Anda di halaman 1dari 22

Contoh-contoh kasus prinsip etika dalam keperawatan

1. Penderitaan klien dengan kanker colon yang sudah


mengalami metastase mengeluh nyeri yang tidak
berkurang dengan dosis morphin yang telah
ditetapkan. Keluargameminta penambahan dosis
pemberian morphin untuk mengurangi keluhan
nyerinya dan memutuskan untuk
tidak memberikan alat bantu apapun termasuk
oksigen, Keluarga mendukung keinginan klien agar
terbebas dari keluhan nyeri. Konflik yang terjadi adalah
:
a) Tidak memberikan Oksigen dan penambahan
dosis pemberian morphin dapat mempercepat
kematian klien yang berarti melanggar prinsip
etikBeneficience- Nonmaleficience
b) Tidak memenuhi keinginan klien terkait
dengan pelanggaran hak klien yang dapat
melanggar nilai autonomy.

2. Kasus
Ny. D seorang ibu rumah tangga, umur 35 tahun, mempunyai 2
orang anak yang ber umur 6 dan 4 tahun, Ny.D. berpendidikan
SMA, dan suami Ny.D bekerja sebagai Sopir angkutan umum.
Saat ini Ny.D dirawat di ruang kandungan RS. sejak 2 hari yang
lalu. Sesuai hasil pemeriksaan Ny.D positif menderita kanker
Rahim grade III, dan dokter merencanakan klien harus
dioperasi untuk dilakukan operasi pengangkatan kanker rahim,
karena tidak ada tindakan lain yang dapat dilakukan. Semua
pemeriksaan telah dilakukan untuk persiapan operasi Ny.D.
Klien tampak hanya diam dan tampak cemas dan binggung
dengan rencana operasi yang akan dijalaninnya. Pada saat
ingin meninggalakan ruangan dokter memberitahu perawat
kalau Ny.D atau keluarganya bertanya, sampaikan operasi
adalah jalan terakhir. Dan jangan dijelaskan tentang apapun,
tunggu saya yang akan menjelaskannya.

Menjelang hari operasinya klien berusaha bertanya kepada


perawat ruangan yang merawatnya, yaitu:
“apakah saya masih bisa punya anak setelah dioperasi
nanti”.karena kami masih ingin punya anak. “apakah masih
ada pengobatan yang lain selain operasi” dan “apakah operasi
saya bisa diundur dulu suster”
Dari beberapa pertanyaan tersebut perawat ruangan hanya
menjawab secara singkat,
“ibu kan sudah diberitahu dokter bahwa ibu harus operasi”
“penyakit ibu hanya bisa dengan operasi, tidak ada jalan lain”
“yang jelas ibu tidak akan bisa punya anak lagi…”
“Bila ibu tidak puas dengan jawaban saya, ibu tanyakan
lansung dengan dokternya…ya.”
Sehari sebelum operasi klien berunding dengan suaminya dan
memutuskan menolak operasi dengan alasan, klien dan suami
masih ingin punya anak lagi.
= melanggar otonomi / dilema etik
3. Contoh: Perawat tidak boleh menceritakan rahasia klien pada
orang lain, kecuali seijin klien atau seijin keluarga demi kepentingan
hukum.
= confiedentelly (kerahasiaan)
4. Contoh Kasus “Kasus Jari Bayi Tergunting”

Seorang perawat tidak sengaja menggunting jari bayi. Dan


konyolnya, perawat itu tidak meminta pertolongan dokter tetapi
membuang jari tersebut ke bak sampah. Kejadian tersebut mungkin
tidak akan segera diketahui jika tidak ada seorang staf RS anak di
Inggris salford yang melihat tangan bayi tersebut berdarah. Bayi
tersebut baru berusia tiga minggu. Pencarian masih tetap dilakukan
dan beruntung jari bayi tersebut masih ditemukan di bak sampah
= Accountability (Akuntabilitas)

5. Automomi ( ptomomi)

Aplikasi prinsip moral otonomi dalam asuhan keperawatan ini


contohnya adalah seorang perawat apabila akan menyuntik harus
memberitahu untuk apa obat tersebut, prinsip otonomi ini dilanggar
ketika seorang perawat tidak menjelaskan suatu tindakan
keperawatan yang akan dilakukannya, tidak menawarkan pilihan
misalnya memungkinkan suntikan atau injeksi bisa dilakukan di
pantat kanan atau kiri dan sebagainya. Perawat dalam hal ini telah
bertindak sewenang-wenang pada orang yang lemah.

