Anda di halaman 1dari 60

OSMOREGULASI

DAN LAJU PENGOSONGAN LAMBUNG PADA IKAN

LAPORAN AKHIR PRAKTIKUM

Disusun oleh :
PERIKANAN B/ ANGKATAN 2016

UNIVERSITAS PADJADJARAN
FAKULTAS PERIKANAN DAN ILMU KELAUTAN
PROGRAM STUDI PERIKANAN
JATINANGOR

2017
OSMOREGULASI
DAN LAJU PENGOSONGAN LAMBUNG PADA IKAN

LAPORAN AKHIR PRAKTIKUM


Disusun Untuk Memenuhi Tugas Akhir Praktikum Fisiologi Hewan Air
Tahun Akademik 2017/2018

Disusun oleh :
PERIKANAN B / ANGKATAN 2016

UNIVERSITAS PADJADJARAN
FAKULTAS PERIKANAN DAN ILMU KELAUTAN
PROGRAM STUDI PERIKANAN
JATINANGOR

2017

2
LEMBAR PENGESAHAN

Judul Praktikum OSMOREGULASI DAN LAJU PENGOSONGAN


LAMBUNG PADA IKAN
Kelas Perikanan B
Angkatan 2016

Jatinangor, Desember 2017

Menyetujui:

Asisten Laboratorium Dosen Penanggung Jawab


Koordinator,

Adhardiansyah, S.Pi Irfan Zidni, S.Pi., M.P.


NPM. 230110130135 NIP. 19901112 201604 3 001

Penanggung Jawab Kelas A,

Sona Yudha Diliana, S.Pi.


NPM. 230110130217

3
KATA PENGANTAR

Puji Syukur kami panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa karena atas rahmat
dan Karunia-Nya kami telah diberi kesempatan untuk menyelesaikan laporan
praktikum FisiologiHewan Air mengenai sistem osmoregulasi pada ikan nila ini dapat
diselesaikan.
Melalui penyusunan laporan praktikum ini diharapkan kami sebagai
mahasiswa yang mengambil mata kuliah Fisiologi Hewan Air mempunyai bahan
rujukan sebagai bahan acuan dalam perkuliahan dan pembelajaran mengenai
“Osmoregulasi dan Laju Pengosongan Lambung Pada Ikan” yang bermanfaat dalam
bidang perikanan dan kelautan.
Dalam pengerjaan laporan praktikum ini kami selaku tim penyusun telah
berusaha sebaik mungkin, namun kami menyadari ada kekurangan dan kelemahan,
sehingga dengan segala kerendahan hati, kami sangat terbuka untuk menerima saran
dan kritik. Kami berharap semoga penyusunan laporan praktikum ini dapat
bermanfaat khususnya bagi kami selaku tim penyusun dan umumnya bagi semua
pihak yang telah membaca laporan praktikum ini. Selain itu, semoga laporan
praktikum ini juga dapat menjadi sumbangan pemikiran dalam membangun bangsa
Indonesia.

Jatinangor, Desember 2017

Penyusun

4
DAFTAR ISI

Osmoregulasi pada Benih Ikan Nila

BAB Halaman
DAFTAR TABEL....................................................................... ix
DAFTAR GAMBAR.................................................................. x
DAFTAR LAMPIRAN.............................................................. xi
I PENDAHULUAN
1.1 Latar belakang............................................................... 1
1.2 Tujuan............................................................................ 3
1.3 Manfaat.......................................................................... 3
II KAJIAN PUSTAKA
2.1 Ikan Nila........................................................................ 4
2.1.1 Klasifikasi Ikan Nila...................................................... 4
2.1.2 Fisiologi Ikan Nila......................................................... 4
2.2 Osmoregulasi................................................................. 5
2.2.1 Pengertian...................................................................... 5
2.2.2 Osmoregulasi Pada Ikan Air Tawar............................... 6
2.2.3 Osmoregulasi Pada Ikan Air Laut................................. 7
2.2.4 Organ-organ Osmoregulasi........................................... 8
III BAHAN DAN METODE
3.1 Waktu dan Tempat......................................................... 9
3.2 Alat dan Bahan.............................................................. 9
3.2.1 Alat Praktikum.............................................................. 9
3.2.2 Bahan Praktikum........................................................... 9
3.3 Metode Praktikum......................................................... 10
3.3.1 Observasi....................................................................... 10
3.3.2 Studi Literatur............................................................... 10
3.4 Prosedur Praktikum....................................................... 11
3.5 Parameter Pengamatan.................................................. 12
IV HASIL DAN PEMBAHASAN
4.1 Gejala Klinis.................................................................. 13
4.2 Gejala Fisiologis............................................................ 16
4.3 Survival Rate................................................................. 20
V KESIMPULAN DAN SARAN

5
5.1 Kesimpulan.................................................................... 22
5.2 Saran.............................................................................. 22
DAFTAR PUSTAKA................................................................. 23
LAMPIRAN............................................................................... 26

6
Laju Pengosongan Lambung pada Benih Ikan Mas dan Nila
BAB Halaman
DAFTAR TABEL.......................................................................
DAFTAR GAMBAR..................................................................
DAFTAR LAMPIRAN..............................................................
I PENDAHULUAN
1.1 Latar belakang...............................................................
1.2 Tujuan............................................................................
1.3 Manfaat..........................................................................
II KAJIAN PUSTAKA
2.1 Ikan Mas........................................................................
2.1.1 Klasifikasi Ikan Mas......................................................
2.1.2 Fisiologi Ikan Mas.........................................................
2.2 Ikan Nila........................................................................
2.2.1 Klasifikasi Ikan Nila......................................................
2.2.2 Fisiologi Ikan Nila.........................................................
2.3 Digesti...........................................................................
2.3.1 Pengertian Digesti dan Laju Digesti..............................
2.3.2 Proses Digesti................................................................
2.3.3 Faktor-faktor yang Mempengaruhi Laju Digesti...........
III BAHAN DAN METODE
3.1 Waktu dan Tempat.........................................................
3.2 Alat dan Bahan..............................................................
3.2.1 Alat Praktikum..............................................................
3.2.2 Bahan Praktikum...........................................................
3.3 Prosedur Praktikum.......................................................
3.4 Parameter Pengamatan..................................................
IV HASIL DAN PEMBAHASAN
4.1 Laju Pengosongan Lambung.........................................
4.1.1 Laju Pengosongan Lambung Benih Ikan Mas..............
4.1.2 Laju Pengosongan Lambung Benih Ikan Nila..............
4.2 Derajat Keasaman (pH).................................................
4.2.1 Lambung........................................................................
4.2.2 Usus...............................................................................
4.3 Suhu...............................................................................
V KESIMPULAN DAN SARAN
5.1 Kesimpulan....................................................................
5.2 Saran..............................................................................

7
DAFTAR PUSTAKA.................................................................
LAMPIRAN...............................................................................

8
DAFTAR TABEL

Osmoregulasi pada Benih Ikan Nila

Nomor Judul Halaman


1 Alat-alat Praktikum................................................................. 9
2 Bahan Praktikum.................................................................... 10
3 Data Angkatan Pengamatan Osmoregulasi Ikan Nila ............ 13

Laju Pengosongan Lambung pada Benih Ikan Mas dan Nila

Nomor Judul Halaman


1 ................................................................................................
2 ................................................................................................
3 ................................................................................................
4 ................................................................................................
5 ................................................................................................

9
DAFTAR GAMBAR

Osmoregulasi pada Benih Ikan Nila

Nomor Judul Halaman


1 Ikan Nila................................................................................. 4
2 Prosedur Pengamatan Sistem Osmoregulasi
Ikan Nila................................................................................. 11
3 Hasil Rata-rata Buka Tutup Operkulum................................. 17

Laju Pengosongan Lambung pada Benih Ikan Mas dan Nila

Nomor Judul Halaman


1 ................................................................................................
2 ................................................................................................
3 ................................................................................................
4 ................................................................................................
5 ................................................................................................

10
DAFTAR LAMPIRAN

Osmoregulasi pada Benih Ikan Nila

Nomor Judul Halaman


1 Alat Praktikum........................................................................ 26
2 Bahan Praktikum.................................................................... 27
3 Kegiatan Praktikum................................................................ 28
4 Data Kelas Perikanan B.......................................................... 29
5 Data Angkatan........................................................................ 32

Laju Pengosongan Lambung pada Benih Ikan Mas dan Nila

Nomor Judul Halaman


1 ................................................................................................
2 ................................................................................................
3 ................................................................................................
4 ................................................................................................
5 ................................................................................................

11
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Ikan adalah organisme akuatik yang seluruh siklus hidupnya dihabiskan di
lingkungan perairan, baik itu ait tawar, payau maupun laut. Organisme akuatik akan
sering sekali menghadapi kondisi lingkungan yang sering sekali berfluktuasi, baik
karena faktor alam, maupun karena aktivitas manusia. Perubahan lingkungan inilah
yang harus dihadapi dan disiasati oleh organisme akuatik agar mampu bertahan
hidup. Organisme akuatik akan memberikan respon yang bermacam-macam,
tergatung pada jenis atau kondisi perubahan lingkungan yang dihadapi.
Setiap organisme akuatik memilki kemampuan adaptasi terhadap salinitas
perairan yang berbeda-beda. Adaptasi organisme akuatik dalam bentuk sistem
pengaturan keseimbangan tekanan osmotik yang ada di dalam tubuh organisme
dengan lingkungannya tentu membutuhkan energi. Meningkatnya pembelanjaan
energi untuk osmoregulasi akan menurunkan porsi energi yang seharusnya digunakan
organisme untuk pertumbuhan. Sehubungan dengan hal ini, maka pertumbuhan akan
maksimal pada kondisi salinitas yang optimal.
Ikan nila dengan nama ilmiah Oreochromis niloticus (Linnaeus 1758) (Dep.
Water Affairs and Forestry 2006) diklasifikasikan ke dalam famili Cichlidae dengan
keragaman jenis spesies lainnya seperti Oreochromis mosambicus dan Ikan Nila
Larasati (Lawson dan Anetekhai 2011). Nila adalah salah satu jenis ikan konsumsi air
tawar merupakan jenis ikan pemakan segalanya (omnivora) berupa hewan dan
tumbuhan seperti zooplankton, Rotifera sp, dan Daphnia sp, serta alga atau lumut
(Amri dan Khairuman 2003).
Berdasarkan cara hidupnya nila digolongkan jenis ikan euryhaline, yaitu ikan
yang dapat hidup pada toleransi salinitas tinggi sehingga penyebaran habitatnya di
perairan cukup luas meliputi sungai, danau, waduk, rawa-rawa, dan air

