Anda di halaman 1dari 31

Laporan Kasus

Otitis Media Akut

Oleh :

Fahmi Fil Ardli

29.19 1204 2013

Pembimbing:

dr. Eman Sulaiman, Sp.THT-KL

Kepaniteraan Klinik Ilmu THT

Rumah Sakit Umum Daerah Cianjur

Universitas Muhammadiyah Jakarta

2017
KATA PENGANTAR

Puji dan syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT karena atas rahmat dan
hidayah-Nya penulis dapat menyelesaikan laporan kasus dalam Kepaniteraan Klinik Ilmu
Kesehatan Telinga Hidung Tenggorok Kepala dan Leher di RSUD Sayang Cianjur, mengenai
otitis media akut. Dalam pembuatan laporan kasus ini, penulis mengambil referensi dari
literatur dan jaringan internet.

Dan ucapan terima kasih penulis ucapkan kepada dr. Eman Sulaiman, Sp.THT-KL
sebagai konsulen Ilmu Kesehatan THT-KL, orang tua saya yang telah memberikan dukungan
baik secara moral dan materil, tidak lupa juga saya ucapkan terima kasih kepada rekan-rekan
yang telah membantu dan bekerjasama dalam pembuatan laporan kasus ini.

Semoga laporan kasus ini dapat bermanfaat bagi penulis dan para pembaca pada
umumnya. Saya menyadari bahwa laporan kasus ini masih jauh dari sempurna, oleh karena itu
kritik dan saran diharapkan dari para pembaca.

Cianjur, Agustus 2017

Penulis

i
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ................................................................................................................ i


DAFTAR ISI..............................................................................................................................ii
DAFTAR GAMBAR ................................................................................................................ iv
DAFTAR TABEL ...................................................................................................................... v
BAB I PENDAHULUAN .......................................................................................................... 1
1.1. Latar Belakang ............................................................................................................ 1
BAB II STATUS PASIEN......................................................................................................... 2
2.1. Identitas Pasien ............................................................................................................ 2
2.2. Anamnesis ................................................................................................................... 2
2.3. Pemeriksaan Fisik ....................................................................................................... 3
2.4. Status Generalis ........................................................................................................... 3
2.5. Status Lokalis THT ..................................................................................................... 5
2.5.1. Telinga .............................................................................................................. 5
2.5.2. Hidung .............................................................................................................. 6
2.5.3. Tenggorok ........................................................................................................ 7
2.5.4. Maksilofasial .................................................................................................... 8
2.5.5. Leher............................................................................................................... 10
2.6 Resume ...................................................................................................................... 10
2.7 Pemeriksaan Penunjang............................................................................................. 11
2.8 Diagnosis Banding .................................................................................................... 11
2.9 Diagnosa Kerja .......................................................................................................... 11
2.10 Terapi ........................................................................................................................ 11
BAB III TINJAUAN PUSTAKA ............................................................................................ 12
3.1. Anatomi Telinga ........................................................................................................ 12
3.1.1. Telinga Luar ................................................................................................... 12
3.1.2. Telinga Tengah ............................................................................................... 12
3.1.3. Telinga Dalam ................................................................................................ 14
3.2. Otitis Media Akut ...................................................................................................... 15
3.2.1. Definisi ........................................................................................................... 15
3.2.2. Epidemiologi .................................................................................................. 15
3.2.3. Etiologi ........................................................................................................... 15

ii
3.2.4. Patofisiologi ................................................................................................... 16
3.2.5. Stadium........................................................................................................... 16
3.2.6. Diagnosis ........................................................................................................ 19
3.2.6.1. Anamnesis ............................................................................................... 19
3.2.6.2. Pemeriksaan Fisik ................................................................................... 19
3.2.6.3. Pemeriksaan Penunjang .......................................................................... 20
3.2.7. Diagnosis Banding ......................................................................................... 20
3.2.8. Penatalaksanaan ............................................................................................. 21
3.2.9. Pencegahan ..................................................................................................... 22
3.2.10. Prognosis dan Komplikasi.............................................................................. 22
BAB IV PEMBAHASAN KASUS ......................................................................................... 23
DAFTAR PUSTAKA .............................................................................................................. 25

iii
DAFTAR GAMBAR

Gambar 3.1 Anatomi Telinga ………………………………………………………………. 12

Gambar 3.2 Retraksi Membran Timpani …………………………………………………… 17

Gambar 3.3 Membran Timpani Hiperemis …………………………………………………. 17

Gambar 3.4 Membran Timpani Bulging dengan Pus Purulen …………………………….... 17

Gambar 3.5 Perforasi Membran Timpani …………………………………………………... 18

iv
DAFTAR TABEL

Tabel 2.1 Pemeriksaan Telinga ……………………………………………………………… 5

Tabel 2.2 Pemeriksaan Hidung ……………………………………………………………… 6

Tabel 2.3 Pemeriksaan Nasofaring ………………………………………………………….. 7

Tabel 2.4 Pemeriksaan Orofaring …………………………………………………………… 7

Tabel 2.5 Tes Pengecapan …………………………………………………………………… 8

Tabel 2.6 Pemeriksaan Laringofaring ……………………………………………………….. 8

Tabel 2.7 Pemeriksaan Maksilofasial ……………………………………………………….. 8

Tabel 2.8 Pemeriksaan Leher ……………………………………………………………….. 10

Tabel 3.1. Perbedaan Gejala dan Tanda antara OMA dan Otitis Media dengan Efusi ……… 21

