Anda di halaman 1dari 120

TENAGA

KERmNEIf,o*r*"*r,
REPT]BLIK II\'DONESIA

MENTERITENAGAKERJADAN TRANSMIGRASI
KEPUTUSAN
REPUBLIKINDONESIA

NOMORKEP. qo /MEN/v 12010

TENTANG

PENETAPANRANCANGANSTANDARKOMPETENSIKERJANASIONALINDONESIA
TEKSTILDANBARANG
SEKTORINDUSTRI TEKSTILBIDANGGARMENBIDANG
CUSTOMMADESUB BIDANGCUSTOMMADEWANITAMENJADISTANDAR
KOMPETENSI INDONESIA
KERJANASIONAL

REPUBLIKINDONESIA,
MENTERITENAGAKERJADAN TRANSMIGRASI

Menimbang : bahwa untuk melaksanakan ketentuanPasal 14 Peraturan


Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi Nomor
PER.21IMEN/X/2007 tentangTata Cara PenetapanStandar
KompetensiKerja NasionalIndonesia,perlu menetapkan
KeputusanMenteritentang PenetapanRancanganStandar
KompetensiKerja NasionalIndonesiaSektorIndustriTekstil
dan BarangTekstilBidangGarmenBidangCustomMadeSub
Bidang CustomMade Wanita menjadiStandarKompetensi
Indonesia;
KerjaNasional

Mengingat : 1. Undang-UndangNomor 13 Tahun 2003 tentang


Ketenagakerjaan(LembaranNegaraRepublikIndonesia
Tahun 2003 Nomor39, TambahanLembaranNegara
RepublikIndonesiaNomora279);
2. PeraturanPemerintahNomor 31 Tahun 2006 tentang
Sistem PelatihanKerja Nasional (LembaranNegara
RepublikIndonesiaTahun2006 Nomor67, Tambahan
Lembaran Negara IndonesiaNomor4637);
Republik
3. KeputusanPresidenNomor84/PTahun2009;
4. PeraturanMenteriTenagaKerjadan Transmigrasi
Nomor
PER. 21|MEN/X12007 tentang Tata Cara Penetapan
StandarKompetensi KerjaNasionallndonesia;

Memperhatikan: 1. HasilKonvensiNasionalRancangan StandarKompetensi


SektorlndustriTekstildan Barang
KerjaNasionallndonesia
TekstilBidangGarmenBidangCustomMade Sub Bidang
CustomMade Wanitayang diselenggarakan tanggal29
Oktober2009di Jakarta;
2. Surat DirekturJenderalIndustriKecil dan Menengah,
DepartemenPerindustrianNomor 1353llKM.1l12l20Ag
tanggal10 Desember2009tentangPenetapanRancangan
Standar KompetensiKerja NasionalIndonesiaBidang
CustomMadeWanita;
MEMUTUST(AN:

Menetapkan
KESATU Rancangan standar Kompetensi Kerja Nasional Indonesia
Sektor industri Tekstil dan Barang Tekstil Bidang Garmen
Bidang Custom Made Sub Bidang Custom Made Wanita
menjaOi Standar Kompetensi Kerja Nasional Indonesia,
sebigaimana tercantum dalam Lampiran dan merupakan
bagianyang tidakterpisahkandari KeputusanMenteriini.

KEDUA Standar KompetensiKerja Nasional Indonesiasebagaimana


dimaksuddalam DiktumKESATUberlakusecaranasionaldan
menjadi acuan penyelenggaraanpendidikan dan pelatihan
profesi serta uji kompetensi dalam rangka sertifikasi
kompetensi.

KETlGA Standar KompetensiKerja Nasional Indonesiasebagaimana


dimaksud dalam Diktum KESATU pemberlakuannya
ditetapkanoleh MenteriPerindustrian.

KEEMPAT Standar KompetensiKerja Nasional lndonesiasebagaimana


dimaksud dalam Diktum KETIGA ditinjau setiap lima tahun
atau sesuaidengankebutuhan.

KELIMA KeputusanMenteriini mulaiberlakupadatanggalditetapkan'

diJakarta
Ditetapkan
padatanggal 1Bmet 2010

MENTERI
DAN TRANSMIGRASI
K INDONESIA,

ru ars[1ee
N ISKANDAR,M.Si.
LAMPIRAN
KEPUTUSAN MENTERI TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI
REPUBLIK INDONESIA

NOMOR KEP.90/MEN/V/2010

TENTANG

PENETAPAN RANCANGAN STANDAR KOMPETENSI KERJA NASIONAL


INDONESIA SEKTOR INDUSTRI TEKSTIL DAN BARANG TEKSTIL BIDANG
GARMEN BIDANG CUSTOM MADE SUB BIDANG CUSTOM MADE WANITA
MENJADI STANDAR KOMPETENSI KERJA NASIONAL INDONESIA

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Untuk menyiapkan sumber daya manusia (SDM) yang bermutu sesuai dengan
tuntutan kebutuhan tenaga profesional di sektor industri tekstil dan barang tekstil,
maka diperlukan adanya kerja sama antara instansi pemerintah, dunia
usaha/industri dengan lembaga pendidikan dan pelatihan baik pendidikan formal,
informal maupun pendidikan yang dikelola oleh industri itu sendiri. Bentuk
kerjasama dapat berupa pemberian data kualifikasi kerja yang dibutuhkan oleh
instansi pemerintah dan industri/pelaku usaha sehingga lembaga pendidikan dan
pelatihan dapat menyediakan tenaga lulusannya yang memenuhi kualifikasi yang
dibutuhkan. Hasil kerjasama tersebut dapat menghasilkan standar kebutuhan
kualifikasi.

Standar kebutuhan kualifikasi SDM tersebut diwujudkan ke dalam Standar


Kompetensi Bidang Keahlian yang merupakan refleksi atas kompetensi yang
diharapkan dimiliki orang-orang atau seseorang yang akan bekerja di bidang
tersebut. Di samping itu standar tersebut harus memiliki ekivalen dan kesetaraan
dengan standar-standar relevan yang berlaku pada sektor industri di negara lain
bahkan berlaku secara internasional, sehingga akan memudahkan tenaga-tenaga
profesi Indonesia untuk bekerja di manca negara.

Adanya standar kompetensi perlu didukung oleh suatu pedoman untuk penerapan
standar kompetensi, sistem akreditasi dan sertifikasi serta pembinaan dan
pengawasan penerapan kegiatan standar kompetensi, yang keseluruhannya perlu

1
tertuang dalam suatu sistem standardisasi kompetensi nasional. Dalam rangka
mendukung peningkatan profesionalisme sumber daya manusia yaitu untuk
meningkatkan produktivitas dan daya saing, pelayanan kepada masyarakat,
perlindungan kepada pengusaha dan pekerja serta konsumen, maka kegiatan di
bidang standardisasi perlu lebih ditingkatkan.

Saat ini mengenai kodefikasi pekerjaan sedang dalam proses pengusulan ke Badan
Pusat Statistik.

Standar ini dirumuskan dengan menggunakan acuan:

1. Undang-undang Nomor 11 Tahun 1967 tentang Ketentuan-ketentuan Pokok


Pertambangan;

2. Undang-undang Nomor 1 Tahun 1970 tentang Keselamatan dan Kesehatan


Kerja;

3. Undang-undang Nomor 13 Tahun 2003 tentang Ketenagakerjaan;

4. Peraturan Pemerintah Nomor 75 Tahun 2001 tentang Perubahan Kedua atas


Peraturan Pemerintah Nomor 32 Tahun 1969 tentang Pelaksanaan Undang-
Undang Nomor 11 Tahun 1967 tentang ketentuan-ketentuan Pokok
Pertambangan;

5. Peraturan Pemerintah Nomor 23 Tahun 2004 tentang Badan Nasional


Sertifikasi Profesi (BNSP);

6. Peraturan Pemerintah Nomor 31 Tahun 2006 tentang Sistem Pelatihan Kerja


Nasional.

B. Tujuan

Penyusunan Standar Kompetensi Kerja Nasional Indonesia Bidang Garmen Sub


bidang Custom-made Busana Wanita mempunyai tujuan pengembangan Sumber
Daya Manusia (SDM) yang bergerak dalam bidang keahlian tersebut di atas sesuai
dengan kebutuhan masing-masing pihak (institusi pendidikan/pelatihan, dunia
usaha/industri dan penyelenggara pengujian dan sertifikasi). Selain daripada itu,
penyusunan standar juga bertujuan untuk mendapatkan pengakuan tenaga kerja
secara nasional dan internasional.

2
1. Institusi pendidikan dan pelatihan
1.1. Memberikan informasi untuk pengembangan program kurikulum
1.2 Sebagai acuan dalam penyelenggaraan pelatihan, penilaian dan
sertifikasi

2. Dunia usaha/industri dan pengguna tenaga kerja


2.1. Membantu dalam rekruitmen tenaga kerja
2.2. Membantu penilaian unjuk kerja
2.3. Mengembangkan program pelatihan bagi karyawan berdasarkan
kebutuhan
2.4. Untuk membuat uraian jabatan

3. Institusi penyelenggara pengujian dan sertifikasi


3.1. Sebagai acuan dalam merumuskan paket-paket program sertifikasi
sesuai dengan kualifikasi dan levelnya
3.2. Sebagai acuan dalam penyelenggaraan pelatihan, penilaian dan
sertifikasi

Selain tujuan tersebut di atas, tujuan lain dari penyusunan standar ini adalah untuk
mendapatkan pengakuan secara nasional maupun internasional. Hal-hal yang perlu
diperhatikan untuk mendapatkan pengakuan tersebut adalah:
1. Menyesuaikan penyusunan standar kompetensi tersebut dengan kebutuhan
industri/usaha, dengan melakukan eksplorasi data primer dan sekunder
secara komprehensif.
2. Menggunakan referensi dan rujukan dari standar – standar sejenis yang
digunakan oleh negara lain atau standar internasional, agar dikemudian hari
dapat dilakukan proses saling pengakuan (Mutual Recognition Agreement –
MRA).
3. Dilakukan bersama dengan representatif dari asosiasi pekerja, asosiasi
industri/usaha secara institusional, dan asosiasi lembaga pendidikan dan
pelatihan profesi atau para pakar dibidangnya agar memudahkan dalam
pencapaian konsesus dan pemberlakuan secara nasional.

3
C. Pengertian SKKNI

1. Pengertian Kompetensi
Berdasar pada arti estimologi kompetensi diartikan sebagai kemampuan yang
dibutuhkan untuk melakukan atau melaksanakan pekerjaan yang dilandasi oleh
pengetahuan, keterampilan dan sikap kerja. Sehingga dapatlah dirumuskan
bahwa kompetensi diartikan sebagai kemampuan seseorang yang dapat
terobservasi mencakup atas pengetahuan, keterampilan dan sikap kerja dalam
menyelesaikan suatu pekerjaan atau tugas sesuai dengan standar performa
yang ditetapkan.

2. Pengertian Standar Kompetensi


Berdasar pada arti bahasa, standar kompetensi terbentuk atas kata standar dan
kompetensi. Standar diartikan sebagai "ukuran" yang disepakati, sedangkan
kompetensi telah didefinisikan sebagai kemampuan seseorang yang dapat
terobservasi mencakup atas pengetahuan, keterampilan dan sikap kerja dalam
menyelesaikan suatu pekerjaan atau tugas sesuai dengan standar performa
yang ditetapkan.
Dengan demikian dapatlah disepakati bahwa standar kompetensi merupakan
kesepakatan-kesepakatan tentang kompetensi yang diperlukan pada suatu
bidang pekerjaan oleh seluruh "stakeholder" di bidangnya.
Dengan kata lain, yang dimaksud dengan Standar Kompetensi adalah rumusan
tentang kemampuan yang harus dimiliki seseorang untuk melakukan suatu
tugas atau pekerjaan yang didasari atas pengetahuan, keterampilan dan sikap
kerja sesuai dengan unjuk kerja yang dipersyaratkan.

3. Pengertian SKKNI
Standar Kompetensi Kerja Nasional Indonesia yang selanjutnya disingkat
SKKNI adalah rumusan kemampuan kerja yang mencakup aspek pengetahuan,
keterampilan dan/atau keahlian serta sikap kerja yang relevan dengan
pelaksanaan tugas dan syarat jabatan yang ditetapkan sesuai dengan
ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku.
Dengan dikuasainya standar kompetensi tersebut oleh seseorang, maka yang
bersangkutan akan mampu:
o bagaimana mengerjakan suatu tugas atau pekerjaan
o bagaimana mengorganisasikannya agar pekerjaan tersebut dapat
dilaksanakan

4
o apa yang harus dilakukan bilamana terjadi sesuatu yang berbeda
dengan rencana semula
o bagaimana menggunakan kemampuan yang dimilikinya untuk
memecahkan masalah atau melaksanakan tugas dengan kondisi yang
berbeda.

D. Penggunaan SKKNI

Standar Kompetensi Kerja Nasional Indonesia yang telah disusun dan telah
mendapatkan pengakuan oleh para pemangku kepentingan akan dirasa
bermanfaat apabila telah terimplementasi secara konsisten. Standar Kompetensi
Kerja digunakan sebagai acuan untuk :
- Menyusun uraian pekerjaan
- Menyusun dan mengembangkan program pelatihan dan sumber daya manusia
- Menilai unjuk kerja seseorang
- Sertifikasi profesi di tempat kerja

Dengan dikuasainya kompetensi sesuai dengan standar yang telah ditetapkan


maka seseorang mampu:
- Mengerjakan suatu tugas atau pekerjaan
- Mengorganisasikan agar pekerjaan dapat dilaksanakan
- Menentukan langkah apa yang harus dilakukan pada saat terjadi sesuatu yang
berbeda dengan rencana semula
- Menggunakan kemampuan yang dimilikinya untuk memecahkan masalah atau
melaksanakan tugas dengan kondisi yang berbeda

SKKNI yang telah disusun adalah Garmen. Sedangkan saat ini yang sedang dalam
proses penyusunan adalah SKKN Custome-made Wanita.

5
E. Format Standar Kompetensi

Standar Kompetensi Kerja disusun menggunakan format standar kompetensi kerja.


Untuk menuangkan standar kompetensi kerja menggunakan urutan-urutan
sebagaimana struktur SKKNI. Dalam SKKNI terdapat daftar unit kompetensi terdiri
atas unit-unit kompetensi. Setiap unit kompetensi merupakan satu kesatuan yang
tidak terpisahkan dari susunan daftar unit kompetensi sebagai berikut:

1. Kode Unit Kompetensi

Kode unit kompetensi mengacu kepada kodifikasi yang memuat sektor, sub
sektor/bidang, kelompok unit kompetensi, nomor urut unit kompetensi dan
versi, yaitu:

X X X . X X 0 0 . 0 0 1 . 0 1

(1) (2) (3) (4) (5)

a) Sektor/Bidang Lapangan Usaha:


Untuk sektor (1) mengacu sebagaimana dalam Klasifikasi Baku Lapangan
Usaha Indonesia (KBLUI), diisi dengan 3 huruf kapital dari nama
sektor/bidang lapangan usaha.
b) Sub Sektor/Sub Bidang Lapangan Usaha:
Untuk sub sektor (2) mengacu sebagaimana dalam Klasifikasi Baku
Lapangan Usaha Indonesia (KBLUI), diisi dengan 2 huruf kapital dari
nama Sub Sektor/Sub Bidang.
c) Kelompok Unit Kompetensi:
Untuk kelompok kompetensi (3), diisi dengan 2 digit angka untuk masing-
masing kelompok, yaitu:

01 : Untuk kode Kelompok unit kompetensi umum (general)

02 : Untuk kode Kelompok unit kompetensi inti (fungsional)

03 : Untuk kode kelompok unit kompetensi khusus (spesifik)

04 : Untuk kode kelompok unit kompetensi pilihan (optional)

6
d) Nomor urut unit kompetensi
Untuk nomor urut unit kompetensi (4), diisi dengan nomor urut unit
kompetensi dengan menggunakan 3 digit angka, mulai dari angka 001,
002, 003 dan seterusnya pada masing-masing kelompok unit kompetensi.
Nomor urut unit kompetensi ini disusun dari angka yang paling rendah ke
angka yang lebih tinggi. Hal tersebut untuk menggambarkan bahwa tingkat
kesulitan jenis pekerjaan pada unit kompetensi yang paling sederhana
tanggung jawabnya ke jenis pekerjaan yang lebih besar tanggung
jawabnya, atau dari jenis pekerjaan yang paling mudah ke jenis pekerjaan
yang lebih komplek.
e) Versi unit kompetensi
Versi unit kompetensi (5), diisi dengan 2 digit angka, mulai dari angka 01,
02 dan seterusnya. Versi merupakan urutan penomoran terhadap urutan
penyusunan/penetapan unit kompetensi dalam penyusunan standar
kompetensi yang disepakati, apakah standar kompetensi tersebut disusun
merupakan yang pertama kali, revisi dan atau seterusnya.

Kode Unit Kompetensi pada SKKNI Sub Bidang Custom - made Wanita
ditetapkan sebagai berikut:

G A R C M 0 1 0 0 1 0 1

(1) (2) (3) (4) (5)


Keterangan :
(1) Sektor/Bidang Lapangan Usaha: Diisi dengan singkatan 3 huruf dari nama
Sektor Industri Pakaian Jadi atau garmen disingkat GAR
(2) Sub Sektor/Sub Bidang Lapangan Usaha: Diisi dengan singkatan 2 huruf
dari nama Sub Sektor ”Custom - made Wanita” disingkat CM
(3) Kelompok
Unit Kompetensi: Diisi dengan 2 digit angka
01 : Untuk kode kelompok unit kompetensi umum (general)
02 : Untuk kode kelompok unit kompetensi inti (fungsional)
03 : Untuk kode kelompok unit kompetensi khusus (spesifik)
04 : Untuk kode kelompok unit kompetensi pilihan (optional)
(4) Nomor urut unit: Diisi dengan nomor urut unit kompetensi dengan
menggunakan 3 (tiga) digit angka mulai dari 001, 002, 003 dan seterusnya
(5) Versi: Diisi dengan 2 (dua) digit angka, untuk terbitan pertama diberi
angka 01

7
2. Judul Unit Kompetensi

Judul unit kompetensi merupakan bentuk pernyataan terhadap tugas/pekerjaan


yang akan dilakukan. Unit kompetensi adalah sebagai bagian dari keseluruhan
unit kompetensi yang terdapat pada standar kompetensi kerja. Judul unit
kompetensi harus menggunakan kalimat aktif yang diawali dengan kata kerja
aktif yang terukur.
a. Kata kerja aktif yang digunakan dalam penulisan judul unit kompetensi
diberikan contoh antara lain: memperbaiki, mengoperasikan, melakukan,
melaksanakan, menjelaskan, mengkomunikasikan, menggunakan,
melayani, merawat, merencanakan, membuat dan lain-lain.
b. Kata kerja aktif yang digunakan dalam penulisan judul unit kompetensi
sedapat mungkin dihindari penggunaan kata kerja antara lain: memahami,
mengetahui, menerangkan, mempelajari, menguraikan, mengerti, dan atau
yang sejenis.

3. Diskripsi Unit Kompetensi

Diskripsi unit kompetensi merupakan bentuk kalimat yang menjelaskan secara


singkat isi dari judul unit kompetensi yang mendiskripsikan pengetahuan,
keterampilan dan sikap kerja yang dibutuhkan dalam menyelesaikan satu tugas
pekerjaan yang dipersyaratkan dalam judul unit kompetensi.

4. Elemen Kompetensi

Elemen kompetensi adalah merupakan bagian kecil dari unit kompetensi yang
mengidentifikasikan aktivitas yang harus dikerjakan untuk mencapai unit
kompetensi tersebut. Elemen kompetensi ditulis menggunakan kalimat aktif
dan jumlah elemen kompetensi untuk setiap unit kompetensi terdiri dari 2
sampai 5 elemen kompetensi.
Kandungan dari keseluruhan elemen kompetensi pada setiap unit kompetensi
harus mencerminkan unsur : ”merencanakan, menyiapkan, melaksanakan,
mengevaluasi dan melaporkan”.

5. Kriteria Unjuk Kerja

Kriteria unjuk kerja merupakan bentuk pernyataan yang menggambarkan


kegiatan yang harus dikerjakan untuk memperagakan hasil kerja/karya pada
setiap elemen kompetensi. Kriteria unjuk kerja harus mencerminkan aktivitas

8
yang dapat menggambarkan 3 aspek yaitu pengetahuan, keterampilan dan
sikap kerja. Untuk setiap elemen kompetensi dapat terdiri 2 s/d 5 kriteria unjuk
kerja dan dirumuskan dalam kalimat terukur dengan bentuk pasif.

Pemilihan kosakata dalam menulis kalimat KUK harus memperhatikan


keterukuran aspek pengetahuan, keterampilan, dan sikap kerja, yang ditulis
dengan memperhatikan level taksonomi Bloom dan pengembangannya yang
terkait dengan aspek-aspek psikomotorik, kognitif dan afektif sesuai dengan
tingkat kesulitan pelaksanaan tugas pada tingkatan/urutan unit kompetensi.

6. Batasan Variabel

Batasan variabel untuk unit kompetensi minimal dapat menjelaskan :


a. Kontek variabel yang dapat mendukung atau menambah kejelasan tentang
isi dari sejumlah elemen unit kompetensi pada satu unit kompetensi
tertentu, dan kondisi lainnya yang diperlukan dalam melaksanakan tugas.
b. Perlengkapan yang diperlukan seperti peralatan, bahan atau fasilitas dan
materi yang digunakan sesuai dengan persyaratan yang harus dipenuhi
untuk melaksanakan unit kompetensi.
c. Tugas yang harus dilakukan untuk memenuhi persyaratan unit kompetensi.
d. Peraturan-peraturan yang diperlukan sebagai dasar atau acuan dalam
melaksanakan tugas untuk memenuhi persyaratan kompetensi.

7. Panduan Penilaian

Panduan penilaian ini digunakan untuk membantu penilai dalam melakukan


penilaian/pengujian pada unit kompetensi antara lain meliputi :
a. Penjelasan tentang hal-hal yang diperlukan dalam penilaian antara lain:
prosedur, alat, bahan dan tempat penilaian serta penguasaan unit
kompetensi tertentu, dan unit kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya
sebagai persyaratan awal yang diperlukan dalam melanjutkan penguasaan
unit kompetensi yang sedang dinilai serta keterkaitannya dengan unit
kompetensi lain.
b. Kondisi pengujian merupakan suatu kondisi yang berpengaruh atas
tercapainya kompetensi kerja, dimana, apa dan bagaimana serta lingkup
penilaian mana yang seharusnya dilakukan, sebagai contoh pengujian
dilakukan dengan metode test tertulis, wawancara, demonstrasi, praktek
di tempat kerja dan menggunakan alat simulator.

9
c. Pengetahuan yang dibutuhkan, merupakan informasi pengetahuan yang
diperlukan untuk mendukung tercapainya kriteria unjuk kerja pada unit
kompetensi tertentu.
d. Keterampilan yang dibutuhkan, merupakan informasi keterampilan yang
diperlukan untuk mendukung tercapainya kriteria unjuk kerja pada unit
kompetensi tertentu.
e. Aspek kritis merupakan aspek atau kondisi yang harus dimiliki seseorang
untuk menemukenali sikap kerja untuk mendukung tercapainya kriteria
unjuk kerja pada unit kompetensi tertentu.

Metoda penilaian yang umum mencakup:


o Pengamatan ditempat kerja
o Pada sistem kerja tiruan Simulator)
o Pada alat latihan-latihan praktis
o Penilaian lisan dan tulisan (penilaian ini sebatas untuk mengetahui latar
belakang)
o Portofolio.

Menerapkan suatu pendekatan terpadu terhadap penilaian Kompetensi sebagai


kemampuan yang dapat diambil serta paduan berbagai macam Pengetahuan,
keterampilan dan sikap untuk dipakai/diterapkan di tempat kerja.Tugas tugas
kemudian dinilai,demikian pula kemampuan dalam:
o Menangani sejumlah tugas
o Berhadapan dengan situasi beragam.
o Mengkoordinasi dan mengorganisasi pekerjaan.
o Berhadapan dengan berbagai kemungkinan, seperti gangguan dll.
o Bergaul dengan kelompok-kelompok dan pribadi-pribadi.
o Mengikuti sayarat-syarat pekerja,kesehatan , keamanan dan keselamatan.
o Berkomunikasi secara efektif.

KETERAMPILAN PERUSAHAAN:
Keterampilan perusahaan umumnya meliputi:
o Mendapatkan akses dalam menuju dan menggunakan informasi.
o Menyesuaikan diri dengan perubahan dan mengelola perubahan.
o Berkomunikasi dalam bentuk lisan dan tulisan
o Mengelola waktu

10
o Memakai strategi-strategi belajar
o Mengatasi permasalahan
o Bekerja sebagai bagian dari sebuah Tim.
(masing-masing dibagi kedalam 4 kemampuan)

JENIS-JENIS KETERAMPILAN:
o Keterampilan dalam melakukan tugas
o Keterampilan mengelola tugas
o Ketempilan mengelola gangguan atau hal-hal yang kebetulan.
o Keterampilan dalam lingkungan pekerjaan.

