Anda di halaman 1dari 7

Review Jurnal

MANAGEMENT ACCOUNTING AND RISK MANAGEMENT PRACTICES IN


FINANCIAL INSTITUTIONS

Oleh :

MOH. AQMAL GIFARI 214 20 297

RISNA 214 20 260

JURUSAN AKUNTANSI

KONSENTRASI PERPAJAKAN

SEKOLAH TINGGU ILMU EKONOMI PANCA BHAKTI PALU

2017
1. Pendahuluan
Tujuan dari makalah ini adalah untuk melaporkan hasil penelitian pada
praktik akuntansi manajemen dan manajemen risiko di lembaga-lembaga
keuangan. Metode penelitian yang terlibat pemberian kuesioner untuk 106
lembaga keuangan yang terdaftar di website Bank Sentral Malaysia dan responden
petugas chief keuangan (CFO) atau posisi paling senior di departemen keuangan
lembaga. Berdasarkan (1998) kerangka IFAC ini, ditemukan bahwa yang paling
banyak dipraktekkan adalah praktik akuntansi manajemen di Tahap 1, diikuti oleh
praktek Pos 1995. Temuan ini menunjukkan bahwa meskipun munculnya praktik
akuntansi manajemen kontemporer (Tahap 4 dan seterusnya) , akuntansi
manajemen tradisional yang berfokus pada kinerja keuangan dan kontrol anggaran
masih banyak dilakukan oleh lembaga-lembaga keuangan di Malaysia. Adapun
praktek manajemen risiko, sebagian besar perusahaan telah baik menerapkan
Enterprise Risk Management (ERM) kerangka lengkap atau parsial. Temuan dari
survei menunjukkan bahwa praktik akuntansi manajemen yang terkait dengan
pernyataan dan analisis rasio keuangan yang dianggap berkontribusi paling
terhadap manajemen risiko. kontrol anggaran, penganggaran dan perencanaan
strategis juga dianggap penting dalam mengelola risiko operasional.

2. Latar Belakang Teoritis


 Lembaga Keuangan di Malaysia
Lembaga keuangan di Malaysia yang parah terkena krisis keuangan Asia
1997. pasca krisis, lembaga keuangan berada di bawah banyak stres, dan,
akibatnya, rencana restrukturisasi perbankan dilaksanakan untuk (a) konsolidasi
untuk membuat satu set inti lembaga perbankan yang kuat dan besar yang
kompetitif, inovatif dan kreatif; (B) memperluas dan memperdalam pasar terkait
dan membangun ketahanan dalam arsitektur keuangan; (C) meningkatkan dan
memperkuat kerangka pengawasan; (D) mempercepat pengembangan pasar
obligasi dan mempromosikan sekuritisasi yang lebih besar; dan (e) meningkatkan
efisiensi perbankan dan meningkatkan kemampuan manajemen risiko dalam
sistem (Lihat-Yan,2000). latihan restrukturisasi yang dilakukan untuk
meningkatkan stabilitas dan kesehatan dari lembaga perbankan.
 Praktek Akuntansi
Manajemen Federasi Internasional Akuntan (IFAC, 1998) mendefinisikan
akuntansi manajemen sebagai proses identifikasi, pengukuran, akumulasi, analisis,
penyusunan, interpretasi, dan komunikasi informasi (keuangan dan operasional)
yang digunakan untuk perencanaan, pengendalian dan penggunaan sumber daya
secara efektif oleh pengelolaan. Selama bertahun-tahun, fokus dari akuntansi
manajemen telah bergeser dari peran sederhana biaya tekad dan kontrol keuangan
untuk fokus penciptaan nilai melalui penggunaan sumber daya secara efektif
(Abdel-Kader dan Luther, 2008; Suzana et al. 2005). Menurut penggunaan sumber
daya secara efektif (Abdel-Kader dan Luther, 2008; Suzana et al. 2005). Menurut
penggunaan sumber daya secara efektif (Abdel-Kader dan Luther, 2008; Suzana
et al. 2005). Menurut (1998) kerangka IFAC ini, evolusi akuntansi manajemen
dapat dikategorikan ke dalam empat tahap diidentifikasi. Dalam Tahap 1, yaitu
sebelum 1950, sebagian besar perusahaan berfokus pada biaya tekad dan kontrol
keuangan.
 Praktek Manajemen Risiko
Risiko umumnya disebut sebagai kemungkinan bahaya, kerugian, cedera
atau konsekuensi yang merugikan lainnya. Risiko utama yang dihadapi oleh
lembaga keuangan termasuk risiko kredit, risiko pasar, risiko suku bunga, risiko
likuiditas dan risiko operasional (Bessis, 2002). Kerangka manajemen risiko
generik mencakup empat komponen manajemen risiko utama - identifikasi risiko,
pengukuran risiko, mitigasi risiko dan pemantauan risiko dan pelaporan (Bessis,
2002). lembaga keuangan diwajibkan oleh regulator untuk memiliki sistem
manajemen risiko yang kuat. Selain tujuan kepatuhan, sistem manajemen risiko
yang penting untuk penggunaan internal untuk memastikan keselamatan dan
kesehatan dari institusi serta sistem keuangan secara keseluruhan.
 Manajemen Akuntansi dan Manajemen Risiko
Lembaga keuangan perdagangan berbagai kompleks dan luas aset
keuangan. Mereka juga menghadapi keragaman pelanggan dan terkena berbagai
macam risiko. Jadi, untuk mengatasi kompleksitas ini mereka harus memiliki
sistem akuntansi manajemen yang efisien untuk memberikan informasi mengenai
pengelolaan dan monitoring kinerja aset mereka diperdagangkan. alat akuntansi
manajemen dan teknik yang diperlukan untuk menghasilkan laporan kinerja
dengan portofolio dan tipe produk tertentu. Laporan harus mencakup aset di kolam
sekuritas dan total aset yang dikelola. Sistem akuntansi manajemen juga harus
mampu memberikan informasi yang berkaitan dengan masalah kepatuhan dan
dapat memberikan informasi yang diperlukan untuk membuat pengungkapan yang
sesuai pada laporan peraturan dan laporan keuangan lain yang diperlukan.

