Anda di halaman 1dari 26

LAPORAN PRAKTIKUM BAHAN

PERKERASAN
UJI PENETRASI ASPAL

Laporan ini disusun untuk memenuhi tugas Mata Kuliah Praktikum Bahan
Perkerasan di Laboratoratorium Bahan Perkerasan

Mata Kuliah:

Konstruksi Jalan

Dosen Pengampu:
Faqih Ma’arif, M.Eng.

Disusun Oleh:
Annisa Umi Rahayu (14505241010)

JURUSAN PENDIDIKAN TEKNIK SIPIL DAN


PERENCANAAN
FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS NEGERI YOGYAKARTA
2017

i
KATA PENGANTAR
Puji Syukur Kehadirat Allah SWT yang telah memberikan Rahmat dan
Hidayahnya, sehingga kami dapat menyelesaikan Laporan Praktikum Konstruksi
Jalan dengan lancar. Praktikum Konstruksi Jalan ini bertujuan agar mahasiswa
tahu bagaimana sifat aspal dan perlakuan yang benar terhadap aspal yang harus
dibuat dilapangan agar aspal tersebut memiliki mutu dan ketahanan yang baik.
Dalam pembuatan laporan ini tentunya kami tidak sendiri, oleh karena itu
ijinkanlah kami berterimakasih terhadap pihak-pihak yang telah membantu kami,
yaitu:
1. Bapak Faqih Ma’arif, M.Eng, selaku Dosen Pengampu yang selalu
membimbing kami.
2. Bapak Kimin Triono, S.Pd selaku teknisi di ruang praktikum yang selalu
membantu dalam penyiapan alat dan bahan pengujian.
3. Mas M. Nuruzzaman selaku asisten praktikum yang telah sabar memberi
arahan kepada kami.
4. Teman – teman satu kelompok yang telah memberikan bantuan dan dukungan
dalam pembuatan laporan ini.
5. Seluruh pihak yang telah terlibat dan memberi bantuan dalam proses
Praktikum Konstruksi Jalan tersebut sehingga dapat terselesaikan dengan baik
dan lancar.
Dalam pembuatan laporan Praktikum Konstruksi Jalan ini tentunya masih
banyak kesalahn dan kekurangan. Oleh karena itu kritik maupun saran yang
bersifat membangun sangat kami harapkan. Semoga laporan ini dapat bermanfaat
bagi kami mahasiswa khusunya , bagi para pembaca yang berkecimpung di dunia
Teknik Sipil dan semua pihak pada umumnya.

Yogyakarta, 1 Maret 2017

Penulis

ii
A. Jenis Pengujian
Pengujian yang dilakukan pada praktikum kontruksi jalan adalah
pengujian penetrasi aspal. Pengujian ini dilakukan agar mahasiswa
mengetahui nilai penetrasinya untuk menentukan kekuatan aspal itu sendiri..
Proses praktikum dilaksanakan di Laboratorium Bahan Perkerasan di Jurusan
Teknik Sipil dan Perencanaan Fakultas Teknik Universitas Negeri
Yogyakarta.
B. Kajian Teori
Aspal merupakan material viscoelastis, dimana perilakunya tergantung
pada temperatur dan lamanya pembebanan. Bila dipanaskan pada suhu tinggi
dan waktu pembebanan yang lama, aspal akan melunak secara perlahan-lahan
sampai mencair, sebaliknya pada suhu yang sangat rendah dan waktu
pembebanan yang singkat aspal akan berubah menjadi padat (getas)
(Mukhlisni, 2007:6).
Fungsi aspal dalam campuran perkerasan adalah sebagai pengikat
yang bersifat viscoelastis sehingga dapat menahan agregat tetap pada
tempatnya selama masa layanan perkerasan , menyelimuti agregat pada waktu
pencampuran dan berfungsi sebagai pelumas pada saat penghamparan
dilapangan, sehingga mudah untuk dipadatkan. Disamping itu juga aspal
berfungsi sebagai pengisi rongga butir-butir agregat dan pori yang ada dari
agregat itu sendiri. Oleh karena itu aspal harus mempunyai daya tahan (tidak
cepat rapuh terhadap cuaca)(Asiyanto,2008:11)
Ketika pencampuran, aspal harus cukup encer agar dapat menyelimuti agregat
dengan cepat dan homogen. Masa pencampuran yang lama dan suhu
pencampuran yang terlalu tinggi dapat merubah sifat aspal dan menurunkan
mutu campuran. Sifat aspal dinyatakan dalam kekentalan (viscosity).
Viskositas adalah karakteristik dasar yang menyatakan perilaku
material pada suatu temperatur. Ukuran kekentalan nilainya sangat bervariasi
terhadap suhu, dari tingkat padat, encer sampai cair. Hubungan antara
kekentalan aspal dan suhu sangatlah penting dalam perencanaan dan
penggunaan material aspal. Kekentalan akan berkurang ketika suhu

