Anda di halaman 1dari 27

PROPOSAL TUGAS AKHIR

TIMBANGAN BAYI BERBASIS MICROKONTROLLER


DILENGKAPI SUARA
Disusun sebagai salah satu syarat untuk menyusun karya tulis ilmiah

Program studi Diploma III Teknik Elektromedik

STIKES Widya Husada Semarang

Oleh :

Ani haman

NIM 15.04.008

PRODI DIII TEKNIK ELEKTROMEDIK

STIKES WIDYA HUSADA

SEMARANG

2018
Intisari

Perkembangan fisik bayi adalah salah satu hal penting dalam mengetahui adanya
gangguan dalam pertumbuhan bayi. Perkembangan fisik bayi yang perlu dipantau salah satunya

adalah berat bayi. Oleh sebab itu, dibuatlah Sistem Timbangan Berat Bayi yang dilengkapi dengan

suara.

Sistem penimbang berat bayi yang dirancang menggunakan sensor load cell sebagai sensor berat

bayi. Cara kerjanya adalah dengan menekan tombol start, dan mikrokontroler akan memproses data

berat yang ditampilkan melalui lcd. Pengguna dapat menyimpan data bayi pada database Visual

Basic berupa nama, jenis kelamin, tanggal lahir, berat lahir, dan tanggal kunjungan. Sistem akan

dibagi kedalam kategori bayi laki-laki dan bayi perempuan.

Sistem penimbang berat bayi berhasil diimplementasikan dan di uji,dapat menimbang berkisar

antara 2 Kg sampai 30 Kg. Alat ini memiliki output sensor load cell dan nilai ADC yang stabil.

Pengukuran timbangan bayi ini memiliki galat sejati sebesar 0,670 Kg. Sedangkan beban 2 Kg sampai

30 Kg memiliki galat sejati ≤ 0.570 Kg. Data hasil yang disimpan pada Visual Basic hanya dapat

menambah dan menghapus data spesifik dari bayi, belum dapat menampilkan hasil di lcd

2
STIKES WIDYA HUSADA SEMARANG

LEMBAR PENGESAHAN

JUDUL : Timbangan bayi berbasis microkonroller dilengkapi dengan suara

NAMA : Ani haman

NIM : 15.04.008

Telah disetujui dan disahkan di Semarang pada hari tanggal maret tahun 2018, Proposal
Tugas Akhir dengan judul :

Timbangan bayi berbasis microkonroller dilengkapi dengan suara

Menyetujui, Mengetahui,

Pembimbing Koordinator TA

(Anggiat Winner P, SST) (Agung Satrio Nugroho, ST)

3
Daftar Isi

Cover..................................................................................................................................i

Intisari................................................................................................................................ii

LEMBAR PENGESAHAN.............................................................................................iii

Daftar Isi...........................................................................................................................iv

Daftar Gambar..................................................................................................................vi

BAB I.................................................................................................................................1

PENDAHULUAN.............................................................................................................1

1.1 LATAR BELAKANG.......................................................................................1

1.2 TUJUAN...........................................................................................................2

1.3 PEMBATASAN MASALAH............................................................................2

1.4 METODE PENULISAN...................................................................................2

BAB II...............................................................................................................................4

TINJAUAN PUSTAKA....................................................................................................4

2.1 DARAH.............................................................................................................4

2.1.1 Pengertian Darah...........................................................................................4

2.1.2 Penyimpanan Darah..........................................................................................4

2.1.3 Transfusi Darah.................................................................................................5

2.2 MIKROKONTROLLER ATMEGA8535.........................................................6

2.2.1 Pengenalan Mikrokontroller..........................................................................6

2.2.2 Spesifikasi......................................................................................................6

2.2.3 Memori..........................................................................................................9

2.3 HEATER............................................................................................................9
4
2.3.1 Pengertian Heater..........................................................................................9

2.4 SENSOR SUHU..............................................................................................10

2.4.1 Pengertian Sensor Suhu...............................................................................10

2.5 POMPA...........................................................................................................10

2.5.1 Pengertian dan Cara Kerja Pompa...............................................................10

2.6 Motor DC........................................................................................................11

2.6.1 Pengertian Motor DC...................................................................................11

2.6.2 Prinsip Kerja Motor DC..............................................................................12

2.6.3 Prinsip Arah Putaran Motor.........................................................................15

2.7 Buzzer..............................................................................................................16

