Anda di halaman 1dari 10

MAKALAH PERAN UMAT BERAGAMA DALAM MEWUJUDKAN

KEHIDUPAN MASYARAKAT YANG BERADAP DAN SEJAHTERA

BAB I
PENDAHULUAN
A.Latar Belakang
Masyarakat adalah sejumlah individu yang hidup bersama dalam suatu wilayah
tertentu, bergaul dalam jangka waktu yang lama sehingga menimbulkan kesadaran
pada diri setiap anggotanya sebagai suatu kesatuan.
Masyarakat beradab dan sejahtera dapat diartikan sebagai civil society atau
masyarakat madani. Meskipun memiliki makna dan sejarah sendiri tetapi
keduanya merujuk pada semangat yang sama sebagai masyarakat yang adil,
terbuka, demokratis dan sejahtera dengan kesadaran ketuhanan yang tinggi yang
diterapkan dalam kehidupan sosial.
Asal-usul pembentukan masyarakat bermula dari fitrah manusia sebagai
makhluk sosial yang senantiasa membutuhkan orang lain. Kita harus menyadari
bahwa islam sangat memperhatikan adab dalam bertetangga. Rasulullah SAW
bersabda : “Barang siapa yang beriman kepada Allah dan hari akhir hendaklah
memuliakan tetangganya”. (Mutaffaq Alaih)
Banyak diantara masyarakat yang mungkin meremehkan adab bertetangga.
Contohnya, menyakiti mereka dengan perkataan maupun perbuatan. Padahal jika
masyarakat menyadari bahwa tidak ada manusia yang dapat hidup sendiri dan mau
menjunjung tinggi adab bertetangga akan tercipta peradaban manusia yang jauh
lebih baik dan sejahtera.

B.Rumusan Masalah
1. Apakah yang dimaksud masyarakat beradab dan sejahtera ?
2.Bagaimana peran umat beragama dalam mewujudkan masyarakat beradap dan
sejahtera ?

C.Tujuan Penulisan
1.Mengetahui apa yang di maksud dengan masyarakat yang beradab dan sejahtera
2.Memahami peran umat beragama dalam mewujudkan masyarakat beradap dan
sejahtera
BAB II
PEMBAHASAN

A.Masyarakat Beradab dan Sejahtera


Masyarakat adalah sejumlah individu yang hidup bersama dalam suatu
wilayah tertentu, bergaul dalam jangka waktu yang lama sehingga menimbulkan
kesadaran pada diri setiap anggotanya sebagai suatu kesatuan. Asal usul
pembentukan masyarakat bermula dari fitrah manusia sebagai makhluk sosial yang
senantiasa membutuhkan orang lain. Dari fitrah ini kemudian mereka berinteraksi
satu sama lain dalam jangka waktu yang lama sehingga menimbulkan hubungan
sosial yang pada gilirannya menumbuhkan kesadaran akan kesatuan. Untuk
menjaga ketertiban daripada hubungan sosial itu, maka dibuatlah sebuah peraturan.
Dalam perkembangan berikutnya,seiring dengan berjumlahnya individu yang
menjadi anggota tersebut dan perkembangan kebudayaan, masyarakat berkembang
menjadi sesuatu yang kompleks. Maka muncullah lembaga sosial, kelompok
sosial, kaidah-kaidah sosial sebagai struktur masyarakat dan proses sosial dan
perubahan sosial sebagai dinamika masyarakat.
Masyarakat beradab dan sejahtera dapat dikonseptualisasikan sebagai civil
society atau masyarakat madani. Meskipun memiliki makna dan sejarah sendiri,
tetapi keduanya, civil society dan masyarakat madani merujuk pada semangat yang
sama sebagai sebuah masyarakat yang adil, terbuka, demokratis, sejahtera, dengan
kesadaran ketuhanan yang tinggi yang diimplementasikan dalam kehidupan sosial.
Prinsip masyarakat beradab dan sejahtera (masyarakat madani) adalah
keadilan sosial, egalitarianisme, pluralisme, supremasi hukum, dan pengawasan
sosial. Keadilan sosial adalah tindakan adil terhadap setiap orang dan
membebaskan segala penindasan. Egalitarianisme adalah kesamaan tanpa
diskriminasi baik etnis, agama, suku, dll. Pluralisme adalah sikap menghormati
kemajemukan dengan menerimanya secara tulus sebagai sebuah anugerah dan
kebajikan. Supremasi hukum adalah menempatkan hukum di atas segalanya dan
menetapkannya tanpa memandang “atas” dan “bawah”

