Anda di halaman 1dari 38

MAKALAH

GEOLOGI DAN LINGKUNGAN


“INTERIOR BUMI DAN PROPERTI GEOFISIKA”

Dibuat untuk memenuhi tugas mata kuliah Geologi dan Lingkungan


(ABKA520)
Dosen Pengampu :
Dr. H. Sidharta Adyatama, M.Si
Dr. Deasy Arisanty, M. Sc

DISUSUN OLEH :
APRILIA ANJANI (1710115320001)
LAELA QODARIAH (1710115120010)
NOVAL PANDANI (1710115210018)
SIFANI LULU NISFINAHARI (1710115220023)
WIDYA (1710115120020)

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN GEOGRAFI


FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN
UNIVERSITAS LAMBUNG MANGKURAT
BANJARMASIN
2018S

i
KATA PENGANTAR

Penyusun memanjatkan puji syukur kita kehadirat ALLAH SWT, karna


berkat rahmat, taufiq, dan hidayah-Nya lah kami bisa menyelesaikan makalah ini.
Semoga dengan adanya makalah ini semakin membuka pintu pengetahuan
dan pemahaman pembaca tentang materi.
Upaya pemenuhan makalah ini diharapkan mampu meningkatkan efektifitas
pelaksanaan kegiatan perkuliahan, dan diharapkan para pembaca dapat
mengembangkan wawasan dan kemampuan dari apa yang dibahas dalam makalah
yang berjudul “Interior Bumi dan Properti Geofisika” ini. Tetapi, makalah ini bukan
satu-satunya sumber belajar atau referensi, untuk itu para pembaca diharapkan lebih
proaktif untuk mencari dan menggali ilmu pengetahuan mengenai materi terkait.
Harapan kami, semoga makalah ini dapat bermanfaat bagi kita semua
khususnya para pembaca. Kami mengharapkan saran, dan masukan serta kritikan
yang sifatnya membangun karena kami menyadari bahwa makalah yang kami susun
ini masih banyak terdapat kekurangan dan kami juga memohon maaf atas
kejanggalan-kejanggalan yang mungkin terdapat dalam makalah ini.

Banjarmasin, 24 Februari 2018

Penyusun

ii
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR .................................................................................................. ii


DAFTAR ISI ................................................................................................................ iii
DAFTAR GAMBAR .................................................................................................... v
BAB I ............................................................................................................................ 1
PENDAHULUAN ........................................................................................................ 1
1.1 Latar Belakang ............................................................................................... 1
1.2 Rumusan Masalah .......................................................................................... 2
1.3 Tujuan ............................................................................................................. 2
BAB II ........................................................................................................................... 1
PEMBAHASAN ........................................................................................................... 1
2.1 Gelombang Sesmik............................................................................................. 1
2.2 Struktur Internal Bumi ........................................................................................ 7
2.2.1 Pembagian Lapisan Bumi berdasarkan Komposisi Kimia ........................... 7
2.2.2 Komposisi Kerak Bumi .............................................................................. 12
2.2.3 Pembagian Lapisan Bumi secara Fisik ....................................................... 12
2.3 Isostasi ............................................................................................................... 13
2.3.1 Pengertian Isostasi ...................................................................................... 13
2.3.2 Konsep Isostasi ........................................................................................... 14
2.3.3 Pengukuran gravitasi................................................................................... 16
2.3.4 Wilayah Medan Magnet Bumi ................................................................... 18
2.3.5 Magnet Riversal ......................................................................................... 20
2.3.6 Anomali Magnetik ..................................................................................... 22
2.4 Panas Bumi ....................................................................................................... 24
2.4.1 Geothermal Gradient................................................................................... 24
2.4.2 Aliran Panas ............................................................................................... 26
2.4.3 Pengertian panas bumi. .............................................................................. 27
2.4.4 Komponen sistem panas bumi. .................................................................. 28

iii
BAB III ....................................................................................................................... 30
PENUTUP ................................................................................................................... 30
3.1 Kesimpulan ....................................................................................................... 30
DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................. 31

iv
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1 Seismic reflection. Seismic waves reflect from a rock boundary deep
within the Earthand return to a seismograph station on the surface. ............................ 2
Gambar 2 arah rambatan gelombang sekunder wave ................................................... 2
Gambar 3 Gelombang love ........................................................................................... 3
Gambar 4 Gelombang Reyleigh .................................................................................... 4
Gambar 5 Seismic reflection. Seismic waves reflect from a rock boundary deep
within the Earth and return to a seismograph station on the surface ............................ 4
Gambar 6 Seismic refraction occurs when seismic waves bend as they cross rock
boundaries. At an interface, seismic (or sound or light) waves will bend to ward the
lower-velocity material. (A) Low-velocity layer above high-velocity layer. (B) High-
velocity layer ................................................................................................................. 5
Gambar 7 Curved paths of seismic waves caused by uniform rock with increasing
seismic veloci-ty with depth. (A) Path between earthquake and recording station. (B)
Waves spread-ing out in all directions from earthquake focus. .................................... 7
Gambar 8 Thin oceanic crust has a P-wave velocity of 7 kilometers per second ......... 8
Gambar 9 The concentric shell structure of Earth as defined by variation in S- and P-
wave velocities and estimates of density. The velocity of seismic P and S waves
generally increases with depth except in the low-velocity zone. ................................ 10
Gambar 10 Penampang interior bumi ......................................................................... 11
Gambar 11 Isostasi ...................................................................................................... 14
Gambar 12 Anomali Medan magnet. Sumber: (Susanto, Irayani, Fisika, &
Soedirman, n.d.) .......................................................................................................... 23
Gambar 13 : http://geothermal.marin.org/GEOpresentation/sld00x.html................... 27

v
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Geologi berasal dari bahasa Yunani: γη atau ge yang artinya "bumi" dan
λογος logos yang artinya "kata", atau "alasan" adalah Ilmu (sains) yang
mempelajari bumi, komposisinya, struktur, sifat-sifat fisik, sejarah, dan proses
pembentukannya.
Orang yang mempelajari geologi disebut geolog. Mereka telah membantu
dalam menentukan umur bumi yang diperkirakan sekitar 4.5 miliar (4.5x109)
tahun, dan juga menemukan bahwa kulit bumi terpecah menjadi lempeng
tektonik yang bergerak di atas mantel yang setengah cair (astenosfer) melalui
proses yang sering disebut tektonik lempeng. Geolog membantu menemukan
dan mengatur sumber daya alam yang ada di bumi, seperti minyak bumi, batu
bara, dan juga metal seperti besi, tembaga, dan uranium, serta mineral lainnya
yang memiliki nilai ekonomi, seperti asbestos, perlit, mika, fosfat, zeolit,
tanah liat, batuapung, kuarsa, dan silika, dan juga elemen lainnya seperti
belerang, klorin, dan helium.
Kata "geologi" pertama kali digunakan oleh Jean-André Deluc pada
tahun 1778 dan diperkenalkan sebagai istilah yang baku oleh Horace-Bénédict
de Saussure pada tahun 1779.
Dalam makalah ini kami akan menyajikan pada pembaca tentang salah
satu bagian paling fundamental yang menjadi kajian ilmu geologi, yakni
interior bumi atau dapat diartikan bagian dalam bumi.
Seperti yang kita ketahui, bumi terdiri dari beberapa lapisan, dan
dibentuk oleh energi yang ada didalam dan diluar bumi.

1
1.2 Rumusan Masalah
A. Apa yang dimaksud gelombang seismik ?
B. Bagaimana struktur internal bumi ?
C. Apa yang dimaksud isostasi ?
D. Bagaimana pengukuran gravitasi ?
E. Apa yang di maksud medan magnet bumi ?
F. Bagaimana panas di dalam bumi ?