2.7.1 Pengertian dan Cara Kerja Buzzer...............................................................16

BAB III............................................................................................................................18

PERENCANAAN ALAT................................................................................................18

3.1 PERENCANAAN BLOK DIAGRAM...........................................................18

3.2 PRINSIP KERJA BLOK DIAGRAM.............................................................18

3.3 PERENCANAAN DESAIN...........................................................................19

3.4 FLOWCHART................................................................................................20

3.5 SISTEMATIKA PENULISAN........................................................................21

3.4.1 Bagian Awal.................................................................................................21

3.4.2 Bagian Isi.....................................................................................................21

BAB IV............................................................................................................................23

JADWAL PELAKSANAAN...........................................................................................23

DAFTAR PUSTAKA......................................................................................................24

5
Daftar Gambar

Gambar 1 Konfigurasi Pin Mikrokontroler.......................................................................7

Gambar 2 Motor DC Sederhana......................................................................................11

Gambar 3 medan magnet yang membawa arus mengelilingi konduktor........................12

Gambar 4 medan magnet yang membawa arus mengelilingi konduktor........................12

Gambar 5 Reaksi Garis Fluks..........................................................................................13

Gambar 6 Prinsip Kerja Motor DC.................................................................................14

Gambar 7 Arah Putaran motor.........................................................................................15

Gambar 8 Buzzer.............................................................................................................16

Gambar 9 Blok Diagram.................................................................................................17

Gambar 10 Tampak Depan..............................................................................................18

Gambar 11 Tampak Atas.................................................................................................18

Gambar 12 Flowchart......................................................................................................19

6
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 LATAR BELAKANG

Bayi adalah masa tahapan pertama kehidupan seorang manusia setelah terlahir

dari rahim seorang ibu. Pada masa ini, perkembangan otak dan fisik bayi selalu

menjadi perhatian. Seorang ibu maupun bapak dan orang-orang terdekat si bayi

juga harus selalu mengawasi serta memberikan perawatan yang terbaik bagi bayi

sampai bayi berumur 1 tahun.

Dalam dunia medis kebutuhan alat ukur menjadi salah satu faktor untuk

menentukan kesehatan dan pertumbuhan pasien khususnya bayi. Pertumbuhan

fisik anak, dapat diukur antara lain dengan berat badan, tinggi badan dan lingkar

kepala. Pengukuran panjang badan bayi itu dengan posisi tidur atau telentang.

Bahkan pengukuran sudah harus dilakukan 1 jam setelah bayi lahir, hal ini untuk

mengetahui kondisi tidak normalnya bayi tersebut.

Dokter atau bidan umumnya menggunakan timbangan bayi model gea sebagai

alat ukur berat badan, dan caliper sebagai alat ukur panjang badan bayi. Alat ukur

timbangan bayi model gea dan caliper merupakan alat ukur yang pembacaan

datanya masih bersifat manual dan terpusat. Sehingga pembacaan skala pada alat

ukur berat dan panjang badan memiliki ketelitian serta ketepatan yang kurang.

7
Pada proyek akhir ini, akan dibuat alat ukur untuk mengukur panjang badan bayi

dan mengukur berat badan bayi secara digital. Data tersebut akan diolah dan

ditampilkan melalui layar LCD. Sehingga nantinya alat ini akan mempermudah kinerja

dokter atau bidan dalam mengambil data panjang dan berat badan bayi.

1.2 TUJUAN

Tujuan dari pembuatan tugas akhir ini adalah :

1. Terwujudnya alat Timbangan Bayi yang dapat membantu mengatasi masalah yang

telah dikemukakan di sub .bab latar belakang.

2. Menguji dan menganalisa kinerja kerja alat Timbangan Bayi yang telah dibuat.

1.3 PEMBATASAN MASALAH

Dalam pembuatan Proyek Akhir ini, penyusun membatasi permasalahan pada Proyek

Akhir ini dalam ruang lingkup sebagai berikut:

1. Pertumbuhan bayi meliputi panjang dan berat bayi.

2. Menggunakan mikrokontroler ATMega8535 sebagai pengontrol sistem

otomatisasi.

3. Menggunakan sensor berupa sensor ultrasonic sebagai sensor jarak dan sensor

load cell sebagai sensor berat.

