Anda di halaman 1dari 30

N Nama Provins Bahasa

Rumah Adat Tarian MakananKhas


o i Daerah
Nanggro Aceh Timpan, Gulai
1 Aceh Gayo Krong Pade Seudati, Saman
Darussalam Aceh
Sumatera SerampangDuaBela
2 Batak Bolon Lalamak
Utara s
Sumatera
3 Minang Gadang Baralek Gadang Rendang
Barat
Melayu Selaso Jatuh
4 Riau Melayu Joged Lambak Gulai ikan Patin
Kembar
Kepulauan
5 Melayu Selaso Jatuh Kembar Tandak Sup Ikan Batam
Riau
6 Jambi Kubu Panjang SekapurSirih Tempoyak
Sumatera
7 Palembang Limas Tanggai Pempek
Selatan
Bangka Melayu TincakGambus Martabak
8 Rakit
Belitung Bangka Bangka Belitung Bangka
Serawai, Oncong-
9 Bengkulu Rakyat Andun
Lebak oncongpisang
Srawit
10 Lampung Melayu NuwouSesat Jangget
Lampung
DKI Jakarta Betawi Kebaya Ronggeng,Yapong KerakTelor
11
12 Jawa Barat Sunda Kasepuhan Cirebon Merak, Jaipong pepes
Banyumasan
13 Banten Rumah Badui TariTopeng nasisumsum
, Jawa
14 Jawa Tengah Jawa Padepokan Gandrung Lumpia
15 DI Yogyakarta Jawa Joglo Bedaya Bapia
Jawadan
16 JawaTimur Situbondo Reog Ponorogo Rujak Cingur
Madura
Bali dan Be’siap Base
17 Bali Gapura CandiBentar Kecak
Sasak Palaleh
Nusa Tenggara Sumbawa, Istana Sultan
18 MpaaLenggogo GecakSape
Barat Bima Sumbawa
Nusa Tenggara
19 Alor, Belu Musalaki Perang Petepah Manuk
Timur
Kalimantan
20 Dayak Betang BaleanDadas Kalo-kalo
Tengah
Kalimantan BanjarBubunganTin Ayam masak
21 Bugis, Banjar BaksaKembang
Selatan ggi hijau
Kalimantan Dayak, Kutai, Sanga Cobek
22 Lamin Gong
Timur Banjar Salat
Kalimantan
23 Utara (provinsi Tidung, Dayak Baloy Kancet Ledo Kepiting Soka
baru)
KueLimpin
Kalimantan Dayak, Istana Kesultanan
24 Monong
Barat Tionghoa Pontianak

Bahasa
No NamaProvinsi RumahAdat Tarian MakananKhas
Daerah
Minahasa,
25 Sulawesi Utara Sangir, Pewaris Maengket Ayam Rica-Rica
Talaud
Toraja, Ikan Terbang
26 Sulawesi Barat Mandar Patuddu
Makassar Asap
Sulawesi
27 Balantak Tambi Lumense Kaledo
Tengah
Bunku-Laki,
Sulawesi
28 Muna- Istana Buton Modinggu Sasate Nangka
Tenggara
Butung
Sulawesi Mandar,
29 Tongkonan Kipas Coto Makassar
Selatan Toraja
Atinggola,
30 Gorontalo Dulohupa PauleCinde Binte Biluhuta
Gorontalo
Banda, Buru,
31 Maluku Baileo Lenso Palai Badar
Furu, Aru
Bacan,
32 Maluku Utara Damar, Baileo Dana-Dana Popede (sagu)
Balela, Fayo
Mann,
33 Papua Barat Morwap, Honai SelamatDatang Papeda
Molof, Mooi
Dera, Kaure,
34 Papua Honai Musyoh Sop Hapire
KentukBresi,
No Judul Lagu Asal Daerah

