Anda di halaman 1dari 12

WJR World Journal of

Radiologi
Kirim Naskah: http://www.wjgnet.com/esps/ Dunia J Radiol 2014 Juni 28; 6 (6): 230-237
Help Desk: http://www.wjgnet.com/esps/helpdesk.aspx ISSN 1949-8470 (online)
DOI: 10,4329 / wjr.v6.i6.230 © 2014 Baishideng Publishing Group Inc All rights reserved.

TOPIK HIGHLIGHT

WJR 6th Isu Spesial Ulang Tahun (6): CT

Efektivitas radiografi dada, USG paru-paru dan


computed tomography dada dalam diagnosis gagal
jantung kongestif

Luciano Cardinale, Adriano Massimiliano Priola, Federica Moretti, Giovanni Volpicelli

air paru ekstravaskular. Jumlah tersebut, difusi dan di-


ketegangan garis B berkorelasi dengan baik radiologis
Luciano Cardinale, Adriano Massimiliano Priola, Federica dan estimasi invasif air paru ekstravaskular. The inte-
Moretti, Institute of Radiologi, Universitas Turin, AOU San Gration dari rontgen dada konvensional dengan LUS bisa
Luigi Gonzaga, 10043 Orbassano, Torino, Italia
Giovanni Volpicelli, Departemen of Emergency Medicine, sangat membantu untuk mendapatkan diagnosis yang
Uni-hayati of Turin, AOU San Luigi Gonzaga, 10043 benar. Com-puted tomography (CT) adalah penggunaan
Orbassano, Torino, Italia terbatas dalam pekerjaan sampai edema paru
Author kontribusi: Cardinale L dan Volpicelli G kardiogenik, karena biaya tinggi, penggunaan sedikit di
merencanakan penelitian dan mengumpulkan bahan; Priola AM keadaan darurat dan radiasi paparan. Namun,
dan Moretti F terlibat dalam pengumpulan data klinis; Moretti pengetahuan yang mendalam tentang CT tanda-tanda
F menulis kertas dibantu oleh Priola AM dan Volpicelli G; edema paru sangat penting ketika serupa paru Condi-
Volpicelli G dan Cardinale L Ulasan komentar ini dan diawasi
tions lain mungkin kadang-kadang berada di diagnosis
publikasi; Volpicelli G terlibat dalam bahasa transla-tion.
Korespondensi: Luciano Cardinale, MD, PhD, Lembaga diferensial.
Radiologi, Universitas Turin, AOU San Luigi Gonzaga, Re-
gione Gonzole 10, 10043 Orbassano, Torino, Italia. © 2014 Baishideng Publishing Group Inc All rights reserved.
luciano.cardinale@gmail.com
Telepon: + 39-1-1902601 Fax: + 39-1-19026303 Kata kunci: dyspnea; Ultrasonografi; Departemen
diterima: 28 Desember 2013 Revisi: April 22, 2014 darurat; Penyakit paru paru; Interstitial /
diterima: 15 Mei 2014 ultrasonografi; Edema paru / radiografi; Edema paru /
Dipublikasikan secara online: 28 Juni 2014 ul-trasonography; gagal jantung / komplikasi; Jantung
Gagal-ure / ultrasonografi

Inti Tip: gagal jantung dekompensasi akut (ADHF) adalah


Abstrak kondisi darurat sering yang merupakan tantangan diag-
nostic untuk dokter darurat. Pencitraan memiliki peranan
edema paru hidrostatik adalah sebagai abnormal
penting dalam diagnosis gagal jantung, tetapi
pada-lipatan di ekstravaskuler air sekunder untuk
kemanjuran proses diagnosis sangat de-independen dari
tekanan tinggi dalam sirkulasi paru, karena conges-
kemampuan untuk mengintegrasikan informasi yang
tive gagal jantung atau kelebihan beban volume
diperoleh dari ultrasound paru (LUS), radiografi dada dan
intravaskular. Diagnosis edema paru hidrostatik
computed tomography (CT). Radiografi dada dan LUS
biasanya berdasarkan tanda-tanda klinis yang terkait
adalah yang paling sering digunakan alat diagnostik:
dengan temuan ra-diography konvensional.
yang pertama menggabungkan biaya relatif rendah
Interpretasi tanda-tanda radiologis edema paru dengan panorama yang memungkinkan pengecualian dari
kardiogenik sering pertanyaan-mampu dan subjek. banyak kondisi paru yang masuk ke dalam diagnosis
Untuk samping tempat tidur evaluasi prompt, USG diferensial; jika yang kedua memiliki sensitivitas yang
paru (LUS) dapat menetapkan paru conges-tion lebih tinggi dalam diagnosis tanda-tanda awal dari
melalui evaluasi artefak gema vertikal, yang dikenal kongesti paru dan izin untuk melakukan pemeriksaan di
sebagai B-garis. artefak ini terkait dengan beberapa samping tempat tidur selama pendekatan klinis pertama.
interface akustik minimal antara struktur kaya air kecil
dan udara alveolar, seperti yang terjadi dalam kasus
menebal septa interlobular karena peningkatan

WJR|www.wjgnet.com 230 28 Juni 2014|Volume 6|masalah 6|


Cardinale L et al. Interpretasi tanda-tanda radiologis edema paru kardiogenik
Mengenai dada computed tomography (CT)
paparan radiasi. Dokter modern dan radiolo-inti harus scan, jarang digunakan untuk mendiagnosa
menyadari potensi dan keterbatasan dari alat-alat paru conges-tion, kecuali yang sangat dipilih
diagnostik dan siap untuk mengintegrasikan informasi kasus di mana kondisi interstitial paru lainnya
yang berasal dari penggunaan yang benar dari USG, datang ke diferensial tersebut. Tanda-tanda
radiologi konvensional dan CT. edema paru hidrostatik pada CT-resolusi
tinggi harus selalu diakui, bahkan jika edema
mungkin beberapa kali salah didiagnosis dan
Cardinale L, Priola AM, Moretti F, Volpicelli G. Efektivitas
radiografi dada, USG paru-paru dan computed tomography dada diagnosis tidak selalu mudah dibaca oleh ahli
dalam diagnosis gagal jantung kongestif. dunia J radiologi. Memang, kadang-kadang tanda-
Radiol 2014; 6 (6): 230-237 Tersedia dari: URL: http: // www. tanda kongesti paru pada CT pencitraan
wjgnet.com/1949-8470/full/v6/i6/230.htm DOI: http: //dx.doi. mewakili
org / 10,4329 / wjr.v6.i6.230

