Anda di halaman 1dari 46

PELATIHAN STRUCTURE ENGINEER OF BRIDGE

PEKERJAAN
CONSTRUCTION
(AHLI STRUKTUR PEKERJAAN JEMBATAN)

MODUL
STEBC – 08 : METODE
PELAKSANAAN JEMBATAN

2006

DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM


BADAN PEMBINAAN KONSTRUKSI DAN SUMBER DAYA MANUSIA
PUSAT PEMBINAAN KOMPETENSI DAN PELATIHAN
KONSTRUKSI (PUSBIN-KPK)

MyDoc/Pusbin-KPK/Draft1
STEBC-08: Metode Pelaksanaan Jembatan

KATA PENGANTAR

Modul ini berisi bahasan tentang metode pelaksanaan pekerjaan jembatan.


Pengetahuan ini sangat bermanfaat dalam menunjang tugas-tugas ahli struktur
pekerjaan jembatan untuk melaksanakan pekerjaan struktur jembatan
berdasarkan gambar kerja sesuai dengan spesifikasi dan dokumen kontrak yang
berlaku.

Modul ini disusun dalam rangka membekali seorang ahli struktur pekerjaan
jembatan untuk menjelaskan metode pelaksanaan pekerjaan jembatan.

Disadari bahwa buku ini masih cukup banyak kekurangannya, oleh karena itu
berbagai masukan demi sempurnanya buku ini sangat diharapkan. Kepada
siapapun yang berkenan untuk memberikan masukan termaksud, kami ucapkan
banyak terima kasih.

Jakarta, Desember 2006


Penyusun

Pelatihan Structure Engineer of Bridge Construction (STEBC) -i-


STEBC-08: Metode Pelaksanaan Jembatan

LEMBAR TUJUAN

JUDUL PELATIHAN : Pelatihan Ahli Struktur Pekerjaan Jembatan


(Structure Engineer of Bridge Construction)

MODEL PELATIHAN : Lokakarya terstruktur

TUJUAN UMUM PELATIHAN :


Setelah modul ini dipelajari, peserta mampu melaksanakan pekerjaan struktur jembatan
berdasarkan gambar kerja sesuai dengan spesifikasi dan pengendalian waktu.

TUJUAN KHUSUS PELATIHAN :


Pada akhir pelatihan ini peserta diharapkan mampu:
1. Menerapkan ketentuan UUJK, mengawasi penerapan K3 dan memantau lingkungan
selama pelaksanaan pekerjaan jembatan
2. Melakukan survei lapangan untuk memastikan kesesuaian gambar rencana dengan
lokasi jembatan di lapangan.
3. Melakukan koordinasi dengan petugas/teknisi laboratorium di lapangan dalam
rangka pengujian tanah dan material untuk pekerjaan pondasi, pekerjaan bangunan
bawah dan pekerjaan bangunan atas.
4. Menyusun detail jadwal pelaksanaan pekerjaan struktur jembatan sesuai dengan
urutan pelaksanaannya.
5. Meneliti kesesuaian gambar kerja dengan metode pelaksanaan yang akan
digunakan dalam upaya memenuhi spesifikasi yang telah ditetapkan.
6. Menyiapkan perhitungan volume pekerjaan, penggunaan peralatan, material dan
tenaga kerja yang diperlukan untuk kepentingan pelaksanaan pekerjaan.
7. Memecahkan permasalahan konstruksi yang mungkin timbul sesuai dengan metode
pelaksanaan selama pekerjaan berjalan.
8. Mengorganisasi alat, bahan dan tenaga pekerjaan struktur jembatan dan membuat
laporan.

Pelatihan Structure Engineer of Bridge Construction (STEBC) -ii-


STEBC-08: Metode Pelaksanaan Jembatan

NOMOR : STEBC – 08

JUDUL MODUL : METODE PELAKSANAAN JEMBATAN

TUJUAN PELATIHAN :

TUJUAN INSTRUKSIONAL UMUM (TIU)


Setelah modul ini dipelajari, peserta mampu mengorganisasi alat, bahan dan tenaga
pekerjaan struktur jembatan dan membuat laporan.

TUJUAN INSTRUKSIONAL KHUSUS (TIK)


Pada akhir pelatihan peserta mampu :
1. Menetapkan tanggung jawab berdasarkan jenis dan lokasi pekerjaan terhadap alat,
bahan dan tenaga yang tersedia
2. Menerapkan metode pelaksanaan dengan menggunakan alat, bahan dan tenaga
yang tersedia dengan optimal
3. Menilai pelaksanaan pekerjaan secara periodik dan menginventarisasi jenis pekerjaan
yang progresnya terlambat
4. Melakukan pemantauan terhadap jadwal bulanan pelaksanaan secara keseluruhan
5. Melakukan koordinasi dengan unit-unit terkait untuk kelancaran pelaksanaan
pekerjaan

Pelatihan Structure Engineer of Bridge Construction (STEBC) -iii-


STEBC-08: Metode Pelaksanaan Jembatan

DAFTAR ISI
Halaman

KATA PENGANTAR ...................................................................................... i


LEMBAR TUJUAN ....................................................................................... ii
DAFTAR ISI ................................................................................................... iv
DESKRIPSI SINGKAT PENGEMBANGAN MODUL
PELATIHAN AHLI STRUKTUR PEKERJAAN
JEMBATAN (Structure Engineer of Bridge
Construction) ..................................................................................... viii
DAFTAR MODUL .......................................................................................... viii
PANDUAN INSTRUKTUR ............................................................................. ix

BAB I : PENDAHULUAN

BELOEM

BAB II : TANGGUNG JAWAB


2.1 PENANGGUNG JAWAB SETIAP JENIS PEKERJAAN ......... II-1
2.1.1 Struktur Organisasi........................................................... II-2
2.1.2 Asisten Sebagai Penanggung Jawab Pekerjaan .............. II-3
2.2 PENANGGUNG JAWAB SETIAP PELAKSANAAN
PEKERJAAN ......................................................................... II-4
2.2.1 Tanggung Jawab Pelaksanaan Pekerjaan Pondasi
Jembatan .................................................................... II-4
2.2.2 Tanggung Jawab Pelaksanaan Pekerjaan Bangunan
Bawah Jembatan ......................................................... II-4
2.2.3 Tanggung Jawab Pelaksanaan Pekerjaan Bangunan
Atas Jembatan............................................................. II-5
2.2.4 Tanggung Jawab Pelaksanaan Pekerjaan Pekerjaan
Jalan Pendekat, Bangunan Pelengkap Dan
Perlengkapan Jembatan................................................... II-6
2.3 LAPORAN PELAKSANAAN PEKERJAAN ............................. II-7
2.3.1 Laporan Harian/Buku Harian .................................. II-7
2.3.2 Laporan Mingguan ........................................................... II-8
2.3.3 Laporan Bulanan .............................................................. II-9
2.3.4 Laporan Proyek ................................................................ II-10

BAB III : METODE PELAKSANAAN, PENGGUNAAN ALAT, BAHAN DAN


TENAGA KERJA

Pelatihan Structure Engineer of Bridge Construction (STEBC) -iv-


STEBC-08: Metode Pelaksanaan Jembatan

3.1 PELAKSANAAN PEKERJAAN PONDASI .............................. III-1


3.1.1 Pondasi Langsung (Spread Footing) .......................... III-2
3.1.1.1 Umum ......................................................... III-2
3.1.1.2 Tanah ......................................................... III-2
3.1.1.3 Batuan .......................................................... III-3
3.1.1.4 Pekerjaan Perapihan (Trimming) Dan
Persiapan ............................................... III-3
3.1.2 Pondasi Tiang ............................................................. III-5
3.1.2.1 Umum .................................................................. III-5
3.1.2.2 Peralatan Pemancangan ................................. III-11
3.1.2.3 Tiang Pancang Beton ........................................ III-20
3.1.2.4 Tiang Pancang Baja ...................................... III-28
3.1.2.5 Tiang Yang Dipancang ...................................... III-31
3.1.2.6 Tiang Yang Dibor Dan Dicor Setempat ................ III-39
3.1.2.7 Tanah Yang Sulit Dan Halangan-Halangan ..... III-41
3.1.3 Pondasi Sumuran ....................................................... III-43
3.1.3.1 Umum .................................................................. III-43
3.1.3.2 Beton Yang Dicor Setempat................................. III-44
3.2 PELAKSANAAN PEKERJAAN BANGUNAN BAWAH ................. III-46
3.2.1 Desain Campuran........................................................ III-46
3.2.1.1 Umum ........................................................... III-46
3.2.1.2 Metode Desain Campuran ............................... III-47
3.2.1.3 Prosedur Desain Campuran ............................ III-49
3.2.2 Campuran Percobaan ................................................. III-70
3.2.3 Pengendalian Campuran.............................................. III-71
3.2.4 Cara-Cara Batching ..................................................... III-72
3.2.4.1 Umum ................................................................ III-72
3.2.4.2 Penanganan Bahan ........................................... III-72
3.2.4.3 Batching Menurut Volume .................................. III-73
3.2.4.4 Batching Menurut Berat ............................... III-75
3.2.5 Cara-Cara Pengadukan ............................................... III-75
3.2.5.1 Catatan Pengadukan ....................................... III-75
3.2.5.2 Beton Ready Mix ......................................... III-79
3.2.5.3 Pengadukan Di Lokasi ............................................ III-81
3.2.5.4 Pengangkutan Beton .............................................. III-81
3.2.5.5 Re-Tempering Beton ....................................... III-83
3.2.6 Pengendalian Produksi Beton ......................................... III-84

Pelatihan Structure Engineer of Bridge Construction (STEBC) -v-


STEBC-08: Metode Pelaksanaan Jembatan

3.2.6.1 Umum ...................................................................... III-84


3.2.6.2 Konsistensi (Kekentalan) Beton.............................. III-84
3.3 PELAKSANAAN PEKERJAAN BANGUNAN ATAS ..................... III-85
3.3.1 Jembatan Gelagar Australia ......................................... III-86
3.3.1.1 Umum ................................................................ III-86
3.3.1.2 Komponen-Komponen ................................. III-89
3.3.1.3 Metoda-Metoda Pemasangan ....................... III-89
3.3.1.4 Persoalan-Persoalan Umum .......................... III-92
3.4 PELAKSANAAN PEKERJAAN JALAN PENDEKAT .................... III-94
3.4.1 Bahan-Bahan ............................................................. III-95
3.4.2 Pemadatan ................................................................. III-96
3.4.3 Pelapisan Aspal .......................................................... III-96
3.5 PELAKSANAAN PEKERJAAN BANGUNAN PELENGKAP DAN
PERLENGKAPAN ................................................................... III-96
3.5.1 Umum ........................................................................ III-96
3.5.2 Bronjong ....................................................................... III-97
3.5.3 Penempatan (Penambalan) Batu ................................... III-98
3.5.4 Tiang Turap................................................................... III-98

BAB IV: PELAKSANAAN PEKERJAAN SECARA PERIODIK DAN


INVENTARISASI JENIS PEKERJAAN
4.1 RANGKUMAN HASIL PELAKSANAAN SETIAP JENIS
KEGIATAN ........................................................................... III-1
4.1.1 Menyiapkan Jadwal...................................................... III-2
4.1.2 Kurva – S ......................................................................... III-6
4.2 IDENTIFIKASI PROGRES SETIAP JENIS KEGIATAN ....... III-6
4.3 TINDAK LANJUT JENIS KEGIATAN YANG TERLAMBAT
PROGRESNYA ............................................................... III-8
4.3.1 Acara Dalam Show Cause Meeting .................................. III-10
4.3.2 Uji Coba Kemampuan (Test Case) ................................... III-11
4.3.3 Komposisi Tim Scm (Contoh Yang Pernah Ada) .............. III-11
4.3.4 Ruang Lingkup Tugas Tim SCM....................................... III-11
4.3.5 Jenjang Tanggung Jawab Tim SCM ................................ III-12
4.3.6 Jenjang Tanggung Jawab Tim SCM ................................ III-12

BAB V: JADWAL BULANAN PELAKSANAAN PEKERJAAN


5.1 PROGRES HARIAN ............................................................. V-1
5.2 PROGRES MINGGUAN .............................................................. V-2
Pelatihan Structure Engineer of Bridge Construction (STEBC) -vi-
STEBC-08: Metode Pelaksanaan Jembatan

