Anda di halaman 1dari 34

ASUHAN KEPERAWATAN PADA Ny.

A DENGAN RESIKO
PERILAKU KEKERASAN DI RUANG CEMPAKA
RSJ PROF. Dr. MUHAMMAD ILDREM
PROVINSI SUMATERA UTARA
TAHUN 2015

D
I
S
U
S
U
N

OLEH
ELFITA MARIA
15.02.05.061

PROGRAM STUDI NERS


FAKULTAS KEPERAWATAN & KEBIDANAN
UNIVERSITAS SARI MUTIARA INDONESIA
TAHUN 2015
KATA PENGANTAR

Segala puji syukur bagi Tuhan Yang Maha Esa yang telah memberikan rahmat hidayah-Nya
sehingga penulis dapat menyelesaikan laporan asuhan keperawatan pada praktek belajar
lapangan di Rumah Sakit Jiwa Daerah Provinsi Sumatera Utara untuk memenuhi salah satu
syarat praktek dan mata kuliah keperawatan jiwa dalam menyelesaikan Profesi Ners.

Adapun laporan yang telah disepakati dan telah disusun oleh penulis dengan judul
“ASUHAN KEPERAWATAN PADA Ny. A Dengan RESIKO PERILAKU KEKERASAN
DI RUANG CEMPAKA RSJ PROF. Dr. MUHAMMAD ILDREM PROVINSI

SUMATERA UTARA TAHUN 2015”, dalam penyusunan ini penulis melakukan


observasi langsung dengan pendekatan proses keperawatan jiwa.

Dalam penyusunan laporan ini banyak pihak yang membantu penulis dalam melaksanakan
kegiatan dan dukungan, untuk itu penulis sampaikan ucapan terimakasih kepada :
1. Bapak dr.Candra S, Sp. OG selaku Direktur RSJ PROF. Dr. MUHAMMAD ILDREM
PROVINSI SUMATERA UTARA yang telah memberikan izin kepada penulis dalam
melaksanakan praktek Jiwa di RSJ PROF. Dr. MUHAMMAD ILDREM PROVINSI
SUMATERA UTARA.
2. Ibu Duma Farida Panjaitan S. Pd, S.Kep, Ns, selaku bidang keperawatan RSJ PROF. DR.
MUHAMMAD ILDREM PROVINSI SUMATERA UTARA yang telah mengizinkan
penulis untuk melaksanakan praktek lapangan keperawatan jiwa.
3. Bapak Ns. Jack Amidos Pardede, M.Kep, Sp. Kep Jiwa selaku Koordinator dan sekaligus
pembimbing Praktek Belajar Lapangan di Rumah Sakit Jiwa Daerah Provinsi Sumatera
Utara
4. Bapak Anwar S,Kep Ners selaku Kepala Ruangan Gunung Sitoli beserta staf jajarannya
di Rumah Sakit Jiwa Daerah Sumatera Utara.
5. Staf Pegawai Rumah Sakit Jiwa Provinsi Sumatera Utara.
6. Staf Pengajar dan Pegawai Universitas Sari Mutiara Indonesia.
7. Orang tua kami yang selalu memberikan dukungan, materi dan doa untuk menyelesaikan
tugas makalah ini .
8. Serta terima kasih kepada teman-teman Mahasiswa/i Universitas Sari Mutiara Indonesia
yang telah bersama-sama menyelesaikan tugas makalah ini.

Penulis menyadari bahwa isi makalah ini masih jauh dari kesempurnaan maka dari itu kami
dari penulis sangat mengharapkan kritik dan saran guna memperbaiki di masa yang akan
datang dan semoga makalah ini dapat bermanfaat bagi pembaca. Akhir kata penulis
mengucapkan terima kasih.

Medan, September 2015

Penulis
BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Kesehatan jiwa merupakan bagian yang integral dari kesehatan. Kesehatan jiwa bukan
sekedar terbebas dari gangguan jiwa, akan tetapi merupakan suatu hal yang di butuhkan
oleh semua orang. Kesehatan jiwa adalah perasaan sehat dan bahagia serta mampu
mengatasi tantangan hidup, dapat menerima orang lain sebagai mana adanya. Serta
mempunyai sikap positif terhadap diri sendiri dan orang lain. (Menkes, 2005)

Menurut Sekretaris Jendral Dapertemen Kesehatan (Sekjen Depkes), H. Syafii Ahmad,


kesehatan jiwa saat ini telah menjadi masalah kesehatan global bagi setiap negara
termasuk Indonesia. Proses globalisasi dan pesatnya kemajuan teknologi informasi
memberikan dampak terhadap nilai-nilai sosial dan budaya pada masyarakat. Di sisi lain,
tidak semua orang mempunyai kemampuan yang sama untuk menyesuaikan dengan
berbagai perubahan, serta mengelola konflik dan stres tersebut. ( Diktorat Bina Pelayanan
Keperawatan dan Pelayanan Medik Dapertemen Kesehatan, 2007).

Prevalensi gangguan jiwa di Indonesia mencapai 245 jiwa per 1000 penduduk hal ini
merupakan kondisi yang sangat serius karena lebih tinggi 2,6 kali dari ketentuan WHO.
Prevalensi penderita di Indonesia adalah 0,3-1% dan bisa timbul pada usia sekitar 18-45
tahun, namun ada juga yang baru berusia 11-12 tahun sudah menderita gangguan jiwa.
Apabila penduduk Indonesia sekitar 200 juta jiwa maka diperkirakan sekitar 2 juta
mengalami skizofrenia. Tingginya angka gangguan kesehatan jiwa tersebut penyebabnya
multifaktorial bisa diakibatkan masalah sosial, ekonomi, maupun gizi yang kurang
dimana sekitar 99% pasien di Rumah Sakit Jiwa adalah penderita skizofrenia (Yosep,
2007).

B. Ruang Lingkup
Ruang lingkup dalam penulisan makalah ini dibatasi pada satu kasus saja yaitu asuhan
keperawatan pada Ny. A dengan resiko perilaku kekerasan di RSJ PROF. Dr.
MUHAMMAD ILDREM PROVINSI SUMATERA UTARA mulai tanggal 1 September
sampai dengan tanggal 11 September 2015.
C. Tujuan Penulisan
1. Tujuan Umum
Penulis mampu menerapkan asuhan keperawatan pada klien dengan gangguan jiwa
Skizofrenia paranoid episode berulang “resiko perilaku kekerasan”sesuai dengan proses
keperawatan.

