Anda di halaman 1dari 16

Laporan Kerja Praktek

Departemen Operasi P-IV


PT Pupuk Sriwidjaja - Palembang

BAB IV
TUGAS KHUSUS
Evaluasi Kinerja Crystallizer Unit Urea PUSRI-IV
Untuk Flowsheet tugas khusus pada Pabrik Urea ditunjukkan pada Gambar 4.1

Vacuum
generator

To LPA
To HPAC

HIGH PRESSURE
LOW PRESSURE
DECOMPOSER
DECOMPOSER
GAS Centrifuge
Udara SEPARATOR Crystallizer

From HPAC Prilling Tower

CO2 To HPAC
CO2 compressor Urea
Reactor
Suction separator Fliudizing
Heat ML TANK dryer
Exchanger

LPD To LPA Air


HPD Reboiler
Reboiler

Dissolve
From tank
GB-102
Off Gas
Absorber
NH3 from To Atm To LPA From
Preheater EA-404 From LPD O.G.A.F.C
HPD Off Gas
High Pressure Condensor
Absorber

Low Pressure
Absorber

O.G.A.C

HPAC O.G.A.T

NH3 Reservoir
NH3 Condensat

To LPD

Gambar 4.1 Flowsheet Tugas khusus pada unit Crystallizer

Jurusan Teknik Kimia Universitas Bung Hatta | 84


Laporan Kerja Praktek
Departemen Operasi P-IV
PT. Pupuk Sriwidjaja - Palembang

4.1. Latar Belakang


Pabrik urea terdiri dari empat seksi utama, yaitu sintesa, dekomposisi,
recovery dan kristalisasi. Seksi kristalisasi merupakan bagian finishing dari
pembuatan urea. Kristalisasi adalah proses pembentukan kristal padat dari suatu
larutan induk yang homogen. Proses ini adalah salah satu teknik pemisahan padat-
cair yang sangat penting dalam industri, karena dapat menghasilkan kemurnian
produk hingga 100%. Dalama proses ini, diharapkan urea dengan densitas yang
tinggi dapat tercapai. Densitas yang harus dicapai pada pembentukan kristal urea
ialah 30-35 % berat. Air diuapkan dari larutan urea yang supersaturated. Panas
yang dibutuhkan untuk penguapan air didapat dari panas sensibel larutan urea
yang masuk, panas kristalisasi urea, dan panas yang didapat dari sirkulasi slurry
urea ke HPAC. Semakin sedikit panas yang hilang (Qloss), berarti panas dapat
digunakan secara optimal dalam pengkristalan urea.

Tugas khusus ini akan membandingkan kinerja crystallizer yang diperoleh


dengan menggunakan data desain dan data aktual. Dengan adanya evaluasi ini,
maka kita dapat mengetahui bagaimana kinerja alat crystallizer dalam
mengoptimalkan penguapan air dilihat dari panas yang hilang (Qloss) baik secara
aktual atau pun desain. Dan apabila uap air tidak dihilangkan secara optimal maka
proses pembentukan kristal tidak dapat terjadi dan mengganggu proses
pembutiran urea pada priling tower.

4.2. Kasus Yang Diamati


Kandungan H2O pada larutan urea yang akan di jadikan kristal pada prilling
tower harus terlebih dahulu di pisahkan di alat crystallizer agar produk yang
dihasilkan mencapai konsentrasi 99,5% kristal urea dan 0,5% air. Efisiensi kinerja
alat crystallizer dalam menguapkan air dapat dilihat dari sedikit atau banyaknya
panas yang hilang (Qloss) pada alat crystallizer.

Jurusan Teknik Kimia Universitas Bung Hatta | 85


Laporan Kerja Praktek
Departemen Operasi P-IV
PT. Pupuk Sriwidjaja - Palembang

4.3. Uraian Kasus Yang Diamatai


4.3.1 Kristalisasi

Kristalisasi adalah proses pembentukan bahan padat dari pengendapan


larutan, melt (campuran leleh), atau lebih jarang pengendapan langsung dari gas.
Kristalisasi juga merupakan teknik pemisahan kimia antara bahan padat-cair, di
mana terjadi perpindahan massa (mass transfer) dari suat zat terlarut (solute) dari
cairan larutan ke fase kristal padat.

