Anda di halaman 1dari 11

PENELITIAN RESIDU TEMBAK DARI AMUNISI SINTOX YANG MENGANDUNG

ZAT PENANDA
Abstrak: Dua jenis pabrik amunisi bertanda Sintox telah diselidiki berdasarkan
komposisipartikel residutembak (GSR) dan timbulnya tanda yang dilihat dari substansinya.
Percobaan dilakukan dengan dua peluru kaliber 9 mm Luger (9 x 19 Parabellum) dari
duaprodusen (RUAG Ammotec, Swiss dan Men, Jerman). Peluru pertama (tipe Aksi
4,RUAG Ammotec) mengandung gadolinium sebagai elemen tanda, sedangkan peluru
lainnya (tipe PEPII, Pria) ditandai dengan gallium pada serbuk mesiu. Pemindaian mikroskop
elektron yang dilengkapi denganEDAX analyzer (SEM / EDX) digunakan untuk mendeteksi
dan menganalisis partikel GSR dalam sampel yang dikumpulkan dari peluru, laras dan tangan
penembak. Selain itu, partikel dari pakaian yang tertembak ditempatkanpada jarak tembak
yang berbeda lalu dikumpulkan dan dianalisis. Penyebaran asap hasil GSR daripistol diamati
menggunakan kamera kecepatan tinggi. Hasil yang diperoleh jelas menunjukkan bahwa
caraproduksiamunisi / pembuatan dan jenis penandaan amunisi dapat mempengaruhi secara
signifikan terhadap penampakan dan ketepatan mendeteksi dari elemen tanda dalam GSR.
Pendeteksian juga dipengaruhi oleh jarak tembak.

1. Pengantar
Baru-baru ini, terjadi peningkatanpermintaan terhadap senjata dan penggunaan amunisi
olehtentara, polisi dan unit khusus. Didalam konteks ini, amunisi yang memiliki tanda
khusustelah diperkenalkan untuk digunakan di beberapa negara Eropa. Jenis amunisi ini,
penggunaan diatur oleh hukum masing-masing, umumnya menjadi disukai karena lebih
mudah dideteksi di tempat kejadian perkara. Manfaat lain bagi para ilmuwan forensik adalah
bahwa peluru yang digunakan pada amunisitipe ini dibuat secara modern, menunjukkan
kemampuan yang lebih tinggi dalam hal penetrasi ke bahan solid, dan juga memiliki “stop
effect” yang lebih bagus pada tubuh manusia.Semua faktor ini menjadikan marked amunisi
lebih disenangi daripada yang lain. Dari semua kemungkinan, 9 x 19, 9 mm Luger atau 9 mm
Parabellum adalah yang paling banyak digunakan pistol kaliber di Eropa tampaknya paling
cocok untuk polisi dan untuk kepentingan angkatan bersenjata. Ada dua alasan utama senjata
dengan kaliber9 x 19 memiliki popularitas: mereka mudah untuk digunakan dan memiliki
jangkauan penggunaan yang luas.Sebagai tambahan, standar teknis yang dibutuhkan oleh
polisi pada senjata dan juga amunisi (misalnya, kuat tetapi perpindahan energi ke target
dibatasi, kecenderungan memantul minimal, high stopping power, dan kedalaman penetrasi
yang baik), aspek lingkungan juga diperhatikkan, yaitu, primer harusdibuat dari bahan yang
tidak mengijinkan kontaminasi sekunder terhadaplingkungan oleh residu logam berat selama
penembakan . Karena aspek yang disebutkan terakhir, non-toxic Sintox dianggap sebagai
teknologi pilihan pertama, teknologi ini telah banyak digunakan misalnya, dalam peluru
diakui oleh NATO.Untuk persyaratan forensik dan investigasi serta dalam rangkamenjawab
secara jelas pertanyaan-pertanyaan seperti: yang menembak siapa, dengan senjata apa
,menggunakan amunisi apa dan dengan jarak berapa dan arahnya dari mana, beberapa
produsen amunisi menawarkanpeluru polisi dengan bahan specificmarking. Amunisi seperti
ini,kini telah diperkenalkan pada kepolisian di beberapa negara Eropa (misalnya, Jerman,
Belanda, Italia, dan Swiss).Sehubungan dengan re - persenjataan yang diharapkan dari
kepolisian Slovakia, penyelidikan kimia dua jenis spicial marked amunisi disadari sebagai
bagian dari proyek ' ' TheCentre of Excellence of Security Research ' ' di InstitutIlmu forensik
di Bratislava , Slovakia . elektron scanningmikroskop dilengkapi dengan EDAX analyzer (
SEM / EDX ) digunakan untuk mendeteksi dan menganalisis partikel tembak ( GSR ) .
Selainitu , partikel dari pakaian yang ditembak ditempatkan di jarak tembak yang berbeda
kemudian dikumpulkan dan dianalisis. Penyebaran asap hasil GSR dari pistol ,diamati
menggunakan kamera kecepatan tinggi .Tujuan dari penyelidikan ini adalah untuk memilih
amunisi yang paling tepat di masa depan bagi pasukan polisi Slowakia .