1
2

payau (Pramono 2006). Penyebaran habitat yang cukup luas dan kemampuannya
hidup pada toleransi salinitas dengan rentang yang luas tersebut tentunya akan
berpengaruh terhadap beberapa proses fisiologis di dalam tubuh ikan nila, salah
satunya adalah proses osmoregulasi (Kim et al. 1998). Osmoregulasi adalah suatu
sistem homeostasis pada ikan atau udang untuk menjaga keseimbangan konsentrasi
osmotik antara cairan intra sel dan ekstra selnya (Pramono 2006). Osmoregulasi
dinyatakan dengan nilai kapasitas osmoregulasi yaitu perbedaan antara tekanan
osmotik pada plasma darah (ikan) atau tekanan osmotik pada hemolimfe (Crustacea)
dengan tekanan osmotik media (Cambell et al. 2002).
Penelitian mengenai perubahan salinitas terhadap proses osmoregulasi hewan
akuatik sudah banyak dilakukan, salah satunya yang dilakukan oleh Munawwaroh,
(2013) dan Silvia et al. (2010). Penelitian tersebut bertujuan untuk mengamati proses
osmoregulasi pada hewan akuatik yaitu Crustacea jenis Macrobrachium sintangense
dan Farfantepenaeus subtilis yang dipelihara pada beberapa salinitas yang berbeda.
Hasil dari penelitian tersebut menyimpulkan bahwa proses osmoregulasi di dalam
kedua jenis Crustacea tersebut mengalami perubahan seiring dengan perubahan
salinitas.
Berdasarkan kedua penelitan tersebut, perubahan salinitas sangat berpengaruh
terhadap kondisi fisiologis yang ada di dalam tubuh hewan akuatik, ikan nila
merupakan salah satu hewan akuatik yang mampu mentoleransi perubahan salinitas.
Sehingga diharapkan dengan adanya penelitian ini dapat memberikan informasi
mengenai perubahan proses osmoregulasi pada ikan nila yang dipelihara pada
beberapa salinitas, serta dapat digunakan sebagai acuan untuk penelitian lebih lanjut
tentang perubahan proses osmoregulasi pada ikan nila.
Oleh karena itu, penting bagi kita melakukan pengujian osmoregulasi ikan nila
yang dipengaruhi oleh nilai salinitas perairan.
3

1.2 Tujuan
Tujuan dari praktikum Fisiologi Hewan Air yang telah dilaksanakan,
diantaranya adalah untuk mengetahui pengertian sistem osmoregulasi pada ikan,
mengetahui proses osmoregulasi pada ikan nila, mengetahui pengaruh perbedaan
salinitas terhadap osmoregulasi ikan nila.

1.3 Manfaat
Manfaat yang diperoleh dari praktikum Fisiologi Hewan Air yang telah
dilaksanakan, diantaranya adalah dapat memahami pengertian dari sitem
osmoregulasi pada ikan, dapat mengetahui proses osmoregulasi pada ikan nila, dapat
mengetahui pengaruh perbedaan salinitas terhadap osmoregulasi pada ikan nila.
BAB II

KAJIAN PUSTAKA

2.1 Ikan Nila


Ikan nila berasal dari Afrika bagian Timur. Ikan nila memiliki bentuk tubuh
yang pipih ke arah vertikal (compress). Posisi mulutnya terletak di ujung hidung
(terminal) dan dapat disembulkan (Suyanto 2003).

2.1.1 Klasifikasi Ikan Nila


Menurut Saanin (1984), ikan nila (Oreochromis niloticus) mempunyai
klasifikasi sebagai berikut:
Kingdom : Animalia
Phylum : Chordata
Class : Osteichthyes
Sub-class : Actinopterygii
Order : Percomorphi
Sub-order : Percoidea
Family : Cichlidae
Genus : Oreochromis
Species : Oreochromis niloticus

Gambar 1. Ikan Nila


(Sumber: Kadhafi 2014)
2.1.2 Fisiologis Ikan Nila
Ikan nila dikenal sebagai ikan yang bersifat euryhaline (dapat hidup pada
kisaran salinitas yang lebar). Ikan nila mendiami berbagai habitat air tawar,

4
5

termasuk saluran air yang dangkal, kolam, sungai dan danau. Ikan nila dapat menjadi
masalah sebagai spesies invasif pada habitat perairan hangat, tetapi sebaliknya pada
daerah beriklim sedang karena ketidakmampuan ikan nila untuk bertahan hidup di
perairan dingin, yang umumnya bersuhu di bawah 21 ° C (Harrysu 2012). Menurut
Mudjiman (2001), Ikan Nila (Oreochormis niloticus) adalah termasuk campuran ikan
pemakan campuran(omnivora). Ikan nila mempunyai kemampuan tumbuh secara
normal pada kisaran suhu 14-38°C dengan suhu optimum bagi pertumbuhan dan
perkembangannya yaitu 25-30°C. Pada suhu 14°C atau pada suhu tinggi 38°C
pertumbuhan ikan nila akan terganggu. Pada suhu 6°C atau 42°C ikan nila akan
mengalami kematian. Kandungan oksigen yang baik bagi pertumbuhan ikan nila
minimal 4mg/L, kandungan karbondioksida kurang dari 5mg/L dengan derajat
keasaman (pH) berkisar 5-9 (Amri 2003). Menurut Santoso (1996), pH optimum bagi
pertumbuhan nila yaitu antara 7-8 dan warna di sekujur tubuh ikan dipengaruhi
lingkungan hidupnya.

2.2 Osmoregulasi
2.2.1 Pengertian
Osmoregulasi merupakan upaya hewan air untuk mengontrol keseimbangan air
dan ion antara di dalam tubuh dan lingkungannya melalui mekanisme pengaturan
tekanan osmose. Untuk organisme akuatik, proses tersebut digunakan sebagai
langkah untuk menyeimbangkan tekanan osmose antara substansi dalam tubuhnya
dengan lingkungan melalui sel yang permeabel. Dengan demikian, semakin jauh
perbedaan tekanan osmotik antara tubuh dan lingkungan, semakin banyak energi
metabolisme yang dibutuhkan untuk mmelakukan osmoregulasi sebagai upaya
adaptasi, hingga batas toleransi yang dimilikinya. Oleh karena itu, pengetahuan
tentang osmoregulasi sangat penting dalam mengelola kualitas air media
pemeliharaan, terutama salinitas. Hal ini karena dalam osmoregulasi, proses regulasi
terjadi melalui konsentrasi ion dan air di dalam tubuh dengan kondisi dalam
lingkungan hidupnya.
6

2.2.2 Osmoregulasi Pada Ikan Air Tawar


Ikan-ikan yang hidup di air tawar mempunyai cairan tubuh yang bersifat
hiperosmotik terhadap lingkungan, sehingga air cenderung masuk ketubuhnya secara
difusi melalui permukaan tubuh yang semipermiable. Bila hal ini tidak dikendalikan
atau diimbangi, maka akan menyebabkan hilangnya garam-garam tubuh dan
mengencernya cairan tubuh, sehingga cairan tubuh tidak dapat menyokong fungsi-
fungsi fisiologis secara normal.
Ginjal akan memompa keluar kelebihan air tersebut sebagai air seni. Ginjal
mempunyai glomeruli dalamjumlah banyak dengan diameter besar. Ini dimaksudkan
untuk lebih dapat menahan garam-garam tubuh agar tidak keluar dan sekaligus
memompa air seni sebanyak-banyaknya.
Ketika cairan dari badan malpighi memasuki tubulus ginjal, glukosa akan
diserap kembali pada tubulus proksimal dan garam-garam diserap kembali pada
tubulus distal. Dinding tubulus ginjal bersifat impermiable (kedap air).
Air seni yang dikeluarkan ikan sangat encer dan mengandun sejumlah kecil senyawa
nitrogen, seperti:
a. Asam urat
Asam urat merupakan sisa metabolisme yang mengandung nitrogen (sama
dengan amonia) dan mempunyai daya racun lebih rendah dibandingkan amonia,
karena daya larutnya di dalam air rendah. Asam urat dioksidasi oleh asam nitrat pekat
membentuk asam dialurat dan aloksan. Zat-zat ini berkondensasi dengan ammonia
membentuk mureksida (ammonium purpurat) yang berwarna ungu kemerahan.
b. Kreatinin
Kreatinin disintesis di dalam hati dari metionin, glisin, dan arginin. Dalam otot
rangka kreatinin difosforilasi untuk membentuk fosforilkreatin yang merupakan
simpanan tenaga penting bagi sintesis ATP. ATP yang terbentuk oleh glikolisis dan
fosforilasi oksidatif bereaksi dengan kreatin untuk membentuk ADP dan banyak
fosforilkreatin.
7

c. Amoniak
Meskipun air seni mengandung sedikit garam, keluarnya air yang berlimpah
menyebabkan jumlah kehilangan garam yang cukup besar. Garam-garam juga hilang
karena difusi dari tubuh. Kehilanan garam ini diimbangi dengan garam-garam yang
terdapat pada makanan dan penyerapan aktif melalui insang.
d. Kreatin
Pada golongan ikan Teleostei, gelembung air seni (urinary bladder) dapat
digunakan untuk menampung air seni. Disini dilakukan penyerapan kembali terhadap
ion-ion. Dinding gelembung air seni bersifat impermiable terhadap air.

