Anda di halaman 1dari 20

BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Perkembangan suatu ilmu pengetahuan banyak memegang peranan
penting dalam perkembangan suatu teknologi. Tanpa ilmu pengetahuan,
teknologi akan sulit bisa berkembang dengan cepat.
Matematika sebagai bahasa simbol yang bersifat universal sangat erat
hubungannya dengan kehidupan nyata. Kenyataan membuktikan bahwa untuk
menyelesaikan masalah-masalah kehidupan nyata dibutuhkan metode-metode
matematika.
Matematika merupakan salah satu cabang ilmu pengetahuan yang
mempunyai ciri berbeda dengan disiplin yang dimiliki oleh ilmu pengetahuan
lain. Hal-hal yang dipelajari dalam matematika terdiri atas beberapa
kelompok ilmu, seperti: aljabar, geometri, analisis, dan matematika terapan.

B. Rumusan Masalah
1. Apakah yang dimaksud dengan ring faktor
2. Bagaimanakah yang dimaksud dengan homomorfisma ring
3. Apasajakah toerema dasar isomorfisma

C. Tujuan Penyusunan
1. Untuk mengetahui yang dimaksud ringf aktor
2. Untuk mengetahui yang dimaksud homomorfisma ring
3. Utuk membuktikan teorema dasar isomorfisma

D. Manfaat Penyusunan
 Bagi mahasiswa : menambah wawasan dan pengetahuan tentang materi
yang di bahas dalam makalah ini dan Sebagai tugas dari Dosen
 Bagi dosen : sebagai salah satu media penilaian mahasiswa

1
BAB II
PEMBAHASAN

A. Ring Faktor
Pada bab sebelumnya, telah kita pelajari mengenai Ideal, yang mirip
dengan Subgrup Normal dalam dalam Grup. Suatu Ring Faktor terdiri dari
himpunan dari koset-koset Ring tersebut yang diantaranya adalah ideal-
ideal.
Definisi 1 :
Misalkan R adalah suatu Ring dan S adalah suatu Ideal dari R.
R/S ={S + a | a  R} adalah Ring dengan (S + a) + (S + b) = S + (a +b)
dan (S + a) . (S + b) = S + (a . b). Ring semacam ini disebut Ring Faktor
atau Ring Koisen.

Sekarang akan kita buktikan bahwa R/S = {S + a | a  R}


membentuk suatu Ring, yaitu dengan memperhatikan syarat-syarat dari
suatu struktur aljabar dengan dua operasi biner yaitu terhadap penjumlahan
(+) dan terhadap perkalian (.) yang membentuk suatu Ring (R/K,+,.).
Adapun syarat-syarat suatu struktur aljabar yang mempunyai dua operasi
biner membentuk suatu Ring adalah sebagai berikut :
1. Tertutup terhadap penjumlahan (+) di R/S
Misalkan a, b  R dan a + b  R
Maka :
Untuk setiap (S + a), (S + b)  R/S
berlaku (S + a) + (S + b) = S + (a +b)
yang berarti S + (a + b)  R/S
Sehingga S + (a + b)  R/S, tertutup terhadap penjumlahan di R/S
2. Assosiatif terhadap penjumlahan (+) di R/S
Misalkan a, b, c  R
maka (a + b) + c = a + (b + c)

2
Sehingga :
Untuk setiap (S + a), (S + b), (S + c)  R/S
[(S + a) + (S + b)] + (S + c) = (S + a) + [(S + b) + (S + c)]
[S + (a + b)] + (S + c) = (S + a) + [S + (b + c)]
S + [(a + b) + c] = S + [a + (b + c)]
S + [a + (b +c)] = S + [(a + b) + c]
(S + a) + [S + (b + c)] = [S + (a + b)] + (S + c)
(S + a) + [(S + b)+(S + c)] = [(S + a)+(S + b)] + (S + c)
3. Adanya unsur satuan atau identitas terhadap penjumlahan (+) di R/S
Misalkan a  R
maka a + e = e + a = a
Sehingga :
Untuk setiap (S + a)  R/S
(S + 0) + (S + a) = S + (0 + a) = S + a
(S + a) + (S + 0) = S + (a + 0) = S + a
⇒ (S + 0) + (S + a) = (S + a) + (S + 0) = S + a

