Anda di halaman 1dari 130

UPTD PUSKESMAS KEBONHARJO

MANUAL MUTU
NO. 01/MAN.A.1/1/2018

REVISI KE: 0
BERLAKU SEJAK TGL: 1 APRIL 2018
KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa, karena atas
rahmat dan hidayahNya, kami dapat menyelesaikan Manual Mutu Puskesmas
Kebonharjo. Manual Mutu ini kami susun sebagai salah satu upaya untuk
memberikan acuan dan kemudahan dalam pelaksanaan pelayanan di UPTD
Puskesmas Kebonharjo.
Akreditasi mempersyaratkan adanya pembuktian pelaksanaan seluruh
kegiatan pelayanan melalui dokumentasi dan penelusuran, karena pada prinsip
akreditasi, seluruh kegiatan harus tertulis dan apa yang tertulis harus dikerjakan
dengan sesuai. Manual Mutu ini berisi informasi lengkap tentang data dasar dan
pelaksanaan kegiatan/ pelayanan di UPTD Puskesmas Kebonharjo.
Pada kesempatan ini perkenankan kami menyampaikan ucapan terima kasih
dan apresiasi kepada semua pihak yang terlibat dalam proses penyusunan Manual
Mutu, Puskesmas Kebonharjo. Semoga dengan digunakannya buku ini dapat
mempermudah dalam penyusunan perencanaan di Puskesmas Kebonharjo.

Kebonharjo, Januari 2018


Kepala Puskesmas Kebonharjo

Budy Utomo, S.Kep Ns


Pembina
Nip.19681121 198812 1 002

Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 1


Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 2
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR..................................................................................... i

DAFTAR ISI.................................................................................................. ii

BAB I PENDAHULUAN................................................................................ 1

A...........................................................................................LATAR BELAKANG
................................................................................................................ 1
B.............................................................................................RUANG LINGKUP
................................................................................................................ 13
C......................................................................................................TUJUAN
................................................................................................................ 16
D...................................................................LANDASAN HUKUM DAN ACUAN
................................................................................................................ 16
E....................................................................................ISTILAH DAN DEFINISI
................................................................................................................ 17

BAB II SISTEM MANAJEMEN MUTU DAN PENYELENGGARAAN


PELAYANAN................................................................................................ 19

A................................................................................................PERSYARATAN
................................................................................................................ 19
B...........................................................................PENGENDALIAN DOKUMEN
................................................................................................................ 19
C............................................................................PENGENDALIAN REKAMAN
................................................................................................................ 20

BAB III TANGGUNG JAWAB MANAJEMEN............................................... 24

A................................................................................KOMITMEN MANAJEMEN
................................................................................................................ 24
B.............................................................FOKUS PADA PENGGUNA LAYANAN
................................................................................................................ 24
C............................................................................................KEBIJAKAN MUTU
................................................................................................................ 24
D............PERENCANAAN SISTEM MANAJEMEN MUTU DAN PENCAPAIAN
SASARAN KINERJA / MUTU................................................................. 25
E................................TANGGUNG JAWAB, WEWENANG DAN KOMUNIKASI
................................................................................................................ 25
F.................................................PENANGGUNG JAWAB MANAJEMEN MUTU
................................................................................................................ 27
G.................................................................................KOMUNIKASI INTERNAL
................................................................................................................ 28

BAB IV TINJAUAN MANAJEMEN............................................................... 30

A........................................................................................................UMUM
................................................................................................................ 30
B...............................................................MASUKAN TINJAUAN MANAJEMEN
................................................................................................................ 30

Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 1


C.............................................................KELUARAN TINJAUAN MANAJEMEN
................................................................................................................ 30

BAB V MANAJEMEN SUMBER DAYA........................................................ 32

A.........................................................................PENYEDIAAN SUMBER DAYA


................................................................................................................ 32
B........................................................MANAJEMEN SUMBER DAYA MANUSIA
................................................................................................................ 32
C............................................................................................INFRASTRUKTUR
................................................................................................................ 33
D......................................................................................LINGKUNGAN KERJA
................................................................................................................ 33

BAB VI PENYELENGGARAAN PELAYANAN............................................. 34

A.....................................................UPAYA KESEHATAN MASYARAKAT (UKM)


................................................................................................................ 34
B....................................................UPAYA KESEHATAN PERORANGAN (UKP)
................................................................................................................ 44

BAB VII MONITORING DAN EVALUASI..................................................... 57

BAB VIII PENUTUP..................................................................................... 58

Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 2


BAB I

PENDAHULUAN

A. LATAR BELAKANG
1. Profil Organisasi
a. Gambaran Umum Organisasi
Puskesmas Kebonharjo terletak di Kecamatan Kebonharjo Kabupaten
Tuban. Puskesmas Kebonharjo beralamat di Desa Kebonharjo Kecamatan
Jatirogo Kabupaten Tuban, Kode Pos 62362. Secara geografis batas terluar
wilayah kerja Puskesmas Kebonharjo adalah :
 Sebelah Utara : Puskesmas Bulu
 Sebelah Selatan : Puskesmas Kenduruan
 Sebelah Timur : Puskesmas Jatirogo
 Sebelah Barat : Puskesmas Sale Kab. Rembang

Saat ini Puskesmas Kebonharjo Kabupaten Tuban memiliki cakupan


layanan jumlah penduduk sekitar 37.632 jiwa yang tersebar pada 9
(sembilan) desa yang tergambar pada tabel berikut:

Tabel 1.
Data Desa dan Luasnya di Wilayah Kecamatan Kebonharjo

LUAS JUMLAH
NO DESA WILAYAH
(km2) RW RT
1 KEBONHARJO
2 JOMBOK 3 12
KARANGTENGA
3
H
4 PASEYAN
5 WANGI
6 KETODAN
7 BESOWO
8 NGEPON 1705 ha 4 21
9 BADER

JUMLAH

Sumber : Profil Kecamatan Kebonharjo Tahun 2017

Jumlah penduduk keseluruhan ...... jiwa


Laki Laki : ... jiwa
Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 1
Perempuan : ... jiwa

Tabel 2.
Data Penduduk dan Sasaran Program Kegiatan Puskesmas Kebonharjo Tahun 2017

JUMLAH SASARAN
N0
LAKI LAKI PEREMPUAN TOTAL

1 Jumlah Penduduk

2 Perkiraan Bayi Lahir Hidup

3 Ibu Hamil

4 Ibu Melahirkan

5 Bayi 0 Th (Surviving Infant)

6 Baduta (0-1)

7 Batita (0-2)

8 Anak Balita (1-5)

9 Anak Pra Sekolah (5-6 Th)

10 Remaja

11 WUS

12 Pra Lansia (45-59 th)

13 Lansia (>60 th)

Tabel 3. Data Institusi Pendidikan Tahun 2017

INSTITUSI PENDIDIKAN
NO DESA SD/MI SMP/MTS SMA/
TK PT PONPES
SD MI SMP MTS MA
1 KEBONHARJO 2 1 0 1 1 2
2 JOMBOK 1
3 KARANGTENGAH 2
4 PASEYAN 2 1
5 WANGI 2 1
6 KETODAN 1 1
7 BESOWO 1 1
8 NGEPON 2
9 BADER 1 1 1 2 1

TOTAL 14 4 1 2 3 3

Sumber : Profil Kecamatan Jatirogo Tahun 2017

Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 2


Data keadaan sampai akhir tahun 2017 Puskesmas Kebonharjo memiliki
sarana pendukung fasilitas kesehatan Upaya Kesehatan Berbasis Masyarakat
(UKBM) baik berupa Polindes, Ponkesdes, Posyandu, termasuk juga kadernya
yang keseluruhannya juga memberikan jenis pelayanan baik promotif, preventif,
kuratif dan rehabilitatif. Data selengkapnya tentang Upaya Kesehatan Berbasis
Masyarakat (UKBM) yang dimiliki Puskesmas Kebonharjo terlihat pada tabel
berikut:

Tabel 4. Data UKBM Puskesmas Kebonharjo

JUMLAH SARANA
NO DESA Desa Posyandu Posyandu Posyandu Posbind Poskes
Siaga Balita Lansia Remaja u PTM Tren
1 Kebonharjo 1 6 1
2 Jombok 1 3 1 1 1 -
3 Karangtenga 1 1 1 1
h 3
4 Paseyan 1 5 1
5 Wangi 1 4 1
6 Ketodan 1 3 1
7 Besowo 1 3 1 1
8 Ngepon 1 4 1 1 - -
9 Bader 1 3 1

Total 9
Sumber : Data Dasar Puskesmas Kebonharjo Tahun 2017

Dari aspek ketenagaan Puskesmas Kebonharjo saat ini memiliki jumlah


karyawan yang kurang dibandingkan dengan standar ketenagaan yang ada
dalam Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 75 tahun 2014 tentang Puskesmas.
Jumlah seluruh karyawan yang dimiliki oleh Puskesmas Kebonharjo saat
ini berjumlah … orang, yang terbagi dalam berbagai kompetensi dan jenjang
pendidikan. Data karyawan Puskesmas Kebonharjo selengkapnya terlihat pada
tabel di bawah ini:

Tabel 5. Data Ketenagaan Puskesmas Kebonharjo

Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 3


Pangkat/
No Nama NIP/ NRPTT Jabatan
Golongan

1 Budy Utomo, S.Kep.Ns 19881121 198812 1 002 Kepala Puskesmas


dr. Bisukma Yudha
2 Praditya - - Dokter Puskesmas

Penata Tk I / III
3 Prayogo Widodo, SE 19640809 198703 1 015 d Ka. TU

Penata Tk I / III
4 Winarti, A.Md.Keb 19690101 199001 2 002 d Bidan penyelia

Penata Tk I / III
5 Rini 19700722 199102 2 001 d Bidan penyelia

Penata Tk I / III
6 Siswanto, S.Kep 19690829 199203 1 008 d Perawat Penyelia

Penata Tk I / III
7 Retno Dwi .W. A.Md.Kep 19701201 199203 2 007 d Perawat Penyelia

Penata Tk I / III Bidan Penyelia


8 Kunziatun 19720608 199203 2 008 d

Penata Tk I / III Bidan Penyelia


9 Yani Sriningdyah 19730613 199302 2 003 d

Penata Muda Tk
10 Wiji 19690422 199102 2 002 I / III b Admisnistrasi

Pengatur Tk I / II Bendahara
11 Achmad Chusnan 19660712 199103 1 008 d
Operasional
AbdiManggar Dewi, Pengatur Tk I / II
12 AMKG 19851028 201101 2 014 d Perawat Gigi

Pengatur Tk I / II
13 Prasetya Ikawati, 19830305 201102 2 016 d Perawat pelaksana

Pengatur Tk I / II
14 Supriyanti 19730825 200212 2 004 d Bidan Pelaksana

Catur Oktivia.Hariyanti, Pengatur Tk I / II


15 A.Md.Farm 19801004 201201 2 001 d Asisten Apoteker

Arfia Wahyu.M. Pengatur Tk I / II


16 A.md.Keb 19860419 201201 2 001 d Bidan Pelaksana

Pengatur Tk I / II
17 Ida Purwanti, AMd.Kep 19880706 201201 2 001 d Perawat Pelaksana

18 Wiwin Winingsih 19720517 200501 2 003 Pengatur II / c Bidan Pelaksana

19 Suwadi 19650620 200701 1 014 Pengatur II / c Administrasi

20 Nurul Asfiati 19780816 200801 2 018 Pengatur II / c Bidan Pelaksana


Lutfiati Masruroh,
21 A.Md.Keb 19810607 201704 2 001 Pengatur II / c Bidan Pelaksana

Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 4


Wiwik Fathmawati,
22 A.Md.Keb 19830622 201704 2 003 Pengatur II / c Bidan Pelaksana

23 Suryati 19800704 201707 2 002 Juru / I c Administrasi

24 Emmy Widyaningwati - - Bidan didesa


Perawat
25 Kiki Medianto, A.Md.Kep - -
Ponkesdes
Luthfia Intan Nugrahaeni,
26 A.Md.Gizi - - Petugas Gizi

27 Trihendrik Suprapto - - Tenaga kebersihan

28 Kusnari - - Penjaga Malam

Tabel 6. Data Jenis Ketenagaan Puskesmas Kebonharjo

N0 JENIS KETENAGAAN JUMLAH


1 Dokter Umum 1
2 Dokter Gigi 0
3 Perawat 5
4 Perawat Gigi 1
5 Bidan 11
6 Analis Laborat -
7 Asisten Apoteker 1
8 Sanitarian -
9 Aksi 1
10 Administrasi 4
11 Sopir 1
12 Jaga Malam 1
13 Cleaning Service 1
Total 28

b. Visi Organisasi
Visi UPTD Puskesmas Kebonharjo adalah Terwujudnya Masyarakat
Kebonharjo yang Sehat.

c. Misi Organisasi
Misi UPTD Puskesmas Kebonharjo
1. Mewujudkan kesehatan masyarakat yang bermutu;
2. Meningkatkan kesehatan individu, keluarga, masyarakat dan
lingkungan;
3. Meningkatkan kemampuan untuk memberikan pelayanan
kesehatan secara adil, merata dan terjangkau;

Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 5


4. Meningkatkan peran serta masyarakat dalam kemandirian
untuk hidup sehat.

d. Struktur Organisasi
Berdasarkan Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 75 Tahun 2014 tentang
Pusat Kesehatan Masyarakat, dan SK Kadinkes Tuban Nomor
440/137/414.051/2016 tentang Struktur Organisasi UPTD Puskesmas se
Kabupaten Tuban, Puskesmas Kebonharjo dipimpin oleh Kepala
Puskesmas dan dibantu oleh Kepala Sub Bagian Tata Usaha dan Staf
Fungsional yang meliputi penanggung jawab UKM Esensial dan Perkesmas;
Penanggung jawab UKM Pengembangan; Penanggung jawab UKP, Farmasi
dan laboratorium; dan penanggung jawab jaringan dan jejaring pelayanan
kesehatan; beserta koordinator pelayanan sebagai bagian dari masing-
masing penanggung jawab, sebagaimana terlampir dalam manual mutu ini.

e. Motto
Motto UPTD Puskesmas Kebonharjo adalah:
“Kami SEHAT, Masyarakat Sehat’

f. Tata Nilai
Tata nilai UPTD Puskesmas Kebonharjo adalah:
1. Santun : Semua petugas halus dalam berbahasa/ sopan
dalam melayani
2. Empati : Semua petugas mampu memahami perasaan dan
pikiran orang lain
3. Handal : Semua petugas dapat dipercaya
4. Akurat : Semua petugas melakukan pekerjaannya dengan teliti/
tepat
5. Terukur : Semua pekerjaan yang dilakukan dapat dinilai

2. Kebijakan Mutu
Dalam rangka menerapkan kebijakan teknis dalam perbaikan mutu dan
keselamatan pasien secara efektif dan efisien dalam mengadakan pelayanan
kepada masyarakat dan mendukung komitmen untuk melayani masyarakat
dengan sebaik–baiknya dan terus berupaya meningkatkan mutu pelayanan
dengan jalan langkah-langkah sebagai berikut :
a. Kepala Puskesmas dan seluruh penanggung jawab Admen, UKP
dan UKM wajib berpartisipasi dalam program mutu dan keselamatan pasien
mulai dari perencanaan, pelaksanaan, monitoring dan evaluasi.

Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 6


b. Para penanggung jawab dan pelaksana wajib melakukan koordinasi
dalam pelaksanaan Program mutu dan keselamatan pasien yang
diselenggarakan di seluruh jajaran puskesmas.
c. Perencanaan mutu disusun oleh seluruh jajaran Puskesmas
Kebonharjo dengan pendekatan multi disiplin, dan dikoordinasikan oleh Tim
Penanggung Jawab Manajemen Mutu.
d. Perencanaan mutu berisi paling tidak:
- Area prioritas berdasarkan data dan informasi, baik dari hasil
monitoring dan evaluasi indikator, maupun keluhan pasien/keluarga/staf
dengan mempertimbangan kekritisan, risiko tinggi dan kecenderungan
terjadinya masalah.
- Salah satu area prioritas adalah sasaran keselamatan pasien.
- Kegiatan-kegiatan pengukuran dan pengendalian mutu dan
keselamatan pasien yang terkoordinasi dari semua unit kerja dan unit
pelayanan.
- Pengukuran mutu dan keselamatan pasien dilakukan dengan
pemilihan indikator, pengumpulan data, untuk kemudian dianalisis dan
ditindaklanjuti dalam upaya peningkatan mutu dan keselamatan pasien.
- Indikator meliputi indikator administrasi dan manajerial, indikator
kinerja UKM, dan indikator klinis, yang meliputi indikator struktur, proses,
dan outcome.
- Upaya–upaya perbaikan mutu dan keselamatan pasien melalui
standarisasi, perancangan sistem, rancang ulang sistem untuk
peningkatan mutu dan keselamatan pasien.
- Penerapan manajemen risiko pada semua aspek pelayanan baik
pelayanan klinis maupun penyelenggaraan UKM.
- Manajemen resiko klinis untuk mencegah terjadinya kejadian tidak
cidera, kejadian tidak diharapkan, kejadian nyaris cidera, dan kejadian
potensial cidera.
- Program dan Kegiatan-kegiatan peningkatan mutu pelayanan klinis
dan keselamatan pasien, termasuk didalamnya program peningkatan
mutu laboratorium dan program peningkatan mutu pelayanan obat.
- Program pelatihan yang terkait dengan peningkatan mutu dan
keselamatan pasien.
- Rencana pertemuan sosialisasi dan koordinasi untuk
menyampaikan permasalahan, tindak lanjut, dan kemajuan tindak lanjut
yang dilakukan.
- Rencana monitoring dan evaluasi program mutu dan keselamatan
pasien.

e. Perancangan sistem/proses pelayanan memperhatikan butir-butir di


bawah ini:
- Konsisten dengan visi, misi, tujuan dan tata nilai Puskesmas, dan
perencanaan Puskesmas.

Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 7


- Memenuhi kebutuhan pasien, keluarga, dan staf.
- Menggunakan pedoman penyelenggaraan UKM, pedoman praktik
klinis, standar pelayanan klinis, kepustakaan ilmiah dan berbagai
panduan dari profesi maupun panduan dari Kementerian Kesehatan.
- Sesuai dengan praktik klinis yang sehat.
- Mempertimbangkan informasi dari manajemen resiko.
- Dibangun sesuai dengan pengetahuan dan keterampilan yang ada
di Puskesmas.
- Dibangun berbasis praktik klinis yang baik.
- Menggunakan informasi dari kegiatan peningkatan yang terkait.
- Mengintegrasikan serta menggabungkan berbagai proses dan
system pelayanan.
f. Seluruh kegiatan mutu dan keselamatan pasien harus didokumentasikan.
g. Tim manajemen mutu wajib melaporkan kegiatan peningkatan mutu
dan keselamatan pasien kepada Kepala Puskesmas tiap tribulan.harus ada
h. Berdasarkan pertimbangan hasil keluhan pasien/keluarga dan staf,
serta mempertimbangkan kekritisan, resiko tinggi, dan potensial bermasalah,
maka area prioritas yang perlu mendapat perhatian dalam peningkatan mutu
dan keselamatan pasien adalah:
- Pelayanan Ruang Laboratorium
- Pelayanan Ruang tindakan
- Pelayanan Pemeriksaan Umum
- Pelayanan Ruang Farmasi
- Pendaftaran

3. Proses Pelayanan Puskesmas


Secara garis besar pelayanan di Puskesmas Kebonharjo terdiri atas 3 (tiga)
kegiatan yaitu Penyelenggaraan Pelayanan Manajemen, Penyelenggaraan
Upaya Puskesmas (UKM) dan Penyelenggaraan Upaya Kesehatan Perorangan
(UKP).
a. Penyelenggaraan Pelayanan Manajemen, meliputi;
1) Penyelenggaraan Tata Usaha dan Kepegawaian, meliputi;
a) Pengusulan kenaikan pangkat dan kenaikan gaji berkala
dilakukan setiap ada pegawai yang naik pangkat dan gaji berkala;
b) Kegiatan surat menyurat terhadap internal puskesmas, lintas
sektor dan Dinas Kesehatan dilakukan setiap saat diperlukan;
2) Penyelenggaraan Pengorganisasian, meliputi;
a) Melaksanakan pertemuan berkala puskesmas berupa;
- Lokakarya mini tribulanan lintas sektor di lakukan pada
tribulan I,II,III dan IV;
- Lokakarya mini bulanan dilakukan pada minggu ke 1 setiap
bulan berjalan;
- Pertemuan tribulanan Tim Audit Internal dilakukan pada
tribulan I,II,III dan IV;
- Pertemuan tribulanan Tim Peningkatan Mutu dan
Keselamatan Pasien (PMKP) dilakukan pada tribulan I,II,III dan
IV;

Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 8


- Pertemuan tribulanan Tim Manajemen Risiko dilakukan pada
tribulan I,II,III dan IV;
- Pertemuan tribulanan Tim Pengaduan dan Kepuasan
Pelanggan dilakukan pada tribulan I,II,III dan IV;
- Pertemuan Rapat Tinjauan Manajemen (RTM) dilakukan
setahun minimal 2 (dua) kali yaitu di bulan Juni dan Desember

b) Pembinaan Jaringan dan Jejaring:


(1) Pembinaan ke jaringan pelayanan kesehatan yaitu Pustu
oleh Kepala Puskesmas Kebonharjo dilakukan 6 (enam) bulan
sekali;
(2) Pembinaan Bidan Koordinator terhadap Polindes dilakukan
setiap 1 tahun sekali;
(3) Pembinaan ke jejaring pelayanan kesehatan yaitu dokter
praktek mandiri, Apotek, Bidan praktek mandiri, Perawat praktek
mandiri dilakukan 1 (satu) tahun sekali;

3) Penyelenggaraan Evaluasi dan Pelaporan, meliputi;


a) Pelaporan pelaksanaan program / layanan ke Dinkes
Kabupaten Tuban dilakukan setiap bulan sekali;
b) Pembuatan Penilaian Kinerja Puskesmas (PKP) dilakukan
setiap 1 (satu) bulan sekali; dikirim ke Dinas Kesehatan Kabupaten
setiap 3 (tiga) bulan sekali;

b. Penyelenggaraan Upaya Puskesmas (UKM), meliputi;


1) Promosi Kesehatan:
a) Penyuluhan
b) Pemberdayaan masyarakat dalam PHBS
c) Pembinaan desa siaga aktif melalui SMD dan MMD 1 kali dalam
setahun
d) Pembinaan UKBM (posyandu balita, lansia, poskesdes, posyandu
PTM, poskestren)
e) Kunjungan rumah
f) Refresing kader Posyandu dilakukan 1 kali setahun;
g) Pertemuan Lintas Sektor promosi kesehatan dilakukan 1 kali
setahun;

2) Kesehatan Lingkungan
a) Penyehatan kualitas air dilakukan 4 kali dalam setahun
b) Penyehatan perumahan (penduduk menggunakan jamban sehat,
keluarga stop BABS, 1Desa ODF
c) Penyehatan TTU dilakukan 2 kali dalam setahun
d) Penyehatan TPM dilakukan 2 kali dalam setahun
e) Penyelenggaraan STBM/pemicuan dilakukan 9 Desa

3) Kesehatan Ibu dan Anak (KIA/KB):


a) Penyuluhan Kesehatan bagi Bumil, Bufas, Neo, Bayi dan
Balita Resti per desa dilakukan 2 (dua) kali dalam setahun;

Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 9


b) Pelayanan persalinan normal di fasilitas pelayanan
kesehatan di lakukan setiap ada persalinan di Polindes, Pustu dan
Puskesmas;
c) Pelayanan ibu nifas dengan melakukan kunjungan nifas
minimal 3 kali, kunjungan pertama pada masa 6 jam sampai dengan
3 hari setelah persalinan, kunjungan nifas ke dua dalam waktu 4-28
hari setelah persalinan, kunjungan nifas ke tiga dalam waktu 29-42
hari setelah persalinan;
d) Pelayanan kesehatan neonatus dengan melakukan
kunjungan neonatal 3 kali, kunjungan ke-1 (KN 1) dilakukan pada 6-
48 jam setelah lahir, kunjungan neonatal ke-2 dilakukan pada hari ke
3 sampai hari ke 7 setelah lahir, kunjungan neonatal ke-3 di lakukan
pada hari ke 8-28 setelah lahir;
e) Pelayanan bayi
Pelayanan kesehatan bayi adalah pelayanan kesehatan sesuai
standar yang diberikan oleh tenaga kesehatan kepada bayi sedikitnya
4 kali, selama periode 29 hari sampai dengan 11 bulan setelah lahir.
Pelaksanaan pelayanan kesehatan bayi, kunjungan ke-1 pada umur
29 hari-2 bulan, kunjungan kedua umur 3-5 bulan, kunjungan ke-3 6-
8 bulan, dan kunjungan keempat umur 9-11 bulan;

f) Pelayanan anak balita


Pelayanan anak balita ( 12 -59 Bulan ) meliputi pelayanan pada anak
balita sakit dan sehat. Pelayanan yang diberikan oleh tenaga
kesehatan sesuai standar yang meliputi:
- Pelayanan pemantauan pertumbuhan minimal 8 kali dalam
setahun yang tercatat dibuku KIA/KMS;
- Stimulasi Deteksi dan Intervensi Tumbuh Kembang
(SDIDTK) minimal 2 kali dalam setahun;
- Pemberian Vitamin A dosis tinggi (200.000 IU), 2 kali dalam
setahun;
- Kepemilikan dan pemanfaatan buku KIA oleh setiap anak
balita;
- Pelayanan anak balita sakit sesuai standar dengan
menggunakan MTBS.

g) Pelayanan Anak prasekolah


Pelayanan anak pra sekolah adalah pelayanan kesehatan anak yang
di tujukan pada anak usia 60 – 72 Bulan. Pelayanan yang diberikan
oleh tenaga kesehatan sesuai standar meliputi:
- Pelayanan Kesehatan Gigi dan Mulut;
- Pemberian Makanan tambahan (PMT) anak pra sekolah;
- Cuci tangan pakai sabun;
- Penanggulangan Gangguan Penglihatan dan Kebutaan
(PGPK);
Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 10
- Kesehatan Lingkungan.

h) Kelas ibu hamil


Kelas ibu hamil merupakan sarana untuk belajar bersama tentang
kesehatan bagi ibu hamil, dalam bentuk tatap muka dalam kelompok
yang bertujuan untuk meningkatkan pengetahuan dan keterampilan
ibu-ibu mengenai kehamilan, perawatan kehamilan, persalinan,
perawatan nifas, perawatan bayi baru lahir, mitos, penyakit menular
dan akte kelahiran. Setiap ibu hamil diwajibkan memiliki buku KIA,
karena buku ini terdapat beberapa informasi tentang kehamilan. Akan
tetapi tidak semua informasi penting termuat di buku KIA. Untuk itu,
dibentuklah program kelas ibu hamil.

i) Kelas ibu balita


Kelas Ibu Balita merupakan kelas dimana para ibu yang mempunyai
anak berusia 0-5 tahun secara bersama-sama berdiskusi, tukar
pendapat, tukar pengalaman akan pemenuhan pelayanan kesehatan,
gizi, dan stimulasi pertumbuhan dan perkembangannya dibimbing oleh
fasilitator dengan menggunakan buku KIA.

j) P4K
P4K dengan stiker merupakan suatu kegiatan yang di fasilitasi oleh
Bidan di Desa dalam rangka peran aktif suami, keluarga dan
masyarakat dalam merencanakan persalinan yang aman dan
persiapan menghadapi komplikasi ibu hamil, termasuk perencanaan
penggunaan KB pasca persalinan dengan menggunakan stiker
sebagai media notifikasi sasaran dalam rangka meningkatkan
cakupan dan mutu pelayanan kesehatan ibu dan bayi baru lahir.

4) Gizi;
a) Pendidikan/ Konseling Gizi masyarakat dilakukan bila ada
kasus dan rujukan temuan kasus gizi di masyarakat;
b) Penanganan balita gizi buruk di masyarakat dilakukan jika
ditemukan gizi buruk di masyarakat atau kasus rujukan dari desa;
c) Penanganan ibu hamil KEK di masyarakat dilakukan bila ada
rujukan atau penemuan kasus ibu hamil KEK di masyarakat;
d) Pemberian PMT Penyuluhan bada balita pada saat
posyandu dilakukan 2 kali dalam 1 tahun;
e) Pembentukan KPASI dilakukan 1 kali (1 desa) dalam 1 tahun
diikuti pendampingan KPASI oleh pelaksana/koordinator pelayanan
gizi;
f) Monitoring garam beryodium di 9 Desa dilaksanakan 1 (satu) tahun
sekali;

Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 11


g) Survei Keluarga sadar gizi (Kadarzi) dilaksanakan 1 (satu)
tahun sekali;
h) Pemberian Tablet Fe pada remaja putri dilaksanakan 3 Bulan
sekali.

5) Pencegahan dan Pemberantasan Penyakit (P2P)


a) Penemuan tersangka penderita dilakukan setiap hari sesuai jam
buka pelayanan;
b) Penegakkan diagnosa penderita dilakukan setiap hari sesuai jam
buka pelayanan;
c) Pengendalian pengobatan dilakukan sesuai dengan pedoman
program P2P;
d) Pemeriksaan kontak dilakukan setiap ditemukan penderita baru;
e) Penyelidikan epidemiologi untuk setiap kasus DBD yang ditemukan;
f) Survey ABJ setiap 3 Bulan sekali
g) Penyelidikan Epidemiologi (PE) dilakukan apabila terjadi kasus
KLB;
h) Pertemuan koordinasi penyakit menular dan tidak menular.

c. Penyelenggaraan Upaya Kesehatan Perorangan (UKP) di


Puskesmas, meliputi;
1) Pelayanan Gawat Darurat atau tindakan setiap hari di jam kerja;
2) Pelayanan loket pendaftaran untuk rawat jalan dilakukan sesuai jam
yang ditetapkan yaitu:
a) Senin - kamis : jam 07.30 - 12.00 WIB;
b) Jumat : jam 07.30 – 10.30 WIB;
c) Sabtu : jam 07.30 – 11.00 WIB;
3) Pelayanan Rawat Jalan setiap hari di jam kerja;
Senin – Kamis : jam 07.30 – 13.00 WIB
Jumat : jam 07.30 – 11.00 WIB
Sabtu : jam 07.30 – 12.00 WIB
4) Pelayanan laboratorium setiap hari di jam kerja;
Senin – Kamis : jam 07.30 – 13.00 WIB
Jumat : jam 07.30 – 11.00 WIB
Sabtu : jam 07.30 – 12.00 WIB
5) Pelayanan farmasi setiap hari di jam kerja;
Senin – Kamis : jam 07.30 – 14.00 WIB
Jumat : jam 07.30 – 11.30 WIB
Sabtu : jam 07.30 – 12.00 WIB
6) Pelayanan ambulance setiap hari jam kerja atau diluar jam kerja
sesuai kesepakatan.

d. Penyelenggaraan Upaya Kesehatan Perorangan (UKP) di Pustu,


meliputi;
1) Pelayanan Gawat Darurat setiap hari di jam kerja,
2) Pelayanan loket pendaftaran untuk rawat jalan dilakukan sesuai jam
kerja yang ditetapkan yaitu:
a) Senin - kamis : jam 07.30 - 12.00 WIB
b) Jumat : jam 07.30 – 10.30 WIB;
c) Sabtu : jam 07.30 – 11.00 WIB;
3) Pelayanan farmasi setiap hari di jam kerja

Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 12


B. RUANG LINGKUP
1. Ruang Lingkup
Lingkup Manual Mutu ini disusun berdasarkan persyaratan standar akreditasi
pukesmas, yang meliputi: persyaratan umum sistem manajemen mutu,
tanggungjawab manajemen, kebijakan mutu puskesmas, manajemen
sumberdaya, proses pelayanan yang terdiri dari penyelenggaraan Upaya
Puskesmas, yang meliputi Upaya Kesehatan Masyarakat (UKM) dan Upaya
Kesehatan Perorangan (UKP) serta dokumen terkait.
Serta dalam penyelenggaraan upaya puskesmas dan Upaya Kesehatan
Perorangan, Puskesmas Kebonharjo, dalam Manual Mutu ini juga
memperhatikan keselamatan pasien/pengguna layanan dengan menerapkan
manajemen risiko.

