Anda di halaman 1dari 13

BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah

Surat Al-Fatihah merupakan surat yang paling mulia karena merupakan pintu gerbang
pembuka dari alqur’an. Karena itu tak salah jika Quraish Shihab menyebutnya sebagai “
Mahkota Tuntunan Ilahi”. Sebagai mahkota sudah barang tentu seluruh hal-hal yang
terkandung dalam surat-surat alqur’an sudah termaktub dalam kandungan ayat-ayat Al-
Fatihah.
Keagungan surat Al-Fatihah tercermin dari beberapa hadist Nabi, diantaranya yang
menyatakan bahwa tidak sah shalat bagi orang yang tidak membaca Al-Fatihah. Kemuliaan
surat ini juga menyebabkan nabi menganugrahkan sebagai “ Ummul Kitab” atau “ Ummul
Qur’an”, dan tidak jarang disebut “ Sab’ul Matsani”.
Disebut sebagai Ummul Qur’an atau Ummul Kitab karena surat Al-Fatihah terdapat
pada awal alqur’an dan juga bisa jadi karena kandungan ayat-ayat surat Al-Fatihah mencakup
semua kandungan tema-tema pokok semua ayat-ayat alqur’an. Dinamakan Sab’ul Matsani
karena surat ini dibaca berulang-ulang dalam shalat atau diluar shalat.
Menyitir pendapat Muhammad Abduh, Quraish Shihab memaparkan bahwa surat Al-
Fatihah diletakkan didepan karena menyangkut kandungannya yang bersifat global yang
dirinci oleh ayat-ayat lain sehingga ia bagaikan mukaddimah atau pengantar bagi kandungan
surat-surat al-qur’an.

B. Rumusan masalah
a. Apa isi dari surat Al-Fatihah?
b. Apa Arti Kosa kata dari surat Al-Fatihah?
c. Apa Arti Dan Penejelasan Surah Al-Fatihah?
d. Apa Asbabunnuzul Surat Al-Fatihah?
e. Apa Nilai-nilai pendidikan dari surat Al-Fatihah?
f. Apa Nilai-nilai pendidikan dari surat Al-Fatihah?

C. Tujuan Penulisan
a. Untuk mengetahui isi dari surat Al-Fatihah?
b. Untuk mengetahui Arti Kosa kata dari surat Al-Fatihah?

1
c. Untuk mengetahui Arti Dan Penejelasan Surah Al-Fatihah?
d. Untuk mengetahui Asbabunnuzul Surat Al-Fatihah?
e. Untuk mengetahui Nilai-nilai pendidikan dari surat Al-Fatihah?
f. Untuk mengetahui Nilai-nilai pendidikan dari surat Al-Fatihah?

BAB II

PEMBAHASAN

A. Surah Al-fatihah

   


   
  
   
   
   
  
  
  
   
B. Arti Kosa kata

hanya kepada Engkaulah  dengan menyebut nama 


Allah 
Kami meminta pertolongan yang Maha Pemurah
 
Tunjukilah lagi Maha Penyayang
 
Kami jalan segala puji[2] bagi 
 Allah 
yang lurus Tuhan 

(yaitu) jalan  semesta alam

orang-orang yang telah Maha Pemurah
 
Engkau beri nikmat lagi Maha Penyayang
 

2
kepada mereka yang menguasai 

bukan (jalan)  hari 
 yang dimurkai Pembalasan
 
mereka  hanya Engkaulah yang

dan bukan (pula jalan)  Kami sembah

mereka yang sesat. Dan 


C. Arti Dan Penejelasan Surah


1. Dengan menyebut nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang[1].
2. Segala puji[2]bagi Allah, Tuhan semesta alam[3].
3. Maha Pemurah lagi Maha Penyayang.
4. Yang menguasai[4] di hari Pembalasan[5].
5. Hanya Engkaulah yang Kami sembah[6], dan hanya kepada Engkaulah Kami meminta
pertolongan[7].
6. Tunjukilah[8] Kami jalan yang lurus,
7. (yaitu) jalan orang-orang yang telah Engkau beri nikmat kepada mereka; bukan (jalan)
mereka yang dimurkai dan bukan (pula jalan) mereka yang sesat.[9]

