Anda di halaman 1dari 13

BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Genetika populasi adalah bidang biologi yang mempelajari komposisi genetic populasi
biologi, dan perubahan dalam komposisi genetik yang dihasilkan dari pengaruh berbagai faktor,
termasuk seleksi alam. Genetika populasi mengejar tujuan mereka dengan mengembangkan
model matematis abstrak dinamika frekuensi gen, mencoba untuk mengambil kesimpulan dari
model-model tentang pola-pola kemungkinan variasi genetik dalam populasi yang sebenarnya,
dan menguji kesimpulan terhadap data empiris. Genetika populasi terikat erat dengan studi
tentang evolusi dan seleksi alam, dan sering dianggap sebagai landasan teori Darwinisme
modern. Ini karena seleksi alam merupakan salah satu faktor yang paling penting yang dapat
mempengaruhi komposisi genetik populasi.
Dengan mempelajari model formal perubahan frekuensi gen dalam genetika populasi
diharapkan dapat menjelaskan proses evolusi, dan untuk memungkinkan konsekuensi dari
hipotesis evolusi yang berbeda yang dapat dieksplorasi dengan cara yang tepat secara kuantitatif.
Seiring dengan pesatnya kemajuan teknologi di bidang biologi molekuler, aspek-aspek ilmu
genetika juga mengalami perkembangan yang sangat pesat. Aspek yang dimaksud masuk ke
dalam ranah ilmu genetika yaitu clasical genetics, molecular genetics dan population genetics.
Quantitative genetics yang membahas secara mendalam berbagai macam sifat kuantitatif seperti
tinggi badan, berat badan, IQ, kepekaan terhadap penyakit, dan sebaginya masuk ke dalam ilmu
genetika populasi. Ilmu genetika populasi juga yang mendukung teori evolusi yang dikemukaan
oleh Charles Darwin 150 tahun lalu. Ilmu ini menggunakan berbagai macam pendekatan statistik
untuk membuktikan, menjelaskan atau mendeteksi adanya perubahan organisme dalam
lingkungan oleh sebab adanya dorongan evolusi (evolutionary force). Dari sinilah lahir istilah
Neo-Darwinism Dalam Neo-Darwinism, evolusi dideskripsikan sebagai perubahan frekuensi
alel yang ada dalam populasi di tempat dan waktu tertentu oleh sebab adanya evolutionary force.

B. Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang masalah diatas maka secara garis besar masalah yang di
angkat didalam makalah ini dapat dirumuskan sebagai berikut:
1. Apa pengertian dari Genetika Populasi?
2. Bagaimana sejarah perkembangan Genetika Populasi?
3. Bagaimana hukum Hardy-Weinberg menjekaskan Genetika Populasi?
4. Apa ciri-ciri dari hukum keseimbangan Hardy-Weinberg?
5. Bagaimana frekuensi alel dan frekuensi genotip diukur dalam populasi?
6. Apa saja faktor-faktor yang mempengaruhi frekuensi gen dan keanekaragaman genetik
dalam populasi?
7. Bagaimana hubungan Genetika Populasi dengan cabang ilmu biologi lainnya?
8. Bagaimana aplikasi Genetika Populasi?

C. Tujuan
Berdasarkan rumusan makalah diatas, maka tujuan penulisan dalam pembuatan makalah
ini, antara lain:
1. Mengetahui pengertian dari Genetika Populasi.
2. Mengetahui sejarah perkembangan Genetika Populasi.
3. Mengetahui hukum Hardy-Weinberg.
4. Mengetahui ciri-ciri dari hukum keseimbangan Hardy-Weinberg.
Genetika Populasi | 1
5. Mengetahui cara mengukur frekuensi alel dan frekuensi genotip dalam p
6. Mengetahui faktor-faktor yang mempengaruhi frekuensi gen dan keanekaragaman genetik
dalam populasi.
7. Mengetahui hubungan Genetika Populasi dengan cabang ilmu biologi lainnya.
8. Mengetahui aplikasi Genetika Populasi.