4. Adanya unsur balikan atau invers terhadap penjumlahan (+) di R/S


Misalkan a  R
maka a + (-a) = (-a) + a = e = 0
Sehingga :
Untuk setiap (S + a)  R/S
(S + a) + (S + (-a)) = S + (a + (-a)) = S + 0 = S
(S + (-a)) + (S + a) = S + ((-a) + a) = S + 0 = S
⇒ (S + a) + (S + (-a)) = (S + (-a)) + (S + a) = S + 0 = S
5. Komutatif terhadap penjumlahan (+) di R/S
Misalkan a,b  R
maka a + b = b + a
Sehingga :
Untuk setiap (S + a), (S + b)  R/S
(S + a)+(S + b) = (S + b) + (S + a)
S + (a + b) = S + (b + a)
S + (b + a) = S + (a + b)

3
(S + b) + (S + a) = (S + a)+(S + b)
6. Tertutup terhadap perkalian (.) di R/S
Misalkan a, b  R dan a . b  R
Maka :
Untuk setiap (S + a), (S + b)  R/S
berlaku (S + a) . (S + b) = S + (a . b)
yang berarti S + (a . b)  R/S
Sehingga S + (a . b)  R/S, tertutup terhadap perkalian di R/S
7. Assosiatif terhadap perkalian (.) di R/S
Misalkan a, b, c  R
maka (a . b) . c = a . (b . c)
Sehingga :
Untuk setiap (S + a), (S + b), (S + c)  R/S
[(S + a) . (S + b)] . (S + c) = (S + a) . [(S + b) . (S + c)]
[S + (a . b)] . (S + c) = (S + a) . [S + (b . c)]
S + [(a . b) . c] = S + [a . (b . c)]
S + [a . (b . c)] = S + [(a . b) . c]
(S + a) . [S + (b . c)] = [S + (a . b)] . (S + c)
(S + a) . [(S + b) . (S + c)] = [(S + a) . (S + b)] . (S + c)
8. Adanya unsur satuan atau identitas terhadap perkalian (.) di R/S
Misalkan a  R
maka a . e = e . a = a
Sehingga :
Untuk setiap (S + a) R/S
(S + 1) . (S + a) = S + (1 . a) = S + a
(S + a) . (S + 1) = S + (a . 1) = S + a
⇒ (S + 1) . (S + a) = (S + a) . (S + 1) = S + a
9. Distributif perkalian (.) terhadap penjumlahan (+) di R/S
Misalkan a, b, c  R
maka a . (b + c) = (a . b) + (a . c) dan (a + b) . c = (a . c) + (b . c)

4
Sehingga :
Untuk setiap (S + a), (S + b), (S + c)  R/S
(S + a) . [(S + b) + (S + c)] = [(S+a).(S+b)] + [(S+a).(S+c)]
(S + a) . [S + (b + c)] = [S + (a . b)] + [S + (a . c)]
S + [a . (b + c)] = S + [(a . b) + (a . c)]
S + [(a . b) + (a . c)] = S + [a . (b + c)]
[S + (a . b)] + [S + (a . c)] = S + a) . [S + (b + c)]
[(S+a).(S+b)] + [(S+a).(S+c)] = (S + a) . [(S + b) + (S + c)]
dan
[(S + a) + (S + b)] . (S + c) = [(S+a).(S+c)] + [(S+b).(S+c)]
[S + (a + b)] . (S + c) = [S + (a . c)] + [S + (b . c)]
S + [(a +b) . c] = S + [(a . c) + (b . c)]
S + [(a . c) + (b . c)] = S + [(a +b) . c]
[S + (a . c)] + [S + (b . c)] = [S + (a + b)] . (S + c)
[(S+a).(S+c)] + [(S+b).(S+c)] = [(S + a) + (S + b)] . (S + c)
Dengan kata lain, misalkan R adalah suatu Ring dan S adalah suatu
Ideal dari R, maka R/S disebut Ring Faktor jika :
1. (R/S,+) merupakan suatu Grup Komutatif
2. (R/S,.) merupakan suatu Semigrup/Monoid
3. (R/S,+,.) merupakan distributif perkalian terhadap penjumlahan

Contoh 1 :

Bila K = {0, 2, 4} adalah suatu Ideal yang dibangun oleh 2 dalam Z6.

Tunjukan Z6/K adalah merupakan Ring Faktor.

