Anda di halaman 1dari 27

BAB II

DESKRIPSI UMUM VENDING MESIN ROKOK

Mesin penjual otomatis (vending machine) akan mudah kita jumpai di


nagara-nagara maju. Rokok termasuk salah satu produk yang banyak dijual di
mesin ini. Vending mesin rokok ditempatkan ditempat umum seperti supermarket,
stasiun dan dipinggir jalan. Mesin ini menyediakan berbagai jenis/merek rokok.
Cara menggunakannya mudah dan bermacam-macam, pembeli tinggal memilih
jenis/merek rokok kemudian memasukkan koin dan menekan tombol maka rokok
akan keluar sesuai yang dikehendaki pembeli. Cara lain menggunakan vending
mesin yaitu, mendekatkan kartu (passport) kesensor yang ada di vending mesin,
ada pula yang dilengkapi dengan pendeteksi wajah.

2.1. Definisi dan Fungsi Vending Mesin Rokok


Vending mesin rokok (Tobacco vending machine) atau disebut juga mesin
penjual rokok adalah suatu mesin yang dapat mengeluarkan rokok yang
diinginkan pembeli setelah ia memasukkan sejumlah koin tertentu dan menekan
tombol yang sesuai dengan jenis/merek rokok yang dikehendakinya. Dalam hal
ini, koin merupakan input dan rokok yang dikeluarkan merupakan output dari
mesin tersebut.
Dengan adanya mesin vending rokok masyarakat (konsumen) dapat
dengan mudah membeli rokok di “vending machine”. Ini sangat praktis bagi para
perokok dalam melakukan transaksi. Selain itu fungsi dari vending mesin rokok
adalah untuk menghilangkan kasir karena pembeli cukup dengan memasukkan
koin dan menekan tombol untuk memilih rokok yang diinginkan, sehingga secara
otomatis mesin vending ini mengeluarkan rokok tersebut.

2.2. Konstruksi Vending Mesin Rokok


™ Tampilan
• Mesin vending rokok HVC6000
• Kapasitas : 60 pilihan, 450 bungkus rokok
• Pengambil elektronik dengan peragaan LED

5
• Tinggi 72 in = 1905 mm
• Lebar 35 in = 889 mm
• Kedalaman 25 in = 635 mm

Gambar 2.1. Mesin vending rokok dengan kapasitas 60 pilihan


™ Tampilan
• Kapasitas 15 pilihan, 305 bungkus rokok
• Lemari baja
• penampilan wadah (case) dengan ruang periklanan yang memberi
gambaran jelas
• Label marek dan harga yang memberi gambaran jelas
• Warna lemari RAL 7037 (abu-abu) atau RAL 7021 (anthracite)
• Control panel mudah digunakan langsung memilih rokok
• Indikasi sisipan koin

Gambar 2.2. Mesin vending rokok dengan kapasitas 15 pilihan


2.3. Mesin Vending Rokok yang Direncanakan

6
Model mesin vending rokok yang direncanakan adalah suatu mesin yang
dapat mengeluarkan rokok secara otomatis. Dimana pembeli cukup menekan
tombol untuk mendapatkan jenis/merek rokok yang di inginkan pada mesin
vending tersebut. Mesin vending rokok yang direncanakan tidak menggunakan
koin, melainkan menggunakan tombol push on. Dalam hal ini, tombol merupakan
input dan rokok yang dikeluarkan merupakan output dari mesin vending rokok
tersebut.
Mesin yang direncanakan terdiri dari 3 lantai di mana masing-masing
lantai terdapat 3 container rokok dan setiap container harus mampu menampung 5
buah rokok. Dengan demikian terdapat 9 jenis/merk rokok dan sejumlah 45 rokok
maksimal yang dapat dilayani oleh mesin vending ini. Jenis/merek rokoknya
adalah Country, Djarum Black, Lucky Strike, L.A. Light, Gudang Garam, Djarum
Super 12, Dji Sam Soe 12, Marlboro 20, A Mild 20.
Untuk memindah/menggeser rokok menggunakan conveyor dan elevator.
Conveyor berfungsi untuk menggeser rokok secara horizontal (mendatar).
Sedangkan elevator bergerak vertikal (naik-turun) mengangkut rokok pada tiap
lantai/baris sesuai yang dikehendaki. Conveyor di mesin ada 2 macam, yaitu
conveyor rokok dan conveyor lantai. Untuk setiap lantai/baris ada 3 conveyor
rokok dan 1 conveyor lantai. Dengan demikian di mesin ini ada 9 conveyor rokok
dan 3 conveyor lantai. Fungsi dari conveyor rokok yaitu untuk menggeser rokok
dari container ke conveyor lantai, sedangkan conveyor lantai untuk menggeser
rokok ke sangkar/kabin elevator.
Berikut ini diuraikan gambaran umum mesin vending yang direncanakan
dan sub-topik yang menjadi tanggung jawab penulis yaitu Rancang Bangun
Container dan Conveyor Rokok.

