Anda di halaman 1dari 68

SPESIFIKASI TEKNIK

TAHUN ANGGARAN 2018


Perencanaan Irigasi

DAFTAR ISI

Kata Pengantar................................................................................................................ i
Daftar Isi ........................................................................................................................... ii

BAB 1 INFORMASI ..................... ................................................................................. 1-1


1.1 Lokasi Proyek ................................................................................................... 1-1
1.2 Pencapaian / Aksesibilitas................................................................................ 1-3
1.3 Morfologi Medan .............................................................................................. 1-3
1.4 Linkup Pekerjaan .............................................................................................. 1-3
1.5 Lahan Tambahan .............................................................................................. 1-3
1.6 Gambar .............................................................................................................. 1-3
1.6.1 Umum ....................................................................................................... 1-3
1.6.2 Gambar Kontrak ....................................................................................... 1-4
1.6.3 Gambar Terbangun (As-Buill-Drawing) ................................................ 1-4
1.6.4 Persetujuan Atas Gambar ........................................................................ 1-4
1.7 Standard............................................................................................................. 1-4
1.8 Program Pelaksanaan ....................................................................................... 1-5
1.9 Laporan Kemajuan Pelaksanaan ...................................................................... 1-5
1.10 Rapat Bersama untuk Membicarakan Kemajuan Pekerjaan ......................... 1-6
1.11 Pembayaran ...................................................................................................... 1-6
1.12 Fasilitas Kontraktor ......................................................................................... 1-6
1.13 Data Ketinggian ............................................................................................... 1-6
1.14 Pematokan dan Pengukuran Pekerjaan .......................................................... 1-6
1.15 Upaya Keselamatan Kerja............................................................................... 1-6
1.16 Sistem Pengawasan Keamanan ...................................................................... 1-7
1.17 Peraturan Kesehatan ........................................................................................ 1-7
1.18 Pemberitahuan Pelaksanaan Pekerjaan ......................................................... 1-7
1.19 Perlindungan Pekerjaan Terhadap Cuaca ...................................................... 1-7
1.20 Pencegahan Pencemaran ................................................................................. 1-7

BAGIAN II : SPESIFIKASI TEKNIS

BAB 2 SPESIFIKASI TEKNIS .................................................................................... 2-1


2.1 Pemasangan Batu Bata ..................................................................................... 2-1
2.1.1 Bata ................................................................................................................. 2-1
2.1.2 Ukuran Bata ............................................................................................. 2-1
2.1.3 Adukan ..................................................................................................... 2-1
2.2 Penyimpanan Bahan-Bahan ............................................................................. 2-1
2.3 Alas dan Sambungan ........................................................................................ 2-1
2.4 Pasangan Batu Muka ........................................................................................ 2-2
2.5 Sambungan Gerak Sederhana .......................................................................... 2-2
2.6 Contoh Pekerjaan .............................................................................................. 2-2
2.7 Perlindungan dan Perawatan ............................................................................ 2-2
2.8 Pekerjaan Plesteran ........................................................................................... 2-3

i
Perencanaan Irigasi

2.9 Urugan ............................................................................................................... 2-3


2.9.1 Umum ....................................................................................................... 2-3
2.1.3 Bahan Urugan ........................................................................................... 2-3
2.10 Pekerjaan batu kosong dan bronjong ............................................................. 2-4
2.11. Pekerjaan Timbunan ....................................................................................... 2-8
2.12. Pembersihan, Pengupasan, dan Pemotongan Pohon .................................... 2-20
2.13. Pekerjaan Beton ............................................................................................. 2-24
2.11 Pekerjaan Besi/Baja ......................................................................................... 2-48
2.12 Pekerjaan pintu-Pintu ...................................................................................... 2-49
2.13 Pekerjaan Lain-Lain ........................................................................................ 2-49

BAGIAN III : SPESIFIKASI KHUSUS

BAB 3 SPESIFIKASI KHUSUS ................................................................................... 3-1


3.1 Syarat-Syarat Khusus untuk Pekerjaan Saluran ............................................... 3-1
3.1.1 Pemasangan Patok-Patok As dan Saluran .............................................. 3-1
3.1.2 Pekerjaan Galian Saluran ......................................................................... 3-2
3.1.3 Penggalian Tanah didaerah Pengambialn ............................................... 3-2
3.1.4 Pekerjaan pembersihan dan Persiapan untuk pembangunan Tanggul .. 3-2
3.1.5 Pembangunan Tanggul Saluran ............................................................... 3-2
2.11 Syarat-Syarat Khusus untuk Pekerjaan Bangunan Air .................................. 3-3
2.11.1 Pekerjaan Galian dan Timbunan untuk Bangunan ............................... 3-3
2.11.2 Pekerjaan Pasanagn Batu Kosong ......................................................... 3-3
2.11.3 Pekerjaan Siaran ..................................................................................... 3-3
2.11.4 Pekerjaan Plesteran ................................................................................ 3-4
2.11.5 Pekerjaan Beton...................................................................................... 3-4
2.11.6 Pekerjaan Pintu-Pintu ............................................................................ 3-4
2.11.7 Schotbalk ................................................................................................ 3-4
3.3 Syarat-Syarat Khusus pengadaan Peralatan ..................................................... 3-5
3.4 Bahan-Bahan ...................................................................................................... 3-5
3.5 Fasilitas Lapangan ............................................................................................. 3-5
3.5.1 Jalan Masuk ke Tempat Pekerjaan .......................................................... 3-5
3.5.2 Pekerjaan Pengukuran.............................................................................. 3-5
3.5.3 Mutual Check ........................................................................................... 3-6
3.5.4 Kantor Direksi .......................................................................................... 3-6
3.5.6 Papan Pengumuman Proyek .................................................................... 3-6
3.5.7 Izin untuk Tahap Pekerjaan ..................................................................... 3-7
3.6 Masa Pemeliharaan ............................................................................................ 3-7

ii
Perencanaan Irigasi

BAGIAN IV : KETENTUAN UMUM


BAB 4 KETENTUAN-KETENTUAN UMUM .......................................................... 4-1
4.1 Direksi dan Wakil Direksi Pekerjaan ............................................................... 4-1
4.1.1 Tugas dan Wewenang Direksi Pekerjaan ............................................... 4-1
4.1.2 Tugas dan Wewenang Wakil Direksi Pekerjaan .................................... 4-1
4.1.3 Wewenang Darurat Direksi dan Wakil Direksi Pekerjaan .................... 4-2
4.2 Kewajiban dan Tanggung Jawab Kontraktor ................................................... 4-2
4.2.1 Kelengkapan Penawaran .......................................................................... 4-2
4.2.2 Tanggung Jawab Umum Kontraktor ....................................................... 4-2
4.2.3 Pengawas dan Wakil Kontarktor ............................................................. 4-2
4.3 Pekerjaan Harus Sesuai dengan Kontrak.......................................................... 4-3
4.4 Rencana Kerja .................................................................................................... 4-3

iii
Perencanaan Irigasi

BAGIAN I : SPESIFIKASI UMUM

BAB I
INFORMASI

1.1. LOKASI PROYEK

Diseluruh wilayah Kabupaten Sigi Provinsi Sulawesi Tengah

Gambar 0-1. Lokasi pekerjaan

1.4. TOPOGRAFI

SPESIFIKASI TEKNIS 1-4 1-4


Perencanaan Irigasi

Pengukuran Topografi akan dilakukan sesuai dengan lokasi yang akan


menjadi kegiatan dengan memulai pengukuran dari intake, kemudian membuat
polygon tertutup di areal daerah irigasi.
Maksud dari kegiatan ini adalah untuk mendapatkan data-data pembuatan peta
situasi detail pada saat ini yang sesuai dengan kondisi di lapangan, berikut trase,
penampang memanjang dan melintang.

1.5. LAHAN TAMBAHAN UNTUK AKOMODASI


Jika kontraktor menggunakan tempat penampungan khusus atau sementara atau
tempat penampungan tambahan untuk bahan-bahan, sebelum memasuki daerah itu
kontraktor harus mendapat persetujuan tertulis dari pemilik / pemukim atau penguasa
setempat yang berhak atas lahan yang akan dijadikan tempat penampungan bahan-bahan
dan harus mengembalikannya seperti keadaan semula setelah selesai dipergunakan atas
biayanya sendiri, sesuai dengan kehendak pemilik / pemukim / penguasa dan pengawas
lapangan.
Kontraktor harus mengizinkan pemberi tugas dan pengawas lapangan serta
seseorang yang dikuasakan oleh pemberi tugas kerja atau pengawas lapangan untuk
menggunakan suatu penampungan khusus atau sementara atau akomodasi tambahan
yang dibuat kontraktor demi keperluan kontrak. Pemakaian tersebut harus diizinkan
tanpa dikenakan biaya tambahan kepada pemberi kerja.
Jika kontraktor menggunakan suatu tempat penampungan khusus atau sementara
atau akomodasi tambahan yang juga digunakan oleh pemberi kerja untuk kepentingan
kontrak, maka lahan dimana terdapat tempat penampungan atau akomodasi tambahan
tersebut harus dianggap menjadi bagian dari lokasi seperti tersebut diatas.

1.6. GAMBAR-GAMBAR
1.6.1. UMUM
Semua gambar-gambar yang disiapkan oleh kontraktor harus gambar-gambar yang
telah ditanda tangani oleh Direksi, dan apabila ada perubahan harus di serahkan
kepada Direksi untuk mendapat persetujuan sebelum program pelaksanaan dimulai.

1.6.2. GAMBAR KONTRAK


Gambar-gambar yang merupakan bagian dari dokumen kontrak yang khusus
disiapkan pada pelelangan menunjukkan pekerjaan-pekerjaan yang harus dilaksanakan
sesuai dengan kontrak. Seperangkat gambar yang lengkap akan dilaksanakan sesuai dengan
kontrak. Seperangkat gambar yang lengkap akan diserahkan kepada pemenang Tender untuk
dipergunakan sebagai acara dalam melaksanakan pekerjaan.

1.6.3. GAMBAR TERBANGUN (AS-BUILL DRAWING)


Jika diminta Direksi, Kontraktor harus mempersiapkan gambar-gambar "Terbangun (As
Buill Drawing). Gambar-gambar rencana serta gambar-gambar survei dapat digunakan
sebagai dasar untuk mempersiapkan gambar-gambar terbangun tersebut. Biaya untuk
mempersiapkan gambar-gambar terbangun tersebut sudah termasuk kedalam butir harga
satuan dalam Daftar Kuantitas dan Harga yang bersangkutan.

1.6.4. PERSETUJUAN ATAS GAMBAR

SPESIFIKASI TEKNIS 1-5 1-5


Perencanaan Irigasi

Dalam jangka waktu 28 hari setelah gambar-gambar diterima direksi satu (1)
gambar yang sudah ditandai "disetujui dengan perbaikan", atau dikembalikan untuk
diperbaiki" akan diserahkan kembali kepada kontraktor. Apabila cetakan gambar
ditandai dengan "Disetujui dengan Perbaikan", maka kontraktor dapat mempertimbangkan
gambar tersebut seperti telah disetujui secara resmi asal perbaikan-perbaikan yang
diperlukan (jika ada) harus diikuti.
Kontraktor harus menyerahkan kepada direksi 4 (empat) lembar cetakan dan 1
(satu) salinan dari seluruh gambar yang telah diperbaiki dan disetujui. Tidak ada
pemeriksaan ataupun pertimbangan yang dilakukan Direksi mengenai usulan, gambar
ataupun dokumen yang diserahkan oleh kontraktor untuk disetujui Direksi, baik dengan
atau tanpa modifikasi yang akan membebaskan kontraktor dari segala tanggungjawab
atau pertanggunganjawab yang dibebankan kepadanya oleh segala kententuan-ketentuan
kontrak.
Jika sewaktu-waktu ditemukan, setelah Direksi memberikan persetujuan pada
gambar-gambar yang diserahkan kontraktor kepada Direksi bahwa gambar-gambar
tersebut tidak sesuai dengan persyaratan dan ketentuan kontrak atau rincian dari gambar
tersebut tidak sesuai dengan gambar yang diserahkan sebelumnya, maka harus dibuat
perubahan-perubahan dan tambahan yang dianggap perlu oleh Direksi dan perkerjaan
tersebut harus dilaksanakan oleh kotraktor sebagaimana mestinya tanpa menuntut
pembayaran tambahan.

1.7. STANDARD
Semua bahan dan mutu pekerjaan harus sesuai dengan ketentuan dari normalisasi
Standard Indonesia. Bila ada pasal-pasal pekerjaan yang tidak ada Standard Indonesia,
maka dapat dipakai British Standard yang sesuai dengan spesifikasi ini. Semua bahan
dan mutu pekerjaan yang tidak sepenuhnya diperinci disini atau tidak dicakup oleh
Standard Nasional haruslah bahan dan mutu pekerjaan kelas utama.
Direksi akan menetapkan apakan semua atau sebagian bahan yang dipesan atau
diantarkan untuk penggunaan dalam pekerjaan, sesuai untuk pekerjaan tersebut dan
keputusan Direksi dalam hal ini pasti dan menentukan.

1.8. PROGRAM PELAKSANAAN


Kontraktor harus melaksanakan Program Pelaksanaan sesuai dengan syarat-syarat
Kontrak dengan menggunakan CPM network. Program tersebut harus dibuat dalam dua bentuk yaitu
Jadual Pelaksanaan dan daftar kegiatan yang memperlihatkan setiap pekerjaan :
1. Mulai tanggal paling awal.
2. Mulal tanggal paling akhir.
3.Waktu yang diperlukan.
4. Waktu Float.
5. Sumber tenaga kerja, peralatan dan bahan yang diperlukan.
Aktifitas yang terlihat pada program harus sudah termasuk pelaksanaan pekerjaan
sementara dan tetap, kelonggaran waktu yang diperlukan untuk persiapan dan persetujuan
gambar - gambar, pengiriman peralatan dan bahan ke lapangan dan juga kelonggaran dengan
adanya hari libur umum maupun keagamaan.

SPESIFIKASI TEKNIS 1-6 1-6


Perencanaan Irigasi

1.9. LAPORAN KEMAJUAN PELAKSANAAN


Setiap awal minggu atau pada suatu waktu yang ditentukan Direksi, Kontraktor
harus menyerahkan 2 salinan Laporan Kemajuan Mingguan dalam bentuk yang bisa diterima
oleh Direksi, yang menggambarkan secara detail kemajuan pekerjaan selama bulan yang
terdahulu.
Laporan sekurang - kurangnya harus berisi hal - hal sebagai berikut:
1. Prosentase kemajuan pekerjaan berdasarkan kenyataan yang dicapai maupun prosentase
rencana yang diprogramkan pada bulan berikutnya.
2. Prosentase dari tiap Pekerjaan Pokok yang diselesaikan maupun prosentase rencana
yang diprogramkan harus sesuai dengan kemajuan yang dicapai pada laporan
Bulanan.
3. Rencana kegiatan dalam waktu dua bulan berturut - turut dengan ramalan tanggal
permulaan dan penyelesaiannya.
4. Uraian pokok pekerjaan sementara yang dilaksanakan selama masa laporan.
5. Daftar besarnya pembayaran terakhir yang diterima dan kebutuhan pembayaran yang
diperlukan pada bulan berikutnya.
6. Hal - hal lain yang diminta sesuai dengan kontrak, dan masalah yang timbul atau
berhubungan dengan pelaksanaan pekerjaan selama bulan laporan.

1.10.RAPAT BERSAMA UNTUK MEMBICARAKAN KEMAJUAN PEKERJAAN


Rapat tetap antara Direksi dan Kontraktor diadakan seminggu sekali pada
waktu yang telah disetujui oleh kedua belah pihak. Maksud daripada rapat ini
adalah untuk membicarakan kemajuan pekerjaan yang sedang dilakukan,
pekerjaan yang diusulkan untuk minggu selanjutnya dan membahas
permasalahan yang timbul agar dapat segera diselesaikan.

1.11. PEMBAYARAN
14 hari setelah dikeluarkannya Surat perintah Kerja (SPK) dari Direksi, Kontraktor
segera memulai mobilisasi peralatannya dan menyediakan stok bahan. Pembayaran diatur
secara proporsional dengan jumlah yang sesuai dengan kemajuan pekerjaan dimana aturan
pembayaran ini akan ditetapkan secara bersama-sama antara pihak Direksi dengan
Kontraktor.

1.12. FASILITAS KONTAKTOR


Kontraktor harus mengurus sendiri segala sesuatu yang menyangkut penyewaan atau
penggunaan areal atau lahan yang akan dipergunakan sebagai tempat sementara untuk pelataran
kerja, bengkel, depot, tempat tinggal, kantor dan lain-lain. Sebelum mengadakan
pengaturan yang pasti, Kontraktor harus mengajukan gambar untuk disetujui Direksi yang
menunjukan lokasi dari areal atau areal-areal yang diinginkan oleh Kontaktor untuk dipergunakan
sebagai tempat halaman kerja, kantor dan perumahannya.

1.13. DATA KETINGGIAN

SPESIFIKASI TEKNIS 1-7 1-7


Perencanaan Irigasi

Berbagai ketinggian yang disajikan dalam gambar menunjukkan ketinggian Acuan


LWS (Low Water Spring), yang diperlihatkan pada gambar-gambar. Patok Benchmark
memiliki ketinggian dalam LWS.

1.14. PEMATOKAN DAN PENGUKURAN PEKERJAAN


Pada permulaan pekerjaan Direksi akan menunjukkan lokasi dari rambu-rambu
dan patok-patok (BM) yang ada di dekat atau di dalam lokasi kerja yang bersangkutan.
Ketinggian patok (BM) tersebut akan diserahkan kepada Kontraktar secara tertulis. Titik-titik
acuan yang diperlukan lebih lanjut harus dipasang oleh Kontraktor dengan biayanya sendiri.
Kontraktor dianggap bertanggung jawab terhadap pematokan dan cara pematokan
yang dipilih utuk dipergunakan.

1.15. UPAYA KESELAMATAN KERJA


Kontraktor harus menyediakan dan merawat lampu-lampu peringatan yang
memadai, sinyal tanda bahaya, isyarat dan penjaga yang memadai dan harus mangambil
langkah - langkah pencegahan yang perlu untuk rnelindungi pekerjaan dan keselamatan
umum. Jalur pelayaran, gorong-gorong, jembatan dan lain-lain yang dekat dengan Ialu lintas
harus dilindungi secara efektif.
Kontraktor sepanjang waktu harus melaksanakan pekerjaan dan mempekerjakan
karyawannya dengan cara-cara yang aman dan harus mernyediakan dan menggunakan alat-
alat keselamatan yang pantas dan memadai sebagaimana dikehendaki atau diharuskan oleh
peraturan Pemerintah yang menyangkut keselamatan pekerja. Seandainya Direksi
memperkirakan bahwa metode keselamatan yang digunakan atau diusulkan oleh Kontraktor
tidak memadai, Direksi akan memberitahu Kontraktor, dan Kontraktor harus segera
mengubah metode-metode tersebut. Ada atau tidaknya tanggapan dari Direksi tidak boleh
ditafsirkan membebaskan Kontraktor terhadap tanggung jawabnya sebagaimana dalam
Syarat-Syarat Kontrak.

1.16. SISTEM PENGAWASAN KEAMANAN


Kontraktor supaya mengatur sistim pengawasan keamanan dan organisasinya dan
diserahkan untuk mendapat persetujuan Direksi. Sistem pengawasan keamanan dengan kapasitas
peralatan dan tenaga yang cukup untuk menghindari kecelakaan dan kerusakan terhadap
manusia dan barang milik yang bersangkutan.
Sistem pengawasan keamanan harus dilaksanakan sesuai program yang disetujui dan
berpegang pada hukum / peraturan yang berlaku di Indonesia.

1.17. PERATURAN KESEHATAN


Kontraktor harus mengusahakan lapangan kerja dalam keadaan bersih dan keadaan
sehat serta memperlengkapi / memelihara kemudahan untuk penggunaan tenaga yang
dikerjakan pada suatu tempat yang telah disetujui oleh Direksi dan oleh Penguasa Setempat.
Kontraktor hendaknya juga membuat pengumuman dan mengambil langkah-langkah
pencegahan yang perlu untuk menjaga agar lapangan kerja tetap bersih.

SPESIFIKASI TEKNIS 1-8 1-8


Perencanaan Irigasi

1.18. PEMBERITAHUAN PELAKSANAAN PEKERJAAN


Tidak ada pekerjaan penting yang boleh dilaksanakan tanpa ada persetujuan tertulis dari Direksi
atau tanpa pemberitahuan selengkapnya secara tertulis yang disampaikan oleh Kontraktor
kepada Direksi sebelum pekerjaan dimulai guna memungkinkan pihak Direksi mempersiapkan
pengaturan yang perlu untuk melakukan pemeriksanaan.

1.19. PERLINDUNGAN PEKERJAAN TERHADAP CUACA


Kontraktor dengan biaya sendiri harus dengan cermat melindungi semua pekerjaan dan
bahan-bahan yang dapat rusak atau berpengaruh oleh cuaca. Bilamana suatu
pekerjaan menjadi rusak atau terpengaruh oleh kondisi cuaca pekerjaan harus diperbaiki.

1.20. PENCEGAHAN PENCEMARAN


Kontraktor harus setiap waktu memelihara kondisi lingkungan agar menjadi bersih dan bebas
dari pencemaran dan puing-puing dan apapun yang timbul di luar pekerjaannya dan
harus mengganti kerugian kepada Pemberi Pekerjaan terhadap semua tuntutan yang
timbul dari pencemaran atau puing-puing tersebut.

SPESIFIKASI TEKNIS 1-9 1-9


Perencanaan Irigasi

BAGIAN II : SPESIFIKASI TEKNIS

BAB 2
SPESIFIKASI TEKNIS

2.1. PASANGAN BATU BATA


2.1.1 Bata
Batu bata yang dipakai pada pekerjaan yang ditunjukkan dalam gambar-gambar
seperti pasangan bata atau lapisan lindung bata, haruslah bata yang bersih dan keras,
tahan lama dan sejenis menurut persetujuan Direksi dan bersih dari campuran air, noda-noda,
lubang-lubang, cacat atau ketidaksempurnaaan lainnya. Bata tersebut harus diambil dari
sumber yang disetujui Direksi.

2.1.2 Ukuran Bata


Bata yang akan digunakan terdiri dari bata yang mempunyai ukuran yang
telah ditentukan dan tidak berukuran sembarang serta bata pecahan. Bata yang
dipergunakan untuk konstruksi bangunan terdiri dari :
- Batu bata yang mempunyai ukuran berat 0.75 - 1.00 kg.
- Batu bata yang berukuran ± 10 cm x 20 cm yang mempunyai berat 1 kg.

2.1.3 Adukan
Untuk jenis pekerjaan pasangan batu kali jika tidak ditentukan lain, adukan
untuk pekerjaan pasangan harus dibuat dari semen portland dan pasir dengan perbandingan isi 1: 3
atau seperti ditentukan dalam gambar tiap jenis pekerjaan.
Jika tidak ditentukan lain, adukan dipakai untuk pekerjaan pasangan dibuat
perbandingan 1 Pc : 3 Ps untuk pasangan kedap air.
Pasir yang disyaratkan untuk pekerjaan pasangan adalah pasir halus mempunyai gradasi
yang baik dan kekasaran yang memungkinkan untuk menghasilkan adukan yang baik,
semen haruslah Portland Semen dan air harus diberikan dalam jumlah cukup / sesuai
untuk menghasilkan adukan yang baik.

2.2. PENYIMPANAN BAHAN-BAHAN


Semen dan pasir untuk adukan harus disimpan dan dilindungi dengan atap atau penutup lain
yang tahan dengan air.

2.3. ALAS DAN SAMBUNGAN


Tiap batu untuk pasangan harus seluruhnya dibasahi lebih dahulu sebelum dipasang dan
harus diletakkan dengan alasnya tegak lurus sepada arah tegangan pokok. Setiap batu
harus diberi alas adukan, semua sambungan diisi padat dengan adukan pada waktu
pekerjaan berlangsung. Tebal adukan tidak lebih dar 50 mm lebarnya, serta tidak boleh

SPESIFIKASI TEKNIS 2-1 1-1


Perencanaan Irigasi

ada batu berhimpit satu sama lainnya. Batu pasak tidak boleh disisipkan sesudah semua
batu selesai dipasang.