PENGANTAR
gagal jantung dekompensasi akut (ADHF)
adalah suatu kondisi darurat sering bahwa,
sering merupakan tantangan diagnostik
untuk dokter darurat. Akurat menilai-ment
dari efektivitas pengobatan medis untuk
mengurangi kongesti paru, yang merupakan
konsekuensi dari tekanan pengisian jantung
yang meningkat, merupakan langkah dasar
untuk manajemen cor-rect pasien dengan
ADHF. Kebanyakan pasien dirawat di rumah
sakit untuk ADHF tidak disampaikan kepada
pengukuran hemodinamik invasif, dan
perbaikan klinis bergantung pada perubahan
temuan fisik, pencitraan radiologis, dan
kadar hormon. Temuan fisik tekanan
pengisian tinggi sering tidak memadai dan
jarang yang menentukan untuk menilai
perbaikan klinis nyata ketika dianggap saja
[1-3].
Dada X-ray (CXR) adalah tradisional baris
pertama proce-dure untuk menilai kongesti
paru, tetapi interpretasi tanda-tanda
radiologis, seperti redistribusi opacity
pembuluh darah dan edema interstitial,
sering dipertanyakan dan subjec-tive,
sementara berbagai tingkat expertize dari
pembaca dapat menyebabkan variabilitas
antar pengamat tinggi.
Dalam kasus yang meragukan, USG
paru (LUS) telah terbukti menjadi nilai
dalam menilai kongesti paru dengan
evaluasi vertikal artefak ekor komet,
bernama B-garis. artefak ini mewakili
mudah memperoleh dan
tanda-tanda samping tempat tidur sangat
direproduksi sindrom interstitial difus,
tetapi keterbatasan mereka adalah
kekhususan yang rendah[4,5].
B-garis disebabkan oleh perubahan
keseimbangan normal antara udara dan
konten paru cairan, saat udara hilang dan
cairan meningkat. Multiple dan kecil udara-
flu-id antarmuka karena struktur kaya air
kecil yang dikelilingi oleh presentasi udara
di pinggiran paru-paru, membuat fenomena
reverbera-tion diwakili pada layar oleh
beberapa B-garis [6]. Namun, fenomena ini
terlepas dari asal kardiogenik atau paru
kondisi.
kondisi yang tidak terduga pada pasien pengaturan paru vena hiper-ketegangan
diselidiki untuk penyakit lain[7]. kronis, sangat sering dijumpai pada
Ulasan ini menjelaskan tanda-tanda stenosis mitral (Gambar 2). Kardiomegali
spesifik edema paru kardiogenik tiga dan efusi pleura yang ajuvan temuan ra-
pencitraan teknologi-tehnik utama tersebut diologic cukup sering terdeteksi di
dan mendiskusikan peran mereka dalam kongesti paru kardiogenik. Ketika
kemacetan meningkat dan menjadi edema
proses diagnostik.
alveolar, radiografi dada menunjukkan
bilat-eral dan kekeruhan parenkim
DADA X-RAY biasanya simetris, dengan distribusi pusat
Pada fase akut gagal jantung atau basilar, tanpa bronchogram udara[10]
dekompensasi, perubahan paru dini (Gambar 3).
adalah kemacetan dari tempat tidur Distribusi edema alveolar mungkin
vaskular akibat peningkatan progresif dipengaruhi oleh gravitasi. Dalam hal ini
dari kapiler tekanan hidrostatik. Ketika melakukan pemeriksaan di posisi terlentang
tekanan meningkat lebih lanjut dan atau ortostatik dan dekubitus kanan atau
pembuluh Lym-phatic menjadi sesak, kiri, dapat secara konsisten mengubah pola
cairan mulai ac-mengumpul di radiologis. Selain itu, kondisi hidup
interstitium sekitar arteri, vena, dan berdampingan penyakit paru-paru obstruktif
saluran udara, dan khususnya di septa kronis dapat mempengaruhi distribusi tidak
interlobular. Pada tahap awal, mekanisme teratur dari edema sebagai cairan
ini melindungi paru-paru terhadap tahap cenderung bocor di daerah paru-paru di
akhir dari kemacetan, yaitu kebocoran mana struktur organ yang kurang
cairan ke dalam ruang alveolar, edema ditumbangkan.
alveolar. The radiologis menemukan-ings Dalam paru-paru emphysematous, edema
di radiografi dada mencerminkan dari ruang alveolar tidak akan dicitrakan
perubahan anatomo-patologis. karena kerusakan alveolar di daerah
meningkat berlebihan, sementara aksentuasi
Sebagai keparahan kemacetan
meningkat, urutan terlihat tanda-tanda tanda-tanda interstitial kemacetan mungkin
pada radiografi dada adalah: (1) vaskular masih terdeteksi di CXR.
opac-ity “redistribusi” menuju lobus atas Dalam kasus besar infark, miokard akut
dan disten-tion dari pembuluh darah paru (MI) yang melibatkan fungsi katup mitral,
atas; (2) pembesaran dan hilangnya definisi distribusi asym-metrik daerah edema paru
struktur hilus; (3) garis septum di paru-paru dapat menghasilkan pola radiologis atipikal
yang lebih rendah, diindikasikan sebagai yang meniru edema non-kardiogenik atau,
Kerley A dan garis B; (4) peribronchial dan dalam beberapa kasus, bahkan pneumonia
perivaskular cuffing dengan pelebaran dan (Gambar 4).
kabur dari margin; dan (5) penebalan fisura Pola ini disebabkan oleh vektor aliran
interlobar dengan akumulasi subpleural karena regurgitasi mitral, yang mungkin
cairan (Gambar 1) [8,9]. secara besar-besaran diarahkan pada vena
Redistribusi, yang dikenal juga sebagai paru superior kanan [11]. Namun, kekeruhan
cephalization, hanya terjadi dalam