2.3.1. Konstruksi dan Mekanisme Mesin Vending Rokok yang


Direncanakan
Konstruksi dari mesin vending rokok yang direncanakan tiga lantai, untuk
tiap lantai ada 3 container, 3 conveyor rokok dan sebuah conveyor lantai. Untuk
mengangkut rokok turun menggunakan elevator. Conveyor untuk menggeser

7
rokok secara horizontal, sedangkan container untuk menampung rokok sesuai
dengan jenis/merek.
Adapun bahan yang digunakan sebagai rangka (frame) penyangga semua
komponen adalah dari aluminium dengan profil siku, profil U dan plat lurus.
Dalam penyambungannya menggunakan menggunakan sistem penyambungan
mur dan baut. Bahan untuk sangkar, container dan conveyor mengunakan acrylic
transparan dengan tebal 1,5 mm.
Alat penggerak utama yang dapat menggerakkan conveyor dan alevator
adalah motor listrik. Karena motor listrik sendiri kebanyakan mempunyai putaran
yang tinggi (bahkan hingga ribuan rpm/rorate per menit) maka diperlukan
beberapa komponen roda gigi dan ditempatkan dalam sebuah gear box yang dapat
mereduksi putaran motor listrik. Selain komponen roda gigi dapat juga digunakan
puli dimana antara puli yang satu dengan lainnya dihubungkan dengan
menggunakan belt/sabuk.
Komponen utama dari mesin vending rokok yang direncanakan :
1. Rangka (Frame) utama mesin vending
2. Conveyor rokok
3. Container
4. Rangka (frame) lantai
5. Conveyor lantai
6. Baut
7. Elevator
7.a. Sangkar
7.b. Ruang luncur
7.c. Beban penyeimbang
7.d. Tali

8
7.c.
  f

2
1

4 3

5
7.b.

7.d.

7.a.
6

Gambar 2.3. Mesin vending rokok yang direncanakan

2.3.1.1. Rangka (frame) utama mesin vending rokok


Konsruksi/rangka utama terdiri dari beberapa bagian, yaitu
dudukan frame lantai, conveyor lantai dan ruang luncur atau lorong
tempat naik turunnya elevator.
Pembuatan rangka utama ini menggunakan bahan plat
aluminium L ½ inch dan L 5/8 inch. Untuk menggabungkan atau
penyambungan antar plat digunakan baut. Alasan digunakannya baut
adalah agar lebih mudah jika sewaktu rangka harus dibongkar kembali
karena beberapa alasan.

9
265 mm

950 mm

26 0 mm

315 mm
440 mm

Gambar 2.4. Rangka utama mesin vending rokok


2.3.1.2. Conveyor rokok
Prinsip kerja dari conveyor rokok adalah menggeser rokok dari
container ke covetor lantai. Sebagai penggerak pengerak utama conveyor
rokok yaitu motor listrik dengan tegangan 4,5 Volt. Motor ini akan
memutar roda gigi yang diteruskan ke puli, puli digunakan untuk
menumpu sabuk (belt) pada ujung-ujung conveyor rokok. Belt
merupakan tumpuan untuk pendorong rokok.
Berikut ini adalah gambar dan komponen conveyor rokok.