4. Sebagai penampil hasil pengukuran adalah melalui display LCD 16x2.

5. Bayi yang dimaksud disini adalah yang berusia 0-12 bulan.

1
2

6. METODE PENULISAN

Metodologi yang digunakan dalam penyusunan tugas akhir ini adalah sebagai berikut :

1. Metode Litelatur

Yaitu dengan memanfaatkan buku-buku referensi ssebagai penunjang dalam

pengambilan teori dasar.

2. Metode Wawancara

Yaitu dengan melakukan wawancara dengan dosen pembimbing dan juga dengan

pihak-pihak yang mengetahui alat tersebut.

3. Metode Observasi

Yaitu dengan melakukan pengamatan alat kesehatan di rumah sakit untuk

dibandingkan dengan modul yang penulis buat.

4. Metodologi Praktik

Penulis melakukan pembuatan modul tugas akhir mulai dari pemilihan komponen,

perancangan dan pembuatan modul, uji coba modul, pembuatan karya tulis ilmiah,

dan prosesproses lain hingga modul tugas akhir dapat berfungsi dengan baik dan

karya tulis ilmiah dapat terselesaikan dengan baik.

5. Metodologi Bimbingan

Penulis berkonsultasi dengan dosen pembimbing mengenai pembuatan modul dan

penulisan karya tulis ilmiah.


BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Timabangan Badan

2.1.1 Pengertian Timabangan

Timbangan (biasanya disebut "scales" dalam bahasa Inggris dan bahasa

Inggris Australia, atau "scale" dalam Bahasa Inggris AS) adalah alat ukur

untuk menentukan berat atau massa benda. Sebuah timbangan dengan

sistem pegas mengukur berat dengan mengukur jarak pegas yang terentang

akibat beban. Timbangan biasa digunakan dalam dunia industri dan

komersial, dari mulai produk ringan hingga berat yang dijual berdasarkan

kebutuhannya. Timbangan yang biasa digunakan untuk mengukur berat

badan manusia biasa disebut timbangan medis atau timbangan kamar

mandi.

2.1.2 Timbangan Elektronik

Ada dua jenis timbangan badan analog atau mekanik dan digital.

Timbangan analog atau mekanik sudah sangat populer dalam kehidupan

kita. Namun seiring cepatnya laju perkembangan teknologi, secara

perlahan kerja sistem analog tersisih oleh sistem digital mesti belum

dapat dikatakan tergantikan. Begitupun yang terjadi pada timbangan

badan, kini sudah banyak diproduksi timbangan badan digital atau

timbangan elektronik. Salah satu penyebab yang mungkin terjadi

adalah harga dari timbangan elektronik yang cenderung dan

penggunaannya yang lebih praktis, serta tampilannya yang terkesan

mewah.
Timbangan digital dikenal lebih akurat. Kita akan lebih mudah untuk

membaca hasil pengukuran seperti yang ditampilkan pada Liquid Crystal

Display (LCD). Sebagian besar timbangan digital ini bekerja menggunakan

baterai tetapi ada beberapa yang memerlukan tegangan ac.

Timbangan digital saat ini dilengkapi banyak fitur yang tidak hanya

menampilkan hasil pengukuran tapi juga mengeluarkan hasil pengukuran

dalam bentuk suara bahkan Beberapa timbangan digital diprogram untuk

menampilkan indeks masa tubuh atau bio mass indeks (BMI) dan memiliki

memori yang dapat menampilkan persentase lemak dan membandingkan

hasil pengukuran terakhir dengan pengukuran sebelumnya sehingga anda

dapat mengetahui fluktuasi berat badan anda.

Bila kita melepas penutup rangka timbangan digital, tepat di bawah

papan alas peletak beban kita temukan sensor-sensor straingauge. Ketika

kita berdiri di atas papan, beban yang kita hasilkan akan menekan strain

gauge. Besarnya tekanan yang terjadi ini sebanding dengan besarnya beban

yang jatuh pada sensor tersebut. Kemudian sensor strain gauge

mengkonversi besarnya regangan atau tegangan yang terjadi menjadi

tegangan listrik yang menerangi layar LED atau tampil di LCD yang berupa

hasil pengukuran berat badan kita.

