Anda di halaman 1dari 30

Teori Akuntansi

Teori Pengukuran , Pengakuan , dan Penyajian Biaya


Disusun untuk memenuhi tugas terstruktur

Dosen Pengampu: Ibu. Dr. Dyah Ani Pangastuti, MS.

Disusun Oleh:

Kelompok 4

Juni Dwi Cahyanto ( 15023000143 )

Theodosia M.Th.D.Pale ( 15023000144 )

Gella Inta Adestya ( 15023000145 )

Fakultas Ekonomi & Bisnis

Universitas Merdeka Malang

2018

0
KATA PENGANTAR

Puji dan syukur kami panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa karena atas rahmat dan hidayah-
Nya kami dapat menyelesaikan penulisan makalah Teori Akuntansi ini dengan topik “ Teori
Pengukuran , Pegungkapan, dan Penyajian Biaya”.
Makalah ini kami susun untuk memenuhi tugas mata kuliah Teori Akuntansi Universitas Merdeka
Malang. Pada kesempatan ini juga kami mengucapkan terimakasih kepada dosen pengampu yang telah
membimbing kami dalam menyelesaikan penulisan makalah ini.
Kami menyadari bahwa dalam penyusunan makalah ini masih banyak kekurangan dan kesalahan.
Oleh karena itu kritik dan saran sangat dibutuhkan.

Malang, 15 Maret 2018

Penulis

1
DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR...............................................................................................................................1
DAFTAR ISI.............................................................................................................................................2
PENDAHULUAN.....................................................................................................................................4
Latar Belakang......................................................................................................................................4
PEMBAHASAN.......................................................................................................................................5
Pengertian..............................................................................................................................................5
Penurunan Aset..................................................................................................................................5
Operasi Utama yang Menerus...........................................................................................................5
Penurunan ekuitas.............................................................................................................................6
Rugi...................................................................................................................................................6
Pengakuan Biaya...................................................................................................................................7
Konsumsi manfaat.............................................................................................................................7
Lenyapnya atau berkurangnya manfaat masa datang........................................................................8
Kaidah Pengakuan APB....................................................................................................................8
Pengakuan Segera.............................................................................................................................8
Hubungan Kos dan Biaya..................................................................................................................8
Proses dan Konsep Penandingan...........................................................................................................9
Kelayakan Ekonomi..........................................................................................................................9
Menandingkan Bukan mengkompensasi...........................................................................................9
Basis Asosiasi......................................................................................................................................10
Asosiasi Sebab dan Akibat..............................................................................................................10
Identifikasi Kos Produk...................................................................................................................11
Produk Usang atau Musiman..........................................................................................................12
Barang Rusak..................................................................................................................................12
Biaya Antisipasian...........................................................................................................................13
Alokasi Sistematik & Rasional...........................................................................................................13
Alokasi Cost Bergabung / Bersama.................................................................................................14
Alokasi Bukan Sarana Pemerataan Laba........................................................................................15
Pendekatan Non-alokasi..................................................................................................................15
Pembebanan Arbitrer.......................................................................................................................16
Penandingan & Penyajian Pos-Pos Biaya...........................................................................................16
Sediaan................................................................................................................................................17
Metode Asosiasi..............................................................................................................................17
Identifikasi Khusus..........................................................................................................................18
Masuk Pertama Keluar Pertama (MPKP).......................................................................................18
Rata – Rata Berbobot......................................................................................................................19
Sediaan Normal...............................................................................................................................19

2
Masuk Terakhir Keluar Pertama (MTKP).......................................................................................20
Implikasi Metode Asosiasi Terhadap Laba.....................................................................................21
Fasilitas Fisis.......................................................................................................................................21
Karakeristik & Tujuan Pelaporan....................................................................................................21
Istilah...............................................................................................................................................22
Basis Pembebanan...........................................................................................................................23
Makna Depresiasi............................................................................................................................23
Depresiasi Sebagai Proses Akumulasi Dana...................................................................................24
Depresiasi Sebagai Pemlihan Investasi...........................................................................................24
Depresiasi Sebagai Proses Penilaian...............................................................................................24
Depresiasai Sebagai Sarana Penandingan Kos dengan Kontribusi Pendapatan Neto.....................25
Tanah...................................................................................................................................................26
Tanah Bukan Hak Milik Permanen.................................................................................................26
Sumber Alam.......................................................................................................................................26
Aset Takberwujud................................................................................................................................26
Goodwill..........................................................................................................................................26
Kos Organisasi................................................................................................................................27
Penyajian Biaya...................................................................................................................................27

3
PENDAHULUAN
Latar Belakang

4
PEMBAHASAN
Pengertian
Biaya adalah aliran keluar ( outflows ) atau pemakaian aktiva atau timbulnya hutang ( atau kombinasi
keduanya ) selama satu periode yang berasal dari penjualan atau produksi barang , atau penyerahan
jasa , atau pelaksanaan kegiatan yang lain yang merupakan kegiatan utama suatu entitas. FASB ( 1980 )

Beban atau (expenses) adalah penurunan manfaat ekonomi selama satu periode akuntansi dalam
bentuk arus keluar atau berkurangnya aktiva atau terjadinya kewajiban yang mengakibatkan penurunan
ekuitas yang tidak menyangkut pembagian kepada penanam modal. ( Paragraf 70 ) . ( IAI (1994) )

Karakteristik penting yang melekat pada makna biaya yaitu :

 Aliran keluar atau penurunan asset ( outflow of assets, gross decreases in assets, decreases in economic
benefits, using of assets, consumption of assets, use of economics service, expired costs, applicable
costs to current period ).
 Akibat kegiatan yang membentuk operasi utama yang menerus ( on going major operations, profit-
directed activities, for the purpose of generating revenues, creation of revenues, earning activities ).

Selain 2 karakteristik utama di atas , terdapat karakteristik lain yang bersifat sebagai konsekuensi
pendukung atau penjelas karakteristik utama dan pendukung sebagai berikut :

Penurunan Aset
Untuk dapat mengatakan bahwa biaya timbul , harus terjadi transaksi atau kejadian yang menurunkan
asset atau menimbulkan aliran keluar asset atau sumber ekonomi. Dalam hal ini, asset diartikan sebagai
semua asset perusahaan sebagai suatu kesatuan ( bukan hanya asset tertentu misalnya persediaan bahan
baku ). Pemakaian bahan baku untuk pembuatan produk tidak dapat disebut sebagai biaya kalau produk
tersebut belum terjual karena kalau produk belum terjual, sebenarnya belum terjadi penurunan asset
yang terjadi hanya perubahan bentuk asset sebagai potensi jasa.

Operasi Utama yang Menerus


Jika perusahaan ingin mendapatkan dan mengukur laba dengan tepat harus ada kaitan yang logis
antara biaya dan pendapatan. Dalam hal ini operasi utama perusahaan merupakan basis utama yang
menghubungkan biaya dan pendapatan. Jadi , sebagaimana berlaku untuk pendapatan, pengertian
operasi menunjukkan kegiatan operasi yang merupakan elemen stastement aliran kas yaitu, operasi,
investasi, dan pendanaan. Biaya adalah penurunan asset yang berkaitan dengan operasi dan bukan
dengan investai dan pendanaan.

5
Penurunan ekuitas
Menurut IAI dan APB penurunan asset akhirnya akan mengubah ekuitas atau menurunkan ekuitas
yang menegaskan bahwa akuntansi menganut konsep kesatuan usaha sehingga ekuitas secara konseptual
adalah utang perusahaan kepada pemilik. Dengan dianutnya konsep kesatuyan usaha penurunan asset
atau kenaikan kewajiban itulah yang membentuk biaya dan penurunan ekuitas hanya merupakan
konsekuensi logis.

Rugi
Kata-kata kunci yang melekat pada pengertian rugi :

 Penurunan ekuitas ( asset bersih )


 Transaksi perifera atau incidental
 Selain apa yang didefinisi sebagai biaya atau selain didistribusi ke pemilik

Dari 3 karakteristik di atas yang membedakan rugi dengan biaya adalah karakteristik nomor 2.
Karakteristik nomor 1 sebenarnya juga karakteristik biaya tetapi dipandang dari sudut pengaruh akhir
yaitu menurunkan ekuitas. Rugi dapat merupakan jumlah kotor atau bersih. Karakteristik 3 juga
merupakan karakteristik biaya karena biaya harus berkaitan dengan operasi dalam arti luas dan bukan
dengan kegiatan pendanaan. Secara konseptual karakteristik biaya tidak berbeda dengan rugi. Menurut
IAI dan APB tidak mendefinisi rugi sebagai elemen tersendiridan memandang perbedaan antaraa biaya
dan rugi semata-mata bertujuan untuk pengungkapan perbedaan antara pendapatan dan untung.