3. Model dan Hipotesis


Dalam penelitian ini hanya ingin untuk melaporkan hasil penelitian pada
praktik akuntansi manajemen dan manajemen risiko di lembaga-lembaga
keuangan, jadi tidak menampilkan hipotesi penelitian.

4. Metode Penelitian
kuesioner pos yang digunakan untuk mengumpulkan data empiris. Populasi
penelitian ini adalah lembaga keuangan di Malaysia. Ada sejumlah lembaga
keuangan di Malaysia, sehingga penelitian ini mengambil seluruh populasi
perusahaan pembiayaan dan asuransi yang terdaftar di website Malaysia bank
sentral. Kuesioner dikirim ke 106 lembaga keuangan (termasuk bank-bank
komersial, bank syariah, merchant / bank investasi, rumah diskon, lembaga
keuangan pembangunan dan perusahaan asuransi).

5. Hasil Dan Pembahasan


Analisis tahap praktik akuntansi manajemen berdasarkan kerangka IFAC
mengungkapkan bahwa penggunaan tertinggi telah praktek-praktek yang termasuk
dalam kategori tahap pertama. Kategori pertama didirikan sebelum tahun 1950 dan
fokus pada biaya tekad dan kontrol keuangan. Temuan ini menunjukkan bahwa
meskipun munculnya praktek-praktek kontemporer akuntansi manajemen (Tahap 4
dan seterusnya), akuntansi manajemen tradisional yang berfokus pada kinerja
keuangan dan kontrol anggaran masih banyak dilakukan oleh lembaga-lembaga
keuangan di Malaysia. Hal ini diharapkan sebagai Kaplan dan Atkinson (1998)
mencatat bahwa langkah-langkah keuangan adalah yang tertua, paling banyak
dipraktekkan alat akuntansi manajemen karena dua alasan. Pertama, ukuran kinerja
keuangan (seperti laba) mengartikulasikan langsung dengan tujuan longrun organisasi,
yang selalu keuangan. Kedua, ukuran kinerja keuangan memberikan pandangan
agregat kinerja organisasi, yang memberikan ukuran ringkasan dari keberhasilan
strategi organisasi dan taktik operasi (Kaplan dan Atkinson, 1998).
Ada penggunaan moderat tahap 2 (1950-1965), yang berfokus pada penyediaan
informasi untuk perencanaan manajemen dan kontrol. Ada juga penggunaan moderat
tahap 3 (tahun 1985) yang menekankan pengurangan limbah sumber daya dalam proses
bisnis. Penggunaan stadium 4 (tahun 1995) yang menekankan penciptaan nilai melalui
penggunaan sumber daya secara efektif dan teknologi juga telah moderat. Nilai tambah
ekonomis (EVA) adalah sebuah konsep yang relatif baru dari ukuran kinerja (Bardia,
2008) dan masalah apakah penggunaan EVA untuk mengukur kinerja akan
menyebabkan peningkatan nilai pemegang saham masih tidak meyakinkan. Beberapa
studi melaporkan bahwa ada hubungan positif antara EVA dan nilai pemegang saham
dan beberapa ditemukan ada hubungan sama sekali (Kyriazis dan Anastassis, 2007).
Hal ini mungkin menjelaskan mengapa EVA belum banyak dilakukan oleh perusahaan
sampel pada saat survei dilakukan. Dalam standar biaya biaya unit ditentukan dengan
