Anda di halaman 1dari 10

LAPORAN PRAKTIKUM DASAR REKAYASA PROSES

PEMBUATAN BIOETANOL GEL

Disusun oleh :

Aldila Afini Rahima (1641420068)

Haura Rahmayanti (1641420073)

Muhammad Rais Zain (1641420067)

Shinta Devi Nurkhasanah (1641420069)

Ummar Dwi Admaja (1641420044)

Kelas : 2A – D4

POLITEKNIK NEGERI MALANG

2017
Tujuan percobaan

1. Mengetahui pengaruh penambahan carbopol pada pembuatan bioetanol gel dan spiritus gel

2. Menguji nyala bioetanol gel dan spiritus gel yang dibuat

Dasar Teori

Bioetanol gel memiliki beberapa kelebihan dibanding bahan bakar padat parafin yaitu
terbaharukan, selama pembakaran tidak berasap, tidak menimbulkan jelaga, tidak menghasilkan
gas berbahaya, bersifat non karsinogenik dan non korosif. Bentuknya gel memudahkan dalam
pengemasan dan pendistribusian. Bioetanol gel sangat cocok digunakan untuk pemanas pada saat
pesta, pada saat berkemah, dan untuk keperluan tentara. Untuk pengental jenis carbopol
dibutuhkan air untuk membentuk struktur gel yang diinginkan. Pada carbopol, pH sangat
berpengaruh dalam pembentukan gel, carbopol terbentuk gel dengan kisaran pH 5-7 dan pH
dapat diatur pada nilai yang netral, sifat gel dapat dirusak dengan nilai pH yang berlebih yaitu
menggunakan basa sederhana anorganik, seperti sodium, ammonium, atau potassium hidroksida
atau garam basa seperti sodium carbonat.

Variabel – variabel proses saat pembuatan etanol gel yang mungkin berpengaruh terhadap
karakteristik gel yang dihasilkan antara lain: kadar etanol, jumlah penambahan carbopol, pH
campuran dan pengadukan. Karena etanol bersifat asam dan carbopol efektif pada rentang pH 5-
7 maka pH campuran dikendalikan dengan penambahan NaOH. Etanol merupakan sejenis cairan
yang mudah menguap, mudah terbakar, tak berwarna, dan merupakan alkohol yang paling sering
digunakan dalam kehidupan sehari-hari.

Dalam sejarahnya etanol telah lama digunakan sebagai bahan bakar. Etanol adalah salah satu
bahan bakar alternatif (yang dapat diperbaharui) yang ramah lingkungan yang menghasilkan gas
emisi karbon yang lebih rendah dibandingkan dengan bensin atau sejenisnya. Etanol jelas lebih
menguntungkan karena lebih ramah lingkungan dan bahan bakar alternatif yang satu ini dapat
diperbaharui (renewable).

Sifat-sifat fisis etanol :

· Rumus molekul : C2H5OH


· Berat molekul : 46,07 gram / mol

· Titik didih pada 1 atm : 78.4°C

· Titik beku : -112°C

· Bentuk dan warna : cair tidak berwarna

· Spesifik gravity : 0,786 pada 20°C

Sifat-sifat kimia etanol :

· Bersifat hidrofobik

· Rantai karbon cukup panjang

· Untuk minuman diperoleh dari peragian karbohidrat

Gel

Gel adalah sistem padat atau setengah padat dari paling sedikit dua konstituen yang terdiri dari
massa seperti agar yang rapat dan diisi oleh cairan. Gel terdiri dari dua fase kontinyu yang saling
berpenetrasi. Fase yang satu berupa padatan, tersusun dari partikel – partikel yang sangat tidak
simetris dengan luas permukaan besar, sedang yang lain adalah cairan.