KRITERIA PRESTASI:

Penilaian akan efektif bila seluruh penilai memahami dengan benar dan konsisten
tentang kriteria prestasi.

Ruang Lingkup “Custom-made Wanita”


Dalam buku Fairchild Dictionary of Fashion “Describing garments made by tailor or
couture house for an individual customer following couturier˙s original design. Done
by either fitting on a model form adjusted to the customer˙s measurements or by
several personal fittings” dijelaskan bahwa yang dimaksud dengan “custom-made”
adalah busana yang dibuat dengan sistem tailor maupun couture untuk perorangan
sesuai dengan ukuran si pemesan dengan desain yang eksklusive. Namun menurut
perkembangan sampai saat ini , yang dimaksud dengan “Custom-made” dapat
dilakukan berdasarkan pesanan secara individu/perorangan baik untuk pria maupun
wanita dalam jumlah tunggal atau lebih yang biasa dilakukan di modiste,butik dan
rumah mode bertaraf Adi Busana
Proses pembuatan dilakukan dengan pengepasan (fitting) satu kali atau lebih
terhadap pelanggan.

Lingkup “Custom-made Wanita” antara lain:

1. Busana tailoring untuk wanita


Proses teknik jahit dimulai dari menggunting,mengepas dan menyelesaikan
untuk pengepasan sesuai dengan bentuk badan pelanggan dengan
memperhatikan kebutuhan desain,penggunaan bahan pelapis,furing dan

11
teknik penyelesaian kelim maupun pressing. Ciri desain dengan garis tegas
dan sederhana (simple clear-lines)

2. Busana couture dan haute couture untuk wanita


Couture istilah bahasa Perancis yang digunakan dalam dunia industri
fashion (fashion industry) yang menggambarkan tentang gaya/corak-corak
mode, paling mewah dalam teknik menjahit tingkat tinggi dan terbuat dari
bahan yang mahal/mewah dari perancang busana (desainer). Biasanya
perancang busana akan memamerkan hasil rancangan dua kali dalam satu
tahun yaitu pada musim bunga/panas dan musim hujan/dingin.
Busana haute couture yaitu busana wanita yang dibuat oleh desainer
dengan menggunakan bahan prima/mahal (kualitas yang eksklusif/khusus)
dan dikerjakan dengan teknik secara adi busana (teknik tingkat tinggi atau
khusus)

3. Busana Nasional Indonesia adalah berbagai busana tradisional yang


mengandung nilai-nilai adat yang terdapat dikawasan Nusantara seperti:
Baju kurung,baju kebaya,baju bodo, dsb

4. Busana Pengantin Internasional merupakan busana pengantin yang


digunakan oleh pengantin dari bangsa/negara lain

5. Busana Pengantin Tradisional yaitu busana yang dikenakan oleh pengantin


dan memiliki nilai-nilai tradisi dari suatu daerah/bangsa.

8. Kompetensi Kunci

Kompetensi kunci merupakan persyaratan kemampuan yang harus dimiliki


seseorang untuk mencapai unjuk kerja yang dipersyaratkan dalam
pelaksanaan tugas pada unit kompetensi tertentu yang terdistribusi dalam 7
(tujuh) kriteria kompetensi kunci antara lain:
a. Mengumpulkan, menganalisa dan mengorganisasikan informasi.
b. Mengkomunikasikan informasi dan ide-ide
c. Merencanakan dan mengorganisasikan kegiatan.
d. Bekerjasama dengan orang lain dan kelompok
e. Menggunakan gagasan secara matematis dan teknis

12
f. Memecahkan masalah
g. Menggunakan teknologi.

Masing-masing dari ketujuh kompetensi kunci tersebut memiliki tingkatan


dalam tiga kategori. Kategori sebagaimana dimaksud tertuang dalam tabel
gradasi kompetensi kunci berikut (Lihat tabel gradasi kompetensi kunci).

Tabel gradasi kompetensi kunci merupakan daftar yang menggambarkan :


a. Kompetensi kunci (berisi 7 kompetensi kunci)
b. Tingkat/nilai (1, 2 dan 3).

Dari Tabel Gradasi kompetensi kunci, setelah dilakukan analisis terhadap


masing-masing nilai kompetensi kunci, selanjutnya dapat dilakukan
perhitungan penjumlahan nilai dari setiap kompetensi kunci yang digunakan
sebagai pedoman penetapan tingkat/derajat kemudahan atau kesulitan dari
unit kompetensi tertentu.

F. Gradasi Kompetensi Kunci

TABEL GRADASI (TINGKATAN) KOMPETENSI KUNCI


TINGKAT 3
TINGKAT 1 TINGKAT 2
“Mengevaluasi dan
KOMPETENSI KUNCI “Melakukan “Mengelola
Memodifikasi
Kegiatan” Kegiatan”
Proses”.
1. Mengumpulkan, Mengakses
Mengakses, Mengakses,
menganalisa dan dan
memilih & mengevaluasi
mengorganisasikan merekam
merekam lebih dari mengorganisasikan
informasi dari satu
satu sumber berbagai sumber
sumber
2. Mengkomunika Mengakses,
Pengaturan
sikan informasi mengevaluasi dan
sederhana Berisi hal yang
dan ide-ide mengkomunikasikan
yang telah komplek
nilai/perubahan dari
lazim/familier
berbagai sumber
3. Merencanakan dan Di bawah Inisiasi mandiri dan
mengorganisasikan pengawasan Dengan mengevaluasi
kegiatan atau bimbingan/panduan kegiatan komplek
supervisi dan cara mandiri

13
4. Bekerjasama Kegiatan-
Berkolaborasi dalam
dengan orang lain kegiatan
Membantu melakukan
dan kelompok yang sudah
merumuskan tujuan kegiatan-kegiatan
dipahami
komplek
/aktivas rutin
5. Menggunakan Tugas-tugas
Memilih ide dan
gagasan secara yang Berkolaborasi dalam
teknik yang tepat
matematis dan sederhana menyelesaikan
untuk tugas yang
teknis. dan telah tugas yang komplek
komplek
ditetapkan
6. Memecahkan Problem/masalah
masalah yang komplek
dengan
Rutin di Rutin dan dilakukan
menggunakan
bawah sendiri berdasarkan
pendekatan yang
pengawasan pada panduan
sistimatis serta
Mampu mengatasi
problemnya.
7. Menggunakan Membuat
teknologi kembali /
memproduksi
Mengkonstruksi, Merancang,
/
mengorganisasikan menggabungkan
memberikan
atau menjalankan atau memodifikasi
jasa / yang
produk atau jasa produk atau jasa
berulang
pada tingkat
dasar.

UNIT-UNIT KOMPETENSI DALAM STANDAR KOMPETENSI

Unit-unit kompetensi dalam suatu Paket Kompetensi suatu bidang keahlian secara umum
terdiri atas tiga kelompok:
 Dasar/umum
 Inti/utama
 Spesialisasi/pilihan

Unit-unit Dasar
Unit-unit dasar menggambarkan keterampilan yang merupakan bagian penting dari profil
keterampilan bagi setiap pekerjaan pada industri/perusahaan. Unit-unit dasar dari
kompetensi seharusnya dicapai melalui kombinasi dari pendidikan menengah dan
pelatihan induksi pada perusahaan, dan yang diikuti pelatihan-pelatihan terstruktur
sebelum memasuki angkatan kerja.

14
Kompetensi dasar tidak mempunyai bobot dan tidak meningkatkan jumlah standar yang
dinilai untuk karyawan tertentu. Kenyataannya bahwa seseorang mungkin memiliki
kekurangan pada kompetensi dasar seharusnya tidak menjadi suatu penghalang untuk
pengujian keterampilan atau partisipasi dalam pelatihan lanjutan.

Unit-unit inti/ utama


Unit-unit inti mendefinisikan kompetensi umum antar berbagai posisi dalam kelompok-
kelompok industri. Secara normal unit-unit inti dibagi dalam bidang-bidang yang
dimasukkan dalam tingkatan yang berbeda dari struktur klasifikasi.

Unit-unit spesialisasi/pilihan
Unit-unit spesialisasi menggambarkan berbagai tingkat kompetensi yang dibutuhkan
antar industri. Unit-unit spesialisasi dibagi dalam bidang-bidang yang menggambarkan
tingkat-tingkat kesulitan dan berhubungan dengan tingkat klasifikasi melalui sistem poin
atau kredit.

1. Tingkatan Kompetensi
Tingkat kompetensi adalah pengelompokan unit-unit kompetensi berdasarkan pada
tingkat kesukaran atau kompleksitas serta tingkat persyaratan yang harus dipenuhi.

Tingkat kompleksitas ini ditentukan oleh seberapa banyak kompetensi kunci tersebut
tercakup dalam unit, yaitu:

a. Tingkat 1
Mampu menyelesaikan pekerjaan sederhana, rutin, sesuai prosedur yang
telah ditetapkan

b. Tingkat 2
Mampu menyelesaikan pekerjaan/kegiatan yang memerlukan pilihan,
aplikasi dan integrasi sejumlah elemen atau data/ informasi untuk membuat
penilaian atas kualitas proses dan hasil

c. Tingkat 3
Mampu mengevaluasi dan merancang kembali proses, menetapkan dan
menggunakan prinsip-prinsip dalam rangka menentukan cara yang terbaik
dan tepat untuk pendekatan kegiatan serta menetapkan kriteria untuk
penilaian kualitas proses dan hasil.

15
Jenjang/Level Kualifikasi Tertentu pada proses
KKNI tertentu
1 2 3 4 5 6
Sertifikat VII Desainer Kelompok Unit Kompetensi Umum
GAR.CM01.001.01
GAR.CM01.002.01
GAR.CM01.003.01

Kelompok Unit Kompetensi Inti/


Fungsional
GAR.CM01.004.01
GAR.CM02.001.01
GAR.CM02.002.01
GAR.CM02.003.01
GAR.CM02.004.01
GAR.CM02.005.01
GAR.CM02.006.01
GAR.CM02.007.01
GAR.CM02.008.01
GAR.CM02.009.01
GAR.CM02.010.01
GAR.CM02.011.01
GAR.CM03.002.01
GAR.CM03.003.01

Kelompok Unit Kompetensi Khusus/


Spesifik
GAR.CM03.001.01
GAR.CM03.004.01
GAR.CM03.008.01

Sertifikat VI Asisten Kelompok Unit Kompetensi Umum


Desainer GAR.CM01.001.01
GAR.CM01.002.01
GAR.CM01.003.01

Kelompok Unit Kompetensi Inti/


Fungsional
GAR.CM01.004.01
GAR.CM02.001.01
GAR.CM02.002.01
GAR.CM02.003.01
GAR.CM02.004.01
GAR.CM02.005.01
GAR.CM02.006.01
GAR.CM02.007.01
GAR.CM02.008.01
GAR.CM02.009.01
GAR.CM02.010.01
GAR.CM02.011.01
GAR.CM03.002.01
GAR.CM03.003.01

16
Jenjang/Level Kualifikasi Tertentu pada proses
KKNI tertentu
1 2 3 4 5 6
Kelompok Unit Kompetensi Khusus/
Spesifik
GAR.CM03.004.01
GAR.CM03.008.01

Sertifikat V Marketing Kelompok Unit Kompetensi Umum


GAR.CM01.001.01
GAR.CM01.002.01
GAR.CM01.003.01

Kelompok Unit Kompetensi Inti/


Fungsional
GAR.CM02.001.01
GAR.CM03.002.01

Kelompok Unit Kompetensi Khusus/


Spesifik
GAR.CM03.004.01
GAR.CM03.008.01

Sertifikat IV Supervisor Kelompok Unit Kompetensi Umum


GAR.CM01.001.01
GAR.CM01.002.01
GAR.CM01.003.01

Kelompok Unit Kompetensi Inti/


Fungsional
GAR.CM01.004.01
GAR.CM02.001.01
GAR.CM02.002.01
GAR.CM02.003.01
GAR.CM02.004.01
GAR.CM02.005.01
GAR.CM02.006.01
GAR.CM02.007.01
GAR.CM02.008.01
GAR.CM02.009.01
GAR.CM02.010.01
GAR.CM02.011.01
GAR.CM03.002.01
GAR.CM03.003.01

Kelompok Unit Kompetensi Khusus/


Spesifik
GAR.CM03.004.01

Sertifikat III Operator Kelompok Unit Kompetensi Umum


Senior GAR.CM01.001.01
GAR.CM01.002.01
GAR.CM01.003.01

17
Jenjang/Level Kualifikasi Tertentu pada proses
KKNI tertentu
1 2 3 4 5 6
Kelompok Unit Kompetensi Inti/
Fungsional
GAR.CM01.004.01
GAR.CM02.002.01
GAR.CM02.008.01
GAR.CM02.009.01
GAR.CM02.010.01
GAR.CM02.011.01
GAR.CM03.003.01

Kelompok Unit Kompetensi Khusus/


Spesifik
GAR.CM03.004.01

Sertifikat II Operator Kelompok Unit Kompetensi Umum


Yunior GAR.CM01.001.01
GAR.CM01.002.01
GAR.CM01.003.01

Kelompok Unit Kompetensi Inti/


Fungsional
GAR.CM01.004.01
GAR.CM02.002.01
GAR.CM02.008.01
GAR.CM02.009.01
GAR.CM02.010.01
GAR.CM02.011.01
GAR.CM03.003.01

Kelompok Unit Kompetensi Khusus/


Spesifik
GAR.CM03.004.01

Sertifikat I Asisten Kelompok Unit Kompetensi Umum


Operator GAR.CM01.001.01
GAR.CM01.002.01
GAR.CM01.003.01

Kelompok Unit Kompetensi Inti/


Fungsional
GAR.CM01.004.01
GAR.CM02.009.01
GAR.CM02.010.01
GAR.CM02.011.01
GAR.CM03.003.01

Kelompok Unit Kompetensi Khusus/


Spesifik
GAR.CM03.004.01

18
PENGESAHAN UNIT-UNIT KOMPETENSI BERDASARKAN JENJANG
PEKERJAAN ATAU KUALIFIKASI PENDIDIKAN

Pengemasan unit-unit kompetensi sesuai dengan jenjang pekerjaan, level


sertifikasi maupun kualifikasi pendidikan didasarkan atas beberapa pertimbangan.
Pertimbangan tersebut mencakup antara lain: hasil identifikasi jumlah kebutuhan
unit kompetensi yang dibutuhkan berdasarkan pada kelompok unit, lama
pengalaman kerja dan persyaratan lain yang mendukung.

Jenjang pekerjaan berdasarkan sektor pendidikan dan pelatihan

Sektor Sektor
Level Sektor Sektor pelatihan pendidikan pendidikan
sekolah profesional akademik
8 S3
7 S2
6 D4 S1
5 D3
4 Sertifikat IV D2
3 Sertifikat III D1
2 Sertifikat II SMK/SMU SMU
1 Sertifikat I
SMP
SD

Penjenjangan atau pelevelan pada industri “Custom-made” menggunakan alternatif


istilah menjahit (operator), pengawas jahit (supervisor operator), memotong (cutting),
pola (pattern) dan manajer (manager).
G. Rumusan Kerangka Kualifikasi Nasional Indonesia
(Hasil Konvensi Nasional Tanggal 18 Desember 2003 di Jakarta)
KUA- PARAMETER
LIFI- KEGIATAN PENGETAHUAN TANGGUNG JAWAB
KASI
Melaksanakan kegiatan: • Mengungkap kembali • Terhadap kegiatan
• Lingkup terbatas • Menggunakan sesuai arahan
• Berulang dan sudah pengetahuan yang • Dibawah pengawasan
biasa. terbatas langsung
I
• Dalam konteks yang • Tidak memerlukan • Tidak ada
terbatas. gagasan baru. tanggungjawab
terhadap pekerjaan
orang lain
Melaksanakan kegiatan: • Menggunakan • Terhadap kegiatan
• Lingkup agak luas pengetahuan dasar sesuai arahan
II • Mapan dan sudah operasional • Dibawah pengawasan
biasa. • Memanfaatkan informasi tidak langsung dan
• Dengan pilihan- yang tersedia pengendalian mutu

19
pilihan yang terbatas • Menerapkan pemecahan • Punya tanggung jawab
terhadap sejumlah masalah yang sudah baku terbatas terhadap
tanggapan rutin. • Memerlukan sedikit kuantitas dan mutu
gagasan baru. • Dapat diberi tanggung
jawab membimbing
orang lain.
Melaksanakan kegiatan: • Menggunakan • Terhadap kegiatan
• Dalam lingkup yang pengetahuan- sesuai arahan dengan
luas dan pengetahuan teoritis yang otonomi terbatas
memerlukan relevan • Dibawah pengawasan
keterampilan yang • Menginterpretasikan tidak langsung dan
sudah baku informasi yang tersedia pemeriksaan mutu
• Dengan pilihan- • Menggunakan • Bertanggungjawab
III
pilihan terhadap perhitungan dan secara memadai
sejumlah prosedur pertimbangan terhadap kuantitas dan
• Dalam sejumlah • Menerapkan sejumlah mutu hasil kerja
konteks yang sudah pemecahan masalah yang • Dapat diberi
biasa. sudah baku. tanggungjawab
terhadap hasil kerja
orang lain.
Melakukan kegiatan: • Menggunakan basis pe- • Terhadap kegiatan yang
• Dalam lingkup yang ngetahuan yang luas de- direncanakan sendiri
luas dan ngan mengaitkan sejum- • Dibawah bimbingan dan
memerlukan lah konsep teoritis evaluasi yang luas
keterampilan • Membuat interpretasi • Bertanggung jawab pe-
penalaran teknis. analistis terhadap data nuh terhadap kuantitas
• Dengan pilihan- yang tersedia dan mutu hasil kerja
pilihan yang banyak • Pengambilan keputusan • Dapat diberi tanggung
IV terhadap sejumlah berdasarkan kaidah-ka- jawab terhadap
prosedur. idah yang berlaku kuantitas dan mutu hasil
• Dalam berbagai • Menerapkan sejumlah kerja orang lain.
konteks yang sudah pemecahan masalah yang
biasa maupun yang bersifat inovatif terhadap
tidak biasa. masalah-masalah yang
konkrit dan kadang-
kadang tidak biasa.

Melakukan kegiatan: • Menerapkan basis Melakukan:


• Dalam lingkup yang pengetahuan yang luas • Kegiatan yang
luas dan dengan pendalaman yang diarahkan sendiri dan
memerlukan cukup di beberapa area kadang-kadang
keterampilan • Membuat interpretasi memberikan arahan
penalaran teknis analitik terhadap sejumlah kepada orang lain
khusus data yang tersedia yang • Dengan pedoman atau
(spesialisasi). memiliki cakupan yang fungsi umum yang luas
• Dengan pilihan- luas. • Kegiatan yang
V pilihan yang sangat • Menentukan metoda- memerlukan
luas terhadap metoda dan procedure tanggungjawab penuh
sejumlah prosedur yang tepat-guna, dalam baik sifat, jumlah
yang baku dan tidak pemecahan sejumlah maupun mutu dari hasil
baku. masalah yang konkrit kerja
• Yang memerlukan yang mengandung unsur- • Dapat diberi tanggung
banyak pilihan unsur teoritis. jawab terhadap
procedure standar pencapaian hasil kerja.
maupun non
standar.

20
• Dalam konteks yang
rutin maupun tidak
rutin.

Melakukan kegiatan : • Menggunakan Melaksanakan :


• Dalam lingkup yang pengetahuan khusus yang • Pengelolaan
sangat luas dan mendalam pada beberapa kegiatan/proses
memerlukan kete- bidang kegiatan
rampilan penalaran • Melakukan analisis, mem- • Dengan parameter yang
teknis khusus format ulang dan luas untuk kegiatan-
• Dengan pilihan- mengevaluasi informasi- kegiatan yang sudah
pilihan yang sangat informasi yang tertentu
VI
luas terhadap cakupannya luas • Kegiatan dengan penuh
sejum-lah prosedur • Merumuskan langkah- akuntabilitas untuk
yang baku dan tidak lang-kah pemecahan yang menentukan tercapainya
baku serta kom- tepat, baik untuk masalah hasil kerja pribadi dan
binasi prosedur yang konkrit maupun atau kelompok
yang tidak baku abstrak. • Dapat diberi tanggung
• Dalam konteks rutin jawab terhadap
dan tidak rutin yang pencapaian hasil kerja
berubah-ubah organisasi.
sangat tajam.
Mencakup keterampilan, pengetahuan dan tanggungjawab yang memungkinkan
seseorang untuk::
• Menjelaskan secara sistematik dan koheren atas prinsip-prinsip utama dari suatu
VII bidang dan,
• Melaksanakan kajian, penelitian dan kegiatan intelektual secara mandiri disuatu
bidang, menunjukkan kemandirian intelektual serta analisis yang tajam dan
komunikasi yang baik.
Mencakup keterampilan, pengetahuan dan tanggungjawab yang memungkinkan
seseorang untuk::
VIII • Menunjukkan penguasaan suatu bidang dan,
• Merencanakan dan melaksanakan proyek penelitian dan kegiatan intelektual secara
original berdasarkan standar-standar yang diakui secara internasional.
Mencakup keterampilan, pengetahuan dan tanggungjawab yang memungkinkan
seseorang untuk::
IX
• Menyumbangkan pengetahuan original melalui penelitian dan kegiatan intelektual
yang dinilai oleh ahli independen berdasarkan standar internasional.

H. Kelompok Kerja
1. Daftar Tim Penyusun/Pengembang SKKNI

Jabatan dalam
No. Nama Jabatan di Instansi Keterangan
TIM
1. Bintang Elly Simanjuntak, MA Team Leader Team Leader
2. Harry Darsono, Ph.D Ketua KBK NaraSumber

3. Ham Elly Ketua Himpunan Nara Sumber


Tailor Indonesia
4. Bayu Priantoko DISNAKERTRANS Nara Sumber

5. Rachmat Sujadli BNSP Nara Sumber

21
Jabatan dalam
No. Nama Jabatan di Instansi Keterangan
TIM
6. Drs. Arsah Suthisna, MM. Tim Asmen Ahli Standar
Depnakertrans Kompetensi
7. Drs. Valintino Napitupulu Desainer dan Ahli Subtansi
Pimpinan Valentino
Napitupulu Studio
8. Dra. Lily Masyhariati, MM Ahli Substansi Ahli Subtansi

9. Dra. Dwijanti Sekretaris Sekretaris

10. Nathanael Suryadi Head of Production Anggota


Internasional Garment
Training Center
11. Dra. Budi Kusumawati, M.Ed. Anggota
12. Dra. Aisyah Jafar, MM Sekertaris II TIM PRJ Anggota
13. Dra. Catri Sumaryati, MM Anggota
14. Dra. Eri Novida Anggota
15. Dra. Hestiworo, MM Anggota
16. Dra. Siti Zaidar, MM Anggota
17. Dra. Yayawati, MM Anggota
18. Dra. Winarti Z, MM Anggota
19.
20. Ir. Vincentius T. Santoso Desainer dan PRG
Pimpinan Ventlee
Tailor
21. Dandy Burhan Desainer & Pimpi-nan PRG
Dandy Burhan
Fashion Studio
22. Adi Boreel Pimpinan Adi Boreel PRG
Boutique
23. Ahmad Riyono Sukarno Ketua IAMPI PRG

24. Drs. Iri Supit Desainer PRG

25. Noe Noe ID Desainer PRG

22
BAB II
STANDAR KOMPETENSI KERJA NASIONAL INDONESIA

A. Kodifikasi Pekerjaan/Profesi

Pemberian kode pada suatu kualifikasi pekerjaan/berdasarkan hasil kesepakatan


dalam pemaketan sejumlah unit kompetensi, diisi dan ditetapkan dengan mengacu
dengan “ Format Kodifikasi Pekerjaan/Jabatan “ sebagai berikut:

X 00 00 00 00 00 0 Y 00

(1) (2) (3) (4) (5) (6) (7) (8) (9)

KBLUI Aspro, Pakar, Praktisi dan LDP/STAKEHOLDER

Kategori, merupakan garis pokok penggolongan kegiatan ekonomi, diisi d


(1) X :
kapital dari kategori lapangan usaha

Golongan Pokok, merupakan uraian lebih lanjut dari kategori, diisi dengan 2
(2) 00 :
digit angka sesuai nama golongan pokok lapangan usaha

Golongan, merupakan uraian lebih lanjut dari golongan pokok, diisi dengan
(3) 00 :
2 digit angka sesuai nama golongan lapangan usaha

Sub Golongan, merupakan uraian lebih lanjut dari kegiatan ekonomi yang
00
(4) : tercakup dalam suatu golongan, diisi dengan 1-2 digit angka sesuai nama
sub golongan lapangan usaha

Kelompok, memilah lebih lanjut kegiatan yang tercakup dalam suatu sub
(5) 00 : golongan menjadi beberapa kegiatan yang lebih homogen, diisi dengan 1-2
digit angka sesuai nama kelompok lapangan usaha

Sub Kelompok, memilah lebih lanjut kegiatan yang tercakup dalam suatu
00
(6) : kelompok, diisi dengan 1-2 digit angka sesuai nama sub kelompok
lapangan usaha

Bagian, memilah lebih lanjut kegiatan yang tercakup dalam suatu sub
0
(7) : kelompok menjadi nama-nama pekerjaan (paket SKKNI), diisi dengan 1
digit angka sesuai nama bagian lapangan usaha (pekerjaan/profesi/jabatan)

1
Kualifikasi kompetensi, untuk menetapkan jenjang kualifikasi kompetensi
Y kerja dan yang terendah s/d yang tertinggi untuk masing-masing nama
pekerjaan/jabatan/profesi, diisi dengan 1 digit angka romawi dengan
mengacu pada perjenjangan KKNI, yaitu :
- Kualifikasi I untuk Sertifikat 1
(8) :
- Kualifikasi II untuk Sertifikat 2
- Kualifikasi III untuk Sertifikat 3
- Kualifikasi IV untuk Sertifikat 4
- Kualifikasi V s/d IX untuk Sertifikat 5 s/d 9

00 Versi, untuk Paket SKKNI diisi dengan nomor urut versi dan menggunakan
(9) : 2 digit angka, mulai dari 01, 02 dan seterusnya.

