Anda di halaman 1dari 52

BAB 1

PENDAHULUAN

1.1 Latar belakang


Kanker berkaitan dengan benjolan patologis pada tubuh yang secara
umum sinonim dengan tumor. Tumor berarti benjolan atau pembengkakan,
terdiri dari tumor ganas dan tumor jinak. Tumor ganas inilah yang dikenal
sebagai kanker (neoplasma = karsinoma = keganasan). Namun tumor
biasanya dipakai pula untuk pengganti nama kanker jinak, sementara istilah
kanker dimaksudkan sebagai suatu ‘tumor’ ganas. Dengan demikian dapat
disebutkan bahwa semua benjolan adalah tumor, tapi tidak semua tumor
adalah kanker.
Kanker dan tumor merupakan penyebab kematian utama kedua yang
memberikan kontribusi 13 % kematian dari 22 % kematian akibat penyakit
tidak menular utama di dunia. (Shibuya K, Mathers CD, Boschi-Pinto C,
Lopez AD, Murray CJL). Dampak Penyakit Tidak Menular khususnya
penyakit tumor terhadap ketahanan sumber daya manusia sangat besar
karena selain merupakan penyebab kematian dan kesakitan juga
menurunkan produktivitas. Angka kesakitan dan kematian tersebut sebagian
besar terjadi pada penduduk dengan sosial ekonomi menengah ke bawah. Di
Indonesia penyakit kanker/tumor merupakan urutan ke 6 dari pola penyakit
nasional. Setiap tahunnya 100 kasus baru terjadi diantara 100.000
penduduk. (Departemen Kesehatan Republik Indonesia, 2002)
Meningkatnya pengguna rokok (57 juta orang), konsumsi alkohol,
kegemukan atau 0 besitas dan kurangnya aktifitas fisik/olahraga juga
berperan dalam peningkatan angka kejadian kanker di Indonesia. (Depkes
RI. 2005)
Lima besar provinsi di Indonesia mempunyai prevalensi di atas angka
nasional (> 5,03 %), yang pertama Daerah Istimewa Yogyakarta menduduki
urutan prevalensi tertinggi di Indonesia yaitu sebesar 9,66 %, disusul Jateng
8,06 %, DKI Jakarta 7,44 %, Banten 6,35 %, selanjutnya Sulut (5,76%0)
(Oemiati Ratih , Ekowati Rahajeng , Antonius Yudi Kristanto). Organisasi

1
kesehatan dunia (WHO) menyatakan bahwa lima besar penyakit kanker di
dunia adalah kanker paruparu, kanker payudara, kanker usus besar kanker
lambung dan kanker hati. (WHO, 2005)
Tumor/kanker saluran cerna menempati urutan ke-6 terbanyak dari
seluruh jenis tumor/kanker yang ada. Perempuan mempunyai risiko 2,2 kali
lebih besar dibandingkan laki-laki. Risiko tumor/kanker saluran cerna akan
bertambah seiring dengan bertambahnya umur dan semakin tinggi tingkat
pendidikan. Berat badan obes mempunyai risiko 1,7 kali dibandingkan
dengan responden yang mempunyai berat badan kurus. Kebiasaan merokok
berhubungan bermakna dengan tumor/kanker saluran cerna. Kebiasaan
minum alkohol, konsumsi buah sayur, maupun konsumsi makanan berlemak
tidak berhubungan bermakna dengan tumor/kanker saluran cerna.
Kanker/tumor merupakan penyakit dengan penyebab multifactor yang
terbentuk dalam jangka waktu yang lama dan mengalami kemajuan melalui
stadium yang berbeda-beda. (Bonita R, de Courten, Dwyer T, and Leowski,
J. 2001) Faktor nutrisi merupakan salah satu aspek yang sangat penting,
yang kompleks dan sangat dikaitkan dengan proses patologis kanker. Secara
umum total asupan berbagai lemak (yaitu tipe yang berbeda-beda dari
makanan yang berlemak) bisa dihubung-kan dengan peningkatan insiden
beberapa kanker utama misalnya kanker payudara, colon, pro stat, ovarium,
endometrium dan pancreas. (Weisburger JH. 2002) Disamping itu obesitas
juga meningkatkan risiko untuk kanker dan aktivitas fisik merupakan
determinan utama dari pengeluaran energi akan mengurangi risiko
(Kritchevsky, D. Key TJ. 2003).
Faktor gaya hidup antara lain merokok, diet, konsumsi alcohol,
reproduksi (hamil, menyusui, umur pertama menstruasi, menopause),
obesitas dan kurangnya aktivitas fisik diduga sebagai kontributor utama per-
tumbuhan kanker. (Eichholzer-M. 1997) Beberapa faktor risiko penyakit
kanker antara lain; merokok dan faktor gaya hidup (khususnya konsumsi
sayur dan buah serta aktivitas fisik) merupakan faktor risiko kanker.
(Alberty, G. 2001). Hal ini diperjelas dengan per-nyataan Ray (2005) yang
mengatakan bahwa asupan buah dan sayur yang tinggi akan menurunkan

2
risiko kanker/tumor. (Ray, A. 2005). Alkohol adalah faktor risiko untuk
tumor dan saluran pencemaan atas, kanker hati dan kanker co lonrectal,
jumlah sedikit (small amount) akan meningkatkan risiko kanker payudara.
(Sinagra D, et.al, 2002) Disamping itu total asupan lemak berkait an dengan
peningkatan penyakit kanker/tumor seperti payudara, colon dan prostat.
(Adebamowo CA, Ajayi, Adebamowo CA, and Ajayi. 2000) Faktor lain
yang berpengaruh adalah kesehatan mental. Orang dengan mental disorder
(khususnya yang berkaitan dengan masalah mood seperti depresi klinis dan
bipolar) akan meningkatkan risiko kejadian kanker pada usia muda. Pada
wanita 43 % dengan mental disorder akan menjadi sakit kanker kurang 2
tahun setelah didiagnosa menderita masalah dengan mood. (Davis, JL.
2005).

1.2 Metode penulisan


Dalam menyelesaikan penulisan laporan profesi penulis menggunakan
metode deskriptif. Metode ini melakukan pengumpulan data berdasarkan
masalah-masalah yang sedang terjadi pada saat waktu melaksakan
perawatan dan teknik pengumpulan datanya dengan beberapa cara yaitu :
1. Wawancara
Pengumpulan data dengan bertanya secara langsung pada pasien,
keluarga pasien, perawat, dokter atau tim kesehatan lain yang ikut
merawat pasien selama melakukan asuhan keperawatan.
2. Observasi
Metode pengumpulan data dengan cara pengamatan secara langsung
terhadap pasien serta ikut dalam membina asuhan keperawatan.
3. Studi dokumentasi
Yaitu dengan cara menggunakan atau melihat catatan medis dan
laporan keperawatan.
4. Studi kepustakaan
Dengan mempelajari buku – buku atau literatur ynag berkaitan
dengan kasus pembuatan laporan komprehensif

3
1.3 Sistematika penulisan
BAB I : Pendahuluan yang berisi latar belakang, metode penulisan,
sistematika penulisan, tujuan dan manfaat penulisan.
BAB II : Tinjauan teori yang meliputi, Definisi, Etiologi, Klasifikasi,
Kriteria Klinis, Patway, Diagnosa, dan Intervensi
keperawatan.
BAB III : Tinjuan kasus yang meliputi pengkajian data pasien, data
laboratorium, diagnosa keperawatan, intervensi
keperawatan, implementasi, evaluasi dan catatan
perkembangan.
BAB IV : Pembahasan
BAB V : Penutup

1.4 Tujuan
1. Tujuan umum
Mahasiswi dapat mengetahui asuhan keperawatan pada pasien
dengan kanker abdomen
2. Tujuan khusus
a. Mahasiswi dapat mengetahui anatomi dan fisiologi
sistem pencernaan.
b. Mahasiswi dapat mengetahui pengertian, klasifikasi,
etiologi, manisfestasi, tanda dan gejala, phatway,
penatalaksanaan dari tumor abdomen.
c. Mahasiswi dapat menyusun analisa data pada pasien
tumor abdomen.
d. Mahasiswi dapat menyusun diagnosa keperawatan pada
pasien tumor abdomen.
e. Mahasiswi dapat melakukan implementasi keperawatan
pada pasien tumor abdomen.

4
f. Mahasiswi dapat melakukan evaluasi keperawtan pada
pasien tumor abdomen.
g. Mahasiswi dapat melakukan pendokumentasian
terhadap tindakan keperawatan yang telah dilakukan
pada pasien tumor abdomen.
1.5 Manfaat
1.5.1 bagi ilmu pengetahuan
Laporan ini diharapkan dapat memberikan informasi dan
sebagai bahan bacaan dalam pengembangan ilmu pengetahuan dan
keterampilan di bidang perawatan khususnya dalam melakukan
asuhan keperawatan pasien tumor abdomen.
1.5.2 bagi perawat
Bagi perawat atau sebagai tenaga kesehatan (keperawatan)
diharapkan dapat meningkatkan kualitas pelayanan pada pasien
tumor abdomen. sehingga dapat mengurangi atau meminimalisir
masalah keperawatan yang mungkin terjadi.
1.5.3 bagi institusi pendidikan
Kepada institusi pendidikan diharapkan laporan ini dapat
memberi manfaat di bidang kepustakaan agar dapat dijadikan
referensi bagi mahasiswa / mahasiswi sehingga mahasiswa /
mahasiswi memperoleh gambaran tentang aplikasi asuhan
keperawatan pada pasien dengan tumor abdomen..
1.5.4 bagi lahan praktek atau rumah sakit
Laporan ini dapat dijadikan pedoman bagi pemberi
pelayanan kususnya rumah sakit. Demi kelancaran proses asuhan
keperawatan pada klien khususnya perawatan pada pasien dengan
tumor abdomen.