5.3 PROGRES BULANAN ................................................................. V-2


5.4 REALISASI PROGRES ............................................................... V-3
5.5 LAPORAN PROGRES ................................................................. V-3
5.5.1 Syarat Penyusunan Laporan ............................................ V-5
5.5.2 Manfaat Dan Konsekuensi ............................................... V-5
5.5.3 Fungsi Dan Syarat Laporan .............................................. V-5
5.5.4 Fungsi Laporan ................................................................ V-6
5.5.5 Syarat Laporan................................................................. V-7

BAB VI: KOORDINASI PELAKSANAAN PEKERJAAN


6.1 PENGERTIAN TENTANG KOORDINASI ............................ VI-1
6.1.1 Ciri-Ciri Koordinasi ........................................................... VI-1
6.1.2 Hakikat Koordinasi ........................................................... VI-2
6.1.3 Fungsi Koordinasi............................................................. VI-2
6.1.4 Metode Dan Teknik Koordinasi......................................... VI-3
6.1.5 Jenis-Jenis Koordinasi ..................................................... VI-5
6.2 KOORDINASI DENGAN KONSULTAN SUPERVISI ................ VI-6
6.3 KOORDINASI DALAM INTERNAL UNIT ..................................... VI-9

RANGKUMAN

DAFTAR PUSTAKA

HAND OUT

Pelatihan Structure Engineer of Bridge Construction (STEBC) -vii-


STEBC-08: Metode Pelaksanaan Jembatan

DESKRIPSI SINGKAT PENGEMBANGAN MODUL PELATIHAN


AHLI STRUKTUR PEKERJAAN JEMBATAN
(Structure Engineer of Bridge Construction)

1. Kompetensi kerja yang disyaratkan untuk jabatan kerja Ahli Struktur Pekerjaan
Jembatan (Structure Engineer of Bridge Construction) dibakukan dalam Standar
Kompetensi Kerja Nasional Indonesia (SKKNI) yang didalamnya telah ditetapkan
unit-unit kerja sehingga dalam Pelatihan Ahli Struktur Pekerjaan Jembatan
(Structure Engineer of Bridge Construction) unit-unit tersebut menjadi Tujuan
Khusus Pelatihan.
2. Standar Latih Kerja (SLK) disusun berdasarkan analisis dari masing-masing Unit
Kompetensi, Elemen Kompetensi dan Kriteria Unjuk Kerja yang menghasilkan
kebutuhan pengetahuan, keterampilan dan sikap perilaku dari setiap Elemen
Kompetensi yang dituangkan dalam bentuk suatu susunan kurikulum dan silabus
pelatihan yang diperlukan untuk memenuhi tuntutan kompetensi tersebut.
3. Untuk mendukung tercapainya tujuan khusus pelatihan tersebut, maka berdasarkan
Kurikulum dan Silabus yang ditetapkan dalam SLK, disusun seperangkat modul
pelatihan (seperti tercantum dalam Daftar Modul) yang harus menjadi bahan
pengajaran dalam pelatihan Ahli Struktur Pekerjaan Jembatan (Structure
Engineer of Bridge Construction).

DAFTAR MODUL
Ahli Struktur Pekerjaan Jembatan
Jabatan Kerja :
(Structure Engineer of Bridge Construction/STEBC)
Nomor
Kode Judul Modul
Modul
1 STEBC – 01 UUJK, K3 dan Pemantauan Lingkungan

2 STEBC – 02 Survei Lapangan Pekerjaan Jembatan

3 STEBC – 03 Pengujian Tanah dan Material

4 STEBC – 04 Jadwal Pelaksanaan Pekerjaan Jembatan

5 STEBC – 05 Gambar Kerja Pekerjaan Jembatan

6 STEBC – 06 Kebutuhan Sumber Daya

7 STEBC – 07 Permasalahan Pelaksanaan Jembatan

8 STEBC – 08 Metode Pelaksanaan Jembatan

Pelatihan Structure Engineer of Bridge Construction (STEBC) -viii-


STEBC-08: Metode Pelaksanaan Jembatan

PANDUAN INSTRUKTUR

A. BATASAN

NAMA PELATIHAN : AHLI STRUKTUR PEKERJAAN JEMBATAN


(Structure Engineer of Bridge Construction )

KODE MODUL : STEBC - 08

JUDUL MODUL : METODE PELAKSANAAN JEMBATAN

DESKRIPSI : Materi ini membahas tentang tanggung jawab


berdasarkan jenis dan lokasi pekerjaan terhadap alat,
bahan dan tenaga yang tersedia; penerapan metode
pelaksanaan dengan menggunakan alat, bahan dan
tenaga yang tersedia dengan optimal; penilaian
pelaksanaan pekerjaan secara periodik dan
menginventarisasi jenis pekerjaan yang progresnya
terlambat; pemantauan terhadap jadwal bulanan
pelaksanaan secara keseluruhan; koordinasi dengan unit-
unit terkait untuk kelancaran pelaksanaan pekerjaan yang
memang penting untuk diajarkan pada suatu pelatihan
bidang jasa konstruksi sehingga perencanaan,
pelaksanaan, dan pengawasan pekerjaan konstruksi
betul-betul dapat dikerjakan dengan penuh tanggung
jawab yang berazaskan efektif dan efisien, nilai
manfaatnya dapat mensejahteraan bangsa dan negara.

TEMPAT KEGIATAN : Ruangan Kelas lengkap dengan fasilitasnya.

WAKTU PEMBELAJARAN : 10 (Sepuluh) Jam Pelajaran (JP) (1 JP = 45 Menit)

Pelatihan Structure Engineer of Bridge Construction (STEBC) -ix-


STEBC-08: Metode Pelaksanaan Jembatan

B. KEGIATAN PEMBELAJARAN

Kegiatan Instruktur Kegiatan Peserta Pendukung


OHT
1. Ceramah Pembelajaran
 Pengantar  Mengikuti penjelasan, pengantar,
 Menjelaskan TIU dan TIK serta TIU,TIK, dan pokok bahasan.
pokok pembahasan  Mengajukan pertanyaan apabila
 Merangsang motivasi peserta kurang jelas atau sangat berbeda
untuk mengerti/memahami dan dengan pengalaman
membandingkan
pengalamannya
 Bab I Pendahuluan

Waktu = 10 menit

2. Ceramah Bab II Tanggung Jawab


 Tanggung jawab setiap jenis  Mengikuti ceramah dengan tekun dan OHT
pekerjaan memperhatikan hal-hal penting yang
 Tanggung jawab setiap perlu di catat
pelaksanaan pekerjaan  Mengajukan pertanyaan apabila
 Laporan pelaksanaan pekerjaan kurang jelas atau sangat berbeda
dengan fakta yang ada di lapangan
Waktu = 80 menit dan atau pengalaman

OHT
3. Ceramah Bab III Metode
Pelaksanaan, Penggunaan Alat,
Bahan dan Tenaga Kerja  Mengikuti ceramah dengan tekun dan
 Pelaksanaan Pekerjaan Pondasi memperhatikan hal-hal penting yang
(Pondasi Langsung, Tiang, perlu di catat
Sumuran)  Mengajukan pertanyaan apabila
 Pelaksanaan Pekerjaan kurang jelas atau sangat berbeda
Bangunan Bawah (Desain dengan fakta dilapangan dan atau
Campuran, Campuran pengalaman
Percobaan, Pengendalian
Campuran, Cara-cara Batching,
Cara-cara Pengadukan,
Pengendalian Beton)
 Pelaksanaan Pekerjaan
Bangunan Atas (Jembatan
Gelagar Austalia,
 Pelaksanaan Pekerjaan Jalan
Pendekat (Bahan, Pemadatan,
Pelapisan Aspal)
 Pelaksanaan Pekerjaan
Bangunan Pelengkap dan
Perlengkapan (Bronjong,
Penempatan Batu, Tiang Turap)

Waktu = 135 menit

Pelatihan Structure Engineer of Bridge Construction (STEBC) -x-


STEBC-08: Metode Pelaksanaan Jembatan

Kegiatan Instruktur Kegiatan Peserta Pendukung

4. Ceramah Bab IV Pelaksanaan  Mengikuti ceramah dengan tekun dan OHT


Pekerjaan Secara Periodik dan memperhatikan hal-hal penting yang
Inventarisasi Jenis Pekerjaan perlu di catat
 Rangkuman hasil pelaksanaan  Mengajukan pertanyaan apabila
setiap jenis kegiatan kurang jelas atau sangat berbeda
(menyiapkan jadwal dan dengan fakta dilapangan dan atau
Kurva-S) pengalaman
 Identifikasi Progres setiap
kegiatan
 Tindak lanjut jenis kegiatan
yang terlambat progresnya
(Acara Dalam Show Cause
Meeting, Uji Coba Kemampuan
(Test Case), Komposisi Tim Scm
(Contoh Yang Pernah Ada),
Ruang Lingkup Tugas Tim SCM,
Jenjang Tanggung Jawab Tim
SCM, Jenjang Tanggung Jawab
Tim SCM)

Waktu = 90 menit

5. Ceramah Bab V Jadwal Bulanan  Mengikuti ceramah dengan tekun dan OHT
Pelaksanaan Pekerjaan memperhatikan hal-hal penting yang
 Progres harian perlu di catat
 Progres mingguan  Mengajukan pertanyaan apabila
 Progres bulanan kurang jelas atau sangat berbeda
 Realisasi Progres dengan fakta dilapangan dan atau
 Laporan Progres pengalaman

Waktu = 90 menit

6. Ceramah Bab VI Koordinasi  Mengikuti ceramah dengan tekun dan OHT


Pelaksanaan Pekerjaan memperhatikan hal-hal penting yang
 Pengertian Tentang Koordinasi perlu di catat
 Koordinasi Dengan Konsultan  Mengajukan pertanyaan apabila
Supervisi kurang jelas atau sangat berbeda
 Koordinasi dalam Internal Unit dengan fakta dilapangan dan atau
pengalaman
Waktu = 45 menit

Pelatihan Structure Engineer of Bridge Construction (STEBC) -xi-


STEBC-08: Metode Pelaksanaan Jembatan Bab I: Pendahuluan

BAB I
PENDAHULUAN

Dalam rangka membekali peserta pelatihan ahli struktur pekerjaan jembatan untuk
melaksanakan pekerjaan struktur jembatan berdasarkan gambar kerja sesuai dengan
spesifikasi dan dokumen kontrak yang berlaku perlu penguasai metode pelaksanaan
pekerjaan jembatan di lapangan. Oleh karena itu dalam pekerjaan pelaksanaan jembatan,
sebenarnya cukup banyak manual, pedoman, ataupun referensi yang dapat digunakan.
Pengalaman menunjukkan bahwa dalam melaksanakan pembangunan jembatan,
seorang ahli struktur pekerjaan jembatan harus menguasai suatu metode dalam
pelaksanaan pekerjaan jembatan.

Modul metode pelaksanaan jembatan ini akan membahas beberapa hal yang mendukung
keahlian seorang Ahli Struktur Pekerjaan Jembatan yang meliputi :
 tanggung jawab berdasarkan jenis dan lokasi pekerjaan terhadap alat, bahan dan
tenaga yang tersedia
 metode pelaksanaan dengan menggunakan alat, bahan dan tenaga yang tersedia
dengan optimal
 penilaian pelaksanaan pekerjaan secara periodik dan menginventarisasi jenis
pekerjaan yang progresnya terlambat
 pemantauan terhadap jadwal bulanan pelaksanaan secara keseluruhan
 koordinasi dengan unit-unit terkait untuk kelancaran pelaksanaan pekerjaan

Pada akhirnya seorang ahli struktur pekerjaan jembatan yang menguasai metode
pelaksanaan pekerjaan akan mampu untuk mengorganisasi alat, bahan dan tenaga
pekerjaan struktur jembatan dan membuat laporan.