Untuk disebut rugi kejadian yang menimbulkan harus perifera atau insidentaatau di luar kendali
manajemen. 4 sumber rugi yang diidentifikasi FASB adalah ( SFAC nomor 6, paragaraf 85 ) .

 Perifera dan asidental misalnya : penjualan invesatasi dalam surat-surat berharga, penjualan asset tetap,
pelunasan utang obligasi sebelum jatuh tempo.
 Transfer non timbal balik dengan pihak klien, misalnya : pencurian dan pembayaran ganti rugi dari
kekalahan dalam tuntutan perkara hukum.
 Penahanan asset misalnya : penurunan harga sekuritas investasi, penurunan tukar valuta asing, dan
penurunan harga karena penahanan persediaan.
 Faktor lingkungan misalnya : ganti rugi asuransi musibah alam yang lebih rendah dari cost asset yang
rusak.

Agar pemakaian laporan keuangan mendapat tambahan informasi yang lengkap , rugi dapat
disertakan dalam laporan rugi laba sebagai penentu besarnya laba komprehensif. Rugi sebaiknya
disajikan terpisah dari biaya. Koreksi terhadap besarnya biaya periode lalu, tidak dapat diperlakukan
sebagai rugi dan harus diklasifikasikan secara terpisah sebagai koreksi kesalahan periode sebelumnya.

6
Pengakuan Biaya
Pada dasarnya biaya memliki 2 kedudukan penting yaitu : (a) sebagai aktiva ( potensi jasa ) dan
(b) sebagaibeban pendapatan ( biaya ) . atas dasar konsep kontinuitas usaha, biaya mula-mula
diperlakukan sebagai aktiva dan kemudian baru diperlakukan sebagai pengurang pendapatan ( biaya ) .
Misalnya , cost persediaan pada awalnya dicatat/diakui sebagai aktiva. Apabila cost tersebut dinyatakan
keluar (dijual) untuk menghasilkan pendapatan, maka cost tersebut dinyatakan sebagai biaya, dengan
nama cost barang tejual ( cost of good sold ).

Proses pembebanan cost pada dasarnya merupakan proses pemisahan cost. Oleh karena itu , agar
informasi yang dihasilkan akurat, bagian cost yang telah diakui sebagai biaya pada periode berjalan dan
bagian cost yang akan dilaporkan sebagai aktiva ( diakui sebagai biaya periode mendatang ) harus dapat
ditentukan dengan jelas.

Konsumsi manfaat
Biaya atau rugi diakui bilamana manfaat ekonomi yang dikuasai suatu entitas telah dimanfaatkan
atau dikonsumsi dalam pengiriman atau pembuatan barang, penyerahan jasa, atau kegiatan lain yang
merepresentasi operasi utama atau sentral entitas tersebut.

Konsumsi manfaat ekonomi selama satu periode dapat diakui langsung pada saat terjadinya atau
diakui bersamaan dengan pengakuan pendapatan yang berkaitan. Berbagai jenis atau pos biaya yang
menghendaki cara pengakuan yang berbeda yaitu ( SFAC No. 5,prg. 86) :

 Beberapa pos biaya, seperti kos barang terjual , ditandingkan dengan pendapatan yang terkait. Meretia
diakui pada saat pendapatan yang dihasilkan langsung atau bersama dari transaksi atau kejadian yang
lain yang sama dengan yang menimbulkan biaya.
 Banyak pos biaya, seperti gaji staff penjualan dan administrative , diakui selama periode pada saat kas
dibayarkan atau kewjiban terjadi untuk barang dan jasa yang dimanfaatkan bersamaan dengan
pemerolehan atau segera setelah itu.

Beberapa pos biaya seperti depresiasi dan asuransi, dialokasi dengan prosedur sistematis dan
rasional untuk periode-periode yang menikmati manfaat asset yang bersangkutan.

Lenyapnya atau berkurangnya manfaat masa datang


Biaya atau rugi diakui bilamana asset yang telah diakui sebelumnya diperkirakan telah berkurangnya
manfaat ekonominya atau tidak lagi mempunyai manfaat ekonomi.

Biaya atau rugi diakui bila telah menjadi nyata atau jelas bahwa manfaat ekonomi masa datang suatu
asset yang diakui sebelumnya telah berkurang atau lenyap atau bahwa kewajiban timbul atau berkurang
tanpa adanya manfaat.

7
Kaidah Pengakuan APB
Disebut juga sebagai prinsip pengakuan biaya pervasive atau luas. Hal ini dinyatakan sebagai berikut:

a. Mengasosiasi sebab dan akibat

Beberapa biaya diakui sebagai biaya atas dasar asosisasi langsung dengan pendapatan tertentu.

b. Alokasi sistematik dan rasional

Beberapa biaya diasosiasi dengan periode sebagai biaya atas dasar usaha untuk mengalokasi biaya
secara sistematik dan rasional ke beberapa periode yag diperkirakan menikmati manfaat.

Pengakuan Segera
Beberapa biaya diasosiasi dengan periode berjalan sebagai biaya karena :

 Kos yang terjadi dalam periode berjalan tidak memberi manfaat masa mendatang yang cukup nyata.
 Kos yang dicatat sebagai asset dalam periode-periode sebelumnya tidak lagi mempunyai ekonomi yang
cukup nyata.
 Mengalokasi berbagai biaya baik atas dasar asosiasi dengan pendapatan atau atas dasar periode akuntansi
dipandang tidak mempunyai manfaat yang berarti.

Hubungan Kos dan Biaya


Biaya tidak dapat dipisahkan dengan kos. Kos adalah pengukuran biaya atau biaya direpresentasi
dengan kos sehingga secara teknis dan praktis biaya sering disebut kos. Biaya selalu disebut kos karena
kos melekat di dalamnya ( konsep dasar kos melekat ) akan tetapi kos tidak selalu disebut biaya karena
kos dapat juga merepresentasi asset.

Dengan kos sebagai pengukur, kriteria konsumsi manfaat dan kelenyapan manfaat dapat dinyatakan
dalam bentuk keterhabisan kos.

Proses dan Konsep Penandingan


Laba akan mempunyai makna kalau laba merupakan selisih pendapatan dan biaya yang mempunyai
hubungan tertentu yang bermakna. 2 tahap kritis perlakuan kos adalah pengakuan dan pembebanan.
Dalam menentukan laba yang bermakna perlu dipahami 2 pengertian penting yaitu : proses
pendandingan dan konsep atau prinsip penandingan. Proses penanding adalah proses penentuan laba
dengan cara mengukur atau menakar dahulu pendapatan untuk suatu periode dan lalu menentukan biaya
yang berkaitan dengan pendapatan tersebut. Konsep atau prinsip pendandingan adalah dasar pemikiran
untuk menghubungkan pendapatan dan biaya sehingga biaya yang dihasilkan bermakna.

Prinsip penandingan akan menghasilkan basis asosiasi atau dasar penandingan antara pendapatan dan
biaya . basis asosiasi diperlukan agar pemecahan kos menjadi bagian yang tepat merepresentasi asset

8
dan bagian yang merepresentasi biaya mempunyai landasan yang kuat dan objektif. Konsep
penandingan menyatakan bahwa untuk mendapat laba periodic yang bermakna maka pendapatan yang
diakui untuk suatu periode harus ditandingkan ( diasosiasi ) dengan biaya dianggap telah menciptakan
pendapatan tersebut. Penandingan yang tepat akan terjadi kalau asosiasi yang masuk akal antara
pendapatan dan biaya.

Karena pendapatan suatu periode ditentukan terlebih dahulu, prinsip penandingan juga akhirnya
menentukan saat pengakuan biaya. Bila dianalisis tiap ketentuan selalu didasarkan atas pertimbangan
berikut :

 Hubungan atau asosiasi dengan pendapatan


 Biaya diakui / dilaporkan dalam periode yang sama dengan peridode diakui / dilaporkan pendapatan.

Kelayakan Ekonomi
Dasar penandingan yang paling utama adalah kelayakan ekonomi bukan dasar aliran fisis.
Penandingan menuntut identifikasi konsumsi manfaat asset atau jasa secara fisis tetapi nilai asset atau
jasa yang dikonsumsi juga harus ditentukan secara tepat dengan memperhatikan kondisi yang
melingkupinya.