Keseimbangan kristalisasi tercapai jika larutan induk (mother liquor) dalam


keadaan jenuh. Kristal terbentuk dari larutan lewat jenuh. Dalam industri
kristalisai, beberapa hal yang perlu diketahui antara lain rendemen, kemurnian,
bentuk dan ukuran serta keseragaman ukuran. Distribusi ukuran dan bentuk
merupakan sifat yang mempengaruhi kualitas produk. Selain itu, parameter yang
sangat diperhatikan dalam produksi urea di PT. PUSRI ialah kandungan biuret,
dimana kandungan biuret maksimal yang terkandung dalam urea sebesar 0,1%.

Produksi urea P-IV diproduksi dengan cara mengalirkan larutan urea yang
berasal dari gas separator ke bagian bawah crystallizer. Larutan urea dikristalkan
pada keadaan vacuum. Kristalisasi terjadi jika sejumlah air diuapkan dari larutan
urea dan diperoleh larutan urea yang supersaturated. Penguapan dilakukan pada
keadaan vacuum dan suhu rendah dengan menggunakan panas yang timbul dari
proses kristalisasi. Suhu rendah diperlukan agar pembentukkan biuret dapat
ditahan serendah mungkin (maksimum kandungan dalam urea adalah 0,1 %).

Kristal yang terbentuk dipisahkan dari cairan induk (mother liquor) dengan
menggunakan centrifuge, kemudian dikeringkan dengan udara panas menjadi 0,3
% kadar air. Sejumlah tertentu mother liquor yang mengandung banyak biuret
dikembalikan ke seksi recovery sebagi larutan absorben untuk ammonia dan
karbondioksida. Mother liquor yang telah mengabsorbsi akhirnya dikembalikan
ke reaktor dalam bentuk ammonium karbamat untuk kembali diubah menjadi
urea.

Jurusan Teknik Kimia Universitas Bung Hatta | 86


Laporan Kerja Praktek
Departemen Operasi P-IV
PT. Pupuk Sriwidjaja - Palembang

Crystallizer terdiri dari bagian atas dan bawah. Bagian atas disebut dengan
vacum concentrator, yaitu tempat menguapkan air dari larutan urea. Sedangkan
bagian bawah merupakan tempat mengkristalkan larutan urea yang turun dari
vacum concentrator.

4.3.2 Proses Pembentukan Kristal

Pada kristalisasi ada beberapa proses atau tahapan dalam pembentukan kristal :

1. Supersaturated State, yaitu kondisi larutan lewat jenuh.


Supersaturasi dapat terjadi oleh supercooling dari larutan saat setimbang
temperatur atau dengan mendapatkan kesetimbangan temperatur melalui
perubahan tekanan.
2. Nucleation, yaitu pembentukan inti kristal dari larutan jenuh tersebut
3. Growth, yaitu pertumbuhan/perkembangan molekul kristal dari fase
nucleation hingga mencapai keseimbangan (Equilibrium state).

Untuk melihat grafik pembentukan kristal dapat dilihat pada Gambar 4.2

Gambar 4.2 Grafik Proses Pembentukan Kristal


Sumber: igem.org

Jurusan Teknik Kimia Universitas Bung Hatta | 87


Laporan Kerja Praktek
Departemen Operasi P-IV
PT. Pupuk Sriwidjaja - Palembang

Beberapa parameter yg mempengaruhi terbentuknya inti kristal :