Pelatihan Structure Engineer of Bridge Construction (STEBC) I -1


STEBC-08: Metode Pelaksanaan Jembatan Bab II: Tanggung Jawab

BAB II
TANGGUNG JAWAB

2.1 PENANGGUNG JAWAB SETIAP JENIS PEKERJAAN

Pelaksanaan jembatan mencakup jenis-jenis pekerjaan sebagai berikut :


 Penyiapan sumber daya
 Survey lapangan dan pengujian tanah & material
 Pelaksanaan struktur jembatan
 Perencanaan/pelaksanaan keselamatan kerja, kesehatan kerja dan pemantauan
lingkungan

Pelaksanaan struktur jembatan mencakup kegiatan-kegiatan :


 Penyiapan jadwal pelaksanaan pekerjaan
 Penyiapan gambar kerja
 Metode pelaksanaan jembatan

Dari pekerjaan-pekerjaan dan kegiatan-kegiatan tersebut di atas, penyiapan sumber


daya, survey lapangan, pengujian tanah & material, penyiapan jadwal pelaksanaan
pekerjaan, penyiapan gambar kerja dan perencanaan/pelaksanaan keselamatan,
kesehatan kerja dan pemantauan lingkungan diberikan dalam modul tersendiri di luar
cakupan modul metode pelaksanaan jembatan. Selain itu untuk menambah wawasan
tentang peraturann perundang-undangan yang minimal harus diketahui oleh Structure
Engineer of Bridge Construction, juga ditambahkan untuk modul keselamatan kerja,
kesehatan kerja dan pemantauan lingkungan bahan berupa Undang-undang Jasa
Konstruksi.

Modul metode pelaksanaan jembatan ini mencakup pekerjaan-pekerjaan utama seperti


tersebut di bawah :
 Pelaksanaan pekerjaan pondasi
 Pelaksanaan pekerjaan bangunan bawah
 Pelaksanaan pekerjaan bangunan atas
 Pelaksanaan pekerjaan jalan pendekat, bangunan pelengkap dan perlengkapan
jembatan

Pelatihan Structure Engineer of Bridge Construction (STEBC) II-1


STEBC-08: Metode Pelaksanaan Jembatan Bab II: Tanggung Jawab

2.1.1 STRUKTUR ORGANISASI

Untuk dapat memahami siapa penanggung jawab setiap jenis pekerjaan, lihat Struktur
Organisasi ” Structure Engineer of Bridge Construction” berikut ini :

Organisasi “Structure Engineer of Bridge Construction”

Structure Engineer of
Bridge Construction

Asisten
Penyiapan Sumber Daya

Asisten
Survey Lap dan Pengujian
Tanah/ Material

Kepala Urusan
Survey Lapangan

Kepala Urusan
Pengujian Tanah & Material

Asisten
Pelaksana Struktur Jembatan

Kepala Urusan
Penyiapan Jadwal
Pelaksanaan Pekerjaan

Kepala Urusan
Penyiapan Gambar Kerja

Kepala Urusan
Metode Pelaks Jembatan

Asisten Urusan
K3 dan Pemantauan Lingk Pelaks Pek Pondasi

Urusan
Pelaks Pek Bang Bawah

Urusan
Pelaks Pek Bang Atas

Urusan
Pelaks Pek Jln Pendekat,
Bang Pelengk dan Perlengkp

Pelatihan Structure Engineer of Bridge Construction (STEBC) II-2


STEBC-08: Metode Pelaksanaan Jembatan Bab II: Tanggung Jawab

2.1.2 ASISTEN SEBAGAI PENANGGUNG JAWAB PEKERJAAN

Dari struktur organisasi tersebut di atas, penanggung jawab setiap jenis pekerjaan yang
langsung di bawah kendali Structure Engineer of Bridge Construction adalah para Asisten
sebagai berikut :

 Asisten Penyiapan Sumber Daya


Asisten Penyiapan Sumber Daya mempunyai tanggung jawab untuk menyiapkan
perhitungan volume pekerjaan, perencanaan dan penyiapan kebutuhan tenaga kerja
pelaksana konstruksi, perencanan dan penyiapan kebutuhan peralatan, dan
perencanaan maupun penyiapan kebutuhan material untuk pelaksanaan konstruksi.

 Asisten Survey Lapangan dan Pengujian Tanah dan Material


Asisten survey lapangan dan pengujian tanah dan material mempunyai tanggung
jawab atas pelaksanaan survey lapangan guna memastikan kesesuaian gambar
rencana dengan lokasi jembatan di lapangan serta koordinasi dengan petugas/teknisi
laboratorium di lapangan dalam rangka pengujian tanah dan material untuk pekerjaan
pondasi, pekerjaan bangunan bawah dan pekerjaan bangunan atas. Untuk
pelaksanaan kedua jenis tanggung jawab tersebut Asisten survey lapangan dan
pengujian tanah dan material dibantu oleh 2 (dua) Sub-Ordinate di bawahnya yaitu
Kepala Urusan Survey Lapangan dan Kepala Urusan Pengujian Tanah dan Material.

 Asisten Pelaksana Struktur Jembatan


Asisten pelaksana struktur jembatan mempunyai tanggung jawab atas penyiapan
jadwal pelaksanaan pekerjaan jembatan, penyiapan gambar kerja dan penyiapaan
metode pelaksanaan jembatan. Untuk pelaksanaan ketiga jenis tanggung jawab
tersebut Asisten Pelaksana Struktur jembatan dibantu oleh 3 (tiga) Sub-Ordinate di
bawahnya yaitu Kepala Urusan di bawahnya yaitu Kepala Urusan Penyiapan Jadwal
Pelaksanaan Pekerjaan Jembatan, Kepala Urusan Penyiapan Gambar Kerja, Kepala
Urusan Penyiapan Metode Pelaksanaan Jembatan.

 Asisten Keselamatan dan Kesehatan Kerja dan Pemantauan Lingkungan


Asisten Keselamatan dan Kesehatan Kerja dan Pemantauan Lingkungan mempunyai
tanggung jawab untuk mengawasi penerapan K3 dan memantau lingkungan selama
pelaksanaan pekerjaan jembatan

Dalam kaitannya dengan Modul Metode Pelaksanaan Jembatan, fokus modul ini berada
pada cakupan tanggung jawab Kepala Urusan Metode Pelaksanaan Jembatan.

Pelatihan Structure Engineer of Bridge Construction (STEBC) II-3


STEBC-08: Metode Pelaksanaan Jembatan Bab II: Tanggung Jawab

2.2 PENANGGUNG JAWAB SETIAP PELAKSANAAN


PEKERJAAN

Yang dimaksud dengan pelaksanaan pekerjaan dalam Sub Bab ini adalah pelaksanaan
pekerjaan pondasi, pelaksanaan pekerjaan bangunan bawah, pelaksanaan pekerjaan
bangunan atas dan pelaksanaan pekerjaan jalan pendekat, bangunan pelengkap dan
perlengkapan jembatan.

2.2.1 TANGGUNG JAWAB PELAKSANAAN PEKERJAAN PONDASI


JEMBATAN

Kepala Urusan Metode Pelaksanaan Jembatan bertanggung jawab dalam memimpin


kelompok kerja untuk merencanakan, melaksanakan dan mengendalikan di lapangan
pekerjaan-pekerjaan pelaksanaan pondasi jembatan mencakup kegiatan-kegiatan
sebagaimana tersebut di bawah ini sesuai syarat-syarat teknis yang ditentukan:

 Pekerjaan Pondasi Tiang Pancang (baja, beton bertulang, beton prategang), yang
meliputi pekerjaan persiapan lapangan berdasarkan Gambar Kerja (Shop Drawing),
pengoperasian alat pancang, memantau / menetapkan pemenuhan prosedur
pemancangan dan mengevaluasi hasil pemancangan.

 Pekerjaan Pondasi Sumuran, yang meliputi pekerjaan persiapan lapangan


berdasarkan Gambar Kerja, penggalian sumuran dengan menggunakan peralatan
berat atau tanpa peralatan berat, pengecoran sumuran, memantau / menetapkan
pemenuhan prosedur pembuatan pondasi sumuran dan mengevaluasi hasilnya.

2.2.2 TANGGUNG JAWAB PELAKSANAAN PEKERJAAN BANGUNAN


BAWAH JEMBATAN

Kepala Urusan Metode Pelaksanaan Jembatan bertanggung jawab dalam memimpin


kelompok kerja untuk merencanakan, melaksanakan dan mengendalikan di lapangan
pekerjaan-pekerjaan pelaksanaan bangunan bawah jembatan (beton) mencakup
kegiatan-kegiatan sebagaimana tersebut di bawah ini sesuai syarat-syarat teknis yang
ditentukan:

 Pekerjan Perancah, yang meliputi pekerjaan:


o Membuat perancah sesuai dengan hasil rancangan / Gambar Kerja.
o Memasang acuan struktur sesuai kepentingannya.

Pelatihan Structure Engineer of Bridge Construction (STEBC) II-4


STEBC-08: Metode Pelaksanaan Jembatan Bab II: Tanggung Jawab

 Pekerjaan Baja Tulangan, yang meliputi pekerjaan:


o Membentuk baja tulangan sesuai dengan bentuk dan dimensi berdasarkan
Gambar Kerja.
o Memasang baja tulangan sesuai Gambar Kerja, lengkap dengan ganjal untuk
selimut beton.

 Pekerjaan Beton, yang meliputi pekerjaan:


o Pengendalian penerimaan campuran beton termasuk mengecek mutunya.
o Pengecoran beton dengan memperhatikan kondisi cuaca, temperatur,
kelembaban dsb. serta penggunaan bahan tambah (additive / admixture) yang
dianjurkan.
o Pemadatan beton dengan menggunakan alat pemadat (vibrator), dengan
memperhatikan waktu pemadatan.
o Pengambilan sampel beton.
o Penyelesaian akhir permukaan beton.
o Perawatan (curing) beton (waktu dimulainya perawatan, lamanya, caranya, dsb.).
o Pengecoran beton cyclop untuk pondasi.

2.2.3 TANGGUNG JAWAB PELAKSANAAN PEKERJAAN BANGUNAN ATAS


JEMBATAN

Kepala Urusan Metode Pelaksanaan Jembatan bertanggung jawab dalam memimpin


kelompok kerja untuk merencanakan, melaksanakan dan mengendalikan di lapangan
pekerjaan-pekerjaan pelaksanaan pemasangan bangunan atas jembatan dan bangunan
pelengkap mencakup kegiatan-kegiatan sebagaimana tersebut di bawah ini sesuai syarat-
syarat teknis yang ditentukan:

 Pekerjaan Pemasangan Gelagar Beton Prategang, yang meliputi pekerjaan:


o Persiapan dan penyiapan lapangan.
o Penerimaan dan penyimpanan gelagar beton pracetak di lapangan.
o Perekatan gelagar segmental.
o Pengangkutan gelagar dari tempat penyimpanan ke lokasi pemasangan.
o Penyiapan lokasi untuk pemasangan, metode sesuai kondisi dan situasi lapangan
(launching, crane, geser).

 Pekerjaan Pemasangan Gelagar Baja Komposit, yang meliputi pekerjaan:


o Persiapan dan penyiapan lapangan.
o Penerimaan dan penyimpanan gelagar baja komposit di lapangan.
Pelatihan Structure Engineer of Bridge Construction (STEBC) II-5
STEBC-08: Metode Pelaksanaan Jembatan Bab II: Tanggung Jawab

o Penyambungan baut antar segmen gelagar baja.


o Pemasangan gelagar baja sesuai dengan kondisi dan situasi lapangan (crane,
launching).

 Pekerjaan Pemasangan Rangka Baja, yang meliputi pekerjaan :


o Persiapan dan penyiapan lapangan.
o Penerimaan dan penyimpanan komponen rangka baja di lapangan.
o Pemasangan sesuai pedoman / manual pemasangan, yang disesuaikan dengan
kondisi dan situasi lapangan (perancah, kantilever, semi kantilever, launching).

2.2.4 TANGGUNG JAWAB PELAKSANAAN PEKERJAAN PEKERJAAN


JALAN PENDEKAT, BANGUNAN PELENGKAP DAN PERLENGKAPAN
JEMBATAN

Kepala Urusan Metode Pelaksanaan Jembatan bertanggung jawab dalam memimpin


kelompok kerja untuk merencanakan, melaksanakan dan mengendalikan di lapangan
pekerjaan-pekerjaan pelaksanaan jalan pendekat (oprit jembatan) dan pasangan batu/
bronjong mencakup kegiatan-kegiatan sebagaimana tersebut di bawah ini sesuai syarat-
syarat teknis yang ditentukan:

 Pekerjaan jalan pendekat (oprit jembatan), merupakan pekerjaan yang memerlukan


pengetahuan pelaksanaan pemadatan subgrade yang memadai agar pelaksanaan
lapis-lapis perkerasan di atasnya yang nantinya membentuk oprit jembatan
mempunyai daya pikul yang cukup untuk menahan beban kendaraan yang lewat di
atasnya. Jadi dalam skala kecil, ahli struktur njembatan juga perlu mengetahui
bagaimana membuat jalan oprit yang kualitasnya baik agar jangan sampai terjadi
jembatnannya sendiri sangat kokoh akan tetapi opritnya cepat rusak.

