Anda di halaman 1dari 10

TUGAS PRA PRAKTIKUM

ELEKTRONIKA 1

“DIGITAL TO ANALOG CONVERTER”

Tanggal pengumpulan : 12 Maret 2018

Nama Praktikan : Dhika Damayanthi


NIM : 11160163000059
Kelas : Pendidikan Fisika 4B

LABORATOROIUM FISIKA DASAR


PROGRAM STUDI PENDIDIKAN FISIKA
FAKULTAS ILMU TARBIYAH DA KEGURUAN
UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SYARIF HIDAYATULLAH
JAKARTA
2018
1. Jelaskan prinsip kerja dari DAC ?

Jawab :

Pada rangkaian DAC diatas menggunakan dua buah IC Op-Amp LM741 yang sering digunakan
sebagai amplifier. IC1 berfungsi sebagai penghasil sinyal analog yang terbalik dan IC2 berfungsi
membalikkan kembali sinyal dari IC1. Rangkaian dasar dari DAC adalah rangkaian penguat
biasa, hanya saja digunakan variasi dari beberapa resistor guna memperoleh sinyal penguatan
yang teratur. Aturan yang harus dipahami dari rangkaian DAC ini adalah nilai dari resistor-
resistor pada bagian input op-amp. Nilai untuk resistor pada bit tinggi (R4) harus 2x dari resistor
penguat (R5), kemudian untuk bit selanjutnya harus 2x dari nilai resistor pada bit yang lebih
tinggi. Jadi jika rangkaian DAC menggunakan 4 bit maka pada bit satuan (bit paling rendah)
nilainya harus 8x dari bit ke-4. Dari gambar diatas bit satuan diwakili oleh resistor 80 Kohm.

Contoh Kondisi :

- 0001 (1) = SW1 ditutup dan saklar lain dibuka, tegangan output yang dihasilkan adalah
(5K/80K) x 9 volt = 0,5625 volt

- 0010 (2) = SW2 ditutup dan saklar lain dibuka, tegangan outputnya adalah (5K/40K) x 9 volt =
1,125 volt
- 0011 (3) = SW1 dan SW2 ditutup dan saklar lain dibuka, tegangan outputnya adalah
(5K/Rparalel 80K dan 40K) x 9 volt = (5K/26,667K) X 9 volt = 1,6875 volt

- 1000 (8) = SW4 ditutup dan saklar lain dibuka, tegangan outputnya adalah (5K/10K) x 9 volt =
4.5 volt.

Dari perhitungan diatas dapat ditarik kesimpulan bahawa dengan tegangan output berbanding
lurus dengan kondisi masukan, misal untuk 1 desimal adalah 0.5625 volt maka, decimal 2 = 2 x
0.5625 = 1.125 volt, decimal 3 = 3 x 0.5625 = 1.6875 volt dan begitu seterusnya. Kondisi ini
dikarenakan adanya hubungan parallel antara resistor-resistor input.

Sumber : http://indelektro.blogspot.co.id/2013/10/prinsip-kerja-rangkaian-dac.html

2. Sebutkan dan jelaskan jenis-jenis DAC yang anda ketahui ?

Jawab :

1. Binary-weighted DAC

Sebuah rangkaian Binary-weighted DAC dapat disusun dari beberapa Resistor dan
Operational Amplifier yang diset sebagai penguat penjumlah non-inverting seperti
gambar berikut.

Rangkaian Dasar Binary-weighted DAC


Resistor 20KOhm menjumlahkan arus yang dihasilkan dari penutupan switch-switch D0
sampai D3. Resistor-resistor ini diberi skala nilai sedemikian rupa sehingga memenuhi
bobot biner (binary-weighted) dari arus yang selanjutnya akan dijumlahkan oleh penguat
penjumlah inverting IC 741.

Apabila sumber tegangan pada penguat penumlah IC 741 tersebut adalah simetris ±
15Vdc. Maka dengan menutup D0 menyebabkan tegangan +5Vdc akan diberikan ke
penguat penjumlah dengan penguatan – 0,2 kali (20K/100K) sehingga diperoleh tegangan
output penguat penjumlah -1Vdc. Penutupan masing-masing switch menyebabkan
penggandaan nilai arus yang dihasilkan dari switch sebelumnya. Nilai konversi dari
kombinasi penutupan switch ditunjukkan pada tabel berikut.

Tabel Konversi Digital Ke Analog Rangkaian Binary-weighted

2. R/2R Ladder DAC

Metode lain dari konversi Digital to Analog adalah R/2R Ladder. Metode ini
banyak digunakan dalam IC-IC DAC. Pada rangkaian R/2R Ladder, hanya dua nilai
resistor yang diperlukan, yang dapat diaplikasikan untuk IC DAC dengan resolusi 8, 10
atau 12 bit. Rangkaian R/2R Ladder dapat dilihat pada gambar dibawah.