1. Adi-adi Laun Lambar Lampung

2. Aek Kapuas Kalimantan Barat

Alon-Alon Kalimantan Barat

Ambon Manise Maluku

Ammac Ciang Sulawesi Selatan

Ampar-Ampar Pisang Kalimantan Selatan

Anak Daro Sumatera Barat

Anak Kambing Saya Nusa Tenggara Timur

Anak Kukang Sulawesi Selatan

Anak Pipit Kalimantan Selatan

Anak Tupai Lampung

Anging Mamiri Sulawesi Selatan

Anju Ahu Sumatera Utara

Apuse Papua

Ati Raja Sulawesi Selatan

Ayam Den Lapeh Sumatera Barat

Ayo Mama Maluku

Badindin Sumatera Barat

Badminton Jawa Barat

Bajing Luncat Jawa Barat

Bandung Jawa Barat

Bapak Pucung Jawa Tengah

Bareh Solok Sumatera Barat

Batanghari Jambi

Batti'batti Sulawesi Selatan

Bawi Kuwu Kalimantan Tengah

Bebilin Kalimantan Utara

Binde Biluhuta Gorontalo

Bolelebo Nusa Tenggara Timur

Bubuy Bulan Jawa Barat

Buka Pintu Maluku

Bumi Lampung Lampung

Bungong Jeumpa Aceh

Burung Kakatua Maluku

Burung Tantina Maluku


Butet Sumatera Utara

Cangget Agung Lampung

Cik Cik Periuk Kalimantan Barat

Cikala Le Pongpong Sumatera Utara

Cing Cangkeling Jawa Barat

Cinta Nusa Jawa Barat

Colenak Jawa Barat

Cublak-cublak Suweng Jawa Tengah

Cuk Mak Ilang Sumatera Selatan

Dabu-Dabu Gorontalo

Dago Inang Sarge Sumatera Utara

Dayung Palinggam Sumatera Barat

Dayung Sampan Banten

Dek Sangke Sumatera Selatan

Desaku Nusa Tenggara Timur

Dewa Ayu Bali

Dodoi Si Dodoi Jambi

E Mambo Simbo Papua

Es Lilin Jawa Barat

Esa Mokan Sulawesi Utara

Gadis Taruna Sulawesi Utara

Gai Bintang Jawa Timur Madura

Gambang Suling Jawa Tengah

Ganrang Pakarena Sulawesi Selatan

Gek Kepriye Jawa Tengah

Gelang Sipaku Gelang Sumatera Barat

Goro-Goro Ne Maluku

Gundhul Pacul Jawa Tengah

Gunung Salahatu Maluku

Hela Rotan Maluku

Helele U Ala De Teang Nusa Tenggara Barat

Huhatee Maluku

Indung-Indung Kalimantan Timur

Injit-Injit Semut Jambi

Jali-Jali Jakarta

Jambo - Jambo Aceh


Jamuran Jawa Tengah

Jaranan Jawa Tengah

Jereh Bu Guru Banten

Ka Parak Tingga Sumatera Barat

Kabile-Bile Sumatera Selatan

Kadal Nongaq Nusa Tenggara Barat

Kalayar Kalimantan Tengah

Kambanglah Bungo Sumatera Barat

Kampuang Nan Jauh Di Mato Sumatera Barat

Kapal Belon Kalimantan Barat

Kaparak Tingga Sumatera Barat

Kelayar Kalimantan Tengah

Kembang Malathe Jawa Timur

Keraban Sape Jawa Timur

Keroncong Kemayoran Jakarta

Ketabo Sumatera Utara

Kicir-Kicir Jakarta

Kole-Kole Maluku

Kutang Barendo Sumatera Barat

Lah Laruik Sanjo Sumatera Barat

Lalan Belek Bengkulu

Lancang Kuning Riau

Leleng Ma Hupaima Sumatera Utara

Lembah Alas Aceh

Lembe-lembe Maluku

Lenggang Kangkong Jakarta

Lerang Wutun Nusa Tenggara Timur

Lingkung Lembur Jawa Barat

Lipang Lipandang Lampung

Lir-Ilir Jawa Tengah

Lisoi Sumatera Utara

Ma Rencong Sulawesi Selatan

Macepet Cepetan Bali

Madekdek Magambiri Sumatera Utara

Mak Inang Sumatera Barat

Malam Baiko Sumatera Barat


Malam Bainai Sumatera Barat

Manalolo Banda Nusa Tenggara Timur

Manasai Kalimantan Tengah

Mande-mande Maluku

Manuk Dadali Jawa Barat

Marencong-rencong Sulawesi Selatan

Mariam Tomong Sumatera Utara

Masjid Jami' Kalimantan Barat