1.3 Tujuan
A. Untuk mengetahui apa yang dimaksud gelombang seismik
B. Untuk mengetahui bagaimana struktur internal bumi
C. Untuk mengetahui apa yang dimaksud isostasi
D. Untuk mengetahui bagaimana pengukuran gravitasi
E. Untuk mengetahui apa yang di maksud medan magnet bumi
F. Untuk mengetahui bagaimana panas di dalam bumi

2
BAB II

PEMBAHASAN

2.1 Gelombang Sesmik


Gelombang seismik adalah rambatan energi yang disebabkan karena adanya
gangguan di dalam kerak bumi, misalnya adanya patahan atau adanya ledakan.
Energi ini akan merambat ke seluruh bagian bumi dan dapat terekam
oleh seismometer. Efek yang ditimbulkan oleh adanya gelombang seismik dari
gangguan alami (seperti : pergerakan lempeng (tektonik), bergeraknya patahan,
aktivitas gunung api (vulkanik), dan sebagainya) adalah apa yang kita kenal
sebagai fenomena gempa bumi. Gelombang seismik ada yang merambat melalui
interior bumi disebut sebagai body wave, dan ada juga yang merambat melalui
permukaan bumi yang disebut surface wave. Sumber gelombang seismik ada dua
yaitu alami dan buatan. Sumber alami terjadi karena adanya gempa tektonik,
gempa vulkanik dan runtuhan/longsoran, sedangkan buatan menggunakan
gangguan yang disengaja.
Gelombang seismik berdasarkan rambatannya dibedakan menjadi dua,
yaitu :
1. Gelombang Badan (Body Wave)
Gelombang yang merambat melalui bagian dalam bumi.
Gelombang badan merupakan gelombang yang tiba sebelum gelombang
permukaan yang dipancarkan oleh gempa bumi. Gelombang inimemiliki
frekuensi yang lebih tinggi daripada gelombang permukaan. Gelombang
badan dibedakan menjadi dua, yaitu :
a. Gelombang P (Primer wave)
Gelombang P merupakan gelombang longitudinal, dimana arah
pergerakan partikel akan searah dengan arah rambat gelombang.

1
Gambar 1 Seismic reflection. Seismic waves reflect from a rock
boundary deep within the Earthand return to a seismograph
station on the surface.

Kecepatan gelombang P dapat mencapai 4-6 km per detik,


tergantung dari sifat batuan yang dilaluinya. Gelombang ini adalah
gelombang yang pertama kali tiba di sebuah stasiun seismic

b. Gelombang S (Sekunder wave)


Gelombang S merupakan gelombang transversal, dimana arah
pergerakan pertikel akan tegak lurus dengan arah rambat gelombang.

Gambar 2 arah rambatan gelombang sekunder wave

Kecepatan gelombang S ini mencapai 3-4 km per detik.


Gelombang ini lebih lambat dibandingkan dengan gelombang P dan
hanya mampu bergerak melalui batuan padat, serta tidak bisa melewati
media cair.

2
2. Gelombang Permukaan (Surface Wave)
Gelombang yang rambatannya hanya melalui kerak bumi.
Gelombang ini memiliki frekuensi yang lebih rendah dibandingkan
dengan gelombang badan. Gelombang permukaan dibedakan menjadi dua,
yaitu :
a. Gelombang Love
Gelombang Love adalah gelombang geser (S wave) yang
terpolarisasi secara horizontal dan tidak menghasilkan perpindahan
vertikal. Gelombang love terbentuk karena interferensi konstruktif dari
pantulan–pantulan gelombang seismik pada permukaan bebas.
Gelombang ini merambat dengan kecepatan 2 3/4 km/s. Pergerakan
partikel gelombang love sejajar dengan permukaan tetapi tegak lurus
dengan arah rambatnya. Gelombang love lebih cepat daripada
gelombang Rayleigh dan lebih dulu sampai pada seismograph.

Gambar 3 Gelombang love


Gelombang Rayleigh adalah gelombang yang lintasan gerak
partikelnya menyerupai ellips. Dihasilkan oleh gelombang datang P
dan gelombang S yang berinteraksi pada permukaan bebas dan
merambat sejajar dengan permukaan tersebut. Gerakan partikelnya ke
belakang (bawah maju atas mundur) dan gelombang ini menjalar
melalui permukaan media yang homogen. Gelombang Rayleigh
merambat dengan kecepatan sekitar 2 1/4 mil sehingga menimbulkan
efek gerakan tanah yang sirkuler dan hasilnya tanah akan bergerak
naik turun seperti ombak di laut.

3
Gambar 4 Gelombang Reyleigh
Metoda seismik adalah salah satu metoda dalam ilmu geofisika yang
mengukur sifat rambat gelombang seismik yang menjalar di dalam bumi.
Pada dasarnya gelombang seismik dapat diurai menjadi gelombang Primer (P)
atau gelombang longitudinal dan gelombang Sekunder (S) atau gelombang
transversal. Sifat rambat kedua jenis gelombang ini sangat dipengaruhi oleh
sifat dari material yang dilaluinya. Gelombang P dapat menjalar pada material
berfasa padat maupun cair, sedangkan gelombang S tidak dapat menjalar
pada materi yang berfasa cair. Perbedaan sifat rambat kedua jenis gelombang
inilah yang dipakai untuk mengetahui jenis material dari interior bumi. (Noor
2012)

Gambar 5 Seismic reflection. Seismic waves reflect from a rock boundary


deep within the Earth and return to a seismograph station on the surface

Salah satu cara penting untuk belajar tentang interior bumi adalah
dengan studi refleksi seismik, yaitu kembalinya sebagian energi gelombang
seismik ke permukaan bumi setelah gelombang memantul batas batuan. Jika

4
dua lapisan batuan dengan kerapatan yang berbeda dipisahkan oleh batas yang
cukup tajam, gelombang seismik memantulkannya seperti cahaya yang
dipantulkan dari cermin.

Gambar 6 Seismic refraction occurs when seismic waves bend as they


cross rock boundaries. At an interface, seismic (or sound or light) waves
will bend to ward the lower-velocity material. (A) Low-velocity layer
above high-velocity layer. (B) High-velocity layer

Gelombang tercermin yang dicatat pada seismogram, gambar tersebut


menunjukkan jumlah waktu yang ditempuh gelombang untuk menempuh
perjalanan ke batas, memantulkannya, dan kembali ke permukaan. Dari
jumlah waktu yang diperlukan untuk perjalanan pulang pergi, ahli geologi
menghitung kedalamannya dari batas. Metode lain yang digunakan untuk
menentukan batas batuan adalah penelitian dari pembiasan seismik, lentur
gelombang seismik sebagaimana adanya lulus dari satu materi ke materi
lainnya, yang mirip dengan jalannya bahwa gelombang cahaya menekuk saat
mereka melewati lensa kacamata. Seiring gelombang seismik menyerang
batas batuan, sebagian besar energi gelombang melewati batas. Perubahan
arah, atau pembiasan ini terjadi hanya jika kecepatan gelombang seismik
berbeda pada setiap lapisan (yaitu umumnya jika lapisan batu berbeda dalam
densitas atau kekuatan). Batas antara lapisan batuan tersebut biasanya cukup
berbeda untuk didekati dengan teknik refraksi seismik.
Stasiun seismograf 1 menerima gelombang seismik yang melewati
lapisan atas (A) secara langsung. Stasiun lebih jauh dari pusat gempa, seperti