2.4. PASANGAN BATU MUKA


Pada pasangan batu yang terlihat dibuat pasangan batu muka, batu muka
harus mempunyai bentuk seragam dan bersudut dengan ukuran tebal minimum 15 cm, kecuali ada
permintaan lain dari Direksi. Permukaan batu muka harus merata setelah dipasang.
Pasangan batu muka harus bersatu dengan batu-batu boleh yang dipasang didalamnya
dan paling sedikit ada satu batu pengikat (pengunci) untuk tiap-tiap meter persegi.
Pemasangan batu muka harus dikerjakan bersama-sama dengan pasangan batu inti agar supaya
mengikat dapat dipasang dengan sebaik-baiknya.
Batu harus dipilih dan diletakkan dengan hati-hati sehingga tebal adukan tidak kurang
dari pada rata-rata 1 cm. Semua pekerjaan batu muka yang kelihatan, harus disiar,
adukan untuk siaran harus campuran 1 Pc : 2 Ps, kecuali ditentukan lain oleh Direksi.
Sebelum pekerjaan siaran dimulai semua bidang sambungan diantara batu muka harus
dikorek sebelum adukan mengeras (dibetel untuk pasangan lama). Pekerjaan siar dapat dibagi
atas :
- Siar Tenggelam (masuk ke dalam ± 1 cm dari permukaan batu).
- Siar Rata (rata dengan permukaan batu).
- Siar Timbul (timbul 1 cm, lebar tidak kurang 2 cm).
Kecuali ditentukan, semua pekerjaan siar harus siar tenggelam.

2.5. SAMBUNGAN GERAK SEDERHANA


Apabila diperintahkan atau tertera dalam gambar perlu diadakan sambungan gerak
pada pasangan batu yang tidak direncanakan untuk permukaan air. Umumnya
sambungan gerak dibutuhkan bilamana terdapat suatu penyambungan dengan bangunan
lama dan bangunan baru serta bangunan lama akan mempunyai nilai penurunan
(settlement) yang berbeda.
Sambungan gerak dapat dibentuk dengan memasang susunan batuan yang terdiri dari
batuan bergradasi dibelakang pasangan batu pada bagian sambungan setinggi
sambungan tadi. Susunan batu ini harus terdiri dari batu dan kerikil yang terpilih dan
baik. Untuk menahan longsornya saringan ini harus diberi lapisan penutup dari ijuk
setebal 3 cm atau geotextile membrane.

2.6. CONTOH PEKERJAAN


Pemborong harus membangun contoh tampang tembok sehingga mutu dan
wujudnya disetujui oleh Direksi. Semua pekerjaan berikutnya harus sederajat dengan
atau lebih baik dari contoh yang disetujui.

2.7. PERLINDUNGAN DAN PERAWATAN

SPESIFIKASI TEKNIS 2-2 1-2


Perencanaan Irigasi

Pemborong harus memenuhi persyaratan yang ditentukan dalam membangun


pekerjaan pasangan batu dalam cuaca yang tidak menguntungkan dan dalam
melindungi dan merawat pekerjaan yang telah selesai dilaksanakan.
Pekerjaan pasangan tidak dilaksanakan pada kondisi hujan deras atau hujan cukup lama yang
dapat mengakibatkan adukan larut. Adukan yang telah dipasang dan dilarutkan karena
hujan harus dibuang dan diganti sebelum pekerjaan pasangan selanjutnya diteruskan.

2.8. PEKERJAAN PLESTERAN


Permukaan dinding / lantai dari pasangan batu kali yang harus diplester dengan adukan 1 Pc :
3 Ps. Bahan dan campuran untuk plesteran harus memenuhi persyaratan yang telah ditentukan.
Pekerjaan plesteran dikerjakan secara 2 lapis sampai ketebalan 2 cm. Sebelum
pekerjaan plesteran dilakukan maka bidang dasar harus dibuat kasar dan bersih,
pekerjaan plesteran harus rata, rapih dan lurus.
Setelah pekerjaan plesteran cukup kering, harus dipelihara dengan siraman air secara rutin.

2.9. URUGAN
2.9.1 Umum
Urugan dilaksanakan pada lokasi tanggul penahan banjir setelah Pekerjaan saluran
primer dan sekunder selesai dilaksanakan, konstruksi tanggul yang dibuat terdiri tanah
galian yang diambil dari sekitar kiri dan kanan saluran.

2.9.2 Bahan Urugan


Pekerjaan urugan dilaksanakan pada areal tanggul, urugan tidak boleh dilaksanakan
sebelum mendapat persetujuan Direksi. Kecuali ditentukan lain, jenis bahan urugan yang
dipergunakan adalah terdiri dari tanah galian.
Jenis dan mutu bahan urugan tersebut diatas sebelum dilaksanakan harus mendapat
persetujuan Direksi.
Lokasi borrow area bahan timbunan harus diambil dari lokasi yang sudah ditentukan dan
disepakati pihak Direksi.

SPESIFIKASI TEKNIS 2-3 1-3


Perencanaan Irigasi

2.10. PASANGAN BATU KOSONG DAN BRONJONG

2.10.1 UMUM

1) Uraian

Pekerjaan ini harus mencakup penyediaan baik batu yang diisikan ke dalam bronjong
kawat (gabion) maupun pasangan batu kosong pada landasan yang disetujui sesuai
dengan detil yang ditunjukkan dalam pada Gambar dan memenuhi Spesifikasi ini.

Pemasangan harus dilakukan pada tebing sungai, lereng timbunan, lereng galian, dan
permukaan lain yang terdiri dari bahan yang mudah tererosi di mana perlindungan
terhadap erosi dikehendaki.

2) Penerbitan Detil Pelaksanaan

Detil pelaksanaan untuk pasangan batu kosong dan bronjong yang tidak termasuk
dalam Dokumen Kontrak pada saat pelelangan akan diterbitkan oleh Direksi
Pekerjaan setelah peninjauan kembali rancangan awal selesai dikerjakan menurut
Seksi 1.9 Spesifikasi ini.

3) Pekerjaan Seksi Lain Yang Berkaitan Dengan Seksi Ini

a) Rekayasa Lapangan : Seksi 1.9


b) Keselamatan dan Kesehatan Kerja : Seksi 1.19
c) Selokan dan Saluran Air : Seksi 2.1
d) Drainase Porous : Seksi 2.4
e) Galian : Seksi 3.1
f) Timbunan : Seksi 2.11

4) Standar Rujukan

Standar Nasional Indonesia (SNI) :

SNI 07-6443-2000 : Metode Pengujian untuk Menentukan Daerah Lapisan Seng


Paling Tipis dengan Cara Dreece pada Besi atau Baja
Digalvanis.
SNI 07-6892-2002 : Spesifikasi Pagar Anyaman Kawat Baja Berlapis Seng.
SNI 2417 : 2008 : Cara Uji Keausan Agregat Dengan Mesin Abrasi Los
Angeles.

AASHTO :

ASTM B 117 : Salt Spray Exposure Test

5) Pengajuan Kesiapan Kerja

a) Dua contoh batu untuk pasangan batu kosong (rip rap) dengan lampiran hasil
pengujian seperti yang disyaratkan dalam Pasal 2.10.2.(2) di bawah.

b) Contoh dari keranjang kawat dengan sertifikat dari pabrik bila ada.

SPESIFIKASI TEKNIS 2-4 1-4


Perencanaan Irigasi

2.10.2 BAHAN

1) Kawat Bronjong

a) Haruslah baja berlapis seng yang memenuhi SNI 07-6892-2002 Kelas 1, dan
SNI 07-6443-2000. Lapisan galvanisasi minimum haruslah 0,26 kg/m2.

b) Karakteristik kawat bronjong adalah :

Tulangan tepi, diameter : 5,0 mm, 6 SWG


Jaringan, diameter : 4,0 mm, 8 SWG
Pengikat, diameter : 2,1 mm, 14 SWG
Kuat Tarik : 4200 kg/cm2
Perpanjangan diameter : 10% (minimum)

c) Anyaman : Anyaman haruslah merata berbentuk segi enam yang teranyam


dengan tiga lilitan dengan lubang kira-kira 80 mm x 60 mm yang dibuat
sedemikian rupa hingga tidak lepas-lepas dan dirancang untuk diperoleh
kelenturan dan kekuatan yang diperlukan. Keliling tepi dari anyaman kawat
harus diikat pada kerangka bronjong sehingga sambungan-sambungan yang
diikatkan pada kerangka harus sama kuatnya seperti pada badan anyaman.

d) Keranjang haruslah merupakan unit tunggal dan disediakan dengan dimensi


yang disyaratkan dalam Gambar atau sesuai petunjuk Direksi dan dibuat
sedemikian sehingga dapat dikirim ke lapangan sebelum diisi dengan batu.

2) Batu

Batu untuk pasangan batu kosong dan bronjong harus terdiri dari batu yang keras dan
awet dengan sifat sebagai berikut :

a) Keausan agregat dengan mesin Los Angeles harus kurang dari 35 %.

b) Berat isi kering oven lebih besar dari 2,3.

c) Peyerapan Air tidak lebih besar dari 4 %.

d) Kekekalan bentuk agregat terhadap natrium sulfat atau magnesium sulfat


dalam pengujian 5 siklus (daur) kehilangannya harus kurang dari 10 %.

Batu untuk pasangan batu kosong haruslah bersudut tajam, berat tidak kurang dari 40
kg dan memiliki dimensi minimum 300 mm. Direksi Pekerjaan dapat memerintahkan
batu yang ukurannya lebih besar jika kecepatan aliran sungai cukup tinggi.

3) Landasan

Landasan haruslah dari bahan drainase porous seperti yang disyaratkan dalam Pasal
2.4.2.(1), dengan gradasi yang dipilih sedemikian hingga tanah pondasi tidak dapat
hanyut melewati bahan landasan dan juga bahan landasan tidak hanyut melewati
pasangan batu kosong atau bronjong.

SPESIFIKASI TEKNIS 2-5 1-5


Perencanaan Irigasi

4) Adukan Pengisi (Grout)

Adukan pengisi untuk pasangan batu kosong yang diberikan harus beton K175 (fc’ 15
MPa) seperti yang disyaratkan dalam Seksi 2.13 dari Spesifikasi ini.

2.10.3 PELAKSANAAN

1) Persiapan

Galian harus memenuhi ketentuan dari Seksi 3.1, Galian, termasuk kunci pada tumit
yang diperlukan untuk pasangan batu kosong dan bronjong. Landasan harus dipasang
sesuai dengan Pasal 2.4.3 dari Spesifikasi ini. Seluruh permukaan yang disiapkan
harus disetujui oleh Direksi Pekerjaan sebelum penempatan pasangan batu kosong
atau bronjong.

2) Penempatan Bronjong

a) Keranjang bronjong harus dibentangkan dengan kuat untuk memperoleh


bentuk serta posisi yang benar dengan menggunakan batang penarik atau ulir
penarik kecil sebelum pengisian batu ke dalam kawat bronjong. Sambungan
antara keranjang haruslah sekuat seperti anyaman itu sendiri. Setiap segi
enam harus menerima paling sedikit dua lilitan kawat pengikat dan kerangka
bronjong antara segi enam tepi paling sedikit satu lilitan. Paling sedikit 15 cm
kawat pengikat harus ditinggalkan sesudah pengikatan terakhir dan
dibengkokkan ke dalam keranjang.

b) Batu harus dimasukkan satu demi satu sehingga diperoleh kepadatan


maksimum dan rongga seminimal mungkin. Bilamana tiap bronjong telah
diisi setengah dari tingginya, dua kawat pengaku horinsontal dari muka ke
belakang harus dipasang. Keranjang selanjutnya diisi sedikit berlebihan agar
terjadi penurunan (settlement). Sisi luar batu yang berhadapan dengan kawat
harus mempunyai permukaan yang rata dan bertumpu pada anyaman.

c) Setelah pengisian, tepi dari tutup harus dibentangkan dengan batang penarik
atau ulir penarik pada permukaan atasnya dan diikat.

d) Bilamana keranjang dipasang satu di atas yang lainnya, sambungan vertikal


harus dibuat berselang seling.

3) Penempatan Pasangan Batu Kosong

Terkecuali diletakkan untuk membentuk lantai (apron) mendatar, pasangan batu kosong
harus dimulai dengan penempatan lapis pertama dari batu yang paling besar dalam galian parit
di tumit lereng. Batu harus ditempatkan dengan mobil derek (crane) atau dengan tangan sesuai
dengan panjang, tebal dan ke dalaman yang diperlukan. Selanjutnya batu harus ditempatkan
pada lereng sedemikian hingga dimensi yang paling besar tegak lurus terhadap permukaan
lereng, jika tidak maka dimensi yang demikian akan lebih besar dari tebal dinding yang
disyaratkan. Pembentukan batu tidak diperlukan bilamana batu-batu tersebut telah bersudut,
tetapi pemasangan harus menjamin bahwa struktur dibuat sepadat mungkin dan batu terbesar
berada di bawah permukaan air tertinggi. Batu yang lebih besar harus juga ditempatkan pada
bagian luar dari permukaan pasangan batu kosong yang telah selesai.

SPESIFIKASI TEKNIS 2-6 1-6


Perencanaan Irigasi

2.11. TIMBUNAN

2.11.1. UMUM

1) Uraian

a) Pekerjaan ini mencakup pengadaan, pengangkutan, penghamparan dan pemadatan


tanah atau bahan berbutir yang disetujui untuk pembuatan timbunan, untuk
penimbunan kembali galian pipa atau struktur dan untuk timbunan umum yang
diperlukan untuk membentuk dimensi timbunan sesuai dengan garis, kelandaian,
dan elevasi penampang melintang yang disyaratkan atau disetujui oleh Direksi
Pekerjaan.

b) Timbunan yang dicakup oleh ketentuan dalam Seksi ini harus dibagi menjadi tiga
jenis, yaitu Timbunan Biasa, Timbunan Pilihan, dan Timbunan Pilihan Berbutir di
atas tanah rawa.

c) Timbunan pilihan harus digunakan untuk meningkatkan kapasitas daya dukung


tanah dasar pada lapisan penopang (capping layer) dan jika diperlukan di daerah
galian. Timbunan pilihan dapat juga digunakan untuk stabilisasi lereng atau
pekerjaan pelebaran timbunan jika diperlukan lereng yang lebih curam karena
keterbatasan ruangan, dan untuk pekerjaan timbunan lainnya dimana kekuatan
timbunan adalah faktor yang kritis.

d) Timbunan Pilihan Berbutir harus digunakan sebagai lapisan penopang (capping


layer) pada tanah lunak yang mempunyai CBR lapangan kurang 2% yang tidak
dapat ditingkatkan dengan pemadatan atau stabilisasi, dan diatas tanah rawa,
daerah berair dan lokasi-lokasi serupa dimana bahan Timbunan Pilihan dan Biasa
tidak dapat dipadatkan dengan memuaskan.

e) Baik Timbunan Pilihan maupun Timbunan Pilihan Berbutir harus digunakan


untuk penimbunan kembali pada abutmen dan dinding penahan tanah serta daerah
kritis lainnya yang memiliki jangkauan terbatas untuk pemadatan dengan alat
sebagaimana ditunjukkan dalam gambar atau bilamana diperintahkan atau
disetujui oleh Direksi Pekerjaan.

f) Pekerjaan yang tidak termasuk bahan timbunan yaitu bahan yang dipasang sebagai
landasan untuk pipa atau saluran beton, maupun bahan drainase porous yang dipakai
untuk drainase bawah permukaan atau untuk mencegah hanyutnya partikel halus
tanah akibat proses penyaringan. Bahan timbunan jenis ini telah diuraikan dalam
Seksi 2.4 dari Spesifikasi ini.

g) Pengukuran tambahan terhadap yang telah diuraikan dalam Spesifikasi ini


mungkin diperlukan, ditujukan terhadap dampak khusus lapangan termasuk
konsolidasi dan stabilitas lereng.

2) Pekerjaan Seksi Lain yang Berkaitan dengan Seksi Ini

Pekerjaan Seksi lain yang berkaitan dengan Seksi ini tetapi tidak terbatas berikut ini:

a) Transportasi dan Penanganan : Seksi 1.5


b) Manajemen dan Keselamatan Lalu Lintas : Seksi 1.8

SPESIFIKASI TEKNIS 2-7 1-7


Perencanaan Irigasi

c) Rekayasa Lapangan : Seksi 1.9


d) Bahan dan Penyimpanan : Seksi 1.11
e) Pengamanan Lingkungan Hidup : Seksi 1.17 Comment [U1]: Klarifikasi Isi Environmrnt
f) Keselamatan dan Kesehatan Kerja : Seksi 1.19 safeguards issues di Div.1

g) Drainase Porous Seksi 2.4


h) Galian : Seksi 3.1
i) Penyiapan Badan Jalan : Seksi 3.3
j) Beton : Seksi 2.13
k) Pasangan Batu : Seksi 7.9
l) Pemeliharaan Jalan Samping Dan Jembatan : Seksi 10.2

3) Toleransi Dimensi

a) Elevasi dan kelandaian akhir setelah pemadatan harus tidak lebih tinggi dari 2 cm
atau lebih rendah 3 cm dari yang ditentukan atau disetujui.

b) Seluruh permukaan akhir timbunan yang terekspos harus cukup rata dan harus
memiliki kelandaian yang cukup untuk menjamin aliran air permukaan yang bebas.

c) Permukaan akhir lereng timbunan tidak boleh bervariasi lebih dari 10 cm dari garis
profil yang ditentukan.

d) Timbunan selain dari Lapisan Penopang di atas tanah lunak tidak boleh dihampar
dalam lapisan dengan tebal padat lebih dari 20 cm atau dalam lapisan dengan tebal
padat kurang dari 10 cm.

4) Standar Rujukan

Standar Nasional Indonesia (SNI) :

SNI 03-1744-1989 : Metode Pengujian CBR Laboratorium.


SNI 03-2828-1992 : Metode Pengujian Kepadatan Lapangan Dengan Alat
Konus Pasir.
SNI-03-6371-2000 : Tata Cara Pengklasifikasian Tanah dengan Cara Unifikasi
Tanah.
SNI 03-6795-2002 : Metode Pengujian untuk Menentukan Tanah Ekspansif
SNI-03-6797-2002 : Tata Cara Klasifikasi Tanah dan Campuran Tanah Agregat
untuk Konstruksi Jalan
SNI 1966:2008 : Cara Uji Penentuan Batas Plastis dan Indeks Plastisitas
Tanah.
SNI 1967:2008 : Cara Uji Penentuan Batas Cair untuk Tanah.
SNI 1742:2008 : Cara Uji Kepadatan Ringan untuk Tanah.
SNI 1743:2008 : Cara Uji Kepadatan Berat untuk Tanah.
SNI 3422:2008 : Cara Uji Analisis Ukuran Butir Tanah.

5) Pengajuan Kesiapan Kerja

a) Untuk setiap timbunan yang akan dibayar menurut ketentuan Seksi dari Spesifikasi
ini, Penyedia Jasa harus menyerahkan pengajuan kesiapan di bawah ini kepada
Direksi Pekerjaan sebelum setiap persetujuan untuk memulai pekerjaan disetujui
oleh Direksi Pekerjaan:

SPESIFIKASI TEKNIS 2-8 1-8


Perencanaan Irigasi

i) Gambar detil penampang melintang yang menunjukkan permukaan yang


telah dipersiapkan untuk penghamparan timbunan;

ii) Hasil pengujian kepadatan yang membuktikan bahwa pemadatan pada


permukaan yang telah disiapkan untuk timbunan yang akan dihampar cukup
memadai, bilamana diperlukan menurut Pasal 2.11.3.1).b) di bawah ini.

b) Penyedia Jasa harus menyerahkan hal-hal berikut ini kepada Direksi Pekerjaan
paling lambat 14 hari sebelum tanggal yang diusulkan untuk penggunaan pertama
kalinya sebagai bahan timbunan:

i) Dua contoh masing-masing 50 kg untuk setiap jenis bahan, satu contoh harus
disimpan oleh Direksi Pekerjaan untuk rujukan selama Periode Kontrak;

ii) Pernyataan tentang asal dan komposisi setiap bahan yang diusulkan untuk
bahan timbunan, bersama-sama dengan hasil pengujian laboratorium yang
menunjukkan bahwa sifat-sifat bahan tersebut memenuhi ketentuan yang
disyaratkan Pasal 2.11.2.

c) Penyedia Jasa harus menyerahkan hal-hal berikut ini dalam bentuk tertulis kepada
Direksi Pekerjaan segera setelah selesainya setiap ruas pekerjaan, dan sebelum
mendapat persetujuan dari Direksi Pekerjaan, tidak diperkenankan menghampar
bahan lain di atas pekerjaan timbunan sebelumnya :

i) Hasil pengujian kepadatan seperti yang disyaratkan dalam Pasal 2.11.4.

ii) Hasil pengukuran permukaan dan data survei yang menunjukkan bahwa
toleransi permukaan yang disyaratkan dalam Pasal 2.11.1.3) dipenuhi.

6) Jadwal Kerja

a) Timbunan badan jalan pada jalan lama harus dikerjakan dengan menggunakan
pelaksanaan setengah lebar jalan sehingga setiap saat jalan tetap terbuka untuk lalu
lintas.

b) Untuk mencegah gangguan terhadap pelaksanaan abutment dan tembok sayap


jembatan, Penyedia Jasa harus menunda sebagian pekerjaan timbunan pada oprit
setiap jembatan di lokasi-lokasi yang ditentukan oleh Direksi Pekerjaan, sampai
waktu yang cukup untuk mendahulukan pelaksanaan abutment dan tembok sayap,
selanjutnya dapat diperkenankan untuk menyelesaikan oprit dengan lancar tanpa
adanya resiko gangguan atau kerusakan pada pekerjaan jembatan.

7) Kondisi Tempat Kerja

a) Penyedia Jasa harus menjamin bahwa pekerjaan harus dijaga tetap kering segera
sebelum dan selama pekerjaan penghamparan dan pemadatan, dan selama
pelaksanaan timbunan harus memiliki lereng melintang yang cukup untuk
membantu drainase badan jalan dari setiap curahan air hujan dan juga harus
menjamin bahwa pekerjaan akhir mempunyai drainase yang baik. Bilamana
memungkinkan, air yang berasal dari tempat kerja harus dibuang ke dalam sistem
drainase permanen. Cara menjebak lanau yang memadai harus disediakan pada
sistem pembuangan sementara ke dalam sistim drainase permanen.

SPESIFIKASI TEKNIS 2-9 1-9


Perencanaan Irigasi

b) Penyedia Jasa harus selalu menyediakan pasokan air yang cukup untuk
pengendalian kadar air timbunan selama operasi penghamparan dan pemadatan.

8) Perbaikan Terhadap Timbunan yang Tidak Memenuhi Ketentuan atau Tidak Stabil

a) Timbunan akhir yang tidak memenuhi penampang melintang yang disyaratkan atau
disetujui atau toleransi permukaan yang disyaratkan dalam Pasal 2.11.1.3) harus
diperbaiki dengan menggemburkan permukaannya dan membuang atau menambah
bahan sebagaimana yang diperlukan dan dilanjutkan dengan pembentukan kembali
dan pemadatan kembali.

b) Timbunan yang terlalu kering untuk pemadatan, dalam hal batas-batas kadar airnya
yang disyaratkan dalam Pasal 2.11.2.3).b) atau seperti yang diperintahkan Direksi
Pekerjaan, harus diperbaiki dengan menggaru bahan tersebut, dilanjutkan dengan
penyemprotan air secukupnya dan dicampur seluruhnya dengan menggunakan
"motor grader" atau peralatan lain yang disetujui.

c) Timbunan yang terlalu basah untuk pemadatan, seperti dinyatakan dalam batas-batas
kadar air yang disyaratkan dalam Pasal 2.11.2.3).b) atau seperti yang diperintahkan
Direksi Pekerjaan, harus diperbaiki dengan menggaru bahan tersebut dengan
penggunaan motor grader atau alat lainnya secara berulang-ulang dengan selang
waktu istirahat selama penanganan, dalam cuaca cerah. Alternatif lain, bilamana
pengeringan yang memadai tidak dapat dicapai dengan menggaru dan membiarkan
bahan gembur tersebut, Direksi Pekerjaan dapat memerintahkan agar bahan tersebut
dikeluarkan dari pekerjaan dan diganti dengan bahan kering yang lebih cocok.

d) Timbunan yang telah dipadatkan dan memenuhi ketentuan yang disyaratkan dalam
Spesifikasi ini, menjadi jenuh akibat hujan atau banjir atau karena hal lain, biasanya
tidak memerlukan pekerjaan perbaikan asalkan sifat-sifat bahan dan kerataan
permukaan masih memenuhi ketentuan dalam Spesifikasi ini.

e) Perbaikan timbunan yang tidak memenuhi kepadatan atau ketentuan sifat-sifat


bahan dari Spesifikasi ini haruslah seperti yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan
dan dapat meliputi pemadatan tambahan, penggemburan yang diikuti dengan
penyesuaian kadar air dan pemadatan kembali, atau pembuangan dan penggantian
bahan.

f) Perbaikan timbunan yang rusak akibat gerusan banjir atau menjadi lembek setelah
pekerjaan tersebut selesai dikerjakan dan diterima oleh Direksi Pekerjaan haruslah
seperti yang disyaratkan dalam Pasal 2.11.1.8).c) dari Spesifikasi ini.