Mejangeran Bali

Meyong-Meyong Bali

Moholunga Gorontalo

Moree Nusa Tenggara Barat

Muloh Tungga Lampung

Naik-Naik Ke Puncak Gunung Maluku

Naluya Kalimantan Tengah

Nasonang Dohita Nadua Sumatera Utara

Neng Geulis Jawa Barat

Nenun Jawa Barat

Ngusak Asik Bali

Nona Manis Siapa Yang Punya Maluku

Nuluya Kalimantan Tengah

Nyok Miak Bangka Belitung

O Ina Ni Keke Sulawesi Utara

O Nina Noi Nusa Tenggara Timur

O Ulate Maluku

O'pio Sumatera Utara

Ocu Maantau Riau

Oh Adingkoh Kalimantan Timur

Oh Indang Oh Apang Kalimantan Tengah

Ole Sioh Maluku

Ondel Ondel Jakarta

Orere Nusa Tenggara Timur

Orlen-orlen Nusa Tenggara Barat

Padhang Wulan Jawa Tengah

Pai Mura Rame Nusa Tenggara Barat

Pakarena Sulawesi Selatan


Paku Gelang Sumatera Barat

Palu Lempong Popi Kalimantan Tengah

Panon Hideung Jawa Barat

Paris Barantai Kalimantan Selatan

Peia Tawa-Tawa Sulawesi Tenggara

Penyandangan Lampung

Pepepling Jawa Barat

Peuyeum Bandung Jawa Barat

Pileuleuyan Jawa Barat

Pinang Muda Jambi

Pinang Sendawar Kalimantan Utara

Piso Surit Sumatera Utara

Pitik Tukung Yogyakarta

Potong Bebek Angsa Nusa Tenggara Timur

Putar-Putar Kopi Nusa Tenggara Timur

Putri cening Ayu Bali

Raden Dewi Sartika Jawa Barat

Rambadia Sumatera Utara

Rang Talu Riau

Rasa Sayange Maluku

Ratu Anom Bali

Rek Ayo Rek Jawa Timur

Rek Ayo Rek Jawa Timur

Reumbeuy Bandung Jawa Barat

Ronggeng Jakarta

Sabilulungan Jawa Barat

Sajojo Papua

Sakai Sambayan Lampung

Sang Bumi Ghuwai Jughai Lampung

Sapu Nyere Pegat Simpai Jawa Barat

Saputangan Bapuncu Ampat Kalimantan Selatan

Sarinande Maluku

Saringgik Duo Kupang Sumatera Barat

Saule Maluku

Say Selamat Masinegar Sumatera Utara

Sayang Kene Maluku


Selendang Mayang Jambi

Seminung Lampung

Sengko-sengko Sumatera Utara

Si Patokaan Sulawesi Utara

Sigulempong Sumatera Utara

Sik Sik Sibatumanikam Sumatera Utara

Sinanggar Tulo Sumatera Utara

Sing Sing So Sumatera Utara

Sinom Yogyakarta

Sirih Kuning Jakarta

Sitara Tillo Sumatera Utara

Siwalima Arika Maluku

Soleram Riau

Sory Ya Katulla Sumatera Utara

Sudah Berlayar Maluku

Sungai Suci Bengkulu

Surilang Jakarta

Suwe Ora Jamu Yogyakarta

Tahanusangkara Sulawesi Utara

Tahuli Li Mama Gorontalo

Tak Tong-Tong Sumatera Barat

Tan Mahurang Sulawesi Utara

Tana Wolio Sulawesi Tenggara

Tanase Maluku

Tanduk Majeng Jawa Timur Madura

Tano Niha Sumatra Utara Nias

Tanoh Lado Lampung

Tari Bali Bali

Tari Payung Sumatera Barat

Tari Tanggai Sumatera Selatan

Tarutung Na Uli Sumatera Utara (Tapanuli Utara)

Te Kate Dipanah Yogyakarta

Tebe Onana Nusa Tenggara Barat

Timang-Timang Anakku Sayang Jambi

Tokecang Jawa Barat

Toki Tifa Maluku


Tondok Kadadiangku Sulawesi Tengah

Tong Sarakah Banten

Tope Gugu Sulawesi Tengah

Tumpi Wayu Kalimantan Tengah

Tutu Koda Nusa Tenggara Barat

Tuyang Kalimantan Utara

Umang-umang Bengkulu

Waktu Hujan Sore-sore Maluku

Warung Pojok Jawa Barat

Ya Saman Sumatera Selatan

Yamko Rambe Yamko Papua

Yamko Rambe Yamko Irian Jaya

Zapin Laksmana Raja di Laut Riau

Zapin Pantai Solop Riau


lengkap. Selamat menyimak!