Penjelasan Pengkodean

1. Kategori GAR
2. Golongan Pokok CM
3. Golongan 01
4. Sub Golongan 001
5. Kelompok/Bidang Pekerjaan
1. Memberikan pelayanan secara prima kepada
pelanggan
2. Melakukan pekerjaan dalam lingkungan sosial
yang beragam
3. Mengikuti prosedur kesehatan, keselamatan
dan keamanan dalam bekerja
4. Menggambar busana
5. Membuat desain busana
6. Mengukur tubuh pelanggan sesuai dengan
desain
7. Membuat pola busana dengan teknik konstruksi
8. Membuat pola busana dengan teknik konstruksi
diatas kain

2
9. Membuat pola busana dengan teknik draping
10. Membuat pola busana dengan teknik kombinasi
11. Memilih/membeli bahan baku busana sesuai
desain
12. Memotong bahan
13. Melakukan pengepresan
14. Menjahit dengan mesin
15. Menyelesaikan busana dengan jahitan tangan
16. Membuat hiasan pada busana
17. Melakukan penyelesaian akhir busana

18. Mengawasi mutu pekerjaan busana


19. Memelihara alat jahit
20. Menghitung harga jual hasil produksi
6. Sub Kelompok Custom-made Wanita
7. Bagian/Pekerjaan Desainer
Asisten Desainer
Marketing
Supervisor
Operator Senior
Operator Yunior
Asisten Operator
8. Kualifikasi Kompetensi Versi Setifikat 1 sd 7
9. Versi 01

3
STANDAR KOMPETENSI KERJA NASIONAL INDONESIA
BIDANG KEAHLIAN BUSANA

“Custom-made”

A. Kodifikasi Pekerjaan/Profesi

GAR. CM01. 001. 01.

Versi unit kompetensi

Nomor urut unit


kompetensi

Kelompok unit kompetensi

Sub sektor

Nama sektor (KBLI)

Keterangan Pengkodean:
Kodefikasi Standar Kompetensi Nasional Bidang Keahlian Busana “Custom–
made” adalah berdasarkan pada KLUI yaitu Klasifikasi Lapangan Usaha
Indonesia
Contoh Keterangan Pengkodean
Kode terdiri dari beberapa digit sebagai contoh : GAR, CM01, 001, 01

4
B. Peta KKNI Sektor, Sub Sektor, Bidang

FORMAT PENUANGAN KERANGKA KUALIFIKASI


NASIONAL INDONESIA
DALAM SKKNI
Katagori : GAR
Sektor : Garmen
Sub Sektor : Custome-made
Bidang : Busana
Sub Bidang : Busana Wanita

Mengenai kodefikasi seperti tersebut di atas, saat ini sedang dalam proses
pengusulan ke Badan Pusat Statistik seperti yang telah disebutkan di awal
Pendahuluan.

PETA KKNI
Bidang Garmen
Sub Bidang Pemetaan Custom-made

Area Bidang/Sub Bidang Pekerjaan atau Jabatan


Jenjang/
Level KKNI Kualifikasi
Kualifikasi Berjenjang
Tertentu pada
Pemetaan Custom-made Profesi Tertentu
1 2 3 4
Sertifikat IX
Sertifikat VIII
Sertifikat VII Desainer
Sertifikat VI Asisten Desainer
Sertifikat V Marketing
Sertifikat IV Supervisor
Sertifikat III Operator Senior
Sertifikat II Operator Yunior
Sertifikat I Asisten Operator

5
C. Paket SKKNI Sektor, Sub Sektor, Bidang, Nama Pekerjaan

PEMAKETAN JENJANG KUALIFIKASI PEKERJAAN/JABATAN

SEKTOR : Garmen
SUB SEKTOR : Custome-made Wanita
BIDANG PEKERJAAN
(PROFESI) : Desainer
RUANG LINGKUP : Jenis Busana )
1. Gaun/Bebe, atau
2. Celana Panjang Wanita, atau
3. Pakaian Tradisional, atau
4. Blazer,atau
5. Blouse
6. Rok
7. Membuat Hiasan Busana(Embroidery)
LEVEL/KUALIFIKASI : VII

I 18 1 0 1 0 0 VII 01
KODE BIDANG PEKERJAAN :

01. KELOMPOK UNIT KOMPETENSI UMUM


No Kode Unit Kompetensi Judul Unit Kompetensi
1. GAR.CM01.001.01 Memberikan pelayanan prima kepada pelanggan
2. GAR.CM01.002.01 Melakukan pekerjaan dalam lingkungan sosial yang
beragam
3. GAR.CM01.003.01 Mengikuti prosedur kesehatan,keselamatan dan
keamanan dalam bekerja

02. KELOMPOK UNIT KOMPETENSI INTI/FUNGSIONAL

No Kode Unit Kompetensi Judul Unit Kompetensi


1. GAR.CM01.004.01 Memelihara alat jahit
2. GAR.CM02.001.01 Menggambar Busana
3. GAR.CM02.002.01 Mengukur tubuh pelanggan sesuai dengan desain
4. GAR.CM02.003.01 Membuat pola busana dengan teknik konstruksi
5. GAR.CM02.004.01 Membuat pola busana dengan teknik konstruksi di atas
kain
6. GAR.CM02.005.01 Membuat pola busana dengan teknik draping

6
7. GAR.CM02.006.01 Membuat pola busana dengan teknik kombinasi
8. GAR.CM02.007.01 Memotong bahan
9. GAR.CM02.008.01 Menjahit dengan mesin
10. GAR.CM02.009.01 Menyelesaikan busana dengan jahitan tangan
11. GAR.CM02.010.01 Melakukan pengepresan
12. GAR.CM02.011.01 Melakukan penyelesaian akhir busana (finishing)
13. GAR.CM03.002.01 Memilih/membeli bahan baku busana sesuai desain
14. GAR.CM03.003.01 Membuat hiasan pada busana

03. KELOMPOK UNIT KOMPETENSI KHUSUS/SPESIFIK

No Kode Unit Kompetensi Judul Unit Kompetensi


1. GAR.CM03.001.01 Membuat desain busana
2. GAR.CM03.004.01 Mengawasi mutu pekerjaan di lingkungan busana
3. GAR.CM03.008.01 Menghitung harga jual hasil produksi

*) Aspek pengetahuan dan keterampilan pendukung ditambah dengan masing-


masing substansi yang tertuang pada tabel/ matrik pengetahuan dan keterampilan
pendukung untuk jenis busana wanita sesuai dengan subbidang/jenis busana yang
ditanganinya

7
PEMAKETAN JENJANG KUALIFIKASI PEKERJAAN/JABATAN

SEKTOR : Garmen
SUB SEKTOR : Custome-made Wanita
BIDANG PEKERJAAN
(PROFESI) : Asisten Desainer
RUANG LINGKUP : Jenis Busana *)
1. Gaun/Bebe, atau
2. Celana Panjang Wanita, atau
3. Pakaian Tradisional, atau
4. Blazer,atau
5. Rok
6. Blouse
7. Membuat Hiasan Busana(Embroidery)
LEVEL/KUALIFIKASI : VI

I 18 1 0 1 0 0 VI 01
KODE BIDANG PEKERJAAN :

0.1 KELOMPOK UNIT KOMPETENSI UMUM

No Kode Unit Kompetensi Judul Unit Kompetensi


1. GAR.CM01.001.01 Memberikan pelayanan prima kepada pelanggan
2. GAR.CM01.002.01 Melakukan pekerjaan dalam lingkungan sosial yang
beragam
3. GAR.CM01.003.01 Mengikuti prosedur kesehatan,keselamatan dan
keamanan dalam bekerja

0.2 KELOMPOK UNIT KOMPETENSI INTI/FUNGSIONAL

No Kode Unit Kompetensi Judul Unit Kompetensi


1. GAR.CM01.004.01 Memelihara alat jahit
2. GAR.CM02.001.01 Menggambar Busana
3. GAR.CM02.002.01 Mengukur tubuh pelanggan sesuai dengan desain
4. GAR.CM02.003.01 Membuat pola busana dengan teknik konstruksi
5. GAR.CM02.004.01 Membuat pola busana dengan teknik konstruksi di atas
kain
6. GAR.CM02.005.01 Membuat pola busana dengan teknik draping
7. GAR.CM02.006.01 Membuat pola busana dengan teknik kombinasi
8. GAR.CM02.007.01 Memotong bahan

8
9. GAR.CM02.008.01 Menjahit dengan mesin
10. GAR.CM02.009.01 Menyelesaikan busana dengan jahitan tangan
11. GAR.CM02.010.01 Melakukan pengepresan
12. GAR.CM02.011.01 Melakukan penyelesaian akhir busana (finishing)
13. GAR.CM03.002.01 Memilih/membeli bahan baku busana sesuai desain
14. GAR.CM03.003.01 Membuat hiasan pada busana

0.3 KELOMPOK UNIT KOMPETENSI KHUSUS/SPESIFIK

No Kode Unit Kompetensi Judul Unit Kompetensi


1. GAR.CM03.004.01 Mengawasi mutu pekerjaan di lingkungan busana
2. GAR.CM03.008.01 Menghitung harga jual hasil produksi

*) Aspek pengetahuan dan keterampilan pendukung ditambah dengan masing-


masing substansi yang tertuang pada tabel/ matrik pengetahuan dan keterampilan
pendukung untuk jenis busana wanita sesuai dengan subbidang/jenis busana yang
ditanganinya

9
PEMAKETAN JENJANG KUALIFIKASI PEKERJAAN/JABATAN

SEKTOR : Garmen
SUB SEKTOR : Custome-made Wanita
BIDANG PEKERJAAN
(PROFESI) : Marketing
RUANG LINGKUP : Jenis Busana *)
1. Gaun/Bebe, atau
2. Celana Panjang Wanita, atau
3. Pakaian Tradisional, atau
4. Blazer,atau
5. Blouse
6. Rok
7. Membuat Hiasan Busana(Embroidery)
LEVEL/KUALIFIKASI :V

I 18 1 0 1 0 0 V 01
KODE BIDANG PEKERJAAN :

0.1 KELOMPOK UNIT KOMPETENSI UMUM


No Kode Unit Kompetensi Judul Unit Kompetensi
1. GAR.CM01.001.01 Memberikan pelayanan prima kepada pelanggan
2. GAR.CM01.002.01 Melakukan pekerjaan dalam lingkungan sosial yang
beragam
3. GAR.CM01.003.01 Mengikuti prosedur kesehatan,keselamatan dan
keamanan dalam bekerja

0.2 KELOMPOK UNIT KOMPETENSI INTI/FUNGSIONAL


No Kode Unit Kompetensi Judul Unit Kompetensi
1. GAR.CM02.001.01 Menggambar Busana
2. GAR.CM03.002.01 Memilih/membeli bahan baku busana sesuai desain

0.3 KELOMPOK UNIT KOMPETENSI KHUSUS/SPESIFIK


No Kode Unit Kompetensi Judul Unit Kompetensi
1. GAR.CM03.004.01 Mengawasi mutu pekerjaan di lingkungan busana
2. GAR.CM03.008.01 Menghitung harga jual hasil produksi

*) Aspek pengetahuan dan keterampilan pendukung ditambah dengan masing-


masing substansi yang tertuang pada tabel/ matrik pengetahuan dan keterampilan
pendukung untuk jenis busana wanita sesuai dengan subbidang/jenis busana yang
ditanganinya

10
PEMAKETAN JENJANG KUALIFIKASI PEKERJAAN/JABATAN

SEKTOR : Garmen
SUB SEKTOR : Custome-made Wanita
BIDANG PEKERJAAN
(PROFESI) : Supervisor
RUANG LINGKUP : Jenis Busana *)
1. Gaun/Bebe, atau
2. Celana Panjang Wanita, atau
3. Pakaian Tradisional, atau
4. Blazer,atau
5. Blouse
6. Rok
7. Membuat Hiasan Busana(Embroidery)
LEVEL/KUALIFIKASI : IV

I 18 1 0 1 0 0 IV 01
KODE BIDANG PEKERJAAN :

0.1 KELOMPOK UNIT KOMPETENSI UMUM

No Kode Unit Kompetensi Judul Unit Kompetensi


1. GAR.CM01.001.01 Memberikan pelayanan prima kepada pelanggan
2. GAR.CM01.002.01 Melakukan pekerjaan dlam lingkungan sosial yang
beragam
3. GAR.CM01.003.01 Mengikuti prosedur kesehatan,keselamatan dan
keamanan dalam bekerja

0.2 KELOMPOK UNIT KOMPETENSI INTI/FUNGSIONAL

No Kode Unit Kompetensi Judul Unit Kompetensi


1. GAR.CM01.004.01 Memelihara alat jahit
2. GAR.CM02.001.01 Menggambar Busana
3. GAR.CM02.002.01 Mengukur tubuh pelanggan sesuai dengan desain
4. GAR.CM02.003.01 Membuat pola busana dengan teknik konstruksi
5. GAR.CM02.004.01 Membuat pola busana dengan teknik konstruksi di
atas kain
6. GAR.CM02.005.01 Membuat pola busana dengan teknik draping
7. GAR.CM02.006.01 Membuat pola busana dengan teknik kombinasi

11
8. GAR.CM02.007.01 Memotong bahan
9. GAR.CM02.008.01 Menjahit dengan mesin
10. GAR.CM02.009.01 Menyelesaikan busana dengan jahitan tangan
11. GAR.CM02.010.01 Melakukan pengepresan
12. GAR.CM02.011.01 Melakukan penyelesaian akhir busana (finishing)
13. GAR.CM03.002.01 Memilih/membeli bahan baku busana sesuai desain
14. GAR.CM03.003.01 Membuat hiasan pada busana

0.3 KELOMPOK UNIT KOMPETENSI KHUSUS/SPESIFIK

No Kode Unit Kompetensi Judul Unit Kompetensi


1. GAR.CM03.004.01 Mengawasi mutu pekerjaan di lingkungan busana

*) Aspek pengetahuan dan keterampilan pendukung ditambah dengan masing-


masing substansi yang tertuang pada tabel/ matrik pengetahuan dan keterampilan
pendukung untuk jenis busana wanita sesuai dengan subbidang/jenis busana yang
ditanganinya

12
PEMAKETAN JENJANG KUALIFIKASI PEKERJAAN/JABATAN

SEKTOR : Garmen
SUB SEKTOR : Custome-made Wanita
BIDANG PEKERJAAN
(PROFESI) : Operator Senior
RUANG LINGKUP : Jenis Busana *)
1. Gaun/Bebe, atau
2. Celana Panjang Wanita, atau
3. Pakaian Tradisional, atau
4. Blazer,atau
5. Blouse,
6. Rok
7. Membuat Hiasan Busana(Embroidery)
LEVEL/KUALIFIKASI : III

I 18 1 0 1 0 0 III 01
KODE BIDANG PEKERJAAN :

0.1 KELOMPOK UNIT KOMPETENSI UMUM

No Kode Unit Kompetensi Judul Unit Kompetensi


1. GAR.CM01.001.01 Memberikan pelayanan prima kepada pelanggan
2. GAR.CM01.002.01 Melakukan pekerjaan dalam lingkungan sosial yang
beragam
3. GAR.CM01.003.01 Mengikuti prosedur kesehatan,keselamatan dan
keamanan dalam bekerja

0.2 KELOMPOK UNIT KOMPETENSI INTI/FUNGSIONAL

No Kode Unit Kompetensi Judul Unit Kompetensi


1. GAR.CM01.004.01 Memelihara alat jahit
2. GAR.CM02.002.01 Mengukur tubuh pelanggan sesuai dengan desain
3. GAR.CM02.008.01 Menjahit dengan mesin
4. GAR.CM02.009.01 Menyelesaikan busana dengan jahitan tangan
5. GAR.CM02.010.01 Melakukan pengepresan
6. GAR.CM02.011.01 Melakukan penyelesaian akhir busana (finishing)
7. GAR.CM03.003.01 Membuat hiasan pada busana

13
0.3 KELOMPOK UNIT KOMPETENSI KHUSUS/SPESIFIK

No Kode Unit Kompetensi Judul Unit Kompetensi


1. GAR.CM03.004.01 Mengawasi mutu pekerjaan di lingkungan busana

*) Aspek pengetahuan dan keterampilan pendukung ditambah dengan masing-


masing substansi yang tertuang pada tabel/ matrik pengetahuan dan keterampilan
pendukung untuk jenis busana wanita sesuai dengan subbidang/jenis busana yang
ditanganinya

14
PEMAKETAN JENJANG KUALIFIKASI PEKERJAAN/JABATAN

SEKTOR : Garmen
SUB SEKTOR : Custome-made Wanita
BIDANG PEKERJAAN
(PROFESI) : Operator Yunior
RUANG LINGKUP : Jenis Busana *)
1. Gaun/Bebe, atau
2. Celana Panjang Wanita, atau
3. Pakaian Tradisional, atau
4. Blazer,atau
5. Blouse
6. Rok
7. Membuat Hiasan Busana(Embroidery)
LEVEL/KUALIFIKASI : II

I 18 1 0 1 0 0 II 01
KODE BIDANG PEKERJAAN :

0.1 KELOMPOK UNIT KOMPETENSI UMUM

No Kode Unit Kompetensi Judul Unit Kompetensi


1. GAR.CM01.001.01 Memberikan pelayanan prima kepada pelanggan
2. GAR.CM01.002.01 Melakukan pekerjaan dalam lingkungan sosial yang
beragam
3. GAR.CM01.003.01 Mengikuti prosedur kesehatan,keselamatan dan
keamanan dalam bekerja

0.2 KELOMPOK UNIT KOMPETENSI INTI/FUNGSIONAL

No Kode Unit Kompetensi Judul Unit Kompetensi


1. GAR.CM01.004.01 Memelihara alat jahit
2. GAR.CM02.002.01 Mengukur tubuh pelanggan sesuai dengan desain
3. GAR.CM02.008.01 Menjahit dengan mesin
4. GAR.CM02.009.01 Menyelesaikan busana dengan jahitan tangan
5. GAR.CM02.010.01 Melakukan pengepresan
6. GAR.CM02.011.01 Melakukan penyelesaian akhir busana (finishing)
7. GAR.CM03.003.01 Membuat hiasan pada busana

15
0.3 KELOMPOK UNIT KOMPETENSI KHUSUS/SPESIFIK

No Kode Unit Kompetensi Judul Unit Kompetensi


1. GAR.CM03.004.01 Mengawasi mutu pekerjaan di lingkungan busana

*) Aspek pengetahuan dan keterampilan pendukung ditambah dengan masing-


masing substansi yang tertuang pada tabel/ matrik pengetahuan dan keterampilan
pendukung untuk jenis busana wanita sesuai dengan subbidang/jenis busana yang
ditanganinya

16
PEMAKETAN JENJANG KUALIFIKASI PEKERJAAN/JABATAN

SEKTOR : Garmen
SUB SEKTOR : Custome-made Wanita
BIDANG PEKERJAAN
(PROFESI) : Asisten Operator
RUANG LINGKUP : Jenis Busana *)
1. Gaun/Bebe, atau
2. Celana Panjang Wanita, atau
3. Pakaian Tradisional, atau
4. Blazer,atau
5. Blouse
6. Rok
7. Membuat Hiasan Busana(Embroidery)
LEVEL/KUALIFIKASI :I

I 18 1 0 1 0 0 I 01
KODE BIDANG PEKERJAAN :

0.1 KELOMPOK UNIT KOMPETENSI UMUM

No Kode Unit Kompetensi Judul Unit Kompetensi


1. GAR.CM01.001.01 Memberikan pelayanan prima kepada pelanggan
2. GAR.CM01.002.01 Melakukan pekerjaan dalam lingkungan sosial yang
beragam
3. GAR.CM01.003.01 Mengikuti prosedur kesehatan,keselamatan dan
keamanan dalam bekerja

0.2 KELOMPOK UNIT KOMPETENSI INTI/FUNGSIONAL

No Kode Unit Kompetensi Judul Unit Kompetensi


1. GAR.CM01.004.01 Memelihara alat jahit
2. GAR.CM02.009.01 Menyelesaikan busana dengan jahitan tangan
3. GAR.CM02.010.01 Melakukan pengepresan
4. GAR.CM02.011.01 Melakukan penyelesaian akhir busana (finishing)
5. GAR.CM03.003.01 Membuat hiasan pada busana

0.3 KELOMPOK UNIT KOMPETENSI KHUSUS/SPESIFIK

No Kode Unit Kompetensi Judul Unit Kompetensi


1. GAR.CM03.004.01 Mengawasi mutu pekerjaan di lingkungan busana

17
*) Aspek pengetahuan dan keterampilan pendukung ditambah dengan masing-
masing substansi yang tertuang pada tabel/ matrik pengetahuan dan keterampilan
pendukung untuk jenis busana wanita sesuai dengan subbidang/jenis busana yang
ditanganinya

C. Daftar Unit Kompetensi

DAFTAR UNIT KOMPETENSI

Kelompok Kompetensi Umum (01)

1. GAR.CM01.001.01 : Memberikan pelayanan secara prima kepada


pelanggan
2. GAR.CM01.002.01 : Melakukan pekerjaan dalam lingkungan sosial yang
beragam
3. GAR.CM01.003.01 : Mengikuti prosedur kesehatan, keselamatan dan
keamanan dalam bekerja
4. GAR.CM01.004.01 : Memelihara alat jahit

Kelompok Kompetensi Inti (02)

5. GAR.CM02.001.01 : Menggambar busana


6. GAR.CM02.002.01 : Mengukur tubuh pelanggan dengan cermat
dan tepat sesuai dengan kebutuhan desain
7. GAR.CM02.003.01 : Membuat pola busana dengan tehnik konstruksi
8. GAR.CM02.004.01 : Membuat pola dengan tehnik konstruksi diatas kain
9. GAR.CM02.005.01 : Membuat pola busana dengan tehnik draping
10. GAR.CM02.006.01 : Membuat pola busana dengan tehnik kombinasi
11. GAR.CM.02.007.01 : Memotong bahan
12. GAR.CM.02.008.01 : Menjahit dengan mesin
13. GAR.CM.02.009.01 : Menyelesaikan busana dengan jahitan
tangan
14. GAR.CM.02.010.01 : Melakukan pengepresan
15. GAR.CM.02.011.01 : Melakukan penyempurnaan akhir

18
Kelompok Kompetensi Khusus (03)

16. GAR.CM03.001.01 : Membuat desain busana


17. GAR.CM03.002.01 : Memilih/membeli bahan baku busana
sesuai desain.
18. GAR.CM03.003.01 : Membuat hiasan pada busana
19. GAR.CM03.004.01 : Mengawasi mutu pekerjaan busana
20. GAR.CM03.005.01 : Menghitung harga jual hasil produksi

Keterangan:
Masing-masing kelompok kompetensi dimulai dari nomor urut unit kompetensi yang
terendah/terkecil sampai dengan yang tertinggi/terbesar berdasarkan tingkat kesulitan
pelaksanaan pekerjaan, sifat pekerjaan dan tanggung jawab pekerjaan.