2. Tujuan Khusus
a. Dapat melakukan pengkajian analisa data, merumuskan masalah keperawatan,
membuat pohon masalah, menetapkan pohon masalah, menetapkan diagnosa
keperawatan pada Ny. A dengan resiko perilaku kekerasan di ruang Cempaka RSJ
Medan.
b. Dapat menyusun rencana tindakan keperawatan untuk memenuhi kebutuhan klien
dan mengatasi masalah klien.
c. Dapat mengimplementasikan rencana tindakan keperawatan yang nyata sesuai
dengan diagnosa keperawatan yang telah ditegakkan.
d. Dapat menilai hasil (mengevaluasi) tindakan keperawatan yang telah dilakukan.
e. Dapat melakukan pendokumentasian asuhan keperawatan.

D. Metode Penulisan
Penulisan laporan ini penulis menggunakan metode diskriptif yaitu:
1. Wawancara
Tanya jawab langsung pada klien maupun keluarga untuk memperoleh data subjektif
2. Observasi
Mengamati klien untuk memperoleh data yang dapat dilihat langsung secara objektif,
melihat sikap dan perilaku klien, untuk mengumpulkan data secara pengkajian
3. Studi dokumentasi
Data yang diperoleh dari status klien yang meliputi catatan medik, catatan
keperawatan yang berhubungan dengan klien
4. Studi keperpustakaan
Memperoleh teori dengan cara membaca data yang mempelajari buku-buku yang
bersifat ilmiah yang berhubungan dengan karya tulis.
E. Sistematika Penulisan
BAB I : Pendahuluan meliputi : latar belakang, ruang lingkup,tujuan, penulisan dan
sistematika penulisan.
BAB II : Landasan teoritis meliputi :
1. Teori medis yaitu proses terjadinya resiko perilaku kekerasan, rentang
respon, tanda dan gejala, faktor penyebab dan pelaksanaannya.
2. Teori keperawatan yaitu data pengkajian, diagnosa keperawatan,
perencanaan keperawatan.
BAB III : Tinjauan kasus, meliputi, pengkajian, diagnosa, keperawatan,rencana
keperawatan, implementasi dan evaluasi perawat.
BAB II
LANDASAN TEORITIS

A. Definisi
Perilaku kekerasan adalah suatu keadaan dimana seseorang melakukan tindakan yang
dapat membahayakan seseorang melakukan tindakan yang dapat membahayakan secara
fisik, baik pada dirinya sendiri maupun orang lain disertai dengan amuk dan gaduh
gelisah yang tidak terkontrol (Kusumawati dan Hartono, 2010).

Suatu bentuk perilaku yang bertujuan untuk melukai seseorang secara fisik maupun
psikologis. (Marlindawani Jenny, dkk, 2010).Suatu keadaan dimana seseorang melakukan
tindakan yang dapat membahayakan secara fisik baik terhadap diri sendiri, orang lain
maupun lingkungan. Hal tersebut dilakukan untuk mengungkapkan perasaan kesal
ataupun marah yang tidak konstruktif (Stuart dan Sundeen, 2006).

Menurut Yosep (2009), perilaku kekerasan adalah suatu keadaan emosi yang merupakan
campuran perasaan frustasi dan benci atau marah, yang diproyeksikan ke lingkungan,
kedalam diri secara dektruktif. Perilaku ini dianggap sebagai suatu akibat yang ekstrim
dari marah atau ketakutan (panik).

Hirarki (2009) mendefinisikan perilaku kekerasan sebagai suatu bentuk ekspresi


kemarahan yang tidak sesuai dimana seseorang melakukan tindakan- tindakan yang dapat
membahayakan atau mencederai diri sendiri, orang lain bahkan dapat merusak
lingkungan. Seseorang yang mengalami masalah ini harus diberikan rencana dan tindakan
yang sesuai sehingga pola ekspresi kemarahannya dapat diubah menjadi bentuk yang bisa
diterima yaitu perilaku yang sesuai, yaitu ekspresi kemarahan langsung kepada sumber
kemarahan dengan tetap menghargai orang yang menjadi sumber kemarahan tersebut.
B. Faktor terjadinya Perilaku Kekerasan
Menurut Keliat (2005), terdapat faktor predisposisi dan faktor presipitasi terjadinya
perilaku kekerasan yaitu:
1. Faktor Predisposisi
Berbagai pengalaman yang dialami tiap orang yang merupakan faktor
predisposisi, artinya mungkin terjadi atau mungkin tidak terjadi perilaku kekerasan jika
faktor berikut dialami oleh individu seperti :
a. Psikologis, kegagalan yang dialami dapat menimbulkan frustasi yang
kemudian dapat timbul agresif atau amuk. Masa kanak -kanak yang tidak
menyenangkan yaitu perasaan ditolak, dihina, dianiaya atau sanksi
penganiayaan.
b. Perilaku, reinforcement yang diterima pada saat melakukan kekerasan,
sering mengobservasi kekerasan di rumah atau diluar rumah, semua aspek
ini mestimulasi individu mengadopsi perilaku kerasan.
c. Sosial budaya, budaya tertutup dan membahas secara diam (pasif agresif)
dan kontrol sosial yang tidak pasti terhadap perilaku kekerasan akan
menciptakan seolah-olah perilaku kekerasan diterima (permisive).
d. Bioneurologis, banyak pendapat bahwa kerusakan sistim limbik, lobus frontal,
lobus temporal dan ketidakseimbangan neurotransmiter turut berperan dalam
terjadinya perilaku kekerasan.

2. Faktor Presipitasi
Faktor presipitasi dapat bersumber dari klien, lingkungan atau interaksi
dengan orang lain. Kondisi klien seperti kelemahan fisik (penyakit fisik),
keputusasaan, ketidakberdayaan, percaya diri yang kurang dapat menjadi
penyebab perilaku kekerasan. Demikian pula dengan situasi lingkungan yang
ribut, padat, kritikan yang mengarah pada penghinaan, kehilangan orang yang
dicintai atau pekerjaan, dan kekerasan merupakan faktor penyebab yang lain.

Perilaku destruktif-diri tidak langsung meliputi: Merokok, Menyabu, Berjudi, Tindakan


kriminal, terlibat dalam aktivitas rekreasi beresiko tinggi, Penyalagunaan zat, Perilaku
yang menyimpang secara sosial. Perilaku yang menimbulkan stress, Gangguan makan,
Ketidakpatuhan terhadap pengobatan Medis (Stuart, 2005).
Menurut Siswanto (2009), stresor yang dialami oleh individu yang diperoleh dari
kelompok misalnya berhubungan dengan teman, atasan dan bawahan dapat memicu
terjadinya perilaku kekerasan. Demikian juga usia remaja (masa perubahan) mudah terjadi
stress yang dapat berakibat pada perilaku yang menyimpang.

