Anda di halaman 1dari 10

Anatomi Otot Yang Mempengaruhi Gerakan Bola Mata

Pendahuluan
Kedua mata digerakkan oleh otot-otot mata ekstra okuler, sedemikian rupa
sehingga bayangan benda yang dilihat nya , akan selalu jatuh tepat di kedua
makula . Dengan demikian didapat faal penglihatan normal. Gerakan-gerakan
otot ini teratur dan seimbang sehingga didapat penglihatan binokuler yang
normal pula.

Klasifikasi
Dalam setiap mata didapat 6 otot yang berfungsi menggerakkan bola mata ,
yang terdiri dari :
4 musculi rectus, yang berada mulai dari anulus zinii, di sekeliling n. II
yang terletak di apeks posterior orbita dan terdiri dari :
 M. Rectus Medialis
Rectus medius mempunyai origo pada annulus zinnii dan
pembungkus dura saraf optik yang sering memberikan rasa sakit
pada pergerakkan mata bila terdapat neuritis retrobulbar dan
berinsersi 5mm di belakang limbus. Rectus medius merupakan
otot mata yan paling tebal dengan tendon terpendek.
 M. Rectus Lateralis
Rectus lateralis mempunyai origo pada anulus zinnii di atas dan di
bawah foramen optik .
 M. Rectus superior
Rectus superior mempunyai origo pada anulus zinnii dekat fisura
orbita superior beserta lapis dura sarf optik yang akan
memberikan rasa sakit pada pergerakan bola mata bila terdapat
neuritis retrobulbar . Otot ini berinsersi 7mm di belakang limbus .

Ilmu penyakit mata ( Eka Agustina ) Page 1


 M. Rectus Inferior
Rectus inferior mempunyai origo pada anulus zinnii , berjalan
antara obliqus inferior dan bola mata atau sclera dan insersi 6mm
di belakang limbus yang pada persilangan dengan obliqus inferior
diikat kuat oleh ligament Lockwood

2 musculi obliqua, yaitu :


 M. Obliqus Superior
Obliqus superior berorigo pada anulus zinnii dan ala parva tulang
sfenodi di atas foramen optik , berjalan menuju trochlea dan
dikatrol balik dan kemudian berjalan di atas otot rectus superior
yang kemudian berinsersi pada sclera di bagian temporal belakang
bola mata
 M. Obliqus Inferior
Obliqus inferior mempunyai origo pada fossa lacrimal tulang
lacrimal berinsersi pada sclera posterior 2mm dari kedudukan
makula

Ilmu penyakit mata ( Eka Agustina ) Page 2


Persarafan Pada Otot-otot Gerak mata

Otot –otot ini juga di persarafi oleh tiga saraf cranialis yaitu n. oculomotorius,
n. troclearis , n. abdusen . Ketiga saraf ini memiliki nukleus yang berada pada
batang otak, bersama dengan jaras yang menghubungkan mereka dengan
nukleus-nukleus lain ( misal vestibularis ) dan dengan pusat melihat ( melihat
horizontal di pons dan melihat vertikal di otak tengah ). Semuanya
mengkoordinasi pergerakan kedua mata.

Tiap mata dapat bergerak secara abduksi ( menjauh dari hidung ), aduksi (
mendekati hidung ), melihat ke atas ( elevasi ), ke bawah ( depresi ), intorsi (
memutarnya satu mata ke arah hidung ), ekstorsi ( memutarnya satu mata
menjauhi hidung ).

Otot yang dipersarafi oleh n. Oculomototorius yaitu : M. rectus medial, M.


Rectus inferior , M. Rectus Superior , M. Obliqus inferior .
Otot yang dipersarafi oleh n. Trochlearis yaitu : M. Obliqus Superior
Otot yang dipersarafi oleh n. Abdusens yaitu : M. Rectus Lateralis

Ilmu penyakit mata ( Eka Agustina ) Page 3


Hubungan antar nukleus memastikan gerakan kedua mata terkoordinasi,
misal nya saat melihat ke kanan m. Rectus lateralis kanan dan m. Rectus
medial kiri sama-sama terstimulasi ( yoke muscles ). Disaat yang sama,
inervasi otot-otot antagonis yang mengerakkan mata kiri ( m. Rectus lateralis
kiri dan m. Rectus medialis kanan ) terinhibisi.

