Anda di halaman 1dari 20

MAKALAH TEORI AKUNTANSI

TEORI PENGUKURAN

OLEH KELOMPOK 6 :

SISKA APRIANA (A31115002)


RESKY ANGELA MARICI PALIMBONG (A31115327)
SAPRIANI PALI’DATU (A31115334)
AHMAD DZAKWAN (A31115336)
A. TAHMID BAROKAH RAMADHAN M (A31115508)

AKUNTANSI
FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS
UNIVERSITAS HASANUDDIN
2018
KATA PENGANTAR

Dengan menyebut nama Allah SWT yang Maha Pengasih lagi Maha
Penyayang, Kami panjatkan puji syukur atas kehadirat-Nya, yang telah melimpahkan
rahmat, hidayah, dan inayah-Nya kepada kami, sehingga kami dapat menyelesaikan
makalah kelompok kami yang berjudul “Teori Pengukuran” .

Makalah ini telah kami susun dengan maksimal dan penyusunan makalah ini
tidak terlepas dari peran anggota kelompok 6 dan pihak lain yang terkait sehingga dapat
memperlancar pembuatan makalah ini. Penulisan makalah ini bertujuan untuk
memenuhi salah satu tugas yang di berikan Dosen yang mengajar mata kuliah Teori
Pengukuran.

Terlepas dari semua itu, kami menyadari sepenuhnya bahwa masih ada
kekurangan baik dari susunan sistematika penulisan, susunan kalimat maupun tata
bahasanya. Oleh karena itu, kritik dan saran yang membangun sangat kami harapkan.

Akhir kata kami berharap semoga makalah kami dapat memberikan manfaat
maupun inspirasi terhadap pembacanya.

Makassar. 25 Februari 2018

Kelompok 6

i
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR……………………………………………….. i

DAFTAR ISI…………………………………………...….................. ii

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang…………………………….…………………......... 3

1.2 Rumusan Masalah…………………………………….…………..... 4

1.3 Tujuan Penulisan…………………………………………………… 4

BAB II PEMBAHASAN

2.1. Pentingnya sebuah Pengukuran………………………………….. 5

2.2. Skala Pengukuran....……………………………………………… 5

2.3. Operasi Skala yang Diperbolehkan.……………………………… 7

2.4. Tipe - Tipe Pengukuran……..……………………………………. 7

2.5. Realibilatas dan Akurasi…….……………………………………. 9

2.6. Pengukuran dalam Akuntansi……………………………………. 12

2.7. Isu Pengukuran untuk Auditor………...…..……………………... 13

BAB III PENUTUP

3.1 Kesimpulan.…………………………………………..……….......... 16

3.3 Saran………………………………………………………………… 18

DAFTAR PUSTAKA……………………………………….................. 19

ii
BAB I

PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang

Pengukuran merupakan bagian yang penting dari suatu penyelidikan


sains (Godfrey : 134). Pengukuran dibuat, seperti yang ditunjukkan dalam
akuntansi, karena data kuantitatif dapat memberikan informasi yang lebih besar
dibandingkan dengan data kualitatif dalam banyak hal. Pengukuran atas suatu
atribut yang dilaporkan dalam suatu laporan keuangan (seperti aktiva,
pendapatan, kewajiban) merupakan bagian penting dari akuntansi itu sendiri.
Dengan kata lain, dapat dinyatakan bahwa sejatinya akuntansi merupakan
pengukuran perusahaan/entitas bisnis dari sudut pandang keuangan. Hal ini
bukan merupakan sesuatu yang baru. Larson (1969) mengungkapkan hubungan
antara akuntansi dan pengukuran sebagai berikut: “ Accounting is the art of
measuring and communicating financial information. This statement is not
shocking or even surprising, yet the acknowledgment that accounting is
concerned with measurement is a first necessary step towards a long awaited
revolution in accounting ”. Dengan demikian, akan sangat baik bagi kita untuk
memahami teori pengukuran dan menguraikan sejumlah asumsi yang menjadi
dasar pengukuran pada akuntansi.
Konsep pengukuran sendiri tumbuh dari evolusi “teori bilangan dan
aplikasinya dalam ilmu pengetahuan fisik”. Teori pengukuran berfokus pada
pengembangan suatu alat ukur atau instrumen dengan bantuan seorang analis
atau peneliti yang dapat mengukur atribut dari suatu entitas, fenomena, atau
sistem yang dapat diteliti. Pengukuran merupakan suatu proses yang melibatkan
penetapan simbol, pengukuran terhadap orang, objek, peristiwa, atau atribut-
atribut berdasarkan peraturan yang telah ditentukan. Lebih lanjut, makalah ini
akan membahas konsep awal dari pengukuran sampai kepada penerapan konsep
tersebut dalam akuntansi