3. Faktor Sosial Budaya


Social-learning theory, Teori yang dikembangkan oleh Bandura (1977) ini
mengemukakan bahwa agresi tidak berbeda dengan respon-respon lain. Agresi dapat
dipelajari melalui observasi atau imitasi, dan semakin sering mendapatkan penguatan
maka semakin besar kemungkinan untuk terjadi. Jadi seseorang akan berespon terhadap
keterbangkitan emosionalnya secara agresif sesuai dengan respon yang dipelajarinya.
Pembelajaran ini bisa eksternal atau internal.Contoh internal, oang yang mengalami
keterbangkitan seksual karena menonton film erotis menjadi lebih agresif dibandingkan
mereka yang tidak menonton film tersebut.Seseorang anak marah karena tidak boleh beli
es kemudian ibunya memberinya es agar si anak berhenti marah. Anak tersebut akan
belajar bahwa bila ia marah maka ia akan mendapatkan apa yang diinginkan. Contoh
eksternal, seorang anak menunjukkan perilaku agresif setelah melihat seseorang dewasa
mengekspresikan berbagai bentuk perilaku agresif terhadap sebuah boneka.

Kontrol masyarakat yang rendah dan kecenderungan menerima perilaku kekerasan sebagai
cara penyelesaian masalah dalam masyarakat merupakan faktor predisposisi terjadinya
perilaku kekerasan. Hal ini dipicu juga dengan maraknya demonstrasi, film-film
kekerasan, mistik, tahayul dan perdukunan dalam tayangan telivisi. Emosi marah sering
merangsang kemarahan dari orang lain, dan menimbulkan penolakan dari orang lain.
Sebagian klien menyalurkan kemarahan dengan nilai dan mengkritik tingkah laku orang
lain, sehingga orang lain merasa sakit hati. Proses tersebut dapat mengasingkan individu
sendiri menjauhkan diri dari orang lain.

4. Faktor Spiritual
Dalam tinjauan spiritual, kemarahan dan agresivitas merupakan dorongan dan bisikan
setan yang sangat menyukai kerusakan agar manusia menyesal (Devil Support). Semua
bentuk kekerasan adalah bisikan setan melalui pembuluh darah ke jantung, otak, dan organ
vital manusia lain yang dituruti manusia sebagai bentuk kompensasi bahwa kebutuhan
dirinya terancam dan harus segera dipenuhi tetapi tanpa melibatkan akal (ego) dan norma
agama (super ego).

C. Tanda dan Gejala


1. Fisik
Mata melotot/pandangan tajam, tangan mengepal, rahang mengatup, wajah memerah
dan tegang, serta postur tubuh kaku.
2. Verbal
Mengancam, mengumpat dengan kata-kata kotor, berbicara dengan nada keras, kasar,
ketus.
3. Perilaku
Menyerang orang lain, melukai diri sendiri/orang lain, merusak lingkungan,
amuk/agresif.
4. Emosi
Tidak adekuat, tidak aman dan nyaman, merasa terganggu, dendam, jengkel, tidak
berdaya, bermusuhan, mengamuk, ingin berkelahi, menyalahkan dan menuntut.
5. Intelektual
Mendominasi, cerewet, kasar, berdebat, meremehkan dan tidak jarang mengeluarkan
kata-kata bernada sarkasme.
6. Spiritual
Merasa diri berkuasa, merasa diri benar, keragu-raguan, tidak bermoral dan kreativitas
terhambat.
7. Sosial
Menarik diri, pengasingan, penolakan, kekerasan, ejekan dan sindiran
8. Perhatian
Bolos, melarikan diri dan melakukan penyimpangan sosial.
D. Rentang Respon

Respon Adaptif Respon Maladaftif

Asertif Frustasi Pasif Agresif Kekerasan

Keterangan:
1. Asertif
Individu dapat mengungkapkan marah tanpa menyalahkan orang lain dan memberikan
ketenangan.
2. Frustasi
Individu gagal mencapai tujuan kepuasan saat marah dan tidak dapat menemukan
alternative.
3. Pasif
Individu tidak dapat mengungkapkan perasaannya
4. Agresif
Perilaku yang menyertai marah, terdapat dorongan untuk menuntut tetapi masih
terkontrol.
5. Kekerasan
Perasaan marah dan bermusuhan yang kuat serta hilangnya control.

E. Mekanisme Koping
Perawat perlu mengidentifikasi mekanisme koping klien, sehingga dapat membantu klien
untuk mengembangkan koping yang konstruktif dalam mengekpresikan
kemarahannya.Mekanisme koping yang umum digunakan adalah mekanisme pertahanan
ego seperti displacement, sublimasi, proyeksi, represif, denial dan reaksi formasi.

Perilaku yang berkaitan dengan perilaku kekerasan antara lain:


a. Menyerang atau menghindar
Pada keadaan ini respon fisiologis timbul karena kegiatan system syaraf otonom
bereaksi terhadap sekresi epinefrin yang menyebabkan tekanan darah meningkat,
takikardi, wajah marah, pupil melebar, mual, sekresi HCL meningkat, peristaltik
gaster menurun, kewaspadaan juga meningkat, tangan mengepal, tubuh menjadi
kaku dan disertai reflek yang cepat.
b. Menyatakan secara asertif
Perilaku yang sering ditampilkan individu dalam mengekspresikan kemarahannya
yaitu dengan perilaku pasif, agresif dan perilaku asertif adalah cara yang terbaik,
individu dapat mengekspresikan rasa marahnya tanpa menyakiti orang lain secara
fisik maupun psikologis dan dengan perilaku tersebut individu juga dapat
mengembangkan diri.
c. Memberontak
Perilaku muncul biasanya disertai kekerasan akibat konflik perilaku untuk menarik
perhatian orang lain.
d. Perilaku kekerasan
Tindakan kekerasan atau amuk yang ditujukan akibat konflik perilaku untuk menarik
perhatian orang lain.