a. Kondisi lewat dingin larutan


Semakin dingin larutan waktu induksi (waktu yang diperlukan sampai inti
kristal terbentuk) akan semakin pendek.
b. Suhu
Penurunan suhu akan menginduksi pembentukan kristal secara cepat.
c. Sumber inti kristal
Inti yang terbentuk pada pembentukan tipe heterogen memiliki
kecendrungan mempercepat kristalisasi
d. Viskositas
Ketika viskositas meningkat akibat menurunnya suhu dan meningkatnya
konsentrasi larutan, proses pembentukan inti kristal akan terbatasi. Hal ini
disebabkan berkurangnya pergerakan molekul pembentuk inti kristal dan
terhambatnya pindah panas sebagai energi pembetukkan inti Kristal.
e. Kecepatan Pendinginan
Pendingingan yang cepat akan menghasilkan inti kristal yg lebih banyak
dibandingkan pendinginan lambat
f. Kecepatan agitasi
Proses agitasi mampu meningkatkan laju pembentukan inti kristal. Agitasi
menyebabkan pindah massa dan pindah panas berjalan lebih efisien.
g. Bahan tambahan dan pengotor
Bahan-bahan tambahan dapat berperan untuk membantu atau menghambat
pembentukan inti kristal
h. Densitas massa kristal
Jumlah kristal yang terdapat dalam satu unit volume yang terdapat dalam
larutan akan berpengaruh pada tingkat pertumbuhan setiap kristal.

4.3.3 Prinsip kerja kristalisasi

Prinsip dasar dari operasi kristalisasi yaitu :

1. Titik didih dan tekanan uap

Uap air tekanan uapnya akan berubah dengan suhu pada Tabel 4.1:

Jurusan Teknik Kimia Universitas Bung Hatta | 88


Laporan Kerja Praktek
Departemen Operasi P-IV
PT. Pupuk Sriwidjaja - Palembang

Tabel 4.1 Titik Didih dan Tekanan Uap

Suhu (oC) 0 20 40 60 80 100


Tekanan (mmHg) 4,6 17,5 55 149 355 760

Jadi dibawah tekanan atmosfer, air akan mendidih di bawah 100 oC, dan
pada suhu tersebut zat yang murni akan menahan suhu tetap sampai semua cairan
teruapkan. Titik didih dari larutan akan ditentukan oleh zat yang terlarut,
konsentrasi dan tekanan dari sistem. Khusus untuk larutan urea, misalnya larutan
urea 70 % mempunyai titik didih 115 oC dibawah tekanan atmosfer, dan 95 oC di
bawah 0,5 atmosfer absolute.

2. Kelarutan

Apabila suatu larutan jenuh mengandung zat terlarut padat dipanasi maka
zat padat mulai melarut. Hal tersebut memperlihatkan bahwa kelarutan akan
berubah bergantung pada suhu, biasanya semakin tinggi suhu maka kelarutan
suatu zat semakin besar. Karena itu, kristal-kristal dapat terjadi dengan
mendinginkan larutan yang jenuh. Larutan urea juga menunjukkan fenomena
tersebut. Selama operasi kristalisasi, panas ditambahkan ke dalam sistem, air
teruapkan dan konsentrasi urea akan naik sementara pada suhu tetap.

Tekanan dari sistem dijaga di bawah vacuum untuk membantu menguapkan


air pada suhu rendah. Perubahan tekanan akan berpengaruh besar terhadap operasi
kristalisasi, terutama terhadap densitas kristal, karena itu kenaikkan vacuum
menyebabkan turunnya suhu dari slurry sehingga banyak kristal yang terlarut.
Panas yang digunakan untuk menguapkan air secara kasar adalah sama dengan
jumlah panas yang direcovery dari HPAC, ditambah dengan panas yang
dikandung oleh larutan yang masuk dan panas kristalisasi dari urea.

Jurusan Teknik Kimia Universitas Bung Hatta | 89


Laporan Kerja Praktek
Departemen Operasi P-IV
PT. Pupuk Sriwidjaja - Palembang

4.3.4 Jenis Crystallizer


Menurut Geankoplis (1993), crystallizer memiliki beberapa jenis yaitu :

1. Scraped surface crystallizer

Salah satu contoh Scraped surface crystallizer adalah Vacuum Crystallizer


with Agitators yang merupakan tipe Crystallizer dari unit urea PUSRI-IV , seperti
pada Gambar 4.3 a, yang terdiri dari lubang dengan lebar 0,6 m dengan bawah
semisirkular dan cooling jacket diluar. Spiral agitator berputar pada kecepatan
lambat dan menyingkirkan kristal yang tumbuh selagi berputar. Mata pisau
lebanrya mendekat dinding crystallizer, den memecah sgala deposit kristal pada
dinding yang dingin. Produknya biasanya memiliki distribusi ukuran kristal. Pada
double-pipe scraped surface crystallizer, air pendingin mengalir dalam ruang
annular. Agitator dalam dilengkapi dengan scraper spring-loaded yang menyapu
dinding dan meningkatkan koefisien transfer panas. Tipe ini disebut votator dan
digunakan dalam kristalisasi es krim dan pengentalan margarin.