3
1.2. Rumusan Masalah
1.2.1. Mengapa pengukuran itu penting?
1.2.2. Apa saja skala-skala dalam pengukuran?
1.2.3. Operasi skala bagaimana yang diperbolehkan?
1.2.4. Apa saja jenis-jenis pengukuran?
1.2.5. Bagaimana pengukuran andal dan akurat itu?
1.2.6. Bagaimana pengukuran dalam akuntansi?
1.2.7. Bagaimana isu pengukuran terhadap auditor?

1.3. Tujuan Penulisan


1.3.1. Menjelaskan pentingnya pengukuran.
1.3.2. Menjelaskan skala-skala dalam pengukuran.
1.3.3. Menjelaskan operasi skala yang diperbolehkan.
1.3.4. Menjelaskan jenis-jenis pengukuran.
1.3.5. Menjelaskan keandalan dan keakuratan pengukuran.
1.3.6. Menjelaskan pengukuran dalam akuntansi.
1.3.7. Menjelaskan isu pengukuran terhadap auditor.

4
BAB II

PEMBAHASAN
Pengukuran adalah bagian penting dari penyelidikan ilmiah. Pengukuran
dibuat, seperti yang ditunjukkan dalam akuntansi, karena data kuantitatif dapat
memberikan informasi lebih besar daripada data kualitatif dalam banyak hal.
Pengukuran atribut yang dilaporkan dalam laporan akuntansi (seperti., Aset,
pendapatan dan kewajiban) adalah fungsi penting dalam akuntansi, akan lebih
bermanfaat untuk menguji teori pengukuran dan untuk menguraikan sejumlah asumsi
pengukuran dasar akuntansi.

2.1. Pentingnya Pengukuran


Campbell, salah satu yang pertama membahas masalah pengukuran,
mendefinisikan pengukuran sebagai “penempatan dari angka untuk mewakili
variable dari sistem materil selain angka, dalam kebijakan hokum yang
mengatur variable ini”. Stevens, seorang ahli teori di bidang pengukuran dalam
ilmu - ilmu sosial, menyebutkan pengukuran sebagai “penempatan dari angka
ke objek atau peristiwa, menurut aturan”. Campbell membuat perbedaan antara
sistem dan variabel sistem tersebut. “Sistem” dalam defenisi Campbell adalah
apa yang Stevens sebut “benda atau peristiwa”. Ini dapat termasuk rumah, meja,
orang, asset atau jarak tempuh. Property adalah aspek – aspek tertentu atau
karakteristik dari system, seperti berat, panjang, lebar, atau warna. Yang diukur
sifat dan bukan system itu sendiri.

Berdasarkan pandangan ini, proses pengukuran ini mirip dengan


pendekatan perumusan dan pengujian teori. Aturan semantik (operasi)
dirancang untuk menghubungkan simbol pernyataan untuk objek atau kejadian.
Ketika aturan semantic ditunjukkan bahwa hubungan dalam pernyataan
matematis berkorelasi dengan hubungan objek atau peristiwa maka pengukuran
aspek tertentu dari objek atau peristiwa telah dibuat.

Dalam akuntansi kita mengukur laba dengan terlebih dahulu


menugaskan nilai untuk modal dan kemudian menghitung keuntungan sebagai
perubahan modal selama periode setelah akuntansi semua peristiwa ekonomi
yang mempengaruhi kekayaan perusahaan.

2.2. Skala Pengukuran


Setiap pengukuran dibuat pada sebuah skala. Sebuah skala dibuat ketika
aturan semantik digunakan untuk menghubungkan pernyataan matematis
terhadap objek atau peristiwa.

5
Skala menunjukkan informasi apa yang angka – angka wakili, sehingga
memberikan makna pada angka. Jenis skala yang dibuat tergantung pada aturan
semantik yang digunakan. Menurut Stevens, skala dapat digambarkan dalam
istilah umum sebagai nominal, interval ordinal, atau rasio. Klasifikasi ini
memeriksa struktur dari kelompok matematika. Struktur matematika ditentukan
dengan mempertimbangkan jenis transformasi yang meninggalkan struktur
skala invarian, yaitu tidak berubah.