Genetika Populasi | 2
BAB II
PEMBAHASAN

A. Pengertian Genetika Populasi


Populasi adalah suatu kelompok individu sejenis yang hidup pada suatu daerah tertentu.
Genetika populasi adalah cabang dari ilmu genetika yang mempelajari gen-gen dalam populasi
dan menguraikannya secara sistematik akibat dari keturunan pada tingkat populasi. Suatu
populasi dikatakan seimbang apabila frekuensi gen dan frekuensi genetik berada dalam keadaan
tetap dari setiap generasi (Suryo 1994: 344).
Dalam (Arisuryanti, 2007: 2), Genetika populasi adalah suatu ilmu yang mempelajari
komposisi dan variasi genetik individu-individu dalam suatu populasi dan faktor-faktor yang
dapat mengubah komposisi genetik tersebut. Jadi genetika populasi adalah Ilmu yang
mempelajari tentang Komposisi Genetik dalam suatu populasi.
Dalam genetika populasi yang menjadi masalah adalah bagaimana memperbaiki
kemampuan genetic populasi tertentu, bukan kepada Individu tertentu. Hal ini disebabkan oleh
kemampuan genetic Individu tidak bisa diperbaiki, yang bisa diusahakan adalah memperbaiki
kemampuan genetic dari keturunan-keturunannya dengan cara mengawinkannya, Misalnya
apabila ternak tersebut betina maka dikawinkan dengan pejantan unggul (mempunyai
kemampuan genetic unggul). Dengan demikian sebenarnya perbaikan mutu genetic adalah
proses memanipulasi kombinasi gen-gen supaya sesuai dengan keinginan. Dalam perbaikan
produktivitas selain dengan cara memperbaiki mutu genetic juga perlu memperbaiki lingkungan,
misalnya untuk produksi susu sapi perah diperlukan perbaikan makanan, perkandangan,
pemberantasan penyakit dll. Sedangkan pada tanaman diperlukan pemupukan yang baik dari
jenis pupuk maupun dosisnya. Kesimpulannya adalah Sebagai Berikut:
a. Populasi Mendel
 Populasi mendel terdiri atas sekelompok individu yang berkembang biak secara
seksual dan bersilang secara acak
 Populasi mendel mewariskan alelnya dari satu generasi ke generasi berikutnya
menurut hukum segregasi dan hukum pengelompokan bebas.
b. Populasi Genetik
 Struktur genetik sebuah populasi
 Populasi adalah sekumpulan species yang sama yang dapat melakukan
perkawinan (interbreed)
 Struktur genetik adalah Allel dan Genotype
 Pola variasi genetik dalam sebuah populasi berubah dalam struktur genetik dan
waktu.

Genetika populasi ini tidak dapat dipisahkan dengan teori evolusi yang dicetuskan oleh
Charles Darwin (1809-1882) yang secara garis besar terdiri dari 3 prinsip, yaitu:
a. Prinsip variasi yang artinya bahwa individu-individu dalam suatu populasi akan memiliki
variasi morfologi, fisiologi dan perilaku. Dalam hal ini, Darwin memandang bahwa variasi
tersebut dapat diwariskan dari satu generasi ke generasi berikutnya.
b. Prinsip Hereditas yang artinya bahwa setiap individu dalam suatu populasi memiliki
kesempatan yang sama untuk menghasilkan keturunan. Namun, ada individu-individu
yang berhasil menghasilkan keturunan dan ada yang tidak berhasil, sehingga densitas
suatu populasi umumnya konstan setiap saat. Selain itu individu-individu keturunan (filial)
akan lebih menyerupai induk atau parentalnya bila dibandingkan dengan individu-individu
lain yang tidak sekerabat.
c. Prinsip Seleksi yang artinya bahwa beberapa individu dalam suatu populasi lebih mampu
beradaptasi, bertahan hidup, dan bereproduksi bila dibandingkan dengan individu-individu
Genetika Populasi | 3
lainnya. Pada tahapan ini, gen-gen yang menentukan karakter-karakter yang baik
pada individu-individu tersebut akan dipertahankan keberadaannya dan selanjutnya
diharapkan dapat diwariskan kegenerasi berikutnya.

Populasi bersifat dinamis, artinya dapat bertambah (dengan kelahiran), berkurang


(dengan kematian), dan meluas (migrasi), sehingga konsekuensinya suatu saat keadaan tersebut
akan mempengaruhi struktur genetik suatu populasi.
Ilmu genetika populasi ini menggunakan berbagai macam pendekatan statistik untuk
membuktikan, menjelaskan atau mendeteksi adanya perubahan organisme dalam lingkungan
oleh sebab adanya dorongan evolusi (evolutionary force). Dari sinilah lahir istilah Neo-
Darwinism Dalam Neo-Darwinism, evolusi dideskripsikan sebagai perubahan frekuensi alel
yang ada dalam populasi di tempat dan waktu tertentu oleh sebab adanya evolutionary force.
Evolutionary force yang dimaksud di sini terdiri dari:
1. Mutation, sebagai the building block of evolution, ia cenderung meningkatkan variasi
genetis atau frekuensi alel yang menjadi subyek seleksi alam;
2. Natural Selection, terdiri dari directional selection, stabilizing selection dan disruptive
selection;
3. Random genetic drift, yang cenderung menekan variasi genetis;
4. Non-random mating yang meningkatkan homozigositas fenotip tanpa mempengaruhi
frekuensi alel;
5. Migration, yang mendorong kesamaan frekuensi alel antar populasi yang berbeda.