Penyelesaian :

Ada dua koset / Ideal dari Ring Z6, yaitu :

K = {0, 2, 4}
K+ 1 = {1, 3, 5} Sehingga

Z6/K = {K, K + 1}

5
Tabel 1.
Daftar Cayley (Z6/K = Z6/{0, 2, 4}, +) dan (Z6/K = Z6/{0, 2, 4}, .)

(+) K K+1

K K K +1

K+1 K+1 K

(.) K K+1

K K K

K+1 K K+1

Tabel 1. menunjukan penjumlah dan perkalian unsur-unsur dari Z6/K.


Selanjutnya dari tabel, kita akan membuktikan bahw Z6/K dengan syarat-
syarat suatu Ring merupakan Ring Faktor dari Z6/K. Adapun syarat-
syaratnya sebagai berikut :
1. Tertutup terhadap penjumlahan (+) di Z6/K
∀ K, K + 1  Z6/K
berlaku K + (K + 1) = K + (0 + 1) = K + 1
Sehingga K + 1  Z6/K
2. Assosiatif terhadap penjumlahan (+) di Z6/K
∀ K, K + 1  Z6/K

[K + (K + 1)] + (K + 1) = K + [(K + 1) + (K + 1)]


[K + (0 + 1)] + (K + 1) = K + [K + (1 + 1)]
(K + 1) + (K + 1) = K + (K + 0)
K + (1 + 1) = K + (0 + 0)
K =K
Sehingga [K + (K + 1)] + (K + 1) = K + [(K + 1) + (K + 1)] = K
3. Adanya unsur satuan atau identitas terhadap penjumlahan (+) di Z6/K
∀ K + 1  Z6/K

6
(K + 0) + (K + 1) = K + (0 + 1) = K + 1
(K + 1) + (K + 0) = K + (1 + 0) = K + 1
Sehingga (K + 0) + (K + 1) = (K + 1) + (K + 0) = K + 1
4. Adanya unsur balikan atau invers terhadap penjumlahan (+) di Z6/K
∀ K + 1  Z6/K
(K + 1) + (K + (-1)) = K + (1 + (-1)) = K + 0 = K
(K + (-1)) + (K + 1) = K + ((-1) + 1) = K + 0 = K
Sehingga (K + 1) + (K + (-1)) = (K + (-1)) + (K + 1) = K + 0 = K
5. Komutatif terhadap penjumlahan (+) di Z6/K
∀ K, K + 1  Z6/K
K + (K + 1) = (K + 1) + K
K + (0 + 1) = K + (1 + 0)
K+1 =K+1
Sehingga K + (K + 1) = (K + 1) + K = K + 1
6. Tertutup terhadap perkalian (.) di Z6/K
∀ K, K + 1 Z6/K
berlaku K . (K + 1) = K + (0 . 1) = K + 0 = K
Sehingga K  Z6/K
7. Assosiatif terhadap perkalian (.) di Z6/K
∀ K, K + 1 Z6/K
[K . (K + 1)] . (K + 1) = K . [(K + 1) . (K + 1)]
[K + (0 . 1)] . (K + 1) = K . [K + (1 . 1)]
(K + 0) . (K + 1) = K . (K + 1)
K + (0 . 1) = K + (0 . 1)
K =K

Sehingga [K . (K + 1)] . (K + 1) = K . [(K + 1) . (K + 1)] = K


8. Adanya unsur satuan atau identitas terhadap perkalian (.) di Z6/K
∀ K  Z6/K
(K + 1) . K = K + (1 . 0) = K + 0 = K
K . (K + 1) = K + (0 . 1) = K + 0 = K

7
Sehingga (K + 1) + K = K + (K + 1) = K + 0 = K
9. Distributif perkalian (.) terhadap penjumlahan (+) di Z6/K
∀ K, K + 1  Z6/K
a. (b + c) = (a . b) + (a . c)
K . [(K + 1) + (K + 1)] = [K . (K + 1)] + [K . (K + 1)]
K . [K + (1 + 1)] = [K + (0 . 1)] + [K + (0 . 1)]
K + [0 . (1 + 1)] = K + [(0 . 1) + (0 . 1)]
K + (0 . 0) = K + (0 + 0)
K =K
Sehingga K . [(K + 1) + (K + 1)] = [K . (K + 1)] + [K . (K + 1)] = K
Jadi, Z6/K = {K, K + 1} adalah merupakan suatu Ring Faktor
Sebenarnya dari tabel juga kita telah bisa mengetahui bahwa
Z6/K adalah merupakan Ring Faktor, karena hasil dari penjumlahan dan
perkalian unsur-unsur Z6/K menghasilkan unsur-unsur itu sendiri. Jadi
bila K adalah suatu Ideal dan R adalah suatu Ring, maka kita dapat
menentukan Ring Faktor dari R/K dengan membuat tabel daftar Cayley
terhadap penjumlahan dan perkalian unsur-unsur dari R/K, yang disebut
tabel Ring Faktor dari R/K.