2.2.3 Osmoregulasi Pada Ikan Air Laut


Ikan laut hidup pada lingkungan yang hipertonik terhadap jaringan dan cairan
tubuhnya, sehingga cenderung kehilangan air melalui kulit dan insang, dan
kemasukan garam-garam. Untuk mengatasi kehilangan air, ikan ‘minum’air laut
sebanyak-banyaknya. Dengan demikian berarti pula kandungan garam akan
meningkat dalam cairan tubuh. Padahal dehidrasi dicegah dengan proses ini dan
kelebihan garam harus dihilangkan.
Karena ikan laut dipaksa oleh kondisi osmotik untuk mempertahankan air,
volume air seni lebih sedikit dibandingkan dengan ikan air tawar. Tubulus ginjal
mampu berfungsi sebagai penahan air. Jumlah glomerulus ikan laut cenderung lebih
sedikit dan bentuknya lebih kecil dari pada ikan air tawar
Kira-kira 90% hasil buangan nitrogen yang dapat disingkirkan melalui insang,
sebagian besar berupa amonia dan sejumlah kecil urea. Meskipun demikian, air seni
masih mengandung sedikit senyawa tersebut. Air seni Osteichthyes mengandung:
a. Kreatin
Pada golongan ikan Teleostei, gelembung air seni (urinary bladder) dapat
digunakan untuk menampung air seni. Disini dilakukan penyerapan kembali terhadap
ion-ion. Dinding gelembung air seni bersifat impermiable terhadap air.
b. Kreatinin
8

c. Senyawa nitrogen
d. Trimetilaminoksida (TMAO)

2.2.4 Organ-organ Osmoregulasi


Adapun organ-organ tubuh yang berperan sebagai tempat berlangsungnya
osmoregulasi adalah insang, saluran pencernaan, intergumen (kulit) dan organ eksresi
pada kelenjar antena. Menurut Yunus (2009), organ osmoregulasi diantaranya sebagai
berikut:
a. Insang
Pada Insang, sel-sel yang berperan dalam osmoregulasi adalah sel-sel chloride
yang terletak pada dasar lembaran-lembaran insang. Perubahan ion pada sel-sel
Chlorida osearodrom berbeda dengan patdrom. Pada diadrom selama migrasi antara
air tawar dan air laut membran dan mitokondria sel mengalami perubahan besar
sehingga dapat bersifat seperti oseadrom bila berada di air laut dan potadrom bila di
air tawar.
b. Ginjal
Ginjal melakukan dua fungsi utama, yaitu mengeksresikan sebagian besar
produk akhir metabolisme tubuh dan mengatur konsentrasi cairan tubuh.
c. Usus
Setelah air masuk divalent tetap di dalam usus sebagai cairan rectal agar
osmolaritas usus sama dengan darah.
d. Hormon osmoregulasi
Organ yang terlibat dalam osmoregulasi diatur oleh hormon, kelenjar yang
bertanggung jawab terhadap proses osmoregulasi antaralain pituitary, ginjal, dan
urophisis.
BAB III

BAHAN DAN METODE

3.1 Tempat dan Waktu


Praktikum Fisiologi Hewan Air dilaksanakan hari Selasa tanggal 27 November
2017 pukul 07.30 WIB s/d selesai di Laboratorium Akuakultur, Fakultas Perikanan
dan Ilmu Kelautan, Universitas Padjadjaran.

3.2 Alat dan Bahan


Alat dan bahan yang digunakan dalam praktikum sistem osmoregulasi pada
ikan nila.

3.2.1 Alat-alat praktikum


Adapun alat-alat yang digunakan pada saat praktikum adalah sebagai berikut:
Tabel 1. Alat-alat Praktikum
No. Nama Alat Fungsi
1 Akuarium Sebagai wadah/ pengganti habitat ikan
2 Instalasi Aerator Untuk menyuplai oksigen
3 Refraktometer Sebagai alat pengukur salinitas air
4 Termometer Sebagai alat untuk mengukur suhu air.
5 pH meter Untuk mengukur nilai pH air.
6 DO meter Untuk mengukur oksigen terlarut
7 Timbangan Digital Untuk mengukur bobot ikan
8 Wadah plastik Untuk tempat percobaan
9 Handcounter Untuk menghitung buka tutup operkulum ikan
10 Stopwatch Untuk mencatat waktu pada saat menghitung
buka tutup operkulum

3.2.2 Bahan-bahan Praktikum


Adapun bahan-bahan yang digunakan pada saat praktikum adalah sebagai
berikut:

9
10

Tabel 2. Bahan Praktikum


No Nama Bahan Fungsi
.
1 Ikan Nila Sebagai sampel yang akan diamati
2 Air Sebagai media pengukuran oksigen terlarut
3 Garam Untuk meningkatkan salinitas media air bagi ikan
yang diuji

3.3 Metode Praktikum


Adapun metode praktikum yang digunakan pada saat praktikum, yaitu
observasi dan studi literatur.

3.3.1 Obervasi
Observasi adalah suatu cara pengumpulan data dengan pengamatan langsung
dan pencatatan secara sistematis terhadap obyek yang akan diteliti. Observasi
dilakukan oleh peneliti dengan cara pengamatan dan pencatatan mengenai
pelaksanaan pembelajaran dikelas (Syamsul 2013). Observasi pengamatan DO awal
dan DO akhir yang dilakukan adalah dengan mengamati dan menunggu serta
menghitung konsumsi oksigen pada jenis ikan lele, bandeng dan nilem dengan
perlakuan waktu yang berbeda dan melakukan pencatatan hasil yang didapat kedalam
tabel yang tersedia untuk keperluan pengolahan data selanjutnya.

3.3.2 Studi literatur


Studi literatur adalah mencari referensi teori yang relevan dengan kasus atau
permasalahan yang ditemukan. Referensi harus memuat tinjauan pustaka yang bisa
mendukung dari kegiatan praktikum. Praktikum ini referensi berisi deskripsi,
klasifikasi dan habitat ikan, oksigen terlarut, faktor-faktor yang mempengaruhi
oksigen terlarut di perairan, konsumsi oksigen, faktor-faktor yang mempengaruhi
konsumsi oksigen dan kebutuhan oksigen. Referensi dapat dicari dari buku, jurnal,
artikel laporan penelitian, dan situs internet. Tujuannya adalah untuk memperkuat
permasalahan serta sebagai dasar teori dalam melakukan studi (Syamsul 2013).
11

3.4 Prosedur Praktikum


Adapun langkah-langkah yang dilakukan dalam praktikum kali ini, diantaranya
sebagai berikut:

Akuarium disiapkan

Akuarium diisi air tawar sebanyak 10 L

Garam Ditimbang sesuai dengan perlakuan

Garam dilarutkan di dalam akuarium yang sudah


berisi air

Salinitas media diukur dengan refraktrometer

Ikan nila diambil 5 ekor dari bak stok dan


dimasukkan ke dalam wadah plastik

Biomassa ikan ditimbang dengan timbangan


digital

Gejala fisiologis dan klinis awal diamati sebagai


data awal

Ikan nila dimasukkan ke dalam akuarium


pemeliharaan yang sudah diberi perlakuan

Pengamatan dilakukan selama 5 hari. Pemberian


pakan dilakukan sebanyak 2 kali/hari setiap pagi
dan sore hari
Gambar 2. Prosedur Pengamatan Sistem Osmoregulasi Ikan Nila
12

3.5 Paramter Pengamatan

Parameter pengamatan yang dilakukan pada praktikum ini yaitu mengenai


gejala fisiologis dan klinis pada ikan nila. Gejala fisiologis pada ikan adalah gejala
yang ditimbulkan akibat dari pengaruh perubahan lingkungan terhadap keadaan tubuh
ikan tersebut. Gejala klinis merupakan suatu perubahan-perubahan fungsi yang dapat
dilihat secara objektif. Pada praktikum kali ini, gejala fisiologis ikan yang diamati
adalah gerak operculum dan aktivitas gerak. Sedngkan gejala klinis yang diamati
yaitu adanya lendir.
Gerak operculum adalah seberapa banyak bukaan operculum ikan yang
terkena pengaruh perubahan lingkungan seperti adanya perubahan suhu dan
perubahan salinitas. Sedangkan aktivitas gerak ikan adalah mengamati pergerakan
ikan apakah ikan tersebut pergerakannya aktif atau pasif jika terkena pengaruh
perubahan lingkungan.
BAB IV

HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Gejala Klinis


Berdasarkan pengamatan mengenai osmoregulasi pada ikan nila yang telah
dilakukan selama 5 hari dipoeroleh data angkatan sebagai berikut.

Tabel 3. Data Angkatan Pengamatan Osmoregulasi Ikan Nila


Kelas A
Waktu
Salinita 0 4 8
s ja ja ja 12 16 20 24 Hari Hari Hari
m m m jam jam jam jam ke 2 ke 3 ke 4
0 ppt + + + + + + + + + +
1 ppt + + + + + + ++ ++
2 ppt + + + ++ ++ ++ ++ + ++ +
3 ppt + + + + + + + + + +
4 ppt + + + + + + + + + +
5 ppt + ++ ++ ++ ++ ++ ++ + ++ +
6 ppt ++ ++ ++ ++ ++ ++ ++
7 ppt ++ ++ ++ ++ ++ ++ ++ ++ ++ ++
8 ppt ++ ++ + + + + + ++ ++ ++
9 ppt + + + + + + + + + +

Kelas B
Waktu
Salinita 0 4 8
s 12 16 20 24 Hari Hari Hari
ja ja ja
jam jam jam jam ke 2 ke 3 ke 4
m m m
0 ppt + + + + + + + ++ ++ ++
1 ppt + + + + + + ++ + + +
2 ppt + + + +++ ++ +++ +++ +++ ++ ++
3 ppt ++ ++ + ++ ++ ++ ++ ++ ++ ++
4 ppt + + + + + + ++ ++ ++ ++
5 ppt + + + + + + + + + +
6 ppt + ++ ++ ++ ++ ++ ++ ++ ++ ++

13
7 ppt + ++ ++ ++ ++ ++ ++ ++ +++ +++
8 ppt + ++ ++ ++ ++ ++ +++ +++ +++ +++
9 ppt + + + + + + + ++ ++ ++

Kelas C
Waktu
Salinita 0 4 8
s 12 16 20 24 Hari Hari Hari
ja ja ja
jam jam jam jam ke 2 ke 3 ke 4
m m m
0 ppt + + + + + + + + + +
2ppt + + + + + + + + + +
4 ppt ++ ++ ++ ++ ++ ++ + + + +
6 ppt + + + + + + + + ++ ++
8 ppt + + + ++ ++ ++ ++ ++ ++ ++
10 ppt + + + + + + + + + +
12 ppt + + + + ++ ++ ++ ++ ++ ++
14 ppt + + + + + + + ++ + +
16 ppt + ++ ++ ++ ++ +++ +++ +++ +++ +++
18 ppt ++ ++ ++ ++ ++ ++ ++ ++ ++ ++