1. Nama Provinsi : Nanggroe Aceh Darussalam


Nama Senjata Tradisional : Rencong
Gambar :

Senjata Tradisional: Rencong


2. Nama Provinsi : Sumatera Utara
Nama Senjata Tradisional : Piso Surit, Piso Gaja Dompak
Gambar :

Senjata Tradisional: Piso Surit


3. Nama Provinsi : Sumatera Barat
Nama Senjata Tradisional : Karih, Ruduih, Piarit
Gambar :

Senjata Tradisional: Karih


4. Nama Provinsi : Riau
Nama Senjata Tradisional : Pedang Jenawi, Badik Tumbuk Lado
Gambar :

Senjata Tradisional: Pedang Jenawi


5. Nama Provinsi : Kep. Riau
Nama Senjata Tradisional : Pedang Jenawi, Badik Tumbuk Lado
Gambar :
6. Nama Provinsi : Jambi
Nama Senjata Tradisional : Badik Tumbuk Lada
Gambar :

Senjata Tradisional: Badik Tumbuk Lada


7. Nama Provinsi : Sumatera Selatan
Nama Senjata Tradisional : Tombak Trisula
Gambar :

Senjata Tradisional: Tombak Trisula


8. Nama Provinsi : Bangka Belitung
Nama Senjata Tradisional : Siwar Panjang
Gambar :

Senjata Tradisional: Siwar Panjang


9. Nama Provinsi : Bengkulu
Nama Senjata Tradisional : Kuduk, Badik, Rudus
Gambar :

Senjata Tradisional: Kuduk


10. Nama Provinsi : Lampung
Nama Senjata Tradisional : Terapang, Pehduk Payan
Gambar :
Senjata Tradisional: Terapang
11. Nama Provinsi : DKI Jakarta
Nama Senjata Tradisional : Badik, Parang, Golok
Gambar :

Senjata Tradisional: Badik


12. Nama Provinsi : Jawa Barat
Nama Senjata Tradisional : Kujang
Gambar :

Senjata Tradisional: Kujang


13. Nama Provinsi : Banten
Nama Senjata Tradisional : Kujang
Gambar :

Senjata Tradisional: Kujang


14. Nama Provinsi : Jawa Tengah
Nama Senjata Tradisional : Keris
Gambar :
Senjata Tradisional: Keris
15. Nama Provinsi : Daerah Istimewa Yogyakarta
Nama Senjata Tradisional : Keris Yogya
Gambar :

Senjata Tradisional: Keris Jogja


16. Nama Provinsi : Jawa Timur
Nama Senjata Tradisional : Clurit
Gambar :

Senjata Tradisional: Clurit


17. Nama Provinsi : Bali
Nama Senjata Tradisional : Keris
Gambar :

Senjata Tradisional: Keris Bali


18. Nama Provinsi : Nusa Tenggara Barat
Nama Senjata Tradisional : Keris, Sampari, Sondi
Gambar :
Senjata Tradisional: Sampari
19. Nama Provinsi : Nusa Tenggara Timur
Nama Senjata Tradisional : Sundu
Gambar :

Senjata Tradisional: Sundu


20. Nama Provinsi : Kalimantan Barat
Nama Senjata Tradisional : Mandau
Gambar :

Senjata Tradisional: Mandau


21. Nama Provinsi : Kalimantan Tengah
Nama Senjata Tradisional : Mandau, Lunjuk Sumpit Randu
Gambar :

Senjata Tradisional Mandau


22. Nama Provinsi : Kalimantan Selatan
Nama Senjata Tradisional : Keris, Bujak Beliung
Gambar :
Senjata Tradisional: Keris Kalimantan
23. Nama Provinsi : Kalimantan Timur
Nama Senjata Tradisional : Mandau
Gambar :

Senjata Tradisional: Mandau Kaltim


24. Nama Provinsi : Sulawesi Utara
Nama Senjata Tradisional : Keris, Peda, Sabel
Gambar :

Senjata Tradisional: Peda


25. Nama Provinsi : Sulawesi Barat
Nama Senjata Tradisional : Tombak
Gambar :

Senjata Tradisional: Tombak


26. Nama Provinsi : Sulawesi Tengah
Nama Senjata Tradisional : Pasatimpo
Gambar :
Senjata Tradisional: Pasatimpo
27. Nama Provinsi : Sulawesi Tenggara
Nama Senjata Tradisional : Keris
Gambar :

Senjata Tradisional: Keris Sulteng


28. Nama Provinsi : Sulawesi Selatan
Nama Senjata Tradisional : Badik
Gambar :

Senjata Tradisional: Badik Sulsel


29. Nama Provinsi : Gorontalo
Nama Senjata Tradisional : Wamilo
Gambar :

Senjata Tradisional: Wamilo


30. Nama Provinsi : Maluku
Nama Senjata Tradisional : Parang Salawaki / Salawaku, Kalawai
Gambar :
Senjata Tradisional: Kalawai
31. Nama Provinsi : Maluku Utara
Nama Senjata Tradisional : Parang Salawaki / Salawaku, Kalawai
Gambar :