9) Pengembalian Bentuk Pekerjaan Setelah Pengujian

Semua lubang pada pekerjaan akhir yang timbul akibat pengujian kepadatan atau lainnya
harus secepatnya ditutup kembali oleh Penyedia Jasa dan dipadatkan sampai mencapai
kepadatan dan toleransi permukaan yang disyaratkan oleh Spesifikasi ini.

10) Cuaca yang Diijinkan untuk Bekerja

Timbunan tidak boleh ditempatkan, dihampar atau dipadatkan sewaktu hujan, dan
pemadatan tidak boleh dilaksanakan setelah hujan atau bilamana kadar air bahan berada di

SPESIFIKASI TEKNIS 2-10 1-1


Perencanaan Irigasi

luar rentang yang disyaratkan dalam Pasal 2.11.3.3).b). Semua permukaan timbunan yang
belum terpadatkan harus digaru dan dipadatkan dengan cukup untuk memperkecil
penyerapan air atau harus ditutup dengan lembaran plastik pada akhir kerja setiap hari dan
juga ketika akan turun hujan lebat.

11) Pengendalian Lalu Lintas

Pengendalian Lalu Lintas harus sesuai dengan ketentuan Seksi 1.8, Manajemen dan
Keselamatan Lalu Lintas.

2.11.2. BAHAN

2.11.2.1. Sumber Bahan

Bahan timbunan harus dipilih dari sumber bahan yang disetujui sesuai dengan Seksi 1.11
"Bahan dan Penyimpanan" dari Spesifikasi ini.

2.11.2.2. Timbunan Biasa

a) Timbunan yang diklasifikasikan sebagai timbunan biasa harus terdiri dari bahan
galian tanah atau bahan galian batu yang disetujui oleh Direksi Pekerjaan sebagai
bahan yang memenuhi syarat untuk digunakan dalam pekerjaan permanen seperti
yang diuraikan dalam Pasal 3.1.1.1) dari Spesifikasi ini.

b) Bahan yang dipilih sebaiknya tidak termasuk tanah yang berplastisitas tinggi, yang
diklasifikasikan sebagai A-7-6 menurut SNI-03-6797-2002 atau sebagai CH
menurut "Unified atau Casagrande Soil Classification System". Bila penggunaan
tanah yang berplastisitas tinggi tidak dapat dihindarkan, bahan tersebut harus
digunakan hanya pada bagian dasar dari timbunan atau pada penimbunan kembali
yang tidak memerlukan daya dukung atau kekuatan geser yang tinggi. Tanah plastis
seperti itu sama sekali tidak boleh digunakan pada 30 cm lapisan langsung di bawah
bagian dasar perkerasan atau bahu jalan atau tanah dasar bahu jalan. Sebagai
tambahan, timbunan untuk lapisan ini bila diuji dengan SNI 03-1744-1989, harus
memiliki nilai CBR tidak kurang dari karakteristik daya dukung tanah dasar yang
diambil untuk rancangan dan ditunjukkan dalam gambar atau tidak kurang dari
6% jika tidak disebutkan lain (CBR setelah perendaman 4 hari bila dipadatkan 100
% kepadatan kering maksimum (MDD) seperti yang ditentukan oleh SNI 03-1742-
1989).

c) Tanah sangat expansive yang memiliki nilai aktif lebih besar dari 1,25, atau derajat
pengembangan yang diklasifikasikan oleh AASHTO T258 sebagai "very high" atau
"extra high" tidak boleh digunakan sebagai bahan timbunan. Nilai aktif adalah
perbandingan antara Indeks Plastisitas / PI - (SNI 03-1966-1989) dan persentase
kadar lempung (SNI 03-3422-1994).

d) Bahan untuk timbunan biasa tidak boleh dari bahan galian tanah yang mempunyai
sifat sifat sebagai berikut:

SPESIFIKASI TEKNIS 2-11 1-1


Perencanaan Irigasi

- Tanah yang mengadung organik seperti jenis tanah OL, OH dan Pt dalam sistem
USCS serta tanah yang mengandung daun – daunan, rumput-rumputan, akar, dan
sampah.
a. Tanah dengan kadar air alamiah sangat tinggi yang tidak praktis dikeringkan
untuk memenuhi toleransi kadar air pada pemadatan (>OMC+1%).
b. Tanah yang mempunyai sifat kembang susut tinggi dan sangat tinggi dalam
klasifikasi Van Der Merwe dengan ciri ciri adanya retak memanjang sejajar tepi Comment [U2]: Klarifikasi Nomor Rujukan
perkerasan jalan. standarnya

Timbunan Pilihan

a) Timbunan hanya boleh diklasifikasikan sebagai Timbunan Pilihan atau Timbunan


Pilihan Berbutir bila digunakan pada lokasi atau untuk maksud dimana bahan-bahan
ini telah ditentukan atau disetujui secara tertulis oleh Direksi Pekerjaan. Seluruh
timbunan lain yang digunakan harus dipandang sebagai timbunan biasa (atau
drainase porous bila ditentukan atau disetujui sebagai hal tersebut sesuai dengan
Seksi 2.4 dari Spesifikasi ini).

b) Timbunan yang diklasifikasikan sebagai timbunan pilihan harus terdiri dari bahan
tanah atau batu yang memenuhi semua ketentuan di atas untuk timbunan biasa dan
sebagai tambahan harus memiliki sifat-sifat tertentu yang tergantung dari maksud
penggunaannya, seperti diperintahkan atau disetujui oleh Direksi Pekerjaan. Dalam
segala hal, seluruh timbunan pilihan harus, bila diuji sesuai dengan SNI 03-1744-
1989, memiliki CBR paling sedikit 10.% setelah 4 hari perendaman bila dipadatkan
sampai 100.% kepadatan kering maksimum sesuai dengan SNI 03-1742-1989.

c) Bahan timbunan pilihan yang digunakan pada lereng atau pekerjaan stabilisasi
timbunan atau pada situasi lainnya yang memerlukan kuat geser yang cukup,
bilamana dilaksanakan dengan pemadatan kering normal, maka timbunan pilihan
dapat berupa timbunan batu atau kerikil lempungan bergradasi baik atau lempung
pasiran atau lempung berplastisitas rendah. Jenis bahan yang dipilih, dan disetujui
oleh Direksi Pekerjaan akan tergantung pada kecuraman dari lereng yang akan
dibangun atau ditimbun, atau pada tekanan yang akan dipikul.

2.11.2.3. Timbunan Pilihan Berbutir di atas Tanah Rawa

Bahan timbunan pilihan di atas tanah rawa dan untuk keadaan di mana penghamparan
dalam kondisi jenuh atau banjir tidak dapat dihindarkan haruslah batu, pasir atau kerikil
atau bahan berbutir bersih lainnya dengan Index Plastisitas maksimum 6 % (enam persen).

2.11.3. PENGHAMPARAN DAN PEMADATAN TIMBUNAN

2.11.3.1. Penyiapan Tempat Kerja

a) Sebelum penghamparan timbunan pada setiap tempat, semua bahan yang tidak
diperlukan harus dibuang sebagaimana diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan sesuai
dengan Pasal 3.1.1.11), 3.1.2.1), dan 3.1.2.5) dari Spesifikasi ini.

b) Kecuali untuk daerah tanah lunak dan tidak sesuai atau tanah rawa, dasar pondasi
timbunan harus dipadatkan seluruhnya (termasuk penggemburan dan pengeringan
atau pembasahan bila diperlukan) sampai 15 cm bagian permukaan atas dasar

SPESIFIKASI TEKNIS 2-12 1-1


Perencanaan Irigasi

pondasi memenuhi kepadatan yang disyaratkan untuk Timbunan yang ditempatkan


di atasnya.

c) Bilamana timbunan akan dibangun di atas permukaan tanah dengan kelandaian


lereng lebih dari 10%, ditempatkan di atas permukaan lama atau pembangunan
timbunan baru, maka lereng lama akan dipotong sampai tanah yang keras dan
bertangga dengan lebar yang cukup sehingga memungkinkan peralatan pemadat
dapat beroperasi.Tangga-tangga tersebut tidak boleh mempunyai kelandaian lebih
dari 4% dan harus dibuatkan sedemikian dengan jarak vertikal tidak lebih dari 30
cm untuk kelandaian yang kurang dari 15% dan tidak lebih dari 60 cm untuk
kelandaian yang sama atau lebih besar dari 15%.

d) Dasar saluran yang ditimbun harus diratakan dan dilebarkan sedemikian hingga
memungkinkan pengoperasian peralatan pemadat yang efektif.

2.11.3.2. Penghamparan Timbunan

a) Timbunan harus ditempatkan ke permukaan yang telah disiapkan dan disebar dalam
lapisan yang merata yang bila dipadatkan akan memenuhi toleransi tebal lapisan
yang disyaratkan dalam Pasal 2.11.1.3). Bilamana timbunan dihampar lebih dari
satu lapis, lapisan-lapisan tersebut sedapat mungkin dibagi rata sehingga sama
tebalnya.

b) Tanah timbunan umumnya diangkut langsung dari lokasi sumber bahan ke


permukaan yang telah disiapkan pada saat cuaca cerah dan disebarkan. Penumpukan
tanah timbunan untuk persediaan biasanya tidak diperkenankan, terutama selama
musim hujan.

c) Timbunan di atas atau pada selimut pasir atau bahan drainase porous, harus
diperhatikan sedemikian rupa agar kedua bahan tersebut tidak tercampur. Dalam
pembentukan drainase sumuran vertikal diperlukan suatu pemisah yang menyolok di
antara kedua bahan tersebut dengan memakai acuan sementara dari pelat baja tipis
yang sedikit demi sedikit ditarik saat pengisian timbunan dan drainase porous
dilaksanakan.

d) Penimbunan kembali di atas pipa dan di belakang struktur harus dilaksanakan


dengan sistematis dan secepat mungkin segera setelah pemasangan pipa atau
struktur. Akan tetapi, sebelum penimbunan kembali, diperlukan waktu perawatan
tidak kurang dari 3 jam setelah pemberian adukan pada sambungan pipa atau
pengecoran struktur beton gravity, pemasangan pasangan batu gravity atau pasangan
batu dengan mortar gravity. Sebelum penimbunan kembali di sekitar struktur
penahan tanah dari beton, pasangan batu atau pasangan batu dengan mortar, juga
diperlukan waktu perawatan tidak kurang dari 14 hari.

e) Bilamana timbunan badan jalan akan diperlebar, lereng timbunan lama harus
disiapkan dengan membuang seluruh tetumbuhan yang terdapat pada permukaan
lereng dan harus dibuat bertangga (atau dibuat bergerigi) sehingga timbunan baru
akan terkunci pada timbunan lama sedemikian sampai diterima oleh Direksi
Pekerjaan. Selanjutnya timbunan yang diperlebar harus dihampar horizontal lapis
demi lapis sampai dengan elevasi tanah dasar, yang kemudian harus ditutup secepat
mungkin dengan lapis pondasi bawah dan atas sampai elevasi permukaan jalan lama
sehingga bagian yang diperlebar dapat dimanfaatkan oleh lalu lintas secepat

SPESIFIKASI TEKNIS 2-13 1-1


Perencanaan Irigasi

mungkin, dengan demikian pembangunan dapat dilanjutkan ke sisi jalan lainnya


bilamana diperlukan.

f) Lapisan penopang di atas tanah lunak termasuk tanah rawa harus dihampar
sesegera mungkin dan tidak lebih dari tiga hari setelah persetujuan penggalian
oleh Direksi Pekerjaan. Lapisan penopang dapat dihampar satu lapis atau
beberapa lapis dengan tebal antara 0,5 sampai 1,0 meter sesuai dengan kondisi
lapangan dan sebagimana diperintahkan atau disetujui oleh Direksi Pekerjaan.

2.11.3.3. Pemadatan Timbunan

a) Segera setelah penempatan dan penghamparan timbunan, setiap lapis harus


dipadatkan dengan peralatan pemadat yang memadai dan disetujui Direksi
Pekerjaan sampai mencapai kepadatan yang disyaratkan dalam Pasal 2.11.4.

b) Pemadatan timbunan tanah harus dilaksanakan hanya bilamana kadar air bahan
berada dalam rentang 3 % di bawah kadar air optimum sampai 1% di atas kadar air
optimum. Kadar air optimum harus didefinisikan sebagai kadar air pada kepadatan
kering maksimum yang diperoleh bilamana tanah dipadatkan sesuai dengan SNI 03-
1742-1989.

c) Seluruh timbunan batu harus ditutup dengan satu lapisan atau lebih setebal 20 cm
dari bahan bergradasi menerus dan tidak mengandung batu yang lebih besar dari 5
cm serta mampu mengisi rongga-rongga batu pada bagian atas timbunan batu
tersebut. Lapis penutup ini harus dilaksanakan sampai mencapai kepadatan
timbunan tanah yang disyaratkan dalam Pasal 2.11.4.2) di bawah.

d) Setiap lapisan timbunan yang dihampar harus dipadatkan seperti yang disyaratkan,
diuji kepadatannya dan harus diterima oleh Direksi Pekerjaan sebelum lapisan
berikutnya dihampar.

e) Timbunan harus dipadatkan mulai dari tepi luar dan bergerak menuju ke arah sumbu
jalan sedemikian rupa sehingga setiap ruas akan menerima jumlah usaha pemadatan
yang sama. Bilamana memungkinkan, lalu lintas alat-alat konstruksi dapat
dilewatkan di atas pekerjaan timbunan dan lajur yang dilewati harus terus menerus
divariasi agar dapat menyebarkan pengaruh usaha pemadatan dari lalu lintas
tersebut.

f) Dalam membuat timbunan sampai pada atau di atas gorong-gorong dan bilamana
disyaratkan dalam Kontrak sampai pada jembatan, Penyedia Jasa harus membuat
timbunan tersebut sama tinggi pada kedua sisinya. Jika kondisi-kondisi
memerlukan penempatan timbunan kembali atau timbunan pada satu sisi jauh
lebih tinggi dari sisi lainnya, penambahan bahan pada sisi yang lebih tinggi tidak
boleh dilakukan sampai persetujuan diberikan oleh Direksi Pekerjaan dan tidak
melakukan penimbunan sampai struktur tersebut telah berada di tempat dalam
waktu 14 hari, dan pengujian-pengujian yang dilakukan di laboratorium di bawah
pengawasan Direksi Pekerjaan menetapkan bahwa struktur tersebut telah
mencapai kekuatan yang cukup untuk menahan tekanan apapun yang ditimbulkan
oleh metoda yang digunakan dan bahan yang dihampar tanpa adanya kerusakan
atau regangan yang di luar faktor keamanan.

g) Untuk menghindari gangguan terhadap pelaksanaan abutmen jembatan, tembok


sayap dan gorong-gorong persegi, Penyedia Jasa harus, untuk tempat-tempat

SPESIFIKASI TEKNIS 2-14 1-1


Perencanaan Irigasi

tertentu yang ditetapkan oleh Direksi Pekerjaan, menunda pekerjaan timbunan


yang membentuk oprit dari setiap struktur semacam ini sampai saat ketika
pelaksanaan selanjutnya boleh didahulukan untuk penyelesaian oprit tanpa resiko
mengganggu atau merusak pekerjaan jembatan. Biaya untuk penundaan pekerjaan
harus termasuk dalam harga satuan Kontrak untuk “Galian Biasa”, “Timbunan
Biasa”, dan “Timbunan Pilihan”.

h) Bahan untuk timbunan pada tempat-tempat yang sulit dimasuki oleh alat pemadat
normal harus dihampar dalam lapisan mendatar dengan tebal gembur tidak lebih
dari 10 cm dan seluruhnya dipadatkan dengan menggunakan pemadat mekanis.

i) Timbunan pada lokasi yang tidak dapat dicapai dengan peralatan pemadat mesin
gilas, harus dihampar dalam lapisan horizontal dengan tebal gembur tidak lebih dari
10 cm dan dipadatkan dengan penumbuk loncat mekanis atau timbris (tamper)
manual dengan berat statis minimum 10 kg. Pemadatan di bawah maupun di tepi
pipa harus mendapat perhatian khusus untuk mencegah timbulnya rongga-rongga
dan untuk menjamin bahwa pipa terdukung sepenuhnya.

2.11.3.4. Penyiapan Tanah Dasar pada Timbunan

Ketentuan dari Seksi 3.3, Penyiapan Badan Jalan harus berlaku.

2.11.4. JAMINAN MUTU

2.11.4.1. Pengendalian Mutu Bahan

a) Jumlah data pendukung hasil pengujian yang diperlukan untuk persetujuan awal
mutu bahan akan ditetapkan oleh Direksi Pekerjaan, tetapi bagaimanapun juga harus
mencakup seluruh pengujian yang disyaratkan dalam Pasal 2.11.2 dengan paling
sedikit tiga contoh yang mewakili sumber bahan yang diusulkan, yang dipilih
mewakili rentang mutu bahan yang mungkin terdapat pada sumber bahan.

b) Setelah persetujuan mutu bahan timbunan yang diusulkan, menurut pendapat


Direksi Pekerjaan, pengujian mutu bahan dapat diulangi lagi agar perubahan bahan
atau sumber bahannya dapat diamati.

c) Suatu program pengendalian pengujian mutu bahan rutin harus dilaksanakan untuk
mengendalikan perubahan mutu bahan yang dibawa ke lapangan. Jumlah pengujian
harus seperti yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan tetapi untuk setiap 1000
meter kubik bahan timbunan yang diperoleh dari setiap sumber bahan paling sedikit
harus dilakukan suatu pengujian Nilai Aktif, seperti yang disyaratkan dalam Pasal
2.11.2. 2).c). Direksi Pekerjaan setiap saat dapat memerintahkan dilakukannya uji
ke-ekspansif-an tanah sesuai SNI 03-6795-2002.

2.11.4.2. Ketentuan Kepadatan untuk Timbunan Tanah

a) Lapisan tanah yang lebih dalam dari 30 cm di bawah elevasi tanah dasar harus
dipadatkan sampai 95 % dari kepadatan kering maksimum yang ditentukan sesuai
SNI 03-1742-1989. Untuk tanah yang mengandung lebih dari 10 % bahan yang
tertahan pada ayakan 19 mm, kepadatan kering maksimum yang diperoleh harus
dikoreksi terhadap bahan yang berukuran lebih (oversize) tersebut sebagaimana
yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan.

SPESIFIKASI TEKNIS 2-15 1-1


Perencanaan Irigasi

b) Lapisan tanah pada kedalaman 30 cm atau kurang dari elevasi tanah dasar harus
dipadatkan sampai dengan 100 % dari kepadatan kering maksimum yang ditentukan
sesuai dengan SNI 03-1742-1989.

c) Pengujian kepadatan harus dilakukan pada setiap lapis timbunan yang dipadatkan
sesuai dengan SNI 03-2828-1992 dan bila hasil setiap pengujian menunjukkan
kepadatan kurang dari yang disyaratkan maka Penyedia Jasa harus memperbaiki
pekerjaan sesuai dengan Pasal 2.11.1.8 dari Seksi ini. Pengujian harus dilakukan
sampai kedalaman penuh pada lokasi yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan,
tetapi harus tidak boleh berselang lebih dari 200 m. Untuk penimbunan kembali di
sekitar struktur atau pada galian parit untuk gorong-gorong, paling sedikit harus
dilaksanakan satu pengujian untuk satu lapis penimbunan kembali yang telah selesai
dikerjakan. Untuk timbunan, paling sedikit satu rangkaian pengujian bahan yang
lengkap harus dilakukan untuk setiap 1000 meter kubik bahan timbunan yang
dihampar.

2.11.4.3. Kriteria Pemadatan untuk Timbunan Batu

Penghamparan dan pemadatan timbunan batu harus dilaksanakan dengan menggunakan


penggilas berkisi (grid) atau pemadat bervibrasi atau peralatan berat lainnya yang serupa.
Pemadatan harus dilaksanakan dalam arah memanjang sepanjang timbunan, dimulai pada
tepi luar dan bergerak ke arah sumbu jalan, dan harus dilanjutkan sampai tidak ada gerakan
yang tampak di bawah peralatan berat. Setiap lapis harus terdiri dari batu bergradasi
menerus dan seluruh rongga pada permukaan harus terisi dengan pecahan-pecahan batu
sebelum lapis berikutnya dihampar. Batu tidak boleh digunakan pada 15 cm lapisan teratas
timbunan dan batu berdimensi lebih besar dari 10 cm tidak diperkenankan untuk disertakan
dalam lapisan teratas ini.

2.11.4.4. Kriteria Pemadatan untuk Lapisan Penopang

Timbunan Pilihan Berbutir lapisan penopang diatas tanah lunak (CBR lapangan kurang
dari 2%) dapat dihampar dalam satu atau beberapa lapis yang harus dipadatkan dengan
persetujuan khusus tergantung kondisi lapangan.Tingkat pemadatan harus cukup agar
dapat memungkinkan pemadatan sepenuhnya pada timbunan pilihan lapis selanjutnya
dan lapisan perkerasan.

5) Percobaan Pemadatan

Penyedia Jasa harus bertanggungjawab dalam memilih metode dan peralatan untuk
mencapai tingkat kepadatan yang disyaratkan. Bilamana Penyedia Jasa tidak sanggup
mencapai kepadatan yang disyaratkan, prosedur pemadatan berikut ini harus diikuti.

Percobaan lapangan harus dilaksanakan dengan variasi jumlah lintasan peralatan pemadat
dan kadar air sampai kepadatan yang disyaratkan tercapai sehingga dapat diterima oleh
Direksi Pekerjaan. Hasil percobaan lapangan ini selanjutnya harus digunakan dalam
menetapkan jumlah lintasan, jenis peralatan pemadat dan kadar air untuk seluruh
pemadatan berikutnya.

SPESIFIKASI TEKNIS 2-16 1-1


Perencanaan Irigasi

PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN

1) Pengukuran Timbunan

a) Timbunan harus diukur sebagai jumlah kubik meter bahan terpadatkan yang
diperlukan, diselesaikan di tempat dan diterima. Volume yang diukur harus
berdasarkan gambar penampang melintang profil tanah asli yang disetujui atau
profil galian sebelum setiap timbunan ditempatkan dan gambar dengan garis,
kelandaian dan elevasi pekerjaan timbunan akhir yang disyaratkan dan diterima.
Metode perhitungan volume bahan haruslah metode luas bidang ujung, dengan
menggunakan penampang melintang pekerjaan yang berselang jarak tidak lebih dari
25 m, dan berselang tidak lebih dari 50 meter untuk daearah yang datar.

b) Timbunan yang ditempatkan di luar garis dan penampang melintang yang disetujui,
termasuk setiap timbunan tambahan yang diperlukan sebagai akibat penggalian
bertangga pada atau penguncian ke dalam lereng lama, atau sebagai akibat dari
penurunan pondasi, tidak akan dimasukkan ke dalam volume yang diukur untuk
pembayaran kecuali bila :

i) Timbunan yang diperlukan untuk mengganti bahan tidak memenuhi


ketentuan atau bahan yang lunak sesuai dengan Pasal 3.1.2.1).b) dari
Spesifikasi ini, atau untuk mengganti batu atau bahan keras lainnya yang
digali menurut Pasal 3.1.2.1).c) dari Spesifikasi ini.

ii) Timbunan tambahan yang diperlukan untuk memperbaiki pekerjaan yang


tidak stabil atau gagal bilamana Penyedia Jasa tidak dianggap bertanggung-
jawab menurut Pasal 2.11.1.8).f) dari Spesifikasi ini.

iii) Bila timbunan akan ditempatkan di atas tanah rawa yang dapat diperkirakan
terjadinya konsolidasi tanah asli. Dalam kondisi demikian maka timbunan
akan diukur untuk pembayaran dengan salah satu cara yang ditentukan
menurut pendapat Direksi Pekerjaan berikut ini:

 Dengan pemasangan pelat dan batang pengukur penurunan


(settlement) yang harus ditempatkan dan diamati bersama oleh Direksi
Pekerjaan dengan Penyedia Jasa. Kuantitas timbunan dapat ditentukan
berdasarkan elevasi tanah asli setelah penurunan (settlement).
Pengukuran dengan cara ini akan dibayar menurut Mata Pembayaran
2.11.2. Jika catatan penurunan (settlement) tidak didokumentasikan
dengan baik, pengukuran akan berdasarkan elevasi tanah asli sebelum
terjadi penurunan.