1
meningkat, begitupun sebaliknya. Pemeriksaan penetrasi aspal ini
dimaksudkan untuk menentukan penetrasi bitumen keras atau lembek (solid
atau semi solid) dengan memasukkan jarum penetrasi ukuran tertentu,beban
dan waktu tertentu kedalam bitumen pada suhu tertentu(Asiyanto, 2008:15)
Hasil pengujian ini selanjutnya dapat digunakan dalam hal
pengendalian mutu aspal atau tar untuk keperluan pembangunan, peningkatan
atau pemeliharaan jalan. Pengujian penetrasi ini sangat dipengaruhi oleh
faktor berat beban total, ukuran sudut dan kehalusan permukaan jarum,
temperatur dan waktu. Oleh karena itu perlu disusun dengan rinci ukuran,
persyaratan dan batasan peralatan, waktu dan beban yang digunakan dalam
penentuan penetrasi aspal (RSNI 06-2456-1991:8).
Aspal keras/panas (Aspalt cement, AC), adalah aspal yang digunakan dalam
keadaan cair dan panas. Aspal ini berbentuk padat pada keadaan penyimpanan
(termperatur ruang). Di Indonesia, aspal semen biasanya dibedakan
berdasarkan nilai penetrasinya yaitu:
1. AC pen 40/50, yaitu AC dengan penetrasi antara 40-50.
2. AC pen 60/70, yaitu Ac dengan penetrasi antara 60-70.
3. AC pen 85/100, yaitu aspal dengan penertrasi antara 85-100.
4. AC pen 120/150, yaitu AC dengan penetrasi antara 120-150.
5. AC pen 200/300, yaitu AC dengan penetrasi antara 200-300.
Aspal semen dengan penetrasi rendah digunakan di daerah bercuaca
panas atau lalu lintas dengan volume tinggi, sedangkan aspal semen dengan
penetrasi tinggi digunakan untuk daerah bercuaca dingin atau lalu lintas
volume rendah. Di Indonesia umumnya dipergunakan aspal semen dengan
penetrasi 60/70 dan 85-100.
Penetrasi merupakan suatu pengujian yang sangat penting.itu
dikarenakan penetrasi dapat menunjukan mutu suatu aspal. Penetrasi adalah
masuknya jarum penetrasi kedalam permukaan aspal dalam waktu 5 detik
dengan beban 100 gram pada suhu 25˚C. Pengujian ini ditujukan untuk
menentukan kekerasan dan kelembekan suatu aspal. Semakin besar angka

2
penetrasi makin lembek aspal tersebut dan sebaliknya semakin kecil angka
penetrasi maka aspal tersebut semakin keras. (RSNI 06-2456-1991:9)
C. Alat dan Bahan
Di dalam praktikum pemanasan aspal ini dibutuhkan alat dan bahan untuk
mendukung jalanya praktikum agar berjalan dengan baik, yaitu:
1. Alat
Alat yang digunakan dalam praktikum pemanasan aspal diantaranya
adalah sebagai berikut:
a. Cawan
Sebagai tempat untuk peletakan aspal sebagai benda uji penetrasi

Gambar 1. Cawan
b. Piring Seng
Sebagai alas cawan dengan kompor listrik ketika proses pemanasan
aspal untuk praktikum penetrasi yang kedua.