6. Berbuat Baik (Beneficience)

Beberapa contoh prinsip tersebut dalam aplikasi praktik


keperawatan adalah, seorang pasien mengalami perdarahan setelah
melahirkan, menurut program terapi pasien tersebut harus diberikan
tranfusi darah, tetapi pasien mempunyai kepercayaan bahwa
pemberian tranfusi bertentangan dengan keyakinanya, dengan
demikian perawat mengambil tindakan yang terbaik dalam rangka
penerapan prinsip moral ini yaitu tidak memberikan tranfusi setelah
pasien memberikan pernyataan tertulis tentang penolakanya.
Perawat tidak memberikan tranfusi, padahal hal tersebut
membahayakan pasien, dalam hal ini perawat berusaha berbuat
yang terbaik dan menghargai pasien.

7.Keadilan(justice)
Sebagai contoh dari penerapan tindakan justice ini adalah dalam
keperawatan di ruang penyakit bedah, sebelum operasi pasien harus
mendapatkan penjelasan tentang persiapan pembedahan baik
pasien di ruang VIP maupun kelas III, apabila perawat hanya
memberikan kesempatan salah satunya maka melanggar prinsip
justice ini.

8.Tidak.merugikan ( aboid killing/ Nonmaleficience)


Ketika menghadapi pasien dengan kondisi gawat maka seorang
perawat harus mempertahankan kehidupan pasien dengan berbagai
cara. Tetapi menurut Chiun dan Jacobs (1997 : 40) perawat harus
menerapkan etika atau prinsip moral terhadap pasien pada kondisi
tertentu misalnya pada pasien koma yang lama yaitu prinsip avoiding
killing, Pasien dan keluarga mempunyai hak-hak menentukan hidup
atau mati. Sehingga perawat dalam mengambil keputusan masalah
etik ini harus melihat prinsip moral yang lain yaitu beneficience,
nonmaleficience dan otonomy yaitu melakukan yang terbaik, tidak
membahayakan dan menghargai pilihan pasien serta keluarga untuk
hidup atau mati. Mati disini bukan berarti membunuh pasien tetapi
menghentikan perawatan dan pengobatan dengan melihat kondisi
pasien dengan pertimbangan beberapa prinsip moral diatas.

9Kejujuran / veracity

Prinsip ini dilanggar ketika kondisi pasien memungkinkan untuk


menerima jawaban yang sebenarnya tetapi perawat menjawab tidak
benar misalnya dengan jawaban ; hasil ukur tekanan darahnya baik,
laboratoriumnya baik, kondisi bapak atau ibu baik-baik saja, padahal
nilai hasil ukur tersebut baik buruknya relatif bagi pasien.
10. Autonomi/otonomi
Aplikasi prinsip moral otonomi dalam asuhan keperawatan ini
contohnya adalah seorang perawat apabila akan menyuntik harus
memberitahu untuk apa obat tersebut, prinsip otonomi ini dilanggar
ketika seorang perawat tidak menjelaskan suatu tindakan
keperawatan yang akan dilakukannya, tidak menawarkan pilihan
misalnya memungkinkan suntikan atau injeksi bisa dilakukan di
pantat kanan atau kiri dan sebagainya. Perawat dalam hal ini telah
bertindak sewenang-wenang pada orang yang lemah.

11.Berbiat baik beneficience


Beberapa contoh prinsip tersebut dalam aplikasi praktik
keperawatan adalah, seorang pasien mengalami perdarahan setelah
melahirkan, menurut program terapi pasien tersebut harus diberikan
tranfusi darah, tetapi pasien mempunyai kepercayaan bahwa
pemberian tranfusi bertentangan dengan keyakinanya, dengan
demikian perawat mengambil tindakan yang terbaik dalam rangka
penerapan prinsip moral ini yaitu tidak memberikan tranfusi setelah
pasien memberikan pernyataan tertulis tentang penolakanya.
Perawat tidak memberikan tranfusi, padahal hal tersebut
membahayakan pasien, dalam hal ini perawat berusaha berbuat
yang terbaik dan menghargai pasien

12. Justice/keadailan
Sebagai contoh dari penerapan tindakan justice ini adalah dalam
keperawatan di ruang penyakit bedah, sebelum operasi pasien harus
mendapatkan penjelasan tentang persiapan pembedahan baik
pasien di ruang VIP maupun kelas III, apabila perawat hanya
memberikan kesempatan salah satunya maka melanggar prinsip
justice ini.