v
BAB I

PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang


Otitis media adalah peradangan sebagian atau seluruh mukosa telinga tengah,
tubaeustachius, antrum mastoid, dan sel-sel mastoid. otitis media terbagi atas otitis
mediasupuratif dan non-supuratif, dimana masing-masing memiliki bentuk akut dan
kronis.Otitis media akut termasuk kedalam jenis otitis media supuratif. Selain itu,
terdapat juga jenis otitis media spesifik, yaitu otitis media tuberkulosa, otitis media
sifilitik, dan otitismedia adhesiva.1
Otitis Media Akut (OMA) merupakan peradangan sebagian atau seluruh bagian
mukosa telinga tengah, tuba Eusthacius, antrum mastoid dan sel-sel mastoid yang
berlangsung mendadak yang disebabkan oleh invasi bakteri maupun virus ke dalam
telinga tengah baik secara langsung maupun secara tidak langsung sebagai akibat dari
infeksi saluran napas atas yang berulang.1
Tuba Eusthacius adalah saluran yang menghubungkan rongga telinga tengah
dengan nasofaring yang berfungsi sebagai ventilasi, drainase sekret dan menghalangi
masuknya sekret dari nasofaring ke telinga tengah.1
Prevalensi kejadian OMA banyak diderita oleh anak-anak maupun bayi
dibandingkan pada orang dewasa tua maupun dewasa muda. Pada bayi terjadinya OMA
dipermudah oleh karena tuba Eustachius lebih pendek, lebar dan letaknya agak
horizontal. Pada anak-anak makin sering menderita infeksi saluran napas atas, maka
makin besar pula kemungkinan terjadinya OMA disamping oleh karena system
imunitas anak yang belum berkembang secara sempurna.1
Otitis media pada anak-anak sering kali disertai dengan infeksi pada saluran
pernapasan atas. Epidemiologi seluruh dunia terjadinya otitis media berusia 1 thn
sekitar 62%, sedangkan anak-anak berusia 3 thn sekitar 83%. Di Amerika Serikat,
diperkirakan 75% anak mengalami minimal satu episode otitis media sebelum usia 3
tahun dan hampir setengah dari mereka mengalaminya tiga kali atau lebih.2

1
BAB II

STATUS PASIEN

2.1. Identitas Pasien


Nama : An. F
Umur : 5 tahun
Jenis Kelamin : Perempuan
Alamat : Cigenang, Cianjur.
Tanggal Pemeriksaan : 31 Juli 2017
No. RM : 871xxx

2.2. Anamnesis
Keluhan Utama :
Keluar cairan dari telinga kanan ± 1 bulan sebelum ke poli.

Riwayat Penyakit Sekarang :

Seorang pasien anak perempuan, usia 5 tahun datang ke Poli THT diantar orang tuanya
dikeluhkan ada keluar cairan tiba-tiba dari telinga kanan hilang timbul. Cairan berwarna
bening, kental dan berbau keluar pada pagi dan sore hari. Telinga kanan pasien kadang
berdenging, telinga kiri pasien kadang dirasakan nyeri yang tidak menjalar. Pasien juga pernah
demam ± 2 hari sebelum ke poli THT, batuk kering juga dialami pasien. Pasien sering
berenang. Keluhan flu dan sakit kepala disangkal.

Riwayat Penyakit Dahulu :

- Pasien belum pernah seperti ini sebelumnya

Riwayat Penyakit Keluarga :


- Bapak pasien pernah mengalami gejala keluar cairan dari telinganya

Riwayat Alergi :
Alergi udara dingin, makanan dan obat disangkal

Riwayat Pengobatan :
Pasien sudah pernah berobat ke Puskesmas dan diberi obat tetes telinga tetapi lupa merknya.

2
2.3. Pemeriksaan Fisik
 Keadaan umum : Tampak sakit ringan
 Kesadaran : Compos mentis
 Berat Badan : 15 kg
 Tanda Vital :
 Tekanan Darah : 120/70mmHg
 Pernafasan : 24 x/menit
 Nadi : 64 x/menit
 Suhu : 36,2°C
2.4. Status Generalis
 Kepala : Normochepal
 Mata : Sklera ikterik -/-, konjungtiva anemis -/-, ptosis -/-
 Telinga : Lihat status lokalis
 Hidung : Lihat status lokalis
 Mulut : Mukosa bibir lembab, sianosis -/-, stomatitis -/-
 Tenggorok : Lihat status lokalis
 Leher : Lihat status lokalis
 Thorax
a. Inspeksi : Pergerakan dinding dada simetris
b. Palpasi : Vocal fremitus kanan dengan kiri sama
c. Perkusi : Sonor pada seluruh lapang paru
d. Auskultasi : Suara napas vesikuler +/+, rhonchi -/-, wheezing -/-
 Jantung
a. Inspeksi : Ictus cordis tidak terlihat
b. Palpasi : Ictus cordis di ICS V midclavicula sinistra
c. Perkusi : Redup (+)
d. Auskultasi : BJ I & II murni , reguler , murmur (-) , gallop (-)
 Abdomen
a. Inpeksi : Abdomen datar, simetris
b. Palpasi : Nyeri tekan (-), spasme otot (-)
c. Perkusi : Timpani diseluruh lapang abdomen
d. Auskultasi : Bising usus (+)

3
 Ekstremitas
a. Superior : Akral hangat (+/+), edema (-/-), RCT < 2 dtk ,sianosis (-/-)
b. Inferior : Akral hangat (+/+), edema (-/-), RCT < 2 dtk ,sianosis (-/-)

4
2.5. Status Lokalis THT
2.5.1. Telinga
Tabel 2.1 Pemeriksaan Telinga

AD AS

Aurikula
Normotia, edema (-), Normotia, edema (-),
perikondritis (-) ` perikondritis (-),

