Anda di halaman 1dari 3

Contoh kasus :

Sayangnya, sebagian besar program tersebut belum bisa dikatakan sukses. Sifat program
yang sporadis atau tidak berkesinambungan, kurang terlibatnya pemimpin informal
setempat, dan lemahnya upaya menggalang partisipasi masyarakat adalah sebagian
penyebab kurang berhasilnya program-program yang dilaksanakan.

Pengertian Kumuh (Slum) Dan Liar (Squatters)

Slum atau permukiman kumuh merupakan lingkungan perumahan yang dulunya berkondisi
baik namun kemudian menurun dan menjadi daerah berdensitas tinggi.
Permukiman informal atau squatter adalah perumahan dengan kualitas buruk yang
dibangun di lahan ilegal.

Menurut Kumorotomo dkk. bahwa ada perbedaan krusial antara lingkungan kumuh (slums)
dengan lingkungan liar (squatters). Squatters adalah suatu bagian wilayah atau bagian
bangunan yang diganggu/ditempati tanpa ijin dari pemiliknya.
Sedangkan slums adalah suatu lingkungan yang ditempati masyarakat dengan kondisi rumah
rata-rata bobrok (reyot), padat dan cenderung tidak memenuhi unsur kesehatan, rentan
terhadap kebakaran dan rentan terhadap terjadinya tindak kejahatan (Kumorotomo, dkk.,
1995, p.34).

Lana Winayanti menyatakan bahwa squatter sebagai illegal settlements (tempat tinggal
ilegal) atau informal settlements. Sedangkan Slums sebagai komunitas kota yang miskin dan
tidak memiliki akses kepemilikan tanah dan hak atas keamanan tempat tinggal tetap
(Winayanti, 2001, p. 5-1). Sementara Emiel A. Wegelin menyatakan bahwa squatter and
slums area adalah wilayah yang memiliki akses terbatas terhadap persediaan air bersih,
drainase dan pengendalian banjir, sanitasi dan jalan (Wegelin dalam Suselo, et l, 1995, p.
236). Sedangkan Pius S Prasetyo hanya menyatakan bahwa Slums and squatter sebagai
pemukiman-pemukiman spontan (spontaneous settlement) sebagai dampak perkembangan
kota dan tergesernya petani-petani tradisional (Prasetyo dalam Potensia, 1995, p. 44-46).

Squatter ?
Squatter jika diartikan menurut kamus dari oxford adalah seseorang yang menempati lahan
publik tanpa ada legalitas secara hukum. BIsa dikatakan squatter adalah penghuni liar.

Squatter area

Oleh karena itu squatter area adalah sebuah area yang didiami oleh para penghuni liar.
Mereka biasanya membangun tempat tinggal yang tidak permanen.

Banyak hal orang-orang menempati daerah yang tidak jelas status hukumnya, misalnya
adalah faktor ekonomi. Dimulai dari tidak ratanya perekonomian antara desa dan kota.
Kebanyakan para pendatang tidak punya modal yang cukup sehingga mereka rela melakukan
apa saja agar bisa mencari nafkah di kota. Mereka membangun tempat tinggal ditempat-
tempat yang tidak ada boleh ada bangunan seperti dibawah jembatan, dipinggir rel kereta
api, dll. Keberanian mereka membangun rumah-rumah disebabkan oleh faktor-faktor seperti
adanya jaminan dari orang-orang pemerintah sendiri maupun dari preman-preman
setempat. Mereka ditarik biaya oeh para ” petugas” tersebut tetapi jika ada penggusuran
mereka lepas tanggung jawab atas kemanan para penghuni liar tersebut.

Para penghuni liar biasa tinggal tanpa ada status hukum yang jelas.

Slum ????

Slum dalam artian singkat adalah daerah kumuh

Daerah slum/slums adalah daerah yang sifatnya kumuh tidak beraturan yang terdapat dikota
atau perkotaan. Daerah slum umumnya dihuni oleh orang-orang yang memiliki penghasilan
sangat rendah, terbelekang, pendidikan rendah, jorok, danlain sebagainya. Dijakarta dan
sekitarnya banyak terdapat daerah slum baik ditengah maupun pinggiran kota. Berikut ini
adalah ciri-ciri daerah slum:

1. Banyak dihuni oleh pengangguran.

2. Tingkat kejahatan/ kriminalitas tinggi.

3. Demoralisasi tinggi.

4. Emosi warga tidak stabil.

5. Miskin dan berpenghasilan rendah.

6. Daya beli rendah.

7. Kotor,jorok, tidak sehat dan tidak beraturan.

8. Warganya sdalah migran urbanisasi yang migrasi dari desa kekota.


9. Fasilitas publik sangat tidak memadai.

10. Warga slum yang bekerja kebanyakan adalah pekerja kasar dan serabutan.

11. Bangunan rumah kebanyakan gubuk dan rumah semi permanen.

Daerah squatter area dan sering juga disebut slum settlement

Ranchos(venezuela), Callampas Camparnentos (chile), Favelas ( Brazil), Baarriadas (Peru),


Villas Misarias(argentina), Colonias Letarias (Mexico), Barong-barong(Philippines),
Kevetits(Burma), Gecekondu(Turkey), Bastee(india).

COncLUsion

Slums”are highly congested urban area marked by deteriorated, unsanitary buildings,


poverty, and social disorganization.

Squatters” settle on land, especially public or unoccupied land, without right or title.
Squatters include those who settles on public land under regulation by the goverment, in
order to get title to it.

Secara sederhana slums lebih mengarah ke aspek lingkungan dimana suatu komunitas tingal.

Sedangkan Squatters lebih mengarah ke legalitas dari tanah yang didiami dan syarat
infrastruktur.