2.2.1. Skala nominal

Dalam skala nominal, angka hanya digunakan sebagai label.


Skala nominal hanya merupakan klasifikasi, yang tidak menunjukkan
pengukuran apa yang dipertimbangkan untuk digunakan dalam
penggunaan istilah yang biasa.

Torgerson menunjukkan, pengukuran mengacu pada sifat benda,


sedangkan dalam skala nominal angka sering menyatakan obyek itu
sendiri, seperti penomoran atau penamaan pemain dalam tim olahraga.
Property utama nomor yang dimiliki adalah untuk mengidentifikasi
pemain atau objek. Dalam system akuntansi, yang paling dekat dengan
skal nominal adalah klasifikasi asset dan kewajiban dalam kelas yang
berbeda

2.2.2. Skala Ordinal

Sebuah Skala ordinal dibuat saat operasi menempatkan objek


dalam pertanyaan sehubungan dengan properti yang diberikan. Sebagai
contoh, misalkan seorang investor tertentu memiliki tiga peluang
investasi yang layak untuk suatu jumlah uang untuk berinvestasi.
Mereka adalah peringkat 1, 2, 3 berdasarkan net present value bersih,
dengan peringkat tertinggi 1 dan terendah 3. Operasi (penghitungan net
present value) menimbulkan suatu skala ordinal, yang merupakan
himpunan bilangan yang mengacu untuk alternatif investasi. Angka -
angkatersebut menunjukkan urutan ukuran net present value dari pilihan

2.2.3. Skala interval

Skala interval menanamkan informasi lebih banyak daripada


skala ordinal. Tidak hanya peringkat dari objek yang dikenal
sehubungan dengan properti yang diberikan, namun jarak antara interval
pada skala adalah sama dan diketahui. Sebuah Titik nol yang dipilih juga
ada pada skala. Contohnya adalah skala suhu Celsius dari suhu.
Kelemahan dari skala interval adalah bahwa titik nol adalah ditetapkan
semuanya.

6
2.2.4. Skala Rasio

Rasio skala adalah sebuah skala di mana:

 urutan peringkat dari objek atau peristiwa sehubungan dengan


properti diberikan diketahui
 interval antara obyek sama dan diketahui
 Asal unik, titik nol alami, ada dimana jarak darinya setidaknya satu
obiect diketahui.

2.3. Operasi Skala yang Diperbolehkan

Salah satu alasan untuk membahas skala adalah bahwa aplikasi


matematika tertentu diperbolehkan hanya untuk jenis skala yang berbeda. Skala
rasio memungkinkan untuk semua operasi arithematical dasar seperti penambahan,
pengurangan, perkalian dan pembagian 'dan juga aljabar, geometri analitik,
kalkulus dan metode statistik. Skala rasio tetap invariant (tetap) atas semua
transformasi ketika dikalikan dengan sebuah konstanta. Sebagai contoh
pertimbangankan hal berikut :

X' = cx

Jika X mewakili semua titik pada skala tertentu, dan titik masing – masing
dikalikan dengan konstanta c, skala X yang dihasilkan juga akan menjadi skala
rasio. Dengan skala interval, tidak semua operasi aritmatika diperbolehkan.
Penambahan dan pengurangan dapat digunakan sehubungan dengan nomor tertentu
pada skal serta interval. Namun, perkalian dan pembagian tidak dapat digunakan
dengan mengacu pada nomor tertentu, hanya untuk interval. Alasannya adalah
karena kondisi invariant. Skala interval adalah invariant dalam setiao transformasi
linear dalam bentuk :

X’ = cx + b

2.4. Tipe - Tipe Pengukuran

Proses pengukuran mirip dengan pendekatan ilmiah konstruksi dan


pengujian teori. Diskusi skala berkaitan dengan pertanyaan tentang konstruksi
dan pelaksanaan teori. Harus ada aturan untuk menetapkan nomor sebelum ada

7
pengukuran. Aturan ini biasanya seperangkat operasi yang harus diciptakan untuk
tugas yang diberikan. Perumusan aturan menimbulakn skala. Pengukuran dapat
dilakukan hanya pada skala.

2.4.1. Pengukuran Dasar

Pengukuran dasar adalah salah satu pengukuran dimana angka


dapat diberikan ke properti dengan mengacu pada hukum alam dan yang
tidak bergantung pada pengukuran pada setiap variabel lain. Properti
seperti panjang, hambatan listrik, jumlah dan volume secara
fundamental terukur. Skala rasio dapat dirumuskan untuk masing-
masing properti berdasarkan hukum yang berkaitan dengan ukuran
(kuantitas) yang berbeda dari properry yang diberikan. Penafsiran angka
tersebut bergantung pada teori empiris yang mengatur operasi operasi
pengukuran.