 Dengan volume gembur yang diukur pada kendaraan pengangkut


sebelum pembongkaran muatan di lokasi penimbunan. Kuantitas
timbunan dapat ditentukan berdasarkan penjumlahan kuantitas bahan
yang dipasok, yang diukur dan dicatat oleh Direksi Pekerjaan, setelah
bahan di atas bak truk diratakan sesuai dengan bidang datar horisontal
yang sejajar dengan tepi-tepi bak truk. Pengukuran dengan cara ini
akan dibayar menurut Mata Pembayaran 2.11.3 dan hanya akan
diperkenankan bilamana kuantitas tersebut telah disahkan oleh Direksi
Pekerjaan.

SPESIFIKASI TEKNIS 2-17 1-1


Perencanaan Irigasi

c) Timbunan yang dihampar untuk mengganti tanah yang dibuang oleh Penyedia Jasa
untuk dapat memasang pipa, drainase beton, gorong-gorong, drainase bawah tanah
atau struktur, tidak akan diukur untuk pembayaran dalam Seksi ini, dan biaya untuk
pekerjaan ini dipandang telah termasuk dalam harga satuan penawaran untuk bahan
yang bersangkutan, sebagaimana disyaratkan menurut Seksi lain dari Spesifikasi ini.
Akan tetapi, timbunan tambahan yang diperlukan untuk mengisi bagian belakang
struktur penahan akan diukur dan dibayar menurut Seksi ini.

d) Timbunan yang digunakan dimana saja di luar batas Kontrak pekerjaan, atau untuk
mengubur bahan sisa atau yang tidak terpakai, atau untuk menutup sumber bahan,
tidak boleh dimasukkan dalam pengukuran timbunan.

e) Drainase porous akan diukur menurut Seksi 2.4 dari Spesifikasi ini dan tidak akan
termasuk dalam pengukuran dari Seksi ini.

2) Dasar Pembayaran

Kuantitas timbunan yang diukur seperti diuraikan di atas, dalam jarak angkut berapapun
yang diperlukan, harus dibayar untuk per satuan pengukuran dari masing-masing harga
yang dimasukkan dalam Daftar Kuantitas dan Harga untuk Mata Pembayaran terdaftar di
bawah, dimana harga tersebut harus sudah merupakan kompensasi penuh untuk
pengadaan, pemasokan, penghamparan, pemadatan, penyelesaian akhir dan pengujian
bahan, seluruh biaya lain yang perlu atau biaya untuk penyelesaian yang sebagaimana
mestinya dari pekerjaan yang diuraikan dalam Seksi ini.

Nomor Mata Uraian Satuan


Pembayaran Pengukuran

2.11.1 Timbunan Biasa Meter Kubik

2.11.2 Timbunan Pilihan Meter Kubik

2.11.3 Timbunan Pilihan Berbutir Meter Kubik

SPESIFIKASI TEKNIS 2-18 1-1


Perencanaan Irigasi

2.12. PEMBERSIHAN, PENGUPASAN, DAN PEMOTONGAN POHON

2.12.1 UMUM

1) Uraian

(a) Pembersihan dan pengupasan lahan harus terdiri dari pembersihan semua pohon
dengan diameter lebih kecil dari 15 cm, pohon-pohon yang tumbang, halangan-
halangan, semak-semak, tumbuh-tumbuhan lainnya, sampah, dan semua bahan
yang tidak dikehendaki, dan harus termasuk pembongkaran tunggul, akar dan
pembuangan semua ceceran bahan yang diakibatkan oleh pembersihan dan
pengupasan sesuai dengan Spesifikasi ini atau sebagaimana diperintahkan oleh
Direksi Pekerjaan. Pekerjaan ini juga harus termasuk penyingkiran dan
pembuangan struktur-struktur yang menghalangi, mengganggu, atau sebaliknya
menghalangi Pekerjaan kecuali bilamana disebutkan lain dalam Spesifikasi ini
atau diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan.

(b) Pemotongan pohon yang dipilih harus terdiri dari pemotongan semua pohon
yang ditunjukkan dalam Gambar atau ditetapkan oleh Direksi Pekerjaan dengan
diameter 15 cm atau lebih yang diukur satu meter di atas permukaan tanah.
Pekerjaan ini harus termasuk tidak hanya penyingkiran dan pembuangan sampai
dapat diterima oleh Direksi Pekerjaan atas setiap pohon tetapi juga tunggul dan
akar-akarnya.

2) Pekerjaan Seksi Lain yang Berkaitan dengan Seksi Ini

Pekerjaan yang disebutkan di seksi lain dapat termasuk tetapi tidak boleh dibatasi terhadap
berikut ini:

(a) Manajemen dan Keselamatan Lalu Lintas : Seksi 1.8


(b) Pengamanan Lingkungan Hidup : Seksi 1.17
(c) Keselamatan dan Kesehatan Kerja : Seksi 1.19
(d) Rekayasa Lapangan : Seksi 1.9
(e) Galian : Seksi 3.1
(f) Timbunan : Seksi 2.11
(g) Pelebaran Perkerasan dan Bahu Jalan : Seksi 4.1
(h) Bahu Jalan : Seksi 4.2

3) Pengajuan Kesiapan Kerja dan Pencatatan

Penyedia Jasa harus menerima gambar penampang melintang Kontrak maupun


mengajukan kepada Direksi Pekerjaan sebelum memulai pekerjaan, perbaikan-
perbaikan terinci terhadap gambar penampang melintang yang menunjukkan permukaan
tanah sebelum pengoperasian pembersihan dan pengupasan, atau setiap pemotongan
pohon yang akan dilaksanakan

SPESIFIKASI TEKNIS 2-19 1-1


Perencanaan Irigasi

4) Pengamanan Pekerjaan

Penyedia Jasa harus menanggung semua tanggungjawab untuk memastikan keselamatan


para pekerja yang melaksanakan pembersihan, pengupasan, dan pemotongan pohon,
serta keselamatan publik.

5) Jadwal Kerja

Perluasan setiap pembersihan dan pengupasan pada setiap operasi harus dibatasi sepadan
dengan pemeliharaan permukaan yang terekspos agar tetap dalam kondisi yang keras
(sound), dengan mempertimbangkan akibat dari pengeringan, perendaman akibat hujan,
dan gangguan dari operasi pekerjaan berikutnya.

6) Kondisi Tempat Kerja

Seluruh permukan yang terekspos hasil pembersihan dan pengupasan harus dijaga agar
bebas dari air dan Penyedia Jasa harus menyediakan semua bahan, perlengkapan, dan
pekerja yang diperlukan untuk pengeringan (pemompaan), pengalihan saluran air, dan
pembuatan drainase sementara. Pompa siap pakai di lapangan harus senantiasa dipelihara
sepanjang waktu untuk menjamin bahwa tak akan terjadi gangguan dalam pengeringan
dengan pompa.

2.12.2 PELAKSANAAN

1) Pembersihan dan Pengupasan

Pembersihan dan pengupasan lahan untuk semua tanaman/pohon yang berdiameter


kurang dari 15 cm diukur 1 meter dari muka tanah, harus dilaksanakan sampai batas-
batas sebagaimana yang ditunjukkan dalam Gambar atau sebagaimana diperintahkan
Direksi Pekerjaan. Di luar daerah yang tersebut di atas, pembersihan dan pengupasan
dapat dibatasi sampai pemotongan tanaman yang tumbuh di atas tanah sebagaimana
yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan.

Pada daerah galian, semua tunggul dan akar harus dibuang sampai kedalaman tidak
kurang dari 50 cm di bawah permukaan akhir dari tanah dasar.

Pada daerah di bawah timbunan, di mana tanah humus atau bahan yang tidak dikendaki
dibuang atau yang ditetapkan untuk dipadatkan, semua tunggul dan akar harus dibuang
sampai kedalaman sekurang-kurangnya 30 cm di bawah permukaan tanah asli atau 30
cm di bawah alas dari lapis permukaan yang paling bawah.

Pengupasan saluran dan selokan diperlukan hanya sampai kedalaman yang diperlukan
untuk penggalian yang diusulkan dalam daerah tersebut.

2) Pembuangan Tanah Humus

Pada daerah di bawah timbunan badan jalan yang ditetapkan oleh Direksi Pekerjaan,
Penyedia Jasa harus menyingkirkan semua tanah humus dan membuangnya di lahan
yang berdekatan atau diperintahkan.

Secara umum tanah humus hanya termasuk pembuangan tanah yang cukup subur yang
mendorong atau mendukung tumbuhnya tanaman.

SPESIFIKASI TEKNIS 2-20 1-2


Perencanaan Irigasi

Tidak ada pembuangan tanah humus yang keluar dari lokasi yang ditetapkan dengan
kedalaman yang kurang dari 30 cm diukur secara vertikal atau sebagaimana yang
diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan, dan tanah humus itu harus dibuang terpisah dari
galian bahan lainnya. Comment [U3]: Klarifikasi persyaratan ‘kurang
30cm’

Pembuangan tanah humus yang melebihi sebagaimana yang ditentukan dalam Seksi
3.4.2.1) spesifikasi ini, harus dibayar sebagaimana yang disebutkan dalam Galian Biasa
Seksi 3.1. spesifikasi ini.

3) Pemotongan Pohon

Bilamana diperlukan untuk mencegah kerusakan terhadap struktur, bangunan (property)


lainnya atau untuk mencegah bahaya atau gangguan terhadap lalu lintas, bila diperlukan,
pohon yang telah ditetapkan untuk ditebang harus dipotong mulai dari atas ke bawah.
Penyedia Jasa harus menimbun kembali lubang-lubang yang disebabkan oleh
pembongkaran tunggul dan akar-akarnya dengan bahan yang cocok dan disetujui oleh Comment [U4]: Klarifikasi apa maksud ‘bahan
Direksi Pekerjaan. Pekerjaan penimbunan kembali ini tidak dibayar tersendiri, tetapi harus yang cocok’

dipandang sebagai kewajiban Penyedia Jasa yang telah diperhitungkan dalam Harga
Kontrak untuk Pemotongan Pohon.

Semua pohon, tunggul, akar, dan sampah lainnya yang diakibatkan oleh operasi ini harus
dibuang oleh Penyedia Jasa di luar Ruang Milik Jalan (Rumija) atau di lokasi yang
ditunjuk oleh Direksi Pekerjaan.

2.12.3 PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN

1) Pengukuran untuk Pembersihan dan Pengupasan

Kuantitas pembersihan dan pengupasan lahan akan dibayar sesuai dengan Spesifikasi ini
atau sebagaimana yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan haruslah jumlah meter
persegi dari pekerjaan pembersihan dan pengupasan lahan yang diterima dalam batas-
batas yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan.

Pembersihan dan pengupasan yang diperlukan untuk struktur permanen akan diukur
untuk pembayaran.

Pembersihan dan pengupasan untuk jalur pengangkutan, jalur pelayanan dan semua
konstruksi sementara tidak akan diukur untuk pembayaran.

2) Pengukuran untuk Pemotongan Pohon

Kuantitas pemotongan dan pembuangan pohon termasuk batang dan akar-akarnya akan
diukur untuk pembayaran sebagai jumlah pohon yang benar-benar dipotong dan
diterima oleh Direksi Pekerjaan.

3) Dasar Pembayaran

(a) Kuantitas pembersihan dan pengupasan, apakah terdapat air atau tidak pada
setiap kedalaman, ditetapkan sebagaimana yang disebutkan di atas, akan
dibayar dengan Harga Kontrak per meter persegi untuk Mata Pembayaran yang
didaftar di bawah dan ditunjukkan dalam Daftar Kuantitas dan Harga, di mana

SPESIFIKASI TEKNIS 2-21 1-2


Perencanaan Irigasi

harga dan pembayaran tersebut harus merupakan kompensasi penuh untuk


semua pekerja, peralatan, perlengkapan dan semua biaya lain yang perlu atau
digunakan untuk pelaksanaan yang sebagaimana mestinya untuk pekerjaan yang
diuraikan dalam Pasal ini.

(b) Pemotongan dan pembuangan setiap pohon yang sama atau lebih besar dari
diameter 15 cm yang diukur 1 meter dari permukaan tanah, sesuai dengan perintah
Direksi Pekerjaan akan dibayar dengan Harga Kontrak per pohon untuk Mata
Pembayaran yang didaftar di bawah dan ditunjukkan dalam Daftar Kuantitas dan
Harga, di mana harga dan pembayaran tersebut harus merupakan kompenssai
penuh untuk semua pekerja, peralatan, perlengkapan dan lainnya yang perlu
untuk pelaksanaan pekerjaan yang diuraikan dalam Pasal ini.

Nomor Mata Uraian Satuan


Pembayaran Pengukuran

3.4.1 Pembersihan dan Pengupasan Lahan Meter Persegi

3.4.2 Pemotongan Pohon Pilihan diameter 15 – 30 cm Pohon

3.4.3 Pemotongan Pohon Pilihan diameter 30 – 50 cm Pohon

3.4.4 Pemotongan Pohon Pilihan diameter 50 – 75 cm Pohon

3.4.5 Pemotongan Pohon Pilihan diameter > 75 cm Pohon

SPESIFIKASI TEKNIS 2-22 1-2


Perencanaan Irigasi

2.13 PEKERJAAN BETON

2.13.1. UMUM
1) Uraian
a) Yang dimaksud dengan beton adalah campuran antara semen portland atau
semen hidraulik yang setara, agregat halus, agregat kasar, dan air dengan
atau tanpa bahan tambahan membentuk massa padat.
b) Pekerjaan yang diatur dalam seksi ini harus mencakup pelaksanaan seluruh
struktur beton bertulang, beton tanpa tulangan, beton prategang, beton
pracetak dan beton untuk struktur baja komposit, sesuai dengan spesifikasi
dan gambar rencana atau sebagaimana yang disetujui oleh Direksi
Pekerjaan.
c) Pekerjaan ini harus pula mencakup penyiapan tempat kerja untuk
pengecoran beton, pengadaan perawatan beton, lantai kerja dan
pemeliharaan fondasi seperti pemompaan atau tindakan lain untuk
mempertahankan agar fondasi tetap kering.
d) Mutu beton yang digunakan pada masing-masing bagian dari pekerjaan
dalam kontrak harus seperti yang ditunjukkan dalam gambar rencana atau
sebagaimana diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan. Mutu beton yang
digunakan dalam kontrak ini dibagi sebagai berikut:

Tabel 2.13.1.(1) Mutu Beton dan Penggunaan


Jenis fc’ bk’
Uraian
Beton (MPa) (Kg/cm2 )
Umumnya digunakan untuk beton
Mutu prategang seperti tiang pancang beton
 45  K500
tinggi prategang, gelagar beton prategang, pelat
beton prategang dan sejenisnya.
Umumnya digunakan untuk beton
bertulang seperti pelat lantai jembatan,
Mutu gelagar beton bertulang, diafragma, kereb
20 ≤ x < 45 K250 ≤ x < K500
sedang beton pracetak, gorong-gorong beton
bertulang, bangunan bawah jembatan,
perkerasan beton semen
Umumya digunakan untuk struktur beton
tanpa tulangan seperti beton siklop, trotoar
15 ≤ x < 20 K175 ≤ x < K250
Mutu dan pasangan batu kosong yang diisi
rendah adukan, pasangan batu.
Digunakan sebagai lantai kerja,
10 ≤ x < 15 K125 ≤ x < K175
penimbunan kembali dengan beton.

SPESIFIKASI TEKNIS 2-23 1-2


Perencanaan Irigasi

2) Penerbitan Detil Pelaksanaan

Detil pelaksanaan untuk pekerjaan beton yang tidak disertakan dalam Dokumen
Kontrak pada saat pelelangan akan diterbitkan oleh Direksi Pekerjaan setelah
peninjauan rancangan awal telah selesai dilaksanakan sesuai dengan Seksi 1.9 dari
Spesifikasi ini.

3) Pekerjaan Seksi Lain Yang Berkaitan Dengan Seksi Ini

a) Manajemen dan Keselamatan Lalu Lintas : Seksi 1.8


b) Rekayasa Lapangan : Seksi 1.9
c) Keselamatan dan Kesehatan Kerja : Seksi 1.19
d) Pasangan Batu dengan Mortar : Seksi 2.2
e) Gorong-gorong dan Drainase Beton : Seksi 2.3
f) Drainase Porous : Seksi 2.4
g) Galian : Seksi 3.1
h) Timbunan : Seksi 2.11
i) Baja Tulangan : Seksi 7.3
j) Adukan Semen : Seksi 7.8
k) Pembongkaran Struktur : Seksi 2.135

4) Jaminan Mutu
Mutu bahan yang dipasok dari campuran yang dihasilkan dan cara kerja serta hasil
akhir harus dipantau dan dikendalikan seperti yang disyaratkan dalam Standar
Rujukan dalam Pasal 2.13.1.6) di bawah ini.

5) Toleransi

a) Toleransi Dimensi :
 Panjang keseluruhan sampai dengan 6 m. + 5 mm
 Panjang keseluruhan lebih dari 6 m + 15 mm
 Panjang balok, pelat dek, kolom dinding, atau antara
kepala jembatan - 0 dan + 10 mm

b) Toleransi Bentuk :
 Persegi (selisih dalam panjang diagonal) 10 mm
 Kelurusan atau lengkungan (penyimpangan dari garis
yang dimaksud) untuk panjang s/d 3 m 12 mm
 Kelurusan atau lengkungan untuk panjang 3 m - 6 m 15 mm
 Kelurusan atau lengkungan untuk panjang > 6 m 20 mm

c) Toleransi Kedudukan (dari titik patokan) :

 Kedudukan kolom pra-cetak dari rencana ± 10 mm


 Kedudukan permukaan horizontal dari rencana ± 10 mm
 Kedudukan permukaan vertikal dari rencana ± 20 mm

d) Toleransi Alinyemen Vertikal :


Penyimpangan ketegakan kolom dan dinding ± 10 mm

e) Toleransi Ketinggian (elevasi) :


 Puncak lantai kerja di bawah pondasi ± 10 mm
 Puncak lantai kerja di bawah pelat injak ± 10 mm

SPESIFIKASI TEKNIS 2-24 1-2


Perencanaan Irigasi

 Puncak kolom, tembok kepala, balok melintang ± 10 mm

f) Toleransi Alinyemen Horisontal : 10 mm dalam 4 m panjang mendatar.


g) Toleransi untuk Penutup / Selimut Beton Tulangan :

 Selimut beton sampai 3 cm 0 dan + 5 mm


 Selimut beton 3 cm - 5 cm - 0 dan + 10 mm
 Selimut beton 5 cm - 10 cm ± 10 mm

6) Standar Rujukan

Standar Nasional Indonesia (SNI):


SNI 03-1968-1990 : Metode pengujian tentang analisis saringan agregat halus
dan kasar.
SNI 03-1972-1990 : Metode pengujian slump beton.
SNI 03-1973-1990 : Metoda pengujian berat isi beton.
SNI 03-1974-1990 : Metode pengujian kuat tekan beton.
SNI 03-2460-1991 : Spesifikasi abu terbang sebagai bahan tambahan untuk
campuran beton.
SNI 03-2491-1991 : Metode pengujian kuat tarik belah beton.
SNI 03-2493-1991 : Metode pembuatan dan perawatan benda uji beton di
laboratorium.
SNI 03-2495-1991 : Spesifikasi bahan tambahan untuk beton.
SNI 03-2816-1992 : Metode pengujian kotoran organik dalam pasir untuk
campuran mortar dan beton.
SNI 03-3403-1994 : Metode pengujian kuat tekan beton inti pemboran.
SNI 03-3418-1994 : Metode pengujian kandungan udara pada beton segar.
SNI 03-3976-1995 : Tata cara pengadukan dan pengecoran beton.
SNI 03-4141-1996 : Metode pengujian gumpalan lempung dan butir-butir mudah
pecah dalam agregat.
SNI 03-4142-1996 : Metode pengujian jumlah bahan dalam agregat yang lolos
saringan No.200 (0,075 mm).
SNI 03-4156-1996 : Metode pengujian bliding dari beton segar.
SNI 03-4433-1997 : Spesifikasi beton siap pakai.
SNI 03-4806-1998 : Metode pengujian kadar semen portland dalam beton segar
dengan cara titrasi volumetri.
SNI 03-4807-1998 : Metode pengujian untuk menentukan suhu beton segar
semen portland.
SNI 03-4808-1998 : Metode pengujian kadar air dalam beton segar dengan car
titrasi volumetri.
SNI 03-4810-1998 : Metode pembuatan dan perawatan benda uji beton di
lapangan.
SNI 03-2834-2000 : Tata cara pembuatan rencana campuran beton normal.
SNI 03-6429-2000 : Metode pengujian kuat tekan beton silinder dengan cetakan
silinder di dalam tempat cetakan.
SNI 03-2492-2002 : Metode pengambilan dan pengujian beton inti.
SNI 03-6817-2002 : Metode pengujian mutu air untuk digunakan dalam beton.
SNI 03-6889-2002 : Tata cara pengambilan contoh agregat.
SNI 15-2049-2004 : Semen portland.
SNI 15-7064-2004 : Semen portland komposit.
SNI 15-0302-2004 : Semen portland pozzolan.
SNI 2417:2008 : Metode pengujian keausan agregat dengan mesin Los
Angeles.

SPESIFIKASI TEKNIS 2-25 1-2


Perencanaan Irigasi

SNI 2458:2008 : Metode pengambilan contoh untuk campuran beton segar.


SNI 3407:2008 : Metode pengujian sifat kekekalan bentuk agregat terhadap
larutan natrium sulfat dan magnesium sulfat.

Pd T–07–2005-B : Pelaksanaan pekerjaan beton untuk jalan dan jembatan.


American Society for Testing and Materials (ASTM) :
ASTM C 403-90 : Time of Setting of Concrete Mixtures by Penetration
Resistance
ASTM C 33-93 : Standard Spesification for Concrete Aggregates.
ASTM C 989-95 : Spesification for Ground Granulated Blast Furnace Slag for
use in Concrete and Mortars.