Menandingkan Bukan mengkompensasi


Ada kalanya biaya konsumsi penjualan , biaya angkut pengiriman barang dan biaya-biaya lain yang
bersangkutan dengan transaksi penjualan dikurangkan langsug terhadap hasil penjualan dan hanya
jumlah rupiah nettonya yang dicatat dan dilaporkan pada akun penjualan. Perlakuan semacam ini secara
teoritis tidak layak karena karakteristik yang berbeda, upaya harus dipisahkan dengan hasil. Kos dan
hasil penjualan produk harus dicatat secara terpisah, karena aliran pendapatan dan kos berbeda dan
keduanya mencerminkan 2 faktor yang berbeda pula sehingga tiap factor harus ditunjukkan secara utuh
sesuai dengan fungsinya.

Basis Asosiasi
Untuk menghubungkan biaya dan biaya, perludipertimbangkan basis asosiasi yang menggambarkan
penandingan yang secara ekonomik layak. Berbagai basis asosiasi :

Asosiasi Sebab dan Akibat


Ada hubungan sebab akibat antara biaya dan pendapatan. Oleh karena itu, basis pendandingan yang
paling masuk akal adalah sebab akibat walaupun basis ini lebih merupakan asumsi daripada kenyataan
karena dalam banyak hal sulit untuk dibuktikan secara meyakinkan bahwa biaya menyebabkan
pendapatan. Hubungan biaya dan pendapatan merupakan hubungan agregat antara berbagai factor biaya

9
sebagai kesatuan dan berbagai factor pendapatan sebagai kesatuan yang lain. Jadi, hubungan biaya dan
pendapatan bersifat ekonomik bukannya fisis.

Dalam hal perusahaan jasa, pada umumya tidak ada suatu objek fisis yang dapat dijadikan dasar
( takaran ) untuk menghubungkan pendapatan dengan biaya. Jadi penghubung takaran adalah periode.
Kos yang ditandingkan adalah kos yang terjadi dalam periode terjadinya pendapatan karena kos yang
telah terjadi dalam periode tersebut dianggap telah menyebabkan ( menciptakan ) pendapatan tersebut.

Dalam hal perusahaan pemanufakturan, produk fisis dapat digunakan sebagai sarana atau takaran
hubungan sebab akibat. Bila penyerahan 800 unit produk ( dengan kos Rp 10.800 ) mendatangkan
pendapatan Rp 15.000, dapat dikatakan penyerahan produk tersebut menyebabkan pendapatan. Dalam
hal ini, kos yang harus ditandingkan dengan pendapatan ( yang menjadi biaya ) adalah seluruh kos
potensi jasa yang melekat pada produk yang telah terjual yang mendatangkan pendapatan ( sales
revenues ). Secara umum dapat dikatakan bahwa semua kos produksi yang wajar dan perlu harus
dilekatkan pada unit produk dan baru diakui sebagai biaya pada saat produk tersebut terjual.

Penandingan sebab akitab semacam ini disebut penandingan langsung ( direct matching ) dan untuk
perusahaan pemanufakturan penandingan langsung seperti itudisebut dengan penandingan produk
( product matching ).

Gambar 1

Penandingan Produk Berbasis Sebab Akibat Langsung

Kesatuan Usaha Rp 15.000


Kesatuan bahan
Kas/ piutang/
baku
asset lain 10
Penjualan

Kos Tenaga Kerja


Kos
Langsung 1000 unit
Produksi

Kos Overhead Kos Kos produk


produk

Kos Pemasaran 800 unit


Kos Non Kos produk
Kos Administratif Produksi
200 unit Kos
barang
terjual Rp
Sediaan Rp 2.700
10.000

Kos bahan baku dan kos tenaga kerja langsung sering disebut kos produksi langsung dan biasanya
bersifat variabel. Kos overhead disebut pula dengan kos produksi tidak langsung dan biasanya bersifat
tetap per periode. Penandingan langsung seperti di atas dapat mempresentasi hubungan sebab akibat
dengan jelas. Tidak dapat diragukan bahwa penyerahan produk sebanyak 800 unit dengan kos Rp
10.800 menyebabkan penjualan Rp 15.000. tanpa penyerahan produk, tidak ada pendapatan
( penjualan ) sebesar Rp 15.000. walaupun demikian, penandingan langsung menghadapi beberapa
masalah teknis.

Identifikasi Kos Produk


Kos produk dipecah menjadi 2 komponen yaitu kos produk yang telah terjual dan kos produk yang
belum terjual dan masih menjadi asset perusahaan. Kos yang melekat pada produk terjual akan langsung
dibebankan sebagai biaya. Kos sediaan baru dibebankan sebagai biaya kalau produk telah terjual.
Masalah teknis yang timbul adalah tidak semua kos potensi jasa dapat dengan mudah dikaitkan dengan
unit produk. Demikian juga, tidak semua unsur kos produksi dapat secara langsung dikaitkan dengan
unit fisis produk atau dengan suatu angkatan produksi.

Dengan mempertahankan hubungan sebab akibat secara penuh, salah satu alternatif pemecahan
masalah penandingan yang tepat adalah sediaan barang dan kos barang terjual hanya memuat kos
variabel. Sementara itu, kos tetap ( produksi dan non produksi ) dipecah secara proporsional sesuai
dengan perbandingan sediaan dan kos barang terjual. Masalah teoritis yang timbul adalah apakah kos
non produksi tetap bersifat tersediaankan?

11
Dapat juga, semua kos tetap dianggap tidak tersediaankan dan diperlakukan sebagai biaya periode.
Pendekatan semacam ini disebut dengan pengkosan langsung / variabel ( direct/variable costing )
sebagaii pasangan dari pengkosan penuh ( full costing ). Dengan pendekatan ini, kas operasi total yang
dapat ditandingkan dengan pendapatan adalah kos produksi variabel yang melekat pada unit produk
terjual plus semua kos tetap. Dengan demikian kos sediaan hanya memuat kos produksi variabel saja
dan penandingan langsung atau sebab akibat.

Untuk tujuan pelaporan keuangan, pendekatan ini mempunyai kelemahan karena kos sediaan tidak
merepresentasi secara penuh kos potensi jasa yang melekat pada sediaan. Dalam hal penjualan
angsuran, yang mengakui pendapatan dalam suatu periode hanya sebesar kas yang telah diterima,
penandingan langsung atas dasar sebab akibat mengalami kesulitan teknis untuk menentukan kos yang
idanggap telah menghasilkan penerimaan tersebut.

Produk Usang atau Musiman


Masalah lain yang berkaitan dengan penandingan atas dasar sebab akibat adalah adanya produk
musiman yag tidak laku dijual. Persoalannya adalah apakah kos produk musiman yang tidak terjual
merupakan sebab ( sebagai biaya ) atau bukan (sebagai rugi). Paton dan Littleton menegaskan bahwa
penandingan harus didasarkan pada kelayakan ekonomik. Dalam keadaan yang khusus sebagian kos
sediaan barang yang tidak terjual dalam suatu periode secara logis dapat dijadikan komponen kos barang
terjual.

Sediaan akhir yang tidak terjual sebenarrnya merupakan upaya ( biaya ) atau sebab untuk
mendatangkan penjualan yang dicapai pada musim tertentu. Dengan demikian, tidak selayaknyalah kos
sediaan yang tidak terjual diperlakukan sebagai rugi.

Barang Rusak
Bila kerusakan produk merupakan hal yang normal atau bahkan merupakan prasyarat untuk
menghasilkan barang dengan kualitas baik, kos barang yang rusak dapat dianggap sebagai upaya untuk
menghasilkan pendapatan. Contohnya : produk yang sengaja harus rusak untuk percobaan dalam
menghasilkan produk atas dasar spesifikasi khusus dari pelanggan. Kalau kerusakan atau penurunan
mutu merupakan karakteristik normal kegiatan operasi perusahaan maka jumlah rupiahyang mengukur
kos kerusakan atau penurunan mutu dapat diperlakukan sebagai unsur kos produksi yang akhirnya
menjadi biaya. Sebaliknya, kalau kerusakan atau cacatnya produk merupakan hal yang tidak biasa
terjadi ( karena kelalaian atau musibah ) maka jumlahrupiah tersebut dapat diperlakukan sebagai rugi.

12
Biaya Antisipasian
Biaya antisipasian (anticipated epenses), biaya yang menyebabkan timbulnya pendapatan tetapi
baru terjadi setelah pendapatan diakui. Contohnya, cost yang berhubungan dengan kegiatan purna-jual
(after-sale costs) seperti jaminan penjualan, reparasi gratis, & pengumpulan piutang.

Cost semacam ini perlu diantisipasi & diakui pada periode terjadinya penjualan meskipun cost
belum terjadi. Selama probabilitas dapat ditaksir cukup tepat, cost antisipasian dapat diakui sebagai
biaya periode terjadinya penjualan.