Senjata Tradisional: Kalawai


32. Nama Provinsi : Papua Barat
Nama Senjata Tradisional : Busur dan Panah
Gambar :

Senjata Tradisional: Busur dan Panah


33. Nama Provinsi : Papua
Nama Senjata Tradisional : Pisau Belati
Gambar :

Senjata Tradisional: Pisau Belati


1. Alat musik tradisional: Serune Kalee

Serune kalee berasal dari daerah Aceh yang mempunyai jenis bunyi Aerofon, alat
digunakan dengan cara ditiup dan pada lubang yang terdapat pada serune kalee
berfungsi untuk mengatur nada dengan menggunakan jari-jari kita.

2. Alat Musik tradisional Indonesia: Aramba

Alat musik Aramba ini berasal dari daerah Sumater Utara yang memiliki jenis bunyi
yakni Ideofon, untuk penggunaannya yaitu dengan cara dipukul dengan memakai
pemukul yang khusus.

3. Alat musik tradisional Indonesia: Saluang


Alat musik saluang ini berasal dari daerah sumater barat dengan mempunyai jenis
bunyai yakni Aerofon, adapun cara penggunaannya dengan ditiup dan pada lubang
yang ada di alat muski diperuntukkan sebagai pengatur nada dimana jari-jari tangan
sebagai penutup lubangnya
.

4. Alat musik tradisional Indonesia: Gambus


Alat musik yang bernama Gambus ini berasal dari didaerah Riau yang mempunyai
jenis bunyi Kordofun yang difungsikan dengan cara dipetik menggunakan jari dan
memainkan nada dengan jari.
5. Alat musik tradisional indonesia: Gambus Jambi
Alat musik Gambus ini juga termasuk berasal dari daerah Jambi yang mempunyai jenis bunyi
Kordofon dengan cara penggunaan lewat dipetik di bagian senarnya.

6. Alat musik tradisional indonesia: Accordion


Alat musik Accordion ini berasal pada daerah Sumatera Selatan yang memiliki jenis
bunyi Aerofon, adapun cara penggunaannya dengan memakai kedua tangan kita, pada
tangan yang satu difungsikan sebagai pengatur alunan suara, sedangkan pada tangan
yang kedua digunakan untuk mengatur nada
.

7. Alat Musik Tradisional Indonesia: Doll


Alat musik Doll ini berasal dari daerah Bengkulu yang memiliki jenis suara berupa
Membranofon yang digunakan dengan cara dipukul memakai alat pemukul.

8. Alat Musik tradisional indonesia: Bende


Alat Musik Bende ini berasal pada daerah Lampung yang memiliki jenis suara yakni
Ideofon yang difungsi menggunakan alat pemukul khusus untuk memukul alat.
9. Alat Musik tradisional indonesia: Gendang Melayu
Gendang melayu ini termasuk alat musik yang berasal dari daerah Kepulauan bangka
belitung yang mempunyai jenis bunyi Membranofon, adapun cara pemakaian yakni
dengan menepuk area lunak dengan menggunakan telapak tangan kita.

10. Alat musik tradisional indonesia: Gendang Panjang


Gendang panjang ini adalah alat musik daerah yang berasal dari Kepulauan Riau yang
memiliki jenis bunyi berupa Membranofon yang digunakan dengan cara menepuk
dengan tangan pada bagian yang lunak gendang.

11. Alat Musik Tehyan


Tehyan berasal dari daerah Ibukota Jakarta yang memiliki jenis suara Kordofon yang
digunakan dengan cara digesek menggunakan alat khusus di bagian dawai atau
senarnya sama dengan memainkan biola.

12. Alat musik tradisional Indonesia: Angklung


Angklung termasuk alat musik yang memiliki jenis suara Ideofon yang berasal dari
daerah Jawa barat dengan cara pemakaian yakni dengan menggetarkan menggunakan
tangan kita.

13. Alat Musik tradisional Indonesia: Gamelan


Gamelan adalah alat musik tradisional yang berasal dari daerah jawa tengah yang
memiliki jenis bunyi berupa Ideofon yang digunakan dengan cara dipukul-pukul dengan
alat pemukul khusus.