F. Penatalaksanaan
Yang diberikan pada klien yang mengalami gangguan jiwa amuk ada 2 yaitu:
1. Medis
a. Nozinan, yaitu sebagai pengontrol perilaku psikososial.
b. Halloperidol, yaitu mengontrol psikosis dan prilaku merusak diri.
c. Thrihexiphenidil, yaitu mengontro perilaku merusak diri dan menenangkan
hiperaktivitas.
d. ECT (Elektro Convulsive Therapy), yaitu menenangkan klien bila mengarah pada
keadaan amuk.
2. Penatalaksanaan keperawatan
a. Psikoterapeutik
b. Lingkungan terapieutik
c. Kegiatan hidup sehari-hari (ADL)
d. Pendidikan kesehatan
BAB III
TINJAUAN KASUS

RUANG RAWAT : Cempaka


TANGGAL RAWAT : 3 Agustus 2015

I. IDENTITAS KLIEN
Inisial : Tn.F
Umur : 22 tahun
Agama : Islam
Pendidikan : SMA
Suku : Batak
No.Rekam Medik : 03.51.97
Tanggal Masuk RS. : 2 Agustus 2015
Tanggal pengkajian : 8 September 2015
Sumber Data : Pasien dan status pasien

II. ALASAN MASUK


Klien masuk ke RSJ karena klien suka mengamuk, sering marah-marah, mudah
tersinggung, merobek pakaian dan menghancurkan barang-barang.

III. FAKTOR PREDISPOSISI


1. Pernah mengalami gangguan jiwa dimasa lalu ?
Ya  Tidak

2. Pengobatan sebelumnya
 Berhasil Kurang berhasil Tidak Berhasil

3. Trauma
Pelaku/UsiaKorban/Usia Saksi/Usia
Aniaya Fisik :

Aniaya seksual :
Penolakan :

Kekerasan dalam-
keluarga :

Tindakan kriminal :

Jelaskan : Gangguan jiwa ini sudah dialami klien lebih kurang 3 bulan
mengalami gangguan jiwa dan sudah pernah masuk ke Rumah
Sakit Jiwa yaitu di ruangan Cempaka. Sesudah di rumah klien
kambuh kembali. Klien marah-marah dan mengamuk lagi di
rumah, karena tidak pernah dibawa kontrol dan klien tidak teratur
dalam minum obat sehingga klien kembali dirawat di RSJD
hingga saat ini. Keluarga kurang perhatian terhadap perawatan
dan pengobatan klien.
Masalah Keperawatan : Regiment terapeutik inefektif
Koping keluarga inefektif.

4. Adakah anggota keluarga yang mengalami gangguan jiwa


Ya √ Tidak
Penjelasan : Dalam keluarga hanya klien yang mengalami gangguan
jiwa.
Masalah Keperawatan : Tidak ada masalah

5. Pengalaman masa lalu yang tidak menyenangkan : klien merasa kehilangan karena
di tinggal oleh 2 teman dekatnya yaitu teman SMP yang kerja dan teman SMA yang
kuliah di Bogor. Sehingga klien merasa sedih karena di tinggal sendirian.

Masalah keperawatan : Koping individu inefektif

II. FISIK
1. Tanda vital : TD: 120/80 mmHg HR :90x/i Temp : 370c RR : 22x/i
2. Ukur : TB : 155 cm BB : 45 kg
3. Keluhan fisik Ya  Tidak
Jelaskan : Klien tidak memiliki keluhan tentang fisiknya.
Masalah Keperawatan : Tidak ada masalah

V. PSIKOSOSIAL
1. Genogram

Keterangan :

: Klien : Tinggal dalam satu rumah

: Perempuan Meninggal

: Laki-laki meninggal

: Perempuan

: Laki-laki

Jelaskan : Klien anak ke enam dari sembilan bersaudara dan tinggal


serumah dengan orangtuanya
Masalah Keperawatan : Tidak ada masalah

2. Konsep Diri
a. Gambaran diri : Klien menyukai seluruh anggota tubuhnya
b. Identitas : Klien anak ke 6 dari 9 bersaudara
c. Peran : Klien belum menikah dan masih tinggal bersama orangtua
dan klien tidak punya pekerjaan
d. Ideal diri : Klien ingin sembuh dan cepat pulang kerumah bersama
keluarganya.
e. Harga diri : Klien merasa hidupnya tidak berarti lagi dan kurang dihargai
di keluarga dan lingkungan semenjak klien dirawat di rumah sakit

Masalah keperawatan : Harga diri rendah

3. Hubungan sosial
a. Orang yang berarti : Orang tua dan saudara klien.
b. Peran serta dalam kegiatan penulis/masyarakat
Klien tidak pernah ikut dalam kegiatan kelompok.
c. Hambatan dalam berhubungan dengan orang lain
Penyakit klien menyebabkan klien lebih memilih menyendiri.
Masalah keperawatan : Isolasi Sosial : Menarik Diri

4. Spiritual
a. Nilai dan keyakinan : Klien beragama Islam dan klien menyakini adanya
Tuhan Yang maha Esa
b. Kegiatan ibadah : Klien sesekali melaksanakan sholat dan berdoa di
dalam ruangan
Masalah keperawatan : Tidak ada masalah

VI. STATUS MENTAL


1. Penampilan
Tidak rapi berpakaian Cara berpakaian tidak sesuai

Tidak seperti biasanya


Jelaskan : Klien berpenampilan rapi, memakai baju sesuai
fungsinya
Masalah Keperawatan : Tidak ada masalah
2. Pembicaraan
Cepat Keras Gagap Inkoheren Apatis
Lambat Membisu Tidak mampu mulai pembicaraan

Jelaskan : Klien bicara sopan seperti biasa, nada suara biasa dan
dapat dimengerti.
Masalah Keperawatan : Tidak ada masalah

3. Aktivitas Motorik
Lesu Tegang √ Gelisah Agitasi
Tik Grimasen Tremor Kompulsif
Jelaskan :Klien dapat beraktivitas dengan baik
Masalah Keperawatan : Tidak ada masalah keperawatan

4. Alam perasaan
v  Sedih Ketakutan Putus asa Khawatir Gembira
Jelaskan : Klien terlihat sedih karena berada di RSJ merasa terasing
dari keluarga dan terpisah dengan keluarga.
Masalah keperawatan : Harga diri rendah

5. Afek
Datar Tumpul  Labil Tidak
Jelaskan :Ekpresi wajah klien sesuai dengan stimulus yang ada.
Masalah keperawatan : Tidak ada masalah

6. Interaksi selama wawancara


Bermusuhan Tidak kooperatif Defensif
Kontak mata kurang Mudah tersinggung Curiga
Jelaskan : selama wawancara klien dapat di ajak kerja sama
dengan perawat dan kontak mata sepenuhnya
Masalah keperawatan : Tidak ada masalah
7. Persepsi
Pendengaran Penglihatan Perabaan
Pengecapan Penghidup
Jelaskan : Tidak ada halusinasi
Masalah keperawatan : Tidak ada masalah