2. Tanggung Jawab
a. Kepala Puskesmas, mempunyai tanggung jawab;
1) Menetapkan Sistem Manajemen Mutu Puskesmas;
2) Bertanggung jawab secara menyeluruh terhadap keputusan
strategis untuk pelaksanaan sistem kinerja setiap proses yang ada di
dalam proses pelayanan;
3) Memastikan ketersediaan sumber daya baik manusia, alat serta
bangunan dan informasi yang dibutuhkan untuk mendukung semua
proses.
b. Penanggung Jawab Manajemen Mutu Puskesmas, mempunyai tanggung
jawab;
1) Melakukan koordinasi, monitoring dan membudayakan kegiatan
perbaikan mutu dan kinerja secara berkesinambungan dalam upaya
menjamin pelaksanaan kegiatan perbaikan mutu dan kinerja dilakukan
secara konsisten dan sistematis;
2) Menyusun pedoman (manual) mutu dan kinerja bersama dengan
Pimpinan Puskesmas;
3) Menggalang komitmen bersama untuk meningkatkan mutu dan
kinerja secara konsisten dan berkesinambungan;
4) Melakukan pendelegasian wewenang berkaitan dengan
manajemen mutu kepada penanggungjawab upaya/Program pelayanan
kesehatan dan pelaksanaan kegiatan yang diatur dengan sistem
kelompok kerja.
5) Melakukan pertemuan tinjauan manajemen untuk membahas
umpan balik pengguna layanan, hasil audit internal, hasil penilaian
kinerja. Membahas hasil pertemuan tinjauan manajemen mutu
sebelumnya dan rekomendasi untuk perbaikan.
6) Melakukan perencanaan dan pelaksanaan kegiatan perbaikan mutu
untuk meningkatkan kepuasan pengguna layanan.

Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 13


c. Tim Mutu Administrasi Manajemen, Tim Mutu Upaya Kesehatan
Masyarakat dan Tim Peningkatan Mutu dan Keselamatan Pasien, Tim
Manajemen Resiko, Tim Pengaduan dan Kepuasan Pelanggan, dan Tim
Kredensial mempunyai tanggung jawab;
1) Bertanggung jawab dalam penerapan dan pemeliharaan sistem
yang berada dibawah tanggung jawabnya;
2) Memastikan untuk mengukur, memantau dan menganalisis proses
yang terkait dengan unit masing-masing;
3) Melakukan tindakan perbaikan dan tindakan pencegahan serta
melakukan perbaikan terus menerus.

3. Kebijakan
a. Sistem Manajemen Mutu Puskesmas Kebonharjo merupakan penjabaran
dan penerapan dari Kebijakan Pemerintah tentang Pelayanan Kesehatan
pada Masyarakat yang didasarkan atas Peraturan Pemerintah, Peraturan
Daerah dan Perundang-undangan sebagai berikut:
1) Undang-undang Republik Indonesia Nomor 08 Tahun 1999 tentang
Perlindungan Konsumen;
2) Undang-undang Republik Indonesia Nomor 29 Tahun 2004 tentang
Praktik Kedokteran;
3) Undang-undang Republik Indonesia Nomor 36 Tahun 2009 tentang
Kesehatan;
4) Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 72 Tahun 2012
tentang Sistem Kesehatan Nasional (SKN);
5) Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 28 Tahun
2014 tentang Pedoman Pelaksanaan Program JKN;
6) Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 75 Tahun
2014 tentang Pusat Kesehatan Masyarakat;
7) Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 43 Tahun
2016 tentang Standar Pelayanan Minimal Bidang Kesehatan;
8) Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 44 Tahun
2016 tentang Pedoman Manajemen Puskesmas.

b. Puskesmas Kebonharjo menetapkan, mendokumentasikan, menerapkan,


memelihara dan memperbaiki secara berkesinambungan Sistem Manajemen
Mutu Puskesmas Kebonharjo, yang meliputi kegiatan mutu;
1) Mengidentifikasi proses yang diperlukan untuk Sistem Manajemen
Mutu dan aplikasinya;
2) Menetapkan urutan dan interaksi antar proses tersebut di dalam
proses pelayanan;
3) Menetapkan kriteria dan metode yang diperlukan untuk memastikan
bahwa baik operasi maupun pengendalian proses-proses berjalan efektif;
4) Memastikan tersedianya sumber daya dan informasi yang
diperlukan untuk mendukung operasi dan pemantauan proses pelayanan
dan hasilnya;

Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 14


5) Memantau, mengukur dan menganalisa proses-proses dan
hasilnya;
6) Menerapkan tindakan yang diperlukan untuk mencapai hasil sesuai
dengan yang direncanakan serta perbaikan berkesinambungan;
7) Menerapkan seluruh persyaratan Sistim Manajemen Mutu
Puskesmas Kebonharjo.

4. Dokumen Terkait
Seluruh dokumen yang berlaku sesuai dengan ruang lingkup sertifikasi
akreditasi puskesmas.

C. TUJUAN
Manual Mutu ini disusun sebagai acuan bagi Puskesmas Kebonharjo dalam
membangun Sistem Manajemen Mutu baik untuk penyelenggaraan upaya
puskesmas maupun upaya kesehatan perorangan, yang bertujuan untuk:
1. Menentukan dan menguraikan sistem mutu organisasi, menetapkan
tanggung jawab personil manajemen yang mempengaruhi sistem mutu dan
memberikan prosedur umum kegiatan yang berkaitan dengan sistem mutu.
2. Menunjukkan komitmen terhadap mutu dan pengakuan berdasarkan
standar untuk memelihara mutu, pelaksanaan suatu layanan, sistem
pengendalian mutu dan proses perbaikan yang berkelanjutan serta pelayanan
dalam memuaskan pengguna layanan.
3. Memantau kekurangan-kekurangan dalam mengadakan pelayanan
kepada masyarakat sebagai acuan dalam meningkatkan pembenahan
pelayanan secara terus-menerus.
4. Memastikan bahwa seluruh personil mempunyai pemahaman yang jelas
terhadap apa yang diperlukan/ dipersyaratkan dari diri mereka serta dengan
siapa mereka bekerja dan kepada siapa mereka bertanggung jawab secara
langsung atau melaporkan pekerjaannya.
5. Merupakan pedoman dalam bertindak dan pengambilan keputusan untuk
penyelenggaraan pelayanan di Puskesmas Kebonharjo.

D. LANDASAN HUKUM DAN ACUAN


Landasan hukum yang digunakan dalam menyusun Manual Mutu ini adalah:
1. Undang-undang Republik Indonesia Nomor 08 Tahun 1999 tentang
Perlindungan Konsumen;
2. Undang-undang Republik Indonesia Nomor 29 Tahun 2004 tentang Praktik
Kedokteran;
3. Undang-undang Republik Indonesia Nomor 36 Tahun 2009 tentang
Kesehatan;
4. Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 72 Tahun 2012 tentang
Sistem Kesehatan Nasional (SKN);

Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 15


5. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 28 Tahun 2014
tentang Pedoman Pelaksanaan Program JKN;
6. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 75 Tahun 2014
tentang Puskesmas;
7. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 43 Tahun 2016
tentang Standar Pelayanan Minimal Bidang Kesehatan;
8. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 44 Tahun 2016
tentang Pedoman Manajemen Puskesmas.

E. ISTILAH DAN DEFINISI


1. Dokumen adalah aturan / regulasi tertulis yang berkaitan dengan suatu
kegiatan tertentu;
2. Koreksi adalah upaya perbaikan terhadap sesuatu masalah atau persoalan
yang salah berdasarkan standar tertentu;
3. Pengguna adalah seseorang yang mendapatkan / memanfaatkan
pelayanan di puskesmas/Pustu layanan secara berulang;
4. Kebijakan Mutu adalah ketetapan oleh kepala puskesmas yang bisa
berbentuk keputusan atau peraturan tentang langkah-langkah strategis
terhadap pelaksanaan Sistem Manajemen Mutu;
5. Kepuasan pengguna layanan/ pengguna/ masyarakat adalah perasaan
senang yang diperoleh oleh seorang pengguna layanan setelah
membandingkan antara harapan dan kenyataan setelah menggunakan produk
atau layanan tertentu;
6. Manual Mutu adalah pedoman pelaksanaan yang mengatur secara rinci
pelaksanaan Sistem Manajemen Mutu;
7. Pasien adalah seorang yang menderita sakit tertentu;
8. Perencanaan Mutu adalah seluruh kegiatan dalam proses penyusunan
rencana terhadap perbaikan mutu;
9. Proses adalah serangkaian kegiatan berurutan atau tidak dalam
menciptakan produk atau pemberian layanan;
10. Rekaman adalah kumpulan bukti catatan tertulis yang lebih rinci yang
berkaitan dengan suatu kegiatan tertentu;
11. Sasaran Mutu adalah sekumpulan standar atau batasan nilai yang nenjadi
standar yang harus dicapai dalam suatu proses pembuatan produk atau
pemberian layanan;
12. Tindakan korektif adalah perbuatan untuk memperbaiki terhadap sesuatu
masalah atau persoalan yang salah berdasarkan standar tertentu;
13. Tindakan preventif adalah perbuatan untuk mencegah atau
mengantisipasi terhadap sesuatu masalah atau persoalan yang salah
berdasarkan standar tertentu;

Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 16


BAB II
SISTEM MANAJEMEN MUTU DAN PENYELENGGARAAN PELAYANAN

A. PERSYARATAN
1) Persyaratan Umum
Puskesmas Kebonharjo Kabupaten Tuban menetapkan, mendokumentasikan,
memelihara sistem mutu sesuai standar Sistem Manajemen Mutu akreditasi.
Sistem ini disusun untuk memastikan telah diterapkannya persyaratan
pengendalian terhadap proses-proses verifikasi dan pengukuran terhadap
pelayanan guna menjamin dilaksanakannya pengendalian persyaratan, proses
serta verifikasi dan pengukuran terhadap proses maupun output guna menjamin
terpenuhinya harapan dan kepuasan pengguna layanan Puskesmas Kebonharjo.

2) Persyaratan Dokumentasi
a. Umum
Puskesmas Kebonharjo Kabupaten Tuban melaksanakan pendokumentasian
Sistem Manajemen Mutu terhadap kebijakan mutu, indikator mutu, dokumen-
dokumen lain yang disyaratkan oleh Standar Akreditasi Puskesmas serta
prosedur yang diperlukan untuk memastikan efektifitas perencanaan,
pelaksanaan dan pengendalian proses serta rekaman mutu.
Secara umum level dokumentasi sistem mutu pada Puskesmas Kebonharjo
Kabupaten Tuban adalah sebagai berikut :
Dokumen level 1 : Surat Keputusan (SK)
Dokumen level 2 : Pedoman / Panduan / Manual
Dokumen level 3 : Kerangka Acuan Kegiatan (KAK)
Dokumen level 4 : Prosedur Kerja (SOP)
Dokumen level 5 : Rekaman Mutu, Formulir dan Dokumen Pendukung

b. Manual mutu
Puskesmas Kebonharjo Kabupaten Tuban menetapkan dan memelihara
Manual Mutu. Panduan Sistem Manajemen Mutu ini menetapkan dasar dan
pedoman dalam memberikan produk jasa pelayanan yang dapat diterima oleh
pengguna layanan Puskesmas Kebonharjo serta memuat ketentuan untuk
menjaga proses pemberian pelayanan tersebut agar selalu terkendali.

B. PENGENDALIAN DOKUMEN
Secara umum dokumen-dokumen dalam Sistem Manajemen Mutu yang disusun di
Puskesmas Kebonharjo Kabupaten Tuban meliputi:
Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 17
Dokumen level 1 : Surat Keputusan (SK)
Dokumen level 2 : Pedoman / Panduan / Manual
Dokumen level 3 : Kerangka Acuan Kegiatan (KAK)
Dokumen level 4 : Prosedur Kerja (SOP)
Dokumen level 5 : Rekaman Mutu, Formulir dan Dokumen Pendukung

Dokumen dan data pada Puskesmas Kebonharjo Kabupaten Tuban dapat


berbentuk data elektronik ( CD, flasdisk, dll) atau lembaran kertas (Formulir, Kartu,
Buku, dan lain-lain). Persetujuan penerbitan dokumen-dokumen dan data
dinyatakan sah bila telah ditinjau dan disetujui oleh unit terkait dan oleh
Penanggung jawab Manajemen Mutu dan dibuatkan permintaan pengesahan dari
Kepala Puskesmas Kebonharjo.
Kepala Puskesmas Kebonharjo menunjuk salah satu Penanggung jawab
manajemen Mutu /tim akreditasi sebagai petugas Pengendali dokumen.
Petugas tersebut bertanggung jawab atas:
a. Penomeran Dokumen
1) Tata cara penomeran Dokumen
Penomeran diatur pada kebijakan pengendalian dokumen dengan
ketentuan :
a) Semua dokumen harus di beri nomor,
b) Puskesmas membuat kebijakan tentang pemberian nomor
sesuai dengan tata naskah yang di jadikan pedoman ,
c) Pemberian nomor mengikuti tata naskah puskesmas atau
ketentuan penomeran (bisa menggunakan garis miring atau dengan
sisten digit ).
d) Pemberian nomor dilakukan secara ter pusat
Contoh Penomoran:

SK : 440/ ..(nomor urut agenda SK)/KPTS/414.103.032/Tahun


SOP Admin :No urut./ SOP. I /Tahun
SOP UKM : No urut./ SOP. II / Tahun
SOP UKP : No urut./ SOP. III /Tahun
KAK: No urut./KAK / bulan/ Tahun
KAP: No urut/KAP / bulan/ Tahun
PEDOMAN/PANDUAN: No urut./PD. / bulan/ Tahun
LHK BOK : LHK No urut /Prog./414.103.032/ BOK/ Tahun
LHK JKN : LHK No urut /Prog./ 414.103.032/JKN/ Tahun
LHK OPRAS : LHK No urut /Prog./ 414.103.032/OPRAS/Tahun
LHK MANAJEMEN : LHK No urut /Prog./ 414.103.032/ MANAJEMEN

/Tahun
DOKUMEN EKSTERNAL: DE/…./Pokja/Tahun
Keterangan:
- POKJA: Pokja I : Admin
Pokja II : UKM
Pokja III : UKP
- BAB BAB I : Admin
BAB II : Admin
BAB III : Admin
Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 18
BAB IV : UKM
BAB V : UKM
BAB VI : UKM
BAB VII : UKP
BAB VIII : UKP
BAB IX : UKP

b. Pencatatan dalam daftar Dokumen Eksternal atau Internal


c. Menyerahkan dokumen kepada pengusul untuk menggandakan
d. Mendistribusikan dokumen yang sudah diberi stempel.
 Tata cara Pengendalian dokumen dengan stempel:
 Dokumen induk/ dokumen terbitan baru tidak distempel
 Stempel dengan tulisan “TERKENDALI” untuk dokumen
copy/salinan resmi yang dikendalikan lalu di beri nomor pada nomor
salinan yang sesuai dengan daftar distribusi
 Stempel dengan tulisan “TIDAK TERKENDALI” untuk
dokumen yang tidak dikendalikan .
 Stempel dengan tulisan “KADALUARSA” untuk dokumen asli
yang sudah tidak berlaku lagi (kadaluarsa)
 Tata cara pendistribusian dokumen :
 Harus memakai ekspedisi dan atau formulir tanda terima
 Distribusi dokumen bisa hanya untuk unit kerja tertentu tapi
juga bisa juga untuk seluruh unit kerja lainnya.
e. Menarik dokumen lama apabila dokumen ini adalah dokumen
pengganti serta mengisi format usulan penambahan /penarikan dokumen
f. Mengarsipkan dokumen induk yang sudah tidak berlaku dengan
membubuhkan sempel “KADALUARSA” dan kemudian menyimpan
dokumen tersebut selam 2 tahun.
g. Memusnahkan dokumen sesuai dengan waktu telah di tetapkan.

1. Tata cara penyimpanan Dokumen :


a. Dokumen asli (master dokumen yang sudah dinomeri dan sudah ditanda
tangani) agar disimpan di sekretariat Tim akreditasi Puskesmas Kebonharjo.
Penyimpanan dokumen asli harus rapi, sesuai metode pengarsipan
sehingga mudah dicari kembali bila diperlukan.
b. Dokumen fotocopy disimpan dimasing – masing unit upaya puskesmas
Kebonharjo, dimana dokumen tersebut digunakan. Bila tidak berlaku lagi
atau tidak dipergunakan maka unit kerja wajib mengembalikan dokumen
yang sudah tidak berlaku tersebut ke sekretariat Penanggung jawab
manajemen Mutu atau bagian tata usaha sehingga di unit kerja hanya ada
dokumen yang masih berlaku saja. Sekretariat dapat memusnahkan
fotocopy dokumen yang tidak berlaku saja, namun untuk dokumen yang asli
agar tetap disimpan, dengan lama penyimpanan sesuai ketentuan dalam
ketentuan retensi dokumen yang berlaku di Puskesmas Kebonharjo.
c. Dokumen di unit upaya Puskesmas Kebonharjo harus diletakkan di tempat
yang mudah dilihat, mudah diambil dan mudah dibaca oleh pelaksana.
Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 19
2. Penataan dokumen
Untuk memudahkan didalam pencarian dokumen akreditasi Puskesmas
Kebonharjo dikelompokkan masing-masing bab /kelompok pelayanan /UKM
dengan diurutkan setiap urutan kriteria dan elemen penilaian, dan daftar secara
berurutan.
3. Revisi atau Perubahan Dokumen
a. Dilakukan setelah proses pengkajian serta mendapat pengesahan
sesuai pejabat yang berwenang
b. Setiap kali revisi seluruh halaman akan mengalami perubahan
c. Isi revisi atau perubahan harus tercatat pada riwayat perubahan
dokumen
d. Tanggal terbit pada sudut kanan atas cover merupakan tanggal
terbit dokumen terkini (untuk dokumen selain kebijakan dan SOP)

Dokumen yang sudah tidak berlaku/kadaluwarsa dipisahkan dan ditarik dari


peredaran. Dokumen-dokumen yang berkaitan dengan unit/bagian yang
bersangkutan harus berada di unit/bagian kerja tersebut sehingga memudahkan
untuk dipedomani unit/bagian tersebut sebagai Dokumen Terkendali. Dokumen
Master atau Dokumen Induk tidak didistribusikan, atau hanya sebagai informasi dan
arsip, yang disimpan serta dipelihara oleh Pengendali Dokumen yang dalam hal ini
adalah Kepala Sub Bagian Tata Usaha. Apabila terdapat perubahan atau revisi
terhadap dokumen, maka harus dilaksanakan melalui peninjauan oleh manajemen
melalui mekanisme Rapat Tinjauan Manajemen (RTM) dan setiap perubahan harus
dengan persetujuan unit terkait dan Penanggung jawab Manajemen Mutu
Puskesmas Kebonharjo. Penjelasan lebih terinci mengenai pengendalian dokumen
Sistem Manajemen Mutu dapat dilihat pada Kebijakan dan Prosedur Pengendalian
Dokumen.

C. PENGENDALIAN REKAMAN
a. Tanggung Jawab:
Kepala Puskesmas, Penanggung jawab Manajemen Mutu, Penanggungjawab
Upaya Kesehatan Perorangan, Penanggungjawab Upaya Kesehatan
Masyarakat, dan seluruh karyawan puskesmas bertanggungjawab untuk
menerapkan seluruh persyaratan yang ada pada Manual Mutu, dengan melalui
kegiatan antara lain;
1) Rekaman dipelihara dan diindentifikasi dengan jelas sehingga
memudahkan pengumpulan, pengambilan, pengarsipan, penyimpanan dan
pemusnahannya;
2) Rekaman menjadi bukti kesesuaian terhadap Sistem Manajemen Mutu;

Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 20


3) Rekaman disimpan dengan tata cara yang memadai dan ditempatkan
pada tempat yang layak untuk melindungi dari kerusakan;
4) Rekaman yang aktif ditempatkan didalam subject file, odner, komputer
atau tempat lain di almari arsip;
5) Jenis-jenis rekaman, tempat penyimpanan, masa simpan, penanggung
jawab dan uraian lainnya dijelaskan pada Kebijakan dan Prosedur
Pengendalian Dokumen.

b. Format Tata Letak:


Format/ tata letak dari Manual Mutu ini sebagai berikut :
Pada halaman depan/ cover muka tercantum nama organisasi, logo Pemerintah
Daerah Kabupaten Tuban di sebelah kiri dan logo Puskesmas di sebelah kanan,
nama puskesmas, judul dokumen yaitu MANUAL MUTU, serta nomor dokumen,
revisi yang keberapa dan tanggal berlaku.

c. Pendistribusian:
Manual Mutu didistribusikan sesuai dengan statusnya, yaitu salinan “Terkendali”
dan salinan“Tidak Terkendali”, pendistribusiannya di bawah tanggung jawab
Penanggung jawab Manajemen Mutu Puskesmas Kebonharjo.

d. Pendistribusian Salinan Terkendali:


Manual Mutu dengan status dokumen terkendali diberi cap “TERKENDALI“ dan
“nomor salinan” pada halaman depan pojok kanan atas dan didistribusikan
kepada :

Nomor Salinan Penerima


01 Administrasi / Tata Usaha
02 Penanggung jawab Manajemen Mutu
03 Tim Audit Internal
04 Tim Mutu Admen
05 Tim Mutu UKM
06 Tim Peningkatan Mutu dan Keselamatan Pasien
07 Tim Pengaduan dan Kepuasan Pelanggan
08 Tim Manajemen Resiko
09 Tim Kredensial
10 Loket
11 Ruang Tindakan
12 Ruang Pemeriksaan Umum
13 Ruang Pemeriksaan Gigi
14 Ruang KIA/ Imunisasi
15 Ruang KB
16 Ruang Gizi
17
18
19 Ruang Farmasi
20 Gudang Obat
21 Ruang Rekam Medik
22

Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 21


23 Ambulance Dan Puskesmas Keliling
24 Tim Penilaian Kinerja Puskesmas
25 Tim Perencanaan Tingkat Puskesmas
26 Program Promkes
27 Program Kesehatan Lingkungan
28 Program Gizi
29 Program KIA/KB
30 Program P2P
31 Program Kesehatan Jiwa
32 Program Kesehatan Lansia
33 Program Kesehatan Indera
34 Program Kesehatan Kerja dan Olahraga
35 Program UKGM
36 Program KRR
37 Puskesmas Pembantu Menyunyur
38 Polindes Kebonharjo
39 Polindes Wangi
40 Polindes Ketodan
41 Pustu Besowo
42 Ponkesdes Ngepon
43 Polindes Bader
44 Polindes paseyan
45 Polindes Jombok
46 Polindes Karang tengah

Sekretariat Pusat Pengendalian Dokumen Akreditasi Puskesmas Kebonharjo


yang berada di bawah Kepala Sub Bagian Tata Usaha sebagai pengendali
dokumen, menyimpan dan memelihara “Master Dokumen” atau “Dokumen
Induk”.

e. Pendistribusian Salinan Tidak Terkendali:


Manual Mutu dengan status salinan“Tidak Terkendali” dapat didistribusikan
setelah melalui ijin tertulis dari Penanggung jawab Manajemen Mutu Puskesmas
Kebonharjo atas persetujuan Kepala Puskesmas Kebonharjo dan dokumen ini
dapat diberikan kepada pihak luar organisasi secara selektif. Halaman depan
dari salinan “Tidak Terkendali” diberi cap/stempel dengan tulisan “TIDAK
TERKENDALI”. Apabila dikemudian hari terjadi revisi, maka pengendali
dokumen tidak berkewajiban untuk melakukan perubahan dan penarikan dari
peredarannya.

f. Perubahan:
Setiap perubahan/revisi pada Manual Mutu dapat berasal dari masukan
Penanggungjawab Upaya, Penanggung jawab Upaya Kesehatan Perorangan,
temuan hasil audit dari Tim Audit Internal, Tim Peningkatan Mutu dan
Keselamatan Pasien (PMKP), Tim Manajemen Risiko, Tim Pengaduan dan

Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 22


Kepuasan Pelanggan dan Tim Kredensial ditujukan kepada Penanggung jawab
Manajemen Mutu ataupun karena adanya perubahan kebijakan manajemen.
Bagian yang mengalami perubahan dicatat pada kolom revisi pada lembar revisi.
Lembar status revisi diperiksa oleh Penanggung jawab Manajemen Mutu dan
persetujuan ditandatangani oleh Penanggung jawab Manajemen Mutu sebagai
bukti persetujuan.Tanggal berlakunya revisi ditulis pada kolom tanggal.
Pengendali Dokumen harus memastikan bahwa bagian yang direvisi telah
digabungkan ke dalam salinan terkendali, dan Manual Mutu dengan status
salinan terkendali ditarik dari peredarannya untuk dimusnahkan dan masternya
disimpan serta diberi cap dengan tulisan “KADALUWARSA”. Pengendali
dokumen tidak berkewajiban untuk memperbaiki Manual Mutu dengan status
salinan “Tidak Terkendali” apabila dikemudian hari terjadi revisi.

g. Tinjauan Dokumen:
Untuk penyelarasan perkembangan organisasi, secara berkala Penanggung
jawab Manajemen Mutu Puskesmas Kebonharjo Kabupaten Tuban akan
melakukan peninjauan terhadap Manual Mutu ini dengan tujuan untuk menilai
efektivitas dan kecocokan sistem mutu yang berkesinambungan dalam
penerapannya sehingga dapat mengindentifikasi peluang peningkatan sistem
mutu.

Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 23


BAB III
TANGGUNG JAWAB MANAJEMEN

A. KOMITMEN MANAJEMEN
Penanggung jawab Manajemen Mutu Puskesmas Kebonharjo Kabupaten Tuban
bertanggung jawab untuk menentukan, mendokumentasikan, menerapkan dan
memelihara Sistem Manajemen Mutu secara berkesinambungan. Melalui koordinasi
dengan Kepala Puskesmas Kebonharjo dilakukan penetapan tanggung jawab tim,
penetapan kebijakan mutu, sasaran mutu, penetapan uraian tugas, penunjukan
Penanggung jawab Manajemen Mutu dan Tim yang lainnya yang terkait, peninjauan
terhadap penerapan Sistem Manajemen Mutu secara periodik dan menyediakan
sumber daya yang memadai untuk pengelolaan Sistem Manajemen Mutu.

B. FOKUS PADA SASARAN/PASIEN


Pelayanan yang disediakan oleh Puskesmas Kebonharjo Kabupaten Tuban
dilakukan dengan berfokus pada pengguna layanan. Pengguna layanan dilibatkan
mulai dari identifikasi kebutuhan dan harapan pengguna layanan, perencanaan
penyelenggaraan upaya puskesmas dan Upaya Kesehatan Perorangan,
pelaksanaan pelayanan, monitoring dan evaluasi serta tindak lanjut pelayanan.

Puskesmas Kebonharjo Kabupaten Tuban melakukan peninjauan atas


kemampuannya dalam memenuhi persyaratan pelayanan, terdefinisi dengan jelas
dan organisasi harus dapat memastikan bahwa persyaratan pelayanan tersebut
dapat dipenuhi atau selalu diupayakan sebelum proses berjalan.

Puskesmas Kebonharjo Kabupaten Tuban berupaya memberikan kepuasan kepada


pengguna layanan puskesmas dan mengadakan pengawasan serta kontrol
pelayanan yang menjamin kepuasan pengguna layanan Puskesmas Kebonharjo.

C. KEBIJAKAN MUTU
Kebijakan mutu sebagaimana ditetapkan oleh manajemen, mendifinisikan komitmen
terhadap mutu pada Puskesmas Kebonharjo Kabupaten Tuban. Manajemen akan
menjamin bahwa kebijakan mutu ini dipahami, diimplementasikan dan dipelihara di
seluruh tingkatan organisasi. Kebijakan mutu secara berkala akan ditinjau oleh
Manajemen dalam pertemuan Rapat Tinjauan Manajemen (RTM) untuk menjamin
relevansi yang berkelanjutan pada kebijakan organisasi. Selanjutnya kebijakan

Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 24


mutu, terutama sasaran mutu diperbanyak dan ditempelkan (diletakkan) ditempat-
tempat yang strategis di dalam organisasi Puskesmas Kebonharjo.
D. PERENCANAAN SISTEM MANAJEMEN MUTU DAN PENCAPAIAN SASARAN
KINERJA / MUTU
a. Perencanaan Sistim Manajemen Mutu
Puskesmas Kebonharjo Kabupaten Tuban menetapkan perencanaan mutu.
Perencanaan ini ditetapkan untuk memastikan bahwa jasa palayanan yang
dihasilkan telah memenuhi persyaratan untuk pelayanan sesuai Sistem
Manajemen Mutu. Penetapan perencanaan mutu didokumentasikan dalam
format yang disesuaikan dengan urutan proses organisasi, mencakup:
1) Kepastian kesesuaian antara proses yang dilakukan dengan Prosedur
Kerja, Sistem Manajemen Mutu, dan Instruksi Kerja;
2) Penempatan personil penanggung jawab atas setiap tahap proses yang
dilaksanakan.

b. Sasaran Mutu
Untuk mendukung kebijakan mutu, manajemen menetapkan sasaran mutu atau
indikator mutu. Indikator mutu ditetapkan dan didokumentasikan mengacu
kepada standar kinerja dan layanan yang ditetapkan, yang meliputi indikator
pelayanan manajemen, indikator Upaya Kesehatan Perorangan dan indikator
penyelenggaraan Upaya Kesehatan Masyarakat yang diuraikan secara terinci.
Indikator layanan disepakati secara internal oleh Puskesmas Kebonharjo serta
mengacu kepada Standar Pelayanan Minimal (SPM) dan target kinerja Dinas
Kesehatan Kabupaten Tuban. Indikator mutu dimaksud sebagaimana terlampir
dalam manual mutu ini.

E. TANGGUNG JAWAB, WEWENANG DAN KOMUNIKASI


a. Tanggung Jawab dan Wewenang
Sistem Manajemen Mutu Puskesmas Kebonharjo harus didukung oleh tata
kelola dan sinergitas serta komunikasi yang baik diantara Kepala Puskesmas,
Penanggung jawab Manajemen Mutu, Penanggungjawab Upaya Kesehatan
Masyarakat (UKM) dan Penanggungjawab upaya Kesehatan Perorangan (UKP),
meliputi:
1) Kepala Puskesmas:
Tanggung jawab:
1. Menetapkan Sistem Manajemen Mutu Puskesmas Kebonharjo;
2. Bertanggung jawab secara menyeluruh terhadap keputusan
strategis untuk pelaksanaan sistem kinerja setiap proses yang ada di
dalam proses pelayanan;
3. Memastikan ketersediaan sumber daya baik manusia, alat serta
bangunan dan informasi yang dibutuhkan untuk mendukung semua
proses perbaikan mutu;

Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 25


Wewenang:
1. Membentuk dan mengangkat tim dan instrumen pendukung yang
terkait dalam rangka pelaksanaan Sistem Manajemen Mutu;
2. Menetapkan Manual Mutu yang disusun oleh oleh Tim Penyusun
Manual Mutu;

2) Penanggung jawab Manajemen Mutu:


Tanggung jawab:
1. Menerapkan dan memelihara Sistem Manajemen Mutu Puskesmas
Kebonharjo;
2. Memastikan bahwa persyaratan umum dalam pelaksanaan Sistem
Manajemen Mutu Puskesmas Kebonharjo dimengerti dan dilaksanakan
oleh seluruh karyawan;

Wewenang:
1. Memberikan saran, masukan dan arahan terkait dengan upaya
perbaikan Sistem Manajemen Mutu termasuk program Manajemen Risiko
dan Keselamatan Pasien;
2. Meminta dilakukannya pertemuan di luar pertemuan terjadwal yang
telah disepakati dalam rangka bertujuan memastikan dan mencari solusi
perbaikan mutu bilamana dipandang perlu;

3) Penanggungjawab Upaya Kesehatan Masyarakat :


Tanggung jawab:
1. Bertanggung jawab dalam penerapan dan pemeliharaan
Sistem Manajemen Mutu yang berada dalam lingkup UKM;
2. Memastikan untuk mengukur, memantau dan menganalisis Sistem
Manajemen Mutu yang berada dalam lingkup UKM;
3. Melakukan tindakan perbaikan dan tindakan pencegahan serta
melakukan perbaikan terus menerus dalam lingkup UKM;

Wewenang:
1. Mengkoordinasikan seluruh unit program upaya guna mencapai
sasaran mutu yang telah dituangkan dalam Manual Mutu;
2. Meminta kepada seluruh unit upaya untuk dilakukan pertemuan di
luar pertemuan terjadwal bila terjadi persoalan yang terkait dengan upaya
perbaikan mutu program UKM;

4) Penanggungjawab Upaya Kesehatan Perorangan:


Tanggung jawab:
1. Bertanggung jawab dalam penerapan dan pemeliharaan
Sistem Manajemen Mutu yang berada dalam lingkup Upaya Kesehatan
Perorangan;
2. Memastikan untuk mengukur, memantau dan menganalisis Sistem
Manajemen Mutu yang berada dalam lingkup Upaya Kesehatan
Perorangan;
Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 26
3. Melakukan tindakan perbaikan dan tindakan pencegahan serta
melakukan perbaikan terus menerus dalam lingkup Upaya Kesehatan
Perorangan.
Wewenang:
1. Mengkoordinasikan seluruh unit program Upaya Kesehatan
Perorangan guna mencapai sasaran mutu yang telah dituangkan dalam
Manual Mutu;
2. Meminta kepada seluruh unit Upaya Kesehatan Perorangan untuk
dilakukan pertemuan di luar pertemuan terjadwal bila terjadi persoalan
yang terkait dengan perbaikan mutu Upaya Kesehatan Perorangan.

b. Struktur Organisasi
Organisasi Puskesmas Kebonharjo Kabupaten Tuban sebagaimana dijelaskan
dalam lampiran Manual Mutu dinyatakan dengan jelas hubungan dan tanggung
jawab antar fungsi atau bagian yang saling berpengaruh terhadap mutu dalam
organisasi puskesmas.