52 mm

63 mm 120 mm

Gambar 2.5. Conveyor rokok

10
2.3.1.3 Container
Container rokok merupakan tempat dimana rokok akan
dikelompokkan. Kapasitas dari setiap container adalah 5 bungkus rokok
dengan jenis/merek yang sama. Posisi container diatas conveyor rokok.
Dimensi container dari 9 buah ini sama, karena untuk
memudahkan panempatan dalam rangka (frame). Dimensi dalam dan
pintu keluar rokok pada container berbeda, disesuaikan dengan
jenis/merek rokok. Bahan container adalah acrylic transparan dengan
tebal 1,5 mm.

74 mm

130 mm

125 mm

Gambar 2.6. Container

2.3.1.4. Rangka (Frame) lantai


Rangka lantai ini berguna untuk meletakkan container dan
conveyor rokok. Rangka lantai terdapat 3 lorong container dan 3 lorong
conveyor rokok. Container berada diatas conveyor rokok. Untuk setiap
lorong container pada sisi kanan dan kiri lorong masing-masing terdapat
4 buah penyearah yang berguna uuntuk mengarahkan kontainer rokok
saat masuk dan keluar serta menahan container agar tidak mudah
bergoyang. Rel penyearah ini terbuat dari potongan aluminium U yang
panjangnya 125 mm dengan kedalaman 10 mm.

11
135 mm

190 mm
55 mm

126 mm

93 mm
280 mm

Gambar 2.7. Frame lantai

2.3.1.5. Conveyor lantai


Conveyor lantai akan menerima rokok dari conveyor rokok
kemudian conveyor lantai akan menggeser rokok ke sangkar elevator.
Motor penggerak menggunakan jenis motor DC dengan tegangan 12
Volt. Di mesin vending rokok yang direncanakan ada 3 buah conveyor
lantai, dimana setiap lantai ada 1 buah conveyor lantai. Posisi conveyor
rokok didepan conveyor lantai.

103 mm

320 mm
90 mm

Gambar 2.8. Conveyor lantai

12
2.3.1.6. Baut
Untuk konstruksi yang tidak permanen dalam
penyambungannya biasanya menggunakan sambungan baut. Dimana
sambungan baut terdiri dari sebuah poros dengan bentuk ulir yang
kemudian ditanamkan kedalam elemen itu sendiri atau dikunci dengan
mur. Selain itu baut mempunyai tingkat kemudahan dalam
pemasangannya. Baut yang digunakan dalam perancangan mesin vending
rokok adalah tipe through bolt.
Baut mempunyai tiga tipe

Gambar 2.9. Tipe baut

1. Through bolt
Merupakan tipe baut yang berupa batang berbentuk silinder yang kedua
bagian ujungnya dibuat ulir sebagai tempat dudukan dari mur.
2. Tap bolt
Sebuah baut yang salah satu ujungnya dimasukkan kedalam lubang tap
dan menyambungkan tanpa mur.
3. Studs
Baut yang berupa batang bulat yang kedua ujungnya dibuat ulir, dimana
ujung yang satunya dimasukkan kedalam lubang tap dan ujung satunya
sebagai dudukan dari mur.
Baut juga mempunyai bentuk kepala, adapun macam-macam
bentuk kepala baut antara lain :
a) Hexagonal head
b) Fillister head
c) Round head

13
d) Flat head
e) Hexagonal socket
f) Fluted socket

Gambar 2.10. Macam-macam bentuk kepala baut

Untuk menentukan ukuran baut dan mur, berbagai faktor harus


diperhatikan misalnya saja syarat kerja, kakuatan bahan, kalas ketelitian,
tegangan yang ada.

2.3.1.7. Elevator
Elevator berfungsi untuk mengangkut rokok secara vertikal
(naik turun) di dalam sangkar yang bergerak dalam rel penuntun tetap.
Konstruksi dari elevator berupa sangkar atau kereta yang dinaik turunkan
oleh mesin pengangkat melalui lubang/sumuran di dalam mesin vending
rokok yang dibuat khusus untuk elevator. Agar kereta atau sangkar
elevator tidak bergoyang-goyang maka diperlukan rel-rel peluncur yang
dipakukan/dikaitkan pada rangka (frame) elevator. Untuk mengimbangi
berat kereta dan bebannya digunakan bandul pengimbang atau
counterweight. Hal ini untuk memperingan kerja mesin pengangkatnya.