 Pekerjaan Pasangan Batu, yang meliputi:


o Persiapan dan penyiapan lapangan.
o Pemilihan jenis batu yang sesuai dengan Spesifikasi.
o Penyiapan lokasi untuk pemasangan batu.
o Pemasangan batu dengan adukan atau pemasangan batu kosong.

 Pekerjaan Pemasangan Bronjong, yang meliputi:


o Persiapan lapangan.
o Penyiapan lokasi untuk pemasangan bronjong.

Pelatihan Structure Engineer of Bridge Construction (STEBC) II-6


STEBC-08: Metode Pelaksanaan Jembatan Bab II: Tanggung Jawab

o Pemasangan kawat bronjong, mulai dari persiapan sampai dengan siap untuk diisi
batu.
o Pemilihan jenis batu yang dapat digunakan untuk isian bronjong.
o Pengikatan, pengangkuran dan penyambungan antar bronjong.
o Pembentukan permukaan bronjong yang rata dan rapih.

2.3 LAPORAN PELAKSANAAN PEKERJAAN

Laporan pelaksanaan pekerjaan disiapkan dalam bentuk laporan harian, laporan


mingguan, laporan bulanan

2.3.1 LAPORAN HARIAN / BUKU HARIAN

 Laporan harian dibuat untuk mengetahui semua kegiatan yang dilakukan oleh
kontraktor dari hari ke hari, sehingga terpantau secara keseluruhannya.

 Kontraktor mempunyai kewajiban untuk membuat dan menyimpan buku harian yang
berisi hal-hal sebagai berikut, dan harus diperiksa oleh inspektor dan disetujui oleh
pengawas utama (Site Engineer)

- Hari dan tanggal


- Lokasi kegiatan
- Jenis pekerjaan
- Waktu mulai dan selesai
- Kuantitas dan macam bahan yang ada dilapangan
- Penempatan tenaga kerja untuk setiap macam tugas dan/atau keterampilan dan
jam kerja hari tersebut.
- Jumlah, jenis dan kondisi peralatan yang tersedia serta jam operasinya
- Jumlah volume cadangan bahan bakar yang tersedia untuk peralatan
- Taksiran kuantitas pekerjaan yang dilaksanakan
- Jenis dan uraian pekerjaan yang dilaksanakan
- Keadaan cuaca termasuk hujan, banjir dan peristiwa-peristiwa alam lainnya yang
berpengaruh terhadap kelancaran pekerjaan.
- Catatan–catatan lain yang berkenaan dengan pelaksanaan perubahan disain,
gambar kerja (‘shop drawing’) spesifikasi dan lain-lain.

Buku harian dibuat dalam 4 (empat) rangkap dan ditandatangani oleh kontraktor,
diperiksa dan disetujui oleh Direksi Teknik dan diketahui oleh Pimpro/Pejabat
lapangan.

Pelatihan Structure Engineer of Bridge Construction (STEBC) II-7


STEBC-08: Metode Pelaksanaan Jembatan Bab II: Tanggung Jawab

 Buku Harian Engineer atau ‘Engineer Daily Report’

Laporan ini dibuat /dilaporkan oleh personil inti (‘key personnel’), mulai dari inspektor,
‘engineer’ (‘Engineer Representative), pemimpin proyek.
Dalam laporan ini dicatat :
- Hari dan tanggal
- Keadaan cuaca
- Aktivitas kegiatan pada hari itu, termasuk instruksi-instruksi dan tindakan turun
tangan dari kontraktor.
- Kegiatan pekerjaan kontraktor di lapangan
- Masalah-masalah yang terjadi di lapangan dan penyelesaiannya
- Diskusi-diskusi dengan kontraktor yang dianggap penting
- Tamu-tamu resmi yang mengadakan inspeksi ke proyek
- Pekerjaan atau material yang ditolak dan alasannya.
- Jam mulai dan selesainya operasi hari itu dari personil dan peralatan
- Kedatangan dan pemindahan peralatan
- Kemajuan survei (‘staking out’) dari pekerjaan
- Dan lain-lain

Laporan tugas inspektor lebih rinci sesuai lingkup tugas yang menjadi tanggung
jawabnya.

Laporan pemimpin proyek atau ‘site engineer’ secara umum serta semua laporan harian
lainnya tersebut merupakan arsip permanen dalam menyelesaikan proyek.

2.3.2 LAPORAN MINGGUAN

 Sejalan dengan Buku Harian, Laporan Mingguan dibuat setiap minggu yang berisikan
rangkuman dari laporan harian dan berintikan jenis dan kemajuan fisik kumulatif
pekerjaan dalam periode satu minggu, serta hal-hal atau kejadian-kejadian penting
yang perlu ditonjolkan .

 Laporan mingguan adalah ringkasan dari laporan harian. Laporan ini terutama
ditujukan kepada atasan proyek sebagai masukan untuk keperluan pengendalian
proyek dari atasannya. Pada laporan juga dilaporkan kemajuan proyek fisik dan
keuangan, masalah-masalah yang dihadapai serta bagaimana mengatasinya
Masalah-masalah yang masih belum selesai (‘pending’) diusulkan bagaimana
menyelesaikannya dan bantuan apa yang diperlukan.

Pelatihan Structure Engineer of Bridge Construction (STEBC) II-8


STEBC-08: Metode Pelaksanaan Jembatan Bab II: Tanggung Jawab

2.3.3 LAPORAN BULANAN

 Laporan Bulanan Kontraktor

Kontraktor juga harus membuat laporan bulanan yang berisikan kemajuan fisik
kumulatif bulanan dari laporan mingguan dan hal-hal serta kejadian-kejadian penting
yang timbul dalam bulan bersangkutan yang nantinya akan dijadikan sebagai dasar
dalam perhitungan yang tercantum di dalam Berita Acara untuk Tagihan Pembayaran
Bulanan atau ‘Termijn’.
Laporan tersebut harus diperiksa oleh Inspektor dan disetujui oleh Site Engineer.
Secara ringkas laporan bulanan memuat setidak-tidaknya :
- Data teknis singkat proyek
- Peta lokasi proyek
- Nilai kontrak asal dan ‘addendum’ terakhir
- Kemajuan proyek secara fisik dan keuangan, dibanding dengan jadwal
pelaksanaan (‘behind atau ahead of schedule’)
- Hambatan-hambatan yang dialami proyek dan usaha-usaha mengatasinya
- Kecelakaan yang terjadi di proyek dengan uraian singkat terjadinya kecelakaan,
kerugian material dan jiwa (luka / meninggal) serta diderita pihak mana
- Sertifikat bulanan untuk pembayaran bulanan
- Keadaan cuaca pada umumnya serta sampai seberapa jauh keadaan operasi
proyek tersebut dipengaruhi.

 Laporan Bulanan inspektor

Selain memuat laporan hasil supervisi pekerjaan kontraktor, juga Laporan Bulanan
harus memuat laporan tentang kegiatan konsultan yang memuat setidak-tidaknya hal-
hal sebagai berikut :

- Kegiatan Kontraktor
o Data-data proyek
o Peta / lokasi Proyek
o Peralatan milik Kontraktor
o Personil Kontraktor
o Setifikat Pembayaran Bulanan
o Kemajuan Pekerjaan tiap-tiap Kegiatan
o Kedudukan / status dari Pekerjaan Tambah / Kurang
o Kumpulan dari Tagihan-tagihan Kontraktor
o Penjelasan Mengenai Kemajuan Pelaksanaan Pekerjaan
o Gambar Kemajuan Pekerjaan

Pelatihan Structure Engineer of Bridge Construction (STEBC) II-9


STEBC-08: Metode Pelaksanaan Jembatan Bab II: Tanggung Jawab

o Pencatatan Curah Hujan


o Laporan Mengenai Pekerjaan Tambah / Kurang dan Perubahan (‘Change
Order’)
o Laporan-laporan khusus
o Foto-foto

- Kegiatan Konsultan
o Daftar Personil Konsultan
o Kendaraan
o Perumahan dan Kantor
o Penjelasan Mengenai Kegiatan Tim Supervisi
o Jadwal Pembayaran Supervisi
o Jadwal dan Kemajuan Bulanan untuk tiap-tiap Posisi Tugas
o Laporan Pembayaran Kepada Tim Supervisi
o Dll.

2.3.4 LAPORAN PROYEK

 Laporan Triwulanan

Pada tiap akhir triwulan tahun anggaran, Inspektor/pengawas bersama konsultan


harus menyiapkan dan menyerahkan kepada Pemimpin proyek laporan triwulan yang
berisi evaluasi kejadian-kejadian penting selama triwulan yang bersangkutan. Laporan
triwulan yang dibuat oleh konsultan tersebut merupakan ringkasan laporan bulanan
dan dibuat dengan referensi laporan harian dan laporan mingguan yang dibuat oleh
kontraktor.
Pimpinan proyek harus membuat laporan triwulan sesuai dengan yang dituntut dalam
DIK/DIP dan Keppres No. 80/2003, Pasal 47 Ayat (2)
Pimpinan proyek menyampaikan laporan triwulan pelaksanaan proyek selambat-
lambatnya dua minggu setelah berakhirnya triwulan yang bersangkutan kepada :
- Atasan Langsung pada Lembaga yang bersangkutan
- Instansi terkait

 Laporan Khusus

Konsultan harus membuat dan menyerahkan kepada Pemimpin Proyek suatu laporan
khusus atas kejadian-kejadian yang tidak terduga seperti :
- Persoalan-persoalan penting mengenai kondisi tanah, antara lain longsoran dan
erosi karena banjir

Pelatihan Structure Engineer of Bridge Construction (STEBC) II-10


STEBC-08: Metode Pelaksanaan Jembatan Bab II: Tanggung Jawab

- Perpanjangan waktu pelaksanaan


- Penyimpangan terhadap spesifikasi
- Hal-hal lain yang dianggap perlu

 Laporan Akhir Proyek

Bersama dengan ‘Gambar terlaksana’, ‘Konsultan/R.E’ diwajibkan membuat laporan


akhir proyek sebagai hasil penyelenggaraan proyek dari awal mula terjadinya proyek
sampai dengan proyek selesai.

- Isi Laporan antara lain :


o Sejarah proyek
o Lingkup proyek
o Proses pembebasan tanah dan luas ruang milik jalan yang telah dibebaskan
serta lahan-lahan lainya yang telah dibebaskan untuk keperluan proyek
o Peta lokasi proyek
o Uraian secara teknis pelaksanaan secara fisik proyek, hambatan-hambatan
yang ada dan cara mengatasinya
o Laporan sehubungan dengan analisa dampak lingkungan
o Petunjuk cara pemeliharaan yang perlu mendapat perhatian khusus dalam
pemeliharaan, misalnya daerah yang tanahnya lunak (‘soft soil’) yang
diperkirakan akan adanya penurunan (‘settlement’) di kemudian hari
o Laporan atas terjadinya kecelakaan dan korban-korban yang bersangkutan

- Laporan tersebut hendaknya dilampiri dengan :


o Gambar terlaksana (as-built drawings)
o Buku inventaris dan barang kekayaan milik Negara yang menjadi kekayaan
proyek
o Berita Acara Serah Terima Sementara )’Provisional Hand Over’) dan Serah
Terima Akhir(‘Final Hand Over’)
o Tenaga inti proyek, masing-masing 3 unsur dalam proyek: ‘Employer’ (Pimpro,
‘Engineer’ ( Konsultan Supervisi ) dan Kontraktor
o Dokumen Keuangan (‘Audit’), Penggunaan Anggaran

Laporan akhir proyek tersebut, 1 ‘copy’ lengkap disimpan di “arsip jalan” untuk bahan
Pembina jalan dalam rangka pembinaan jaringan jalan selanjutnya.

- Catatan – catatan
o Buku Perintah Teknik

Pelatihan Structure Engineer of Bridge Construction (STEBC) II-11


STEBC-08: Metode Pelaksanaan Jembatan Bab II: Tanggung Jawab

Untuk keperluan pengaturan pekerjaan, Direksi Teknik dapat menginstruksikan


kepada kontraktor secara tertulis menggunakan surat biasa atau buku harian
atau melalui buku Perintah Direksi
o Untuk mendapatkan data curah hujan yang akurat, bila dipandang perlu di
‘Base Camp’ atau lokasi pekerjaan dapat ditempatkan alat pengukur curah
hujan (‘Rain Gauge’)
o Untuk mencegah timbulnya perbedaan pendapat dengan pihak kontraktor,
agar diperhatikan oleh aparat Pemimpin Proyek, bahwa sebelum
menandatangani semua laporan yang dibuat oleh Kontraktor, agar meneliti
dengan cermat kebenaran laporan tersebut.