Pembentukan Gel

Pada prinsipnya pembentukan gel hidrokoloid terjadi karena adanya pembentukan jala atau
jaringan tiga dimensi oleh molekul primer yang terentang pada seluruh volume gel yang
terbentuk dengan memerangkap sejumlah air didalamnya.
Terjadi ikatan silang pada polimer-polimer yang terdiri dari molekul rantai panjang dalam
jumlah yang cukup maka akan terbentuk bangunan tiga dimensi yang kontinyu sehingga molekul
pelarut akan terjebak diantaranya, terjadi immobilisasi molekul pelarut dan terbentuk struktur
yang kaku dan tegar yang tahan terhadap gaya maupun tekanan tertentu. Gelasi merupakan
fenomena yang melibatkan penggabungan, atau terjadinya ikatan silang antar rantai-rantai
polimer.
Gelling Agent

Bahan pembentuk gel (gelling agent) adalah bahan tambahan pangan yang digunakan untuk
mengentalkan dan menstabilkan berbagai macam makanan seperti jeli, makanan penutup dan
permen. Bahan ini memberikan tekstur makanan melalui pembentukan gel. Beberapa bahan
penstabil dan pengental juga termasuk dalam kelompok bahan pembentuk gel. Untuk
membuat ethanol gel dibutuhkan pengental berupa tepung, seperti kalsium asetat, atau pengental
lainnya seperti xanthan gum,carbopol,HPMC (Hydroxy Propil Methil Cellulose) dan berbagai
material turunan selulosa. Untuk pengental jenis polimer carboxy vinyl seperti carbopol
dibutuhkan air untuk membentuk struktur gel yang diinginkan

 Carbopol

Nama lain carbopol adalah acritamer, acrylic acid polymer, carbomer. Dengan rumus molekul
(C3H4O2)n. untuk jenis carbopol 940 mempunyai berat molekul monomer sekitar 72 gr/mol dan
carbopol ini terdiri dari 1450 monomer. Carbopol merupakan salah satu jenis gelling
agent digunakan sebagian besar di dalam cairan atau sediaan formulasi semisolid berkenaan
dengan farmasi sebagai agentpensuspensi atau agent penambah kekentalan. Digunakan pada
formulasi krim, gel dan salep dan kemungkinan digunakan dalam sediaan obat mata dan sediaan
topikal lain. Rumus bangun dari carbopol.

Carbopol berwarna putih berbentuk serbuk halus, bersifat asam, higroskopik, dengan sedikit
karakteristik bau. Carbopol dapat larut di dalam air, di dalam etanol (95%) dan gliserin, dapat
terdispersi di dalam air untuk membentuk larutan koloidal bersifat asam, sifat merekatnya
rendah.

Carbopol bersifat stabil dan higroskopik, penambahan temperatur berlebih dapat mengakibatkan
kekentalan menurun sehingga mengurangi stabilitas. Carbopol mempunyai viskositas antara
40.000 – 60.000 cP digunakan sebagai bahan pengental yang baik memiliki viscositasnya tinggi,
menghasilkan gel yang bening. Carbopol digunakan untuk bahan pengemulsi pada konsentrasi
0,1- 0,5%B, bahan pembentuk gel pada konsentrasi 0,5-2,0%B, bahan pensuspensi pada
konsentrasi 0.5–1.0 % dan bahan perekat sediaan tablet pada konsentrasi 5 – 10 % .
Ethanol gel adalah etanol dengan bentuk fisik berupa gel. Produk ethanol gel sangat prospektif
dikembangkan. Keunggulan dari ethanol gel dibandingkan fase cairnya yaitu praktis dan aman.
Praktis karena berbentuk gel sehingga bias disimpan di dalam botol serta tidak mudah tumpah.
Dalam bentuk gel, factor keamanan dalam penggunaan etanol dalam rumah tangga pun terjamin
karena produk ethanol gel tidak mudah menguap (volatile) dan tidak mudah
terbakar. Seandainya pun ethanol gel tumpah dalam keadaan masih terbakar, kekentalannya tidak
akan membuatnya cepat mengalir seperti halnya etanol dalam bentuk cair. Ethanol
gel merupakan produk aman karena tidak volatil serta tidak mengeluarkan asap atau gas beracun
ketika dibakar. Untuk membentuk ethanol gel ini diperlukan bahan pengental etanol. Bahan yang
digunakan dalam hai ini berupa carbopol yang merupakan polimer asam akrilik. carbopol
dicampurkan ke dalam etanol dan dihomogenisasi

Alat dan bahan

Alat :

1. Kaca arloji
2. Neraca analitik
3. Batang pengaduk
4. Spatula
5. Beaker glass
6. Gelas ukur
7. Termometer
8. Stopwatch

Bahan :