B. Homomorfisma Ring
Pada pembahasan sebelumnya, telah kita pelajari mengenai
Homomorfisma Grup yaitu suatu pemetaan dari Grup G ke Grup G’ yang
mengawetkan operasi yang ada pada Grup tersebut.
Sama halnya dengan Grup, pada Ring juga ada pemetaan dari Ring R ke
Ring R’ yang mengawetkan kedua operasi yang ada dalam Ring tersebut,
yang disebut dengan Homomorfisma Ring.

Definisi 2 :
Suatu pemetaan f dari Ring (R,+,.) ke Ring (R’,Å,Ä) disebut suatu
Homomorfisma Ring bila " a, b Î R berlaku :
1. f(a + b) = f(a) Å f(b)
2. f(a . b) = f(a) Ä f(b)

8
Dalam suatu Ring telah kita ketahui operasi biner yang ada pada
umumnya adalah operasi penjumlahan dan operasi perkalian, sehingga biar
tidak menimbulkan keraguan maka definisi tersebut dapat kita tuliskan
sebagi berikut :

Definisi 3 :
Suatu pemetaan f dari Ring R ke Ring R’ disebut suatu Homomorfisma
Ring bila  a, b  R berlaku :
1. f(a + b) = f(a) + f(b)
2. f(a . b) = f(a) . f(b)

Ada beberapa definisi khusus mengenai Homomorfisma Ring adalah


sebagai berikut :

Definisi 4 :
a. Suatu Homomorfisma Ring yang bersifat injektif (1 – 1) disebut
dengan Monomorfisma Ring.
b. Suatu Homomorfisma Ring yang bersifat surjektif (pada)
disebut dengan Epimorfisma Ring.
c. Suatu Homomorfisma Ring yang bersifat bijektif, yaitu
bersifat injektif (1 – 1) dan surjektif (pada), disebut dengan
Isomorfisma Ring.

Definisi 5 :
Suatu Homomorfisma dari suatu Ring ke dalam dirinya sendiri
dinamakan suatu Endomorfisma dan suatu Endomorfisma yang
bijektif dinamakan Automorfisma.

9
Contoh 2 :
Tunjukan apakah f : Z R dengan f(a) = a adalah suatu Homomorfisma
Ring.
Penyelesaian :
Akan kita buktikan bahwa a, b  R berlaku :
1. f(a + b) = f(a) + f(b)
2. f(a . b) = f(a) . f(b)
Sehingga :
1. f(a + b) = f(a) + f(b), " a, b Î R
(a + b) = (a) + (b)
a+a =a+b
2. f(a . b) = f(a) . f(b), " a, b Î R
(a . b) = (a) . (b)
a.b =a.b
Dikarenakan untuk f(a + b) = f(a) + f(b) dan f(a . b) = f(a) . f(b) maka
f : Z R untuk f(a) = a adalah merupakan suatu Homomorfisma Ring.

Contoh 3 :
Tunjukan apakah f : Z R dengan f(a) = 2a adalah suatu Homomorfisma
Ring.
Penyelesaian :
Akan kita buktikan bahwa " a, b Î R berlaku :
1. f(a + b) = f(a) + f(b)
2. f(a . b) = f(a) . f(b)
Sehingga :
1. f(a + b) = f(a) + f(b), " a, b Î R
2(a + b) = 2a + 2b
2(a + b) = 2(a + b)
a+b =a+b
2. f(a . x) = f(a) . f(b), " a, x Î R

10
2ab = 2a . 2b
2ab ¹ 4ab
Dikarenakan untuk f(a . b) ¹ f(a) . f(b) maka f : Z R untuk f(a) = 2a
bukan merupakan Homomorfisma Ring.