Jika ada bagian cost yang belum terjadi padahal pendapatan telah terealisasi maka sebagian
pendapatan harus ditunda pengakuannya untuk menyeimbangi bagian cost yang belum terjadi tersebut.
Bagian yang ditunda ini besarnya sebanding dengan porsi cost yang belum terjadi dibandingkan dengan
cost taksiran total, perlakuan ini biasa disebut sebagai departementalisasi / imputasi pendapatan
(revenue imputation). Perlakuan ini tidak dapat diterima karena pendapatan bukan penjumlahan bagian
pendapatan yang ditimbulkan oleh tiap jenis cost / kegiatan. Meskipun konsep cost homogenitas
menyatakan tiap faktor cost memberi sumbangan secara proposional dalam menciptakan pendapatan,
padahal pendapatan tidak dapat dipecah-pecah atas dasar faktor cost untuk tujuan pelaporan keuangan.

Alokasi Sistematik & Rasional


Merupakan proses penandingan dengan periode sebagai penakar pendapatan & biaya, biasa disebut
dengan penandingan periode (period matching). Dalam pengakuan biaya, bahwa yang menerima
manfaat dari potensi jasa adalah periode bukannya produk. Penandingan ini merupakan alternatif dasar
sebab-akibat karena tidak selalu mudah mengidentifikasi hubungan sebab-akibat antara pendapatan
dengan biaya. Menghubungkan biaya dengan pendapatan secara tidak langsung melalui periode
terjadinya pendapatan biasa disebut penandingan tak langsung (indirect matching). Banyak hal yang
penandingan sebab-akibat untuk beberapa jenis cost yang berkaitan dengan waktu antara lain seperti
depresiasi, bunga sewa, asuransi, & semacamnya.

Karena kesulitan penentuan pola penggunaan / konsumsi manfaat ekonomis yang sebenarnya,
metode alokasi yang dipilih sering tidak sejalan dengan pola penyerapan tersebut. Ada berbagai metode
alokasi yang menunjukkan bahwa akuntansi berusaha melaraskan pola penyerapan cost yang mendekati
pola pemanfaatan potensi jasa sehingga konsep penandingan dapat dicapai, contohnya depresiasi aset
tetap. Alasan yang lain yang mendukung dasar penandingan adalah :

13
1. Jenis biaya periode yang berkaitan secara tidak langsung dengan pendapatan periode
berjalan sehingga tidak terlalu menyimpang dari asosiasi sebab-akibat meskipun potensi cost potensi
jasa diakui & dilaporkan sebagai biaya pada saat potensi jasa dikonsumsi. Contohnya pada toko buku,
sewa toko dapat diasosiasikan dengan penjualan buku selama periode penyewaan toko.

2. Sulit untuk mencari kaitan langsung antara biaya-biaya tertentu dengan pendapatan, namun
jika biaya-biaya tersebut memang diperlukan untuk operasi perusahaan secara keseluruhan, harus
dibebankan pada periode berjalan. Contohnya biaya penyelenggaraan klinik & perawatan medis
pegawai.

3. Bila biaya tidak dapat diasosiasi dengan manfaat ekonomis tidak dapat dikaitkan dengan
periode-periode masa depan, tidak ada alasan kuat untuk menunda pembebanan manfaat ke masa depan.
Potensi jasa yang tidak cukup pasti dapat dihubungkan dengan pendapatan masa depan adalah cost iklan
Koran / pembuatan, pemasangan papan iklan, & riset dan pengembangan.

4. Kegiatan yang sifatnya normal dan cenderung konstan, pembebanan langsung tidak
mempengaruhi laba secara material meskipun tidak membandingkan yang sempurna (perfect
matching) / salah tanding (mismatched). Misalkan PBB diakui sebagai biaya pada tahun pembayarannya
yang berkaitan dengan tahun sebelumnya.

5. Kondisi di mana memaksa untuk alokasi baik antar periode / antar kegiatan, terutama
untuk cost bersama (common cost) meskipun basisnya setengah arbitrer. Jadi, alokasi sistematik &
rasional merupakan kebutuhan.

Bila dihubungkan dengan masalah inventoriability cost non-produksi, poin (4) menguatkan bagian
dari cost non-produksi yang berkaitan dengan produk yang belum terjual harus ditangguhkan
pembebanannya yang merupakan tidak perlu dilakukan. Yang mempengaruhi ialah laba untuk tahun
pertama & terakhir dalam masa hidup perusahaan tersebut.

Alokasi Cost Bergabung / Bersama


Karena karakteristik operasi perusahaan, penentuan cost produk secara tepat membutuhkan alokasi
untuk cost joint / common cost berapapun dasar alokasinya bersifat setengah arbitrer. Kedua jenis cost
tersebut merupakan cost fasilitas, kegiatan, proses, atau departemen jasa yang dinikmati oleh beberapa
objek cost lain seperti departemen produksi. Di samping itu, keduanya berbeda dalam hal penyerapan
oleh produk. Cost bersama tidak diserap langsung oleh produk tetapi diserap melalui departemen
produksi. Cost bergabung terjadi karena satu fasilitas digunakan untuk mengolah beberapa produk di
mana tidak dapat dipisahkan pengolahannya sampai split point. Cost fasilitas pengolahan pabrik gula
sampai titik dipisahkannya gula & tetes merupakan contoh cost bergabung

14
Cost bergabung berkaitan dengan produk utama & samping. Bila laba untuk tiap produk utama &
samping harus dilaporkan terpisah, alokasi harus dilakukan untuk menetukan cost masing-masing jenis
produk. Bila ini dilakukan, terjadilah departementalisasi / imputasi pendapatan. Jika ada beberapa
pendapatan yang berasal dari penjualan beberapa produk yang diproses secara gabungan, dalam tiap
rupiah pendapatan jelas terkandung proporsi cost bergabung. Jumlah rupiah pendapatan dari produk
samping tidak cukup material dibandingkan dengan cost operasi secara keseluruhan di mana pendapatan
tersebut tanpa cost. Secara teoritis lemah, imputasi pendapatan masih lebih valid dibandingkan
memperlakukan pendapatan samping sebagai sebagai pengurang cost total. Hal ini tidak dapat diterima
karena menandingkan cost dan pendapatan tidak berarti mengkompensasikan kecuali karena alasan
kepraktisan.

Imputasi pendapatan dapat diterima untuk kepentingan manajerial tetapi kurang didukung pelaporan
keuangan eksternal. Pihak eksternal lebih berkepentingan dengan kinerja perusahaan secara
keseluruhan. Dasar alokasi cost bergabung yang paling masuk akal adalah harga pasar relative produk
bersangkjutan. Cost bergabung dialokasikan ke beberapa produk berdasarkan perbandingan harga pasar
yang berlaku untuk beberaapa produk tersebut.

Alokasi cost bergabung bersifat internal dalam peiode hasilnya tidaak mempengaruhi cost
operasional total untuk periode tertentu. Alokasi ini tidak diterapkan untuk alokasi cost faktor jasa antar
periode.alokasi secara arbitrer antar periode lebih menyesatkan hasilnya daripada tidak dilakukan
alokasi karena alokasi memberi kesan adanya ketepatan yang dalam kondisi tertentu yang tidak dapat
dipenuhi.

Alokasi Bukan Sarana Pemerataan Laba


Dalam akuntansi manajerial dikenal metode pengkosan normal, yakni overhead dibebankan ke
produk atas dasar taksiran untuk suatu periode. Tujuannya, kos produksi untuk periode bulanan
menggambarkan kos yang tepat dibandinglan kos aktual periode tersebut. Ini dilakukan agar tidak
terjadi secara merata sepanjang tahun. Misalnya kos pemeliharaan mesin hanya terjadi sekali dalam
setahun di Bulan Mei, depresiasi baru diperhitungkan, & diakui pada Bulan Desember, gaji ke-13
dibayarkan pada Bulan Puasa. Menentukan kos produksi untuk keperluan keputusan manajerial atas
dasar kos aktual bulanan dapat menyesatkan. Misalnya, penentuan harga untuk order khusus yang
datang pada Bulan Juli harus memerhitungkan kos pemeliharaan yang dibayar pada Bulan Mei &
depresiasi yang dicatat akhir tahun.