19
D. Daftar unit-unit Kompetensi

No. Kode Unit Judul Unit


GAR.CM01.001.01 Memberikan pelayanan prima kepada pelanggan.
1.
2. GAR.CM01.002.01 Melakukan pekerjaan dalam lingkungan sosial yang
beragam.
3. GAR.CM01.003.01 Mengikuti prosedur kesehatan,keselamatan dan
keamanan dalam bekerja.
4. GAR.CM01.004.01 Memelihara alat jahit.
5. GAR.CM02.001.01 Menggambar Busana.
6. GAR.CM02.002.01 Mengukur tubuh pelanggan sesuai dengan desain.
7. GAR.CM02.003.01 Membuat pola busana dengan teknik konstruksi.
8. GAR.CM02.004.01 Membuat pola busana dengan teknik konstruksi di
atas kain.
9. GAR.CM02.005.01 Membuat pola busana dengan teknik draping
10. GAR.CM02.006.01 Membuat pola busana dengan teknik kombinasi
11. GAR.CM02.007.01 Memotong bahan
12. GAR.CM02.008.01 Menjahit dengan mesin
13. GAR.CM02.009.01 Menyelesaikan busana dengan jahitan tangan
14. GAR.CM02.010.01 Melakukan pengepresan
15. GAR.CM02.011.01 Melakukan penyelesaian akhir busana (finishing)
16. GAR.CM03.002.01 Memilih/membeli bahan baku busana sesuai desain
17. GAR.CM03.003.01 Membuat hiasan pada busana
GAR.CM03.001.01 Membuat desain busana
18.
19. GAR.CM03.004.01 Mengawasi mutu pekerjaan di lingkungan busana
20. GAR.CM03.008.01 Menghitung harga jual hasil produksi

20
E. Unit-Unit Kompetensi

KODE UNIT : GAR.CM01.001.01

JUDUL UNIT : Memberikan Layanan Secara Prima Kepada Pelanggan


(Customer Care)

DISKRIPSI UNIT : Unit ini berisi tentang pengetahuan,ketrampilan dan sikap kerja
yang diperlukan untuk memberikan pelayanan secara prima
kepada pelanggan di lingkungan pembuatan busana wanita.

ELEMEN KOMPETENSI KRITERIA UNJUK KERJA

1. Melakukan komunikasi 1.1 Komunikasi dengan pelanggan eksternal


di tempat kerja dilaksanakan secara terbuka, ramah, sopan dan
simpatik
1.2 Bahasa digunakan dengan intonasi yang tepat
1.3 Bahasa tubuh digunakan secara alami/natural tidak
dibuat-buat
1.4 Kepekaan terhadap perbedaan budaya dan sosial
diperlihatkan
1.5 Komunikasi dua arah yang efektif digunakan secara
aktif
1.6 Perbedaan pendapat yang ada dicarikan solusi yang
fleksibel dan menyenangkan kolega.
2. Memberikan bantuan 2.1 Kebutuhan dan harapan pelanggan diidentifikasi agar
untuk pelanggan internal dapat diberikan layanan secara prima
dan external 2.2 Komunikasi dilakukan secara ramah, sopan dan
menginformasikan pengetahuan tentang produk
dengan tepat
2.3 Seluruh permintaan pelanggan yang dapat diterima
dipenuhi sesuai waktu yang disepakati
2.4 Kesempatan untuk peningkatkan kualitas layanan
diidentifikasi dan dilaksanakan sesuai dengan situasi
dan kondisi
2.5 Kekecewaan pelanggan harus cepat diketahui dan
dilakukan suatu tindakan yang lebih menguntungkan
pelanggan
2.6 Keluhan pelanggan ditangani secara positif, ramah
dan sopan
2.7 Keluhan segera ditindaklanjuti oleh orang yang tepat
sesuai SOP.
3. Menjaga standar 3.1 Standar kualitas prestasi personal dilakukan dengan
kualitas prestasi mempertimbangkan:
personal 3.1.1 Lokasi kerja.
3.1.2 Kesehatan dan keselamatan kerja.
3.1.3 Persyaratan prestasi khusus untuk fungsi

21
kerja tertentu.
3.2 Penempatan personal yang tepat.
4. Melakukan pekerjaan 4.1 Kepercayaan, dukungan dan hormat diperlihatkan
secara tim kepada anggota tim dalam aktifitas sehari-hari.
4.2 Perbedaan budaya dalam tim diakomodasikan.
4.3 Tujuan kerja tim dikenali secara bersama.
4.4 Tanggung jawab individu dan tugas-tugas
diidentifikasi, diprioritaskan serta diselesaikan dalam
jangka waktu yang ditentukan.

BATASAN VARIABEL
1. Kontek Variabel
Unit ini berlaku untuk melakukan komunikasi di tempat kerja, memberikan bantuan
untuk pelanggan internal dan external, menjaga standar kualitas prestasi personal,
melakukan pekerjaan secara tim, dalam proses komunikasi dan pelayanan pelanggan
di lingkungan pembuatan busana wanita.

2. Perlengkapan yang dibutuhkan:


2.1 Peralatan komunikasi.
2.2 Alat tulis kantor.

3. Tugas-tugas yang harus dilakukan


3.1 Melakukan komunikasi di tempat kerja
3.2 Memberikan bantuan untuk pelanggan internal dan external
3.3 Menjaga standar prestasi personal
3.4 Melakukan pekerjaan secara tim.

4. Peraturan-peraturan yang diperlukan


4.1 Perundangan dan kebijakan yang berlaku.
4.2 SOP yang terkait dan diberlakukan.

PANDUAN PENILAIAN
1. Penjelasan tentang hal-hal yang diperlukan:
1.1 Penilaian pada unit kompetensi ini dapat dilakukan di tempat uji kompetensi
(tempat kerja atau lembaga diklat) dalam bentuk teori dan praktik sesuai
pekerjaan ini.

22
2. Kondisi pengujian
Pengujian dapat dilakukan berdasarkan kombinasi dari berbagai metode
”penilaian/asesmen” di bawah ini:
2.1 Wawancara dengan mengacu kepada Kriteria Unjuk Kerja.
2.2 Menunjukkan hasil pekerjaan pembuatan laporan survei.
2.3 Menunjukkan sertifikat pelatihan-pelatihan pemetaan topografi yang pernah
diikuti.

3. Pengetahuan yang dibutuhkan:


Pengetahuan yang dibutuhkan untuk mendukung unit kompetensi ini adalah:
3.1 Teknik berkomunikasi.
3.2 Bahasa verbal.

4. Keterampilan yang dibutuhkan:


Keterampilan yang dibutuhkan untuk mendukung unit kompetensi ini sebagai berikut:
4.1 Berkomunikasi.
4.2 Pelayanan kepada pelanggan.
4.3 Penataan personal yang pantas dan tepat.
4.4 Penggunaan perangkat komunikasi.
4.5 Kerja tim.

5. Aspek kritis
Mampu mendemonstrasikan secara terintegrasi seluruh elemen kompetensi dan
kriteria unjuk kerja, terutama yang terkait:
5.1 Diperolehnya kepuasan pelanggan dalam pelayanan
5.2 Menjaga kesetiaan pelanggan
5.3 Petunjuk harus meliputi kemampuan berkomunikasi efektif dengan pelanggan
dan kolega yang didemonstrasikan (termasuk bagi yang memiliki kebutuhan
tertentu) dalam jenis situasi yang dibutuhkan untuk peranan pekerjaan yang
relevan. Petunjuk kompetensi harus berkaitan dengan konteks komunikasi yang
berbeda dan konteks layanan pelanggan dan mungkin harus dikumpulkan
selama suatu periode waktu.
5.4 Fokus dari unit ini beragam yang bergantung pada variasi kultural dan
persyaratan tertentu yang berlaku dalam situasi tertentu.

23
KOMPETENSI KUNCI

No KOMPETENSI KUNCI DALAM UNIT INI TINGKAT

1. Mengumpulkan, menganalisa dan mengorganisasikan informasi 2

2. Mengkomunikasikan informasi dan ide-ide 2

3. Merencanakan dan mengorganisasikan kegiatan 1

4. Bekerjasama dengan orang lain dan kelompok 1

5. Menggunakan gagasan secara matematis dan teknis. 1

6. Memecahkan masalah 1

7. Menggunakan teknologi 1
.

24
KODE UNIT : GAR.CM01.002.01

JUDUL UNIT : Melakukan Pekerjaan Dalam Lingkungan Sosial Yang


Beragam (Customer Care)

DISKRIPSI UNIT : Unit ini berisi tentang pengetahuan,ketrampilan dan sikap kerja
yang diperlukan untuk melakukan pekerjaan dalam lingkungan
sosial budaya yang beragam di lingkungan pembuatan busana
wanita.

ELEMEN KOMPETENSI KRITERIA UNJUK KERJA


1. Melakukan komunikasi
1.1 Pelanggan diperlakukan dengan sopan dan wajar.
dengan pelanggan dan
kolega dari latar 1.2 Komunikasi lisan dan non lisan dipertimbangkan
belakang sosial budaya berdasarkan perbedaan budaya.
yang berbeda 1.3 Bantuan dari kolega, buku-buku referensi atau
organisasi luar diperoleh ketika dibutuhkan.
2. Menangani kesalahan
2.1 Hal-hal yang ditimbulkan oleh kesalah pahaman
pahaman antar budaya
ditempat kerja harus diidentifikasi.
2.2 Kesulitan-kesulitan disampaikan dan dicari bantuan
pada orang yang tepat.
2.3 Usaha-usaha dilakukan untuk memecahkan
masalah kesalahpahaman dengan pertimbangan
budaya.
2.4 Hal-hal dan masalah-masalah diajukan pada
pimpinan (manajer) untuk ditindaklanjuti.

BATASAN VARIABEL
1. Kontek variabel
Unit ini berlaku untuk melakukan komunikasi dengan pelanggan dan kolega dari latar
belakang sosial budaya yang berbeda, menangani kesalahan antar budaya di
lingkungan pembuatan busana wanita.

2. Perlengkapan yang dibutuhkan:


2.1 Hasil kerja setiap tahap proses.
2.2 Tinta perak atau alat penanda lainnya.
2.3 Stiker.
2.4 Buku catatan hasil pemeriksaan.
2.5 Pita ukur
2.6 Penggaris

25
3. Tugas-tugas yang harus dilakukan
3.1 Komunikasi dengan pelanggan dan kolega dari latar belakang yang berbeda.
3.2 Menangani kesalahan antar budaya.

4. Peraturan-peraturan yang diperlukan


4.1 Unit ini membutuhkan pengetahuan tentang adat dan budaya secara umum.
4.2 Kompetensi ini membutuhkan kematangan emosional.
4.3 Kompetensi ini juga perlu menerapkan peraturan no.1 Th 1970 tentang K3
4.4 Unit ini berlaku untuk seluruh sektor busana “Custom-made.
4.5 Perbedaan budaya tidak terbatas pada perbedaan alami seperti berikut:
4.5.1 Ras
4.5.2 Bahasa
4.5.3 Jenis kelamin
4.5.4 Umur
4.5.5 Tingkat sosial.
4.6 Kemungkinan perbedaan budaya meliputi:
4.6.1 Bahasa yang digunakan.
4.6.2 Cara menyampaikan.
4.6.3 Tingkat formalitas/informalitas.
4.6.4 Tingkah laku.
4.6.5 Etika kerja.
4.6.6 Kerapian pribadi.
4.6.7 Tuntutan keluarga.
4.6.8 Hari libur yang diakui.
4.6.9 Kebiasaan atau tradisi.
4.7 Usaha-usaha yang dapat dilakukan untuk mengatasi hambatan bahasa:
4.7.1 Bertemu dan memberi salam pada pelanggan.
4.7.2 Memberi pengarahan yang sederhana.
4.7.3 Menjawab pertanyaan yang sederhana.
4.7.4 Menyiapkan, melayani dan membantu pelanggan.
4.7.5 Menerangkan barang-barang dan jasa.

PANDUAN PENILAIAN
1. Penjelasan tentang hal-hal yang diperlukan:

26
1.1 Penilaian pada unit kompetensi ini dapat dilakukan di tempat uji kompetensi
(tempat kerja atau lembaga diklat) dalam bentuk teori dan praktik sesuai
pekerjaan ini.

2. Kondisi pengujian
Unit ini wajib dinilai berdasarkan saat bekerja atau tidak bekerja. Penilaian harus
meliputi peragaan praktik ditempat kerja maupun melalui simulasi.

3. Pengetahuan yang dibutuhkan:


Untuk mendemonstrasikan kompetensi, dibutuhkan bukti pengembangan dibidang
berikut ini:
3.1 Prinsip-prinsip yang menunjang kewaspadaan sosial budaya.
3.2 Pengakuan atas kelompok sosial budaya yang berbeda.
3.3 Prinsip-prinsip kesempatan yang sama bagi karyawan dan kebijakan anti
deskriminasi yang diterapkan pada karyawan.

4. Keterampilan yang dibutuhkan:


Keterampilan yang dibutuhkan untuk mendukung unit kompetensi ini sebagai berikut:
4.1 Berkomunikasi .
4.2 Penanganan kesalahan antar budaya.

5. Aspek kritis
Fokus dari unit ini beragam tergantung kepada konteks budaya dari tempat kerja dan
latar belakang budaya individu.

KOMPETENSI KUNCI

No KOMPETENSI KUNCI DALAM UNIT INI TINGKAT

1. Mengumpulkan, menganalisa dan mengorganisasikan informasi 1


2. Mengkomunikasikan informasi dan ide-ide 1
3. Merencanakan dan mengorganisasikan kegiatan 1
4. Bekerjasama dengan orang lain dan kelompok 1
5. Menggunakan gagasan secara matematis dan teknis. 1
6. Memecahkan masalah 1
7. Menggunakan teknologi 1

27
KODE UNIT : GAR.CM01.003.01

JUDUL UNIT : Mengikuti Prosedur Kesehatan, Keselamatan Kerja (K3)

DISKRIPSI UNIT : Unit ini berisi tentang pengetahuan,ketrampilan dan sikap kerja
yang diperlukan untuk mengikuti prosedur kesehatan,
keselamatan kerja di lingkungan pembuatan busana wanita.

ELEMEN KOMPETENSI KRITERIA UNJUK KERJA

1. Mengikuti prosedur 1.1 Prosedur kesehatan, keselamatan kerja diikuti se-


tempat kerja dan cara benar sesuai dengan kebijakan perusahaan
memberikan umpan dan hukum-hukum yang berkaitan serta
balik tentang persyaratan-persyaratan asuransi.
kesehatan, 1.2 Pelanggaran prosedur kesehatan, keselama-tan
keselamatan kerja. kerja diidentifikasi segera.
1.3 Setiap sikap atau kejadian yang mencurigakan
dilaporkan segera.
2. Menangani situasi 2.1 Situasi darurat diidentifikasi.
darurat. 2.2 Prosedur keadaan darurat dilaksanakan secara
benar sesuai SOP.
2.3 Bantuan dicari dari kolega dan perusahaan lain.
2.4 Rincian penanganan situasi darurat dilaporkan sesuai
dengan kebijakan perusahaan.
3. Menjaga standar 3.1 Presentasi personil dipertimbangkan berdasarkan K3:
prestasi individu. 3.2 Menjaga kebersihan personil/grooming yang pantas.

BATASAN VARIABEL
1. Kontek variabel
Unit ini berlaku untuk mengikuti prosedur tempat kerja dan memberikan umpan balik
tentang kesehatan, keselamatan kerja, menangani situasi darurat, menjaga standar
prestasi individu di lingkungan pembuatan busana wanita.

2. Perlengkapan yang dibutuhkan:


2.1 Pakaian kerja.
2.2 Alat pemadam kebakaran.
2.3 Obat-obatan dalam kotak P3K.

3. Tugas-tugas yang harus dilakukan


3.1 Mengikuti prosedur tempat kerja dan memberikan umpan balik tentang
kesehatan, keselamatan dan keamanan.

28
3.2 Menangani situasi darurat.
3.3 Menjaga standar prestasi perorangan yang aman.

4. Peraturan-peraturan yang diperlukan:


4.1 Prosedur kesehatan, keselamatan dan keamanan kerja meliputi:
4.1.1 Keadaan darurat, kebakaran dan kecelakaan Identifikasi dan kontrol
bahaya.
4.1.2 Penggunaan pakaian dan perlengkapan pelindung personil.
4.1.3 Tempat duduk, pengangkat dan penanganan yang aman, keamanan
dokumen, uang tunai, perlengkapan dan orang.
4.1.4 Sistem kontrol utama.
4.2 Situasi darurat meliputi:
4.2.1 Ancaman bom.
4.2.2 Kecelakaan.
4.2.3 Perampokan.
4.2.4 Kebakaran.
4.2.5 Perampokan bersenjata.
4.2.6 Banjir.
4.2.7 Gempa bumi.
4.3 Kompetensi ini juga perlu menerapkan peraturan tentang K3 no.1 Th 1970.

PANDUAN PENILAIAN
1. Penjelasan tentang hal-hal yang diperlukan:
1.1 Penilaian pada unit kompetensi ini dapat dilakukan di tempat uji kompetensi
(tempat kerja atau lembaga diklat) dalam bentuk teori dan praktik sesuai
pekerjaan ini.

2. Kondisi pengujian
Unit ini wajib dinilai berdasarkan saat bekerja atau tidak bekerja. Penilaian harus
meliputi jenis metode-metode untuk menilai pengetahuan dan ketrampilan
pendukung.

3. Pengetahuan yang dibutuhkan:


Pengetahuan yang dibutuhkan untuk mendukung unit kompetensi ini sebagai berikut:

29
3.1 Persyaratan industri/sektor asuransi dan pertanggungan sehubungan dengan
tanggung jawab staf individu.
3.2 Hukum-hukum kesehatan dan keselamatan kerja nasional propinsi sehubungan
dengan kewajiban dan karyawan.
3.3 Prosedur kesehatan, keselamatan dan keaman umum di tempat kerja.
3.4 Penyebab utama kecelakaan tempat kerja berkaitan dengan lingkungan kerja.

4. Keterampilan yang dibutuhkan:


Keterampilan yang dibutuhkan untuk mendukung unit kompetensi ini sebagai berikut:
4.1 Mengikuti prosedur tempat kerja dan pemberian umpan balik tentang
keselamatan dan kesehatan kerja.
4.2 Penanganan situasi darurat.
4.3 Standar prestasi perorangan.

5. Aspek kritis
Petunjuk wajib meliputi pemahaman pentingnya bekerja sesuai dengan prosedur
kesehatan, keselamatan dan keamanan yang didemonstrasikan serta implikasi-
implikasi potensial atas kelalaian prosedur-prosedur tersebut.

KOMPETENSI KUNCI

No KOMPETENSI KUNCI DALAM UNIT INI TINGKAT

1. Mengumpulkan, menganalisa dan mengorganisasikan informasi 1


2. Mengkomunikasikan informasi dan ide-ide 1
3. Merencanakan dan mengorganisasikan kegiatan 1
4. Bekerjasama dengan orang lain dan kelompok 1
5. Menggunakan gagasan secara matematis dan teknis. 1
6. Memecahkan masalah 1
7. Menggunakan teknologi 1

30
KODE UNIT : GAR.CM02.001.01

JUDUL UNIT : Menggambar Busana (Fashion Drawing)

DISKRIPSI UNIT : Unit ini berisi tentang pengetahuan,ketrampilan dan sikap kerja
yang diperlukan untuk menggambar busana berdasarkan
pesanan secara individu di lingkungan pembuatan busana
wanita.

ELEMEN KOMPETENSI KRITERIA UNJUK KERJA

1. Menyiapkan tempat kerja 1.1 Tempat kerja untuk menggambar busana disiapkan
(meja, alat dan lain-lain). sesuai dengan kriteria prosedur kerja di industri.
1.2 Peralatan untuk menggambar busana disiapkan
sesuai kebutuhan.
2. Menggambar busana. 2.1 Gambar busana dikutip sesuai dengan permintaan
pelanggan.
2.2 Gambar busana dipindahkan pada proporsi tubuh.
3. Menyelesaikan gambar 3.1 Gambar busana diselesaikan dengan teknik kering
busana. (pensil warna).
3.2 Hasil gambar busana sesuai dengan permintaan
pelanggan/pemesan.

BATASAN VARIABEL
1. Kontek variabel
Unit ini berlaku untuk menyiapkan tempat kerja (meja, alat dan lain-lain),
menggambar busana, menyelesaikan gambar busana yang diperlukan untuk
menggambar busana berdasarkan pesanan secara individu di lingkungan pembuatan
busana wanita.

2. Perlengkapan yang dibutuhkan:


2.1 Meja dan kursi.
2.2 Alat tulis.
2.3 Pensil 2B.
2.4 Penghapus pensil.
2.5 Kertas HVS/kertas gambar.

3. Tugas-tugas yang harus dilakukan


3.1 Menyiapkan tempat kerja (meja, alat dan lain-lain).

31
3.2 Menggambar busana.
3.3 Menyelesaikan gambar busana.

4. Peraturan-peraturan yang diperlukan


4.1 Pesanan secara individu.
4.2 Dalam proses penyiapan alat dan bahan menggambar, mengutip dan
menyelesaikan gambar sesuai peraturan K3 No 1 tahun 1970.
4.3 Dalam pembuangan limbah sesuai dengan peraturan KLH tentang pembuangan
limbah.
4.4 SOP yang terkait dan diberlakukan.

PANDUAN PENILAIAN
1. Penjelasan tentang hal-hal yang diperlukan:
1.1 Penilaian pada unit kompetensi ini dapat dilakukan di tempat uji kompetensi
(tempat kerja atau lembaga diklat) dalam bentuk teori dan praktik sesuai
pekerjaan ini.

2. Kondisi pengujian
Unit ini wajib dinilai berdasarkan saat bekerja atau tidak bekerja. Penilaian harus
meliputi jenis metode-metode untuk menilai pengetahuan dan ketrampilan
pendukung.

3. Pengetahuan yang dibutuhkan:


Pengetahuan yang dibutuhkan untuk mendukung unit kompetensi ini adalah:
3.1 Teknologi busana.
3.2 Teknik mengutip gambar busana.
3.3 Teknik memindahkan gambar busana pada proporsi.
3.4 Teknik menyelesaikan gambar busana.

4. Keterampilan yang dibutuhkan:


Keterampilan yang dibutuhkan untuk mendukung unit kompetensi ini sebagai berikut:
4.1 Menyiapkan tempat kerja menggambar busana sesuai kriteria prosedur kerja
industri dan peralatan menggambar sesuai kebutuhan.
4.2 Memindahkan gambar busana pada proporsi tubuh.
4.3 Menyelesaikan gambar busana dengan teknik kering sesuai permintaan
pelanggan/pemesan.

32
5. Aspek kritis
Mampu mendemonstrasikan secara terintegrasi seluruh elemen kompetensi dan
kriteria unjuk kerja, terutama yang terkait:
5.1 Gambar busana sesuai permintaan pemesan/pelanggan.
5.2 Gambar busana bersih dan rapi.

KOMPETENSI KUNCI

No KOMPETENSI KUNCI DALAM UNIT INI TINGKAT

1. Mengumpulkan, menganalisa dan mengorganisasikan informasi 2

2. Mengkomunikasikan informasi dan ide-ide 2

3. Merencanakan dan mengorganisasikan kegiatan 1

4. Bekerjasama dengan orang lain dan kelompok 1

5. Menggunakan gagasan secara matematis dan teknis. 1

6. Memecahkan masalah 1

7. Menggunakan teknologi 1

33
KODE UNIT : GAR.CM03.001.01

JUDUL UNIT : Membuat Desain Busana (Fashion Design).

DISKRIPSI UNIT : Unit ini berisi tentang pengetahuan,ketrampilan dan sikap kerja
yang diperlukan untuk membuat desain busana berdasarkan
pesanan di lingkungan pembuatan busana wanita.

ELEMEN KOMPETENSI KRITERIA UNJUK KERJA

1. Menyiapkan tempat dan 1.1 Tempat kerja untuk menggambar desain busana
alat kerja. disiapkan sesuai SOP.
1.2 Peralatan untuk menggambar desain busana
disiapkan sesuai kebutuhan.

2. Menggambar desain 2.1 Tubuh pelanggan/pemesan dianalisis sebelum


busana. menggambar desain busana sesuai prosedur kerja di
industri.
2.2 Informasi desain dicatat sesuai dengan keinginan
pemesan/pelanggan.
2.3 Desain busana digambar diatas proporsi sesuai
analisis tubuh dan informasi dari pemesan/pelanggan.

3. Memilih bahan dan 3.1 Bahan dipilih berdasarkan kesempatan dan si


warna. pemakai dengan kriteria desain busana.
3.2 Warna bahan dipilih sesuai kesempatan dan si
pemakai dengan kriteria sesuai desain busana.
3.3 Bahan yang telah dipilih, diterapkan pada gambar
desain sesuai dengan standarisasi prosedur kerja
yang ada di industri.
3.4 Warna yang telah dipilih, diterapkan pada gambar
desain sesuai dengan standarisasi prosedur kerja
yang ada di industri.