5
stasiun 2, menerima Gelombang seismik dari dua jalur : (1) jalur langsung
lurus melalui lapisan (A) dan (2) jalur pembiasan melalui lapisan (A) ke
lapisan kecepatan tinggi (B) dan kembali ke lapisan (A). Oleh karena itu,
stasiun 2 menerima gelombang yang sama dua kali. Stasiun seismograf yang
dekat dengan stasiun 1 hanya menerima gelombang langsung atau mungkin
dua gelombang, gelombang langsung (atas) tiba sebelum gelombang yang
dibiaskan (lebih rendah). Stasiun dekat stasiun 2 menerima baik gelombang
langsung maupun yang dibiaskan. Dalam beberapa kasus antara stasiun 1 dan
stasiun 2, ada transformasi dari menerima gelombang langsung terlebih
dahulu untuk menerima gelombang refraksi pertama. Meskipun gelombang
yang dibiaskan bergerak lebih jauh, ia bisa tiba di stasiun pertama karena
sebagian besar jalurnya berada di lapisan highvelocity (B).
Jarak antara titik transformasi ini dan episentrum gempa adalah fungsi
kedalaman batu karang batas antara lapisan (A) dan (B). Serangkaian
seismograf portabel dapat dipasang sejajar dengan ledakan (tembakan
seismik) untuk menemukan jarak ini, dan kedalaman ke batas serta kecepatan
gelombang seismik di dalam lapisan juga bisa ditemukan. Ada banyak jalur
lain untuk energi gelombang. Batas batuan yang tajam tidak diperlukan untuk
pembiasan gelombang seismik bahkan di lapisan tebal batuan seragam,
tekanan yang meningkat dengan kedalaman cenderung meningkatkan
kecepatan ombaknya. Gelombang mengikuti jalan melengkung melalui
lapisan seperti itu. Untuk memahami alasan jalur melengkung, visualisasikan
lapisan batu tebal sebagai tumpukan yang sangat tipis lapisan, masing-masing
dengan kecepatan sedikit lebih tinggi dari yang di atas. Jalan melengkung
menghasilkan banyak perubahan kecil dalam arah seperti gelombang
melewati banyak lapisan.

6
Gambar 7 Curved paths of seismic waves caused by uniform rock with
increasing seismic veloci-ty with depth. (A) Path between earthquake and
recording station. (B) Waves spread-ing out in all directions from
earthquake focus.
2.2 Struktur Internal Bumi
Strukur internal bumi adalah studi tentang pembiasan seismik dan
refleksi seismic yang memungkinkan para ilmuwan untuk merencanakan tiga
zona utama Bumi interior. Pembagian lapisan struktur internal bumi dapat
berdasarkan sifat kimia (atau komposisinya) ataupun berdasarkan sifat fisiknya
(Saptadji n.d.)(Gambar 1). Kerak adalah lapisan terluar batu,
yang membentuk kulit tipis di permukaan bumi. Di bawah kerak bumi
terletak mantel, cangkang batu tebal yang memisahkan kerak bumi di atas dari
inti. Intinya adalah zona sentral bumi. Ini mungkin logam dan sumber medan
magnet.

2.2.1 Pembagian Lapisan Bumi berdasarkan Komposisi Kimia


a. Kerak Benua (Continental Crust)
Kerak benua memiliki masa bumi 0,374%, pada kedalaman 0-75 Km.
Mengandung 0,554% masa Mantel kerak, merupakan bagian paling luar dari

7
bumi yang tersusun oleh berbagai batuan. Merupakan lapisan dengan
densitas rendah (2,7 g/cm3) yang didominasi mineral-mineral kuarsa (SiO2)
dan feldspar, membentuk batuan berkomposisi granitik. Ilmu tentang
gelombang sesmik menunjukkan bahwa kerak bumi lebih tipis di bawah
samudera daripada benua.

Gambar 8 Thin oceanic crust has a P-wave velocity of 7 kilometers per


second
Gelombang sesmik melakukan perjalanan lebih cepat di lautan dari pada di
kerak benua. Karena adanya perbedaan itu, diasumsikan bahwa kedua jenis
kerak tersebut terdiri dari berbagai jenis batuan. lapisan batuan beku, batuan
sedimen, dan batuan metamorf yang membentuk benua dan daerah
dangkal dasar laut di dekat pantai, yang dikenal sebagai paparan
kontinental.

Sebagian besar terdiri dari batuan granit, kerak benua memiliki


kepadatan sekitar 2,7 g/cm3 dan kurang padat dibandingkan bahan mantel
bumi (kepadatan sekitar 3,3 g/cm3), yang terdiri dari batuan mafik. Kerak
benua juga kurang padat dari kerak samudera (kepadatan sekitar 2,9
g/cm3), meskipun jauh lebih tebal, sebagian besar 25-70 km
dibandingkan rata-rata ketebalan laut sekitar 7-10 km. Sekitar 40% dari

8
permukaan bumi kini dilapisi dengan kerak benua, dengan komposisi
sekitar 70% dari volume kerak bumi.

b. Kerak Samodera (Oceanic Crust)


Kerak Samudra adalah bagian dari lithosfer Bumi yang permukaannya
berada di cekungan samudra. Tersusun dari batuan mafic atau sima.
Ketebalan Kerak Samudra kurang lebih 10 Km, dan massa jenisnya rata-rata
3,3 gram/cm3. Kerak Samudera adalah bagian dari lempeng tektonik yang
ditutupi oleh samudera dan lautan dan permukaan yang dapat serendah 11
km di dalam air, sementara kerak benua adalah bagian dari lempeng tektonik
yang sama mencapai di atas permukaan laut. Tektonik lempeng (yang selalu
hanyut) memiliki perbatasan mereka di bawah samudera dan laut, yang
terbesar yang mewajibkan piring lain, arah yang berlawanan atau
berbenturan (dimana piring yang bahkan kekuatan) atau bergerak selain,
menyebabkan gempa bumi, tsunami, dan letusan gunung berapi bahkan di
bawah laut. Bahwa sebagian dari luar, kaku bagian bumi yang mendasari
lautan. Kerak Samudera tampaknya sebagian besar basal lapisan, 5-6 km
tebal, dan kaya akan besi dan magnesium. Dengan kepadatan rata-rata adalah
sekitar 2.9, yang lebih dari kerak benua, tetapi kurang dari mantel. Kerak
Samudera adalah bagian dari bumi litosfer yang permukaan di cekungan
samudera. (Tectonics and Benua 1960)
Kerak Samudera terutama terdiri dari batu mafic, atau sima, yang
merupakan kaya besi dan magnesium. Hal ini lebih tipis dari kerak benua,
atau sial, umumnya kurang dari 10 kilometer yang tebal, namun lebih padat,
memiliki kepadatan rata-rata sekitar 2,9 gram per sentimeter kubik. Kerak
samudera memiliki masa bumi 0,099%, dengan kedalaman 0-10 km. Lapisan
ini mengandung 0,147% masa mantel-kerak. Mayoritas kerak ini terbentuk
karena aktifitas magmatisme-volkanisme pada zona pemekaran. Sistem
Punggungan Tengah Samodera, sebagai jaringan gunungapi sepanjang
40.000 km, menghasilkan kerak samodera baru dengan kecepatan 17 Km3

9
/tahun, menutup lantai samodera membentuk batuan berkomposisi basaltik
(densitas 3,0g/cm3).

c. Mantel Atas (Upper Mantle)


Mantel merupakan lapisan Bumi yang paling tebal. Lapisan ini sebagian
besar terdiri dari silikon, oksigen, besi, dan magnesium. Bagian atas mantel
memiliki bahan batuan yang berwujud plastik. Lapisan ini memiliki sifat
padat tetapi jika saat mengalir diberi tekanan. Mantel memiliki ketebalan
3.555 kilometer dan kepadatan 3.250–5.000 kg/m3. Suhu mantel mencapai
3.000 °C. Mantel dibagi menjadi tiga bagian, yakni mantel atas dan mantel
bawah. Mantel bawah memiliki ketebalan 2.885 km sedangkan mantel luar
memiliki ketebalan 700 km. Di mantel bagian atas adalah lapisan Bumi yang
bernama astenosfer. Mantel atas memiliki masa bumi 10,3%, kedalaman 10-
400 km, mengandung 15,3% masa mantel-kerak. Berdasarkan observasi
fragmen yang berasal dari erupsi ngunungapi atau jalur pegunungan yang
tererosi, mineral utama pada mantel atas adalah Olivin (Mg,Fe)2SiO4 dan
Piroksen (Mg,Fe)SiO3, membentuk batuan ultra mafik (Peridotit).