Dalam hal apapun harus dibedakan antara kebijakan penyebaran kos ke dalam periode-periode
interim dan kebijakan yang bertujuan untuk meratakan fluktuasi tahunan akibat banyaknya variasi

15
kondisi ekonomi jangka panjang. Tujuannya bukan untuk mengamburkan perkembangan laba,
melainkan menjadikan statemen laba-rugi interim untuk keperntingan manajerial. Untuk mengatasi
fluktuasi laba tahunan, yang dilakukan adalah menerbitkan serangkaian statemen laba yang telah
diratakan.

Pendekatan Non-alokasi
Keperluan untuk penandingan biaya dan pendapatan secara tepat menuntut adanya alokasi. Alokasi,
baik interim maupun antar-periode tidak dapat dihindari. Menurut Thomas (1987) tentang alokasi
akuntansi menyatakan bahwa alokasi hanya dapat dipertahankan bila tiga karakteristik berikut ini
dipenuhi :

1. Ketertambahan (additivity). Keseluruhan harus sama dengan hasil penggunggungan


bagian-bagian. Jika alokasi dilakukan untuk suatu total, alokasi harus menghabiskan total.

2. Ketidakraguan (unambiguity). Metode alokasi harus unik & jelas untuk tiap tujuan. Jadi
untuk tujuan yang sama tidak boleh terdapat beberapa pilihan metode.

3. Ketepertahankanan (defensibility). Metode alokasi yang dipilih penentu kebijakan harus


mempertahankan argumen yang meyakinkan bahwa pilihannya lebih baik dari alternatif lainnya.

Thomas menyatakan hampir seluruh alokasi dalam akuntansi bersifat takterjelaskan, artinya tidak
dapat didukung & tidak dapat ditolak. Para akuntan tidak dapat membuktikan alokasi memberi
informasi yang bermanfaat di mana tidak ada bukti yang dapat membantah bahwa informasi hasil
alokasi tidak bermanfaat. Ketakterjelasan manfaat alokasi akibat tersedianya beberapa metode yang
dinyatakan Thomas sebagai berikut :

1. One can’t verify them, because any other calculation is just as good.

2. One can’t refute them, because their calculation is just as good as any other.

Thomas menganjurkan pelaporan keuangan yang bebas alokasi yaitu akuntansi nilai sekarang &
akuntansi dana. Dana di sini ialah aset likuid yang dapat dibelanjakan seperti pengertian dalam
akuntansi kepemerintahan. Thomas menuntut akuntansi harus membuktikan bahwa potensi jasa tertentu
seperti depresiasi benar-benar memberi kontribusi dalam menghasilkan pendapatan tertentu. Dalam arti,
harus terdapat bukti yang meyakinkan dan objektif untuk menerima validasi alokasi. Alokasi dapat
dipertahankan dalam akuntansi dengan landasan konsep dasar bukti terverifikasi dan objektif serta
konsep kelayakan ekonomik.

16
Pengembangan akuntansi didasarkan pada penalaran deduktif normatf sehingga validitasnya harus
diuji atas dasar kelayakan penalaran dan kelayakan ekonomik bukan atas dasar bukti empiris semata.
Keintuitifan metode dapat mendukung kelayakan alokasi. Bila metode alokasi didasarkan pada pola
penyerapan yang dipertimbangkan dan pola tersebut secara intuitif dan normative masuk akal /
mempunyai kelayakan ekonomik maka alokasi dapat dikatakan rasional. Bila tidak dapat dibuktikan
dengan meyakinkan bahwa alokasi tidak benar, maka alokasi terpaksa harus “diterima” / tidak dapat
ditolak.

Pembebanan Arbitrer
Penandingan arbitrer tidak selalu berhubungan dengan pengakuan rugi. Kos suatu potensi jasa akan
segera diakui sebagai biaya / rugi jika terbukti manfaat ekonomiknya menjadi berkurang. Dalam hal
biaya, berkurangnya manfaat ekonomik disebabkan pada umumnya oleh pemanfaatan potensi jasa
dalam rangka menghasilkan pendapatan. Dalam hal rugi, berkurangnya manfaat disebabkan oleh hal-hal
yang periferal dan incidental terhadap proses memperoleh pendapatan.

Penandingan & Penyajian Pos-Pos Biaya


Idealnya, tiap unit produk menyerap semua jenis kos operasi seperti produksi, penjualan,
administrasi, & pengumpulan piutang. Karena tidak mudahnya untuk menghubungkan secara layak kos
kegiatan non-produksi ke produk, penakar yang umum dipakai adalah periode. Dengan periode sebagai
penakar, kos objek / kegiatan sebagai pengukur biaya yang dimasukkan ke dalam penakar tidak harus
jelas & tegas berkaitan dengan pendapatan yang masuk dalam penakar (periode) tersebut, menjadikan
alokasi sistematik & rasional suatu hal yang tidak dapat dihindari, bahkan alokasi sistematik & rasional
tidak dapat ditentukan dengan jelas suatu kos dapat diakui segera secarta arbitrer sebagai rugi.
(GAMBAR E FUCK)

Untuk penyusunan statemen laba-rugi periodik, pendapatan ditakar lebih dahulu & biaya yang tepat
dimasukkan dalam penakar yang sama sehingga laba yang tepat dapat ditentukan. Penyajian biaya
sebagai beban pendapatan mengikuti konvensi & pos-pos disajikan berdasarkan basis asosiasi. Atas
dasar konsep homogenitas kos, kos barang terjual tidak lebih penting daripada kos administrative
maupun penjualan. Biaya dalam arti luas dan dalam konteks jangka panjang / kontinuitas usaha meliputi
juga kerugian, itu berlaku dalam untuk semua jenis potensi jasa juga. Uraian berikut membahas masalah
teoretis yang menyangkut pos-pos tersebut :

17
Sediaan
Masalah teoretis sediaan berkaitan dengan pengukuran kos barang terjual dalam rangka
penandingan dengan pendapatan & masalah penilaian. Dengan demikian, masalah pengukuran &
penilaian sediaan pada akhir periode dapat dinyatakan sebagai berikut :

1. Penentuan besarnya kos barang terjual untuk ditandingkan dengan penjualan sehingga
dapat ditentukan besarnya laba perusahaan.

2. Penentuan nilai sediaan sebagai unsur aset lancar perusahaan. Penentuan nilai sediaan
sangat penting untuk menilai likuiditas operasi perusahaan.

Untuk mencapai tujuan yang pertama, harus ditentukan secara fisis kuantitas barang yang belum
terjual dan yang sudah terjual. Penentuan kuantitas fisis sediaan merupakan langkah awal pengukuran
dan penilaian. Karena aliran kos tidak selalu mengikuti secara persis aliran fisis barang, diperlukan
metode asosisasi yang paling menggambarkan kegiatan operasi sesungguhnya sehingga penandingan
yang tepat antara biaya (kos barang terjual) dan pendapatan yang dapat dicapai.

Metode Asosiasi
Metode asosiasi menjadi basis untuk menentukan unit fisik terjual & kos yang melekat dengan
jumlah rupiah penjualan, dapat diartikan juga sebagai asumsi aliran kos dalam mengikuti aliran fisis
barang. Barang disediakan secara bertahap melalui beberapa kali pembelian / melalui beberapa angkatan
produksi. Setiap kali pembelian / angkatan produksi melibatkan kos per unit yang berbeda. Metode
asosiasi / asumsi aliran kos yang telah dikenal adalah :

1. Identifikasi khusus (specific identification)

2. Masuk pertama keluar pertama / MPKP (first-in, first-out / FIFO)

3. Rata-rata berbobot (weighted average)

4. Sediaan normal / minimal (normal stock)

5. Masuk terakhir keluar pertama / MTKP (last-in, first-out / LIFO)

Tujuan utama pemilihan metode untuk mengasosiasi biaya dan pendapatan untuk menentukan laba
yang tepat, menentukan nilai sediaan untuk dicantumkan dalam neraca. Beberapa perimbangan yang
dapat dijadikan dasar pemilihan metode dapat disebutkan sebagai berikut :

1. Kos harus diidentifikasi dengan unit fisis barang yang diukur.

18
2. Operasi perusahaan harus dipandang sebagai serangkaian kegiatan yang berkelanjutan,
tidak serangkaian projek-projek yang terpisah-pisah.

3. Asosisasi kos akan ditujukan pada sediaan barang dengan menggunakan kos yang paling
akhir dan kos barang terjual merupakan angka residual.

4. Jika untung / rugi akibat fluktuasi harga, akan diidentifikasi dan dilaporkan secara terpisah
dengan kos harga terjual, kos historis jelas tidak akan dapat digunakan untuk mencapai tujuan tersebut.
Asosiasi kos tetap harus dilakukan dan dilakukan penilaian atas sediaan akhir untuk menentukan adanya
untung / rugi atas fluktuasi harga.