13.Tidak Merugikan (Nonmaleficience) atau avoid killing


Jangan membunuh, menghilangkan nyawa orang lain, jangan
menyebabkab nyeri atau penderitaan pada orang lain, jangan
membuat orang lain berdaya dan melukai perasaaan orang lain.

14.Veraciti/kejujuran
Perawat dalam bekerja selalu berkomunikasi dengan pasien, kadang
pasien menanyakan berbagai hal tentang penyakitnya, tentang hasil
pemeriksaan laboratorium, hasil pemeriksaan fisik seperti, “berapa
tekanan darah saya suster?”, bagaimana hasil laboratorium saya
suster?’ dan sebagainya. Hal-hal seperti itu harusnya dijawab
perawat dengan bener sebab berkata benar atau jujur adalah
pangkal tolak dari terbinanya hubungan saling percaya antar individu
dimanapun berada.

Namun demikian untuk menjawab pertanyaan secara jujur diatas


perlu juga dipikirkan apakah jawaban perawat membahayakan
pasien atau tidak, apabila memungkinkan maka harus dijawab
dengan jawaban yang jelas dan benar, misalnya pasien menanyakan
hasil pemeriksaan tekanan darah maka harus dijawab misalnya,
120/80 mmHg, hasil laboratorium Hb 13 Mg% dan sebagainya.
Prinsip ini dilanggar ketika kondisi pasien memungkinkan untuk
menerima jawaban yang sebenarnya tetapi perawat menjawab tidak
benar misalnya dengan jawaban ; hasil ukur tekanan darahnya baik,
laboratoriumnya baik, kondisi bapak atau ibu baik-baik saja, padahal
nilai hasil ukur tersebut baik buruknya relatif bagi pasien.

15.Menepati janjanji / fidelity


seorang perawat tidak menceritakan penyakit pasien pada orang
yang tidak berkepentingan, atau media lain baik diagnosa medisnya
(Carsinoma, Diabetes Militus) maupun diagnosa keperawatanya
(Gangguan pertukaran gas, Defisit nutrisi). Selain contoh tersebut
yang merupakan rahasia pasien adalah pemeriksaan hasil
laboratorium, kondisi ketika mau meninggal dan sebagainya.
16. Autonomi
a) Melakukan sesuatu bagi klien tanpa mereka doberi tahu
sebelumnya
b) Melakukan sesuatu tanpa memberi informasi relevan yang
penting diketahui klien dalam membuat suatu pilihan.
c) Memberitahukan klien bahwa keadaanya baik, padahal
terdapat gangguan atau penyimpangan.
d) Tidak memberikan informasi yang lengakap walaupun
klien menghendaki informasi tersebut.
e) Memaksa klien memberi informasi tentang hal – hal yang
mereka sudah tidak bersedia menjelaskannya.
F) Kebebasan pasien untuk memilih pengobatan dan siapa
yang berhak mengobatinya sesuai dengan yang diinginkan .

17.veracity / kebenaran
Tindakan pemasangan infus harus dilakukan sesuai dengan
SOP yang berlaku dimana klien dirawa
:18.keadilan / justice
Tindakan keperawatan yang dilakukan seorang perawat baik
dibangsal maupun di ruang VIP harus sama dan sesuai SAK
19. Tidak membahayakan Nonmaleficence
Bila ada klien dirawat dengan penurunan kesadaran, maka
harus dipasang side driil.
20. Kemurahan hati beneficience
Setiap perawat harus dapat merawat dan memperlakukan klien
dengan baik dan benar.
21. Menepati janji / fidelity
Bila perawat sudah berjanji untuk memberikan suatu tindakan,
maka tidak boleh mengingkari janji tersebut.
22. Kerahasian confidentialy
Contoh : Perawat tidak boleh menceritakan rahasia klien pada
orang lain, kecuali seijin klien atau seijin keluarga demi
kepentingan hukum.