Gambar 2. Piring Seng

3
c. Kompor Listrik
Digunakan untuk memanaskan aspal yang ada di dalam cawan namun
harus dialasi dengan piring seng terlebih dahulu.

Gambar 3. Kompor Listrik

d. Penjepit Cawan
Berfungsi untuk menjepit cawan ketika proses pendinginan aspal
dengan air dan es batu.

Gambar 4. Penjepit Cawan


e. Termometer
1) Termometer yang kami gunakan memiliki ketelitian 1ºC.
2) Termometer harus sesuai dengan SNI 19-6421-2000 Spesifikasi
Standar Termometer (RSNI 06-2456-1991:14)

4
Gambar 5. Termometer
f. Stopwatch
Digunakan untuk menghitung waktu yang dibutuhkan sampai aspal
mencair pada suhu tertentu.

Gambar 6. Stopwatch
g. Baskom
Digunakan sebagai tempat untuk menaruh es batu dan air guna
mendinginkan suhu aspal

Gambar 7. Baskom

5
h. Penetrometer
Penetrometer harus mempunyai spesifikasi sebagai berikut:
1) Alat penetrometer yang dapat melepas pemegang jarum untuk
bergerak secara vertikal tanpa gesekan dan dapat menunjukkan
kedalaman masuknya jarum ke dalam benda uji sampai 0,1 mm
terdekat.
2) Berat pemegang jarum 47,5 gram ± 0,05 gram. Berat total
pemegang jarum beserta jarum 50 gram ± 0,05 gram. Pemeganng
jarum harus mudah dilepas dari penetrometer untuk keperluan
pengecekan berat.
3) Penetrometer harus dilengkapi dengan waterpass untuk
memastikan posisi jarum dan pemegang jaruum tegak (90o) ke
permukaan.
4) Berat beban 50 gram ± 0,05 gram dan 100 gram ± 0,05 gram
sehingga dapat digunakan untuk mengukur penetrasi dengan berat
total 100 gram atau 200 gram sesuai dengan kondisi pengujian
yang diinginkan. (RSNI 06-2456-1991-Penetrasi Aspal:5)

Gambar 8. Penetrometer

6
2. Bahan
Bahan yang digunakan dalam praktikum pemanasan aspal adalah sebagai
berikut:
a. Aspal
Sebagai bahan utama utuk diuji berapa lama waktu yang dibutuhkan
untuk mencair.

Gambar 9. Aspal
b. Minyak Tanah
Digunakan sebagai bahan untuk membersihkan sisa-sisa aspal yang
menempel di alat-alat praktikum.

Gambar 10. Minyak Tanah

c. Es Batu
Digunakan untuk mendinginkan suhu aspal sampai dengan 25ºC  5
ºC.