Gambar 9 The concentric shell structure of Earth as defined by


variation in S- and P-wave velocities and estimates of density. The
velocity of seismic P and S waves generally increases with depth except
in the low-velocity zone.

10
d. Zona Transisi Mantel Bawah-Mantel Atas
Zona transisi mantel bawah-mantel atas memiliki massa bumi 7,5% masa
bumi, kedalaman 400-650 km. Zona transisi atau Mantel Tengah atau secara
fisik dikenal sebagai Mesosfer mengandung 11,1% masa mantel-kerak,
merupakan sumber magma basaltic. Juga mengandung kalsium (ca),
Aluminium (Al), dan garnet, merupakan kompleks silikat mengandung
Aluminium. Lapisan ini relative mempunyai densitas tinggi jika dingan,
disebabkan kandungan granetnya. Tetapi akan mudah mengapung atau
ringan jika panas, karena mineral yang lebur akan membentuk basalt,
menerobos naik melewati mantel atas membentuk magma.

Penampang interior bumi


Gambar 10 Penampang interior bumi

11
2.2.2 Komposisi Kerak Bumi
Seperti di sebutkan di atas,kerak bumi dibedakan menjadi kerak
samudera yang berkomposisi basaltic dan kerak benua yang berkomposisi
granitic. Disamping adanya perbedaan komposisi batuan, kedua tipe kerak
tersebut juga mempunyai perbedan kadar unsur-unsur yang yang terdapat di
dalamnya, walaupun demikian terdapat beberapa unsure yang mempunyai
proporsi relative sama pada kedua kerak tersebut.

Daftar kadsar beberapa logam penting di kerak bumi

2.2.3 Pembagian Lapisan Bumi secara Fisik


Pembagian lapisan bumi berdasarkan komposisi merupakan satu-
satunya pembagian sebelum berkembangnya teori Tektonik Lempeng (Plate
Tectonics), sebuah ide yang menyatakan bahwa permukaan bumi disusun
oleh lempeng- lempeng yang bergerak. Sekitar tahun 1970-an para ahli
geologi menyadari bahwa lempeng-lempeng tersebut lebih tebal dari pada
kerak, dan kemudian diketahui bahwa lempeng –lempeng tersebut terdiri dari
kerak dan bagian paling atas dari mantel, membentuk lapisan yang kaku dan

12
keras yang dikenal sebagai litosfer (lithosphere), mempunyai ketebalan
antara 10-200 Km. ((Saptadji n.d.)
Lempeng litosfer tersebut mengambang pada lapisan yang plastis yang
sebagian membentuk leburan, dengan ketebalan 250-350 Km, yang dikenal
sebagai Astenosfer (Asthenosphere). Walaupun Astenosfer dapat bergerak,
tetapi bukan lapisan cair,oleh karenanya dapat dilalui baik Gelombang-P
(Compressional (P)- Waves) maupun Gelombang-S (Shear (S)-Waves).
Pada kedalaman sekitar 660 Km, tekanan menjadi lebih besar dan
mantel tidak lagi dapat bergerak. Lapisan mantel yang tidak lagi plastis ini
dikenal sebagai lapisan Mesosfer (Mesosphere).
Inti bumi secara fisik dibagi mmenjadi dua bagian, yang dikenal
sebagai Inti Luar (Outer Core) dan Inti Dalam (Inner Core). Lapiasan Inti
Luar berada pada kedalaman 2.890-5150 km, sangat panas, membentuk fase
cair. Sedangkan Inti Dalam, berada pada kedalaman 5.150-6370 km,
merupakan fase padatan, seolah mengambang dalam leburan inti luar.

2.3 Isostasi

2.3.1 Pengertian Isostasi


Isostasi pertama kali dikenalkan oleh ahli Geologi Amerika Serikat, C.E.
Dutton, dari kata Yunani yang berarti "dalam kesamaan tekanan". Secara
istilah Isostasi adalah suatu kesetimbangan atau keberimbangan antara
batuan-batuan berat dan ringan dalam kerak bumi. Selama belum tercapai
keseimbangan maka kerak bumi akan bergerak mencari keseimbangannya.

Isostasi adalah kondisi keseimbangan gravitasi antara lapisan kerak bumi


dan mantel yang mengakibatkan kerak seolah "mengapung" di atas mantel.
Konsep Isostasi menjelaskan mengapa ada perbedaan ketinggian topografi
bumi.

13
Gambar 11 Isostasi
2.3.2 Konsep Isostasi
Efek dari gaya isostasi dapat dianalogikan seperti gunung es yang
mengapung di lautan. Bila massa es ditambah ke atas, maka gunung es akan
semakin tenggelam ke dalam air. Namun bila massa es dalam gunung
dikurangi, maka gunung es akan semakin naik dari dalam air. Hal ini juga
terjadi pada litosfer bumi yang mengapung di atas astenosfer.

Menurut konsep isostasi bahwa material kerak bumi mengapung karena


kesetimbangan antara berat material dengan gaya ke atas yang dikerjakan
oleh lapisan fluida. Dalam teori tektonik lempeng, lapisan luar bumi (litosfer)
terdiri dari kerak bumi dan bagian padat mantel atas, sampai kedalaman kira-
kira 80 km. Material di bawah litosfer yang dianggap cukup panas, sehingga
mudah dibentuk ulang dan mampu mengalir, dinamakan asthenosfer.

Dari bukti seismik diketahui bahwa kerak benua (tebal 30–40 km).
Enam-delapan kali lebih tebal daripada kerak oseanik (5 km). Kerak benua
juga punya densitas yang lebih rendah (2,7 g/cc) dibandingkan kerak oseanik
(2,9 g/cc). Akibatnya, karena prinsip isostasi, kerak benua yang lebih tebal
dan lebih ringan harus duduk lebih tinggi daripada kerak oseanik yang lebih
tipis dan lebih berat.

Mengenai isostasi, ada dua hipotesis yang terkenal dikalangan ahli


geologi yaitu hipotesis Pratt dan hipotesis Airy.

14
Pratt mengatakan bahwa massa benua lebih tinggi daripada massa dasar
laut, tetapi densitas batuan yang menyusun dasar laut lebih besar daripada
densitas batuan di benua. Dengan kata lain adanya perbedaan ketinggian
antara benua dan dasar laut adalah karena perbedaan kepadatan batuan yang
menyusun kerak bumi di kedua bagian bumi tersebut. Ketinggian
dikompensasikan oleh densitas batuan.

Pratt memberikan ilustrasi dengan menggunakan berbagai logam yang


tidak sama berat jenisnya tetapi berat dan penampangnya dibuat sama,
kemudian diapungkan di dalam air raksa. Ternyata logam yang berat jenisnya
lebih besar hanya sedikit tersembul di atas permukaan air raksa, sedang
logam yang berat jenisnya kecil banyak tersembul di atas permukaan air
raksa.