American Concrete Institute (ACI) :


ACI 363R-92 : State-of-the-art on High-Strength Concrete
ACI 305R-99 : Hot Weather Concreting

7) Pengajuan Kesiapan Kerja

a) Penyedia Jasa harus mengirimkan contoh dari seluruh bahan yang hendak
digunakan dengan data pengujian yang memenuhi seluruh sifat bahan yang
disyaratkan dalam Pasal 2.13.2 dari Spesifikasi ini.
b) Penyedia Jasa harus mengirimkan rancangan campuran (mix design) untuk
masing-masing mutu beton yang akan digunakan sebelum pekerjaan
pengecoran beton dimulai, lengkap dengan hasil pengujian bahan dan hasil
pengujian percobaan campuran beton di laboratorium berdasarkan kuat tekan
beton untuk umur 7 dan 28 hari, kecuali ditentukan untuk umur-umur yang
lain oleh Direksi Pekerjaan. Proporsi bahan dan berat penakaran hasil
perhitungan harus memenuhi kriteria teknis utama, yaitu kelecakan
(workability), kekuatan (strength), dan keawetan (durability).
c) Campuran Percobaan
Sebelum dilakukan pengecoran, Penyedia Jasa harus membuat campuran
percobaan menggunakan proporsi campuran hasil rancangan campuran serta
bahan yang diusulkan, dengan disaksikan oleh Direksi Pekerjaan, yang
menggunakan jenis instalasi dan peralatan yang sama seperti yang akan
digunakan untuk pekerjaan (serta sudah memperhitungkan waktu
pengangkutan dll). Dalam kondisi beton segar, adukan beton harus memenuhi
syarat kelecakan (nilai slump) yang telah ditentukan. Pengujian kuat tekan
beton umur 7 hari dari hasil campuran percobaan harus mencapai kekuatan
minimum 90 % dari nilai kuat tekan beton rata-rata yang ditargetkan dalam
rancangan campuran beton (mix design) umur 7 hari. Bilamana hasil pengujian
beton berumur 7 hari dari campuran percobaan tidak menghasilkan kuat tekan
beton yang disyaratkan, maka Penyedia Jasa harus melakukan penyesuaian
campuran dan mencari penyebab ketidak sesuaian tersebut, dengan meminta
saran tenaga ahli yang kompeten di bidang beton untuk kemudian melakukan
percobaan campuran kembali sampai dihasilkan kuat tekan beton di lapangan
yang sesuai dengan persyaratan. Bilamana percobaan campuran beton telah
sesuai dan disetujui oleh Direksi Pekerjaan, maka Penyedia Jasa boleh
melakukan pekerjaan pencampuran beton sesuai dengan Formula Campuran
Kerja (Job Mix Formula, JMF) hasil percobaan campuran.

SPESIFIKASI TEKNIS 2-26 1-2


Perencanaan Irigasi

d) Penyedia Jasa harus mengirim Gambar detil untuk seluruh perancah yang akan
digunakan, dan harus memperoleh persetujuan dari Direksi Pekerjaan sebelum
setiap pekerjaan perancah dimulai.
e) Penyedia Jasa harus memberitahu Direksi Pekerjaan secara tertulis paling sedikit
24 jam sebelum tanggal rencana mulai melakukan pencampuran atau pengecoran
setiap jenis beton, seperti yang disyaratkan dalam Pasal 2.13.4.1) di bawah.

8) Penyimpanan dan Perlindungan Bahan

Cara penyimpanan semen harus mengikuti ketentuan sebagai berikut :


a) Semen disimpan di ruangan yang kering dan tertutup rapat
b) Semen ditumpuk dengan jarak setinggi minimum 30 cm dari lantai ruangan,
tidak menempel/melekat pada dinding ruangan dan tinggi timbunan maksimum
8 zak semen
c) Tumpukan zak semen disusun sedemikian rupa sehingga tidak terjadi
perputaran udara di antaranya, dan mudah untuk diperiksa
d) Semen dari berbagai jenis/merek disimpan secara terpisah
e) Semen yang baru datang tidak boleh ditumpuk di atas tumpukan semen yang
sudah ada dan penggunaannya harus dilakukan menurut urutan pengiriman
f) Apabila semen telah disimpan lebih dari 2 (dua) bulan, maka sebelum
digunakan harus diperiksa terlebih dahulu bahwa semen tersebut masih
memenuhi syarat

9) Kondisi Tempat Kerja

Penyedia Jasa harus menjaga temperatur semua bahan, terutama agregat kasar,
dengan temperatur pada tingkat yang serendah mungkin dan harus dijaga agar selalu
di bawah 30oC sepanjang waktu pengecoran. Sebagai tambahan, Penyedia Jasa tidak
boleh melaku-kan pengecoran bilamana :

a) Tingkat penguapan melampaui 1,0 kg/m2 /jam sesuai dengan petunjuk


Gambar 2.13.1.(1).

SPESIFIKASI TEKNIS 2-27 1-2


Perencanaan Irigasi

Gambar 2.13.1.(1) Diagram Penentuan Tingkat Penguapan Air Rata-rata

b) Lengas nisbi dari udara kurang dari 40 %.

c) Tidak diijinkan oleh Direksi Pekerjaan, selama turun hujan atau bila udara
penuh debu atau tercemar.

10) Perbaikan Atas Pekerjaan Beton Yang Tidak Memenuhi Ketentuan

a) Perbaikan atas pekerjaan beton yang tidak memenuhi kriteria toleransi yang
disyaratkan dalam Pasal 2.13.1.5), atau yang tidak memiliki permukaan akhir
yang memenuhi ketentuan, atau yang tidak memenuhi sifat-sifat campuran
yang disyaratkan dalam Pasal 2.13.3.1), harus mengikuti petunjuk yang
diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan dan dapat meliputi :

i) Perubahan proporsi campuran beton untuk sisa pekerjaan yang belum


dikerjakan;

ii) Tambahan perawatan pada bagian struktur yang hasil pengujiannya


gagal;

iii) Perkuatan atau pembongkaran menyeluruh dan penggantian bagian


pekerjaan yang dipandang tidak memenuhi ketentuan;

b) Bilamana terjadi perbedaan pendapat dalam mutu pekerjaan beton atau


adanya keraguan dari data pengujian yang ada, Direksi Pekerjaan dapat
meminta Penyedia Jasa melakukan pengujian tambahan yang diperlukan
untuk menjamin bahwa mutu pekerjaan yang telah dilaksanakan dapat dinilai
dengan adil. Biaya pengujian tambahan tersebut haruslah menjadi tanggung
jawab Penyedia Jasa.

c) Perbaikan atas pekerjaan beton yang retak atau bergeser yang diakibatkan
oleh kelalaian Penyedia Jasa merupakan tanggung jawab Penyedia Jasa dan
harus dilakukan dengan biaya sendiri.. Penyedia Jasa tidak bertanggung
jawab atas kerusakan yang timbul berasal dari bencana alam yang tidak dapat
dihindarkan, asalkan pekerjaan yang rusak tersebut telah diterima dan
dinyatakan oleh Direksi Pekerjaan secara tertulis telah selesai.

2.13.2 BAHAN

1) Semen

a) Semen yang digunakan untuk pekerjaan beton harus jenis semen Portland tipe I,
II, III, IV, dan V yang memenuhi SNI 15-2049-2004 tentang Semen Portland.

b) Semen tipe IA (Semen Portland tipe I dengan air-entraining agent ), IIA


(Semen Portland tipe II dengan air-entraining agent), IIIA (Semen Porgtland
tipe III dengan air-entraining agent), PPC (Portland Pozzolan Cement), dan
PCC (Portland Composite Cement) dapat digunakan apabila diizinkan oleh
Direksi Pekerjaaan. Apabila hal tersebut diizinkan, maka Penyedia Jasa harus
mengajukan kembali rancangan campuran beton sesuai dengan merek semen
yang digunakan.

SPESIFIKASI TEKNIS 2-28 1-2


Perencanaan Irigasi

c) Di dalam satu proyek hanya dapat digunakan satu merek semen, kecuali jika
diizinkan oleh Direksi Pekerjaan. Apabila hal tersebut diizinkan, maka
Penyedia Jasa harus mengajukan kembali rancangan campuran beton sesuai
dengan merek semen yang digunakan.

2) Air

Air yang digunakan untuk campuran, perawatan, atau pemakaian lainnya harus
bersih, dan bebas dari bahan yang merugikan seperti minyak, garam, asam, basa,
gula atau organik. Air harus diuji sesuai dengan; dan harus memenuhi ketentuan
dalam SNI 03-6817-2002 tentang Metode pengujian mutu air untuk digunakan
dalam beton. Apabila timbul keragu-raguan atas mutu air yang diusulkan dan
karena sesuatu sebab pengujian air seperti di atas tidak dapat dilakukan, maka
harus diadakan perbandingan pengujian kuat tekan mortar semen dan pasir standar
dengan memakai air yang diusulkan dan dengan memakai air murni hasil sulingan.
Air yang diusulkan dapat digunakan apabila kuat tekan mortar dengan air tersebut
pada umur 7 (tujuh) hari dan 28 (dua puluh delapan) hari mempunyai kuat tekan
minimum 90% dari kuat tekan mortar dengan air suling untuk periode umur yang
sama. Air yang diketahui dapat diminum dapat digunakan.

3) Agregat
a) Ketentuan Gradasi Agregat
(a) (1) Gradasi agregat kasar dan halus harus memenuhi ketentuan yang
diberikan dalam Tabel 2.13.2.(1), tetapi atas persetujuan Direksi
Pekerjaan, bahan yang tidak memenuhi ketentuan gradasi tersebut
masih dapat digunakan apabila memenuhi sifat-sifat campuran yang
disyaratkan dalam Butir 2.13.1.7) dan 2.13.3.1) yang dibuktikan oleh
hasil campuran percobaan.

Tabel 2.13.2.(1) Ketentuan Gradasi Agregat


Ukuran Saringan Persen Berat Yang Lolos Untuk Agregat
Kasar
Inci Standar Halus Ukuran Ukuran Ukuran Ukuran Ukuran
(in) (mm) maksimum maksimum maksimum maksimum maksimum
37,5 mm 25 mm 19 mm 12,5 mm 10 mm
2 50,8 - 100 - - - -
1½ 38,1 - 95 -100 100 - - -
1 25,4 - - 95 – 100 100 -
¾ 19 - 35 - 70 - 90 - 100 100
½ 12,7 - - 25 – 60 - 90 - 100 100
3/8 9,5 100 10 - 30 - 20 - 55 40 - 70 95 - 100
#4 4,75 95 – 100 0-5 0 -10 0 - 10 0 - 15 30 - 65
#8 2,36 80 – 100 - 0-5 0-5 0-5 20 - 50
#16 1,18 50 – 85 - - - - 15 - 40
# 50 0,300 10 – 30 - - - - 5 - 15
# 100 0,150 2 – 10 - - - - 0-8

(2) Agregat kasar harus dipilih sedemikian rupa sehingga ukuran agregat
terbesar tidak lebih dari ¾ jarak bersih minimum antara baja tulangan
atau antara baja tulangan dengan acuan, atau celah-celah lainnya
dimana beton harus dicor.

SPESIFIKASI TEKNIS 2-29 1-2


Perencanaan Irigasi

b) Sifat-sifat Agregat
(1) Agregat yang digunakan harus bersih, keras, kuat yang diperoleh dari
pemecahan batu atau koral, atau dari penyaringan dan pencucian (jika
perlu) kerikil dan pasir sungai.

(2) Agregat harus bebas dari bahan organik seperti yang ditunjukkan oleh
pengujian SNI 03-2816-1992 tentang Metode pengujian kotoran
organik dalam pasir untuk campuran mortar dan beton, dan harus
memenuhi sifat-sifat lainnya yang diberikan dalam Tabel 2.13.2.(2)
bila contoh-contoh diambil dan diuji sesuai dengan prosedur yang
berhubungan.

Tabel (1) Ketentuan Mutu Agregat

Batas Maksimum yang diizinkan untuk


Sifat-sifat Metode Pengujian Agregat
Halus Kasar
Keausan agregat dengan SNI 2417:2008 -
40%
mesin Los Angeles
Kekekalan bentuk agregat SNI 3407:2008 10% - natrium 12% - natrium
terhadap larutan natrium sulfat
atau magnesium sulfat 15% - magnesium 18% - magnesium
Gumpalan lempung dan SNI 03-4141-1996
3% 2%
partikel yang mudah pecah
Bahan yang lolos saringan SNI 03-4142-1996 5% untuk kondisi
No.200. umum, 3% untuk
kondisi 1%
permukaan
terabrasi

(3) Agregat harus bebas dari bahan organik seperti yang ditunjukkan oleh
pengujian SNI 03-2816-1992 tentang Metode pengujian kotoran
organik dalam pasir untuk campuran.

4) Batu Untuk Beton Siklop


Batu untuk beton siklop harus keras, awet, bebas dari retak, tidak berongga dan
tidak rusak oleh pengaruh cuaca. Batu harus bersudut runcing, bebas dari kotoran,
minyak dan bahan-bahan lain yang mempengaruhi ikatan dengan beton. Ukuran
batu yang digunakan untuk beton siklop tidak boleh lebih besar dari 250 mm.
5) Bahan Tambah
yang digunakan sebagai bahan untuk meningkatkan kinerja beton dapat berupa
bahan kimia, bahan mineral atau hasil limbah yang berupa serbuk pozzolanik
sebagai bahan pengisi pori dalam campuran beton.
a) Bahan kimia
Bahan tambahan yang berupa bahan kimia ditambahkan dalam campuran
beton dalam jumlah tidak lebih dari 5% berat semen selama proses
pengadukan atau selama pelaksanaan pengadukan tambahan dalam
pengecoran beton. Ketentuan mengenai bahan tambahan ini harus mengacu
pada SNI 03-2495-1991.

SPESIFIKASI TEKNIS 2-30 1-3


Perencanaan Irigasi

Untuk tujuan peningkatan kinerja beton segar, bahan tambahan campuran


beton dapat digunakan untuk keperluan-keperluan : meningkatkan kinerja
kelecakan adukan beton tanpa menambah air; mengurangi penggunaan air
dalam campuran beton tanpa mengurangi kelecakan; mempercepat pengikatan
hidrasi semen atau pengerasan beton; memperlambat pengikatan hidrasi
semen atau pengerasan beton; meningkatkan kinerja kemudahan pemompaan
beton; mengurangi kecepatan terjadinya kehilangan slump (slump loss);
mengurangi susut beton atau memberikan sedikit pengembangan volume beton
(ekspansi); mengurangi terjadinya bliding (bleeding); mengurangi terjadinya
segregasi.
Untuk tujuan peningkatan kinerja beton sesudah mengeras, bahan tambahan
campuran beton bisa digunakan untuk keperluan-keperluan : meningkatkan
kekuatan beton (secara tidak langsung); meningkatkan kekuatan pada beton
muda; mengurangi atau memperlambat panas hidrasi pada proses pengerasan
beton, terutama untuk beton dengan kekuatan awal yang tinggi; meningkatkan
kinerja pengecoran beton di dalam air atau di laut; meningkatkan keawetan
jangka panjang beton; meningkatkan kekedapan beton (mengurangi
permeabilitas beton); mengendalikan ekspansi beton akibat reaksi alkali
agregat; meningkatkan daya lekat antara beton baru dan beton lama;
meningkatkan daya lekat antara beton dan baja tulangan; meningkatkan
ketahanan beton terhadap abrasi dan tumbukan.

Apabila menggunakan bahan tambahan yang dapat menghasilkan gelembung


udara, maka gelembung udara yang dihasilkan tidak boleh lebih dari 5%.

Penggunaan jenis bahan tambahan kimia untuk maksud apapun harus


berdasarkan hasil pengujian laboratorium yang menyatakan bahwa hasilnya
sesuai dengan persyaratan dan disetujui oleh Direksi Pekerjaan.

b) Mineral
Mineral yang berupa bahan tambahan atau bahan limbah dapat berbentuk abu
terbang (fly ash), pozzolan, mikro silica atau silica fume. Apabila digunakan
bahan tambahan berupa abu terbang, maka bahan tersebut harus sesuai dengan
standar spesifikasi yang ditentukan dalam SNI 03-2460-1991 tentang
Spesifikasi abu terbang sebagai bahan tambahan untuk campuran beton.

Penggunaan jenis bahan tambahan mineral untuk maksud apapun harus


berdasarkan hasil pengujian laboratorium yang menyatakan bahwa hasilnya
sesuai dengan persyaratan dan disetujui oleh Direksi Pekerjaan.

2.13.3. PENCAMPURAN DAN PENAKARAN

1) Ketentuan Sifat-sifat Campuran

a) Seluruh beton yang digunakan dalam pekerjaan harus memenuhi kelecakan (slump),
kekuatan (strength), dan keawetan (durability) yang dibutuhkan sebagaimana
disyaratkan.

b) Bilamana pengujian beton pada umur yang lebih awal sebelum 28 hari menghasilkan
kuat beton di bawah kekuatan yang disyaratkan, maka Penyedia Jasa tidak

SPESIFIKASI TEKNIS 2-31 1-3


Perencanaan Irigasi

diperkenankan mengecor beton lebih lanjut sampai penyebab dari hasil yang rendah
tersebut dapat diketahui dengan pasti dan sampai telah diambil tindakan-tindakan
yang menjamin bahwa produksi beton memenuhi ketentuan yang disyaratkan dalam
Spesifikasi.

c) Apabila kuat tekan beton berumur 28 hari tidak memenuhi ketentuan yang
disyaratkan, maka harus diambil tindakan mengikuti ketentuan menurut Pasal
2.13.6.3).i) dan Pasal 2.13.6.3).j)

d) Perbaikan atas pekerjaan beton yang tidak memenuhi ketentuan dapat mencakup
pembongkaran dan penggantian seluruh beton.

2) Penyesuaian Campuran

a) Penyesuaian Sifat Kelecakan (Workability)

Apabila sifat kelecakan pada beton dengan proporsi yang semula dirancang sulit
diperoleh, maka Penyedia Jasa boleh melakukan perubahan rancangan agregat,
dengan syarat dalam hal apapun kadar semen yang semula dirancang tidak
berubah, juga rasio air/semen yang telah ditentukan berdasarkan pengujian yang
menghasilkan kuat tekan yang memenuhi tidak dinaikkan. Pengadukan kembali
beton yang telah dicampur dengan cara menambah air atau oleh cara lain tidak
diizinkan.

Bahan tambahan (aditif) untuk meningkatkan sifat kelecakan hanya diijinkan bila
secara khusus telah disetujui oleh Direksi Pekerjaan.

b) Penyesuaian Kekuatan

Bilamana beton tidak mencapai kekuatan yang disyaratkan, atas persetujuan


Direksi Pekerjaan kadar semen dapat ditingkatkan asalkan tidak melebihi batas
kadar semen maksimum karena pertimbangan panas hidrasi. Cara lain dapat juga
dengan menurunkan rasio air/semen dengan pemakaian bahan tambahan jenis
plasticizer yang berfungsi untuk meningkatkan kinerja kelecakan adukan beton
tanpa menambah air atau mengurangi penggunaan air dalam campuran beton
tanpa mengurangi kelecakan adukan beton.

c) Penyesuaian Untuk Bahan-bahan Baru

Perubahan sumber atau karakteristik bahan tidak boleh dilakukan tanpa


pemberitahuan tertulis kepada Direksi Pekerjaan. Bahan baru tidak boleh
digunakan sampai Direksi Pekerjaan menerima bahan tersebut secara tertulis dan
menetapkan proporsi baru berdasarkan atas hasil pengujian campuran percobaan
baru yang dilakukan oleh Penyedia Jasa.

d) Bahan Tambahan
Bila untuk penyesuaian campuran perlu menggunakan bahan tambahan, maka
dalam pelaksanaannya harus sesuai dengan Pasal 2.13.2.5).b) dan mendapat
persetujuan dari Direksi Pekerjaan.

3) Penakaran Bahan

SPESIFIKASI TEKNIS 2-32 1-3


Perencanaan Irigasi

a) Seluruh komponen beton harus ditakar menurut beratnya. Bila digunakan


semen kemasan dalam zak, kuantitas penakaran harus sedemikian sehingga
kuantitas semen yang digunakan adalah setara dengan satu satuan atau
kebulatan dari jumlah zak semen. Agregat harus diukur beratnya secara
terpisah. Ukuran setiap penakaran tidak boleh melebihi kapasitas alat
pencampur.

b) Untuk mutu beton fc’ > 20 Mpa atau K250 seluruh komponen bahan beton
harus ditakar menurut berat. Untuk mutu beton fc’ < 20 MPa atau K250
diizinkan ditakar menurut volume sesuai SNI 03-3976-1995. Bila
digunakan semen kemasan dalam zak, kuantitas penakaran harus
sedemikian sehingga kuantitas semen yang digunakan adalah setara dengan
satu satuan atau kebulatan dari jumlah zak semen. Agregat harus ditimbang
beratnya secara terpisah. Ukuran setiap penakaran tidak boleh melebihi
kapasitas alat pencampur.

c) Penakaran agregat dan air harus dilakukan dengan basis kondisi agregat
jenuh kering permukaan (JKP). Untuk mendapatkan kondisi agregat yang
jenuh kering permukaan dapat dilakukan dengan cara menyemprot
tumpukan agregat yang akan digunakan dengan air paling sedikit 12 (dua
belas) jam sebelum penakaran. Apabila agregat tidak dalam kondisi jenuh
kering permukaan, maka harus diadakan perhitungan koreksi penakaran
berat air dan agregat dengan menggunakan data resapan dan kadar air
agregat lapangan. Sedangkan apabila ditakar menurut volume, maka harus
memeperhitungkan faktor pengembangan (bulking factor) agregat halus
seperti ditunjukkan dalam Gambar 2.13.3.(1)
Faktor Pengembangan , %

Halus

Kasar Sedang

Kadar Air Permukaan (Moisture Content) , %


(= Kadar Air-Resapan)

Gambar 2.13.3.(1) Faktor Pengembangan Agregat Halus

4) Pencampuran

a) Beton harus dicampur dalam mesin yang dijalankan secara mekanis dari jenis
dan ukuran yang disetujui sehingga dapat menjamin distribusi yang merata
dari seluruh bahan.

SPESIFIKASI TEKNIS 2-33 1-3


Perencanaan Irigasi

b) Pencampur harus dilengkapi dengan tangki air yang memadai dan alat ukur
yang akurat untuk mengukur dan mengendalikan jumlah air yang digunakan
dalam setiap penakaran.

c) Pertama-tama alat pencampur harus diisi dengan agregat dan semen yang
telah ditakar, dan selanjutnya alat pencampur dijalankan sebelum air
ditambahkan.

d) Waktu pencampuran harus diukur pada saat air mulai dimasukkan ke dalam
campuran bahan kering. Seluruh air yang diperlukan harus dimasukkan
sebelum waktu pencampuran telah berlangsung seperempat bagian. Waktu
pencampuran untuk mesin berkapasitas ¾ m3 atau kurang haruslah 1,5 menit;
untuk mesin yang lebih besar waktu harus ditingkatkan 15 detik untuk tiap
penambahan 0,5 m3.

e) Bila tidak memungkinkan penggunaan mesin pencampur, Direksi Pekerjaan


dapat menyetujui pencampuran beton dengan cara manual, sedekat mungkin
dengan tempat pengecoran. Penggunaan pencampuran beton dengan cara
manual harus dibatasi pada beton non-struktural.

2.13.4 PELAKSANAAN PENGECORAN

1) Penyiapan Tempat Kerja

a) Penyedia Jasa harus membongkar struktur lama yang akan diganti dengan
beton yang baru atau yang harus dibongkar untuk dapat memungkinkan
pelaksanaan pekerjaan beton yang baru. Pembongkaran tersebut harus
dilaksanakan sesuai dengan syarat yang disyaratkan dalam Seksi 2.135 dari
Spesifikasi ini.

b) Penyedia Jasa harus menggali atau menimbun kembali pondasi atau formasi
untuk pekerjaan beton sesuai dengan garis yang ditunjukkan dalam Gambar
atau sebagaimana yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan sesuai dengan
ketentuan dalam Seksi 3.1 dan 2.11 dari Spesifikasi ini, dan harus
membersihkan dan menggaru tempat di sekeliling pekerjaan beton yang
cukup luas sehingga dapat menjamin dicapainya seluruh sudut pekerjaan.
Jalan kerja yang stabil juga harus disediakan jika diperlukan untuk menjamin
bahwa seluruh sudut pekerjaan dapat diperiksa dengan mudah dan aman.

c) Seluruh telapak pondasi, pondasi dan galian untuk pekerjaan beton harus
dijaga agar senatiasa kering dan beton tidak boleh dicor di atas tanah yang
berlumpur atau bersampah atau di dalam air. Atas persetujuan Direksi beton
dapat dicor di dalam air dengan cara dan peralatan khusus untuk menutup
kebocoran seperti pada dasar sumuran atau cofferdam.

d) Sebelum pengecoran beton dimulai, seluruh acuan, tulangan dan benda lain
yang harus dimasukkan ke dalam beton (seperti pipa atau selongsong) harus
sudah dipasang dan diikat kuat sehingga tidak bergeser pada saat pengecoran.