WJR|www.wjgnet.com 231 28 Juni 2014|Volume 6|masalah 6|


Cardinale L et al. Interpretasi tanda-tanda radiologis edema paru kardiogenik

Gambar 3 radiogram terlentang pada pasien dengan edema alveolar


Gambar 1 Posterior-anterior dada X-ray pada pasien dengan gagal kardiogenik. Perhatikan bahwa struktur perihilar vaskular tidak didefinisikan
jantung kongestif dan edema paru interstitial. Dalam gambar yang karena pres-ence dari konfluen konsolidasi perifer dan gravitasi, dengan efusi
menunjukkan tanda-tanda radiografi-ic yang menunjukkan edema paru pleura besar. Kardiomegali juga hadir.
interstitial termasuk membesar dan kehilangan definisi pembuluh paru besar,
baik Kerley A dan garis B Kerley yang terkait dengan kardiomegali.

SEBUAH
B

Gambar rontgen dada 4 Antero-posterior dengan edema paru asimetris


dengan kelas 3 mitral insufisiensi menunjukkan edema paru pra-
dominan dalam lobus kanan atas.

mengeluh dyspnea akut. Kemungkinan


diagnosis yang benar di CXR lebih besar
yang lebih parah dan pro-merindukan akan
Gambar 2 Posterior-anterior dada X-ray menunjukkan pembesaran
atrium dan ventrikel kiri, dengan redistribusi sirkulasi paru-paru dari
kongesti paru, karena tanda-tanda radio-
pangkalan ke puncak sugestif kemacetan paru (A), perhatikan logika yang lebih akurat dan jelas terlihat.
pembuluh darah yang lebih menonjol di bidang paru bagian atas Berkaitan diagnosis kongesti paru
dibandingkan dengan paru-paru basa, hanya kebalikan dari normal (B). kardiogenik, CXR
adalah cukup spesifik (spesifisitas 76%,
karena edema alveolar dapat dengan cepat 83%), tetapi tidak sangat sensitif (50%
mengubah mereka dimen-sion dan bahkan -68%)[13].
larut pada efek pengobatan. Dengan Oleh karena itu, CXR tidak memiliki
demikian, radiologis tindak lanjut peran langsung dalam jalur untuk
terkadang berkontribusi untuk diagnosis gagal jantung, di mana standar
menyelesaikan dilema diagnostik. perawatan adalah jantung dan LUS. Alasan
Tanda-tanda kongesti paru pada utama dari keterbatasan ini adalah bahwa
radiografi dada bahkan bisa mendahului CXR tidak sensitif cukup, karena gagal
gejala klinis. Sebaliknya, edema pulmo- jantung tidak dapat dikesampingkan
nary mungkin masih terlihat radiografi
dengan pasti dengan adanya pola
selama berjam-jam atau bahkan berhari-
radiologis normal. Namun, pendapat kami
hari setelah pemulihan hemodinamik[12].
adalah bahwa CXR sangat berguna untuk
Untuk saat ini, CXR mewakili garis ujian
mendiagnosis diagnosis alter-asli ketika
pencitraan pertama pada pasien ke gawat mereka, bersama-sama dengan gagal
darurat (ED) jantung decompen-terpuaskan dalam
diferensial tersebut.

PARU USG
Baru-baru ini, LUS dibuka perspektif baru
dalam evaluasi samping tempat tidur
kemacetan paru. Banyak penulis yang
dihasilkan semakin banyak kertas yang
menunjukkan kekuatan LUS dalam
mendiagnosis penyakit paru [14-20].
Daripada dari kemajuan Technologic,
pengembangan

WJR|www.wjgnet.com 232 28 Juni 2014|Volume 6|masalah 6|


Cardinale L et al. Interpretasi tanda-tanda radiologis edema paru kardiogenik

Gambar 5 Lung USG menunjukkan beberapa B-garis dari kasus edema


paru kardiogenik. Ketika pola yang sama divisualisasikan di lokasi mul-tiple di
anterior dan lateral dada, itu adalah diagnostik sindrom interstitial.