Airy mengemukakan hipotesisnya pada tahun 1855 dengan jalan pikiran


yang agak berbeda dengan Pratt. Airy membenarkan bahwa batuan yang
menyusun kerak bumi tidak sama densitasnya, namun perbedaan densitas
batuan tidak terlalu besar untuk menghasilkan perbedaaan ketinggian
permukaan bumi yang sedemikian besarnya. Airy memberikan ilustrasi yang
mirip dengan ilustrasi Pratt, hanya menggunakan logam yang sejenis,
penampangnya juga dibuat sama tetapi tebalnya tidak sama. Setelah logam
dimasukkan kedalam air raksa, ternyata logam yang lebih tebal tersembul
lebih tinggi di atas permukaan air raksa daripada logam yang tipis. Dengan
demikian Airy berkesimpulan bahwa perbedaan ketinggian permukaan bumi
bukan disebabkan oleh perbedaan densitas batuan tetapi akibat dari
perbedaan tebal lapisan kerak bumi. Itulah sebabnya hipotesis Airy ini sering
pula disebut the Roots of Mountains hypothesis of isostasi. Pendapat Airy ini
lebih banyak dianut oleh para ahli geologi, namun tidak berarti bahwa
pendapat Pratt salah. Densitas batuan penyusun kerak bumi memang tidak
sama, demikian juga tidak semua pegunungan akarnya jauh masuk kedalam

15
bumi. Dengan demikian keduanya saling melengkapi. Leon Long
memberikan penilaian 65% untuk Airy dan 35% untuk Pratt.

2.3.3 Pengukuran gravitasi


Percepatan gravitasi suatu objek yang berada pada permukaan
laut dikatakan ekuivalen dengan 1 g, yang didefinisikan memiliki nilai
9,80665 m/s2. Percepatan di tempat lain seharusnya dikoreksi dari nilai ini
sesuai dengan ketinggian dan juga pengaruh benda-benda bermassa besar di
sekitarnya. Umumnya digunakan nilai 9,81 m/s2 untuk mudahnya.

Rumus umum

Nilai percepatan gravitasi diperoleh dari perumusan umum gaya


gravitasi antara dua benda (obyek dan bumi), yaitu

f M
g = =G r

M
3
r
di mana
 G adalah konstanta gravitasi
 M adalah massa bumi
 m adalah massa objek
 r adalah jarak antara titik pusat massa bumi dengan titik pusat massa objek
Pengukuran nilai g

Nilai g dapat diukur dengan berbagai metode. Bentuk-bentuk paling


sederhana misalnya dengan menggunakan pegas atau bandul yang diketahui
konstanta-konstantanya. Dengan melakukan pengukuran dapat ditentukan
nilai percepatan gravitasi di suatu tempat, yang umumnya berbeda dengan
tempat lain.

16
Dalam bidang fisika bumi dikenal pula metode gravitasi yaitu suatu
metode pengukuran perbedaan percepatan gravitasi suatu tempat untuk
memperkirakan kandungan tanah yang berada di bawah titik pengukuran.
Dengan cara ini dapat diduga (bersama-sama dengan pemanfaatan metode
fisika bumi lainnya) struktur dan juga unsur-unsur pembentuk lapisan tanah
yang tersusun atas elemen yang memiliki rapat massa yang berbeda-beda.
Percepatan gravitasi Bumi adalah percepatan yang dialami oleh benda
yang jatuh bebas dari ketinggian tertentu menuju permukaan Bumi.
Berdasarkan literature, nilai rata-rata percepatan gravitasi Bumi adalah 9,8
m/s2

Arah percepatan gravitasi adalah menuju pusat Bumi atau tegak lurus
menuju permukaan tanah. Besar percepatan gravitasi di beberapa tempat
yang berbeda bisa saja tidak tepat sama dengan 9,81 m/s2. Hal ini
disebabkan adanya perbedaan kerapatan massa dan jarak suatu tempat dari
pusat Bumi.

Percepatan gravitasi mempengaruhi geraksuatu benda, salah satunya


adalah pada gerak parabola. Gerak parabola merupakan suatu jenis gerakan
benda yang pada awalnya diberi kecepatan awal kemudian menempuh
lintasan yang arah sepenuhnya dipengaruhi oleh gravitasi sehingga lintasan
tersebut berbentuk parabola. Gerak parabola dapat dipandang dalam dua
arah, yaitu arah vertikal (sumbu-y) yang merupakan gerak lurus berubah
beraturan (GLBB), dan arah horizontal (sumbu-x) yang merupakan gerak
lurus beraturan (GLB)Gerak pada sumbu-x (horizontal) adalah gerak lurus
beraturan karena tidak ada pengaruh gaya gravitasi Bumi pada komponen
horizontal sehingga kecepatan benda di setiap titik bernilai konstan dan
berlaku persamaan :
vx = v0x = v0 cosĮ (1)

17
Adapun, jarak mendatar yang ditempuh oleh benda dapat ditentukan oleh
persamaan:

x = vx t = v0cosĮ t (2)

Gerak pada sumbu-y (vertikal) adalah gerak lurus berubah beraturan,


karena benda mengalami perubahan kecepatan akibat gaya gravitasi Bumi.
Dalam pembelajaran, untuk dapat menganalisis komponen-komponen
gerak parabola tidak dapat ditentukan secara langsung, sehingga
dibutuhkanlah sebua media yang dapat membantu menganalisis
komponenkomponen tersebut. Salah satu media yang dapat digunakan untuk
mengan alisis komponen gerak melingkar adalah aplikasi Tracker. Tracker
merupakan sebuah aplikasi gratis yag digunakan untuk menganalisis video.
Tracker digunakan untuk melakukan pengetrackan terhadap sebuah objek
baik itu posisi objek, kecepatan objek maupun percepatan objek.

2.3.4 Wilayah Medan Magnet Bumi


Medan magnetik bumi, disebut juga medan geomagnetik, adalah
medan magnetik yang menjangkau dari bagian dalam bumi hingga ke batas
di mana medan magnet bertemu angin matahari. Besarnya medan magnet
bumi bervariasi antara 25 hingga 65 mikrotesla (0.25 hingga 0.65 gauss).
Kutub-kutub medan magnetik bumi diperkirakan miring sepuluh derajat
terhadap aksis bumi, dan terus bergerak sepanjang waktu akibat pergerakan
besi paduan cair di dalam inti luar bumi. Kutub magnet bumi bergerak
begitu lambat sehingga kompas masih dapat berfungsi dengan baik sejak
digunakan pertama kali (abad ke 11 masehi). Namun setiap beberapa ratus
ribu tahun sekali, kutub magnetik bumi berbalik antara utara dan selatan.
Pembalikan ini terekam di dalam pola bebatuan purbakala bumi yang
mengandung unsur yang bersifat ferromagnetik. Pergerakan lempeng benua
juga dipengaruhi oleh medan magnetik. (Roberts, Paul H. 1995)

18
Lapisan di atas ionosfer disebut juga dengan magnetosfer, yaitu
lapisan di mana medan magnetik bumi melindungi bumi dari radiasi kosmik
yang dapat mengionisasi setiap partikel di atmosfer dan membuatnya
terlepas dari medan gravitasi. Tanpa magnetosfer, atmosfer bumi termasuk
lapisan ozon akan hilang dan menjadikan kehidupan di bumi tidak dapat
berkembang sekompleks sekarang.
Terdapat beberapa hipotesis mengenai bagaimana medan magnet
bumi terbentuk, namun ada satu hipotesis yang diterima secara luas, yang
mengatakan bumi terdiri atas inti padat yang dikelilingo oleh batuan cair. Di
atas batuan cair ini terdapat lagi batuan padat. Ketika bumi berotaasi
(berputar pada sumbunya) partikel-partikel bermuatan yang terdapat pada
batuan cair ini bergerak sehingga menimbulkan arus listrik. Arus listrik ini
akan menimbulkan medan magnetic bumi. Semakin cepat bumi berotasi
semakin besar arus yang timbul sehingga semakin besar medan magnetic
yang ditimbulkan.
Teori ini ditopang oleh kenyataan bahwa planet-planet atau benda
angkasa yang gerak rotasinya sangat cepat mempunyai medan megnetik
yang sangat besar misalnya planet Yupiter yang berputar sangat cepat
(periode rotasinya hanya 10 jam) mempunyai medan magetik sangat kuat.
Sebaliknya bulan yang periode rotasinya 27 hari mempunyai medan
magnetic sangat kecil.
Teori lain yang cukup beralasan adalah dengan menganggap bahwa
sumber magnet bumi adalah panas yang berasaldari inti bum. Inti bumi
sangat panas sekali. Inti ii akan memanaskan batuan cairan di atasnya
seperti air dipanaskan di atas kompor. Ketika dipanaskan, pada cairan ini
terjadi konveksi. Cairan yang panas ke atas dan cairan yang dingin ke
bawah. Akibat gerakan konveksi ini ion-ion dalam cairan panas ini akan
menimbulkan medan magnetik. Kedua teori di atas telah digunakan untuk
menerangkan medan magnetic bumi sekitar permukaan bumi.

