Anda di halaman 1dari 18

A.

JUDUL PERCOBAAN
Kelarutan Dua Cairan yang Bercampur Sebagian

B. TUJUAN
Membuat kurva kelarutan dua zat cair yang bercampur sebagian dan menentukan
suhu kritis larutan dua zat cair yang bercampur sebagian.

C. DASAR TEORI

Kelarutan atau solubilitas adalah kemampuan suatu zat kimia tertentu, zat
terlarut (solute), untuk larut dalam suatu pelarut (solvent). Pelarut merupakan suatu
cairan berupa zat murni maupun campuran. Zat terlarut dapat berupa gas, cair atau
padat. Kelarutan dinyatakan dalam jumlah maksimum zat terlarut yang larut dalam
suatu pelarut pada kesetimbangan. Larutan hasil disebut larutan jenuh namun ada juga
larutan tak jenuh serta larutan tepat jenuh.. Zat-zat tertentu dapat larut dengan
perbandingan apapun terhadap suatu pelarut. Contohnya adalah etanol di dalam air.
Bila dua zat cair dicampur dengan komposisi yang berbeda-beda maka akan
terdapat tiga kemungkinan yang dapat terjadi.
1. Kedua zat cair dapat bercampur dalam tiap komposisi, seperti campuran antara
alcohol dengan air
2. Kedua zat cair tidak dapat bercampur sama sekali, seperti antara air dengan air
raksa
3. Kedua zat cair dapat bercampur hanya pada komposisi tertentu, misalnya
campuran antara air-butanol atau air-fenol.

Sistem biner fenol - air merupakan sistem yang memperlihatkan sifat kelarutan
timbal balik antara fenol dan air pada suhu tertentu dan tekanan tetap. Disebut sistem
biner karena jumlah komponen campuran terdiri dari dua zat yaitu fenol dan air. Fenol
dan air kelarutanya akan berubah apabila dalam campuran itu ditambahan salah satu
komponen penyusunnya yaitu fenol atau air. Bila ke dalam sejumlah air ditambahkan
butanol atau fenol sedikit demi sedikit pada suhu tertentu dan tetap maka akan terjadi
larutan butanol atau fenol dalam air. Bila penambahan ini diteruskan pada suatu saat
diperoleh larutan jenuh butanol atau fenol dalam air. Tetapi bila penambahan butanol
atau fenol diteruskan lagi akan diperoleh larutan air dalam fenol atau fenol yang
memisah sebagai larutan tersendiri. Pada penambahan selanjutnya akan dicapai
larutan jenuh air dam butanol atau fenol, saat ini kedua lapisan akan hilang dan
menjadi satu lapisan lagi. Kedua larutan jenuh itu air dalam butanol atau sebaliknya
dinamakan sebagai konjugat. Larutan konjugat ini hanya terjadi pada jarak suhu
tertentu. Misal untuk sistem air- butanol terdapat dalam jarak suhu 0-126oC.
Berdasarkan literatur di atas suhu 126oC air dan butanol selalu dapat saling
melarutkan pada setiap komposisi yang diberikan. Suhu 126oC ini disebut suhu kritis.
Jika komposisi campuran fenol air dilukiskan terhadap suhu akan diperoleh kurva
sebagai berikut.

Suhu kritis merupakan temperatur ketika suatu zat dalam fasa cair dan fasa gas
sulit dibedakan. Diatas temperatur batas atas, kedua komponen benar-benar
tercampur. Pada temperatur ini, gerakan termal yang lebih besar menghasilkan
kemampuan campur yang lebih besar pada kedua komponen. Sedangkan pada
temperatur rendah kedua komponen lebih dapat campur karena komponen-komponen
itu membentuk kompleks yang lemah, pada temperatur lebih tinggi kompleks itu
terurai dan kedua komponen kurang dapat bercampur (Atkins, 1999).

Kelarutan timbal balik adalah kelarutan laurtan yang bercampur sebagian pada
suhu dibawah suhu kritis. Suhu kritis adalah kenaikan temperatur tertentu dimana
akan diperoleh komposisi larutan yang berada dalam kesetimbangan.Campuran
larutan yang mencapai suhu kritis dapat bercampur sempurna. Campuran yang
melewati suhu kritis maka system larutan akan kembali kedalam kondisi semula.