 Laporan agar tersimpan rapih dan setiap berkas agar tersusun secara teratur sesuai
dengan tanggal dan bulan laporan yang apabila setiap saat diperlukan dapat dicari
dengan mudah.

 Untuk merekam dan mendukung pelaksanaan proyek, pimpro supaya membuat arsip
khusus dokumentasi yang berupa album-album foto

 Foto pelaksanaan pekerjaan baik pada saat sebelum pelaksanaan, pada saat
pelaksanaan dan setelah selesai pelaksanaan pekerjaan. Pengambilan foto tersebut
dilakukan dari satu titik / posisi pengambilan yang tetap.

Daftar simak buku harian dan laporan dapat dilihat pada Tabel berikut.

Pelatihan Structure Engineer of Bridge Construction (STEBC) II-12


STEBC-08: Metode Pelaksanaan Jembatan Bab II: Tanggung Jawab

PROYEK :………………………………………..

PROPINSI :………………………………………..

TABEL B-1
DAFTAR SIMAK
BUKU HARIAN DAN LAPORAN

PERSYARATAN
No URAIAN SUDAH BELUM CATATAN
1. Buku harian / Laporan Harian telah dibuat
oleh kontraktor sesuai dengan yang
disyaratkan dalam dokumen kontrak
2. Buku Harian / Laporan Harian telah
diperiksa dan disetujui oleh Direksi Teknik
dan diketahui oleh Pimpro / Pejabat
Lapangan dan telah didistribusikan sesuai
dengan ketentuan
3. Laporan MIngguan telah dibuat oleh
Kontraktor sesuai dengan ketentuan
dalam dokumen kontrak dan telah
disampaikan setiap minggu
4. Kontraktor telah membuat laporan
bulanan sesuai ketentuan dalam dokumen
kontrak dan disampaikan setiap bulan
5. Buku Laporan Direksi Teknik telah
tersedia di kantor lapangan / base camp
6. Alat pengukur curah hujan telah terpasang
di ‘Base Camp’ / Lokasi Pekerjaan
7. Laporan-laporan yang telah dibuat
tersimpan dengan rapi, tersusun secara
teratur sesuai tanggal dan bulan laporan

8. Proyek melaksanakan dokumen berupa


foto-foto pelaksanaan saat sebelum,
dalam pelaksanaan dan setelah selesai
pelaksanaan

………………………………….200 …………….
Yang mengisi Daftar Simak
………………………………

…………………………………..

Pelatihan Structure Engineer of Bridge Construction (STEBC) II-13


STEBC-08: Metode Pelaksanaan Jembatan Bab VI: Koordinasi Pelaksanaan
Seluruh Pekerjaan

BAB VI
KOORDINASI PELAKSANAAN
PEKERJAAN

6.1 PENGERTIAN TENTANG KOORDINASI

 Koordinasi adalah usaha menyatukan kegiatan-kegiatan dari satuan-satuan kerja


(unit-unit) organisasi, sehingga organisasi bergerak sebagai kesatuan yang bulat guna
melaksanakan seluruh tugas organisasi, untuk mencapai tujuannya.

 Untuk membantu tercapainya koordinasi diperlukan adanya komunikasi administrasi


yang disebut sebagai hubungan kerja.

 Dengan demikian koordinasi dan hubungan kerja merupakan dua pengertian yang
saling kait mengait, karena koordinasi hanya dapat dicapai dengan sebaik-baiknya
dengan melakukan hubungan kerja yang efektif.

6.1.1 CIRI-CIRI KOORDINASI

 Tanggung jawab koordinasi terletak pada pimpinan. Oleh karena itu koordinasi adalah
menjadi wewenang dan tanggung jawab pimpinan. Dikatakan bahwa pimpinan
berhasil, karena ia telah melakukan koordinasi dengan baik.

 Koordinasi adalah suatu usaha kerjasama. Hal ini disebabkan karena kerjasama
merupakan syarat mutlak untuk terselenggarakannya koordinasi dengan sebaik-
baiknya.

 Koordinasi adalah proses yang terus menerus. Artinya suatu proses yang bersifat
kesinambungan dalam rangka tercapainya tujuan organisasi.

 Adanya pengaturan usaha kelompok secara teratur. Hal ini disebabkan karena
koordinasi adalah konsep yang diterapkan di dalam kelompok, bukan terhadap usaha
individu tetapi sejumlah individu yang bekerjasama di dalam kelompok untuk
mencapai tujuan bersama.

 Konsep kesatuan tindakan. Kesatuan tindakan adalah inti daripada koordinasi. Hal ini
berarti bahwa pimpinan harus mengatur usaha-usaha/tindakan-tindakan dari setiap
tindakan individu sehingga diperoleh adanya keserasian di dalam mencapai hasil
bersama.
Pelatihan Structure Engineer of Bridge Construction (STEBC) VI-1
STEBC-08: Metode Pelaksanaan Jembatan Bab VI: Koordinasi Pelaksanaan
Seluruh Pekerjaan

 Tujuan koordinasi adalah tujuan bersama. Kesatuan usaha/tindakan meminta


kesadaran /pengertian kepada semua individu agar ikut serta melaksanakan tujuan
bersama sebagai kelompok di mana mereka bekerja.

6.1.2 HAKIKAT KOORDINASI

 Koordinasi adalah akibat logis daripada adanya prinsip pembagian habis tugas, di
mana setiap satuan kerja (unit), hanyalah melaksanakan sebagian tugas pokok
organisasi secara keseluruhan.

 Koordinasi timbul karena adanya prinsip fungsionalisasi, di mana setiap satuan kerja
(unit) hanyalah melaksanakan sebagian fungsi dalam suatu organisasi.

 Koordinasi juga akibat adanya span of control, di mana pimpinan wajib membina,
membimbing, mengarahkan dan mengendalikan berbagai kegiatan/usaha yang
dilakukan sejumlah bawahan, di bawah wewenang dan tanggung jawabnya.

 Koordinasi sangat diperlukan dalam suatu organisasi yang besar dan kompeks di
mana berbagai fungsi dan kegiatan harus dilakukan oleh berbagai satuan kerja (unit)
yang harus dilakukan secara terpadu dan simultan.

 Koordinasi juga sangat diperlukan dalam suatu organisasi yang dibentuk berdasarkan
atas prinsip jalur lini dan staf, karena kelemahan yang pokok dalam bentuk organisasi
ini adalah masalah koordinasi.

 Koordinasi hanya dapat berhasil dengan bantuan sarana komunikasi yang baik.Oleh
karena itu komunikasi administrasi yang disebut hubungan kerja memegang peranan
yang sangat penting bagi tercapainya koordinasi.

 Pada hakekatnya koordinasi adalah perwujudan dari kerjasama, saling bantu-


membantu dan menghargai atau menghayati tugas dan fungsi serta tanggung jawab
masing-masing. Hal ini disebabkan karena setiap setiap satuan kerja dalam
melaksanakan kegiatannya tergantung atas bantuan satuan kerja yang lain. Jadi
adanya saling ketergantungan atau interdependensi inilah yang mendorong diperlukan
adanya kerjasama.

6.1.3 FUNGSI KOORDINASI

 Koordinasi adalah fungsi organik dari pimpinan. Sebagai fungsi organik dari pimpinan,
koordinasi memiliki keunikan tersendiri dibanding dengan fungsi-fungsi lainnya seperti
perencanaan, penyusunan pegawai, pembinaan kerja, motivasi, pengawasan dan
sebagainya.
Pelatihan Structure Engineer of Bridge Construction (STEBC) VI-2
STEBC-08: Metode Pelaksanaan Jembatan Bab VI: Koordinasi Pelaksanaan
Seluruh Pekerjaan

 Koordinasi merupakan usaha untuk menjamin kelancaran mekanisme prosedur kerja


dari berbagai komponen dalam organisasi. Kelancaran mekanisme prosedur kerja
harus dapat terjamin dalam rangka pencapaian tujuan organisasi dengan menghindari
seminimal mungkin perselisihan yang timbul antar sesama komponen organisasi dan
mengusahakan semaksimal mungkin kerjasama diantara komponen-komponen
tersebut.

 Koordinasi adalah merupakan usaha yang mengarahkan dan menyatukan kegiatan


dari satuan kerja organisasi, sehingga organisasi bergerak sebagai kesatuan yang
bulat untuk mencapai tujuannya. Jelasnya koordinasi mengandung makna adanya
integrasi, dan dilakukan secara serasi dan simultan dari seluruh tindakan yang
dijalankan oleh organisasi. Hal in i sesuai dengan prinsip : koordinasi, integrasi dan
koordinasi.

6.1.4 METODE DAN TEKNIK KOORDINASI

Metode dan teknik yang dapat dipakai dalam melakukan kegiatan koordinasi dapat dibagi
atas :
 Koordinasi melalui kewenangan
 Koordinasi melalui konsensus
 Koordinasi melalui pedoman kerja
 Koordinasi melalui suatu forum
 Koordinasi melalui konferensi

a. Koordinasi melalui kewenangan

Beberapa pendapat mengatakan bahwa penggunaan wewenang merupakan salah


satu cara untuk menjamin terlaksananya koordinasi dengan baik. Hal ini mungkin
benar apabila organisasi tersebut bersifat seragam atau yang disebut integrated type.
Dalam organisasi yang demikian itu koordinasi melalui kewenangan dapat dijalankan
secara efektif. Akan tetapi dalam kenyataannya organisasi yang betul-betul seragam
jarang ditemukan. Adapun yang banyak ditemukan adalah organisasi yang bersifat
heterogen atau disebut holding company type, yaitu suatu organisasi yang
mempunyai keanekaragaman jenis dan fungsi, yang dapat diidentifikasikan pada
struktur organisasinya. Dalam organisasi yang demikian itu perlu dilakukan adanya
integrasi dari seluruh jenis dan fungsi-fungsi yang ada, karena setiap jenis dan fungsi
hanyalah merupakan sub sistem dari seluruh sistem pelaksanaan tugas pokok
organisasi secara keseluruhan.

Pelatihan Structure Engineer of Bridge Construction (STEBC) VI-3


STEBC-08: Metode Pelaksanaan Jembatan Bab VI: Koordinasi Pelaksanaan
Seluruh Pekerjaan

b. Koordinasi melalui konsensus

Ada 3 (tiga) pilihan yang ada pada koordinasi melalui konsensus, yaitu konsensus
melalui motivasi, konsensus melalui sistem timbal balik dan konsensus melalui ide.
Para ahli berpendapat bahwa motivasi mempunyai peranan yang sangat penting
dalam meningkatkan usaha-usaha koordinasi, terutama dalamm organisasi besar dan
kompleks yang mempunyai jenis dan fungsi yang beraneka ragam. Pada konsensus
melalui sistem timbal balik, terdapat ciri-ciri keseimbangan antara tuntutan organisasi
(tercapainya koordinasi) dan tuntutan individual baik yang bersifat material maupun
yang bersifat non material. Sedangkan pada konsensus melalui ide, setiap orang yang
bekerja dalam organisasi berusaha mengidentifikasikan dirinya dalam
keanekaragaman tujuan yang hendak dicapai oleh organisasi.

c. Koordinasi melalui Pedoman Kerja

Pada metode ini pedoman kerja dijadikan landasan berpijak dan bertindak bagi setiap
kegiatan, sehingga dapat diharapkan terselenggarakannya koordinasi dengan cara
yang sebaik-baiknya. Pedoman kerja dalam hal ini merupakan sarana pengikat dan
pengarah berbagai kegiatan yang saling berkaitan, sehingga koordinasi dapat
diharapkan berjalan dengan sebaik-baiknya.

d. Koordinasi melalui forum

Pada metode ini koordinasi dilakukan dengan menggunakan suatu wadah tertentu
(wahana) yang dapat dipergunakan sebagai cara mengadakan tukar-menukar
informasi, mengadakan konsultasi, mengadakan kerjasama dalam pemecahan suatu
masalah dan pengambilan keputusan bersama dalam pelaksanaan tugas bersama.
Contoh wahana dimaksud adalah : Tim Kerja, panitia, Satuan Tugas, dapat bersifat
internal organisasi ataupun bersifat eksternal organisasi.

e. Koordinasi melalui konferensi

Pada meode ini koordinasi diartikan dengan rapat-rapat atau sidang-sidang yang
dilakukan baik pada tingkat pimpinan maupun tingkat pelaksana. Rapat-rapat atau
sidang-sidang tersebut dapat digunakan sebagai sarana dalam pengintegrasian
seluruh fungsi yang ada dalam organisasi. Pertanyaannya sekarang ialah, siapa yang
harus memprakarsai konferensi yng demikian itu ? Tentunya pimpinan yang
bertanggungjawab dalam penyelesaian pelaksanaan tugas-tugas organisasi.