5
BAB 2
TINJAUAN TEORI

2.1 ANATOMI DAN FISIOLOGI SISTEM PENCERNAAN


Berikut adalah susunan anatomi dan fisiologi sistem pencernaan manusia.
1. Mulut
Mulut atau orsis adalah permulaan saluran pencernaan yang terdiri
atas 2 bagian yaitu bagian luar yang senpit atau vestibula yaitu ruang di
antara gusi, gigi, bibir, dan pipi. Bagian rongga mulut bagian dalam
yaitu rongga mulut yang dibatasi sisinya oeh tulang malsilaris, platum
dan mandibularis, di belakang bersambung dengan faring.
a) Gigi
Gigi dewasa berjumlah 32 yang terdiri dai gigi seri untuk
memotong makanan, gigi taring untuk memutuskan makanan yang
keras dan liat dan gigi geraham untuk menguyah makanan yang
sudah dipotong-potong.
b) Lidah
Lidah terdiri dari otot serat lintang dan dilapisi oleh selaput lendir,
kerja otot lidah ini dapat digerakkan keseluruh arah. Fungsi lidah
itu sendiri yaitu mengaduk makanan, membentuk suara, sebagai
alat pengecap, dan menelan, serta merasakan makanan.
c) Kelenjar ludah
Kelenjar ludah merupakan kelenjar yang mempunyai duktus yang
bernama wartoni dan duktus stensoni. Kelenjar ludah ada dua yaitu
kelenjar submaksilaris dan subblingualis.
2. Faring
Merupakan organ berhubungan rongga mulut dengan
kerongkongan (esofagus). Di dalam lengkung faring terdapat tonsil
(amandel) yaitu kumpulan kelenjar limfe yang banyak mengandung
limfosit dan merupakan pertahanan terhadap infeksi. Tekak terdiri dari
bagian superior ( bagian yang sama tinggi dengan hidung ) bagian
media ( bagian yang sama tinggi dengan laring ). Bagian superior di

6
sebut nasofaring, pada nasofaring bermuara tuba yang memghubungkan
tekak dengan ruang gendang telinga.

3. Esofagus
Esofagus merupakan saluran yang menghubungkan tekak dengan
lambung panjangnya 25 cm, mulai dari faring sampai pintu masuk
kardiak di baeah lambung. Lapisan dinding dari dalam keluar:
melingkar sirkuler, dan lapisan otot memanang longituginal. Esofgus
terletak di belakang trakea dan di depan tulang punggung, setelah
melalui toraks menembus diafragma masuk ke dalam abdomen
menyambung dengan lambung.
4. Lambung
Lambung atau gaster merupakan bagian dari saluran yang dapat
mengembang paling banyak terutama di daerah epigaster. Lambung
terdiri dari bagian atas fundus uteri berhubungan dengan esofagus
melalui orifisium pirolok, terletak di bawah diafragma di depan
pankreas dan limpa, menempel di sebelah kiri funtus uteri.
Bagian lambung terdiri dari :

a) Fundus ventrikuli, bagian yang menonjol ke atas terletak di


sebelah kiri osteum kardium dan biasanya penuh berisi gas.
b) Korpus ventrikuli, setinggi osteum kardium, suatu lekukan pada
bagian bawah kurvatura minor.
c) Antrum pilorius, bagian lambung berbentuk tabung, mempunyai
otot yang tebal membentuk sfingter pilorius.
d) Kurvantura minor, terdapat di sebelah kanan lambung, terbentang
dari osteum kardiak sampai ke pilorus.
e) Kurvantura mayor, terdapat lebih panjang dari kurvantura minor,
terbentang dari sisi kiri osteum melalui fundus vebtrikuli menuju
ke kanan sampai bagian atas kurvanturi mayor sampai ke limpa.
f) Osteum kardiak, merupakan tempat esofagus bagian abdomen
masuk ke lambung, pada bagian ini terdapat orifisium pilorik.

7
Sekresi getah lambung mulai terjadi pada orang makan. Bila
melihat makanan dan mencium bau makanan maka sekresi lambung
akan terangsang. Rangsangan kimiawi yang menyebabkan dinding
lambung melepaskan hormon yang di sebut getah lambung. Getah
lambung di halangi oleh sitem saraf simpatis yang dapat terjadi pada
waktu gangguan emosi seperti, arah dan rasa takut.

5. Usus halus
Usus halus atau intestium minor adalah bagian dari sistem
pencernaan makanan yang berpangkal pada piloris dan berakhir pada
sekum panjangnya 6m, merupakan saluran paling panjang tempat
proses pencernaan dan absorbsi hasil pencernaan yang terdiri dari
lapisan usus halus ( lapisan mukosa [sebelah dalam], lapisan
pencernaan terdiri dari lapisan otot melingkar [m. Sirkuler], lapisan otot
memanjang [m. Longi tudinal] dan lapisan serosa [sebelah luar] ).
a) Duedenum
Duedenum di sebut juga usus 12 jari, panjangnya 25 cm,
berbentuk sepatu kuda melengkung ke kiri, pada lengkungan ini
terdapat pankreas. Pada bagian kanan deudenum terdapat selaput
lendir, yang membukit di sebut papila vateri yang bermuara di
saluran empedu. Dinding deudenum mempunyai lapisan mukosa
yang banyak mengandung kelenjar, kelenjar ini di sebut Brunnern
berfungsi untuk memproduksi getah intestinum.
b) Jejenum dan ileum
Jejenum dan ileum memiliki panjang sektar 6 meter. Dua perlima
sebagian atas adalah (jejenum) dengan panjang 23 meter dan
ileum dengan panjang 4-5 meter. Lekukan jejenum dam ileum
melekat pada dinding abdomen posterior dengan perantaraan
lipatan peritonium yang berbentuk kipas dikenal sebagai
mesenterium.
6. Usus besar
Usus besar atau intestum mayor panjangnya 1,5 m lebarnya 5-6 cm.
Lapisan usus besar dari dalam ke luar: selaput lendir, lapisan otot

8
melingkar, lapisan otot memanjang, jaringan ikat. Fungsi usus besar
adalah menyerap air dan makanan. Tempat tinggal bakteri koli, tempat
feces.
a) Sekum
Dibaeah sekum terdapat apendiks, vermiformis yang berbentuk
seperti cacing, panjangnya 6 cm. Seluruhnya ditutupi oleh
peritoneum mudah bergerak walaupun tidak mempunyai
mesintrium dan dapat diraba melalui dinding abdomen pada orang
yang masih hidup.
b) Kolon asendens
Pajangnya 13 cm, terletak di bawah abdomen sebalah kanan.
Membujur ke atas dari ileum ke bawah hati. Di bawa hati
melengkung ke kiri, lengkungan ini di sebut fleksura hepatika, di
lanjutkan sebagai kolon transversum.
c) Apendiks ( usus halus)
Bagian dari usus halus yang muncul seperti corong dari ujung
sekum, mempunyai pintu keluar yang sempit tetapi
memungkinkan dapat di lewati oleh beberapa isi usus. Apendiks
tergantung menyilang pada linea terminalis masuk ke dalam
rongga pelvis minor, terletak horizontal di belakang sekum.
Sebagai suatu organ pertahanan terhadap infeksi, kadang apendiks
beraksi secara hebat dan hiperaktif yang bisa menimbulkan
peforasi dindingnya ke dalam rongga abdomen.
d) Kolon trasversum
Panjangnya 38 cm, membujur dari kolon asendens sanapai
desendens berada di bawah abdomen, sebelah kanan terdapat
fleksura linealis.
e) Kolon desendens
Panjangnya 25 cm, terletak di bawah abdomen bagian kiri
membujur dari atas ke bawah dan fleksura linealis sampai ke
depan ileum kiri, bersambung dengan kolon sigmoid.
f) Kolon sigmoid

9
Kolon sigmoid merupakan lanjutan dari kolon desendens, terletak
miring dalam rongga pelvis sebelah kiri, berbentuk menyerupai
huruf S, ujung bawahnya berhubungan dengan rektum.
7. Rektum
Rektum terletak di bawah kolon sigmoid yang menghubungkan
intestinium mayor dam anus, terletak di dasar pelvis, dindingnnya di
perkuat oleh 3 sfingter :
a) Sfingter ani internus (sebelah atas), bekerja tidak menurut
kehendak.
b) Sfingter levator ani, bekerja juga tidak menurut kehendak.
c) Sfingter ani eksternus (sebelah bawah), bekerja menurut
kehendak. (Syaifuddin. 2003)
Abdomen ialah rongga terbesar dalam tubuh bentuknya lonjong dan meluas
dari atas diafragma sampai pelvis di bawah. Anatomi rongga abdomen
Rongga abdomen di batasi oleh :
1) Atas : Diafragma
2) Bawah : Pelvis
3) Depan : Dinding depan abdomen
4) Leteral : Dinding lateral abddomen
5) Belakang : Dinding belakang abdomen serta tulang belakang.

Isi abdomen sebagian besar dari saluran pencernaan yaitu lambung,


usus halus, dan usus besar. Lambung adalah bagian dari saluran pencernaan
yang dapat mekar paling banyak. Terletak di epigastrik, dan sebagian
sebelah kiri hipokhodriak dan umbilical. Lambung terletak di bawah
diafragma, di depan pankreas. Dan limpa menempel pada sebelah kiri
fundus.
Hati menempati bagian kanan atas terletak di bawah diafragma, dan
menutupi lambung bagian pertama usus halus, kandung empedu terletak di
dekat ujung pankreas. Ginjal dan kelenjar suprarenal berada diatas dnding
posterior abdomen dari ginjal. Aorta abdominalis, vena cava interior,
reseptakulum khili dan sebagian dari saluran torasika terletak di dalam

10
abdomen. Pembuluh limfe dan kelenjar, urat saraf, peritoneum dan lemak
juga di jumpai di dalam rongga ini. ( Evelyn Pearce, 2002)
Diafragma merupakan suatu kubah yang menonjol dalam ronga
toraks. Diafragma ini di turut dalam pernafasan. Pada insfirasi akan turun ke
bawah pada ekspirasi akan naik ke atas. Pada saat ekspirasi maksimal akan
berada setinggi kira-kira 4 garis pada midklavikularis, yang kurang lebih
sama dengan palpila mammae pada laki-laki.
Dengan demikian pada trauma toraks, baik tumpul maupun tajam,
bila di temukan sampai setinggi palpila mammae (pada laki-laki) harus
diwaspadai adanya trauma abdomen juga. Organ yang terlindungi dalam
pelvis adalah rektum, buli-buli dan uterus, dengan demikian organ yang
tidak terlindungi adalah usus halus dan sebagian besar kolon. Ke-2 ginjal
karen aletaknya yang di daerah belakang (dorsal) relatif terlindungi. Hepar
dan lien tidak mempunyai lumen atau solid, dan terutama pada ke-2 organ
ini akan menimbulkan perdarahan yang akan terkumpul dalam rongga
peritoneum. Keadaan ini di kenal dengan hemopertorium. Robekan juga
dapat menimbulkan perdarahan intra-peritonial.
Gaster, usus halus dan usus besar mempunyai lumen. Dengan
demikian bila terjadi perforasi, isinya akan tumpah dalam rongga
peritonium dan menimbulkan peritonitis. Bila yang masuk rongga
peritonium adalah asam lambung maka rangsangan kimia akan segera
menimbulkan gejala peritonitis, sedangkan bila yang masuk rongga
peritonium adalah isi usus halus atau kolon. Gejala yang timbul akan
lambat. ( Syaifuddin, 2003).