Kelarutan fenol dalam air yang membentuk kurva parabola yang berdasarkan
pada bertambahnya % fenol dalam setiap perubahan temperatur baik di bawah 50°C
maka komposisi larutan dari sistem larutan tersebut akan berubah. Kandungan fenol
dalam air untuk lapisan atas akan bertambah (lebih dari 11,8 %) dan kandungan fenol
dari lapisan bawah akan berkurang (kurang dari 62,6 %). Pada saat suhu kelarutan
mencapai 66°C maka komposisi sistem larutan tersebut menjadi seimbang dan
keduanya dapat dicampur dengan sempurna.

D. ALAT DAN BAHAN


Alat : - Tabung reaksi besar Bahan : - Akuades
- Beaker glass 800 mL - Fenol
- Buret 50 mL
- Gelas ukur 50 mL
- Termometer
- Pengaduk
- Kaki tiga
- Kawat kasa
- Pipet ukur 10 mL
- Bola hisap

E. PROSEDUR PERCOBAAN

Gambar susunan rangkaian alat percobaan

Penambahan air dalam fenol

a. Disiapkan penangas air dan alat-alat lain seperti pada gambar diatas
b. Dimasukkan 10 mL fenol ke dalam tabung reaksi besar melalui buret
c. Ditambahkan 1 mL air ke dalam tabung reaksi yang telah berisi 10 mL fenol
menggunakan buret
d. Dipanaskan tabung reaksi berisi fenol-air dalam pemanas
e. Diangkat tabung reaksi bila larutan sudah jernih
f. Dibiarkan larutan hingga dingin perlahan, hingga larutan mulai keruh
g. Dicatat suhu larutan ketika mulai keruh
h. Diulangi percobaan diatas dengan menambahkan air 1 mL sampai
penambahan mencapai 10 mL

F. DATA PENGAMATAN
- Massa jenis air : 1 g/mL
- Massa jenis fenol : 1,07 g/mL

` Penambahan air ke dalam fenol

Volume butanol yang ditambahkan Suhu (ºC)


(mL)
1 -
2 -
3 -
4 31
5 43
6 53
7 57
8 60
9 62
10 63

Penambahan fenol dalam air

Volume air yang ditambahkan (mL) Suhu (ºC)


1 35
2 64
3 65
4 64,5
5 63,5
6 62
7 59,5
8 66,5
9 53
10 48

G. ANALISA DATA DAN PEMBAHASAN


1. Penambahan fenol ke dalam air

Pada percobaan kali ini dilakukan pengamatan terhadap kelarutan dua cairan
yang bercampur sebagian. 10 mL air dimasukkan kedalam tabung reaksi besar,
kemudian ditambahkan 1 mL fenol ke dalam tabung reaksi yang berisi air tersebut,
lalu tabung dipanaskan dalam penangas air sambil diaduk hingga campuran tersebut
berubah menjadi jernih. Pada saat campuran menjadi jernih, campuran diangkat dari
penangas air dan didiamkan beberapa saat hingga berubah kembali menjadi keruh,
dicatat suhu ketika campuran berubah menjadi keruh lagi. Perubahan dari bening
menjadi keruh menunjukkan adanya perubahan kelarutan pada setiap komponen.
Penambahan fenol pada air dilakukan hingga volume fenol mencapai 10 mL. Pada
saat penambahan awan fenol dalam air maka akan terbentuk larutan fenol dalam air.
Namun ketika penambahan fenol diteruskan hingga mencapai 10 mL, maka yang
akan terbentuk adalah larutan jenuh fenol dalam air.