2.1.3 Timbangan Pegas (Timbangan Analog)

Sebelum darah ditransfusikan ada beberapa hal yang perlu

diperhatikan, yaitu :

a. Lakukan pemeriksaan label untuk disesuaikan dengan golongan darah

penderita.
b. Suhu darah pada saat diberikan tidak terlampau dingin karena dapat

menyebabkan aritmia jantung. Suhu darah sesuai dengan suhu tubuh

normal manusia. [2]

2.1 MIKROKONTROLLER ATMEGA8535

2.2.1 Pengenalan Mikrokontroller

Suatu mikrokontroller digunakan untuk mengontrol suatu proses atau

aspek-aspek dari lingkungan. Mikrokontroler AVR merupakan

mikrokontroller berbasis arsitektur RISC (Reduced Instruction Set

Computing) 8 bit. Mikrokontroller AVR didesain menggunakan arsitektur

Harvard, dimana ruang dan jalur bus bagi memory program dipisahkan

dengan memori data.

AVR memiliki keunggulan dibandingkan mikrokontroller lain, keunggulan

mikrokontroller AVR yaitu AVR memiliki kecepatan eksekusi program yang

lebih cepat karena sebagian instruksi dieksekusi dalam satu siklus clock,

lebih cepat dibandingkan dengan mikrokontroller MSC51, Mikrokontroller

AVR memiliki fasilitas yang lengkap (ADC internal, EEPROM internal,

timer/counter, watchdog timer, PWM, port I/O, komunikasi serial,

komparartor 12C, dan lain-lain. Secara umum mikrokontroller AVR dapat

dikelompokan menjadi 3 kelompok, yaitu keluarga AT90Sxx, ATMega, dan

Atiny.

2.2.2 Spesifikasi

Adapun spefikasi mikrokontroler ATMega8535 adalah sebagai berikut

:
a. 32 Saluran I/O yang terdiri dari 4 port (Port A, Port B, Port C, dan

Port D) yang masing-masing terdiri dari 8 bit.

b. ADC 10 bit (8 pin di PortA.0 s/d Port A.7).

c. 2 buah Timer/Counter (8 bit).

d. 1 buah Timer/Counter (16 bit).

e. 4 channel PWM (Pulse Width Modulation).

f. 6 Sleep Modes : Idle, ADC Noise Reduction, Power-save, Power-

down, Standby and Extended Standby.

g. Komparator analog.

h. Watchdog timer dengan osilator internal 1 MHz.

i. Memori 8 KB Flash.

j. Memori 512 byte SRAM.

k. Memori 512 byte EEPROM.

l. Kecepatan maksimal 16 MHz.

m. Tegangan Operasi 4,5 VDC s/d 5,5VDC.

n. 32 Jalur I/O yang dapat diprogram.

o. Interupsi Internal dan Eksternal.

p. Komunikasi serial menggunakan Port USART dengan kecepatan

maksimal 2,5 Mbps.

q. Pemrograman langsung dari Port parallel computer.


Gambar 1 Konfigurasi Pin Mikrokontroler

Konfigurasi pin ATMega 8535 dengan kemasan 40 pin DIP (Dual In-

Line package) dapat dilihat pada gambar diatas. Dari gambar diatas dapat

dijelaskan fungsi dari masing-masing pin ATMega 8535 sebagai berikut:

1. VCC merupakan pin yang berfungsi sebagai masukan catu daya.

2. GND merupakan pin Ground

3. Port A (PA0...PA7) merupakan pin I/O dan pin ADC

4. Port B (PB0....PB7) merupakan pin I/O dan pin yang mempunyai

fungsi khusus yaitu timer/counter, komparator Analog dan SPI.

5. Port C (PC0....PC7) merupakan port I/O dan pin yang mempunyai

fungsi khusus yaitu komparator analog dan timer Oscillator.

6. Port D (PD0....PD7) merupakan port I/O dan pin fungsi khusus yaitu

komparator analog dan interupt eksternal serta komunikasi serial.

7. RESET merupakan pin yang digunakan untuk mereset

mikrokontroller.

8. XTAL 1 dan XTAL 2 merupakan pin masukan clock eksternal.

9. AVCC merupakan pin masukan tegangan untuk ADC.

10. AREF merupakan pin masukan tegangan referensi untuk ADC.


2.2.3 Memori

ATMega8535 mempunyai memori data yang terpisah menjadi 3,

yaitu :

1. 32 unit Register umum (GPR).

2. 64 unit register Input/Output.