2. Eksperimental

2.1. Bahan

Pistol HS-9, kaliber 9 × 19, amunisi Sintox® dengan spidol forensik - 9mm Luger, Action 4
(RUAG Ammotec, Ltd, Swiss) dan 9 mm Luger, PEP II (Men, GmbH, Jerman), SEM khusus
– sisa partikel residu tembakan (Christine Gro pl), kain katun, kertas untuk chemography
(Foma Bohemia, Ltd), book-press dan piringan PVC-press yang digunakan dalam percobaan.

2.2. Kimia

Zincon (C20H15N4Nao6S.H2O) dari Fluka dan amonium nitrat, amonium hidroksida, asam
rubeanic, dan etanol (96%), semua yang dibeli dari Merck digunakan.

2.3. Metode

Residu tembak yang dibedakan dengan memindai mikroskop elektron XL-30 (Philips)
dilengkapi dengan detektor hamburan pantulan elektron, detektor sekunder dan energi -
detektor X-ray dispersif (EDAX). Penyebaran asap GSR dari pistol diamati menggunakan
kamera kecepatan tinggi Olympus I - kecepatan II.

Analisis GSR dilakukan dengan menggunakan software GSR-XT V 3.0 (Analytical Timur,
Concord, New Hampshire, Inggris). Spektrum EDX dievaluasi oleh GSR Spectral Utility,
Versi 3.4m, software Juli 2004 (Philips) dan oleh perangkat lunak EDAX '' Genesis Spectrum
SEM Quant ZAF, Versi 3.6, November 2003 ''. 3

Penentuan jarak penembakan dilakukan dengan menggunakan Metode Kemografik.


Visualisasi tembaga dilakukan oleh assay asam rubeanic4 dan visualisasi dari partikel seng
dilakukan oleh assay reagen Zincon.5

2.4. Koleksi sampel

Untuk kedua jenis amunisi pistol yang sama digunakan HS-9 dengan kaliber 9 × 19. Laras
dibersihkan menggunakan aseton dan etanol sebelum percobaan dan diambil swab kontrol
untuk memastikan kemurnian laras.

Untuk keperluan perbandingan, residu tembakan dari kasus dan laras dikumpulkan pada
puntung khusus.

Untuk mengevaluasi adanya GSR di tangan penembak, jejak setelah satu dan sepuluh
penembakan dikumpulkan dari masing-masing tangan pada SEM, secara berurutan.6 Hasilnya
dinyatakan sebagai rata-rata sepuluh penembakan.

Adanya GSR dari jarak pendek (10cm) dan jarak jauh (25 m) diperiksa dengan
menggunakan kain katun. Jejak dikumpulkan pada puntung-SEM dari sekitar lingkungan
lubang. Hasilnya dinyatakan sebagai rata-rata ada sepuluh penembakan.

3. Hasil dan Pembahasan

3.1 Analisis komposisi mesiu tembakan beserta bahan dasarnya

Analisis GSR terhadap bahan dasar amunisi PEP II menunjukan bahwa komposisi tersebut
terdiri dari titanium dan seng. Keberadaan dari berbagai zat-zat tersebut tidak terdeteksi.
Catatan SEM/EDX mengenai mesiu tembakan amunisi PEP II beserta spektrum EDAX nya
masing-masing dapat diilustrasikan pada gambar 1 dan 2. Seperti yang terdapat pada analisis
SEM/EDX tersebut, partikel-partikel terang terhadap sifat anorganik dapat diketahui didalam
mesiu tembakan. Analisis spektral EDAX yang lebih rinci mengungkapkan bahwa partikel-
partikel tersebut sebagian besar mengandung galium, tembaga, timah, dan kalium (Gambar
2). Dengan demikian, partikel-partikel tersebut sebagian dapat disimpulkan bahwa dalam hal
amunisi PEP II, adanya zat seperti galium hanya dapat dideteksi dalam mesiu tembakan. Di
sisi lain, analisis EDAX dengan jelas menyatakan bahwa amunisi action 4 mengandung seng,
titanium, dan gadolinium sebagai bahan dasar (Gambar 3).