14
Gear box
Beban pengimbang

Ruang luncur

Tali

Sangkar

Gambar 2.11. Elevator

2.3.1.7.a. Sangkar
Sangkar merupakan bagian dari elevator yang ada di mesin vending
rokok, yang digunakan sebagai tempat rokok yang akan dibawa turun
kepintu keluar mesin vending rokok. Untuk sangkar rangkanya
menggunakan aluminium dengan profil siku yang kemudian saling dikaitkan
satu dengan dengan yang lainnya sehingga membentuk kubus. Dalam
mengkaitkan ini dengan menggunakan sambungan baut. Untuk menutup sisi
samping, belakang, atas dan bawah ditutup dengan acrylic transparan
dengan tebal 1,5 mm.
135 mm

90 mm

85 mm
Gambar 2.12. Sangkar

15
2.3.1.7.b. Ruang luncur
Ruang luncur merupakan rangka (frame) yang digunakan untuk
menopang semua komponen elevator yang konstruksinya menggunakan
pelat aluminium dengan profil siku dan untuk menggabungkannya
menggunakan mur dan baut, hal ini agar rangka lebih kokoh.

200 mm

950 mm

105 mm

Gambar 2.13. Ruang luncur

2.3.1.7.c. Beban penyeimbang


Beban penyeimbang/counterweigth berfungsi sebagai pengimbang
sangkar baik sedang terbebani rokok maupun tanpa beban. Selain itu juga
untuk memperingan beban dari motor penggerak.
Counterweigth/beban penyeimbang pada elevator mesin vending
rokok terbuat dari potongan aluminium berbentuk kotak. 1 kotak aluminium
berisi berisi potongan besi. Dimensi beban penyeimbang adalah P × l × t =
85 mm × 20 mm × 90 mm dengan berat penyeimbang 0,4 kg. Pada sisi

16
kanan dan kiri beban penyeimbang dipasang aluminium profil U yang
dipasang dengan posisi menjepit rel penuntun pada rangka utama. Hal ini
dimaksudkan agar beban penyeimbang tidak bergoyang saat elevator
bekerja.

20 mm

75 mm

85 mm

Gambar 2.14. Beban penyeimbang

2.3.1.7.d. Tali
Tali berfungsi untuk menggantung sangkar dan beban penyeimbang,
selain itu juga tali menghubungkan beban penyeimbang dengan sangkar.
Tali yang digunakan terbuat dari bahan benang atau sering disebut tali rami.

2.3.2. Prinsip Kerja


Mesin vending rokok bekerja berdasarkan pengendalian sequential yaitu
setiap mekanisme bekerja secara berurutan/bertahap sesuai prosedur yang
direncanakan. Berikut ini tahapan kerja mesin vending rokok yang diinginkan
tersebut :
1. Elevator naik menuju lantai sesuai dengan posisi baris container yang
dikehendaki.

17
Motor

Container

Tali

Sangkar

Gambar 2.15. Elevator naik menuju baris container

2. Conveyor rokok yang dimaksud aktif (on) menggeser rokok pada container
menuju ke conveyor lantai

Container

1 Rokok
2

Conveyor rokok

Conveyor lantai
Gambar tampak samping

Gambar 2.16. Conveyor rokok menggeser rokok ke conveyor lantai

18
3. conveyor lantai aktif (on) menggeser rokok pada conveyor lantai menuju
elevator.

Motor

Container

Rokok
Sangkar

Rokok Conveyor lantai

Gambar 2.17. Conveyor rokok menggeser rokok ke sangkar elevator

4. Sangkar elevator turun dengan membawa rokok menuju lantai dasar.

Container

Sangkar

Rokok

Gambar 2.18. Sangkar turun membawa rokok menuju lantai dasar

19
5. Rokok keluar dari sangkar elevator, kamudian elevator berhenti (off).