Pelatihan Structure Engineer of Bridge Construction (STEBC) VI-4


STEBC-08: Metode Pelaksanaan Jembatan Bab VI: Koordinasi Pelaksanaan
Seluruh Pekerjaan

6.1.5 JENIS-JENIS KOORDINASI

Berdasarkan hubungan kerja antara yang mengkoordinasikan dan yang dikoordinasikan,


ada 2 (dua) jenis koordinasi yaitu koordinasi intern dan koordinasi ekstern.

a. Koordinasi intern

Koordinasi internal terdiri atas koordinasi vertikal, koordinasi horizontal dan koordinasi
diagonal

o Koordinasi vertikal atau koordinasi struktural

Pada koordinasi jenis ini antara yang mengkoordinasikan dan yang


dikoordinasikan terdapat hubungan hirarkhis, karena satu dengan yang lainnya
berada pada satu garis komando.

o Koordinasi horizontal (merupakan koordinasi fungsional)

Pada koordinasi jenis ini antara yang mengkoordinasikan dan yang


dikoordinasikan mempunyai kedudukan yang setingkat. Menurut tugas dan
fungsinya, keduanya mempunyai kaitan satu dengan yang lainnya sehingga perlun
dikoordinasi.

o Koordinasi diagonal (merupakan koordinasi fungsional)

Pada koordinasi jenis ini yang mengkoordinasikan mempunyai kedudukan yang


lebih tinggi dibandingkan dengan yang dikoordinasikan, tapi satu dengan yang
lainnya tidak berada pada satu garis komando.

b. Koordinasi ekstern

Koordinasi ekstern termasuk koordinasi fungsional, bisa bersifat horizontal dan


diagonal

o Koordinasi ekstern yang bersifat horizontal

Pada koordinasi jenis ini antara yang mengkoordinasikan dan yang


dikoordinasikan mempunyai kedudukan yang setingkat, akan tetapi satu sama lain
tidak berada pada satu unit organisasi yang sama.

o Koordinasi ekstern yang bersifat diagonal

Pada koordinasi jenis ini yang mengkoordinasikan mempunyai kedudukan yang


lebih tinggi dibandingkan dengan yang dikoordinasikan, tapi satu dengan yang
lainnya tidak berada pada satu unit organisasi yang sama.

Pelatihan Structure Engineer of Bridge Construction (STEBC) VI-5


STEBC-08: Metode Pelaksanaan Jembatan Bab VI: Koordinasi Pelaksanaan
Seluruh Pekerjaan

6.2 KOORDINASI DENGAN KONSULTAN SUPERVISI

Untuk dapat menjelaskan bagaimana koordinasi antara structure engineer of bridge


construction dengan konsultan supervisi, perlu dikenali lebih dahulu struktur organisasi
masing-masing agar dapat diketahui dimana posisi masing-masing di dalam melakukan
hubungan kerja.

Berikut ini adalah tipikal organisasi pelaksana (kontraktor) dan konsultan supervisi :

TIPIKAL ORGANISASI PELAKSANA PROYEK

KEPALA
PROYEK

MANAJER MANAJER MANAJER MANAJER MANAJER


PERALATAN/ LAPANGAN ADMINISTRASI TEKNIK QUALITY
LOGISTIK ASSURANCE

PELAKSANA PELAKSANA STRUCTURE PLANNING QUALITY QUANTITY


…………….. ??? …………….. ??? ENGINEER ENGINEER ENGINEER SURVEYOR

KEPALA STEEL JURU SITE TEKNISI QUANTITY


MANDOR ERECTOR GAMBAR INSPECTOR LABORATORIUM SURVEYING
TECHNICIAN

JURU
MEKANIK MANDOR OPERATOR OPERATOR OPERATOR WHEEL OPERATOR TRUCK
CONCRETE PAVER UKUR
BATCH PLANT LOADER MIXER

TUKANG/ TUKANG/ TUKANG/


PEKERJA PEKERJA PEKERJA

Catatan : KKNI : Kerangka Kualifikasi Nasional Indonesia

Gambar 6.1 – Bagan Alir Tipikal Organisasi Pelaksana Proyek

Pada tipikal organisasi pelaksana di atas, structure engineer of bridge construction berada
pada level ke-3, dimana level ke-1 adalah Kepala Proyek sedangkan level ke-2 adalah
para manajer lapangan. Ditinjau dari segi kualifikasi keahlian, level ke-3 ini sama dengan
Ahli Muda, level ke-2 sama dengan Ahli Madya sedangkan level ke-1 sama dengan Ahli
Utama.

Pelatihan Structure Engineer of Bridge Construction (STEBC) VI-6


STEBC-08: Metode Pelaksanaan Jembatan Bab VI: Koordinasi Pelaksanaan
Seluruh Pekerjaan

TIPIKAL ORGANISASI

Struktur Organisasi Pengawasan Konstruksi


Engineer's Representative
Core Team, Provincial Teams dan Field Supervision Teams
(Contoh : Proyek Pemerintah)
Core Team

Team
Leader

Co -
Team Leader

Quantity Highway Bridge


Surveyor Engineer Engineer

Provincial Teams

Province : A Province : B Province : C

Chief Super- Chief Super- Chief Super-


vision Engineer vision Engineer vision Engineer

Pavement & Pavement & Pavement &


Material Eng. Material Eng. Material Eng.

Geotechnical Bridge
Engineer Engineer

Field Supervison Teams

Field Field Field


Supervision Teams Supervision Teams Supervision Teams
(Province A) (Province B) (Province C)

Gambar 6.2 – Bagan Alir Tipikal Organisasi Pengawasan Konstruksi

Pada tipikal di atas, di kelompok Core Team, Team Leader ada pada level ke-1, Co Team
Leader ada pada level ke-2, sedangkan Quantity Surveyor, Highway Engineer dan Bridge
Engineer juga ada pada level ke-2.
Pada kelompok provincial team, Chief Supervision Team ada pada level ke-1, sedangkan
Pavement Engineer, Geotechnical Engineer maupun Bridge Engineer ada pada level ke-
2. Selanjutnya untuk Field Supervision Team, lihat contoh tipikal struktur organisasi
sebagai berikut :

Pelatihan Structure Engineer of Bridge Construction (STEBC) VI-7


STEBC-08: Metode Pelaksanaan Jembatan Bab VI: Koordinasi Pelaksanaan
Seluruh Pekerjaan

TIPICAL FIELD SUPERVISION TEAM

Site
Engineer

Quantity Bridge Quality


Engineer Engineer Engineer

Inspector Inspector Quantity Draftman Inspector Laboratory


(A) (B) Surveyor (C) Technician

Gambar 6.3 – Bagan Alir Tipikal Organisasi Field Supervision Team

Pada tipikal di atas, Site Engineer ada pada level ke-2, sedangkan Quantity Engineer,
Bridge Engineer, dan Quality Engineer ada pada level ke-3. Selebihnya ada pada level
ke-4.

Berikut ini diberikan tabel yang menunjukkan jenis hubungan koordinasi yang dapat
dilakukan oleh structure engineer of bridge construction dengan konsultan supervisi :

YANG MENGKOORDINASIKAN YANG DIKOORDINASIKAN JENIS KOORDINASI


Structure Engineer of Bridge Bridge Engineer dari Field
Koordinasi ekstern - horizontal
Construction Supervision Team
Structure Engineer of Bridge Quality Engineer dari Field
Koordinasi ekstern - horizontal
Construction Supervision Team
Structure Engineer of Bridge Laboratory Technician dari Field
Koordinasi ekstern - diagonal
Construction Supervision Team
Structure Engineer of Bridge Inspector dari Field Supervision
Koordinasi ekstern - diagonal
Construction Team

Site Engineer dari Field Structure Engineer of Bridge


Koordinasi ekstern - diagonal
Supervision Team Construction
Bridge Engineer dari Provincial Structure Engineer of Bridge
Koordinasi ekstern - diagonal
Team Construction
Bridge Engineer dari Provincial Structure Engineer of Bridge
Koordinasi ekstern - diagonal
Team Construction
Chief Supervision Team dari Structure Engineer of Bridge
Koordinasi ekstern - diagonal
Provincial Team Construction

Pelatihan Structure Engineer of Bridge Construction (STEBC) VI-8


STEBC-08: Metode Pelaksanaan Jembatan Bab VI: Koordinasi Pelaksanaan
Seluruh Pekerjaan

6.3 KOORDINASI DALAM INTERNAL UNIT

Dengan memperhatikan hal-hal yang telah dijelaskan dalam butir 5.1 dan 5.2, maka
menjelaskan butir 5.3 dapat menjadi lebih mudah.

Tabel berikut dapat mengetengahkan jenis koordinasi internal antara unit-unit kerja yang
ada di organisasi pelaksana proyek (kontraktor) :

YANG MENGKOORDINASIKAN YANG DIKOORDINASIKAN JENIS KOORDINASI


Structure Engineer of Bridge
Planning Engineer Koordinasi intern - horizontal
Construction
Structure Engineer of Bridge
Quality Engineer Koordinasi intern - horizontal
Construction
Structure Engineer of Bridge
Quantity Surveyor Koordinasi intern - horizontal
Construction
Structure Engineer of Bridge
Pelaksana Pondasi Jembatan Koordinasi intern - horizontal
Construction
Structure Engineer of Bridge
Pelaksana Pondasi Jembatan Koordinasi intern - horizontal
Construction
Structure Engineer of Bridge
Kepala Mandor Koordinasi intern - diagonal
Construction
Structure Engineer of Bridge
Steel Erector Koordinasi intern - diagonal
Construction
Structure Engineer of Bridge
Juru Gambar Koordinasi intern - diagonal
Construction
Structure Engineer of Bridge
Site Inspector Koordinasi intern - diagonal
Construction
Structure Engineer of Bridge
Teknisi laboratorium Koordinasi intern - diagonal
Construction
Structure Engineer of Bridge
Quantity Surveying Technician Koordinasi intern - diagonal
Construction

Structure Engineer of Bridge


Kepala Proyek Koordinasi intern - vertikal
Construction
Structure Engineer of Bridge
Manajer Peralatan/Logisti Koordinasi intern - diagonal
Construction
Structure Engineer of Bridge
Manajer Admninistrasi Koordinasi intern - diagonal
Construction
Structure Engineer of Bridge
Manajer Teknik Koordinasi intern - diagonal
Construction
Structure Engineer of Bridge
Manajer Lapangan Koordinasi intern - vertikal
Construction
Structure Engineer of Bridge
Manajer Quality Assurance Koordinasi intern - diagonal
Construction

Pelatihan Structure Engineer of Bridge Construction (STEBC) VI-9


STEBC-08: Metode Pelaksanaan Jembatan Rangkuman

RANGKUMAN

TANGGUNG JAWAB

Tanggung jawab ahli struktur Pelaksanaan jembatan jembatan harus mencakup jenis-
jenis pekerjaan sebagai berikut :
 Penyiapan sumber daya
 Survey lapangan dan pengujian tanah & material
 Pelaksanaan struktur jembatan
 Perencanaan/pelaksanaan keselamatan kerja, kesehatan kerja dan pemantauan
lingkungan

Dan kegiatan-kegiatan dalam Pelaksanaan struktur jembatan mencakup :


 Penyiapan jadwal pelaksanaan pekerjaan
 Penyiapan gambar kerja
 Metode pelaksanaan jembatan

Dari pekerjaan-pekerjaan dan kegiatan-kegiatan tersebut di atas, penyiapan sumber


daya, survey lapangan, pengujian tanah & material, penyiapan jadwal pelaksanaan
pekerjaan, penyiapan gambar kerja dan perencanaan/pelaksanaan keselamatan,
kesehatan kerja dan pemantauan lingkungan diberikan dalam modul tersendiri di luar
cakupan modul metode pelaksanaan jembatan. Selain itu untuk menambah wawasan
tentang peraturann perundang-undangan yang minimal harus diketahui oleh Structure
Engineer of Bridge Construction, juga ditambahkan untuk modul keselamatan kerja,
kesehatan kerja dan pemantauan lingkungan bahan berupa Undang-undang Jasa
Konstruksi.