2.2 PENGERTIAN TUMOR ABDOMEN


Tumor merupakan kumpulan sel abnormal yang terbentuk oleh sel-
sel yang tumbuh terus menerus, tidak terbatas, tidak terkoordinasi dengan
jaringan di sekitarnya serta tidak berguna bagi tubuh. (Kusuma Budi 2001
). Tumor adalah : benjolan di sebabkan oleh pertumbuhan sel dengan
pertumbuhan yang terbatas dan lonjong. (E. Oswari, 2000)

11
Tumor Abdomen merupakan massa yang padat dengan ketebalan
yang berbeda-beda, yang di sebabkan oleh sel tubuh yang mengalami
transformasi dan tumbuh secara uotonom lepas dari kendali pertumbuhan
sel normal, sehingga sel tersebut berbeda dengan sel normal dalam bentuk
dan strukturnya. Secara patologi kelainan ini mudah terkelupas dan dapat
meluas ke retroperitonium, dapat terjadi obstruksi ureter atau vena cava
interior. Massa jaringan fibrosis mengelilingi dan menentukan struktur
yang di bentuknya tetapi tidak menginvasinya. ( Elizabet. j. Corwin. 2000)

2.3 KLASIFIKASI
Klasifikasi tumor abdomen pada orang dewasa yaitu :
- Tumor hepar
- Tumor limpa / lien
- Tumor lambung / usus halus
- Tumor colon
- Tumor ginjal (hipernefroma)
- Tumor pankreas
Klasifikasi tumor abdomen pada anak-anak :
- Tumor wilms (ginjal)

2.4 ETIOLOGI
Penyebab neoplasi umumnya bersifat multifaktorial. Beberapa
faktor yang dianggap sebagai penyebab neoplasi antara lain meliputi bahan
kimiawi, fisik, virus, parasit, inflamasi kronik, genetik, hormon, gaya
hidup, serta penurunan imunitaws. Penyebab terjadinya tumor karena
terjadinya pembelahan sel yang abnormal. Perbedaan sifat sel tumor
tergantung dari besarnya penyimpangan dalam bentuk dan fungsi
autonominya dalam pertumbuhan, kemampuannya mengadakan infiltrasi
dan menyebabkan metastasis.
Ada beberapa faktor yang dapat menyebabkan terjadinya tumor antara
lain:

1. Karsinogen
a. Kimiawi

12
Bahan kimia dapat berpengrauh langsung (karsinogen) atau
memerlukan aktivasi terlebih dahulu (ko-karsinogen) untuk
menimbulkan neoplasi. Bahan kimia ini dapat merupakan bahan
alami atau bahan sintetik/semisintetik. Benzopire suatu pencemar
lingkungan yang terdapat di mana saja, berasal dari pembakaran tak
sempurna pada mesin mobil dan atau mesin lain (jelaga dan ter) dan
terkenal sebagai suatu karsinogen bagi hewan maupun manusia.
Berbagai karsinogen lain antara lain nikel arsen, aflatoksin,
vinilklorida. Salah satu jenis benzo (a) piren, yakni, hidrokarbon
aromatik polisiklik (PAH), yang banyak ditemukan di dalam
makanana yang dibakar menggunakan arang menimbulkan
kerusakan DNA sehingga menyebabkan neoplasia usus, payudara
atau prostat.
b. Fisik
Radiasi gelombang radioaktif seirng menyebabkan keganasan.
Sumber radiasi lain adalah pajanan ultraviolet yang diperkirakan
bertambah besar dengan hilangnya lapisan ozon pada muka bumi
bagian selatan. Iritasi kronis pada mukosa yang disebabkan oleh
bahan korosif atau penyakit tertentu juga bisa menyebabkan
terjadinya neoplasia.
c. Viral
Dapat dibagi menjadi dua berdasarkan jenis asam
ribonukleatnya; virus DNA serta RNA. Virus DNA yang sering
dihubungkan dengan kanker antara human papiloma virus (HPV),
Epstein-Barr virus (EPV), hepatiti B virus (HBV), dan hepatitis C
virus (HCV). Virus RNA yang karsonogenik adalah human T-cell
leukemia virus I (HTLV-I) .
2. Hormon
Hormon dapat merupakan promoter kegananasan.
3. Faktor gaya hidup
Kelebihan nutrisi khususnya lemak dan kebiasaan makan- makanan
yang kurang berserat. Asupan kalori berlebihan, terutama yang berasal

13
dari lemak binatang, dan kebiasaan makan makanan kurang serat
meningkatkan risiko berbagai keganasan, seperti karsinoma payudara
dan karsinoma kolon.
4. Parasit
Parasit schistosoma hematobin yang mengakibatkan karsinoma
planoseluler. Genetik, infeksi, trauma, hipersensivitas terhadap obat.
5. Obstruksi mekanis : seperti pada volvulus, hernia atau pelengketan.

Adapun penyebab tumor abdomen akut :

1. Kelainan traktus gastrointestinal : nyeri non-spesifik, appendicitis,


infeksi usus halus dan usus besar, hernia strangulate, perforasi ulkus
peptic, perforasi usus, diverticulitis meckel, sindrom boerhaeve,
kelainan inflamasi usus, indrom Mallory weiss, gatroienteritis,
gastritis akut, adenitis mesenterika.
2. Kelainan pancreas : pancreatitis akut.
3. Kelainan traktus urinarius : kolik renal atau ureteral, pielonefritis akut,
sistisis akut, infark renal.
4. Kelainan hati, limpa, dan traktus biliaris : kolestitisis akut kolangitis
akut, abses hati, ruptur tumor hepar ruptur spontan limpa, kolik bilier,
hepatitis akut.
5. Kelainan ginekologi : kehamilan ektopik terganggu, tumor ovarium,
salpingitis akut, dismenorea, endometriosis.
6. Kelainan vaskuler : ruptur aneurisma aorta dan visceral, iskemia kilitis
akut, trombosis mesenterika.
7. Kelainan peritoneal : abses intraabdomen, peritonitis primer,
peritonitis TBC.
8. Kelainan retroperitoneal : perdarahan retroperitoneal.
( Ibnu Zainal Ar-rosyad, 2010 )

2.5 MANISFESTASI KLINIS


Kanker dini sering kali tidak memberikan keluhan spesifik atau
menunjukan tanda selama beberapa tahun. Umumnya penderita merasa
sehat, tidak nyeri dan tidak terganggu dalam melakukan pekerjaan sehari-

14
hari. Pemeriksaan darah atau pemeriksaan penunjang umumnya juga tidak
menunjukkan kelainan.
Oleh karena itu, American Cancer Society telah mengeluarkan
peringatan tentang tanda dan gejala yang mungkin disebabkan kanker.
Tanda ini disebut “7-danfer warning signals CAUTION”. Yayasan Kanker
Indonesia menggunakan akronim WASPADA sebagai tanda bahaya
keganasan yang perlu dicuraigai.

C = Change in bowel or bladder habit

A = a sore that does not heal

U = unusual bleding or discharge

T = thickening in breast or elsewhere

I = indigestion or difficult
O = obvious change in wart or mole

N = nagging cough or hoarseness


Tumor abdomen merupakan salah satu tumor yang sangat sulit untuk
dideteksi. Berbeda dengan jenis tumor lainnya yang mudah diraba ketika
mulai mendesak jaringan di sekitarnya. Hal ini disebabkan karena sifat
rongga tumor abdomen yang longgar dan sangat fleksibel. Tumor
abdomen bila telah terdeteksi harus mendapat penanganan khusus.
Bahkan, bila perlu dilakukan pemantauan disertai dukungan pemeriksaan
secara intensif. Bila demikian, pengangkatan dapat dilakukan sedini
mungkin.

Biasanya adanya tumor dalam abdomen dapat diketahui setelah perut


tampak membuncit dan mengeras. Jika positif, harus dilakukan
pemeriksaan fisik dengan hati-hati dan lembut untuk menghindari trauma
berlebihan yang dapat mempermudah terjadinya tumor pecah ataupun
metastasis. Dengan demikian mudah ditentukan pula apakah letak
tumornya intraperitoneal atau retroperitoneal. Tumor yang terlalu besar
sulit menentukan letak tumor secara pasti. Demikian pula bila tumor yang
berasal dari rongga pelvis yang telah mendesak ke rongga abdomen.

15
Berbagai pemeriksaan penunjang perlu pula dilakukan, seperti
pemeriksaan darah tepi, laju endap darah untuk menentukan tumor ganas
atau tidak. Kemudian mengecek apakah tumor telah mengganggu sistem
hematopoiesis, seperti pendarahan intra tumor atau metastasis ke sumsum
tulang dan melakukan pemeriksaan USG atau pemeriksaan lainnya.

2.6 TANDA DAN GEJALA


1. Hiperplasia.
2. Konsistensi tumor umumnya padat atau keras.
3. Tumor epitel biasanya mengandung sedikit jaringan ikat, dan apabila
tumor berasal dari masenkim yang banyak mengandung jaringan ikat
elastis kenyal atau lunak.
4. Kadang tampak Hipervaskulari di sekitar tumor.
5. Bisa terjadi pengerutan dan mengalami retraksi.
6. Edema sekitar tumor disebabkan infiltrasi ke pembuluh limfa.
7. Konstipasi.
8. Nyeri.
9. Anoreksia, mual, lesu.
10. Penurunan berat badan.
11. Pendarahan.

16
2.7 PATHWAY

Karsinogen, Hormon, Gaya hidup, kelebihan nutrisi khususnya lemak dan kebiasaan makan
makanan yang kurang berserat, Parasit, Genetic, Infeksi, trauma, hipersensitivitas terhadap
obet-obatan.