Identifikasi Khusus
Untuk jenis barang mahal dan perputarannya rendah, metode ini tepat digunakan untuk tujuan
pengendalian di samping tujuan penandingan yang tepat. Tetapi metode ini mempunyai kelemahan,
antara lain :

1. Jarang sekali pendapatan khusus ditandingkan dengan kos khusus karena pendapatan
perusahaan merupakan hasil dari seluruh upaya perusahaan sebagai kesatuan, identifikasi khusus tidak
memberi nilai tambahan informasi.

2. Untuk jenis barang yang homogen dan harganya relatif murah, metode ini terlalu mahal
dengan nilai tambahan informasi yang diperoleh.

3. Jika fluktuasi harga sangat mencolok, metode ini dapat digunakan sebagai alat manipulasi
laba / earnings management.

Masuk Pertama Keluar Pertama (MPKP)


Metode ini berasumsi faktor kos mengalir melalui perusahaan secara berurutan seperti antrean, tidak
saling mendahului. Aliran fisis faktor jasa yang sesungguhnya memang mengalir seperti ini terutama
bahan, barang, atau produk harus segera digunakan karena jenis yang mudah rusak / usang karena
waktu. Sangat logis dalam merefleksi asosiasi sebab-akibat karena sangat sederhana dan jelas untuk
memecah kos ke dalam dua komponen (sediaan dan barang terjual) atas dasar kos yang benar-benar
melekat dalam kedua komponen tersebut.

Penandingan secara tepat biaya & pendapatan menjadi tujuan, metode ini paling didukung atas
dasar argumen :

19
1. Metode ini mendekati metode identifikasi khusus yang menjadi standar pemecahan kos,
dengan demikian sistematik & konsisten dengan aliran kas yang sesungguhnya sehingga penandingan
yang ideal dipenuhi.

2. Untung / rugi karena fluktuasi harga terealisasi & diakui bersamaan dengan terjualnya
barang walaupun tidak disajikan secara terpisah & melekat dalam angka laba.

3. Penyajian sediaan akhir dalam neraca akan menggambarkan kos yang mendekati kos
sekarang / kos pengganti.

Rata – Rata Berbobot


Metode ini menganggap bahwa dalam proses produksi terjadi peleburan faktor produksi yang sama
selama satu periode menjadi satu massa yang homogenus. Artinya, bahan baku yang dibeli berkali-kali
dari beberapa angkatan produk dalam suatu periode dianggap sebagai satu kesatuan. Dalam
kenyataannya, separtai bahan baku yang dikonsumsi terdiri atas semua bahan baku yang diperoleh dari
berbagai pembelian secara proposional. Jadi, jika pemakaian bahan baku untuk produksi mengikuti pola
ini maka akan terjadi bahwa separtai barang yang berasal dari pembelian tertentu tidak akan pernah
habis.

Secara konseptual, kos barang tersedia dijual dipecah menjadi dua komponen atas dasar
pembandingan harga jual eceran sediaan & harga eceran barang terjual. Barang terjual dengan harga
eceran akan mendekati penjualan selama periode bergantung apakah terdapat mark-ups / mark-downs.
Secara teknis, kos sediaan akhir akan ditentukan atas dasar persentase kos terhadap harga eceran.
Persentase tersebut merupakan pembanding antara barang tersedia dijual dalam kos & dalam harga
eceran. Jika harga cenderung naik selama periode bersangkutan, metode ini akan medekati MPKP dalam
hal hasilnya.

Metode ini jarang digunakan untuk penilaian dalam rangka pelaporan resmi karena kutang
merefleksi konsep penandingan yang tepat, akan tetapi lebih sering digunakan untuk penyusunan
laporan internal seperti taksiran nilai sediaan yang rusak akibat suatu musibah.

Sebagai alternatif, metode harga eceran adalah metode laba kotor. Secara konseptual, metode ini
sama dengan metode harga eceran kecuali dalam hal penentuan rasio antara kos & penjualan. Metode
laba kotor mendasarkan perbandingan pada pengalaman perusahaan pada tahun-tahun sebelumnya
sehingga metode ini tidak mendekati aliran kos yang sebenarnya.

20
Sediaan Normal
Metode ini sering disebut dengan metode sediaan permanen (iron-stock method). Tujuannya ialah
membandingkan pendapatan sekarang dengan kos sekarang sekaligus meniadakan kebutuhan pelaporan
untung / rugi menahan sediaan / fluktuasi harga. Karena pendapatan sekarang ditandingkan dengan kos
sekarang, laba yang diperoleh tidak mengandung untung / rugi akibat menahan sediaan.

Masuk Terakhir Keluar Pertama (MTKP)


Metode ini beramsumsi sediaan merupakan asset tetap yang tidak berkaitan dengan aliran kos.
Sejumlah sediaan tertentu telah tertimbun maka aliran faktor kos berikutnya dianggap hanya melewati
timbunan & langsung melekat pada penjualan sebagai kos barang terjual. Pada umumnya, aliran kos
dengan metode ini tidak sejalan dengan aliran fisis yang sesungguhnya terjadi terutama untuk
perusahaan manufaktur & ekstraktif.

Metode ini tidak bertujuan untuk menyamai aliran fisis barang, tetapi untuk menandingkan
pendapatan sekarang dengan kos sekarang, akan menghasilkan laba operasi yang bebas dari untung /
rugi akibat fluktuasi harga. Asumsi metode ini adalah perusahaan perlu mempertahankan investasi
dalam sediaan selama umur perusahaan tersebut. Siklus transaksi dianggap dari sediaan kembali ke
sediaan lagi, bukannya dari kas kembali ke kas lagi. Oleh karena itu, laba baru dapat ditentukan setelah
sediaan permanen dipertahankan / terisi kembali. Metode ini mengajukan argument sebagai berikut :

1. Memudahkan penandingan kos sekarang dengan pendapatan sekarang.

2. Jika harga cenderung naik, sediaan barang akan tersaji dengan jumlah rupiah yang cukup
konservatif.

3. Laba operasi tidak tercemar oleh untung / rugi fluktuasi harga / penumpukan barang.
Untung fluktuasi harga bukan merupakan laba yang real & dapat dibagi dalam bentuk dividen tetapi
melebihi jumlah untuk mempertahankan kapital.

4. Dalam kondisi harga yang berfluktuasi dari tahun ke tahun, metode ini dapat menjadi alat
pemerataan laba tahunan secara otomatis.

Metode ini popular di Amerika karena metode ini dapat digunakan dalam penilaian sediaan untuk
kepentingan pengisian surat pemberitahuan pajak (tax return). Dengan demikian, perusahaan akan
memperoleh penghematan pajak dalam bentuk penundaan pembayaran pajak. Walaupun demikian,
MTKP mempunyai beberapa keunggulan untuk pelaporan keuangan, beberapa kritik diajukan terhadap
metode ini yaitu :

21
1. Penilaian sediaan untuk tujuan penyajian di neraca tidak mengambarkan potensi jasa yang
sesungguhnya & kemungkinan tidak mempunyai arti ekonomik lagi karena kos yang digunakan kos
yang sudah lama.

2. Metode MTKP bukan merupakan metode untuk mengatasi perubahan tingkat harga umum
yang sering dijadikan alasan, bahkan hanya mengatasi perubahan tingkat harga khusus.

3. Metode ini bertentangan dengan aliran fisis yang sesungguhnya sehingga tidak
menggambarkan laba operasi perusahaan atas dasar kegiatan yang kronologis.

4. Jika penggunaan barang melebihi sediaan yang dianggap permanen, terjadi penandingan
antara pendapatan sekarang dengan kos masa lalu yang sudah using sehingga laba tidak
menggambarkan kemampuan operasi perusahaan tetapi sekedar berisi akumulasi untung / rugi menahan
sediaan.

5. Alasan untuk meratakan laba dengan metode ini tidak didukung sama sekali oleh konsep
pelaporan atas dasar kontinuitas usaha. Fluktuasi tahunan merupakan fakta yang harus diungkapkan
melalui laba.

6. Bila informasi untung / rugi fluktuasi harus diungkapkan, metode MTKP secara otomatis
justru menyembunyikan dalam laba operasi sehingga dapat menyesatkan pemakai statemen keuangan.

Penentuan nilai sediaan dengan metode MTKP biasanya dengan unit fisis, artinya jumlah rupiah
sediaan ditentukan atas dasar unit fisis dikalikan dengan kos per unit, berarti bahwa perusahaan harus
mempunyai catatan yang cukup lengkap tentang jenis sediaan & riwayat kos per unit tiap jenis sediaan.
Metode MTKP nilai rupiah digunakan untuk sediaan yang sifatnya musiman agar manfaat MTKP dapat
dinikmati, biasanya diterapkan juga untuk suatu kelompok barang (inventory pool) yang mempunyai
spesifikasi berbeda tetapi mempunyai karakteristik fisis yang sama.