Sangka

Rokok

Gambar 2.19. Rokok keluar dari sangkar


2.3.3 Container dan Conveyor Rokok yang Direncanakan
A. Conveyor Rokok
Prinsip kerja dari conveyor rokok adalah menggeser rokok dari
container ke conveyor lantai. Sebagai penggerak utama conveyor rokok
yaitu motor listrik dengan tegangan 4,5 Volt. Motor ini akan memutar roda
gigi yang diteruskan ke pulley, pulley digunakan untuk menumpu sabuk
(belt) pada ujung-ujung conveyor rokok. Belt merupakan tumpuan untuk
pendorong rokok.
Posisi conveyor rokok pada mesin vending berada dibawah
container. Conveyor rokok akan bekerja menggeser rokok sekali dalam
satu kali perintah. Conveyor akan berhenti setelah menggeser rokok, ini
terjadi karena pendorong yang menempel pada sabuk (belt) menyentuh
tuas limit switch yang berada dibawah belt. Apabila rokok pada container
habis maka lampu indikator akan menyala.

20
Gambar 2.20. Conveyor rokok
Komponen conveyor rokok :
1. Motor
Daya penggerak yang digunakan sebagai penggerak yaitu motor
yang ditransmisikan ke puli penggerak melalui suatu sistem roda gigi.
Motor yang digunakan adalah motor listrik DC 4,5 volt.

Gambar 2.21. Motor


2. Roda gigi
Roda gigi merupakan alat transmisi pemindah daya pada jarak
yang pendek melalui kontak luncur antar permukaan gigi yang
berpasangan. Selama kontak ini, kecepatan sudut roda gigi harus dapat
dijaga tetap konstan sehingga tidak terjadi kecepatan relatif. Ini
merupakan prinsip roda gigi, yang berarti putaran harus dapat
berlangsung dengan halus dan dengan perbandingan yang cepat.
Roda gigi lurus (spur gear) dipakai untuk memindahkan
gerakan putar antara poros-poros yang sejajar, yang biasanya
berbentuk silindris, dan gigi-giginya adalah lurus dan sejajar dengan
sumbu putaran.
Secara garis besar, terminologi roda gigi adalah sebagai berikut :

21
Gambar 2.22. Terminologi roda gigi
a) Lingkaran puncak (pitch circle)/lingkaran jarak bagi
Suatu lingkaran teoritis dimana semua perhitungan biasanya
didasarkan dan disini tempat roda gigi saling berpasangan satu
sama lain.
b) Jarak lengkung puncak (circular pitch) p
Jarak dari suatu titik pada sebuah gigi kesuatu titik yang berkaitan
pada gigi disebelahnya (diukur dari lingkaran puncak).
c) Tebal gigi (tooth-thickness)
Jarak yang diukur pada lingkaran puncak pada sebuah gigi.
d) Lebar antara (width of space)/lebar ruang
Jarak antar gigi, diukur dari lingkaran puncak pada sebuah gigi.
e) Puncak diametral (diametral pitch) P
Perbandingan antara jumlah gigi pada roda gigi dengan diameter
puncak.
f) Modul (module)
Perbandingan antara diameter puncak dengan jumlah gigi.
g) Addendum a/tinggi kepala
Jarak radial antara bidang atas (top land) dengan lingkaran puncak
h) Deddendum b/tinggi kaki
Jarak radial antar bidang bawah (bottom land) dengan lingkaran
puncak.
i) Tinggi keseluruhan (whole depth) ht

22
Jarak addendum ditambah deddendum.
j) Lingkaran kebebasan (clearance Circle)
Lingkaran yang bersinggungan dengan lingkaran addendum dari
pasangan roda gigi tersebut.
Roda gigi diklasifikasikan menurut letak poros, arah putaran
dan bentuk lajur gigi. Roda-roda gigi terpenting yang disebutkan
diatas diperlihatkan dalam gambar.
Tabel klasifikasi roda gigi
Letak Poros Roda Gigi Keterangan

Roda gigi lurus, (a)


(Klasifikasi atas dasar
Roda gigi miring tunggal, (b)
Roda gigi bentuk alur gigi)
Roda gigi miring ganda, (c)
dengan poros
Roda gigi luar Arah putaran berlawanan
sejajar
Roda gigi dalam dan pinyon, (d) Arah putaran sama
Batang gigi dan pinyon, (e) Gerakan lurus dan berputar
Roda gigi kerucut lurus, (f)
Roda gigi kerucut spiral, (g)
(Klasifikasi atas dasar
Roda gigi kerucut ZEROL
Roda gigi bentuk jalur gigi)
Roda gigi kerucut miring
dengan poros
Roda gigi kerucut miring ganda
berpotongan
(Roda gigi dengan poros
Roda gigi permukaan dengan
berpotongan berbentuk
poros berpotongan (h)
istimewa)
Roda gigi miring silang, (i) Kontak titik gerakan lurus
Batang gigi miring silang dan berputar
Roda gigi cacing silindris, (j)
Roda gigi Roda gigi cacing selubung ganda
dengan poros (globoid), (k)
silang Roda gigi cacing samping
Roda gigi hiperboloid
Roda gigi hipoid, (l)
Roda gigi permukaan silang

