Anda di halaman 1dari 12

INTEGRAL TAK TENTU

MAKALAH
UNTUK MEMENUHI TUGAS MATAKULIAH
Matematika Teknik II
yang dibina oleh bapak Suharmanto

Oleh
Achmad hamon akbar (150513604727)
Adhitya putra r (150513604919)
Awalia habibatuz zahro (150513600441)

UNIVERSITAS NEGERI MALANG


FAKULTAS TEKNIK
JURUSAN TEKNIK MESIN
PRODI S1 PENDIDIKAN TEKNIK OTOMOTIF
Februari 2016
KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT atas berkat dan
rahmatnya, sehingga penulis dapat menyelesaikan makalah yang berjudul
“Integral Tak Tentu”. Makalah ini disusun guna memenuhi salah satu tugas mata
kuliah matematika teknik oleh bapak Suharmanto.

Dalam penyusunan makalah ini, tidak sedikit hambatan yang penulis


hadapi. Untuk itu, penulis mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang
telah membantu dalam penyelesaian makalah ini.

Penulis menyadari bahwa makalah ini masih banyak kekurangan dan


masih jauh dari kesempurnaan. Oleh karena itu, penulis mengharapkan kritik dan
saran yang membangun guna perbaikan pembuatan makalah di masa yang akan
datang.

Akhir kata, penulis berharap makalah ini dapat bermanfaat dan menambah
ilmu bagi pembaca.

Malang, 9 Februari 2016

Penulis

i
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ....................................................................................... i


DAFTAR ISI ...................................................................................................... ii
BAB I PENDAHULUAN
A. Latar Belakang Masalah ................................................................... 1
B. Rumusan Masalah ............................................................................ 1
C. Tujuan Penulisan Makalah ............................................................... 1

BAB II ISI
A. Pengertian Integral ........................................................................... 2
B. Integral Tak Tentu ............................................................................ 2
C. Teknik Pengintegralan ..................................................................... 4
D. Contoh Soal dan Jawaban ................................................................ 5

BAB II PENUTUP
Kesimpulan ...................................................................................... 8

DAFTAR PUSTAKA

ii
BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah


Matematika merupakan ilmu pengetahuan yang memiliki sifat universal,
dimana matematika ini memiliki peran penting di semua bidang ilmu
pengetahuan. Melalui perkembangan penalaran dan abstraksi, matematika
berkembang dari pecahan, perhitungan, pengukuran dan pengkajian sistematis
terhadap bangun dan pergerakan benda-benda fisika. Matematika secara
praktis mengkaji salah satu kegiatan manusia sejak adanya rekaman tulis.

Salah satu cabang dari ilmu matematika yang patut dipelajari adalah
integral. Integral adalah sebuah penjumlahan secara berkesinambungan dalam
matematika, dan bersama dengan inversnya, diferensiasi, adalah suatu dari dua
operasi utama dalam kalkulus. Telah dijelaskan bahwa dalam hitung
diferensial kita mencari laju perubahan suatu fungsi, sedangkan dalam hitung
integral mencari fungsi laju perubahaannya diketahui, proses seperti ini
disebut integral atau antiturunan.

B. Rumusan Masalah
1. Apa yang dimaksud integral?
2. Apa yang dimaksud dengan integral tak tentu?
3. Bagaimana teknik-teknik pengintegralan?
4. Bagaimana contoh soal dan jawaban tentang integral?

C. Tujuan Penelitian
1. Untuk memaparkan pengertian integral
2. Untuk memaparkan integral tak tentu
3. Untuk memaparkan teknik-teknik pengintegralan
4. Untuk memaparkan contoh soal dan jawaban tentang integral

1
BAB II
ISI

A. Pengertian Integral
Integral merupakan antiturunan, sehingga jika terdapat fungsi F(x) yang
d ( F ( x))
kontinu pada interval [a, b] diperoleh = F’(x) = f(x). Antiturunan
dx
dari f(x) adalah mencari fungsi yang turunannya adalah f (x), ditulis  f(x) dx

Secara umum dapat kita tuliskan :

∫ f(x) dx = ∫F’(x) dx = F(x) + C

Catatan:
 f(x) dx : disebut unsur integrasi, dibaca ” integral f(x) terhadap x”
f(x) : disebut integran (yang diitegralkan)
F(x) : disebut fungsi asal (fungsi primitive, fungsi pokok)
C : disebut konstanta / tetapan integrasi