Perhitungan untuk penambahan 1 mL fenol dalam 10 mL air

1. Massa Fenol
Diketahui : Volume fenol = 1 mL
Volume air = 10 mL
ρ fenol = 1,07 g/mL
Ditanya : Massa fenol ...?
Jawab :
Massa fenol = ρfenol x Vfenol
= 1,07 g/mL x 1 mL
= 1,07 g

 Untuk 2 mL fenol
Massa fenol = 1,07 g/mL × 2 mL = 2,14 gram

 Untuk 3 mL fenol
Massa fenol = 1,07 g/mL × 3 mL = 3,21 gram

 Untuk 4 mL fenol
Massa fenol = 1,07 g/mL × 4 mL = 4,28 gram

 Untuk 5 mL fenol
Massa fenol = 1,07 g/mL × 5 mL = 5,35 gram

 Untuk 6 mL fenol
Massa fenol = 1,07 g/mL × 6 mL = 6,42 gram

 Untuk 7 mL fenol
Massa fenol = 1,07 g/mL × 7mL = 7,49 gram

 Untuk 8 mL fenol
Massa fenol = 1,07 g/mL × 8 mL = 8,56 gram

 Untuk 9 mL fenol
Massa fenol = 1,07 g/mL × 9 mL = 9,63 gram

 Untuk 10 mL fenol
Massa fenol = 1,07 g/mL ×10 mL = 10,7 gram

2. Perhitungan % massa fenol


Diketahui : massa fenol : 1,07 g
Vair : 10 mL
ρ air : 1 g/mL
Ditanya : % massa fenol
Jawab :
Massa air = ρair x Vair
= 1 g/mL x 10 mL
= 10 g

𝑚𝑓𝑒𝑛𝑜𝑙
% massa fenol = x 100%
𝑚𝑡𝑜𝑡𝑎𝑙
1,07 𝑔
= x 100%
1,07 𝑔+10 𝑔

= 9,67 %
= 0,0967

pada 2 mL fenol
2,14 gram
% w fenol = × 100 % = 17,63 %
(2,14  10) gram

pada 3 mL fenol
3,21gram
% w fenol = × 100 % = 24,30 %
(3,21  10) gram

pada 4 mL fenol
4,28 gram
% w fenol = × 100 % = 29,97 %
( 4,28  10) gram

pada 5 mL fenol
5,35gram
% w fenol = × 100 % = 34,85 %
(5,35  10) gram

pada 6 mL fenol
6,42 gram
% w fenol = × 100 % = 39,10 %
(6,42  10) gram

pada 7 mL fenol
7,49 gram
% w fenol = × 100 % = 42,82 %
(7,49  10) gram

pada 8 mL fenol
8,56 gram
% w fenol = × 100 % = 46,12 %
(8,56  10) gram

pada 9 mL fenol
9,63gram
% w fenol = × 100 % = 49,06 %
(9,63  10) gram

pada 10 mL fenol
10,7 gram
% w fenol = × 100 % = 51,70 %
(10,7  10) gram

Berdasarkan perhitungan di atas, didapatkan tabel sebagai berikut :

Volume fenol
Suhu (ºC) Massa fenol (g) % massa fenol dalam air
(mL)
1 35 1,07 9,67
2 64 2,14 17,63
3 65 3,21 24,30
4 64,5 4,28 29,97
5 63,5 5,35 34,85
6 62 6,42 39,10
7 59,5 7,49 42,82
8 66,5 8,56 46,12
9 53 9,63 49,06
10 48 10,7 51,70

2. Penambahan air ke dalam fenol

Pada percobaan kedua ini dilakukan penambahan air ke dalam fenol. 10 mL


fenol dimasukkan kedalam tabung reaksi besar, kemudian ditambahkan 1 mL air ke
dalam tabung reaksi yang berisi fenol tersebut, lalu dimasukkan pengaduk dan
thermometer yang bertujuan untuk mengaduk campuran antara air dan fenol dan
mengukur suhu dari campuran kedua larutan tersebut. Dipanaskan tabung tersebut
dalam penangas air sambil diaduk hingga campuran menjadi jernih. Lalu diangkat
tabung reaksi dari penangas air apabila campuran telah jernih, kemudian didiamkan
beberapa saat hingga campuran menjadi keruh kembali, dicatat suhu ketika campuran
berubah menjadi keruh lagi. Penambahan air pada fenol dilakukan hingga volume air
mencapai 10 mL.