8. Proses pikir
Sirkumtansial Tangensial Perabaan
Flight of idea Blocking Pengulangan pembicaraan
Jelaskan : Klien dapat menjawab pertanyaan tanpa berpikir lama
sesuai dengan topik pembicaraan.
Masalah keperawatan : Tidak ada masalah

9. Isi pikir
Obsesi Fobia Hipokondria
Depersonalisasi Ide yg terkait Pikiran magis
Waham
Agama Somatic Kebesaran Curiga
Nihilisti Sisip pikir Kontrol pikir
Jelaskan : Klien tidak menunjukkan gejala di atas.
Masalah keperawatan : Tidak ada masalah
10. Tingkat kesadaran
Bingung Sedasi Sedasi
DISORIENTASI
Waktu Tempat Orang
Jelaskan : Klien sadar penuh dan konsentrasi jika di wawancarai.
Masalah keperawatan : Tidak ada masalah

11. Memori
Gangguan daya ingat jangka panjang
Gangguan daya ingat saat ini
Konfabulasi
Jelaskan : Klien masih dapat mengingat kejadian masa lalu dan
sekarang (saat dibawa ke rumah sakit dan diantar oleh
keluarga dan klien dapat mengingat nama mahasiswa saat
berkenalan).
Masalah keperawatan : Tidak ada masalah

12. Tingkat konsentrasi dan berhitung


Mudah beralih
Tidak mampu konsentrasi
Tidak mampu berhitung sederhana
Jelaskan : Klien mampu konsentrasi dan dapat berhitung secara
sederhana
Masalah keperawatan : Tidak ada masalah

13. Kemampuan penilaian


Gangguan ringan Gangguan bermakna
Jelaskan : Klien mampu mengambil keputusan yang mana baik
dan buruk
Masalah keperawatan : Tidak ada masalah

14. Daya tilik diri


Mengingkari penyakit yang diderita
Menyalahkan hal-hal diluar dirinya
Jelaskan : Klien sadar akan penyakitnya dan tahu bahwa klien
sedang dirawat di rumah sakit
Masalah keperawatan : Tidak ada masalah

VII. KEBUTUHAN PERSIAPAN PULANG


1. Makan
Bantuan minimal Bantuan total

2. BAB/BAK
Bantuan minimal Bantuan total
Jelaskan : Klien mampu makan dengan mandiri dengan cara
yang
baik seperti biasanya, klien makan 3x sehari,
pagi,siang dan malam. Klien BAB 1x sehari dan BAK
kurang lebih 5x sehari, dan mampu melakukan
eliminasi dengan baik, menjaga kebersihan setelah
BAB dan BAK dengan baik
Masalah Keperawatan :Tidak ada masalah

3. Mandi
Bantuan minimal Bantuan total

4. Berpakaian/berhias
Bantuan Minimal Bantuan total

5. Istirahat dan tidur


Tidur siang lama :  2 jam

Tidur malam lama : 8 jam

6. Penggunaan obat

 Bantuan minimal Bantuan total

7. Pemeliharaan kesehatan
Perawatan lanjutan  Ya Tidak
8. Kegiatan didalam rumah
Ti
Mempersiapkan Ya Tidak
da
Menjaga kerapian rumah Ya Tidak
Mencuci pakaian k Ya n Tidak
Pengaturan keuangan Ya Tidak
m

a
9. Kegiatan diluar rumah
Belanja m Ya Tidak
Menjaga kerapian rumah Ya Tidak
pu
Lain-lain Ya Tidak
m

ul

ai
VIII. MEKANISME KOPING
ADAPTIF
 Bicara dengan orang lain Minum alkohol
 Mampu menyelesaikan masalah Reaksi lambat/berlebih
 Teknik relaksasi Bekerja berlebih
Aktivitas konstruksi Menghindar

 Olahraga Mencederai diri


Lainnya Lainnya
Masalah keperawatan : Tidak ada masalah

III. MASALAH PSIKOSOSIAL DAN LINGKUNGAN


Masalah dengan penulis, spesifik :Klien merasa terasingkan diantara keluarga

dan lingkungan karena klien sedang di rawat di rumah sakit jiwa

Masalah dengan dukungan lingkungan, spesifik :Klien mau mengikuti kegiatan



di lingkungan, namun orang-orang tidak menerima kehadirannya karena
emosinya yang tidak terkendali

Masalah dengan pendidikan, spesifik :-

Masalah dengan perumahan, spesifik :-

Masalah ekonomi, spesifik : Klien sudah berhenti kerja dari Plaza Medan Fair
sehingga klien tidak memiliki pekerjaan lagi.

Masalah dengan pelayanan kesehatan, spesifik :

Masalah lainnya, spesifik : -


Masalah keperawatan : Harga diri rendah
Resiko Perilaku Kekerasan
IV. PENGETAHUAN KURANG TENTANG
√ Penyakit jiwa √ Sistem pendukung
√ Faktor predisposisi √ Penyakit fisik
√ Koping √ Obat-obatan
√ Lainnya

V. ASPEK MEDIK
Diagnosis Medik : Skizofrenia paranoid berulang
Therapy Medik : Steroid i ampl
Clozapine 1x1
Trihexypenidil 2mg 2x1
Resperidon 2mg 2x1
VI. ANALISA DATA

No Analisa Data Masalah


1 DS: Klien melakukan merobek pakaian Resiko tinggi perilaku kekerasan
dan memecahkan barang-barang.
DO: Emosi sering berubah-ubah,
pandangan mata tajam
2 DS : Klien tidak dapat menyelesaikan Koping individu inefektif
masalahnya sendiri
DO : Klien diberhentikan dari pekerjaannya
3 DS : Klien kurang perhatian terhadap Koping keluarga inefektif
perawatan dan pengobatan dari keluarga
DO : Klien tampak sedih
4 DS : Klien merasa tidak berarti dikeluarga Gangguan Konsep Diri: Harga Diri Rendah
dan di lingkungan, kehadiran klien tidak
diterima di lingkungan
DO : Klien tampak sedih
5 DO : Klien jarang minum obat Regiment terapeutik inefektif
DS : Klien tidak pernah dibawa kontrol
ulang

VII. DAFTAR MASALAH KEPERAWATAN


1. Resiko Perilaku Kekerasan
2. Koping individu inefektif
3. Koping keluarga inefektif
4. Gangguan Konsep Diri: Harga Diri Rendah
5. Regiment terapeutik inefektif
VIII. POHON MASALAH