Metaplasia sel

Neoplasia sel

Displasia sel

Diferensiasi sel-sel epitel

Perubahan struktur sel dan fungsi sel-sel normal

Aktivitas regenerasi sel meningkat


Menekan gaster
TUMOR ABDOMEN
Peningkatan produksi
Masa feses keras
HCL
Obstruksi lumen
Mual, muntah
Penumpukan massa
Menekan gaster dan Ketidakseimbangan
didnding pernafasan Pembesaran pada daerah nutrisi
abdomen
Ketidakefektifan pola Distensi abdomen
nafas
Tindakan pembedahan, biopsy
Kurang terpapar
informasi Resiko
Luka insisi Port de entry
infeksi
kuman
Kurang Pelepasan mediator nyeri (histamine,
pengetahuan prostaglandin, bradikinin, serotonin, dll)

Ditangkap reseptor nyeri perifer

Implus ke otak

Presepsi nyeri

Nyeri akut

Deficit perawatan diri

17
2.8 KOMLIKASI
Komplikais yang dapat timbul akibat tumor yaitu
a. Metastase
b. Prognosis buruk

2.9 PENATALAKSANAAN
a) Pembedahan
Pembedahan adalah modalitas penanganan utama, biasanya
gastereksoni subtotal atau total, dan digunakan untuk baik pengobatan
maupun paliasi. Pasien dengan tumor lambung tanpa biopsy dan tidak
ada bukti matastatis jauh harus menjalani laparotomi eksplorasi atau
seliatomi untuk menentukan apakah pasien harus menjalani prosedur
kuratif atau faliatif. Konflikasi yang berkaitan dengan tindakan adalah
injeksi, pendarahan, ileus, dan kebocoran anastomoisis.(Smeltzer,
Suzanne C.2001).
b) Radioterapi
Penggunaan partikel energi tinggi untuk menghancurkan sel-sel dalam
pengobatan tumor dapat menyebabkan perubahan pada DNA dan RNA
sel tumor. Bentuk energy yang digunakan pada radioterapi adalah
ionisasi radiasi yaitu energy tertinggi dalam spektrum elektromagnetik.
c) Kemoterapi
Kemoterapi sekarang telah digunakan sebagai terapi tambahan untuk
reseksi tumor, untuk tumor lambung tingkat tinggi lanjutan dan pada
kombinasi dengan terapi radiasi dengan melawan sel dalam proses
pembelahan, tumor dengan fraksi pembelahan yang tinggi ditangani
lebih efektif dengan kemoterapi.
d) Bioterapi.
Terapi biologis atau bioterapi sebagai modalitas pengobatan keempat
untuk kanker dengan menstimulasi system imun (biologic response
modifiers/BRM) berupa antibody monoclonal, vaksin, factor stimulasi
koloni, interferon, interleukin. (Danielle Gale. 2000).

2.10 TES DIAGNOSTIK

18
Prosedur diagnostik yang biasa dilakukan dalam mengevaluasi malignansi
meliputi:

1) Marer tumor
Substansi yang ditemukan dalam darah atau cairan tubuh lain yang
dibentuk oleh tubuh dalam berespon terhadap tumor.
2) Pencitraan resonansi magnetic (MRI)
Penggunaan medan magnet dan sinyal frekuensi radio untuk
menghasilkan gambaran berbagai struktur tubuh.
3) CT Scan
Menggunakan pancaran sinar sempit sinar-X untuk meminai
susunan lapisan jaringan untuk memberikan pandangan potongan
melintang.
4) Flouroskopi
Menggunakan sinar-X yang memperlihatkan ketebalan antar
jaringan, dapat mencakup penggunaan bahan kontras.
5) Ultrasound
Echo dari gelombang bunyi berfrekuensi tinggi direkam pada layer
penerima, digunakan untuk mengkaji jaringan yang dalam didalam
tubuh.
6) Endoskopi
Memvisualkan langsung rongga tubuh atau saluran dengan
memasukkan suatu kedalam rongga tubuh atau ostium tubuh,
memungkinkan dilakukannya biopsy jaringan, aspirasi dan eksisi
tumor yang kecil.
7) Pencitraan kedokteran nuklir
8) Menggunakan suntikn intravena atau menelan bahan radiosisotope
yang diikuti dengan pencitraan yang menkaji tempat berkumpulnya
radioisotope.(Smeltzer, Suzanne C.2001).

19
2.11 PEMERIKSAAN PADA PASIEN DENGAN TUMOR ABDOMEN
Berbagai pemeriksaan penunjang perlu pula dilakukan. Pemeriksaan
darah tepi dan laju endap darah masih tetap diperlukan untuk menentukan
apakah tumor tersebut memang ganas dan apakah tumor telah
mengganggu sistem hematopoiesis, seperti perdarahan intra tumor atau
metastasis ke sumsum tulang dan lain-lain. Kemudian dilakukan
pemeriksaan foto polos abdomen dan khusus untuk tumor retroperitoneal
diperlukan pemeriksaan pielografi intravena.
Pemeriksaan ultrasonografi dan atau CT-scan dilakukan sesuai
sarana dan prasarana. Adakalanya pemeriksaan ini juga dapat membantu
menentukan tumor itu ganas, yaitu bila ditemukan tidak adanya batas
antara tumor dan jaringan sekitarnya yang berarti tumor telah melakukan
penyusupan atau mengadakan destruksi jaringan sekitarnya atau adanya
pembesaran kelenjar getah bening dan metastasis di tempat lain.
Untuk tumor yang diketahui menghasilkan produk metabolit tertentu atau
marker, perlu diperiksa kadarnya, sebaiknya sebelum dilakukan
pengobatan untuk menunjang diagnosis. Pemeriksaaan ini diulang secara
berkala untuk menilai keberhasilan pengobatan dan kemungkinan residif.
Selanjutnya penderita dipersiapkan sebaik-baiknya untuk menjalani
laparatomi eksplorasi. Saat itu ditentukan apakah tumor dapat diangkat
seluruhnya atau sebagian atau hanya dapat dilakukan biopsi. Keterangan
ini diperlukan untuk tindakan selanjutnya. Bila tumor dapat diangkat
seluruhnya maka stadium tetap, tetapi bila tumor hanya dapat diangkat
sebagian (debulking) atau tumor pecah selama operasi (spill), maka
stadium dinaikkan setingkat.
Untuk tumor yang hanya dapat dibiopsi, biasanya dilanjutkan dengan
kemoterapi atau radiasi dahulu dan setelah tumor mengecil dilakukan re-
laparatomi. Salah satu pemeriksaanyan adalah:
1) Anamnesis
Pada anamnesis penderita dengan gawat abdomen ditanya
terlebih dahulu permulaan nyerinya (kapan mulai, mendadak atau
berangsur), letaknya (menetap, pindah atau beralih), keparahannya

20
dan sifatnya (seperti ditusuk, tekanan, terbakar, irisan, bersifat
kolik), perubahannya (bandingkan dengan permulaan), lamanya,
apakah berkala, dan faktor apakah yang mempengaruhinya (adakah
yang memperingan atau memberatkan seperti sikap tubuh, makanan,
minuman, nafas dalam, batuk, bersin, defekasi, miksi).
Harus ditanyakan apakah pasien pernah nyeri seperti ini.
Muntah sering ditemukan pada penderita gawat perut. Pada obstruksi
usus tinggi muntah tidak akan berhenti, malahan biasanya bertambah
hebat. Sembelit (konstipasi) didapatkan pada obstruksi usus besar
dan pada peritonitis umum.
Nyeri tekan didapatkan pada letak iritasi peritonium. Jika ada
peradangan peritonium setempat ditemukan tanda rangsang
peritonium yang sering disertai defans muskuler. Pertanyaan
mengenai defekasi, miksi, daur menstruasi dan gejala lain seperti
keadaan sebelum diserang tanda gawat perut, harus dimasukkan
dalam anamnesis.
2) Pemeriksaan Fisik
Langkah pemeriksaan fisik penderita gawat perut :
a) Umum:
 inspeksi umum
 tanda sistemik
 suhu badan (rektal dan aksiler)
b) Abdomen:
 Inspeksi:
o Perut yang distensi dengan bekas operasi dapat
memberikan petunjuk adanya perlengketan usus.
o Abdomen yang berkontraksi di daerah skafoid terjadi
pada pasien perforasi ulkus.
o Peristaltik usus yang terlihat pada pasien yang kurus
menunjukkan adanya obstruksi usus.

21
c) Auskultasi:
 Bising usus yang meningkat dengan kolik terdengar pada
pasien obstruksi usus halus bagian tengah dan awal
pankreatitis akut. Suara tersebut berbeda dengan bising
hiperperistaltik bernada tinggi yang tidak berhubungan
dengan nyeri tekan pada gastroenteritis, disentri, dan kolitis
ulseratif fulminan.
 Bising usus yang menurun, kecuali suara yang tidak teratur
atau lemah, menandakan terjadinya obstruksi atau peritonitis
difus.
 Nyeri batuk:
Pasien diminta untuk batuk dan menunjukkan daerah yang
paling nyeri. Iritasi peritonel dapat diyakinkan dengan
pemeriksaan ini tanpa harus menimbulkan nyeri pada pasien
untuk mencari nyeri lepas. Tidak seperti nyeri parietal pada
peritonitis, kolik adalah nyeri viseral dan jarang diperberat
dengan inspirasi dalam atau batuk.
d) Perkusi:
 Terdapatnya nyeri pada perkusi yang berlokasi sama dengan
nyeri lepas, menunjukkan iritasi peritoneal dan nyeri parietal.
 Pada perforasi, udara bebas akan berkumpul di bawah
diafragma dan menghilangkan pekak hati.
 Timpani di sekitar garis tengah pada abdomen yang distensi
menunjukkan adanya udara yang terperangkap pada usus
yang berdistensi.
 Cairan bebas dalam peritoneal dapat ditemukan dengan
shifting dullness positif.
e) Palpasi: Nyeri yang menunjukkan adanya inflamasi peritoneal
mungkin adalah hal terpenting yang ditemukan pada pasien
dengan abdomen akut.
 Nyeri berbatas tegas ditemui pada kolesistitis akut,
apendisitis, divertikulitis dan salpingitis akut.