METODE PELAKSANAAN, PENGGUNAAN ALAT, BAHAN DAN


TENAGA KERJA

Salah satu pekerjaan yang terpenting dalam pembuatan jembatan adalah membangun
pondasi-pondasi yang kuat, suatu pekerjaan yang memerlukan perhatian khusus pada
tiap tahapan pekerjaan pondasi sebuah jembatan. Semua langkah pencegahan harus
diambil pada saat pelaksanaan, supaya tidak timbul kesalahan pada umur pelayanan
jembatan. Harus diingat bahwa sekali jembatan dibuka untuk lalu-lintas umum,
perbaikan atau perkekuatan pondasi sulit dilaksanakan.

Pelatihan Structure Engineer of Bridge Construction (STEBC) R-1


STEBC-08: Metode Pelaksanaan Jembatan Rangkuman

Kesalahan yang harus dihindari termasuk:

 pemancangan tiang pancang geser (friction piles) pada kedalaman yang kurang;
 pemancangan tiang secara berlebihan pada batuan;
 penggunaan tenaga pemancangan berlebih pada waktu menembus tanah yang
relatif lunak, akan mengakibatkan retaknya tiang beton;
 kerusakan terhadap tiang beton yang disebabkan penanganan, penempatan dan
pemancangan yang salah;
 karatnya tiang baja tanpa perlindungan disebabkan oleh air tanah yang agresif atau
keadaan tanah itu sendiri;
 karat pada tulangan disebabkan kurangnya selimut beton;
 ketidak stabilan pada pilar atau kepala lembatan disebabkan oleh air berkecepatan
tinggi yang mengikis material disekitar pilar atau telapak pondasi;
 terdapat bagian beton yang lemah pada waktu pelaksanaan atau bahan asing yang
terdapat pada waktu pencetakan tiang setempat (in-situ);
 kelalaian dalam perawatan perlindungan pada tiang kayu yang dapat dimakan rayap
dan serangga air;
 penggeseran pondasi akibat pergerakan tanah;
 penurunan atau perputaran pondasi langsung disebabkan kurangnya daya dukung
atau kurangnya pembuangan material lepas atau material tidak sesuai;
 keruntuhan dari tiang yang disebabkan tekanan negatif (down-drag) akibat penurunan
timbunan di belakang kepala jembatan;
 keruntuhan oleh tersumbatnya sambungan muai oleh bahan asing, atau kerusakan
(failure) dari landasan jembatan, menyebabkan tegangan yang berlebihan (over
stress) dalam bangunan bawah.

Bangunan bawah jembatan pada umumnya dibuat dari beton, untuk mengurangi
pemeliharaan dan perbaikan beton pada tahun-tahun permulaan umur jembatan
diperlukan kualitas pelaksanaan pekerjaan beton yang secara teknis memenuhi
ketentuan-ketentuan yang dipersyaratkan, seperti mencakup produksi beton untuk
pekerjaan bangunan bawah, dengan menggunakan desain campuran yang sesuai, dan
dengan mempertimbangkan pengangkutan adonan beton ke lokasi pekerjaan.

Campuran beton harus direncanakan untuk mendapatkan kombinasi yang paling


ekonomis dan praktis dari material yang tersedia agar dapat menghasilkan kemampuan
pengerjaan (workability) yang baik dalam pembuatan beton baru, dan memenuhi sifat-
sifat yang disyaratkan pada beton.

Pelatihan Structure Engineer of Bridge Construction (STEBC) R-2


STEBC-08: Metode Pelaksanaan Jembatan Rangkuman

Proses merencana campuran beton dimulai dari dipelajarinya Spesifikasi Teknik hingga
pelaksanaan produksi beton dengan kualitas yang disyaratkan pada pekerjaan.

Semua cara desain campuran, meskipun dalam batas tertentu tergantung pada
pertimbangan teoritis, namun berasal dari informasi empiris. Semua desain campuran
pada dasarnya mengikuti prosedur yang sama meskipun kelihatan rumit atau berbeda.
Tanpa melihat cara yang dipergunakan, campuran percobaan yang pertama biasanya
akan memerlukan beberapa modifikasi.

Ada sejumlah cara berbeda yang digunakan untuk desain campuran. Kebanyakan dari
cara-cara tersebut serupa dan menghasilkan beton yang memuaskan.

Sebelum suatu campuran yang diusulkan oleh Kontraktor dapat disetujui, kekuatan tekan
dan penyusutan pada 28 hari akan diperiksa dari campuran percobaan.

Minimum 20 benda uji harus dibuat dengan maksud memastikan kekuatan tekan
campuran percobaan.

Dalam hal keadaan darurat atau untuk campuran yang mengandung bahan tambahan
atau dirawat uap. Engineer dapat memberikan persetujuan bersyarat berdasarkan
pengujian pada umur lebih awal daripada 28 hari, tetapi pengujian pada umur 28 hari
harus menjadi dasar persetujuan akhir.

Setelah Engineer setuju dengan penggunaan desain campuran tertentu untuk suatu
kelas beton, campuran ini dapat digunakan di dalam pekerjaan. Dalam hal terdapat
perubahan sifat-sifat atau sumber dari material atau pada proporsi relatifnya. Engineer
dapat menginstruksikan perubahan dalam proporsi material serta pengujian lebih lanjut.

Oleh karena keterlambatan pengambilan data mengenai kekuatan tekan, mungkin perlu
menggunakan cara-cara perawatan dan pengujian yang dipercepat.

Untuk menentukan perlu tidaknya penyesuaian campuran pada waktu berlangsungnya


pekerjaan, maka suatu pemeriksaan statistik dapat dibuat mengenai kekuatan tekan
beton, dengan menggunakan hasil pengujian 28 hari berturut-turut yang mewakili beton
yang dipakai dalam pekerjaan, dan membuat pemeriksaan terpisah dari tiap campuran.

Untuk setiap kelas beton yang berbeda, campuran beton dan cara produksinya akan
dianggap memuaskan jika persyaratan berikut dipenuhi:

(i) Tidak boleh lebih dari satu buah benda uji dari dua puluh (20) buah benda uji
secara berurutan pada suatu kelompok mempunyai kekuatan tekan pada 28 hari
kurang dari Kekuatan Karakteristik untuk kelas beton itu.

Pelatihan Structure Engineer of Bridge Construction (STEBC) R-3


STEBC-08: Metode Pelaksanaan Jembatan Rangkuman

(ii) Rata-rata dari kekuatan tekan pada 28 hari dari empat (4) buah benda uji yang
berurutan tidak kurang dari Kekuatan Karakteristik untuk kelas beton itu ditambah
0,82 kali deviasi standar yang terdefinisi di bawah.

(iii) Perbedaan dari nilai kekuatan tekan pada 28 hari di antara nilai tertinggi dan
terendah dari empat (4) benda uji berurutan akan kurang dari 4,3 kali deviasi
standar yang terdefinisi di bawah.

Sebelum batching dimulai, drum pengaduk harus dibasahi dengan air bersih dan semua
air sisa dibuang. Sebelum menuangi pengaduk dengan batch pertama dengan bahan
beton, pengaduk harus dibilas dengan campuran yang sesuai dari agregat halus, semen
dan air, dicampur untuk waktu minimum 2 menit dan cairan tersebut dibuang. Semua
cairan tersebut dan air pembersih harus dibuang seluruhnya dari pengaduk sebelum
dimasukan bahan beton. Ini akan menjamin bahwa pasta semen dari batch menjadi
bagian dari beton dan tidak akan menempel pada dinding pengaduk yang kering.
Agregat, semen dan kuantitas air yang tepat, dengan memperhitungkan untuk kadar air
agregat, kemudian ditambahkan ke drum pengaduk dan diaduk selama waktu yang
ditentukan.

Untuk menyimpan catatan yang baik mengenai semua pengadukan beton dan
penggunaannya didalam bangunan. Laporan pemeriksaan batch dan mixing plant harus
membenarkan dan mendokumentasikan:

 Detail penyimpanan semen dan agregat


 Kuantitas bahan yang cukup tersedia untuk tiap pengecoran batch kemudian dilepas
untuk pengecoran
 penyesuaian dibuat untuk kadar kelembaban agregat halus dan kasar
 suhu material
 waktu pengadukan untuk memastikan bahwa persyaratan keseragaman dipenuhi
 pemakaian air total dibandingkan dengan yang diperbolehkan, untuk
mempertahankan rasio air-semen yang disyaratkan.

Pengendalian pengujian beton pada saat berlangsungnya proyek adalah suatu hal yang
relatif sederhana. Konsultan Supervisi harus memastikan bahwa selalu dibuat catatan-
catatan mengenai material yang dipakai, operasi batching, sifat-sifat beton baru,
pengecoran dan perawatan beton dan kekuatan tekan dari spesimen uji yang diambil.

Keseluruhan keterangan ini akan membentuk gambaran yang lengkap mengenai


produksi beton pada suatu periode waktu. Spesifikasi Teknik akan memberikan batas-
batas pengendalian untuk penerimaan dan penolakan., tetapi Konsultan Supervisi harus
dapat menentukan kecenderungan penurunan kualitas sebelum terjadi kemungkinan
Pelatihan Structure Engineer of Bridge Construction (STEBC) R-4
STEBC-08: Metode Pelaksanaan Jembatan Rangkuman

penolakan mutlak. Jika pengujian agregat dan pemeriksaan batch dilakukan secara
teratur, dapat dibuat suatu korelasi antara kekuatan sekitar 7 hari dan sifat-sifat
material. Sebagai tambahan, korelasi yang balk antara kekuatan beton pada 7 dan 28
hari (atau umur lain) dapat diperoleh.

Tipe standar bangunan atas jembatan yang lazim digunakan di Indonesia bermacam-
macam, antara lain :
 Balok T Beton Bertulang
 Bangunan Atas Australia
 Bangunan Atas Belanda
 Bangunan Atas Inggris
 Bangunan Atas Belgia
 Bangunan Atas Austria
 Bangunan Atas Jepang
 Bangunan Atas Bailey
 Bangunan Atas Prestressed Concrete

Jembatan dibedakan berdasarkan kelas sebagai berikut :


 Jembatan kelas A mempunyai 2 jalur dengan suatu jalan kendaraan yang lebarnya
7,0 m dengan 1,0 m untuk pejalan kaki pada tiap sisi;
 Jembatan kelas B adalah 2 jalur dengan jalan kendaraan 6,0 m dengan kerb 0,5
meter pada kedua sisi tetapi tanpa pemisah pejalan kaki;
 Jembatan kelas C mempunyai jalan kendaraan selebar 4,5 m dengan kerb 0,5 meter
pada kedua sisinya tetapi tanpa pejalan kaki.

Persoalan perlu mendapat perhatian dalam pelaksanaan jembatan gelagar baja, yaitu :
 Pengencangan Baut
 Penentuan as perletakan
 Konstruksi lantai perletakan (bearing plinth) pada pilar dan kepala jembatan
 Kualitas beton pada pelat lantai
 Kualitas yang rendah dari beton penahan lateral
 Penundaan pengecoran beton sampai pemasangan gelagar diselesaikan
 Penyebab kerusakan komponen-komponen dari penyimpanan dan penanganan yang
kurang baik

Umumnya kontrak pembangunan jembatan termasuk pembangunan konstruksi jalan


pendekat. Ini umumnya dikerjakankan di bagian akhir pelaksanaan kontrak pekerjaan dan
biasanya dilupakan dalam seluruh proses pengendalian mutu. Material yang digunakan

Pelatihan Structure Engineer of Bridge Construction (STEBC) R-5


STEBC-08: Metode Pelaksanaan Jembatan Rangkuman

untuk penimbunan di belakang kepala jembatan bila tidak lempung plastik tinggi atau
batuan sangat kasar, keduanya sulit dipadatkan.