Implikasi Metode Asosiasi Terhadap Laba


Dalam suatu sistem perpajakan, menekankan perhitungan laba periodik di mana untuk penstabilan
laba menjadi konsekuensi logis yang akhirnya banyak dianut. Namun demikian, laba yang distabilisasi
hendaknya tidak dilaporkan sebagai laba sebenarnya untuk tahun tertentu. Pemecah untuk mengatasi
fluktuasi harga adalah melengkapi statemen tahunan dengan beberapa laporan kumulatif & rata-rata
bukan mengembangkan metode untuk menghilangkan fluktuasi tahunan yang nyata terjadi.

22
Seandainya metode yang layak telah ditetapkan, keterandalan kos sediaan sangat bergantung pada
sistem penelusuran faktor produksi yang membentuk produk yang dihasilkan. Ketidaktelitian dalam
penelusuran akan menghasilkan kos menjadi tidak teliti & laba yang diperoleh tidak menjadi ideal lagi.

Fasilitas Fisis
Dalam hal fasilitas fisik, kos yang terjadi pada saat pemerolehan diakui sebagai aset & kemudian
kos tersebut diakui sebagai biaya sesuai dengan pola penyerapan manfaat yang direpresentasi dengan
kos.

Karakeristik & Tujuan Pelaporan


Semua aset mempunyai karakteristik umum yaitu mempunyai potensi jasa yang dapat dimanfaatkan
oleh perusahaan dalam kegiatan operasinya. Fasilitas fisis mempunyai karakteristik sebagai berikut :

1. Berwujud fisis & dikuasai oleh perusahaan untuk mengolah & memperlancar kegiatan
operasi perusahaan.

2. Pada umumnya aset mempunyai umur panjang walaupun terbatas sehingga perlu
penggantian.

3. Bernilai bagi perusahaan karean hak perusahaan untuk menggunakan.

4. Pada umumnya, aset non-moneter & manfaat yang dapat diberikan berupa potensi jasa
(service potentials), bukan daya beli / ketertukarannya (exchangeability).

Karakteristik yang demikian mengakibatkan tujuan pelaporan & pengukuran fasilitas fisis untuk
menetukan penggunaan jasa dalam suatu periode yang diperkirakan telah menghasilkan pendapatan, di
mana memberikan informasi kepada pemakai laporan tentang kuantitas fisis & potensi jasa yang masih
melekat pada aset fisis tersebut. Dapat memberi petunjuk tentang kondisi fisis & taksiran sisa umur aset
tersebut. Penyajian aset tetap secara layak dimaksudkan memberikan gambaran tentang operasi yang
dilakukan di perusahaan tersebut.

Atas dasar karakteristik & tujuan pelaporan di atas, Paton & Littleton mengemukakan beberapa
gagasan pokok mengenai akuntansi fasilitas fisik yaitu :

1. Bahwa kos fasilitas fisis sengaja diperoleh di mana memungkinkan terjadinya produksi
barang & jasa sebagaimana faktor produksi lainnya seperti sediaan.

23
2. Bahwa kos fasilitas fisis harus dibebankan ke operasi dengan cara yang sistematis dengan
memperhatikan segala faktor yang berpengaruh.

3. Bahwa kos fasilitas fisis yang berkaitan dengan kegiatan operasi merupakan suatu bentuk
beban tangguhan & harus dilaporkan di neraca dalam kelompok & dengan pemberian nama yang tepat.

Istilah
Banyak istilah yang digunakan untuk mendeskripsikan aset yaitu :

 Aset tetap (fixed assets)

 Aset tetap berwujud (fixed tangible assets)

 Aset berwujud (tangible assets)

 Aset operasi (operating assets)

 Aset jangka panjang (long-term assets)

 Tanah

 Bangunan / pabrik

 Perlengkapan (property, plant & equipments)

 Fasilitas fisis (plant assets)

Istilah aset tetap tidak cukup deskriptif karena mempunyai makna sebagai pasangan aset lancar,
menjadi terlalu luas karena mencangkup investasi jangka panjang, aset tak berwujud, sumber alam, &
aset jangka panjang lainnya.

Aset tetap berwujud lebih deskriptif walaupun belum menggambarkan sifat sebagai aset yang
digunakan dalam operasi. Aset berwujud mempunyai arti yang luas & kurang menggambarkan sifat
permanen yang melekat pada aset fisis.

Aset jangka panjang jelas tidak deskriptif karena istilah ini akan mencangkup aset tak berwujud
seperti asuransi dibayar di muka & pembayaran di muka lainnya. Aset operasi jelas terlalu luas karean
aset operasi baik berwujud maupun tidak berwujud selama aset diperlukan dalam operasi bisa disebut
sebagai aset operasi.

Istilah paling digunakan oleh banyak literature dewasa ini adalah tanah, bangunan / pabrik,
perlengkapan, & fasilitas fisis. Dalam hal perusahaan non-manufaktur istilah bangunan (termasuk tanah)

24
& perlengkapan dapat dipakai, sedangkan untuk perusahaan manufaktur istilah pabrik & perlengkapan
dapat digunakan. Istilah fasilitas fisis cukup deskriptif menggambarkan karakteristik aset yang masuk
dalam pengertian property, plant, & equipment.

Basis Pembebanan
Fasilitas fisis memberikan kontribusi jasa ke operasi berupa kapasitas / daya dalam bentuk daya
giling untuk mesin giling, di mana kos daya / kapasitas fasilitas fisis diserap menjadi bagian kos
produksi & menjadi beban pendapatan.

Masalah yang berkaitan dengan penyerapan manfaat fasilitas fisis adalah penetuan kapasitas
taksiran dalam kondisi tertentu & pola penyerapan manfaat sampai manfaat tersebut habis dipakai.

Walaupun konsumsi manfaat disertai dengan keausan fisis (deterioration), tidak ada proses
konsumsi secara fisis terhadap fasilitas fisis yang bersangkutan. Jadi, pembebanan kos fasilitas fisis
tidak dapat ditentukan atas dasar pengukuran fisis yang objektif tetapi lebih ke pertimbangan atas dasar
taksiran faktor-faktor penentu seperti umur ekonomik, kapasitas ekonomik, & nilai residu yang sering
tidak dapat diuji validitasnya secara objektif.

Makna Depresiasi
Tujuan memperoleh fasilitas fisis adalah menghasilkan produk & seluruh unit yang dihasilkan
selama umur efektifitas fasilitas bersangkutan yang bukan termasuk dalam tahun tertentu. Fasilitas fisis
suatu “sediaan” jasa akan tersedia sepanjang umur ekonomik aset tersebut. Dengan demikian,
pembebanan kos secara sistematik selama taksiran umur pemakaian akan lebih sesuai dengan keadaan
objektif & masuk akal daripada pembebanan langsung seluruh kos pada saat pembeliaan. Bagian kos
yang dibebankan untuk periode tertentu disebut depresiasi (amortisasi untuk aset tak berwujud &
depresi untuk sumber alam).

Depresiasi merupakan suatu proses alokasi kos secara sistematik & rasional dan jumlah rupiahnya
dapat diukur atas dasar kos potensi jasa yang telah digunakan dalam memperoleh pendapatan.
Depresiasi sebagai biaya di mana tidak berbeda dengan jenis biaya operasi lainnya. Depresiasi
merupakan biaya yang benar-benar terjadi & dikeluarkan (out of pocket costs) seperti biaya lainnya.

Depresiasi Sebagai Proses Akumulasi Dana


Perusahaan dapat mengganti fasilitas fisik yang habis umurnya untuk dapat mempertahankan atau
demi kelangsungan hidup perusahaan. Dalam hal ini perusahaan harus menyisikan dana dari pendapatan

25
yang diperoleh, dengan mengurangi pendapatan laba sebesar depresiasi yang dibebankan yang berarti
laba sejumlah depresiasi tersebut tidak dapat dibagi kepada para pemegang saham.
Depresiasi adalah sarana untuk menjaga keutuhan sumber daya dan disebut juga konsep pertahanan
kapital ( capital maintenance concept). Dan sering dianggap juga sebagai sumber dana karena dipakai
untuk menghitung sumber dana atau aliran kas masukdengan menambahkan kembali depresiasi ke laba
akuntansi. Pengakuan biaya depresiasi tidak mempunyai kaitan langsung dengan masalah penggantian.
Apabila laba periodik diukur dengan tepat maka perlu membandingkan pendapatan dengan semua biaya
yang layak termasuk depresiasi tanpa ada penggantian fasilitas fisis. Kos yang dibebankan diperoleh
kembali dari penjualan produk yang tidak dipengaruhi oleh besarnya depresiasi. Dengan
mempertahankan kapital dapat menjamin akuntansi depresiasi yang tepat, semua biaya yang ditutup
oleh pendapatan maka terdapat dana yang cukup untuk mempertahankan seluruh elemen modal kerja
dan untuk menutup bagian kos fasilitas fisis yang telah dikomsumsi.