Perhitungan untuk penambahan 1 mL air dalam 10 mL fenol

1. Massa Air
Diketahui : Volume air : 1 mL
Volume fenol : 10 mL
ρ air : 1 g/mL
Ditanya : Massa air
Jawab :
Massa air = ρair x Vair
= 1 g/mL x 1 mL
=1g

Untuk 2 mL air
Massa air = 1 g/mL × 2 mL = 2 gram

Untuk 3 mL air
Massa air = 1 g/mL × 3 mL = 3 gram

Untuk 4 mL air
Massa air = 1 g/mL × 4 mL = 4 gram

Untuk 5 mL air
Massa air = 5 g/mL × 5 mL = 5 gram

Untuk 6 mL air
Massa air = 1 g/mL × 6 mL = 6 gram
Untuk 7 mL air
Massa air = 1 g/mL × 7 mL = 7 gram

Untuk 8 mL air
Massa air = 1 g/mL × 8 mL = 8 gram

Untuk 9 mL air
Massa air = 1 g/mL × 9 mL = 9 gram

Untuk 10 mL air
Massa air = 10 g/mL × 10 mL = 10 gram

2. Perhitungan % massa air


Diketahui : massa air :1g
Vfenol : 10 mL
ρ fenol : 1,07 g/mL
Ditanya : % massa air
Jawab :
Massa fenol = ρfenol x Vfenol
= 1,07 g/mL x 10 mL
= 10,7 g

𝑚 𝑎𝑖𝑟
% massa air = x 100%
𝑚𝑡𝑜𝑡𝑎𝑙
1𝑔
= x 100%
1 𝑔+10,7 𝑔

= 8,55 %
= 0,085
Pada 2 mL air
2 gram
% w air = × 100 % =15,75 % = 0,157
( 2  10,7) gram

Pada 3 mL air
3gran
% w air = × 100 % =21,90 % = 0,2190
(3  10,7) gram

Pada 4 mL air
4 gram
% w air = × 100 % = 27,21 % = 0,2721
( 4  10,7) gram

Pada 5 mL air
5gram
% w air = × 100 % = 31,85 % = 0,3185
(5  10,7) gram

Pada 6 mL air
6 gram
% w air = × 100 % = 35,93 % = 0,3593
(6  10,7) gram

Pada 7 mL air
7 gram
% w air = × 100 % = 39,55 % = 0,3955
(7  10,7) gram

Pada 8 mL air
8gram
% w air = × 100 % = 42,78% = 0,4278
(8  10,7) gram

Pada 9 mL air
9 gram
% w air = × 100 % = 45,68 % = 0,4568
(9  10,7) gram

Pada 10 mL air
10 gram
% w air = × 100 % = 48,30 % = 0,4830
(10  10,7) gram
3.Perhitungan % Massa Fenol
Pada 1 mL air
% w fenol = (1 – 0,0855) x 100%
= 91,45%
Pada 2 mL air
% w fenol = (1 – 0,157) x 100%
= 84,3%

Pada 3 mL air
% w fenol = (1 – 0,2190) x 100%
= 78,1%

Pada 4 mL air
% w fenol = (1 – 0,2721) x 100%
= 72,79%

Pada 5 mL air
% w fenol = (1 – 0,3185) x 100%
= 68,15%

Pada 6 mL air
% w fenol = (1 – 0,3593) x 100%
= 64,07%

Pada 7 mL air
% w fenol = (1 – 0,3955) x 100%
= 60,45%

Pada 8 mL air
% w fenol = (1 – 0,4278) x 100%
= 57,22%

Pada 9 mL air
% w fenol = (1 – 0,4568) x 100%
= 54,32%

Pada 10 mL air
% w fenol = (1 – 0,4830) x 100%
= 51,7%

Berdasarkan perhitungan di atas, didapatkan tabel sebagai berikut :

Volume Massa air Persen massa air


Suhu (ºC) Persen massa fenol
air (mL) (g) dalam fenol (%) (%)
1 - 1 8,55 91,45
2 - 2 15,75 84,3
3 - 3 21,90 78,1
4 31 4 27,21 72,79
5 43 5 31,85 68,15
6 53 6 35,93 64,07
7 57 7 39,55 60,45
8 60 8 42,78 57,22
9 62 9 45,68 54,32
10 63 10 48,30 51,7

Berdasarkan tabel pengamatan pertama dan kedua, dapat dibuat grafik antara
suhu terhadap persen massa air dan fenol. Grafik yang dihasilkan adalah sebagai
berikut :
70

60

50
Suhu (ᵒC)

40

30

20

10

0
0 0.1 0.2 0.3 0.4 0.5 0.6 0.7 0.8
Massa Fenol Massa Massa Air

Suhu kritis tercapai pada suhu 63ºC dimana % massa air dalam cairan sebanyak
48,30% sedangkan % massa fenol dalam cairan sebanyak 51,70%. Diatas 63ºC air dan fenol
akan dapat saling melarutkan dengan segala komposisi.