23. Tidak membahayakan / nonmalaficience


Contoh : Bila ada klien dirawat dengan penurunan kesadaran,
maka harus dipasang side driil.
24. Beneficience / kemurahan hati
: Setiap perawat harus dapat merawat dan memperlakukan
klien dengan baik dan benar.
25. Kestiaan/ fidelity
Bila perawat sudah berjanji untuk memberikan suatu
tindakan, maka tidak boleh mengingkari janji tersebut.
26. Automomi ( ptomomi)

Aplikasi prinsip moral otonomi dalam asuhan keperawatan ini


contohnya adalah seorang perawat apabila akan menyuntik harus
memberitahu untuk apa obat tersebut, prinsip otonomi ini dilanggar
ketika seorang perawat tidak menjelaskan suatu tindakan
keperawatan yang akan dilakukannya, tidak menawarkan pilihan
misalnya memungkinkan suntikan atau injeksi bisa dilakukan di
pantat kanan atau kiri dan sebagainya. Perawat dalam hal ini telah
bertindak sewenang-wenang pada orang yang lemah.
27.Berbuat Baik (Beneficience)

Beberapa contoh prinsip tersebut dalam aplikasi praktik


keperawatan adalah, seorang pasien mengalami perdarahan setelah
melahirkan, menurut program terapi pasien tersebut harus diberikan
tranfusi darah, tetapi pasien mempunyai kepercayaan bahwa
pemberian tranfusi bertentangan dengan keyakinanya, dengan
demikian perawat mengambil tindakan yang terbaik dalam rangka
penerapan prinsip moral ini yaitu tidak memberikan tranfusi setelah
pasien memberikan pernyataan tertulis tentang penolakanya.
Perawat tidak memberikan tranfusi, padahal hal tersebut
membahayakan pasien, dalam hal ini perawat berusaha berbuat
yang terbaik dan menghargai pasien.

28.Keadilan(justice)
Sebagai contoh dari penerapan tindakan justice ini adalah dalam
keperawatan di ruang penyakit bedah, sebelum operasi pasien harus
mendapatkan penjelasan tentang persiapan pembedahan baik
pasien di ruang VIP maupun kelas III, apabila perawat hanya
memberikan kesempatan salah satunya maka melanggar prinsip
justice ini.

29.Tidak.merugikan ( aboid killing/ Nonmaleficience)


Ketika menghadapi pasien dengan kondisi gawat maka seorang
perawat harus mempertahankan kehidupan pasien dengan berbagai
cara. Tetapi menurut Chiun dan Jacobs (1997 : 40) perawat harus
menerapkan etika atau prinsip moral terhadap pasien pada kondisi
tertentu misalnya pada pasien koma yang lama yaitu prinsip avoiding
killing, Pasien dan keluarga mempunyai hak-hak menentukan hidup
atau mati. Sehingga perawat dalam mengambil keputusan masalah
etik ini harus melihat prinsip moral yang lain yaitu beneficience,
nonmaleficience dan otonomy yaitu melakukan yang terbaik, tidak
membahayakan dan menghargai pilihan pasien serta keluarga untuk
hidup atau mati. Mati disini bukan berarti membunuh pasien tetapi
menghentikan perawatan dan pengobatan dengan melihat kondisi
pasien dengan pertimbangan beberapa prinsip moral diatas.

30.Kejujuran / veracity

Prinsip ini dilanggar ketika kondisi pasien memungkinkan untuk


menerima jawaban yang sebenarnya tetapi perawat menjawab tidak
benar misalnya dengan jawaban ; hasil ukur tekanan darahnya baik,
laboratoriumnya baik, kondisi bapak atau ibu baik-baik saja, padahal
nilai hasil ukur tersebut baik buruknya relatif bagi pasien.

31.Autonomi/otonomi
Aplikasi prinsip moral otonomi dalam asuhan keperawatan ini
contohnya adalah seorang perawat apabila akan menyuntik harus
memberitahu untuk apa obat tersebut, prinsip otonomi ini dilanggar
ketika seorang perawat tidak menjelaskan suatu tindakan
keperawatan yang akan dilakukannya, tidak menawarkan pilihan
misalnya memungkinkan suntikan atau injeksi bisa dilakukan di
pantat kanan atau kiri dan sebagainya. Perawat dalam hal ini telah
bertindak sewenang-wenang pada orang yang lemah.