Kelautan
Waktu
Salinita 0 4 8
s ja ja ja 12 16 20 24 Hari Hari Hari
m m m jam jam jam jam ke 2 ke 3 ke 4
0 ppt + + + + + + + ++ ++ ++
1 ppt + + + + + + ++ + + +
2 ppt + + + +++ ++ +++ +++ ++ ++
3 ppt ++ ++ + ++ ++ ++ ++ ++ ++ ++
4 ppt + + + + + + ++ ++ ++ ++
5 ppt + + + + + + + + + +
6 ppt + + + + + + + + + +
7 ppt + ++ ++ ++ ++ ++ ++ ++ +++ +++
8 ppt + ++ ++ ++ ++ ++ +++ +++ +++ +++
9 ppt + + + + + + + ++ ++ ++

Pembahasan

14
Berdasarkan hasil pengamatan di kelas A, untuk semua perlakuan yakni
salinitas 0-9 ppt menunjukkan lendir yang tidak berubah secara signifikan, yakni

15
16

dari awal pengamatan sampai selesai pengamatan yakni 10 kali sampling, jumlah
lendir yang dikeluarkan oleh ikan sedikit sampai sedang.
Berdasarkan hasil pengamatan di kelas B, untuk ikan yang airnya bersalinitas
5 ppt menunjukkan bahwa ikan yang menjadi objek penelitian mengeluarkan yang
sedikit selama pengamatan, Untuk ikan yang salinitasnya 3 ppt dan 6 ppt
mengeluarkan lendir yang sedang selama pengamatan berlangsung yaitu pada 9 kali
pengamatan secara sampling. Sedangkan yang lainnya cenderung berubah secara
signifikan dari sedikit sampai menjadi banyak yang contohnya pada ikan yang
bersalinitas 7 dan 8 ppt.
Berdasarkan pengamatan di kelas C, untuk ikan yang bersalinitas 0, 2 dan 10
ppt cenderung mengeluarkan lendir sedikit Untuk ikan yang bersalinitas 16 ppt
mengalami perubahan gejala klinis yang signifikan yaitu mengelurkan lendir dari
sedikit sampai banyak. Untuk ikan yang bersalinitas selain yang diatas mengeluarkan
lendir dari sedikit sampai sedang.
Berdasarkan pengamatan kelas kelautan, ikan yang salinitasnya 5 dan 6 ppt
cenderung mengeluarkan lendir yang sedikit. Untuk yang salinitasnya 2, 7 dan 8 ppt
mengeluarkan lendir dari yang awalnya sedikit menjadi banyak. Sisanya
mengeluarkan lendir dari sedikit sampai sedang.
Jika dilihat dari semua data, salinitas yang semakin tinggi tidak berpengaruh
secara signifikan terhadap gejala klinis ikan dalam hal ini adalah lendir, yang artinya
ikan nila dapat beradaptasi dengan lingkungannya secara baik dan dapat hidup secara
normal. Ini didukung oleh pendapat Effendi (2003) yang menyatakan bahwa ikan nila
relatif cepat beradaptasi terhadap perubahan lingkungan yang baru. Selain itu, juga
kemungkinan dikarenakan susunan jaringan insang ikan nila yang cenderung lebih
tahan dan kuat terhadap perbedaan salinitas untuk melakukan proses osmoregulasi.
Menurut Black (1957) bahwa kelangsungan hidup ikan air tawar di dalam lingkungan
berkadar garam bergantung pada jaringan insang dan daya tahan (toleransi) jaringan
terhadap garam-garam dan kontrol permeabilitas. Namun apabila ikan dalam situasi
bahaya maka ikan akan memproduksi lendir lebih banyak. Lendir berguna untuk
17

mengurangi gesekan dengan air supaya ia dapat berenang dengan lebih cepat,
mencegah infeksi dan menutup luka, berperan dalam osmoregulasi sebagai lapisan
semi-permiable yang mencegah keluar masuknya air melalui kulit (Fajerin 2012).

4.2 Gejala Fisiologis


Berdasarkan hasil yang telah diperoleh selama kegiatan berlangsung
mengenai aktivitas ikan nila terhadap salinitas yang berbeda. Kisaran salinitas pada
kegiatan praktikum tersebut yaitu dalam kisaran 0-18 ppt. Sampel ikan nila yang
digunakan saat praktikum berlangsung masih dapat mentoleransi pada kandungan
yang tinggi. Ikan nila mampu hidup pada kadar oksigen 0-35 ppt (Suyanto 2008).
Tingkah laku ikan selama pengamatan pada rentang salinitas yang berbeda
memiliki tingkah laku atau aktivitas yang berbeda pula. Kandungan kadar garam
dalam suatu media berhubungan erat dengan sistem (mekanisme) osmoregulasi pada
ikan. Organismekuatik memilki tekanan osmotic yang berbeda-beda dengan
lingkungannya. Oleh karena itu ikan harus mencegah kelebihan air atau kekurangan
air agar proses-proses fisiologis di dalam tubuhnya berlangsung norma; (Affandi
2001). Pengamtan aktivitas ikan nila cenderung terlihat aktif khususnya untuk
pengamatan diawal waktu karena ikan masih melangalami adaptasi terhadap
perlakuan yang diberikan.
18

Rata-rata buka tutup operkulum


3; 122.78 4; 124.25
1; 115.49
1; 115.34 2; 116.71
2; 98.81 3; 98.76 4; 96.35
Jumlah

Hari ke

A dan B C

Gambar 3. Hasil rata – rata buka tutup operkulum

Berdasarkan grafik diatas, pada hari pertama rata – rata bukaan operkulum
kelas A dan B adalah 115,34 sedangkan kelas C adalah 115,49, pada hari kedua kelas
A dan B mengalami penurunan mencapai nilai 98,81 sedangkan kelas C terjadi
peningkatan hingga di angka 116,71, lalu pada hari ketiga kelas A dan B rata –
ratanya adalah 98,76, sedangkan kelas C rata – ratanya adalah 122,76, dan pada hari
terakhir kelas A dan B mencapai angka 96,35, sedangkan kelas C mencapai angka
124,25.
Masing-masing perlakuan yang diberikan tidak berpengaruh nyata terhadap
gerak ikan, karena ikan nila masih dapat bertahan dalam rentang salinitas tersebut.
Semakin tinggi salinitas maka kadar oksigennya akan semakin rendah. Umumnya
semakin tinggi salinitas perairan maka ikan akan bergerak lebih aktif lagi, karena ikan
akan melakukan gerakan mulut yang cepat dan gerakan tapis yang cepat untuk
mempertahankan hidupnya sebagai penyesuain dengan lingkungannya (Affandi
2001).
19

Salinitas pada praktikum ini berkisar 0 ppt (Kontrol)-16 ppt. Berdasarkan data
yang didapatkan, bahwa semakin tinggi salinitas maka semakin tinggi gerakan
operkulumnya. Spotte (1970) menyatakan bahwa salinitas mempunyai pengaruh pada
respirasi dan metabolism hewan air. Laju konsumsi atau respirasi meningkat dengan
meningkatnya salinitas (Pots dan Parry dalam Spotte 1970). Akibat laju konsumsi
oksigen/respirasi meningkat, maka bukaan operculum pun akan meningkat. Tekanan
osmosis lingkungan lebih tinggi dari cairan tubuh ikan nila, sehingga air dalam tubuh
ikan nila akan mengalir ke lingkungan dengan cara osmosis dan garam-garam atau
ion-ion dari lingkungan akan masuk kedalam tubuh ikan nila dengan cara difusi.
Untuk mempertahankan atau menyeimbangkan konsentrasi garam dan air dalam
tubuh ikan nila, maka ikan nila akan memperbanyak minum air untuk melakukan
proses osmoregulasi. Dengan memperbanyak minum maka kehilangan air dalam
tubuh ikan nila akan tergantikan dan garam-garam harus segera dikeluarkan (Yulan
2013).
Karena memerlukan banyak minum, maka gerakan operculum akan meningkat.
Peningkatan pembukaan operculum agar memperoleh oksigen yang banyak untuk
mencukupi kebutuhan energi untuk metabolisme. Semakin tinggi salinitas maka
metabolism ikan akan meningkat, sehingga diperlukan energi yang banyak untuk
keberlangsungan metabolisme tersebut. Energi diperoleh dari oksigen. Akan tetapi tak
selamanya gerakan operculum akan meningkat seiring meningkatnya salinitas. Disisi
lain, Rahardjo (2011) menyatakan bahwa jumlah oksigen yang dibutuhkan ikan
dalam buka tutup operkulum tidaklah tetap. Variasi tingkat konsumsi oksigen
dipengaruhi oleh dua faktor yaitu faktor dalam (jenis ikan, ukuran, aktifitas,
kelaparan) dan faktor luar (tekanan, suhu, salinitas). Hal ini yang terjadi pada hasil
rata – rata bukaan operkulum yang mengalami penurunan tetapi tidak signifikan,
mungkin penybabnya adalah faktor dalam yang mempengaruhi tingkat konsumsi
oksigen yang berakibat pada buka tutup operkulum yang bervariasai pada ikan nila
tersebut.
20

Salinitas media diekspresikan dalam bentuk tekanan osmotik media dan


merupakan faktor lingkungan yang sangat berpengaruh dalam kehidupan organisme
akuatik seperti ikan nila (Munawwaroh 2013). Tingginya tekanan osmotik media
terhadap salinitas yang tinggi tersebut dikarenakan terjadi peningkatan konsentrasi
ion-ion terlarut seperti Natrium (Na+), Kalium (K+), Kalsium (Ca2+), Klorida (Cl-),
Sulfat (SO42-), dan Bikarbonat (HCO3-) (Effendy 2003). Oleh karena itu, semakin
besar jumlah ion yang terkonsentrasi di dalam air, maka tingkat salinitas dan
kepekatan osmolar larutan semakin tinggi, sehingga tekanan osmotik media semakin
membesar (Yusri 2007). Hal tersebut didukung oleh penelitian dari Munawwaroh,
(2013) yang hasilnya menunjukkan bahwa semakin tinggi salinitas maka tekanan
osmotik media juga semakin membesar.
Ikan nila termasuk organisme akuatik euryhaline yang memiliki kemampuan
untuk menjaga lingkungan internalnya dengan cara mengatur osmolaritas (kandungan
garam dan air) pada cairan internalnya. Dengan demikian ikan nila akan bersifat
hiperosmotik terhadap lingkungannya apabila berada pada media bersalinitas rendah
dan hipoosmotik pada media bersalinitas tinggi (Karim 2007). Kordi (2010) juga
menyatakan, semakin tinggi tingkat salinitas di perairan maka pertumbuhan ikan
tersebut juga akan semakin lambat karena energi dari oksigen yang didapat untuk
metabolisme pertumbuhan akan dialihkan untuk osmoregulasi. Oleh karena itu ikan
nila tersebut membutuhkan oksigen sebanyak banyaknya untuk metabolisme
pertumbuhan dan osmoregulasi, yang akan berakibat pada bukaan operkulum yang
cepat. Lesmana (2001), bahwa Ikan sebagai hewan yang hidup di air mempunyai
kapasitas osmoregulasi melalui membran yang dalam hal ini adalah insang.
Terganggunya proses osmoregulasi dapat disebabkan karena insang menjadi lebih
permeabel sehingga sulit dilalui air. Akibatnya pengeluaran garam dari insang
menjadi terhenti dan menyebabkan gagal ginjal dan akan menyebabkan ikan mati.
21