BATASAN VARIABEL
1. Kontek variabel
Unit ini berlaku untuk menyiapkan tempat kerja (meja, alat dan lain-lain),
menggambar busana, menyelesaikan gambar busana yang diperlukan untuk
menggambar busana berdasarkan pesanan di lingkungan pembuatan busana wanita.

2. Perlengkapan yang dibutuhkan:


2.1 Meja dan kursi.
2.2 Alat tulis:

34
2.2.1 Pensil 2B
2.2.2 Pena gambar
2.2.3 Penghapus pensil
2.2.4 Kertas HVS/kertas gambar.
2.3 Alat mewarnai:
2.3.1 Spidol.
2.3.2 Pensil berwarna.
2.3.3 Crayon.

3. Tugas-tugas yang harus dilakukan


3.1 Menyiapkan tempat dan alat kerja.
3.2 Menggambar desain busana.
3.3 Memilih bahan dan warna.

4. Peraturan-peraturan yang diperlukan


4.1 Pesanan.
4.2 Dalam proses penyiapan alat dan bahan menggambar, mengutip dan
menyelesaikan gambar sesuai peraturan No 1 tahun 1970 tentang K3.
4.3 Dalam pembuangan limbah sesuai dengan peraturan KLH tentang pembuangan
limbah.
4.4 SOP yang terkait dan diberlakukan.

PANDUAN PENILAIAN
1. Penjelasan tentang hal-hal yang diperlukan:
1.1 Penilaian pada unit kompetensi ini dapat dilakukan di tempat uji kompetensi
(tempat kerja atau lembaga diklat) dalam bentuk teori dan praktik sesuai
pekerjaan ini.

2. Kondisi pengujian
Unit ini wajib dinilai berdasarkan saat bekerja atau tidak bekerja. Penilaian harus
meliputi jenis metode-metode untuk menilai pengetahuan dan ketrampilan
pendukung.

3. Pengetahuan yang dibutuhkan:


Pengetahuan yang dibutuhkan untuk mendukung unit kompetensi ini adalah:

35
3.1 Teknologi busana.
3.2 Teknik mengutip gambar busana.
3.3 Teknik memindahkan gambar busana pada proporsi.
3.4 Teknik menyelesaikan gambar busana.

4. Keterampilan yang dibutuhkan:


Keterampilan yang dibutuhkan untuk mendukung unit kompetensi ini sebagai berikut:
4.1 Menyiapkan tempat kerja menggambar sesuai kriteria prosedur kerja industri.
4.2 Memindahkan gambar busana pada proporsi tubuh.
4.3 Menyelesaikan gambar busana dengan teknik kering sesuai permintaan
pelanggan/pemesan.

5. Aspek kritis
Mampu mendemonstrasikan secara terintegrasi seluruh elemen kompetensi dan
kriteria unjuk kerja, terutama yang terkait:
5.1 Gambar busana sesuai permintaan pemesan/pelanggan.
5.2 Gambar busana bersih dan rapi.

KOMPETENSI KUNCI

No KOMPETENSI KUNCI DALAM UNIT INI TINGKAT

1. Mengumpulkan, menganalisa dan mengorganisasikan informasi 2

2. Mengkomunikasikan informasi dan ide-ide 2

3. Merencanakan dan mengorganisasikan kegiatan 1

4. Bekerjasama dengan orang lain dan kelompok 1

5. Menggunakan gagasan secara matematis dan teknis. 1

6. Memecahkan masalah 1

7. Menggunakan teknologi 1

36
KODE UNIT : GAR.CM02.002.01

JUDUL UNIT : Mengukur Tubuh Pelanggan Sesuai Dengan Desain


(Pattern Making).

DISKRIPSI UNIT : Unit ini berisi tentang pengetahuan,ketrampilan dan sikap kerja
yang diperlukan untuk mengukur tubuh pelanggan sesuai
dengan desain di lingkungan pembuatan busana wanita.

ELEMEN KOMPETENSI KRITERIA UNJUK KERJA

1. Menganalisa desain 1.1 Deskripsi desain dibuat berdasarkan analisis de-sain


dan garis desain sesuai SOP bahan dan alat desain
1.2 Deskripsi desain dibuat berdasarkan perbandingan
desain sesuai SOP perbandingan tubuh
2. Menganalisa bentuk 2.1 Posisi titik dan garis tubuh yang akan diukur
tubuh. ditentukan berdasarkan anatomi tubuh sesuai
dengan standar yang berlaku di industri.
2.2 Posisi titik dan garis tubuh yang akan diukur
ditentukan berdasarkan kebiasaan berpakaian.
3. Mengukur. 3.1 Pemesan diukur sesuai hasil analisis bentuk tubuh
dengan menggunakan alat-alat ukur yang standar.
3.2 Pengukuran tubuh dilakukan secara sistematis
sesuai standar yang berlaku di industri.
3.3 Hasil ukuran dicek apakah sesuai dengan batas
kewajaran bentuk tubuh Pelanggan

BATASAN VARIABEL
1. Kontek variabel
Unit ini berlaku untuk menganalisa desain, menganalisa bentuk tubuh, mengukur,
yang diperlukan untuk mengukur tubuh pelanggan sesuai dengan desain di
lingkungan pembuatan busana wanita.

2. Perlengkapan yang dibutuhkan:


2.1 Alat tulis.
2.2 Komputer (untuk menganalisa bentuk tubuh).
2.3 Alat mengukur tubuh, peterban, pita ukur, penggaris.

3. Tugas-tugas yang harus dilakukan


3.1 Menganalisa desain.
3.2 Menganalisa bentuk tubuh.

37
3.3 Mengukur.

4. Peraturan-peraturan yang diperlukan


4.1 Penjelasan dari pemesan, desain yang sudah ada atau dapat juga dari contoh
jadi yang sudah disiapkan.
4.2 Analisa bentuk tubuh dan mengukur tubuh dapat dilakukan langsung pada
tubuh Pelanggan atau pada dummy yang sudah disiapkan.
4.3 Dalam proses pengukuran tubuh harus memperhatikan dan menerapkan
peraturan K3 No 1 tahun 1970.
4.4. SOP yang terkait dan diberlakukan.

PANDUAN PENILAIAN
1. Penjelasan tentang hal-hal yang diperlukan:
1.1 Penilaian pada unit kompetensi ini dapat dilakukan di tempat uji kompetensi
(tempat kerja atau lembaga diklat) dalam bentuk teori dan praktik sesuai
pekerjaan ini.
1.2 Penilaian dapat dilakukan pada tubuh yang sebenarnya atau pada dummy
(dressform) ukuran yang sama.
1.3 Penilaian dapat dilakukan tersendiri atau bersama-sama dengan penilaian
dalam pembuatan pola atau pembuatan busana. Bila pada saat
pengepasan/Fitting tidak banyak perubahan atau pada saat men jahit hasil
jahitan tidak banyak modifikasi.

2. Kondisi pengujian
Unit ini wajib dinilai berdasarkan saat bekerja atau tidak bekerja. Penilaian harus
meliputi jenis metode-metode untuk menilai pengetahuan dan ketrampilan
pendukung.

3. Pengetahuan yang dibutuhkan:


Pengetahuan yang dibutuhkan untuk mendukung unit kompetensi ini adalah:
3.1 Matematika terapan.
3.2 Penggunaan dan pemeliharaan alat ukur.
3.3 Keselamatan dan kesehatan kerja.

4. Keterampilan yang dibutuhkan:

38
Keterampilan yang dibutuhkan untuk mendukung unit kompetensi ini sebagai berikut:
4.1 Menganalisa desain berdasarkan perbandingan desain sesuai SOP
perbandingan tubuh.
4.2 Menganalisa bentuk tubuh berdasarkan anatomi tubuh sesuai standar yang
berlaku di industri dan berdasarkan kebiasaan berpakaian.
4.3 Mengukur tubuh dilakukan secara sistematis sesuai standar yang berlaku di
industri dan hasil ukuran dicek sesuai batas kewajaran bentuk tubuh Pelanggan.

5. Aspek kritis
Mampu mendemonstrasikan secara terintegrasi seluruh elemen kompetensi dan
kriteria unjuk kerja, terutama yang terkait:
5.1 Sikap tubuh pelanggan tegak sesuai dengan kondisi tubuh.
5.2 Pelanggan memakai busana pas badan.
5.3 Menerapkan keselamatan dan kesehatan kerja.
5.4 Tanggal pengukuran.

KOMPETENSI KUNCI

No KOMPETENSI KUNCI DALAM UNIT INI TINGKAT

1. Mengumpulkan, menganalisa dan mengorganisasikan informasi 1


2. Mengkomunikasikan informasi dan ide-ide 1
3. Merencanakan dan mengorganisasikan kegiatan 2
4. Bekerjasama dengan orang lain dan kelompok 2
5. Menggunakan gagasan secara matematis dan teknis. 1
6. Memecahkan masalah 1
7. Menggunakan teknologi 1

39
KODE UNIT : GAR.CM02.003.01

JUDUL UNIT : Membuat Pola Busana Dengan Teknik Konstruksi


(Pattern Making)

DISKRIPSI UNIT : Unit ini berisi tentang pengetahuan,ketrampilan dan sikap kerja
yang diperlukan untuk membuat pola busana dengan teknik
konstruksi di lingkungan pembuatan busana wanita.

ELEMEN KOMPETENSI KRITERIA UNJUK KERJA

1. Menggambar pola 1.1 Alat gambar pola dan tempat kerja disiapkan sesuai
dasar. dengan standar ergonomic.
1.2 Pola dibuat sesuai ukuran badan dengan
menggunakan alat gambar pola yang tepat sesuai
standar yang berlaku di industri.
1.3 Merancang tata letak agar efektif.
1.4 Mempersiapkan bahan untuk layak potong.
2. Mengubah pola dasar 2.1 Pola dasar diubah sesuai desain dan ukuran
sesuai desain. pemesan dengan diberikan sentuhan estetik sesuai
SOP pembuatan pola di industri setempat
2.2 Pola dilengkapi tanda-tanda pola sesuai SOP yang
digunakan oleh industri setempat
3. Memeriksa pola. 3.1 Ukuran bagian-bagian pola diperiksa sesuai ukuran
pemesan dan diperbaiki bila perlu.
3.2 Garis dan bentuk pola diperiksa sesuai dengan
desain.
3.3 Tanda-tanda keterangan pola diperiksa sesuai
dengan kebutuhan.
4. Menggunting pola. 4.1 Pola digunting tepat pada garis pola sesuai prosedur
kesehatan dan keselamatan kerja.
4.2 Alat dipilih dengan tepat sesuai kebutuhan.
5. Melakukan uji coba 5.1 Pola diujicoba dengan menggunakan bahan blacu
pola. atau bahan sesungguhnya pada dress form atau
langsung pada tubuh pemesan sesuai SOP yang
berlaku.
5.2 Pola diperbaiki sesuai dengan perubahan ketepatan
letak bagian-bagian dan desain busana dilengkapi
dengan tanda-tanda pola.
6. Menyimpan pola. 6.1 Jumlah pola diperiksa berdasarkan desain.
6.2 Pola dikemas, dilengkapi dengan identitas
Pelanggan.
6.3 Pola disimpan sesuai standar yang berlaku.
6.4 Jumlah pola diperiksa berdasarkan desain.

40
ELEMEN KOMPETENSI KRITERIA UNJUK KERJA
6.5 Pola dikemas, dilengkapi dengan identitas
Pelanggan.
6.6 Pola disimpan sesuai standar yang berlaku.
6.7 Jumlah pola diperiksa berdasarkan desain.
6.8 Pola dikemas dilengkapi dengan identitas
Pelanggan.
6.9 6.9 Pola disimpan sesuai standar yang berlaku.

BATASAN VARIABEL
1. Kontek variabel
Unit ini berlaku untuk menggambar pola dasar, mengubah pola dasar sesuai desain,
memeriksa pola, menggunting pola, melakukan uji coba pola, menyimpan pola, yang
diperlukan untuk membuat pola busana dengan teknik konstruksi di lingkungan
pembuatan busana wanita.

2. Perlengkapan yang dibutuhkan:


2.1 Alat tulis.
2.2 Penggaris pola.
2.3 Kertas pola.
2.4 Pita ukur.

3. Tugas-tugas yang harus dilakukan


3.1 Menggambar pola dasar.
3.2 Mengubah pola dasar sesuai desain.
3.3 Memeriksa pola.
3.4 Menggunting pola.
3.5 Melakukan uji coba pola.
3.6 Menyimpan pola.

4. Peraturan-peraturan yang diperlukan


4.1 SOP yang terkait diberlakukan.
4.2 Pembuatan pola busana secara konstruksi harus menerapkan peraturan K3 no.
1 tahun 1970.

41
PANDUAN PENILAIAN
1. Penjelasan tentang hal-hal yang diperlukan:
1.1 Penilaian pada unit kompetensi ini dapat dilakukan di tempat uji kompetensi
(tempat kerja atau lembaga diklat) dalam bentuk teori dan praktik sesuai
pekerjaan ini.
1.2 Kompetensi ini dapat diaplikasikan pada busana wanita dengan menggunakan
teknik konstruksi dengan tetap mengindahkan prosedur keselamatan dan
kesehatan kerja.
1.3 Penilaian dapat dilakukan tersendiri atau bersama-sama dengan penilaian
dalam uji coba pola dasar pembuatan busana.

2. Kondisi pengujian
2.1 Pengetahuan pendukung dapat dinilai di dalam/di luar pekerjaan.
2.2 Kompetensi dapat dinilai sesuai lingkup kualifikasi.

3. Pengetahuan yang dibutuhkan:


Pengetahuan yang dibutuhkan untuk mendukung unit kompetensi ini adalah:
3.1 Dasar-dasar gambar.
3.2 Ukuran standar.
3.3 Matematika terapan.

4. Keterampilan yang dibutuhkan:


Keterampilan yang dibutuhkan untuk mendukung unit kompetensi ini sebagai berikut:
4.1 Menggambar pola dasar sesuai ukuran badan sesuai standar yang berlaku di
industri.
4.2 Mengubah pola dasar sesuai desain dan ukuran pemesan dengan diberikan
sentuhan estetik sesuai SOP pembuatan pola di industri setempat.
4.3 Memeriksa pola sesuai ukuran pemesan, desain dan kebutuhan.
4.4 Menggunting pola sesuai prosedur keselamatan dan kesehatan kerja.
4.5 Melakukan uji coba pola dengan menggunakan bahan blacu atau bahan
sesungguhnya pada dressform atau langsung pada tubuh pemesan sesuai SOP
yang berlaku serta memperbaiki pola sesuai perubahan lengkap dengan tanda-
tanda pola.
4.6 Menyimpan pola sesuai standar yang berlaku.

42
5. Aspek kritis
Mampu mendemonstrasikan secara terintegrasi seluruh elemen kompetensi dan
kriteria unjuk kerja, terutama yang terkait:
5.1 Ketepatan perbandingan berdasarkan desain, ukuran.
5.2 Ketepatan penggunaan alat dan bahan.
5.3 Penerapan estetika dalam menggambar pola.

KOMPETENSI KUNCI

No KOMPETENSI KUNCI DALAM UNIT INI TINGKAT

1. Mengumpulkan, menganalisa dan mengorganisasikan informasi 2

2. Mengkomunikasikan informasi dan ide-ide 2

3. Merencanakan dan mengorganisasikan kegiatan 1

4. Bekerjasama dengan orang lain dan kelompok 1

5. Menggunakan gagasan secara matematis dan teknis. 1

6. Memecahkan masalah 1

7. Menggunakan teknologi 1

43
KODE UNIT : GAR.CM02.004.01

JUDUL UNIT : Membuat Pola Busana Dengan Teknik Konstruksi Di Atas


Kain (Pattern Making).

DISKRIPSI UNIT : Unit ini berisi tentang pengetahuan,ketrampilan dan sikap kerja
yang diperlukan untuk membuat pola busana dengan teknik
konstruksi diatas kain pada lingkungan pembuatan busana
wanita.

ELEMEN KOMPETENSI KRITERIA UNJUK KERJA

1. Melakukan persiapan 1.1 Alat dan tempat kerja membuat pola diatas kain
pembuatan pola diatas disiapkan sesuai standar ergonomic untuk
kain atau bahan pekerjaan selanjutnya.
1.2 Alat gambar pola diatas kain disiapkan sesuai
kebutuhan.
1.3 Bahan (kain) disiapkan sesuai kebutuhan.
1.4 Ukuran pemesan dan desain disiapkan untuk
pekerjaan selanjutnya.
2. Membuat pola diatas 2.1 Pola dibuat diatas kain dengan efisien sesuai
kain/ bahan prosedur/teknik yang berlaku.
2.2 Pola dibuat diatas kain berdasarkan desain,
ukuran si pemesan.
2.3 Kain diberi tanda-tanda pola sesuai standar yang
berlaku.
3. Memeriksa pola 3.1 Ukuran bagian-bagian gambar pola diperiksa
sesuai ukuran pemesan dan diperbaiki bila perlu.
3.2 Garis dan bentuk pola diperiksa sesuai dengan
desain.
3.3 Pola dicek kembali dan disiapkan untuk digunting.

BATASAN VARIABEL
1. Kontek variabel
Unit ini berlaku untuk melakukan persiapan pembuatan pola di atas kain atau bahan,
membuat pola di atas kain/bahan, memeriksa pola, yang diperlukan untuk membuat
pola busana dengan teknik konstruksi di atas kain pada lingkungan pembuatan
busana wanita.

2. Perlengkapan yang dibutuhkan:


2.1 Kapur jahit.
2.2 Penggaris pola.

44
3. Tugas-tugas yang harus dilakukan
3.1 Melakukan persiapan pembuatan pola di atas kain atau bahan.
3.2 Membuat pola di atas kain/bahan.
3.3 Memeriksa pola.

4. Peraturan-peraturan yang diperlukan


4.1 Pekerjaan harus lakukan.
4.2 SOP yang terkait diberlakukan.
4.3 Pembuatan pola busana secara konstruksi harus menerapkan peraturan K3 no.
1 tahun 1970.

PANDUAN PENILAIAN
1. Penjelasan tentang hal-hal yang diperlukan:
1.1 Penilaian pada unit kompetensi ini dapat dilakukan di tempat uji kompetensi
(tempat kerja atau lembaga diklat) dalam bentuk teori dan praktik sesuai
pekerjaan ini.
1.2 Kompetensi ini dapat diaplikasikan pada busana wanita dengan menggunakan
teknik konstruksi dengan tetap mengindahkan prosedur keselamatan dan
kesehatan kerja.
1.3 Penilaian dapat dilakukan tersendiri atau bersama-sama dengan penilaian
dalam uji coba pola dasar pembuatan busana.

2. Kondisi pengujian
2.1 Pengetahuan pendukung dapat dinilai di dalam/di luar pekerjaan.
2.2 Kompetensi dapat dinilai sesuai lingkup kualifikasi.

3. Pengetahuan yang dibutuhkan:


Pengetahuan yang dibutuhkan untuk mendukung unit kompetensi ini adalah:
3.1 Dasar-dasar gambar.
3.2 Ukuran standar
3.3 Pola Konstruksi.
3.4 Matematika terapan.

4. Keterampilan yang dibutuhkan:


Keterampilan yang dibutuhkan untuk mendukung unit kompetensi ini sebagai berikut:
4.1 Melakukan persiapan alat dan tempat kerja sesuai standar ergonomik,

45
4.2 bahan/kain sesuai kebutuhan, ukuran pemesan dan desain.
4.3 Membuat pola di atas kain/bahan dengan efisien sesuai prosedur/teknik yang
berlaku, berdasarkan desain, ukuran si pemesan dan diberi tanda-tanda pola
sesuai standar yang berlaku.
4.4 Memeriksa pola sesuai ukuran pemesan, desain dan siap digunting.

5. Aspek kritis
Mampu mendemonstrasikan secara terintegrasi seluruh elemen kompetensi dan
kriteria unjuk kerja, terutama yang terkait:
5.1 Ketepatan ukuran pemesan dan desain busana.
5.2 Ketepatan penggunaan alat dan bahan yang digunakan.
5.3 Penerapan bentuk/garis pola dalam menggambar pola dengan memperhatikan
unsur estetikanya.

KOMPETENSI KUNCI

No KOMPETENSI KUNCI DALAM UNIT INI TINGKAT

1. Mengumpulkan, menganalisa dan mengorganisasikan informasi 2

2. Mengkomunikasikan informasi dan ide-ide 2

3. Merencanakan dan mengorganisasikan kegiatan 1

4. Bekerjasama dengan orang lain dan kelompok 1

5. Menggunakan gagasan secara matematis dan teknis. 1

6. Memecahkan masalah 1

7. Menggunakan teknologi 1

46
KODE UNIT : GAR.CM02.005.01

JUDUL UNIT : Membuat Pola Busana Dengan Teknik Draping


(Pattern Making).

DISKRIPSI UNIT : Unit ini berisi tentang pengetahuan,ketrampilan dan sikap kerja
yang diperlukan untuk membuat pola busana dengan teknik
draping di lingkungan pembuatan busana wanita.

ELEMEN KOMPETENSI KRITERIA UNJUK KERJA

1. Melakukan persiapan 1.1 Tempat kerja disiapkan sesuai dengan SOP.


draping 1.2 Dummy/Dress Form disiapkan sesuai dengan
ukuran tubuh.
1.3 Bahan disiapkan dalam keadaan siap pakai dan
sesuai dengan standar.
1.4 Alat jahit (jarum pentul, jarum tangan, gunting kain,
gunting benang, pendedel, benang) disiapkan
sesuai dengan standarisasi alat.
2. Memulir/draping bahan 2.1 Bahan disiapkan sesuai desain.
sesuai desain 2.2 Bahan dipulir pada Dummy/Dress Form sesuai
desain.
2.3 Bahan sesungguhnya disiapkan sesuai standar.
3. Membuat pola draping 3.1 Pola draping dipindahkan ke atas bahan
sesuai desain sesungguhnya sesuai ukuran dan desain, dengan
menggunakan alat gambar pola dan diberi
sentuhan estetik
3.2 Tanda-tanda keterangan pola diperiksa sesuai
dengan kebutuhan
4. Menyimpan pola 4.1 Jumlah pola diperiksa berdasarkan desain.
4.2 Pola dikemas, dilengkapi dengan identitas
Pelanggan sesuai SOP.
4.3 Pola disimpan sesuai SOP penyimpanan yang
berlaku.

BATASAN VARIABEL
1. Kontek variabel
Unit ini berlaku untuk melakukan persiapan draping, memulir/draping bahan sesuai
desain, membuat pola draping sesuai desain, menyimpan pola, yang diperlukan
untuk membuat pola busana dengan teknik draping di lingkungan pembuatan busana
wanita.

47
2. Perlengkapan yang dibutuhkan:
2.1 Alat jahit bantu (jarum pentul, jarum tangan, gunting, pendedel).
2.2 Dummy/Dress Form.

3. Tugas-tugas yang harus dilakukan


3.1 Melakukan persiapan draping.
3.2 Memulir/draping bahan sesuai desain.
3.3 Membuat pola draping sesuai desain.
3.4 Menyimpan pola.

4. Peraturan-peraturan yang diperlukan


4.1 Peraturan K3 no. 1 tahun 1970.
4.2 SOP yang terkait diberlakukan.

PANDUAN PENILAIAN
1. Penjelasan tentang hal-hal yang diperlukan:
1.1 Penilaian pada unit kompetensi ini dapat dilakukan di tempat uji kompetensi
(tempat kerja atau lembaga diklat) dalam bentuk teori dan praktik sesuai
pekerjaan ini.
1.2 Penilaian dapat dilakukan tersendiri atau bersama-sama dengan penilaian
dalam uji coba pola dasar pembuatan busana.

2. Kondisi pengujian
2.1 Pengetahuan pendukung dapat dinilai di dalam/di luar pekerjaan.
2.2 Kompetensi dapat dinilai sesuai lingkup kualifikasi.

3. Pengetahuan yang dibutuhkan:


Pengetahuan yang dibutuhkan untuk mendukung unit kompetensi ini adalah:
3.1 Dasar-dasar gambar.
3.2 Ukuran standar.
3.3 Matematika terapan.

4. Keterampilan yang dibutuhkan:


Keterampilan yang dibutuhkan untuk mendukung unit kompetensi ini sebagai berikut:
4.1 Melakukan persiapan tempat kerja sesuai standar ergonomik.
4.2 Pelanggan/Dress Form sesuai ukuran tubuh, bahan/kain sesuai standar, alat
sesuai standarisasi alat.

48
4.3 Memulir/draping bahan sesuai desain.
4.4 Memindahkan pola draping sesuai ukuran dan desain.

5. Aspek kritis
Mampu mendemonstrasikan secara terintegrasi seluruh elemen kompetensi dan
kriteria unjuk kerja, terutama yang terkait:
5.1 Ketepatan perbandingan berdasarkan desain, ukuran.
5.2 Ketepatan penggunaan alat dan bahan.
5.3 Penerapan estetika dalam menggambar pola.