23
Gambar 2.23. Macam-macam roda gigi
3. Poros
Peranan utama dalam transmisi tenaga pada roda gigi adalah
poros. Jadi poros merupakan salah satu bagian yang terpenting dari
setiap mesin dan hampir semua permesinan meneruska dayanya
dengan putaran. Sebelum perencanaan poros dimulai, hal-hal yang
harus diperhatikan adalah sebagai berikut:
a) Kekuatan poros
Suatu poros transmisi dapat mengalami beban puntir dan lentur atau
gabungan antara puntir dan lentur.
Kelelahan, tumbukan atau pengaruh konsentasi tegangan harus
diperhatikan. Karena itu rancangan poros harus direncanakan secara
teliti sehingga poros akan cukup kuat ketika digunakan dalam
menahan beban.
b) Kekakuan poros
Walaupun suatu poros mempunyai kekuatan yang cukup tetapi jika
lenturan atau defleksi puntirnya terlalu besar akan mengakibatkan
ketidaktelitian atau getatran dan suara. Karena itu kekakuan juga
harus diperhatikan.
c) Putaran kritis

24
Putaran kritis terjadi bila putaran suatu mesin dinaikkan dan pada
harga putaran tertentu terjadi getaran yang luar biasa besarnya.
Untuk menghindarinya poros harus direncanakan sedemikian rupa
hingga putaran kerjanya lebih rendah dari putaran kritisnya.
d) Bahan poros
Poros untuk mesin umum biasanya dibuat dari baja batangan yang
ditarik dingin dan definisi baja karbon konstruksi mesin (bahan S-C)
yang dihasilkan dari ingot yang dideoksidasikan dengan ferrosilicon
dan dicor, kadar karbonnya terjamin. Poros-poros untuk meneruskan
putaran yang tinggi dan baban yang berat dibuat dari paduan dengan
pengerasan kulit yang sangat tahan terhadap keausan. Bahan untuk
paduannya antara lain baja crhom nikel molibdem, baja crhom dan
masih banyak lainnya.
a) Korosi
Dalam perancangan perlu diperhatikan dengan penggunaan bahan,
hal ini untuk mencegah terjadinya korosi dengan cepat pada poros.
Klasifikasi poros menurut pembebanannya:
b) Poros transmisi
Daya ditransmisikan pada poros ini melalui kopling, roda gigi, puli
atau sproket rantai dll.
c) Spindle
Spindle adalah poros transmisi yang relatif pendek, seperti poros
utama mesin perkakas, dimana beban utamanya berupa puntiran.
d) Gandar
Gandar adalah poros yang tidak mendapat beban puntir, bahkan
kadang-kadang tidak boleh berputar.
Menurut bentuknya poros dapat digolongkan atas:
a) poros lurus umum
b) poros engkol
c) poros luwes

4. Puli

25
Puli digunakan untuk menumpu sabuk pada ujung-ujung
conveyor. Pada ujung dimana penggerak ditetapkan, digunakan puli
penggerak dan pada ujung terminal lainnya.

Gambar 2.24. Puli bergerigi


5. Transmisi sabuk gilir
Jarak yang jauh antara dua buah poros sering tidak
memungkinkan transmisi langsung dengan roda gigi. Dalam hal
demikian, cara transmisi putaran atau daya yang lain dapat diterapkan,
dimana sebuah sabuk luwes dibelitkan sekaliling puli. Transmisi
sabuk bekerja atas dasar gesekan belitan.
Untuk menghindari terjadinya slip antara puli dan sabuk, maka
digunakanlah sabuk gilir (timing belt/sabuk bergigi). Sabuk gilir
dibuat dari karet neoprene atau plastic poliuretan sebagai bahan cetak,
dengan ini dari serat gelas atau kawat baja. Karena sabuk gilir dapat
melakukan transmisi mengait seperti pada roda gigi atau rantai, maka
gerakan dengan perbandingan putaran yang tepat dapat diperoleh. Belt
gilir banyak dipakai dimesin foto copy.