4.3 Survival Rate


Tingkat kelangsungan hidup atau Survival Rate (SR) merupakan persentase
jumlah ikan hidup pada akhir penelitian dibandingkan dengan jumlah ikan pada awal
tebar. Osmoregulasi pada ikan membutuhkan energi yang besar, hal ini dikarenakan
osmoregulasi merupakan proses metabolik yang menuntut adanya transport aktif ion-
ion untuk menjaga konsentrasi garam dalam tubuh. Ikan harus mengambil atau
mensekresi garam dari lingkungan untuk menjaga keseimbangan kandungan garam
dalam tubuhnya. Proses tersebut membutuhkan energi yang cukup besar (Stickney,
2000). Lebih lanjut dinyatakan bahwa pada saat salinitas lingkungan tidak sesuai
dengan konsentrasi garam fisiologis dalam tubuh ikan, maka energi di dalam tubuh
yang seharusnya digunakan untuk pertumbuhan akan digunakan untuk penyesuaian
konsentrasi dalam tubuh dengan lingkungannya sehingga mengakibatkan proses
pertumbuhan terhambat (Pamungkas, 2012). Ikan nila di lingkungan air tawar
mempunyai tekanan yang lebih besar dari lingkungan. Ikan nila yang dipelihara di
lingkungan bersalinitas mempunyai tekanan lebih kecil dari lingkungan. Hal ini
menyebabkan ikan nila akan melakukan adaptasi berupa masuknya garam-gram
kedalam tubuh dan air akan keluar. Ikan nila ini akan kehilangan.
Kualitas perairan memberikan pengaruh yang cukup besar terhadap survival
rate atau tingkat kelangsungan hidup organisme yang hidup di air (Rukmini, 2012).
Nilai survival rate ikan nila pada media bersalinitas. Hasil praktikum ini
menunjukkan bahwa nila salinitas 0 ppt, 2 ppt, 4 ppt, 6 ppt, 8 ppt, 10 ppt, 12 ppt, 14
ppt, 16 ppt dan 18 ppt ikan nilai memiliki nilai survival rate 100% setelah 96 jam.
Maka didapatkan hasil bahwa ikan nila bersifat euryhalin yaitu dapat hidup di
salinitas yang luas yaitu berkisar antara 0-18 ppt, hal ini sesuai pernyataan Bastian
(1996) yang menyatakan bahwa tekanan osmotik pada media salinitas 20 ppt paling
mendekati tekanan osmotik darah benih ikan nila. Pada kondisi isoosmotik
kandungan ionik media mendekati konsentrasi ionik darah ikan, sehingga energi
untuk melakukan osmoregulasi lebih kecil. Sedangkan menurut penelitian Nirmala,
Lasmono dan Djokosetyanto (2005) menyatakan bahwa kematian massal benih ikan
22

patin pada saat adaptasi mulai terjadi pada salinitas 18 sampai 25 ppt. Jadi dapat
disimpulkan bahwa kelangsungan hidup ikan nila dipengaruhi oleh kemampuan
untuk melakukan proses osmoregulasi. Ketika salinitas lingkungan tidak sesuai
dengan konsentrasi garam fisiologis dalam tubuh ikan, ikan akan melakukan
mekanisme homeostasis osmoregulasi dengan mengambil atau mensekresi garam dari
lingkungan untuk menjaga keseimbangan kandungan garam dalam tubuhnya.
Mekanisme osmoregulasi membutuhkan energi yang besar, sehingga energi di dalam
tubuh ikan yang seharusnya digunakan untuk pertumbuhan akan digunakan untuk
penyesuaian konsentrasi dalam tubuh dengan lingkungannya.
BAB V

KESIMPULAN DAN SARAN

5. 1. Kesimpulan
Berdasarkan praktikum osmoregulasi ikan nila yang telah dilakukan, dapat
disimpulkan bahwa proses osmoregulasi berlangsung ditandai dengan cairan pada
tubuh ikan nila keluarsedangkan garam dari media pemeliharaan masuk ke dalam
tubuh ikan nila. Respon yang ditunjukan oleh ikan nila berupa konsumsi air yang
meningkat yang terlihat dari aktivitas buka-tutup operculum yang cepat dan ikan
menghasilkan lapisan lendir yang lebih banyak. Semakin jauh perbedaan tekanan
osmosis antara tubuh dan lingkungan, semakin banyak energi metabolisme yang
dibutuhkan untuk melakukan osmoregulasi sebagai upaya adaptasi ikan nila.

5. 2. Saran
Para pelaku perikanan yang akan melakukan kegiatan budidaya ikan nila
sebaiknya mempelajari faktor-faktor lingkungan optimal yang memengaruhi
kelangsungan hidup ikan nila, seperti faktor salinitas, suhu, DO serta pH pada media
budidaya yang akan digunakan. Hal ini sangat baik untuk meningkatkan produksi
ikan nila serta rasio pakan yang sesuai.

23
DAFTAR PUSTAKA

Affandi. 2001. Fisiologi Hewan Air. Unri Press: Riau.


Andriani, Riska. 2013. Pengaruh Salinitis dan Kadmium terhadap Kapasitas
Osmoregulai Udang Regang (Macrobrachium sintangense). Tesis.
Universitas Airlangga
Amri, Khoirul dan Khairuman, 2003, Budidaya Ikan Nila secara Intensif, PT Agro
Media, Jakarta
Black, V. S. 1957. Excretion and Osmoregulation. In M. E. Brown (Eds.). The
Physicology at Fishes. Vol I. Academy Press. New York.

Cambell, Neil, A., Reece, Jane, B dan Mitchell, L. 2002. Biologi: edisi 3 jilid 3.
Erlangga: Jakarta
Department: Water Affairs and Foresty, 2006, Nile Tilapia (Oreochromis niloticus),
Republic of South Africa
Che Mat, C.R. 1987. Kajian ekofisiologis dan biokimia Macrobrachium rosenbergii
dan hubungannya dengan akuakultur. Universitas Kebangsaan Malaysia:
Kuala Lumpur.
Effendy, H. 2003. Telaah Kualitas Air. Kanisius: Yogyakarta
_______ 2003. Telaah Kualitas Air bagi Pengelolaan Sumber Daya dan Lingkungan
Perairan. Kanisius. Jakarta.
Figueredo, C. Cleber dan Giani, Alessandra, 2005, Ecological interactions between
Nile tilapia (Oreochromis niloticus, L.) and the phytoplanktonic community
of the Furnas Reservoir (Brazil), Freshwater Biology (2005) 50, 1391–1403
Fitriawan, Fuad. 2010. Analisis Perubahan Mikroanatomi dan Variasi Pola Pita
Isozim pada Insang dan Ginjal Kerang Air Tawar Anodonta woodiana
terhadap Paparan Logam Berat Kadmium. Tesis. Universitas Sebelas Maret
Surakarta.
Holliday F.G.T., 1969, The Effect of Salinity on The Eggs and Larvae of Teleostei. Di
dalam: Hoar WS and Randall DJ, editor. Fish Physiology, vol. I. Academic
Press: New York.
Kim, M. S., Park, C. W dan Huh, H. T., 1998, Effects of Sudden Changes in Salinity
on Endogenous Rhythms of the Spotted Sea Bass Lateolabrax Sp., Marine

24
25

Biology Vol 131 Page 219-228


Kordi. 2010. Panduan Lengkap Memelihara Ikan Air Tawar di Kolam Terpal. Lyli
Publisher: Yogyakarta.
Karim, M. Yusri. 2007. The Effect of Osmotic at Various Medium Salinity on
Vitality of Female Mud Crab (Scylla olivacea). Vol. 14 No. 1. Th.
2007
Lantu, Sartje. 2010. Osmoregulasi pada Hewan Akuatik. Jurnal Perikanan dan
Kelautan Vol VI
Lawson, E.O. dan Anetekhai, M.A., 2011, Salinity Tolerance and Preference of
Hatchery Reared Nile Tilapia, Oreochromis niloticus (Linneaus 1758), Asian
Journal of Agricultural Sciences 3(2): 104-110
Lesmana. D. 2001. Kualitas Air Untuk Ikan Hias Air Tawar. Penebar Swadaya:
Jakarta.
Lin, Y.M., Chen, C.N dan Lee, T.H., 2003, The expression of gill Na, K-ATPase in
milkfish, Chanos chanos, acclimated to seawater, brackish water and fresh
water, Comparative Biochemistry and Physiology Vol 135 Page 489–497
Mercer, R. 1993. Structure of the Na,K-ATPase, Int. Rev.Cytol. Vol 137C, Page 139–
168
Munawwaroh, Anita. 2013. Adaptasi Osmoregulasi Udang Regang (Macrobrachium
sintangense (de Man)) pada Salinitas yang Berbeda, Tesis, Universitas
Airlangga
Pramono, S. Bambang. 2006. Efek Konsentrasi Kromium (Cr+3) dan Salinita Berbeda
terhadap Efisiensi Pemanfaatan Pakan untuk Pertumbuhan Ikan Nila
(Oreochromis niloticus). Tesis. Pascasarjana Universitas Diponegoro
Semarang.
Santoso. 2008. Protein dan Enzim. Yayasan Farmasi Indonesia: Yogyakarta
Silvia, E., Nathalia, C., Marcelo, S., Roberta, S., Silvio, P. 2010. Effect of salinity on
survival, growth, food and haemolymph osmolality of the pink shrimp
Farfantepenaeus subtilis (Perez-furnante,1967). J Aquaculture. 306: 352-356
Soegianto, Agoes., Charmantier-Daures, M., Trilles, Jean Paul dan Charmantier, Guy.
1999. Impact of cadmium on the structure of gills and epipodites of the
shrimp Penaeus japonicas (Crustasea: Decapoda). Aqua living resour. Vol
12 Page 57-70
26