19
Untuk tempat yang lebih tinggi medan magneti bumi diperkirakan
berasal dari listrik atmosfer atau angin matahari. Listrik atmosfer merupakan
ion-ion yang ada di atmosfer. Ion-ion ini terbentuk akiibat proses ionisasi
atom-atom atmosfer oleh sinar ultraviolet dan sinar X dari matahari.
Sedangkan angin matahari adalah pancaran partikel-partikel bermuatan dari
matahari. Partikel-partikel bermuatan dari listrik atmosfer maupun angin
matahari akan menimbulkan arus listrik ketika bergerak (baik yang bergerak
kea rah bumi maupun yang tertiup angin). Arus yang ditimbulkan ini akan
menyebabkan terjadinya medan megnetik.

2.3.5 Magnet Riversal


Pada tahun 1950an, bukti bahwa medan magnet bumi akan
membalik polaritasnya telah terlihat di masa lalu. Perubahan semacam itu
dalam polaritas medan magnet adalah pembalikan magnetik. Selama masa
polaritas normal, magnetis garis kekuatan meninggalkan Bumi di dekat
Kutub Selatan dan Selatan masuk kembali di dekat Kutub Utara geografis.
Orientasi ini disebut polaritas "normal" karena sama dengan polaritas
sekarang. Selama masa polaritas terbalik, Garis-garis kekuatan magnetis
berjalan ke arah lain, meninggalkan Bumi di dekat Kutub Utara dan masuk
di dekat Kutub Selatan.
Dengan kata lain, selama pembalikan magnetik, magnet utara dan
posisi magnet selatan. Banyak batuan berisi catatan kekuatan dan arah dari
medan magnet pada saat batuan terbentuk. Ketikamineral magnetit,
misalnya, mengkristal dalam pendinginan Aliran lava, atom besi di dalam
kristal merespon bumi medan magnet dan bentuk pelurusan titik magnetik
menuju kutub magnet utara.
Saat lava mendingin perlahan di bawah titik Curie (580°C untuk
magnetik), magnet ini secara permanen terjebak di batu karang kecuali batu
tersebut dipanaskan kembali di atas suhu titik Curie, rekaman magnetik ini
dipertahankan dan saat dipelajari mengungkapkan arah medan magnet bumi
pada saat lahar didinginkan Jenis batuan lainnya, termasuk batuan sedimen

20
yang ternoda merah oleh senyawa besi, juga mencatat bekas medan magnet
marah.
Studi tentang medan magnet kuno disebut paleomagnetisme
Sebagian besar bukti pembalikan magnetik berasal Aliran lahar di benua.
Studi paleomagnetik seri dari aliran lava susun sering menunjukkan bahwa
beberapa aliran lahar memiliki orientasi magnetis yang berlawanan dengan
orientasi bumi saat ini. Artinya, pada saat ini lahar mengalir mendingin,
tiang-tiang magnet itu saling bertukar posisi. Selama masa pembalikan
magnetik ini, akan membuat jarum kompas menunjuk selatan dari pada
utara. Banyak periode normal dan magnetisasi balik dicatat dalam aliran
lava kontinental. Ini adalah kejadian di seluruh dunia. Karena aliran lahar
bisa tertanggal isotopically, saat pembalikan ini di masa lalu Bumi bisa
ditentukan. Meskipun pembalikan tampaknya terjadi secara acak, catatan
selama puluhan juta tahun menunjukkan bahwa lapangan Bumi membalik
rata-rata sekitar sekali setiap 500.000 tahun. Orientasi normal saat ini telah
berlangsung 700.000 tahun terakhir. Butuh waktu untuk satu orientasi
magnetis mati dan orientasi terbalik untuk membangun. Paling ahli geologi
berpikir bahwa dibutuhkan waktu 10.000 tahun untuk pembalikan
berkembang, meskipun bukti baru menunjukkan bahwa pembalikan dapat
terjadi terjadi jauh lebih cepat dari itu.
Apa yang menyebabkan pembalikan magnetik? Pertanyaannya sulit
untuk menjawab karena tidak ada yang tahu bagaimana medan magnet
dihasilkan di tempat pertama. Pemodelan komputer dan penelitian
seismologi terbaru mendukung teori bahwa medan magnetnya yang
dihasilkan oleh arus konveksi di inti luar cairan. Jika medan disebabkan
oleh arus konveksi di dalam inti luar cair, mungkin pembalikan terjadi
karena arus berubah arah atau dengan bangunan sementara saat ini dan
kemudian sekarat. Beberapa ahli geologi berpikir bahwa pembalikan
mungkin terjadi dipicu oleh dampak asteroid atau komet dengan Bumi; ahli
geologi lain tidak setuju Pembalikan magnetik dapat memiliki beberapa efek

21
mendalam pada Bumi. Kekuatan medan magnet bumi mungkin menurun
mendekati nol sebelum orientasi membalik; lalu lapangan kekuatan
meningkat ke nilai yang biasa tetapi dalam orientasi yang berlawanan.
Runtuhnya medan magnet ini berarti mematikan Radiasi kosmik dari
Matahari akan jauh lebih intens dipermukaan. Bila medan magnet berada
pada kekuatannya yang biasa, itu Perisai Bumi dari sinar ini, tapi saat
medan ambruk, ini perisai hilang Radiasi kosmik mempengaruhi organisme;
ini dapat berdampak kepunahan beberapa spesies dan munculnya spesies
baru dengan mutasi telah berkorelasi dengan fenomena pembalikan
magnetik. Namun, jauh lebih banyak pembalikan daripada kepunahan
massal telah terjadi.