Preaurikula
Peradangan (-), pus (-), Peradangan (-), pus (-),
pembesaran KGB (-), nyeri nyeri tekan tragus (+),
tekan tragus(-) pembesaran KGB (-),

Retroaurikula
Peradangan (-), pus (-), Peradangan (-), pus (-),
pembesaran KGB (-), nyeri pembesaran KGB (-), nyeri
tekan planum mastoid (-) tekan planum mastoid (+)

Hiperemis (-), edema (-), Hiperemis (-), edema (-),


sekret putih, berbau (+), sekret (-), serumen (-),
MAE
serumen (-), massa (-), massa (-), korpus alineum (-
korpus alineum (-) )

Hiperemis (-), edema (-), Hiperemis (-), edema (-),


sekret putih, berbau (+), sekret (-), serumen (-),
KAE
serumen (-), massa (-), massa (-), korpus alineum (-
korpus alineum (-) )

Membran
Intak (+), reflex cahaya (+),
perforasi sentral (+)
hiperemis (-), retraksi (-)
timpani

5
Tidak dilakukan Uji Rinne Tidak dilakukan

Tidak dilakukan Uji Weber Tidak dilakukan

Tidak dilakukan Uji Schwabach Tidak dilakukan

2.5.2. Hidung
a. Rinoskopi Anterior
Tabel 2.2 Pemeriksaan Hidung

Dekstra Rinoskopi Anterior Sinistra

Hiperemis (-) Mukosa Hiperemis (-)


(-) Sekret (-)
Hipertrofi (-) Konka inferior Hipertrofi (-)
Deviasi (-) Septum Deviasi (-)
(-) Massa (-)
(+) Passase udara (+)

b. Sinus Paranasal
- Inspeksi : Pembengkakan pada pipi (-/-), kemerahan kelpoak mata bawah
mata (-/-), pembengkakakn kelopak mata atas (-/-)
- Palpasi : Nyeri tekan pada pipi (-/-), nyeri tekan medial atap orbita (-/-),
nyeri tekan kantus medius (-/-)
c. Tes Penciuman
- Kanan : 12 cm dengan kopi,12 cm dengan teh
- Kiri : 12 cm dengan teh,12 cm dengan kopi
- Kesan : Normosmia
d. Transiluminasi
- Sinus maksilaris : Tidak dilakukan
- Sinus frontalis : Tidak dilakukan

6
2.5.3. Tenggorok
a. Nasofaring
Tabel 2.3 Pemeriksaan Nasofaring

Nasofaring (Rinoskopi Posterior)


Konka superior Tidak dilakukan
Torus tubarius Tidak dilakukan
Fossa Rossenmuller Tidak dilakukan
Plika salfingofaringeal Tidak dilakukan

b. Orofaring
Tabel 2.4 Pemeriksaan Orofaring

Dekstra Pemeriksaan Orofaring Sinistra


Mulut
Tenang Mukosa mulut Tenang
Simetris, papil (+) Lidah Simetris, papil (+)
Simetris Palatum molle Simetris
Karies (-) Gigi geligi Karies (-)
Simetris, ditengah Uvula Simetris, ditengah
Tonsil
Tenang Mukosa Tenang

T1 T1

Melebar (-) Kripta Melebar (-)


(-) Detritus (-)
(-) Perlengketan (-)
Faring
Tenang Mukosa Tenang
(-) Granula (-)
(-) Post nasal drip (-)

7
Tabel 2.5 Tes Pengecapan
Manis Normal (+)
Asin Normal (+)
Asam Normal (+)
Pahit Normal (+)

c. Laringofaring
Tabel 2.6 Pemeriksaan Laringofaring

Laringofaring (Laringoskopi Indirect)


Epiglotis Tidak dilakukan
Plika ariepiglotika Tidak dilakukan
Plika ventrikularis Tidak dilakukan
Plika vokalis Tidak dilakukan
Rima glotis Tidak dilakukan

2.5.4. Maksilofasial
Tabel 2.7 Pemeriksaan Maksilofasial
Dekstra Nervus Sinistra

I. Olfaktorius
Normosmia Penciuman Normosmia
II. Optikus
(+)  Daya penglihatan (+)
(+)  Refleks pupil (+)
III. Okulomotorius
Normal (+)  Membuka kelopak mata Normal (+)
Normal (+)  Gerakan bola mata ke superior Normal (+)
Normal (+)  Gerakan bola mata ke inferior Normal (+)
Normal (+)  Gerakan bola mata ke medial Normal (+)
Normal (+)  Gerakan bola mata ke Normal (+)

laterosuperior

8
IV. Troklearis
(+) Gerakan bola mata ke (+)
lateroinferior
V. Trigeminal
 Tes sensoris
Tidak dilakukan – Cabang oftalmikus (V1) Tidak dilakukan
Tidak dilakukan – Cabang maksila (V2) Tidak dilakukan
Tidak dilakukan – Cabang mandibula (V3) Tidak dilakukan
VI. Abdusen
(+) Gerakan bola mata ke lateral (+)
VII. Fasial
(+)  Mengangkat alis (+)
(+)  Kerutan dahi (+)
(+)  Menunjukkan gigi (+)
(+)  Daya kecap lidah 2/3 (+)

anterior
VIII. Akustikus
tidak dilakukan Tes garpu tala tidak dilakukan
IX. Glossofaringeal
(+)  Refleks muntah (+)
(+)  Daya kecap lidah 1/3 (+)
posterior
X. Vagus
(+)  Refleks muntah dan (+)
menelan
(-)  Deviasi uvula (-)
(+)  Pergerakan palatum (+)
XI. Assesorius
(+)  Memalingkan kepala (+)
(+)  Kekuatan bahu (+)