2. Circulating-liquid evaporator-crystallizer

Dalam pencampuran evaporator-crystallizer,larutan sangat jenuh dihasilkan


dari evaporasi. Perputaran cairan disebabkan oleh pompa bawah dalam sisi tube
dari pemanas uap kondensasi. Larutan yang panas kemudian mengalir ke ruang
uap, dimana evaporasi terjadi membuat larutan menjadi sangat jenuh. Uap yang
keluar adalah kondensasi. Larutan sangat jenuh mengalir ke downflow tube dan
kemudian naik melewati fluidized bed dan pengadukan kristal, dimana akan ada
pertumbuhan ukuran. Terdapat aliran recycle menuju pemanas, dimana akan
bergabung dengan umoan masuk. Kristal yang lebih besar turun dan slurry kristal
dan cairan induk menjadi produk. Tipe ini biasanya disebut oslo crystalizer,
seperti pada Gambar 4.3b.

3. Circulating-magma vacuum crystallizer

Pada tipe ini, magma atau suspensi kristal disirkulasi keluar alat utama
melewati sirkulasi pipa dengan pompa screw. Magma mengalir melewati
pemanas, dimana suhu meningkat dari 2 - 6 K. Cairan yang sudah panas kemudian

Jurusan Teknik Kimia Universitas Bung Hatta | 90


Laporan Kerja Praktek
Departemen Operasi P-IV
PT. Pupuk Sriwidjaja - Palembang

dicampur dengan slurry utama dan pendidihan terjadi pada permukaan cairan. Ini
karena larutan sangat jenuh dalam pengaduk dekat permukaan, menyebabkan
lapisan pada pengaduk suspensi kristal sampai larutan sangat jenuh itu keluar
melewati pipa sirkulasi. Uap keluar melewati bagian atas alat. Sebuah ejektor uap
akan menyediakan vacuum. Contoh tipe ini adalah Vacuum Crystallizer with
Recirculation, seperti pada Gambar 4.3c.

Contoh-contoh tipe dari crystallizer diatas dapat dilihat pada gambar 4.3

a b c

Gambar 4.3 Jenis Crystallizer a) Vacuum Crystallizer with Agitators,


b) Oslo Vacuum Crystallizer, c) Vacuum Crystallizer with Recirculation
Sumber: Buku geankoplis,1933

4.4. Pengambilan dan Pengolahan Data


Data-data yang digunakan dalam perhitungan ada dua macam, yaitu :
1. Data Primer
Data yang digunakan pada penyelesaian tugas khusus merupakan data yang
diperoleh dari proses engineering:
 Data hasil analisa laboratorium PUSRI-IV tanggal 20 Juli 2017, data
yang diambil adalah data %komponen di sekitaran alat Crystallizer

Jurusan Teknik Kimia Universitas Bung Hatta | 91


Laporan Kerja Praktek
Departemen Operasi P-IV
PT. Pupuk Sriwidjaja - Palembang

 Data control panel room yang terdapat di Urea PUSRI-IV. Data yang
diambil dari control panel room ini adalah data flowrate inlet dan outlet
serta data suhu dan tekanan operasi pada alat sekitaran Crystallizer.
 Data dari devisi PE (Process Engineer). Data yang diambil adalah
mencari % karbamat dan material balance PUSRI-IV.
2. Data Sekunder
Data sekunder merupakan data yang diperoleh secara tidak langsung dari
sumbernya dan digunakan untuk mendukung data primer. Data ini berasal dari
literatur penunjang seperti bahan kuliah (ebook), buku dan jurnal serta bahan-
bahan lain yang berhubungan dengan tugas khusus , misalnya berat molekul, nilai
kapasitas panas tiap senyawa dan lain-lain.