Gambar 2.25. Transmisi sabuk gilir

B. Container Rokok

26
Container rokok merupakan tempat penampungan rokok.
Kapasitas dari setiap container adalah 5 bungkus rokok dengan
jenis/merek yang sama. Posisi container diatas conveyor rokok.
Dimensi luar container dari 9 buah ini sama, karena untuk
memudahkan panempatan dalam rangka (frame). Dimensi dalam dan
pintu keluar rokok pada container berbeda, disesuaikan dengan
jenis/merek rokok. Bahan container adalah acrylic transparan dengan
tebal 1,5 mm.
Container bisa dimasukkan dan dikeluarkan dari mesin vending
rokok. Ini terjadi pada saat rokok didalam habis dan perlu isi ulang.
Untuk memudahkan dalam memasukkan dan mengeluarkan maka
disamping kanan dan kiri dibuat rel. Supaya rokok tidak jatuh dari
container dibuat landasan/tumpuan dibagian bawah kontainer.

Gambar 2.26. Container


i. Gambaran Umum Sistem Pengendalian
A. Pengendalian Sistem
Suatu sistem kendali dapat sebagai konsep yang digunakan untuk
pegendalian keluarannya bagi beberapa nilai tertentu atau urutan
tertentu yang berharga.
Ada banyak situasi dimana kendali dicoba-coba oleh materi
dinyalakan atau batal/mulai pada yang telah ditetapkan lebih dulu
tertentu atau menilai untuk kendali proses dan melibatkan selangkah
urutan operasi. Setelah langkah pertama selesai kemudian melangkah
kedua start. Setelah langkah kedua selesai kemudian melangkah ketiga

27
start, dan seterusnya. Istilah kendali sequential digunakan ketika
kendali sedemikian hingga tindakan diperintahkan menjadi suatu
urutan waktu. Ini bisa jadi dengan suatu ulangan.
Diagram skematik pengendali

Tombol

Elevator

Conveyor rokok

Conveyor lantai

Elevator

B. Pengendalian Pada Container dan Conveyor Rokok


Container mampu menampung 5 bungkus rokok. Rokok
disusun dalam posisi bertumpukan keatas. Rokok yang akan bergeser
adalah rokok pada bagian paling bawah. Setelah rokok yang paling
bawah keluar dari kontainer maka rokok yang diatasnya akan turun.
Dan begitu seterusnya. Rokok akan bergeser dari container satu
persatu.
Conveyor akan beroperasi setelah tombol ditekan, kemudian
menggeser rokok pada container menuju ke conveyor lantai.
Conveyor rokok akan berhenti apabila tuas penggeser menyentuh tuas
limit switch (LS2) dibawah belt. Apabila rokok pada container habis
maka lampu akan menyala karena tuas atas tidak tersentuh (tidak
mendapat tekanan) rokok.