Rangkaian Dasar R/2R Ladder DAC

Prinsip kerja dari rangkaian R/2R Ladder adalah sebagai berikut : informasi digital 4 bit
masuk ke switch D0 sampai D3. Switch ini mempunyai kondisi “1” (sekitar 5 V) atau “0”
(sekitar 0 V). Dengan pengaturan switch akan menyebabkan perubahan tegangan yag
diberikan ke penguat penjumlah inverting sesuai dengan nilai ekivalen biner-nya. Sebagai
contoh, jika D0 = 0, D1 = 0, D2 = 0 dan D3 = 1, maka R1 akan paralel dengan R5
menghasilkan 10 k . Selanjutnya 10 k ini seri dengan R6 = 10 k menghasilkan 20 k . 20 k
ini paralel dengan R2 menghasilkan 10 k , dan seterusnya sampai R7, R3 dan R8.
Sehingga diperoleh rangkaian ekivalennya seperti gambar berikut.

3. Rangkaian Ekivalen R/2R Ladder

Sehingga teganagan output (Vout) analog dari rangkaian R/2R Ladder DAC
diatas dapat dihitung dengan menggunakan persamaan:

Sumber : http://elektronika-dasar.web.id/dac-digital-to-analog-convertion/
3. Tentukan tegangan output hasil konversi digital ke analog 5 bit bila input 11111, dimana
untuk nilai input 00001 tegangan 0.2 volt!

Jawab :

Jumlah harga amplitudo untuk DAC 5 bit adalah 32, sedang harga konversi setiap tingkat
0,2 volt maka tegangan untuk konversi 11111 adalah nilai tertinggi yaitu sama dengan
(32-1)x0,2volt = 6,2 volt.

Dengan cara lain dapat pula kita hitung berdasarkan konversi tiap tingkat, yaitu sebagai
berikut:

1111B = 3,2 volt + 1,6 volt + 0,8 volt + 0,4 volt + 0,2 volt = 6,2 volt.

4. Berikan salah satu contoh implementasi DAC!

Jawab :

Contoh pengubah DAC adalah pada CD, data digital pada CD yang masih dalam bentuk
biner dirubah menjadi data analog. Berikut tahapan perubahannya :
CD dibaca → data Digital CD → DAC → Buffer/op-amp → Line Out

Sumber : http://rizayulianto.blogspot.co.id/2011/12/adc-dan-dac-convertion.html
TUGAS PRA PRAKTIKUM

ELEKTRONIKA 1

“DEKODER”

Tanggal pengumpulan : 12 Maret 2018

Nama Praktikan : Dhika Damayanthi


NIM : 11160163000059
Kelas : Pendidikan Fisika 4B

LABORATOROIUM FISIKA DASAR


PROGRAM STUDI PENDIDIKAN FISIKA
FAKULTAS ILMU TARBIYAH DA KEGURUAN
UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SYARIF HIDAYATULLAH
JAKARTA
2018
1. Apa yang dimaksud dengan decoder? Lengkapi dengan gambar!

Jawab :

Decoder adalah suatu rangkaian atau piranti yang mendeteksi kehadiran dari keadaan
atau kondisi input yang unik dan menghasilkan suatu keluaran yang unik untuk kondisi ini.
Sebagai contoh yaitu sebuah Decoder BCD atau Binary Coded Decimal yaitu penerjemah
bilangan biner ke bilangan desimal. Setiap keadaan dari empat input yang telah terdeteksi dan
output menghasilkan sebuah logika tinggi pada satu jalur dari sepuluh jalur yang bersesuaian
untuk kondisi input.

Decoder adalah sebuah perangkat yang dapat melakukan kebalikan dari sebuah
encoder, yang berfungsi untuk mengurai encoding sehingga informasi asli dapat untuk diambil.
Metode yang sama digunakan untuk mengkodekan biasanya hanya terbalik dalam rangka untuk
memecahkan kode.

Sumber:http://www.tambangilmu.com/2016/05/pengertian-decoder-dan-
jenisnya.html#ixzz59SWRkHfL

2. Apa yang dimaksud dengan BCD dan 7 segmen? Lengkapi dengan gambar!

Jawab :
Decoder BCD ke 7 segment merupakan rangkaian elektronika yang berfungsi
untuk mengubah kode BCD menjadi karakter tampilan angka desimal yang dapat
dilihat secara visual. Ilustrasi dekoder BCD ke 7 segment dapat dipahami dari gambar
berikut :

Dekoder BCD Ke 7 Segment

Data BCD 4 bit diubah menjadi tampilan visual angka desimal 0-9 menggunakan
rangkaian logika dasar digital (AND, OR dan NOR). Data BCD 4 bit tersebut diubah
sesuai nilai desimal seperti pada tabel berikut.

Tabel Kebenaran Dekoder BCD Ke 7 Segment


Proses pengkodean data BCD menjadi tampilan angka desimal dilakukan secara
terpisah untuk tiap ruas/segment (ruas a- ruas g). Untuk membangun sebuah dekoder 7
segment dari data tabel kebenaran diatas, langkah pertama adalah menentukan persamaan
yang dapat mewakili fungsi dekoder tiap ruas. Setelah itu dapat di buat rangkaian decoder
untuk tiap ruas menggunakan rangkaian digital dari gerbang logika dasar.

Sumber : http://elektronika-dasar.web.id/dekoder-bcd-ke-7-segment/