3.5 Hasil dan Pembahasan


3.5.1 Kinerja Kristalizer secara desain
Untuk melihat aliran dan data temperatur dapat dilihata pada gambar 4.4
Uap Air (20)
(T=60⁰C)

T
T-68⁰C)

U
17 (T=60⁰C)
(T=92⁰C)
GS

R
(T=60⁰C)

22
(T=68⁰C)

21 (60 ⁰)
HPAC

23 24
Produk ( Z) (T=60⁰) (T=60⁰C)
(T=60⁰C)
Y
GA-201 (T=60⁰C)
GA-202
ML TANK DRYER
V

26 GA-203
25
(T=60⁰C)
LPA

Gambar 4.4 Blok Diagram di Sekitar Crystallizer secara desain

Jurusan Teknik Kimia Universitas Bung Hatta | 92


Laporan Kerja Praktek
Departemen Operasi P-IV
PT Pupuk Sriwidjaja - Palembang

 Perhitungan neraca massa dan energi secara desain


Setelah dilakukan perhitungan neraca massa desain untuk alat Crystallizer diperoleh hasil pada tabel 4.2.
Tabel 4.2 Neraca Massa Crystallizer FA-201 secara desain
In Out
17 U Z R
Komposisi
Flow rate % wt Flow rate % wt Flow rate % wt Flow rate % wt
kg/h % kg/h % kg/h % kg/h %
Urea 79.932 73,7 945.624 80,59 197.606 73,7 827.950 80
NH3 144,272727 0,3 940,45455 0,08 208,81818 0,3 875,909 0,2
NH2COONH4 329,727273 0,2 3396,5455 0,29 716,18182 0,2 3.010,09 0,2
H2O 27.610 25,4 192.087 16,37 42.247 25,4 177.450 17,1
Biuret 474 0,4 31.362 2,67 6.122 0,4 25.714 2,5
Subtotal 108.490 100 1.173.410 100 246.900 100 1.035.000 100
Total 1.281.900 1.281.900
Setelah dilakukan perhitungan neraca energi desain dan aktual untuk alat Crystallizer diperoleh hasil pada tabel 4.3
Tabel 4.3 Neraca Energi Crystallizer FA-201 secara desain
Q In (Kkal/h) Q out (Kkal/h)
komposisi
17 Y 22 Jacket Pemanas Z R 20 Jacket Pemanas QLOSS
Temperatur (⁰C) 92 60 68 80 60 60 60 78
Tekanan (atm) 1 1 1 1 1 1 0,095 1
Urea 3.506.263,7 2.488.862.4 21.927.948,5 4.174.106,9 17.489.103,5 3.189,6
NH3 10.980,4 7.445,7 42.784,6 8.302,3 34.824,7 4.879,4 9.482.787,8
NH2COONH4 181,3 400,1 1.038,8 421,6 1.715,4 174,3
H2O 1.855.521,3 1.384.098,2 7.631.348,9 20.843.516,7 1.477.362,2 6.205.361,8 872.247,6 20.080.708,2
Biuret 19.380,7 120.636,6 674.768,1 130.760,9 549.229,8 0
Total 5.392.327,5 4.001.443,0 30.277.888,9 20.843.516,7 5.790.953,8 24.280.235,2 880.491.0 20.080.708,2 9.482.787,8
JUMLAH 60.515.176,1 60.515.176,1

Jurusan Teknik Kimia Universitas Bung Hatta | 94


Laporan Kerja Praktek
Departemen Operasi P-IV
PT. Pupuk Sriwidjaja - Palembang

Berdasarkan perhitungan neraca energi secara desain, maka diperoleh nilai


panas yang hilang (Qloss) dari Crystallizer FA-201

Qloss secara desain


𝑄𝐼𝑛−𝑄 𝑂𝑢𝑡
Qloss = x 100%
𝑄 𝐼𝑛

60515176,08−51032388,23
= x 100%
60515176,08

= 15,67%

Dari perhitungan neraca massa desain di dapatkan hasil yang balance

dimana umpan masuk dan keluar sama, Dan dari perhitungan neraca energi desain

didapatkan Qloss sebesar 15,67%, ini disebabkan tingginya suhu yang masuk dari

alat lebih besar dari pada suhu keluarannya. Qloss standard yang boleh tidak lebih

dari 15,67%, apabila berlebih maka air akan sidikit ter-uapkan maka proses

pembentukan kristal tidak dapat terjadi dan mengganggu proses pembutiran urea

pada priling tower.