28
2.4 Perancangan
2.4.1 Arti Perancangan
Perencanaan merupakan suatu usaha lanjut dari merencana. Merencana
berarti merumuskan suatu rencana dalam memenuhi kebutuhan manusia. Dimana
setiap manusia tiap harinya melaksanakan kegiatan yang berkaitan dengan
perencanaan. Untuk memudahkan kita dalam menentukan sikap sebaiknya dalam
mengutarakan kebutuhannya diutarakan dengan jelas. Kita bisa melihat contoh
dalam kehidupan yang dihadapi setiap manusia. Kita bisa melihat contoh dalam
kehidupan yang dihadapi setiap manusia, misalkan saja satu keluarga yang
mempunyai suatu rencana untuk berlibur dimana setiap anggota keluarga
memiliki suatu keinginan yang berbeda dalam memilih tempat berlibur, dan
mengambil suatu keputusan harus mempertimbangkan waktu, jarak biaya,
perjalanan, biaya inap dan juga harus bisa mengcover keinginan dari semua
anggota keluarga.
Berbeda dengan persoalan ilmiah atau matematik, dimana persoalan
perencanaan tidak memiliki jawaban yang khas. Dalm hal ini sangat mustahil
untuk mengharapkan suatu jawaban yang tepat atas permasalahan perencanaan.
Pada kenyataan jawaban yang baik pada saat sekarang suatu permasalahan yang
mungkin bisa jadi besok menjadi jawaban yang tidak baik. Hal ini dikarenakan
adanya suatu perkembangan yang menyebabkan terjadinya perubahan-perubahan
sehingga menuntut pula suatu keputusan yang sesuai dengan kondisi terakhir.
Suatu persoalan perencanaan memiliki maksud yaitu suatu kreasi atas
suatu yang memiliki kenyataan fisik. Perencanaan dalam bidang teknik
menyangkut suatu proses dimana prinsip-prinsip ilmiah dan alat teknik seperti
matematika, komputer, grafik, dan bahasa dalam menghasilkan suatu rancangan
yang kalau dilaksanakan akan bisa memenuhi kebutuhan manusia.
2.4.2 Perancangan Teknik Mesin
Perencanaan teknik mesin merupakan suatu sistem yang berkaitan dengan
bidang mesin, struktur, produk, alat-alat dan lain sebagainya. Pada umumnya
perencanaan teknik mesin mempergunakan matematika, ilmu bahan dan ilmu
mekanika teknik. Untuk perencanaan mesin perencana harus menguasai disiplin

29
ilmu yang mendasari bidang permesinan misalkan saja tentang ilmu fluida panas
dan lain sebagainya.
2.4.3 Tahapan Perancangan
Sebelum kita memulai suatu perencanaan dalam diri kita akan timbul
beberapa persoalan serta pertanyaan bagaimana kita akan memulainya. Untuk itu
kita perlu membuat suatu bagan sebelum kita memulai suatu perencanaan.

Pengenalan kebutuhan

Perumusan Masalah

Sintesa

Analisa dan Optimasi

Evaluasi

Penyajian

Gambar 2.27. Tahapan perencanaan

2.4.4. Evaluasi dan Penyajian


Sebelum kita memutuskan secara final dari suatu rencana, terlebih dahulu
kita mengevaluasi rencana tersebut. Evaluasi sangatlah penting karena evaluasi
merupakan tahap akhir dalam suatu perencanaan, dengan evaluasilah kita akan
mengetahui apakah rencana ini sudah memenuhi kebutuhan yang menjadi tuntutan
dalam masyarakat ? dengan begitu seandainya belum memenuhi dari keinginan
kita dalam perencanaan maka kita perlu mengadakan langkah-langkah ulang dari

30
awal, dan seandainya sudah memenuhi keinginan maka kita bisa teruskan dalam
bentuk penyajian.
Penyajian merupakan suatu cara untuk menyampaikan hasil perencanaan
kepada publik atau orang lain. Ada tiga cara untuk menyampaikan hasil
perencanaan yaitu secara tertulis (written), lisan (oral), dan dalam bentuk grafik.
Ketiga cara ini merupakan kunci bagi seseorang untuk menginformasikan hasil
perencanaan kepada orang lain. Untuk itu bagi para sarjana harus bisa menguasai
ketiga cara ini, kalau salah satu dari ketiga cara ini tidak dapat dikuasai maka akan
sulit orang lain untuk mengetahui kemampuan kita.

2.4.5. Pertimbangan Perancangan


Dalam merencanakan kita sangatlah perlu memperhatikan hal-hal yang
bisa mempengaruhi pada suatu yang kita rencanakan. Apabila kita lupa akan hal
tersebut maka bisa saja terjadi kegagalan pada perencanaan itu sendiri.
Faktor-faktor yang mempengaruhi dari perencanaan untuk teknik mesin ini
sangat berkaitan dengan sifat yang mempengaruhi dari elemen itu sendiri. Kadang
jika kekuatan dari suatu elemen merupakan faktor yang paling penting dalam
mencari dari geometri dan ukuran dari elemen tersebut. Selain dari kekuatan juga
masih banyak faktor-faktor lainnya misalkan saja: kekuatan, keandalan,
pertimbangan panas, korosi keausan, gesekan pembuatan, kegunaan, kekakuan
dan masih banyak lagi faktor-faktor yang mempengaruhinya.

31