Anda di halaman 1dari 4

CHECKLIST MEMASANG NASOGASTRIC TUBE

(NGT) PADA ANAK

NAMA : ………………………… NO. MHS : ..……………………….


NILAI
ASPEK YANG DINILAI 0 1 2
Definisi :
Memasang NGT adalah melakukan pemasangan NGT pada anak, di
mana anak tidak mampu memenuhi kebutuhan nutrisinya secara oral
(tidak mampu menelan, tidak sadar, muntah berlebih, pembedahan
(Tracheostomi, Labiopalatoscizis).
Tujuan :
1. Memenuhi kebutuhan nutrisi (makanan dan cairan)
2. Memenuhi kebutuhan pengobatan
Persiapan Alat :
1. NGT sesuai ukuran :
Premature : 5 atau 6 F
BBL < 4 kg :6F
BBL > 4 kg :8F
Bayi, toddler, pra sekolah : 8 F
Usia sekolah – remaja : 10 F
2. Sarung tangan
3. Stetoskop
4. Air matang dalam tempatnya (untuk pelumas NGT)
5. Bengkok
6. Spuit 5 cc (untuk pengecekkan)
7. Sudip lidah (untuk membuka mulut saat pengecekkan) bila perlu
8. Plester
9. Gunting
10. Peniti
Tahap Pra Interaksi
1. Periksa catatan perawatan dan catatan medis klien (anak).
2. Cek instruksi dokter: tipe nutrisi, cara pemberian, jumlah, dan
frekuensi pemberian.
3. Kaji kebutuhan klien (anak)
a. Kaji fungsi saluran pencernaan: bising usus, tipe feces (keras,
lembek).
b. Kaji riwayat kesehatan terkait dengan masalah nutrisi:
kemampuan menelan, muntah, alergi terhadap makanan/susu,
kondisi sakit pada saluran pencernaaan.
c. Kaji usia anak, tingkat perkembangan dan kemampuan
kooperatif.
4. Siapkan peralatan dan susun di atas troli
Tahap Orientasi
1. Memberi salam, panggil klien dengan panggilan yang disenangi.
2. Memperkenalkan nama perawat.
3. Jelaskan prosedur dan tujuan tindakan pada klien atau keluarga.
4. Menjelaskan tentang kerahasiaan.
Tahap Kerja
1. Cuci tangan.
2. Mengatur posisi anak dengan kepala lebih tinggi (30 derajat) atau
dapat menggunakan posisi ekstensi kepala.
3. Menggunakan sarung tangan.
4. Mengukur panjang NGT untuk masuk ke saluran pencernaan:
hidung ke telinga sampai pertengahan antara PX (processus
xyfoideus) dan umbilicus (beri tanda bila perlu).
5. Melumasi bagian ujung NGT dengan air (1-3 inci).
6. Memasukkan NGT secara perlahan lewat hidung dan menganjurkan
anak untuk menelan saat dimasukkan NGT (bila anak kooperatif).
7. Pada bayi lakukan pengecekan dengan sudip lidah untuk melihat
apakah selang NGT tertekuk dalam mulut.
8. Melakukan pengecekan ketepatan masuknya selang NGT:
a. Aspirasi cairan gaster (3-5 cc).
b. Masukkan udara lewat spuit (3-5 cc) kemudian dengarkan
dengan stetoskop pada gaster.
9. Memfiksasi selang NGT dengan plester (sekitar hidung).
10. Memfiksasi selang NGT dengan peniti pada pakaian anak.
11. Cuci tangan.
Tahap Terminasi
1. Mengevaluasi respon anak.
2. Mengevaluasi kepatenan selang NGT.
3. Menyimpulkan hasil prosedur yang dilakukan.
4. Melakukan kontrak untuk tindakan selanjutnya.
5. Berikan reinforcement sesuai dengan kemampuan klien.
Tahap Dokumentasi
Catat seluruh hasil tindakan dalam catatan keperawatan.

Keterangan :
0 = Tidak dikerjakan
1 = Dikerjakan tidak lengkap/ tidak sempurna
2 = Dikerjakan dengan benar/ sempurna
CHECKLIST MEMBERIKAN NUTRISI MELALUI
NASOGASTRIC TUBE (NGT) PADA ANAK

NAMA : ………………………… NO. MHS : ………………………...


NILAI
ASPEK YANG DINILAI 0 1 2
Definisi :
Memberikan nutrisi melalui NGT adalah memberikan makanan cair
dan minuman ke dalam lambung melalui NGT.
Tujuan :
1. Memenuhi kebutuhan nutrisi (makanan dan cairan).
2. Memenuhi kebutuhan pengobatan.
Persiapan Alat :
1. Makanan atau cairan sesuai kebutuhan.
2. Obat yang telah dicairkan (jika ada).
3. Spuit ukuran 20 – 50 cc.
4. Perlak + pengalas.
5. Bengkok.
6. Spuit ukuran 3 – 5 cc untuk pengecekkan.
Tahap Pra Interaksi
1. Periksa catatan perawatan dan catatan medis klien (anak).
2. Cek instruksi dokter: tipe nutrisi, cara pemberian, jumlah, dan
frekuensi pemberian.
3. Kaji kebutuhan klien (anak)
a. Kaji fungsi saluran pencernaan: bising usus, tipe feces (keras,
lembek).
b. Kaji riwayat kesehatan terkait dengan masalah nutrisi:
kemampuan menelan, muntah, alergi terhadap makanan/susu,
kondisi sakit pada saluran pencernaaan.
c. Kaji usia anak, tingkat perkembangan dan kemampuan
kooperatif.
4. Siapkan peralatan dan susun di atas troli.
Tahap Orientasi
1. Memberi salam, panggil klien dengan panggilan yang disenangi.
2. Memperkenalkan nama perawat.
3. Jelaskan prosedur dan tujuan tindakan pada klien atau keluarga.
4. Menjelaskan tentang kerahasiaan.
Tahap Kerja
1. Cuci tangan.
2. Mengatur posisi anak dengan kepala lebih tinggi (30 – 45 derajat).
3. Memasang pengalas.
4. Membuka tutup selang NGT dan memasang spuit pada pangkal
selang.
5. Menuangkan air matang sesuai kebutuhan, kemudian memberikan
makanan cair (ketinggian NGT ±45 cm dari abdomen) (hindari
masuknya udara pada selang NGT).
6. Menuangkan air matang sesuai kebutuhan bila makanan sudah
habis.
7. Memberikan obat jika ada dan menuangkan air matang sesuai
kebutuhan.
8. Menutup pangkal slang dan memfiksasi pada pakaian.
9. Cuci tangan.
Tahap Terminasi
1. Mengevaluasi respon anak.
2. Mengevaluasi nutrisi atau obat yang telah diberikan.
3. Menyimpulkan hasil prosedur yang dilakukan.
4. Melakukan kontrak untuk tindakan selanjutnya.
5. Berikan reinforcement sesuai dengan kemampuan klien.
Tahap Dokumentasi
Catat seluruh hasil tindakan dalam catatan keperawatan.

Keterangan :
0 = Tidak dikerjakan
1 = Dikerjakan tidak lengkap/ tidak sempurna
2 = Dikerjakan dengan benar/ sempurna