Teorema 1 :
Misalkan R adalah suatu Ring dan R’ juga merupakan suatu Ring. Bila
pemetaan f : R R’ adalah suatu Homomorfisma Ring, maka :
1. f(0) = 0’, dengan 0 merupakan unsur nol di R dan 0’
merupakan unsur nol di R’
2. f(-a) = -f(a),  a  R

Bukti :
1. f(0) = 0’, dengan 0 merupakan unsur nol di R dan 0’ merupakan
unsur nol di R’
Ambil sebarang nilai a  R
0 merupakan unsur nol di R, yang berarti a + 0 = 0+ a = a
Sehingga :
f(a) = f(a + 0) = f(a) + f(0)
dan
f(a) = f(0 + a) = f(0) + f(a)
Maka :
f(a) = f(a) + f(0) = f(0) + f(a)

Ini berarti bahwa f(0) merupakan unsur nol di R’. Karena unsur
nol di R’ adalah 0’ maka dengan sifat ketunggalan unsur nol didapat
f(0) = 0’.

2. f(-a) = -f(a),  a  R
Ambil sebarang nilai a  R
Karena ada a  R, maka ada -a  R

11
yang berarti a + (-a) = (-a) + a = 0
Sehingga :
f(0) = f(a + (-a)) = f(a) + f(-a)
dan
f(0) = f((-a) + a) = f(-a) + f(a)
Maka :
f(0) = f(a) + f(-a) = f(-a) + f(a)
Dari pembuktian f(0) = 0’, didapat :
f(a) + f(-a) = f(-a) + f(a) = f(0) = 0’
Dengan sifat ketunggalan dari unsur balikan atau invers, maka
f(-a) = -f(a).

Definisi 6 :
Kernel (Inti) dari suatu Homomorfisma Ring f adalah {a  R |
f(a) = 0’}, biasa ditulis K = {a  R | f(a) = 0}.

Pada sub pokok bahasan berikut akan dibicarakan mengenai teorema


yang cukup penting dalam Homomorfisma Ring, yaitu teorema dasar
Isomomorfisma.

C. Teorema Dasar Isomorfisma


Misalkan terdapat dua Ring R dan R’. Ring R dan R’ dikatakan
Isomorfik jika terdapat suatu Isomorfisma dari R ke R’ atau sebaliknya
terdapat suatu Isomorfisma dari R’ ke R. Terdapat tiga teorema dasar
mengenai Isomorfisma Ring yang akan dijelaskan dalam sub pokok bahasan
ini.
Teorema berikut disebut sebagai teorema pertama untuk Isomorfisma
Ring.

12
Teorema 2 :
(Teorema pertama Isomorfisma)
Misalkan R dan R’ adalah suatu Ring. Bila adalah suatu Homomorfisma
dari R pada R’ dengan kernel K, maka R’  R/K.

Bukti :
Misalkan  : R/K R, maka  (K + a) =  (a)
a. Akan ditunjukan bahwa  merupakan suatu pemetaan
Misalkan K + a = K + b, dimana K + a, K + b  R/K
Maka  (K + a) =  (a) dan  (K + b) =  (b)
Jika  adalah Homomorfisma
maka  (a – b) =  (a) –  (b) K + a = K + b, berarti juga a – b  K
Sehingga :
 (a – b ) = 0’
 (a) –  (b) = 0’
 (a) =  (b)
 (K + a) =  (K +b)

b. Akan ditunjukan bahwa  merupakan suatu Homomorfisma


 [(K + a) + (K + b)] =  (K + (a + b))
 (a + b)
  (a) +  (b)
  (K + a) +  (K + b)
dan
 [(K + a) . (K + b)] =  (K + (a . b))
  (a . b)
  (a) .  (b)
  (K + a) .  (K + b)

13
Jadi  merupakan suatu Homomorfisma

c. Akan ditunjukan bahwa  bersifat injektif (1 – 1)


Misalkan  (a) =  (b) K + a = K +b
 (a) =  (b)
 (a) +  (b) = 0’
 (a + b) = 0’
Itu berarti a – b Î K, sehingga K + a = K + b
Jadi 𝑡 bersifat Injektif (1 – 1)
d. Akan ditunjukan bahwa t bersifat surjektif (pada)
Misalkan b Î R’, berarti b = m(a) untuk suatu a Î R
Diketahui a Î R dan f : R R/K, berarti a dipetakan ke K + a
ÎR/K Kita pilih c = K + a ÎR/K,
sehingga
t(c) = t(K + a) = m(a) = b Î R’
Jadi t bersifat surjektif (pada)
Terbukti terdapat Isomorfisma dari R/K ke R’
𝑹’ ≅ 𝑹/𝑲 𝒂𝒕𝒂𝒖 𝑹/𝑲 ≅ 𝑹’
Teorema berikut ini disebut sebagai teorema kedua dari
Isomorfisma Ring.