2.3.6 Anomali Magnetik


Variasi medan magnetik yang terukur di permukaan merupakan
target dari survey magnetik (anomali magnetik). Besarnya anomali
magnetik berkisar ratusaan sampai dengan ribuan nano-tesla, tetapi ada juga
yang yang lebih besar dari 100.000 nT yang berupa endapan magnetik.
Secara garis besar anomali ini disebabkan oleh medan magnetik remanen
dan medan magnet induksi. Medan magnet remanen mempunyai peranan
yang besar pada magnetisasi batuan yaitu pada besar dan arah medan
magnetnya serta sangat rumit diamati karena berkaitan dengan peristiwa
kemagnetan yang dialami sebelumnya. Sisa kemagnetan ini disebut dengan
Normal Residual Magnetism yang merupakan akibat dari magnetisasi
medan utama. Anomali yang diperoleh dari survei merupakan hasil
gabungan dari keduanya, bila arah medan magnet remanen sama dengan
arah medan magnet induksi maka anomalinya bertambah besar, demikian
pula sebaliknya. Dalam survei magnetik, efek medan remanen akan
diabaikan apabila anomali medan magnet kurang dari 25 % medan magnet
utama bumi (Telford dkk, 1990)

22
Gambar 12 Anomali Medan magnet. Sumber: (Susanto, Irayani, Fisika,
& Soedirman, n.d.)

Sebuah magnetometer adalah instrumen yang digunakan untuk


mengukur kekuatan medan magnet bumi. Sebuah magnetometer bisa
dibawa ke atas permukaan tanah atau terbang di darat atau laut. Di laut,
magnetometer juga bisa ditarik di belakang kapal. Mereka juga digunakan
sebagai logam detektor di bandara. Kekuatan medan magnet bumi bervariasi
dari satu tempat ke tempat lainnya. Seperti gravitasi, penyimpangan dari
pembacaan rata-rata disebut anomali. Anomali magnetik regional yang
sangat luas Mungkin karena pola sirkulasi di inti luar cair atau ke penyebab
lainnya yang dalam. Anomali yang lebih kecil umumnya mencerminkan
variasi jenis batuan, untuk daya tarik batuan permukaan dekat menambah
medan magnet utama yang dihasilkan pada intinya.

Batu Berbeda dengan magnetisme mereka, tergantung dari


kandungan mineral besi mereka, terutama magnetit. Anomali magnetik

23
positif adalah pembacaan magnet kekuatan lapangan yang lebih tinggi dari
rata-rata daerah. Angka 2.21 menunjukkan tiga situasi geologis yang dapat
menyebabkan positif anomali magnetik. badan bijih magnetite (bijih besi
yang magnetik) telah ditempatkan di dalamnya tempat tidur batu kapur oleh
solusi panas naik sepanjang patah tulang. Itu Daya tarik bijih besi
menambah medan magnet Bumi, memberikan pengukuran medan magnet
yang lebih kuat pada permukaan (anomali positif). tanggul besar gabro
memiliki Terganggu batu batuan dasar granit. Karena mengandung gabro
Mineral feromagnetik lebih banyak daripada granit, gabro lebih banyak
magnetik dan menyebabkan anomali magnetik positif. Angka 2.21C
menunjukkan basement granit tinggi (mungkin pada awalnya bukit) yang
telah mempengaruhi endapan endapan kemudian, menyebabkan lapisan
lapisan sebagai sedimen di puncak bukit dipadatkan kurang daripada
sedimen yang lebih tebal ke sisi. Struktur seperti itu bisa bentuk perangkap
minyak. Diorit di bukit berisi lebih banyak zat besi dalam mineral
feromagnetiknya dari pada sekitarnya batuan sedimen, sehingga anomali
magnetik positif kecil terjadi dimana diorit lebih dekat ke permukaan.
Perhatikan bagaimana masing-masing Contoh menunjukkan batuan sedimen
horisontal di permukaan, tanpa tanda permukaan geologi bawah permukaan.
Magnetometer membantu menemukan bijih dan struktur geologis yang
tersembunyi.

2.4 Panas Bumi


2.4.1 Geothermal Gradient
Kenaikan suhu dengan kedalaman ke Bumi disebutmgradien
geothermal. Gradien geothermal dapat diukur di darat di sumur terbengkalai
atau di dasar laut dengan menjatuhkan probe yang dirancang khusus ke
dalam lumpur. Rata-rata kenaikan suhu adalah 25 ° C per kilometer (sekitar
75 ° F per mil) dari kedalaman. Beberapa daerah memiliki gradien yang jauh
lebih tinggi, menunjukkan konsentrasi panas pada kedalaman dangkal.

24
Seperti itu daerah memiliki potensi untuk menghasilkan energi Kenaikan
suhu dengan kedalaman menciptakan masalah pada tambang yang dalam,
seperti di tambang emas seluas 3 kilometer di Selatan Afrika, dimana suhu
mendekati titik didih air. Tambang dalam harus didinginkan dengan
pendingin udara untuk penambang untuk bertahan hidup Temperatur tinggi
pada kedalaman juga menyulitkan pengeboran sumur minyak dalam. Sumur
dibor sampai kedalaman 7 atau 8 kilometer harus melewati batu dengan suhu
200 ° C. Pada suhu tinggi seperti itu, pipa pengeboran baja yang tangguh
akan padam menjadi lembut dan fleksibel kecuali didinginkan dengan
lumpur khusus larutan dipompa ke bawah lubang. Ahli geologi percaya
bahwa gradien geothermal harus lancip turun tajam jarak pendek ke Bumi.
Nilai tinggi 25 ° C per kilometer yang tercatat di dekat permukaan bumi tidak
bisa dilanjutkan sangat jauh ke bumi Jika mereka melakukannya, suhu akan
menjadi 2.500 ° C pada kedalaman dangkal 100 kilometer. Suhu ini berada di
atas titik leleh semua batuan pada kedalaman itu-bahkan meskipun tekanan
yang meningkat dengan kedalaman ke Bumi meningkatkan titik leleh batu.
Bukti seismik nampaknya mengindikasikan a padat, tidak cair, mantel,
sehingga gradien geothermal harus drop ke nilai serendah 1 ° C per kilometer
di dalam mantel. Pada batas antara inti dalam dan inti luar, akan ada
beberapa kendala pada kemungkinan suhu jika Intinya adalah logam cair di
atas batas dan logam padat di bawahnya. Bobot lapisan batu tebal dari mantel
dan cairan Logam inti luar menimbulkan tekanan pada batas ini sampai
sekitar 3 juta atmosfir. (Atmo sphere Tekanan adalah gaya per satuan luas
yang disebabkan oleh berat udara di atmosfer Ini adalah sekitar 1 kilogram
per sentimeter persegi, atau 14,7 pon per inci persegi.) Menggunakan data
geofisika dan geokimia, selain pemodelan komputer dan eksperimen
bertekanan tinggi, internal suhu Bumi dapat diperkirakan. Laboratorium
terbaru percobaan dengan landasan tekanan dan senjata raksasa telah
diciptakan (sepersejuta detik) tekanan besar ditemukan di pusat Bumi. Suhu
yang diukur pada tekanan ini jauh lebih tinggi dari perkiraan. Perkiraan baru

25
internal Bumi suhu telah menghasilkan: 3.700 ° C pada batas inti-mantel,
6,300 ° C? 800 ° C pada batas inti-inti / luar-inti, dan 6.400 ° C? 600 ° C di
pusat bumi (lebih panas dari permukaan dari matahari!).

2.4.2 Aliran Panas


Sejumlah kecil tapi terukur panas dari interior bumi hilang secara
bertahap elalui permukaan. Kehilangan bertahap ini Panas melalui
permukaan bumi disebut liran panas. Apakah yang asal panasnya? Bisa jadi
panas "asli" dari saat itu Bumi erbentuk, yaitu jika Bumi terbentuk sebagai
massa planetesimals yang menyatu dan engompres material dalam. Atau
Panas bisa menjadi hasil sampingan dari peluruhan isotop radioaktif di
dalam bumi Peluruhan radioaktif sebenarnya bisa dilakukan pemanasan
planet. Ahli geologi tidak yakin apakah Bumi terbentuk sebagai massa
panas atau dingin, atau apakah planet ini sekarang mendingin atau
pemanasan. Perubahan suhu internal bumi adalah sangat lambat (di urutan
100 juta tahun), dan mencoba untuk mengerjakan sejarah termalnya adalah
pekerjaan yang lamban dan sering membuat frustrasi. Beberapa daerah di
bumi memiliki aliran panas yang tinggi. lebih banyak panas hilang melalui
permukaan di daerah ini daripada yang normal. Aliran panas tinggi biasanya
disebabkan oleh adanya magma badan atau masih endinginan pluton di
dekat permukaan (gambar 2.24). Sebuah Batu batuan beku tua yang kaya
akan uranium dan isotop radioaktif lainnya dapat menyebabkan aliran panas
yang tinggi juga, karena peluruhan radioaktif menghasilkan panas saat
terjadi. Aliran panas tinggi di atas Daerah yang luas mungkin karena
naiknya batuan mantel hangat di bawah kerak tipis yang tidak normal. Rata-
rata aliran panas dari benua sama dengan Rata-rata aliran panas dari dasar
laut, sebuah fakta mengejutkan jika Anda pertimbangkan konsentrasi bahan
radioaktif yang lebih besar di batuan kontinental Rata-rata yang tidak
terduga tingginya Aliran panas di bawah laut mungkin karena batu mantel
panas naik perlahan oleh konveksi di bawah bagian laut Pola daerah aliran
panas tinggi dan aliran panas rendah pada dasar laut (aliran panas menurun

26
dari puncak punggungan midoceanic) juga dapat dijelaskan oleh konveksi
mantel.