Tugas dan tanggung jawab untuk seluruh fungsi dalam struktur organisasi
dijelaskan dalam Kebijakan tentang Struktur Organisasi, Uraian Tugas,
Tanggung Jawab dan Wewenang, yang selanjutnya diserahkan kepada masing-
masing personil, copynya disimpan dan dipelihara dengan baik oleh sekretariat
pengendalian dokumen.

F. PENANGGUNG JAWAB MANAJEMEN MUTU


Kepala Puskesmas Kebonharjo Kabupaten Tuban menunjuk 1 (satu) orang
Penanggung jawab Manajemen Mutu yang secara umum memiliki tugas untuk:
1) Mengkoordinir seluruh kegiatan mutu di Puskesmas Kebonharjo;
2) Memastikan sistem manajemen mutu di Puskesmas Kebonharjo
ditetapkan, diimplementasikan dan dipelihara;
3) Melaporkan kepada Kepala Puskesmas Kebonharjo terkait Sistem
Manajemen Mutu, yang meliputi kinerja dan pelayanan; dan
4) Memastikan seluruh karyawan Puskesmas Kebonharjo memahami
tentang kebutuhan dan harapan pengguna layanan.

G.KOMUNIKASI INTERNAL
Puskesmas Kebonharjo Kabupaten Tuban dalam rangka untuk mengevaluasi
kekurangan pelayanan dan kinerja yang telah ditetapkan dalam sasaran mutu
dilakukan melalui media komunikasi internal yang dapat berupa rapat koordinasi,
papan pengumuman, surat keputusan, dokumen-dokumen Sistem Manajemen Mutu
dan lain-lain dengan ditetapkan Kebijakan dan Prosedur Komunikasi Internal
sebagai berikut:

Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 27


Jadwal
No. Jenis Kegiatan Unit Terkait Ket.
Pelaksanaan
1 Lokakarya Mini bulanan 1 kali per bulan Semua staf
lintas program
2 Rapat staf 1 kali per bulan Semua staf
3 Pertemuan bidan 1 kali perbulan Semua bidan
koordinator dan bidan
desa
4 Pertemuan Pra lokmin 1 kali per bulan PJ, Koordinator
(pertemuan Penanggung pelayanan dan PL
jawab, Koordinator
Pelayanan dan
Pelaksana)
5 Pertemuan triwulan Tim 1 kali per 3 Tim audit
Audit Internal Bulan internal
6 Pertemuan Triwulan Tim 1 kali per 3 Tim Mutu Admen
Mutu Admen Bulan
7 Pertemuan Tim Mutu 1 kali per Tim Mutu UKM
UKM Minggu
8 Pertemuan triwulan Tim 1 kali per 3 Tim PMKP
PMKP Bulan
9 Pertemuan triwulan Tim 1 kali per 3 Tim
Manajemen resiko Bulan manajemen resiko
10 Pertemuan Triwulan Tim 1 kali per 3 Tim Pengaduan
Pengaduan Dan Bulan dan Kepuasan
Kepuasan Pelanggan Pelanggan
11 Pertemuan triwulan Tim 1 kali per 3 Tim Kredensial
Kredensial bulan
12 Rapat Tinjauan 1 kali per 6 Seluruh
Manajemen (RTM) Bulan Penanggung
Jawab Mutu
13 Grup WA Puskesmas Setiap saat Semua staf

BAB IV
TINJAUAN MANAJEMEN

A. UMUM
Manajemen Puskesmas Kebonharjo Kabupaten Tuban memiliki kebijakan untuk
selalu melaksanakan peninjauan terhadap Sistem Manajemen Mutu organisasi dan
peninjauan dilakukan melalui Rapat Tinjauan Manajemen (RTM) yang sedikitnya
dilakukan 2 (dua) kali dalam 1 (satu) tahun. Rapat Tinjauan Manajemen ini adalah
untuk menjamin kelangsungan efektifitas dan kelayakan sistem manajemen mutu,
persyaratan layanan, kebijakan mutu dan indikator mutu di Puskesmas Kebonharjo.

B. MASUKAN TINJAUAN MANAJEMEN

Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 28


Masukan Rapat Tinjauan Manajemen (RTM) Puskesmas Kebonharjo Kabupaten
Tuban berisi informasi antara lain mengenai;
1. Hasil Rapat Tinjauan Manajemen (RTM) sebelumnya yang belum
terselesaikan;
2. Hasil audit internal, baik berupa hasil audit mutu kinerja maupun hasil
audit mutu layanan, indikator mutu;
3. Temuan antisipatif manajemen risiko/peningkatan mutu dan keselamatan
pasien;
4. Hasil kegiatan umpan balik dan survei pengguna layanan;
5. Tindakan-tindakan koreksi dan pencegahan yang dilakukan;
6. Perubahan yang perlu dilakukan terhadap Sistem Manajemen Mutu dan
pelayanan/penyelenggaraan kegiatan.

C. LUARAN TINJAUAN
Luaran atau output Rapat Tinjuan Manajemen (RTM) berisi keputusan dan tindakan
yang berhubungan dengan :
1) Peningkatan efektifitas Sistem Manajemen Mutu dan
prosesnya;
2) Kebutuhan sumber daya yang diperlukan;
3) Kesesuaian terhadap aktifitas dan proses dari Sistem Manajemen Mutu,
terhadap kebijakan mutu dan pencapaian sasaran mutu;
4) Menentukan tindakan pencegahan dan atau tindakan perbaikan secara
terus menerus;
5) Menentukan parameter peningkatan pelayanan Puskesmas Kebonharjo,
insfrastruktur dan proses-prosesnya;
6) Memperbaharui dan melaksanakan kajian-kajian terhadap ukuran-ukuran
indikator dari proses pelayanan Puskesmas Kebonharjo;
7) Menentukan tindakan-tindakan untuk melaksanakan perubahan-
perubahan, kebijakan Puskesmas Kebonharjo dan penyediaan Sumber Daya
Manusia;
8) Menentukan tindakan-tindakan untuk melaksanakan terhadap perubahan-
perubahan didalam undang-undang dan peraturan-peraturan yang ditentukan;
9) Menentukan tindakan-tindakan untuk meningkatkan kepuasan dan untuk
mengurangi komplain pengguna layanan;
10) Menentukan tindakan-tindakan untuk meningkatkan komunikasi dengan
pengguna layanan;
11) Mengembangkan tindakan pencegahan dan rencana penanganan
terhadap resiko yang telah teridentifikasi.

Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 29


BAB V
MANAJEMEN SUMBER DAYA

A. PENYEDIAAN SUMBER DAYA


Kepala Puskesmas Kebonharjo Kabupaten Tuban berkewajiban menyediakan
sumberdaya yang dibutuhkan untuk penyelenggaraan pelayanan di puskesmas.
Penyediaan sumberdaya meliputi penyelenggaraan Upaya Kesehatan Masyarakat
maupun Upaya Kesehatan Perorangan. Manajemen mengindentifikasikan
kebutuhan, kualifikasi serta menyediakan sumber daya yang memadai untuk
pengelolaan jasa pelayanan, kinerja organisasi, aktivitas verifikasi dan audit mutu
internal.

B. MANAJEMEN SUMBER DAYA MANUSIA


1. Umum:
Manajemen menjamin bahwa sumber daya manusia yang ada dilatih secara
memadai, sehingga memungkinkan dapat melaksanakan tugas-tugas yang baru
diberikan secara efisien.

2. Kompetensi, Pelatihan dan Kesadaran:


Penanggung jawab Manajemen Mutu mengkaji kualifikasi petugas secara
periodik, sedikitnya sekali dalam 1 (satu) tahun, untuk menentukan apakah
petugas tersebut memiliki kualifikasi yang memadai dan apakah perlu diberikan
pelatihan tambahan. Adanya pekerjaan baru, teknologi baru dan atau peraturan
baru merupakan dasar untuk menentukan kebutuhan-kebutuhan pelatihan
petugas. Puskesmas Kebonharjo menetapkan suatu program pelatihan kepada
petugas baik secara eksternal maupun internal sesuai dengan kebutuhan
organisasi sebagai berikut:
1) Petugas yg belum memiliki kompetensi yg dipersyaratkan diusulkan
melalui Dinas Kesehatan Kabupaten Tuban untuk mengikuti pelatihan
(program pelatihan eksternal).
2) Petugas yang baru mengikuti pelatihan eksternal wajib mensosialisasikan/
menularkan pengetahuannya kepada petugas di Puskesmas Kebonharjo
yang terkait.

Dalam pemastian mutu, setiap petugas senantiasa mendapatkan pengarahan


dan petunjuk dari manajemen untuk bekerja sesuai dengan persyaratan mutu
yang telah ditetapkan.
Puskesmas Kebonharjo selalu menjaga dan memelihara program pelatihan
untuk memastikan bahwa seluruh petugas mendapatkan tugas-tugas yang
Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 30
sesuai dengan pendidikan keahlian dan pengalaman yang dimiliki. Puskesmas
Kebonharjo menetapkan dan memelihara prosedur terdokumentasi yang
mengatur identifikasi kebutuhan pelatihan dan pelaksanaannya untuk seluruh
petugas yang terlibat dalam kegiatan yang mempengaruhi mutu.

C. INFRASTRUKTUR
Puskesmas Kebonharjo Kabupaten Tuban menyediakan dan memelihara
infrastruktur yang diperlukan untuk mencapai kesesuaian persyaratan terhadap
pelayanan yang diberikan.
Infrastruktur yang dimaksud berupa:
1. Gedung dan bangunan, yang terdiri dari;
1) Gedung puskesmas induk
2) Gedung puskesmas pembantu
2. Peralatan penunjang (baik perangkat keras dan perangkat lunak), yang
terdiri dari;
1) Peralatan medis
2) Peralatan non medis
3. Fasilitas umum lainnya, yang terdiri dari;
1) Ruang tunggu
2) Toilet Pasien
3) Tempat parkir

D. LINGKUNGAN KERJA
Penanggung jawab Manajemen Mutu bertanggung jawab terhadap pengelolaan
lingkungan kerja yang diperlukan untuk mencapai kesesuaian persyaratan
pelayanan. Dalam mencapai tujuan tersebut dilakukan berbagai upaya antara lain;
1. Kegiatan keamanan:
1) Kegiatan inventarisasi aspek security dan potensi kerawanan
dilakukan pada setiap triwulan.
2) Ditugaskan petugas keamanan / penjaga malam sebagai tenaga
kontrak.
2. Kegiatan kebersihan dan penghijauan:
1) Kegiatan Jumat bersih yang dilakukan setiap hari Jumat Minggu ketiga
mulai jam 07.00 s/d 08.00 WIB.
2) Kegiatan penanaman bunga dan penataan taman puskesmas dilakukan
bersamaan dengan kegiatan Jumat bersih.
3) Visitasi sarana umum oleh unsur manajemen (Kepala Puskesmas, Kepala
Subbag Tata Usaha dan Penanggung jawab Manajemen Mutu) yang
dilakukan setiap hari Senin minggu I.
3. Kegiatan penghematan:
1) Kegiatan pemantauan terhadap sumber atau jalur perpipaan (PDAM) di
Puskesmas setiap triwulan;
2) Kegiatan pemantauan terhadap sistem instalasi listrik setiap triwulan;

Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 31


3) Kegiatan pemantauan terhadap sistem telekomunikasi (internet dan
telephone) setiap triwulan.

Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 32


BAB VI
PENYELENGGARAAN PELAYANAN

A. UPAYA KESEHATAN MASYARAKAT (UKM)


1. Perencanaan Upaya Kesehatan Masyarakat, Akses dan Pengukuran Kinerja
Puskesmas Kebonharjo Kabupaten Tuban melakukan perencanaan yang baik,
mempermudah akses masyarakat dan melakukan pengukuran kinerja
pegawainya terhadap kegiatan upaya kesehatan masyarakat.
Kegiatan perencanaan yang baik, mempermudah akses masyarakat dan
melakukan pengukuran terhadap kinerja dilakukan secara konsisten sebagai
sebuah persyaratan dari Sistem Manajemen Mutu, melalui upaya :
1) Kegiatan perencanaan yang baik, meliputi:
a. Penetapan sasaran mutu dan kegiatan Upaya Kesehatan
Masyarakat (UKM).
b. Perencanaan dengan berbasis kebutuhan masyarakat melalui
survey kebutuhan masyarakat (SMD / MMD).
2) Kegiatan mempermudah akses masyarakat, meliputi:
a. Kebutuhan untuk menetapkan proses, dokumen dan menyediakan
sumber daya untuk pelayanan Upaya Kesehatan Masyarakat (UKM).
b. Memberikan kesempatan yang mudah bagi masyarakat untuk
menyampaikan umpan balik terhadap kegiatan Upaya Kesehatan
Masyarakat (UKM).
3) Pengukuran terhadap kinerja, meliputi:
a. Dilakukan pendataan dan pengumpulan capaian hasil kegiatan
upaya Kesehatan Masyarakat setiap triwulan dengan instrumen PKP.
b. Aktivitas verifikasi dan validasi pada capaian hasil setiap triwulan
kegiatan Upaya Kesehatan Masyarakat (UKM).
c. Catatan Mutu yang dibutuhkan untuk menunjukkan bukti bahwa
proses realisasi dan hasil pelayanan Upaya Kesehatan Masyarakat (UKM)
memenuhi persyaratan.

2. Proses yang Berhubungan dengan Sasaran


a..........................................................................................Penetapan
persyaratan sasaran
Puskesmas Kebonharjo Kabupaten Tuban menetapkan persyaratan yang
terkait dengan ruang lingkup penerapan Sistem Manajemen Mutu dalam
kegiatan Upaya Kesehatan Masyarakat (UKM). Penetapan persyaratan
tersebut termuat dalam Kebijakan dan Prosedur Penetapan Persyaratan
Sasaran Pelayanan Upaya Kesehatan Masyarakat (UKM) yang meliputi;
1) Sasaran Imunisasi;
- bayi
- balita
- anak sekolah
Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 33
- Wanita Usia Subur
2) Sasaran gizi;
- Bayi
- Balita
- Ibu hamil
- Ibu Nifas / Ibu meneteki
3) Sasaran KIA / KB ;
- ibu hamil
- ibu bersalin
- ibu nifas
- bayi
- anak balita
- anak prasekolah
- PUS dan WUS
4) Sasaran Posyandu Lansia;
- Pra lansia
- lansia
5) Sasaran Posyandu Remaja;
- Anak remaja usia 10 – 19 tahun
6) Sasaran Promosi Kesehatan
- Semua masyarakat
7) Sasaran Kesehatan Lingkungan
- Penduduk di wilayah dengan masalah kesehatan lingkungan
8) Sasaran P2P
- Semua masyarakat yang berisiko menderita penyakit menular dan
tidak menular

b. Tinjauan terhadap persyaratan sasaran


Puskesmas Kebonharjo Kabupaten Tuban secara berkala meninjau terhadap
persyaratan yang berhubungan dengan pelayanan Upaya Kesehatan
Masyarakat (UKM). Tinjauan ini dilaksanakan sebagai bentuk komitmen
Puskesmas Kebonharjo Kabupaten Tuban memberikan pelayanan kepada
masyarakat dan memastikan bahwa:
1) Persyaratan pelayanan Upaya Kesehatan Masyarakat (UKM) dalam
bentuk program dan kegiatan telah diuraikan;
2) Puskesmas Kebonharjo Kabupaten Tuban selalu berusaha terus
menerus memenuhi persyaratan yang telah ditentukan;
3) Puskesmas Kebonharjo Kabupaten Tuban akan melakukan
koordinasi dengan pihak terkait untuk mengupayakan memenuhi
kekurangan yang dimiliki.

c..........................................................................................Komunikasi
dengan sasaran
Puskesmas Kebonharjo Kabupaten Tuban menetapkan dan menerapkan
informasi yang efektif untuk komunikasi dengan masyarakat atau sasaran
pelayanan Upaya Kesehatan Masyarakat (UKM) melalui mekanisme meliputi:
1) Informasi yang diberikan melalui poster, leaflet atau lembar
pemberitahuan yang ditempelkan tempat-tempat umum;
2) Kegiatan di Posyandu yang dilakukan secara terjadwal;

Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 34


3) Pertemuan kades dalam Konferensi Kepala Desa tiap bulan sekali
kecamatan Jatirogo diadakan ditempat kepala desa yang mendapat
arisan;
4) Pertemuan dengan lintas sektor setiap 3 bulan sekali;
5) Pertemuan Forum Masyarakat Madani (FMM) setiap 1 (satu) tahun
sekali;
6) Umpan balik dari masyarakat atau sasaran pelayanan Upaya
Kesehatan Masyarakat (UKM) melalui survei kepuasan masyarakat yang
dilakukan secara berkala setiap 6 (enam) bulan sekali.

3. Penyelenggaraan Upaya Kesehatan Masyarakat (UKM)


a..........................................................................................Pengendalian
proses penyelenggaraan upaya kesehatan masyarakat
Puskesmas Kebonharjo Kabupaten Tuban merencanakan dan melaksanakan
pelayanan Upaya Kesehatan Masyarakat (UKM) pada keadaan kondisi yang
dikendalikan untuk mendapatkan hasil yang optimal, meliputi:
1) Tersedianya Kebijakan berupa Keputusan Kepala Puskesmas
tentang Jenis-Jenis Pelayanan dan penetapan indikator prioritas untuk
monitoring dan menilai kinerja;
2) Tersedianya peralatan/sarana yang sesuai, berupa:
- Sarana tempat posyandu yang baik dan peralatan yang cukup;
- Sarana media promosi kesehatan berupa leaflet, brosur, poster
yang mencukupi;
- Sarana / bahan pemberian makanan tambahan untuk bayi, Balita,
Ibu hamil, Ibu nifas;
- Sarana alat peraga SDIDTK untuk bayi dan balita.
3) Tersedianya tenaga yang sesuai, berupa :
Memiliki tenaga upaya kesehatan masyarakat (UKM) yang sesuai dengan
kompetensi pendidikannya.
4) Seluruh tenaga Upaya kesehatan masyarakat (UKM) telah di tunjuk
dan bertanggung jawab terhadap tugasnya.

b..........................................................................................Validasi proses
penyelenggaraan upaya kesehatan masyarakat
Puskesmas Kebonharjo Kabupaten Tuban melakukan validasi pelayanan
penyelenggaraan upaya yang hasilnya menjadi rencana tindak lanjut dan
bahan perbaikan yang akan dilakukan oleh Tim Audit Internal, Tim Mutu
Admen, Tim Mutu UKM, Tim Peningkatan Mutu dan Keselamatan Pasien
(PMKP), Tim Manajemen resiko Tim Pengaduan dan kepuasan pelanggan
atau serta Tim Kredensial.
Mekanisme dan tata cara validasi terhadap pelayanan penyelenggaraan
upaya secara rinci sebagaimana diatur dalam dokumen Kebijakan dan
Prosedur Tugas dan Wewenang serta Tata Kerja Tim Audit Internal, Tim Mutu
Admen, Tim Mutu UKM, Tim Peningkatan Mutu dan Keselamatan Pasien

Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 35


(PMKP), Tim Manajemen resiko Tim Pengaduan dan kepuasan pelanggan
atau serta Tim Kredensial.
Validasi ini termasuk untuk proses dimana ketidaksesuaian terjadi baik
sebelum pelayanan penyelenggaraan upaya dilakukan maupun setelah
program atau kegiatan dilakukan.

c..........................................................................................Identifikasi dan
mampu telusur
Pelayanan Upaya Kesehatan Masyarakat (UKM) yang dilakukan di
Puskesmas Kebonharjo Kabupaten Tuban dimulai dari proses identifikasi atau
survei kebutuhan masyarakat terhadap upaya yang menjadi program dan
kegiatan di masyarakat yang dilakukan secara terintegrasi pada unit atau
program terkait. Survei kebutuhan masyarakat dan kegiatan integratif di
masyarakat secara lebih rinci yang dilakukan di Puskesmas Kebonharjo
Kabupaten Tuban mengacu kepada dokumen Kebijakan dan Prosedur
mendapatkan asupan dari masyarakat.

d................................................................................................Hak dan
kewajiban sasaran
Hak sasaran upaya kesehatan masyarakat :
1.........................................................................................Memperoleh
informasi mengenai tata tertib dan peraturan yang berlaku dalam kegiatan
upaya kesehatan masyarakat;
2.........................................................................................Memperoleh
informasi tentang hak dan kewajiban sasaran;
3.........................................................................................Memperoleh
layanan yang manusiawi, adil, jujur, dan tanpa diskriminasi;
4.........................................................................................Memperoleh
pelayanan upaya kesehatan masyarakat bermutu sesuai dengan standart
profesi dan standart operasional prosedur;
5.........................................................................................Memperoleh
layanan yang efektif dan efisien sehingga sasaran terhindar dari kerugian
fisik dan materi.
6.........................................................................................Mengajukan
pengaduan atas kualitas pelayanan yang di dapatkan.
7.........................................................................................Memilih waktu
dan tempat kegiatan upaya kesehatan masyarakat.
8.........................................................................................Memperoleh
jaminan keamanan dan keselamatan baik individu kelompok atau
masyarakat dalam pelaksanaan kegiatan upaya kesehatan masyarakat.
9.........................................................................................Memberikan
saran atau ikut berperan langsung dalam pelaksanaan kegiatan.

Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 36


10.......................................................................................Ikut serta dalam
evaluasi dan monitoring pelaksanaan kegiatan upaya kesehatan
masyarakat.
Kewajiban sasaran upaya kesehatan masyarakat :
1........................................................................................Berperan serta
dalam upaya kesehatan masyarakat
2........................................................................................Mematuhi dan
mentaati aturan dan tata nilai dalam pelaksanaan kegiatan upaya
kesehatan masyarakat
3........................................................................................Berperan dalam
menyiapkan tempat kegiatan upaya kesehatan masyarakat
4........................................................................................Memelihara
sarana dan prasarana kegiatan upaya kegiatan masyarakat

e..........................................................................................Manajemen
risiko dan keselamatan masyarakat
Puskesmas Kebonharjo memastikan menerapkan manajemen risiko dan
keselamatan terhadap masyarakat yang menjadi sasaran kegiatan Upaya
Kegiatan Masyarakat (UKM). Pelaksanaan lebih rinci kegiatan manajemen
risiko dan keselamatan terhadap masyarakat, terdapat pada Kebijakan dan
Prosedur Manajemen Risiko dan Keselamatan Masyarakat.

4. Pengukuran, Analisis dan Penyempurnaan Sasaran Kinerja UKM


a. Umum :
Puskesmas Kebonharjo Kabupaten Tuban merencanakan dan menerapkan
pemantauan, pengukuran, analisa dan proses peningkatan Upaya Kesehatan
Masyarakat (UKM) yang diperlukan yang bertujuan;
1) Untuk menunjukkan kesesuaian produk/ layanan upaya kepada
masyarakat;
2) Untuk memastikan kesesuaian dari manajemen mutu, dan;
3) Untuk meningkatkan terus menerus efektivitas Sistem Manajemen
Mutu.
Kegiatan ini dilakukan melalui penilaian PKP dan melalui survei kebutuhan
dan harapan masyarakat.

b. Pemantauan dan pengukuran


1) Kepuasan Pengguna layanan:
Sebagai salah satu pengukuran kinerja Sistem Manajemen Mutu,
Puskesmas Kebonharjo Kabupaten Tuban memantau informasi tentang
persepsi masyarakat mengenai apakah Puskesmas Kebonharjo
Kabupaten Tuban telah memenuhi harapan dan memberikan kepuasan
dalam memberikan pelayanan upaya kepada masyarakat.

Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 37


Metode untuk memperoleh informasi dari masyarakat dilakukan dengan
dilakukan Survei Kepuasan Masyarakat (SKM). Persiapan, penjadwalan,
pelaksanaan serta pelaporan Survei Kepuasan Masyarakat dijelaskan
pada Kebijakan dan Prosedur Umpan Balik Pengguna layanan terhadap
Layanan Upaya di Masyarakat.

2) Audit Internal:
Untuk memastikan efektifitas Sistem Manajemen Mutu yang diterapkan, di
Puskesmas Kebonharjo Kabupaten Tuban dilakukan audit internal secara
periodik, yang dilakukan terjadwal dan dilakukan pembahasan dalam
pertemuan internal tim audit internal dan unit terkait yang diperlukan. Audit
dilakukan oleh petugas /tim yang telah dibentuk dengan keputusan kepala
puskesmas. Audit internal dilakukan berdasarkan prosedur dengan
ketentuan yang telah ditetapkan dalam Standar Operasional Prosedur
(SOP) audit internal Puskesmas Kebonharjo Kabupaten Tuban.

Metode audit dilakukan dengan cara wawancara langsung kepada auditee


dan pengamatan secara langsung (observasi). Setiap temuan audit dicatat
dan didokumentasikan dalam Laporan Ketidaksesuaian dan digunakan
untuk memonitor dan mengevaluasi tindakan koreksi yang dilakukan.

Ketua tim audit internal melaporkan hasil kegiatan dan temuan audit yang
tidak dapat terselesaikan kepada Penanggung jawab Manajemen Mutu
dengan tembusan kepada Kepala Puskesmas Kebonharjo Kabupaten
Tuban sebagai bahan masukan untuk Rapat Tinjauan Manajemen (RTM).
Persiapan dan penjadwalan, pelaksanaan serta pelaporan audit, tindak
lanjut atas ketidaksesuaian yang ditemukan dan uraian-uraian lainnya
secara rinci dijelaskan pada Kebijakan dan Prosedur Tanggung Jawab,
Wewenang dan Tata Kerja Tim Audit Internal Puskesmas Kebonharjo.

3) Pemantauan dan Pengukuran Proses Layanan Upaya kesehatan


masyarakat
Puskesmas Kebonharjo Kabupaten Tuban menerapkan metode yang
sesuai untuk pemantauan dan pengukuran proses-proses Sistem
Manajemen Mutu pada layanan upaya kesehatan masyarakat. Metode-
metode ini menunjukan kemampuan proses-proses dalam mencapai hasil
yang direncanakan. Jika hasil yang direncanakan tidak tercapai, perbaikan
dan tindakan perbaikan dilaksanakan sesuai kebutuhan untuk memastikan
kesesuaian produk atau layanan upaya kesehatan masyarakat.

Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 38


4) Pemantauan dan Pengukuran Hasil Layanan Upaya kesehatan
masyarakat:
a) Puskesmas Kebonharjo Kabupaten Tuban melakukan pemantauan
terhadap semua tahap proses untuk memastikan bahwa produk atau
layanan upaya yang diberikan kepada masyarakat memiliki aspek
legalitas sesuai peraturan dan standar akreditasi;
b) Kegiatan pemantauan dimaksudkan sebagai kegiatan pemeriksaan,
pengawasan dan verifikasi dilakukan oleh tim yang ditunjuk oleh
Penanggung jawab Manajemen Mutu;
c) Tim yang ditunjuk oleh Penanggung jawab Manajemen Mutu
diberikan surat penugasan oleh Penanggung jawab Manajemen Mutu
dengan diketahui oleh Kepala Puskesmas Kebonharjo Kabupaten
Tuban;
d) Setiap berkas yang masuk harus melewati inspeksi agar apabila
terjadi kekurangan/ketidaksesuaian dapat dilengkapi dan dilakukan
inspeksi ulang;
e) Penanggung jawab Manajemen Mutu bertanggung jawab terhadap
seluruh kegiatan pemantauan.

c. Pengendalian Terhadap pelayanan upaya kesehatan di masyarakat yang


Tidak Sesuai:
1) Puskesmas Kebonharjo Kabupaten Tuban menetapkan dan
memelihara prosedur terdokumentasi untuk memastikan bahwa produk
atau layanan upaya kesehatan di masyarakat yang salah tidak akan
terulang;
2) Puskesmas Kebonharjo Kabupaten Tuban menetapkan Wakil
Manajemen bertanggung jawab meninjau ketidaksesuaian produk atau
layanan upaya yang tidak sesuai dan diberi wewenang untuk melakukan
tindak lanjutnya, sesuai dengan prosedur yang ditetapkan;
3) Produk atau layanan upaya kesehatan kepada masyarakat yang
tidak sesuai diketahui melalui inspeksi, teridentifikasi, didokumentasi
dan diklasifikasikan sesuai dengan kasusnya;
4) Terhadap produk atau layanan upaya yang telah dilaksanakan
tindakan koreksi dilakukan inspeksi dan verifikasi ulang untuk
memastikan bahwa perbaikan/tindakan koreksi telah memenuhi
spesifikasi atau standar yang telah ditetapkan;

d. Analisis Data:
Puskesmas Kebonharjo Kabupaten Tuban menentukan, mengumpulkan dan
menganalisis data layanan upaya kesehatan kepada masyarakat yang
sesuai untuk menunjukkan kesesuaian dan efektifitas dari Sistem
Manajemen Mutu serta untuk mengevaluasi peningkatan secara terus

Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 39


menerus yang dapat dilakukan. Analisis ini mencakup data yang dihasilkan
dari pemantauan dan pengukuran serta sumber terkait lainnya.
Analisis data menyediakan informasi yang berkaitan dengan:
1) Kepuasan terhadap pelayanan upaya kesehatan masyarakat ;
2) Kesesuaian terhadap persyaratan atau standar pelayanan upaya
kesehatan masyarakat;
3) Karakteristik dan kecenderungan dari proses-proses pelayanan
termasuk peluang untuk tindakan pencegahan.

Hasil dari data Rapat Tinjauan Manajemen (RTM), yang meliputi:


1) Hasil Rapat Tinjauan Manajemen (RTM) sebelumnya yang belum
terselesaikan;
2) Hasil audit internal, hasil audit mutu kinerja dan hasil audit mutu
layanan upaya kesehatan masyarakat;
3) Temuan antisipatif manajemen resiko terhadap layanan upaya
kesehatan masyarakat;
4) Hasil kegiatan umpan balik dan survei pengguna layanan upaya
kesehatan masyarakat;
5) Tindakan-tindakan koreksi dan pencegahan layanan upaya
kesehatan masyarakat yang dilakukan;
6) Kebijakan mutu dan layanan upaya puskesmas;
7) Perubahan yang perlu dilakukan terhadap sistem manajemen mutu
dan layanan/penyelenggaraan kegiatan layanan upaya;
8) Informasi yang berkaitan dengan pelayanan upaya kepada
masyarakat dan produk-produk layanan upaya kesehatan masyarakat
yang tidak sesuai.

e. Peningkatan Berkelanjutan:
Puskesmas Kebonharjo Kabupaten Tuban secara terus menerus
meningkatkan Sistem Manajemen Mutu layanan upaya kepada masyarakat
dengan menggunakan kebijakan mutu, sasaran mutu, hasil audit, analisa
data, tindakan perbaikan dan pencegahan serta tinjauan manajemen.
Puskesmas Kebonharjo Kabupaten Tuban akan terus menerus melakukan
peningkatan-peningkatan pelayanan upaya sesuai dengan tuntutan dari
masyarakat.

f. Tindakan Koreksi:
Tindakan koreksi yang di lakukan oleh Puskesmas Kebonharjo pada Upaya
Kesehatan Masyarakat (UKM) bertujuan untuk mengurangi, mengidentifikasi
penyebab dari ketidaksesuaian mutu layanan upaya antara lain:
1) Penentuan sasaran dan pelaksanaan tindakan yang diperlukan
agar ketidaksesuaian mutu layanan upaya tidak akan terulang;
2) Mengevaluasi dan memastikan pencatatan hasil layanan upaya
dilakukan secara benar;
Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 40
3) Peninjauan terhadap tindakan perbaikan layanan upaya yang telah
dilakukan;
4) Peninjauan terhadap pelayanan/produk dan Standar Operasional
Prosedur (SOP) yang tidak sesuai;
5) Peninjauan terhadap sasaran yang tidak dapat dipenuhi;
6) Peninjauan terhadap penyimpangan dari rencana dan sasaran
mutu Puskesmas Kebonharjo;
7) Hasil akhir yang tidak dapat di terima yang berasal dari proses
kajian, verifikasi, validasi dan modifikasi, desain dan pengembangan
layanan upaya;
8) Proses kerja layanan upaya yang buruk/tidak memenuhi
persyaratan dari personil dan sistem (SOP);
9) Komplain dari pengguna layanan Puskesmas Kebonharjo atau
pihak-pihak yang dapat diidentifikasi secara jelas;
10) Temuan hasil audit yang tidak memuaskan dari unit terkait;
11) Ketidaksesuaian yang teridentifikasi ke dalam proses monitoring
dan pengukuran dari pelayanan upaya;
12) Ketidaksesuaian yang ditemukan setiap personil dituangkan dalam
formulir permintaan tindakan koreksi dan diajukan kepada Penanggung
jawab Manajemen Mutuuntuk segera dilakukan tindakan perbaikan;
13) Keluhan dari pengguna layanan Puskesmas Kebonharjo (baik lisan
maupun tertulis) diterima oleh bagian layanan keluhan, keluhan tersebut
didapat dari kotak saran, media informasi atau secara langsung dan
dituangkan dalam buku keluhan masyarakat pada tim survei dan
keluhan pengguna layanan selanjutnya dilaporkan ke Penanggung
jawab Manajemen Mutuuntuk mencari penyebab keluhan dan
melaksanakan tindak lanjut keluhan pengguna layanan.

g. Tindakan Preventif/Pencegahan:
Penanggung jawab Manajemen Mutu dengan bagian terkait melakukan
tindakan pencegahan dengan cara menganalisa terhadap penyebab-
penyebab atau resiko-resiko yang berpotennsi menyebabkan terjadinya
ketidaksesuaian pada mutu layanan upaya kesehatan masyarakat dengan
cara melakukan:
1) Cross check dokumen/syarat;
2) Self assesment/ penelitian oleh Tim Audit Internal atas permintaan
Penanggung Jawab Manajemen Mutu;
3) Koreksi oleh Tim Audit Internal;
4) Verifikasi akhir melalui mekanisme Rapat Tinjauan Manajemen
(RTM).