1. Etanol teknis
2. NaOH teknis
3. Carbopol
4. Spiritus
5. Akuades
Skema kerja

Etanol

Carbopol Pencampuran Akuades

Pengadukan +- 1
jam

Bioetanol gel

Analisa bioetanol
gel
Data pengamatan

bahan satuan jumlah


I II III
etanol ml 33 33 33
carbopol gram 0.15 1.55 1
akuades ml 16 16 14

bahan satuan jumlah


I II III
spiritus ml 33 33 33
carbopol gram 0.15 1.55 1
akuades ml 16 16 14

Hasil pengamatan

bahan uji nyala warna api


I II III
etanol 22 detik 15 detik 10 detik biru
1 menit 35
spiritus 18 detik 15 detik detik biru

T
berat T akhir
bahan awal Residu awal air
I II III I II III air I II III
2.04 2.01 2.01 1.89 1.81 1.72 28 28 28
etanol gram gram gram gram gram gram 26 °C °C °C °C
2.02 2.02 2.19 1.91 1.95 1.67 28 28 32
spiritus gram gram gram gram gram gram 26 °C °C °C °C
PEMBAHASAN

Pada praktikum kali ini adalah mengenai pembuatan bioetanol gel. Tujuan dari praktikum
ini adalah dapat membuat bioetanol gel dari bioetanol cair menjadi bentuk gel. Selain itu untuk
mengetahui pengaruh jumlah penambahan bahan pengental carbopol.

Dalam praktikum ini, terdapat 3 produk bioetanol gel dan 3 produk spiritus gel. Dimana
masing-masing produk menggunakan komposisi carbopol yang berbeda. Percobaan pertama
bioetanol gel. Produk pertama dibuat dengan komposisi etanol sebanyak 33 ml, akuades
sebanyak 16 ml, dengan carbopol sebanyak 0,15 gram. Produk kedua dibuat dengan komposisi
etanol sebanyak 33 ml, akuades sebanyak 16 ml, dengan carbopol sebanyak 1,55 gram. Produk
ketiga dibuat dengan komposisi etanol sebanyak 33 ml, akuades sebanyak 14 ml, dengan
carbopol sebanyak 1 gram. Percobaan kedua spiritus gel. Produk pertama dibuat dengan
komposisi spiritus sebanyak 33 ml, akuades sebanyak 16 ml, dengan carbopol sebanyak 0,15
gram. Produk kedua dibuat dengan komposisi spiritus sebanyak 33 ml, akuades sebanyak 16 ml,
dengan carbopol sebanyak 1,55 gram. Produk ketiga dibuat dengan komposisi spiritus sebanyak
33 ml, akuades sebanyak 14 ml, dengan carbopol sebanyak 1 gram.

Peran air dalam pembuatan bioetanol gel dan spiritus gel merupakan materi yang tidak
bisa terbakar sehingga keberadaannya dalam bioetanol akan menaikkan nilai flash point
bioetanol dan menyetabilkan nyala apinya. Pengadukan dilakukan kurang lebih selama
1 jam. Disini carbopol sebagai gelling agent merupakan gabungan molekul-molekul dan lilitan-
lilitan dari polimer molekul yang akan berikatan melalui ikatan silang membentuk struktur
jaringan tiga dimensi dengan molekul pelarut terperangkap dalam jaringan ini. Dengan kata lain
bioetanol juga ikut terperangkap dalam ikatan polimer molekul carbopol. Hasil yang diperoleh
bioetanol membentuk gel yang sempurna dan transparan. Carbopol akan mengembang dalam air
1000 kali lebih besar dari volume semula dan 10 kali dari diameter semula untuk membentuk
struktur gel.
Struktur gel akan menurunkan volatilitas bioetanol sehingga nilai flashpoint nya akan
naik. Namun pada percobaan ini, produk bioetanol gel dan spiritus gel tidak dapat terbakar
sempurna sehingga masih terdapat residu sisa pembakaran. Seluruh hasil bioetanol dan spiritus
gel menghasilkan nyala berwarna biru dan mampu menaikkan temperatur air akibat pembakaran.
KESIMPULAN

1. Semakin banyak karbopol yang ditambahkan maka viskositas bioetanol gel yang
dihasilkan semakin besar.

2. Penambahan air sangat penting untuk menaikkan nilai flash point bioetanol dan
menyetabilkan nyala api yang dihasilkan.
Daftar pustaka

Sani dkk, 2016, Etanol gel sebagai Bahan Bakar Alternatif:Surabaya.Jurnal Teknik Kimia Vol 11.
No.1.