9
XII. Hipoglossus
(-)  Tremor lidah (-)
(-)  Deviasi lidah (-)

2.5.5. Leher

Tabel 2.8 Pemeriksaan Leher

Dekstra Pemeriksaan Sinistra

Pembesaran (-) Tiroid Pembesaran (-)

Pembesaran (-) Kelenjar submental Pembesaran (-)

Pembesaran (-) Kelenjar submandibula Pembesaran (-)

Pembesaran (-) Kelenjar jugularis superior Pembesaran (-)

Pembesaran (-) Kelenjar jugularis media Pembesaran (-)

Pembesaran (-) Kelenjar jugularis inferior Pembesaran (-)

Pembesaran (-) Kelenjar suprasternal Pembesaran (-)

Pembesaran (-) Kelenjar supraklavikular Pembesaran (-)

2.6 Resume

Pasien anak perempuan berumur 5 tahun datang ke poli THT dengan otore pada
aurikular dextra ± 1 bulan. Otore terjadi hilang timbul saat pagi atau sore hari. Cairan tersebut
berwarna bening, kental dan berbau. Pada aurikular dextra juga dirasakan berdenging dan pada
aurikular sinistra dirasakan otalgia. Pasien juga pernah mengalami febris ± 2 hari sebelum ke
poli THT, batuk kering juga dialami pasien. Pasein sering berenang. Keluhan flu dan sakit
kepala disangkal. Pada riwayat keluarga didapatkan bapak pasien pernah mengalami gejala
otore. Pasien sudah pernah berobat ke Puskesmas dan diberi obat tetes telinga tetapi lupa
merknya.

10
Pada pemeriksaan lokalis THT ditemukan aurikular sinistra nyeri tekan pada tragus dan
nyeri tekan planum mastoid. Pada aurikular dextra bagian MAE dan KAE ditemukan sekret
putih dan berbau, dan pada membran timpani didapatkan perforasi sentral.

2.7 Pemeriksaan Penunjang

 Kultur sekret
 Timpanometri

2.8 Diagnosis Banding


 Otitis media akut stadium perforasi aurikular dextra + otitis eksterna aurikular
sinistra
 Otitis media kronis
2.9 Diagnosa Kerja
 Otitis media akut stadium perforasi aurikular dextra + otitis eksterna aurikular
sinistra
2.10 Terapi
 H2O2 3% 3gtt 5 fls I Aurikular Dextra
 Akilen 2gtt 5 fls I Aurikular Dextra
 Clanexi syrp 3dd 1 cth

11
BAB III

TINJAUAN PUSTAKA

3.1. Anatomi Telinga

Gambar 3.1 Anatomi Telinga1

3.1.1. Telinga Luar

Telinga dibagi atas telinga telinga luar, telinga tengah dan telinga dalam.
Telinga luar terdiri dari daun telinga dan liang telinga sampai membran timpani. Daun
telinga terdiri dari tulang rawan elastin dan kulit. Liang telinga berbentuk huruf S
dengan rangka tulang rawan pada sepertiga bagian luar, sedangkan dua pertiga bagian
dalam rangkanya terdiri dari tulang. Panjangnya kira-kira 2,5-3 cm.1

Pada sepertiga bagian luar kulit liang telinga terdapat banyak kelenjar serumen
(kelenjar keringat) dan rambut. Kelenjar keringat terdapat pada seluruh kulit liang
telinga. Pada duapertiga bagian dalam hanya sedikit dijumpai kelenjar serumen.1

3.1.2. Telinga Tengah

Telinga tengah terdiri dari membran timpani, kavum timpani, prosesus


mastoideus dan tuba Eustachius. Membran timpani merupakan dinding lateral kavum
timpani dan memisahkan liang telinga luar dari kavum timpani. Ketebalannya rata-rata

12
0,1 mm .Letak membran timpani tidak tegak lurus terhadap liang telinga akan tetapi
miring yang arahnya dari belakang luar kemuka dalam dan membuat sudut 45o dari
dataran sagital dan horizontal. Dari umbo kemuka bawah tampak refleks cahaya (cone
of ligt).4

Secara anatomis membrana timpani dibagi dalam 2 bagian yaitu pars tensa dan
pars flasida atau membran Shrapnell, letaknya dibagian atas muka dan lebih tipis dari
pars tensa dan pars flasida dibatasi oleh 2 lipatan yaitu plika maleolaris anterior (lipatan
muka), plika maleolaris posterior (lipatan belakang).4

Kavum timpani terletak didalam pars petrosa dari tulang temporal, bentuknya
bikonkaf. Diameter anteroposterior atau vertikal 15 mm, sedangkan diameter
transversal 2-6 mm. Kavum timpani mempunyai 6 dinding yaitu : bagian atap, lantai,
dinding lateral, dinding medial, dinding anterior, dinding posterior. 6

Atap kavum timpani dibentuk oleh tegmen timpani, memisahkan telinga tengah
dari fosa kranial dan lobus temporalis dari otak. bagian ini juga dibentuk oleh pars
petrosa tulang temporal dan sebagian lagi oleh skuama dan garis sutura petroskuama.
Lantai kavum timpani dibentuk oleh tulang yang tipis memisahkan lantai kavum
timpani dari bulbus jugularis, atau tidak ada tulang sama sekali hingga infeksi dari
kavum timpani mudah merembet ke bulbus vena jugularis.4