[1] Maksudnya: saya memulai membaca al-Fatihah ini dengan menyebut nama Allah. Setiap
pekerjaan yang baik, hendaknya dimulai dengan menyebut asma Allah, seperti makan,
minum, menyembelih hewan dan sebagainya. Allah ialah nama zat yang Maha Suci, yang
berhak disembah dengan sebenar-benarnya, yang tidak membutuhkan makhluk-Nya, tapi
makhluk yang membutuhkan-Nya. Ar Rahmaan (Maha Pemurah): salah satu nama Allah
yang memberi pengertian bahwa Allah melimpahkan karunia-Nya kepada makhluk-Nya,
sedang Ar Rahiim (Maha Penyayang) memberi pengertian bahwa Allah Senantiasa bersifat
rahmah yang menyebabkan Dia selalu melimpahkan rahmat-Nya kepada makhluk-Nya.

[2] Alhamdu (segala puji). memuji orang adalah karena perbuatannya yang baik yang
dikerjakannya dengan kemauan sendiri. Maka memuji Allah berrati: menyanjung-Nya karena
perbuatannya yang baik. lain halnya dengan syukur yang berarti: mengakui keutamaan
seseorang terhadap nikmat yang diberikannya. kita menghadapkan segala puji bagi Allah
ialah karena Allah sumber dari segala kebaikan yang patut dipuji.

3
[3] Rabb (tuhan) berarti: Tuhan yang ditaati yang Memiliki, mendidik dan Memelihara. Lafal
Rabb tidak dapat dipakai selain untuk Tuhan, kecuali kalau ada sambungannya, seperti rabbul
bait (tuan rumah). 'Alamiin (semesta alam): semua yang diciptakan Tuhan yang terdiri dari
berbagai jenis dan macam, seperti: alam manusia, alam hewan, alam tumbuh-tumbuhan,
benda-benda mati dan sebagainya. Allah Pencipta semua alam-alam itu.

[4] Maalik (yang menguasai) dengan memanjangkan mim,ia berarti: pemilik. dapat pula
dibaca dengan Malik (dengan memendekkan mim), artinya: Raja.

[5] Yaumiddin (hari Pembalasan): hari yang diwaktu itu masing-masing manusia menerima
pembalasan amalannya yang baik maupun yang buruk. Yaumiddin disebut juga
yaumulqiyaamah, yaumulhisaab, yaumuljazaa' dan sebagainya.

[6] Na'budu diambil dari kata 'ibaadat: kepatuhan dan ketundukkan yang ditimbulkan oleh
perasaan terhadap kebesaran Allah, sebagai Tuhan yang disembah, karena berkeyakinan
bahwa Allah mempunyai kekuasaan yang mutlak terhadapnya.

[7] Nasta'iin (minta pertolongan), terambil dari kata isti'aanah: mengharapkan bantuan untuk
dapat menyelesaikan suatu pekerjaan yang tidak sanggup dikerjakan dengan tenaga sendiri.

[8] Ihdina (tunjukilah kami), dari kata hidayaat: memberi petunjuk ke suatu jalan yang benar.
yang dimaksud dengan ayat ini bukan sekedar memberi hidayah saja, tetapi juga memberi
taufik.

[9] Yang dimaksud dengan mereka yang dimurkai dan mereka yang sesat ialah semua
golongan yang menyimpang dari ajaran Islam.

Penjelasan

Surat “Al-Fatihah” (pembukaan) yang diturunkan di Mekah dan terdiri dari 7 ayat
adalah surat yang pertama-tama diturunkan dengaan lengkap diantara surat-surat yang ada
dalam Al-Qur’an dan termasuk golongan Surat Makkiyah.