3. 512 byte SRAM. [3]

2.3 HEATER

2.3.1 Pengertian Heater

Heater adalah peralatan yang berguna untuk menaikkan suhu atau

temperature suatu material. Panas yang dihasilkan oleh elemen pemanas

listrik ini bersumber dari kawat ataupun pita bertahanan listrik tinggi

(Resistance Wire) biasanya bahan yang digunakan adalah niklin yang dialiri

arus listrik pada kedua ujungnya dan dilapisi oleh isolator listrik yang

mampu meneruskan panas dengan baik hingga aman jika digunakan. [4]

2.4 SENSOR SUHU

2.4.1 Pengertian Sensor Suhu

Sensor Suhu atau Temperature Sensors adalah suatu komponen yang

dapat mengubah besaran panas menjadi besaran listrik sehingga dapat

mendeteksi gejala perubahan suhu pada obyek tertentu. Sensor suhu

melakukan pengukuran terhadap jumlah energi panas/dingin yang dihasilkan

oleh suatu obyek sehingga memungkinkan kita untuk mengetahui atau

mendeteksi gejala perubahan-perubahan suhu tersebut dalam bentuk output

Analog maupun Digital. Sensor Suhu juga merupakan dari keluarga

Transduser.
Contoh peralatan-peralatan listrik maupun elektronik yang

menggunakan Sensor Suhu diantaranya seperti Thermometer Suhu Ruangan,

Thermometer Suhu Badan, Rice Cooker, Kulkas, Air Conditioner

(Pendingin Ruangan) dan masih banyak lagi. [5]

2.5 POMPA

2.5.1 Pengertian dan Cara Kerja Pompa

Pompa adalah suatu alat atau mesin yang digunakan untuk

memindahkan cairan dari suatu tempat ke tempat yang lain melalui suatu

media perpipaan dengan cara menambahkan energi pada cairan yang

dipindahkan dan berlangsung secara terus menerus.

Pompa beroperasi dengan prinsip membuat perbedaan tekanan antara

bagian masuk (suction) dengan bagian keluar (discharge). Dengan kata lain,

pompa berfungsi mengubah tenaga mekanis dari suatu sumber tenaga

(penggerak) menjadi tenaga kinetis (kecepatan), dimana tenaga ini berguna

untuk mengalirkan cairan dan mengatasi hambatan yang ada sepanjang

pengaliran. [6]

2.6 Motor DC

2.6.1 Pengertian Motor DC

Motor arus searah ialah suatu mesin listrik yang berfungsi mengubah

energi listrik arus searah menjadi energi gerak atau energi mekanik, dimana

energi gerak tersebut berupa rotor. Proses pengkonfersian energi. Listrik

menjadi energy mekanik tersebut berlangsung di dalam nedan magnet.

Motor DC memerlukan suplai tegangan yang searah pada kumparan

medan untuk diubah menjadi energi mekanik. Kumparan medan pada motor

dc disebut stator (bagian yang tidak berputar) dan kumparan jangkar disebut
0
rotor (bagian yang berputar). Jika terjadi putaran pada kumparan jangkar

dalam pada medan magnet, maka akan timbul tegangan (GGL) yang

berubah-ubah arah pada setiap setengah putaran, sehingga merupakan

tegangan bolak-balik. Prinsip kerja dari arus searah adalah membalik phasa

tegangan dari gelombang yang mempunyai nilai positif dengan

menggunakan komutator, dengan demikian arus yang berbalik arah dengan

kumparan jangkar yang berputar dalam medan magnet. Bentuk motor paling

sederhana memiliki kumparan satu lilitan yang bisa berputar bebas di antara

kutub-kutub magnet permanen.

Gambar 2 Motor DC Sederhana

Catu tegangan dc dari baterai menuju ke lilitan melalui sikat yang

menyentuh komutator, dua segmen yang terhubung dengan dua ujung lilitan.

Kumparan satu lilitan pada gambar di atas disebut angker dinamo. Angker

dinamo adalah sebutan untuk komponen yang berputar di antara medan

magnet. [7]

2.6.2 Prinsip Kerja Motor DC

Jika arus lewat pada suatu konduktor, timbul medan magnet di sekitar

konduktor. Arah medan magnet ditentukan oleh arah aliran arus pada

konduktor.
1

Gambar 3 medan magnet yang membawa arus mengelilingi konduktor

Aturan Genggaman Tangan Kanan bisa dipakai untuk menentukan

arah garis fluks di sekitar konduktor. Genggam konduktor dengan tangan

kanan dengan jempol mengarah pada arah aliran arus, maka jari-jari anda

akan menunjukkan arah garis fluks. Gambar 3 menunjukkan medan magnet

yang terbentuk di sekitar konduktor berubah arah karena bentuk U.