2.4.2. Pengukuran Yang Diturunkan

Menurut Campbell, pengukuran yang diturunan adalah salah


satu pengukuran yang bergantung pada pengukuran dua atau lebih
besaran lain. Pengukuran kepadatan adalah sebuah contoh. Hal ini
tergantung pada pengukuran dari kedua massa dan volume. Operasi
pengukuran yang diturunkan tergantung pada hubungan yang diketahui
atas sifat - sifat dasar. Mereka didasarkan pada teori empiris yang
dikonfirmasi yang menghubungkan properti yang berkaitan properti
yang diberikan kepada property lainnya. Operasi matematika dapat
dilakukan pada angka dari pengukuran yang diturunkan karena operasi
parallel matematika dan fisik pada sifat mendasar.

Pengukuran, seperti suhu, bergantung hanya pada satu daripada


dua atau lebih pengukuran lainnya. Untuk mengukuran suhu, kita hanya
perlu untuk mengukur tekanan, volume atau hambatan listrik. Namun,
dalam kasus-kasus ini pengukuran didasarkan pada hukum alam.

8
2.4.3. Pengukuran Fiat

Pengukuran ini merupakan type dalamm ilmu - ilmu sosial, dan


akuntansi, menggunakan definisi yang dibuat semuanya untuk
menghubungkan variable pengamatan tertentu untuk suatu konsep
tertentu, tanpa mengkonfirmasi dengan teori untuk mendukung
hubungan ini.

Sebagai contoh, dalam akuntansi kita tidak tahu bagaimana


mengukur konsep keuntungan secara langsung. Sebaliknya, kita
mengasumsikan bahwa variabel pendapatan, keuntungan, biaya dan
kerugian yang berhubungan dengan konsep keuntungan dan karenanya
dapat digunakan untuk memberikan kita suatu ukuran tidak langsung
dari keuntungan.

2.5. Realibilatas (Keandalan) dan Akurasi

Untuk menjawab pertanyaan Apa yang dimaksud dengan keandalan dari


suatu pengukuran atau keakuratan suatu pengukuran, kita pertama harus
menyatakan bahwa tidak ada pengukuran yang bebas dari kesalahan kecuali
counting / penghitungan. Kita bisa menghitung jumlah kursi di ruangan tertentu
dan akan persis benar. Tapi kecuali untuk menghitung, semua pengukuran
melibatkan kesalahan.

2.5.1. Sumber Kesalahan

Sumber kesalahan dalam pengukuran meliputi hal-hal berikut, yang


tidak saling eksklusif.

 Operasi pengukuran dinyatakan tidak tepat (imprecisely). Aturan untuk


menetapkan angka untuk properti tertentu biasanya terdiri dari satu set
operasi. Satu set operasi tidak dapat dinyatakan secara tepat dan
karenanya dapat ditafsirkan salah oleh pengukur. Misalnya, perhitungan
keuntungan melibatkan banyak operasi, seperti klasifikasi biaya dan
alokasi antara aset dan biaya yang sering ditafsirkan secara berbeda oleh