Teorema 3 :
(Teorema kedua Isomorfisma)
Misalkan 𝑅 dan 𝑅’ adalah suatu Ring dan 𝑚 adalah Homomorfisma
dari 𝑅 pada 𝑅’ dengan kernel K. Bila 𝑆’ adalah suatu Ideal dari 𝑅’ dan
𝑆 adalah suatu Ideal dari 𝑅, maka S/K @ 𝑆’ untuk 𝑆 =
{𝑎 Î 𝑅 | 𝑚(𝑎) Î 𝑆’}.

Bukti :

14
Untuk membuktikan teorema ini, maka terlebih dahulu perlu kita buktikan
bahwa S adalah merupakan Ideal dari R. Dari definisi Ideal diperoleh :
a. S ¹ f, maka terdapat 0 Î R, sehingga m(0) = 0’ dan 0’ Î S’
b. S merupakan himpunan bagian dari R, sehingga S Î R
c. Misalkan a, b Î S
Sehingga diperoleh a Î R, m(a) ÎS’ dan b Î R, m(b) Î S’
Jika a + b Î R, maka m(a + b) = m(a) + m(b) Î S’
d. Misalkan a Î S dan r Î R ·
 Untuk Ideal Kiri
Misalkan a  R dan r  R
 (ra) =  (r) .  (a)
Sehingga
 (a)  S’ dan  (r)  R’
Karena S’ merupakan Ideal R’, maka diperoleh
 (ra) =  (r) .  (a)
Jadi ra  S, sehingga S merupakan Ideal kiri di R
 Untuk Ideal Kanan
Misalkan a  R dan r  R
 (ar) =  (a) .  (r)
Sehingga
 (a)  S’ dan  (r)  R’
Karena S’ merupakan Ideal R’, maka diperoleh
 (ar) =  (a) .  (r)
Jadi ar  S, sehingga S merupakan Ideal kanan di R
Maka dapat disimpulkan bahwa S adalah Ideal di R
Berikutnya akan ditunjukan bahwa K  S Misalkan k  K dan
(k) = 0’  S’
Sehingga k  S, yang berarti  k  K, k  K k  S.
Dapat disimpulkan K  S

15
Jadi pemetaan  yang dibatasi pada S mendefinisikan suatu
Homomorfisma dari S ke S’ dengan kernel K. Sehingga berdasarkan
teorema pertama Isomorfisma, terbukti bahwa terdapat Isomorfisma dari
S/K ke S’.
S’  S/K atau S/K  S’

Teorema berikut ini disebut sebagai teorema ketiga dari Isomorfisma


Ring.

Teorema 4 :
(Teorema ketiga Isomorfisma)
Misalkan 𝑅 dan 𝑅’ adalah suatu Ring dan  adalah
Homomorfisma dari 𝑅 pada 𝑅’ dengan kernel K. Bila 𝑆’ adalah
suatu Ideal dari 𝑅’ dan 𝑆 adalah
suatu Ideal dari 𝑅, maka 𝑅/𝑆  𝑅’/𝑆’ untuk S = {a R | 
(a)  S’}. Secara ekuivalen, bila K suatu Ideal dari R dan K  S
adalah suatu Ideal dari R,maka R/S  (R/K) / (S/K).

Bukti :
Misalkan  : a
(a) + S’ atau (a)R’/S’, mendefinisikan pemetaan  : R R’/S’
a. Akan ditunjukan bahwa  merupakan suatu Homomorfisma
Misalkan a, b  R
Sehingga diperoleh  (a) =  (a) + S’ dan  (b) =  (b) + S’
 (a + b) =  (a + b) + S’
= ((a) + (b)) + S’
= ( (a) + S’) + ( (b) + S’)
  (a) +  (b)
dan