Hasil dari analisis komposisi kimia terhadap sisa-sisa tembakan yang diperoleh dari tempat
sasaran dan senapan terhadap kedua jenis amunisi tersebut yaitu dapat ditunjukan dalam
Tabel 1. Analisis GSR dilakukan secara manual disebabkan adanya sejumlah besar sisa-sisa
tembakan pada tumpuan-tumpuannya. Ditemukan bahwa banyak GSR yang barasal dari
tempat sasaran dan senapan amunisi PEP II hanya mengandung titanium dan seng serta hanya
terdapat beberapa diantara zat-zat tersebut juga terdiri dari galium. Galium sebagian besar
dapat dideteksi pada kombinasi antara timah dan tembaga.

Gambar 1. merupakan gambar SEM mesiu tembakan amunisi PEP II (Men, Jerman) kalkulasi
9 x 19, beserta partikel-partikel terangnya yang bersifat anorganik (lingkaran putih).
Gambar 2. merupakan spektrum EDAX terhadap partikel-partikel terang yang berasal dari
mesiu tembakan amunisi kalkulasi 9 x 19, PEP II (Men, Jerman).

Gambar 3. merupakan spektrum EDAX terhadap komposisi dasar amunisi kalkulasi 9 x 19,
action 4 (Ruag Ammotec, Switzerland).
Banyak partikel-partikel GSR dibentuk dari amunisi action 4yang mengandung kombinasi
antara titanium, seng, dan gadolinium. Partikel-partikel tersebut dapat dideteksi dan diketahui
dengan mudah.

Penemuan-penemuan yang sudah dijelaskan diatas menunjukan sebuah perbedaan yang


sangat esensial yaitu antara baik amunisi yang sudah teruji maupun perbedaan masing-
masing dari jenis amunisi lainnya.

Gambar 4. Penentuan jarak tembakan melalui visualisasi seng beserta reaksi zincon (PEP II,
Men, Jerman).

3.2 Analisis GSR dari tangan-tangan penembak

Table 1 merangkum tentang hasil-hasil analisis terhadap partikel GSR yang ditemukan pada
tangan penembak setelah melakukan 1 hingga 10 kali tembakan. Dalam kebanyakan
kejahatan-kejahatan yang dilakukan dengan menggunakan senjata api, sebagian besar bunuh
diri, yaitu hanya terdapat satu tembakan. Oleh karena itu, sangat penting untuk diketahui
secara jelas apakah penembak tersebut dapat memiliki sejumlah sisa-sisa tembakan yang
cukup ditangannya untuk memastikan identifikasi positifnya bahkan setelah melakukan satu
kali tembakan atau tidak ada sama sekali. Selain itu, tujuan investigasi tersebut yaitu untuk
menemukan sejumlah partikel-partikel yang cukup dengan substansi tertentu dalam mencapai
hasil-hasil identifikasi yang positif. Di Slovakia, dan juga di beberapa negara Eropa lainnya,
hasil positif tersebut didefinisikan sebagai adanya lima partikel dengan sifat komposisinya
yang minim untuk GSR pada tangan penembak.

Tabel 1 Hasil analisis GSR

Amunisi/ analisis GSR dari 9 mm Luger, PEP II (laki-laki, 9 mm Luger, Aksi 4 (Ruag
Jerman) Ammotec, Switzerland)
Kasus Ti, Zn (Cu) Ti, Zn
Cu, Ga, Zn Ti, Zn, Gd
Ti, Zn, Ga, Cu, Sn (beberapa)
Barrel Ti, Zn (Cu, Sn) (banyak) Ti, Zn
Cu, Ga, Zn Ti, Zn, Gd
Tangan penembak (satu Ti, Zn (Cu, Sn) (positive) Ti, Zn, Gd (sangat positive)
tembakan) Cu, Ga, Zn (<5, negative)
Tangan penembak (sepuluh Ti, Zn (sangat positive) Ti, Zn, Gd (sangat positive)
tembakan) Cu, Ga (<10, positive)
Ti, Zn, Ga, Cu, Sn (<5, negative)
Jarak pendek (10 cm) Ti, Zn (>20 partikel) Ti, Zn, Gd (>20 partikel)
Cu, Ga (Sn, Zn) (>20 partikel)
Ti, Zn, Ga (kira-kira 20 partikel)
Jarak jauh (25 m) Ti, Zn (kira-kira 20 partikel) Ti, Zn, Gd (sangat positive)
Cu, Ga (Sn, Zn) (<10)
Ti, Zn, Ga, Cu, Sn (<5)