32.Beneficience (berbuat baik) / otonomi(autonomy)


Beberapa contoh prinsip tersebut dalam aplikasi praktik
keperawatan adalah, seorang pasien mengalami perdarahan setelah
melahirkan, menurut program terapi pasien tersebut harus diberikan
tranfusi darah, tetapi pasien mempunyai kepercayaan bahwa
pemberian tranfusi bertentangan dengan keyakinanya, dengan
demikian perawat mengambil tindakan yang terbaik dalam rangka
penerapan prinsip moral ini yaitu tidak memberikan tranfusi setelah
pasien memberikan pernyataan tertulis tentang penolakanya.
Perawat tidak memberikan tranfusi, padahal hal tersebut
membahayakan pasien, dalam hal ini perawat berusaha berbuat
yang terbaik dan menghargai pasien

33. SKENARIODokter andi menerima seorang pasien laki-


laki setengah baya, tampak kaheksia,berjalan tertatih-
tatih dan terus batuk di hadapannya. Pasien itu ditemani oleh a
nakperempuannya yang kurus. Dokter tersebut enggan melaku
kan anamnesis danlangsung memeriksa si pasien. ketika si an
ak bertanya tentang penyakit ayahnya,dokter Andi hanya meny
arankan minum obat dengan teratur, dan memberikanresep. Si
anak bertanya lagi tentang cara minum obat, tapi dokter Andim
enyarankan bertanya pada tugas apotek tempat mengambil ob
at. Merasadiremehkan, sang ayah dan anaknya keluar dari ka
mar dokter tanpa mengucapkansalam. Wajah mereka tampak ti
dak puas.
34.
Beneficience
pada skenario kita dapat mengetahui bahwa dokter tidak meng
hargai hak-
hakpasien secara keseluruhan dan tidak maksimalisasi pemua
sankebahagiaan/preferensi pasein, pasien serta anaknya tidak
puas dengan pelayananyang diberikan dokter Andi .• Non male
ficencepada skenario kita dapat mengetahui bahwa dalam men
gobati pasien doktersangatlah tidak proporsional dan menghindari m
isrepresentasi dari pasien.• Justice:pada skenario kita tidak dapat
menentukan justice tidaknya dokter tersebut karenatidak ada 2
atau lebih hal yang bisa dibandingkan.• Autonomydokter tidak
memanfaatkan autonomi pasien dan tidak melaksanakan imfor
medconsent dengan baik, dokter tersebut langsung memeriksa
pasiennya tanpa menganemsis terlebih dahulu.

35.Non-melaficience
Seorang wanita berusia 50 tahun menderita kanker puyidara
ker payudaraterminal dengan metastase yang telah resisten t
erhadap tindakan kemoterapi dan radiasi. Wanita tersebut m
engalami nyeri tulang yang hebat dimanasudah tidak dapat l
agi diatasi dengan pemberian dosis morphin intravena. Hal it
u ditunjukkan dengan adanya rintihan ketika istirahat dan ny
eri bertambahhebat saat wanita itu mengubah posisinya. Wal
apun klien tampak bisa tidur namun ia sering meminta diberi
kan obat analgesik, dan keluarganya punmeminta untuk dilak
ukan penambahan dosis pemberian obat analgesik. Saat dilak
ukan diskusi perawat disimpulkan bahwa penambahan obat a
nalgesikdapat mempercepat kematian klien

36.Justice/keadilan
Salah seorang perawat yang ditugaskan untuk menangani pasien
yang kurang mampu dan berada pada ruangan kelas III. Perawat ini
awalnya merawat pasien tersebut ini dengan baik. Namun, suatu hari
keluarga dari perawat ini dirawat di rumah sakit yang sama juga tapi
di ruang VIP. Setiap hari perawat ini selalu berkunjung ke ruangan
keluarganya tersebut sampai-sampai melupakan seorang pasien yang
ada di kelas III yang sudah menjadi tanggung jawab sepenuhnya
untuk perawat itu. Ketika ditanya kenapa perawat itu sering
berkunjung ke ruangan pasien yang merupakan keluarganya,
perawat itu menjawab karena yang dirawat itu tantenya. Jadi dia
harus setiap saat mengecek keadaan tantenya itu dan melupakan
tanggung jawabnya yang terdahulu yaitu pasien di ruangan kelas III.
Tentu saja ini melanggar prinsip etik keperawatan justice / keadilan
karena perawat itu sudah membeda-bedakan perawatan pada
kelurarganya dan pasien yang sudah menjadi tanggung jawabnya
dimana dia lebih sering mengecek keadaan tantenya tersebut dan
melupakan pasien yang berada di ruangan kelas III tersebut.