B. UPAYA KESEHATAN PERORANGAN (UKP)


1..................................................................................Perencanaan
Upaya Kesehatan Perorangan

Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 41


Puskesmas Kebonharjo Kabupaten Tuban melakukan perencanaan yang baik
terhadap kegiatan Upaya Kesehatan Perorangan. Kegiatan perencanaan yang
baik, dilakukan secara konsisten sebagai sebuah persyaratan dari Sistem
Manajemen Mutu, melalui kegiatan perencanaan Upaya Kesehatan Perorangan
baik terhadap kebijakan dan prosedur, sarana dan peralatan medis serta

Sumber Daya Manusia (SDM), meliputi:


a. Kegiatan perencanaan kebijakan dan prosedur, meliputi:
1) Pemberlakuan Manual Mutu tahun 2018;
2) Kebijakan tentang Rencana Tahapan Pelayanan Klinis;
3) Standart Pelayanan Klinis.
b. Kegiatan perencanaan sarana dan peralatan medis, meliputi:
1) Perencanaan pembangunan ruang loket;
2) Perencanaan pembangunan ruang laborat;
3) Perencanaan pengadaan peralatan sterilisator, Emergency set,
USG.
c. Kegiatan perencanaan Sumber Daya Manusia (SDM), meliputi:
1) Pelatihan BCTLS, PPGD, BLS bagi paramedis yang belum
mengikuti pelatihan;
2) Pelatihan Penggunaan APAR bagi seluruh staf Puskesmas
Kebonharjo
3) Mengikuti seminar sesuai dengan agenda organisasi profesi (IDI,
PPNI, IBI, PERSAGI, PDGI, PAFI, PATELKI)

2..................................................................................Proses yang
Berhubungan dengan Pengguna layanan
a..........................................................................................Penetapan
persyaratan sasaran
Puskesmas Kebonharjo Kabupaten Tuban menetapkan persyaratan yang
terkait dengan ruang lingkup penerapan Sistem Manajemen Mutu dalam
pelayanan Upaya Kesehatan Perorangan. Persyaratan Pasien Rawat Jalan
meliputi:
1. Pasien umum (KTP, AKTE, KK)
2. Pasien JKN (Kartu JKN)

b..........................................................................................Tinjauan
terhadap persyaratan sasaran
Puskesmas Kebonharjo Kabupaten Tuban secara berkala meninjau terhadap
persyaratan yang berhubungan dengan Upaya Kesehatan Perorangan.
Tinjauan ini dilaksanakan sebagai bentuk komitmen Puskesmas Kebonharjo
Kabupaten Tuban memberikan pelayanan kepada masyarakat dan
memastikan bahwa:
1) Persyaratan pelayanan klinis dalam bentuk program dan kegiatan
telah diuraikan;
Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 42
2) Puskesmas Kebonharjo Kabupaten Tuban selalu berusaha terus
menerus memenuhi persyaratan yang telah ditentukan;
3) Puskesmas Kebonharjo Kabupaten Tuban akan melakukan
koordinasi dengan pihak terkait untuk mengupayakan memenuhi
kekurangan yang dimiliki.

c..........................................................................................Komunikasi
dengan sasaran
Puskesmas Kebonharjo Kabupaten Tuban menetapkan dan menerapkan
informasi yang efektif untuk komunikasi dengan masyarakat atau sasaran
Upaya Kesehatan Perorangan melalui mekanisme meliputi:
1) Informasi yang diberikan melalui poster, leaflet atau lembar
pemberitahuan tentang jenis dan jadwal pelayanan yang ditempelkan di
tempat tempat umum;
2) Kegiatan penyuluhan kesehatan terhadap pasien rawat jalan.
3) Kegiatan penyuluhan kesehatan untuk masyarakat peserta BPJS
kesehatan.

3..................................................................................Penyelenggaraa
n Upaya Kesehatan Perorangan
a...............................................................................................Pengendalian
proses Upaya Kesehatan Perorangan
Puskesmas Kebonharjo Kabupaten Tuban merencanakan dan melaksanakan
Upaya Kesehatan Perorangan pada keadaan kondisi yang dikendalikan
untuk mendapatkan hasil yang optimal, meliputi:
1) Tersedianya Kebijakan, Instruksi Kerja dan standar pelayanan klinis;
2) Tersedianya peralatan/sarana yang sesuai, berupa:
- Sarana pelayanan medis yang baik dan peralatan yang cukup;
- Sarana ruang rawat jalan memenuhi standar perawatan;
- Peralatan penunjang laboratorium dan telah terkalibrasi;
3) Tersedianya tenaga yang sesuai, berupa
- Memiliki jumlah tenaga dokter umum yaitu 1 (satu) orang;
- Memiliki jumlah tenaga Perawat yaitu 5 (lima) orang;
- Memiliki jumlah tenaga Perawat gigi yaitu 1 (satu) orang
- Memiliki jumlah tenaga Bidan yaitu 11 (sebelas) orang
- Memiliki jumlah tenaga Asisten Apoteker yaitu 1 (satu) orang
- Memiliki jumlah tenaga Gizi yaitu 1 (satu) orang
- Tenaga yang ada di Puskesmas Kebonharjo telah melalui pelatihan
yang dipersyaratkan;

b...............................................................................................Validasi proses
pelayanan
Puskesmas Kebonharjo Kabupaten Tuban melakukan validasi Upaya
Kesehatan Perorangan yang hasilnya menjadi rencana tindak lanjut dan
bahan perbaikan yang akan dilakukan oleh Tim Audit Internal, Tim
Manajemen resiko, Tim Peningkatan Mutu dan Keselamatan Pasien, Tim
Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 43
Pengaduan dan kepuasan pelanggan, serta Tim Kredensial. Mekanisme dan
tata cara validasi terhadap Upaya Kesehatan Perorangan secara rinci
sebagaimana diatur dalam Kebijakan dan Prosedur Tugas, Wewenang dan
Tata Kerja Tim Audit Internal, Tim Manajemen Risiko atau Tim Peningkatan
Mutu dan Keselamatan Pasien (PMKP) Tim Pengaduan dan kepuasan
pelanggan, serta Tim Kredensial. Validasi ini termasuk untuk proses dimana
ketidaksesuaian terjadi baik sebelum pelayanan dilakukan maupun setelah
diberikan.

c...............................................................................................Identifikasi dan
ketelusuran
Pelayanan Upaya Kesehatan Perorangan yang dilakukan di Puskesmas
Kebonharjo Kabupaten Tuban mulai dari proses penerimaan pasien awal
baik yang menggunakan loket pendaftaran maupun melalui ruang tindakan,
diberi identifikasi dengan nomor register pasien pada dokumentasinya.
Pengarsipan dan pendokumentasian dokumen rekam medik dan identifikasi
pasien yang dilakukan di Puskesmas Kebonharjo Kabupaten Tuban secara
lebih rinci mengacu kepada dokumen Kebijakan dan Prosedur Tata Cara
Pengamanan Dokumen Rekam Medik dan Identifikasi Pasien di Puskesas
Kebonharjo.

d...............................................................................................Hak dan
kewajiban pasien
Puskesmas Kebonharjo Kabupaten Tuban menjamin bahwa pasien yang
menggunakan Upaya Kesehatan Perorangan di puskesmas akan terpenuhi
hak-haknya sehingga diharapkan dapat memberikan kepuasan kepada
pasien. Selain hal tersebut pasien juga harus melaksanakan kewajibannya
sebagai pasien demi menjamin keberlangsungan pelayanan yang baik,
timbal balik dan saling menghormati, sebagaimana tertuang dalam Kebijakan
tentang Hak dan Kewajiban Pasien.

Hak Pasien:
1) Memperoleh Informasi mengenai tata tertib dan peraturan
pelayanan yang berlaku di Puskesmas
2) Mendapatkan Informasi atas:
a) Penyakit yang di derita;
b) Tindakan medis yang akan dilakukan dan kemungkinan
penyulit sebagai akibat tindakan tersebut, cara mengatasinya dan
alternative lainnya; dan

Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 44


c) Upaya pencegahan agar penyakit tidak kambuh lagi atau
pencegahan agar anggota keluarga atau orang lain tidak menderita
penyakit yang sama;
3) Meminta konsultasi medis
4) Menyampaikan pengaduan, saran, kritik dan keluhan berkaitan
dengan pelayanan;
5) Memperoleh layanan yang bermutu, aman, nyaman, adil, jujur dan
manusiawi;
6) Hasil pemeriksaan yang meliputi diagnosis dan tata cara tindakan,
tujuan tindakan, alternative tindakan, resiko, biaya dan komplikasi yang
mungkin terjadi dan prognosis terhadap tindakan yang di lakukan;
7) Memberikan persetujuan atau menolak atas tindakan yang akan
dilakukan oleh tenaga kesehatan terhadap penyakit yang di deritanya
kecuali untuk kasus Kejadian Luar Biasa (KLB) dan kasus yang dapat
membahayakan masyarakat
8) Keluarga dapat mendampingi saat menerima layanan kesehatan

Kewajiban pasien
1) Membawa kartu identitas (KTP/SIM) atau mengetahui alamat
dengan jelas untuk kunjungan pertama kali;
2) Membawa kartu berobat;
3) Mengikuti alur pelayanan puskesmas;
4) Mentaati aturan pelayanan dan mematuhi nasehat serta petunjuk
pengobatan; dan
5) Memberikan informasi yang benar dan lengkap tentang masalah
kesehatannya kepada tenaga kesehatan di Puskesmas.

e...............................................................................................Pemeliharaan
barang milik pengguna layanan
Puskesmas Kebonharjo Kabupaten Tuban melaksanakan pemeliharan
terhadap barang milik pengguna layanan pada Upaya Kesehatan
Perorangan, meliputi spesimen atau dokumen rekam medik melalui
pengamanan dokumen-dokumen yang sesuai dengan Kebijakan dan
Prosedur Dokumen Tata Cara Pengelolaan Spesimen.

f................................................................................................Manajemen
Risiko dan Keselamatan Pasien
Puskesmas Kebonharjo memastikan kelengkapan instrumen dan standar
implementasi dalam manajemen risiko dan keselamatan pasien.Keselamatan
pasien (patients safety) telah menjadi isu global dalam pelayanan kesehatan

Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 45


termasuk juga di puskesmas. Ada 5 (lima) isu penting yang terkait dengan
keselamatan pasien (patiens safety) di bidang kesehatan yang juga diadopsi
oleh Puskesmas Kebonharjo yaitu: keselamatan pasien (patiens safety),
keselamatan pekerja atau petugas kesehatan, keselamatan bangunan,
keselamatan peralatan dan keselamatan lingkungan.

Peralatan di puskesmas yang bisa berdampak kepada keselamatan pasien


dan petugas, keselamatan lingkungan yang berdampak terhadap
pencemaran lingkungan dan keselamatan kelanjutan pelayanan puskesmas.
Pelaksanaan Manajemen Risiko dan Keselamatan Pasien di Puskesmas
Kebonharjo memiliki tujuan, meliputi:
1. Terciptanya budaya keselamatan pasien di Puskesmas Kebonharjo;
2. Meningkatnya akuntabilitas Puskesmas Kebonharjo terhadap
pasien dan masyarakat;
3. Menurunnya angka Kejadian Tidak Diharapkan (KTD), kejadian
nyaris cedera (KNC), kejadian tidak cedera (KTC), kejadian potensial
cidera (KPC) di Puskesmas Kebonharjo; dan,
4. Terlaksananya program-program pencegahan sehingga tidak terjadi
pengulangan kejadian yang tidak diharapkan di Puskesmas Kebonharjo.

4. Peningkatan Mutu Pelayanan Klinis dan Keselamatan Pasien (PMKP)


a. Penilaian indikator kinerja klinis
Dalam rangka implementasi Peningkatan Mutu dan Keselamatan Pasien
(PMKP) Upaya Kesehatan Perorangan di Puskesmas Kebonharjo
sebagaimana ketentuan dalam pelaksanaan program keselamatan pasien
(patients safety) memiliki 7 (tujuh) standar atau indikator kinerja klinis
keselamatan pasien, meliputi:
1) Hak pasien;
2) Mendidik pasien dan keluarga;
3) Keselamatan pasien dan kesinambungan pelayanan;
4) Penggunaan metoda-metoda peningkatan kinerja untuk melakukan
evaluasi dan program peningkatan keselamatan pasien;
5) Peran kepemimpinan dalam meningkatkan keselamatan pasien;
6) Mendidik staf tentang keselamatan pasien;
7) Komunikasi merupakan kunci staf untuk mencapai keselamatan
pasien.

b. Pelaporan insiden keselamatan pasien


Setiap Kejadian Tidak Diharapkan (KTD) atau Kejadian Nyaris Cedera
(KNC), kejadian tidak cedera (KTC), kejadian potensial cedera (KPC),
menimbulkan bahaya pada Upaya Kesehatan Perorangan di setiap unit
Puskesmas Kebonharjo harus segera dilaporkan untuk segera ditindaklanjuti,
meliputi langkah-langkah sebagai berikut:

Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 46


1) Apabila terjadi suatu insiden (KNC/KTD/KTC/KPC) di setiap unit
Puskesmas Kebonharjo, wajib segera ditindaklanjuti (dicegah/ditangani)
untuk mengurangi dampak/akibat yang tidak diharapkan.
2) Setelah ditindak lanjuti, petugas segera buat laporan insidennya
dengan mengisi formulir Laporan Insiden pada akhir jam kerja/shift
kepada tim PMKP paling lambat 2x24 jam;
3) Tim PMKP akan memeriksa laporan terhadap insiden yang
dilaporkan;
4) Setelah selesai melakukan investigasi sederhana, laporan hasil
investigasi dan laporan insiden dilaporkan oleh tim PMKP kepada Kepala
Puskesmas;
5) Tim PMKP membuat laporan dan Rekomendasi Perbaikan untuk
mencegah kejadian yang sama terulang kembali.
6) Tim PMKP melakukan Monitoring dan evaluasi perbaikan.

c. Penerapan manajemen risiko


Puskesmas Kebonharjo menjalankan implementasi atau penerapan
manajemen risiko dan keselamatan pasien berdasarkan 7 (tujuh) standar
atau indikator kinerja keselamatan pasien di Puskesmas Kebonharjo,
meliputi:
1).......................................................................................Standar 1:
Membangun kesadaran nilai-nilai keselamatan pasien.
Penerapan/Implementasi:
a)...................................................................................Puskesmas
Kebonharjo memastikan memiliki kebijakan yang menjabarkan apa
yang harus dilakukan staf segera setelah terjadi insiden, bagaimana
langkah-langkah pengumpulan fakta harus dilakukan dan dukungan
apa yang harus diberikan kepada staf, pasien dan keluarganya;
b)...................................................................................Memastikan
Puskesmas Kebonharjo memiliki kebijakan yang menjabarkan peran
dan akuntabilitas individual bilamana terjadi insiden;
c)...................................................................................Menumbuhkan
budaya melapor dan belajar dari insiden yang terjadi di Puskesmas
Kebonharjo;
d)...................................................................................Melakukan
assessment dengan menggunakan survei penilaian keselamatan
pasien;

2).......................................................................................Standar 2:
Komitmen manajemen dalam memimpin dan mendukung staf dalam
program keselamatan pasien.
Penerapan/Implementasi:

Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 47


a)...................................................................................Puskesmas
Kebonharjo memastikan ada anggota manajemen yang
bertanggungjawab terhadap keselamatan pasien;
b)...................................................................................Dilakukan
identifikasi terhadap orang-orang yang bisa menjadi penggerak dalam
dalam program keselamatan pasien;
c)...................................................................................Prioritaskan
keselamatan pasien dalam agenda pertemuan pimpinan atau
manajemen;
d)...................................................................................Memasukkan
program keselamatan pasien dalam semua program latihan staf
puskesmas dan memastikan pelatihan ini diikuti dan diukur
efektivitasnya;

3).......................................................................................Standar 3:
Mengintegrasikan aktivitas pengelolaan risiko.
Penerapan/Implementasi:
a)...................................................................................Telaah kembali
struktur dan proses yang ada dalam manajemen riko klinis maupun
non klinis, serta memastikan hal tersebut mencakup dan terintegrasi
dengan keselamatan pasien dan staf;
b)...................................................................................Mengembangka
n indikator-indikator kinerja bagi sistem pengelolaan risiko yang dapat
dimonitor oleh manajemen;
c)...................................................................................Menggunakan
informasi yang benar dan jelas dari sistem pelaporan insiden dan
assessment risiko untuk dapat secara proaktif meningkatkan terhadap
kepedulian pasien;

4).......................................................................................Standar 4:
Mengembangkan sistem pelaporan keselamatan pasien.
Penerapan/Implementasi:
a)...................................................................................Puskesmas
Kebonharjo melengkapi rencana implementasi sistem pelaporan
insiden;
b)...................................................................................Pelaporan
terhadap insiden kejadian yang tidak Diharapkan dan nyaris cedera
dilakukan dengan tepat waktu;

5).......................................................................................Standar 5:
Melibatkan dan berkomunikasi dengan pasien.
Penerapan/Implementasi:

Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 48


a)...................................................................................Puskesmas
Kebonharjo memastikan memiliki kebijakan yang secara jelas
menjabarkan cara-cara komunikasi terbuka tentang insiden dengan
pasien dan keluarganya;
b)...................................................................................Puskesmas
Kebonharjo memastikan pasien dan keluarganya mendapat informasi
yang benar dan jelas bila terjadi insiden;
c)...................................................................................Manajemen
memberikan dukungan, pelatihan dan dorongan semangat kepada staf
agar selalu terbuka kepada pasien dan keluarganya;

6).......................................................................................Standar 6:
Belajar dan berbagi pengalaman tentang keselamatan pasien.
Penerapan/Implementasi:
a)...................................................................................Puskesmas
Kebonharjo memastikan staf yang terkait telah terlatih untuk
melakukan kajian insiden secara tepat yang dapat digunakan untuk
mengidentifikasi penyebab;
b)...................................................................................Puskesmas
Kebonharjo memastikan mengembangkan kebijakan yang
menjabarkan dengan jelas metode analisis yang mencakup semua
insiden yang telah terjadi dan minimum satu kali per tahun untuk
proses risiko tinggi;

7).......................................................................................Standar 7:
Upaya pencegahan cedera melalui implementasi sistem keselamatan
pasien.
Penerapan/Implementasi:
a)...................................................................................Puskesmas
Kebonharjo menggunakan informasi yang benar dan jelas yang
diperoleh dari sistem pelaporan, assessment risiko, kajian insiden dan
audit serta analisis untuk menentukan penyelesaian permasalahannya;
b)...................................................................................Penyelesaian
permasalahan tersebut dapat mencakup penjabaran struktur dan
proses, penyesuaian pelatihan staf atau kegiatan klinis, termasuk
menggunakan instrument yang menjamin keselamatan pasien;

d. Analisis dan tindak lanjut


Puskesmas Kebonharjo melakukan kegiatan analisis terhadap insiden yang
tidak diharapkan melalui sebuah mekanisme pelaporan di atas dengan
menggunakan form laporan insiden. Selanjutnya analisis dlakukan oleh Tim

Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 49


Manajemen Risiko atau Tim Peningkatan Mutu dan Keselamatan Pasien
(PMKP) dan dilaporkan kepada Penanggung jawab Manajemen Mutu
dengan tembusan Kepala Puskesmas Kebonharjo. Kejadian tersebut
selanjutnya diupayakan penyelesaiannya sebagai bentuk tindak lanjut dari
permasalahan tersebut.

5. Pengukuran, Analisis dan Penyempurnaan Upaya Kesehatan Perorangan


a. Umum:
Puskesmas Kebonharjo Kabupaten Tuban merencanakan dan menerapkan
pemantauan, pengukuran, analisa dan proses peningkatan Upaya Kesehatan
Perorangan yang diperlukan yang bertujuan:
- Untuk menunjukkan kesesuaian produk/layanan klinis,
- Untuk memastikan kesesuaian dari manajemen mutu, dan;
- Untuk meningkatkan terus menerus efektivitas Sistem Manajemen
Mutu.
Kegiatan ini termasuk penentuan metode yang dapat digunakan, termasuk
teknik analisis dan jangkauan pelayanannya.

b. Pemantauan dan pengukuran


1) Kepuasan Pengguna layanan:
Sebagai salah satu pengukuran kinerja Sistem Manajemen Mutu,
Puskesmas Kebonharjo Kabupaten Tuban memantau informasi tentang
persepsi pengguna layanan mengenai apakah Puskesmas Kebonharjo
Kabupaten Tuban telah memenuhi harapan dan memberikan kepuasan
dalam memberikan proses Upaya Kesehatan Perorangan.

Metode untuk memperoleh informasi dari pengguna layanan tersebut


dilakukan dengan memasang kotak saran di bagian informasi, kotak
kepuasan di setiap poli dan dilakukan survei Kepuasan Masyarakat (SKM)
pengguna layanan.

2) Audit Internal:
Untuk memastikan efektifitas Sistem Manajemen Mutu yang diterapkan, di
Puskesmas Kebonharjo Kabupaten Tuban dilakukan audit internal secara
periodik, yang dilakukan terjadwal dan dilakukan pembahasan dalam
pertemuan internal tim audit internal dan unit terkait yang diperlukan. Audit
dilakukan oleh petugas /tim yang telah dibentuk dengan keputusan kepala
puskesmas.

Audit internal dilakukan berdasarkan prosedur dengan ketentuan yang


telah ditetapkan dalam Standar Operasional Prosedur (SOP) audit internal

Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 50


Puskesmas Kebonharjo Kabupaten Tuban. Metode audit dilakukan dengan
cara wawancara langsung kepada audite dan pengamatan secara
langsung (observasi). Setiap temuan audit dicatat dan didokumentasikan
dalam Laporan Ketidaksesuaian dan digunakan untuk memonitor dan
mengevaluasi tindakan koreksi yang dilakukan. Ketua tim audit internal
melaporkan hasil kegiatan dan temuan audit yang tidak dapat
terselesaikan kepada Penanggung jawab Manajemen Mutu dengan
tembusan kepada Kepala Puskesmas Kebonharjo Kabupaten Tuban
sebagai bahan masukan untuk Tinjauan Manajemen.

Persiapan dan penjadwalan, pelaksanaan serta pelaporan audit, tindak


lanjut atas ketidaksesuaian yang ditemukan dan uraian-uraian lainnya
secara rinci dijelaskan pada Kebijakan dan Prosedur Tugas Pokok,
Wewenang dan Tata Kerja Tim Audit Internal.

3) Pemantauan dan Pengukuran Proses Layanan Klinis:


Puskesmas Kebonharjo Kabupaten Tuban menerapkan metode yang
sesuai untuk pemantauan dan pengukuran proses-proses Sistem
Manajemen Mutu pada layanan klinis.Metode -metode ini menunjukan
kemampuan proses-proses dalam mencapai hasil yang direncanakan. Jika
hasil yang direncanakan tidak tercapai, perbaikan dan tindakan perbaikan
dilaksanakan sesuai kebutuhan untuk memastikan kesesuaian produk atau
layanan klinis.

4) Pemantauan dan Pengukuran Hasil Layanan Klinis:


a) Puskesmas Kebonharjo Kabupaten Tuban melakukan pemantauan
terhadap semua tahap proses untuk memastikan bahwa produk atau
layanan klinis yang diberikan kepada masyarakat memiliki aspek
legalitas sesuai peraturan dan standar akreditasi;
b) Kegiatan pemantauan dimaksudkan sebagai kegiatan pemeriksaan,
pengawasan dan verifikasi dilakukan oleh tim yang ditunjuk oleh
Penanggung jawab Manajemen Mutu;
c) Tim yang ditunjuk oleh Penanggung jawab Manajemen Mutu
diberikan surat penugasan oleh Penanggung jawab Manajemen Mutu
dengan diketahui oleh Kepala Puskesmas Kebonharjo Kabupaten
Tuban;
d) Setiap berkas yang masuk harus melewati inspeksi agar apabila
terjadi kekurangan/ketidaksesuaian dapat dilengkapi dan dilakukan
inspeksi ulang;

Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 51


e) Penanggung jawab Manajemen Mutu bertanggung jawab terhadap
seluruh kegiatan pemantauan.

c. Pengendalian Terhadap Produk/Hasil Layanan Klinis Tidak Sesuai:


1) Puskesmas Kebonharjo Kabupaten Tuban menetapkan dan
memelihara prosedur terdokumentasi untuk memastikan bahwa produk
atau layanan klinis yang salah tidak akan terulang;
2) Puskesmas Kebonharjo Kabupaten Tuban menetapkan
Penanggung jawab Manajemen bertanggung jawab meninjau
ketidaksesuaian produk atau layanan klinis yang tidak sesuai dan diberi
wewenang untuk melakukan tindak lanjutnya, sesuai dengan prosedur
yang ditetapkan;
3) Produk atau layanan klinis yang tidak sesuai diketahui melalui
inspeksi, teridentifikasi, didokumentasi dan diklasifikasikan sesuai
dengan kasusnya;
4) Terhadap produk atau layanan klinis yang telah dilaksanakan
tindakan koreksi dilakukan inspeksi dan verifikasi ulang untuk
memastikan bahwa perbaikan/tindakan koreksi telah memenuhi
spesifikasi atau standar yang telah ditetapkan;

d. Analisis Data:
Puskesmas Kebonharjo Kabupaten Tuban menentukan, mengumpulkan dan
menganalisis data layanan klinis yang sesuai untuk menunjukkan kesesuaian
dan efektifitas dari Sistem Manajemen Mutu serta untuk mengevaluasi
peningkatan secara terus menerus yang dapat dilakukan.Analisis ini
mencakup data yang dihasilkan dari pemantauan dan pengukuran serta
sumber terkait lainnya.
Analisis data menyediakan informasi yang berkaitan dengan:
1) Kepuasan pasien terhadap Upaya Kesehatan Perorangan;
2) Kesesuaian terhadap persyaratan atau standar Upaya Kesehatan
Perorangan;
3) Karakteristik dan kecenderungan dari proses-proses pelayanan
termasuk peluang untuk tindakan pencegahan.
Hasil dari data Tinjauan Manajemen, yang meliputi:
1) Hasil Tinjauan Manajemen sebelumnya yang belum terselesaikan;
2) Hasil audit internal, hasil audit mutu kinerja dan hasil audit mutu
layanan klinis;
3) Temuan antisipatif manajemen resiko terhadap layanan klinis;
4) Hasil kegiatan umpan balik dan survei pengguna layanan layanan
klinis;
5) Tindakan-tindakan koreksi dan pencegahan layanan klinis yang
dilakukan;
6) Kebijakan mutu dan layanan klinis puskesmas;
7) Perubahan yang perlu dilakukan terhadap sistem manajemen mutu
dan layanan/penyelenggaraan kegiatan layanan klinis;
Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 52
8) Informasi yang berkaitan dengan Upaya Kesehatan Perorangan
dan produk-produk layanan klinis yang tidak sesuai.

e. Peningkatan Berkelanjutan:
Puskesmas Kebonharjo Kabupaten Tuban secara terus menerus
meningkatkan Sistem Manajemen Mutu layanan klinis dengan menggunakan
kebijakan mutu, sasaran mutu, hasil audit, analisa data, tindakan perbaikan
dan pencegahan serta tinjauan manajemen. Puskesmas Kebonharjo
Kabupaten Tubanakan terus menerus melakukan peningkatan-peningkatan
Upaya Kesehatan Perorangan sesuai dengan tuntutan dari pasien.

f. Tindakan Koreksi:
Tindakan koreksi yang di lakukan oleh Puskesmas Kebonharjo pada Upaya
Kesehatan Perorangan (UKP) bertujuan untuk untuk mengurangi,
mengidentifikasi penyebab dari ketidaksesuaian mutu layanan klinis antara
lain:
1) Penentuan sasaran dan pelaksanaan tindakan yang diperlukan
agar ketidaksesuaian mutu layanan klinis tidak akan terulang;
2) Mengevaluasi dan memastikan pencatatan hasil tindakan klinis
dilakukan secara benar;
3) Peninjauan terhadap tindakan perbaikan layanan klinis yang telah
dilakukan;
4) Peninjauan terhadap pelayanan/produk dan Standar Operasional
Prosedur (SOP) yang tidak sesuai;
5) Peninjauan terhadap sasaran yang tidak dapat dipenuhi;
6) Peninjauan terhadap penyimpangan dari rencana dan sasaran
mutu Puskesmas Kebonharjo;
7) Hasil akhir yang tidak dapat di terima yang berasal dari proses
kajian,verifikasi, validasi dan modifikasi, desain dan pengembangan
layanan klinis;
8) Proses kerja layanan klinis yang buruk/tidak memenuhi persyaratan
dari personil dan sistem (SOP);
9) Komplain dari pengguna layanan Puskesmas Kebonharjo atau
pihak-pihak yang dapat diidentifikasi secara jelas;
10) Temuan hasil audit yang tidak memuaskan dari unit terkait;
11) Ketidaksesuaian yang teridentifikasi ke dalam proses monitoring
dan pengukuran dari Upaya Kesehatan Perorangan;
12) Ketidaksesuaian yang ditemukan setiap personil dituangkan dalam
formulir permintaan tindakan koreksi dan diajukan kepada Penanggung
jawab Manajemen Mutuuntuk segera dilakukan tindakan perbaikan.
Mekanisme tindakan koreksi diuraikan dalam Kebijakan dan Prosedur
Tindakan Koreksi;
13) Keluhan dari pengguna layanan Puskesmas Kebonharjo (baik lisan
maupun tertulis) diterima oleh bagian layanan keluhan, keluhan tersebut
didapat dari kotak saran, media informasi atau secara langsung dan
Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 53
dituangkan dalam buku keluhan masyarakat pada tim survei dan
keluhan pengguna layanan selanjutnya dilaporkan ke Penanggung
jawab Manajemen Mutuuntuk mencari penyebab keluhan dan
melaksanakan tindak lanjut keluhan pengguna layanan.

g. Tindakan Preventif/Pencegahan:
Penanggung jawab Manajemen Mutudengan bagian terkait melakukan
tindakan pencegahan dengan cara menganalisa terhadap penyebab-
penyebab atau resiko-resiko yang berpotensi menyebabkan terjadinya
ketidaksesuaian pada mutu layanan klinis dengan cara melakukan:
1) Cross cek dokumen/ syarat;
2) Self assesment/ penelitian oleh Tim Audit Internal atas permintaan
Wakil Manajemen Mutu;
3) Koreksi oleh Auditor;
4) Verifikasi akhir melalui mekanisme Rapat Tinjauan Manajemen
(RTM).

Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 54


BAB VII
MONITORING DAN EVALUASI

Puskesmas Kebonharjo memastikan implementasi Sistem Manajemen Mutu dilakukan


monitoring dan evaluasi secara berkala sebagaimana prosedur monitoring dan evaluasi
yang berlaku. Monitoring dan evaluasi dilakukan berdasarkan perencanaan yang
terjadwal melalui proses analisis terhadap temuan yang didapatkan, meliputi ruang
lingkup ketentuan:
1. Penyerahan laporan evaluasi pencapaian indikator mutu Puskesmas Kebonharjo
disampaikan setiap triwulan kepada Penanggung jawab Manajemen Mutu dengan
tembusan kepada Kepala Puskesmas Kebonharjo;
2. Laporan Pencapaian indikator Mutu dibuat dengan sedikitnya memuat 4 (empat)
hal, yaitu:
a. Deskripsi parameter indikator mutu yang ditetapkan termasuk target
pencapaian;
b. Hasil pencapaian indikator mutu sampai dengan periode pelaporan,
disajikan dalam bentuk format Pencapaian indikator Mutu dan angka-angka
maupun grafik;
c. Analisa akar penyebab masalah apabila hasil pencapaian indikator mutu
tidak tercapai;
d. Rencana tindakan koreksi yang akan dilakukan terhadap akar masalah dan
target waktu penyelesaian;
3. Tata cara evaluasi data dan pelaporan dijabarkan secara detail dalam
Kebijakan dan Prosedur Pelaporan dan Evaluasi Sasaran Mutu di Puskesmas
Kebonharjo.

Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 55


BAB VIII
PENUTUP

Dengan semakin meningkatnya tuntutan masyarakat terhadap pelayanan kesehatan


termasuk puskesmas maka pelaksanaan kegiatan peningkatan mutu dan keselamatan
pasien sangatlah penting. Salah satu upaya peningkatan mutu adalah dengan
membentuk tim-tim yang terkait dengan pelaksanaan Sistem Manajemen Mutu dan
mengimplementasikannya dengan konsekuen.

Manual Mutu merupakan dokumen yang sangat penting yang tidak dapat dipisahkan
dari pelaksanaan Sistem Manajemen Mutu. Puskesmas Kebonharjo Kabupaten Tuban
telah memiliki Manual Mutu yang merupakan panduan dalam pengelolaan proses
implementasi Sistem Manajemen Mutu yang memuat juga sasaran mutu yang harus
dicapai.

Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 56


LAMPIRAN I. STRUKTUR ORGANISASI

BUDY UTOMO, S Kep.,Ns

KEPALA PUSKESMAS
PENANGGUNG JAWAB KA SUBBAG.TATA USAHA
MANAJEMEN MUTU
PRAYOGO WIDODO
Dr.Yudha

SISTEM INFORMASI KEPEGAWAIAN RUMAH TANGGA KEUANGAN PERENCANAAN


PUSKESMAS WIJI WINARTI DEWI CATUR
SURYATI RINI KUSNAN
NURUL

PENANGGUNG JAWAB UKM PENANGGUNG JAWAB UKM PENANGGUNG JAWAB UKP PENANGGUNG JAWAB JARINGAN
ESENSIAL DAN KEPERAWATAN PENGEMBANGAN KEFARMASIAN DAN PELAYANAN KESEHATAN DAN
KESEHATAN MASYARAKAT YANI LABORATORIUM JEJARING FASILITAS KESEHATAN
SISWANTO Dr.YUDHA KUNZIATUN

KOORDINATOR PELAYANAN KOORDINATOR PELAYANAN KOORDINATOR PELAYANAN


SISWANTO RETNO DWI WULANSARI WINARTI PUSKESMAS PEMBANTU : YANI
PUSKESMAS KELILING : KIKI
KESEHATAN JIWA : IDA PEMERIKSAAN UMUM : dr.Yudha PONKESDES : KIKI
PROMOSI KESEHATAN/UKBM : KESEHATAN GIGI MASYARAKAT: KESEHATAN GIGI DAN MULUT: DEWI BIDAN DESA : WIWIK
WIWIN/ARFIA DEWI KIA/KB : WINARTI/RINI JEJARING FASILITAS PELAYANAN
KESEHATAN LINGKUNGAN: IKA KESTRADISIONAL DAN GAWAT DARURAT : dr.Yudha KESEHATAN : NURUL
KIA/KB : WINARTI/RINI KOMPLEMENTER : WIWIN GIZI : LUTFIA INTAN
PERBAIKAN GIZI : LUTFIA KESEHATAN OLAH RAGA : PERSALINAN : SUPRIYANTI
P2P : LUTFIATI M. SISWANTO KEFARMASIAN : CATUR
KEP.KESEHATAN MASYARAKAT:IDA KESEHATAN INDRA : IDA
KESEHATAN LANSIA : EMY
KESEHATAN KERJA : SISWANTO
Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 1
LAMPIRAN II

1. INDIKATOR MUTU UPTD PUSKESMAS KEBONHARJO DAN DEFINISI OPERASIONALNYA (DO)


NO UPAYA INDIKATOR MUTU TARGET
ADMEN
SISTEM INFORMASI PUSKESMAS 1 Ketepatan Pengiriman laporan dari Polindes/Pustu ke 100%
1
Puskesmas setiap tanggal 28 bulan yang sama
Definisi Operasional Ketepatan pengiriman laporan UKM Esensial dan
kunjungan dari Polindes/Pustu ke Puskesmas setiap
tanggal 28 bulan yang sama
Rumus penghitungan Polindes/Pustu yang mengirimkan laporan UKM
Esensial dan kunjungan tepat waktu (sebelum tanggal
28 bulan yang sama) x 100 %
Jumlah seluruh Polindes dan Pustu
2 Ketepatan Pengiriman laporan dari Puskesmas ke 90%
Dinkes setiap tanggal 5 bulan yang berikutnya
Definisi Operasional Ketepatan pengiriman laporan Koordinator Pelayanan
melalui Sistem Informasi Puskesmas berupa laporan
UKM Esensial dan kunjungan dari Puskesmas ke Dinkes
setiap tanggal 5 bulan yang berikutnya
Rumus penghitungan Koordinator SIP mengirimkan laporan UKM Esensial dan
kunjungan ke Dinkes tepat waktu (kurang dari tanggal 5
bulan berikutnya) x 100 %
Jumlah seluruh Laporan yang harus dikirim ke Dinkes
2 KEPEGAWAIAN 1 Prosentase kedisiplinan kerja sesuai dengan tingkat 90%
kehadiran
Definisi Operasional Kedisiplinan jam kerja pegawai Puskesmas dalam
kehadiran setiap apel pagi hari senin

Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 1


Rumus penghitungan Pegawai Puskesmas yang hadir tepat waktu (≤ 07.00
WIB) setiap apel pagi hari senin dalam kurun waktu
tertentu x 100 %
Jumlah pegawai yang harus hadir (tidak Dinas luar)
dalam kurun waktu tertentu
2 Ketepatan pengusulan kenaikan pangkat pegawai 100%
Definisi Operasional Ketepatan waktu (bulan) pengusulan kenaikan pangkat
pegawai negeri sipil
Rumus penghitungan Ketepatan waktu (bulan) pengusulan kenaikan pangkat
pegawai negeri sipil x 100 %
Jumlah PNS yang saatnya kenaikan pangkat
3 KEUANGAN 1 Frekuensi pemeriksaan keuangan oleh kepala 100%
puskesmas setiap tribulan (4x dalam setahun)
Definisi Operasional Frekuensi pemeriksaan keuangan BOK, JKN, BOP oleh
Kepala Puskesmas setiap tribulan (4x dalam setahun)
dengan penutupan pembukuan, berita acara
pemeriksaan dan laporan pemeriksaan.
Rumus penghitungan Frekuensi pemeriksaan keuangan BOK, JKN, BOP oleh
Kepala Puskesmas dalam setahun dengan penutupan
pembukuan, berita acara pemeriksaan dan laporan
pemeriksaan x 100 %
Jumlah tribulan (4)
2 Ketepatan waktu penyusunan laporan keuangan 80%
Definisi Operasional Ketepatan waktu Pengelola keuangan dalam
penyusunan laporan keuangan
Rumus penghitungan Pengelola keuangan BOK, JKN, BOP tepat waktu
menyusun laporan keuangan x 100 %
3
4 RUMAH TANGGA 1 Frekuensi pemeliharaan gedung puskesmas 1x setahun 100%
Definisi Operasional Frekuensi pemeliharaan gedung puskesmas 1 kali

Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 2


dalam 1 tahun
Rumus penghitungan Frekuensi pemeliharaan gedung puskesmas 1 kali
dalam 1 tahun x 100 %
1
2 Waktu tanggap kerusakan alat 1 x dalam 24 jam 100%
Definisi Operasional Waktu tanggap Petugas peralatan dalam
menindaklanjuti laporan kerusakan alat dalam 1 x 24
jam dalam kurun waktu tertentu
Rumus penghitungan Laporan kerusakan alat yang ditindaklanjuti petugas
peralatan dalam 1 x 24 jam dalam kurun waktu tertentu
x 100 %
Jumlah laporan kerusakan alat dalam kurun waktu
tertentu

UKM
1 PROMKES 1 Pembinaan Desa Siaga Aktif 2x dalam setahun 80%
Definisi Operasional Pembinaan Semua Desa Siaga aktif dilakukan 2 kali
dalam setahun
Rumus penghitungan Desa Siaga aktif yang dilakukan pembinaan 2 kali dalam
setahun x 100 %
Jumlah desa siaga aktif (11)
2 KIA/KB 1 Tingkat Kehadiran ibu balita (0-1 th) dalam kelas ibu 90%
balita golongan umur (0-1 th)
Definisi Operasional Tingkat Kehadiran ibu balita (0-1 th) 3x dalam kelas ibu
balita golongan umur (0-1 th)
Rumus penghitungan Ibu balita (1-2 th) yang hadir 3x dalam kelas ibu balita
golongan umur (0-1 th) kurun waktu tertentu x
100 %
Jumlah ibu balita (0-1 th) yang ikut kelas ibu balita
golongan umur (0-1 th) dalam kurun waktu tertentu

Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 3


2 Kunjungan DO Akseptor KB MKJP pada PUS resti 90%
Definisi Operasional Kunjungan petugas ke Akseptor KB MKJP PUS Resti yang
DO dalam kurun waktu tertentu
Rumus penghitungan PUS Resti DO yang dikunjungi petugas dalam kurun
waktu tertentu x 100 %
Jumlah PUS Resti yang DO dalam kurun waktu tertentu
3 KESEHATAN LINGKUNGAN 1 pelaksanaan kegiatan STBM di Puskesmas (Pemicuan) 90%
11 x dalam setahun
Definisi Operasional pelaksanaan kegiatan STBM di Puskesmas (Pemicuan)
11 x dalam setahun
Rumus penghitungan pelaksanaan kegiatan STBM di Puskesmas (Pemicuan)
dalam setahun x 100 %
11 kali
4 GIZI 1 N/D 80%
Definisi Operasional Jumlah balita yang naik timbangannya dalam kurun
waktu tertentu (N/D)
Rumus penghitungan Jumlah balita yang naik timbangannya dalam kurun
waktu tertentu x 100 %
Jumlah balita yang datang ke posyandu dalam kurun
waktu tertentu
6 P2P 1 Kunjungan rumah pasien TB BTA positif 90%
Definisi Operasional Kunjungan rumah oleh petugas ke pasien TB BTA positif
yang baru
Rumus penghitungan Kunjungan rumah oleh petugas ke pasien TB BTA positif
yang baru dalam kurun waktu tertentu x 100 %
Jumlah pasien TB BTA positif baru dalam kurun waktu
tertentu
7 LANSIA 1 Lansia dengan DM yang berkunjung di posyandu lansia 90%
dilakukan konseling

Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 4


Definisi Operasional Lansia dengan penyakit DM yang berkunjung di
posyandu lansia dilakukan konseling oleh petugas
dalam kurun waktu tertentu
Rumus penghitungan Lansia dengan penyakit DM yang berkunjung di
posyandu lansia dilakukan konseling oleh petugas
dalam kurun waktu tertentu x 100 %
Jumlah lansia DM yang berkunjung ke posyandu lansia
dalam kurun waktu tertentu
8 JIWA 1 Kunjungan rumah pasien ODGJ baru 90%
Definisi Operasional Kunjungan rumah oleh petugas ke ODGJ baru dalam
kurun waktu tertentu
Rumus penghitungan Kunjungan rumah oleh petugas ke ODGJ baru dalam
kurun waktu tertentu x 100 %
Jumlah ODGJ baru dalam kurun waktu tertentu
9 UKGM 1 Kunjungan screening Apras (Anak Pra sekolah) 2x/desa/ 100%
tahun ke posyandu
Definisi Operasional Kunjungan screening gigi anak pra sekolah 2x tiap desa
selama setahun ke posyandu
Rumus penghitungan Kunjungan screening gigi anak pra sekolah 2x tiap desa
selama setahun ke posyandu x 100 %
Jumlah kunjungan screening gigi selama setahun ke
posyandu
10 KESEHATAN OLAHRAGA 1 Frekuensi tes kebugaran pada kelompok binaan 2x 100%
setahun
Definisi Operasional Frekuensi tes kebugaran pada kelompok binaan
setahun
Rumus penghitungan Frekuensi tes kebugaran pada kelompok binaan
setahun x 100 %
2 kali

Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 5


11 KESEHATAN REMAJA 1 Kasus gangguan haid pada remaja putri di posyandu 90%
remaja dilakukan konseling
Definisi Operasional Kasus gangguan haid pada remaja putri di posyandu
remaja yang dilakukan konseling
Rumus penghitungan Kasus gangguan haid pada remaja putri di posyandu
remaja yang dilakukan konseling dalam kurun waktu
tertentu x 100 %
Jumlah kasus gangguan haid pada remaja putri di
posyandu remaja dalam kurun waktu tertentu
UKP
1 LOKET PENDAFTARAN 1 Waktu pendaftaran pasien ≤ 10 menit 90%
Definisi Operasional Waktu pendaftaran pasien di loket pendaftaran ≤ 10
menit
Rumus penghitungan Jumlah pasien yang dilakukan pendaftaran ≤ 10 menit
pada kurun waktu tertentu x 100 %
Jumlah pasien yang dilakukan pendaftaran pada kurun
waktu tertentu
2 Kepuasan pelanggan 90%
Definisi Operasional Kepuasan pelanggan di loket pendaftaran pada kurun
waktu tertentu
Rumus penghitungan Jumlah koin puas di loket pendaftaran pada kurun
waktu tertentu x 100 %
Jumlah koin puas dan tidak puas di loket pendaftaran
pada kurun waktu tertentu
2 REKAM MEDIK 1 Rekam Medik yang dikembalikan ke Ruang Rekam 90%
medik dengan kondisi lengkap
Definisi Operasional Rekam medik yang dikembalikan ke ruang rekam medik
dengan kondisi lengkap meliputi (identitas pasien, no
rekam medik, riwayat alergi, anamnesa, pemeriksaan,
diagnosa, terapi, KIE dan tandatangan pemeriksa)

Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 6


dalam kurun waktu tertentu

Rumus penghitungan Jumlah Rekam medik yang dikembalikan ke ruang


rekam medik dengan kondisi lengkap (identitas pasien,
no rekam medik, riwayat alergi, anamnesa,
pemeriksaan, diagnosa, terapi, KIE dan tandatangan
pemeriksa) dalam kurun waktu tertentu x 100 %
Jumlah rekam medik yang dikeluarkan pada kurun
waktu tertentu
2 Waktu penyediaan Rekam medik ≤ 10 menit 90%
Definisi Operasional Waktu penyediaan Rekam medik ≤ 10 menit dalam
kurun waktu tertentu
Rumus penghitungan Jumlah Rekam medik yang disediakan ≤ 10 menit dalam
kurun waktu tertentu x 100 %
Jumlah rekam medik yang disediakan pada kurun waktu
tertentu
3 PEMERIKSAAN UMUM 1 Penatalaksanaan ISPA tanpa Antibiotika 90%
Definisi Operasional Penatalaksanaan ISPA (Infeksi Saluran Nafas Akut) tanpa
antibiotika
Rumus penghitungan Kasus ISPA (Infeksi Saluran Nafas Akut) yang
ditatalaksana tanpa antibiotika dalam kurun waktu
tertentu x 100 %
Jumlah kasus ISPA dalam kurun waktu tertentu
2 Kepuasan Pelanggan 90%
Definisi Operasional Kepuasan pelanggan di ruang pemeriksaan umum pada
kurun waktu tertentu
Rumus penghitungan Jumlah koin puas di ruang pemeriksaan umum pada
kurun waktu tertentu x 100 %
Jumlah koin puas dan tidak puas di ruang pemeriksaan
umum pada kurun waktu tertentu

Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 7


4 PELAYANAN GIGI DAN MULUT 1 Penanganan ekstraksi gigi sesuai SOP 100%
Definisi Operasional Penanganan ekstraksi gigi sesuai SOP pada kurun waktu
tertentu
Rumus penghitungan Jumlah pasien dengan penanganan ekstraksi gigi sesuai
SOP pada kurun waktu tertentu x 100 %
Jumlah pasien dengan penangananan ekstraksi gigi
pada kurun waktu tertentu
2 Peresepan pasien sesuai dengan formularium 100%
Definisi Operasional Peresepan pasien di ruang kesehatan gigi dan mulut
sesuai dengan formularium dalam kurun waktu
tertentu
Rumus penghitungan Peresepan pasien di ruang kesehatan gigi dan mulut
yang sesuai dengan formularium dalam kurun waktu
tertentu x 100 %
Jumlah pasien yang diresepi di ruang kesehatan gigi dan
mulut pada kurun waktu tertentu
3 Kepuasan Pelanggan 90%
Definisi Operasional Kepuasan pelanggan di ruang kesehatan gigi dan mulut
pada kurun waktu tertentu
Rumus penghitungan Jumlah koin puas di ruang kesehatan gigi dan mulut
pada kurun waktu tertentu x 100 %
Jumlah koin puas dan tidak puas di ruang kesehatan gigi
dan mulut pada kurun waktu tertentu
5 KIA/KB 1 Setiap ibu hamil yang berkunjung dilakukan ANC 100%
terpadu sesuai standar
Definisi Operasional Setiap ibu hamil yang berkunjung di puskesmas
dilakukan ANC terpadu sesuai standar 10 T dalam kurun
waktu tertentu
Rumus penghitungan Jumlah ibu hamil yang berkunjung di puskesmas
dilakukan ANC terpadu sesuai standar 10 T dalam kurun

Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 8


waktu tertentu x 100 %
Jumlah ibu hamil yang berkunjung di puskesmas dalam
kurun waktu tertentu
2 Tidak adanya kegagalan dalam proses pemasangan IUD 100%
Definisi Operasional Tidak adanya kegagalan dalam proses pemasangan IUD
di Puskesmas dalam kurun waktu tertentu
Rumus penghitungan Jumlah pemasangan IUD di puskesmas yang tidak ada
kegagalan dalam kurun waktu tertentu x 100 %
Jumlah pemasangan IUD di puskesmas dalam kurun
waktu tertentu
6 RUANG TINDAKAN 1 Waktu Tanggap pelayanan gawat darurat ≤ 5 menit 100%
terlayani setelah pasien datang
Definisi Operasional Waktu tanggap pelayanan gawat darurat ≤ 5 menit
terlayani setelah pasien datang dalam kurun waktu
tertentu
Rumus penghitungan Jumlah pasien gawat darurat yang ditanggapi ≤ 5 menit
setelah pasien datang dalam kurun waktu tertentu
x 100 %
Jumlah pasien gawat darurat dalam kurun waktu
tertentu
2 Kepuasan pelanggan 90%
Definisi Operasional Kepuasan pelanggan di ruang tindakan pada kurun
waktu tertentu
Rumus penghitungan Jumlah koin puas di ruang tindakan pada kurun waktu
tertentu x 100 %
Jumlah koin puas dan tidak puas di ruang tindakan pada
kurun waktu tertentu
7 GIZI 1 Penatalaksanaan konseling gizi sesuai SOP 90%

Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 9


Definisi Operasional Penatalaksanaan konseling gizi di ruang gizi sesuai SOP

Rumus penghitungan Jumlah pengunjung yang dilakukan konseling gizi sesuai


SOP di ruang gizi selama kurun waktu tertentu x 100 %
Jumlah pengunjung yang dilakukan konseling gizi dalam
kurun waktu tertentu
8 LABORATORIUM 1 Waktu tunggu pemeriksaan gula darah ≤ 10 menit 100%
Definisi Operasional Waktu tunggu pemeriksaan gula darah ≤ 10 menit
dalam kurun waktu tertentu
Rumus penghitungan Jumlah pemeriksaan gula darah pasien ≤ 10 menit
dalam kurun waktu tertentu x 100 %
Jumlah pemeriksaan gula darah dalam kurun waktu
tertentu
2 Pot Sputum yang kembali untuk dilakukan pemeriksaan 80%
BTA kurang dari 2 minggu
Definisi Operasional Pot sputum pasien yang dikembalikan ke puskesmas
dalam 2 minggu setelah diserahkan dalam kurun waktu
tertentu
Rumus penghitungan Jumlah pasien yang mengembalikan pot sputum ke
puskesmas dalam 2 minggu setelah diserahkan dalam
kurun waktu tertentu x 100 %
Jumlah pasien yang diberikan pot sputum dalam kurun
waktu tertentu
9 FARMASI 1 Petugas yang melayani adalah tenaga kefarmasian/ 90%
petugas yang dilatih
Definisi Operasional Petugas yang melayani di Ruang Farmasi adalah tenaga
kefarmasian atau petugas yang dilatih dalam kurun
waktu tertentu
Rumus penghitungan Petugas yang melayani di Ruang Farmasi adalah tenaga
kefarmasian atau tenaga yang dilatih dalam kurun

Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 10


waktu tertentu

2 waktu tunggu pelayanan obat non racikan ≤ 10 menit 80%


Definisi Operasional Jumlah pasien yang waktu tunggu pelayanan obat non
racikannya ≤ 10 menit dalam kurun waktu tertentu
Rumus penghitungan Jumlah pasien yang waktu tunggu pelayanan obat non
racikannya ≤ 10 menit dalam kurun waktu tertentu
x 100 %
Jumlah pasien yang dilayani obat non racikan

Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 11


2.1. INDIKATOR DAN TARGET KINERJA PROGRAM UPAYA KESEHATAN MASYARAKAT ESENSIAL PUSKESMAS

No Indikator UKM Esensial Definisi Operasional Cara Penghitungan Target


2018
2.1.UKM Esensial
2.1.1.Upaya Promosi Kesehatan
2.1.1.1 Pengkajian PHBS (Perilaku Hidup Bersih dan Sehat)
1.Rumah Tangga yang dikaji Rumah Tangga (RT) yang dikaji / dilaksanakan survey Jumlah Rumah Tangga yang dikaji PHBS 20%
PHBS tatanan RT di wilayah kerja Puskesmas pada kurun dibagi jumlah sasaran Rumah Tangga
waktu tertentu dikali 100%

2.Institusi Pendidikan yang Institusi Pendidikan (SD/ MI , SLTP / MTs, SLTA/ Jumlah Institusi Pendidikan yang dikaji 50%
dikaji MA,PT ) yang dikaji / dilaksanakan survey PHBS tatanan PHBS dibagi jumlah sasaran Institusi
Instistusi Pendidikan di wilayah kerja Puskesmas pada Pendidikan dikali 100%
kurun waktu tertentu

3. Institusi Kesehatan yang Institusi Kesehatan ( BP, Polindes, Pustu dan Puskesmas ) Jumlah Institusi Kesehatan yang dikaji 70%
dikaji yang dikaji / dilaksanakan survey PHBS tatanan Instistusi PHBS dibagi jumlah sasaran Institusi
Kesehatandi wilayah kerja Puskesmas pada kurun waktu Kesehatan dikali 100%
tertentu

Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 12


.4. Tempat-Tempat Umum Tempat-Tempat Umum (TTU) yang dimaksud adalah Jumlah Tempat-Tempat Umum yang dikaji 40%
(TTU) yang dikaji tempat ibadah, warung makan, pasar yang dikaji / PHBS dibagi jumlah sasaran Tempat-
dilaksanakan survey PHBS tatanan TTU .di wilayah kerja Tempat Umum dikali 100%
Puskesmas pada kurun waktu tertentu

5. Tempat Tempat Kerja yang Tempat-Tempat Kerja (kantor pemerintah, kantor Jumlah Tempat-Tempat Kerja yang 50%
dikaji swasta, pabrik/ Home Industri ) yang dikaji / dikaji PHBS dibagi jumlah sasaran
dilaksanakan survey PHBS tatanan Tempat Tempat Tempat-tempat Kerja dikali 100%
Kerja.di wilayah kerja Puskesmas pada kurun waktu
tertentu

6. Pondok Pesantren ( Ponpes) Pondok Pesantren yang dikaji / dilaksanakan survey Jumlah Pondok Pesantren yang dikaji 70%
yang dikaji PHBS tatanan Pondok Pesantren di wilayah kerja PHBS dibagi jumlah sasaran Ponpes
Puskesmas pada kurun waktu tertentu dikali 100%

2.1.1.1.2.Tatanan Sehat
1.Rumah Tangga Sehat yang Rumah Tangga yang memenuhi 10 indikator PHBS Jumlah Rumah Tangga yang memenuhi 10 59%
memenuhi 10 indikator PHBS rumah tangga (persalinan ditolong oleh nakes, Bayi diberi indikator PHBS rumah tangga dibagi
ASI Eksklusif, Menimbang Bayi/Balita, Menggunakan air jumlah sasaran pengkajian dikali 100%
Bersih, Mencuci tangan pakai air bersih dan sabun,
menggunakan jamban sehat, memberantas jentik dirumah,
makan buah dan sayur tiap hari, aktivitas fisik tiap hari,
tidak merokok di dalam rumah) di wilayah kerja
Puskesmas pada kurun waktu tertentu

Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 13


2. Institusi Pendidikan yang Institusi Pendidikan yang memenuhi 7-8 indikator PHBS Jumlah Institusi Pendidikan yang 69%
memenuhi 7-8 indikator PHBS Institusi Pendidikan (mencuci tangan dengan air yang memenuhi 7-8 Indikator PHBS Institusi
(klasifikasi IV) mengalir & menggunakan sabun, mengkonsumsi jajanan Pendidikan dibagi jumlah sasaran
sehat di kantin sekolah, menggunakan jamban bersih dan pengkajian dikali 100%
sehat, melaksanakan olahraga teratur, memberantas jentik,
tidak merokok di sekolah, mengukur BB dan TB 6 bulan
sekali, membuang sampah pada tempatnya) di wilayah
kerja Puskesmas pada kurun waktu tertentu

3.Institusi Kesehatan yang Institusi Kesehatan yang memenuhi 6 ( enam) Indikator Jumlah Institusi Pendidikan yang 100%
memenuhi 6 indikator PHBS PHBS (menggunakan air bersih, menggunakan jamban, memenuhi 6 Indikator PHBS dibagi jumlah
(klasifikasi IV) tersedia tempat sampah, tidak merokok, tidak meludah sasaran pengkajian dikali 100%
sembarangan, memberantas jentik) di wilayah kerja
Puskesmas pada kurun waktu tertentu

4. TTU yang memenuhi 6 TTU yang memenuhi 6 ( enam) Indikator PHBS tempat- Jumlah TTU yang memenuhi 6 Indikator 64%
indikator PHBS (klasifikasi IV) tempat Umum (menggunakan air bersih, menggunakan PHBS dibagi jumlah sasaran pengkajian
jamban, tersedia tempat sampah, tidak merokok, tidak dikali 100%
meludah sembarangan, memberantas jentik) di wilayah
kerja Puskesmas pada kurun waktu tertentu

Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 14


5.Tempat Kerja yang memenuhi Tempat Kerja yang memenuhi 8-9 indikator PHBS tempat Jumlah Tempat Kerja yang memenuhi 8-9/ 49%
8-9/ 7-8 indikator PHBS kerja untuk pabrik/perusahaan (tidak merokok, membeli 7-8 indikator PHBS Tempat-Tempat Kerja
Tempat-Tempat Kerja dan mengkonsumsi makanan sehat di tempat kerja, dibagi jumlah sasaran pengkajian dikali
(klasifikasi IV) aktivitas/olah raga secara teratur, mencuci tangan dengan 100%
air bersih dan sabun, memberantas jentik, sarana air
bersih, jamban sehat, membuang sampah pada tempatnya,
menggunakan APD); Tempat Kerja untuk bukan
pabrik/perusahaan yang memenuhi 7-8 Indikator PHBS
Tempat Kerja (tidak merokok, membeli dan
mengkonsumsi makanan sehat di tempat kerja,
aktivitas/olah raga secara teratur, mencuci tangan dengan
air bersih dan sabun, memberantas jentik, sarana air
bersih, jamban sehat, membuang sampah pada
tempatnya); di wilayah kerja Puskesmas pada kurun
waktu tertentu

Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 15


6.Pondok Pesantren yang Pondok Pesantren yang memenuhi 16-18 indikator PHBS Jumlah Ponpes yang memenuhi 16-18 29%
memenuhi 16-18 indikator Pondok Pesantren (kebersihan perorangan, penggunaan Indikator PHBS Ponpes dibagi jumlah
PHBS Pondok Pesantren air bersih, kebersihan tempat wudhu, menggunakan sasaran pengkajian dikali 100%
(Klasifikasi IV) jamban, kebersihan asrama, kepadatan penghuni asrama,
kebersihan ruang belajar, kebersihan halaman, ada kader
santri husada, kader terlatih, kegiatan rutin kader, bebas
jentik, penggunaan garam beryodium, makanan gizi
seimbang, pemanfaatan sarana yankes, tidak merokok,
sadar AIDS, menjadi peserta dana sehat) di wilayah kerja
Puskesmas pada kurun waktu tertentu

2.1.1.3.Intervensi/ Penyuluhan
1.Kegiatan intervensi pada Kelompok RT yang telah diintervensi baik dengan Jumlah kegiatan penyuluhan/bentuk minimal
Kelompok Rumah Tangga penyuluhan dan atau bentuk intervensi lain (dengan intervensi lain pada rumah tangga 6 kali
metode apapun) oleh petugas Puskemas di wilayah (melalui Posyandu dll) dalam waktu 1
kerja Puskesmas pada kurun waktu tertentu tahun
diPosyandu dll

2. Kegiatan intervensi pada Institusi Pendidikan (SD / MI ; SLTP / MTs, SLTA/MA, Jumlah kegiatan penyuluhan/bentuk 2 kali
Institusi Pendidikan PT ) yang telah diintervensi baik dengan penyuluhan dan intervensi lain pada institusi pendidikan
atau bentuk intervensi lainnya (dengan metode apapun) (yang dikaji PHBS) dalam kurun waktu
oleh petugas Puskesmas di wilayah kerja Puskesmas pada tertentu
kurun waktu tertentu

Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 16


3. Kegiatan intervensi pada Institusi Kesehatan yang dimaksud adalah Balai Jumlah kegiatan penyuluhan/bentuk 2 kali
Institusi Kesehatan Pengobatan, Polindes, Pustu dan Puskesmas yang telah intervensi lain pada Institusi kesehatan
diintervensi baik dengan penyuluhan dan atau bentuk (yang dikaji PHBS) dalam kurun waktu
intervensi lainnya (dengan metode apapun ) oleh petugas tertentu
Puskesmas di wilayah kerja Puskesmas pada kurun waktu
tertentu
4. Kegiatan intervensi pada TTU TTU yang dimaksud adalah tempat ibadah , warung Jumlah kegiatan penyuluhan/ bentuk 2 kali
makan dan pasar yang telah diintervensi dengan intervensi lain pada TTU (yang dikaji
penyuluhan dan atau bentuk intervensi lainnya (dengan PHBS) dalam kurun waktu tertentu
metode apapun ) oleh petugas Puskesmas di wilayah kerja
Puskesmas pada kurun waktu tertentu

5. Kegiatan intervensi pada Tempat Kerja ( Pemerintah, swasta, pabrik/ home Jumlah kegiatan penyuluhan/bentuk 2 kali
Tempat Kerja industri ) yang telah diintervensi baik dengan penyuluhan intervensi lain pada Tempat Kerja (yang
dan atau bentuk intervensi lainnya (dengan metode dikaji PHBS) dalam kurun waktu tertentu
apapun ) oleh petugas Puskesmas di wilayah kerja
Puskesmas pada kurun waktu tertentu

6.Kegiatan intervensi pada Pondok Pesantren yang telah diintervensi baik dengan Jumlah kegiatan penyuluhan/bentuk 2 kali
Pondok Pesantren penyuluhan dan atau bentuk intervensi lainnya ( dengan intervensi lain pada Pondok Pesantren
metode apapun ) oleh petugas Puskesmas di wilayah kerja (yang dikaji PHBS) dalam kurun waktu
Puskesmas pada kurun waktu tertentu tertentu

2.1.1.4.Pengembangan UKBM
1. Posyandu PURI ( Purnama Posyandu Purnama dan Mandiri di wilayah kerja Jumlah Posyandu Purnama dan Mandiri 72%
Mandiri ) Puskesmas dalam waktu 1 tahun dibagi jumlah Posyandu dikali 100%
2.Poskesdes beroperasi dengan Poskesdes beroperasi yang berstrata Madya , Purnama Jumlah Poskesdes beroperasi yang 97%
strata Madya, Purnama dan dan Mandiri di wilayah kerja Puskesmas pada kurun berstrata Madya, Purnama dan Mandiri
Mandiri waktu tertentu dibagi jumlah Poskesdes yang ada dikali
100%

Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 17


2.1.1.5. Penyuluhan NAPZA ( Narkotika Psikotropika dan Zat Adiktif)
1. Penyuluhan Napza Penyuluhan NAPZA di tingkat sebelum seseorang Jumlah Penyuluhan NAPZA dibagi jumlah 24%
menggunakan NAPZA pada kelompok potensial (generasi seluruh kegiatan penyuluhan pada
muda, tokoh masyarakat, kader dll) yang dilakukan oleh kelompok potensial (generasi muda, tokoh
tenaga kesehatan di wilayah kerja Puskesmas pada kurun masyarakat, kader dll) dikali 100%
waktu tertentu