16
 (a . b) =  (a . b) + S’
= ( (a) .  (b)) + S’
= ( (a) + S’) . ( (b) + S’)
  (a) .  (b)
Jadi  a, b R berlaku  (a + b) =  (a) +  (b) dan  (a.b) = 
(a) .  (b), yang berarti  merupakan suatu Homomorfisma
b. Akan ditunjukan bahwa  bersifat surjektif (pada)
Ambil x  R’/S’
Misalkan x = a’ + S’, a’  R’
Jika  pemetaan pada, berarti  a  R sehingga  (a) = a
Maka diperoleh x =  (a) + S’
Pilih a R sehingga  (a) =  (a) + S’ = x
Jadi  x R’/S’,  a  R sehingga  (a) = x.
Dengan kata lain,  bersifat surjektif (pada)
c. Akan ditunjukan bahwa S = K Ambil a  Ker()  R
Diperoleh  (a) = S’, padahal  (a) = (a) + S’
Jadi  (a) + S’ = S’
Karena S’ Grup bagian aditif dari R’ diperoleh  (a) S’ Berdasarkan
definisi Ideal, diperoleh a  S
Jadi a  Ker() a  S Dengan kata lain, Ker()  S
Ambil a  S, berarti a  R dan (a)  S’
Diperoleh (a) = (a) + S’ = S’, sebab (a)  S’
Sehingga a  K, yang berarti S  K
Dari dapat disimpulkan bahwa S = K
Diperoleh  : R R’/S’ Homomorfisma surjektif (pada) dengan kernel
K = S.
Berdasarkan teorema kedua Isomorfisma, diperoleh R/S R’/S’.
Padahal R’  R/K dan S’  S/K
Sehingga terbukti terdapat Isomorfisma dari R’/S’ ke R/S
R’/S’  R/S  (R/K)/(S/K)

17
BAB III
PENUTUP

A. Kesimpulan
1. Misalkan R adalah suatu Ring dan S adalah suatu Ideal dari R. R/S
={S + a | a  R} adalah suatu Ring Faktor atau Ring Koisen dengan :
(S + a) + (S + b) = S + (a +b)
dan
(S + a) . (S + b) = S + (a . b)

2. Suatu pemetaan f dari Ring R ke Ring R’ disebut suatu Homomorfisma


Ring bila  a, b  R berlaku :
 f(a + b) = f(a) + f(b)
 f(a . b) = f(a) . f(b)

3. Suatu Homomorfisma Ring yang bersifat injektif (1 – 1) disebut dengan


Monomorfisma Ring. Suatu Homomorfisma Ring yang bersifat surjektif
(pada) disebut dengan Epimorfisma Ring. Suatu Homomorfisma Ring
yang bersifat bijektif, yaitu bersifat injektif (1 – 1) dan surjektif (pada),
disebut dengan Isomorfisma Ring.

4. Suatu Homomorfisma dari suatu Ring ke dalam dirinya sendiri dinamakan


suatu Endomorfisma dan suatu Endomorfisma yang bijektif dinamakan
Automorfisma.

5. Misalkan R dan R’ merupakan suatu Ring. Bila pemetaan f : R R’ adalah


suatu Homomorfisma Ring, maka :
 f(0) = 0’, dengan 0 merupakan unsur nol di R dan 0’ merupakan
unsur nol di R’
 f(-a) = -f(a),  a  R

18

6. Misalkan R dan R’ adalah suatu Ring. Bila  adalah suatu Homomorfisma
dari R pada R’ dengan kernel K,maka R’  R/K.

7. Misalkan R dan R’ adalah suatu Ring dan  adalah Homomorfisma dari R


pada R’ dengan kernel K. Bila S’ adalah suatu Ideal dari R’ dan S adalah
suatu Ideal dari R, maka S/K  S’ untuk S = {a R | (a)  S’}.

8. Misalkan R dan R’ adalah suatu Ring dan  adalah Homomorfisma dari R


pada R’ dengan kernel K. Bila S’ adalah suatu Ideal dari R’ dan S adalah
suatu Ideal dari R, maka R/S  R’/S’ untuk S = {a R | (a)  S’}.
Secara ekuivalen, bila K suatu Ideal dari R dan K  S adalah suatu Ideal
dari R,maka R/S  (R/K) / (S/K).

B. Saran
Dalam hal ini, penyusun menyarankan kepada pembaca khususnya peserta
didik agar semakin giat belajar. Dengan belajar kita dapat menambah
pengetahuan serta mengubah sikap dan perilaku menjadi pribadi yang lebih
baik dan dapat diteladani. Dengan belajar pula kita dapat mengembangkan
beragam kemampuan dan bakat yang ada didalam diri.

19
DAFTAR PUSTAKA

Mas’oed fadli. 2014. Struktur Aljabar. palembang: Akademia

20