mengalikan unit waktu dengan biaya per jam dan metode ini paling baik digunakan di
daerah pengolahan di mana pekerjaan yang berulang-ulang dan dapat diprediksi (Cole,
1988).
6. Kesimpulan
Penelitian ini mensurvei 72 lembaga keuangan di Malaysia. Berdasarkan (1998)
kerangka IFAC, yang paling banyak dipraktekkan adalah praktik akuntansi manajemen
pada tahap 1, diikuti oleh praktek pasca 1995. Adapun praktik manajemen risiko,
sebagian besar perusahaan memiliki baik menerapkan kerangka kerja ERM lengkap
atau parsial. Lembaga keuangan lebih mungkin untuk mengadopsi ERM karena
panggilan eksplisit oleh regulator untuk memiliki sistem manajemen risiko yang lebih
efektif. Temuan juga menunjukkan bahwa praktik akuntansi manajemen yang secara
luas digunakan juga dirasakan untuk membantu yang paling dalam mengelola risiko
operasional. keahlian akuntansi manajemen dalam mengidentifikasi, menganalisis dan
mengkomunikasikan informasi manajemen untuk perencanaan, pengendalian dan
kinerja pengukuran dan pengambilan keputusan dapat membantu mengembangkan
teknik untuk berkomunikasi dan embedding manajemen risiko di seluruh organisasi.
Dalam terang temuan penelitian, ada dua implikasi penting yang perlu ditangani oleh
manajemen puncak dari lembaga keuangan. Pertama, temuan ini menunjukkan bahwa
meskipun penggunaan informasi eksternal, masa depan dan non-keuangan dalam
pengambilan keputusan, perencanaan dan pengendalian, penggunaan informasi
keuangan masih lazim. Kedua, fakta bahwa beberapa praktek akuntansi manajemen
tampaknya untuk membantu dalam mengelola risiko, baik manajemen akuntansi dan
manajemen risiko harus menjadi alat manajemen yang tidak terpisahkan yang saling
melengkapi untuk membentuk bagian dari sistem manajemen kinerja perusahaan untuk
lembaga keuangan. Bank Sentral sebagai regulator utama harus mempromosikan
praktek pengelolaan terbaik seperti sistem akuntansi manajemen dan ERM di antara
lembaga-lembaga keuangan seperti praktek-praktek ini akan memberikan keunggulan
kompetitif serta membantu untuk mematuhi peraturan. Salah satu cara untuk
mempromosikan praktik terbaik ini di antara lembaga-lembaga keuangan adalah untuk
memperpanjang NAfMA ini (Ibrahim Kamalet al. 2008; Suzana et al. 2005)
penghargaan untuk kategori jasa keuangan.
7. Saran & Pemikiran/Kritik
Kami berharap penelitian selanjutnya penulis mampu meneliti lagi lebih banyak
lembaga keuangan, apalagi untuk negri Malaysia yang merupakan negara islam selain
memiliki lembaga keuangan konvensional ada juga lembaga keuangan syariah,
sehingga dapat memaparkan perbandingan praktik akuntansi manajemen dan
manajemen risiko di kedua lembaga keuangan tersebut.Selain itu juga dapat
memperluas ruang lingkup penelitian ka daerah ASEAN.