Resiko Tinggi Perilaku Kekerasn

Perilaku Kekerasan

Regimen terapeutik inefektif Gangguan Konsep diri : Harga Diri Rendah

Koping keluarga inefektif Koping individu inefektif

XIV. DAFTAR DIAGNOSA KEPERAWATAN


1. Resiko Perilaku Kekerasan
2. Gangguan konsep diri : Harga diri rendah
ASUHAN KEPERAWATAN

WAKTU IMPLEMENTASI EVALUASI


Rabu 1. Data S : Senang, emosi tidak ada
9-9-2015 a. Marah tanpa sebab
Pukul b. Merusak barang-barang O : Klien mampu melakukan
10.00 WIB c. Merobek pakaian latihan tarik nafas dalam dan
d. Mengamuk pukul kasur bantal
2. Diagnosa Keperawatan
Resiko Perilaku Kekerasan A : Resiko perilaku kekerasan
3. Intervensi Keperawatan (+)
SP 1
a. Mengidentifikasi penyebab perilaku P : Latihan tarik nafas dalam 3
kekerasan x 1, latihan pukul kasur bantal 2
b. Mengidentifikasi tanda dan gejala x1
perilaku kekerasan
c. Mengidentifikasi perilaku kekerasan yang
dilakukan
d. Mengidentifikasi akibat perilaku
kekerasan
e. Menyebutkan cara mengontrol perilaku
kekerasan
f. Membantu klien mempraktekkan latihan
tarik nafas dalam dan pukul kasur bantal
4. Tindakan Keperawatan
a. Mengidentifikasi penyebab perilaku
kekerasan yaitu jika kemauan klien tidak
dituruti
b. Mengidentifikasi tanda dan gejala
perilaku kekerasan yaitu klien marah,
mengamuk tanpa jelas, merusak barang-
barang dan cenderung melukai orang lain
c. Mengidentifikasi perilaku kekerasan yang
dilakukan adalah mengamuk dan
merusak barang-barang
d. Mengidentifikasi akibat perilaku
kekerasan yaitu orang-orang sekitar
menjauhi dirinya
e. Menyebutkan cara mengontrol perilaku
kekerasan adalah dengan tarik nafas
dalam, pukul kasur bantal, verbal,
spiritual dan obat
f. Membantu klien latihan tarik nafas dalam
dan pukul kasur bantal
5. RTL (Rencana Tindak Lanjut) : SP 2
(mengontrol perilaku kekerawan dengan
verbal)
Kamis 1. Data S : Senang, emosi sudah sudah
10-9-2015 a. Marah tanpa sebab mulai terkendali, klien
Pukul b. Merusak barang-barang melakukan latihan tarik nafas
10.30 WIB c. Merobek pakaian dalam dan pukul kasur bantal
d. Mengamuk
2. Diagnosa Keperawatan O : Klien mampu berbicara
Resiko Perilaku Kekerasan sopan dengan orang lain
3. Intervensi keperawatan
SP 2 A : Resiko perilaku kekerasan
a. Mengevaluasi jadwal kegiatan harian (+)
klien
b. Melatih klien mengontrol perilaku P : Latihan berbicara sopan
kekerasan dengan cara verbal dengan orang lain setiap saat
c. Menganjur klien memasukkan dalam
jadwal kegiatan harian
4. Tindakan Keperawatan
a. Mengevaluasi jadwal kegiatan harian
yaitu klien melakukan latihan tarik nafas
dalam dan pukul kasur bantal
b. Melatih klien mengontrol perilaku
kekerasan dengan cara verbal yaitu
dengan cara berbicara sopan dengan
orang lain
c. Menganjurkan klien memasukkan dalam
jadwal kegiatan harian
5. RTL (Rencana Tindak Lanjut) : SP 3
(mengontrol perilaku kekerasan dengan
spiritual)

Jum’at 1. Data S : Senang, emosi sudah mulai


11-9-2015 a. Marah tanpa sebab terkendali
Pukul b. Merusak barang-barang
11.00 WIB c. Merobek pakaian O : Klien mampu melakukan
d. Mengamuk sholat dan berdoa di ruangan.
2. Diagnosa Keperawatan
Resiko Perilaku Kekerasan A : Resiko Perilaku Kekerasan
3. Intervensi Keperawatan (+)
a. Mengevaluasi jadwal kegiatan harian
klien P : Melakukan shalat ibadah 5
b. Melatih klien mengontrol perilaku waktu
kekerasan dengan cara spiritual
c. menganjurkan klien memasukkan dalam
jadwal kegiatan harian
4. Tindakan Keperawatan
a. Mengevaluasi jadwal kegiatan harian
klien yairu klien tetap melakukan latihan
nafas dalam, pukul kasur bantal dan
latihan verbal)
b. Melatih klien mengontrol halusinasi
dengan spiritual yaitu dengan saat emosi
muncul klien dianjurkan untuk
melakukan shalat
c. Menganjurkan klien untuk memasukkan
jadwal kegiatan ibadah shalat
5. RTL (Rencana Tindak Lanjut) : SP 4 (patuh
minum obat)
Sabtu 1. Data S : Senang, emosi dapat
12-9-2015 a. Marah tanpa sebab terkendali
Pukul b. Merusak barang-barang
12.00 WIB c. Merobek pakaian O : Klien mengerti jadwal
d. Mengamuk minum obat
2. Diagnosa Keperawatan
Resiko Perilaku Kekerasan A : Resiko perilaku kekerasan
3. Intervensi keperawatan (+)
SP 4
a. Mengevaluasi jadwal kegiatan harian P:
klien a. Latihan tarik nafas dalam,
b. Menjelaskan cara mengontrol perilaku pukul kasur bantal
kekerasan dengan minum obat b. Latihan berbicara sopan
c. Menganjurkan klien untuk memasukkan c. Rajin beribadah shalat 5
dalam jadwal kegiatan harian waktu
4. Tindakan Keperawatan d. Patuh minum obat CPZ
a. Mengevaluasi jadwal kegiatan harian 1x1, THP 2x1
klien yaitu klien tetap melakukan latihan
tarik nafas dalam, latihan pukul kasur
bantal, latihan berbicara sopan dan
beribadah
b. Menjelaskan cara mengontrol perilaku
kekerasan dengan minum obat secara
teratur
c. Menganjurkan klien untuk memasukkan
jadwal minum obat dalam jadwal
kegiatan harian klien
5. RTL (Rencana Tindak Lanjut) : Evaluasi SP
1 s/d4