Gambar 4 medan magnet yang membawa arus mengelilingi konduktor

Jika konduktor berbentuk U (angker dinamo) diletakkan di antara

kutub uatara dan selatan yang kuat medan magnet konduktor akan

berinteraksi dengan medan magnet kutub.

Gambar 5 Reaksi Garis Fluks


2
Lingkaran bertanda A dan B merupakan ujung konduktor yang

dilengkungkan (looped conductor). Arus mengalir masuk melalui ujung A

dan keluar melalui ujung B. Medan konduktor A yang searah jarum jam

akan menambah medan pada kutub dan menimbulkan medan yang kuat di

bawah konduktor. Konduktor akan berusaha bergerak ke atas untuk keluar

dari medan kuat ini. Medan konduktor B yang berlawanan arah jarum jam

akan menambah medan pada kutub dan menimbulkan medan yang kuat di

atas konduktor. Konduktor akan berusaha untuk bergerak turun agar keluar

dari medan yang kuat tersebut. Gaya-gaya tersebut akan membuat angker

dinamo berputar searah jarum jam.

Pada motor dc, daerah kumparan medan yang dialiri arus listrik akan

menghasilkan medan magnet yang melingkupi kumparan jangkar dengan

arah tertentu. Konversi dari energi listrik menjadi energi mekanik (motor)

maupun sebaliknya berlangsung melalui medan magnet, dengan demikian

medan magnet disini selain berfungsi sebagai tempat untuk menyimpan

energi, sekaligus sebagai tempat berlangsungnya proses perubahan energi,

Gambar 6 Prinsip Kerja Motor DC

Agar proses perubahan energi mekanik dapat berlangsung secara

sempurna, maka tegangan sumber harus lebih besar daripada tegangan gerak

yang disebabkan reaksi lawan. Dengan memberi arus pada kumparan


3
jangkar yang dilindungi oleh medan maka menimbulkan perputaran pada

motor.

2.6.3 Prinsip Arah Putaran Motor

Untuk menentukan arah putaran motor digunakan kaedah Flamming

tangan kiri. Kutub-kutub magnet akan menghasilkan medan magnet dengan

arah dari kutub utara ke kutub selatan. Jika medan magnet memotong

sebuah kawat penghantar yang dialiri arus searah dengan empat jari, maka

akan timbul gerak searah ibu jari. Gaya ini disebut gaya Lorentz, yang

besarnya sama dengan F.

Gambar 7 Arah Putaran motor

Prinsip motor : aliran arus di dalam penghantar yang berada di dalam

pengaruh medan magnet akan menghasilkan gerakan. Besarnya gaya pada

penghantar akan bertambah besar jika arus yang melalui penghantar

bertambah besar. [8]

2.7 Buzzer

2.7.1 Pengertian dan Cara Kerja Buzzer

Buzzer adalah sebuah komponen elektronika yang berfungsi untuk

mengubah getaran listrik menjadi getaran suara. Pada dasarnya prinsip kerja
buzzer hampir sama dengan loud speaker, jadi buzzer juga terdiri 4dari

kumparan yang terpasang pada diafragma dan kemudian kumparan tersebut

dialiri arus sehingga menjadi elektromagnet, kumparan tadi akan tertarik ke

dalam atau keluar, tergantung dari arah arus dan polaritas magnetnya, karena

kumparan dipasang pada diafragma maka setiap gerakan kumparan akan

menggerakkan diafragma secara bolak-balik sehingga membuat udara

bergetar yang akan menghasilkan suara. Buzzer biasa digunakan sebagai

indikator bahwa proses telah selesai atau terjadi suatu kesalahan pada

sebuah alat (alarm). [9]