Dinding medial ini memisahkan kavum timpani dari telinga dalam, ini juga
merupakan dinding lateral dari telinga dalam. Dinding posterior dekat keatap,
mempunyai satu saluran disebut aditus, yang menghubungkan kavum timpani dengan
antrum mastoid melalui epitimpanum. Dibelakang dinding posterior kavum timpani
adalah fosa kranii posterior dan sinus sigmoid. Dinding anterior bawah adalah lebih
besar dari bagian atas dan terdiri dari lempeng tulang yang tipis menutupi arteri karotis
pada saat memasuki tulang tengkorak dan sebelum berbelok ke anterior. Dinding ini
ditembus oleh saraf timpani karotis superior dan inferior yang membawa serabut-
serabut saraf simpatis kepleksus timpanikus dan oleh satu atau lebih cabang timpani
dari arteri karotis interna. Dinding anterior ini terutama berperan sebagai muara tuba
Eustachius.4

13
Kavum timpani terdiri dari tulang-tulang pendengaran yaitu maleus, inkus dan
stapes, dua otot yaitu muskulus tensor timpani dan muskulus stapedius, saraf korda
timpani dan saraf pleksus timpanikus.4

Saraf korda timpani merupakan cabang dari nervus fasialis masuk ke kavum
timpani dari analikulus posterior yang menghubungkan dinding lateral dan posterior.
Korda timpani juga mengandung jaringan sekresi parasimpatetik yang berhubungan
dengan kelenjar ludah sublingual dan submandibula melalui ganglion ubmandibular.
Korda timpani memberikan serabut perasa pada 2/3 depan lidah bagian anterior. Saraf
pleksus timpanikus berasal dari n. timpani cabang dari nervus glosofaringeus dan
dengan nervus karotikotimpani yang berasal dari pleksus simpatetik disekitar arteri
karotis interna.4

Tuba eustachius disebut juga tuba auditory atau tuba faringotimpani. Bentuknya
seperti huruf S. Pada orang dewasa panjang tuba sekitar 36 mm berjalan ke bawah,
depan dan medial dari telinga tengah dan pada anak dibawah 9 bulan adalah 17,5 mm.
Tuba Eustachius adalah saluran yang menghubungkan rongga telinga tengah dengan
nasofaring yang berfungsi sebagai ventilasi, drainase sekret dan menghalangi masuknya
sekret dari nasofaring ke telinga tengah.4

3.1.3. Telinga Dalam

Telinga dalam terdiri dari koklea yang berupa dua setengah lingkaran dan
vestibuler yang terdiri dari 3 buah kanalis semisirkularis. Ujung atau puncak koklea
disebut helikotrema, menghubungkan perilimfa skala timpani dengan skala vestibuli. 1

Kanalis semisirkularis saling berhubungan secara tidak lengkap dan membentuk


lingkaran yang tidak lengkap. Pada irisan melintang koklea tampak skala vestibuli
sebelah atas, skala timpani di sebelah bawah dan skala media diantaranya. Skala
vestibuli dan skala timpani berisi perilimfa, sedangkan skala media berisi endolimfa.
Ion dan garam yang terdapat di perilimfa berbeda dengan endolimfa. Dasar skala
vestibuli disebut sebagai membran vestibuli (Reissner’s membrane) sedangkan dasar
skala media adalah membran basalis. Pada membran ini terletak organ Corti. 1

14
Pada skala media terdapat bagian yang berbentuk lidah yang disebut membran
tektoria, dan pada membran basal melekat sel rambut yang terdiri dari sel rambut dalam,
sel rambut luar dan kanalis Corti, yang membentuk organ Corti.1

3.2. Otitis Media Akut


3.2.1. Definisi

Otitis media akut ialah peradangan sebagian atau seluruh mukosa telinga tengah,
tuba Eustachius, antrum mastoid dan sel-sel mastoid.1

3.2.2. Epidemiologi

Otitis media pada anak-anak sering kali disertai dengan infeksi pada saluran
pernapasan atas. Epidemiologi seluruh dunia terjadinya otitis media pada anak berusia 1
tahun sekitar 62%, sedangkan anak-anak berusia 3 thn sekitar 83%. Di Amerika Serikat,
diperkirakan 75% anak mengalami minimal satu episode otitis media sebelum usia 3 tahun
dan hampir setengah dari mereka mengalaminya tiga kali atau lebih.6

3.2.3. Etiologi

Sumbatan pada tuba Eustachius merupakan penyebab utama dari otitis media.
Pertahanan tubuh pada silia mukosa tuba Eustachius terganggu, sehingga pencegahan
invasi kuman ke dalam telinga tengah terganggu juga sehingga terjadi peradangan. Hal-
hal yang menyebabkan sumbatan pada muara tuba antara lain, infeksi saluran pernafasan,
alergi, perubahan tekanan udara tiba-tiba, tumor, dan pemasangan tampon yang
menyumbat muara tuba.1

Infeksi Saluran Pernapasan Atas juga merupakan salah satu faktor penyebab yang
paling sering. Kuman penyebab OMA adalah bakteri piogenik, seperti Streptococcus
hemoliticus, Haemophilus Influenzae (27%), Staphylococcus aureus (2%), Streptococcus
Pneumoniae (38%), Pneumococcus. Pada anak-anak, makin sering terserang ISPA, makin
besar kemungkinan terjadinya otitis media akut (OMA). Pada bayi, OMA dipermudah
karena tuba Eustachiusnya pendek, lebar, dan letaknya agak horisontal.1

