Anda di halaman 1dari 5

PEMERINTAH KABUPATEN CIREBON

DINAS KESEHATAN
UPT PUSKESMAS GEGESIK
Jl. Raya Gegesik – Arjawinangun No. 20, Gegesik
Telp. 0231 8830182 Email: pkmgegesik@gmail.com

KodePos45164

KEPUTUSAN KEPALA sasasasasas asaasasaas


NOMOR : ........... TAHUN.......

TENTANG
PENETAPAN AREA PRIORITAS DENGAN
MEMPERTIMBANGKAN 3 H + 1 P

DI UPT PUSKESMAS GEGESIK

KEPALA UPT PUSKESMAS GEGESIK,

Menimbang : a. Bahwa guna meningkatkan kualitas pelayanan di unitt


pelayanan publik di Puskesmas gegesik yang transparan
dan akuntabelitas serta efektif dan efisien, perlu disusun
penetapan area prioritas dengan mempertimbangkan
3H+1P;
b. Bahwa berdasarkan pertimbangan yang dimaksud dalam
huruf (a) diatas perlu disusun kebijakan tentang area
prioritas dengan mempertimbangkan 3 H+1 P;

Mengingat : 1. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 29 Tahun

2004 tentang praktek kedokteran


2. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 36 Tahun
2009 tentang Kesehatan;
3. Permenkes RI Nomer 269/MENKES/III/2008 tentang
pelayanan kesehatan ;
4. Permenkes RI No 75 Tahun 2014 Tentang Pusat Kesehatan

Masyarakat;
5. Keputusan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara
Nomor 63/KEP/M.PAN/ 2003, tentang Pedoman Umum
Penyelenggaraan Pelayanan Publik;
6. Keputusan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara
Nomor KEP/25/25/M.PAN/2/2004 Pedoman Umum
Penyusunan Indeks Kepuasan Masyarakat Unit
Pelayanan Instansi Pemerintah.

MEMUTUSKAN

Menetapkan : KEPALA UPT PUSKESMAS GEGESIK TENTANG AREA


PRIORITAS DENGAN MEMPERTIMBANGKAN 3H+1P

KESATU : Kegiatan pelayanan penetapan area prioritas


mempertimbangkan 3H + 1P dilaksanakan sebagaimana
tersebut dalam lampiran keputusan yang merupakan
bagian tak terpisahkan dari keputusan ini
KEDUA : Keputusan ini berlaku sejak tanggal ditetapkan dan
apabila dikemudian hari terdapat kekeliruan dalam
penetapannya, maka akan diadakan pembetulan
sebagaimanamestinya.

Ditetapkan di : Gegesik
Pada Tanggal : 2 Januari 2017
KEPALA UPT PUSKESMASGEGESIK,

SUTARJO
Lampiran: KeputusanKepalaPuskesmasGegesik
Nomor :C / IX / SK / 08 / 16 / 03
Tentang : Penetapan
AreaPrioritasDenganMempertimbang
kan3 H + 1 P

PENETAPAN AREA PRIORITAS DENGAN


MEMPERTIMBANGKAN 3 H + 1 P

I. DEFINISI
Penetapan prioritas adalah suatu proses yang dilakukan oleh
sekelompok orang dengan menggunakan metode tertentu untuk
menentukan urutan prioritas dari yang paling penting sampai yang
kurang penting. Penetapan prioritas dapat dilakukan secara
kualitatif dan kuantitatif.
Penetapan prioritas dilakukan oleh Komite Mutu dan
Keselamatan Pasien bersama dengan Kepala Puskesmas Gegesik
dan unit kerja Puskesmas Gegesik.

II. TUJUAN
Sebagai acuan dalam menetapkan area prioritas dan pelayanan
prioritas puskesmas Gegesik.
Agar Puskesmas Gegesik memiliki fokus area dan pelayanan
yang akan dilakukan evaluasi dan kegiatan peningkatan mutu dan
keselamatan pasien.

III. PROSEDUR
1. Identifikasi unit kerja di Puskesmas yang kritikal, risiko tinggi
(high risk), diberikan dalam volume besar (high volume),
pembiayaan yang tinggi(high cost),cenderung bermasalah
(problem prone) yang langsung terkait dengan mutu asuhan dan
keamanan lingkungan, dengan melihat dari data insiden
keselamatan pasien, komplain pasien, data 10 besar penyakit,
atau data lain yang mendukung.
2. Tetapkan nilai dari unit kerja yang paling bermasalah dengan
menggunakan 3 kriteria, diberi nilai 1-5 dari yang paling sedikit
hingga yang paling banyak : (a) high risk, dilihat dari laporan
insiden dari unit ; (b) high volume, dilihat dari jumlah pasien
yang mendapatkan pelayanan di unit tersebut, (c) pembiayaan
yang tinggi(high cost) dan (d) problem prone, dilihat dari data
register resiko masing-masing unit.
3. Hitung skor masing-masing unit dengan mengalikan nilai dan
bobot. Nilai diperoleh dari data high risk, high volume,high cost
dan problem prone yang tadi sudah diberi angka, sedangkan
bobot sudah ditetapkan yaitu bobot high risk adalah 40, high
volume adalah 30, high cost adalah 10 dan problem prone
adalah 20.
4. Tetapkan area prioritasnya yaitu unit yang memiliki skor
tertinggi setelah dijumlahkan skor high risk, high volume,high
cost dan problem prone nya.
5. Identifikasi pelayanan yang bermasalah dari area prioritas (unit
yang skornya paling tinggi) yang sudah ditetapkan pada
pelayanan yang kritikal, risiko tinggi (high risk), diberikan dalam
volume besar (high volume), pembiayaan yang tinggi(high cost),
cenderung bermasalah (problem prone) yang langsung terkait
dengan mutu asuhan dan keamanan lingkungan, dengan
melihat dari data insiden keselamatan pasien, komplain pasien,
data 10 besar penyakit, atau data lain yang mendukung.
6. Tetapkan nilai pelayanan antara 1-5 dari pelayanan yang sudah
dipilih dari point sebelumnya melalui pertimbangan ,masing-
masing pada segi high risk, high volume,high costdan problem
prone.
7. Hitung skor masing-masing pelayanan dengan mengalikan nilai
dan bobot. Nilai diperoleh dari pertimbangan yang sudah
ditetapkan, sedangkan bobot sudah ditetapkan yaitu bobot high
risk adalah 40, high volume adalah 30, dahigh cost adalah 10
dan problem prone adalah 20.
8. Tetapkan pelayanan prioritasnya, yaitu pelayanan yang
memiliki skor tertinggi setelah dijumlahkan skor high risk, high
volume, high costdan problem prone nya.
9. Masukkan area prioritas dan pelayanan prioritas yang sudah
ditetapkan pada program komite mutu dan keselamatan pasien.