Surat ini disebut “Al-Fatihah” (pembukaan), karena dengan surat inilah dibuka dan
dimulai ayat Al-Qur’an.

Dinamakan “ummul Qur’an” (induk Al-Qur’an) atau “Ummul Kitab” (induk al kitab) karena
dia merupakan induk bagi semua isi Al-Qur’an, serta menjadi inti sari dari kandungan Al-
Qur’an, dank arena itu diwajibkan membacanya pada tiap-tiap sembahyang.

4
Surat ini mengandung beberapa unsur pokok yang mencerminkan seluruh isi Al-
Qur’an, yaitu :

1. Keimanan

Beriman kepada Tuhan Yang Maha Esa terdapat dalam ayat 2, dimana dinyatakan dengan
tegas bahwa segala puji dan ucapan syukur atas sesuatu nikmat itu bagi Allah, larena Allah
adalah Pencipta dan sumber segala nikmat yang terdapat dalam alami ini.

Diantara nikmat itu ialah : nikmat menciptakan, nikmat mendidik dan menumbuhkan. Hal
ini menunjukkan bahwa segala nikmat yang dilihat oleh seseorang dalam dirinya sendiri dan
dalam segala ala mini bersumber dari Allah, karena Tuhan-lah Yang Maha Berkuasa di alam
ini. Pendidikan, penjagaan dan penumbuhan oleh Allah di alam ini haruslah diperhatikan dan
dipikirkan oleh manusia sedalam-dalamnya, sehingga menjadi sumber berbagai macam ilmu
pengetahuan yang dapat menambah keyakinan manusia kepada keagungan dan kemuliaan
Allah, serta berguna bagi masyarakat. Oleh karena keimanan (ketauhidan) itu merupakan
masalah yang pokok, maka didalam surat Al-Fatihah tidak cukup dinyatakan dengan isyarat
saja, tetapi ditegaskan dan dilengkapi oleh ayat 5.

Janji member pahala terhadap perbuatan yang baik dan ancaman terhadap perbuatan yang
buruk. Yang dimaksud dengan “Yang menguasai hari pembalasan” ialah pada hari itu Allah-
lah Yang berkuasa, segala sesuatu tunduk kepada kebesaran-Nya sambil mengaharap nikmat
dan takut kepada siksaan-Nya.

Hal ini mengandung arti janji untuk member pahala terhadap perbuatan yang baik dan
ancaman terhadp perbuatan yang buruk. “Ibadat” yang terdapat pada ayat 5 semata-mata
ditujukan kepada Allah.

2. Hukum-hukum

Jalan kebahagaiaan dan bagaimana seharusnya menempuh jalan itu untuk


memperoleh kebahagiaan dunia dan akhirat. Maksud “Hidaayah” disini ialah hidayah yang
menjadi sebab dapatnya keselamatan, kebahagiaan dunia dan akhirat, baik yang mengenai
kepercayaan maupun akhlak, hukum-hukum dan pelajaran.

3. Kisah-kisah

5
Kisah para nabi dan kisah orang-orang dahulu yang menentang Allah. Sebahagian
besar dari ayat-ayat Al-Qur’an memuat kisah-kisah para nabi dan kisah orsng-orang dahulu
yang menentang Allah. Yang dimaksud dengan orang yang diberi nikmat dalam ayat ini,
ialah para nabi, para shiddieqin (orang-orang yang sungguh-sungguh beriman), syuhada
(orang-orang yang mati syahid), shalihin (orang-orang yang shaleh).

“orang-orang yang dimurkai dan orang-orang yang sesat,”ialah golongan yang


menyimpang dari ajaran islam.

Perincian dari yang telah disebutkan diatas terdapat dalam ayat-ayat Al-Qur’an pada
surat-surat yang lain.