KOMPETENSI KUNCI

No KOMPETENSI KUNCI DALAM UNIT INI TINGKAT

1. Mengumpulkan, menganalisa dan mengorganisasikan informasi 1

2. Mengkomunikasikan informasi dan ide-ide 2

3. Merencanakan dan mengorganisasikan kegiatan 1

4. Bekerjasama dengan orang lain dan kelompok 1

5. Menggunakan gagasan secara matematis dan teknis. 1

6. Memecahkan masalah 2

7. Menggunakan teknologi 1

49
KODE UNIT : GAR.CM02.006.01

JUDUL UNIT : Membuat Pola Busana Dengan Teknik Kombinasi


(Pattern Making)
DISKRIPSI UNIT : Unit ini berisi tentang pengetahuan,ketrampilan dan sikap kerja
yang diperlukan untuk membuat pola busana dengan teknik
kombinasi di lingkungan pembuatan busana wanita.

ELEMEN KOMPETENSI KRITERIA UNJUK KERJA

1. Melakukan persiapan 1.1 Tempat kerja disiapkan sesuai dengan standar


pembuatan pola. ergonomic.
1.2 Alat gambar pola disiapkan sesuai standarisasi
alat.
2. Membuat pola sesuai 2.1 Pola dibuat sesuai desain dan ukuran pemesan
desain. dengan diberikan sentuhan estetik sesuai SOP
pembuatan pola di industri setempat.
2.2 Pola dilengkapi tanda-tanda pola sesuai SOP
tanda-tanda pola yang berlaku.
3. Memeriksa pola. 3.1 Ukuran bagian-bagian pola diperiksa sesuai
ukuran pemesan dan diperbaiki bila perlu.
3.2 Garis dan bentuk pola diperiksa sesuai dengan
desain.
3.3 Tanda-tanda keterangan pola diperiksa sesuai
dengan kebutuhan.
4. Menggunting pola. 4.1 Pola digunting tepat pada garis pola sesuai
prosedur kesehatan dan keselamatan kerja.
4.2 Alat menggunting pola dipilih dengan tepat sesuai
kebutuhan.
5. Melakukan uji coba 5.1 Pola diujicoba dengan menggunakan bahan blacu
pola. atau bahan sesungguhnya pada dress form atau
langsung pada tubuh pemesan sesuai standar
yang berlaku.
5.2 Pola diperbaiki sesuai dengan perubahan
ketepatan letak bagian-bagian dan desain busana
dilengkapi dengan tanda-tanda pola.
6. Menyimpan pola. 6.1 Jumlah pola diperiksa berdasarkan desain.
6.2 Pola dikemas, dilengkapi dengan identitas
Pelanggan sesuai standar yang berlaku.
6.3 Pola disimpan sesuai standar yang berlaku.

50
BATASAN VARIABEL
1. Kontek variabel
Unit ini berlaku untuk melakukan persiapan pembuatan pola, membuat pola sesuai
desain, memeriksa pola, menggunting pola, melakukan uji coba pola, menyimpan
pola, yang diperlukan untuk membuat pola busana dengan teknik kombinasi di
lingkungan pembuatan busana wanita.

2. Perlengkapan yang dibutuhkan:


2.1 Pensil.
2.2 Bolpoint.
2.3 Penggaris pola.
2.4 Gunting.
2.5 Kertas pola.
2.6 Dummy/Dress Form.

3. Tugas-tugas yang harus dilakukan:


3.1 Melakukan persiapan pembuatan pola.
3.2 Membuat pola sesuai desain.
3.3 Memeriksa pola.
3.4 Menggunting pola.
3.5 Melakukan uji coba pola.
3.6 Menyimpan pola.

4. Peraturan-peraturan yang diperlukan


4.1 Pekerjaan harus memperhatikan peraturan K3 no. 1 tahun 1970.
4.2 SOP yang terkait diberlakukan.

PANDUAN PENILAIAN
1. Penjelasan tentang hal-hal yang diperlukan:
1.1 Penilaian pada unit kompetensi ini dapat dilakukan di tempat uji kompetensi
(tempat kerja atau lembaga diklat) dalam bentuk teori dan praktik sesuai
pekerjaan ini.
1.2 Penilaian dapat dilakukan tersendiri atau bersama-sama dengan penilaian
dalam uji coba pola dasar pembuatan busana.

2. Kondisi pengujian
2.1 Pengetahuan pendukung dapat dinilai di dalam/di luar pekerjaan.

51
2.2 Kompetensi dapat dinilai sesuai lingkup kualifikasi.

3. Pengetahuan yang dibutuhkan:


Pengetahuan yang dibutuhkan untuk mendukung unit kompetensi ini adalah:
3.1 Dasar-dasar gambar.
3.2 Ukuran standar.
3.3 Matematika terapan.

4. Keterampilan yang dibutuhkan:


Keterampilan yang dibutuhkan untuk mendukung unit kompetensi ini sebagai berikut:
4.1 Melakukan persiapan tempat kerja sesuai standar ergonomik, alat gambar pola
sesuai standarisasi alat.
4.2 Membuat pola sesuai desain dan ukuran pemesan, diberikan sentuhan esstetik
sesuai SOP pembuatan pola di industri setempat dilengkapi tanda pola sesuai
SOP tanda pola yang berlaku.
4.3 Memeriksa pola: ukuran bagian-bagian pola sesuai ukuran pemesan, garis dan
bentuk pola sesuai desain, tanda-tanda keterangan pola sesuai kebutuhan.
4.4 Menggunting pola tepat pada garis pola sesuai prosedur K3.
4.5 Melakukan uji coba pola dengan blacu sesuai standar yang berlaku dilengkapi
tanda –tanda pola.
4.6 Menyimpan pola sesuai standar yang berlaku.

5. Aspek kritis
Mampu mendemonstrasikan secara terintegrasi seluruh elemen kompetensi dan
kriteria unjuk kerja, terutama yang terkait:
5.1 Ketepatan perbandingan berdasarkan desain dan ukuran.
5.2 Ketepatan penggunaan alat dan bahan.
5.3 Penerapan estetika dalam menggambar pola.

52
KOMPETENSI KUNCI

No KOMPETENSI KUNCI DALAM UNIT INI TINGKAT

1. Mengumpulkan, menganalisa dan mengorganisasikan informasi 2

2. Mengkomunikasikan informasi dan ide-ide 2

3. Merencanakan dan mengorganisasikan kegiatan 1

4. Bekerjasama dengan orang lain dan kelompok 1

5. Menggunakan gagasan secara matematis dan teknis. 1

6. Memecahkan masalah 1

7. Menggunakan teknologi 1

53
KODE UNIT : GAR.CM03.002.01

JUDUL UNIT : Memilih/Membeli Bahan Baku Busana Sesuai Desain


(Material)

DISKRIPSI UNIT : Unit ini berisi tentang pengetahuan,ketrampilan dan sikap kerja
yang diperlukan untuk memilih/membeli bahan baku busana
sesuai desain di lingkungan pembuatan busana wanita.

ELEMEN KOMPETENSI KRITERIA UNJUK KERJA

54
1. Merencanakan 1.1 Koordinasi dilakukan antara pelanggan/ pemesan
persiapan dan dengan bagian pembelian bahan
pemilihan/pembelian 1.2 Kesepakatan dilakukan dalam hal pemilihan
bahan baku jenis/corak/tekstur bahan sesuai desain/pesanan
2. Mengidentifikasi jenis 2.1 Desain diidentifikasi berdasarkan waktu
bahan baku utama pemakaian, umur, kesempatan, postur tubuh si
(fashion fabric) pemakai/pemesan
2.2 Jenis bahan disesuaikan dengan desain busana
dari pemesan.
2.3 Corak kain dipilih sesuai kriteria berdasarkan
desain dan pesanan/ pelanggan
3. Mengidentifikasi jenis 3.1 Efek/jenis kain furing (lining) dipilih sesuai jenis
bahan pelapis bahan utama.
3.2 Warna kain furing (lining) dipilih sesuai jenis bahan
utama dan desain.
3.3 Jenis bahan pengeras (interfacing) dipilih sesuai
dengan desain.
3.4 Efek bahan pengeras dipilih sesuai dengan jenis
bahan utama.
3.5 Kondisi kain diperiksa, bila terjadi cacat agar
dilakukan tindakan.
4. Menentukan bahan 4.1 Jumlah bahan pelengkap yang diperlukan
pelengkap disediakan sesuai dengan kebutuhan.
5. Menyusun rencana 5.1 Bahan baku utama dirancang sesuai dengan
belanja kebutuhan.
5.2 Bahan pelengkap dirancang sesuai dengan
kebutuhan.
5.3 Daftar rencana belanja dikoreksi dan diparaf oleh
bagian yang berwenang.
5.4 Rencana belanja diajukan pada bagian keuangan.
6. Menyediakan bahan 6.1 Bahan baku dan bahan pelengkap dibeli
baku dan pelengkap. berdasarkan rencana belanja.
6.2 Kain diukur kembali sesuai dengan rancangan
bahan, bila tidak sesuai diadakan tindakan.
6.3 Bahan utama yang akan dijahit beserta identitas
pemesan diserahkan ke bagian penyimpanan
bahan baku atau ke bagian produksi.

BATASAN VARIABEL
1. Kontek variabel
Unit ini berlaku untuk merencanakan persiapan dan pemilihan/pembelian bahan baku,
mengidentifikasi jenis bahan baku utama (fashion fabric), mengidentifikasi jenis bahan
pelapis, menentukan bahan pelengkap, menyusun rencana belanja, menyediakan

55
bahan baku dan pelengkap yang diperlukan untuk memilih/membeli bahan baku
busana sesuai desain di lingkungan pembuatan busana wanita.

2. Perlengkapan yang dibutuhkan:


2.1 Perlengkapan komunikasi.
2.2 Komputer.
2.3 Kalkulator.
2.4 Pita ukur/centi meter.

3. Tugas-tugas yang harus dilakukan:


3.1 Merencanakan persiapan dan pemilihan/pembelian bahan baku.
3.2 Mengidentifikasi jenis bahan baku utama (fashion fabric).
3.3 Mengidentifikasi jenis bahan pelapis.
3.4 Menentukan bahan pelengkap.
3.5 Menyusun rencana belanja.
3.6 Menyediakan bahan baku dan pelengkap.

4. Peraturan-peraturan yang diperlukan


4.1 Pekerjaan dilakukan dengan mengikuti peraturan no. 1 tahun 1970 tentang K3.
4.2 SOP yang terkait dan diberlakukan.
4.3 Bahan pelengkap mencakup: tutup tarik, kancing, bantal bahu, gesper, renda,
mote, payet, bisban, aplikasi, vuring, lapisan-lapisan saku.
4.4 Pengadaan bahan dapat diperoleh dari pemesan itu sendiri atau disiapkan oleh
pembuat busana dalam custom-made wanita.

PANDUAN PENILAIAN
1. Penjelasan tentang hal-hal yang diperlukan:
1.1 Penilaian pada unit kompetensi ini dapat dilakukan di tempat uji kompetensi
(tempat kerja atau lembaga diklat) dalam bentuk teori dan praktik sesuai
pekerjaan ini.
1.2 Penilaian dapat dilakukan tersendiri atau bersama-sama dengan kompetensi
pengetahuan tekstil, desain dan matematika terapan.

2. Kondisi pengujian
2.1 Pengetahuan pendukung dapat dinilai di dalam/di luar pekerjaan.
2.2 Kompetensi dapat dinilai sesuai lingkup kualifikasi.

56
2.3 Pengetahuan pendukung yang diujikan yaitu pengetahuan tekstil.
2.4 Penilaian dilakukan kesesuaian antara bahan tekstil dengan desain.
2.5 Penilaian dilakukan atas dasar efisiensi merancang bahan.
2.6 Penilaian dilakukan atas kesesuaian kebutuhan yang dipilih dengan rancangan
bahan.

3. Pengetahuan yang dibutuhkan:


Pengetahuan yang dibutuhkan untuk mendukung unit kompetensi ini adalah:
3.1 Pengetahuan tekstil.

4. Keterampilan yang dibutuhkan:


Keterampilan yang dibutuhkan untuk mendukung unit kompetensi ini sebagai berikut:
4.1 Merencanakan persiapan dan memilih/membeli bahan baku sesuai kesepakatan
dan sesuai desain.
4.2 Mengidentifikasi jenis bahan baku utama (fashion fabric) berdasarkan waktu
pemakaian, umur, kesempatan, postur tubuh si pemakai/pemesan.
4.3 Mengidentifikasi jenis bahan pelapis sesuai jenis bahan utama dan desain,
melakukan tindakan bila terjadi cacat pada bahan pelapis.
4.4 Menentukan bahan pelengkap sesuai desain, warna bahan, dan kebutuhan.
4.5 Menyusun rencana belanja sesuai kebutuhan yang dipersyaratkan.
4.6 Menyediakan bahan baku dan pelengkap berdasarkan rencana belanja.

5. Aspek kritis
Mampu mendemonstrasikan secara terintegrasi seluruh elemen kompetensi dan
kriteria unjuk kerja, terutama yang terkait:
5.1 Memilih dan membeli bahan harus sesuai dengan rancangan bahan, desain dan
kesepakatan pemesan.
5.2 Bahan dirancang dengan efisien.
5.3 Mempertimbangkan jenis bahan dengan kemampuan dana sesuai kesepakatan
pemesan.

57
KOMPETENSI KUNCI

No KOMPETENSI KUNCI DALAM UNIT INI TINGKAT

1. Mengumpulkan, menganalisa dan mengorganisasikan informasi 2

2. Mengkomunikasikan informasi dan ide-ide 2

3. Merencanakan dan mengorganisasikan kegiatan 1

4. Bekerjasama dengan orang lain dan kelompok 1

5. Menggunakan gagasan secara matematis dan teknis. 1

6. Memecahkan masalah 1

7. Menggunakan teknologi 1

58
KODE UNIT : GAR.CM02.007.01

JUDUL UNIT : Memotong Bahan (Cutting)

DISKRIPSI UNIT : Unit ini berisi tentang pengetahuan,ketrampilan dan sikap kerja
yang diperlukan untuk memotong bahan di lingkungan
pembuatan busana wanita.

ELEMEN KOMPETENSI KRITERIA UNJUK KERJA

1. Menyiapkan tempat 1.1 Meja potong disiapkan sesuai dengan


kerja (meja, alat dan persyaratan ergonomic.
lain-lain 1.2 Alat potong disiapkan dalam kondisi siap pakai
yaitu bersih dan tajam.
1.3 Alat pendukung (jarum pentul dan pemberat)
disiapkan sesuai kebutuhan.
2. Menyiapkan bahan 2.1 Kualitas dan kuantitas bahan diperiksa,
disesuaikan dengan pesanan, desain dan jumlah
kebutuhan bahan
2.2 Bahan diperiksa, jika terdapat kerusakan agar
memberi tanda dan melaporkannya
2.3 Bahan disusutkan atau diseterika sesuai dengan
karakteristik bahan (bila perlu)
3. Meletakkan pola di atas 3.1 Jumlah pola diperiksa sesuai desain identitas
bahan Pelanggan
3.2 Bahan dibentangkan, serat kain diluruskan dan
diratakan
3.3 Arah serat kain, corak kain dan tekstur
diperhatkan sesuai dengan desain dan
memperhatikan efisiensi
3.4 Rancangan pola diatas kain disemat dengan
jarum pentul/ ditindis dengan pemberat agar
posisi/letak bahan tidak berubah/bergeser
3.5 Rancangan pola diatas bahan ditambahkan
kampuh dan diberi tanda pola.
4. Memotong 4.1 Bahan dipotong tepat pada garis kampuh sesuai
standar yang berlaku
4.2 Hasil potongan bahan rata, bagian atas dan
bawah sama sesuai dengan bentuk pola
4.3 K3 diterapkan pada setiap kegiatan
5. Memindahkan tanda- 5.1 Alat pemberi tanda disiapkan dan sesuai dengan
tanda pola pada bahan tekstur dan warna bahan
5.2 Tanda-tanda pola dipindahkan pada bahan
berdasarkan kebutuhan penjahitan sesuai
dengan standar yang berlaku

59
ELEMEN KOMPETENSI KRITERIA UNJUK KERJA
5.3 K3 diterapkan pada setiap kegiatan
6. Mengemas 6.1 Pola dilepaskan dari bahan sesuai dengan
urutan nomor pola.
6.2 Potongan bahan dikemas dalam kemasan atau
diikat dilengkapi dengan identitas yang
diperlukan.

BATASAN VARIABEL
1. Kontek variabel
Unit ini berlaku untuk menyiapkan tempat kerja (meja, alat dan lain-lain), menyiapkan
bahan, meletakkan pola di atas bahan, memotong, memindahkan tanda-tanda pola
pada bahan, mengemas yang diperlukan untuk memotong bahan secara manual
maupun dengan mesin potong di lingkungan pembuatan busana wanita.

2. Perlengkapan yang dibutuhkan:


2.1 Pemberat.
2.2 Jarum pentul.
2.3 Peniti/Penjepit.
2.4 Gunting manual.
2.5 Mesin potong elektrik.

3. Tugas-tugas yang harus dilakukan:


3.1 Menyiapkan tempat kerja (meja, alat dan lain-lain).
3.2 Menyiapkan bahan.
3.3 Meletakkan pola di atas bahan.
3.4 Memotong.
3.5 Memindahkan tanda-tanda pola pada bahan.
3.6 Mengemas.

4. Peraturan-peraturan yang diperlukan


4.1 SOP yang terkait dan diberlakukan.
4.2 Sisa potongan/limbah dikelola sesuai dengan peraturan KLH tentang
pembuangan limbah.
4.3 Pekerjaan memotong dilakukan dengan peraturan K3 no. 1 tahun 1970.

60
PANDUAN PENILAIAN
1. Penjelasan tentang hal-hal yang diperlukan:
1.1 Penilaian pada unit kompetensi ini dapat dilakukan di tempat uji kompetensi
(tempat kerja atau lembaga diklat) dalam bentuk teori dan praktik sesuai
pekerjaan ini.
1.2 Penilaian dapat dilakukan tersendiri atau bersama-sama dengan unit lain, antara
lain menggambar pola.

2. Kondisi pengujian
2.1 Pengetahuan pendukung dapat dinilai didalam/diluar pekerjaan.

3. Pengetahuan yang dibutuhkan:


Pengetahuan yang dibutuhkan untuk mendukung unit kompetensi ini adalah:
3.1 Pengetahuan tekstil.
3.2 Merancang bahan.
3.3 Tanda-tanda pola.
3.4 Alat-alat potong.

4. Keterampilan yang dibutuhkan:


Keterampilan yang dibutuhkan untuk mendukung unit kompetensi ini sebagai berikut:
4.1 Menyiapkan tempat kerja sesuai persyaratan ergonomic, alat potong siap pakai
dan alat pendukung sesuai kebutuhan.
4.2 Menyiapkan bahan sesuai pesanan, desain dan kebutuhan.
4.3 Meletakkan pola di atas bahan dengan arah serat kain, corak kain dan tekstur
sesuai desain dan efisiensi.
4.4 Memotong sesuai standar yang berlaku.
4.5 Memindahkan tanda-tanda pola pada bahan sesuai standar yang berlaku.
4.6 Mengemas dengan identitas yang diperlukan.

5. Aspek kritis
Mampu mendemonstrasikan secara terintegrasi seluruh elemen kompetensi dan
kriteria unjuk kerja, terutama yang terkait:
5.1 Ketepatan menggunakan alat potong, ketepatan memberi besarnya kampuh.
5.2 Ketepatan menggunting di atas garis kampuh.
5.3 Ketepatan memindahkan garis pola.

61
KOMPETENSI KUNCI

No KOMPETENSI KUNCI DALAM UNIT INI TINGKAT

1. Mengumpulkan, menganalisa dan mengorganisasikan informasi 2

2. Mengkomunikasikan informasi dan ide-ide 2

3. Merencanakan dan mengorganisasikan kegiatan 1

4. Bekerjasama dengan orang lain dan kelompok 1

5. Menggunakan gagasan secara matematis dan teknis. 1

6. Memecahkan masalah 1

7. Menggunakan teknologi 1

62
KODE UNIT : GAR.CM02.010.01

JUDUL UNIT : Melakukan Pengepresan (Pressing)

DISKRIPSI UNIT : Unit ini berisi tentang pengetahuan,ketrampilan dan sikap kerja
yang diperlukan untuk melakukan pengepresan di lingkungan
pembuatan busana wanita.

ELEMEN KOMPETENSI KRITERIA UNJUK KERJA

1. Menyiapkan tempat dan 1.1 Tempat kerja disiapkan sesuai dengan standar
alat kerja ergonomic.
1.2 Disiapkan alat press utama dan pendukung yang
akan digunakan.
1.3 Alat press dibersihkan dan diperiksa sesuai
dengan SOP.
2. Mengerjakan 2.1 Pekerjaan ditempatkan pada mesin sesuai
pengepresan dengan persyaratan produk dan SOP.
2.2 Pengaturan suhu alat/temperatur pengepresan
pada waktu pelaksanaan disesuaikan dengan
persyaratan produk, spesifikasi kain dan
prosedur kerja.
2.3 Alat mesin press setelah digunakan semua
tombol di off kan (dimatikan).
2.4 Alat mesin press setelah digunakan dipastikan
sudah aman dari bahaya listrik.
3. Menyerahkan 3.1 Kegiatan penolakan atau kesalahan dilaporkan
pekerjaan pengepresan dan atau dicatat sesuai SOP.
3.2 Kegiatan pencegahan dilakukan untuk
menghindari pengulangan kesalahan dicatat
sesuai SOP.
3.3 Setelah pekerjaan pengepresan dilakukan,
pakaian disimpan sesuai dengan peraturan
perusahaan.
4. Menerapkan praktik 4.1 Keselamatan dan kesehatan kerja diterapkan
Keselamatan dan sesuai SOP.
kesehatan kerja 4.2 Kecelakaan kecil terhadap keselamatan individu
dihindari sesuai kebijakan dan SOP.

63
BATASAN VARIABEL
1. Kontek variabel
Unit ini berlaku untuk menyiapkan tempat dan alat kerja, mengerjakan pengepresan,
menyerahkan pekerjaan pengepresan, menerapkan praktik keselamatan dan
kesehatan kerja, yang diperlukan untuk melakukan pengepresan sebagai bagian dari
proses produksi pakaian dengan variasi tingkatan, meliputi pengepresan yang mudah
untuk menentukan prosedur/metode baik untuk individu maupun kelompok di
lingkungan pembuatan busana wanita.

2. Perlengkapan yang dibutuhkan:


2.1 Alat pres dioperasikan sesuai dengan manual book alat pres.

3. Tugas-tugas yang harus dilakukan:


3.1 Menyiapkan tempat dan alat kerja.
3.2 Mengerjakan pengepresan.
3.3 Menyerahkan pekerjaan pengepresan.
3.4 Menerapkan praktik keselamatan dan kesehatan kerja.

4. Peraturan-peraturan yang diperlukan


4.1 SOP yang terkait dan diberlakukan.
4.2 Penguasaan kompetensi unit ini harus menerapkan peraturan K3 no. 1 tahun
1970.

PANDUAN PENILAIAN
1. Penjelasan tentang hal-hal yang diperlukan:
1.1 Penilaian pada unit kompetensi ini dapat dilakukan di tempat uji kompetensi
(tempat kerja atau lembaga diklat) atau dalam lingkungan simulasi yang sesuai
dalam bentuk teori dan praktik sesuai pekerjaan ini.
1.2 Penilaian dapat dilakukan tersendiri atau bersama-sama dengan unit lain, yang
merupakan satu kesatuan dalam proses pembuatan pakaian wanita.

2. Kondisi pengujian
2.1 Pengetahuan pendukung dapat dinilai didalam/diluar pekerjaan.
2.2 Kompetensi dinilai sesuai dengan lingkup kriteria unjuk kerja.
2.3 Pengetahuan pendukung dinilai selama proses melaksanakan pekerjaan.

64
3. Pengetahuan yang dibutuhkan:
Pengetahuan yang dibutuhkan untuk mendukung unit kompetensi ini adalah:
3.1 Keselamatan lingkungan dan kesehatan kerja.
3.2 Proses pengepresan dan peralatan yang diperlukan.
3.3 Persyaratan jenis kain dan bahan lain yang digunakan dalam pembuatan
pakaian wanita yang disesuaikan dengan ketentuan pabrik.