Dari sudut pandang ini, hasil terhadap kedua amunisi-amunisi yang sudah diselidiki tersebut
yaitu cukup berbeda. Setelah melepaskan satu kali tembakan dengan amunusi PEP II, maka
hasil positif untuk partikel Ti, Zn GSR ditemukan pada tangan penembak, akan tetapi tak
satupun dari partikel tersebut yang mengandung gallium (Tabel 1). Hal tersebut dapat
diperhatikan kembali disini, bahwa seperti yang sudah kita buktikan, bahwa partikel-partikel
yang mengandung gallium yaitu sebagian besar mengandung unsur-unsur Ga, Cu Zn, bukan
unsur-unsur yang berasal dari zat dasar. Selanjutnya, intensitas yang dominan yang terdapat
dalam spektra EDAX terhadap partikel-partikel yang mengandung Ga, Cu dan Zn (tembakan
PEP II) termasuk dalam zat tembaga. Kenyataan ini menjadikan evaluasi terhadap hasil-hasil
dari analisis GSR semakin sulit. Untuk menemukan atau mengetahui semua partikel-partikel
yang mengandung gallium, maka seseorang harus mencari bukan hanya dalam partikel Sintox
(Ti, Zn) tapi mereka juga harus memeriksa antara partikel-partikel yang dikelompokan
sebagai tembaga dan kuningan yang biasanya tidak diperhitungkan. Kesulitan selanjutnya
yaitu bahwa partikel-partikel yang mengandung gallium tidak pernah dikelompokan sebagai
gallium karena intensitasnya yang rendah dalam spektrum EDAX.

Gambar 5. Jarak tembak ditentukan dengan gambaran tembaga dengan asam rubeanik (PEP
II, Men, Germany)

Setelah melakukan sebanyak 10 kali tembakan dengan amunisi PEP II, maka hasil positif
untuk partikel Ti, Zn, dan Cu, serta Ga dapat diperoleh (Tabel 1). Dalam hal amunisi ini,
seseorang dapat memperselisihkannya jika partikel-partikel tersebut hanya terdiri dari
tembaga dan gallium yang dapat dianggap sebagai karakter untuk GSR atau tidak. Argumen
utama terhadap hal tersebut yaitu zat-zat tersebut tidak mengandung unsur-unsur yang berasal
dari komposisi dasar. Dengan demikian, zat-zat tersebut secara tepat tidak sesuai dengan
komposisi GSR yang berasal dari tempat sasaran dan senapan. Namun, perbandingan antara
GSR yang ada di tangan penembak dengan GSR yang berasal dari tempat sasaran dan
senapan atau senjata api yang berkaitan dengan tindakan kriminal merupakan sebuah langkah
yang sangant penting dalam melakukan sebuah investigasi dan evaluasi terhadap adanya GSR
pada tangan penembak.
Sesuai dengan hasil pada action 4, maka hampir semua partikel-partikel GSR yang
ditemukan pada tangan penembak setelah melepaskan 1 hingga 10 kali tembakan yang
mengandung partikel-partikel yang sesuai dengan komposisi dasar Sintox- Ti, Zn bersamaan
dengan gadolinium dan hasilnya yaitu kedua-duanya (masing-masing 1 hingga 10 tembakan)
sangat positif (lebih dari 30 partikel) (Tabel 1).

3.2.1 . Analisis GSR dari potongan pakaian yang terkena sasaran (jarak pendek dan panjang)
ketika peluru yang ditembakkan mengenai pakaian, perbedaan kerusakan terutama yang
tergantung pada energi dan jarak tembak dapat diamati . Di sekitar lubang atau kerusakan,
residu dari penembakan juga akan disimpan. Pemeriksaan balistik kimia standar dari pakaian
yang terkena sasaran termasuk penentuan rentang penembakan serta deteksi dan
perbandingan residu tembak.
Dalam penelitian ini, perhatian difokuskan juga pada deteksi kandungan GSR pada zat tanda
pada pakaian yang terkena sasaran dari jarak pendek ( 10 cm ) dan jarak panjang ( 25 m ) dari
penembakan .