D. Asbabunnuzul Surat Al-Fatihah


Adapun tempat surat Al-Fatihah diturunkan berdasarkan pendapat yang lebih kuat
ialah yang menyatakan bahwa surat ini diturunkan diMekkah. Al-Wahidi menulis didalam
kitabnya Asbabun Nuzul dan As-Tsa'labi didalam tafsirnya riwayat dari Ali bin Abu Thalib ,
dia berkata bahwa kitab ini diturunkan diMekkah, dari dalam suatu perbendaharaan di bawah
'Arsy.
(Bey Arifin 1974:23).
Menurut suatu riwayat lagi dari Abu Syaibah didalam Al-Mushannaf dan Abu Nu'aim
dan Al-Baihaqi di dalam Dalailun Nubuwwah, dan As-Tsa'labi dan Al-Wahidi dari hadits
Amer bin Syurahail, bahwa setelah Rasulullah SAW mengeluhkan pengalamannya di dalam
gua itu setelah menerima wahyu pertama, kepada Khadijah, lalu beliau dibawa oleh Khadijah
kepada Waraqah, maka beliau ceritakan kepadanya, bahwa apabila dia telah memencil
seorang diri didengarnya suara dari belakangnya: "Ya Muhammad, ya Muhammad, ya
Muhamad! Mendengar suara itu akupun lari." Maka berkatalah Waraqah : "Jangan engkau
berbuat begitu, tetapi jika engkau dengar suara itu, tetap tenanglah engkau, sehingga dapat
engkau dengar apa lanjutan perkataannya itu ".
Selanjutnya Rasulullah SAW berkata: "Maka datang lagi dia dan terdengar lagi suara
itu : "Ya Muhammad! Katakanlah : Bismillahir RahmanirRahim, Alhamdulillahirabbil-
`Alamin, sehingga sampai kepada Waladh Dhaalin". Demikian Hadits itu (Bey Arifin
1974:24).
Abu Nu'aim di dalam Ad-Dalaail meriwayatkan pula tentang seorang laki-laki dari
Bani Salamah, dia berkata : "Tatkala pemuda pemuda Bani Salamah masuk Islam , dan Islam
pula anak dari Amer Jumawwah, berkatalah istri Amer itu kepadanya : "Sukakah engkau

6
mendengarkan dari ayah engkau sesuatu yang telah diriwayatkan dari padanya ? "Anak itu
lalu bertanya kepada ayahnya apakah agaknya riwayat tersebut lalu dibacanya :
"Alhamdulillahi Rabbil `Alamin" (sampai ke akhir).
Sedang kejadian itu ialah di Mekkah. Ibnu Al-Anbari pun meriwayatkan bahwa dia
menerirna riwayat dari Ubadah bin As-Shamit bahwa surat Fatihatul Kitab ini memang
diturunkan di Mekkah. Sungguhpun demikian ada juga satu riwayat yang diterima oleh
perawi-perawinya dari Mujahid, bahwa beliau ini berpendapat bahwa surat ini diturunkan di
Madinah (Bey Arifin 1974:24).
Dari hadis diatas dapat disimpulkan bahwa surat Al-Fatihah turun di Mekah di bawah
‘arsy dan sebab diturukannya adalah merupakan tujuh kalimat pujian (as-sab’ul matsani)
yang diberikan kepada nabi Muhammad. Terdapat pula segolongan yang menyatakan bahwa
Surat diturunkan dua kali, pertama di Mekkah, kemudian diturunkan sekali lagi di Madinah.