7
Gambar 11. Es Batu

D. Langkah Kerja
Langkah – langkah dalam proses praktikum pemanasan aspal adalah sebagai
berikut:
1. Alat dan bahan yang akan digunakan untuk praktikum dipersiapkan
terlebih dahulu.
2. Ambil aspal yang telah disiapkan dari praktikum minggu lalu.
3. Aspal lalu direndam didalam baskom yang berisi air dan es sambal
diukur suhunya sampai mencapai 25ºC  5 ºC.
4. Aspal yang suhunya sudah mencapai 25ºC  5 ºC lalu dipindahkan di alat
penetrometer untuk dilakukan pengujian penetrasi asapal
5. Suhu harus kembali diukur ketika akan melakukan penetrasi untuk
memastikan apakah masih pada rentang 25ºC  5 ºC atau tidak
6. Jarum diperiksa terlebih dahulu apakah sudah terpasang dengan baik dan
kondisi jarum harus benar-benar bersih dan lurus.
7. Jarum diturunkan perlahan-lahan hingga menyentuh benda uji kemudian
jarum di arloji penetrometer diatur pada angka 0.
8. Penahan jarum ditekan selama 5 detik dan di lepaskan bersamaan dengan
berjalannya stopwatch
9. Hasil penetrasi kemudian dibaca lewat jarum pada arloji penetrometer, dan
hasilnya dicatat.
10. Jarum penetrometer dibersihkan dari aspal yang menempel untuk
pengujian titik selanjutnya

8
11. Ulangi langkah 3-9 dengan titik yang telah ditentukan dengan tiga area,
dan masing-masing area mempunyai 3 titik berbeda dengan jarak 1cm
antar titik yang satu dengan lainya dan 1cm dari pinggir cawan dengan
variasi suhu tentunya namun tetap pada rentang 25ºC  5 ºC.
12. Setelah praktikum selesai alat-alat praktikum harus dikembalikan dalam
keadaan bersih dari kotoran dan ditata kembali di tempat semula

E. Penyajian Data
Dalam raktikum penetrasi aspal didapatkan beberapa data. Dari data tersebut
masih harus ada beberapa perhitungan untuk mendapatkan grafik hubungan
suhu dengan hasil penetrasi dan hubungan suhu dengan koefisien varian:
1. Penyajian Data 1
Tabel 1. Waktu Pengujian
Waktu Pengujian
Tempat Pengujian
Hari,Tanggal Waktu

Senin, 6 10.50 s.d Laboratorium Bahan


Maret 2017 12.00 WIB Perkerasan, PTSP, FT UNY

Tabel 2. Data Hasil Pengujian Penetrasi Area A


No Notasi Suhu(C) Nilai Penetrasi (mm)
1 A1 26 61
2 A2 26 56
3 A3 25 57
Rata-rata 25.66667 58

Tabel 3. Data Hasil Pengujian Penetrasi Area B


No Notasi Suhu(C) Nilai Penetrasi (mm)
1 B1 24 25
2 B2 25.5 41
3 B3 25 38
Rata-rata 24.83333 34.66666667

9
Tabel 4. Data Hasil Pengujian Penetrasi Area C
No Notasi Suhu(C) Nilai Penetrasi (mm)
1 C1 26 40
2 C2 25 27
3 C3 25 43
Rata-rata 25.33333 36.66666667

A
U
C
B

Gambar 12. Sketsa Titik Penetrasi I

2. Penyajian Data 2

Tabel 5. Data Hasil Pengujian Penetrasi Area A


No Notasi Suhu(C) Nilai Penetrasi (mm)
1 A1 25 38
2 A2 24 33
3 A3 25 68
Rata-rata 24.66667 46.33333333

Tabel 6. Data Hasil Pengujian Penetrasi Area B


No Notasi Suhu(C) Nilai Penetrasi (mm)
1 B1 25 69
2 B2 24.5 66
3 B3 24 54
Rata-rata 24.5 63

Tabel 7. Data Hasil Pengujian Penetrasi Area C


No Notasi Suhu(C) Nilai Penetrasi (mm)
1 C1 25 50
2 C2 24.5 53
3 C3 25 38
Rata-rata 24.83333 47