B. Sejarah dan Perkembangan Genetika Populasi


Secara garis besar genetika terdiri dari dari tiga cabang utama, yaitu Genetika Klasik,
Genetika Molekuler, dan Genetika Populasi. Ketiga cabang genetika tersebut saling terkait
antara satu dengan lainnya.
Pada saat Mendel (1822-1884) melakukan penelitian pada kacang kapri dan kemudian
Hukum Mendel I dan II diciptakan, beliau masih belum menggunakan istilah gen. Mendel hanya
menjelaskan bahwa ada faktor yang berperan dalam pewarisan. Selanjutnya dengan penemuan
struktur pita berpilin ganda atau yang dikenal dengan asam deoksiribonukleat (DNA) oleh
Watson dan Crick pada tahun 1953, Genetika Molekuler berkembang dengan pesat. Berdasarkan
pendekatan Genetika Molekuler inilah pewarisan Mendel dapat diterangkan dengan jelas.
Namun demikian, penelitian-penelitian yang dilakukan Mendel lebih menitik-beratkan pada
penyebaran genotip-genotip dan variasi genetik individu-individu yang dihasilkan dari
perkawinan tunggal. Hasil penelitian Mendel ini tidak membahas tentang penyebaran genotip-
genotip dan pola variasi genetik suatu group atau populasi. Oleh karena itu, Godfrey H. Hardy
(1877-1947) melakukan beberapa penelitian yang menggambarkan hubungan antara penyebaran
genotip-genotip dengan variasi fenotip individu-individu pada suatu populasi. Hasil penelitian
ini kemudian dipublikasikan oleh Wilhelm Weinberg dan selanjutnya menjadi dasar dalam
merumuskan prinsip-prinsip dasar Genetika Populasi. Prinsip-prinsip tersebut adalah bahwa:
Genetika Populasi lebih menitik-beratkan pada suatu group atau populasi daripada individu-
individu, artinya lebih memfokuskan pada frekuensi alel dan frekuensi genotip dari satu generasi
ke generasi berikutnya dalam suatu populasi daripada membahas penyebaran genotip-genotip
dan variasi fenotip yang dihasilkan dari perkawinan tunggal.
Para ahli Genetika Populasi umumnya menggambarkan frekuensi alel dan frekuensi
genotip sebagai lengkang gen (gene pool) yaitu suatu set informasi genetik yang dibawa oleh
individu-individu suatu populasi yang dapat melakukan perkawinan (interbreeding) di
dalamnya. Oleh karena itu lengkang gen memiliki arti yang sangat penting dalam konservasi.
Pada awal perkembangannya, Genetika Populasi lebih menekankan pada teori dan
perkembangan model-model matematika untuk menggambarkan struktur genetik suatu populasi.

Genetika Populasi | 4
Selanjutnya ketika era komputer mulai berkembang, para ahli Genetika Populasi mulai
membuat program-program simulasi suatu populasi pada eksperimen yang dilakukan.
Para ahli yang mengembangkan model-model matematika tersebut antara lain: G. Udny Yule,
William Castle, Godfrey Hardy, dan Wilhelm Weinberg. Selanjutnya dengan berkembangnya
biologi molekuler, bidang ini juga menggunakan teknik-teknik biologi molekuler (antara lain :
teknik allozim elektroforesis, RAPD, RFLP, microsatellite) untuk mengamati variasi genetik
suatu populasi

C. Hukum Hardy-Weinberg dan Genetika Populasi


Hukum Hardy-Weinberg menyatakan bahwa frekuensi alel dan frekuensi genotipe dalam
suatu populasi akan tetap konstan, yakni berada dalam kesetimbangan dari satu generasi ke
generasi lainnya kecuali apabila terdapat pengaruh-pengaruh tertentu yang mengganggu
kesetimbangan tersebut. Pengaruh- pengaruh tersebut meliputi perkawinan tak acak, mutasi,
seleksi, ukuran populasi terbatas, hanyutan genetik, dan aliran gen. Hal yang penting untuk
dimengerti bahwa di luar laboratorium, satu atau lebih pengaruh ini akan selalu ada. Oleh karena
itu, kesetimbangan Hardy-Weinberg sangatlah tidak mungkin terjadi di alam. Kesetimbangan
genetik adalah suatu keadaan ideal yang dapat dijadikan sebagai garis dasar untuk mengukur
perubahan genetik.

Syarat berlakunya asas Hardy-Weinberg, yaitu:


1. Setiap gen mempunyai viabilitas dan fertilitas yang sama
2. Perkawinan terjadi secara acak
3. Tidak terjadi mutasi gen atau frekuensi terjadinya mutasi sama besar
4. Tidak terjadi migrasi
5. Jumlah individu dari suatu populasi selalu besar

Jika lima syarat yang diajukan dalam kesetimbangan Hardy-Weinberg tadi banyak
dilanggar, jelas akan terjadi evolusi pada populasi tersebut, yang akan menyebabkan perubahan
perbandingan alel dalam populasi tersebut. Definisi evolusi sekarang dapat dikatakan sebagai:
”Perubahan dari generasi ke generasi dalam hal frekuensi alel atau genotipe populasi”. Genetika
populasi adalah cabang dari genetika yang mempelajari gen-gen dalam populasi, yang
menguraikan secara matematik kibat dari keturunan pada tingkat populasi.
Adapun populasi ialah suatu kelompok dari satu macam organisme, dan dari situ dapat
diambil cuplikan (sampel). Semua mahkluk merupakan suatu masyarakat sebagai hasil
perkawinan antar spesies dan mempunyai lengkang gen yang sama. Lengkang gen (gene pool)
ialah jumlah dari semua alel yang berlainan atau keterangan genetik dalam anggota dari suatu
populasi yang membias secara kawin. Gen-gen dalam lengkang mempunyai hubungan dinamis
dengan alel lainnya dan dengan lingkungan dimana mahkluk-mahkluk itu berada. Faktor-faktor
lingkungan seperti seleksi, mempunyai kecenderungan untuk merubah frekuensi gen dan dengan
demikian akan menyebabkan perubahan evolusi dalam populasi.
Dalam tahun 1908 G. Hardy (seorang ahli matematika bangsa inggris) dan W. Weinberg
(seorang dokter bangsa jerman) secara terpisah menemukan dasar-dasar yang ada hubungan
dengan frekuensi gen di dalam populasi. Prinsip yang berbentuk pernyataan teoritis itu dikenal
sebagai prinsif ekuilibrium Hardy Weinberg pernyataan itu menegaskan bahwa didalam
populasi yang equilibrium (dalam kesimbangan), maka baik frekuensi gen mapun frekuensi
genotip akan tetap dari satu generasi ke genarasi seterusnya.