Jurusan Teknik Kimia Universitas Bung Hatta | 95


Laporan Kerja Praktek
Departemen Operasi P-IV
PT. Pupuk Sriwidjaja - Palembang

3.5.2 Kinerja Kristalizer secara aktual


Untuk melihat aliran dan data temperatur dapat dilihata pada gambar 4.5

Uap Air (20)


(T=77⁰C)

T
T-78⁰C)

U
17 (T=77⁰C)
(T=96⁰C)
GS

R
(T=75⁰C)

22
(T=78⁰C)

21 (75 ⁰)
HPAC

Produk ( Z) 23 24
(T=77⁰C)
Y
GA-201 (T=80⁰C)
GA-202
ML TANK DRYER
V

GA-203
26 25

LPA

Gambar 4.5 Blok Diagram di Sekitar Crystallizer secara aktual

Jurusan Teknik Kimia Universitas Bung Hatta | 96


Laporan Kerja Praktek
Departemen Operasi P-IV
PT Pupuk Sriwidjaja - Palembang

 Perhitungan neraca massa dan energi secara desain


Setelah dilakukan perhitungan neraca massa aktual untuk alat Crystallizer, diperoleh hasil pada tabel 4.4
Tabel 4.4 Neraca Massa Crystallizer FA-201 secara aktual
In Out
17 U Z R
Komposisi
Flow rate % wt Flow rate % wt Flow rate % wt Flow rate % wt
kg/h % kg/h % kg/h % kg/h %
Urea 59.704,2 72,81 71..4629,9 80,58 149.291,55 80 625.827 80
NH3 3.524,88182 5,28 631,82416 0,07 84,824743 0,2 355,584 0,2
NH2COONH4 1.846,11818 1,27 2.799,326 0,32 661,633 0,2 2.773,55 0,2
H2O 16.687 20,35 144.997,98 16,35 31.911,068 17,1 133.771 17,1
Biuret 237,8 0,29 23.839,417 2,69 4.665,3609 2,5 19.557,1 2,5
Subtotal 82.000 100 886.898,45 100 186.614,43 100 782.284 100
Total 968.898 968898
Setelah dilakukan perhitungan neraca energi desain dan aktual untuk alat Crystallizer, diperoleh hasil pada tabel 4.5
Tabel 4.5 Neraca Energi Crystallizer FA-201 secara aktual
Q In (Kkal/h) Q out (Kkal/h)
komposisi
17 Y 22 Jacket Pemanas Z R 20 Jacket Pemanas QLOSS
Temperatur (⁰C) 96 80 78 82 77 75 77 77
Tekanan (atm) 1 1 1 1 1 1 0,1526 1
Urea 2.803.722,8 3.105.538,9 20.955.738 4.892.221,3 19.619.234,1 3.791,2
NH3 284.291,1 23.720,3 21.408,1 5.010,6 20.196,3 6.109,1 5.205.535,2
NH2COONH4 2.890,4 213,3 1.179,8 578,7 2.258,0 180,5
H2O 1.188.982,4 1.657.321,9 70.994,1 21.606.691,3 1.661.416,5 6.695.130,7 981.810,5 19.699.439,9
Biuret 10.303,5 143.733,4 632.552,8 148.048,8 596.747,9 0,0
Total 4.290.190,1 4.930.527,8 28.710.300,0 21.606.691,3 6.707.275,9 26.933.567,0 991.891,2 19.699.439,9 5.205.535,2
JUMLAH 59.537.709,3 59.537.709,3