Dalam pekerjaan jembatan yang dimaksudkan dengan bangunan pelengkap dan


perlengkapan adalah antara lain adalah bronjong, turap, fender. Adalah penting bahwa
suatu struktur yang disiapkan untuk memberikan perlindungan terhadap penggerusan
harus diletakkan di bawah batas penggerusan aliran rencana sungai. Kedalaman ini
harus dijelaskan dalam Gambar-gambar tetapi bila tidak, suatu angka konservatif antara
80 - 100 cm di bawah dasar sungai dapat dipakai. Kemungkinan penggerusan disekitar
ujung bangunan, harus juga dipertimbangkan dan beberapa perlindungan (pasangan
batu kosong, bahan penyaring) perlu dipasang.

konstruksi bronjong dibangun tepat sesuai yang direncanakan dan point-point berikut
harus dicatat/diketahui :
 Pastikan bahwa lipatan bronjong dalam posisi yang benar bila dibentuk, satu pada
ujung akhir tiap panel dan tiap sekat.
 Bilamana melipat box/kotak diusahakan bahwa bagian atas dari keempat sisi-sisi
kotak adalah rata sebelum pemasangan kawat di sudut-sudut atas.
 Gunakanlah ikatan rangkap pada jarak 100 mm untuk pengikatan kawat.
 Pastikan tanah di bawah bronjong adalah serata mungkin sebelum dimulainya
penempatan batu.
 Letakkan bronjong saling berhadapan dan saling membelakangi sepanjang suatu
baris sehingga pasangan dari penutup permukaan dapat diberi kawat kebawah
dalam satu gerakan (operasi)
 Ikatkan ujung dari bronjong pertama memakai tongkat (tangkai) yang dimasukkan
kedalam tanah melalui kedua ujung-ujungnya.
 Ketinggian dari penjangkaran harus paling sedikit setinggi bronjong.
 Menjamin bahwa ujung yang bertawanan tetap dibentangkan sampai kotak telah
diisi. Ini dapat dilakukan menggunakan batang baja dan suatu tonggak ditempelkan
pada bronjong di baris bawah.
 Periksa bahwa penjangkaran tidak menarik terpisah karena pemasangan kawat dari
kotak (box).
 Gunakan material pengisi tidak boleh lebih besar daripada 250 mm dan tidak boleh
lebih kecil daripada lubang pada mesh. Bila tidak cukup bahan pengisi dan ukuran
tersebut di atas yang tersedia, gunakan batu-batu yang lebih kecil dalam bronjong
dengan paling tidak 250 mm batuan lebih besar pada setiap permukaan luarnya.
 Pastikan bahwa batu dibungkus kuat dan rongga udara diperkecil.

Pelatihan Structure Engineer of Bridge Construction (STEBC) R-6


STEBC-08: Metode Pelaksanaan Jembatan Rangkuman

 Bronjong setinggi 1 m memerlukan penguat melintang kawat pada 1/3 dan 2/3 dari
ketinggian kotak.
 Pengisi bronjong kira-kira 25 mm atau 50 mm lebih tinggi dari ketinggian puncak
kotak, untuk memungkinkan adanya penurunan.
 Hindari menarik penutup berlebih, pada saat pemasangan kawat penutup.
 Rujukan harus dibuat terhadap buku pegangan pabrik untuk aspek-aspek konstruksi
tertentu sesuai dengan tipe bronjong.

PELAKSANAAN PEKERJAAN SECARA PERIODIK DAN


INVENTARISASI JENIS PEKERJAAN
Dalam pelaksanaan jembatan mencakup pekerjaan-pekerjaan dan kegiatan-kegiatan
sebagai berikut :
 Pekerjaan pondasi jembatan, mencakup kegiatan-kegiatan :
- Pekerjaan Pondasi Tiang Pancang
- Pekerjaan Pondasi Sumuran
 Pekerjaan bangunan bawah jembatan, mencakup kegiatan-kegiatan :
- Pekerjan Perancah
- Pekerjaan Baja Tulangan
- Pekerjaan Beton
 Pekerjaan bangunan atas jembatan, mencakup kegiatan-kegiatan :
- Pekerjaan Pemasangan Gelagar Beton Prategang
- Pekerjaan Pemasangan Gelagar Baja Komposit
- Pekerjaan Pemasangan Rangka Baja
 Pekerjaan jalan pendekat, bangunan pelengkap dan perlengkapan jembatan,
mencakup kegiatan-kegiatan :
- Pekerjaan jalan pendekat (oprit jembatan)
- Pekerjaan Pasangan Batu
- Pekerjaan Pemasangan Bronjong

Sebelum kita dapat merangkum hasil pelaksanaan setiap pekerjaan, perlu dipersiapkan
penyajian data sebagai berikut :
 Jadwal yang menunjukkan kelompok pekerjaan, jenis-jenis kegiatan pada masing-
masing kelompok mengikuti pay item yang tercantum di dalam spesifikasi, kapan
masing-masing kegiatan dimulai dan kapan direncanakan akan berakhir;

Pelatihan Structure Engineer of Bridge Construction (STEBC) R-7


STEBC-08: Metode Pelaksanaan Jembatan Rangkuman

 Kurva S yang menunjukkan rencana dan realisasi pelaksanaan sesuai item pekerjaan
yang dihitung berdasarkan progres fisik/keuangan bulanan dibandingkan dengan
rencana fisik/keuangan bulanan.

Dengan diketahuinya rencana pelaksanaan untuk setiap kegiatan (kapan dimulai dan
kapan berakhir) dan bobot setiap kegiatan terhadap total biaya proyek, maka untuk setiap
kegiatan dapat dibuat rencana pelaksanaan mingguan. Jadi berarti dapat dibuat rencana
total pelaksanaan mingguan untuk seluruh kegiatan, diperhitungkan terhadap total proyek,
dimulai dari minggu ke-1, minggu ke-2, minggu ke-3 dan seterusnya sampai dengan
minggu terakhir.

Pencatatan progres mingguan basisnya adalah kegiatan atau pay item yang membentuk
suatu pekerjaan. Cara pencatatan seperti ini akan memberikan rekaman data yang relaitif
cukup terinci yaitu bahwa pada suatu jenis pekerjaan akan terdapat pay item yang
kodenya sama, akan tetapi lokasi penggunaannya berbeda.

Yang perlu dipahami oleh Structure Engineer of Bridge Construction adalah mengapa
yang dijadikan patokan adalah perbandingan antara rencana dengan progres (fisik atau
keuangan) berdasarkan pay item. Ini disebabkan karena basis pembayaran pekerjaan
adalah unit price untuk setiap pay item pekerjaan; pekerjaan yang dibayar adalah
merupakan perkalian antara volume item pekerjaan yang diterima dikalikan unit price.
Progres untuk suatu pay item dinyatakan terlambat atau tidak, tolok ukurnya adalah
progres suatu pay item dibandingkan dengan rencana pencapaian pay item.

Jenis kegiatan yang progresnya terlambat perlu dilaporkan kepada atasan


langsung. Harus dilakukan upaya-upaya percepatan pelaksanaan agar
keterlambatan pekerjaan tidak mencapai suatu kondisi yang mengharuskan
kontraktor mempertanggungjawabkan keterlambatannya dalam Show Cause
Meeting.

JADWAL BULANAN PELAKSANAAN SELURUH PEKERJAAN


Dalam keperluan pemantauan pelaksanaan pekerjaan, perlu dibuatkan jadwal bulanan
pelaksanaan seluruh pekerjaan. Ada berbagai jenis pemantauan pelaksanaan terkait
dengan waktu, mulai dari kegiatan harian, rangkuman kegiatan mingguan, dan
rangkuman kegiatan bulanan. Dari data-data yang terkumpul berupa data pelaksanaan
harian, mingguan dan bulanan tersebut dilaporkan kepada atasan langsung dengan
menggunakan format-format yang memudahkan pengolahannya. Berikut ini adalah
penjelasan lebih lanjut tentang data-data pelaksanaan di maksud :
 Progres harian

Pelatihan Structure Engineer of Bridge Construction (STEBC) R-8


STEBC-08: Metode Pelaksanaan Jembatan Rangkuman

 Progres mingguan
 Progres bulanan
 Realisasi progress
 Laporan Progres

Untuk dapat mendukung maksud dan tujuan pembuatan laporan seperti disebutkan di
atas, maka setiap jenis laporan yang telah ditentukan dalam kontrak, perlu disusun secara
tepat waktu, obyektif, lengkap, akurat, dan akuntabel dalam menggambarkan keseluruhan
informasi mengenai realisasi aktivitas dan pencapaian hasil pelaksanaan pekerjaan,
termasuk di dalamnya semua permasalahan dan penanganan yang diambil.

Agar laporan memberikan daya guna yang optimal, maka laporan harus memenuhi
syarat-syarat dan berisi informasi yang baik, sesuai kebutuhan bagi pimpinan atau pihak
yang berkepentingan untuk pengambil keputusan atau tindakan.

Syarat-syarat tersebut sebagai berikut:


a. Laporan harus benar dan obyektif
b. Laporan harus jelas dan cermat
c. Laporan harus lengkap
d. Laporan harus tepat mengenai sasaran
e. Laporan harus tepat pada waktunya
f. Laporan harus tepat penerimaanya

Untuk keperluan pengendalian dan pengawasan pelaksanaan pekerjaan di lapangan,


maka sesuai ketentuan kontrak perlu dibuat laporan hasil pekerjaan berupa Laporan
Harian, Laporan Mingguan, Laporan Bulanan, Laporan Triwulanan, dan Laporan Akhir.
Untuk dapat memberikan informasi yang lengkap, maka ruang lingkup laporan harus
meliputi aspek-aspek teknis, finansial, dan manajemen proyek agar dapat digunakan
sebagai masukan bagi pengendali dan pengawas proyek dalam pengambilan keputusan
dan tindak turun tangan.

KOORDINASI PELAKSANAAN PEKERJAAN


Koordinasi adalah usaha menyatukan kegiatan-kegiatan dari satuan-satuan kerja (unit-
unit) organisasi, sehingga organisasi bergerak sebagai kesatuan yang bulat guna
melaksanakan seluruh tugas organisasi, untuk mencapai tujuannya.

Untuk membantu tercapainya koordinasi diperlukan adanya komunikasi administrasi yang


disebut sebagai hubungan kerja.

Pelatihan Structure Engineer of Bridge Construction (STEBC) R-9


STEBC-08: Metode Pelaksanaan Jembatan Rangkuman

Dengan demikian koordinasi dan hubungan kerja merupakan dua pengertian yang saling
kait mengait, karena koordinasi hanya dapat dicapai dengan sebaik-baiknya dengan
melakukan hubungan kerja yang efektif.

Metode dan teknik yang dapat dipakai dalam melakukan kegiatan koordinasi dapat dibagi
atas :
 Koordinasi melalui kewenangan
 Koordinasi melalui konsensus
 Koordinasi melalui pedoman kerja
 Koordinasi melalui suatu forum
 Koordinasi melalui konferensi

Untuk dapat menjelaskan bagaimana koordinasi antara structure engineer of bridge


construction dengan konsultan supervisi, perlu dikenali lebih dahulu struktur organisasi
masing-masing agar dapat diketahui dimana posisi masing-masing di dalam melakukan
hubungan kerja.

Pelatihan Structure Engineer of Bridge Construction (STEBC) R-10


STEBC-08: Metode Pelaksanaan Jembatan Daftar Pustaka

DAFTAR PUSTAKA

1. Contruction Planning, Equipment and Method, By R.L.Peurifoy.

2. Foundation Design, Wayne C. Teng – 1979.

3. Hand Book Of Soil Mechanics, By Arpad Kezdi.

4. Highway Enggineering Handbook, By Kenneth B Woods

5. Mempersiapkan Lapisan Dasar Konstruksi I & II, Oleh Imam Soekoto

6. Mekanika Tanah, L.D. Wesley – 1988.

7. Mekanika Tanah & Teknik Pondasi, Ir. Suyono sosrodarsono – Kazuto Nakazawa –
Ir. Taulu dkk. 1981.

8. Pondasi Tiang Pancang, Ir. Sardjono HS – 1984.

9. Sifat-sifat Fisis dan Geoteknis Tanah, Joseph E. Bowls/Johan K. Hainim – 1991.

10. Soil Mechanics, Foundation and Earth Structures, Tschebotarioff – 1951.

11. Teknik Fondasi I, Hary Christady Hardiyatmo – 2002

12. Teknik Fondasi II, Hary Christady Hardiyatmo – 2003.

Pelatihan Structure Engineer of Bridge Construction (STEBC) DP-1