Kondisi-kondisi yang menunjang Hukum Hardy-Weinberg sebagai berikut:


1. Ukuran populasi harus besar
2. Ada isolasi dari polulasi lain
Genetika Populasi | 5
3. Tidak terjadi mutasi
4. Perkawinan acak
5. Tidak terjadi seleksi alam

Hal ini dijumpai dalam populasi yang besar, dimana perkawinan berlangsung secara
acak (Random) dan tidak ada pilihan/ pegetahuan atau faktor lain yang dapat merubah
frekuensi gen. Pimisahan menurut mendel dapat dikemukankan secara matematis
mengunakkkan rumus binomium (a + b)ⁿ diman a adalah kemungkinan bahwa suatu kejadian
akan terjadi, sedang b yang mungkin tidak akan terjadi. Perbandingan 1:2:1 yang
memperlihatkan pemisahan dari sepasng alel tunggal (Aa), pada perkawinan monohibrid dapat
digambarkan sebagai berikut: (a+b)ⁿ = (A+a)² = 1AA + 2Aa + 1aa (Surya, 2008).
Secara terpisah Hardy dan Weinberg menemukan suatu rumusan yang menyatakan
bahwa frekuensi suatu alel dalam populasi akan tetap berada dalam keseimbangan dan hal ini
dijabarkan dengan rumus:

P2+2pq+q2=1

P adalah frekuensi alel (A) da n q adalah frekuensi alel (a). Rumus ini berlaku apabila:
1. Mutasi tidak terjadi atau mutasi menguntungkan sama jumlahnya dengan mutasi yang
merugikan
2. Semua anggota populasi tersebut mempunyai kesempatan yang sama untuk mengawini
anggota populasi (perkawinan acak atau panmiksi)
3. Tidak terjadi imigrasi atau jumlah individu yang berimigrasi adalah sama dengan yang
berimigrasi
4. Semua alela mempunyai kemungkinan yang sama untuk berada dalam populasi, tidak
ada yang lebih unggul dari yang lain. Dengan perkataan lain, seleksi alam tidak terjadi.
5. Jumlah populasi tetap, atau jumlah individu yang mati sama dengan jumlah individu
yang lahir
6. Populasi berjumlah besar sehingga factor kebetulan tidak terjadi atau dapat diabaikan.

D. Ciri-Ciri Hukum Keseimbangan Hardy-Weinberg


Adapun ciri-ciri dalam hokum keseimbangan Hardy-Weinberg, antara lain:
1. Jumlah frekuensi genotype harus sama dengan 1, yaitu p2(CC) + 2pq(Cc) + q2(cc)=1
2. Hubungan p2 + 2pq + q2 tetap, tidak peduli besarnya frekuensi alel permulaan (p atau q)
dapat bernilai 0 sampai 1), yaitu frekuensi genotype pada saat keseimbangan hanya
tergantung pada frekuensi alel permulaan dan tidak tergantung dari frekuensi genotype
dari populasi asal.
3. Keseimbangan dapat tercapai dalam satu generasi; kemudian frekuensi alel dan genotip
tidak berubah dari generasi ke generasi asal syarat-syarat keseimbangan Hardy-Weinberg
terpenuhi.
4. Frekuensi alel dapat ditentukan dari frekuensi satu genotype yang diketahui.
5. Bila suatu populasi dalam keseimbangan, maka frekuensi alel dapat dihitung apabila
diketahui srekuensi satu genotip homozigot. Umpama saudara menangkap suatu contoh
tikus dari pertanaman padi dan diperoleh frekuensi no-agouti (aa) adalah 0,509 persen.

E. Frekuensi Alel dan Frekuensi Genotif Dalam Populasi


Untuk mempelajari komposisi dan variasi genetik suatu populasi, maka seorang peneliti
Genetika Populasi harus mampu menggambarkan lengkang gen populasi tersebut. Hal ini dapat
dilakukan dengan menghitung frekuensi genotip dan frekuensi alel populasi tersebut. Jika gamet
yang dihasilkan oleh suatu populasi ditetapkan sebagai suatu campuran unit-unit genetik yang
Genetika Populasi | 6
akan menimbulkan generasi berikutnya, kita mempunyai konsep suatu lengkang gen. Misalnya
dalam lengkang gen:

p adalah frekuensi alel A atau alel dominan


q adalah frekuensi alel a atau alel resesif

Dengan demikian frekuensi genotip yang diharapkan pada generasi berikutnya adalah:
p2(AA) + 2pq(Aa) + q2(aa) = 1 yang berasal dari :
f(AA) = (p x p) = p2
f(Aa) = (p x q) + (p x q) = 2pq
f(aa) = (q x q) = q2
Sedangkan frekuensi alel adalah p(A) + q(a) = 1

Berdasarkan hal di atas, beberapa peneliti genetika populasi ada yang menganggap
bahwa frekuensi alel adalah frekuensi gen atau gamet, sedangkan frekuensi genotip adalah
frekuensi zigot. Penggunaan frekuensi alel memiliki kelebihan bila dibandingkan dengan
frekuensi genotip. Sebagai contoh jika suatu lokus memiliki 3 alel (A1, A2, A3), maka frekuensi
genotip yang harus dihitung ada 6 yaitu genotip A1A1, A1A2, A1A3, A2A2, A2A3, A3A3,
sedangkan frekuensi alel yang harus dihitung hanya 3, yaitu frekuensi A1, A2, dan A3.

F. Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Frekuensi Gen dan Keanekaragaman Genetik dalam


Populasi
Estimasi frekuensi gen yang sebenarnya didalam suatu populasi sering memerlukan
penggunan berbagai pendekatan matematik. Namun pada pembahasan kita, untuk sebagian besar
akan kita pusatkan pada prinsip-prinsip dan konsep-konsep saja, dan mengabaikan langkah-
langkah sebenarnyaa dalam kalkulasi, yang dapat dicari dalam buku-buku genetika yang
terperinci. Kalkulasi ini memperhitungkan sejumlah faktor yang diketahui mempengaruhi
frekuensi gen dalam atau variabbilitas genetik dari, populasi. Faktor-faktor itu diantaranya
adalah mutasi, reproduksi seksual dan rekombinasi, perkawinan keluarga, migrasi, arus genetik
secara acak (“rendom genetic drift”), seleksi, dan lingkungan.
Mutasi Akhirmya, gen-gen terdapat dalam berbagai bentuk sebagai alela yang berlainan
karena mereka mengalami mutasi. Sebab itu, frekuensi alela-alela pada lokus didalam suatu
populasi di pengaruhi oleh sifat dapat bermutasi dari lokus itu. Mutasi maju (“forward
mutation”) mengurangi frekuensi gen-gen tipe liar; mutasi surut (“back mutation”)
meningkatkan frekuensi gen-gen tipe liar.
Selain dari pada itu, gen-gen dapat mengalami mutasi maju menjadi banyak bentuk yang
berlainan, suatu penomena yang telah kita teliti terdahulu sebagai alelisma jamak. Adanya
banyak alela yang berlainan bagi gen yang sama dikenal sebagai polimorfism. Pada tahun–
tahun terakhir ini, genetika molekular telah meningkatkan pengetahuan kita mengenai
polimorfisma ekstensif melalui studi struktur molekular protein-protein (hemoglobin, misalnya)
dan deretan ADN.

G. Faktor – Faktor Yang Mempengaruhi Frekuensi Gen


1. Seleksi
Seleksi merupakan suatau proses yang melibatkan kekuatan-kekuatan untuk
menentukan ternaka mana yang boleh berkembang biak pada generasi selanjutnya.
Kekuaktan-kekuatan itu bisa di kontrol sepenuhnya oleh alam yang disebut seleksi alam.
Jika kekuatan itu di kontrol oleh manusia maka prosesnya disebut seleksi buatan kedua
macam seleksi itu akan merubah frekuensi gen yang relatif terhadap alelnya. Laju
perubahan frekuensi pada seleksi buatan jika dibandingkan dengan seleksi alam. Untuk
Genetika Populasi | 7
mendemonstrasikan peran seleksi dalam mengubah frekuesni gen, diambil suatu contoh
populasi yang terdiri dari beberapa ribu bertanduk dan yang tidak bertanduk. Jika
diasunsikan bahwa frekuensi gen yang bertanduk dan yang tidak bertandu pada populasi
tersebut masing – masing 0,5 ( bila terjadi kawin acak) maka sekitar 75% dari total sapi
yang ada tidak bertanduk dan 25% bertanduk. Dari 75% sapi yang tidak bertanduk sebanyak
1/3 bergenotip hemozigot dan 2/3 bergenotip heterozigot.
2. Mutasi
Mutasi adalah suatu perubahan kimia gen yang berakibat berubahnya fungsigen. Jika
gen mengalami mutasi dengan kecepatan tetap maka frekuensi gen akan sedikit menurun,
sedangkan frekuensi alel akan meningkat. Laju mutasi bervariasi dari suatu kejadian
mutasi ke kejadian mutasi lain. Namun, laju relative rendah (kira-kira satu dalam satu juta
pengandaan gen) sebagai gambaran, diambil contoh frekuensi gen merah pada sapi angus,
yaitu antara 0.05-0.08. Jika terjadi kawin acak maka akan dijumpai 25-64 ekor sapi merah
dari setiap 10.000 kelahiran. Anak sapi yang berwarna merah dan juga tetua yang
heterozigot akan dikeluarkan dari peternakan. Secara teoritis frekuensi gen merah akan
menurun mendekati angkan nol, namun kenyataan frekuensi gen merah tetap anata 0.05-
0.08 dari suatu generasi ke generasi berikutnya hal itu bisa dijalaskan dengan mengunakkan
teori mutasi. Diduga bahwa laju mutasi gen hitam menjadi gen merah sama dengan laju
seleksi terhadaap gen merah sehingga tercapai suatu keseimbangan.
3. Pencampuran Populasi
Percampuran dua populasi yang frekuensi gennya berbeda dapat mengubah frekuensi
gen tertentu. Frekuensi gen ini merupakan rataan dari frekuensi gen dari dua populasi yang
bercampur. Jika seorang peternak memiliki 150 ekor sapi dengan frekuensi bertanduk
dengan = 0.95 ( bila terjadi kawin acak) maka sekitar 90% dari sapi-sapinya akan
bertanduk. Selanjutnya, jika diasumsikan bahwa ada enam pejatan baru yang diamsukkan ke
peternakan utnuk memperbaiki mutu geneteik terna-ternak yang ada. Dari enam pejantan
dimasukkan terdapat satu ekor yang bertanduk, dua ekor yang tidak bertanduk heterozigot
dan tiga ekor yang tidak bertanduk homozigot. Frekuensi gen bertanduk pada kelompok
pejantan = 1/6 = 0.033. dengan asumsi bahwa tidak ada sapi lain yang masuk kedalam
peternakan maka frekuensi gen bertanduk pada populasi itu setelah terjadi kawin acak,
selama satu generasi (0.950 + 0.333) / 2 = 0.064.
4. Silang Dalam (Inbreeding ) dan Sialng Luar (Outbreeding)
Silang dalam merupakan salah satu bentuk isolasi secara genetik. Jika suatu populais
terisolasi, silang dalam cenderung terjadi karena adanya keterbatasan pilihan dalam proses
perkawinan. Jika silang dalam terjadi anatara grup ternak yang tidak terisolasi secara
geografis maka pengaruhnya juga yang sama. Oleh sebab itu, silang dalam merupakan suatu
isolasi buatan. Sebenarnya silang dalam tidak merubah frekuensi gen awal pada saat proses
silang dalam dimulai. Jika terjadi perubahan frekuensi gen maka perubahan itu disebabkan
oleh adanya seleksi, mutasi dan pengaruh sampel acak. Jika silang luar dilakukan pada suatu
populasi yang memilik rasio jenis kelamin yang sama dengan frekuensi gen pada suatu
lokus yang sama pada kedua jenis kelamin maka frekuensi gen tidak akan berubah akibat
pengaruh langsung silang luar.
5. Genetic Drift
Genetic drift merupakan perubahan frekuensi gen yang mendadak. Perubahan frekuensi
gen yang mendadak biasanya terjadi pada kelompok kecil ternak yang di pindahkan untuk
tujuan pemulian ternak atau dibiakan. Jika kelompok ternak diisolasi dari kelompok ternak
asalnya maka frekuensi gen yang terbentuk pada populasi baru dapat berubah. Perubahan
frekuensi gen yang mendadak dapat pula disebabkan oleh bencana alam, misal matinya
sebagian besar ternak yang memiliki gen tertentu.