Depresiasi Sebagai Pemlihan Investasi


Yang secara konseptual sama dengan depresiasi sebagai proses akumulasi dana tetapi dianggap
bahwa fasilitas fisis didanai dengan utang. Maka harus dilakukan penyisihan dana dengan cara
mengurangi pendapatan perusahaan sebesar depresiasi.

Depresiasi Sebagai Proses Penilaian


Yaitu sebagai bagian kos yang dibebankan secara sistematik dan rasional merupakan pemaknaan
depresiasi secara sintatik, yang artinya sebagai penerapan prosedur. Kelemahannya adalah bahwa
alokasi sistematik dalam banyak hal tidak merepresentasi fenimena atau kegiatan operasi yang
sesungguhnya, atau dengan kata lain alokasi kos hanya merupakan mekanisme yang tidak
merepresentasi relitas ekonomi. Secara semantik adalah depresiasi dipandang sebagai penurunan
potensi jasa selama periode operasi akibat keausan fisis, konsumsi manfaat, atau keusangan teknologis.

 Nilai Setara Tunai ( current cash equivalents )


Yaitu harga pasar aset yang sama dalam kondisi yang sama sebagai barang bekas dan dianggap
sebagai daya beli uang stabil. Yang ditentukan dengan cara menghitung selisih nilai setara tunai pada
awal dan akhir periode.
 Kontribusi Pendapatan Neto Diskonan ( discounted net revenue contribution )
Yaitu tambahan aliran kas masuk (pendapatan) karena adanya investasi fasilitas fisis bersangkutan.
Depresiasi yang ditentukan dengan cara menghitung diskonan aliran kontribusi pendapatan neto pada
awal dan akhir periode, pendapatan aliran masuk juga berupa penghematan kos (cost saving). Penilaian
ini memerlukan informasi tarif diskonan yang biasanya didasarkan atas tingkat kembalian(rate of
return) investasi bebas risiko atau tingkat bunga umum yang berlaku. Pada awal periode dapat
diformulasi sebagai berikut :

26
Dalam hal ini :

= Nilai diskonan atau nilai sekarang awal periode p

= Kontribusi aliran kas neto untuk tiap perode t+p-1

= Tarif diskon atau tingkat kembalian investasi

= Banyaknya periode yang menikmati manfaat

Depresiasai Sebagai Sarana Penandingan Kos dengan Kontribusi


Pendapatan Neto
Sama dengan pemaknaaan depresiasi secara konvensional yaitu alokasi kos atas dasar pola
penyerapan. Perbedaannya adalah pola penyerapan tidak langsung didasarkan atas penyerapan jasa
tetapi atas dasar pendapatan neto yang dihasilkan oleh fasilitas fisik bersangkutan. Pendapatan neto
adalah pendapatan yang sudah dikurangi biaya pengoperasian fasilitas fisis. Yang didasarkan pada
pemikiran bahwa variasi pendapatan merefleksi variasi penyerapan jasa fasilitas fisik. Rasio kos
terhadap kontribusi pendapatan neto total sebagai berikut :

Dalam hal ini :

= Rasio historis terhadap kontribusi pendapatan total.

= Kos terdepresiasi yaitu kos pemerolehan dikurangi taksiran nilai residual.

= Kontribusi aliran kos neto untuk tiap periode p.

= Banyaknya periode yang menikmati manfaat.

27
Tanah
Dapat dianggap bahwa tanah tidak perlu didepresiasi atau diamortisasi menjadi biaya operasi karena
sebagai tempat usaha, fungsi tanah yaitu untuk menyediakan jasa ditempati tanpa batas waktucukup
lmenjadi alasan kebijakan untuk memperlakukan kos tanah sebagai investasi permanen dalam fasilitas
produksi.

Tanah Bukan Hak Milik Permanen


Kos tanah sewaguna (leasehold), tanah hak guna bangunan (HGB), atau bentuk investasi
nonpermanen lainnya dalam bentuk tanah harus secara sestematik dibebankan ke produsi selama umur
ekonomi atau selama jangka waktu kontrak. Dan dalam kondisi tertentu, tanah pertanian tidak dapat
diperlakukan sebagai investasi permanen. Akuntansi yang sehat akan menghendaki pemisahan kos tanah
menjadi bagian yang dimasukkan sebagai kos sisa tanah dan bagian yang menunjukan kos elemen tanah
yang dapat habis jasanya. Dan yang berhubungan dengan semua pengeluaran yang berhubungan untuk
mengembalikan kesuburan tanah akan menjadi bagian kos tanah yang pada akhirnya harus diderpresiasi.

Sumber Alam
Yang termasuk dalam sumber alam yang akan habis melalui proses penambangan dan tidak dapat
diperbaharui sering disebut dengan “aset habis pakai”. Tambang mineral ( minyak mentah dan gas )
adalah contoh utama aset cepat habis. Kos sumber alam tersebut harus diserap secara sistematik ke
produksi atas dasar pengambilan dan disebut juga “deplesi”.

Aset Takberwujud
Yang termasuk dalam aset takberwujud yaitu hak cipta, hak paten, merek dagang, goodwill dan kos
organisasi. Kos aset takbewujud harus secara sistematik dibebankan ke operasi danakhirnya terhadap
pendapatan selama umur yuridisnya. Penghapusan langsung seluruh kos sebagai rugi harus segera
dilakukan karena sudah tidak lagi mempunyai umur ekonomi. Masalah yang sering muncul yaitu
tentang goodwill dan kos organisasi.

Goodwill
Yaitu selisih lebih jumlah rupiah tunai atau setaranya yang dibayarkan oleh perusahaan pembeli
diatas nilai pasar wajar atau nilai buku kekayaan fisik perusahaan yang dibeli. Dan dapat
diinterpretasikan sebagai kemampuan lebih dalam menghasilkan laba dan secara akuntansi,goodwill
tidak dapat ditimbulkan sendiri oleh perusahaan tetapi melalui pembelian.
Kos goodwil yang melekat pada harga beli suatu perusahaan yang sudah beroperasi dan pada
dasarnya merupakan nilai sekarang atau nilai diskunan yang kelebihan laba yang mampu dihasilkan dan
akan mampu mengembalikan investasi yang normal. Kos yang diperhitungkan sebadai goodwill harus

28
diserap dan dibebankan ke pendapatan selama kurun waktu yang dijadikan dasar dalam
memperhitungkan kos pemerolehan perusahaan sehingga laba yang tampak dalam statment laba-rugi
menunjukan laba normal dan belangsung dalam kurun waktu yang terbatas.
Goodwill dapat juga dipandang sebagai pengukur kelebihan spesifik perusahaan yang dibeli atau
pengukur sikap masyarakat yang menguntungkan terhadap perusahaan ( berupa lokasi yang strategik,
reputasi bisnis yang baik, merek yang sudah terkenal, kesetiaan konsumer, pangsa pasa yang besar dan
faktor spesifik lainnya ). Dan dapat dikaitkan goodwill dengan aset takberwujud.

Kos Organisasi
Pengeluaran-pengeluaran yang terjadi sebelum perusahaan mulai beroperasi biasanya ditampung
dalam satu akun menjadi kos organisasi yang meliputi kos pencetakan saham, tarif akte notaris,
pengeluaran untuk ijin perusahaan dan kos kegiatan selama proses pendirian. Dan diperlakukan sebagai
aset takberwujud karena tidak dapat dikaitkan dengan aset tetap bewujud. Kos organisasi menunjukan
suatu aset permanen (tidak perlu diamortisasi) sepanjang perusahaan dapat mempertahankan diri
sebagai perusahaan yang beroperasi secara penuh dan dapat bertumbuh dalam hal menghasilkan laba
dan posisi keuangannya.

Penyajian Biaya
Penyajian biaya tidak dapat terpisahkan dari penyajian pendapatan dan sarana adalah dalam hal ini
statement laba-rugi. Penyajian elemen pendapatan, untung, biaya dan rugi bergantung pada konsep
tentang apa yang membentuk laba.

29