4. Keterampilan yang dibutuhkan:


Keterampilan yang dibutuhkan untuk mendukung unit kompetensi ini sebagai berikut:
4.1 Menyiapkan tempat kerja sesuai persyaratan ergonomic, alat pres dan alat
pendukung siap pakai,dibersihkan dan diperiksa sesuai prosedur.
4.2 Mengerjakan pengepresan sesuai persyaratan produk, spesifikasi kain dan
prosedur kerja.
4.3 Menyerahkan pekerjaan pengepresan.
4.4 Menerapkan praktik keselamatan dan kesehatan kerja sesuai prosedur.

5. Aspek kritis
Mampu mendemonstrasikan secara terintegrasi seluruh elemen kompetensi dan
kriteria unjuk kerja, terutama yang terkait:
5.1 Kesesuaian dengan spesifikasi atau instruksi pengepresan dan standar tempat
kerja.
5.2 Penerapan teknik pengepresan dalam pengerjaan.
5.3 Penerapan keselamatan dan kesehatan kerja dalam melaksanakan
pengepresan.
5.4 Penyiapan peralatan pengepresan sebelum melaksanakan pengepresan.
5.5 Penyimpanan serta pemeliharaan alat pengepresan tersebut dengan tepat.

65
KOMPETENSI KUNCI

No KOMPETENSI KUNCI DALAM UNIT INI TINGKAT

1. Mengumpulkan, menganalisa dan mengorganisasikan informasi 2

2. Mengkomunikasikan informasi dan ide-ide 2

3. Merencanakan dan mengorganisasikan kegiatan 1

4. Bekerjasama dengan orang lain dan kelompok 1

5. Menggunakan gagasan secara matematis dan teknis. 1

6. Memecahkan masalah 1

7. Menggunakan teknologi 1

66
KODE UNIT : GAR.CM02.008.01

JUDUL UNIT : Menjahit Dengan Mesin (Sewing)

DISKRIPSI UNIT : Unit ini berisi tentang pengetahuan,ketrampilan dan sikap kerja
yang diperlukan untuk menjahit dengan mesin di lingkungan
pembuatan busana wanita.

ELEMEN KOMPETENSI KRITERIA UNJUK KERJA

1. Menyiapkan tempat 1.1 Tempat kerja disiapkan dengan memperhatikan


kerja dan alat. kesehatan dan keselamatan kerja.
1.2 Mesin jahit yang layak pakai disiapkan sesuai
kebutuhan.
1.3 Alat jahit dibersihkan dalam kondisi siap dipakai.
2. Menyiapkan mesin jahit. 2.1 Kumparan benang diisi penuh dengan benang dan
rata kapasitas.
2.2 Tegangan benang diatur sesuai dengan spesifikasi
bahan.
2.3 Jarak setikan diatur sesuai dengan spesifikasi
bahan.
2.4 Jarum jahit dipasang sesuai prosedur.
2.5 Kumparan dan skoci dipasang pada rumah skoci
sesuai prosedur.
2.6 Benang jahit bagian atas dipasang pada mesin
jahit sesuai prosedur.
3. Mengoperasikan mesin 3.1 Setikan mesin dicobakan pada kain tepat pada
jahit. garis lurus, lengkung, sudut dan lain-lain.
3.2 Jahitan diperiksa apakah setikan sudah sesuai
dengan standar jahitan jenis bahan, bila belum
disesuaikan.
4. Menjahit bagian-bagian 4.1 Bagian-bagian busana diperiksa kelengkapannya
busana. sesuai dengan desain.
4.2 Bagian-bagian busana dijahit sesuai prosedur.
4.3 Busana diselesaikan sesuai dengan teknik
menjahit yang tepat.
4.4 Sikap kerja disesuaikan dengan kesehatan dan
keselamatan kerja.

67
BATASAN VARIABEL
1. Kontek variabel
Unit ini berlaku untuk menyiapkan tempat kerja dan alat, menyiapkan mesin jahit,
mengoperasikan mesin jahit, menjahit bagian-bagian busana yang diperlukan untuk
menjahit dengan mesin di lingkungan pembuatan busana wanita.

2. Perlengkapan yang dibutuhkan:


2.1 Alat jahit meliputi: mesin jahit (manual, listrik, high speed dan komputer), mesin
penyelesaian dan alat bantu.
2.2 Alat bantu meliputi: Attachment, jarum jahit, gunting dan lain-lain.
2.3 Bagian-bagian busana meliputi: kerah, saku, manset, ban pinggang, belahan.

3. Tugas-tugas yang harus dilakukan:


3.1 Menyiapkan tempat kerja dan alat.
3.2 Menyiapkan mesin jahit.
3.3 Mengoperasikan mesin jahit.
3.4 Menjahit bagian-bagian busana.

4. Peraturan-peraturan yang diperlukan


4.1 SOP untuk pengoperasian mesin jahit dan alat bantunya sesuai dengan
spesifikasi bahan dan desain.
4.2 Pembuangan limbah menjahit sesuai peraturan KLH.
4.3 Penyiapan area kerja dan alat, sikap kerja dalam menjahit sesuai dengan
peraturan K3 no. 1 tahun 1970.

PANDUAN PENILAIAN
1. Penjelasan tentang hal-hal yang diperlukan:
1.1 Penilaian pada unit kompetensi ini dapat dilakukan di tempat uji kompetensi
(tempat kerja atau lembaga diklat) dalam bentuk teori dan praktik sesuai
pekerjaan ini.
1.2 Penilaian dapat dilakukan tersendiri atau bersamaan kompetensi menjahit
tangan, pressing.

2. Kondisi pengujian
2.1 Pengetahuan pendukung dapat dinilai didalam/diluar pekerjaan.
2.2 Kompetensi dapat dinilai sesuai lingkup kualifikasi.

68
2.3 Penilaian setikan mesin dapat diujikan dengan menggunakan bahan kertas,
vliselin atau kain.
2.4 Penilaian pengoperasian mesin dapat dilakukan tanpa atau dengan
menggunakan benang jahit.
2.5 Penilaian produk sesuai dengan desain dan SOP menjahit dengan mesin.

3. Pengetahuan yang dibutuhkan:


Pengetahuan yang dibutuhkan untuk mendukung unit kompetensi ini adalah:
3.1 Instalasi kelistrikan.
3.2 Peraturan K3.
3.3 Tekstil.
3.4 Desain.

4. Keterampilan yang dibutuhkan:


Keterampilan yang dibutuhkan untuk mendukung unit kompetensi ini sebagai berikut:
4.1 Menyiapkan tempat kerja dan alat sesuai kebutuhan dan siap pakai.
4.2 Menyiapkan mesin jahit sesuai prosedur.
4.3 Mengoperasikan mesin jahit sesuai standar jahitan jenis bahan.
4.4 Menjahit bagian-bagian busana sesuai prosedur.

5. Aspek kritis
Mampu mendemonstrasikan secara terintegrasi seluruh elemen kompetensi dan
kriteria unjuk kerja, terutama yang terkait:
5.1 Setikan mesin harus lurus, tidak berkerut dan seimbang (tegangan benang atas
dan bawah sama).
5.2 Jumlah setikan dihitung per inci sesuai dengan jenis bahan.
5.3 Hasil/produk sesuai dengan desain.

69
KOMPETENSI KUNCI

No KOMPETENSI KUNCI DALAM UNIT INI TINGKAT

1. Mengumpulkan, menganalisa dan mengorganisasikan informasi 2

2. Mengkomunikasikan informasi dan ide-ide 2

3. Merencanakan dan mengorganisasikan kegiatan 1

4. Bekerjasama dengan orang lain dan kelompok 1

5. Menggunakan gagasan secara matematis dan teknis. 1

6. Memecahkan masalah 1

7. Menggunakan teknologi 1

70
KODE UNIT : GAR.CM02.009.01

JUDUL UNIT : Menyelesaikan Busana Dengan Jahitan Tangan


(Hand sewing).

DISKRIPSI UNIT : Unit ini berisi tentang pengetahuan,ketrampilan dan sikap kerja
yang diperlukan untuk menyelesaikan busana dengan jahitan
tangan di lingkungan busana wanita.

ELEMEN KOMPETENSI KRITERIA UNJUK KERJA

1. Menyiapkan tempat 1.1. Tempat kerja disiapkan dengan memperhatikan


kerja dan alat. kesehatan dan keselamatan kerja
1.2. Peralatan jahit yang layak pakai disiapkan
sesuai dengan kebutuhan
1.3. Busana dan bahan-bahan pelengkap, disiapkan
sesuai kebutuhan
2. Menjahit busana 2.1. Alat jahit tangan digunakan sesuai dengan
dengan alat jahit fungsi dengan sikap kerja yang benar
tangan. 2.2. Penyelesaian pelengkap busana dikerjakan
dengan teknik jahit yang sesuai
2.3. Pemasangan pelengkap busana diperhatikan
kerapihan dan kebersihannya
3. Memelihara dan 3.1 Alat jahit tangan disimpan sesuai SOP.
menyimpan alat jahit 3.2 Alat jahit dipelihara secara periodik sesuai SOP
tangan.
3.3 Alat jahit dicatat sesuai inventaris.

BATASAN VARIABEL
1. Kontek variabel
Unit ini berlaku untuk menyiapkan tempat kerja dan alat, menjahit busana dengan alat
jahit tangan, memelihara dan menyimpan alat jahit tangan yang diperlukan untuk
menyelesaikan busana dengan jahitan tangan di lingkungan pembuatan busana
wanita.

2. Perlengkapan yang dibutuhkan:


2.1 Alat bantu untuk memasukkan benang ke jarum tangan.
2.2 Jarum tangan.
2.3 Benang.
2.4 Pelengkap busana yang akan dipakai.

71
3. Tugas-tugas yang harus dilakukan:
3.1 Menyiapkan tempat kerja dan alat.
3.2 Menjahit busana dengan alat jahit tangan.
3.3 Memelihara dan menyimpan alat jahit tangan.

4. Peraturan-peraturan yang diperlukan


4.1 Limbah dibuang atau dimanfaatkan sesuai dengan peraturan KLH.
4.2 Pekerjaan dilakukan dengan mengikuti peraturan K3 no. 1 tahun 1970.

PANDUAN PENILAIAN
1. Penjelasan tentang hal-hal yang diperlukan:
1.1 Penilaian pada unit kompetensi ini dapat dilakukan di tempat uji kompetensi
(tempat kerja atau lembaga diklat) dalam bentuk teori dan praktik sesuai
pekerjaan ini.
1.2 Penilaian dapat dilakukan tersendiri atau bersamaan kompetensi menjahit
tangan, pressing.

2. Kondisi pengujian
2.1 Pengetahuan pendukung dapat dinilai didalam/diluar pekerjaan.
2.2 Kompetensi dapat dinilai sesuai lingkup kualifikasi.
2.3 Penilaian dilakukan atas kesesuaian antara penyelesaian, jenis bahan dan
desain.
2.4 Penilaian dapat dilakukan tersendiri atau bersama-sama dengan penilaian
dalam menjahit bagian-bagian busana dengan mesin atau pressing.

3. Pengetahuan yang dibutuhkan:


Pengetahuan yang dibutuhkan untuk mendukung unit kompetensi ini adalah:
3.1 Pengetahuan bahan tekstil.
3.2 Dasar-dasar desain busana.
3.3 Teknik dasar/tusuk-tusuk dasar jahit.

4. Keterampilan yang dibutuhkan:


Keterampilan yang dibutuhkan untuk mendukung unit kompetensi ini sebagai berikut:
4.1 Menyiapkan tempat kerja dan alat siap pakai dan sesuai kebutuhan.
4.2 Menjahit busana dengan alat jahit tangan sesuai teknik jahit.

72
4.3 Memelihara alat jahit secara periodik dan menyimpan sesuai prosedur
inventaris.

5. Aspek kritis
Mampu mendemonstrasikan secara terintegrasi seluruh elemen kompetensi dan
kriteria unjuk kerja, terutama yang terkait:
5.1 Memperhatikan tampilan pekerjaan sesuai estetika.
5.2 Ketepatan teknik pemasangan/penyelesaian pelengkap busana.

KOMPETENSI KUNCI

No KOMPETENSI KUNCI DALAM UNIT INI TINGKAT

1. Mengumpulkan, menganalisa dan mengorganisasikan informasi 2

2. Mengkomunikasikan informasi dan ide-ide 2

3. Merencanakan dan mengorganisasikan kegiatan 1

4. Bekerjasama dengan orang lain dan kelompok 1

5. Menggunakan gagasan secara matematis dan teknis. 1

6. Memecahkan masalah 1

7. Menggunakan teknologi 1

73
KODE UNIT : GAR.CM03. 003.01

JUDUL UNIT : Membuat Hiasan Pada Busana (Embroidery).

DISKRIPSI UNIT : Unit ini berisi tentang pengetahuan,ketrampilan dan sikap kerja
yang diperlukan untuk membuat hiasan pada busana di
lingkungan busana wanita.

ELEMEN KOMPETENSI KRITERIA UNJUK KERJA


1. Menyiapkan tempat
1.1 Tempat kerja disiapkan dengan memperhatikan
kerja dan alat.
kesehatan dan keselamatan kerja.
1.2 Peralatan disiapkan sesuai dengan kebutuhan.
2. Membuat desain hiasan
2.1 Letak hiasan busana diidentifikasi sesuai dengan
busana.
busana yang akan dihias.
2.2 Jenis dan bentuk hiasan diidentifikasi sesuai
dengan jenis bahan dan jenis busana.
2.3 Desain hiasan dibuat sesuai rencana.
3. Memindahkan desain
3.1 Penempatan desain pada busana diukur atau
pada busana.
ditetapkan secara proporsional.
3.2 Desain dipindahkan dengan menggunakan alat
bantu sesuai dengan teknik hias.
4. Membuat hiasan pada
4.1 Alat digunakan sesuai dengan fungsinya.
busana.
4.2 Sikap tubuh dalam mengerjakan ragam hias
dengan memperhatikan kesehatan dan
keselamatan kerja.
4.3 Ragam hias dikerjakan sesuai desain dengan
menggunakan teknik yang sesuai dengan SOP.
4.4 Ragam hias diselesaikan sesuai dengan SOP.
5. Mengemas busana
5.1 Busana yang sudah dihias digantung atau
yang sudah dihias.
dikemas dengan menonjolkan hiasannya.
5.2 Busana yang sudah dikemas dilengkapi dengan
identitas yang diperlukan.
6. Menyimpan.
6.1 Busana yang sudah siap dihias (sulam, pasang
payet) digantung/disimpan dengan benar.
6.2 Busana disimpan dengan sistematis (sesuai
dengan tanggal pengambilan, warna dan lain-
lain).

74
BATASAN VARIABEL
1. Kontek variabel
Unit ini berlaku untuk menyiapkan tempat kerja dan alat, membuat desain hiasan
busana, memindahkan desain pada busana, membuat hiasan pada busana,
mengemas busana yang sudah dihias, menyimpan yang diperlukan untuk membuat
hiasan pada busana di lingkungan pembuatan busana wanita.
Membuat hiasan pada busana dapat dilakukan pada bahan yang belum jadi (belum
dipotong) dan dapat juga dibuat langsung pada busana yang sudah jadi.

2. Perlengkapan yang dibutuhkan:


2.1 Alat tulis.
2.2 Karbon.
2.3 Jarum tangan.
2.4 Jarum payet.
2.5 Pemidangan.
2.6 Benang hias digunakan sesuai desain pada bahan dasar/busana yang akan
dihias.

3. Tugas-tugas yang harus dilakukan:


3.1 Menyiapkan tempat kerja dan alat.
3.2 Membuat desain hiasan busana.
3.3 Memindahkan desain pada busana.
3.4 Membuat hiasan pada busana.
3.5 Mengemas busana yang sudah dihias.
3.6 Menyimpan.

4. Peraturan-peraturan yang diperlukan:


4.1 Limbah dibuang atau dimanfaatkan sesuai dengan peraturan KLH.
4.2 Area kerja dan alat, serta sikap kerja dalam membuat hiasan busana sesuai
dengan peraturan K3 No. 1 Tahun 1970.

PANDUAN PENILAIAN
1. Penjelasan tentang hal-hal yang diperlukan:
1.1. Untuk mencapai kompetensi ini harus sudah memiliki pengetahuan dan
keterampilan tentang: tusuk dasar, macam-macam teknik menyulam dan
penggunaan alat jahit tangan.

75
2. Kondisi pengujian
2.1. Pengetahuan pendukung dapat dinilai didalam/diluar pekerjaan.
2.2. Penilaian meliputi peragaan praktik, baik di tempat kerja maupun melalui
simulasi.
2.3. Penilaian dilakukan atas kesesuaian antara penyelesaian, jenis bahan dan
desain.
2.4. Penilaian dapat dilakukan tersendiri atau bersama-sama dengan penilaian
dalam menjahit bagian-bagian busana.

3. Pengetahuan yang dibutuhkan:


Pengetahuan yang dibutuhkan untuk mendukung unit kompetensi ini adalah:
3.1 Warna.
3.2 Tekstil
3.3 Jenis-jenis benang hias.
3.4 Penggunaan bahan dan alat yang berhubungan dengan menghias busana.

4. Keterampilan yang dibutuhkan:


Keterampilan yang dibutuhkan untuk mendukung unit kompetensi ini sebagai
berikut:
4.1. Menyiapkan tempat kerja dan alat sesuai kebutuhan.
4.2. Membuat desain hiasan busana sesuai rencana.
4.3. Memindahkan desain pada busana dengan menggunakan alat bantu sesuai
teknik hias.
4.4. Membuat hiasan pada busana sesuai desain dengan menggunakan teknik
yang sesuai dengan prosedur.
4.5. Mengemas busana yang sudah dihias, digantung atau dikemas dengan
menonjolkan hiasannya, dilengkapi identitas yang diperlukan.
4.6. Menyimpan busana dengan sistematis.

5. Aspek kritis
Mampu mendemonstrasikan secara terintegrasi seluruh elemen kompetensi dan
kriteria unjuk kerja, terutama yang terkait:
5.1 Keserasian warna, motif dan jenis hiasan dengan busana yang dihias.
5.2 Ketepatan ragam hias, teknik menghias dan penyelesaian.

76
KOMPETENSI KUNCI

No KOMPETENSI KUNCI DALAM UNIT INI TINGKAT

1. Mengumpulkan, menganalisa dan mengorganisasikan informasi 2

2. Mengkomunikasikan informasi dan ide-ide 2

3. Merencanakan dan mengorganisasikan kegiatan 1

4. Bekerjasama dengan orang lain dan kelompok 1

5. Menggunakan gagasan secara matematis dan teknis. 1

6. Memecahkan masalah 1

7. Menggunakan teknologi 1

77
KODE UNIT : GAR.CM02.011.01

JUDUL UNIT : Melakukan Penyelesaian Akhir Busana (Finishing).

DISKRIPSI UNIT : Unit ini berisi tentang pengetahuan,ketrampilan dan sikap kerja
yang diperlukan untuk melakukan penyelesaian akhir busana di
lingkungan busana wanita.

ELEMEN KOMPETENSI KRITERIA UNJUK KERJA

1. Mencuci busana. 1.1 Bahan tekstil diidentifikasi berdasarkan asal


bahan dan bagaimana pengaruhnya dalam
proses pencucian
1.2 “Wash Auxellary” diidentifikasi sesuai untuk jenis
bahan busana yang akan dicuci dan
berdasarkan takaran yang tepat
2. Menyeterika busana. 2.1 Peralatan steaming disiapkan sesuai dengan
kebutuhan busana yang akan disteam/diseterika
2.2 Pengaturan suhu/temperatur, uap disesuaikan
dengan jenis bahan busana
2.3 Busana diseterika dengan rata, licin dan bersih
dengan menggunakan alas kain putih
3. Mengemas busana. 3.1. Sisa-sisa benang pada busana digunting agar
tampak rapi
3.2. Label harga dan atributnya dilekatkan melalui
proses labelling busana
3.3. Busana dilipat sesuai prosedur yang berlaku
dengan memperhatikan keindahan
3.4. Busana dikemas sesuai prosedur yang berlaku
dengan memperhatikan keindahan
4. Menyimpan. 4.1 Busana disimpan dengan teknik yang benar
sesuai dengan prosedur
4.2 Busana disimpan dengan sistematis (sesuai
tanggal pengambilan, warna dan lain-lain)

BATASAN VARIABEL
1. Kontek variabel
Unit ini berlaku untuk mencuci busana, menyeterika busana, mengemas busana,
menyimpan yang diperlukan untuk melakukan penyelesaian akhir busana di
lingkungan pembuatan busana wanita.
Unit ini berlaku untuk menentukan mutu busana sehingga mempunyai nilai lebih tinggi
yang ditentukan di industri maupun dalam perawatannya.

78
2. Perlengkapan yang dibutuhkan:
2.1 Seterika uap.
2.2 Alat pres.
2.3 Bahan utama dan bahan pelengkap (asal jenis dan sifat bahan tekstil).
2.4 Wash Anxelary.
2.5 Sabun cuci.
2.6 Pelembut.
2.7 Penghilang noda.

3. Tugas-tugas yang harus dilakukan:


3.1 Mencuci busana.
3.2 Menyeterika busana.
3.3 Mengemas busana.
3.4 Menyimpan.

4. Peraturan-peraturan yang diperlukan:


4.1 Peraturan K3 No. 1 Tahun 1970.

PANDUAN PENILAIAN
1. Penjelasan tentang hal-hal yang diperlukan:
Kompetensi ini dapat terlaksana secara optimal apabila telah menguasai
kompetensi mengukur dan mengendalikan mutu hasil jahitan.
Untuk proses mencuci, menyeterika dan menyimpan busana agar tidak terjadi
kerusakan, dapat digunakan buku manual.

2. Kondisi pengujian
Penilaian dilakukan di tempat kerja atau di institusi.
Penilaian dapat dilakukan tersendiri.

3. Pengetahuan yang dibutuhkan:


Pengetahuan yang dibutuhkan untuk mendukung unit kompetensi ini adalah:
Pengetahuan bahan tekstil dan desain.

4. Keterampilan yang dibutuhkan:


Keterampilan yang dibutuhkan untuk mendukung unit kompetensi ini sebagai berikut:

79
4.1 Mencuci busana sesuai jenis bahan busana dan berdasarkan takaran yang
tepat.
4.2 Menyeterika busana dengan rata, licin dan bersih dengan menggunakan kain
pengalas.
4.3 Mengemas busana sesuai prosedur yang berlaku dengan memperhatikan
keindahan.
4.4 Menyimpan busana dengan sistematis.

5. Aspek kritis
Mampu mendemonstrasikan secara terintegrasi seluruh elemen kompetensi dan
kriteria unjuk kerja, terutama yang terkait:
5.1 Memperhatikan aspek K3.
5.2 Memperhatikan aspek estetika/tampilan pekerjaan sesuai estetika.

KOMPETENSI KUNCI

No KOMPETENSI KUNCI DALAM UNIT INI TINGKAT

1. Mengumpulkan, menganalisa dan mengorganisasikan informasi 2

2. Mengkomunikasikan informasi dan ide-ide 2

3. Merencanakan dan mengorganisasikan kegiatan 1

4. Bekerjasama dengan orang lain dan kelompok 1

5. Menggunakan gagasan secara matematis dan teknis. 1

6. Memecahkan masalah 1

7. Menggunakan teknologi 1

80
KODE UNIT :
GAR.CM01.004.01
JUDUL UNIT : Memelihara Alat Jahit (Maintenance & Repair).

DISKRIPSI UNIT : Unit ini berisi tentang pengetahuan,ketrampilan dan sikap kerja
yang diperlukan untuk memelihara alat jahit di lingkungan
busana wanita.

ELEMEN KOMPETENSI KRITERIA UNJUK KERJA

1. Menyiapkan alat dan 1.1 Tempat kerja disiapkan dengan memperhatikan


tempat kerja. kesehatan dan keselamatan kerja dan standar
ergonomic
1.2 Alat jahit dan alat bantu jahit serta alat
pendukung disiapkan dan diatur sesuai
persyaratan ergonomic
1.3 Alat dan bahan-bahan pemeliharaan disiapkan
ditempat yang aman dan rapi.
2. Memelihara dan 2.1 Alat jahit diidentifikasi sesuai fungsinya dan
memperbaiki alat jahit dilakukan inventarisasi.
dan alat bantu jahit. 2.2 Alat jahit dan alat bantu jahit diperiksa dan
dilakukan pencatatan/dokumentasi tentang
kondisi alat.
2.3 Alat jahit/alat bantu jahit dirawat secara rutin
sesuai prosedur.
2.4 Alat dan bahan pemeliharaan digunakan
berdasarkan fungsinya.
2.5 Alat jahit diperbaiki bila terjadi kerusakan kecil
sesuai SOP.
2.6 Alat jahit diperiksa bila terjadi kerusakan berat
direkomendasikan untuk diservice.
2.7 Alat jahit disimpan ditempat yang aman, rapi dan
selalu dalam kondisi siap pakai sesuai standar.