E. Nilai-nilai pendidikan
Makna penting yang terkandung di dalam surat tersebut adalah pentingnya
mempertahankan fiţrah manusia melalui proses pendidikan Islam sehingga akan tercapai
tujuannya yakni menjadi hamba Allah yang taat beribadah kepada-Nya. Dengan kata lain,
ayat 6 surat al-Fâtihah mempunyai hubungan yang harus diaplikasikan dalam pencapaian
tujuan pendidikan Islam yakni dengan cara upaya pendidikan Islam mempertahankan fiţrah
manusia agar tetap menjadi hamba Allah yang taat beribadah. Namun, fiţrah Allah yang
berlaku bagi manusia itu sendiri sifatnya abadi tidak berubah.
Oleh karena itu, dalam kaitannya dengan pencapaian tujuan pendidikan Islam, maka
menurut Muhaimin dan Abdul Mujib seorang pendidik tidak dituntut untuk mencetak anak
didiknya menjadi orang tertentu, akan tetapi yang terpenting adalah bagaimana
menumbuhkan dan mengembangkan fiţrahnya serta kecenderungan-kecenderungannya
terhadap sesuatu yang diminati sesuai dengan kemampuan dan bakat yang tersedia.
Kenyataan ini sesuai dengan tujuan yang ingin dicapai dalam pendidikan Islam
sebagaimana dikatakan oleh Noeng Muhadjir bahwa tujuan pendidikan Islam adalah usaha
untuk menumbuhkan daya kreativitas anak, melestarikan nilai-nilai ilahi dan insani, serta
membekali anak didik dengan kemampuan yang produktif.
Dengan tujuan tersebut, maka melalui pendidikan itulah fiţrah manusia akan
dikembangkan sesuai dengan kemampuan anak didik tersebut. Hal itu dapat dilakukan
melalui pembekalan berbagai kemampuan dari lingkungan keluarga, sekolah maupun
masyarakat secara terpola melalui pendidikan Islam.

7
Atas dasar itulah, ketika anak didik mempunyai kecenderung berperilaku jahat, maka
upaya pendidikan Islam harus diarahkan dan difokuskan untuk menghilangkan serta
menggantikan atau setidak-tidaknya mengurangi elemen-elemen kejahatan tersebut.
Jelasnya, seorang pendidik tidak perlu repot-repot menghilangkan dan menggantikan sifat
jahat yang telah dibawa anak didik sejak lahir itu, melainkan berusaha sebaik-baiknya untuk
menjauhkan timbulnya pelajaran yang dapat menyebabkan kebiasaan-kebiasaan yang tidak
baik. Konsep fiţrah ini tidak terkecuali bagi pendidik muslim untuk berusaha menanamkan
tingkah laku yang sebaik-baiknya, karena fiţrah itu tidak dapat berkembang dengan
sendirinya, akan tetapi memerlukan fasilitator atau media yang mengarahkannya.
Dengan demikian, nilai-nilai pendidikan yang terkandung dalam ayat 6 surat al-Fâtihah
dalam pencapaian tujuan pendidikan Islam adalah bagaimana pendidik atau guru
mengarahkan potensi dasar anak didik sesuai dengan nilai-nilai ajaran Islam sebagaimana
yang telah ditetapkan oleh Allah Swt bahwa sejak lahir manusia memiliki potensi beriman
kepada-Nya.
Nilai-nilai pendidikan menurut ayat 6 surat al-Fâtihah bertumpu pada ajaran tauhid.
Hal ini dimaksudkan untuk memperkuat hubungan yang mengikat manusia dengan Allah
WT. Apa saja yang dipelajari anak didik seharusnya tidak bertentangan dengan prinsip
tauhid ini. Kepercayaan manusia akan adanya Allah melalui fiţrahnya tidak dapat disamakan
dengan teori yang memandang bahwa monoteisme sebagai suatu tingkat kepercayaan agama
yang tertinggi. Tauhid merupakan inti dari semua ajaran agama yang dianugerahkan Allah
kepada manusia. Munculnya kepercayaan tentang banyaknya Tuhan yang mendominasi
manusia adalah karena ketika tauhid telah dilupakan manusia. Konsep tauhid tidak hanya
sekedar jumlah bahwa Allah itu Esa, akan tetapi juga masalah kekuasaan. Konsep tauhid
inilah yang menekankan keagungan Allah yang harus dipatuhi dan diperhatikan dalam
kurikulum pendidikan dalam konteks Islam.
Atas dasar itulah, maka nilai-nilai pendidikan menurut ayat 6 surat al-Fâtihah dalam
pencapaian tujuan pendidikan Islam adalah perlunya membangun kepribadian anak didik
dengan cara melestarikan dan mengembangkan fiţrah sesuai dengan kemampuan dasar yang
dimiliki. Dalam kaitan inilah, Ali Syari’ati mengatakan bahwa faktor-faktor terpenting yang
dapat menumbuhkan kepribadian anak didik sesuai dengan potensi dasarnya adalah:
1. Faktor ibu yang memberi struktur dan dimensi kerohanian yang penuh dengan kasih
sayang dan kelembutan.
2. Faktor ayah yang memberikan dimensi kekuatan dan harga diri.
3. Faktor sekolah yang membantu terbentuknya sifat lahiriah.