Pada percobaan ini, suhu akhir dari penambahan air dalam fenol sebesar 63℃
sedangkan kelompok 4 yang melakukan uji penambahan fenol dalam air diperoleh suhu akhir
sebesar 48℃. Kesalahan tersebut disebabkan karena air pada penangas yang terlalu panas,
sehingga jika berdasarkan teori maksimum suhu pada penambahan 10 mL air pada 10 mL
fenol adalah 66ºC, pada data percobaan kali ini dicapai suhu sebesar 68 ºC.
H. KESIMPULAN
- Suhu kritis larutan dua zat cair yang bercampur sebagian yakni campuran
antara air-fenol tercapai pada suhu 63ºC dimana persen massa air dalam
campuran tersebut sebanyak 48,30% sedangkan % massa fenol dalam
campuran tersebut sebanyak 51,70%.

I. DAFTAR PUSTAKA
- Ijang Rohman & Sri Mulyani. 2000. Kimia Fisika I. Jakarta : FMIPA Universitas
Pendidikan Indonesia
- KBK Kimia Fisika. 2018. Petunjuk Praktikum Kimia Fisika. Malang : Jurusan
Kimia FMIPA Universitas Negeri Malang.
- Marceliana, Silvia. 2013. Kelarutan Timbal Balik Sistem Biner Fenol-
Air.(Online),(http://silvia-marceliana-4301411018.blogspot.co.id/2013/12/laporan-
praktikum-kimia-fisika.htm) , diakses 13 Maret 2018.
JAWABAN PERTANYAAN

1. Hitunglah berat fenol dan air pada tiap komposisi (pada tabel 1 dan tabel 2)

a. penambahan fenol dalam air


Volume fenol
Suhu (ºC) Massa fenol (g)
(mL)
1 33 1.07
2 58 2.14
3 64 3.21
4 64 4.28
5 65 5.35
6 65 6.42
7 64 7.49
8 64 8.56
9 63 9.63
10 62 10.7

b. Penambahan air dalam fenol

Volume air (mL) Suhu (ºC) Massa fenol (g)

1 - 1
2 - 2
3 - 3
4 35 4
5 50 5
6 58 6
7 62 7
8 65 8
9 67 9
10 68 10
2. Hitunglah persen berat fenol dan persen berat air pada tiap komposisi (pada
tabel 1 dan tabel 2)
a. Penambahan fenol dalam air

Volume
Suhu (ºC) Massa fenol (g) % massa fenol dalam air
fenol (mL)
1 33 1.07 9,67
2 58 2.14 17,63
3 64 3.21 24,30
4 64 4.28 29,97
5 65 5.35 34,85
6 65 6.42 39,10
7 64 7.49 42,82
8 64 8.56 46,12
9 63 9.63 49,06
10 62 10.7 51,70
b. Penambahan air dalam fenol

Volume air % massa air


Suhu (ºC) Massa air (g) Persen massa
(mL) dalam fenol (%) fenol (%)
1 - 1 8,55 91,45
2 - 2 15,75 84,3
3 - 3 21,90 78,1
4 35 4 27,21 72,79
5 50 5 31,85 68,15
6 58 6 35,93 64,07
7 62 7 39,55 60,45
8 65 8 42,78 57,22
9 67 9 45,68 54,32
10 68 10 48,30 51,7
.
3. Berdasarkan data persen berat fenol dan suhu terbentuknya kekeruhan, buatlah
satu kurva yang merupakan gabungan data (dari tabel 1 dan 2) antara suhu
sebagai ordinat dan komposisi (persen berat) sebagai absis.

4. Tentukan suhu kritis larutan dari kurva yang diperoleh

Suhu Kritis

Suhu kritis tercapai pada 68ºC dimana komposisi % massa air dalam
campuran tersebut sebanyak 48,30% sedangkan komposisi % massa fenol
dalam campuran tersebut sebanyak 51,70%.