22
 Bila ada nyeri difus tanpa penekanan harus dicurigai adanya
gastroenteritis atau proses inflamasi usus tanpa peritonitis
lainnya.
 Massa intraabdomen kadang-kadang ditemukan dengan
melakukan palpasi dalam. Lesi superfisial, seperti kantung
empedu yang membengkak atau abses apendiks sering
menimbulkan nyeri dengan batas tegas. Dengan tanda
Murphy (palpasi pada daerah subkostal kanan pada saat
pasien melakukan inspirasi dalam) dapat ditemukan adanya
radang akut kantung empedu.
 Tanda illiopsoas : paha diekstensikan secara pasif atau secara
aktif melawan tahanan. Uji ini positif pada abses di daerah
psoas yang berasal dari abses perinefrik atau perforasi
penyakit Crohn.
 Tanda obturator : nyeri pada tungkai fleksi saat dilakukan
rotasi internal atau eksternal.
 Nyeri ketok di bawah iga menunjukkan adanya inflamasi
pada diafragma, hepar, limpa, atau jaringan penunjangnya.
 Nyeri pada sudut kostovertebral sering terjadi pada
pielonefritis akut.
- Pemeriksaan cincin inguinal dan femoral.
- Pemeriksaan colok dubur.
Tanda pemeriksaan fisik pada berbagai gambaran gawat perut :
Keadaan Tanda klinik penting awal perforasi saluran cerna
atau saluran lain perut tampak cekung, tegang; bunyi usus kurang
aktif, pekak hati hilang, nyeri tekan, defans muskuler
Peritonitis Penderita tidak bergerak, bunyi usus hilang, nyeri
batuk, nyeri gerak, nyeri lepas, defans muskuler, tanda infeksi
umum, keadaan umum merosot. Massa infeksi atau abses Massa
nyeri (abdomen, pelvik, rektal), nyeri tinju, uji lokal (psoas),
tanda umum radang.

23
Obstruksi usus Distensi perut; peristalsis hebat (kolik usus)
yang tampak dinding perut terdengar (borborigmi), dan terasa
(oleh penderita yang bergerak); tidak ada rangsangan peritoneum
Ileus paralitik Distensi, bunyi peristalsis kurang atau hilang, tidak
ada nyeri tekan lokal.
Iskemia/strangulasi Distensi tidak jelas (lama), bunyi usus
mungkin ada, nyeri hebat sekali, nyeri tekan kurang jelas, jika
kena usus mungkin keluar darah dari rektum, tanda toksis
Perdarahan Pucat, syok, mungkin distensi, berdenyut jika
aneurisma aorta, nyeri tekan lokal pada kehamilan ektopik, cairan
bebas (pekak geser), anemia

2.12. DIAGNOSA YANG MUNGKIN MUNCUL


Pre operasi
a) Ansietas b/d perubahan status kesehatan
b) Nyeri (akut) b/d adanya benjolan pada abdomen
c) Resiko tinggi terhadap diare b/d koping yang tidak adekuat
d) Kurang pengetahuan tentang pengobata b/d kurangnya informasi.
Post operasi
a) Resiko tinggi terhadap kekurangan volume cairan b/d tindakan
pembedahan
b) Nyeri b/d terputusnya kontunuitas jarinagn akibat tindakan operasi
c) Resiko infeksi b/d adanya luka opersai
d) Gangguan pemenuhan nutrisi b/d intake yang tidk adekuat
e) Kerusakan integritas kuit/jaringan b/d insisi bedah

24
BAB 3
LAPORAN KASUS

ASUHAN KEPERAWATAN PADA Nn.H


KEPERAWATAN MEDIKAL BEDAH

I. PENGKAJIAN
1. Tanggal pengkajian : 25 November 2014
2. Jam : 08.10 WIB
3. Oleh : Sella Mentari

A. IDENTITAS
a. Pasien
1. Nama : Nn. H.
2. TT lahir/usia : 15 tahun
3. Jenis kelamin : Perempuan
4. Agama : Islam
5. Status perkawinan :Belum menikah
6. Pendidikan : SMA
7. Pekerjaan : Pelajar
8. Suku/bangsa : Jawa /Indonesia
9. Alamat : Taman Buah 1 kutabumi Blok D2 no 14 Rt
005/013 Pasar Kemis-Tangerang
10. Tgl masuk RS : 04 November 2014
11. Nomor RM/CM : 14323901
12. Ruangan : Mawar
13. Diagnosa medis : Tumor abdomen

b. Keluarga / penaggung jawab


1. Nama : Tn. S
2. Umur : 50 tahun
3. Pendidikan : SMA

25
4. Pekerjaan : Pegawai swasta
5. Hub.dengan pasien : Ayah
6. Alamat : Taman Buah 1 kutabumi Blok D2 no 14 Rt
005/013 Pasar Kemis-Tangerang

B. RIWAYAT KESEHATAN
a. Kesehatan pasien
1. Riwayat kesehatan sekarang
a. Keluhan utama : klien mengatakan nyeri pada daerah perut
b. Riwayat penyakit sekarang
Saat klien dirawat klien mengatakan nyeri pada daerah abdomen, klien
terlihat selalu mengelus daerah perut klien dan terlihat meringis. Tampak
ada luka post operasi pada daerah abdomen, dengan panjang luka insisi
±5-6 cm. klien mengatakan sesak, klien mengatakan perutnya terasa
penuh. Tampak perut membesar lingkar perut ± 47 cm.. Klien mengatakan
nyeri seperti ditusuk- tusuk nyeri yang dirasakan diberikan nilai 5 jika
dalam skala 1-10 apabila sakitnya timbul. Lamanya nyeri saat timbul ± 10
menit. Klien terlihat meringis. klien mengatakan terasa nyeri secara tiba-
tiba. Saat nyeri datang klien mengatakan hanya dapat menahan nyerinya
saja, dengan mengaduh atau merintih. terlihat klien tampak meringis saat
nyeri terasa dan melindungi darah yang nyeri.
2. Riwayat kesehatan yang lalu
Klien mengatakan belum pernah menderita penyakit seperti ini
sebelumnya, klien mengatakan sebelum masuk RS klien mengeluh perut
terasa penuh, dan terasa mual. Klien mengatakan sebelum dibawa ke Rs
Umum kab. Tangerang klien sempat dirawat di Rs. Medika selama 1 minggu.
Selama ini klien mengatakan tidak ada riwayat alergi. Ibu klien mengatakan
imunisasi yang dijalankannya saat kecil sudah dilakukan semua.
b. Kesehatan keluarga
Nenek klien mengatakan anggota keluarganya tidak memiliki penyakit
keturunan seperti DM, hipertensi maupun jantung dan nene klien

26
mengatakan bahwa kakaknya dahulu pernah mengalami hal yang sama
seperti Nn. H. yang kini telah meninggal akibat penyakit yang dialami.

C. POLA KEBIJAKSANAAN PASIEN


1. Aspek fisik, biologis
a. Sebelum sakit
1. Frekuensi makan :
klien mengatakan sebelum sakit klien selalu makan 3 kali sehari sesuai
jadwal di pesantrennya. Namun tidak selalu habis dalam satu porsi
2. Makanan pokok :
nasi, dan lauk
3. Makanan yang disukai/tidak disukai :
klien mengatakan tidak Menyukai sayuran
4. Makanan pantangan :
klien mengatakan tidak ada makanan pantangan
5. Nafsu makan :
klien mengatakan makan saat terasa lapar.
6. Alergi makanan/minuman :
klien mengatakan tidak ada riwayat alergi pada makanan atau minum.
b. Selama sakit :
1. Apakah pasien merasa mual, muntah (frekuensi, jenis) :
klien mengatakan kadang terasa mual sampai muntah.
2. Nafsu makan :
klien mengatakan nafsu makan berkurang saat dirawat di RS
3. Ada gangguang mengunyah :
klien mnegatakan tidak ada gangguan dalam mengunyah
Sonde terpasang : tidak ada

27
2. Pola eliminasi
a. Sebelum sakit
Buang air besar
1. Frekuensi : klien mengatakan BAB tidak menentu .
2. Waktu : klien mengatakan waktu BAB tidak menentu.
3. Warna : klien mengatakan feaces berwarna kuning
4. Konsistensi : pekat dan lembek
5. Penggunan pencahar : klien mengatakan tidak pernah mengguanakan
obat pencahar
Buang air kecil
1. Frekuensi : klien mengatakan dalam sehari bisa 7 kali kali untuk BAK
2. Warna : klien mengatakan warna urin yang keluar kuning tidak keruh
3. Bau : klien mengatakan kencingnya tidak berbau.
b. Selama sakit
Buang air besar : klien mengatakan klien sudah BAB, dan terpasang
pempers
1. Frekuensi : klien mengatakan saat sakit BAB bisa 4-5 hari sekali.
2. Waktu : pagi hari
3. Warna : kuning
4. Pendarahan : klien mengatakan tidak ada pendarahan saat BAB
5. Konsistensi : pekat
6. Kesulitan : klien mengatakan klien kesulitan BAB karena terganggu
dengan rasa nyeri ditangannya.
Buang air kecil
1. Frekuensi : terpasang selang kateter
2. Waktu :-
3. Warna : kuning
4. Bau : tidak berbau
5. Kesulitan : tidak ada
6. Alat bantu BAK : selang kateter
7. Jumlah : 200 cc pada saat pengkajian

28
3. Pola istirahat tidur
a. Sebelum sakit
1. Saat tidur : klien mengatakan selalu tidur pukul 22.00
sesuai jadwal di pondok pesantren sebelum
sakit.
2. Lama tidur : klien mengatakan selalu tidur selama 5-6 jam
3. Kebiasaan pengantar tidur : klien mengatakan tidak ada kebiasaan
sebelum tidur
4. Kesulitan tidur
- Menjelang tidur : klien mengatakan tidak ada kesulitan dalam
tidur
- Saat tidur : tidak ada
5. Penggunaan obat tidur :klien mengatakan tidak pernah mengkonsumsi
obat tidur
b. Selama sakit setelah pembedahan
1. Saat tidur : selama dirumah sakit klien mengatakan sulit
tidur karena tidak nyaman dengan suasana
rumah sakit, dank lien merasa terganggu saat
merasakan nyeri.
2. Lama tidur : klien tidur malam hanya 4 – 5 jam dan
kadang-kadang tidur siang 30 menit
3. Kebiasaan pengantar tidur : klien mengatakan tidak ada kebiasaan seblum
tidur selama sakit
4. Kesulitan tidur : klien mengatakan kesulitan tidur saat merasa
nyeri atau sesak.
- Menjelang tidur :-
- Saat tidur :-
5. Penggunaan obat tidur : tidak ada
4. Pola aktifitas latihan
a. Pola bekerja
- Jenis :klien mengatakan sehari-hari klien hanya mengikuti jawal
di pesantrenen. Dimulai dari subuh untuk melakukan

29
ibadah, kemudian aktivitas belajar,dan ibadah yang
dilaksanakan di pesantrennya.
- Lamanya kerja : klien mengatakan kegiatan pesantren dimulai dari
sebelum adzan subuh berkumandang, lamanya kegiatan
pesantren selamasatu hari ± 12 jam berakhir sampai solat
isa,
- Waktu kerja :
b. Olah raga
- Jenis : klien mengatakan selalu mengikuti pelajaran olah
raga saat dipesantren.
- Frekuensi :-
c. Kegiatan dan waktu luang : berkumpul dengan teman-teman satu kamar.
d. Kesulitan/keluhan : saat ini klien mengatakan masih nyeri dengan luka
operasinya. Klien masi suka terasa sesak, terasa penuh pada daerah abdomen.