2.1.1.1.6 Pengembangan Desa Siaga Aktif


1.Desa Siaga Aktif Desa Siaga Aktif dengan Strata Pratama, Madya, Jumlah Desa Siaga Aktif dengan Strata 97%
Purnama dan Mandiri di wilayah kerja Puskesmas pada Pratama, Madya, Purnama dan
kurun waktu tertentu Mandiridibagi jumlah total desa dikali
100%
2.Desa Siaga Aktif PURI Desa Siaga Aktif dengan Strata Purnama dan Mandiri di Jumlah Desa Siaga Aktif Purnama dan 13%
( Purnama Mandiri ) wilayah kerja Puskesams Puskesmas Mandiri dibagi jumlah total desa Siaga aktif
dikali 100%

3.Pembinaan Desa Siaga Aktif Pembinaan Desa Siaga Aktif oleh petugas Puskesmas Jumlah Desa Siaga Aktif yang dibina dibagi 16%
minimal 4 (empat) kali dalam satu bulan di wilayah kerja jumlah total desa Siaga aktif dikali 100 %
Puskesmas pada kurun waktu tertentu

2.1.1.7. Promosi Kesehatan

Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 18


1.Sekolah Pendidikan Dasar Sekolah Pendidikan Dasar (SD/ MI ; SLTP/ MTs) dengan Jumlah sekolah pendidikan dasar (SD/MI 100%
yang mendapat Promosi sasaran siswanya ) yang mendapat Promosi kesehatan serta SMP/MTS dengan sasaran siswanya )
kesehatan minimal satu kali dalam satu tahun di wilayah kerjanya yang mendapat Promosi kesehatan dibagi
jumlah seluruh sekolah pendidikan dasar di
satu wilayah kerja pada kurun waktu yang
sama tahun dikali 100%

2.Promosi kesehatan di dalam Puskesmas dan jaringannya memberikan promosi Jumlah Puskesmas dan Jaringannya 100%
gedung Puskesmas dan kesehatan kepada masyarakat minimal 12 (dua belas) kali melakukan promosi kesehatan 12 (dua
jaringannya (Sasaran dengan masing-masing durasi 60 menit dalam satu tahun belas) kali dalam kurun waktu satu tahun
masyarakat ) kepada masyarakat yang datang ke Puskesmas dan kepada masyarakat yang datang dibagi
jaringannya. jumlah Puskesmas dan jaringannya di satu
wilayah kerja dalam kurun waktu satu
tahun yang sama dikali 100 %
3..Promosi kesehatan untuk Puskesmas memberikan Promosi untuk pemberdayaan Jumlah promosi untuk pemberdayaan 100%
pemberdayan masyarakat di masyarakat ( kegiatan di luar gedung Puskesmas) masyarakat kepada masyarakat dalam
bidang kesehatan ( kegiatan di minimal 12 (dua belas) kali dengan masing-masing durasi kurun waktu satu tahun dibagi jumlah
luar gedung Puskesmas) 120 menit dalam satu tahun kepada masyarakat. promosi untuk pemberdayaan masyarakat
12 (dua belas) kali kepada masyarakat di
satu wilayah kerja dalam kurun waktu satu
tahun yang sama dikali 100 %

2.1.1.8 Program Pengembangan


1. Pembinaan tingkat Pembinaan tingkat perkembangan Poskestren oleh Jumlah Poskestren berstrata Madya, 95%
perkembangan Poskestren petugas Puskesmas selama 1 ( satu) tahun di wilayah Purnama, Mandiri yang dibina dibagi
kerja Puskesmas jumlah seluruh Poskestren dikali 100%

Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 19


2..Poskestren Aktif Poskestren yang berstrata Madya, Purnama dan Mandiri Jumlah Poskestren yang berstrata 29%
di wilayah kerja Puskesmas selama 1(satu) tahun Purnama dan Mandiri dibagi jumlah
Poskestren yang ada dikali 100%

3. Pembinaan tingkat Pembinaan tingkat perkembangan Pos Upaya Kesehatan Jumlah Pos UKK yang dibina dibagi 95%
perkembangan Pos UKK Kerja (UKK) oleh petugas Puskesmas selama 1 tahun di jumlah seluruh Pos UKK dikali 100%
wilayah kerja Puskesmas pada kurun waktu tertentu Catatan: Bila tidak ada Pos UKK maka
tidak dianggap sebagai pembagi

4. Pembinaan tingkat Pembinaan tingkat perkembangan Pos Pembinaan Jumlah Posbindu PTM yang dibina dibagi 95%
perkembangan Posbindu PTM Terpadu Penyakit Tidak Menular (Posbindu PTM) oleh jumlah seluruh Posbindu PTM dikali 100%
petugas Puskesmas selama 1(satu) tahun

2.1.2. Upaya Kesehatan Lingkungan


2.1.2.1.Penyehatan Air

Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 20


1.Pengawasan Sarana Air Bersih Monitoring/ Inspeksi Sanitasi/IS terhadap Sarana Air Jumlah SAB yang di IS dibagi jumlah SAB 15%
( SAB ) Bersih (SAB),yaitu jaringan perpipaan,(PDAM, yang ada dikali 100 %
Sambungan rumah, hidran umum, kran umum) , sumur
(sumur pompa tangan, sumur bor dengan pompa, sumur
gali terlindung, sumur gali dengan pompa), Perlindungan
Mata Air (PMA), Penampungan Air Hujan (PAH) yang
disebut sebagai sistim penyediaan air bersih (SPAM) di
wilayah kerja Puskesmas selamap kurun waktu tertentu.
(PP nomor : 16 Tahun 2005 tentang Pengembangan
Sistem Penyediaan Air Minum)

2.SAB yang memenuhi syarat SAB dimana hasil Inspeksi Sanitasi (IS) secara teknis Jumlah SAB yang di IS dan memenuhi 84%
kesehatan sudah memenuhi syarat kesehatan (kategori resiko rendah syarat kesehatan dibagi jumlah SAB yang
dan sedang), sehingga aman untuk dipakai kebutuhan di inspeksi Sanitasi dikali 100 %
sehari-hari (termasuk untuk kebutuhan makan dan
minum) di wilayah kerja Puskesmas pada kurun waktu
tertentu

3.Rumah Tangga yang memiliki RT yang memiliki akses terhadap SAB (mudah Jumlah RT yang memiliki akses SAB 86%
akses terhadap SAB mendapatkan air bersih yang berasal dari SAB terdekat, dibagi jumlah RT yang ada dikali 100 %
tidak harus memiliki SAB sendiri, bisa dari SAB umum,
kerabat dekat, tetangga dll) di wilayah kerja Puskesmas
pada kurun waktu tertentu

2.1.2.2.Penyehatan Makanan dan Minuman

Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 21


1.Pembinaan Tempat Monitoring/ Inspeksi Kesehatan Lingkungan Tempat Jumlah TPM yang dibina dibagi jumlah 55%
Pengelolaan Makanan ( TPM ) Pengelolaan Makanan (restoran/rumah makan, depot air TPM yang ada dikali 100 %
minum, Jasa Boga, makanan jajanan, kantin sekolah,
PIRT. Pembinaan terhadap TPM ) yang ada diwilayah
Puskesmas dengan berkoordinasi dengan sektor terkait
agar pembinaan bisa lebih maksimal, sekaligus
memberikan pembinaan terhadap penanggung
jawab/pengelola TPM, petugas maupun terhadap
penjamah makanan pada kurun waktu tertentu

2.TPM yang memenuhi syarat TPM yang dari segi fisik (sanitasi) , penjamah, kualitas Jumlah TPM yang memenuhi syarat 40%
kesehatan makanan memenuhi syarat tidak berpotensi menimbulkan kesehatan dibagi jumlah TPM yang dibina
kontaminasi atau dampak negatif kesehatan, lebih valid dikali 100 %
apabila disertai dengan bukti hasil Inspeksi sanitasi dan
sertifikat laik hygiene sanitasi selama di wilayah kerja
Puskesmas pada kurun waktu tertentu

2.1.2.3.Penyehatan Perumahan dan Sanitasi Dasar

1..Pembinaan sanitasi Monitoring/ Inspeksi Sanitasi/Inspeksi Kesehatan Jumlah rumah yang tidak memenuhi syarat 30%
perumahan Lingkungan (IS/IKL) rumah yang terindikasi tidak yang di IS dibagi jumlah seluruh rumah
memenuhi syarat kesehatan di wilayah kerja Puskesmas yang tidak memenuhi syarat kesehatan
pada kurun waktu tertentu dikali 100 %

Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 22


2.Rumah yang memenuhi syarat Kondisi rumah yang memenuhi syarat kesehatan Jumlah rumah yang memenuhi syarat 73%
kesehatan sebagaimana Kepmenkes No. 829/1999 dan Permenkes kesehatan tahun sebelumnya ditambah
No. 1077/2011 di wilayah kerja Puskesmas pada kurun rumah sehat hasil IS/IKL tahun ini dibagi
waktu tertentu jumlah rumah yang ada dikali 100 %

2.1.2.4.Pembinaan Tempat-Tempat Umum ( TTU )


1.Pembinaan sarana TTU Monitoring /Inspeksi Sanitasi dan pembinaan yang Jumlah TTU yang dibina dibagi jumlah 87,5%
meliputi rekomendasi teknis dll terhadap penanggung TTU yang ada dikali 100 %
jawab dan petugasnya terhadap TTU prioritas
( Puskesmas, SD, SLTP, SLTA Negeri dan Swasta , Hotel,
Pasar, Tempat Wisata) di wilayah kerja Puskesmas pada
kurun waktu tertentu
2.TTU yang memenuhi syarat TTU prioritas yang memenuhi syarat kesehatan sesuai Jumlah TTU yang memenuhi syarat 61%
kesehatan dengan pedoman yang ada, dimana secara teknis cukup kesehatan dibagi jumlah TTU yang
aman untuk dipergunakan dan tidak memiliki resiko dibina/yang diperiksa dikali 100 %
negatif terhadap pengguna, petugas dan lingkungan
sekitar di wilayah kerja Puskesmas pada kurun waktu
tertentu

2.1.2.5.Yankesling (Klinik Sanitasi)


1.Konseling Sanitasi Pelayanan berupa Konseling Sanitasi yang diberikan Jumlah pasien PBL yang dikonseling dibagi 10%
kepada pasien/penderita Penyakit yang Berbasis dengan jumlah Pasien PBL di wilayah
Lingkungan (PBL), yaitu (ISPA, Pnemonia, TBC, DBD, Puskesmas dikali 100 %
Malaria, Chikungunya, Flu burung, Filariasis, Diare,
Kecacingan, Kulit, Pes, Leptopirosis,keracunan makanan
dan peptisida di wilayah kerja Puskesmas pada kurun
waktu tertentu . Data pasien PBL yang dikonseling adalah
data tahun berjalan

Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 23


2. Inspeksi Sanitasi PBL Inspeksi Sanitasi/Inspeksi Kesehatan Lingkungan Jumlah IS sarana pasien PBL dibagi 40%
terhadap sarana pasien PBL yang telah dikonseling jumlah pasien yang dikonseling/terindikasi
PBL dikali 100%

3.Intervensi terhadap pasien Pasien PBL menindaklanjuti saran perbaikan terhadap Jumlah pasien PBL menindaklanjuti dan 40%
PBL yang di IS faktor risiko PBL. atau ditindak lanjuti saran perbaikan
terhadap faktor risiko PBL dibagi jumlah IS
dikali 100%

2.1.2.6. Sanitasi Total Berbasis Masyarakat ( STBM ) = Pemberdayaan Masyarakat


1.Rumah Tangga memiliki RT yang memiliki akses jamban apabila KK tersebut Jumlah RT yang memiliki akses jamban 85%
Akses terhadap jamban sehat dengan mudah dapat menjangkau dan memanfaatkan sehat dibagi jumlah Rumah yang ada dikali
jamban terdekat.mengakses terhadap jamban sehat di 100 %
wilayah kerja Puskesmas dalam waktu 1 (satu) tahun

2.Desa/kelurahan yang sudah Desa/Kelurahan yang masyarakatnya sudah tidak ada Jumlah Desa/Kelurahan yang sudah ODF 60%
ODF yang berperilaku buang air besar di sembarangan tempat dibagi jumlah desa/kelurahan yang ada
tetapi sudah buang air besar di tempat yang dikali 100 %
terpusat/jamban sehat pada kurun waktu tertentu.Setiap
Puskesmas minimal bisa menciptakan 1 Desa ODF (Open
Defecation Free) setiap tahunnya

3.Jamban Sehat Jamban yang: dapat mencegah kontaminasi ke badan air, Jumlah jamban yang memenuhi syarat 65%
dapat mencegah kontak antara manusia dan tinja,, tinja di kesehatan dibagi jumlah jamban yang ada
tempat yang tertutup, dapat mengurangi resiko terjadinya dikali 100 %
penularan penyakit akibat terjadinya kontaminasi
terhadap lingkungan sekitar, tidak berbau dan mudah
dibersihkan, lubang kloset tidak berhubungan langsung
dengan kotoran (sistem leher angsa, ada septic tank dll)

Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 24


4.Pelaksanaan Kegiatan STBM Kegiatan pemberdayaan masyarakat desa/kelurahan untuk Jumlah Desa/ Kelurahan yang 75%
di Puskesmas merubah perilaku hygiene dan sanitasi dengan metode diberdayakan dibagi jumlah Desa/
pemicuan, penyuluhan, pembinaan, pemberdayaan Kelurahan yang ada dikali 100 %
lainnya, pembentukan jejaring, koordinasi dengan aparat
desa, pembentukan komite, pembentukan natural leader,
MMD, penyusunan rencana tindak lanjut dl. 5 (lima)
elemen STBM yang diharapkan dapat dilakukan oleh
masyarakat, yaitu:tidak buang air besar di sembarang
tempat, mencuci tangan pakai sabun, mengelola air
minum dan makanan yang aman, mengelola sampah
dengan benar, mengelola limbah cair rumah tangga
dengan aman (Permenkes RI No 3/ 2014 tentang STBM)

2:01:0 Upaya Pelayanan Kesehatan Ibu , Anak dan Keluarga Berencana


3
2.1.3.1.Kesehatan Ibu

1.Pelayanan kesehatan untuk ibu Kunjungan pertama kali Ibu hamil untuk mendapatkan Jumlah Ibu hamil yang mendapatkan 100%
hamil (K1) pelayanan antenatal/Ante Natal Care (ANC)sesuai pelayanan ANC sesuai standar (K1) dibagi
standar oleh petugas kesehatan pada kurun waktu sasaran ibu hamil dikali 100%
tertentu.

Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 25


2.Pelayanan kesehatan untuk ibu Ibu hamil yang mendapat pelayanan antenatal/Ante Jumlah Ibu hamil yang mendapatkan 100%
hamil (K4) Natal Care (ANC)sesuai standar dengan distribusi pelayanan ANC sesuai standar (K4)dibagi
pelayanan minimal tribulan I : 1 (satu) kali, tribulan sasaran ibu hamil dkali 100%
II : 1 (satu) kali, tribulan III : 2 (dua) kali oleh petugas
kesehatanpada kurun waktu tertentu.

3.Pelayanan Persalinan oleh tenaga Ibu bersalin yang mendapat pertolongan persalinan Jumlah persalinan oleh tenaga kesehatan 100%
kesehatan (Pn) oleh tenaga kesehatan yang mempunyai kompetensi yang kompeten dibagi sasaran ibu bersalin
kebidanan pada kurun waktu tertentu dikali 100%

3.Pelayanan Persalinan oleh tenaga Ibu bersalin yang mendapat pertolongan persalinan Jumlah persalinan oleh tenaga kesehatan 100%
kesehatan di fasilitas kesehatan oleh tenaga kesehatan yang mempunyai kompetensi yang kompeten di fasilitas pelayanan
kebidanan di fasilitas pelayanan kesehatan pada kurun kesehatan dibagi jumlah sasaran ibu
waktu tertentu bersalin dikali 100%

4.Pelayanan Nifas oleh tenaga Pelayanan kepada ibu masa 6 (enam) jam sampai Jumlah ibu nifas yang memperoleh 3 kali 97%
kesehatan (KF) dengan 42 hari pasca bersalin sesuai standar paling pelayanan nifas sesuai standar dibagi
sedikit 3 (tiga)kali, 1(satu) kali pada 6 jam pasca sasaran ibu bersalin dikali 100%
persalinan sd 3 (tiga) hari; 1(satu) kali pada hari ke 4
(empat) sd hari ke 28 dan 1 (satu) kali pada hari ke 29
sd hari ke 42 (termasuk pemberian Vit A 200.000 IU 2
(dua) kali serta persiapan dan atau pemasangan KB)
pada kurun waktu tertentu

Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 26


5.Penanganan komplikasi Ibu dengan komplikasi kebidanan yang ditangani Jumlah ibu hamil,bersalin dan nifas dengan 80%
kebidanan (PK) secara definitif (sampai selesai) di fasyankes dasar dan komplikasi yang mendapatkan pelayanan
rujukan pada kurun waktu tertentu. Komplikasi yang sampai selesai dibagi 20% sasaran ibu
mengancam jiwa Ibu antara lain : abortus, hiperemisis hamil dikali 100%
gravidarum, perdarahan per vagina, hipertensi dalam
kehamilan, kehamilan lewat waktu, ketuban pecah
dini, kelainan letak/presentasi janin, partus
macet/distosia, infeksi berat, sepsis, kontraksi dini/
persalinan prematur, kehamilan ganda dan kasus non
obstetri.

2.1.3.2. Kesehatan Bayi


1.Pelayanan Kesehatan neonatus Neonatus yang mendapatkan pelayanan sesuai standar Jumlah neonatus yang mendapat pelayanan 98%
pertama ( KN1) pada 6 ( enam) sd 48 (empat puluh delapan) jam sesuai standar pada 6-48 jam setelah lahir
setelah lahir. Pelayanan yang diberikan meliputi di bagi sasaran lahir hidup dikali 100%
Inisiasi Menyusui Dini (IMD), salep mata, perawatan
tali pusat, injeksi vitamin K1, imunisasi Hepatitis B
(HB0) dan MTBM (Manajemen Terpadu Bayi Muda )

2.Pelayanan Kesehatan Neonatus 0 Neonatus umur 0-28 hari yang memperoleh pelayanan Jumlah neonatus umur 0-28 hari yang 96%
- 28 hari (KN lengkap) kesehatan sesuai standar paling sedikit 3 (tiga) kali memperoleh 3 kali pelayanan kunjungan
dengan distribusi waktu 1 (satu) kali pada 6 – 48 jam neonatal sesuai standar dibagi sasaran lahir
setelah lahir; 1 ( satu) kali pada hari ke 3 – 7; 1 (satu) hidup dikali 100%
kali pada hari ke 8 – 28 pada kurun waktu tertentu

Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 27


3.Penanganan komplikasi neonatus Neonatus dengan komplikasi yang mendapat Jumlah neonatus dengan komplikasi yang 80%
penanganan sesuai standar oleh tenaga kesehatan mendapat penanganan sesuai standar dibagi
kompeten pada tingkat pelayanan dasar dan rujukan 15% sasaran lahir hidup kali 100%
pada kurun waktu tertentu.Neonatal dengan
komplikasi adalah neonatus dengan penyakit dan
kelainan yang dapat menyebabkan kesakitan,
kecacatan dan/kematian, dan neonatus dengan
komplikasi meliputi trauma lahir, asfiksia, ikterus,
hipotermi,Tetanus Neonatorum, sepsis, Bayi Berat
Badan Lahir (BBLR) kurang dari 2500 gr, kelainan
kongenital, sindrom gangguan pernafasan maupun
termasuk klasifikasi kuning dan merah pada MTBM .
4.Pelayanan kesehatan bayi 29 hari Bayi yang mendapatkan pelayanan paripurna sesuai Jumlah bayi usia 29 hari- 11 bulan yang 97%
- 11 bulan standar minimal 4 (empat) kali yaitu 1 (satu) kali pada telah memperoleh 4 kali pelayanan
umur 29 hari – 11 bulan; 1 (satu) kali pada umur 3-5 kesehatan sesuai standar dibagi sasaran
bulan, 1 (satu) kali pada umur 6-8 bulan dan 1( satu) bayi dikali 100%
kali pada umur 9-11 bulan sesuai standar dan telah
lulus KN lengkap pada kurun waktu tertentu.
Pelayanan kesehatan tersebut meliputi pemberian
injeksi Vitamin K1 , pemberian Vitamin A 1 (satu)
kali, imunisasi dasar lengkap, SDIDTK 4 kali bila
sakit di MTBS.

2.1.3.3. Kesehatan Anak Balita dan Anak Prasekolah


1. Pelayanan kesehatan anak balita Anak balita umur 12-59 bulan yang memperoleh Jumlah anak balita umur 12-59 bulanyang 85%
(12 - 59 bulan) pelayanan sesuai standar, meliputi pemantauan memperoleh pelayanan kesehatan sesuai
pertumbuhan minimal 8( delapan) kali dalam 1 (satu) standar dibagi sasaran anak balita dikali
tahun; pemantauan perkembangan minimal 2 (dua) 100%
kali dalam 1 (satu) tahun; pemberian vitamin A dosis
tinggi 2 (dua) kali dalam 1 (satu) tahun pada kurun
waktu tertentu.

Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 28


2. Pelayanan kesehatan balita (0 - Balita umur 0-59 bulan yang memperoleh pelayanan Jumlah balita umur 0-59 bulan yang 100%
59 bulan) sesuai standar, meliputi penimbangan minimal mendapat pelayanan kesehatan balita sesuai
8( delapan) kali dalam 1 (satu) tahun; pengukuran standar dibagi sasaran balita dikali 100%
panjang/ tinggi badan minimal 2 (dua) kali dalam 1
(satu) tahun; pemberian kapsul vitamin A dosis tinggi
2 (dua) kali dalam 1 (satu) tahun dan Pemberian
Imunisasi dasar lengkap dalam kurun waktu 1(satu)
tahun.
2.Pelayanan kesehatan Anak pra Anak prasekolah umur 60-72 bulan yang Jumlah anak umur 60-72 bulan yang 81%
sekolah (60 - 72 bulan) memperoleh pelayanan sesuai standar meliputi memperoleh pelayanan kesehatan sesuai
pemantauan pertumbuhan minimal 8 ( delapan) kali standar dibagi sasaran anak prasekolah
dalam 1 (satu) tahun; pemantauan perkembangan dikali 100%
minimal 2 (dua) kali dalam 1 ( satu) tahun pada kurun
waktu tertentu.

2.1.3.4. Kesehatan Anak Usia Sekolah dan Remaja


1. Sekolah setingkat SD/MI/SDLB Sekolah setingkat SD/MI/SDLB yang mendapatkan Jumlah sekolah setingkat SD/ MI/ SDLB 100%
yang melaksanakan pemeriksaan pemeriksaan dalam rangka penjaringan kesehatan yang melaksanakan pemeriksaan
penjaringan kesehatan (sesuai pedoman) di wilayah kerja Puskesmas pada penjaringan kesehatan dibagi jumlah
kurun waktu tertentu . seluruh sekolah setingkat SD/MI/ SDLB
yang ada dikali 100%

2. Sekolah setingkat Sekolah setingkat SMP/MTs/SMPLB yang Jumlah sekolah setingkat SMP/MTs/ 92,5%
SMP/MTs/SMPLB yang mendapatkan pemeriksaan dalam rangka penjaringan SMPLB yang melaksanakan
melaksanakan pemeriksaan kesehatan (sesuai pedoman) di wilayah kerja pemeriksanaan penjaringan kesehatan
penjaringan kesehatan Puskesmas pada kurun waktu tertentu . dibagi jumlah sekolah setingkat SMP/MTs/
SMPLB yang ada dikali 100%

Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 29


3. Sekolah setingkat Sekolah setingkat SMA/MA/SMK/SMALB yang Jumlah sekolah setingkat 92,5%
SMA/MA/SMK/SMALB yang mendapatkan pemeriksaan dalam rangka penjaringan SMA/MA/SMK/SMALB yang
melaksanakan pemeriksaan kesehatan (sesuai pedoman) di wilayah kerja melaksanakan pemeriksanaan penjaringan
penjaringan kesehatan Puskesmas pada kurun waktu tertentu . kesehatan dibagi jumlah sekolah setingkat
SMA/MA/SMK/SMALB yang ada dikali
100%

4.Murid kelas I setingkat Murid kelas I setingkat SD/MI/SDLB yang Jumlah murid kelas I setingkat 100%
SD/MI/SDLB yang diperiksa mendapatkan pemeriksaan dalam rangka penjaringan SD/MI/SDLB yang diperiksa penjaringan
penjaringan kesehatan kesehatan (sesuai pedoman) di wilayah kerja kesehatan dibagi jumlah riil murid kelas I
Puskesmas pada kurun waktu tertentu . SD/MI/SDLB dan setingkat dikali 100%

4.Murid kelas VII setingkat Murid kelas VII setingkat SMP/MTs/SMPLB yang Jumlah murid kelas VII setingkat SMP/ 92,5%
SMP/MTs/SMPLB yang diperiksa mendapatkan pemeriksaan dalam rangka penjaringan MTs/ SMPLB yang diperiksa penjaringan
penjaringan kesehatan kesehatan (sesuai Pedoman) di wilayah kerja kesehatan dibagi jumlah riil murid kelas
Puskesmas pada kurun waktu tertentu . VII setingkat SMP/ MTs/ SMPLB dikali
100%

4.Murid kelas X setingkat Murid kelas X setingkat SMA/MA/SMK/SMALB Jumlah murid kelas X setingkat 92,5%
SMA/MA/SMK/SMALB yang yang mendapatkan pemeriksaan dalam rangka SMA/MA/SMK/SMALB dan setingkat
diperiksa penjaringan kesehatan penjaringan kesehatan (sesuai Pedoman) di wilayah yang diperiksa penjaringan kesehatan
kerja Puskesmas pada kurun waktu tertentu . dibagi jumlah riil murid kelas X setingkat
SMA/SMK/SMALB dikali 100%

Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 30


3. Pelayanan kesehatan remaja Remaja usia 10 – 18 tahun yang sekolah dan yang Jumlah remaja yang sekolah dan yang tidak 68%
tidak sekolah yang mendapatkan pelayanan kesehatan sekolah yang mendapat pelayanan
remaja berupa skrining,pelayanan medis dan kesehatan remaja berupa skrining,
konseling di wilayah kerja Puskesmas pada kurun pelayanan medis dan konseling dibagi
waktu tertentu . jumlah remaja pada Badan Pusat Statistik
(BPS) dikali 100%

2.1.3.5. Pelayanan Keluarga Berencana (KB)


1.KB aktif (Contraceptive Peserta KB baru dan lama yang masih aktif Jumlah Peserta KB aktif dibagi jumlah PUS 70%
Prevalence Rate/ CPR) menggunakan alat dan obat kontrasepsi (alokon) terus dikali 100%
menerus hingga saat ini untuk menjarangkan
kehamilan atau yang mengakhiri kesuburan yang ada
di wilayah kerjanya pada kurun waktu tertentu .Dalam
konsep kohort PA bukanlah akseptor kunjungan ulang,
sehingga perhitungan seorang akseptor sebagai PA
hanya dilakukan 1(satu) kali dalam 1(satu) tahun
kalender

2. Peserta KB baru Pasangan Usia Subur (PUS) yang baru pertama kali Jumlah peserta KB baru dibagi jumlah PUS 10%
menggunakan metode kontrasepsi termasuk mereka dikali 100%
yang pasca keguguran, sesudah melahirkan, atau pasca
istirahat minimal 3 (tiga) bulan pada kurun waktu
tertentu .
3. Akseptor KB Drop Out Peserta yang tidak melanjutkan penggunaan Jumlah peserta KB yang drop out kurang
kontrasepsi (drop out) dalam 1 (satu) tahun kalender dibagi jumlah peserta KB aktif dikali dari 10
diwilayah kerja Puskesmas pada kurun waktu 100 %. Catatan %
tertentu .Kasus drop out tidak termasuk mereka yang untuk kinerja Puskesmas:
ganti cara. <10% = 100%; 10 -15% =
75%; 16-20%=50%;
21-25%=25% >25% = 0%

Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 31


4. Peserta KB mengalami Peserta KB baru atau lama yang mengalami gangguan Jumlah peserta KB yang mengalami <3 ,5 %
komplikasi kesehatan dan mengarah pada keadaan patologis komplikasi dibagi jumlah KB aktif
sebagai akibat dari proses tindakan/ pemberian/ dikali 100% Jumlah peserta KB yang
pemasangan alat kontrasepsi yang digunakan seperti drop out dibagi jumlah peserta KB aktif
perdarahan, infeksi/ abses, flour albus patologis, dikali 100 %.
perforasi, translokasi, hematoma, tekanan darah Catatan untuk kinerja Puskesmas:
meningkat, perubahan Hemoglobin, edikalipusi. < 3,5% = 100%; 3,5 - 4,5% =
Komplikasi yang terjadi dalam periode 1 (satu) tahun 75%; >4,5-7,5%=50%;
kalender dihitung 1 (satu) kali serta dihitung per >7,5 -10%=25% >10% = 0%
metode (IUD, implant, suntik, pil, MOP dan MOW) di
wilayah kerja Puskesmas pada kurun waktu tertentu

5. Peserta KB mengalami efek Peserta KB baru atau lama yang mengalami gangguan Jumlah peserta KB yang mengalami <12,50%
samping kesehatan mengarah pada keadaan fisiologis, sebagai efek samping KB dibagi Jumlah peserta
akibat dari proses tindakan/ pemberian/ pemasangan KB aktif dikali 100 %
alat kontrasepsi yang digunakan spooting, amenore, Catatan untuk kinerja Puskesmas:
pusing, sakit kepala, mual, muntah, perubahan berat <12,5% = 100%; 12,5 -15% =
badan, nyeri tempat insisi, erosi dan nyeri perut.Efek 75%; >15-17,5%=50%;
samping yang terjadi dalam periode 1 (satu) tahun >17,5-20%=25% >20% = 0%
kalender dihitung 1 (satu) kali serta dihitung per
metode IUD, implant, suntik, pil , MOP, MOW

6. PUS dengan 4 T ber KB PUS dengan 4 Terlalu (4 T), yaitu berusia kurang dari Jumlah PUS 4T ber KB dibagi jumlah 80%
20 tahun, berusia lebih dari 35 tahun, telah memiliki PUS dengan 4T dikali 100 %
anak hidup lebih dari 3 (tiga) orang atau anak terakhir
belum berusia 2 (dua) tahun yang menjadi peserta KB
di wilayah kerja Puskesmas pada kurun waktu tertentu

Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 32


7. KB pasca persalinan PUS yang mulai menggunakan alat kontrasepsi Jumlah PUS yang mengikuti KB pasca 60%
langsung sampai dengan 42 (empat puluh dua) hari persalinan dibagi jumlah persalinan
sesudah melahirkan di wilayah kerja Puskesmas pada dikali 100 %
kurun waktu tertentu
8. Ibu hamil yang diperiksa HIV Ibu hamil yang melakukan ANC pertama Jumlah ibu hamil K1 yang diperiksa 95%
kali/kunjungan pertama ke Puskesmas ( K1) dan HIV dibagi ibu hamil K1 dikali 100 %
diperiksa Human Imuno Deficiency Virus (HIV) di
wilayah kerja Puskesmas pada kurun waktu tertentu

2.1.4.Upaya Pelayanan Gizi


2.1.4.1.Pelayanan Gizi Masyarakat

1 Pemberian kapsul vitamin A dosis Bayi umur 6-11 bulan mendapat kapsul vitamin A biru Jumlah bayi umur 6-11 bulan mendapat 85%
tinggi pada bayi umur 6-11 bulan (100.000 IU) di wilayah kerja Puskesmas pada kurun kapsul Vitamin A biru (100.000 IU) dibagi
waktu tertentu pada kurun waktu tertentu jumlah bayi umur 6-11 bulan yang ada
dikali 100%

2 Pemberian kapsul vitamin A dosis Anak balita umur 12-59 bulan mendapat kapsul Jumlah anak balita umur 12-59 bulan 85%
tinggi pada balita umur 12-59 bulan vitamin A merah (200.000 IU) 2 kali pertahun di mendapat kapsul vitamin A 2 ( dua) kali per
2 (dua) kali setahun wilayah kerja Puskesmas pada kurun waktu tertentu tahun dibagi jumlah anak balita umur 12-59
bulan yang ada di wilayah kerja Puskesmas
dikali 100%

3 Pemberian 90 tablet Besi pada ibu Ibu hamil yang selama kehamilannya mendapat 90 Jumlah ibu hamil dapat 90 (sembilan 95%
hamil (sembilan puluh) tablet Besi kumulatif di wilayah puluh) tablet Besi kumulatif dibagi jumlah
kerja Puskesmas pada kurun waktu tertentu sasaran bumil di wilayah kerja Puskesmas
kerja dikali 100%

Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 33


4 Pemberian Tablet Tambah Remaja Putri (SMP dan SMA) yang mendapat 1 Jumlah remaja putri yang mendapat 1 25%
Darah pada Remaja Putri (satu) tablet tambah darah per minggu sepanjang (satu) tablet tambah darah per minggu
tahun di suatu wilayah kerja Puskesmas pada dibagi jumlah remaja putri di suatu
kurun waktu tertentu wilayah kerja dikali 100%

2.1.4.2. Penanggulangan Gangguan Gizi


1.Pemberian PMT-P pada balita Balita kurus yang ditemukan dan mendapat PMT Jumlah balita kurus yang ditemukan dan 85%
kurus pemulihan (PMT-P) di suatu wilayah kerja pada kurun mendapat PMT pemulihan dibagi jumlah
waktu tertentu.Balita kurus yaitu balita yang secara balita kurus yang ditemukan di wilayah
antropometri berdasarkan berat badan dibagi tinggi kerja Puskesmas pada kurun waktu tertentu
badan di bawah -2 SD ( menurut Z-score) dikali 100%

2. Ibu Hamil KEK yang mendapat Bumil KEK yang ditemukan dan mendapat PMT Jumlah bumil KEK yang mendapat PMT 80%
PMT-Pemulihan pemulihan di suatu wilayah kerja Puskesmas pada pemulihan dibagi jumlah bumil KEK di
kurun waktu tertentu wilayah kerja Puskesams pada kurun waktu
tertentu dikali 100%

3..Cakupan balita gizi buruk Balita gizi buruk yang ditemukan dan mendapat Jumlah balita gizi buruk yang mendapat 100%
mendapat perawatan sesuai perawatan sesuai standar tatalaksana gizi buruk di perawatan sesuai standar tatalaksana gizi
standar tatalaksana gizi buruk wilayah kerja Puskesams Puskesmas pada kurun buruk dibagi jumlah balita gizi buruk yang
waktu tertentu. Balita gizi buruk yaitu balita yang ditemukan dikali 100%
secara antropometri berdasarkan berat badan dibagi
tinggi badan kurang dari -3 SD ( menurut Z-score)

2.1.4.3. Pemantauan Status Gizi

Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 34


1.Cakupan penimbangan balita D/S Balita yang ditimbang berat badannya di wilayah kerja Jumlah balita yang ditimbang berat 80%
Puskesmas pada kurun waktu tertentud badannya (D) dibagi jumlah balita yang ada
( S) dikali 100%
2.Balita naik berat badannya (N/D) Balita yang naik berat badannya sesuai dengan standar Jumlah balita yang naik berat badannya 60%
di wilayah kerja Puskesmas pada kurun waktu tertentu sesuai dengan standar (N) dibagi jumlah
balita yang naik dan tidak naik berat
badannya (N+T) di wilayah kerja
Puskesmas pada kurun waktu tertentu
dikali 100%
3.Balita Bawah Garis Merah Balita yang grafik pertumbuhannya berada di bawah Jumlah balita yang grafik 1,8%
(BGM) garis merah pada Kartu Menuju Sehat (KMS) pada pertumbuhannya berada di bawah garis
kurun waktu tertentu merah pada KMS dibagi jumlah balita
yang ditimbang di wilayah kerja
Puskesmas pada kurun waktu tertentu
dikali 100%
Catatan untuk kinerja Puskesmas:
0-0,5 % = 100%; > 0,5 -
1,9 % = 75%; >1,9 - 3 % =
50%; >3 - 5 % = 25%
> 5% = 0%
4.Rumah Tangga mengkonsumsi Rumah tangga yang mengkonsumsi garam beryodium Jumlah rumah tangga yang mengkonsumsi 90%
garam beryodium di wilayah kerja Puskesmas pada kurun waktu tertentu garam beryodium.dibagi jumlah rumah
tanngga yang disurvei di wilayah kerja
Puskesmas pada kurun waktu tertentu
dikali 100%

5.Ibu Hamil Kurang Energi Ibu hamil yang hasil pengukuran Lingkar Lengan Atas Jumlah ibu hamil dengan LiLA kurang 19,7%
Kronis (KEK) (LiLA) nya kurang dari 23,5 cm di wilayah kerja dari 23,5 cm dibagi jumlah ibu hamil
Puskesams Puskesmas pada kurun waktu tertentu diukur LiLA dikali 100%
Catatan untuk kinerja Puskesmas:
0-5% = 100%; >5-10% =
75%; >10-20%=50%;
>20 -30%=25% >30% = 0%

Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 35


2.1.5. Upaya Pencegahan dan Pengendalian Penyakit
2.1.5.1. Diare
1.Cakupan Pelayanan Diare Balita Penemuan kasus Diare balita di sarana kesehatan dan Jumlah balita Diare yang ditemukan dibagi 100%
kader di wilayah kerja Puskesmas pada kurun waktu target dikali 100%
tertentu. Target = (20% x 843/1000) x jumlah balita
di wilayah kerja Puskesmas

2. Proporsi penggunaan oralit pada Penderita Diare balita yang berobat mendapat oralit di Jumlah penderita Diare balita yang diberi 100%
balita sarana kesehatan dan kader di wilayah kerja oralit di sarana kesehatan dan kader dibagi
Puskesmas pada kurun waktu tertentu total penderita Diare balita dikali 100 %

3. Proporsi penggunaan Zinc Penderita Diare balita yang diberi tablet Zinc di Jumlah penderita Diare balita yang diberi 80%
wilayah kerja Puskesmas pada kurun waktu tertentu tablet Zinc dibagi jumlah penderita Diare
balita dikali 100 %

4. Pelaksanaan kegiatan Layanan Ruangan/tempat di Puskesmas yang melakukan paling Kegiatan LROA secara terus menerus 100%
Rehidrasi Oral Aktif (LROA) tidak 2 dari beberapa kegiatan LROA. dalam 3 bulan terakhir dalam periode
pelaporan tahun berjalan

2.1.5.2. ISPA ( Infeksi Saluran Pernapasan Atas)

Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 36


1.Cakupan penemuan penderita Kasus Pneumonia balita yang ditemukan dan ditangani di Jumlah penderita Pnemonia balita yang 85%
Pneumonia balita wilayah kerja Puskesmas pada kurun waktu tertentu ditangani dibagi target dikali 100%.
Target = (4,45 % x jumlah balita di
wilayah kerja Puskesmas) ...10%

2.1.5.3.Kusta
1. Cakupan pemeriksaan kontak Pemeriksaan kontak serumah dan tetangga sejumlah Jumlah kontak dari kasus Kusta baru yang lebih dari
dari kasus Kusta baru lebih kurang 10 (sepuluh) rumah disekitar penderita diperiksa dalam 1 (satu) tahun dibagi 80%
Kusta baru yang diperiksa. Dengan asumsi jumlah kontak jumlah kontak dari kasus Kusta baru
yang ada disekitar penderita sejumlah 25 orang di wilayah seluruhnya dikali 100%
kerja Puskesmas pada kurun waktu tertentu

2. Kasus Kusta yang dilakukan Penderita Kusta yang diperiksa Pemeriksaan Fungsi Jumlah penderita Kusta yang diperiksa lebih dari
PFS secara rutin Syaraf (PFS) yang masih berobat secara rutin (12 kali PFS dalam 1 tahun secara rutin dibagi 95%
untuk MB/Multi Basiler dan 6 kali untuk PB/Pauci jumlah seluruh penderita dalam 1 tahun
Basiler) diantara seluruh penderita dalam 1 (satu) tahun dikali 100 %
di wilayah kerja Puskesmas pada kurun waktu tertentu

3. RFT penderita Kusta Release From Treatment (RFT) bila penderita baru tipe Jumlah penderita baru PB 1 (satu) tahun lebih dari
PB 1 (satu) tahun sebelumnya dan tipe MB 2 (dua) tahun sebelumnya dan MB 2 (dua) tahun 90%
sebelumnya menyelesaikan pengobatan tepat waktu di sebelumnya menyelesaikan pengobatan
wilayah kerja Puskesmas pada kurun waktu tertentu tepat waktu dibagi jumlah penderita baru
PB 1 (satu) tahun sebelumnya dan MB 2
(dua) tahun sebelumnya yang mulai
pengobatan dikali 100%

Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 37


4. Penderita baru pasca Penderita Kusta tipe PB (dari 1 tahun sebelumnya) dan Jumlah penderita baru PB dan MB yang lebih dari
pengobatan dengan score tipe MB (dari 2 tahun sebelumnya) yang menyelesaikan menyelesaikan pengobatan tepat waktu 97%
kecacatannya tidak bertambah pengobatan tepat waktu dengan score kecacatan yang dengan score kecacatannya tidak bertambah
atau tetap tidak bertambah/ tetap dari total penderita baru tipe PB / tetap dibagi jumlah penderita baru yang
dan MB di wilayah kerja Puskesmas pada kurun waktu memulai Multi Drug Therapi (MDT) pada
tertentu period kohort yang sama dikali 100%

5. Proporsi kasus defaulter Defaulter yaitu penderita Kusta yang tidak Jumlah kasus PB / MB yang tidak Kurang
Kusta menyelesaikan pengobatan tepat waktu, meliputi menyelesaikan pengobatan tepat waktu dari 5%
penderita PB tidak ambil obat lebih dari 3 (tiga) dibagi jumlah kasus baru PB/MB yang
bulan, MB tidak ambil obat lebih dari 6 (enam) bulan, mendapat pengobatan pada periode
diantara kasus baru yang mendapat pengobatan pada yang sama dikalikan 100%
periode 1 (satu) tahun. Catatan untuk kinerja Puskesmas:
<5% = 100%; 5 - 7,5%
= 75%; >7,5-10%=50%;
>10 -15%=25% >15% = 0%

6. Proporsi tenaga kesehatan Prosentase tenaga kesehatan yang ada telah tersosialisasi Jumlah tenaga kesehatan telah mendapat lebih dari
Kusta tersosialisasi Program P2 Kusta dari seluruh tenaga kesehatan yang ada sosialisasi kusta dibagi jumlah seluruh 95%
tenaga kesehatan dikali 100%

Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 38


7. Proporsi kader kesehatan Kader kesehatan yang telah tersosialisasi Program P2 Jumlah kader kesehatan telah mendapat lebih dari
Kusta tersosialisasi Kusta terutama untuk membantu penemuan suspect Kusta sosialisasi kusta dibagi jumlah seluruh 95%
di wilayah kerja Puskesmas pada kurun waktu tertentu kader kesehatan dikali 100%

8. Proporsi SD/ MI telah SD/ MI yang ada Kusta telah dilakukan screening Kusta Jumlah SD / MI telah dilakukan screening 100%
dilakukan screening Kusta pada kurun waktu tertentu Kusta dibagi jumlah seluruh SD / MI
dikali 100%

2.1.5.4.Tuberculosis Bacillus (TB)


Paru
1.Cakupan semua kasus TB Jumlah semua kasus TB yang diobati, dicatat dan 1. KabKota mendapatkan target tahun n 100%
yang diobati (Case Detection dilaporkan dalam SITT online dibandingkan dengan dari provinsi berdasarkan modifikasi
Rate /CDR). target modifikasi modeling dan RAD yang telah modelling dan RAD
ditetapkan oleh kab/kota 2. Kab/Kota menghitung data jumlah
kasus TB per faskes tahun ( n-1).
3. Kab/Kota menghitung proporsi kasus
berdasarkan jumlah kasus faskes tahun (
n-1) dibagi total kasus kab/kota tahun n
dikali 100%. 4.
Target tahun n faskes adalah proporsi
kasus tahun (n-1) dikali target kab/kota
tahun n dibagi 100

Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 39


2.Angka Keberhasilan Jumlah semua kasus TB yang sembuh dan pengobatan Jumlah semua kasus TB yang sembuh dan 91%
pengobatan semua kasus TB lengkap di antara semua kasus TB yang diobati, dicatat pengobatan lengkap dibagi jumlah semua
( Success Rate/SR) dan dilaporkan di SITT online kasus TB yang diobati, dicatat dan
dilaporkan

2.1.5.5.Pencegahan dan Penanggulangan PMS dan HIV/AIDS


Anak sekolah (SMP dan Anak sekolah (SMP dan SMA/sederajat) yang sudah Jumlah anak sekolah (SMP dan 100%
SMA/sederajat) yang sudah disuluh atau dijelaskan tentang penyakit HIV/AIDS di SMA/sederajat) yang mendapatkan
dijangkau penyuluhan wilayah kerja Puskesmas selama bulan pada kurun waktu penyuluhan HIV/AIDS dibagi jumlah
HIV/AIDS tertentu seluruh anak sekolah (SMP dan
SMA/sederajat) di wilayah kerja
Puskesmas dikali 100%

2. Orang yang beresiko Setiap orang yang beresiko terinfeksi HIV ( bumil, Jumlah orang yang diperiksa dibagi Jumlah 100%
terinfeksi HIV mendapatkan TB, IMS, waria, WBP/Warga Binaan orang beresiko terinfeksi HIV yang
pemeriksaan HIV Pemasyarakatan ) pengguna napza mendapatkan mendapatkan pemeriksaan HIV sesuai
pemeriksaan HIV standar di fasyankes dalam kurun waktu 1
tahun dikali 100%

2.1.5.6. Demam Berdarah Dengue (DBD)


1. Angka Bebas Jentik (ABJ) Rumah yang bebas jentik di wilayah kerja puskesmas Jumlah rumah bebas jentik dibagi jumlah lebih dari
pada kurun waktu tertentu rumah yang diperiksa jentiknya dikali 100 95%
%

Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 40


2. Penderita DBD ditangani Kasus Demam Berdarah Dengue (DBD) yang ditemukan Jumlah kasus DBD yang ditangani sesuai 100%
berdasarkan kriteria World Health Organization (WHO) standar Tatalaksana Pengobatan DBD
dan ditangani sesuai standar Tatalaksana Pengobatan dibagi dengan jumlah seluruh DBD yang
DBD di wilayah kerja Puskesmas pada kurun waktu terlaporkan di wilayah Puskesmas dikali
tertentu 100%

3.Cakupan PE kasus DBD Penyelidikan epidemologi (PE) meliputi kegiatan Jumlah kasus DBD yang dilakukan PE 100%
pemeriksaan jentik, pencarian kasus DBD yang lain serta dibagi jumlah seluruh kasus DBD di
menentukan tindakan penanggulangan fokus selanjutnya. wilayah Puskesmas dikali 100%.
yang dilakukan terhadap setiap kasus DBD di wilayah
kerja Puskesmas pada kurun waktu tertentu

2.1.5.7. Malaria
1.Penderita Malaria yang Kasus klinis Malaria yang diperiksa Sediaan Darah (SD) Jumlah kasus klinis Malaria yang diperiksa 100%
dilakukan pemeriksaan SD nya secara laboratorium di wilayah kerja Puskesmas pada SD nya secara laboratorium dibagi jumlah
kurun waktu tertentu kasus Malaria dikali100%
2.Penderita positif Malaria yang Penderita Malaria berdasarkan hasil pemeriksaan Jumlah penderita Malaria yang mendapat 100%
diobati sesuai standar (ACT) laboratorium, yang dalam sediaan darahnya terdapat pengobatan ACT sesuai jenis Plasmodium
Plasmodium baik Plasmodium Falciparum, Vivax dikali dibagi jumlah kasus Malaria dikali 100 %
atau campuran yang mendapat pengobatan Artesunat
Combination Therapi (ACT) dan dosis pengobatan
sesuai jenis Plasmodium di wilayah kerja Puskesmas
pada kurun waktu tertentu

3.Penderita positif Malaria yang Kasus Malaria yang dilakukan follow up pengobatannya Jumlah kasus Malaria yang telah dilakukan 100%
di follow up pada hari ke 7, 14 dan 28 sampai hasil pemeriksaan follow up pengobatannya pada hari ke 7, 14
laboratoriumnya negatif di wilayah kerja Puskesmas pada dan 28 sampai hasil pemeriksaan
kurun waktu tertentu laboratoriumnya negatif dibagi jumlah
kasus Malaria dikali 100 %

Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 41


2.1.5.8. Pencegahan dan Penanggulangan Rabies
1.Cuci luka terhadap kasus Kasus gigitan HPR (Hewan Penular Rabies) yang Jumlah kasus gigitan HPR yang dilakukan 100%
gigitan HPR dilakukan cuci luka di wilayah kerja Puskesmas pada cuci luka dibagi jumlah kasus gigitan HPR
kurun waktu tertentu dikali 100 %

2.Vaksinasi terhadap kasus Kasus gigitan HPR terindikasi yang mendapatkan Jumlah kasus gigitan HPR terindikasi yang 100%
gigitan HPR yang berindikasi vaksinasi di wilayah kerja Puskesmas pada kurun waktu mendapatkan vaksinasi dibagi jumlah kasus
tertentu gigitan HPR terindikasi dikali 100%

2.1.5.9. Pelayanan Imunisasi


1.IDL (Imunisasi Dasar Imunisasi Dasar Lengkap (IDL) bila bayi berusia kurang Jumlah bayi yang mendapat IDL dibagi 92,5 %
Lengkap) dari 1 (satu) tahun telah mendapatkan 1 (satu) kali jumlah bayi lahir hidup dikali 100 %
Hepatitis B, 1(satu) kali imunisasi BCG, 3 (tiga) kali
imunisasi DPT-HB-Hib, 4 (empat) kali imunisasi Polio,
dan 1 (satu) kali imunisasi MR / Measles Rubella di
wilayah kerja Puskesmas pada kurun waktu tertentu

2. UCI desa UCI (Univercal Coverage Immunization) desa adalah Jumlah bayi IDL dibagi jumlah bayi lahir >95%
kelurahan/desa dimana minimal 80 % bayi yang ada di hidup dikali 100 %
desa tersebut mendapatkan imunisasi dasar lengkap di
wilayah kerja Puskesmas selama kurun waktu tertentu.

3.Imunisasi Lanjutan Baduta Imunisasi Lanjutan Baduta : Imunisasi yang dierikan Jumlah baduta yang mendapat Imunisasi >80 %
( usia 18 - 4 bulan) kepada bayi dibawah usia dua tahun dengan pemberian DPTHB-Hib dan MR dibagi jumlah baduta
imunisasi DPT-HB-Hib dan MR pada usia 18 bulan dikali 100%
sampai dengan < = 24 bulan

Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 42


4 Imunisasi DT pada anak kelas Hasil cakupan imunisasi DT ( Difteri Tetanus) pada anak Jumlah murid SD/MI klas I yang mendpt >98%
1 SD SD/MI kelas 1 di wilayah kerja Puskesmas pada kurun DT dibagi jumlah murid SD/MI kelas I
waktu tertentu yang ada dikali 100 %

5 Imunisasi Campak pada anak Hasil cakupan imunisasi campak pada anak SD/MI kelas Jumlah murid SD/MI klas I yang mendpt >98%
kelas 1 SD 1 di wilayah kerja Puskesmas pada kurun waktu tertentu campak dibagi jumlah murid SD/MI kelas I
yang ada dikali 100 %

6. Imunisasi TT pada anak SD Hasil cakupan imunisasi TT(Tetanus Toxoid) pada anak Jumlah murid SD/ MI kelas 2 dan 3 yang >98%
kelas 2 dan 3 SD/MI kelas 2 dan 3 di wilayah kerja Puskesmas pada mendpt TT dibagi jumlah murid SD/MI
kurun waktu tertentu kelas 1 dan 2 yang ada dikali 100 %
7. Imunisasi TT5 pada WUS Hasil cakupan penapisan dan imunisasi TT pada WUS Jumlah WUS yang status TT 5 dibagi > 85%
(15-49 th) (Wanita Usia Subur) umur 15-49 tahun dengan status Jumlah WUS tahun yang sama dikali 100
TT5 (Imunisasi TT ke 5) di wilayah kerja Puskesmas %
pada kurun waktu tertentu
8.Imunisasi TT2 plus bumil (15- Hasil cakupan imunisasi TT pada ibu hamil usia 15-49 Jumlah bumil yang status (T2 + T3 + T4 +T > 85%
49 th) tahun dengan status T2 ( Vaksin TT atau Td kedua) 5) dibagi jumlah bumil tahun yang sama
ditambah T3 ditambah T4 ditambah T5 di wilayah kerja dikali 100 %
Puskesmas pada kurun waktu tertentu

9 Pemantauan suhu lemari es Pencatatan suhu lemari es penyimpanan vaksin 2 (dua) Jumlah bulan pemantauan (grafik) suhu 100%
vaksin kali sehari pagi dan siang pada buku grafik suhu di lemari es pagi dan sore tiap hari (lengkap
Puskesmas pada kurun waktu tertentu harinya) dibagi jumlah bulan dalam setahun
(12 bulan) dikali 100 %

10.Ketersediaan catatan stok Ketersediaan catatan stok vaksin sesuai dengan kebutuhan Pengisian buku Stok dibagi 12 bulan dikali 100%
vaksin maksimum minimum ditunjukkan dengan pengisian buku 100 %
stock vaksin di wilayah kerja Puskesmas pada kurun
waktu tertentu

Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 43


11. Laporan KIPI Zero reporting Laporan zero reporting KIPI / KIPI ( Kejadian Ikutan Jumlah Laporan KIPI Non Serius dibagi > 90%
/ KIPI Non serius Paska Imunisasi) non serius yang lengkap di wilayah jumlah Lap 12 bulan dikali 100 %
kerja Puskesmas pada kurun waktu tertentu

2.1.5.10.Pengamatan Penyakit (Surveillance Epidemiology)


1. Laporan STP yang tepat Laporan STP (SurveilansTerpadu Penyakit) yang tepat Jumlah laporan STP tepat waktu (Ketepatan >80%
waktu waktu sampai dengan tanggal 5 ( lima) setiap bulan. waktu) dibagi jumlah laporan (12 bulan)
dikali 100 %

2.Kelengkapan laporan STP Laporan STP yang lengkap 12 ( dua belas) bulan di Jumlah laporan STP yang lengkap > 90%
wilayah kerja Puskesmas pada kurun waktu tertentu (kelengkapan laporan) dibagi jumlah
laporan (12 bulan) dikali 100 %
3.Laporan C1 tepat waktu Laporan C1 (Campak) yang tepat waktu sampai dengan Jumlah laporan C1 tepat waktu dibagi >80%
tanggal 5 setiap bulan. jumlah laporan (12 bulan) dikali 100 %

4.Kelengkapan laporan C1 Laporan C1 yang lengkap di wilayah kerja Puskesmas Jumlah laporan C1 lengkap dibagi jumlah > 90%
pada kurun waktu tertentu laporan (12 bulan) dikali 100 %

5.Laporan W2 (mingguan) yang Laporan W2 (Wabah Mingguan) yang tepat waktu tiap Jumlah laporan W2 tepat waktu dibagi >80%
tepat waktu minggu jumlah laporan W2 dikali 100 %

6.Kelengkapan laporan W2 Laporan W2 yang lengkap (52 minggu)di wilayah kerja Jumlah laporan W2 yang diterima dibagi > 90%
(mingguan) Puskesmas pada kurun waktu tertentu jumlah laporan (52 minggu) dikali 100 %

Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 44


7.Grafik Trend Mingguan Grafik mingguan penyakit potensial wabah yang Jumlah grafik mingguan penyakit potensial 100%
Penyakit Potensial Wabah digunakan untuk mengamati pola kecenderungan wabah yang terjadi di wilayah kerja
mingguan penyakit potensial wabah di wilayah Puskesmas dikali 100%
Puskesmas pada kurun waktu tertentu. 17 Penyakit
Potensial Wabah menurut Permenkes Nomor : 1501
Tahun 2010 yaitu : Kolera, Pes, Demam Berdarah
Dengue, Campak, Polio/ AFP, Difteri, Pertusis, Rabies,
Malaria, Avian Influenza H5N1, Antraks, Leptospirosis,
Hepatitis, Influenza A baru (H1N1)/Pandemi 2009,
Meningitis, Yellow Fever dan Chikungunya.

8.Desa/ Kelurahan yang Desa/ Kelurahan yang mengalami Kejadian Luar Biasa Jumlah Desa/ Kelurahan yang mengalami 100%
mengalami KLB ditanggulangi (KLB) yang laporan Wabah (W1) nya diselidiki dan KLB dan ditanggulangi dalam waktu
dalam waktu kurang dari 24 ditanggulangi dalam waktu kurang dari 24 (dua puluh kurang dari 24 (dua puluh empat) jam
(dua puluh empat) jam empat) jam oleh Puskesmas dan atau Kabupaten/Kota dan dibagi jumlah Desa/ Kelurahan yang
atau Provinsi. mengalami KLB dikali 100 %

2.1.5.11.Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tidak Menular

1. Desa/ Kelurahan yang Desa/ Kelurahan melaksanakan kegiatan Pos Pembinaan Jumlah Desa/ Kelurahan melaksanakan 40%
melaksanakan kegiatan Terpadu Penyakit Tidak Menular (Posbindu PTM) kegiatan Posbindu PTM dibagi jumlah
Posbindu PTM Desa/ Kelurahan yang ada diwilayah kerja
Puskesmas dikali 100%

2.Perempuan usia 30 – 59 Wanita usia 30 – 59 th yang di deteksi dini kanker cervix Jumlah wanita usia 30 – 59 th yang di 40%
tahun yang di deteksi dini dan payudara deteksi dini kanker servix dan payudara
kanker cervix dan payudara . dibagi jumlah wanita usia 30-59 tahun di
wilayah Puskesmas dikali 100%

Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 45


3.Sekolah yang ada di wilayah Sekolah yang ada di wilayah Puskesmas melaksanakan Jumlah sekolah yang ada di wilayah 40%
Puskesmas melaksanakan KTR Kawasan Tanpa Rokok (KTR) Puskesmas melaksanakan KTR dibagi
jumlah sekolah di wilayah Puskesmas
dikali 100%

4.Penduduk usia lebih dari 15 Penduduk usia lebih dari 15 (lima belas) tahun yang Jumlah penduduk usia lebih dari 15 tahun 40%
tahun yang melakukan melakukan pemeriksaan tekanan darah . Prevalensi kasus yang melakukan pemeriksaan tekanan
pemeriksaan tekanan darah Hipertensi Kab/Kota sesuai Riskesdas Tahun 2013 darah dibagi prevalensi kasus Hipertensi
diwilayah Puskesmas dikali 100%

5.Penduduk usia lebih dari 15 Penduduk usia lebih dari 15 ( delapan belas) tahun yang Jumlah penduduk usia lebih dari 15 tahun 40%
tahun yang melakukan melakukan pemeriksaan gula darah. Prevalensi kasus yang melakukan pemeriksaan gula darah
pemeriksaan gula darah Diabetes Melitus di wilayah Puskesmas adalah 100 dibagi prevalensi kasus Diabetes Melitus
( 6.9%x jumlah penduduk lebih dari 15 tahun) diwilayah Puskesmas dikali 100 ( 6.9%x
jumlah penduduk usia lebih dari 15 tahun)
x 100%

Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 46


6.Obesitas/IMT pada penduduk Penduduk usia lebih dari 15 ( lima belas) tahun yang Jumlah penduduk usia lebih dari 15 ( lima 40%
usia lebih dari 15 tahun yang melakukan pemeriksaan Obesitas/ IMT ( Indeks Massa belas) tahun yang melakukan pemeriksaan
melakukan pemeriksaan IMT Tubuh). IMT adalah berat badan dibagi tinggi badan Obesitas/IMT dibagi jumlah penduduk
kuadrat dikali 100%. Normal 18-24.9 usia lebih dari 15 ( lima belas) tahun di
wilayah puskesmas dikali 100%

2.2. INDIKATOR DAN TARGET KINERJA PROGRAM UKM PENGEMBANGAN PUSKESMAS

Indikator Kinerja Target


No Program UKM Definisi Operasional Cara Penghitungan (%)
Pengembangan 2018

2.2.1.Pelayanan Keperawatan Kesehatan Masyarakat ( Perkesmas)

1 Rasio Kunjungan Keluarga (KK) yang dikunjungi dalam program Jumlah keluarga (berdasarkan Kartu 80%
Rumah (RKR) pendekatan keluarga berdasarkan 12 (dua belas) Keluarga/KK) yang dikunjungi dalam
indikator utama penanda status kesehatan sebuah program pendekatan keluarga dibagi
keluarga sesuai Petunjuk Teknis Program Indonesia jumlah keluarga (KK) yang ada di
Sehat Dengan Pendekatan Keluarga adalah jumlah wilayah kerja Puskesmas dikali 100
peserta JKN atau bukan peserta JKN yang terdapat pada
wilayah kerja Puskesmas yang dikunjungi oleh petugas
Puskesmas

Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 47


2 Individu dan Individu dan keluarganya yang termasuk dalam keluarga Individu dan keluarganya mendapat 70%
keluarganya dari rawan ( penderita penyakit menular dan tidak menular keperawatan kesehatan masyarakat
keluarga rawan yang termasuk jiwa , ibu hamil resiko tinggi dan KEK, balita dibagi (jumlah keluarga rawan ( data
mendapat keperawatan KEK, miskin) yang mendapat keperawatan kesehatan jamkesmas di kecamatan) dikali
kesehatan masyarakat masyarakat oleh tim terpadu Puskesmas ( medis, 2,66% )dikali 100 %
( Home care) paramedis, bidan, gizi, kesling dll sesuai kebutuhan)
untuk penilaian lingkungan ( keadaan rumah,
keluarga,keuangan) dan pemeriksaan fisik (menilai
keadaan awal, deteksi penyakit, respon terapi dll) di
wilayah kerja Puskesmas pada waktu tertentu.
3 Kenaikan tingkat Kenaikan tingkat kemandirian keluarga KM I adalah Jumlah keluarga yang mengalami 35%
kemandirian keluarga Keluarga menerima keperawatan kesehatan masyarakat kenaikan tingkat kemandirian dibagi
setelah pembinaan jumlah seluruh keluarga yang dibina
KM II adalah Keluarga tahu dan dapat mengungkapkan dikali 100%
masalahkesehatannya secara benar, dan melakukan
tindakan keperawatan sederhana sesuai anjuran. KM III
adalah Keluarga memanfaatkan fasilitas pelayanan
kesehatan secara aktif dan melakukan tindakan
pencegahan secara aktif.
KM IV adalah keluarga melakukan tindakan promotif
secara aktif

2.2.2.Pelayanan Kesehatan Jiwa


1 Pemberdayaan Kelompok masyarakat ( PMR, Karang Taruna, SBH, Jumlah kelmpok pemberdayaan masy 25%
kelompok masyarakat kader posyandu dll ) sudah mendapat sosialisasi tentang yang sudah mendapat sosialisasi tentang
terkait program deteksi dini gangguan jiwa dan cara merujuk ke kesehatan jiwa dibagi jumlah kelompok
kesehatan jiwa Puskesmas di wilayah kerjanya pada kurun waktu pemberdayaan masyarakat dikali 100%
tertentu tahun sebelumnya.

Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 48


2 Penanganan kasus jiwa Kasus jiwa yang ditangani petugas kesehatan di Jumlah ODGJ + ODMK ditangani 40%
( gangguan perilaku, Puskesmas (mendapat konseling dan pengobatan) petugas kesehatan di Puskesmas dibagi
gangguan jiwa, dibandingkan dengan estimasi jumlah Orang Dengan estimasi ODGJ + ODMK di wilayah
gangguan Gangguan Jiwa (ODGJ) dan Orang Dengan Masalah Puskesmas dikali 100%
psikosomatik, masalah Kejiwaan (ODMK) di wilayah Puskesmas.Estimasi
napza dll ) yang datang ODGJ di Puskesmas= 0,22 % x jumlah penduduk
berobat ke Puskesmas wilayah Puskesmas.Estimasi ODMK : 6% x jumlah
penduduk wilayah Puskesmas.Target Pelayanan : 40%
dari total estimasi ODGJ dan ODMK di wilayah
Puskesmas.
3 Penanganan kasus Kasus kesehatan jiwa yang dirujuk ke RS / Spesialis Jumlah kasus kesehatan jiwa yang 20%
kesehatan jiwa melalui dibandingkan dengan jumlah seluruh kasus kesehatan dirujuk ke RS / Spesialis dibagi jumlah
rujukan ke RS / jiwa di wilayah kerjanya pada kurun waktu tertentu seluruh kasus kesehatan jiwa dikali
Specialis tahun sebelumnya 100%
4 Pasien jiwa yang Pasien jiwa yang dikunjungi rumahnya oleh petugas Jumlah pasien jiwa yang mendapat 30%
mendapat kunjungan kesehatan/kader kesehatan dalam rangka kunjungan rumah dibagi jumlah seluruh
rumah konseling/edukasi/pengobatan dibandingkan jumlah pasien jiwa yang ditangani dikai 100%
seluruh pasien jiwa yang ditangani di wilayah kerjanya
pada kurun waktu tertentu tahun sebelumnya

2.2.3.Pelayanan Kesehatan Gigi Masyarakat


2.2.3.1.UKGS
1 Murid kelas 1 yang Murid kelas 1 SD/MI yang dilakukan penjaringan Jumlah murid kelas 1 SD/MI yang 100%
dilakukan kesehatan gigi dan mulut di wilayah kerja Puskesmas dilakukan penjaringan dibagi jumlah
penjaringan pada kurun waktu tertentu. murid kelas 1 SD/MI dikali 100%
2 SD/MI dengan UKGS Murid SD / MI yang dirujuk ke Puskesmas untuk Jumlah SD/MI dengan UKGS Tahap III 40%
Tahap III mendapatkan perawatan di wilayah kerja Puskesmas dibagi jumlah SD/MI dikali 100%
pada kurun waktu tertentu

2.2.3.2.UKGM

Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 49


1 APRAS usia 3-6 Anak pra sekolah (APRAS) usia 3-6 tahun di UKBM Jumlah APRAS usia 3-6 tahun yang 50%
tahun yang (Posyandu) yang dilakukan penjaringan kesehatan gigi dilakukan penjaringan dibagi jumlah
dilakukan dan mulut di wilayah kerja Puskesmas pada kurun waktu APRAS di UKBM ( Posyandu ) dikali
penjaringan di tertentu 100%
UKBM (Posyandu )
2 UKBM yang Cakupan UKBM yang melaksanakan UKGM di wilayah Jumlah UKBM yamg melaksanakan 20%
melaksanakan UKGM kerja Puskesmas pada kurun waktu tertentu UKGM dibagi jumlah UKBM dikali
100%

2.2.4.Pelayanan Kesehatan Tradisional


1 Penyehat Tradisional Penyehat Tradisional Ramuan yang memiliki STPT Jumlah Penyehat Tradisional Ramuan 10%
Ramuan yang memiliki ( Surat Terdaftar Penyehat Tradisional) yang ada di yang memiliki STPT dibagi jumlah
STPT wilayah kerja Puskesmas Penyehat Tradisional Ramuan yang ada
di wilayah kerja Puskesmas dikali 100%
2 Penyehat Tradisional Penyehat Tradisional Keterampilan yang memiliki STPT Jumlah Penyehat Tradisional 10%
Keterampilan yang yang ada di wilayah kerja Puskesmas Keterampilan yang memiliki STPT dibagi
memiliki STPT jumlah Penyehat Tradisional
Keterampilan yang ada di wilayah kerja
Puskesmas dikali 100%
3 Kelompok Asuhan Desa / Kelurahan yang memiliki Kelompok Asuhan Jumlah Desa / Kelurahan yang memiliki 10%
Mandiri yang Mandiri dengan Surat Keputusan Kepala Desa / kelompok Asuhan Mandiri dengan SK
terbentuk Kelurahan di wilayah kerja Puskesmas Kepala Desa/ Kelurahan dibagi jumlah
Desa yang ada di wilayah Kerja
Puskesmas Dikali 100%
4 Panti Sehat Panti Sehat berkelompok yang berijin yang ada di Jumlah Panti Sehat berkelompok yang 10%
berkelompok yang wilayah Kerja Puskesmas berijin Dibagi Jumlah Panti Sehat
berijin berkelompok yang ada di wilayah kerja
Puskesmas Kali 100%

Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 50


5 Fasilitas Pelayanan Fasilitas Pelayanan Kesehatan Tradisional Jumlah Fasilitas Pelayanan Kesehatan 10%
Kesehatan Tradisional berkelompokyang berijin yang ada di wilayah kerja Tradisional berkelompokyang berijin
berkelompokyang Puskesmas dibagi jumlah berkelompokyang berijin
berijin yang ada di wilayah kerja Puskesmas
kali 100%
6 Pembinaan ke Penyehat Tradisional yang ada di wilayah kerja Jumlah Penyehat Tradisional yang 35%
Penyehat Tradisional Puskesmas yang mendapat pembinaan oleh petugas / mendapat pembinaan oleh petugas/
kader kesehatan kader kesehatan di bagi jumlah
Penyehat Tradisional yang ada di
wilayah kerja Puskesmas dikali 100%

2.2.4.Pelayanan Kesehatan Olahraga


1 Kelompok /klub Kelompok/ klub olahraga, meliputi kelompok olahraga Jumlah kelompok/klub olahraga yang 30%
olahraga yang dibina di sekolah, klub antara lain jantung sehat, senam asma, dibina dibagi jumlah kelompok/ klub
senam usila, senam ibu hamil, senam diabetes, senam olahraga yang ada dikali 100%
osteoporosis, kebugaran jamah haji dan kelompok
olahraga/latihan fisik lainnya yang dibina di wilayah
kerja Puskesmas selama pada kurun waktu tertentu,
2 Pengukuran CJH yang dilakukan pengukuran kebugaran jasmani Jumlah CJH yang dilakukan 70%
Kebugaran Calon sesuai dengan pedoman yang ada. Pengukuran Kebugaran Jasmani oleh
Jamaah Haji Puskesmas pada tahun berjalan dibagi
Jumlah CJH yang terdaftar di
Puskesmas pada tahun berjalan dikali
100 %
3 Pengukuran kebugaran Pengukuran Kebugaran jasmani Anak Sekolah ( SD 25%
jasmani pada anak kelas 4 - 6 berusia 10-12 tahun) di wilayah Puskesmas Jumlah anak Sekolah Dasar kelas 4-
sekolah ( SD kelas 4 - sesuai dengan pedoman yang ada selama kurun waktu 6 berusia 10-12 tahun yang
6 berusia 10-12 tahun) tertentu dilakukan pengukuran kebugaran
jasmani dibagi jumlah Anak Sekolah
Dasar kelas 4 - 6 yang berusia 10
-12 tahun yang ada di wilayah
Puskesmas dikali 100 %

Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 51


2.2.6.Pelayanan Kesehatan Indera
2.2.6.1.Mat
a
1 Penemuan dan Kasus refraksi yang ditemukan dan ditangani di Kasus refraksi yang ditemukan dan 60%
penanganan Kasus masyarakat & Puskesmas melalui pemeriksaan visus/ ditangani dibagi jumlah penderita yang
refraksi. refraksi di wilayah kerja pada kurun waktu tertentu . diperiksa refraksi dikali 100%
2 Penemuan kasus Kasus penyakit mata yang ditemukan melalui Jenis kasus penyakit.mata dibagi 50%
penyakit mata di pemeriksaan / kegiatan screening, baik secara aktif jumlah seluruh pemeriksaan kasus mata
Puskesmas maupun pasif ( yang datang saja ) di wilayah kerjanya dikali 100%
pada kurun waktu tertentu.
3 Penemuan kasus Kasus katarak yang ditemukan melalui pemeriksaan atau Jumlah kasus katarak dibagi jumlah 30%
katarak pada usia kegiatan screening untuk usia diatas 45 tahun baik penduduk usia lebih dari 45 tahun yang
diatas 45 tahun dalam gedung maupun luar gedung di wilayah dilakukan skrening dikali 100%
kerjanyapada kurun waktu tertentu tahun sebelumnya.
4 .Penyuluhan Kegiatan penyuluhan kesehatan mata yang dilaksanakan Jumlah penyuluhan yang dilaksanakan 95%
Kesehatan Mata baik di dalam puskesmas maupun di luar puskesmas di dalam kurun waktu setahun dibagi 12 x
wilayah kerjanyapada kurun waktu tertentu. 100%
5 .Pelayanan rujukan Penderita penyakit mata yang dirujuk dengan menjalani Jumlah penyakit mata yang dirujuk 25%
mata pemeriksaan/pengobatan sebelumnya atau tidak di dibagi jumlah penderita penyakit mata
wilayah Puskesmas pada kurun waktu tertentu tahun dikali 100%
sebelumnya.
2.2.6.2.Telinga
1 Penemuan kasus yang Kasus kasus yang di rujukan ke spesialis melalui Jumlah kasus yang dirujukan ke 12%
rujukan ke spesialis di pemeriksaan fungsi pendengaran baik dalam maupun spesialis dibagi jumlah kasus gangguan
Puskesmas melalui luar gedung di wilayah Puskesmas pada Kurun waktu pendengaran dikali 100%
pemeriksaan fungsi tertentu tahun sebelumnya.
pendengaran
2 Penemuan kasus kasus Penyakit telinga yang ditemukan melalui Jumlah kasus penyakit telinga dibagi 40%
penyakit telinga di pemeriksaan/ kegiatan skreening baik yang dilakukan di jumlah kunjungan kasus telinga (baru
puskesmas dalam gedung dan luar gedung ( yang datang saja ) di dan lama) dikali 100%
wilayah Puskesmas pada kurun waktu tertentu tahun
sebelumnya.

Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 52


3 Penemuan Kasus Kasus serumen prop yang ditemukan pada saat Jumlah kasus serumen prop yang 60%
Serumen prop screening / penjaringan dan atau pada saat berobat di ditemukan dibagi jumlah kasus telinga
puskesmas di wilayah Puskesmas pada Kurun waktu yang diperiksa dikali 100%
tertentu tahun sebelumnya.

2.2.7. Pelayanan Kesehatan Lansia


Pelayanan Kesehatan Lansia (umur > 60 th) yang mendapat pelayanan Jumlah lansia yang mendapat pelayanan 57%
Lansia kesehatan di fasilitas kesehatan dan Posyandu di kesehatan dibagi jumlah lansia yang
wilayah kerja Puskesmas pada kurun waktu tertentu . ada (BPS) dikali 100%

2.2.8. Pelayanan Kesehatan Kerja


1 Pekerja formal yang Pekerja formal yang mendapat konseling total seluruh Jumlah pekerja formal yang mendapat 30%
mendapat konseling pekerja dari seluruh perusahaan/ PNS/ sektor formal konseling dibagi jumlah seluruh pekerja
lainnya yang mendapat konseling (tatap muka, formal yang dibina dikali 100%
konsultasi, promotif dan preventif secara individu) baik
didalam maupun diluar gedung oleh petugas
puskesmas.Jumlah seluruh pekerja formal adalah total
pekerja dari sektor formal (pemerintah/ BUMN/ swasta)
di wilayah kerja Puskesmas
2 Pekerja informal yang Pekerja informal yang mendapat konseling adalah total Jumlah pekerja informal yang mendapat 30%
mendapat konseling pekerja dari seluruh sektor informal lainnya yang konseling dibagi jumlah seluruh pekerja
mendapat konseling (tatap muka, konsultasi, promotif informal dikali 100%
dan preventif secara individu) baik didalam maupun
diluar gedung oleh petugas puskesmas.Jumlah seluruh
pekerja informal : adalah total pekerja dari sektor
informal (petani, nelayan, pedagang, dan lain-lain) di
wilayah kerja Puskesmas
3 Promotif dan preventif Salah satu atau seluruh kegiatan promosi (penyuluhan, Jumlah promotif dan preventif yang 30%
yang dilakukan pada konseling, latihan olahraga dll) dan preventif (imunisasi, dilakukan pada kelompok kesehatan
kelompok kesehatan pemeriksaan kesehatan, APD, ergonomi, pengendalian kerja dibagi jumlah seluruh Pos UKK
kerja bahaya lingkungan dll) yang dilakukan minimal 1 (satu) dikali 12 dikali 100%
kali tiap bulan selama 12 ( dua belas) bulan pada
kelompok kesehatan kerja. Jumlah seluruh Pos UKK :
adalah total Pos UKK di wilayah binaan kali 12 ( dua

Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 53


belas) bulan

2.2.9. Kesehatan Matra


1 Hasil pemeriksaan Jemaah haji yang dilakukan pemeriksaan kesehatan Jumlah hasil pemeriksaan jemaah haji 75%
kesehatan jamaah haji yg dientry dalam siskohat pd 3 bln
3 bulan sebelum sebelum operasional dibagi dengan
operasional terdata. jumlah kouta jemaah haji pd tahun
berjalan dikali 100%
2 Terbentuknya Tim Adanya TRC Puskesmas Adanya SK TRC Puskesmas 100%
TRC [Tim Reaksi
Cepat]

Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 54


2.3. INDIKATOR DAN TARGET KINERJA UPAYA KESEHATAN PERSEORANGAN

Frekuensi Target
Periode
No Jenis pelayanan Dimensi Mutu Tujuan Definisi Operasional Cara Penghitungan Pengumpulan
Analisa 2018
Data
Mutu Layanan
Klinis
2.3.1. Pelayanan rawat jalan
1. Angka Kontak Pemanfaatan Mengetahui tingkat Kontak bila peserta JKN (per nomor identitas Jumlah Peserta terdaftar 1 bulan 1 bulan 150 per
aksesabilitas dan peserta) yang terdaftar mendapatkan pelayanan yang melakukan kontak mil
pemanfaatan kesehatan (kontak sakit maupun sehat) baik di dengan Puskesmas dibagi
pelayanan primer dalam gedung maupun di luar gedung. Catatan: total jumlah peserta
1 orang dianggap 1 kunjungan dalam 1 tahun terdaftar di FKTP per
tanpa memperhitungkan frekuensi kedatangan 1000 (seribu). Peserta.

Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 55


2.Rasio Rujukan koordinasi dan untuk mengetahui Kasus non spesialistik adalah kasus terkait 144 Jumlah peserta yang 1 bulan 1 bulan < 5%
Rawat Jalan Non kerjasama kualitas pelayanan diagnosa yang harus ditangani di Puskesmas dirujuk dengan kasus non
Spesialistik serta kriteria Time-Age-Complication- spesialistik dibagi jumlah
Comorbidity (TACC) . Kelayakan rujukan kasus seluruh peserta yang
tersebut berdasarkan kesepakatan dalam bentuk dirujuk oleh Puskesmas
perjanjian kerjasama antara BPJS Kesehatan, dikali 100 %
Puskesmas, Dinkes Kabupaten/Kota dan Catatan kinerja
Organisasi Profesi dengan memperhatikan Puskesmas:
kemampuan pelayanan Puskesmas serta < 5% = 100%
progresifitas penyakit yang merupakan keadaan 5- 7,5 % =75%
khusus dan/atau kedaruratan medis >7,5-10 %=50%
>10-15 %=25%
>15% = 0%
3.Rasio Peserta kesinambungan kesinambungan Penyakit kronis masuk Prolanis yaitu Diabetes jumlah Peserta Prolanis 1 bulan 1 bulan 50%
Prolanis Rutin pelayanan pelayanan penyakit Melitus, Hipertensi, Rujuk Balik (Jantung, yang rutin berkunjung
Berkunjung ke kronis . Asma, Penyakit Paru Obstruktif Kronis (PPOK), (jumlah peserta JKN yang
FKTP (RPPB) epilepsi, stroke, schizophrenia, dan Systemic terdaftar dalam Prolanis
Lupus Erythematosus (SLE)). Aktifitas Prolanis: (per nomor identitas
(1) edukasi Klub (2) Konsultasi Medis (3) peserta) dan mendapatkan
Pemantauan Kesehatan melalui pemeriksaan pelayanan kesehatan
penunjang (4) Senam Prolanis (5) Home Visit (6) dalam gedung maupun di
Pelayanan Obat secara rutin (obat PRB) luar gedung. dibagi
jumlah Peserta Prolanis
terdaftar di Puskesmas
dan jaringannya dikali
100%

Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 56


4.Penyediaan Efektif dan & Rekam medik Penyediaan rekam medis rawat jalan dihitung Jumlah rekam medik 1 bln 3 bulan 100%
rekam medis rawat Efisiensi tersedia dengan sejak pasien memasukkan berkas hingga rekam rawat jalan yang
jalan kurang dari cepat medis tersebut ditemukan disediakan dalam waktu
10 menit kurang dari 10 menit
dibagi jumlah rekam
medik rawat jalan yang
disampling dikali 100%

5.Kelengkapan Efektifitas Rekam Medik Rekam medik yang lengkap dalam 24 jam setelah Jumlah rekam medik 1 bln 3 bulan 100%
pengisian rekam terisi lengkap 1 x selesai pelayanan, diisi oleh tenaga medis dan rawat jalan yang diisi
medik 24 jam atau paramedis (SOAP,KIE,Askep, diagnosis, lengkap dibagi jumlah
Kode ICD X, Kajian sosial, Pengobatan, tanda rekam medik rawat jalan
tangan ) serta pengisian identitas rekam medik dikali 100%
lengkap oleh petugas rekam medik (nama, nomor
rekam medik, tanggal lahir, jenis kelamin,
alamat, no kartu BPJS)

6. Rasio gigi tetap Kualitas Mengurangi angka Pelayanan kesehatan gigi dan mulut dalam Jumlah gigi yang di 1 bulan 3 bulan >1
yang ditambal Kesehatan Gigi Pencabutan gigi bentuk upaya promotif, preventif dan kuratif tambal permanen
terhadap gigi yang permanen sederhana seperti pencabutan gigi, dibandingkan dengan
dicabut pengobatan dan penambalan permanen yang gigi yang dicabut.
dilakukan di sarana pelayanan kesehatan. Catatan kinerja
Puskesmas:
rasio >1= 100%
1-1,25= 75 %,
>1,25- 1,5 = 50 %
> 1,5- 1,75 = 25 %
>1,75= 0%

Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 57


7.Bumil yang Kualitas Pelayanan Kunjungan baru bumil yang dirujuk dari KIA Jumlah bumil yang 1 bulan 3 bulan 60%
mendapat Kesehatan Gigi paripurna bagi yang mendapat perawatan kesehatan gigi mendapat perawatan kes
perawatan pada bumil bumil /diperiksa dan dirawat di poli gigi Puskesmas gigi di puskesmas dibagi
kesehatan gigi jumlah bumil yang
periksa di Puskesmas
dikali 100%
2.3.2. Pelayanan Gawat Darurat
1.Kompetensi Keselamatan Kesiapan tenaga Tenaga medis dan paramedis yang telah Jumlah tenaga medis, 1 bln 3 bulan 100%
SDM memenuhi dan efektivitas melayani kasus mengikuti Pelatihan PPGD medis/paramedis paramedis, sopir
standar gawat darurat serta sopir ambulans yang telah mengikuti ambulans yang telah
pelatihan PPGD awam mengikuti pelatihan
PPGD dibagi jumlah
tenaga medis, paramedis
dan sopir ambulans di
Puskesmas dikali 100%
2. Ketersediaan Keselamatan Kesiapan fasilitas , Kesiapan fasilitas (ruang, akses) dan peralatan Jumlah peralatan sarana 1 bln 3 bulan 100%
peralatan, sarana dan efektivitas peralatan, sarana ( brankar, oksigen, jumlah dan sterilitas alat prasarana dan obat
prasarana dan obat prasarana dan obat bedah minor, alat Bantuan Hidup Dasar ), sarana emergensi yang tidak
memenuhi standar di pelayanan gawat ( ambulans dan kelengakapannya) serta obat memenuhi standar dibagi
darurat emergensi jumlah seluruh peralatan,
sarana prasarana serta
obat emergensi dikali
100%

Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 58


3.Kelengkapan Efektifitas Informed terisi Kelengkapan pengisian data informed dan Jumlah informed consent 1 bln 3 bulan 100%
pengisian lengkap 1 x 24 jam consent , meliputi identitas pasien, informasi rawat jalan yang diisi
informed consent yang disampaikan ( diagnosa dan tata cara lengkap dibagi jumlah
dalam 24 jam tindakan medis, tujuan tindakan medis, alternatif informed consent di
setelah selesai tindakan lain dan risikonya, risiko dan pelayanan gawat darurat,
pelayanan komplikasi yang mungkin terjadi, prognosis KB dan persalinan dikali
terhadap tindakan yang dilakukan ) dan tanda 100%
tangan saksi dan pemberi layanan

2.3.3. Pelayanan Kefarmasian

1.Kesesuaian Pemenuhan Obat yang masuk Evaluasi kesesuaian item obat terhadap Fornas FKTP Jumlah item obat yang 1 bulan 3 bulan 90%
item obat yang standar dalam Fornas termasuk dalam Fornas
tersedia dalam sesuai dengan FKTP dibagi Jumlah item
obat yang tersedia di
Fornas FKTP dan harus
Puskesmas dikali 100 %
tersedia di
Puskesmas

Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 59


2 . Ketersediaan Efisiensi Tergambarnya Tersedianya obat dan vaksin untuk pelayanan Jumlah kumulatif item obat 1 bulan 3 bulan 85%
obat dan vaksin kesesuaian kesehatan dasar terhadap 20 obat indikator yang tersedia di Puskesmas
terhadap 20 obat perencanaan ( Albendazole, Amoxicillin 500 mg, Amoxicillin syr, dibagi jumlah total obat
Dexamethason tab, Diazepam amp, Epinefrin amp, indikator dikali 100%
indikator kebutuhan obat
Vit K, Furosemide 40 mg, Oralit, Glibenclamid,
Captopril, Mg SO4, Metilergometrin, Obat Anti
TBC, Oksitosin amp, Paracetamol 500 mg, Fe,
Vaksin BCG, Vaksin TT, Vaksin DPT/DPT HIB)

3. Penggunaan Pemenuhan Tergambarnya %Penggunaan antibiotika pada penatalaksanaan Jumlah % capaian indikator 1 bulan 3 bulan 68%
obat rasional standar mutu penggunaan kasus ISPA non pneumoni, diare non spesifik, peresepan dibagi jumlah
obat yang injeksi pada penatalaksanaan kasus myalgia dan komponen indikator
peresepan
diberikan sesuai rerata item obat per lembar resep terhadap
dengan pedoman seluruh kasus tadi

6 Pelayanan laboratorium

Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 60


1.Kesesuaian jenis mutu Tergambarnya Layanan 38 Jenis pemeriksaan laboratorium Jumlah jenis pelayanan yang 1 bulan 3 Bulan 60%
pelayanan standar jenis yang dimaksud meliputi: a.Hemoglobin, tersedia dibagi Jumlah
laboratorium pelayanan Hematokrit, Hitung eritrosit, Hitungtrombosit, standar jenis pelayanan (38)
dikali 100 %
dengan standar laboratorium Hitung lekosit, Hitung jenis lekosit, LED, Masa
perdarahan dan Masa pembekuan.b. Kimia
klinik: Glukosa, SGOT, SGPT, Asam
urat,Ureum/BUN, Kreatinin, Trigliserida,
Kolesterol total, KolesterolHDL dan Kolesterol
LDL.c. Mikrobiologi dan Parasitologi: BTA,
Diplococcus gram negatif,Trichomonas
vaginalis, Candida albicans, Bacterial
vaginosis,Malaria, Microfilaria dan Jamur
permukaan.d. Imunologi: Tes kehamilan,
Golongan darah, Widal, VDRL,HbsAg, Anti HIV
dan Antigen/antibody dengue.e. Urinalisa:
Makroskopis (Warna, Kejernihan, Bau, Volume),
pH,Berat jenis, Protein, Glukosa, Bilirubin,
Urobilinogen, Keton,Nitrit, Lekosit, Eritrosit dan
Mikroskopik (sedimen).f. Tinja: Makroskopik,
Darah samar dan Mikroskopik.

2.Ketepatan waktu efektifitas, Tergambarnya Waktu mulai pasien diambil sample sampai Jumlah pasien dengan 1 bulan 3 Bulan 100%
tunggu penyerahan kesinambungan kecepatan dan dengan menerima hasil yang sudah diekspertisi waktu tunggu penyerahan
hasil pelayanan pelayanan, ketepatan kurang/sama dengan 120 menit hasil pelayanan
laboratorium efisiensi pelayanan laboratorium < 120 menit
laboratorium dibagi jumlah seluruh
pemeriksaan dikali 100%

Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 61


3.Kesesuaian hasil Keselamatan, Tergambarnya Pemeriksaan mutu pelayanan laboratorium Jumlah pemeriksaan mutu 1 bulan 3 Bulan 100%
pemeriksaan baku efektivitas, kualitas memenuhi +2SD- -2SD (Standar Deviasi) oleh internal yang memenuhi
mutu internal efisiensi pemeriksaan Tenaga Puskesmas yang kompeten, dilakukan standar dibagi jumlah
(PMI) laboratorium evaluasi, analisa dan tindak lanjut pemeriksaan dalam 1
bulan dikali 100%

2.3.6.Pelayanan Rawat Inap

1.BOR Efektifitas dan Tergambarnya Bed Occupation Rate (BOR) adalah % Jumlah hari perawatan di 1 bulan 3 Bulan < 40%
efisiensi efektifitas dan pemakaian tempat tidur di Puskesmas rawat inap bagi hasil kali jumlah
efisiensi pada kurun waktu tertentu tempat tidur dengan
penggunaan bed di jumlah hari perawatan di
ruang rawat inap Puskesmas rawat inap
pada kurun waktu tertentu
Catatan kinerja
Puskesmas: <40%
= 100% 40-
45% = 75%
>45 -50% = 50%
>50 - 55% = 25%
>55% = 0%
2.Visite pasien Kompetensi pelayanan yang Visite pasien rawat inap dilakukan oleh dokter Jumlah visite yang 1 bulan 3 bulan 100%
rawat inap tehnis, terkoordinasi untuk dilakukan oleh dokter
dilakukan oleh kesinambungan menjamin dibagi jumlah hari rawat
dokter pelayanan kesinambungan inap di Puskesmas pada
pelayanan kurun waktu tertentu
dikali 100%
3.Kelengkapan Efektifitas Rekam Medik Rekam medik yang telah diisi lengkap dalam 24 Jumlah rekam medis yang 1 bln 3 bulan 100%
pengisian rekam terisi lengkap jam setelah selesai pelayanan oleh staf medis dan lengkap dibagi jumlah
medik dalam 24 atau perawat (SOAP, KIE, Asuhan keperawatan, seluruh rekam medis di
jam lembar observasi , lembar rujukan, asuhan gizi, pelayanan rawat inap
resume klinis, surat pemulangan, informed dikali 100%
concent )

Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 62


4. Pertolongan Keselamatan Persalinan yang Pertolongan persalinan normal (Persalinan Jumlah pertolongan 1 bulan 3 Bulan 100%
persalinan normal aman di Puskesmas pervaginam) oleh tenaga kesehatan yang terlatih persalingan normal oleh
oleh nakes terlatih APN ( Asuhan Persalinan Normal) dan sesuai tenaga kesehatan terlatih
SOP dan sesuai SOP dibagi
seluruh persalinan di
Puskesmas dikali 100%

5.Pelayanan Pemantauan Tersedianya Pelayanan konseling gizi untuk ibu hamil, balita/ Jumlah konseling gizi 1 bln 3 bulan 80%
konseling gizi pelayanan bayi KEK, Obesitas, Diabetes Melitus, pasien rawat inap
konseling gizi di Hipertensi serta masalah gizi lainnya di dibandingkan jumlah
Puskesmas Puskesmas rawat inap kasus yang dirawat di
Puskesmas dikali 100%

6.Pelayanan satu Keselamatan Tertanganinya Pelayanan yang dilakukan untuk pasien yang Jumlah pelayanan satu 1 bulan 3 Bulan 100%
hari ( one day kasus2 gawat sudah ditegakkan diagnosa secara definitif dan hari oleh tenaga kesehatan
care ) darurat /persalinan perlu mendapat tindakan atau perawatan semi terlatih dibagi seluruh
di Puskesmas instensif ( observasi) setelah 6 ( enam) jam pelayanan gawat darurat
rawat inap sampai dengan 24 ( dua puluh empat ) jam resiko tinggi dan
persalinan di Puskesmas
rawat inap dikali 100%

Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 63


5. INDIKATOR KINERJA MUTU PUSKESMAS

Periode Penanggung Jawab/PJ Target


No Jenis Variabel Definisi Operasional Cara penghitungan Sumber Data
Analisa Pengumpul Data 2018
1 2 3 4 5 6 7 10
2.5.1 SKM ( Survei Pernyataan puas oleh pelanggan 1 tahun Jumlah kumulatif hasil penilaian Survei dengan Tim mutu Puskesmas > 80 %
Kepuasan terhadap pelayanan di Puskesmas sekali kepuasan dari pasien yang disurvei kuesioner,laporan,
Masyarakat) (Permenpan RB no 18 Tahun 2014) (dalam prosen) dibagi Jumlah total analisa dan RTL
pasien yang disurvei ( n minimal
150) dikali 100%
2.5.2 Survei Kepuasan Pernyataan puas oleh pelanggan 3 bulan Jumlah kumulatif hasil penilaian Survei dengan metode Tim mutu Puskesmas > 80 %
Pasien terhadap unit pelayanan di untuk kepuasan dari pasien yang disurvei koin dan atau
Puskesmas (poli rawat jalan, UGD, survey (dalam prosen) dibagi Jumlah total kuesioner,laporan,
Gigi, Lab, Farmasi, Rawat Inap, koin, 6 pasien yang disurvei dikali 100% analisa dan RTL
poli umum) bulan untuk
survey
dengan
kuesioner
secara
internal
2.5.3 Penanganan Pernyataan ketidak puasan sebulan Jumlah pengaduan pelanggan yang Catatan Pengaduan Tim mutu Puskesmas 100%
Pengaduan pelanggan terhadap pelayanan yang sekali telah ditangani dibagi jumlah Pelanggan, RTL, TL dan
Pelanggan diberikan seluruh pengaduan dikali 100% evaluasi hasil TL

Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 64


2.5.4 Tidak terjadi hal Sasaran Keselamatan Pasien Setiap Jumlah pasien dalam satu bulan Rekam medis, Laporan PJ rekam medik,PJ 100%
yang membahayakan meliputi: Tidak adanya kejadian bulan sekali dikurangi jumlah kejadian dalam keselamatan pasien masing2 unit layanan
keselamatan pasien salah identifikasi pasien,Tidak waktu satu bulan dibagi jumlah (KTD, dan Tim Mutu
( Sasaran adanya kesalahan pemberian obat pasien dalam satu bulan dikali 100 KPC,KNC,KTC)
keselamatan pasien) high alert/ perlu kewaspadaan % ,Survei, laporan infeksi
tinggi, Tidak adanya kejadian nosokomial, Daftar tilik
pasien jatuh, Pencegahan kepatuhan SOP
terjadinya resiko infeksi, Tidak komunikasi efektif dan
terjadinya kesalahan prosedur hasil audit internal
tindakan medis dan keperawatan,
Kepatuhan penerapan komunikasi
efektif

2.5.5 Pencegahan dan pengendalian infeksi (PPI)


1. Cuci tangan Prosedur cuci tangan sesuai dengan Sebulan Jumlah petugas yang mematuhi Daftar Tilik SOP CTPS, Tim mutu dan Tim 100%
ketentuan 6 langkah cuci tangan sekali prosedur dan momen cuci tangan Permenkes no 27 Tahun Audit
dan 5 momen (Sebelum kontak dibagi jumlah seluruh petugas yang 2017 tentang PPI
pasien; Sebelum tindakan diamati dikali 100%
aseptik;Setelah kontak darah dan
cairan tubuh; Setelah kontak
pasien; Setelah kontak dengan
lingkungan sekitar pasien)
2. Penggunaan APD Petugas menggunakan APD ( alat Sebulan Jumlah petugas yang mematuhi Daftar Tilik SOP Tim Audit 100%
saat melaksanakan pelindung diri) pada saat sekali, prosedur penggunaan APD dibagi penggunaan APD
tugas melaksanakan tugas khususnya di sampling jumlah petugas yang diamati dikali
UGD, persalinan, laboratoriu, 100%
KIA/KB

Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 65


3. Desinfeksi Tingkat Desinfeksi Tingkat Tinggi dan Sebulan Jumlah penanggungjawab DTT dan Daftar Tilik SOP Tim Audit 100%
Tinggi dan sterilisasi sterilisasi adalah sekali, sterilisasi yang mematuhi prosedur penggunaan DTT dan
menghancurkan/membunuh sampling Desinfeksi Tingkat Tinggi ( DTT) Sterilisasi
mikroorganisme patogen pada dan sterilisasi dibagi jumlah seluruh
benda dan instrumen dengan penanggungjawab DTT dan
menggunakan zat kimia cair serta sterilisasi yang diamati dikali 100%
pemusnahan semua
mikroorganisme termasuk spora
bakteri
4. Tindakan asepsis Tindakan asepsis dan aspirasi yang Sebulan Jumlah petugas yang mematuhi Daftar tilik SOP Tim audit internal 100%
dan aspirasi sebelum dilakukan tenaga medis dan sekali, prosedur menyuntik dibagi jumlah menyuntik
menyuntik paramedis sebelum menyuntik sampling seluruh petugas yang diamati dikali
100%
5. KIE etika batuk Petugas (medis, non medis, dan Sebulan Jumlah petugas yang melaksanakan Daftar tilik SOP KIE Unit-unit layanan 100%
loket) melakukan Komunikasi sekali, SOP KIE Etika batuk sesuai Etika batuk, rekam
Informasi dan Edukasi (KIE) Etika sampling prosedur dibagi jumlah seluruh medis
batuk sesuai dengan SOP kepada petugas (medis, non medis, dan
pasien yang batuk loket) yang diamati dikali 100%
6. Pembuangan Pembuangan jarum suntik dengan Sebulan Jumlah jarum suntik yang tidak monitoring pembuangan UGD, KIA, imunisasi, 100%
jarum suntik tidak menyarungkan tutupnya sekali, disarungkan dibagi jumlah jarum jarum persalinan
memenuhi standar kembali sampling suntik yang dibuang dikali 100%

Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 66


Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 67
Manual Mutu Puskesmas KebonharjoPage 68