Hasil dirangkum dalam Tabel 1. temuan menarik diperoleh terutama untuk amunisi PEP II.
Sekitar lubang yang disebabkan dari jarak pendek, GSR mengandung unsur Ti, Zn dan Ga
yang terdeteksi. Namun, partikel-partikel ini tidak diamati di sekitar lubang yang disebabkan
dari penembakan jarak jauh, begitu juga pada tangan penembak, kasus atau laras dari senjata
api. Fakta ini dapat dijelaskan oleh kehadiran bubuk tembak yang tidak terbakar di sekitar
lubang. Seperti telah disebutkan di atas, bubuk tembakan dari amunisi PEP II mengandung
partikel Ga, Cu dan Sn yang terlihat di mikroskop elektron. Pada jarak pendek (senjata ke
pakaian),
partikel GSR dari komposisi primer seperti dari bubuk tembak akan hadir semuanya. Dalam
hal partikel-partikel GSR yang lebih kecil diposisikan / disimpan pada butir bubuk tembak
sangat dekat untuk partikel Ga, Cu dan Sn, partikel Sintox mengandung gallium juga dapat
salah dicari dan diklasifikasikan oleh analisis GSR otomatis, seperti yang dikonfirmasi oleh
SEM / EDX.

Untuk aksi 4 amunisi , jelas lagi, Hasil positif untuk partikel Ti , Zn , Gd GSR untuk kedua
jarak pendek dan jarak jauh pada pakaian yang terkena sasaran telah ditemukan

3.2.2 PerkiraanLapangTembak
Karenakonstruksipelurudarikeduajenisamunisimasih dalam penelitian,
hanyatembagadansengyang dapat ditemukan padapakaian yang terkenapeluru,
kasusdandarikomposisi primer (zinc). Namun, dalamkasustandaamunisi, juga ditemukannya
gadolinium dan / ataugallium (marker), ataukomponen lain darisyarat primer dapat
diperumpamakan.
Dari pengetahuankami yang terbaik ,visualisasi gadolinium, gallium dan titanium
dengancarachemographybelumdijelaskandalamliteratur . Dalampenelitiansaat ini,
penentuantembagadansengdenganmetodechemographic ditampilkanpadaamunisimasing-
masingditandaidengan gallium dan
gadolinium. PenentuankisaranPenembakandilakukandenganprosedurstandar.
Peluruditembakkandariberbagaijarak (0 cm, 5 cm,10 cm, 30 cm, 50 cm dan 100 cm)
terhadappotongankainkatun
Zinc divisualisasikandengancarareaksidenganreagenZincon assay,
berdasarkanformasiberwarnabirukompleks. Namun, selainseng,
tembagajugadapatbereaksidenganZinconmemberikankomplekswarnabiru yang
sama. PenentuanLapangtembakdengancaravisualisasisengdenganZinconuntukamunisi PEP II
digambarkan padaGambar. 4. HasilSangatmiripdiperolehjuga Aksi 4 amunisi.
Tembagaitusendiridivisualisasikandengancaraasamrubeanic assay, di manaendapangelap-
hijaurubeanatetembagaterbentuk. Gambar. 5 menggambarkanpenentuanvisualisasitembakte
mbagauntuk amunisi PEP II . secarapraktiskesimpulandapatdilakukanpada Action 4 (data
tidakdisajikan).
Menuruthasil yang diperoleh, lebihnyaman, efektifdanmetode yang
cukupuntukpenentuanlapangtembaktampaknyamenjadivisualisasitembagadenganujiasamrube
anic.

Kesimpulan
Analisis detail GSR membuktikanbahwapenambahansubstansilangsungkekomposisi primer
tampaknyamenjadipilihan yang lebihbaikuntukmarker amunisi
khususuntuktujuanforensik. Dalamhalini, GSR denganzatpenanda (gadolinium)
dapatdenganmudahdicaridandiidentifikasidanresiduterbentukdalamkomposisiunsur yang
samauntukkeduasampel(kasusdanlaras) dandipertanyakan sumbersampel (Rintisan SEM
daripenembaktangan, pakaian, dll).
Di sisilain, bahandalambubuktembakpenanda (gallium)
menyebabkanhasilambigumengenaikomposisi GSR, identifikasidandeklarasipositif.
UntukkeperluanpenentuanlapangtembakdalamkasusiniditandaidariamunisiSintox , metode
yang digunakanvisualisasitembagamenggunakanreaksipengendapandenganasamrubeanic.

Pendanaan
Kontribusiiniadalahhasildaripelaksanaanproyek:The Centre of Excellence
PenelitianKeamananko' d ITMS:26240120034
didukungolehPenelitiandanPengembanganProgram Operasionaldidanaioleh ERDF.

Konflikkepentingan
Penulismenyatakanbahwamerekatidakmemilikikonflikkepentingan.

Persetujuanetis
Persetujuanetisdiperlukandiperolehdarilembagakomiteetik.