Genetika Populasi | 8
H. Hubungan Genetika Populasi Dengan Cabang Ilmu Biologi Lainnya
Genetika populasi mempunyai hubungan yang erat dengan evolusi, sistematik, dan
ekologi. Secara garis besar hubungan tersebut adalah sebagai berikut:
1. Hubungan antara Genetika Populasi dengan Evolusi
Evolusi menggambarkan perubahan frekuensi alel dan frekuensi genotip individu-
individu suatu populasi akibat adanya mutasi, migrasi, seleksi dan random genetic drift.
Perubahan ini terjadi karena individu-individu tersebut harus beradaptasi dengan perubahan-
perubahan yang terjadi pada lingkungannya. Dengan demikian, proses evolusi akan selalu
menimbulkan keanekaragaman organisme.
2. Hubungan antara Genetika Populasi dengan Sistematik
Seperti telah dijelaskan di atas bahwa proses evolusi dan spesiasi akan selalu
menimbulkan keanekaragaman organisme. Agar tidak membingungkan, maka
keanekaragaman individu-individu antar populasi perlu diklasifikasikan. Demikian halnya
pula dengan individu-individu yang terdapat pada populasi yang terisolasi, artinya status
taksonomi individu-individu populasi tersebut perlu diperhatikan. Untuk mengetahui
keanekaragaman organisme-oragnisme atau individu-individu dalam suatu populasi, maka
organisme-organisme tersebut tidak hanya diamati variasi morfologi, fisiologi, dan
perilakunya saja, namun perlu diteliti juga variasi genetiknya yang meliputi frekuensi alel
dan frekuensi genotip individu-individu dalam populasi yang diamati.
Berdasarkan frekuensi alel dan frekuensi genotip, hubungan kekerabatan antar
populasi satu spesies dapat dianalisis, sehingga hal ini akan memudahkan dalam
menentukan kedudukan taksonomi individu-individu populasi yang diteliti tersebut.
Bahkan, data variasi genetik ini sangat berguna dalam mengklarifikasi spesies-spesies
kompleks maupun cryptic species, yaitu individu-individu yang kenampakan morfologinya
sama namun variasi genetiknya berbeda. Sesungguhnya pada populasi alami banyak
ditemukan spesies-spesies kompleks yang belum banyak diteliti status taksonominya. Oleh
karena itu para ahli sistematik perlu menggunakan pendekatan-pendekatan genetika
populasi dalam menentukan kedudukan taksonomi spesies-spesies kompleks tersebut dan
juga hubungan kekerabatannya.
3. Hubungan antara Genetika Populasi dengan Ekologi
Kajian ekologi pada populasi-populasi yang mengalami perubahan frekuensi alel dan
frekuensi genotip memiliki arti yang sangat penting terutama untuk mengetahui proses
seleksi dan adaptasi yang terjadi.