Gambar 8 Buzzer
BAB III 5

PERENCANAAN ALAT

3.1 PERENCANAAN BLOK DIAGRAM

Gambar 9 Blok Diagram

3.2 PRINSIP KERJA BLOK DIAGRAM

Saat 220 terhubung dengan charger , maka rangkaian charger akan mengisi daya

pada bateray lalu daya tersebut akan di simpan ke bateray. Pada saat push on di

tekan maka alat akan menyala. Sensor utrasonik akan mengukur jarak setelah itu

masuk ke Mikrokontroller untuk di proses. Setelah itu load cell sensor berat masuk

ke penguatan untuk di kuatkan sekitar 10 atau 50 kali tergantung dari sistem load

cell yang masuk ke lcd dan di proses mikrokontroller menjadi sebuah berat. Mudul

mp3 digunakan untuk menggeluarkan suatu data file mp3 yang di keluarkan lewat

speaker. Driver vr digunakan untuk menampilkan berat badan di lcd. fungsi

sensor baterai akan mendeteksi level baterai ketika kondisi full,medium,low dan

bazer akan berbunyi secara continue pd saat baterai akan habis


3.3 PERENCANAAN DESAIN 6

Gambar 10 Tampak Depan

Gambar 11 Tampak Atas

3.4 FLOWCHART
7

Gambar 12 Flowchart

3.5 SISTEMATIKA PENULISAN

Untuk memberikan gambaran penulisan Tugas Akhir ini, maka penulis

memberikan sistematika penulisan sebagai berikut :

3.4.1 Bagian Awal

Bagian ini berisi halaman judul, lembar pengesahan, abstrak., kata

pengantar dan daftar isi.

3.4.2 Bagian Isi

Bagian ini terdiri dari :

BAB I PENDAHULUAN
8
Pendahuluan berisi tentang latar belakang masalah, pembatasan

masalah, tujuan, metode penulisan, sistematika penulisan.


BAB II TEORI DASAR
Berisi tentang dasar–dasar teori tentang darah, serta komponen yang

digunakan dalam pembuatan alat.


BAB III PERENCANAAN
Berisi tentang perencanaan terhadap rangkaian power supply, sensor

suhu, driver heater, driver motor, dan lain sebagainya.


BAB IV PENGUKURAN DAN PENDATAAN
Menjelaskan cara kerja rangkaian, komponen yang digunakan dalam

pembuatan modul serta pengambilan data berdasarkan hasil pengamatan dan

pengukuran yang ada.


BAB V ANALISIS DATA DAN PEMBAHASAN
Berisi tentang pembahasan alat yang terdiri dari cara kerja alat yang

dilakukan dengan cara menganalisa setiap blok dari modul serta kelebihan

dan kekurangan dari modul yang dibuat.


BAB VI PENUTUP
Berisi tentang kesimpulan dari pembahasan secara keseluruhan dan

saran dari hasil pembahasan sehingga dapat dikembangkan menjadi lebih

baik.
BAB IV 9
JADWAL PELAKSANAAN

Bulan/Tahun
No Se Ok No De Fe Ap Me
Kegiatan Jan Mar Jun Jul
. p t v s b r i
2016 2017
1 Seminar judul
2 Proposal
3 Bab I dan II
4 Bab III
Perancangan
5
modul
6 Uji coba dan TP
7 Bab IV, V, dan VI
8 Seminar hasil
9 Sidang
DAFTAR PUSTAKA

[1] (n.d.). Retrieved 10 7, 2016, from https://id.wikipedia.org/wiki/Darah


[2] (n.d.). Retrieved 10 7, 2016, from

http://dokternetworkangk97.blogspot.co.id/2010/12/transfusi-darah.html
[3] Setyawan, A. (2011). 20 APLIKASI Mikrokontroler ATMEGA 8535 & ATMEGA

16 menggunakan BASCOM-AVR. Yogyakarta.


[4] (n.d.). Retrieved 10 7, 2016, from http://www.masputz.com/2015/10/mengenal-

elemen-pemanas-listrik-dan.html
[5] (n.d.). Retrieved 10 7, 2016, from http://teknikelektronika.com/pengertian-sensor-

suhu-jenis-jenis-sensor-suhu/
[6] (n.d.). Retrieved 10 7, 2016, from

http://teknikmesinpnup.blogspot.co.id/2011/04/teori-dasar-pompa.html
[7] (n.d.). Retrieved 10 7, 2016, from

http://staff.ui.ac.id/system/files/users/chairul.hudaya/material/dcmotorpaperandqa
[8] (n.d.). Retrieved 10 7, 2016, from www.scribd.com/doc/268939193/motor-dc
[9] (n.d.). Retrieved 10 7, 2016, from http://r-dy-

techno.blogspot.co.id/2013/06/pengertian-dan-prinsip-kerja-buzzer.html