Anda di halaman 1dari 3

BANGUN TIDUR LEHER KAKU ?

MUNGKIN ANDA TERKENA


TORTICOLLIS SPASMODIK

Sebagian besar masyarakat Jepara pasti pernah mengalami masa tidur yang kurang
nyaman, rasa pegal di leher saat tidur, bahkan sakit sekali saat berusaha menggerakkan lehernya
untuk menengok ke satu sisi. Apalagi jika didahului adanya gejala psikis seperti pekerjaan yang
menumpuk, stress fisik dan mental, serta terlalu lelah atau capek, menyebabkan waktu untuk
istirahat tidur menjadi berkurang. Sehingga saat bangun tidur yang diharapkan badan menjadi fresh
dan segar, justru menyebabkan pusing, leher menjadi kaku dan sulit untuk menoleh ke kanan/kiri.
Kecenderungan tempat tidur yang terlalu empuk, ditambah ruangan ber- AC dan kebiasaan tidur
miring ke satu sisi tanpa berpindah-pindah posisi juga menjadi factor pencetus lain nyeri ini timbul.
Torticollis spasmodic merupakan kekakuan pada otot-otot leher yang disebabkan
karena kontraksi terus menerus dalam jangka waktu tertentu, bisa juga karena adanya gerakan
involunter dari kepala. Tortikolis terjadi pada 1 dari 10.000 orang dan sekitar 1,5 kali lebih sering
terjadi pada wanita dibandingkan dengan pria.Penyakit ini dapat terjadi pada semua umur tetapi
paling sering ditemukan pada usia antara 30-60 tahun. Penyakit ini juga bisa diderita oleh bayi sejak
leher dengan mekanisme yang belum diketahui secara jelas, namun diduga karena posisi kepala saat
berada di dalam kandungan ataupun saat proses persalinan.
Pada masa lalu terjadinya tortikolis adalah kegagalan pada otot leher dimana timbul
hysteria yang berlebihan. Dimana gejalanya sama dengan kelainan yang disebabkan secara organik.
Ketika tortikolis diketahui berhubungan dengan efek voluter bentuk dari gejala yang ada adalah
hysteria, dimana bentuk awal dari gejala ini adalah tic. Bentuk hysteria berasal dari gejala yang
merupakan respon dari pengobatan dari terjadinya kelainan emosional yang utama.
Spasme tortikolis ini disebabkan oleh keadaan keturunan dimana terjadinya dari gen
autosomal dominan atau autosomal resesif. Hal lain yang dapat menyebabkan ialah kelainan
kongenital dari m.sternocleidomastoideus, kelainan dari servikal tulang belakang, hipoplasi dari
tulang hemi atlas atau atlas. Kelainan neurovaskuler yaitu kompresi dari N.XI (nervus aksesorius)
oleh arteri vertebrae. Atau arteri serebral posterior inferior, adanya lesi unilateral pada
mesencephalon atau diencephalon yang diakibatkan oleh encephalitis virus. Dan ketidakseimbangan /
gangguan keseimbangan metabolik antara thalamus dan basal ganglia. Penyebab lain yang tersering
adalah kelainan fungsional dari mekanisme kontrol yang mengakibatkan gangguan reflek secara
bilateral yang terjadi pada basal ganglia atau keseluruhan dari struktur yang meliputinya.