dari LUS modern terutama didasarkan pada


menemukan sig-nificance artefak
sonografi[21]. Khususnya, beberapa vertikal
linear artefak echogenic, yang dikenal
sebagai B-garis, sederhana, tanda-tanda
non-invasif cairan interstitial paru yang
dapat dengan mudah dievaluasi di samping
tempat tidur. B-garis berasal dari beberapa
subpleural udara / cairan akustik antar-
wajah kecil, karena fakta bahwa udara dan sindrom dari penyebab kardiogenik dan
air adalah dua elemen dengan nilai-nilai non-kardiogenik. Ini termasuk evaluasi
kebalikan dari impedansi akustik [22]. pleura geser dan irregu-larities, distribusi
Fenomena ini berkaitan dengan kontras B-garis dan sub-pleura KONSOLIDASIAN-
antara struktur berisi udara dan kaya air, tions. Beberapa studi menunjukkan
yang menghasilkan beberapa rever- keandalan tanda-tanda ini
beration dari berkas ultrasound yang dalam membedakan tanda-tanda edema
divisualisasikan pada layar sebagai artefak paru kardiogenik dari ARDS dan fibrosis
vertikal linear, B-garis (Gambar 5). paru[25].
Dalam paru-paru normal diangin- Diagnosis utama dari cairan interstitial
anginkan, hanya sedikit B-garis dapat paru dalam pengaturan darurat sangat
dideteksi oleh sonografi[23]. penting untuk diagnosis diferensial antara
Ketika meningkat kadar air dan udara kardiogenik dan kegagalan pernafasan
menurun karena penyakit, septa non-kardiogenik. Beberapa studi
interlobular menebal dan cairan menunjukkan khasiatnya
ke dalam ruang alveolar menyebabkan dari B-garis sebagai uji diagnostik utama
munculnya beberapa dan menyebar B- pada pasien kegagalan pernafasan akut
garis (Gambar 6)[4,5]. [20,26]. Paru-paru USG tampaknya par-
Setiap kondisi paru-paru di mana udara ticularly berguna dalam membedakan antara
alveolar adalah par-tially hilang dan cairan eksaserbasi penyakit paru obstruktif kronik
interstitial atau cellularity yang difus (PPOK), con-disi yang tidak menunjukkan B-
meningkat, menyebabkan munculnya B- garis, dan gagal jantung dekompensasi.
garis pada LUS. B-garis menggarisbawahi Dalam studi yang dilakukan pada pasien
apa yang disebut sindrom interstitial. dyspneic di departemen darurat, difus B-
Teknik dasar untuk mendiagnosis sindrom garis yang terdeteksi di 100% dari pasien
interstitial terdiri dari memeriksa anterior dengan edema paru kardiogenik
dan lateral dada menggunakan empat scan tapi absen di 92% kasus dengan
interkostal per sisi, sesuai dengan daerah eksaserbasi PPOK dan 98,75% dari
atas dan inferior anterior dan daerah atas mereka dengan paru-paru yang normal[26].
dan basal lateral. Scan positif ditandai Menipu-
oleh minimal tiga B-garis, sedangkan exami- clusion dari penelitian ini adalah bahwa
bangsa positif didefinisikan oleh setidaknya deteksi sonografi B-garis mungkin
dua wilayah positif per sisi [5,17] membantu membedakan edema paru dari
(Gambar 6). eksaserbasi PPOK.
deteksi sederhana dari B-garis tidak Studi lain menunjukkan korelasi antara
memungkinkan differen-tiation dari B-garis dan peptida natriuretik dalam
penyakit yang melibatkan interstitium evaluasi utama gagal jantung
paru-paru, tapi tanda-tanda USG organ dekompensasi akut pada departemen
lainnya dapat digunakan untuk darurat[27]. Paru cairan interstitial,
mengkonfirmasi diagnosis dari kongesti sonographi-Cally ditunjukkan oleh B-garis,
paru pada gagal jantung dekompensasi. itu ketat berkorelasi dengan tingkat
Untuk kenyamanan terfokus jantung hormon natriuretik. Kesimpulan dari studi
sonog-raphy dapat dilakukan dengan ini adalah bahwa LUS dapat digunakan
menggunakan probe yang sama digunakan sendiri atau dapat memberikan daya
untuk pemeriksaan paru-paru, mencari prediksi tambahan untuk peptida
ventrikel kiri penurunan func-tion global, natriuretik dalam evaluasi segera pasien
yang akan terdeteksi di sekitar 50% kasus dyspneic untuk mendiagnosa asal jantung
dengan gagal jantung akut dari gejala.
dekompensasi[24]. potensi besar lain dari LUS adalah
Mengenai LUS, tanda-tanda lain dari B- bahwa B-garis sangat sensitif terhadap
garis dapat dievaluasi untuk membedakan resolusi kemacetan paru-paru pada pasien
pola serupa interstitial dirawat di rumah sakit untuk gagal
jantung akut decompen-terpuaskan.
Clearance B-garis merupakan tanda di-
rect pengobatan yang efektif, tetapi juga
mungkin berguna untuk menentukan
diagnosis dalam kasus di mana asal-usul B-
garis tidak dapat dibedakan pada
[28]
pemeriksaan pertama .
Akhirnya, LUS mungkin juga berguna
untuk mendiagnosa kondisi unsuspect-ed
bila dilakukan dalam kombinasi dengan alat-
alat lain, menunjukkan penampilan yang
sama seperti dibandingkan dengan dada
panorama alat-alat lain yang lebih diagnostik
pencitraan [29-32].

computed Tomography
Pada resolusi tinggi computed tomography defiined perivaskular dan kekeruhan
(HRCT), tanda-tanda edema hidrostatik sentrilobular juga dapat dideteksi, atau
umumnya menghasilkan kombinasi ground-glass opacity mungkin muncul
penebalan septum dan kekeruhan tanah- lobular dan tambal sulam dengan sepuluh
kaca. SEWAKTU a
dence dan dominasi tanda-tanda ini dency memiliki parahilar dan distribusi
adalah variabel individual[33-39] (Gambar gravitasi (Gambar 8)[40].
7). Ada beberapa bukti bahwa parahilar
paving gila dan konsolidasi juga sering atau kelelawar sayap
dicitrakan. Pada beberapa pasien, sakit-

WJR|www.wjgnet.com 233 28 Juni 2014|Volume 6|masalah 6|


Cardinale L et al. Interpretasi tanda-tanda radiologis edema paru kardiogenik

Gambar 6 Pola sonografi khas sindrom difus alveolar-interstitial (sisi kiri) dan rontgen dada yang sesuai (sisi kanan) dalam kasus edema paru
kardiogenik akut. Dalam gambar sonografi di kedua sisi radiogram, kehadiran beberapa artefak komet-ekor yang berdekatan (setidaknya tiga per memindai dan di
semua wilayah dada diperiksa) dapat dengan mudah dibedakan. Gambar menggambarkan pola sonografi B + sesuai dengan temuan radiologi edema paru.
[40]. Kadang-kadang edema mungkin
distribusi edema biasanya ditemukan pada memiliki distribusi unilateral, yang mungkin
pasien yang memiliki akumulasi cepat flluid terjadi pada pasien dengan dekubitus lateral
berkepanjangan, atau asimetris dan bahkan al emfisema [29]. Dalam studi tentang
dengan distribusi aneh pada pasien dengan edema hidrostatik di paru-paru anjing,
wilayah- resolusi tinggi CT pola menunjukkan
didominasi pusat, peribronchovascular, dan
distribusi posterior
edema, terkait dengan peningkatan tebal-
ness jelas dinding bronkial[30,31].