B. Peran Umat Beragama dalam Mewujudkan Masyarakat Beradab dan Sejahtera


Masyarakat, sebagaimana masyarakat madani binaan Rasulullah, didasarkan
pada Alquran dan Assunnah beliau sendiri. Petunjuk Alquran yang langsung
berkenaan dengan masyarakat beradab dan sejahtera didasarkan pada hal-hal
sebagai berikut:

a. Tauhid
Rumusan tauhid terdapat dalam surat al-Ikhlas yang artinya sebagai berikut:
Katakanlah, “Dia lah Alah Yang Maha Esa”. Allah adalah Tuhan yang
bergantung kepada-Nya segala sesuatu. Dia tiada beranak dan tiada pula
dianakkan. Dan tidak ada seorang pun yang setara dengan Dia (Q.S. al-Ikhlas/ll2:l-
4)

Dalam ayat kedua dari surat tersebut menyatakan bahwa segala sesuatu
bergantung kepada Allah swt., termasuk segala urusan yang berkenaan dengan
masyarakat. Kepada Allah mereka, masyarakat, kumpulan dari orang perorang,
yang memiliki sistem budaya dan pandangan hidup, menyembah dan mohon
pertolongan. Allah berfirman yang artinya sebagai berikut:
“Hanya kepada-Mu kami menyembah dan hanya kepada-Mu kami mohon
pertolongan” (Q.S. al-Fatihah/1:5).

Dalam sistem kebangsaan dan kenegaraan Negara Kesatuan


Republik Indonesia, prinsip tauhid sejalan dengan sila pertama, “Ketuhanan Yang
Maha Esa”, bahkan sebenarnya prinsip tauhid menjiwai sila pertama ini.

b. Perdamaian
Suatu masyarakat, negara, bahkan masyarakat yang paling mikro sekalipun,
yaitu keluarga batih (nuclear family: suami, istri, dan anak) tidak akan bisa
bertahan kebaradaannya kalau tidak ada perdamaian diantara warganya. Allah
berfirman yang artinya sebagai berikut :
“Dan jika ada dua golongan orang-orang mukmin berperang (bermusuhan),
maka damaikan diantara keduanya . . . sesungguhnya orang-orang mukmin itu
adalah bersaudara. Karena itu damaikanlah anatara kedua saudaramu itu” (Q.S. al-
Hujarat/49: 9 dan l0).

Semangat ayat itu hendaklah yang satu kepada yang lain senantiasa berbuat
baik, dan tidak boleh saling bermusuhan.

c. Saling Tolong Menolong


Tolong menolong merupakan kelanjutan dan isi berbuat baik terhadap orang
lain. Secara naluri, orang yang pernah ditolong oleh orang lain di saat ia tertimpa
kesulitan, diam-diam ia berjanji “suatu saat akan membalas budi baik yang sedang
diterima”. Di saat itu ia merasa berhutang budi. Di saat ini pula sering terlontar
kata “semoga Allah membalas budi baik Bapak . . . dan sering pula diiringi
doa“Jazakumu-llahu khairal jaza’, jazakumu-llah khairan kasira”(semoga Allah
membalas kebaikan yang jauh lebih baik dan semoga Allah membalas dengan
kebaikan yang lebih banyak). Dalam hal tolong-menolong, Allah berfirman dalam
Al Qur’an
. al-Maidah Ayat 2