10
A
U
C
B

Gambar 13. Sketsa Titik Penetrasi Recycle

F. Pembahasan
Pada pengujian penetrasi aspal yang kami lakukan ialah
menggunakan aspal dari bekas proses pemanasan aspal dari pengujian
pertama. Seharusnya suhu aspal harus berada pada suhu 25ºC  5 ºC. Namun
kenyataanya suhunya tidak bisa 25ºC  5 ºC sehingga perlu adanya tindakan
pendinginan aspal dengan merendamnya di dalam es batu terlebih dahulu
sampai tercapai suhu 25ºC  5 ºC. pembacaan jarum penetrometer bergantung
pada tabel toleransi di bawah:
Tabel 8. Toleransi Hasil Pembacaan Arloji penetrometer
(RSNI 06-2456-1991 )
Hasil Penetrasi 0-49 50-149 150-249 250
Toleransi 2 4 6 8

Dilihat dari tabel toleransi tersebut maka diketahui batas toleransi pengukuran
hasil penetrasi. Namun pada kenyataanya hasil penetrasi hasilnya masih
melenceng jauh dari toleransi. Hasil dari pengukuran hasil penetrasi
kemudian dibuat diagram sebagai berikut:

11
Gambar 14. Grafik Hubungan Antara Suhu (C) dan Nilai Penetrasi pengujian I
(mm)

Gambar 15. Grafik Hubungan Antara Suhu (C) dengan Hasil Penetrasi Pengujian
Recycle (mm)

12
1. Perhitungan Koefisien Varian Penetrasi I
Tabel 9. Perhitungan Koefisien Varian Penetrasi I
Nilai
Xi-Xrata- │ Xi - │ Xi-Xrata-
Notasi Suhu Penetrasi
rata Xrata-rata│ rata│²
(mm)
A1 26 61 3 3 9
A2 26 56 -2 2 4
A3 25 57 -1 1 1
Rata-
rata 25.66667 58 0 6 14

B1 24 25 -9.666666667 9.666666667 93.44444444


B2 25.5 41 6.333333333 6.333333333 40.11111111
B3 25 38 3.333333333 3.333333333 11.11111111
Rata-
rata 24.83333 34.66666667 7.10543E-15 19.33333333 144.6666667

C1 26 40 3.333333333 3.333333333 11.11111111


C2 25 27 -9.666666667 9.666666667 93.44444444
C3 25 43 6.333333333 6.333333333 40.11111111
Rata-
rata 25.33333 36.66666667 7.10543E-15 19.33333333 144.6666667

a. Menghitung Varian
Rumus :

S2 =

S2A =

=7

S2B =

13
=

= 72,3333333

S2C =

= 72,33333333

b. Menghitung Standar Deviasi


Rumus :

Sd =

Sd A =

= 2,645751311

Sd B =

= 8.504900548

Sd C =

= 8.504900548

14
c. Menghitung Koefisien Varian
G. Rumus :

KV = x 100%

KV A = x 100%

= x 100%

= 4,561640191%

KV B = x 100%

= x 100%

= 24,53336697%

KV C = x 100%

= x 100%

= 23,19518331%

Tabel 10. Hubungan Suhu dan Koefisien Varian Penetrasi I


Pengujian Suhu (°C) Koefisien Varian (%)
Area A 25,66667 4,561640191
Area B 24,83333 24,53336697
Area C 25,33333 23,19518331

15
Gambar 16. Grafik Hubungan Suhu (C) dengan Koefisien Varian I (%)

2. Perhitungan Koefisien Varian Penetrasi Recycle


Tabel 11. Perhitungan Koefisien Varian Penetrasi II
│ Xi -
Nilai Penetrasi Xi-Xrata- │ Xi-Xrata-
Notasi Suhu(C) Xrata-
(mm) rata rata│²
rata│
A1 25 38 -8.333333333 3 9
A2 24 33 -13.33333333 2 4
A3 25 68 21.66666667 1 1
Rata-
rata 24.66667 46.33333333 0 6 14

B1 25 69 6 6 36
B2 24.5 66 3 3 9
B3 24 54 -9 9 81
Rata-
rata 24.5 63 0.00000E+00 18 126

C1 25 50 3 3 9
C2 24.5 53 6 6 36
C3 25 38 -9 9 81
Rata-
rata 24.83333 47 0 18 126