WJR|www.wjgnet.com 234 28 Juni 2014|Volume 6|masalah 6|


Cardinale L et al. Interpretasi tanda-tanda radiologis edema paru kardiogenik

SEBUAH B

Gambar 7 Computed tomography scan melalui lobus yang lebih rendah menunjukkan, daerah terbatas ground-glass opacity, dengan penebalan
fisura utama yang mencerminkan edema interstitial su-bpleural. Juga hadir septum interlobular dan penebalan interstitial peribronchovascular.

SEBUAH B

Gambar 8 Computed tomography scan melalui arkus aorta dan paru arteri pesawat menunjukkan opacity tanah-kaca dengan distribusi geografis dan
hemat parsial pinggiran paru-paru. Penebalan septa interlobular dan edema sub-pleura dan efusi pleura bilateral dengan atelektasis pasif lobus lebih rendah
juga hadir.

proses diagnosis sangat tergantung dari


kemampuan untuk mengintegrasikan
Tabel 1 A alghoritm diagnostik yang diusulkan untuk diagnosis informasi yang diperoleh dari LUS, radiografi
edema paru dada dan CT (Tabel 1).
Dada radiografi memiliki keuntungan besar
paru-paru USG Dada X-ray dada CT
dari combin-ing relatif murah dengan
baris pertama dalam darurat baris kedua untuk con- Langkah berbeda-
dan ketiga panorama yang memungkinkan pengecualian
pemantauan sakit kritis dan kasus yang meragukan diagnosis sajalah dari banyak kondisi paru yang masuk ke
perusahaan di
untuk menilai con- paru darurat atau kritis paru dalam diagnosis diferensial. CT scan adalah
gestion di khas klinis sakit setelah Emboli metode terbaik untuk
hemodinamik
presentasi pemulihan

CT: Computed tomography.

KEKUATAN DAN KELEMAHAN


TERPADU PENGGUNAAN LUS, DADA X-
RAY DAN CT UNTUK DIAGNOSIS
kardiogenik edema paru
Pencitraan memiliki peranan penting dalam
diagnosis gagal jantung, tetapi kemanjuran
paparan radiasi yang relatif tinggi. Namun,
Tabel 2 akurasi diagnostik dada X-ray dan USG pada pasien dalam beberapa tahun terakhir kemajuan
dengan gagal jantung teknologi telah memungkinkan untuk
meningkatkan modulasi paparan dosis untuk
Kepekaan
mengikuti prinsip-prinsip perlindungan
Sinar X 56%
radiologi. Selain paparan Radia-tion,
KAMI 100%
rendahnya ketersediaan dan kelayakan
keterbatasan fundamental lainnya. CT scan
Perbedaan pasien menunjukkan radiologis dan USG (AS) tanda-tanda
faliure jantung kongestif (data pribadi tidak pubblished).
tidak dapat dilakukan sebagai teknik rutin
pada gagal jantung karena tingginya
prevalensi penyakit ini dan tingginya biaya
memiliki pandangan dada panorama, dan penggunaan.
jauh lebih sensitif dibandingkan radiografi Namun, sementara LUS dan radiografi
dada untuk diagnosis pertama dari banyak dada adalah teknik pilihan pencitraan
kondisi, seperti emboli paru dan fase awal
pertama dalam kebanyakan kasus, pada
dari edema paru kardiogenik. Namun, ia
memiliki banyak keterbatasan karena biaya, kasus tertentu di mana beberapa kondisi di
ketersediaan di darurat situa-tions dan diferensial, CT