2.4.3 Pengertian panas bumi.

Seperti yang kita ketahui bahwa sebelum membentuk permukaan bumi


yang dapat kita huni seperti saat ini, bumi adalah sebuah bola panas berpijar
di ruang hampa, dengan berbagai proses perubahan yang terjadi pada
interior, maupun eksterior bumi, terbentuklah bumi dengan berbagai lapisan.
Lapisan luar, lapisan dalam, dan lapisan inti. Semakin menuju ke inti bumi,
maka semakin tinggi suhu yang terdapat pada tiap lapisannya. Dan saat ini
sedang dikemukakan sebuah sumber tenaga alternative yakni panas bumi.

Gambar 13 :
http://geothermal.marin.org/GEOpresentation/sld00x.html

Panas bumi atau istilah lain yakni Geothermal, Geothermal merupakan


gabungan dari beberapa kata yang digabungkan Geothermal sendiri berasal
dari bahasa Yunani, Geo yang berarti bumi, dan therme yang berarti panas.
Energi panas bumi merupakan energi panas yang tersimpan di dalam bumi,
dan keluar sampai ke permukaan bumi atau lebih tepatnya dibawah kerak
bumi (astenosfer hingga lapisan mantel), energy ini banyak dimanfaatkan
diberbagai tempat dan negara untuk memproduksi listrik.

27
Sistem panas bumi (geothermal system) secara umum dapat diartikan
sebagai sistem penghantaran panas di dalam mantel atas dan kerak bumi
dimana panas dihantarkan dari suatu sumber panas (heat source) menuju
suatu tempat penampungan panas (heat sink). Dalam hal ini, panas
merambat dari dalam bumi (heat source) menuju permukaan bumi (heat
sink). Geothermal merupakan salah satu sumber energy yang dapat
diperbarui dan berkelanjutan. Energy banyak ditemukan di daerah yang
banyak terdapat gunung api karena pada daerah tersebut terdapat magma
yang sangat panas dan bersifat mobile, magma sendiri terbentuk dari lelehan
batuan secara alami. Panas bumi.

2.4.4 Komponen sistem panas bumi.

Komponen-komponen dari sistem panas bumi jenis hidrotermal, di


definisikan sebagai jenis sistem panas bumi dimana transfer panas dari
sumber panas menuju permukaan bumi adalah melalui proses konveksi
bebas yang melibatkan fluida meteorik dengan atau tanpa jejak fluida
magmatik. Komponen – komponen dari jenis sistem panas bumi hidrotermal
adalah sebagai berikut :
a. Sumber panas
Sepanjang waktu panas dari dalam bumi ditransfer menuju
permukaan bumi dan seluruh muka bumi menjadi tempat penampungan
panas (heat sink). Gunung api merupakan contoh dimana panas
terkonsentrasi dalam jumlah yang besar. Hal ini ditemui di Indonesia
dimana umumnya sistem panas buminya adalah sistem hidrotermal
yang berasosiasi dengan pusat vulkanisme atau gunung api. Dalam hal
ini, gunung api menjadi penyuplai panas dari sistem panas bumi di
dekatnya. Oleh karena gunung api merupakan sumber panas bumi,
maka daerah yang berada pada jalur gunung api berpotensi besar
memiliki sistem panas bumi temperatur tinggi (di atas 225 Celcius).
Itulah kenapa Indonesia yang dikenal berada pada jalur cincin api (ring

28
of fire) diklaim memiliki potensi panas bumi atau geothermal terbesar
di dunia.
Sedangkan daerah lain yang berpotensi menjadi sumber panas
adalah sebagai berikut :
1. Daerah dengan tekanan litostatik lebih besar dari normal.
2. Daerah yang memiliki kapasitas panas tinggi akibat peluruhan
radioaktif yang terkandung di dalam batuan.

29
BAB III

PENUTUP

3.1 Kesimpulan
Bumi, rumah bagi sekian banyak makhluk hidup termasuk manusia. Bumi
adalah salah satu planet yang sangat tua dalam tata surya yang telah menaungi
berbagai kehidupan dan menyaksikan berbagai kepunahan masal dari berbagai
spesies.
Bumi tersusun dari berbagai lapisan yang disusun dari inti kerak, mantel, inti
luar dan inti dalam, kerak bumi terdiri dari kerak samudra dan kerak benua yang
tersebar diseluruh permukaan bumi, terdapat berbagai energi yang
mempengaruhi pembentukan bumi. bumi terus berubah namun dalam rentang
waktu yang sangat lama, oleh para ilmuan yang mempelajari ilmu tentang bumi
itu disebut dengan geological time atau waktu geologi, waktu yang berjalan
sangat lama dapt mengubah banyak hal dibumi bahkan mengikit gunung menjadi
sungai dan mengubah laut menjadi dataran tinggi.
Selain waktu bumi juga dibentuk oleh kekuatan dari luar dan kekuatan dari
dalamnya seperti vulkanisme, gempa bumi, angin, petir dan air.
Manusia mengukur kedalaman bumi melalui gelombang seismik, Gelombang
seismik adalah rambatan energi yang disebabkan karena adanya gangguan di
dalam kerak bumi, misalnya adanya patahan atau adanya ledakan. Energi ini
akan merambat ke seluruh bagian bumi dan dapat terekam oleh seismometer.
Efek yang ditimbulkan oleh adanya gelombang seismik dari gangguan alami
(seperti: pergerakan lempeng (tektonik), bergeraknya patahan, aktivitas gunung
api (vulkanik), dan sebagainya) adalah apa yang kita kenal sebagai fenomena
gempa bumi.

30
DAFTAR PUSTAKA

Noor, Djauhari. 2012. “Pengantar Geologi.” 2:1–11.


Sukandarramudi.2014.Geologi Umum. Yogyakarta: Gadjah Mada University.
Rusman, M.Khairil.2013."Geologi Dasar".Kendari.1-196
N. Saptadji.1976.Energi Panas Bumi(Geothermal Energy).Bandung.15
Carisson, Diane H., Plummer, Charles C., Hummersley, Lisa.2009.Physical Geology
Earth Revealed.Canada: Higher Education. 626
Soedojo, Peter. Azas-azas ilmu fisika, jilid 2 : listrik-magnet. 1985. Yogyakarta :
Gadjah Mada University Press
https://www.scribd.com/doc/100275593/Komposisi-Dan-Struktur-Internal-Bumi

https://rangsimpati.wordpress.com/2012/07/24/pengertian-dan-komponen-sistem-
panas-bumi/

https://id.wikipedia.org/wiki/Isostasi

https://id.wikipedia.org/wiki/Percepatan_gravitasi

https://www.researchgate.net/profile/Muhamad_Nugraha/publication/

31