2. Suatu hari Tn. Arif berobat ke rumah sakit karena anaknya


demam tinggi dan muntah-muntah dengan hanya mengandalkan
kartu miskin yang diterima dari kelurahan setempat. Pada saat yang
bersamaan, ada juga seorang anggota dewan yang berobat ke rumah
sakit tersebut dengan keluhan sakit di bagian kepala. Perawat ini
kemudian hanya melayani anggota dewan tersebut terlebih dahulu
tanpa melihat pasien yang datang lebih awal yang parah. Ketika Tn.
Arif bertanya apakah anaknya bisa di tolong, perawat itu menjawab,
“Maaf pak, bapak duduk di ruang tunggu saja dulu. Saya akan
menangani pasien ini dulu. Bapak biar nanti belakangan.” Kasus ini
jelas sangat melanggar prinsip etik keperawatan justice / keadilan
karena membeda-bedakan mana yang miskin dan mana yang kaya.
Perawat seperti ini patut diberikan sanksi yang setimpal.

No

Kata – Kata Sulit

Definisi

Analisa

Pengertian

Autonomy

Bergerak bebas, kepercayaan diri.

Bergerak bebas.

Penentuan Pilihan.

Beneficence.

Manfaat, kebiasaan, sesuatu yang didapatkan.


Manfaat.

Berbuat baik.

Justice.

Kenyamanan, hal yang dirasakan, keharmonisan, kestabilan.

Kenyamanan.

Keadilan.

Hopovolemik.

Beban yang berlebihan, reaksi, masalah yang dialami, kekurangan oksigen, kekurangan cairan.

Reaksi terhadap masalah yang berlebihan.

Keadaan tubuh yang kekurangan cairan.

Devices.

Simpanan, pencarian, kemasan.

Penyimpanan.

Perangkat.

6.

Euthanasia.

Suntik mati, pemutusan hak hidup.

Pemutusan hak hidup dengan cara suntik mati.

Pemberian suntik mati.

Neglected.
Tepat waktu.

Tepat waktu.

Kelalaian.

8.

Advokasi.

Pembela.

Pembela.

Pembela.

Informed consent.

Pusat informasi, konsentrasi, berita, penyampaian pesan.

Pusat pemberi informasi.

Persetujuan tindakan kedokteran.

10

Transplantasi organ.

Pencangkokan organ, donor, pemindahan organ.

Pencangkokan organ.

Pencangkokan organ.

11

Etis.

Pantas, selaras, tepat, sesuai.

Pantas.

Pantas.

12
Nonmaleficience.

Tidak tepat waktu.

Strandar kebersihan dalam kesehatan.

Tidak merugikan.

13

Responsibilitas.

Tanggapan, interaksi, reaksi.

37. Non melafucience

bila ada klien dirawat dengan penurunan kesadaran, maka harus dipasang side driil.

38. lupa dilepas

Alinea1 Nn Dona, mengenakan jilbab, umur 23 tahun, datang ke rumah sakitdalam keadaan sadar,
karena mengalami open fracture di tibia kananpada pukul 9.00 pagi. Setelah dilakukan pemeriksaan
di UGD dan difoto roentgen, Nn. Dona segera dipersiapkan untuk operasi. DokterPujo yang
menangani kasus Nn Dona memberikan pengertian bahwaapa yang dialami Nn Dona termasuk kasus
kegawatan, dan harussegera dioperasi dalam tempo 6 jam dari kejadian. Setelahmemahami betul
apa yang menimpa dan tindakan apa yang akandilakukan terhadapnya, Nn Dona menyetujui
dilakukan operasi.Operasi dijadwalkan jam 12.00 siang, kebetulan Nn. Dona sudahtidak makan sejak
pukul 6.00 pagi tadi.