WAKTU KASUS EVALUASI


Rabu, 1.Data : S : Klien kelihatan senang saat
9-9-2015  Klien merasa hidupnya tidak berinteraksi
Pukul 11.30 berarti lagi di keluarga dan
WIB lingkungan semenjak klien O : Klien dapat melatih
dirawat di rumah sakit kemampuan yang dapat
 Klien terlihat sedih karena dikerjakan
berada di RSJ merasa terasing
dari keluarga dan terpisah A : Harga Diri Rendah (+)
dengan keluarga
P : Latihan kemampuan yang
2. Diagnosa Keperawatan: dimiliki 1x sehari
Harga Diri Rendah”

3. Implementasi:
Sp 1 :
 Identifikasi kemampuan dan
aspek positif yang dimiliki
klien
 Latih klien sesuai dengan
kemampuan yang dimiliki
 Anjurkan klien memasukkan
dalam jadwal kegiatan harian

4. Tindakan Keperawatan
 Mengidentifikasi kemampuan
dan aspek positif yang dimiliki
klien
 Melatih klien sesuai dengan
kemampuan yang dimiliki
 Menganjurkan klien
memasukkan dalam jadwal
kegiatan harian
Rencana Tindak Lanjut : Sp 2
(melatih kemampuan yang
dimiliki klien)

1. Data : S : Klien tampak senang


 Klien merasa hidupnya tidak
berarti lagi di keluarga dan O : Klien mampu melakukan
lingkungan semenjak klien kegiatan dengan baik
dirawat di rumah sakit
 Klien terlihat sedih karena A : Harga Diri Rendah (+)
berada di RSJ merasa terasing
dari keluarga dan terpisah P : Latih kemampuan
dengan keluarga membersihkan dan
2. Diagnosa Keperawatan: merapikan ruangan setiap
Harga Diri Rendah hari

3. Implementasi:
Sp 2 :
 Evaluasi jadwal kegiatan
harian
 Latih kemampuan klien
(membersihkan dan merapikan
ruangan)
 Anjurkan klien memasukkan
dalam jadwal keghiatan harian

4. Tindakan Keperawatan:
 Evaluasi jadwal kegiatan
harian
 Latih kemampuan klien
(membersihkan dan merapikan
ruangan)
 Anjurkan klien memasukkan
dalam jadwal keghiatan harian

Rencana Tindak Lanjut : Sp 3


(membantu klien memilih
kemampuan yang akan dilatih )

1. Data : S : Klien senang berinteraksi


 Klien merasa hidupnya tidak
berarti lagi di keluarga dan O : Klien mampu melakukan
lingkungan semenjak klien kegiatan mengepel
dirawat di rumah sakit dengan baik
 Klien terlihat sedih karena
berada di RSJ merasa terasing A : Harga Diri Rendah (+)
dari keluarga dan terpisah
dengan keluarga P : Lakukan kegiatan mengepel
setiap hari
2. Diagnosa Keperawatan:
Harga Diri Rendah

3. Implementasi:
Sp 3:
 Evaluasi jadwal kegiatan
harian
 Latih kemampuan klien
(memperbeden dan nyuci
piring
 Anjurkan klien memasukkan
dalam jadwal kegiatan harian

Sp 4 :
 Mengevaluasi jadwal kegiatan
harian
 Melatih kemampuan klien
(memperbeden dan nyuci
piring
 Menganjurkan klien
memasukkan dalam jadwal
kegiatan harian
BAB IV
PEMBAHASAN

Setelah penulis melaksanakan asuhan keperawatan kepada Ny. A dengan resiko perilaku
kekerasan di ruang Singgalang Rumah Sakit Jiwa Prof. Dr. Muhammad Ildrem Provinsi
Sumatera Utara Medan, maka penulis pada BAB ini akan membahasan kesenjangan antara
teoritis dengan tinjauan kasus.

Pembahasan dimulai melalui tahapan proses keperawatan yaitu pengkajian, diagnosa


keparawatan, perencanaan, pelaksanaan dan evaluasi.

A. Tahap Pengkajian
Selama pengkajian dilakukan pengumpulan data dari beberapa sumber, yaitu dari pasien
dan tenaga kesehatan di ruangan. Penulis mendapat sedikit kesulitan dalam
menyimpulkan data karena keluarga pasien jarang mengunjungi pasien di rumah sakit
jiwa. Maka penulis melakukan pendekatan kepada pasien melalui komunikasi teraupetik
yang lebih terbuka membantu klien untuk memecahkan perasaannya dan juga melakukan
sobservasi kepada pasien. Adapun upaya tersebut yaitu:
1. Melakukan pendekatan dan membina hubungan saling percaya diri pada klien agar
klien lebih terbuka dan lebih percaya dengan menggunakan perasaan.
2. Mengadakan pengkajian klien dengan wawancara
3. Mengadakan pengkajian dengan cara membaca status, melihat buku rawatan dan
bertanya kepada pegawai ruangan Cempaka.

Dalam pengkajian ini, penulis tidak menemukan kesenjangan karena ditemukan hal sama
seperti: diteori: Resiko perilaku kekerasan ditandai dengan marah-marah atau emosi yang
tidak terkontrol, pandangan tajam, mengancam secara verbal atau fisik, melempar atau
memukul benda/ orang lain, dan jalan mondar-mandir, sedangkan dikasus: Klien marah-
marah yang tidak terkontrol, memecahkan barang-barang, merobek baju dan mengamuk.

B. Tahap diagnosa keperawatan


Dalam tinjauan teoritis ditemukan diagnosa keperawatan : resiko perilaku kekerasan,
sedangkan pada tinjauan kasus diagnosa keperawatan yang ditemukan yaitu :
1. Resiko Perilaku Kekerasan
2. Gangguan Konsep Diri : Harga Diri Rendah

Diagnosa keperawatan yang terdapat pada kasus tetapi tidak terdapat pada teori adalah
Gangguan Konsep Diri : Harga Diri Rendah : perasaan tidak berharga, tidak berarti,
rendah diri akibat evaluasi negative terhadap diri sendiri dan kemampuan diri. Diagnosa
Harga Diri Rendah : perasaan tidak berharga dijumpai pada kasus karena klien merasa
hidupnya tidak berarti lagi dikeluarga dan dilingkungan semenjak dirawat di rumah sakit.

C. Tahap perencanaan
Perencanaan dalam proses keperawatan lebih dikenal dengan rencana asuhan
keperawatan yang merupakan tahap selanjutnya setelah pangkajian dan penentuan
diagnosa keperawatan. Pada tahap perencanaan penulis hanya menyusun rencana
tindakan keperawatan sesuai dengan pohon masalah keperawatan yaitu : resiko perilaku
kekerasan.