9
akuntan yang berbeda. Alasan lain adalah bahwa sering 'fit' dari operasi
matematika tidak sesuai dengan hubungan aktual sifat yang akan diukur.
 Pengukur. Pengukur mungkin salah menafsirkan aturan, akan bias, atau
menerapkan atau membaca instrumen dengan tidak benar. Misalnya, jika
sepuluh orang mengukur panjang ruangan tertentu, mungkin ada sepuluh
hasil yang berbeda, yang semuanya bisa ditutup, namun masih berbeda
satu sama lain. Salah satu perhatian dalam akuntansi adalah bahwa
manajer memiliki bias tertentu untuk meningkatkan laba atau basis aset
yang tercatat dan kemudian memberi tekanan kepada akuntan untuk
membebani akun tersebut.
 Instrumen. Banyak operasi memperkenankan untuk penggunaan alat
fisik, seperti penggaris atau termometer atau barometer, yang mungkin
cacat. Ada potensi kesalahan meski instrumen itu bukan alat fisik tapi
misalnya bagan, grafik, tabel angka atau indeks harga. Misalnya,
beberapa orang menganggap CPI agar tingkat harga umum tidak sesuai.
 Lingkungan. Tempat di mana operasi pengukuran dilaksanakan dapat
mempengaruhi hasilnya. Misalnya, kondisi cuaca dapat mempengaruhi
instrumen atau pengukur. Secara umum, kebisingan dapat mengganggu
pengukur atau, dalam akuntansi, tekanan dari manajemen dapat
mempengaruhi keputusan akuntan. Jika tekanan tersebut menyebabkan
bias oleh akuntan, maka 'teror' itu disengaja dan tidak acak. Jika tekanan
(misalnya dari beban kerja yang berat) menyebabkan penyimpangan dan
gangguan konsentrasi, sumber kesalahan dapat diberi label 'lingkungan'.
Kesalahan acak seringkali disebabkan oleh faktor lingkungan. Faktor
lainnya adalah lingkungan dimana manajemen perusahaan beroperasi.
Misalnya, manajer dapat membayar bonusnya sesuai dengan jumlah
keuntungan yang diperoleh atau biaya dana hutang dapat ditentukan oleh
jumlah gearing (aset / keadilan).
 Atribut tidak jelas. Apa yang harus diukur mungkin tidak jelas, terutama
jika pengukuran melibatkan konsep yang tidak bisa diukur secara
langsung. Misalnya, kita ingin mengukur kemampuan mekanik orang,
yang bukan merupakan properti yang bisa diamati secara langsung. Apa

10
yang kita lihat untuk mengukur? Atau misalkan kita ingin mengukur
'maskulinitas' setiap anak laki-laki dalam kelompok tertentu. Pertama-
tama, atributnya sulit didefinisikan. Pengukurannya hanya dapat
disimpulkan secara tidak langsung dari berbagai tanggapan. Masalah
ketidakjelasan atribut tidak jarang terjadi dalam akuntansi. Berapakah
nilai aset tidak lancar? Apakah nilai sekarang, biaya akuisisi, harga pokok
atau harga jual? Mengingat bahwa tujuan utama akuntansi adalah untuk
mencerminkan 'nilai', penting untuk mendefinisikan secara jelas atribut
'nilai'. Apakah itu nilai pakai, nilai tukar, atau beberapa atribut lain yang
harus diukur oleh akuntan? Masalahnya terletak pada penentuan atribut
yang akan diukur, bukan pengukuran metode p er se.
 Risiko dan ketidakpastian. Hal ini berkaitan dengan distribusi
pengembalian atas aset berwujud. Misalnya, keuntungan masa depan atas
aset berwujud seperti peralatan pabrik berisiko tinggi tetapi harganya
tidak banyak dan harganya dapat diamati. Artinya, ketika menentukan
harga aset, seseorang dapat menilai atau melebih-lebihkan jumlah
pengembalian namun distribusi pengembaliannya kurang lebih diketahui
(yaitu perkiraan nilai berisiko tapi risikonya sebanding dengan sempit).
Namun, aset tak berwujud menghadapi masalah risiko sekaligus
ketidakpastian. Risiko ada karena jumlah pengembalian tidak diketahui,
dan ketidakpastian berarti kita menghadapi distribusi pengembalian yang
relatif tidak diketahui. Hal ini biasanya disebabkan oleh pengembalian
investasi intangible yang sangat tidak pasti (misalnya modal manusia,
penelitian dan pengembangan dan pemasaran), dan kembali dari investasi
yang sangat bervariasi antar perusahaan dan industri.

2.5.2. Pengukuran yang dapat Diandalkan


Keandalah menggabungkan dua aspek yaitu ketepatan dan
kepastian pengukuran, dan kesetiaan perwakilan dari pengungkapan
dalam kaitannya dengan transaksi ekonomi dan peristiwa yang
mendasarinya. Aspek pengukuran menyangkut presisi pengukuran.
Istilah “presisi’ ini sering digunakan dalam dua konteks. Pertama,

11
mungkin merujuk ke suatu angka. Kedua, ia dapat merujuk ke operasi
pengukuran, dalam hal ini berkaitan dengan suatu
a. Tingkat penyempurnaan operasi atau kinerjanya
b. Kesepakatan dari hasil antara penggunaan berulang dari operasi
pengukuran seperti yang diterapkan ke property yang diberikan.
Berdasarkan dua istilah tersebut, kita dapat mengatakan bahwa
realibity pengukuran berkaitan dengan presisi dengan mana
suatu property tertentu diukur dengan menggunakan satu set
operasi.