Jurusan Teknik Kimia Universitas Bung Hatta | 97


Laporan Kerja Praktek
Departemen Operasi P-IV
PT. Pupuk Sriwidjaja - Palembang

Berdasarkan perhitungan neraca energi secara aktual, maka diperoleh nilai


panas yang hilang (Qloss) dari Crystallizer FA-201
Qloss secara Aktual
𝑄𝐼𝑛−𝑄 𝑂𝑢𝑡
Qloss = x 100%
𝑄 𝐼𝑛

59537709,26−54332174.03
= x 100%
59537709,26

= 8,74 %

Dari perhitungan neraca massa aktual di dapatkan hasil yang balance

dimana umpan masuk dan keluar sama, Dan dari perhitungan neraca energi aktual

didapatkan Qloss sebesar 8,74%, ini disebabkan perbedaan suhu yang masuk dan

suhu keluarannya, tetapi tidak sebesar dari temperatur desain. sehingga Qloss aktual

lebih kecil dari desain .Artinya kinerja alat crystallizer bekerja dengan baik.

Jurusan Teknik Kimia Universitas Bung Hatta | 98


Laporan Kerja Praktek
Departemen Operasi P-IV
PT. Pupuk Sriwidjaja - Palembang

3.5.3 Evaluasi kinerja crystallizer secara rancangan dan aktual


Prinsip kerja dari alat crystallizer adalah menguapkan air dibawah suhu titik
didihnya (100 ⁰C, 1 atm) degan bantuan vacuum concentrator sehingga suhu
proses tidak terlalu tinggi, karena salah satu penyebab terbentuknya biuret ialah
adanya suhu yang tinggi.

Pelepasan panas (Qloss) pada unit crystallizer dapat diketahui berdasarkan


perhitungan neraca massa dan neraca panas. Berdasarkan hasil perhitungan, Qloss
desain sebesar 15,67% dan dan aktual adalah 8,74%, sehingga dapat terlihat
bahwa Qloss actual lebih kecil daripada Qloss desain. Hal ini dipengaruhi oleh
perbedaan kondisi operasi (T) pada data desain dan aktual.

Apabila banyak panas yang terbuang, proses pengkristalan tidak dapat


berlangsung dengan optimal, karena untuk melakukan proses kristalisasi
diperlukan panas untuk menguapkan H2O dari kandungan urea. Panas yang
digunakan dalam penguapan air diperkirakan sama dengan jumlah panas yang
direcovery dari high pressure absorber cooler (HPAC), ditambah dengan panas
urea yang masuk dan panas dari kristalisasi urea.

3.6 Kesimpulan
1. Neraca massa sekitaran crystallizer berdasarkan dari data desain adalah
sebesar 1.281.900 kg/h dan berdasarkan perhitungan aktual sebesar
968.898 kg/h.
2. Pelepasan panas (Qloss) aktual lebih kecil dibandingkan desain, yaitu
dengan masing-masing nilai sebesar 8,74% dan 15,67%.
3. Dari hasil perhitungan nilai Qloss aktual lebih kecil dibandingkan desain,
menunjukkan bahwa kinerja crystallizer FA-201 menguapkan H2O dengan
baik sehingga kualitas prill dari produk urea sesuai standar yang
diinginkan.

Jurusan Teknik Kimia Universitas Bung Hatta | 99


Laporan Kerja Praktek
Departemen Operasi P-IV
PT. Pupuk Sriwidjaja - Palembang

3.7 Saran
Saran yang dapat diberikan dari tugas khusus ini adalah:
1. Level bagian atas (concentrator) dan level bagian bawah (crystallizer)
diusahakan tidak menjauhi normal. Tingginya level bagian atas disebabkan
vacuum naik, sehingga level bagian bawah akan turun. Maka perlu
dilakukan pengecekkan aliran slurry yang menuju ke HPAC dan
komposisi larutan urea dari gas separator jika vacuum turun.
2. Agar didapatkan perhitungan yang lebih akurat sebaiknya data pengecakan
komposisi urea di sekitaran crystallizer, concentrator, centrifuge dan
mother liquor tank lebih lengkap.

Jurusan Teknik Kimia Universitas Bung Hatta | 100