Anda di halaman 1dari 3

Makna Pokok Pikiran Yang Terdapat Pada Pembukaan

UUD 1945

Kelompok 7 (X IPA 2):


Danang Dino Yudha L.
Kurniawan Azis
M. Ryan Mahaputra
Beberapa Macam Makna Pembukaan UUD 1945

Sebagai sumber motivasi dan aspirasi bangsa dalam perjuangan serta tekad
bangsa indonesia untuk tetap merdeka dalam hal apapun

Sumber cita cita hukum dan moral dalam lingkungan nasional serta pergaulan
dengan bangsa lain didunia.

Bernilai Universal (mengandung nilai-nilai yang dijunjung tinggi oleh bangsa-


bangsa beradab di seluruh dunia.)

Bernilai Lestari ( mampu menampung dinamika masyarakat dan akan tetap


menjadi landasan perjuangan bangsa dan negara selama bangsa Indonesia
tetap setia kepada Negara Proklamasi 17 Agustus 1945.)

Pokok pikiran pertama : Negara melindungi segenap bangsa Indonesia dan


seluruh tumpah darah Indonesia dengan berdasar atas persatuan dengan
mewujudkan keadailan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia.

Pokok pikiran ini menegaskan bahwa dalam “Pembukaan” diterima pengertian


Negara persatuan, sebagai negara yang melindungi dan meliputi segenap
bangsa seluruhnya. Jadi, Negara mengatasi segala faham golongan dan
mengatasi faham perorangan. Negara menurut pengertian “Pembukaan” itu
menghendaki persatuan, meliputi segenap bangsa Indonesia seluruhnya.

Inilah suatu dasar Negara yang tidak boleh dilupakan.

Hal ini menunjukkan pokok pikiran persatuan. Dengan pengertian yang lain,
negara sebagai penyelenggara negara dan setiap warga negara wajib
mengutamakan kepentingan negara di atas kepentingan golongan atau
perorangan. Pokok pikiran ini mengacu pada Pancasila sila ketiga

Pokok pikiran kedua : Negara hendak mewujudkan keadilan sosial bagi


seluruh rakyat Indonesia.

Pokok pikiran ini menempatkan suatu tujuan atau suatu cita-cita yang ingin
dicapai dalam “Pembukaan” dan merupakan suatu sebab tujuan (kausa finalis)
sehingga dapat menentukan jalan serta aturan-aturan mana yang harus
dilaksanakan dalam Undang-Undang Dasar untuk sampai pada tujuan yang
didasari dengan bekal persatuan. Ini merupakan pokok pikiran keadilan sosial,
yang didasarkan pada kesadaran bahwa manusia Indonesia mempunyai hak
dan kewajiban yang sama untuk menciptakan keadilan sosial dalam kehidupan
masyarakat. Mengacu pada Pancasila sila kelima

Pokok pikiran ketiga : Negara yang berkedaulatan rakyat berdasarkan atas


kerakyatan dan permusyawaratan/perwakilan.

Pokok pikiran ini dalam “Pembukaan” mengandung konsekuensi logis bahwa


sistem negara yang berbentuk dalam Undang-Undang Dasar harus
berdasar atas kedaulatan rakyat dan berdasar atas
permusyawaratan/perwakilan. Memang pengertian ini sesuai dengan
sifat masyarakat Indonesia. Ini adalah pokok pikiran kedaulatan rakyat,
yang menyatakan bahwa kedaulatan adalah di tangan rakyat dan
dilakukan sepenuhnya oleh Majelis Permusyawaratan Rakyat. Yang
mengacu pada Pancasila sila keempat.

Pokok pikiran keempat : Negara berdasar atas Ketuhanan Yang Maha Esa
menurut dasar Kemanusiaan yang adil dan beradab.

Pokok pikiran ini dalam “Pembukaan “ menuntut konsekuensi logis bahwa


Undang Undang Dasar harus mengandung isi yang mewajibkan
pemerintah dan lain-lain penyelenggara Negara untuk memelihara budi
pekerti luhur dan memegang teguh cita-cita moral rakyat yang luhur. Hal
ini menegaskan pokok pikiran kemanusiaan yang adil dan beradab
mengandung pengertian menjujung tinggi hak asasi manusia yang luhur.
Mengacu pada Pancasila sila ke 1 dan 2.