2.5.3. Pengukuran Yang Akurat

Meskipun prosedur pengukuran mungkin sangat handal,


memberikan hasil yang sangat tepat, hal itu mungkin tidak dapat
menghasilkan hasil yang akurat. Senapan tertentu di tangan penembak
pakar olahraga mungkin sangat bisa diandalkan dalam tembakan
berturut-turut yang memungkinkan untuk ditempatkan berdekatan,
namun jika pemandangan tidak sejajar dengan benar, tembakan tersebut
tidak akan berada di sekitar bullseye. Konsisten hasil, presisi dan
kehandalan tidak harus mengarah pada akurasi. Property dasar, seperti
panjang suatu objek dapat ditentukan keakuratannya dengan
membandingkan objek tersebut dengan standar yang mewakili true
value.

2.6. Pengukuran dalam Akuntansi

Dua Pengukuran mendasar dalam akuntansi masuk adalah modal dan


keuntungan dan keduanya adalah ukuran yang diturunkan. Modal berasal dari
transaksi dan revaluasi yang terjadi di pasar keuangan, dan keuntungan yang bias
diperoleh dari pencocokan pengeluaran dengan pendapatan atau perubahan modal
selama periode tersebut. Modal dapat didefenisikan dan diturunkan dalam berbagai
cara, termasuk biaya historis, operasi, keuangan, atau nilai wajar.

12
Sejarah menunjukkan kepada kita bahwa konsep modal dan keuntungan
telah berubah dan berevolusi dari waktu ke waktu sehingga ada sejumlah konsep
pengukuran yang mendasar. Baru – baru ini, standar internasional pelaporan
keuangan telah lebih banyak memanfaatkan konsep nilai wajar. Sejumlah
komentator berpendapat bahwa konsep ini menyimpang dari prinsip – prinsip
alokasi ke pendekatan penilaian, yang akan berbeda menurut keadaan dan
interpretasi subjektif. Perubahan ini lebih fokus pada penilaian neraca,
perpindahan dari system alokasi laba yang sederhana dan lebih menekankan pada
relevansi untuk realitas komersial dan pengambilan keputusan pemodal dari pada
keandalan.

2.7. Isu Pengukuran Untuk Auditor

Adanya alternative metode penilaian untuk beberapa asset menciptakan


masalah bagi auditor. Mungkin ada nila asset yang berbeda yang dapat diterima
oleh auditor jika metode penilaian yang tepat dan konsisten diterapkan, asumsi
yang wajar digunakan, dan data yang digunakan untuk menghasilkan penilaian
adalah valid. Auditor bisa menghadapi tekanan dari manajer untuk menerima
penilaian mereka atau entitas akan mencari auditor lain. Ada juga masalah dalam
mengenai historical cost, sepeti biaya persediaan standar, dimana biaya justru
dinyatakan berdasarkan asumsi tentang proses rekayasa yang dipengaruhi oleh
kondisi yang berubah.

Sebagai contoh, salah satu aspek pengukuran keuntungan dengan menilai


perubahan nilai wajar aktiva bersih ditangani oleh standar akuntansi IAS 36 /
AA58 136. Standar ini mengharuskan penurunan nilai aset untuk diakui sebagai
kerugian penurunan nilai. Manajemen entitas diharuskan untuk menilai pada
tanggal pelaporan apakah ada indikasi bahwa suatu aset dapat mengalami
penurunan nilai. Jika ada indikasi tersebut, manajemen harus mengestimasi jumlah
yang dapat diperoleh kembali dari aset tersebut. Jika jumlah yang dapat diperoleh
kembali dari suatu aset kurang dari nilai tercatatnya, nilai tercatat aset tersebut

13
akan dikurangi menjadi jumlah yang dapat dipulihkan kembali. Penurunan tersebut
merupakan kerugian penurunan nilai.