Alinea 2

Ketika akan dilakukan persiapan operasi, Nn. Dona terkejut denganmodel baju operasi rumah sakit
yang tidak sesuai denganstandarnya. Nn Dona memutuskan menolak mengenakan bajuoperasi yang
tersedia karena tidak menggunakan jilbab yang sesuaistandardnya. Atas bujukan dokter Pujo yang
akan berperan sebagaiketua tim operasi akhirnya Nn. Dona mau memakai tutup kepala danbaju
steril operasi yang ada.

Alinea 3

“Ini keadaan darurat Dona. Kalo Anda tidak mau memakai bajuoperasi yang ada, atau menunggu
baju operasi yang sesuai standarAnda, akan memakan waktu. Infeksi segera menyebar ke
seluruhtubuh. Dan tulang yang patah itu tidak akan mau menyatu.” Katadokter Pujo.Dalam keadaan
kesakitan dan lemah… akhirnya Dona mau memakaibaju operasi yang ada, walaupun tidak sesuai
dengan standar yangia maui.“ya dokter” kata Dona lirih

Alinea 4

Setelah ada pernyataan “ya” dari Dona, segera paramedis bertindak,menyiapkan Dona agar “siap”
dilakukan operasi. Ganti baju operasi,lavement, penyiapan obat-obatan anestesi beserta infusnya.
Denganmobile bed Dona dibawa menuju ruang operasi. Mengejar deadlinewaktu.………………………….

Alinea 5

Operasi dimulai, sebelumnya tourniquet di pangkal paha mulaidipasang dan


dikencangkan.Pemasangan tourniquet berlangsung saat Dona mulai tidak sadarkarena pengaruh
anestesi. Sehingga paramedis lebih leluasamemasang tourniquet tanpa hambatan “psikologis” dari
Dona.Karena kebanyakan paramedis serta dokter bedah dan anestesi jugalaki-laki.…………………………

Alinea 6

Reposisi dengan pemasangan pen telah dilakukan dengansempurna, kondisi fisik stabil dan segera
Dona di pindahkan ke ruangrecovery pasca pembedahan. Beberapa saat kemudian Donadipindah
menuju bangsal.………………………

Alinea 7

Saat di ruang recovery dokter Pujo melakukan visite. Karena Donamemakai jilbab dan baju jubah
panjang, dokter Pujo agak sungkanuntuk menyingkap bagian kaki yang dioperasi. Jadi tidak
sampaimengamati kondisi paha atau kaki di bawahnya dengan seksama.Dia hanya melihat, yang
penting tidak melihat ada rembesan darahyang banyak, berarti sudah aman.

alinea 8

Sementara Dona terus mengeluh nyeri di seluruh tungkai dan kakikanannya. Dokter Pujo telah
mendapat keluhan itu secara langsungdari Nn Dona.“Ga pa pa Dona, biasa itu, namanya tulang yang
patah kemudiandipasang pen, terus timbul nyeri itu biasa. Nanti diberikan obat antinyeri. Biar
berkurang rasa nyerinya.” Kata dokter Pujo menenangkan.“Tapi dokter, ini nyerinya seluruh kaki,
tidak di bagian yang dioperasisaja, bahkan mulai ada rasa kesemutannya” sergah Dona
yangmenyeringai menahan rasa sakit.“Nanti dikasih obat anti nyeri, insya Allah bisa mengurangi”
katadokter Pujo.

Alinea 9

Dokter Pujo memerintahkan kepada para medis untuk memberikaninjeksi Novalgin per bolus.“Sudah
ya Dona…nanti kalau ada apa-apa lapor sama perawat jaga”kata dokter Pujo.Malam itu tiga kali
Dona mendapatkan injeksi Novalgin per bolus,untuk mengatasi rasa nyerinya...
Alinea10

Pagi hari jam 06.00, perawat mendapatkan laporan dari keluiargabahwa seluruh tungkai kanan atas
dan bawah hingga kakinyaberwarna biruPerawat jaga yang berjenis kelamin pria ini, segera
merespons….kaliini tanpa meminta persetujuan Nn Dona, menyingkap jubah panjangyang menutupi
tungkai bagian atas dan bawah, hingga terlihat jelaspaha Nn Dona.