Sunarto. 2012. Kadmium (Cd) Heavy Metal Pollutant Bioindicator with


Microanatomy Structure Gill Analyses Of Anodonta Woodiana, Lea. Jurnal
Ekosains. Vol. IV No. 1
______ 2011. Karakteristik Pola Pita Protein Anodonta Woodiana Lea Akibat
Terpapar Logam Berat Cadmium (Cd), Jurnal Ekosains. Vol. III No. 1
Spotte, S. 1970. Fish and Invertebrates Culture. Water and Management in Closed
System. Wiley-Interscience. A Divisio of John Wiley & Sons Inc. New York,
London, Sydney, Toronto.
Tang, Cheng-Hao. Lai, Dong-Yang. Lee, Tsung-Han. 2012. Effects of
salinityacclimation on Na +/K+–ATPase responses and FXYD11 expression
in the gills and kidneys of the Japanese eel (Anguilla japonica). Comp.
Biochem. Physiol., A
Towle, D.W. 1981. Role of Na+-K+-ATPase in ionic regulation by marine and
estuarine animals. Marine Biologi Letters. 2: 107-122.
Vonck, A.P.M.A. 1999. Effects of estuarin e conditions on cadmium toxicity and
osmoregulatory performance in fish, Disertasi. Katholieke Universiteit
Nijmegen.
Wijaya. S.K.S dan Rohman, L. 2005. Fraksinasi dan Karakterisasi protein Utama
Biji Kedelai. Fakultas MIPA Universitas Jember
Yusri, M. K. 2007. Pengaruh Osmotik pada Berbagai Tingkat Salinitas Media
terhadap Vitalitas Kepiting Bakau (Scylla olivacea) Betina. Ejournal umm.
Vol. 14 No. 1
Yulan, Adria et al. 2013. Tingkat Kelangsungan Hidup Benih Ikan Nila Gift
(Oreochromis niloticus) Pada Salinitas yang Berbeda. Jurnal Perikanan. XV
(2) 78-82
LAMPIRAN

Lampiran 1. Alat Praktikum

Wadah plastik DO meter

pH meter Timbangan Digital

Handcounter Beaker glass

Termometer Akuarium

27
Lampiran 2. Bahan Praktikum

Ikan nila Air

Garam

Lampiran 3. Kegiatan Praktikum

28
Pengisian air ke dalam wadah Pengambilan ikan nila

Penimbangan ikan nila Pengisian air ke dalam akuarium

Garam dimasukkan ke akuarium Penghitungan buka tutup operkulum


ikan

Pengukuran suhu air Pengukuran DO

Lampiran 4. Data Kelas Perikanan B


Gejala Fisiologis
Gelaja SR
Kelompok Waktu Gerak Aktivitas Klinis (%)
Operculum Gerak
1 (0 ppt) 0 jam 111 Pasif + 100%
4 jam 91,3 Aktif + 100%
8 jam 87,3 Aktif + 100%
12 jam 98,6 Aktif + 100%
16 jam 96,3 Aktif + 100%
20 jam 86,7 Aktif + 100%

29
Gejala Fisiologis
Gelaja SR
Kelompok Waktu Gerak Aktivitas Klinis (%)
Operculum Gerak
24 jam 75,3 Aktif + 100%
Hari Kedua 81 Aktif ++ 100%
Hari Ketiga 98 Aktif ++ 100%
Hari Keempat 92 Aktif ++ 100%
0 jam 83 Aktif + 100%
4 jam 81 Aktif + 100%
8 jam 89 Aktif + 100%
12 jam 90 Aktif + 100%
16 jam 104 Aktif + 100%
2 (1 ppt)
20 jam 79 Aktif + 100%
24 jam 110 Aktif ++ 100%
Hari Kedua 108 Aktif + 100%
Hari Ketiga 100 Aktif + 100%
Hari Keempat 104 Aktif + 100%
aktif; agak
0 jam 175 + 100%
pasif
4 jam 95 agak pasif + 100%
8 jam 97 agak pasif + 100%
12 jam 105,6 aktif +++ 100%
3 (2 ppt) 16 jam 98,3 aktif ++ 100%
20 jam 111 agak pasif +++ 100%
24 jam 129,3 aktif +++ 100%
Hari Kedua 98,6 agak pasif +++ 100%
Hari Ketiga 159,6 aktif ++ 100%
Hari Keempat 100,3 aktif ++ 100%
0 jam 100 Aktif ++ 100%
4 jam 141 Pasif ++ 100%
8 jam 88 Pasif + 100%
12 jam 103 Aktif ++ 100%
16 jam 98 Pasif ++ 100%
4 (3 ppt)
20 jam 99 Aktif ++ 100%
24 jam 107 Aktif ++ 100%
Hari Kedua 97 Aktif ++ 100%
Hari Ketiga 102 Aktif ++ 100%
Hari Keempat 105 Aktif ++ 100%

30
Gejala Fisiologis
Gelaja SR
Kelompok Waktu Gerak Aktivitas Klinis (%)
Operculum Gerak
0 jam 70 Aktif + 100%
4 jam 107 Aktif + 100%
8 jam 136 Aktif + 100%
12 jam 140 Aktif + 100%
16 jam 144 Aktif + 100%
5 (4 ppt)
20 jam 105 Aktif + 100%
24 jam 123 Aktif ++ 100%
Hari Kedua 108 Aktif ++ 100%
Hari Ketiga 101 Aktif ++ 100%
Hari Keempat 98 Aktif ++ 100%
0 jam 97 Aktif + 100%
4 jam 124 Aktif + 100%
8 jam 111 Aktif + 100%
12 jam 112 Aktif + 100%
16 jam 129 Aktif + 100%
6 (5 ppt)
20 jam 114 Aktif + 100%
24 jam 156 Aktif + 100%
Hari Kedua 130 Aktif + 100%
Hari Ketiga 123 Aktif + 100%
Hari Keempat 131 Aktif + 100%
0 jam 116 Aktif + 100%
4 jam 79 Aktif ++ 100%
8 jam 164 Aktif ++ 100%
12 jam 176 Aktif ++ 100%
16 jam 139 Aktif ++ 100%
7 (6 ppt)
20 jam 145 Aktif ++ 100%
24 jam 152 Aktif ++ 100%
Hari Kedua 98 Aktif ++ 100%
Hari Ketiga 139 Aktif ++ 100%
Hari Keempat 113 Aktif ++ 100%
8 (7 ppt) 0 jam 110 Aktif + 100%
4 jam 98 Aktif ++ 100%
8 jam 103 Aktif ++ 100%
12 jam 89 Pasif ++ 100%

31
Gejala Fisiologis
Gelaja SR
Kelompok Waktu Gerak Aktivitas Klinis (%)
Operculum Gerak
16 jam 115 Aktif ++ 100%
20 jam 104 Aktif ++ 100%
24 jam 108 Aktif ++ 100%
Hari Kedua 71 Aktif ++ 100%
Hari Ketiga 88 Pasif +++ 100%
Hari Keempat 95 Pasif +++ 100%
0 jam 128 Aktif + 100%
4 jam 97 Aktif ++ 100%
8 jam 148 Aktif ++ 100%
12 jam 82 Pasif ++ 100%
16 jam 91 Aktif ++ 100%
9 (8 ppt)
20 jam 124 Aktif ++ 100%
24 jam 114 Aktif +++ 100%
Hari Kedua 124 Aktif +++ 100%
Hari Ketiga 100 Aktif +++ 100%
Hari Keempat 113 Aktif +++ 100%
0 jam 107 Aktif + 100%
4 jam 170 Aktif + 100%
8 jam 93 Aktif + 100%
12 jam 110 Aktif + 100%
16 jam 134 Aktif + 100%
10 (9ppt)
20 jam 143 Aktif + 100%
24 jam 156 Aktif + 100%
Hari Kedua 145 Aktif ++ 100%
Hari Ketiga 132 Pasif ++ 100%
Hari Keempat 115 Pasif ++ 100%

Lampiran 5. Data Angkatan


Gejala Fisiologis
Gelaja SR
Kelompok Waktu Gerak Aktivitas Klinis (%)
Operculum Gerak
1 (0 ppt) 0 jam 108 Aktif (+) 100
4 jam 113,3 Aktif (+) 100
8 jam 99,3 Aktif (+) 100
12 jam 78 Aktif (+) 100

32
Gejala Fisiologis
Gelaja SR
Kelompok Waktu Gerak Aktivitas Klinis (%)
Operculum Gerak
16 jam Aktif (+) 100
20 jam 108 Aktif (+) 100
24 jam 84 Aktif (+) 100
Hari
75,3 Aktif (+) 100
Kedua
Hari
107 Aktif (+) 100
Ketiga
Hari
Keempa 97 Aktif (+) 100
t
0 jam 106 Aktif (+) 100
4 jam 103 Aktif (+) 100
8 jam 103 Aktif (+) 100
12 jam 83 Aktif (+) 100
16 jam 90 Aktif (+) 100
20 jam 114 Aktif (+) 100
2 (1 ppt) 24 jam 130 Aktif (++) 100
Hari
141 Aktif (++) 100
Kedua
Hari
Ketiga
Hari
Keempa
t
3 (2 ppt) 0 jam 124 Pasif (+) 100
4 jam 88 Aktif (+) 100
8 jam 89 Aktif (+) 100
12 jam 72 Pasif (++) 100
16 jam 89 Pasif (++) 100
20 jam 163 Aktif (++) 100
24 jam 119,3 Aktif (++) 100
Hari
118 Aktif (+) 100
Kedua
Hari
109 Aktif (++) 100
Ketiga
Hari 134 Aktif (+) 100
Keempa