Kerugian penurunan nilai harus segera diakui dalam keuntungan dalam


kebanyakan kasus. Pedoman standar audit internasional untuk mengetahui
kerugian penurunan nilai dan estimasi nilai wajar lainnya tercantum dalam ISA
540.21 Auditor diharuskan untuk mengumpulkan bukti untuk menilai jika
manajemen telah mengikuti standar akuntansi secara tepat dan jika jumlah yang
diakui sebagai kerugian penurunan nilai adalah wajar. Untuk melakukan ini,
auditor harus menentukan apakah manajemen telah memilih metode dan asumsi
penilaian yang tepat dan masuk akal. Jika standar akuntansi tidak menentukan
metode penilaian untuk aset dan kewajiban tertentu, auditor dapat menerima
metode penilaian yang masuk akal. Sebagaimana dijelaskan secara rinci dalam
studi kasus 5.1, setidaknya ada dua belas metode untuk menilai barang tak
berwujud dan merek yang dapat dipilih oleh manajemen. Ini berarti sulit bagi
auditor untuk tidak setuju dengan pilihan manajemen metode penilaian tertentu
yang digunakan oleh entitas lain. Auditor harus mengumpulkan bukti bahwa
metode ini diterapkan secara konsisten, sehingga manajer tidak memilih dan
memilih metode dari tahun ke tahun tergantung pada hasil keuntungan yang
diinginkan. Auditor juga harus menilai apakah nilai aset atau kewajiban ditentukan
secara tepat dari asumsi signifikan manajemen, model valuasi dan data dasar yang
relevan. Data tersebut termasuk suku bunga yang digunakan untuk
mendiskontokan arus kas, nilai pasar yang digunakan oleh perusahaan
perbandingan, data royalti, dan lain-lain.

Secara keseluruhan, mengingat adanya metode penilaian yang masuk akal


dan asumsi yang mungkin, ada kemungkinan beberapa perbedaan namun masuk
akal untuk diakui oleh manajemen karena kerugian penurunan nilai. Oleh karena
itu, jumlah yang berbeda ini dapat diterima oleh auditor jika bukti audit
menunjukkan bahwa manajemen telah menerapkan model penilaian dengan benar
dan menggunakan data yang sesuai. Dalam keadaan seperti ini, ada kemungkinan
auditor menghadapi tekanan dari para manajer untuk menyetujui pilihan penilaian

14
mereka atau jika tidak, audit tersebut akan di audit ke auditor lain yang lebih
menyenangkan.

Selain isu terkait penggunaan nilai wajar dan isu terkait, auditor juga
menghadapi masalah yang disebabkan oleh variabilitas pada tingkat keandalan dan
akurasi pengukuran biaya historis. Misalnya, sistem manufaktur penetapan biaya
standar didasarkan pada biaya historis dari berbagai masukan, asumsi tentang
volume dan metode pemrosesan, dan masalah seputar penetapan biaya overhead
antara produk, proses, dan departemen. AII faktor-faktor ini mempengaruhi biaya
persediaan yang ada pada akhir periode dan barang yang terjual selama periode
tersebut. Dalam konteks ini, auditor perlu menguji kewajaran prosedur yang
diadopsi dalam mengembangkan standar dari spesifikasi teknik. Ini termasuk
mengumpulkan bukti tentang kewajaran asumsi yang mendasari dan penggunaan
data secara konsisten. Biaya persediaan per unit akan tampak sangat tepat, namun
perubahan kondisi operasi dapat menghasilkan varians yang signifikan dan
memberikan asumsi yang mendasari alokasi biaya agar tidak valid.

15
BAB III

PENUTUP

3.1. Kesimpulan

Pentingnya pengukuran Pengukuran melibatkan penghitungan formal


angka ke beberapa properti atau peristiwa dengan menggunakan aturan semantik.
Aturan semantik dalam akuntansi diwakili oleh transaksi di pasar, dan alokasi
penggunaan sumber daya modal terhadap pendapatan masuk selama periode
tersebut.

Skala nominal, ordinal, interval dan rasio pengukuran Aturan yang


digunakan untuk menentukan bilangan ditentukan menurut empat skala: interval
nominal, ordinal, dan rasio. Dalam akuntansi, kita menggunakan skala rasio untuk
mengukur atribut keuangan dari keuntungan, aset dan kewajiban. Namun, kita juga
dapat menerapkan skala ordinal untuk menentukan peringkat proyek investasi atau
profitabilitas perusahaan, atau skala interval dalam akuntansi biaya standar.

Operasi skala yang diperbolehkan Invariance skala berarti bahwa,


terlepas dari ukuran yang digunakan, sistem pengukuran akan memberikan bentuk
umum variabel yang sama dan pembuat keputusan akan membuat keputusan yang
sama. Ini tidak terjadi dalam akuntansi, karena sistem yang berbeda berbeda satu
sama lain. Penghasilan yang diukur dalam satu sistem akan menghasilkan
keputusan yang berbeda dari pendapatan yang diukur di bawah sistem lain. Sistem
tidak akan memberikan informasi yang sama.