Alinea 11

Betapa terkejutnya sang perawat jaga, ternyata tourniquet operasibelum dilepas. Spontan perawat
ini bergumam..“gimana tho yang operasi kok tourniquet tidak diambil” gumamperawat
jaga.“tourniquet saat operasi tidak diambil? Kata dona dan ibunya yang menunggui.

Alinea12

Akhirnya orang tua Dona mengadukan kasus yang dialami anaknyaini kepada direktur rumah sakit
dengan marah-marah danmengancam bila anaknya tidak pulih akan diadukan ke
pengadilan.Sementara dokter Pujo melakukan visite dengan sembunyi-sembunyisaat orang tua Dona
tidak ada (saat itu mereka masih menghadapdirektur).

i penyebab nyeri yangAnda alami.” Kata dokter Pujo“

Lha

terus pertanggung jawaban Anda apa?” bentak Dona.“Saya hanya bisa berharap, semoga
kelumpuhan akibat tourniquet inihanya sementara…..mengenai biaya perawatan Anda
sampaikelumpuhan kaki anda pulih biar saya yang menanggung. Biardipotong gaji saya.” Kata dokter
Pujo.………………………………….

Alinea14

Pihak manajemen rumah sakit sangat intens sekali menjalinkomunikasi, termasuk menggratiskan
biaya operasi dan rawat inap.Mereka sangat berharap kasus ini tidak sampai keluar, apalagitercium
oleh wartawan.

Kaidah dasar bioetika yang sesuai

Non Maleficence

Kasus gawat darurat harus segera dioperasi dalam 6 jam


NonMaleficence : menolong pasien emergensi, mengobati pasien luka,do no harm to patient,
melindungi pasien dari akibat yang lebih buruk.(alinea 1 baris ke 6)

Autonomi
Mengomunikasikan kepada pasien (Dona) mengenai kegawatanyang di derita dan keharusan untuk
melakukan operasi(melaksanakan

informed concent

), menghargai rasionalitas / pilihanpasien untuk memakai jenis baju operasi, walaupun akhirnya
bisamemberikan persuasi pada pasien, agar pasien menerima keadaanyang ada karena akan
memperpanjang waktu terbuang sia-sia.(alinea 3 percakapan dokter Pujo dan Dona)

awan konflik antara autonomi dan non maleficence -->Prima Facie memenangkan non maleficence.

Non Maleficence

….mengejar deadline waktu. (alinea 4 - 6). menolong pasienemergensi, mengobati pasien luka, do no
harm to patient, melindungipasien dari akibat yang lebih buruk.

Autonomi

Tourniquet dipasang dan dikencangkan saat Dona mulai tidaksadar… (alinea 5)

Menghargai privasi pasien, dan menjaga rahasia pasien.

Konflik Autonomi dan Non Maleficence

(alinea 7)

Autonomi

menghargai hak pasien menjaga keyakinannya untuktidak memperlihatkan auratnya.Dengan

Non maleficence

, tuntutan untuk mengambil alihsepenuhnya autonomi pasien, karena ada kepentingan


pemeriksaanyang bila tidak dilakukan dapat berakibat fatal bagi pasien.

Harusnya berlaku PRIMA FACIE Non Maleficence mengalahkanAutonomi.

Beneficence

Dokter Pujo memberikan terapi untuk keluhan nyeri pasien (Dona)….(alinea 8 – 9). Meminimalisir
akibat buruk, paternalisme bertanggung jawab / berkasih sayang.
Non maleficence

Perawat tanpa meminta persetujuan menyingkap…. (alinea 10 – 11).menolong pasien emergensi,


mengobati pasien luka, do no harm topatient, melindungi pasien dari akibat yang lebih buruk.

Autonomi

(alinea 12 – 14)

Menghargai harkat martabat pasien, menjaga hubungan dan tidakmenghalangi autonomi pasien.
Memberikan kesempatan kepadaorang tua Dona mengungkapkan kemarahan dan
kekesalannya.Tidak berbohong kepada pasien mengenai kenyataan yang terjadi.

Beneficence

(alinea 12 – 14)

Ada tanggung jawab penuh walaupun terhadap kesalahan yang telahdilakukan. Menghargai hak
pasien secara menyeluruh, dalam hal inimemberikan kesempatan kepada mengungkapkan rasa
tidakpuasnya, dan meminta bagaimana pertanggungjawaban dokter Pujo