BATASAN VARIABEL
1. Kontek variabel
Unit ini berlaku untuk menyiapkan alat dan tempat kerja, memelihara dan
memperbaiki alat jahit dan alat bantu jahit selalu dalam kondisi siap pakai, yang
diperlukan untuk memelihara alat jahit di lingkungan pembuatan busana wanita.

2. Perlengkapan yang dibutuhkan:


2.1 Avometer.

81
2.2 Obeng.
2.3 Tang.
2.4 Kuas.
2.5 Gunting.
2.6 Oli pelumas.
2.7 Minyak mesin jahit.
2.8 Bensin.
2.9 Sabun.
2.10 Lap.
2.11 Alat jahit utama: mesin jahit, mesin penyelesaian (mesin obras, mesin lubang
kancing dan mesin pasang kancing, mesin som, mesin rompok) dengan merek
yang berbeda seperti: Juki, Singer, Brother, Ricarr dan lain-lain.
2.12 Alat bantu jahit: attachment mesin jahit, gunting, jarum, pendedel, dan lain-lain.
2.13 Alat pendukung: kapstok, paspop, kaca cermin, seterika dan bantal seterika,
almari alat dan lain-lain.

3. Tugas-tugas yang harus dilakukan:


3.1 Menyiapkan alat dan tempat kerja.
3.2 Memelihara dan memperbaiki alat jahit dan alat bantu jahit dan alat pendukung.

4. Peraturan-peraturan yang diperlukan:


4.1 Peraturan K3 No. 1 Tahun 1970.

PANDUAN PENILAIAN
1. Penjelasan tentang hal-hal yang diperlukan:
Keberhasilan kompetensi ini bila disertai dengan rasa tanggungjawab atas
kelangsungan hidup peralatan yang digunakan baik dari segi jumlah,
kebersihan, kerapihan, keamanan, maupun tata letak atau
penginventarisasiannya.
Pemahaman tentang pentingnya kebersihan lingkungan kerja, memahami ilmu
kelistrikan dan persyaratan ergonomic tempat kerja.
Kemampuan mendeteksi kerusakan (besar/kecil) pada alat jahit.

2. Kondisi pengujian
2.1 Pengetahuan pendukung dapat dinilai didalam/diluar pekerjaan.

82
2.2 Penilaian meliputi peragaan praktik baik di tempat kerja maupun melalui
simulasi.
2.3 Unit ini dapat diujikan secara tersendiri/bersama-sama dengan kompetensi lain
yaitu pada saat pengoperasian mesin jahit, mengukur badan, menggunting dan
membuat pola serta pengepresan hasil (produk).

3. Pengetahuan yang dibutuhkan:


Pengetahuan yang dibutuhkan untuk mendukung unit kompetensi ini adalah:
3.1 Dasar – dasar kelistrikan.
3.2 Peraturan K3 yang berlaku di tempat kerja.
3.3 Kemampuan mendeteksi kerusakan (besar/kecil) pada alat jahit.

4. Keterampilan yang dibutuhkan:


Keterampilan yang dibutuhkan untuk mendukung unit kompetensi ini sebagai berikut:
4.1 Menyiapkan alat dan tempat kerja sesuai persyaratan ergonomic.
4.2 Memelihara alat jahit dan alat bantu jahit secara rutin sesuai prosedur dan
memperbaikinya bila terjadi kerusakan kecil sesuai SOP alat serta dalam kondisi
siap pakai sesuai standar.

5. Aspek kritis
5.1 Mampu mendemonstrasikan secara terintegrasi seluruh elemen kompetensi dan
kriteria unjuk kerja, terutama yang terkait:
5.2 Kebersihan alat jahit utama, alat bantu jahit dan alat pendukung bebas dari debu,
sisa minyak dan oli, suara mesin tidak berisik, aman dan hasil jahitan sesuai
standar.
5.3 Alat jahit utama, alat bantu jahit dan alat pendukung selalu dalam kondisi/bentuk
yang standar.
5.4 Kelancaran alat jahit utama, alat bantu jahit dan alat pendukung.
5.5 Ketepatan fungsi alat jahit utama, alat bantu jahit dan alat pendukung.
5.6 Segera melaporkan mengenai kondisi alat jahit utama yang rusak berat, bila tidak
dapat memperbaiki sendiri.

83
KOMPETENSI KUNCI

No KOMPETENSI KUNCI DALAM UNIT INI TINGKAT

1. Mengumpulkan, menganalisa dan mengorganisasikan informasi 2

2. Mengkomunikasikan informasi dan ide-ide 2

3. Merencanakan dan mengorganisasikan kegiatan 1

4. Bekerjasama dengan orang lain dan kelompok 1

5. Menggunakan gagasan secara matematis dan teknis. 1

6. Memecahkan masalah 1

7. Menggunakan teknologi 1

84
KODE UNIT :
GAR.CM03.004.01
JUDUL UNIT : Mengawasi Mutu Pekerjaan Busana (Quality Control).

DISKRIPSI UNIT : Unit ini berisi tentang pengetahuan,ketrampilan dan sikap kerja
yang diperlukan untuk mengawasi mutu pekerjaan busana di
lingkungan busana wanita.

ELEMEN KOMPETENSI KRITERIA UNJUK KERJA

1. Memeriksa kualitas 1.1 Kualitas bahan baku utama diperiksa sesuai


bahan baku utama dengan standar mutu seperti pada: konstruksi
(material) kain, cacat kain, kekuatan kain sesuai dengan
standar yang berlaku.
1.2 Bahan baku yang akan digunakan diperiksa
sesuai dengan desain yang diminta seperti: jenis
bahan dan warna.
1.3 Hasil pemeriksaan kualitas bahan dicatat dan
dilaporkan sesuai prosedur kerja di industri.
2. Memeriksa kualitas 2.1 Kualitas bahan pembantu diperiksa sesuai
bahan pembantu/ dengan kriteria SOP yang berlaku ditempat kerja
tambahan (material) seperti: daya rekat bahan pelapis, kekuatan
benang, warna benang dan garnitur.
2.2 Bahan pembantu yang digunakan seperti:
garnitur, diperiksa sesuai dengan desain yang
diminta.
3. Memeriksa kualitas pola 3.1 Kelengkapan bagian-bagian pola diperiksa sesuai
(pattern) dengan analisa desain.
3.2 Bentuk pola diperiksa sesuai dengan desain,
garis desain, siluet pola.
3.3 Ukuran pola diperiksa sesuai dengan kriteria
ukuran Pelanggan.
3.4 Tanda-tanda pola diperiksa sesuai dengan kriteria
seperti: tanda arah, ukuran, jumlah potongan.
3.5 Hasil pemeriksaan dicatat dan dilaporkan sesuai
prosedur kerja.
4. Memerika kualitas potong 4.1 Hasil potongan diperiksa kerapihannya sesuai
(cutting) prosedur.
4.2 Kemasan potongan bahan diperiksa sesuai
jumlah dan identitas Pelanggan.
4.3 Hasil pemeriksaan dicatat dan dilaporkan sesuai
prosedur kerja.
5. Memeriksa proses 5.1 Urutan (langkah) kerja penjahitan diawasi sesuai
menjahit (sewing) prosedur.
5.2 Teknik penjahitan diperiksa sesuai prosedur kerja
industri.

85
ELEMEN KOMPETENSI KRITERIA UNJUK KERJA
5.3 Kesehatan dan keselamatan kerja diawasi dalam
penggunaan peralatan kerja.
5.4 Hasil pemeriksaan dicatat dan dilaporkan sesuai.
standar
6. Memeriksa hasil jahitan 6.1 Hasil jahitan diperiksa (hasil jahitan busana tidak
berkerut, setikan loncat, setikan tidak lurus)
6.2 Pemasangan komponen diperiksa (sudah sesuai
prosedur)
6.3 Ukuran diperiksa (sesuai ukuran pemesan)
6.4 Ketepatan pemasangan bahan pelengkap
diperiksa (sesuai dengan desain)
6.5 Hasil pressing licin dan tidak bergelombang.

BATASAN VARIABEL
1. Kontek variabel
Unit ini berlaku untuk memeriksa kualitas: bahan baku utama, bahan pembantu, pola,
potong, hasil menjahit, memeriksa hasil jahitan, yang diperlukan untuk mengawasi
mutu pekerjaan busana di lingkungan pembuatan busana wanita.

2. Perlengkapan yang dibutuhkan:


2.1 Kaca pembesar.
2.2 Daftar ukuran.
2.3 Gambar desain busana.
2.4 Urutan/langkah kerja penjahitan.
2.5 Gantungan pakaian.
2.6 Pencatatan.

3. Tugas-tugas yang harus dilakukan:


3.1 Memeriksa kualitas bahan baku utama.
3.2 Memeriksa kualitas bahan pembantu.
3.3 Memeriksa kualitas pola.
3.4 Memeriksa kualitas potong.
3.5 Memeriksa proses menjahit.
3.6 Memeriksa hasil jahitan.

86
4. Peraturan-peraturan yang diperlukan:
Standard Operating Prosedur (SOP) untuk pengawasan mutu yang berlaku di
industri.
Peraturan K3 No. 1 Tahun 1970.
Peraturan KLH tentang pembuangan limbah.

PANDUAN PENILAIAN
1. Penjelasan tentang hal-hal yang diperlukan:
Pencapaian kompetensi ini akan optimal apabila sebelumnya telah memiliki
kompetensi:
1.1 Pengetahuan bahan tekstil.
1.2 Teknik menjahit, teknik pembuatan pola, mutu pola dan K3.
1.3 Kesehatan dan keselamatan kerja.
1.4 Pengawasan mutu pekerjaan busana meliputi kualitas bahan utama dan bahan
pembantu, mutu pola, mutu potong, mutu jahitan, kekuatan.

2. Kondisi pengujian
2.1 Pengetahuan pendukung dapat diujikan didalam/diluar pekerjaan.
2.2 Pengujian dilakukan di tempat kerja atau instansi secara simulasi sesuai dengan
kriteria di tempat kerja (off/on job).
2.3 Metode pengujian dilakukan secara demonstrasi observasi.
2.4 Kompetensi ini dapat diujikan tersendiri atau bersamaan dengan kompetensi
lain, seperti:
2.4.1 Tekstil.
2.4.2 Desain.
2.4.3 Potong/cutting.

3. Pengetahuan yang dibutuhkan:


Pengetahuan yang dibutuhkan untuk mendukung unit kompetensi ini adalah:
3.1 Pengenalan bahan tekstil.
3.2 Pengetahuan pengawasan mutu (QC).
3.3 Aspek-aspek kesehatan dan keselamatan kerja.
3.4 Pengoperasian alat jahit.
3.5 Peraturan K3 yang sesuai, kode etik, kebijakan dan prosedur.

87
4. Keterampilan yang dibutuhkan:
Keterampilan yang dibutuhkan untuk mendukung unit kompetensi ini sebagai berikut:
4.1 Memeriksa kualitas bahan baku utama sesuai standar mutu, desain yang
diminta, dicatat dan dilaporkan sesuai prosedur kerja di industri.
4.2 Memeriksa kualitas bahan pembantu sesuai kriteria SOP yang berlaku di
tempat kerja, sesuai desain yang diminta.
4.3 Memeriksa kualitas pola sesuai analisa desain, siluet pola, kriteria ukuran
Pelanggan dan dicatat serta dilaporkan sesuai prosedur kerja.
4.4 Memeriksa kualitas potong sesuai prosedur, jumlah dan identitas Pelanggan
serta dicatat dan dilaporkan sesuai prosedur kerja.
4.5 Memeriksa proses menjahit sesuai prosedur dan dicatat serta dilaporkan sesuai
standar.
4.6 Memeriksa hasil jahitan sesuai prosedur, ukuran pemesan, desain, pressing.

5. Aspek kritis
Mampu mendemonstrasikan secara terintegrasi seluruh elemen kompetensi dan
kriteria unjuk kerja, terutama yang terkait:
5.1 Konsistensi dalam menerapkan standar kualitas yang berlaku.
5.2 Melakukan tindakan bila standar kualitas tidak sesuai.
5.3 Hasil pemeriksaan dicatat dan dilaporkan sesuai prosedur.

KOMPETENSI KUNCI

No KOMPETENSI KUNCI DALAM UNIT INI TINGKAT

1. Mengumpulkan, menganalisa dan mengorganisasikan informasi 1

2. Mengkomunikasikan informasi dan ide-ide 1

3. Merencanakan dan mengorganisasikan kegiatan 1

4. Bekerjasama dengan orang lain dan kelompok 1

5. Menggunakan gagasan secara matematis dan teknis. 1

6. Memecahkan masalah 1

7. Menggunakan teknologi 1

88
KODE UNIT : GAR.CM03.005.01

JUDUL UNIT : Menghitung Harga Jual Hasil Produksi (Marketing).

DISKRIPSI UNIT : Unit ini berisi tentang pengetahuan,ketrampilan dan sikap kerja
yang diperlukan untuk menghitung harga jual hasil produksi di
lingkungan busana wanita.

ELEMEN KOMPETENSI KRITERIA UNJUK KERJA

1. Persiapan menghitung 1.1 Peralatan dan bahan yang diperlukan dalam


harga jual. menghitung harga jual disiapkan sesuai
keperluan dan dalam keadaan siap pakai (alat
tulis, daftar harga, nota pembelian dan lain-lain).
1.2 Tempat kerja disiapkan sesuai dengan prosedur
kesehatan dan keselamatan kerja.
2. Menghitung kalkulasi 2.1 Harga pokok dihitung dengan cara
harga pokok. mengelompokkan bahan utama, bahan
tambahan/pendukung, listrik dan tenaga.
2.2 Penulisan pencatatan dilakukan dengan
mencantumkan nomor nota pembelian.
3. Menghitung kalkulasi 3.1 Keuntungan yang akan diambil, disesuaikan
harga jual. dengan presentase yang berlaku pada usaha
atau perusahaan yang dikelola.
3.2 Harga jual diperoleh dari harga pokok ditambah
laba.
3.3 Harga jual ditetapkan atas persetujuan manajer.
4. Membuat laporan harga 4.1 Laporan harga jual dibuat dengan cara
jual. pengelompokkan sesuai dengan jenis produksi.
4.2 Laporan harga jual diserahkan pada manajer dan
bagian pemasaran atas dasar persetujuan
manajer.
4.3 Laporan digandakan sesuai kebutuhan.
4.4 Laporan ditandatangani dan disetujui oleh
petugas.
5. Mengadministrasikan 5.1 Laporan harga jual yang sudah disetujui disimpan
laporan harga jual. sesuai dengan SOP dokumen harga jual
5.2 Laporan harga jual disimpan dengan
memperhatikan keamanan dan kode etik
usaha/perusahaan.

89
BATASAN VARIABEL
1. Kontek variabel
Unit ini berlaku untuk persiapan menghitung harga jual, menghitung kalkulasi harga
pokok, menghitung kalkulasi harga jual, membuat laporan harga jual,
mengadministrasikan laporan harga jual yang diperlukan untuk menghitung harga jual
hasil produksi di lingkungan pembuatan busana wanita.

2. Perlengkapan yang dibutuhkan:


2.1 Komputer.
2.2 Alat hitung/kalkulator.
2.3 Kwitansi.
2.4 Buku nota.
2.5 Buku kas.
2.6 Alat tulis menulis.

3. Tugas-tugas yang harus dilakukan:


3.1 Persiapan menghitung harga jual.
3.2 Menghitung kalkulasi harga pokok.
3.3 Menghitung kalkulasi harga jual.
3.4 Membuat laporan harga jual.
3.5 Mengadministrasikan laporan harga jual.

4. Peraturan-peraturan yang diperlukan:


Pekerjaan dilakukan dengan menerapkan peraturan tentang K3 No.1 Th 1970.
Perhitungan harga jual dibuat untuk perpotong atau dalam jumlah besar.

PANDUAN PENILAIAN
1. Penjelasan tentang hal-hal yang diperlukan:
1.1 Kompetensi ini berlaku untuk menentukan harga jual yang membutuhkan
ketekunan dan ketelitian, serta menguasai perhitungan matematika dasar seperti
tambah, kurang, kali, bagi dan prosentase.
1.2 Untuk menguasai kompetensi ini seharusnya sudah mempunyai pengetahuan
dan keterampilan tentang:
1.2.1 Matematika terapan.
1.2.2 Pengetahuan komputer.

90
1.2.3 Mengikuti perkembangan harga pasar.
1.2.4 Pengetahuan tentang kearsipan atau administrasi.
1.2.5 Keterampilan pengoperasian alat hitung.
1.2.6 Marketing dan perpajakan.
1.3 Pekerjaan dilakukan dengan rapi dan bersih dari coretan.
1.4 Pekerjaan dapat dilakukan secara manual atau secara komputerisasi.

2. Kondisi pengujian
2.1 Penilaian dilakukan dengan cara peragaan praktik ditempat kerja atau melalui
simulasi.
2.2 Pengetahuan pendukung dapat dinilai secara tersendiri atau bersamaan dengan
kompetensi lain.
2.3 Unit ini hanya dapat diujikan secara tersendiri.

3. Pengetahuan yang dibutuhkan:


Pengetahuan yang dibutuhkan untuk mendukung unit kompetensi ini adalah:
3.1 Matematika terapan.
3.2 Pengoperasian alat hitung.
3.3 Pengetahuan komputer.
3.4 Pengetahuan kearsipan/administrasi.
3.5 Pembukuan.

4. Keterampilan yang dibutuhkan:


Keterampilan yang dibutuhkan untuk mendukung unit kompetensi ini sebagai berikut:
4.1. Mempersiapkan peralatan, bahan dan tempat kerja sesuai keperluan dan siap
pakai serta sesuai prosedur.
4.2. Menghitung kalkulasi harga pokok sesuai desain yang diminta.
4.3. Menghitung kalkulasi harga jual dengan persetujuan manajer.
4.4. Membuat laporan harga jual sesuai jenis produksi.
4.5. Mengadministrasikan laporan harga jual dengan memperhatikan keamanan dan
kode etik usaha/perusahaan.

5. Aspek kritis
Mampu mendemonstrasikan secara terintegrasi seluruh elemen kompetensi dan
kriteria unjuk kerja, terutama yang terkait:
5.1 Perhitungan harga jual dibuat sesuai ketentuan perusahaan.

91
5.2 Hasil perhitungan harus atas persetujuan pimpinan.
5.3 Semua penulisan baik keterangan maupun angka-angka, bersih dan rapi dalam
arti tidak ada yang dicoret atau ditebalkan atau di tip-ex kecuali ada paraf
sebagai penanggungjawab.
5.4 Harga jual dibuat sesuai dengan pengelompokan atau jenis produk.

KOMPETENSI KUNCI

No KOMPETENSI KUNCI DALAM UNIT INI TINGKAT

1. Mengumpulkan, menganalisa dan mengorganisasikan informasi 1

2. Mengkomunikasikan informasi dan ide-ide 1

3. Merencanakan dan mengorganisasikan kegiatan 1

4. Bekerjasama dengan orang lain dan kelompok 1

5. Menggunakan gagasan secara matematis dan teknis. 1

6. Memecahkan masalah 2

7. Menggunakan teknologi 1

92
DAFTAR ISTILAH

1. Adapt : Menyesuaikan
2. Adopt : Mengangkat/mengambil
3. Aspek Afektif : Mencakup kemampuan yang berkaitan dengan
emosi seperti perasaan, apresiasi antusiasme dan
sikap
4. Aspek Kognitif : Aspek pengetahuan mencakup pengembangan
kemampuan intelektual dan pengetahuan
5. Aspek Psikomotorik : Mencakup kemampuan dalam mengkoordinasikan
gerakan phisik dan menggunakan motorik
6. Couture : Teknik menjahit busana tingkat tinggi (adi busana)
7. “Custom-made” : Busana yang dibuat dengan sistem tailor maupun
couture untuk perorangan sesuai dengan desain
yang (couturis) exclusive.
8. Customer Care : Pelayanan prima. Pelayanan yang terbaik untuk
pelanggan
9. Desain : Kerangka bentuk, rancangan, motif, model
10. Draping : Teknik pembuatan pola dengan cara
memulir/draping
11. Dress making : Pembuatan pakaian wanita
12. Dressmaker : Penjahit busana wanita

13. Field Research : Riset lapangan untuk memperoleh informasi/data


14. Haute Couture : Pebuatan busana tingkat tinggi
15. ILO : Internasional Labour Organization
16. Environment Skill : Keterampilan menghadapi tanggung jawab dalam
lingkungan kerja
17. Keterampilan - berlipat : Proses dimana individu memperoleh
(multi – skilling) tambahan keterampilan yang luas dan spesifik
18. KLUI : Klasifikasi Lapangan Usaha Indonesia
19. Kriteria unjuk kerja : Rincian kriteria untuk setiap Elemen Kompetensi
dan level unjuk kerja yang dipersyaratkan.
20. Maintenance & Repair : Merawat dan memelihara alat
21. Management Contingency Skill : Keterampilan mengelola kemungkinan/ ketidak
aturan
22. Measurement : Ukuran
23. Model : Peragawati/pemesan/pelanggan
24. Modiste : Pembuat busana
25. Pattern making : Pembuatan pola
26. Pelanggan : Pemesan/konsumen/kolega
27. Pelatihan dan Penilaian di tempat kerja (On-the-Job) :
Pelatihan dan penilaian berdasarkan kompetensi
yang terjadi di tempat kerja peserta.
28. Pelatihan dan Penilaian di luar tempat kerja (Off-the-Job) :
Pelatihan dan penilaian berdasarkan kompetensi
yang terjadi di sekolah atau di industri.

93
29. Pemeriksaan keterampilan (Skill Audit) :
Identifikasi keterampilan yang dimiliki peserta/
pegawai
30. Penilaian berdasarkan kompetensi :
Dalam sistem penilaian berdasarkan kompetensi,
penilaian didefinisikan sebagai proses pengumpulan
bukti dan pembuatan pertimbangan untuk
mengetahui apakah kompetensi telah dicapai.
31. Quality control : Pengawasan mutu
32. SKN : Standar Kompetensi Nasional
33. SOP : Standar Operasional Prosedur
34. Standar : Level/tingkat yang digunakan untuk mengukur unjuk
kerja yang dapat diterima.
35. Tailored : Jahitan,penjahit atau busana untuk pria. Jahitan
busana pria (tailor-made lebih banyak digunakan
untuk pria dan dress making untuk wanita).
36. Unit kompetensi : Unit kompetensi merupakan komponen berbeda
dalam Standar Kompetensi
37. Wash auxellary : Sabun (bahan pencuci)

94
DAFTAR REFERENSI

1. Australia National Training Authority


2. Bunka,Hifuku Design riron,Bunka Publishing Bureau,1992
3. Bunka,Enciclopaedia fashion,Bunka Publishing Bureau,1989
4. Bunka,Women University,Bunka Publishing Bureau,1995
5. Caroline Tatham & Julian Seaman,Fashion Design Drawing Course,London,Thames
& Hudson,2003
6. Clothing Production, National Training Information Service, Australia, 2003
7. Competency Standards Body Canberra, 1994
8. Competencies are Observasi, behavioral acts that Requare a Combination of KSAS
to Execute, JGN Consulting Denver, USA
9. Concep Base Training AUSAID-IAPSD
10. Fair Child’s Dictionary of Fashion-2nd Edition, Charlotte Mankey Calasibetta, Ph.D.
11. IAPSD Automotive Project, CBT Training Program
12. IAPSD Hotel and Restaurant Project, CBT Materials
13. IAPSD, Indonesia – Australia Project for Skill Development
14. IAPSD Travel and Tourism Project, CBT Master Trainer Program, Jakarta, 2000
15. Kerangka Acuan Kerja, Departemen Pendidikan Nasional, Direktorat Jenderal
Pendidikan Dasar dan Menengah, Direktorat Pendidikan Menengah Kejuruan,
Bagian Proyek Sistem Pengembangan Sertifikasi dan Standarisasi Profesi, 2003.
16. Machiko Kayaki,Home Couture,
17. Northern Territory Public Sector of Australia
18. SKN Tata Busana
19. SKN Garment West Java
20. Soedjono,Memahami mesin jahit,Bhratara karya aksara,Jakarta,1984

SKKNI “ Cust om-made” - 2009 1


BABIII
PENUTUP

Denganditetapkannya RancanganStandarKompetensiKerja NasionalIndonesia


SektorfndustriTekstildan BarangTekstilBidangGarmenBidangCustomMadeSub
BidangCustomMadeWanitamenjadiStandarKompetensi KerjaNasionalIndonesia
SektorIndustriTekstildan BarangTekstilBidangGarmenBidangCustomMadeSub
BidangCustomMadeWanita,makaSKKNIini berlakusecaranasionaldan menjadi
acuanbagi penyelenggaraan
pendidikandan pelatihanserta uji kompetensidalam
rangkasertifikasi
kompetensi.

Ditetapkan
di Jakarta
padatanggal18 Mei 2o1o

MENTERI
TENAGAKERJADANTRANSMIGMSI
LIKINDONESIA,

ev-
4el,rree\