5. Pola personal hygiene


a. Mandi : klien mengatakan baru 1 kali mandi selama dirawat di RS.
b. Kuku : panjang, kotor
c. Genetalia : kotor
d. Rambut : panjang sebahu, berminyak, tercium bau yang tidak sedap,
dan terasa lengket
e. Sikat gigi : 1 kali perhari, bersih dibantu

6. Aspek psikososial
1. Ekspresi wajah :klien terlihat meringis untuk menahan sakit saat
dikaji, terkadang klien selalu mengaduh saat sakit
terasa dan terlihat selalu mengelus daerah perutnya.
2. Sikap :klien terlihat melindungi daerah abdomennya yang
sakit saat nyeri terasa.
3. Komunikasi : jelas, relevan : ya
4. Mengekspresikan : ya, mampu mengerti orang lain : ya

30
5. Pengetahuan persepsi
terhadap penyakit : klien mengatakan kurang mengetahui
tentang penyakitnya, klien mengatakan tidak
mengetahui asal muasal penyakitnya.
6. Pengambilan
keputusan :dibantu orang lain, sebutkan : orang tua
7. Hal yang saat ini
dipikirkan : klien mengatakan ingin segera pulang, dan lekas
sembuuh dari sakitnya, agar dapat beraktifitas
seperti sedia kala.
8. Harapan setelah
menjalani perawatan : klien mengatakan ingin segera pulih dari sakitnya
dan berharap tidak terluang kembali masalahnya.
9. Perubahan yang
dirasakan setelah sakit: klien mengatakan kesulitan dalam beraktivitas.
Karena rasa nyeri di daera abdomennya, klien
belum bisa duduk karena perutnya yang
membesar dan terdapat luka post operasi.
10. Temapat tinggal : bersama orang orang tua
11. Kehidupan kelurga :adat istiadat yang dianut : klien mengatakan
keluarganya menganut adat istiadat jawa
- Pembuat keputusan dalam keluarga : klien mengatakan yang
paling berperan untuk mengambil keputusan adalah ayahnya .
- pola komunikasi : klien mengatakan pola
komunikasi dalam keluarganya adalah 2 arah.
- Dalam keluarga Keuangan : memadai
12. Apa yang dilakukan perawat agar anda aman dan nyaman ? klien
mengatakan dengan cara diberikan perawatan di rumah sakit klien
merasa sedikit tenang dalam menghadapi sakitnya.
13. Apa yang dilakukan saat strees : klien mengatakan saat klien
memiliki masalah klien selalu bilang kepada ibunya untuk berbagi
pengalaman dengan ibunya.

31
7. Aspek spritual
1. Apa/siapa sumber kekuatan : klien mengatakan sepeunuhnya percaya
terhadap apa yang telah dikehendaki allah.
2. Apakah tuhan, agama, kepercayaan penting untuk anda ? klien
mengatakan sebuah kepercayaan dalam agama merupakan hal yang
penting .
3. Kegiatan agama atau kepercayaan yang dilakukan (macam dan frekuensi)
Sebutkan : klien mengatakan selalu melakukan sembahyang 5 waktu dan
mengikuti kegiatan keagamaan selama di pesantren.
4. Kegiatan agama atau kepercayaan yang ingin dilakukan selama dirumah,
sebutkan : tadarusan,melakukan sholat 5 waktu

D. PEMERIKSAAN FISIK
a. Keadaan umum
1. Kesadaran : compos mentis
2. Status gizi : baik
3. Tanda- tanda vital : 130/90, RR 15 x/mennit, N: 100 x /menit
b. Pemeriksaan sistematis
1. System penginderaan :
a) Penglihatan : konjungtiva terlihat anemis, sclera tidak ikterik, reflek
cahaya +, distribusi kedua alis merata, klien tidak mengguanakan alat
bantu penglihatan. (kacamata, soft lens) tidak ada masa, tidak ada nyeri
tekan.
b) Penciuman : fungsi penciuman baik ditandai dengan klien dapat
membedakan aroma kopi dan minyak kayu putih
c) Pendengaran : klien tidak mengguanakan alat bantu dengar, tidak
terdapat serumen, tidak terdapat nyeri tekan, pendengaran baik detandai
dengan klien dapat menjawab semua pertanyaan tanpa harus diulang dan
hasil yang baik dengan tes weber dan swabah
d) Penegcapan : fungsi penegcapan baik, klien dapat memebdakan rasa
manis, asem, asin dan pait.

32
e) Peraba : klien dapat merasakan sentuhan ketika disentuh dan dapat
membedakan halus, kasar, dan tajam. Pada daerah tangan sebelah kiri
klien mengarakan adanya perubahan sensasi.
2. System pernafasan : mukosa hidung merah muda, lubang hidung simetris,
tidak terdapat lesi di hidung, polip (-), sianosis (-), tidak ada nyeri tekan pada
daerah sinus, tidak ada lesi di leher, tidak ada nyeri tekan pada daerah dada
dan leher, bentuk dada simetris, bunyi nafas vesikuler. Klien mengatakan
tidak ada sesak
3. System pencernaan : keadaan bibir simetris, bibir terlihat kering, dan pucat
lidah berwarna merah muda, tidak terpasang NGT, tidak ada pembesaran
hepar, terdapat luka post operasi, panjang ± 6 cm, perut terlihat membesar,
4. System kardiovaskuler : tidak ada peningkatan vena jugularis, CRT kembali
± 2 detik, bunyi perkusi dullness, tidak ada bunyi tambahan, irama jantung
regular.
5. System urinaria : tidak ada keluhan sakit saat BAK, terpasang selang
kateter, volume urin saat dikaji 200cc
6. System endokrin : pada saat dilakukan palpasi tidak ada pembesaran
kelenjar tiroid, tremor (-), tidak ada gigantisme
7. System ektremitas atas dan bawah : tidak ada hambatan saat menggerakan
daerah tangan kiri dan kanan. terpasang infus pada lengan sebelah kiri.
Kekuatan otot maksimal, reflek humer positif.
8. system reproduksi : klien mengatakan pertama haid pada usia 14 tahun,
klien mengatakan nyeri haid pada hari pertama.
9. system integument : warna kulit kuning langsat, keadaan kulit kepala sedikit
berminyak, distribusi rambut merata, terdapat lesi pada dengkul sebelah kiri.

E. PEMERIKSAAN PENUNJANG
- USG abdomen yang dilakukan sebelum operasi, tampak masa besar di darah
abdomen atas, di anterior aorta, masa dengan echoheterogen (isodens,
hipodens, hiperdens) masa tidak ada hubungan dengan hepar, lien, tampak
cairan bebas di daerah parametrium.
- Hasil lab pada tanggal 26 november 2014 kimia (fungsi hati)

33
- protein 5.9 g/dl nilai normal 6-8,
- albumin 2.9 g/dl nilai normal 3,4-4,8
- globulin 3,0 g/dl nilai normal 1.5-3

- hasil lab Darah Perifer Lengkap


- Hemoglobin 10.39 g/dl
- Leukosit 18.3 10³/µl
- Hematokrit 32%
- Trombosit 462 10³/µl
- Gds 96 mg/dl

F. PENGOBATAN YANG DIBERIKAN


a. pantoprazole
b. Ondansentron
c. Keterolac 30mg/8 jam
d. Ceftriaxone 1g/12 jam

II. ANALISA KEPERAWATAN DAN DIAGNOSA


ANALISA DATA

No. Data Etiologi Masalah


DS: Karsinogen, Hormon, Gaya hidup,
kelebihan nutrisi khususnya lemak
- Klien mengatakan
dan kebiasaan makan makanan yang
nyeri pada daerah kurang berserat, Parasit, Genetic,
Infeksi, trauma, hipersensitivitas
abdomen
terhadap obet-obatan.
- Klien mengatakan
Metaplasia sel
skala nyeri 4 dari 1-10
1 Nyeri akut
- Klien mengatakan Neoplasia sel
nyeri seperti ditusuk-
Displasia sel
tusuk,
Diferensiasi sel-sel epitel
- Klien mengatakan
nyeri bisa dirasakan Perubahan struktur sel dan fungsi
sel-sel normal
selama 10 menit

34
- Klien mengatakan Aktivitas regenerasi sel meningkat
nyeri hilang timbul
TUMOR ABDOMEN
DO: Masa feses keras
- klien tampak meringis Obstruksi lumen
- klien tampak terlihat
selalu mengelus daerah Penumpukan massa
abdomennya
- terlihat luka post operasi Pembesaran pada daerah abdomen
di daerah abdomen
dengan panjang 6 cm Distensi abdomen

Tindakan pembedahan, biopsy

Luka insisi

Pelepasan mediator nyeri (histamine,


prostaglandin, bradikinin, serotonin,
dll)

Ditangkap reseptor nyeri perifer

Implus ke otak

Presepsi nyeri

Nyeri
DS: Karsinogen, Hormon, Gaya hidup,
kelebihan nutrisi khususnya lemak
- klien mengatakan sesak
dan kebiasaan makan makanan yang
Ketidakefektivan pola
2 - klien mengatakan kurang berserat, Parasit, Genetic,
Infeksi, trauma, hipersensitivitas nafas
perutnya terasa penuh
terhadap obet-obatan.

Metaplasia sel

35
DO:
Neoplasia sel
- RR 15x/menit
- N 100x/menit Displasia sel
- TD 130/90
Diferensiasi sel-sel epitel
- Klien tampak letih
Perubahan struktur sel dan fungsi
- Klien tampak sesak
sel-sel normal

Aktivitas regenerasi sel meningkat

TUMOR ABDOMEN

Masa feses keras

Obstruksi lumen

Penumpukan massa

Pembesaran pada daerah abdomen

Distensi abdomen

Menekan gaster dan didnding


pernafasan

Ketidakefektifan pola nafas


DS: Karsinogen, Hormon, Gaya hidup,
- Klien mengatakan kelebihan nutrisi khususnya lemak
dan kebiasaan makan makanan yang
adanya perubahan kurang berserat, Parasit, Genetic,
sensasi pada tangan Infeksi, trauma, hipersensitivitas
3 terhadap obet-obatan. Resiko infeksi
yang terpasang spalak
DO: Metaplasia sel
- Perubahan suhu pada Neoplasia sel
kulit.