15
3.2.4. Patofisiologi

Otitis media sering diawali dengan infeksi pada saluran napas seperti radang
tenggorokan atau pilek yang menyebar ke telinga tengah lewat saluran Eustachius. Saat
bakteri melalui saluran Eustachius, mereka dapat menyebabkan infeksi di saluran tersebut
sehingga terjadi pembengkakan di sekitar saluran, tersumbatnya saluran, dan datangnya
sel-sel darah putih untuk melawan bakteri. Sel-sel darah putih akan membunuh bakteri
dengan mengorbankan diri mereka sendiri. Sebagai hasilnya terbentuklah nanah dalam
telinga tengah. Selain itu pembengkakan jaringan sekitar saluran Eustachius menyebabkan
lendir yang dihasilkan sel-sel di telinga tengah terkumpul di belakang gendang telinga.
Jika lendir dan nanah bertambah banyak, pendengaran dapat terganggu karena gendang
telinga dan tulang-tulang kecil penghubung gendang telinga dengan organ pendengaran di
telinga dalam tidak dapat bergerak bebas. Kehilangan pendengaran yang dialami
umumnya sekitar 24 desibel (bisikan halus). Namun cairan yang lebih banyak dapat
menyebabkan gangguan pendengaran hingga 45 desibel (kisaran pembicaraan normal).
Selain itu telinga juga akan terasa nyeri. Dan yang paling berat, cairan yang terlalu banyak
tersebut akhirnya dapat merobek gendang telinga karena tekanannya. OMA dapat
berkembang menjadi otitis media supuratif kronis apabila gejala berlangsung lebih dari 2
bulan, hal ini berkaitan dengan beberapa faktor antara lain higiene, terapi yang terlambat,
pengobatan yang tidak adekuat, dan daya tahan tubuh yang kurang baik.1

3.2.5. Stadium

OMA memiliki beberapa stadium berdasarkan pada gambaran membran timpani


yang diamati melalui liang telinga luar yaitu stadium oklusi, stadium hiperemis, stadium
supurasi, stadium perforasi dan stadium resolusi.1

a. Stadium Oklusi Tuba Eustachius


Tanda oklusi tuba Eustachius ialah gambaran retraksi membran timpani akibat
terjadinya tekanan negatif di dalam telinga tengah akibat absorpsi udara. Kadang-
kadang membran timpani tampak normal atau berwarna keruh pucat. Efusi mungkin
telah terjadi, tetapi tidak dapat dideteksi. Stadium ini sukar dibedakan dengan otitis
media serosa yang disebabkan oleh virus atau alergi.1

16
Gambar 3.2 Retraksi Membran Timpani1
b. Stadium Hiperemis
Pada stadium hiperemis, tampak pembuluh darah yang melebar di membran
timpani atau seluruh membran timpani tampak hiperemis serta edema. Sekret yang
telah terbentuk mungkin masih bersifat eksudat yang serosa sehingga sukar terlihat.1

Gambar 3.3 Membran Timpani Hiperemis1

c. Stadium Supurasi
Edema yang hebat pada mukosa telinga tengah dan hancurnya sel epitel
superfisial, serta terbentuknya eksudat yang purulen di kavum timpani, menyebabkan
membran timpani menonjol (bulging) ke arah liang telinga luar.1

Gambar 3.4 Membran Timpani Bulging dengan Pus Purulen1

17
Pada keadaan ini pasien tampak sangat sakit, nadi, dan suhu meningkat, serta
rasa nyeri di telinga bertambah hebat. Apabila tekanan pus di kavum timpani tidak
berkurang, maka terjadi iskemia,akibat tekanan pada kapiler, serta timbul
tromboflebitis pada vena-vena kecil dan nekrosis mukosa dan submukosa. Nekrosis ini
pada membran timpani terlihat sebagai daerah yang lebih lembek dan berwarna
kekuningan, di tempat ini akan terjadi ruptur.1

Bila tidak dilakukan insisi membran timpani (miringotomi) pada stadium ini,
maka kemungkinan besar membran timpani akan ruptur dan nanah keluar ke liang
telinga luar. Dengan melakukan miringotomi, luka insisi akan menutup kembali,
sedangkan apabila terjadi ruptur (perforasi) tidak mudah menutup kembali.1

d. Stadium Perforasi
Karena beberapa sebab seperti terlambatnya pemberian antibiotika atau
virulensi kuman yang tinggi, maka dapat terjadi ruptur membran timpani dan pus keluar
mengalir dari telinga tengah ke liang telinga luar. Anak yang tadinya gelisah sekarang
menjadi tenang, suhu badan turun dan anak dapat tertidur nyenyak. Keadaan ini disebut
otitis media akut stadium perforasi.1

Gambar 3.5 Perforasi Membran Timpani1

e. Stadium Resolusi
Bila membran timpani tetap utuh, maka keadaan membran timpani perlahan-
lahan akan normal kembali. Bila sudah terjadi perforasi, maka sekret akan berkurang
dan akhirnya kering. Bila daya tahan tubuh baik atau virulensi kuman rendah, maka
resolusi dapat terjadi walaupun tanpa pengobatan. OMA berubah menjadi OMSK bila
perforasi menetap dengan sekret yang keluar terus-menerus atau hilang timbul. OMA
dapat menimbulkan gejala sisa (sequele) berupa otitis media serosa bila sekret menetap
di kavum timpani tanpa terjadinya perforasi.1

18
3.2.6. Diagnosis
3.2.6.1. Anamnesis

Pada anak yang sudah dapat berbicara keluhan utama adalah rasa nyeri di
dalam telinga, keluhan disamping suhu tubuh yang tinggi. Biasanya terdapat riwayat
batuk pilek sebelumnya. Pada anak yang lebih besar atau pada orang dewasa, selain
rasa nyeri terdapat pula gangguan pendengaran berupa rasa penuh di telinga atau rasa
kurang dengar. Pada bayi dan anak kecil gejala khas OMA ialah suhu tubuh tinggi
dapat sampai 39,5oC (pada stadium supurasi), anak gelisah dan sukar tidur, tiba-tiba
anak menjerit waktu tidur, diare, kejang dan terkadang anak memegang telinga yang
sakit. Bila terjadi ruptur membran timpani, maka sekret mengalir ke liang telinga luar,
suhu tubuh turun dan anak mulai tertidur dengan tenang.1