33
Gejala Fisiologis
Gelaja SR
Kelompok Waktu Gerak Aktivitas Klinis (%)
Operculum Gerak
t
0 jam Aktif (+) 100
4 jam Aktif (+) 100
8 jam Aktif (+) 100
12 jam Aktif (+) 100
16 jam Aktif (+) 100
20 jam Aktif (+) 100
4 (3 ppt) 24 jam Aktif (+) 100
Hari
Aktif (+) 100
Kedua
Hari
Aktif (+) 100
Ketiga
Hari
Keempa Aktif (+) 100
t
0 jam 160 Aktif (+) 100
4 jam 87 Aktif (+) 100
8 jam 85 Aktif (+) 100
12 jam 83 Aktif (+) 100
16 jam 149,3 Aktif (+) 100
20 jam 87,3 Aktif (+) 100
5 (4 ppt) 24 jam 113 Aktif (+) 100
Hari
76,6 Aktif (+) 100
Kedua
Hari
122,3 Aktif (+) 100
Ketiga
Hari
Keempa 124,3 Aktif (+) 100
t
6 (5 ppt) 0 jam 138 Aktif (+) 100
4 jam 146 Pasif (++) 100
8 jam 114 Pasif (++) 100
12 jam 117 Pasif (++) 100
16 jam 92 Pasif (++) 100
20 jam 113 Pasif (++) 100
24 jam 109 Pasif (++) 100

34
Gejala Fisiologis
Gelaja SR
Kelompok Waktu Gerak Aktivitas Klinis (%)
Operculum Gerak
Hari
143 Pasif (+) 100
Kedua
Hari
121 Pasif (++) 100
Ketiga
Hari
Keempa 113 Aktif (+) 100
t
0 jam 162 Pasif (++) 100
4 jam 144 Pasif (++) 100
8 jam 114 Aktif (++) 100
12 jam 120 Aktif (++) 100
16 jam 140 Aktif (++) 100
20 jam 139 Aktif (++) 100
7 (6 ppt) 24 jam 160 Aktif (++) 100
Hari
100
Kedua
Hari
100
Ketiga
Hari
Keempa 100
t
0 jam 103 Aktif (++) 100
4 jam 128 Aktif (++) 100
8 jam 69 Aktif (++) 100
12 jam 70 Aktif (++) 100
16 jam 69 Aktif (++) 100
20 jam 83 Aktif (++) 100
8 (7 ppt) 24 jam 151 Aktif (++) 100
Hari
84 Aktif (++) 100
Kedua
Hari
108 Aktif (++) 100
Ketiga
Hari
Keempa 71 Aktif (++) 100
t
9 (8 ppt) 0 jam 132 Aktif (++) 100
4 jam 108,6 Aktif (++) 100

35
Gejala Fisiologis
Gelaja SR
Kelompok Waktu Gerak Aktivitas Klinis (%)
Operculum Gerak
8 jam 127 Aktif (+) 100
12 jam 89 Aktif (+) 100
16 jam 118 Aktif (+) 100
20 jam 118,3 Aktif (+) 100
24 jam 102,3 Aktif (+) 100
Hari
100,7 Aktif (++) 100
Kedua
Hari
97,3 Pasif (++) 100
Ketiga
Hari
Keempa 95,3 Pasif (++) 100
t
0 jam 161 Aktif (+) 100
4 jam 178 Aktif (+) 100
8 jam 182,7 Aktif (+) 100
12 jam 201 Aktif (+) 100
16 jam 202 Aktif (+) 100
20 jam 151 Aktif (+) 100
10 (9ppt) 24 jam 152 Aktif (+) 100
Hari
177 Aktif (+) 100
Kedua
Hari
168 Aktif (+) 100
Ketiga
Hari
Keempa 226 Aktif (+) 100
t
1 (0 ppt) 0 jam 111 Pasif + 100%
4 jam 91,3 Aktif + 100%
8 jam 87,3 Aktif + 100%
12 jam 98,6 Aktif + 100%
16 jam 96,3 Aktif + 100%
20 jam 86,7 Aktif + 100%
24 jam 75,3 Aktif + 100%
Hari
81 Aktif ++ 100%
Kedua
Hari 98 Aktif ++ 100%

36
Gejala Fisiologis
Gelaja SR
Kelompok Waktu Gerak Aktivitas Klinis (%)
Operculum Gerak
Ketiga
Hari
Keempa 92 Aktif ++ 100%
t
0 jam 83 Aktif + 100%
4 jam 81 Aktif + 100%
8 jam 89 Aktif + 100%
12 jam 90 Aktif + 100%
16 jam 104 Aktif + 100%
20 jam 79 Aktif + 100%
2 (1 ppt) 24 jam 110 Aktif ++ 100%
Hari
108 Aktif + 100%
Kedua
Hari
100 Aktif + 100%
Ketiga
Hari
Keempa 104 Aktif + 100%
t
aktif; agak
0 jam 175 + 100%
pasif
4 jam 95 agak pasif + 100%
8 jam 97 agak pasif + 100%
12 jam 105,6 aktif +++ 100%
16 jam 98,3 aktif ++ 100%
20 jam 111 agak pasif +++ 100%
3 (2 ppt) 24 jam 129,3 aktif +++ 100%
Hari
98,6 agak pasif +++ 100%
Kedua
Hari
159,6 aktif ++ 100%
Ketiga
Hari
Keempa 100,3 aktif ++ 100%
t
4 (3 ppt) 0 jam 100 Aktif ++ 100%
4 jam 141 Pasif ++ 100%
8 jam 88 Pasif + 100%

37
Gejala Fisiologis
Gelaja SR
Kelompok Waktu Gerak Aktivitas Klinis (%)
Operculum Gerak
12 jam 103 Aktif ++ 100%
16 jam 98 Pasif ++ 100%
20 jam 99 Aktif ++ 100%
24 jam 107 Aktif ++ 100%
Hari
97 Aktif ++ 100%
Kedua
Hari
102 Aktif ++ 100%
Ketiga
Hari
Keempa 105 Aktif ++ 100%
t
0 jam 70 Aktif + 100%
4 jam 107 Aktif + 100%
8 jam 136 Aktif + 100%
12 jam 140 Aktif + 100%
16 jam 144 Aktif + 100%
20 jam 105 Aktif + 100%
5 (4 ppt) 24 jam 123 Aktif ++ 100%
Hari
108 Aktif ++ 100%
Kedua
Hari
101 Aktif ++ 100%
Ketiga
Hari
Keempa 98 Aktif ++ 100%
t
6 (5 ppt) 0 jam 97 Aktif + 100%
4 jam 124 Aktif + 100%
8 jam 111 Aktif + 100%
12 jam 112 Aktif + 100%
16 jam 129 Aktif + 100%
20 jam 114 Aktif + 100%
24 jam 156 Aktif + 100%
Hari
130 Aktif + 100%
Kedua
Hari 123 Aktif + 100%
Ketiga

38
Gejala Fisiologis
Gelaja SR
Kelompok Waktu Gerak Aktivitas Klinis (%)
Operculum Gerak
Hari
Keempa 131 Aktif + 100%
t
0 jam 116 Aktif + 100%
4 jam 79 Aktif ++ 100%
8 jam 164 Aktif ++ 100%
12 jam 176 Aktif ++ 100%
16 jam 139 Aktif ++ 100%
20 jam 145 Aktif ++ 100%
7 (6 ppt) 24 jam 152 Aktif ++ 100%
Hari
98 Aktif ++ 100%
Kedua
Hari
139 Aktif ++ 100%
Ketiga
Hari
Keempa 113 Aktif ++ 100%
t
0 jam 110 Aktif + 100%
4 jam 98 Aktif ++ 100%
8 jam 103 Aktif ++ 100%
12 jam 89 Pasif ++ 100%
16 jam 115 Aktif ++ 100%
20 jam 104 Aktif ++ 100%
8 (7 ppt) 24 jam 108 Aktif ++ 100%
Hari
71 Aktif ++ 100%
Kedua
Hari
88 Pasif +++ 100%
Ketiga
Hari
Keempa 95 Pasif +++ 100%
t
9 (8 ppt) 0 jam 128 Aktif + 100%
4 jam 97 Aktif ++ 100%
8 jam 148 Aktif ++ 100%
12 jam 82 Pasif ++ 100%
16 jam 91 Aktif ++ 100%

39
Gejala Fisiologis
Gelaja SR
Kelompok Waktu Gerak Aktivitas Klinis (%)
Operculum Gerak
20 jam 124 Aktif ++ 100%
24 jam 114 Aktif +++ 100%
Hari
124 Aktif +++ 100%
Kedua
Hari
100 Aktif +++ 100%
Ketiga
Hari
Keempa 113 Aktif +++ 100%
t
0 jam 107 Aktif + 100%
4 jam 170 Aktif + 100%
8 jam 93 Aktif + 100%
12 jam 110 Aktif + 100%
16 jam 134 Aktif + 100%
20 jam 143 Aktif + 100%
10 (9ppt) 24 jam 156 Aktif + 100%
Hari
145 Aktif ++ 100%
Kedua
Hari
132 Pasif ++ 100%
Ketiga
Hari
Keempa 115 Pasif ++ 100%
t
1 (0 ppt) +, Cenderung
0 jam 120 + 100%
di dasar
+, Cenderung
4 jam 122 + 100%
di dasar
+, Cenderung
8 jam 140 + 100%
di dasar
+, Merata di
12 jam 107 + 100%
kolom air
+, Cenderung
16 jam 106 + 100%
di dasar
+, Cenderung
20 jam 97 + 100%
di dasar
24 jam 116 +, Cenderung + 100%
di dasar

40
Gejala Fisiologis
Gelaja SR
Kelompok Waktu Gerak Aktivitas Klinis (%)
Operculum Gerak
Hari +, Cenderung
104 + 100%
Kedua di dasar
Hari +, Cenderung
104 + 100%
Ketiga di dasar
Hari
+, Cenderung
Keempa 108 + 100%
di dasar
t
+, Cenderung
0 jam 121 + 100%
di dasar
+, Cenderung
4 jam 142 + 100%
di dasar
+, Cenderung
8 jam 166 + 100%
di dasar
+, Cenderung
12 jam 102 + 100%
di dasar
+, Cenderung
16 jam 116 + 100%
di dasar
2 (2 ppt) +, Cenderung
20 jam 155 + 100%
di dasar
+, Merata di
24 jam 122 + 100%
kolom air
Hari +, Merata di
142 + 100%
Kedua kolom air
Hari +, Merata di
101 + 100%
Ketiga kolom air
Hari
+, Merata di
Keempa 122 + 100%
kolom air
t
3 (4 ppt) +, Cenderung
0 jam 101 ++ 100%
di dasar
+, Cenderung
4 jam 128 ++ 100%
di dasar
+, Cenderung
8 jam 112 ++ 100%
di dasar
+, Cenderung
12 jam 123 ++ 100%
di dasar
+, Cenderung
16 jam 114 ++ 100%
di dasar
20 jam 109 +, Cenderung ++ 100%