SPESIFIKASI TEKNIS 2-34 1-3


Perencanaan Irigasi

e) Bila disyaratkan atau diperlukan oleh Direksi Pekerjaan, bahan landasan


untuk pekerjaan beton harus dihampar sesuai dengan ketentuan dari Seksi 2.4
dari Spesifikasi ini.

f) Direksi Pekerjaan akan memeriksa seluruh galian yang disiapkan untuk


pondasi sebelum menyetujui pemasangan acuan atau baja tulangan atau
pengecoran beton dan dapat meminta Penyedia Jasa untuk melaksanakan
pengujian penetrasi ke dalaman tanah keras, pengujian kepadatan atau
penyelidikan lainnya untuk memastikan cukup tidaknya daya dukung dari
tanah di bawah pondasi.

Bilamana dijumpai kondisi tanah dasar pondasi yang tidak memenuhi


ketentuan, Penyedia Jasa dapat diperintahkan untuk mengubah dimensi atau
ke dalaman dari pondasi dan/atau menggali dan mengganti bahan di tempat
yang lunak, memadatkan tanah pondasi atau melakukan tindakan stabilisasi
lainnya sebagai-mana yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan.

2) Acuan

a) Acuan dari tanah, bilamana disetujui oleh Direksi Pekerjaan, harus dibentuk
dari galian, dan sisi-sisi samping serta dasarnya harus dipangkas secara
manual sesuai dimensi yang diperlukan. Seluruh kotoran tanah yang lepas
harus dibuang sebelum pengecoran beton.

b) Acuan yang dibuat dapat dari kayu atau baja dengan sambungan dari adukan
yang kedap dan kaku untuk mempertahankan posisi yang diperlukan selama
pengecoran, pemadatan dan perawatan.

c) Kayu yang tidak diserut permukaannya dapat digunakan untuk permukaan


akhir struktur yang tidak terekspos, tetapi kayu yang diserut dengan tebal
yang merata harus digunakan untuk permukaan beton yang terekspos. Seluruh
sudut-sudut tajam Acuan harus dibulatkan.

d) Acuan harus dibuat sedemikian sehingga dapat dibongkar tanpa merusak


beton.
3) Pengecoran

a) Penyedia Jasa harus memberitahukan Direksi Pekerjaan secara tertulis paling


sedikit 24 jam sebelum memulai pengecoran beton, atau meneruskan
pengecoran beton bilamana pengecoran beton telah ditunda lebih dari 24 jam.
Pemberitahuan harus meliputi lokasi, kondisi pekerjaan, mutu beton dan
tanggal serta waktu pencampuran beton.

Direksi Pekerjaan akan memberi tanda terima atas pemberitahuan tersebut


dan akan memeriksa acuan, dan tulangan dan dapat mengeluarkan
persetujuan tertulis maupun tidak untuk memulai pelaksanaan pekerjaan
seperti yang direncanakan. Penyedia Jasa tidak boleh melaksanakan
pengecoran beton tanpa persetujuan tertulis dari Direksi Pekerjaan.

b) Tidak bertentangan dengan diterbitkannya suatu persetujuan untuk memulai


pengecoran, pengecoran beton tidak boleh dilaksanakan bilamana Direksi
Pekerjaan atau wakilnya tidak hadir untuk menyaksikan operasi pencampuran
dan pengecoran secara keseluruhan.

SPESIFIKASI TEKNIS 2-35 1-3


Perencanaan Irigasi

c) Segera sebelum pengecoran beton dimulai, acuan harus dibasahi dengan air
atau diolesi minyak di sisi dalamnya dengan minyak yang tidak
meninggalkan bekas.

d) Tidak ada campuran beton yang boleh digunakan bilamana beton tidak dicor
sampai posisi akhir dalam cetakan dalam waktu 1 jam setelah pencampuran,
atau dalam waktu yang lebih pendek sebagaimana yang dapat diperintahkan
oleh Direksi Pekerjaan berdasarkan pengamatan karakteristik waktu
pengerasan (setting time) semen yang digunakan, kecuali diberikan bahan
tambahan (aditif) untuk memperlambat proses pengerasan (retarder) yang
disetujui oleh Direksi.

e) Pengecoran beton harus dilanjutkan tanpa berhenti sampai dengan sambungan


konstruksi (construction joint) yang telah disetujui sebelumnya atau sampai
pekerjaan selesai.

f) Beton harus dicor sedemikian rupa hingga terhindar dari segregasi partikel
kasar dan halus dari campuran. Beton harus dicor dalam cetakan sedekat
mungkin dengan yang dapat dicapai pada posisi akhir beton untuk mencegah
pengaliran yang tidak boleh melampaui satu meter dari tempat awal
pengecoran.

g) Bilamana beton dicor ke dalam acuan struktur yang memiliki bentuk yang
rumit dan penulangan yang rapat, maka beton harus dicor dalam lapisan-
lapisan horisontal dengan tebal tidak melampuai 15 cm. Untuk dinding
beton, tinggi pengecoran dapat 30 cm menerus sepanjang seluruh keliling
struktur.

h) Beton tidak boleh jatuh bebas ke dalam cetakan dengan ketinggian lebih dari
150 cm. Beton tidak boleh dicor langsung dalam air.

Bilamana beton dicor di dalam air dan pemompaan tidak dapat dilakukan
dalam waktu 48 jam setelah pengecoran, maka beton harus dicor dengan
metode Tremi atau metode drop-bottom-bucket, dimana bentuk dan jenis
yang khusus digunakan untuk tujuan ini harus disetujui terlebih dahulu
oleh Direksi Pekerjaan.

Tremi harus kedap air dan mempunyai ukuran yang cukup sehingga
memung-kinkan pengaliran beton. Tremi harus selalu diisi penuh selama
pengecoran. Bilamana aliran beton terhambat maka Tremi harus ditarik
sedikit dan diisi penuh terlebih dahulu sebelum pengecoran dilanjutkan.

Baik Tremi atau Drop-Bottom-Bucket harus mengalirkan campuran beton


di bawah permukaan beton yang telah dicor sebelumnya

i) Pengecoran harus dilakukan pada kecepatan sedemikian rupa hingga


campuran beton yang telah dicor masih plastis sehingga dapat menyatu
dengan campuran beton yang baru.

j) Bidang-bidang beton lama yang akan disambung dengan beton yang akan
dicor, harus terlebih dahulu dikasarkan, dibersihkan dari bahan-bahan yang
lepas dan rapuh dan telah disiram dengan air hingga jenuh. Sesaat sebelum

SPESIFIKASI TEKNIS 2-36 1-3


Perencanaan Irigasi

pengecoran beton baru ini, bidang-bidang kontak beton lama harus disapu
dengan adukan semen dengan campuran yang sesuai dengan betonnya

k) Air tidak boleh dialirkan di atas atau dinaikkan ke permukaan pekerjaan beton
dalam waktu 24 jam setelah pengecoran.

4) Sambungan Konstruksi (Construction Joint)

a) Jadwal pengecoran beton yang berkaitan harus disiapkan untuk setiap jenis
struktur yang diusulkan dan Direksi Pekerjaan harus menyetujui lokasi
sambungan konstruksi pada jadwal tersebut, atau sambungan konstruksi
tersebut harus diletakkan seperti yang ditunjukkan pada Gambar. Sambungan
konstruksi tidak boleh ditempatkan pada pertemuan elemen-elemen struktur
terkecuali disyaratkan demikian.

b) Sambungan konstruksi pada tembok sayap harus dihindari. Semua


sambungan konstruksi harus tegak lurus terhadap sumbu memanjang dan
pada umumnya harus diletakkan pada titik dengan gaya geser minimum.

c) Bilamana sambungan vertikal diperlukan, baja tulangan harus menerus


melewati sambungan sedemikian rupa sehingga membuat struktur tetap
monolit.

d) Lidah alur harus disediakan pada sambungan konstruksi dengan ke dalaman


paling sedikit 4 cm untuk dinding, pelat dan antara telapak pondasi dan
dinding. Untuk pelat yang terletak di atas permukaan, sambungan konstruksi
harus diletakkan sedemikian sehingga pelat-pelat mempunyai luas tidak
melampaui 40 m2, dengan dimensi yang lebih besar tidak melampaui 1,2 kali
dimensi yang lebih kecil.

e) Penyedia Jasa harus menyediakan pekerja dan bahan tambahan sebagaimana


yang diperlukan untuk membuat sambungan konstruksi tambahan bilamana
pekerjaan terpaksa mendadak harus dihentikan akibat hujan atau terhentinya
pemasokan beton atau penghentian pekerjaan oleh Direksi Pekerjaan.

f) Atas persetujuan Direksi Pekerjaan, bahan tambahan (aditif) dapat digunakan


untuk pelekatan pada sambungan konstruksi, cara pengerjaannya harus sesuai
dengan petunjuk pabrik pembuatnya.

g) Pada air asin atau mengandung garam, sambungan konstruksi tidak


diperkenankan pada tempat-tempat 75 cm di bawah muka air terendah atau
75 cm di atas muka air tertinggi kecuali ditentukan lain dalam Gambar.
5) Pemadatan

a) Beton harus dipadatkan dengan penggetar mekanis dari dalam atau dari luar
yang telah disetujui. Bilamana diperlukan, dan bilamana disetujui oleh
Direksi Pekerjaan, penggetaran harus disertai penusukan secara manual
dengan alat yang cocok untuk menjamin pemadatan yang tepat dan memadai.
Penggetar tidak boleh digunakan untuk memindahkan campuran beton dari
satu titik ke titik lain di dalam cetakan.

SPESIFIKASI TEKNIS 2-37 1-3


Perencanaan Irigasi

b) Harus dilakukan tindakan hati-hati pada waktu pemadatan untuk menentukan


bahwa semua sudut dan di antara dan sekitar besi tulangan benar-benar diisi
tanpa pemindahan kerangka penulangan, dan setiap rongga udara dan
gelembung udara terisi.

c) Penggetar harus dibatasi waktu penggunaannya, sehingga menghasilkan


pema-datan yang diperlukan tanpa menyebabkan terjadinya segregasi pada
agregat.

d) Alat penggetar mekanis dari luar harus mampu menghasilkan sekurang-


kurang-nya 5000 putaran per menit dengan berat efektif 0,25 kg, dan boleh
diletakkan di atas acuan supaya dapat menghasilkan getaran yang merata.

e) Alat penggetar mekanis yang digerakkan dari dalam harus dari jenis pulsating
(berdenyut) dan harus mampu menghasilkan sekurang-kurangnya 5000
putaran per menit apabila digunakan pada beton yang mempunyai slump 2,5
cm atau kurang, dengan radius daerah penggetaran tidak kurang dari 45 cm.

f) Setiap alat penggetar mekanis dari dalam harus dimasukkan ke dalam beton
basah secara vertikal sedemikian hingga dapat melakukan penetrasi sampai ke
dasar beton yang baru dicor, dan menghasilkan kepadatan pada seluruh keda-
laman pada bagian tersebut. Alat penggetar kemudian harus ditarik pelan-
pelan dan dimasukkan kembali pada posisi lain tidak lebih dari 45 cm
jaraknya. Alat penggetar tidak boleh berada pada suatu titik lebih dari 30
detik, juga tidak boleh digunakan untuk memindah campuran beton ke lokasi
lain, serta tidak boleh menyentuh tulangan beton.

g) Jumlah minimum alat penggetar mekanis dari dalam diberikan dalam Tabel
2.13.4.(1).

Tabel 2.13.4.(1) Jumlah Minimum Alat Penggetar Mekanis dari Dalam

Kecepatan Pengecoran Beton (m3 / jam)


Jumlah Alat
4 2
8 3
12 4
16 5
20 6

6) Beton Siklop

Pengecoran beton siklop yang terdiri dari campuran beton kelas fc’ 15 MPa atau
K175 dengan batu-batu pecah ukuran besar. Batu-batu ini diletakkan dengan hati-hati,
tidak boleh dijatuhkan dari tempat yang tinggi atau ditempatkan secara berlebihan
yang dikhawatirkan akan merusak bentuk acuan atau pasangan-pasangan lain yang
berdekatan. Semua batu-batu pecah harus cukup dibasahi sebelum ditempatkan.
Volume total batu pecah tidak boleh melebihi sepertiga dari total volume pekerjaan
beton siklop.

SPESIFIKASI TEKNIS 2-38 1-3


Perencanaan Irigasi

Untuk dinding-dinding penahan tanah atau pilar yang lebih tebal dari 60 cm dapat
digunakan batu-batu pecah berukuran maksimum 25 cm, tiap batu harus cukup
dilindungi dengan adukan beton setebal 15 cm; batu pecah tidak boleh lebih dekat dari
30 cm dalam jarak terhadap permukaan atau 15 cm dalam jarak terhadap permukaan
yang akan dilindungi dengan beton penutup (caping).

2.13.5 PENGERJAAN AKHIR

1) Pembongkaran Acuan

a) Acuan tidak boleh dibongkar dari bidang vertikal, dinding, kolom yang tipis
dan struktur yang sejenis lebih awal 30 jam setelah pengecoran beton.
Cetakan yang ditopang oleh perancah di bawah pelat, balok, gelegar, atau
struktur busur, tidak boleh dibongkar hingga pengujian menunjukkan bahwa
paling sedikit 85 % dari kekuatan rancangan beton telah dicapai.

b) Untuk memungkinkan pengerjaan akhir, acuan yang digunakan untuk


pekerjaan ornamen, sandaran (railing), dinding pemisah (parapet), dan
permukaan vertikal yang terekspos harus dibongkar dalam waktu paling
sedikit 9 jam setelah pengecoran dan tidak lebih dari 30 jam, tergantung pada
keadaan cuaca.

2) Permukaan (Pengerjaan Akhir Biasa)

a) Terkecuali diperintahkan lain, permukaan beton harus dikerjakan segera


setelah pembongkaran acuan. Seluruh perangkat kawat atau logam yang telah
diguna-kan untuk memegang cetakan, dan cetakan yang melewati badan
beton, harus dibuang atau dipotong kembali paling sedikit 2,5 cm di bawah
permukaan beton. Tonjolan mortar dan ketidakrataan lainnya yang
disebabkan oleh sambungan cetakan harus dibersihkan.

b) Direksi Pekerjaan harus memeriksa permukaan beton segera setelah


pembong-karan acuan dan dapat memerintahkan penambalan atas
kekurangsempurnaan minor yang tidak akan mempengaruhi struktur atau
fungsi lain dari pekerjaan beton. Penambalan harus meliputi pengisian
lubang-lubang kecil dan lekukan dengan adukan semen.

c) Bilaman Direksi Pekerjaan menyetujui pengisian lubang besar akibat keropos,


pekerjaan harus dipahat sampai ke bagian yang utuh (sound), membentuk
permukaan yang tegak lurus terhadap permukaan beton. Lubang harus
dibasahi dengan air dan adukan semen acian (semen dan air, tanpa pasir)
harus dioleskan pada permukaan lubang. Lubang harus selanjutnya diisi dan
ditumbuk dengan adukan yang kental yang terdiri dari satu bagian semen dan
dua bagian pasir, yang harus dibuat menyusut sebelumnya dengan
mencampurnya kira-kira 30 menit sebelum dipakai.

3) Permukaan (Pekerjaan Akhir Khusus)

Permukaan yang terekspos harus diselesaikan dengan pekerjaan akhir berikut ini, atau
seperti yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan :

SPESIFIKASI TEKNIS 2-39 1-3


Perencanaan Irigasi

a) Bagian atas pelat, kerb, permukaan trotoar, dan permukaan horisontal lainnya
sebagaimana yang diperintahkan Direksi Pekerjaan, harus digaru dengan
mistar bersudut untuk memberikan bentuk serta ketinggian yang diperlukan
segera setelah pengecoran beton dan harus diselesaikan secara manual sampai
halus dan rata dengan menggerakkan perata kayu secara memanjang dan
melintang, atau oleh cara lain yang cocok, sebelum beton mulai mengeras.

b) Perataan permukaan horisontal tidak boleh menjadi licin, seperti untuk


trotoar, harus sedikit kasar tetapi merata dengan penyapuan, atau cara lain
sebagaimana yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan, sebelum beton
mulai mengeras.

c) Permukaan bukan horisontal yang nampak, yang telah ditambal atau yang
masih belum rata harus digosok dengan batu gurinda yang agak kasar
(medium), dengan menempatkan sedikit adukan semen pada permukaannya.
Adukan harus terdiri dari semen dan pasir halus yang dicampur sesuai dengan
proporsi yang digunakan untuk pengerjaan akhir beton. Penggosokan harus
dilaksanakan sampai seluruh tanda bekas acuan, ketidakrataan, tonjolan
hilang, dan seluruh rongga terisi, serta diperoleh permukaan yang rata. Pasta
yang dihasilkan dari penggosokan ini harus dibiarkan tertinggal di tempat.

4) Perawatan Dengan Pembasahan

a) Segera setelah pengecoran, beton harus dilindungi dari pengeringan dini,


tempe-ratur yang terlalu panas, dan gangguan mekanis. Beton harus dijaga
agar kehilangan kadar air yang terjadi seminimal mungkin dan diperoleh
temperatur yang relatif tetap dalam waktu yang ditentukan untuk menjamin
hidrasi yang sebagaimana mestinya pada semen dan pengerasan beton.

b) Beton harus dirawat, sesegera mungkin setelah beton mulai mengeras, dengan
menyelimutinya dengan bahan yang dapat menyerap air. Lembaran bahan
penyerap air ini yang harus dibuat jenuh dalam waktu paling sedikit 3 hari.
Semua bahan perawat atau lembaran bahan penyerap air harus dibebani atau
diikat ke bawah untuk mencegah permukaan yang terekspos dari aliran udara.

Bilamana digunakan acuan kayu, acuan tersebut harus dipertahankan basah


pada setiap saat sampai dibongkar, untuk mencegah terbukanya sambungan-
sambungan dan pengeringan beton. Lalu lintas tidak boleh diperkenankan
melewati permukaan beton dalam 7 hari setelah beton dicor atau setelah
beton mencapai kekuatan minimum yang disyaratkan.

c) Lantai beton sebagai lapis aus harus dirawat setelah permukaannya mulai
mengeras dengan cara ditutup oleh lapisan pasir lembab setebal 5 cm paling
sedikit selama 21 hari atau setelah beton mencapai kekuatan minimum yang
disyaratkan.

d) Beton yang dibuat dengan semen yang mempunyai sifat kekuatan awal yang
tinggi atau beton yang dibuat dengan semen biasa yang ditambah bahan
tambahan (aditif), harus dibasahi sampai kekuatanya mencapai 70 % dari
kekuatan rancangan beton berumur 28 hari atau setelah beton mencapai
kekuatan minimum yang disyaratkan.

SPESIFIKASI TEKNIS 2-40 1-4


Perencanaan Irigasi

5) Perawatan dengan Uap

Beton dirawat dengan uap untuk maksud mendapatkan kekuatan yang tinggi pada
permulaannya. Bahan tambahan (aditif) tidak diperkenankan untuk dipakai dalam hal
ini kecuali atas persetujuan Direksi Pekerjaan.

Perawatan dengan uap harus dikerjakan secara menerus sampai waktu dimana beton
telah mencapai 70 % dari kekuatan rancangan beton berumur 28 hari atau setelah
beton mencapai kekuatan minimum yang disyaratkan. Perawatan dengan uap untuk
beton harus mengikuti ketentuan di bawah ini:

a) Tekanan uap pada ruang uap selama perawatan beton tidak boleh melebihi
tekanan di luar.

b) Temperatur pada ruang uap selama perawatan beton tidak boleh melebihi 380C
selama sampai 2 jam sesudah pengecoran selesai, dan kemudian temperatur
dinaikkan berangsur-angsur sehingga mencapai 65 0C dengan kenaikan
temperatur maksimum 14 0C / jam secara ber-sama-sama.

c) Beda temperatur yang diukur di antara dua tempat di dalam ruang uap tidak
boleh melampaui 5,5 0C.

d) Penurunan temperatur selama pendinginan tidak boleh lebih dari 11 0C per jam.

e) Temperatur beton pada saat dikeluarkan dari penguapan tidak boleh 11 0C lebih
tinggi dari temperatur udara di luar.

f) Setiap saat selama perawatan dengan uap, di dalam ruangan harus selalu jenuh
dengan uap air.

g) Semua bagian struktural yang mendapat perawatan dengan uap harus dibasahi
minimum selama 4 hari sesudah selesai perawatan uap tersebut.

Penyedia Jasa harus membuktikan bahwa peralatannya bekerja dengan baik dan
temperatur di dalam ruangan perawatan dapat diatur sesuai dengan ketentuan dan
tidak tergantung dari cuaca luar.

Pipa uap harus ditempatkan sedemikian atau balok harus dilindungi secukupnya agar
beton tidak terkena langsung semburan uap, yang akan menyebabkan perbedaan
temperatur pada bagian-bagian beton.

2.13.6 PENGENDALIAN MUTU DI LAPANGAN

1) Penerimaan Bahan
Bahan yang diterima (air, semen, agregat dan bahan tambahan bila diperlukan) harus
diperiksa oleh pengawas penerimaan bahan dengan mengecek/memeriksa bukti tertulis
yang menunjukkan bahwa bahan-bahan tersebut telah sesuai dengan ketentuan
persyaratan bahan pada Butir 2.13.2.

SPESIFIKASI TEKNIS 2-41 1-4


Perencanaan Irigasi

Apabila bahan-bahan yang dibutuhkan jumlahnya cukup banyak dengan pengiriman


yang terus menerus, maka dengan perintah Direksi Pekerjaan, untuk agregat kasar dan
agregat halus Penyedia Jasa harus melakukan pengujian bahan secara berkala selama
pelaksanaan dengan interval maksimum 1000 m3 untuk gradasi dan maksimum 5000
m3 untuk abrasi, sedangkan untuk bahan semen dengan interval setiap maksimum
pengiriman 300 ton. Tetapi apabila menurut Direksi Pekerjaan terdapat indikasi
perubahan mutu atau sifat bahan yang akan digunakan, maka Penyedia Jasa harus
segera melakukan pengujian bahan kembali sebelum bahan tersebut digunakan.

2) Pengujian Untuk Kelecakan (Workability)

Satu pengujian "slump", atau lebih sebagaimana yang diperintahkan oleh Direksi
Pekerjaan, harus dilaksanakan pada setiap adukan beton yang dihasilkan dan dilakukan
sesaat sebelum pengecoran, dan pengujian harus dianggap belum dikerjakan terkecuali
disaksikan oleh Direksi Pekerjaan atau wakilnya. Campuran beton yang tidak
memenuhi ketentuan kelecakan seperti yang diusulkan tidak boleh digunakan pada
pekerjaan, terkecuali bila Direksi Pekerjaan dalam beberapa hal menyetujui
penggunaannya secara terbatas dan secara teknis mutu beton tetap bisa dijaga.
Kelecakan (workability) dan tekstur campuran harus sedemikian rupa sehingga beton
dapat dicor pada pekerjaan tanpa membentuk rongga, celah, gelembung udara atau
gelembung air, dan sedemikian rupa sehingga pada saat pembongkaran acuan
diperoleh permukaan yang rata, halus dan padat.

3) Pengujian Kuat Tekan

(a) Penyedia Jasa harus mendapatkan sejumlah hasil pengujian kuat tekan benda uji
beton dari pekerjaan beton yang dilaksanakan. Setiap hasil adalah nilai rata-rata
dari dua nilai kuat tekan benda uji dalam satu set benda uji (1 set = 3 buah benda
uji ), yang selisih nilai antara keduanya  5% untuk satu umur, untuk setiap kuat
tekan beton dan untuk setiap jenis komponen struktur yang dicor terpisah pada tiap
hari pengecoran.

(b) Untuk keperluan pengujian kuat tekan beton, Penyedia Jasa harus menyediakan
benda uji beton berupa silinder dengan diameter 150 mm dan tinggi 300 mm atau
kubus 150 x 150 x 150 mm, dan harus dirawat sesuai dengan SNI 03-4810-1998.
Benda uji tersebut harus dicetak bersamaan dan diambil dari beton yang akan
dicorkan, dan kemudian dirawat sesuai dengan perawatan yang dilakukan di
laboratorium.