Pada penelitian dikatakan bahwa anak-anak dengan OMA biasanya hadir


dengan riwayat onset yang cepat dan gejala seperti otalgia, rewel pada bayi atau balita,
otorrhea, dan/atau demam. Dalam sebuah survei di antara 354 anak-anak yang
mengunjungi dokter untuk penyakit pernapasan, demam, sakit telinga, dan menangis
yang berlebihan sering didapatkan dengan OMA (90%). Namun, gejala ini juga
terdapat pada anak tanpa OMA (72%). Gejala lain dari infeksi virus pernapasan atas,
seperti batuk dan hidung tersumbat, sering mendahului atau menyertai OMA dan tidak
spesifik juga. Dengan demikian, sejarah klinis saja tidak bisa untuk menilai adanya
OMA, terutama pada anak muda.1

3.2.6.2. Pemeriksaan Fisik

Visualisasi dari membran timpani dengan identifikasi dari perubahan dan


inflamasi diperlukan untuk menegakkan diagnosis dengan pasti. Untuk melihat
membran timpani dengan baik adalah penting bahwa serumen yang menutupi
membran timpani harus dibersihkan dan dengan pencahayaan yang memadai. Temuan
pada otoskop menunjukkan adanya peradangan yang terkait dengan OMA telah
didefinisikan dengan baik. Penonjolan (bulging) dari membran timpani sering terlihat
dan memiliki nilai prediktif tertinggi untuk kehadiran OMA. Penonjolan (bulging)
juga merupakan prediktor terbaik dari OMA.1
Kekeruhan juga merupakan temuan yang konsisten dan disebabkan oleh edema
dari membran timpani. Kemerahan dari membran timpani yang disebabkan oleh

19
peradangan mungkin hadir dan harus dibedakan dari eritematosa ditimbulkan oleh
demam tinggi. Ketika kehadiran cairan telinga bagian tengah sulit untuk menentukan,
penggunaan timpanometri dapat membantu dalam membangun diagnosis.1
3.2.6.3. Pemeriksaan Penunjang

Efusi telinga tengah juga dapat dibuktikan dengan timpanosentesis (penusukan


terhadap gendang telinga). Namun pemeriksaan ini tidak dilakukan pada sembarang
anak. Indikasi perlunya timpanosentesis anatara lain OMA pada bayi berumur di
bawah 6 minggu dengan riwayat perawatan intensif di rumah sakit, anak dengan
gangguan kekebalan tubuh, anak yang tidak member respon pada beberapa
pemberian antibiotik atau dengan gejala sangat berat dan komplikasi. Untuk menilai
keadaan adanya cairan di telinga tengah juga diperlukan pemeriksaan timpanometeri
pada pasien.1

3.2.7. Diagnosis Banding


a. Otitis eksterna
b. Otitis media efusi
c. Eksaserbasi akut otitis media kronik
d. Infeksi saluran napas atas
OMA dapat dibedakan dari otitis media dengan efusi yang dapat menyerupai
OMA. Efusi telinga tengah (middle ear effusion) merupakan tanda yang ada pada OMA
dan otitis media dengan efusi. Efusi telinga tengah dapat menimbulkan gangguan
pendengaran dengan 0-50 decibels hearing loss.1

20
Tabel 3.1. Perbedaan Gejala dan Tanda antara OMA dan Otitis Media dengan Efusi2

3.2.8. Penatalaksanaan

Terapi tergantung pada stadium penyakitnya :


a. Stadium Oklusi
Terapi ditujukan untuk membuka kembali tuba eustachius sehingga tekanan
negative di telinga tengah hilang dengan diberikan :
 Obat tetes hidung HCL efedrin 0.5% dalam larutan fisiologis (anak <12 tahun) atau
HCL efedrin 1 % dalam larutan fisiologis untuk anak di atas 12 tahun atau dewasa.
 Mengobati sumber infeksi lokal dengan antibiotika bila penyebabnya kuman.1
b. Stadium Hiperemis
 Antibiotik (golongan penisilin atau ampisilin) selama 7 hari dengan pemberian IM
pada awalnya agar tidak terjadi mastoiditis terselubung, gangguan pendengaran
sebagai gejala sisa, dan relaps.
 Obat tetes hidung (decongestan)
 Analgesic / antipiretic1

21
c. Stadium Supurasi
 Diberikan dekongestan, antibiotika, analgetik/antipiretik.
 Pasien harus dirujuk untuk dilakukan mirongotomi bila membrane timpani masih
utuh sehingga gejala-gejala klinis cepat hilang dan rupture (perforasi) dapat
dihindari.1
d. Stadium Perforasi
 Diberikan obat cuci telinga perhidrol atau H2O2 3% selama 3-5 hari
 Antibiotika yang adekuat sampai 3 minggu.
 Biasanya sekret akan hilang dan perforasi akan menutup sendiri dalam 7-10 hari.1
e. Stadium Resolusi
 Antibiotika dapat dilanjutkan sampai 3 minggu bila tidak ada perbaikan membran
timpani, sekret dan perforasi.1
Pengobatan pada anak-anak dengan kecenderungan mengalami otitis
media akut dapat bersifat medis atau pembedahan. Penatalaksanaan medis berupa
pemberian antibiotic dosis rendah dalam jangka waktu hingga 3 bulan. Alternatif
lain adalah pemasangan tuba ventilasi untuk mengeluarkan sekret terutama pada
kasus-kasus yang membandel. Keputusan untuk melakukan miringotomi
umumnya berdasarkan kegagalan profilaksis secara medis atau timbul reaksi alergi
terhadap antimikroba yang lazim dipakai.1
3.2.9. Pencegahan
a. Perubahan gaya hidup
Penghindaran dari asap rokok dapat mencegah lebih sering timbulnya OMA.
Pemberian ASI dan pengurangan pemberian Dot/botol susu juga mengurangi resiko
OMA meskipun mekanismenya belum diketahui.2
b. Operasi
Timpanostomi dapat dilakukan, kalau sering terjadi infeksi berulang.2
3.2.10. Prognosis dan Komplikasi