Fungsi dari otot-otot gerak mata

OTOT MATA GERAK PRIMER GERAK SEKUNDER

M. Rectus Lateralis Abduksi -


M. Rectus Medialis Aduksi -
M. Rectus Superior Elevasi Aduksi , intorsi
M. Rectus Inferior Depresi Aduksi , ekstorsi
M. Obliqus Superior Intorsi Abduksi , depresi
M. obliqus Inferior Ekstorsi Abduksi , elevasi

M. Rectus Lateralis hanya bekerja untuk abduksi, sedang M. Rectus Medialis


untuk aduksi. Otot-otot yang lain mempunyai gerak sekunder , disamping
gerak primer.

Ilmu penyakit mata ( Eka Agustina ) Page 4


Kerja elevasi dan depresi dari M. Rectus superior dan M. Rectus Inferior
bertambah bila mata dalam keadaan abduksi, sedang kerja elevasi dan deprsi
dari M. Obliqus Superior dan M. Obliqus Inferior bertambah bila mata dalam
keadaan aduksi.

Pergerakan satu mata :


“ Duksi ” : Rotasi monokuler dengan mata lain ditutup
 Aduksi, adalah rotasi monokuler ke nasal
 Abduksi, adalah rotasi monokuler ke temporal
 Supraduksi ( Elevasi ), adalah rotasi monokuler ke atas
 Infraduksi ( Depresi ), adalah rotasi monokuler ke bawah
“ Torsi “ : Pergerakkan memutar seperti roda
 Intorsi, adalah memutarnya satu mata ke arah hidung
 Ekstorsi, adalah memutarnya satu mata menjauhi hidung

Pergerakan Kedua mata


“ Versi “ : Pergerakan dari kedua mata ke arah yang sama.
 Dextroversi/Levoversi : Pergerakan dari kedua mata
kekanan/kekiri.

Ilmu penyakit mata ( Eka Agustina ) Page 5


 Supraversi/Infraversi : Pergerakan dari kedua mata ke
atas/kebawah
 Dextrocycloversi : Pergerakan memutar dari kedua mata
ke kanan ( clockwise )
 Levocycloversi : Pergerakan memutar dari kedua mata
ke kiri
“ Vergens “ : Pergerakan dari kedua mata ke arah yang sama
 Konvergens : Kedua mata bergerak ke arah nasal
 Divergens : Kedua mata bergerak ke arah temporal

Pada pergerakan mata yang terkoodinir , satu otot dari satu mata
bergandengan dengan satu otot dari mata yang lain , untuk melakukan
pergerakan dalam 6 arah jurusan kardinal dari penglihatan. Otot-otot yang
berpasangan itu disebut “ Yoke Muscles “ .
Menurut hukum “ Hering “ : Pada setiap gerakan mata bersama, ke 6 arah
kardinal , Yoke Muscles ini mendapat rangsangan kekuatan yang sama.

Yoke’s Muscles (Haring’s Law)

“ Dalam pergerakan bola mata, salah satu otot mata berpasangan dengan otot
mata lain pada bola mata yang lain ”.

Jurusan Penglihatan Mata Kanan Mata kiri


Kardinal

Ke atas kanan M. Rectus Superior M. Obliqus inferior


Ke kanan M. Rectus Lateralis M. Rectus medialis
Ke kanan bawah M. Rectus inferior M. Obliqus superior
Ke kiri bawah M. Obliqus superior M. Rectus inferior
Ke kiri M. Rectus medialis M. Rectus lateralis
Ke atas kiri M. Obliqus inferior M. Rectus superior

Ilmu penyakit mata ( Eka Agustina ) Page 6


OD OS

Pergerakan mata lurus ke bawah/ ke atas tidak di anggap sebagai jurusan


penglihatan kardinal, karena tak ada pasangan “ Yoke Muscles ” yang
terutama bertanggung jawab terhadap gerakan ini.