‫شدِي ُد‬ َّ ‫َّللاَ إِ َّن‬


َ َ‫َّللا‬ ِ ‫اْلثْ ِم َوا ْلعُد َْو‬
َّ ‫ان َواتَّقُوا‬ ِ ْ ‫علَى‬ َ َ‫علَى ا ْل ِب ِ ِّر َوالت َّ ْق َو ٰى َو ََل تَع‬
َ ‫اونُوا‬ َ ‫اونُوا‬
َ َ‫َوتَع‬
ِ ‫ا ْل ِعقَا‬
﴾٢ :‫ب ﴿المائدة‬
Dan tolong-menolonglah kamu dalam (mengerjakan) kebaikan dan takwa, dan jangan
tolong-menolong dalam berbuat dosa dan pelanggaran. Dan bertakwalah kamu kepada Allah,
sesungguhnya Allah amat berat siksa-Nya.

Rasulullah Shallallahu’alaihi Wasallam bersabda:

َ ‫اَّلل َو ْاليَ ْو ِم ْاْل ِخ ِر فَ ْليُ ْك ِر ْم َج‬


ُ‫اره‬ ِ ‫َم ْن َكانَ يُؤْ ِمنُ ِب ه‬
“Barangsiapa yang beriman kepada Allah dan hari akhir, hendaknya ia muliakan tetangganya”
(HR. Bukhari 5589, Muslim 70)

d. Bermusyawarah
Dalam bermusyawarah sering muncul kepentingan yang berbeda dari
masing-masing sub kelompok atau warga. Supaya tidak ada pihak yang dirugikan
atau tertindas, musyawarah untuk mencapai kata sepakat, motto yang harus sama-
sama dijunjung tinggi adalah “berat sama dipikul, ringan sama dijinjing”, nikmat
sama-sama dirasakan”, “duduk sama rendah berdiri sama tinggi”. Allah berfirman
yang artinya:
Dan bermusyawarahlah dengan mereka dalam urusan itu, kemudian apabila
membulatkan tekad (keputusan) maka bertakwalah kepada Allah (Q.S. Ali
Imran/3: l59).

e. Adil
Adil merupakan kata kunci untuk menghapus segala bentuk kecemburuan
sosial. Aneka macam bentuk protes dan demo-demo kolosal umumnya menuntut
keadilan atau rasa keadilan karena merasa dirugikan oleh mitra kerja, juragan,
majikan, atau pemerintah. Jika para penguasa, majikan, juragan, dan pemegang
amanah lainnya berbuat adil insyaallah kesentosaan dan kesejahteraan akan
menjadi kenyataan bagi masyarakatnya karena rakyat merasa dilindungi dan
diayomi, dan penguasa dihormati dan disegani.

Sifat utama adil dan keadilan amat diserukan dalam Islam. Himbauan,
perintah, janji ganjaran bagi yang berbuat adil, ancaman siksa bagi yang berbuat
tidak adil (curang, culas, dan lalim) disebut 28 kali (‘Abd al-Baqi, [t.th]:569-
700),dan sinonimnya (al-qist) disebut 29 kali dalam Alquran (‘Abd al-Baqi,
[t.th.]:691-692). Ini menandakan adil harus menjadi ciri utama bagi setiap muslim
atau masyarakat muslim dalam semua urusan.

f. Akhlak
Nabi Muhammad mengaku bahwa dirinya diutus di muka bumi ini untuk
menyempurnakan akahlak manusia supaya ber-akhlaqul karimah. Pengakuan itu
diwujudkan dengan tindakan konkrit beliau baik sebagai pribadi maupun dalam
membangun masyarakat Islam di masanya, yaitu sebagai masyarakat yang disitir
dalam Alquran yang artinya:
Negeri yang baik dan Allah berkenan senantiasa menurunkan ampunan-Nya
(Q.S. as-Saba’/34:15).