Prognosis otitis media akut adalah dubia ad bonam, biasanya gejala membaik
dalam 24 jam dan dapat sembuh dalam 3 hari dengan pengobatan yang adekuat, tetapi jika
tidak diobati dengan benar, otitis media akut dapat menimbulkan komplikasi mulai dari
mastoiditis, kolesteatom sampai abses otak dan meningitis. Jika perforasi menetap dan
sekret tetap keluar lebih dari 2 bulan maka keadaan ini disebut OMSK.2

22
BAB IV

PEMBAHASAN KASUS

Pada kasus ini diperoleh informasi yang dapat mendukung diagnosis baik dari
anamnesa maupun pemeriksaan fisik yang dilakukan. Seorang pasien anak perempuan, usia 5
tahun datang ke Poli THT diantar orang tuanya dikeluhkan ada keluar cairan dari telinga kanan
± 1 bulan. Cairan kadang keluar pada pagi atau sore hari. Cairan berwarna bening, kental dan
berbau. Telinga kanan pasien kadang berdenging, telinga kiri pasien kadang dirasakan nyeri
yang tidak menjalar. Pasien juga pernah demam ± 2 hari sebelum ke poli THT, batuk kering
juga dialami pasien. Keluhan flu dan sakit kepala disangkal. . Pada riwayat keluarga didapatkan
bapak pasien pernah mengalami gejala otore. Pasien sudah pernah berobat ke Puskesmas dan
diberi obat tetes telinga.

Dari pemeriksaan lokalis THT ditemukan aurikular sinistra nyeri tekan pada tragus dan
nyeri tekan planum mastoid. Pada aurikular dextra bagian MAE dan KAE ditemukan sekret
putih dan berbau, dan pada membran timpani didapatkan perforasi sentral. Dari hasil anamnesis
dan pemeriksaan fisik, pasien didiagnosis kerja dengan OMA.

Pada pemeriksaan hidung dengan menggunakan spekulum tidak ditemukan adanya


kelainan seperti peradangan dan kelainan yang lainya. Begitu pula dengan pemeriksaan mulut
tidak ada hiperemis, deviasi dan kelainan lainnya.

Berdasarkan data pasien diatas dapat mengarahkan diagnosis yaitu OMA. Dari
diagnosis dapat dilihat dari hasil anamnesis dimana pasien mengeluh keluar cairan dari telinga
kanan dan cairan tersebut berwarna bening, kental dan berbau. Dari teori bisa didapatkan
kesamaan yaitu terdapat sekret kental dan berbau yang terdapat pada OMA. Hal ini sesuai
dengan hasil anamnesis yang terdapat pada pasien ini.

Dari hasil pemeriksaan fisik dengan otoskop didapatkan perforasi sentral pada
membran timpani AD. Hal tersebut sangat khas terjadi pada OMA yaitu pada stadium perforasi.
Sehingga didapatkan kecocokan pada pemeriksaan fisik dengan stadium pada OMA.

Pemeriksaan penunjang yang dianjurkan pada pasien ini adalah pemeriksaan kultur
sekret untuk mengetahui bakteri penyebab pada OMA tersebut. Dan bisa dilakukan
pemeriksaan timpanometri untuk mengetahui keadaan di telinga tengah seperti terdapat sekret
atau tidak.

23
Untuk terapi medikamentosa pada pasien ini dapat diberikan antibiotik Clanexi syrp
3x1 sendok teh dan Akilen 2x5 tetes pada telinga kanan. Pemberian antibiotik bertujuan untuk
mengobati sekret pada telinga kanan. Akilen bertujuan untuk membunuh bakteri penyebab
infeksi.

Seminggu kemudian pasien diharapkan datang kembali untuk dilakukan kontrol pada
membran timpani dan sekret pada telinga kanan.

24
DAFTAR PUSTAKA

1. Prof. dr. Soepardi E. A, dkk. 2010. Buku ajar ilmu kesehatan THT. Edisi VI. Fakultas
kedokteran UI. Jakarta
2. Hilger PA. Penyakit Hidung. In: Highler, AB. BOIES Buku Ajar Penyakit THT. 6 th ed.
Jakarta : Penerbit Buku Kedokteran EGC. 2015.
3. Mansjoer Arif dkk. 2016. Kapita Selekta Kedokteran Edisi 4. Media Aesculapius Fakultas
Kedokteran Indonesia.Jakarta.
4. Soepardi, EA. et al. Buku Ajar Ilmu Kesehatan Telinga Hidung Tenggorok Kepala dan
Leher Edisi Keenam. Jakarta: Gaya Baru, 2007.
5. Frank E. Lucente. Ilmu THT Esensial Edisi 5. 2011. Penerbit Buku Kedokteran EGC
6. Ludman, Harold, Bradley, Patrick. ABC Telinga Hidung dan Tenggorok. Edisi V. Jakarta:
EGC. 2012.

25