Ilmu penyakit mata ( Eka Agustina ) Page 7


HUKUM “ SHERINGTON ”

“ 2-3 otot pada satu mata, bekerja bersama-sama untuk mengadakan suatu
gerakan ( sinergistik ) , dan Apabila 1 otot distimulus maka secara simultan otot
lain akan dihambat (antagonistik) “ .

Contoh nya : Elevasi dilakukan oleh M. rectus superior dan M. Obliqus


inferior. Kedua otot ini bekerja sinergistik. Otot yang sinergistik untuk suatu
fungsi, mungkin antagonistik untuk fungsi yang lain, seperti pada M. Rectus
superior dan M. Obliqus inferior sinergistik untuk elevasi, tetapi antagonistik
untuk torsi, karena M. Rectus superior menyebabkan intorsi sedang M.
Obliqus inferior melakukan ekstorsi.

Jenis Pemeriksaan Pada Otot-Otot Gerak Mata

1. Cover and Uncover Test


Untuk membedakan Heteroforia dengan Heterotropia .
Kedua mata melihat lurus ke depan, kemudian satu mata ditutup
secara bergantian.
Orthoforia : Bila mata yang ditutup tidak bergerak tetap ditengah ,
dan pada waktu tutup mata di buka posisi mata tetap ditengah pula .
Heteroforia : Keadaan dimana mata mempunyai kecendrungan untuk
berdeviasi kesalah satu arah, Deviasi nya laten hanya dapat dilihat pada
mata yang di tutup. Dapat di atasi dengan penglihatan binokuler
tunggal.
Heterotropia : Deviasi pada mata yang manifes, dimana deviasi tetap
ada meskipun mata ditutup atau dibuka,tetapi bila mata yang sehat
ditutup maka mata yang lainnya bergerak, hingga aksis visualis
mengambil posisi normal .

Ilmu penyakit mata ( Eka Agustina ) Page 8


2. Test Lapangan kekuatan Otot
Dapat diperiksa secara subjektif dan objektif
Secara subjektif : Dengan perimeter memakai objek 1cm berwarna
putih, satu mata ditutup mata yang lain mengikuti gerakan tes objek
yang digerakan sepanjang meridian perimeter , tanpa mengerakan
kepala nya. Pemeriksaan ini dilakukan pada seluruh meridian dan
dengan demikian didapat lapangan kekuatan otot-otot mata .

Secara objektif : Prinsip pemeriksaan hampir sama dengan


pemeriksaan subjektif, tetapi sekarang pemeriksa menggerakkan
ofthalmoskop yang menyala sepanjang perimeter, sedang pasien harus
mengikuti dengan mata nya, tanpa menggerakkan kepalanya . Pada
Pemeriksaan ini yang diperiksa aksis optika .

3. Rotasi Monokuler
Diperiksa dengan satu mata ditutup , seddang mata yang lain
mengikuti cahaya atau objek yang digerakkan ke segala arah ,
dengan demikian kelemahan “ duksi “ dapat diketahui yang
dapat disebabkan oleh parese dari otot atau kelainan
mekanisme anatomis dari otot .

4. Versi ( penglihatan ke 6 arah kardinal )

5. Konvergensi
Prosses yang aktif dan penting dalam mengevaluasi strabismus .

Ilmu penyakit mata ( Eka Agustina ) Page 9


KESIMPULAN

Seseorang mempunyai penglihatan binokuler yang normal tergantung


dari gerakan dari otot-otot mata luar yang sedemikian rupa , sehingga
bayangan benda yang dilihat nya akan selalu jatuh tepat di kedua
makula . Gerakan-gerakan otot ini teratur dan seimbang sehingga
didapat penglihatan binokuler yang normal pula.

Setiap mata terdapat 6 otot yang berfungsi menggerakkan bola mata


yaitu : 4 musculi rectus dan 2 musculi obliqua yang memiliki fungsi dan
gerak yang dilakukan oleh otot itu sendiri , berpasangan dengan otot
mata lain pada bola mata yang lain ( yoke muscles ) , atau pun bersama-
sama baik secara sinergistik maupun antagonistik .

Ilmu penyakit mata ( Eka Agustina ) Page 10