8
4. Faktor masyarakat dan lingkungan yang memberikan lingkungan empiris.
5. Faktor kebudayaan umum masyarakat yang memberi corak kehidupan manusia.
Kelima faktor tersebut merupakan stimulasi yang dapat mengembangkan fiţrah anak
didik dalam berbagai dimensinya. Di samping itu, fiţrah manusia memiliki sifat suci dan
bersih. Oleh karena itu, orang tua sebagai pendidik dituntut untuk tetap menjaganya dengan
membiasakan hidup anak didiknya pada kebiasaan yang baik, serta melarang mereka
membiasakan diri untuk berbuat buruk.
Di samping potensi ruh yang dimiliki manusia, maka manusia juga mempunyai potensi
lainnya seperti qalbu atau hati. Upaya pendidikan Islam yang dilakukan dalam
mengembangkan potensi hati adalah sebagai berikut:
1. Teknis pendidikan diarahkan agar menyentuh dan merasuk dalam kalbu dan dapat
memberikan bekas yang positif, misalnya dengan cara yang lazim digunakan oleh
Rasûlullâh Saw dalam berdakwah melalui sifat lemah lembut, kasih sayang dan tidak
kasar.
2. Materi pendidikan Islam tidak hanya berisikan materi yang dapat mengembangkan daya
intelek anak didik, tetapi lebih dari itu juga berisikan materi yang dapat mengembangkan
daya intuisi atau daya perasaan, sehingga bentuk pendidikan Islam diarahkan pada
pengembangan daya pikir dan daya żikir.
3. Aspek moralitas dalam pendidikan Islam tetap dikembangkan, karena aspek ini dapat
menyuburkan perkembangan qalbu. Dengan demikian akan terbentuk suatu tingkah laku
yang baik bagi anak sebagaimana yang dicontohkan oleh Rasûlullâh Saw.
4. Proses pendidikan dilakukan dengan cara membaisakan anak didik untuk berkepribadian
utuh, dengna cara menyadarkan akan peraturan atau rasa hormat terhadap peraturan yang
berlaku serta melaksanakan peraturan tersebut.
Aplikasi nilai-nilai pendidikan surat al-Fatihah ayat 6 dalam pencapaian tujuan
pendidikan Islam bukan berarti tidak mengindahkan pendidikan jasmani anak didik,
melainkan sebagai upaya merekonstruksi kembali proses pendidikan Islam dewasa ini yang
masih terlihat adanya disintegrasi, baik disintegrasi sosial-spiritual, imanitas-humanitas,
jasmani-rohani. Dengan upaya tersebut diharapkan dalam proses pendidikan diperoleh tujuan
ideal dari pendidikan Islam sebagaimana dikehendaki oleh surat al-Fâtihah ayat 6 yaitu
melestarikan fiţrah Allah yang terkandung di dalam fiţrah manusia melalui upaya pendidikan
yang harmonis antara pendidikan imanitas dan humanitas, jasmani dan rohani, sosial dan
spiritual, dan lainnya. Pendidikan model seperti ini bisa disebut dengan pendidikan
kemanusiaan.