41
Gejala Fisiologis
Gelaja SR
Kelompok Waktu Gerak Aktivitas Klinis (%)
Operculum Gerak
di dasar
+, Cenderung
24 jam + 100%
di dasar
Hari +, Cenderung
+ 100%
Kedua di dasar
Hari +, Cenderung
116 + 100%
Ketiga di dasar
Hari
+, Cenderung
Keempa 115 + 100%
di dasar
t
+,cenderung
0 jam 79 + 100%
di dasar
+,cenderung
4 jam 82 + 100%
di dasar
+,cenderung
8 jam 84 + 100%
di dasar
+,cenderung
12 jam 93 + 100%
di dasar
+,cenderung
16 jam 74 + 100%
di dasar
4 (6 ppt) +,cenderung
20 jam 68 + 100%
di dasar
+,cenderung
24 jam 97 + 100%
di dasar
Hari +,cenderung
79 + 100%
Kedua di dasar
Hari +,cenderung
93 ++ 100%
Ketiga di dasar
Hari
+,cenderung
Keempa 95 ++ 100%
di dasar
t
5 (8 ppt) +,cenderung
0 jam 125 + 100%
di dasar
+,cenderung
4 jam 119 + 100%
di dasar
+,cenderung
8 jam 127 + 100%
di dasar
12 jam 121 +,cenderung ++ 100%
di dasar

42
Gejala Fisiologis
Gelaja SR
Kelompok Waktu Gerak Aktivitas Klinis (%)
Operculum Gerak
+,cenderung
16 jam 119 ++ 100%
di dasar
+,cenderung
20 jam 108 ++ 100%
di dasar
+,cenderung
24 jam 111 ++ 100%
di dasar
Hari +,cenderung
115 ++ 100%
Kedua di dasar
Hari +,cenderung
121 ++ 100%
Ketiga di dasar
Hari
+,cenderung
Keempa 114 ++ 100%
di dasar
t
0 jam pasif di dasar + 100%
4 jam 130 aktif di dasar + 100%
8 jam 122 pasif di dasar + 100%
12 jam 81 aktif di dasar + 100%
16 jam 75 pasif di dasar + 100%
20 jam 90 aktif di dasar + 100%
6 (10 ppt) 24 jam 101 aktif di dasar + 100%
Hari aktif di
84 + 100%
Kedua permukaan
Hari aktif di
94 + 100%
Ketiga permukaan
Hari
aktif di
Keempa 88 + 100%
permukaan
t
7 (12 ppt) 0 jam 132 pasif di dasar + 100%
4 jam 130 aktif + 100%
8 jam 104 pasif di dasar + 100%
12 jam 97,3 aktif + 100%
16 jam 112 aktif ++ 100%
20 jam 134 pasif di dasar ++ 100%
24 jam 124,3 pasif di dasar ++ 100%
Hari 137 aktif ++ 100%

43
Gejala Fisiologis
Gelaja SR
Kelompok Waktu Gerak Aktivitas Klinis (%)
Operculum Gerak
Kedua
Hari
140 aktif dibawah ++ 100%
Ketiga
Hari
Keempa 169 aktif dibawah ++ 100%
t
0 jam 115 Aktif + 100%
4 jam 126,27 Aktif + 100%
8 jam 114,3 Aktif + 100%
12 jam 103 Aktif + 100%
16 jam 100 Aktif + 100%
20 jam 154 Aktif + 100%
8 (14 ppt) 24 jam 148 Aktif + 100%
Hari
141,6 Aktif ++ 100%
Kedua
Hari
148 Aktif + 100%
Ketiga
Hari
Keempa 149,2 Aktif + 100%
t
0 jam 105 aktif + 100%
4 jam 128 aktif ++ 100%
8 jam 116 aktif ++ 100%
12 jam 127 pasif ++ 100%
16 jam 145 pasif ++ 100%
20 jam 196 pasif +++ 100%
9 (16 ppt) 24 jam 121 pasif +++ 100%
Hari
156 aktif +++ 100%
Kedua
Hari
188 aktif +++ 100%
Ketiga
Hari
Keempa 183 aktif +++ 100%
t
10 (18ppt) 0 jam 131,6 aktif ++ 100%
4 jam 108 aktif ++ 100%

44
Gejala Fisiologis
Gelaja SR
Kelompok Waktu Gerak Aktivitas Klinis (%)
Operculum Gerak
8 jam aktif ++ 100%
12 jam 124 aktif ++ 100%
16 jam 112 aktif ++ 100%
20 jam aktif ++ 100%
24 jam aktif ++ 100%
Hari
aktif ++ 80%
Kedua
Hari
aktif ++ 80%
Ketiga
Hari
Keempa aktif ++ 80%
t
0 jam 114,333 Aktif (+) 100%
4 jam 93,3333 Aktif (+) 100%
8 jam 89,3333 Aktif (+) 100%
12 jam 77,3333 Aktif (+)(+) 100%
16 jam 80,3333 Aktif (+)(+) 100%
18 jam 88,6667 Aktif (+)(+) 100%
1 (0 ppt) 24 jam 93 Aktif (+)(+) 100%
Hari Ke-
98,6667 Aktif (+)(+) 100%
2
Hari Ke-
96,6667 Aktif (+)(+) 100%
7
Hari Ke-
113,333 Pasif (+)(+) 100%
8
2 (2 ppt) 0 jam
4 jam
8 jam
12 jam
16 jam
18 jam
24 jam
Hari Ke-
2
Hari Ke-
7

45
Gejala Fisiologis
Gelaja SR
Kelompok Waktu Gerak Aktivitas Klinis (%)
Operculum Gerak
Hari Ke-
8
0 jam 139,6 Aktif (+) 100%
4 jam 146,7 Aktif (+) 100%
8 jam 109,3 Aktif (+) 100%
12 jam
16 jam 122 Cukup Aktif (+) 100%
18 jam 143 Cukup Aktif (+) 100%
3 (4 ppt) 24 jam 108 Pasif (+) 100%
Hari Ke-
2
Hari Ke-
92,6 Aktif (+) 100%
7
Hari Ke-
152,3 Aktif (+) 100%
8
0 jam 120 Aktif (+) 100%
4 jam 93 Aktif (+) 100%
8 jam 88,6 Aktif (+) 100%
12 jam 83 Aktif (+1,5) 100%
16 jam 98,6 Aktif (+) 100%
18 jam 103,6 Aktif (+) 100%
4 (6 ppt) 24 jam 100,3 Aktif (+2) 100%
Hari Ke-
2
Hari Ke-
102,6 Cukup Aktif (+) 100%
7
Hari Ke-
114 Cukup Aktif (+) 100%
8
5 (8 ppt) 0 jam 105,333 Pasif (+) 100%
4 jam 125,333 Pasif (+) 100%
8 jam 97,3333 Pasif (+) 100%
12 jam 94 Pasif (+) 100%
16 jam 102 Pasif (+) 100%
18 jam 102,667 Pasif (+) 100%
24 jam 100,667 Pasif (+) 100%
Hari Ke-

46
Gejala Fisiologis
Gelaja SR
Kelompok Waktu Gerak Aktivitas Klinis (%)
Operculum Gerak
2
Hari Ke-
119,667 Pasif (+) 100%
7
Hari Ke-
120,333 Pasif (+) 100%
8
0 jam 103,3 Aktif (+) 100%
4 jam 131,7 Aktif (+) 100%
8 jam 88,7 Pasif (+) 100%
12 jam 104,3 Pasif (+) 100%
16 jam 90,7 Pasif (+)(+) 100%
18 jam 100,3 Pasif (+)(+) 100%
6 (10 ppt) 24 jam 92,7 Pasif (+)(+) 100%
Hari Ke-
2
Hari Ke-
7
Hari Ke-
8
0 jam 140,333 Aktif (+)(+) 100%
4 jam 119,667 Pasif (+)(+) 100%
8 jam 180,333 Aktif (+)(+) 100%
12 jam 128 Pasif (+) 100%
16 jam 103 Aktif (+) 100%
18 jam 159,333 Pasif (+) 100%
7 (12 ppt) 24 jam 167,667 Pasif (+)(+) 100%
Hari Ke-
2
Hari Ke-
151,667 Pasif (+)(+) 100%
7
Hari Ke-
179,333 Pasif (+)(+) 100%
8
8 (14 ppt) 0 jam 11,5 Aktif (+) 100%
4 jam 168 Aktif (+) 100%
8 jam 92,66 Aktif (+) 100%
12 jam 120 Aktif (+) 100%
16 jam 135 Aktif (+) 100%

47
Gejala Fisiologis
Gelaja SR
Kelompok Waktu Gerak Aktivitas Klinis (%)
Operculum Gerak
18 jam 142 Aktif (+) 100%
24 jam 157 Aktif (+) 100%
Hari Ke-
2
Hari Ke-
127 Aktif (+) 100%
7
Hari Ke-
170 Aktif (+) 100%
8
0 jam 123 Aktif (+) 100%
4 jam 156 aktif (+) 100%
8 jam 92 Aktif (+) 100%
12 jam 101.67 Pasif (+) 100%
16 jam 121.33 Pasif (+) 100%
18 jam 159.67 Aktif (+) 100%
9 (16 ppt) 24 jam 161.67 Pasif (+) 100%
Hari Ke-
2
Hari Ke-
99.67 Pasif (+) 60%
7
Hari Ke-
108.67 Aktif (+) 60%
8
0 jam 123,3 Pasif (+) 100%
4 jam 118,67 Pasif (+) 100%
8 jam 80,67 Aktif (+) 100%
12 jam 132 Pasif (+) 100%
16 jam 127,3 Aktif (+) 100%
18 jam 143,67 Aktif (+) 100%
10 (18 ppt) 24 jam 119,33 Pasif (+) 100%
Hari Ke-
2
Hari Ke-
119,67 Pasif (+)(+) 80%
7
Hari Ke-
191,67 Aktif (+) 80%
8

48
49