16
d. Menghitung Varian
H. Rumus :

S2 =

S2A =

=7

S2B =

= 63

S2C =

= 63
e. Menghitung Standar Deviasi
Rumus :

Sd =

17
Sd A =

= 2,645751311

Sd B =

= 7,937253933

Sd C =

= 7,937253933

f. Menghitung Koefisien Varian


Rumus :

KV = x 100%

KV A = x 100%

= x 100%

= 5,710254628%

18
KV B = x 100%

= x 100%

= 12,59881577%

KV C = x 100%

= x 100%

= 16,88777433%

Tabel 12. Hubungan Suhu dan Koefisien Varian Penetrasi Recycle


Pengujian Suhu (°C) Koefisien Varian (%)
Area A 24,66667 5,710254628
Area B 24,5 12,59881577
Area C 24,83333 16,88777433

Gambar 17. Grafik Hubungan Suhu (C) dengan Koefisien Varian Pengujian Recycle
(%)

19
Gambar 18. Grafik Hubungan Antara Suhu (C) dengan Hasil Penetrasi Pengujian I
dan Recycle (mm)

Gambar 19. Grafik Hubungan Antara Suhu (C) dan Koefisien Varian Pengujian I
dan Recycle (%)

I. Kendala Praktikum

20
1. Keterbatasan ruangan laboratorium dan alat-alat praktikum, sehingga
masih selalu bergantian antar kelompok sehingga waktu yang dibutuhkan
jadi lebih lama dan kurang efektif.
2. Kurang kondusifnya suasana kelas sehinga lumayan mengganggu jalanya
praktikum
3. Ruangan yang sangat sempit dan panas sehingga praktikum menjadi
kurang kondusif.
J. Kesimpulan
Dari hasil pengujian penetrasi aspal yang kelompok kami lakukan dapat
disimpulkan bahwa hasil pengujian nilainya masih melenceng jauh dari
ketentuan, hal itu dipengaruhi beberapa hal yaitu faktor suhu, ketelitian
pembacaan alat serta ketepatan dalam menggunakan alat.
K. Saran-Saran
Supaya praktikum dapat berjalan dengan baik dan lancar
hendaknya dibarengi dengan sikap kedisiplinan dan kurangi bercanda
ketika di laboratorium, karena praktikum kontstruksi jalan ini
berhubungan dengan panas yang tinggi sehingga resiko kecelakaan kerja
lumayan tinggi. Untuk alat-alat yang sekiranya sudah usang agar supaya
diganti baru agar proses praktikum dapat berjalan dengan baik dan efektif.

21
Daftar Pustaka

Afrizal. (2012). Aspal. Diunduh dari http://repository.usu.ac.id pada


tanggal 28 Februari 2017, Pukul 23.12 WIB.

Asiyanto. (2008). Metode Konstruksi Proyek Jalan Raya. Diunduh dari


http://repository.usu.ac.id pada tanggal 6 Maret 2017, pukul 19.34

Mukhlisni. (2007). Perencanaan Campuran Beton Aspal. Diunduh dari


http://digilib.itb.ac.id/files/disk1/549/pdf pada tanggal 28 Februari
2017, Pukul 22.27 WIB.

RSNI 06-2456-1991. (1991). Penetrasi Aspal. Diunduh dari


http://sisni.bsn.go.id pada tanggal 5 Maret 2017, pukul 18.40 WIB

SNI 19-6421-2000.(2000). Spesifikasi Standar Termometer. Diunduh dari


http://sisni.bsn.go.id pada tanggal 5 Maret 2017, pukul 19.23 WIB.

22
LAMPIRAN

Gambar 20. Proses Penurunan Suhu Aspal dengan Es Batu

Gambar 21. Proses Pengukuran Suhu Kembali

23
Gambar 22. Pengujian Penetrasi Aspal Menggunakan Penetrometer

24