9
Dengan kata lain, nilai-nilai pendidikan surat al-Fâtihah ayat 6 dalam pencapaian tujuan
pendidikan Islam adalah bahwa pendidikan yang cocok bagi anak didik dalam
mengembangkan dan melestarikan fiţrah manusia yaitu melalui pendidikan kemanusiaan.
Menurut Hazim Amir, yang dimaksud dengan pendidikan kemanusiaan adalah pendidikan
yang memandang manusia sebagai manusia, yakni makhluk ciptaan Tuhan yang mempunyai
fiţrah - fiţrah tertentu, di samping memiliki sifat-sifat kehewanan (nafsu-nafsu rendah) dan
sifat kemalaikatan (budi luhur).
BAB III
KESIMPULAN

Kesimpulan dari kajian makalah ini adalah bahwa nilai-nilai pendidikan menurut surat
al-Fâtihah ayat 6 adalah nilai-nilai pendidikan fitrah. Fiţrah manusia cenderung bersifat
ganda, artinya fiţrah bisa mendorong timbulnya perbuatan baik, dan juga bisa mendorong
perbuatan jelek, karena di dalam fiţrah itu sendiri terdapat potensi rohani lainnya seperti
nafsu. Kecenderungan perubahan suatu fiţrah sangat bergantung kepada faktor yang
mempengaruhi dari lingkungan di luarnya. Apabila manusia sejak kecil sudah berinteraksi
dengan lingkungan yang baik, maka jaminan kehidupan yang lebih baik akan dimiliki
manusia. Namun sebaliknya, apabila manusia sejak kecil sudah berinteraksi dengan
lingkungan yang buruk, maka kepribadian dan perilaku manusia tersebut akan menjadi buruk
kelak.
Tujuan pendidikan Islam dalam perspektif Al-Qur‘ân surat al-Fâtihah ayat 6 adalah
menciptakan manusia didik menjadi hamba Allah yang taat dalam menjalankan perintah-Nya
dan sekaligus menjauhi segala macam larangan-Nya. Nilai-nilai pendidikan fiţrah dalam surat
al-Fâtihah ayat 6 dapat mendukung pencapaian tujuan pendidikan Islam yakni bahwa
manusia dituntut untuk tetap berada pada fiţrahnya sebagai hamba Allah, sebagai khalîfah
Allah, dan sebagai pewaris Nabi. Untuk menetapkan fitrah seperti itu diperlukan upaya
pendidikan yang sifatnya manusiawi melalui pendidikan kemanusiaan, yaitu pendidikan yang
memanusiakan manusia sepanjang hayat. Adapun metode yang dapat digunakan dalam
mengaplikasikan konsep fiţrah dalam pencapaian tujuan pendidikan Islam adalah melalui
metode inetrnalisasi atau personalisasi dengan teknik peneladanan (doing), pembiasaan
(being), dan pemberian informasi/ceramah (knowing).

10
DAFTAR PUSTAKA

Syihab, Quraisy, Tafsir Al-Misbah, Jakarta : Lentera Hati, 2002


Al-Qur’an Dan Terjemahannya, Bandung : Gema Risalah Press, 1986

11
TAFSIR TARBAWI

DISUSUN

KELOMPOK I

DIFA JAHFITRI

IRMAYANTI BR.SEMBIRING

SITI IKA SYAHLIZA

SYAHFITRI

TRI MERIDA EKA PUTRI

SEMESTER III PAI B

Dosen Pembimbing : Dra. Hj. Anida M, MA

SEKOLAH TINGGI AGAMA ISLAM

JAM’ IYAH MAHMUDIYAH

TANJUNG PURA–LANGKAT

12
2017

13