Perbedaan antara pengukuran fundamental, turunan dan fiat Ada tiga


jenis pengukuran yang berbeda. Pengukuran mendasar adalah ketika angka, yang
tidak bergantung pada sifat lainnya, dapat diberikan dengan mengacu pada hukum
alam. Dalam akuntansi ada banyak perdebatan mengenai sifat nilai fundamental.
Pengukuran turunan bergantung pada pengukuran sebelumnya dari dua atau lebih
jumlah lainnya, misalnya penentuan pendapatan dan biaya sebelum keuntungan
ditentukan. Pengukuran Fiat adalah yang menghubungkan bilangan dengan sifat

16
objek atau kejadian berdasarkan definisi sewenang-wenang. Semua pengukuran
melibatkan kesalahan dan untuk banyak pengukuran nilai sebenarnya tidak
diketahui.

Apa yang dimaksud dengan reliabilitas dan ketepatan dalam


pengukuran Reliabilitas mengacu pada konsistensi pengukuran yang telah
terbukti, yaitu ukuran yang sama (atau serupa) akan diproduksi ulang oleh
pengamat yang berbeda. Ukuran yang akurat mengacu pada representasi nilai
fundamental dari properry yang diukur. Teori pengukuran juga mengajarkan
kepada kita bahwa banyak pengukuran kita dalam akuntansi berada pada skala
rasio, yang merupakan skala paling informatif, namun teori ini memiliki dasar
teoritis paling lemah karena pengukurannya sederhana. Keyakinan kreator dalam
pengukuran semacam itu dapat dicapai jika ada bukti teoritis atau empiris untuk
mendukung hubungan sifat atau kebutuhan akan teori semacam itu. Namun, semua
ukuran akuntansi mengandung risiko pengukuran dan ada banyak perdebatan
dalam akuntansi mengenai nilai wajar dan kisaran distribusi yang dapat diterima.
Pemahaman konsep risiko dan ketidakpastian membantu kita memahami masalah
valuas

Pengukuran dalam akuntansi Dua ukuran mendasar dalam akuntansi


adalah modal dan keuntungan dan keduanya merupakan tindakan yang diturunkan.
Modal berasal dari transaksi dan revaluasi yang terjadi di pasar keuangan, dan
keuntungan dapat berasal dari pencocokan biaya dengan pendapatan atau
perubahan modal selama periode tersebut. Modal dapat didefinisikan dan
diturunkan dengan berbagai cara, termasuk biaya historis, operasi, keuangan, atau
'nilai wajar'. Sejarah menunjukkan kepada kita bahwa konsep modal dan
keuntungan telah berubah dan berkembang seiring berjalannya waktu sehingga ada
sejumlah konsep pengukuran fundamental. Baru-baru ini, standar pelaporan
keuangan intemasional telah memanfaatkan konsep 'nilai wajar' lebih besar.
Sejumlah komentator berpendapat bahwa konsep ini menyimpang dari prinsip
alokasi ke pendekatan penilaian, yang akan berbeda sesuai dengan keadaan dan
interpretasi subyektif. Perubahan ini lebih berfokus pada penilaian neraca,
memindahkan akuntansi dari sistem pengukuran alokasi keuntungan sederhana

17
dan lebih menekankan pada relevansi untuk realitas komersial dan pengambilan
keputusan investor daripada keandalan.

Masalah pengukuran untuk auditor Adanya metode penilaian alternatif


untuk beberapa aset menciptakan masalah bagi auditor. Mungkin ada banyak nilai
aset yang berbeda yang dapat diterima auditor jika metode valuasi diterapkan
secara tepat dan konsisten, asumsi yang masuk akal digunakan, dan data yang
digunakan untuk menghasilkan valuasi valid. Auditor dapat menghadapi tekanan
dari para manajer untuk menerima valuasi mereka atau entitas akan mencari
auditor lain. Ada juga masalah dalam mengaudit biaya historis, seperti biaya
persediaan standar, dimana biaya dinyatakan secara tepat, namun berdasarkan
asumsi tentang proses rekayasa yang dipengaruhi oleh perubahan kondisi.

3.2. Saran

Diharapkan pembahasan pada makalah ini dapat membawa manfaat bagi


pembaca. Adapun kekurangan di dalamnya agar bisa dijadikan pembelajaran untuk
menjadi lebih baik dari yang kami sajikan.

18
DAFTAR PUSTAKA

Godfrey, Jayne, et al.2010.Accounting Theory 7th edition. Wiley : Australia.

19