14. Alat musik tradisional indonesia: Gendang


Gendang termasuk alat musik yang berasal dari daerah Yogyakarta yang
memiliki jenis bunyi yaitu Ideofon, adapun penggunaannya yakni dengan cara
ditepuk memakai telapak tangan pada bagian lunak gendang.

15. Alat musik tradisional indonesia: Bonang


Bonang termasuk alat musik yang berasal dari jawa timur dengan jenis suara
yakni Ideofon yang dipukul dengan pemukul khusus.

16. Alat Musik Gendang


Gendang ini berasal dari daerah banten yang memiliki khas bunyi berupa
membranofon yang digunakan dengan cara menepuknya memakai telapak
tangan.

17. Alat Musik gengceng


Gengceng ini adalah alat musik yang unik berasal pada daerah Bali dengan
memiliki khas bunyi yakni Ideofon yang diletakkan pada kedua telapak tangan
lalu ditepuk sehingga bisa saling berbenturan dan dapat mengeluarkan suara.
18. Alat Musik Tradisional Indonesia: Serunai
Serunai termasuk alat musik yang unik dimana berasal dari Nusa Tenggara
Barat yang berjenis suara Aerofon dengan cara ditiup lalu nadanya dimainkan
dengan menggunakan jari-jari tangan untuk menutup lubang-lubang pada
Serunai.

19. Alat musik tradisional Indonesia: Sasando


Alat musik daerah sasando ini berasal dari daerah Nusa Tenggara Timur yang
berbunyi chordofon yang dipetik dengan hanya menggunakan jari-jari di
senarnya.

20. Alat Musik Tradisional Indonesia: Tuma


Tuma adalah alat musik yang berasal pada daerah Kalimantan Barat yang
berkhas bunyi membranofon dengan cara ditepuk menggunakan telapak
tangan kita.
21. Alat musik tradisional Indonesia: Sampe
Sampe ini termasuk alat musik yang unik dan berasal dari daerah Kalimantan
timur yang memiliki jenis bunyi yakni Kordofon dengan cara dipetik dibagian
senarnya.

22. Alat Musik Tradisional Indonesia: Japen


Japen ini adalah alat musik yang digemari oleh masrayakat yang ada didaerah
Kalimantan tengah dengan cara dipetik dibagian senarnya dan akan
menghasilkan jenis bunyi Kordofon.

23. Alat Musik : Panting


Panting ini termasuk alat musik yang sangat digemari oleh masyarakat yang
ada di kalimantan selatan dengan jenis suara yang dimiliki yakni kordofon
dengan cara dipetik dibagian senarnya.

24. Alat Musik: Kolintang


Kolintang ini adalah alat musik yang begitu digemari oleh orang-orang yang
ada di Sulawesi utara, adapun penggunaannya dengan cara dipukul dengan
pemukul yang khusus dan akan mengeluarkan jenis suara Ideofon.
25. Alat Musik : Ganda
Ganda termasuk alat musik yang berasal pada daerah Sulawesi tengah yang
memiliki jenis suara Membranofon, adapun cara pemakaiannya dengan
menepuk menggunaan telapak tangan pada bagian yang lunak.

26. Alat Musik : Keso


Keso merupakan alat musik yang berasal di Sulawesi Selatan yang
mempunyai jenis suara Chordofon yang digesek di bagian senar
menggunakan alat yang khusus.

27. Alat musik ladolado


ladolado termasuk alat musik yang ada di daerah sulawesi tenggara dengan
memiliki jenis bunyi Ideopon yang dipakai dengan cara dipukul memakai
pemukul yang khusus.

28. Alat Musik GandaAlat musik ganda ini juga berasal dari Gorontalo yang
memiliki jenis suara yang membranofon dengan cara ditepuk memakai telapak
tangan pada bagian yang lunak pada Ganda.
29. Alat musik: Kecapi
Kecapi termasuk alat musik yang berada di sulawesi barat yang mempunyai
jenis suara yang khas yakni Kordofon dimana pemakaiannya dengan cara
dipetik di bagian senarnya.

30. Alat musik : Nafiri


Nafiri merupakan salah satu alat musik yang berasal dari daerah Maluku yang
mengeluarkan suara jenis membranofon dengan cara ditepuk menggunakan
telapak tangan.

31. Alat musik : FU


FU merupakan alat musik yang banyak ditemukan di maluku utara dengan
mengeluarkan suara yang berjenis Aerofon, adapun penggunaannya yakni
dengan cara meniup serta mengendalikan lewat telapak tangan yang menjadi
pengatur suara.