36
- Reflek bisep, trisep Displasia sel
negatif pada tangan
Diferensiasi sel-sel epitel
kiri.
Perubahan struktur sel dan fungsi
- Rom pada tangan kiri
sel-sel normal
minimal,
Aktivitas regenerasi sel meningkat

TUMOR ABDOMEN

Masa feses keras

Obstruksi lumen

Penumpukan massa

Pembesaran pada daerah abdomen

Distensi abdomen

Tindakan pembedahan, biopsy

Luka insisi

Port de entry kuman

Resiko infeksi
Ds: Karsinogen, Hormon, Gaya hidup,
kelebihan nutrisi khususnya lemak
- klien dan keluarga
dan kebiasaan makan makanan yang
mengatakan tidak tahu kurang berserat, Parasit, Genetic,
4. Infeksi, trauma, hipersensitivitas Kurang pengetahuan
mengapa bisa mengalami
terhadap obet-obatan.
penyakit seperti ini
Metaplasia sel
Do:
- Klien tidak dapat Neoplasia sel

37
menjawab 3 pertanyaan
Displasia sel
yang diajukan oleh
perawat yang Diferensiasi sel-sel epitel
berhubungan dengan
Perubahan struktur sel dan fungsi
penyakit sel-sel normal
- Klien dan keluarga
Aktivitas regenerasi sel meningkat
selalu bertanya
mengenai penyakit
TUMOR ABDOMEN
yang dialaminya

Masa feses keras

Obstruksi lumen

Penumpukan massa

Pembesaran pada daerah abdomen

Distensi abdomen

Tindakan pembedahan, biopsy

Kurang terpapar informasi

Kurang pengetahuan

DS: Karsinogen, Hormon, Gaya hidup,


- Klien mengatakan kelebihan nutrisi khususnya lemak
dan kebiasaan makan makanan yang
nyeri pada abdomen kurang berserat, Parasit, Genetic, Ketidakseimbangan
5. dengan skala nyeri 4 Infeksi, trauma, hipersensitivitas nutrisi kurang dari
terhadap obet-obatan.
- Klien mengatakan kebutuhan tubuh
merasa mual Metaplasia sel

Neoplasia sel

38
DO:
Displasia sel
- Klien terlihat lemah
- Terlihat membrane Diferensiasi sel-sel epitel
mukosa pucat
Perubahan struktur sel dan fungsi
- Klien menolak untuk sel-sel normal
makan
Aktivitas regenerasi sel meningkat

TUMOR ABDOMEN

Masa feses keras

Obstruksi lumen

Penumpukan massa

Pembesaran pada daerah abdomen

Distensi abdomen

Menekan gaster

Peningkatan produksi HCL

Mual, muntah

Ketidakseimbangan nutrisi
DS: Karsinogen, Hormon, Gaya hidup,
kelebihan nutrisi khususnya lemak
- Klien mengatakan baru
dan kebiasaan makan makanan yang
mandi satu kali selama kurang berserat, Parasit, Genetic, Deficit
6. Infeksi, trauma, hipersensitivitas
dirawat di RS perawatan diri
terhadap obet-obatan.
DO:
Metaplasia sel
- Rambut klien tampak

39
lengket, berbau, dan Neoplasia sel
berminyak
Displasia sel
- Klien tampak kesulitan
Diferensiasi sel-sel epitel
melakukan aktifitas
karena adanya luka insisi Perubahan struktur sel dan fungsi
sel-sel normal
pada daerah abdomen
Aktivitas regenerasi sel meningkat

TUMOR ABDOMEN

Masa feses keras

Obstruksi lumen

Penumpukan massa

Pembesaran pada daerah abdomen

Distensi abdomen

Tindakan pembedahan, biopsy

Luka insisi

Pelepasan mediator nyeri (histamine,


prostaglandin, bradikinin, serotonin,
dll)

Ditangkap reseptor nyeri perifer

Implus ke otak

40
Presepsi nyeri

Nyeri

Deficit perawatan diri

DIAGNOSA KEPERAWATAN
1. Nyeri akut b/d terputusnya kontinuitas jaringan akibat tindakan operasi
(agen cidera fisik)
2. Ketidakefektivan pola nafas b/d deformitas dinding dada
3. Resiko infeksi b/d luka post operasi (prosedur invasive)
4. Ketidakseimbangan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh b/d mual dan
muntah
5. Deficit perawatan diri b/d nyeri
6. Kurang pengetahuan b/d kurang terpaparnya informasi

41
III. PERENCANAN KEPERAWATAN, IMPLEMENTAI DAN EVALUASI
No.
Tujuan Intervensi Rasional
DX
1. Setelah dilakukan tindakan 1. Kaji skala nyeri lokasi, karakteristik dan 1. Berguna dalam pengawasan dan keefesien obat,
keperawatan selama 3x24 laporkan perubahan nyeri dengan tepat. kemajuan penyembuhan,perubahan dan karakteristik
jam gangguan rasa nyaman 2. Monitor tanda-tanda vital nyeri.
nyeri dapat teratasi dengan 3. Ajarkan tehnik relaksasi 2. deteksi dini terhadap perkembangan kesehatan
Kriteria Hasil: 4. Ajarkan nafas dalam pasien.
- Sakala nyeri berkurang / 5. Pertahankan istirahat dengan posisi semi 3. Untuk merelaksasi otot sehingga mengurangi rasa
nyeri hilang powler. nyeri.
- Pasien mampu 6. Berikan aktivitas hiburan 4. Dengan nafas dalam dan batuk yang efektif dapat
melakukan relaksasi dan 7. kolaborasi tim dokter dalam pemberian mengurangi tekanan darah pada abdomen yang dapat
distraksi untuk analgetika. menimbulkan rangsangan nyeri
pengalihan rasa nyeri 5. Menghilangkan tegangan abdomen yang bertambah
- Mampu berpartisipasi dengan posisi terlentang.
dalam aktifitas 6. meningkatkan relaksasi.
7. Menghilangkan nyeri.
3. Setelah dilakuakan intervensi 1. kaji tanda-tanda infeksi dan vital sign 1. Mengetahui tanda-tanda infeksi dan menentukan
selama 3x24 jam tidak terjadi 2. Gunakan tehnik septik dan antiseptik. intervensi selanjutnya.

42
infeksi hasil : 3. Ganti verband. 2. Dapat mencegah terjadinya kontaminasi dengan
- Luka menujukan 4. Berikan penyuluhan tentang cara kuman penyebab infeksi.
penyembuhan dengan baik pencegahan infeksi. 3. Verban yang basah dan kotor dapat menjadi tempat
- perban pada daerah 5. Penatalaksanaan pemberian obat antibiotik. berkembang biaknya kuman penyebab infeksi.
abdomen tidak basah 4. Memberikan pengertian kepada klien agar dapat
- tidak terdapat tanda-tanda mengetahui tentang perawatan luka.
infeksi 5. Obat antibiotik dapat membunuh kuman penyebab
infeksi.
5. Setelah dilakukan asuhan 1. Mandi 1. Membersihkan tubuh yang berguna untuk relaksasi,
keperawatan selama 1x24 2. Bantuan perawatan diri mandi/hygine kebersihan dan penyembuhan
jam perawatan diri terpenuhi 3. Kolaborasi dengan keluarga untuk 2. Membantu pasien untuk memenuhi higine pribadi
atau teratasi dengan kriteria pemenuhan personal higine 3. Libatkan keluarga dalam pemberian asuhan
hasil : 4. Perawata rambut 4. Adanya peningkatan penampilan rambut yang bersih,
- Klien menerima bantuan rapih dan menarik
atau perawatan total dari
perawat
- Mengungkapkan secara
verbal kepuasan tentang
personal hygine

43
CATATAN PERKEMBANGAN

No waktu/tanggal No.Dx Implementasi paraf Evaluasi Paraf


1 Selasa 25, 1 1. Mengkaji skala nyeri, lokasi, pada daerah S:klien mengatakan nyeri semakin berkurang,
November
abdomen, karakteristik terasa lebih nyaman setelah dikeramasi.
2014
Hasil Evaluasi : skala nyeri 3, lokasi abdomen , O: Skala nyeri berkurang menjadi 3
karakteristik: seperiti ditusuk-tusuk A: masalah teratasi sebagian
2. Memonior tanda-tanda vital P: lanjutkan intervensi
Hasil Evaluasi: 130/90 mmhg, suhu 36,5. N: I: 1. Mengkaji skala nyeri
100 x/menit Ef/ : skala nyeri 4, lokasi lengan kiri,
3. Memberikan penkes untuk melakukan karakteristik: seperiti ditusuk-tusuk
distraksi dan nafas dalam 2.Memonior tanda-tanda vital
4. Membantu klien untuk melakukan keramas EF/:120/90 mmhg, suhu 36,5. N: 82 x/menit
5. Melakukan kolaborasi dengan tim dokter 3.melakukan distraksi dan nafas dalam
dengan memberikan obat sesuai dosis EF/: pemkes nfas dalam
6. Mengganti balutan 4.Melakukan kolaborasi dengan tim dokter
EF/:memberikan obat sesuai dengan dosis

R: -

44
2 Rabu , 3. 1. Melakukan perawatan tirah baring post S: klien mengatakan lebih terasa nyaman dari
06 November
operasi hari-hari kemarin
2014
Ef: : membantu klien perawatan tirah baring. O: klien tampak lebih rileks dan nyaman
2. mengajarkan pada klien/ keluarga untuk A: masalah teratasi sebagian
memperhatikan postur tubuh yg benar untuk P : stop intervensi
menghindari kelelahan sesak, keram &
cedera post operasi.
Ef : keluarga klien mengatakan lebih memahami
apa yang harus dilakukan
3. Melakukan mobilisasi sendi pada klien
Ef : klien tampak lebih rileks
Ef : klien tampak terlihat melatih sendi-
sendinya secara mandiri.
4. Melakukan pengaturan posisi nyaman pada
klien
Ef : klien lebih terasa lebih nyaman dari
sebelumnya
5. Mengganti balutan
Ef : tidak terdapat rubor,kolor,dolor

45
3. Kamis, 27 1. Melakukan kolaborasi dalam pemberian S: klien mengatakan nyeri berkurang
november
obat analgetik O: skala nyeri menjadi 2
2014
22.00 wib 2. Pengaturan posisi A: masalah teratasi sebagian
P:lanjut intervensi