Indonesia adalah negara yang didasarkan pada Ketuhanan Yang Maha Esa.
Penduduk Bangsa Indonesia sudah dapat dimaklumi bahwa setiap penduduk harus
beragama. Agama yang diakui oleh negara adalah Islam, Kristen (Katolik dan
Protestan), Hindu, Budha, dan Kong Hu Cu. Dengan demikian, maka warga negara
Indonesia harus memeluk satu agama di antara agama-agama tersebut.
Umat beragama adalah kumpulan atau kelompok warga negara Indonesia dari
pemeluk masing-masing agama. Umat beragama di Indonesia terdiri dari umat
Islam, umat Kristen (Katholik dan Protestan), umat Hindu, umat Budha, dan umat
Kong Hu cu.
Masing-masing pemeluk beragama telah sadar bahwa agamanya mengajarkan
kebaikan bagi umat semuanya termasuk bagi negaranya. Kemajuan yang telah
dicapai oleh Bangsa Indonesia sudah secara otomatis adalah merupakan peran serta
umat beragama di Indonesia. Tentu perannya itu tidaklah sama kontribusi pada
setiap umat beragama, namun dengan mengesampingkan tingkat kontribusi
tersebut kita harus dapat menerima bahwa masing-masing umat beragama telah
memberikan kontribusi positif bagi perkembangan bangsa ini. Tentu, pada buku ini
tidaklah mungkin mencantumkan masin-masing kontribusi umat beragama
terhadap bangsa yang kita cintai ini.
Bangsa Indonesia adalah bangsa yang plural di mana bangsa ini terdiri dari
pelbagai macam suku, bahasa, etnis, agama, dll. meskipun plural, bangsa ini terikat
oleh kesatuan kebangsaan akibat pengalaman yang sama: penjajahan yang pahit
dan getir. Kesatuan kebangsaan itu dideklarasikan melalui Sumpah Pemuda 1928
yang menyatakan ikrar: satu nusa, satu bangsa, dan satu bahasa: Indonesia.
Kesatuan kebangsaan momentum historisnya ada pada Pancasila ketika ia
dijadikan sebagai falsafah dan ideologi negara. Jika dibandingkan, ia sama
kedudukannya dengan Piagam Madinah. Keduanya, Pancasila dan Piagam
Madinah merupakan platform bersama semua kelompok yang ada untuk
mewujudkan cita-cita bersama, yakni masyarakat madani.
Salah satu pluralitas bangsa Indonesia adalah agama. Karena itu peran umat
beragama dalam mewujudkan masyarakat madani sangat penting. Peran itu dapat
dilakukan, antara lain, melalui dialog untuk mengikis kecurigaan dan
menumbuhkan saling pengertian, melakukan studi-studi agama, menumbuhkan
kesadaran pluralisme, dan menumbuhkan kesadaran untuk bersama-sama
mewujudkan masyarakat madani.

BAB III
PENUTUP

A.Kesimpulan
Berdasarkan pembahasan di atas agama islam adalah agama yang menjunjung
tinggi adab bertetangga. Hal – hal yang perlu diperhatikan dalam bertetangga yaitu
batasan bertetangga, kedudukan tetangga bagi seorang muslim, anjuran berbuat
baik kepada tetangga, ancaman atas sikap buruk kepada tetangga, kedudukan
tetangga bagi seorang muslim, anjuran berbuat baik kepada tetangga, ancaman atas
sikap buruk kepada tetangga, serta bentuk-bentuk perbuatan baik kepada tetangga.
Masyarakat beradab dan sejahtera adalah masyarakat yang adil, terbuka,
demokratis, sejahtera, dengan kesadaran ketuhanan yang tinggi yang diterapkan
dalam kehidupan sosial. Peranan umat beragama dalam mewujudkan masyarakat
beradab dan sejahtera yaitu dialog, melakukan studi agama, menumbuhkan
kesadaran pluralism dan masyarakat madani, menjaga perdamaian,
bermusyawarah, dan bersikap adil.

B.Saran
Dalam kehidupan bermasyarakat khususnya kaum muslim sudah seharusnya
memperhatikan adap dalam bertetangga karena kedudukan tetangga bagi seorang
muslim sangatlah besar dan mulia. Serta ikut berperan dalam mewujudkan
masyarakat beradap dan sejahtera.