32. Alat mUsik : Guoto


Guoto termasuk alat musik yang terkenal di Papua Barat yang mengeluarkan
jenis suara berupa Kordofon dengan cara memetik di bagian senarnya.
34. Tifa
Tifa ini termasuk alat musik yang mengeluarkan jenis suara membranofon
dimana banyak ditemukan didaerah Papua, adapun untuk penggunaannya
dilakukand dengan cara memukul lewa telapak tangan
.
1.Ritual Tiwah

Ritual Tiwah yaitu prosesi menghantarkan roh leluhur sanak saudara yang telah meninggal dunia ke alam baka
dengan cara menyucikan dan memindahkan sisa jasad dari liang kubur menuju sebuah tempat yang bernama
sandung.
Ritual Tiwah dijadikan objek wisata karen unik dan khas banyak para wisatawan mancanegara tertarik pada
upacara ini yang hanya di lakukan oleh warga Dayak Kalteng

2.Kebo-Keboan

Prosesi upacara adat Kebo-keboan yang dilaksanakan setiap tahun oleh warga Desa Alasmalang. Awalnya
upacara adat ini dilaksanakan untuk memohon turunya hujan saat kemarau panjang, dengan turunnya hujan ini
berarti petani dapat segera bercocok tanam.
Puncaknya prosesinya adalah membajak sawah dan menanam bibit padi di persawahan. Orang-orang yang
bertingkah seperti kerbau tadi dapat kesurupan dan mengejar siapa saja yang mencoba mengambil bibit padi
yang ditanam. Warga masyarakat Desa Alasmalang berusaha berebut bibit padi tersebut, karena dipercaya
dapat digunakan sebagai tolak-balak maupununtuk keuntungan

3.Adu Kerbau (Mapasilaga Tedong)

Adu kerbau diawali dengan kerbau bule.


Partai adu kerbau diselingi dengan prosesi pemotongan kerbau ala Toraja, Matinggoro tedong, yaitu menebas
kerbau dengan parang dan hanya dengan sekali tebas. Semakin sore, pesta adu kerbau semakin ramai karena
yang diadu adalah kerbau jantan yang sudah memiliki pengalaman berkelahi puluhan kali.
Sebelum diadu, dilakukan parade kerbau. Ada kerbau bule atau albino, ada pula yang memiliki bercak-bercak
hitam di punggung yang disebut salepo dan hitam di punggung (lontong boke). Jenis yang terakhir ini harganya
paling mahal, bisa di atas Rp 100 juta. Juga terdapat kerbau jantan yang sudah dikebirikonon cita rasa
dagingnya lebih gurih

4.Rambu Solo

Rambu Solo adalah pesta atau upacara kedukaan /kematian. Adat istiadat yang telah diwarisi oleh masyarakat
Toraja secara turun temurun. Bagi keluarga yang ditinggal wajib membuat sebuah pesta sebagai tanda
penghormatan terakhir pada mendiang yang telah pergi.
Setelah melewati serangkaian acara, si mendiang di usung menggunakan Tongkonan (sejenis rumah adat khas
Toraja) menuju makam yang berada di tebing-tebing dalam goa. Nama makamnya adalah pekuburan Londa.
Yang unik dari upacara rambu solo adalah pembuatan boneka kayu yang dibuat sangat mirip dengan yang
meninggal dan diletakkan di tebing.Uniknya lagi… konon katanya, wajah boneka itu kian hari kian mirip sama
yang meninggal

5.Pasola Sumba

Ini adalah bagian dari serangkaian upacara tradisionil yang dilakukan oleh orang Sumba. Setiap tahun pada
bulan Februari atau Maret serangkaian upacara adat dilakukan dalam rangka memohon restu para dewa agar
supaya panen tahun tersebut berhasil dengan baik. Puncak dari serangkaian upacara adat yang dilakukan
beberapa hari sebelumnya adalah apa yang disebut pasola. Pasola adalah perang-perangan yang dilakukan
oleh dua kelompok berkuda. Setiap kelompok teridiri atas lebih dari 100 pemuda bersenjakan tombak yang
dibuat dari kayu berdiameter kira-kira1,5 cm yang ujungnya dibiarkan tumpul