I. Aplikasi Genetika Populasi


Genetika populasi dapat diaplikasikan dalam berbagai bidang, khususnya kesehatan,
pemuliaan, dan konservasi.
Dalam bidang kesehatan, Genetika populasi diterapkan untuk:
 Konseling genetika terutama bagi orang-orang yang memiliki kelainan genetic.
 Pembuatan peta populasi kelainan genetik dan identifikasi gen-gen yang berperan dalam
menimbulkan suatu kelainan genetik pada manusia.
 Skrening terutama bagi mereka yang dianggap sebagai pembawa (carrier) penyakit
keturunan. Hal ini ada hubungannya dengan masalah asuransi kesehatan.
Dalam bidang pemuliaan, karakterisasi genetik suatu populasi dapat digunakan sebagai
basis data untuk mendapatkan sifat-sifat unggul yang nantinya dapat diterapkan untuk program
pemuliaan.
Selanjutnya untuk bidang konservasi, Genetika Populasi diterapkan untuk:

Genetika Populasi | 9
 Program perkembangbiakan (breeding program) hewan-hewan atau tumbuh- tumbuhan
yang hampir punah (endangered species) baik di kebun binatang maupun ditempat-
tempat yang dilindungi (taman nasional, taman margasatwa, dll).
 Perlindungan plasma nutfah (germ plasma) baik hewan maupun tumbuhan yang secara
potensial menguntungkan dan diperkirakan hampir punah dihabitat aslinya.
 Pembuatan basis data variasi genetik suatu populasi.

J. Peranan Studi Genetika populasi dalam Kegiatan Konservasi


Keanekaragaman hayati (biodiversity) dibagi menjadi tiga kategori dasar, yaitu
keragaman genetik, keragaman spesies, dan keragaman ekosistem. Keragaman genetik
merupakan variasi genetik di dalam setiap spesies yang mencakup aspek biokimia, struktur, dan
sifat organisme yang diturunkan secara fisik dari induknya dan dibentuk dari DNA. Keragaman
spesies merupakan variasi seluruh tumbuhan, hewan, fungi, dan mikroorganisme yang masing-
masing bertumbuh dan berkembangbiak sesuai dengan karakteristiknya. Keragaman ekosistem
merupakan variasi ekosistem, dimana ekosistem adalah unit ekologis yang mempunyai
komponen biotik dan abiotik yang saling berinteraksi, dan antar komponen-komponen tersebut
terjadi pengambilan dan perpindahan energi.
Kegiatan konservasi diperlukan untuk mempertahankan keanekaragaman hayati tersebut,
dimana saat ini kerusakan lingkungan akibat ulah manusia tidak hanya mengurangi populasi
spesies hewan dan tumbuhan, tetapi juga menyebabkan spesies-spesies tersebut terancam punah.
Ilmu konservasi mempelajari individu dan populasi yang sudah terpengaruh oleh kerusakan
habitat, eksploitasi, dan perubahan lingkungan. Informasi ini digunakan untuk membuat suatu
keputusan yang dapat mempertahankan keberadaan suatu spesies di alam. Sudah lebih dari satu
dekade ini, studi genetik digunakan untuk mendapatkan informasi yang lebih mendalam dalam
pengambilan keputusan tersebut karena, dengan studi genetik, informasi tentang keragaman
antar individu di dalam dan antar populasi, terutama pada spesies-spesies yang terancam punah,
dapat diketahui.
Perkembangan teknik molekuler seperti penemuan teknik Polymerase Chain
Reaction(PCR) yang mampu mengamplifikasi untai DNA hingga mencapai konsentrasi tertentu,
penggunaan untai DNA lestari sebagai marker dalam proses PCR, penemuan lokus mikrosatelit
yang hipervariabel, dan penemuan metode sekuensing DNA, telah menyebabkan ilmu genetik
molekuler mempunyai pengaruh yang sangat besar dalam studi biologi suatu populasi.
Terobosan-terobosan ini, bersamaan dengan berkembangnya teknik pemodelan
matematika melalui program-program komputer, telah mempermudah para peneliti untuk
mendapatkan data genetik suatu populasi yang sangat berguna dalam merancang program
konservasi suatu spesies tertentu. Penerapan studi genetik dalam permasalahan konservasi
didasari oleh teori genetika populasi.
Genetika populasi merupakan salah satu cabang ilmu biologi populasi yang mempelajari
tentang faktor-faktor yang menentukan komposisi genetik suatu populasi dan bagaimana faktor-
faktor tersebut berperan dalam proses evolusi. Genetika populasi juga meliputi studi terhadap
berbagai faktor yang membentuk struktur genetik suatu populasi dan menyebabkan perubahan-
perubahan evolusioner suatu spesies sepanjang waktu. Terdapat beberapa faktor yang sangat
berperan dalam kejadian evolusi pada suatu populasi, yaitu mutasi, rekombinasi, seleksi
alam, genetic drift, gene flow, dan perkawinan yang tidak acak. Faktor-faktor tersebut akan
memepengaruhi keragaman genetik pada suatu populasi.
Memahami dan mempertahankan keragaman genetik suatu populasi sangat penting
dalam konservasi karena keragaman genetik yang tinggi akan sangat membantu suatu populasi
beradaptasi terhadap perubahan-perubahan yang terjadi di lingkungan sekitarnya, termasuk
mampu beradaptasi terhadap penyakit- penyakit yang ada di alam. Sebagai contoh, suatu
populasi dengan keragaman genetik yang rendah dapat kita umpamakan sebagai suatu kelompok
Genetika Populasi | 10
individu yang saling bersaudara satu sama lain. Sehingga dalam jangka panjang, perkawinan
yang terjadi di dalam kelompok tersebut akan merupakan perkawinan antar saudara
(inbreeding). Kejadian inbreeding ini akan menyebabkan penurunan kualitas reproduksi dan
menyebabkan suatu individu menjadi sensitif terhadap patogen.
Dengan mengetahui status genetik suatu populasi, kita dapat merancang program
konservasi untuk menghindari kepunahan suatu spesies. Misalnya dengan memasukkan individu
baru yang berasal dari populasi yang memiliki keragaman genetik yang tinggi ke dalam populasi
dengan keragaman genetik yang rendah untuk menghindari kejadian inbreeding, atau dengan
melakukan tindakan-tindakan konservasi lainnya seperti menjadikan wilayah yang dihuni oleh
populasi spesies dengan keragaman genetik yang tinggi sebagai taman nasional. Segala usaha
yang dilakukan tetap memiliki tujuan yang sama, yaitu untuk mempertahankan keragaman
genetik pada suatu populasi spesies untuk mempertahankan keberadaannya di alam di masa
yang akan datang.