(c) Untuk keperluan evaluasi mutu beton sebagai dasar pembayaran harus
menggunakan data hasil uji kuat tekan beton sesuai dengan umur yang ditetapkan
dalam Kontrak. Hasil-hasil pengujian pada umur yang selain dari yang ditetapkan
dalam Kontrak hanya boleh digunakan untuk keperluan selain dari tujuan evaluasi
mutu beton sebagai dasar pembayaran. Nilai-nilai perbandingan kekuatan yang
digunakan untuk keperluan ini harus disesuaikan dengan grafik perkembangan
kuat tekan campuran sebagai fungsi waktu.
d) Untuk pencampuran secra manual, maka pada pekerjaan beton dengan jumlah
masing-masing mutu beton  60 m3 harus diperoleh satu hasil uji untuk setiap
maksimum 5 m3 beton pada interval yang kira-kira sama, dengan minimum satu
hasil uji tiap hari. Dalam segala hal jumlah hasil pengujian tidak boleh kurang dari
empat hasil untuk masing-masing umur. Apabila pekerjaan beton mencapai jumlah

SPESIFIKASI TEKNIS 2-42 1-4


Perencanaan Irigasi

 60 m3, maka untuk setiap maksimum 10 m3 beton berikutnya setelah jumlah 60


m3 tercapai harus diperoleh satu hasil uji.
e) Untuk pengecoran hasil produksi ready mix, maka pada pekerjaan beton dengan
jumlah masing-masing mutu  60 m3 harus diperoleh satu hasil uji untuk setiap
maksimum 15 m3 beton pada interval yang kira-kira sama, dengan minimum satu
hasil uji tiap hari. Dalam segala hal jumlah hasil pengujian tidak boleh kurang dari
empat. Apabila pekerjaan beton mencapai jumlah  60 m3, maka untuk setiap
maksimum 20 m3 beton berikutnya setelah jumlah 60 m3 tercapai harus diperoleh
satu hasil uji.

f) Seluruh beton yang digunakan dalam pekerjaan harus memenuhi kuat tekan yang
disyaratkan dalam Tabel 2.13.6.(1) atau yang disetujui oleh Direksi Pekerjaan.

Tabel 2.13.6.(1) Ketentuan Kuat Tekan


Mutu Beton Kuat Tekan Karakteristik (kg/cm2)
fc’ ’bk Benda Uji Silinder Benda Uji Kubus
(Mpa) (kg/cm2) 150mm – 300mm 150x150x150mm
50 K600 500 600
45 K500 450 500
40 K450 400 450
35 K400 350 400
30 K350 300 350
25 K300 250 300
20 K250 200 250
15 K175 150 175
10 K125 100 125

g) Kuat Tekan Karakteristik Beton diperoleh dengan rumus berikut ini :

fck = fcm - k.S

n
fci
i=1
fcm = adalah kuat tekan rata-rata
n

n
 (fci – fcm)2
S= i=1 adalah standar deviasi
n-1

fck = kuat tekan karakteristik beton


fcm = kuat tekan rata-rata beton
fci = nilai hasil pengujian
n = jumlah hasil
S = standar deviasi

SPESIFIKASI TEKNIS 2-43 1-4


Perencanaan Irigasi

k = 1,645 untuk tingkat kepercayaan 95%

Catatan :
Simbol-simbol fck, fcm, fci digunakan untuk benda uji silinder150 mm – 300 mm
sedangkan untuk benda uji kubus 150 x 150 x 150 mm dapat digunakan simbol-
simbol bk, bm, dan i sebagai pengganti fck, fcm, dan fci.

h) Mutu beton dan mutu pelaksanaan dianggap memenuhi syarat, apabila dipenuhi
syarat-syarat berikut :
(1) Tidak boleh lebih dari 5% ada di antara jumlah minimum (20 atau 30) nilai
hasil pemeriksaan benda uji berturut-turut terjadi kurang dari fc’ atau ’bk.

(2) Apabila setelah selesai pengecoran seluruhnya untuk masing-masing mutu


beton dapat terkumpul jumlah minimum benda uji, maka hasil pemeriksaan
benda uji berturut-turut harus memenuhi fck  (fcm – 1,645.S) atau bk  (bm –
1,645 S)

(3) Jika benda uji yang terkumpul kurang dari jumlah minimum yang telah
ditentukan, maka nilai standar deviasi (S) harus ditingkatkan dengan faktor
modifikasi yang diberikan dalam Tabel 2.13.6.(2)

Tabel 2.13.6.(2) Faktor Modifikasi Standar Deviasi

Untuk Jumlah Hasil Uji Untuk Jumlah Hasil Uji


Minimum 20 Minimum 30
Jumlah hasil Faktor Jumlah hasil Faktor
Uji Modifikasi Uji Modifikasi
- - 10 1,36
- - 11 1,31
- - 12 1,27
- - 13 1,24
- - 14 1,21
- - 15 1,18
- - 16 1,16
- - 17 1,14
8 1,37 18 1,12
9 1,29 19 1,11
10 1,23 20 1,09
11 1,19 21 1,08
12 1,15 22 1,07
13 1,12 23 1,06
14 1,10 24 1,05
15 1,07 25 1,04
16 1,06 26 1,03
17 1,04 27 1,02
18 1,03 28 1,02
19 1,01 29 1,01
20 1 30 1

(4) Apabila setelah selesai pengecoran beton seluruhnya untuk masing-masing


mutu beton terdapat jumlah benda uji kurang dari minimum, maka apabila

SPESIFIKASI TEKNIS 2-44 1-4


Perencanaan Irigasi

tidak dinilai dengan cara evaluasi menurut dalil-dalil matematika statistik yang
lain, tidak boleh satupun nilai rata-rata dari 4 hasil pemeriksaan benda uji
berturut-turut, fcm,4 terjadi kurang dari (fc’ + 0,82.Sr), di mana Sr = deviasi
standar rencana.

(5) Selisih antara nilai tertinggi dan terendah di antara 4 hasil pemeriksaan benda
uji berturut-turut tidak boleh lebih besar dari 4,3.Sr.

i) Bila dari hasil perhitungan dengan kuat tekan menunjukkan bahwa kapasitas daya
dukung struktur kurang dari yang disyaratkan, maka apabila pengecoran belum
selesai, pengecoran harus segera dihentikan dan dalam waktu singkat harus
diadakan pengujian tambahan yang tidak merusak (non-destructive) menggunakan
alat seperti palu beton (rebound hammer) atau pengujian beton inti (core drilling)
pada daerah yang diragukan berdasarkan aturan pengujian yang berlaku. Dalam
hal dilakukan pengambilan beton inti, harus diambil minimum 3 (tiga) buah benda
uji pada tempat-tempat yang tidak membahayakan struktur dan atas persetujuan
Direksi Pekerjaan. Tidak boleh ada satupun dari benda uji beton inti mempunyai
kekuatan kurang dari 0,75fc’. Apabila dari pengujian tidak merusak menggunakan
alat seperti palu beton diperoleh suatu nilai kekuatan tekan beton karakteristik, atau
kuat tekan rata-rata dari pengujian beton inti yang tidak kurang dari 0,85fc’, maka
bagian konstruksi tersebut dapat dianggap memenuhi syarat dan pekerjaan yang
dihentikan dapat dilanjutkan kembali. Dalam hal ini, perbedaan umur beton saat
pengujian terhadap umur beton yang disyaratkan untuk penetapan kuat tekan beton
perlu diperhitungkan dan dilakukan koreksi dalam menetapkan kuat tekan beton
yang dihasilkan.
j) Apabila dari hasil pengujian yang ditentukan dalam Pasal 2.13.6.3) diperoleh hasil
yang tidak memenuhi syarat, maka Penyedia Jasa harus mengadakan percobaan
beban langsung dengan penuh keahlian. Apabila dari percobaan ini diperoleh
suatu hasil nilai kekuatan beton yang mencapai tidak kurang dari 0,70 fc’, maka
bagian konstruksi tersebut dapat dianggap memenuhi syarat. Tetapi apabila
hasilnya tidak mencapai nilai tersebut, maka bagian konstruksi yang bersangkutan
hanya dapat dipertahankan dan pekerjaan yang dihentikan dapat dilanjutkan
kembali setelah dipenuhi salah satu dari kedua tindakan berikut :
(1) mengadakan perubahan-perubahan pada rencana semula sehingga pengaruh
beban pada konstruksi tersebut dapat dikurangin;
(2) mengadakan perkuatan-perkuatan pada bagian konstruksi tersebut dengan cara
yang dapat dipertanggung jawabkan;
Apabila kedua tindakan di atas tidak dapat dilaksanakan, maka dengan perintah
dari Direksi Pekerjaan, Penyedia Jasa harus segera membongkar beton dari
konstruksi tersebut.

2.13.7 PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN

1) Pengukuran untuk Pembayaran


a) Cara Pengukuran
a. Beton akan diukur dengan jumlah meter kubik pekerjaan beton yang
digunakan dan diterima sesuai dengan dimensi yang ditunjukkan pada gambar
kerja atau yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan. Tidak ada pengurangan
yang akan dilakukan untuk volume yang ditempati oleh pipa dengan garis
tengah kurang dari 200 mm atau oleh benda lainnya yang tertanam seperti

SPESIFIKASI TEKNIS 2-45 1-4


Perencanaan Irigasi

"water stop", baja tulangan, selongsong pipa (conduit) atau lubang sulingan
(weephole).
(2) Tidak ada pengukuran tambahan atau yang lainnya yang akan dilakukan untuk
acuan, perancah untuk balok dan lantai pemompaan, penyelesaian akhir
permukaan, penyediaan pipa sulingan, pekerjaan pelengkap lainnya untuk
penyelesaian pekerjaan beton, dan biaya dari pekerjaan tersebut telah dianggap
termasuk dalam harga penawaran untuk pekerjaan beton.
(3) Kuantitas bahan untuk lantai kerja, bahan drainase porous, baja tulangan dan
mata pembayaran lainnya yang berhubungan dengan struktur yang telah selesai
dan diterima akan diukur untuk dibayarkan seperti disyaratkan pada Seksi lain
dalam spesifikasi ini.
(4) Beton yang telah dicor dan diterima harus diukur dan dibayar sebagai beton
struktur atau beton tidak bertulang. Beton struktur harus beton yang disyaratkan
atau disetujui oleh Direksi Pekerjaan sebagai fc’=20 MPa atau K-250 atau lebih
tinggi dan beton tak bertulang harus beton yang disyaratkan atau disetujui untuk
fc’=15 MPa atau K-175 atau fc’=10 MPa atau K-125. Apabila beton dengan
mutu (kekuatan) yang lebih tinggi diperkenankan untuk digunakan di lokasi
untuk mutu (kekuatan) beton yang lebih rendah, maka volumenya harus diukur
sebagai beton dengan mutu (kekuatan) yang lebih rendah.

b) Pengukuran Untuk Pekerjaan Beton Yang Diperbaiki


(1) Apabila pekerjaan telah diperbaiki menurut Pasal 2.13.4.3) e) di atas, kuantitas
yang akan diukur untuk pembayaran harus sejumlah yang harus dibayar jika
pekerjaan semula telah memenuhi ketentuan.
(2) Tidak ada pembayaran tambahan akan dilakukan untuk tiap peningkatan kadar
semen atau setiap bahan tambahan, juga tidak untuk tiap pengujian atau
pekerjaan tambahan atau bahan pelengkap lainnya yang diperlukan untuk
mencapai mutu yang disyaratkan untuk pekerjaan beton.
2) Dasar Pembayaran
Kuantitas yang diterima dari berbagai mutu beton yang ditentukan sebagaimana yang
disyaratkan di atas, akan dibayar pada harga kontrak untuk mata pembayaran dan
menggunakan satuan pengukuran yang ditunjukkan di bawah dan dalam daftar
kuantitas.
Harga dan pembayaran harus merupakan kompensasi penuh untuk seluruh penyediaan
dan pemasangan seluruh bahan yang tidak dibayar dalam mata pembayaran lain,
termasuk "water stop", lubang sulingan, acuan, perancah untuk pencampuran,
pengecoran, pekerjaan akhir dan perawatan beton, dan untuk semua biaya lainnya yang
perlu dan lazim untuk penyelesaian pekerjaan yang sebagaimana mestinya, yang
diuraikan dalam seksi ini.

Nomor Mata Satuan


Uraian
Pembayaran Pengukuran

2.13 (1) Beton mutu tinggi, fc’50 MPa atau K-600 Meter Kubik

2.13 (2) Beton mutu tinggi, fc’45 MPa atau K-500 Meter Kubik

2.13 (3) Beton mutu tinggi, fc’40 MPa atau K-450 Meter Kubik

2.13 (4) Beton mutu sedang, fc’35 MPa atau K-400 Meter Kubik

SPESIFIKASI TEKNIS 2-46 1-4


Perencanaan Irigasi

2.13 (5) Beton mutu sedang, fc’30 MPa atau K-350 Meter Kubik

2.13 (6) Beton mutu sedang, fc’25 MPa atau K-300 Meter Kubik

2.13 (7) Beton mutu sedang, fc’20 MPa atau K-250 Meter Kubik

2.13 (8) Beton mutu rendah, fc’15 MPa atau K-175 Meter Kubik

2.13 (9) Beton Siklop, fc’15 MPa atau K-175 Meter Kubik

2.13 (10) Beton mutu rendah, fc’10 MPa atau K-125 Meter Kubik

2.14. PEKERJAAN BESI / BAJA


Untuk keperluan pekerjaan ini akan dipakai besi-besi beton menurut ukuran-
ukuran yang ada dalam perdagangan. Pekerjaan besi lainnya dilaksanakan untuk
pintu pemasukkan dan penguras, alat-alat penggerak-pintu, sponeng-sponeng untuk pintu
dan lain-lain sesuai gambar rencana.

2.15. PEKERJAAN PINTU-PINTU


Pintu-pintu pemasukan dan penguras ditutup dengan model pintu sorong dari
kayu setara kayu klas kuat II dibalut dengan besi sebagaimana dinyatakan dalam gambar.
Rangka pintu sorong dibuat dari besi profil . Pintu sorong harus dapat dinaikkan dan
diturunkan dengan sebuah alat penggerak (Winderk) yang dapat dilakukan degan
tangan dengan menggunakan tenaga sebesar 15 kg. Roda-roda gigi dari alat
penggerak ini dibuat dari baja tuangan (gietstaal). Selanjutnya alat penggerak ini
didikontrucer sebagai mana dinyatakan dalam gambar.

2.16. PEKERJAAN LAIN-LAIN


Termasuk dalam perlengkapan pekerjaan-pekerjaan sebagai berikut :
 Peilschaal
Peilschaal untuk bendung lebarnya 25 cm dipasang pada pilar-pilar tegak
dengan dilapisi pelat besi tebal 6 mm sesuai dengan gambar-gambar standard atau
menurut petunjuk direksi.
 Papan Pasten
Papan pasten dipasang dibelakang pintu pemasukan. Tiang ditanam dalam pondasi
dari pasangan batu dengan spesi 1 pc : 4 ps. Papan pasten dipasang tegak lurus
sumbu saluran membelakangi arah aliran atau sesuai petunjuk direksi.
 Plat Marmer untuk Nomenkelatur
Pelat marmer untuk nomenkelatur bangunan ex. Tulung agung, harus berkualitas
baik ukuran 15 x 20 cm dan tebal minimum 2,5 cm berwarna putih.
 Tangga - Tangga Cuci
Tangga-tangga cuci harus dibuat pada tempat-tempat menurut petunjuk Direksi.

SPESIFIKASI TEKNIS 2-47 1-4


Perencanaan Irigasi

2.17. PEKERJAAN BESI / BAJA


Untuk keperluan pekerjaan ini akan dipakai besi-besi beton menurut ukuran-
ukuran yang ada dalam perdagangan. Pekerjaan besi lainnya dilaksanakan untuk
pintu pemasukkan dan penguras, alat-alat penggerak-pintu, sponeng-sponeng untuk pintu
dan lain-lain sesuai gambar rencana.

2.18. PEKERJAAN PINTU-PINTU


Pintu-pintu pemasukan dan penguras ditutup dengan model pintu sorong dari
kayu setara kayu klas kuat II dibalut dengan besi sebagaimana dinyatakan dalam gambar.
Rangka pintu sorong dibuat dari besi profil . Pintu sorong harus dapat dinaikkan dan
diturunkan dengan sebuah alat penggerak (Winderk) yang dapat dilakukan degan
tangan dengan menggunakan tenaga sebesar 15 kg. Roda-roda gigi dari alat
penggerak ini dibuat dari baja tuangan (gietstaal). Selanjutnya alat penggerak ini
didikontrucer sebagai mana dinyatakan dalam gambar.

2.19. PEKERJAAN LAIN-LAIN


Termasuk dalam perlengkapan pekerjaan-pekerjaan sebagai berikut :
 Peilschaal
Peilschaal untuk bendung lebarnya 25 cm dipasang pada pilar-pilar tegak
dengan dilapisi pelat besi tebal 6 mm sesuai dengan gambar-gambar standard atau
menurut petunjuk direksi.
 Papan Pasten
Papan pasten dipasang dibelakang pintu pemasukan. Tiang ditanam dalam pondasi
dari pasangan batu dengan spesi 1 pc : 4 ps. Papan pasten dipasang tegak lurus
sumbu saluran membelakangi arah aliran atau sesuai petunjuk direksi.
 Plat Marmer untuk Nomenkelatur
Pelat marmer untuk nomenkelatur bangunan ex. Tulung agung, harus berkualitas
baik ukuran 15 x 20 cm dan tebal minimum 2,5 cm berwarna putih.
 Tangga - Tangga Cuci
Tangga-tangga cuci harus dibuat pada tempat-tempat menurut petunjuk Direksi.

SPESIFIKASI TEKNIS 2-48 1-4


Perencanaan Irigasi

BAGIAN III : SPESIFIKASI KHUSUS

BAB 3
SPESIFIKASI KHUSUS

3.1. SYARAT-SYARAT KHUSUS UNTUK PEKERJAAN SALURAN


3.1.1 Pemasangan Patok-patok As dan Saluran
 Sebelum pekerjaan saluran dimulai, maka Pemborong harus memasang patok-
patok as saluran dari kayu Φ 8 cm panjang 1 meter. As harus dipasang yang
kokoh dan tidak mudah untuk dipindah-pindahkan. Pemasangan patok-patok as
tersebut dan penentuan peil-peil dilakukan bersama-sama antara pemborong dan
Direksi.
 Pemasangan Profil-profil saluran dilaksanakan oleh pemborong sesuai dengan
gambar rencana, Profil-profil dibuat dari kayu dan hubungan-hubungan dengan
paku atau kawat sehingga kokoh. Jarak profil satu sama lain adalah :
a. Untuk pekerjaan tanah maksimum 50 meter
b. Untuk pekerjaan lining maximum 10'

3.1.2 Pekerjaan Galian saluran


 Sebelum pekerjaan galian saluran dimulai, maka Pemborong diharuskan
mengerjakan pekerjaan pendahuluan yang diperlukan, seperti pemompaan,
pembuatan bangunan-bangunan sementara, dan lain-lain, pembuangan air yang
masih tertinggal pada saluran, guna menjamin agar pekerjan penggalian dapat
dilaksanakan dengan baik dan sempurna.
 Pekerjaan galian ini meliputi galian tanah maupun lumpur, kemudian diangkat
untuk dibuang dengan jarak angkutan maksimum 30 meter, keluar tanggul
saluran.

Tidak diadakan pembayaran terpisah antara jenis tanah dan lumpur, dengan
demikian Pemborong harus sudah memperhitungkan keadaan cuaca karena adanya
perubahan kondisi tanah akibat musim, tidak diperkenankan adanya klaim.
Tanah-tanah yang longsor harus disingkirkan ke luar saluran, tempat yang longsor
harus diperbaiki lagi dan untuk pekerjaan ini diadakan tambahan biaya. Selain tanah dan
lumpur tersebut, material-material yang dibuang meliputi pula semua sisa-sisa bongkaran
beton, pasangan, runtuhan-runtuhan dan lain-lain.
Tidak dibenarkan membuang sementara hasil galian diatas tanggul saluran atau pada
serongan sebelah dalam saluran. Semua hasil galian harus dibuang langsung ketempat yang
ditentukan Direksi.
Tidak diperkenankan membuang hasil galian sehingga menutupi saluran-saluran,
selokan, drainase atau jalan yang telah ada.
Tidak diperkenankan merusak atau mengurangi profil tanggul yang telah ada,
kecuali bila direncanakan demikian sesuai dengan gambar potongan melintang atau atas
perintah Direksi. Harga satuan dalam penawaran sudah termasuk semua hal-hal yang disebutkan
diatas, termasuk penyelesaian ditempat pembuangan antara lain ganti rugi tanah dan

SPESIFIKASI TEKNIS 3-1 1-1


Perencanaan Irigasi

tanaman petani.
Tidak ada pembayaran tambahan terhadap pembuatan bangunan sementara guna
pengeringan yang sempurna dan guna pembuangan bekas bangunan-bangunan
pembantu.

3.1.3 Penggalian Tanah didaerah Pengambilan


Tanah untuk pembangunan tanggul saluran atau pembuatan dasar pondasi
bangunan-bangunan yang diambil dari luar saluran, tempat pengambilannya harus
minimum 3 meter dari kaki tanggul saluran dan ada izin dari Direksi. Jenis dan kwalitasnya
harus cocok untuk konstruksi tanggul, sebelum digali tempat pengambilan harus bersih
dari tanaman, tumbuh-tumbuhan dan kotoran-kotoran lainnya.
Penggalian harus merata, tidak boleh lebih dalam dari 2,50 m dibawah permukaan
tanah asli, kemudian dihancurkan menjadi bongkahan-bongkahan kecil yang
berdiameter maksimum 5 cm. Bekas tempat pengambilan tidak boleh menjadi
genangan-genangan dan tanah buangan hasil penggalian yang tidak terpakai, dapat
ditimbunkan pada bekas pengambilan tersebut. Harga satuan dalam penawaran, harus
sudah termasuk hal-hal tersebut diatas, angkutan dan penyebaran lapis demi lapis
(maksimum 15 cm) ditempat pembangunan tanggul dan termasuk biaya-biaya yang
diperlukan untuk ganti rugi / sewa tanah dan tanaman kepada pemiliknya.

3.1.4 Pekerjaan pembersihan dan persiapan untuk Pembangunan Tanggul


 Sebelum pekerjaan penimbunan tanggul dilakukan, maka daerah dimana tanggul /
penimbunan akan dilaksanakan harus dikorek sedalam 15 cm dan dibersihkan dari
rumput-rumput, tanaman-tanaman akar-akar, runtuhan dan gubung-gubung kemudian
dibuang keluar tanggul.
 Pekerjaan pembersihan pada palung saluran sebelum memulai pengukuran harus
sesuai dengan gambar rencana dan spesifikasi teknis dan disetujui oleh Direksi.
 Hasil korekan tidak diperkenankan dihilangkan / dipindahkan dari lapangan sebelum
mendapat intruksi dari Direksi.
 Biaya yang diperlukan untuk ganti rugi tanaman dan benda-benda yang tidak
bergerak yang berada diatas tanah milik irigasi, dan biaya yang diperlukan untuk
pelaksanaan tugas-tugas tersebut diatas menjadi tanggungan pemborong dan sudah
harus diperhitungkan dalam harga satuan pekerjaan persiapan untuk
pengembangan tanggul dan seterusnya.

3.1.5 Pembangunan Tanggul Saluran


 Pekerjaan pembangunan tanggul saluran (timbunan dan pemadapan) baru dapat
dimulai apabila pemborong telah menyediakan alat-alat timbris mekanis yang
cukup dan air untuk pemadatan, harus ada izin tertulis dari Direksi.
 Tanah untuk pembangunan tanggul / timbunan dapat diambil dari :
Bekas galian saluran yang diletakkan diatas tanggul. Untuk hal ini harus ada izin
dari Direksi secara tertulis. Dari daerah pengambilan, di luar saluran (borrow area).
Harus ada persetujuan terlebih dahulu dari Direksi, tentang tempat-tempat
pengambilan (lihat poin 3.1.3)
 Tanah yang dipergunakan harus dibersihkan dan dihancurkan maksimum 3 cm
kemudian dihampar lapis demi lapis dan tiap lapis = 15 cm. Kemudian dipadatkan
dengan alat timbris mekanis dengan ditambah air secukupnya untuk memperoleh

SPESIFIKASI TEKNIS 3-2 1-2


Perencanaan Irigasi

kepadatan tanggul yang maksimum. Semua cara-cara pembangunan tanggul dan


pemadatannya harus sesuai dengan Spesifikasi teknis pasal dan kemiringan mercu
tanggul dibuat 1 : 20 kearah luar.
 Jika dalam pembangunan tanggul mengakibatkan drainage saluran-saluran yang ada
tertimbun, maka pemborong diharuskan membuat kembali saluran-saluran
tersebut. Bila untuk hal ini semua tidak tertera didalam gambar rencana, maka akan
dikeluarkan Surat Perintah Pekerjaan tambah oleh Direksi dengan dasar harga satuan
dalam Bill Of Quantities.
 Dimana permukaan tanah untuk penimbunan / penanggulan lunak dan tidak stabil
karena jeleknya drainage setempat, maka pemborong harus melakukan perbaikan
sampai memuaskan Direksi.
 Jika air yang diperlukan untuk pemadatan tanggul sudah diperoleh di daerah
pekerjaan, pemborong harus membuat pompa-pompa air tanah atau membawa air
dengan drum-drum atau tangki dari tempat lain.