6.Dugderan

Duderan adalah sebuah upacara yang menandai bahwa bulan puasa telah datang. Dugderan dilaksanakan
tepat 1 hari sebelum bulan puasa. Kata Dugder, diambil dari perpaduan bunyi dugdug, dan bunyi meriam yang
mengikuti kemudian diasumsikan dengan derr.
Kegiatan ini meliputi pasar rakyat yang dimulai sepekan sebelum dugderan, karnaval yang diikuti oleh pasukan
merahputih, drumband, pasukan pakaian adat BHINNEKA TUNGGAL IKA , meriam , warak ngendok dan
berbagai potensi kesenian yang ada di Kota Semarang. Ciri Khas acara ini adalah warak Ngendok sejenis
binatang rekaan yang bertubuh kambing berkepala naga kulit sisik emas, visualisasi warak ngendok dibuat dari
kertas warna warni. Acara ini dimulai dari jam 08.00 sampai dengan maghrib di hari yang sama juga
diselenggarakan festival warak dan Jipin Blantenan

7.Tabuik

Berasal dari kata tabut, dari bahasa Arab yang berarti mengarak, upacara Tabuik merupakan sebuah tradisi
masyarakat di pantai barat, Sumatera Barat, yang diselenggarakan secara turun menurun. Upacara ini digelar
di hari Asura yang jatuh pada tanggal 10 Muharram, dalam kalender Islam.

Pada hari yang telah ditentukan, sejak pukul 06.00, seluruh peserta dan kelengkapan upacara bersiap di alun-
alun kota.Para pejabat pemerintahan pun turut hadir dalam pelaksanaan upacara paling kolosal di Sumatera
Barat ini.

Satu Tabuik diangkat oleh para pemikul yang jumlahnya mencapai 40 orang. Di belakang Tabuik, rombongan
orang berbusana tradisional yang membawa alat musik perkusi berupa aneka gendang, turut mengisi barisan.
Sesekali arak-arakan berhenti dan puluhan orang yang memainkan silat khas Minang mulai beraksi sambil
diiringi tetabuhan.

Saat matahari terbenam, arak-arakan pun berakhir. Kedua Tabuik dibawa ke pantai dan selanjutnya dilarung ke
laut. Hal ini dilakukan karena ada kepercayaan bahwa dibuangnya Tabuik ini ke laut, dapat membuang sial. Di
samping itu, momen ini juga dipercaya sebagai waktunya Buraq terbang ke langit, dengan membawa segala
jenis arakannya

8.Ngaben
Ngaben adalah upacara pembakaran atau kremasi jenazah umat Hindu Bali.
Dalam prosesi Ngaben, ketika api mulai disulut, perlahan-lahan kobaran api akan membesar dan mulai
berkobar menyulut sosok jenazah. Lama-kelamaan kobaran api mulai menghanguskan jazadnya yang
dipercaya akan melepaskan segala ikatan keduniawian dari orang yang meninggal itu. Bila ikatan keduniawian
telah terlepas, maka semakin terbukalah kesempatan untuk melihat kebenaran dan keabadian kesucian Illahi di
alam sana.
Beberapa hari sebelum upacara Ngaben dilaksanakan, keluarga dari orang yang meninggal dibantu oleh
masyarakat membuat Bade dan Lembu yang sangat megah terbuat dari kayu, kertas warna-warni dan bahan
lainnya. Bade dan Lembu ini merupakan tempat jenazah yang nantinya dibakar.
1. Adat di Papua

Papua merupakan daerah yang masih sangat memegang teguh hukum adat . Hukum adat disana akan
berlaku dalam kasus-kasus tertentu. Misalnya ketika seseorang membunuh orang lain dalam sebuah
kecelakaan lalu lintas akan diminta mengganti kerugian yang berupa uang dan juga ternak babi. Tak
cukup sampai disitu saja karena jumlah uang dan juga ternak babi yang diminta adalah jumlah yang relatif
besar sehingga benar-benar memberatkan sang pelaku.

2. Adat Minagkabau

Didalam hukum adat masyarakat Minangkabau, wanitalah yang mendapat warisan utuh. Lelaki disana
hanya bertugas untuk merantau di tanah orang, mencari harta, dan mengamalkan ilmu yang mereka dapat
ketika mereka telah kembali lagi ke tanah halaman.

3. Adat di Bali

Hukum adat di Bali yang masih kental dilakukan adalah hukum yang berkaitan dengan warisan. Dalam
masyarakat adat Bali, seorang anak laki-laki adalah seorang ahli waris dalam sebuah keluarga.
Berbeda dengan anak perempuan yang hanya berhak menikmati harta peninggalan sumai atau orang tua.
Mengapa demikian?
Hal ini karena anak laki-laki yang ada pada masyarakat adat bali dianggap sebagai seorang yang memiliki
tanggung jawab besar pada keluarganya sedangkan anak perempuan hanya bertanggung jawab pada
lingkungan suami.