Genetika Populasi | 11
BAB III
PENUTUP
Simpulan
Adapun kesimpulan dalam makalah ini, antara lain:
 Genetika populasi adalah suatu ilmu yang mempelajari komposisi dan variasi genetik
individu-individu dalam suatu populasi dan faktor-faktor yang dapat mengubah komposisi
genetik tersebut.
 Prinsip-Prinsip Dasar Genetika Populasi
 Genetika Populasi lebih menitik-beratkan pada suatu group atau populasi daripada
individu-individu.
 Frekuensi alel dan frekuensi genotip sebagai lengkang gen (gene pool) yaitu suatu set
informasi genetik yang dibawa oleh individu-individu suatu populasi yang dapat
melakukan perkawinan (interbreeding) di dalamnya.
 Hukum Hardy-Weinberg menyatakan bahwa frekuensi alel dan frekuensi genotipe dalam
suatu populasi akan tetap konstan, yakni berada dalam kesetimbangan dari satu generasi
ke generasi lainnya kecuali apabila terdapat pengaruh-pengaruh tertentu yang mengganggu
kesetimbangan tersebut.
 Secara terpisah Hardy dan Weinberg menemukan suatu rumusan yang menyatakan bahwa
frekuensi suatu alel dalam populasi akan tetap berada dalam keseimbangan dan hal ini
dijabarkan dengan rumus: P2+2pq+q2=1
 Ciri-ciri dalam hokum keseimbangan Hardy-Weinberg, antara lain:
 Jumlah frekuensi genotype harus sama dengan 1, yaitu p2(CC) + 2pq(Cc) + q2(cc)=1
 Hubungan p2 + 2pq + q2 tetap, tidak peduli besarnya frekuensi alel permulaan (p atau
q) dapat bernilai 0 sampai 1).
 Keseimbangan dapat tercapai dalam satu generasi.
 Frekuensi alel dapat ditentukan dari frekuensi satu genotype yang diketahui.
 Bila suatu populasi dalam keseimbangan, maka frekuensi alel dapat dihitung apabila
diketahui srekuensi satu genotip homozigot.
 Syarat berlakunya asas Hardy-Weinberg, yaitu:
 Setiap gen mempunyai viabilitas dan fertilitas yang sama
 Perkawinan terjadi secara acak
 Tidak terjadi mutasi gen atau frekuensi terjadinya mutasi sama besar
 Tidak terjadi migrasi
 Jumlah individu dari suatu populasi selalu besar
 Faktor – faktor yang mempengaruhi frekuensi gen, antara lain:
 Seleksi
 Mutasi
 Pencampuran Populasi
 Silang Dalam (Inbreeding ) dan Sialng Luar (Outbreeding)
 Genetic Drift
 Genetika populasi dapat diaplikasikan dalam berbagai bidang, khususnya kesehatan,
pemuliaan, dan konservasi. Dalam bidang kesehatan, Genetika populasi diterapkan untuk:
 Konseling genetika terutama bagi orang-orang yang memiliki kelainan genetic.
 Pembuatan peta populasi kelainan genetik dan identifikasi gen-gen yang berperan
dalam menimbulkan suatu kelainan genetik pada manusia.
 Skrening terutama bagi mereka yang dianggap sebagai pembawa (carrier) penyakit
keturunan.

Genetika Populasi | 12
DAFTAR PUSTAKA

Crowder, L.V. 1990. Genetika Tumbuhan. Yogyakarta: Gadjah Mada University Press.

Nurmasita. 2013. Genetika Populasi. Makasar: Universitas Hasanudin.

Rohmat. 2012. Genetika. (diakses dari https://rohmatfapertanian.wordpress.com/ pada hari


Jumat, 25 Nivember 2015 pukul 14.23 WITA).

Suryo. 1996. Genetika. Jakarta: Departemen Pendidikan dan Kebudayaan Direktorat Jenderal
Pendidikan Tinggi.

Genetika Populasi | 13

Anda mungkin juga menyukai