WJR|www.wjgnet.com 235 28 Juni 2014|Volume 6|masalah 6|


Cardinale L et al. Interpretasi tanda-tanda radiologis edema paru kardiogenik
bahkan kronis, ditandai dengan hilangnya
scan dapat menjadi metode referensi. Ini aerasi dan peningkatan cairan. Selain itu,
adalah kasus pada pasien akut dyspneic CXR lebih unggul LUS sebagai modalitas
ketika diferensial di-agnosis dengan pencitraan panorama yang memungkinkan
emboli paru adalah sebuah tantangan. evaluasi segera dan komprehensif dari
Dalam kasus lain, ketika diagnosis struktur toraks. CT scan adalah metode yang
diferensial meliputi penyakit parenkim kuat untuk evaluasi dada dan bahkan lebih
paru-paru yang menyebar, CT resolusi panorama, tetapi penggunaan terbatas dalam
tinggi dari dada mungkin berguna untuk diagnosis pertama gagal jantung
menyingkirkan-out atau mengkonfirmasi dekompensasi dibandingkan dengan CXR dan
kemacetan paru. LUS. Namun, pada kasus tertentu mungkin
membantu dalam diagnosis diferensial
Lung USG memiliki keterbatasan
penyakit paru-paru intersti-esensial atau
menjadi teknik pencitraan permukaan jauh
penyebab lain kegagalan pernapasan. Sangat
lebih sedikit panorama dari dada radiogra-
sering, dalam kasus-kasus ketika sebuah studi
phy dan CT scan. Namun, keuntungan
CT dilakukan untuk menyelidiki kondisi lain,
besar dari LUS adalah sensitivitas lebih
diagnosis kongesti paru adalah insidental.
tinggi dari radiografi dada di di-agnosis
CXR lebih unggul LUS sebagai modalitas
dari tanda-tanda awal penebalan
pencitraan panorama yang memungkinkan
interstitial karena kongesti paru, dan
evaluasi segera dan komprehensif dari
kemungkinan untuk melakukan struktur toraks. CT scan adalah metode yang
pemeriksaan di samping tempat tidur kuat untuk evaluasi dada dan bahkan lebih
selama pendekatan klinis pertama (Tabel panorama, tetapi penggunaan terbatas dalam
2). diagnosis pertama gagal jantung
dekompensasi dibandingkan dengan CXR dan
KESIMPULAN LUS. Namun, pada kasus tertentu mungkin
membantu dalam diagnosis diferensial
Dalam pencitraan diagnostik kemacetan
penyakit paru-paru intersti-esensial atau
paru akibat gagal jantung dekompensasi,
penyebab lain kegagalan pernapasan. Sangat
LUS dan CXR adalah yang paling sering
sering, dalam kasus-kasus ketika sebuah studi
digunakan alat diagnostik. Paru-paru USG
CT dilakukan untuk menyelidiki kondisi lain,
tidak sepenuhnya menggantikan CXR tetapi
diagnosis kongesti paru adalah insidental.
mungkin membantu dalam beberapa situasi
CXR lebih unggul LUS sebagai modalitas
tertentu, seperti dalam pengaturan darurat
pencitraan panorama yang memungkinkan
saat evaluasi diagnostik yang cepat dari
evaluasi segera dan komprehensif dari
pasien dyspneic di samping tempat tidur
struktur toraks. CT scan adalah metode yang
yang dibutuhkan dan juga untuk memantau
kuat untuk evaluasi dada dan bahkan lebih
evolusi klinis. Selain itu, LUS melebihi
panorama, tetapi penggunaan terbatas dalam
radiologi konvensional untuk diagnosis
diagnosis pertama gagal jantung
tanda-tanda awal dari kongesti paru dan
dekompensasi dibandingkan dengan CXR dan
harus selalu dipertimbangkan ketika tanda-
LUS. Namun, pada kasus tertentu mungkin
tanda radiologis tidak terdeteksi pada CXR
membantu dalam diagnosis diferensial
tapi gagal jantung masih dianggap
penyakit paru-paru intersti-esensial atau
kemungkinan. Namun, LUS berdiri sendiri
penyebab lain kegagalan pernapasan. Sangat
memiliki spesifisitas terbatas untuk kongesti
sering, dalam kasus-kasus ketika sebuah studi
paru kardiogenik. Memang, tanda-tanda
CT dilakukan untuk menyelidiki kondisi lain,
USG utama dari sindrom interstitial, garis B,
diagnosis kongesti paru adalah insidental.
juga terdeteksi di paru Condi-tions lain,
pada kasus tertentu mungkin membantu Radiologi Unit, AOUS Luigi Gonzaga,
dalam diagnosis diferensial penyakit paru- Orbassano (TO) / IT.
paru intersti-esensial atau penyebab lain
kegagalan pernapasan. Sangat sering, dalam
kasus-kasus ketika sebuah studi CT REFERENSI
dilakukan untuk menyelidiki kondisi lain, 1 Stevenson LW, Perloff JK. Keandalan terbatas tanda-tanda