46
BAB 4
PEMBAHASAN

Berdasarkan pola aktivitas klien hanya mengikuti jadwal sesuai pesantren


yang ia tempati, klien hanya berolah raga dalam seminggu yaitu sebanyak 1 kali.
Klien juga jarang mengkonsumsi sayur mayur. Karna menurut klien sayuran
makanan yang tidak disukainya. Berdasarkan riwayat penyakit yang pernah
dialami Nn. H sebelumnya klien hanya mengeluh pada daerah ulu hati, dan setiap
kali diperiksakan ke dokter klien hanya di diagnose terkena gastristis. Biasanya
dalam 1 minggu klien hanya BAB 3-4 kali. Dari hasil wawancara dengan nenek
klien, sebelumnya anggota keluarga yang telah meninggal, mengalami penyakit
yang sama, yang dialami oleh Nn. H. Maka penyebab dari terjadinya penyakit
tumor abdomen berdasarkan etiologi yaitu gaya hidup yang kurang sehat, asupan
makanan kurang yang berserat serta faktor genetik.
Nn. H di diagnosa tumor abdomen setelah melakukan pemeriksaan usg
yang menunjukan adanya masa besar di daerah abdomen atas, di anterior aorta,
massa dengan echohetenogen (isodens, hipodens, hiperdens) massa yang di
temukan tidak ada hubungan dengan hepar, lien. Tampak cairan bebas di daerah
parametrium. Akibat adanya massa di daerah abdomen atas menyebabkan masa
feses menjadi keras, sehingga menyebabkan terjadinya obstruksi pada daerah
saluran cerna. Dari hasil obstruksi yang terjadi, klien mengalami kesulitan dalam
berkonstipasi, dan menyebabkan terjadinya penumpukan masa, yang
mengakibatkan terjadinya distensi abdomen. Distensi abdomen yang terjadi
mengakibatkan terjadinya penekanan gaster dan dinding pernafasan.
Pembedahan adalah modalitas penanganan utama, biasanya gastereksoni
subtotal atau total, dan digunakan untuk baik pengobatan maupun paliasi. klien
dengan tumor lambung tanpa biopsy dan tidak ada bukti matastatis jauh harus
menjalani laparotomi eksplorasi atau seliatomi untuk menentukan apakah pasien
harus menjalani prosedur kuratif atau faliatif.
Berdasarkan teori, diagnosa yang muncul pada tumor abdomen yaitu Pre
operasi ansietas berhubungan dengan perubahan status kesehatan, nyeri (akut)
berhubungan dengan adanya benjolan pada abdomen resiko tinggi terhadap diare

47
berhubungan dengan koping yang tidak adekuat kurang pengetahuan tentang
pengobata berhubungan dengan kurangnya informasi. Diagnose post operasi yaitu
dapat terjadinya resiko tinggi terhadap kekurangan volume cairan berhubungan
dengan tindakan pembedahan, nyeri berhubungan dengan terputusnya kontunuitas
jarinagn akibat tindakan operasi, resiko infeksi berhubungan dengan adanya luka
opersi, gangguan pemenuhan nutrisi berhubungan dengan intake yang tidak
adekuat, kerusakan integritas kuit/jaringan berhubungan dengan insisi bedah.
Pada kasus Nn. H diagnosa yang muncul berdasarkan pengkajian adalah
sebagai berikut: 1. Nyeri akut b/d terputusnya kontinuitas jaringan akibat tindakan
operasi (agen cidera fisik), 2. Resiko infeksi b/d luka post operasi (prosedur
invasive), 3. Ketidakseimbangan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh b/d mual
dan muntah 4. Deficit perawatan diri b/d nyeri, Dari keempat diagnosa tersebut
tidak ada kesenjangan antara diagnosa yang didapatkan pada klien saat pengkajian
dengan teori yang telah dikemukan.
Dengan adanya masalah-masalah keperawatan tersebut maka intervensi
dan implementasi yang diberikan adalah berupa tindakan keperawatan yang
bertujuan untuk mengatasi masalah keperawatan yang terjadi dan pada
pelaksanaannya hampir semua rencana yang telah disusun dilakukan dan telah
disesuaikan dengan prioritas masalah. Perawat juga tidak menemukan kendala
yang berarti dalam menjalankan implementasi karena klien kooperatif dan sudah
terbiasa dengan prosedur yang dilakukan.

48
BAB 5
PENUTUP
5.1 Kesimpulan
Setelah penulis melakukan pengkajian, analisa data, menentuka
diagnose, perencanaan, implementasi, evaluasi dan catatan perkembangan
tentang asuhan Keperawatan Pada Nn H dengan Post Operasi tumor abdomen
Di Ruang Mawar RSUD Kab. Tangerang secara metode studi kasus, maka
dapat ditarik kesimpulan:
1. Hasil pengkajian pada Nn. H didapatkan klien mengatakan nyeri pada post
operasi, skala nyeri 5, luka tertutup pada abdomen, ADL klien dibantu.
2. Rumusan diagnose keperawatan didapatkan diagnose yaitu Nyeri akut b/d
terputusnya kontinuitas jaringan akibat tindakan operasi (agen cidera
fisik), Resiko infeksi b/d luka post operasi (prosedur invasive),
Ketidakseimbangan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh b/d mual dan
muntah, Deficit perawatan diri b/d nyeri
3. Rencana asuhan keperawatan yang akan dilakukan pada pasien sesuai pada
teori asuhan keperawatan pada tumor abdomen.
4. Tindakan yang dilakukan pada pasien dengan post operasi tumor abdomen
sesuai dengan perencanaan tidakan asuhan keperawatan yang bertujuan
dengan criteria hasil
5. Evaluasi yang dilakukan pada pasien dengan post operasi tumor abdomen,
pasien mengatakan nyeri berkurang, tanda-tanda infeksi, ADL klien
mandiri, kerusakan integritas kulit tidak terjadi.

5.2 Saran
5.2.1 Penulis
Mampu meningkatkan asuhan keperawatan yang lebih berkualitas,
memberikan pelayanan keperawatan yang memperhatikan isu dan etika
yang sedang berkembang dengan modifikasi tindakan keperawatan tanpa
meninggalkan konsep dan etika keperawatan.

49
5.2.2 Rumah sakit
Bagi institusi pelayanan kesehatan, memberikan pelayanan dan
mempertahankan hubungan kerja sama yang baik antara tim kesehatan dan
pasien yang ditujukan untuk meningkatkan mutu pelayanan asuhan
keperawatan yang optimal.

5.2.3 Profesi keperawatan


Meningkatkan pengetahuan yang selanjutnya mampu dikembangkan untuk
memberikan pelayanan pada pasien dengan vesikolithiasis yang lebih
berkualitas dengan mengikuti perkembangan ilmu pengetahuan dan
teknologi tanpa meninggalkan kaidah dalam konsep keperawatan

50
Daftar pustaka

Shibuya K, Mathers CD, Boschi-Pinto C, Lopez AD, Murray CJL. 2003. Global
and regional estimates of cancer mortality and incidence by site: II. Results
for the global burden of disease 2000.
http://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC183848/ diunduh pada
tanggal 23 Desember 2014
Departemen Kesehatan Republik Indonesia. 2002. Survei Kesehatan Nasional,
Laporan Studi Mortalitas 2001. Jakarta. http://www.depkes.go.id diunduh
pada tanggal 20 Desember 2014
Balitbangkes Depkes RI. 2005. Surveillance of Major Non Communicable
Disease in South East Asian Region, Report of an Inter-Country
Consultation. http://www.depkes.go.id diunduh pada tanggal 25 Desember
2014
Oemiati Ratih , Ekowati Rahajeng , Antonius Yudi Kristanto. 2011. Prevalensi
Tumor Dan Beberapa Faktor Yang Mempengaruhinya Di Indonesia Vol. 39,
No.4. Bul. Peneliti.
http://ejournal.litbang.depkes.go.id/index.php/BPK/article/view/56 diunduh
pada tanggal 22 Desember 2014
WHO, 2005. Preventing Chronic Disease a Vital Investment.
http://www.who.int/chp/chronic_disease_report/en/ diakses pada tanggal 20
Desember 2014
Bonita R, de Courten, Dwyer T, dan Leowski, J. 2001.Surveillance of Risk
Factors for Non Communicable Disease, WHO,
www.who.int/.../summaryfinal_rev1_english.pdf diunduh pada tanggal 24
desember 2014
Weisburger JH. 2002.Lifestyle, Health and disease prevention.: The underlying
mechanisms. Eur J Cancer Prev
http://www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/12570328 diunduh pada tanggal 20
Desember 2014

51
Kritchevsky, D. 2003. Diet and cancer. J Nutrition.
http://jn.nutrition.org/content/137/6/1353.long diunduh pada tanggal 20
Desember 2014
Key TJ, Schatzkin A, Willett WC, Allen NE, Spencer EA, Travis RC. 2004. Diet,
nutrition and the prevention of cancer. Public Health Nutrition.
http://www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/14972060 diunduh pada tanggal 23
Desember 2014
Eichholzer-M. 1997.The Significance of Nutrition in Primary Prevention Cancer.
Ther-Umsch. http://www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/9381416 diunduh pada
tanggal 20 Desember 2014
Alberty, G. 2001.Non Communicable Disease: Tomorrow's Pandemic. Bulletin
WHO www.who.int/bulletin/archives/79(10)907.pdf diunduh pada tanggal 23
Desember 2014
Ray, A. 2005.Cancer Prevention Role of Selected Dietary Factors. Indian J
Cancer (serial on line) http://www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/15805687
diunduh pada tanggal 22 Desember 2014
Sinagra D, Amato C, Scarpilta AM, Brigandi M, Amatori, Saura G, Latteri MA,
and Caimi G. 2002. Metabolic Syndrome and Breast Cancer, European Rev
Med Pharmacol. www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/12708611 diunduh pada tanggal
20 Desember 2014
Adebamowo CA, Ajayi, Adebamowo CA, and Ajayi. 2000. Breast cancer in
Nigeria. West African Journal of Medicine.
http://www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/11126081 diunduh pada tanggal 15
Desember 2014
Davis, JL. 2005. Mental Health Linked to Cancer. Cancer Epidemiology of
Biomarker Prevention, ,vol12; 1523-1527.
http://www.nimh.nih.gov/health/publications/depression-and-
cancer/index.shtml diunduh pada tanggal 24 Desember 2014

52