Perkembangan terjadinya tortikolis biasanya secara perlahan tapi bisa saja secara mendadak. Hal ini
terjadi ketika terjadinya serangan hysteria. Perputaran pada kepala diikuti dengan kontraksi pada otot
servikal, kontraksi terjadinya pada bagian superficial dan bagian dalam dari otot leher, kontraksi dari
otot yang terjadi yaitu sternocleidomastoideus, trapezius dan splenius. 2
Spasmodik tortikolis dapat saja terjadi pada remaja atau dewasa. Selalu didahului dengan adanya
riwayat trauma pada leher. Onset terjadinya spasmodik tortikolis ialah intermiten terjadi saat rotasi
dan fleksi pada kepala pada satu sisi. Pada kebanyakan kasus gerakan dari kepala terjadi secara
intermiten dan berhubungan dengan kontraksi dari otot leher yang terjadi secara periodik irregular.
Terjadinya gerakan bilateral sangat jarang terjadi. Gerakan-gerakan tersebut dapat direduksi dengan
cara menempelkan tangan ke salah satu sisi kepala yang berlawanan atau dengan menempelkan sisi
kepala yang berlawanan ke tembok.
Kontraksi dari m.sternocleidomastoideus menyebabkan rotasi yang berlawanan arah, ketika leher
dilakukan fleksi bagian tepi dari otot leher mengalami kontraksi. Rotasi pada leher dapat saja terjadi
tanpa terjadinya fleksi lateral. Atau kepala dapat saja difleksikan ke salah satu sisi dimana dapat
dilakukan rotasi setelah dilakukan fleksi tersebut. Hal ini terjadi pada kontraksi dari
m.sternocleidomatoideus pada salah satu sisi dimana m.splenius dan m.trapezius pada sisi yang
berlawanan juga terjadi kontraksi. Otot-otot yang ikut berkontraksi menjadi hipertropi. Kelainan awal
yang terdapat pada tortikolis adalah tonik. Kemudian didikuti dengan perubahan posisi atau dapat
saja terjadi pengulangan gerakan secara klonik, hal tersebut biasanya terjadi pada serangan hysteria.
Pasien sering menyadari tidak dapat melawan atau mengahambat dari terjadinya tortikolis. Rasa sakit
terdapat pada otot servikal yang terjadi bersamaan arthritis dimana terjadi kompresi pada radix yang
mengakibatkan adanya gerakan kepala secara involunter. Reflek dan sensasi masih normal.
Terjadinya tortikolis yang lama dapat menyebabkan spondilosis servikal.
Penanganan torticollis ini memerlukan kerjasama dan penanganan yang
komprehensif. Kejelian dan penanganan awal sangatlah penting agar tidak terjadi kecacatan/
penyakitnya bertambah parah. Apabila ditangani sejak awal, penyakit ini dapat sembuh sempurna.
Obat-obatan yang biasanya diberikan adalah berupa analgesik, muscle relaxan, vitamin neurotropik
bahkan suntikan botoks sebagai anti spasm. Selain itu pemberian program fisioterapi juga banyak
membantu penyembuhan penyakit ini, meskipun memerlukan tingkat kesabaran dalam pengobatan.
Oleh fisioterapis biasanya akan mendapatkan penanganan berupa penghangatan ( dengan infra red,
ultra sound atau diathermy ) untuk melemaskan otot yang kaku/tegang, lalu pemberian stimulasi
elektris untuk merangsang kemampuan otot agar dapat berkontraksi dan relasai dengan baik,
pemijatan dengan gentle massage serta stretching pada otot yang tegang atau kaku. Pada kasus yang
lebih lanjut kadang diperlukan alat bantu seperti cervical collar agar tidak mengganggu tulang
belakang bagian cervical.
Hal terpenting lain adalah bagaimana cara mencegah penyakit ini agar tidak
menyerang kita. Yang dapat dilakukan adalah :
1. Saat bekerja dalam posisi duduk menetap lama, usahakan melemaskan otot-otot
leher dengan cara menggerakkan kepala ke kanan kiri, depan belakang setiap 2 jam sekali
selama 10 menit. Demikian juga disaat anda mengemudi dalam waktu yang cukup lama,
berhentilah tiap 2-3 jam untuk melemaskan leher.
2. Periksakan kandungan secara teratur pada ibu hamil, terutama dengan menggunakan
USG agar mengetahui posisi janin secara jelas dan kemungkinan persalinan yang aman bagi
bayi dan ibunya.
3. Saat hendak tidur, biasakan untuk menggerakkan/ senam leher sejenak 5-10 menit
agar otot leher menjadi lemas dan minumlah 2-3 gelas air putih agar peredaran darah lebih
lancar saat tidur.
4. Berpindahlah posisi disaat tidur dengan bergantian miring kanan dan kiri,lalu
telentang setiap 2-3 jam sekali.
5. Gunakanlah bantal yang nyaman/comfortable,jangan terlalu rendah/tinggi.
6. Jangan suka menggerakkan leher/kepala secara menghentak apabila anda merasa
ada rasa tidak nyaman pada salah satu sisi leher anda, berikan saja pijatan ringan atau
penguluran ( stretching ) dengan perlahan-lahan pada leher yang nyeri tersebut, boleh juga
dengan diberikan kompres hangat pada otot leher yang nyeri tersebut.
7. Yang paling bijaksana tentu saja hubungi tenaga medis yang berkompeten ( dokter
syaraf atau Instalasi Rehabilitasi Medik RSU Kartini Jepara )apabila nyeri dirasa 2-3 hari
tidak hilang juga.
Dengan penanganan yang tepat dan terencana, penyakit ini pada dasarnya bisa disembuhkan secara
sempurna, kecuali torticollis ini terjadi secara konginetal/ dibawa dari lahir yang akan memerlukan
penanganan yang lebih kompleks. Bersiaplah untuk selalu menjadi sehat, karena sehat jauh lebih
berharga dari segalanya.

Diposkan oleh Wahid nur azis di 23.49


Kirimkan Ini lewat Email

http://azisbatman.blogspot.com/2013/02/torticollis_16.html