Pada tahap ini antara tinjauan teoritis dan tinjaun kasus tidak ada kesenjangan sehingga
penulis dapat melaksanakan tindakan seoptimal mungkin dan didukung dengan
tersedianya sarana ruangan perawat yang baik dan adanya bimbingan dan petunjuk dari
petugas kesehatan dari rumah sakit jiwa yang diberikan kepada penulis.

Secara teoritis digunakan cara strategi pertemuan sesuai dengan diagnosa keperawatan
yang muncul saat pengkajian. Adapun upaya yang dilakukan penulis yaitu :

1. Resiko Perilaku Kekerasan


a. Mengidentifikasi penyebab perilaku kekerasan
b. Mengidentifikasi tanda dan gejala perilaku kekerasan
c. Mengidentifikasi perilaku kekerasan yang dilakukan
d. Mengidentifikasi akibat perilaku kekerasan
e. Membantu pasien mempraktekan latiahn cara mengontrol fisik dengan tarik
nafas dalam dan pukul bantal/kasur
f. Mengevaluasi jadwal kegiatan harian pasien
g. Melatih pasien mengontrol perilaku kekerasan dengan cara social/ verbal
(mengungkapkan marah dengan baik, meminta dengan baik dan menolak
dengan baik)
h. Melatih pasien mengontrol perilaku kekerasan dengan cara spiritual
i. Menjelaskan cara mengontrol perilaku kekerasan dengan minum obat

2. Gangguan Konsep Diri : Harga Diri Rendah


a. Mengidentifikasi kemampuan dan aspek positif yang dimiliki
b. Memilih kegiatan yang akan dilatih sesuai dengan kemampuan
c. Melatih kemampuan kedua yang dimiliknya dan memasukkannya dalam jadwal
kegiatan harian.

D. Tahap Implementasi
Pada setiap diagnosa keperawatan, tahap implementasi baik antara tinjauan teoritis dan
tinjauan kasus tidak ada kesenjangan.

Implementasi merupakan perwujudan dari perencanaan yang merupakan serangkaian


tindakan, disini perawat menjelaskan rencana tindakan untuk diagnosa keperawatan,
resiko perilaku kekerasan. Dari setiap diagnosa keperawatan implementasi yang
dilakukan sebagai berikut, mengidentifikasi penyebab PK, tanda dan gejala PK, perilaku
kekerasan yang dilakukan, akibat PK, membantu pasien mempraktekan latiahn cara
mengontrol fisik dengan tarik nafas dalam dan pukul bantal/kasur, mengevaluasi jadwal
kegiatan harian pasien, melatih pasien mengontrol perilaku kekerasan dengan cara social/
verbal (mengungkapkan marah dengan baik, meminta dengan baik dan menolak dengan
baik), melatih pasien mengontrol perilaku kekerasan dengan cara spiritual, menjelaskan
cara mengontrol perilaku kekerasan dengan minum obat

Untuk melakukan implementsi pada keluarga, pada tahap-tahap diagnosa tidak dapat
dilaksanakan karena penulis tidak pernah berjumpa dengan keluarga klien (keluarga
tidak pernah berkunjung).

E. Tahap evlaluasi
Pada tinjauan teoritis evaluasi yang diharapkan adalah :
1. Pasien mempercayai perawat sebagai terapis
2. Dapat mengidentifikasi dan mengontrol perilaku kekerasan halusinasi
3. Dapat mengungkapkan kemampuan dan aspek positif yang dimiliki
4. Dapat melatih kemampuan yang dimiliki
5. Dapat berinteraksi dengan sekelilingnya
6. Dapat menyebutkan dan melakukan kegiatan harian yang telah terjadwal di rumah
sakit.

Pada tinjauan kasus evaluasi yang dihasilkan adalah :


1. Klien sudah dapat mengontrol dan mengidentifikasi perilaku kekerasan
2. Klien mengikuti program pengobatan secara optimal
3. Dapat melakukan kegiatan yang terjadwalkan
BAB V
PENUTUP

A. Kesimpulan
Setelah menguraikan tentang proses keperawatan pada Ny. A penulis melanjutkan
asuhan keperawatan pada klien dengan resiko perilaku kekerasan di ruangan Cempaka
Rumah Sakit Jiwa Prof. Dr. Muhammad Ildrem Provinsi Sumatera Utara. Maka penulis
mengambil kesimpulan untuk meningkatkan mutu asuhan keperawatan yang telah ada:
1. Dalam melakukan asuhan keperawatan pada klien dengan kasus resiko perilaku
kekerasan dilakukan meliputi aspek psikososial, spiritual dan melibatkan keluarga
didalamnya.
2. Dalam melakukan asuhan keperawatan maka antar perawat dan klien harus membina
hubungan saling percaya.
3. Bagi mahasiswa/mahasiswi agar lebih memperdalam ilmu pengetahuan khususnya
tentang keperawatan resiko perilaku kekerasan.
4. Bagi klien agar mengenal dan mengontrol perilaku kekerasan serta klien mengikuti
pengobatan secara optimal sampai berhasil agar tidak terulang kembali.
5. Peran serta keluarga sangat penting dalam penyembuhan klien karena dengan
dukungan keluarga penyembuhan klien dapat tercapai sesuai dengan yang
diharapkan.

B. Saran
Diharapkan pada keluarga agar sering mengunjungi klien selama perawatan karena
dengan seringnya keluarga berkunjung, maka klien merasa berarti dan dibutuhkan dan
juga setelah pulang keluarga harus memperhatikan obat yang dikonsumsi serta membawa
klien kontrol secara teratur ke pelayanan kesehatan jiwa ataupun rumah sakit jiwa.
DAFTAR PUSTAKA

Aedil, dkk (2013).Perilaku Petugas Kesehatan Dalam Perawatan Pasien Gangguan Jiwa
Skizoprenia Di Rumah Sakit Khusus daerah Sulawesi Selatan. Fakultas Kesehatan
Masyarakat

Direja Ade (2011). Buku Ajar Asuhan Keperawatan Jiwa.Yogyakarta. Nuha Medika

Nasution, dkk( 2008). Asuhan Keperawatan pada klien Dengan masalah Psikososial Dan
gangguan Jiwa.Edisi kedua. USU.

Purba dkk (2013).Asuhan Keperawatan Pada Klien Dengan Masalah Psikososial Dan
Gangguan Jiwa. Edisi kedua. USU