3.2. SYARAT-SYARAT KHUSUS UNTUK PEKERJAAN BANGUNAN AIR


2.11.1 Pekerjaan Galian dan Timbunan untuk Bangunan
Semua pekerjaan galian untuk bangunan air, berikut pembersihan dan kosrekan
yang sesuai dengan syarat-syarat kemudian pembuangan, hasil-hasil galian termasuk sisa
tanah galiannya yang tidak terpakai ke tempat-tempat yang telah ditentukan Direksi.
Sudah harus diperhitungkan dalam harga satuan Pekerjaan Galian untuk Bangunan .
Penggalian-penggalian yang dilaksanakan dekat atau dibawah pondasi-pondasi
yang ada harus hati-hati, kerusakan yang berjadi akibat galian, maka pemborong harus
memperbaikinya kemball tanpa tambahan biaya.
Untuk pekerjaan timbunan kembali atau timbunan untuk membangun dasar
pondasi bangunan, tanahnya dapat dipakal dari penggalian saluran atau dari hasil
galian untuk bangunan harus diambil dari daerah luar (borrow area) Tanahnya harus
berkwalitas baik untuk timbunan harus mendapat persetujuun direksi. Penimbunan dan
pemadatan dilaksanakan lapis demi lapis . Selanjutnya pelaksanaan pekerjaan galian dan
timbunan ini harus menurut ketentuan "Spesifikasi Teknik"

2.11.2 Pekerjaan Pasangan Batu Kosong (Stone Pitching)


Pasangan batu kosong dilaksanakan tanpa memakai spesi, batu-batu yang
dipergunakan adalah batu kali bulat atau belah.
Batu-batu bekas bongkaran bangunan-bangunan dapat dipergunakan kembali
setelah dibersihkan lebih dahulu dari sisa-sisa adukan. Batu-batu harus disusun rapi dan kuat
diatas tanah dasar yang kuat, tebal pasangan rata-rata 20 cm dibawah batu-batu
terlebih dahulu dilapis dengan ijuk tebal jadi 5 cm . Celah-celah batu harus diisi
dengan pecahan -pecahan batu yang lebih kecil. Pelaksanaan harus sesuai dengan
spesifikasi teknik.

2.11.3 Pekerjaan Siaran


Semua celah-celah (naad) antara pasangan batu muka dan batu candi yang baru
maupun lama, harus disiar dengan spesi 1 pc : 2 ps.

SPESIFIKASI TEKNIS 3-3 1-3


Perencanaan Irigasi

Sebelum siaran dilaksanakan, naad tersebut harus dibersihkan dengan sikat dan
diratakan. Siaran-siaran lama yang menurut gambar rencana atau atas perintah Direksi
harus diganti, maka terlebih dahulu harus dikorek sedalam 5 cm, kemudian disiapkan
spesi baru dengan sempurna. Semua siaran dilaksanakan tenggelam 1 cm dari permukaan
batu, kecuali siaran-siaran untuk lantai / dasar dilaksanakan rata dengan permukaan
batunya.

2.11.4 Pekerjaan Plesteran


Semua pekerjaan plesteran dilaksanakan dengan mortel 1 pc : 2 ps dan tebal
minimum 1,5 cm. Pada pekerjaan pembaruan plesteran, maka plesteran lama dibongkar sampai
bersih, dibasahi air baru dipasang plesteran baru. Semua pekerjaan plesteran harus rapih,
rata, sudut-sudutnya dan harus disetujui Direksi. Setelah pekerjaan plesteran selesai, harus
dibasahi dengan air tidak boleh mengering cepat karena terik matahari.

2.11.5 Pekerjaan Beton


 Untuk membuat pelat-pelat beton pada bangunan air, baik untuk jembatan
pelayanan, maupun untuk konstruksi-konstruksi lainnya dibuat dengan beton kelas
II (K175).
 Campuran 1 pc : 2 ps : 3 kr.
 Untuk pekerjaan beton konstruksi yang membutuhkan kekuatan karasteristik K 125
keatas, akan ditentukan dalam gambar-gambar rencana dan pelaksanaan menurut
ketentuan-ketentuan dalam PBI-71.

2.11.6 Pekerjaan Pintu-pintu


 Pekerjaan pintu-pintu harus dilaksanakan sesuai dengan gambar-gambar yang
diberikan dan menurut petunjuk-petunjuk Direksi serta harus mengikuti
Pedoman-pedoman Spesifikasi Pekerjaan Pintu-pintu air. Cara-cara pengecatan
harus mengikuti brosur tentang sistem Pengecatan Untuk Konstruksi Baja.
 Untuk Pintu-pintu kayu yang dipergunakan adalah kayu kelas I ex lokal yang
kwalitasnya setara, dan harus disetujui oleh Direksi.
 Kayu harus diserut halus, diberi alur dan lidah atau alur dan pen untuk
sambungan. Setelah disetel pendahuluan dan sebelum di assemling terakhir
sesuai ukuran / dimensi gambar, maka kayu tersebut pada seluruh permukaan harus
diberi dua lapis cat pengawet kayu (wood preservation) dan kemudian satu lapisan akhir
dari cat bituminous (sesuai dengan sistem Pengecatan Konstruksi Baja). Rangka
dan penguat besi untuk daun pintu kemudian dipasang, setelah komponen-
komponen kayu di klem kuat-kuat dan menjamin bahwa air tidak akan dapat
masuk / bocor

2.11.7 Schotbalk (Stoplogs)


Kayu yang dipergunakan adalah kayu kelas kuat II ex lokal , ukuran-ukuran dan
dimensinya diuraikan dalam daftar tersendiri dan konstruksi harus sesuai menurut
gambar standar untuk schotbalk. Kayu harus diserut halus pada semua sisinya.. Setiap
pintu yang dipasang schotbalk harus dilengkapi dua alat pengunci beserta gembok besar

SPESIFIKASI TEKNIS 3-4 1-4


Perencanaan Irigasi

(merek Globe) dan setiap bangunan dilengkapi dengan sepasang kait besi pengangkat .
Sponeng-sponeng untuk skotbalok harus dibuat sesuai menurut gambar standar dan
ukuran lebarnya harus pula sesuai dengan tebal skotbaloknya dengan jarak speling sesuai
standard. Kayu baru boleh dicat, setelah ada izin dari Direksi.

3.3. SYARAT-SYARAT KHUSUS PENGADAAN PEARALATAN


a. Semua peralatan yang dipakai untuk melaksanakan pekerjaan menurut kontrak
ini, disediakan oleh Pemborong. Jumlah alat, macam alat, kapasitas, harus
ditentukan sendiri oleh pemborong berdasarkan skope dan volume pekerjaan dan waktu
penyelesaian pekerjaan yang ditentukan Direksi. Cara menentukan hal-hal tersebut
diatas harus dinyatakan didalam penawaran yang diajukan oleh pemborong.
Jika dianggap perlu dalam pelaksanaan, Direksi dapat memerintahkan untuk
mengganti alat-alat yang kurang baik dan menambah jumlah alat yang
diperlukan. Kekurangan peralatan tidak dapat dijadikan alasan untuk keterlambatan
penyelesaian pekerjaan.
b. Untuk adukan specie pekerjaan beton dan pasangan batu/bata harus
menggunakan beton specie mixer, Seluruh biaya-biaya yang dibutuhkan untuk
mengadakan peralatan, pengangkutan ke job - site , operasi dan pemeliharaan alat-
alat, depresiasi alat, tidak akan diadakan pos biaya tersendiri, jadi sudah harus
diperhitungkan dalam harga satuan -satuan pekerjaan.

3.4. BAHAN-BAHAN
a. Semua bahan-bahan yang dipergunakan untuk pekerjaan ini, harus sesuai
menurut ketentuan-ketentuan yang berlaku.
b. Sebelum mulai pelaksanaan pekerjaan kontraktor harus menyerahkan kepada Direksi
contoh material yang akan digunakan dalam pelaksanaan pekerjaan ini, masing-
masing sebanyak 3(tiga) buah kantong plastik kecil. Apabila kemudian ternyata
bahwa material yang akan dipergunakan tidak sesuai dengan contoh yang telah
disetujui Direksi maka pemborong diharuskan mengangkut kembali dengan segera
material tersebut dari job site, selambat-lambatnya dua hari setelah pemberitahuan
Direksi.

3.5. FASILITAS LAPANGAN


3.5.1 Jalan Masuk ke Tempat pekerjaan
Truck yang diperkenankan untuk dipergunakan sebagai alat pengangkutan bahan--
bahan material maximum dengan tekanan gandar sesuai dengan klas jalan.
Pemborong harus bertanggung jawab dan harus bersedia memperbaiki kembali dengan
biaya sendiri, apabila terjadi kerusakan jalan, pelat jembatan dan jembatannya karena
muatan kendaraan yang dipergunakan melebihi ketentuan. Untuk menjaga kondisi jalan
masuk pemborong harus mengusahakan agar kebutuhan bahan-bahan material diangkut
ketempat pekerjaan pada musim kemarau. Biaya untuk memperbaiki jalan-jalan yang rusak
sudah harus diperhitungkan dalam harga satuan.

3.5.2 Pekerjaan Pengukuran

SPESIFIKASI TEKNIS 3-5 1-5


Perencanaan Irigasi

Biaya untuk pekerjaan pengukuran mutual chek pertama dan kedua adalah
tanggungan pemborong dan harus telah diperhitungkan dalam harga satuan-satuan
tersendiri. Biaya ini meliputi antara lain : Peralatan, upah pekerja-pekerja, bahan-bahan
yang diperlukan(patok-patok peil pembantu cat, buku ukur, dan lain-lain). Selama
berlangsungnya pekerjaan, pemborong harus mengusahakan seorang Juru Ukur yang cakap
dan perlengkapannya waktu diperintahkan oleh Direksi. Alat ukur yang dipergunakan
oleh pemborong dalam pelaksanaan pekerjaan ini harus diperiksakan terlebih dahulu
pada Direksi. Alat ukur yang akan dipergunakan adalah waterpass instrumen dari Zeiss Ni-
2 Wild, Wild Nk2 atau sederajat dan mempunyai ketelitian 2 mm untuk pengukuran 1 km.
Waterpasing memanjang pulang pergi. Pemeriksaan alat ukur oleh Direksi tanpa dipungut
bayaran.
As Saluran akan ditentukan Direksi sesuai dengan rencana dan diberi tanda dengan
patok kayu. Pekerjaan dan bahan-bahan yang diperlukan harus disediakan oleh
pemborong. Titik nol untuk dasar pengukuran adalah baut yang telah dipasang
Rencana Bagunan Bendung / Bangunan air / tempat-tempat disekitar bangunan
tersebut. Pemborong harus menyediakan dan memasang sebuah baut pada setiap
bangunan air sesuai petunjuk direksi. Baut yang dipergunakan panjangnya 25 cm Φ 3l4 "
dengan bentuk bergigi. Biaya pembelian baut, pemasangan dan upah pekerja harus telah
diperhitungkan dalam harga satuan-satuan untuk pekerjaan tersebut.

3.5.3 Mutual Check


 Setelah pemborong menerima surat pelulusan, segera memberitahukan kepada
Direksi untuk melaksanakan Mutual Check I, Mutual Check dilakukan secara
bertahap dan terhadap bagian-bagian pekerjaan (Saluran dan Bangunan) yang
telah dapat dicheck bersama dibuatkan suatu daftar / berita acara yang ditanda
tangani oleh kedua belah pihak dan bagian pekerjaan tersebut dapat segera dimulai
pelaksanaannya.
 Perhitungan volume-volume yang dikerjakan oleh Kontraktor, harus sudah
selesai dan diserahkan kepada Direksi paling lambat setelah prestasi fisik
mencapai 75% dan apabila sampai batas waktu tersebut belum diserahkan, maka
volume yang dihitung oleh Direksi dianggap benar dan sah sebagai volume
yang fixed untuk Amandemen Kontrak.

3.5.4 Kantor Direksi (Direksi Keet)


Kecuali telah ditentukan lain, Direksi Keet dibuat dengan luas :18 m2, tiang -
tiang kayu kaso Φ 8 cm, rangka atap kayu kaso dan bambu, atap seng vlam, triplek dan
lantai susunan bata yang diisi adukan 1PC : 8 Ps. Jendela-jendela dari kaca
secukupnya. Kantor Direksi harus dilengkapi dengan meja kursi, obat-obatan, gambar-
gambar kerja, buku-buku harian, peralatan minum, dilengkapi dengan toilet dan
penyediaan air bersih. Setelah pekerjaan selesai kantor tersebut menjadi milik Direksi.
Biaya untuk ini dicantumkan dalam pos biaya "Pembuatan Direksi Keet"
3.5.5 Gudang-gudang Bahan
Kontraktor harus membuat tempat berteduh pada setiap saluran dalam kontrak ini
dan fasilitas yang memadai untuk buruhnya sesuai dengan ketentuan-ketentuan yang
berlaku dalam Undang-undang Perburuhan Indonesia. Pada setiap bangunan yang harus
dibuatkan gudang untuk menyimpan bahan bangunan. Biaya yang dikeluarkan untuk
keperluan-keperluan tersebut diatas harus telah diperhitungkan dalam harga satuan-satuan
pekerjaan dan tidak diadakan pos biaya tersendiri

SPESIFIKASI TEKNIS 3-6 1-6


Perencanaan Irigasi

3.5.6 Papan Pengumuman Proyek


Pemborong harus menyediakan dan memasang papan Proyek untuk mencantumkan
keterangan mengenai pekerjaan-pekerjaan sesuai dengan gambar standar dan menurut
petunjuk-petunjuk Direksi.

3.5.7 Izin untuk Tahap Pekerjaan


Setiap kali pemborong akan memulai dengan bagian tahap pekerjaan baru, harus
mendapat izin tertulis dari Direksi lapangan terlebih dahulu. Apabila ketentuan ini tidak di
patuhi, maka bagian pekerjan yang telah dilaksanakan tanpa izin tersebut akan
diperintahkan untuk dibongkar kembali tanpa ganti rugi .

3.6. MASA PEMELIHARAAN


a. Selama masa pemeliharaan, kekurangan-kekurangan / kerusakan dan atau kesalahan
Pemborong dalam melaksanakan pekerjaan-pekerjaan pada saluran /atau tanggul
atau bendung / bangunan-bangunan menjadi tanggungan Pemborong.
b. Selama masa pemeliharaan pekerjaan pembabatan rumput pada saluran-saluran
tersebut serta pembersihan kotoran / sampah didepan bendung / bangunan air, yang
terbawa oleh air pada waktu bendung / bangunan tersebut di gunakan untuk
pemberian air dan harus disetujui Direksi.

SPESIFIKASI TEKNIS 3-7 1-7


Perencanaan Irigasi

BAGIAN IV : KETENTUAN UMUM

BAB 4
KETENTUAN-KETENTUAN UMUM

4.1. DIREKSI DAN WAKIL DIREKSI PEKERJAAN
4.1.1 Tugas dan Wewenang Direksi Pekerjaan
Direksi Pekerjaan melaksanakan tugas sebagaimana ditetapkan dalam Kontrak antara
lain mengeluarkan berita acara, keputusan dan perintah, kecuali hal-hal yang harus
dimintakan persetujuan Pemilik terlebih dahulu dan harus diberitahukan kepada Kontraktor, yaitu
yang berkenaan dengan :
a. Perpanjangan waktu penyelesaian Pekerjaan
b. Biaya tambahan yang harus ditanggung oleh Pemilik
c. Persetujuan mengenai harga
Segala hal yang berhubungan dengan Kontrak harus diselesaikan antara Pemilik dan
Kontraktor melalui Direksi Pekerjaan, Setiap persetujuan, keputusan, intruksi, pengarahan atau
perintah tertulis yang diberikan oleh Direksi Pekerjaan kepada Kontraktor dalam ketentuan
batas-batas pendelegasian wewenang Direksi Pekerjaan sebagaimana ditetapkan dalam Ayat
ini, harus dilaksanakan dan mengikat Kontraktor dan Pemilik

4.1.2 Tugas dan Wewenang Wakil Direksi Pekerjaan


Wakil Direksi Pekerjaan bertanggung jawab pada Direksi Pekerjaan dan tugasnya
adalah mengamati serta mengawasi Pekerjaan dan menguji serta meneliti setiap bahan yang akan
dipakai, atau mutu pengerjaan yang dilakukan oleh Kontraktor. Dia tidak berhak :
a. membebaskan Kontraktor dari tugas dan kewajibannya berdasarkan Kontrak.
b. memerintahkan pelaksanaan pekerjaan yang menyebabkan kelambatan atau pembayaran
tambahan oleh Pemilik
c. membuat perubahan Pekerjaan, kecuali ditentukan dengan tegas dibawah ini atau pada
bagian lain dari Kontrak.
Direksi Pekerjaan sewaktu-waktu dapat mendelegasikan kekuasaan dan wewenang
yang ada padanya secara tertulis kepada Wakil Direksi Pekerjaan dan harus memberikan
rekaman semua pendelegasian wewenang dan kekuasaan tersebut kepada Kontraktor dan
Pemilik. Setiap perintah atau persetujuan tertulis yang diberikan Wakil Direksi Pekerjaan
kepada Kontraktor dalam batas-batas ketentuan pendelegasian tersebut, tetapi tidak berlaku
untuk hal-hal yang lain, harus mengikat Kontraktor dan Pemilik seakan-akan perintah dan
persetujuan tertulis itu telah diberikan oleh Direksi Pekerjaan. Dengan ketentuan :
a. Jika Wakil Direksi Pekerjaan menyetujui suatu pekerjaan atau bahan, maka hal itu tidak
boleh mengurangi atas wewenang Direksi Pekerjaan untuk kemudian tidak
menyetujui pekerjaan atau bahan tersebut dan untuk memerintahkan merubuhkan,
penyingkiran, atau pembongkaran pekerjaan itu.
b. Apabila Kontraktor tidak puas dengan suatu keeputusan Wakil Direksi Pekerjaan,
Kontraktor berhak mengajukan masalah tersebut kepada Direksi Pekerjaan yang

SPESIFIKASI TEKNIS 4-1 1-1


Perencanaan Irigasi

kemudian harus meneguhkan, memutuskan sebaliknya, atau mengubah keputusan


tersebut.

4.1.3 Wewenang Darurat Direksi dan Wakil Direksi Pekerjaan


Jika menurut pendapat Wakil Direksi Pekerjaan timbul keadaan darurat yang
mempengaruhi keselamatan jiwa atau pekerjaan atau harta benda yang berdekatan, maka Wakil
Direksi Pekerjaan memerintahkan Kontraktor melaksanakan suatu pekerjaan atau melakukan
segala sesuatu yang mungkin perlu menurut pendapat Wakil Direksi Pekerjaan untuk
menghindari atau mengurangi resiko. Kontraktor harus dengan segera menurut tanpa
menimbang-nimbang semua perintah dari Wakil Direksi Pekerjaan. Direksi Pekerjaan setelah
berkonsultasi dengan Pemilik, harus menentukan besarnya pembayaran tambahan, jika ada yang
mungkin menjadi hak Kontraktor sesuai dengan Kontrak berkenaan dengan pekerjaan yang
telah dilakukannya sesuai dengan ketentuan ayat ini.

4.2. KEWAJIBAN DAN TANGGUNG JAWAB KONTRAKTOR


4.2.1. Kelengkapan Penawaran
Pada waktu memasukkan penawarannya, Kontraktor dianggap telah yakin
mengenai kebenaran dan kelengkapan Penawaran dan harga - harga yang tercantum dalam Daftar
Kuantitas dan Harga. Harga - harga tersebut harus sudah mencakup semua kewajiban yang
perlu untuk pelaksanaan, penyelesaian, dan perbaikan Pekerjaan dengan benar, kecuali
jika ditentukan lain dalam Kontrak.

4.2.2. Tanggung Jawab Umum Kontaktor


Mematuhi ketentuan Kontrak, Kontraktor harus melaksanakan, menyelesaikan, dan
memperbaiki Pekerjaan dengan ketelitian dan kesungguhan, dan menyediakan semua tenaga
kerja termasuk tenaga pengawasan Pekerjaan bahan-bahan, Peralatan Kontraktor,
pengangkutan ke atau dari Lapangan, dan di dalam dan sekitar Pekerjaan, serta semua hal-hal
yang lain, baik yang berisi sementara maupun permanen yang diperlukan untuk
pelaksanaan, penyelesaian dan perbaikan tersebut sebagaimana ditetapkan dalam Kontrak atau
yang secara wajar dapat disimpulkan dari ketentuan Kontrak.

4.2.3. Pengawas dan wakil Kontaktor


Kontraktor harus mengasakan atau melakukan segala pengawasan selama
pelaksanaan, penyelesaian, dan perbaikan Pekerjaan dan sesudahnya untuk pemenuhan
kewajiban Kontraktor berdasarkan Kontrak selama Direksi Pekerjaan menganggap perlu.
Kontraktor atau wakilnya yang cakap dan diberi kuasa, serta disetujui oleh
Direksi Pekerjaan, harus selalu berada di Pekerjaan dan harus memberikan seluruh waktunya
untuk pengendalian Pekerjaan, dengan ketentuan bahwa persetujuan tersebut dapat ditarik
kembali. Apabila persetujuan atas wakil tersebut ditarik kembali oleh Direksi Pekerjaan,
maka Kontraktor harus secepat mungkin memindahkan wakil tersebut dari Pekerjaan setelah
menerima pemberitahuan tertulis mengenai penarikan kembali tersebut dan tldak boleh
mempekerjakannya lagi di Pekerjaan dalam tugas apapun dan harus menggantinya dengan orang
lain yang disetujui oleh Direksi Pekerjaan. Wakil yang diberi kuasa atas nama Kontraktor
tersebut harus menerima pengarahan dan instruksi dari Direksi Pekerjaan.

SPESIFIKASI TEKNIS 4-2 1-2


Perencanaan Irigasi

4.3. PEKERJAAN HARUS SESUAI DENGAN KONTRAK


Kontraktor harus melaksanakan, menyelesaikan, dan memperbaiki Pekerjaan benar-
benar sesuai dengan Kontrak dan dapat disetujui Direksi Pekerjaan dengan berdasarkan
ketentuan Syarat Umum Kontrak Pasal 62 (Berita Acara Penyerahan Kedua Pekerjaan) dan
harus benar-benar mematuhi dan mentaati instruksi dan pengarahan Direksi Pekerjaan
mengenai segala hal yang berkenaan dengan Pekerjaan, baik disebutkan Kontrak maupun
tidak, kecuali apabila berdasarkan hukum atau secara fisik tidak mungkin dilakukan.
Kontraktor hanya boleh menerima instruksi dan perintah dari Direksi Pekerjaan,
dengan mengikuti ketentuan Pasal 2 Ayat (1) (Tugas dan Wewenang Direksi Pekerjaan),
atau sebatas yang ditentukan dalam Syarat Umum Kontrak Pasal 2 Ayat (2) (Tugas dan
Wewenang Wakil Direksi Pekerjaan), boleh menerima instruksi dan perintah dari Wakil
Direksi Pekerjaan.

4.4. RENCANA KERJA


Dalam waktu 7 hari setelah menerima Surat Penunjukan, Kontraktor harus
menyampaikan rencana kerja kepada Direksi Pekerjaan untuk mendapatkan persetujuan

SPESIFIKASI TEKNIS 4-3 1-3