Anda di halaman 1dari 3

ANALISA SINTESA TINDAKAN KEPERAWATAN

PEMASANGAN KATETER URINE

Nama :
Umur :
Diagnosa Medis :
No register :
Tanggal Masuk :
Tanggal dilakukan tindakan :

1. Diagnosa keperawatan dan dasar pemikiran


Retensi urin berhubungan dengan penurunan fungsi otot spinkter sekunder terhadap stroke
DS:
▪ Klien mengatakan merasa ingin kencing tapi tidak bisa keluar.
▪ Klien mengatakan tidak nyaman dan merasa nyeri karena sudah 2 kencing tidak bisa
keluar.
▪ Klien mengeluh nyeri pada area perut kuadran kiri bawah.
DO:
▪ Kesadaran kompos mentis, GCS : E4 M5 V5
▪ TD : 180/100 mmHg, N : 88 x/menit, RR : 28 x/menit
▪ Kandung kemih teraba penuh
▪ Klien terlihat gelisah

Dasar pemikiran
Stroke merupakan kehilangan fungsi otak yang diakibatkan oleh berhentinya suplai darah ke
bagian otak. Salah satu akibat dari terhentinya suplai darah ke otak ini adalah ganguan fungsi
fegetative yang mengakibatkan kelemahan otot spinkter. Hal ini bisa membuat klien
inkontinensia urin atau sebaliknya retensi urin. Retensi urin merupakan ketidakmampuan
untuk melakukan urinasi meskipun terdapat keinginan atau dorongan terhadap hal tersebut
sehingga kandung kemih teraba penuh dan terasa nyeri.

2. Tindakan keperawatan yang dilakukan


Melakukan pemasangan kateter urin pada klien
3. Prinsip-prinsip tindakan
Tindakan pemasangan kateter urin ini memperhatikan prinsip steril dengan tidak lupa
mengutamakan privasi dan kenyamanan klien

4. Analisa tindakan keperawatan


Tindakan pemasangan kateter urin merupakan tindakan kolaborasi medis yang bertujuan
untuk mengatasi retensi urin akibat stroke dengan mengeluarkan urin pada klien sehingga
distensi kandung kemih bisa berkurang. Dengan pemasangan kateter selain dapat mengurangi
rasa nyeri akibat retensi urin juga bisa meminimalkan aktivitas klien sampai kondisi
membaik sehingga resiko jatuh juga bisa diminimalkan.

5. Bahaya yang mungkin muncul


Pemasangan yang tidak memperhatikan prinsip steril bisa menimbulkan infeksi pada saluran
kemih.

6. Hasil yang di dapat dan maknanya


S:
▪ Klien mengatakan nyeri agak erkuarng akibat distensi urin berkuarang
▪ Klien mengatakan merasa lebih nyaman dan plong setelah urine keluar
O:
▪ Klien terlihat meringis saat pemasangan kateter dan terlihat lebih rileks saat selesai
pemasangan dan urine keluar cukup banyak
▪ Urine keluar ± 250 cc setelah selesai pemasangan kateter.
A: Tujuan tercapai.
P : Monitor out put urine dan lakukan perawatan kateter sampai kondisi membaik

7. Tindakan lain yang dapat dilakukan untuk mengatasi diagnosa keperawatan di atas
▪ Observasi tanda-tanda vital.
▪ Berikan posisi yang nyaman
▪ Berikan teknik relaksasi bila nyeri belum berkurang
▪ Kolaborasi pemberian obat sesuai indikasi.
8. Evaluasi Diri
Pada pemasangan kateter ini, sudah berusaha mempertahankan prinsip steril. Untuk
meminimalkan hal-hal yang kurang steril, sudah berusaha minta bantuan dengan teman
sejawat yang lain. Air pengunci kateter juga sudah sesuai dengan ukuran kateter, dan sudah
dipastikan kateter terkunci. Fiksasi juga sudah dilakukan dengan baik.

9. Kepustakaan
▪ Brunner & Suddarth, Buku Ajar Keperawatan Mdikal Bedah, edisi 8, 1997, EGC,
Jakarta.
▪ Doenges E. Marlynn, Rencana Asuhan Keperawatan , 2000, EGC, Jakarta.
▪ Gallo & Hudak, Keperawatan Kritis, edisi VI, 1997, EGC, Jakarta