fisik untuk memperkirakan hemodinamik pada gagal
diagnosis kongesti paru adalah insidental.
jantung kronis.
pada kasus tertentu mungkin membantu JAMA 1989; 261: 884-888 [PMID: 2.913.385 DOI: 10,1001 /
dalam diagnosis diferensial penyakit paru- jama.261.6.884]
paru intersti-esensial atau penyebab lain 2 Chakko S, Woska D, Martinez H, de Marchena E, Futterman
L, Kessler KM, Myerberg RJ. Klinis, radiografi, dan dia-
kegagalan pernapasan. Sangat sering, dalam
modynamic korelasi pada gagal jantung kongestif kronis:
kasus-kasus ketika sebuah studi CT hasil bertentangan dapat menyebabkan perawatan yang
dilakukan untuk menyelidiki kondisi lain, tidak pantas. Am J Med 1991; 90: 353-359 [PMID: 1.825.901
diagnosis kongesti paru adalah insidental. DOI: 10,1016 / 0002-9343 (91) 80016-F]
3 Badgett RG, Lucey CR, Mulrow CD. Dapat klinis mantan
Integrasi informasi yang diperoleh oleh aminasi diagnosa kiri-sisi gagal jantung pada orang
penggunaan yang benar dari tiga dewasa?
pencitraan dada ini, bisa meningkatkan JAMA 1997; 277: 1712-1719 [PMID: 9.169.900 DOI: 10,1001 /
jama.277.21.1712]
akurasi proses diagnostik untuk
4 Lichtenstein D, Mézière G, Biderman P, Gepner A, Barré O.
kardiogenik edema pul-monary. Dokter Komet-ekor artefak. Tanda USG sindrom alveolar-intersti-
modern dan ahli radiologi harus esensial. Am J Respir Crit Perawatan Med 1997; 156: 1640-1646
menyadari potensi dan keterbatasan dari [PMID: 9.372.688 DOI: 10,1164 / ajrccm.156.5.96-07096]
5 Volpicelli G, Mussa A, Garofalo G, Cardinale L, Casoli G,
alat-alat diagnostik dan siap untuk Perotto F, Fava C, Frascisco M. Bedside USG paru-paru
mengintegrasikan informasi yang berasal dalam penilaian sindrom alveolar-interstitial. Am J Emerg
dari penggunaan yang benar dari USG, Med 2006; 24: 689-696 [PMID: 16.984.837 DOI: 10,1016 /
j.ajem.2006.02.013]
radiologi konvensional dan CT.
6 Lichtenstein D, Meziere G, Biderman P, Gepner A. com-et-ekor
artifak: USG menandatangani mengesampingkan
pneumotoraks.
UCAPAN TERIMA KASIH Perawatan Intensif Med 1999; 25: 383-388 [PMID: 10.342.512
Kami terima kasih atas Profesor DOI: 10,1007 / s001340050862]
dukungannya Andrea Veltri, Kepala 7 Storto ML, Kee ST, Golden JA, Webb WR. edema paru
hidrostatik: resolusi tinggi CT temuan. AJR Am J
Roentgenol 1995; 165: 817-820 [PMID: 7.676.973 DOI:
10,2214 / ajr.165.4.7676973]
8 Heitzman ER, Ziter FM. edema paru interstitial akut. Am J
Roentgenol Radium Ther Nucl Med 1966; 98: 291-299
[PMID: 5.925.099 DOI: 10,2214 / ajr.98.2.291]
9 Milne EN, Pistolesi M, Miniati M, Giuntini C. Perbedaan
radiologis edema kardiogenik dan noncardiogenic. AJR Am
J Roentgenol 1985; 144: 879-894 [PMID: 3.872.571 DOI:
10,2214 / ajr.144.5.879]
10 Maffessanti M, Lucangelo U, Pellegrin A. Radiologia
toracica di terapia Intensiva. Radiol Med 2010; 115: S34-S44
11 Cardinale L, Volpicelli G, Lamorte A, Martino J. Menyingkap
tanda-tanda, kekuatan dan kelemahan dari Standard Dada
Radiogra-phy pada pasien akut Dyspnea di Emergency
Berangkat-ment. J Thorac Dis 2012; 4: 398-407 [PMID:
22.934.143]
12 Pistolesi M, Miniati M, Milne EN, Giuntini C.
roentgenogram dada di edema paru. Clin Dada Med 1985;
6: 315-344 [PMID: 3.907.943]
13 mant J, Doust J, Roalfe A, Barton P, Cowie MR, Glasziou P,
Mant D, McManus RJ, Pemegang R, Deeks J, Fletcher K,
Qume
M, Sohanpal S, Sanders S, Hobbs FD. review sistematis dan
meta data-analisis individu pasien diagnosis gagal jantung,
dengan pemodelan implikasi dari strategi diagnostik yang
berbeda dalam perawatan primer. Kesehatan Technol
Menilai 2009; 13: 1-207, iii [PMID: 19.586.584 DOI: 10,3310 /
hta13320]
14 Lichtenstein DA. USG dalam pengelolaan penyakit dada.
Crit Perawatan Med 2007; 35: S250-S261 [PMID: 17.446.785
DOI: 10,1097 / 01.CCM.0000260674.60761.85]
15 Volpicelli G, Silva F, Radeos M. Real-time USG paru untuk
diagnosis konsolidasi alveolar dan interstitial syn-drome di
departemen darurat. Eur J Emerg Med 2010; 17: 63-72 [PMID:
20.945.542 DOI: 10,1097 / MEJ.0b013e3283101685]
16 Volpicelli G. sonografi paru-paru. J USG Med 2013; 32: 165-
171 [PMID: 23.269.722]

WJR|www.wjgnet.com 236 28 Juni 2014|Volume 6|masalah 6|


Cardinale L et al. Interpretasi tanda-tanda radiologis edema paru kardiogenik
VE, Via G, Dean A, Tsung JW, Soldati G, Copetti R, Bouhe-
gila B, Reissig A, Agricola E, Rouby JJ, Arbelot C, Liteplo A,
17 Volpicelli G, Elbarbary M, Blaivas M, Lichtenstein DA, Sargsyan A, Silva F, Hoppmann R, Breitkreutz R, Seibel A,
Mathis G, Kirkpatrick AW, Melniker L, Gargani L, Noble Neri L, Storti E, Petrovic T. Internasional rekomendasi
berbasis bukti untuk point-of-perawatan USG paru. Intensive
Care Med 2012; 38: 577-591 [PMID: 22.392.031 DOI: 28 Volpicelli G, Caramello V, Cardinale L, Mussa A, Bar F, Fra-
10,1007 / s00134-012-2513-4] scisco MF. Bedside USG paru-paru untuk pemantauan gagal
18 Bouhemad B, Zhang M, Lu Q, Rouby JJ. tinjauan klinis: B- jantung dekompensasi akut. Am J Emerg Med 2008; 26: 585-591
side USG paru dalam praktek perawatan kritis. Crit [PMID: 18.534.289 DOI: 10,1016 / j.ajem.2007.09.014]
Perawatan 2007; 11: 205 [PMID: 17.316.468 DOI: 10,1186 / 29 Maffessanti M, Dalpiaz G. paru Edema di membaur
cc5668] Penyakit paru-paru: Gambaran Klinis, Patologi, HRCT.
19 Picano E, Frassi F, Agricola E, Gligorova S, Gargani L, Mot- Milan:
tola G. USG komet paru-paru: tanda klinis yang berguna Springer, 2004: 186-189
dari air paru ekstravaskular. J Am Soc Echocardiogr 2006; 30 Forster BB, Müller NL, Mayo JR, Okazawa M, Wiggs BJ, Paré
19: 356-363 [PMID: 16.500.505 DOI: 10,1016 / PD. Resolusi tinggi computed tomography edema paru
j.echo.2005.05.019] hidrostatik eksperimental. Dada 1992; 101: 1434-1437 [PMID:
20 Volpicelli G, Cardinale L, Garofalo G, Veltri A. Kegunaan dari 1.582.313 DOI: 10,1378 / chest.101.5.1434]
USG paru-paru dalam perbedaan samping tempat tidur antara 31 Scillia P, Delcroix M, Lejeune P, Mélot C, Struyven J, Naeije
edema pulmo-nary dan eksaserbasi PPOK. Emerg Radiol 2008; R, Gevenois PA. edema paru hidrostatik: evaluasi dengan
15: 145-151 [PMID: 18.236.088 DOI: 10,1007 / s10140-008-0701-x] tipis-bagian CT pada anjing. Radiologi 1999; 211: 161-168
21 Lichtenstein DA, Meziere G, Lascols N, Biderman P, Cour- [PMID: 10.189.466 DOI: 10,1148 /
ret JP, Gepner A, Goldstein I, Tenoudji-Cohen M. diagnosis radiology.211.1.r99ap07161]
Ultra-suara pneumothorax okultisme. Crit Perawatan Med 32 Volpicelli G, Melniker LA, Cardinale L, Lamorte A, Frascisco
2005; 33: 1231-1238 [PMID: 15.942.336 DOI: 10,1097 / 01. MF. USG paru-paru dalam mendiagnosis dan pemantauan
CCM.0000164542.86954.B4] pulmo-nary cairan interstitial. Radiol Med 2013; 118: 196-205
22 Soldati G, Copetti R, Sher S. sonografi interstitial syn- [PMID: 22.744.356 DOI: 10,1007 / s11547-012-0852-4]
drome: suara air paru-paru. J USG Med 2009; 28: 163-174 33 Ketai LH, Godwin JD. Sebuah pandangan baru tentang
[PMID: 19.168.766] edema paru dan sindrom gangguan pernapasan akut. J
23 Volpicelli G, Caramello V, Cardinale L, Mussa A, Bar F, Thorac Pencitraan 1998; 13: 147-171 [PMID: 9.671.417 DOI:
Fra-scisco MF. Deteksi sonografi B-garis pada pasien 10,1097 / 00.005.382-19.980.700 0-00.001]
dengan paru-paru normal atau konsolidasi alveolar 34 Gluecker T, Capasso P, Schnyder P, Gudinchet F, Schaller
radiografi. Med Sci Monit 2008; 14: CR122-CR128 [PMID: MD, Revelly JP, Chiolero R, Vock P, Wicky S. Gambaran
18.301.355] klinis dan radiologis edema paru. Radiographics 1999;
24 Vasan RS, Larson MG, Benjamin EJ, Evans JC, Reiss CK, 19: 1507-1531; Diskusi 1507-1531 [PMID: 10555672 DOI:
gagal jantung kongestif Levy D. pada subyek dengan yang 10,1148 / radiographics.19.6.g99no211507]
normal dibandingkan dikurangi fraksi ejeksi ventrikel kiri: 35 todo G, Herman PG. -Resolusi tinggi dihitung tomogra-phy
preva-lence dan mortalitas pada kohort berbasis populasi. J dari paru-paru babi. Berinvestasi Radiol 1986; 21: 689-696
Am Coll Cardiol 1999; 33: 1948-1955 [PMID: 10.362.198 DOI: [PMID: 3.580.031 DOI: 10,1097 / 00004424-198609000-00003]
10,1016 / S0735-1097 (99) 00.118-7] 36 Webb WR, Stein MG, Finkbeiner KAMI, Im JG, Lynch D,
25 Copetti R, Soldati G, Copetti P. Dada sonografi: alat yang Gam-su G. normal dan sakit paru-paru yang terisolasi: CT
berguna untuk membedakan edema paru kardiogenik akut resolusi tinggi. Radiologi 1988; 166: 81-87 [PMID: 3.336.706]
sindrom gangguan pernapasan akut. Cardiovasc USG 2008; 6: 37 Bessis L, Callard P, Gotheil C, Biaggi A, Grenier P. Tinggi-res-
16 [PMID: 18.442.425 DOI: 10,1186 / 1476-7120-6-16] solusi atau keinginan CT penyakit paru-paru parenkim:
26 Lichtenstein D, Meziere G. A paru USG tanda korelasi tepat dengan temuan histologis. Radiographics 1992;
memungkinkan samping tempat tidur perbedaan antara 12: 45-58 [PMID: 1.734.481 DOI: 10,1148 /
edema paru dan COPD: artefak komet-ekor. Intensive Care radiographics.12.1.1734481]
Med 1998; 24: 1331-1334 [PMID: 9.885.889 DOI: 10,1007 / 38 Malagari K, Nikita A, Alexopoulou E, Brountzos E,
s001340050771] Papatha-nasiou M, Mitromaras J, Zakynthinos E, Papiris S,
27 Gargani L, Frassi F, Soldati G, Tesorio P, Gheorghiade M, Kelekis DA. Sirosis terkait penyakit intrathoracic. Fitur
komet paru Picano E. USG untuk diferensial di-agnosis dari imaging di 1038 pasien. Hepatogastroenterology 2005; 52:
dyspnoea kardiogenik akut: perbandingan dengan peptida 558-562 [PMID: 15.816.477]
natriuretik. Eur J Jantung Gagal 2008; 10: 70-77 [PMID: 39 Tanaka N, Matsumoto T, Miura G, Emoto T, Matsunaga N.
18.077.210 DOI: 10,1016 / j.ejheart.2007.10.009] Temuan HRCT komplikasi dada pada pasien dengan leu-
Kemia. Eur Radiol 2002; 12: 1512-1522 [PMID: 12.042.962
DOI: 10,1007 / s003300101112]
40 Mukhopadhyay P, Rezzoug F, Webb CL, Pisano MM, Greene
RM. Penindasan khondrogenesis oleh Id protein helix-loop-
helix dalam jaringan orofasial murine embrio. Diferensiasi
2009; 77: 462-472 [PMID: 19.349.107]

P Reviewer: Tripoliti EE, Yew DT S- Editor: Ji FF


L- Editor: SEBUAH E- Editor: Zhang DN
WJR|www.wjgnet.com 237 28 Juni 2014|Volume 6|masalah 6|

Diterbitkan oleh Baishideng Publishing


Group Inc 8226 Kabupaten Drive,
Pleasanton, CA 94588, USA telepon: +
1-925-223-8242 Fax: + 1-925-223-8243
E-mail: bpgoffice@wjgnet.com
Help Desk: http://www.wjgnet.com/esps/helpdesk.aspx
http://www.wjgnet.com
© 2014 Baishideng Publishing Group Inc All rights reserved.