B. Integral Tak Tentu

Integral tak tentu dalam bahasa Inggris di kenal dengan nama Indefinite
Integral atau kadang juga di sebut dengan Antiderivatif yang merupakan suatu
bentuk operasi pengintegralan suatu fungsi yang menghasilkan suatu fungsi baru.
Fungsi ini belum memiliki nilai pasti (berupa variabel) sehingga cara
pengintegralan yang menghasilkan fungsi tak tentu ini disebut “integral tak tentu”.
Jika f merupakan integral tak tentu dari suatu fungsi F maka F’= f. Proses
untuk memecahkan antiderivatif adalah antidiferensiasi Antiderivatif yang terkait
dengan pasti integral melalui “Teorema dasar kalkulus”, dan memberikan cara
mudah untuk menghitung integral dari berbagai fungsi.

Rumus Integral
𝑎
∫ 𝑎 𝑥 𝑛 𝑑𝑥 = 𝑥 𝑛+1 + 𝐶
𝑛+1

2
Integral Fungsi Aljabar

Cara menentukan integral fungsi aljabar. Misalkan y = xn+1 maka kita


dy
dapat menentukan turunan pertamanya, yaitu y' = (n+1) x(n+1)-1= (n+1) xn. y' =
dx
dy
sehingga diperoleh = (n+1) xn. Dari persamaan tersebut diperoleh dy = (n + 1)
dx
xn dx. Apabila diintegralkan kedua ruas akan diperoleh persamaan:
dy = (n + 1) xn dx
 y + c = (n + 1) xn dx
Kemudian disubtitusikan dengan bentuk fungsi y = x(n + 1) diperoleh
1
(n + 1) xn dx = x(n + 1) + c, sehingga diperoleh xn dx = x n 1  c , n –1
n 1
Pada materi diferensial, jika turunan F(x) adalah f(x) dan turunan G(x) adalah g(x)
dy
maka turunan dari y= F(x) + G(x) adalah =f(x) + g(x), dengan demikian dapat
dx
dinyatakan bahwa
[f(x) + g(x)] dx = f(x) dx + g(x) dx

Sifat-sifat yang merupakan rumus-rumus dasar integral adalah sebagai berikut.


dx = x + c
1 n+1
xn dx = x + c; n  –1
n 1
a n+1
 a n dx = x + c; n  –1
n 1
 a dx = a + c
[f(x) + g(x)] dx = f(x) dx + g(x) dx
[f(x) – g(x)] dx = f(x) dx – g(x) dx
 a f(x) dx = a f(x) dx

Integral Fungsi Trigonometri


Karena integral adalah operasi kebalikan(invers) dari turunan (diferensial),
integral trigonometri dapat dirumuskan sebagai berikut:

sin x dx = –cos x + c
cos x dx = sin x + c
1
sin ax dx = – cos ax + c
a
1
cos ax dx = sin ax + c
a
1
sin (ax + b) dx = – cos (ax +b ) + c
a
1
cos (ax + b) dx = sin (ax +b ) + c
a

3
C. Teknik Pengintegralan

1. Integral Substitusi
Pada bagian ini akan dibahas teknik integrasi yang disebut metode
substitusi. Konsep dasar dari metode ini adalah dengan mengubah integral yang
kompleks menjadi bentuk yang lebih sederhana.

Bentuk umum integral substitusi adalah sebagai berikut.

du
 [ f (u) dx ]dx   f (u)du

Contoh soal :
Tentukan  2 x( x 2  3) 4 dx !

Penyelesaian:
du du
Misalkan u = x 2  3 , maka  2 x atau dx 
dx 2x
du
Sehingga diperoleh,  2 x( x 2  3) 4 dx =  2 x u 4 =  u 4 du
2x
1 5 1
= u  C = ( x 2  3) 5  C
5 5

2. Integral Parsial
Teknik integral parsial ini digunakan bila suatu integral tidak dapat
diselesaikan dengan cara biasa maupun dengan cara substitusi. Prinsip dasar
integral parsial adalah sebagai berikut.

y = u .v  dy = du.v + u.dv
 dy =  v du +  u dv
y =  v du +  u dv
u.v =  v du +  u dv
 u dv = u.v -  v du

pengintegralan parsial integral tak tentu

 u v′ = uv -  u′v

 u dv = uv -  v du

4
Contoh soal :
Tentukan  x 2 sin x dx !

Penyelesaian:
Cara 1: dengan menggunakan rumus  u dv = uv -  v du
Misal : u = x2,  du  2xdx
dv = sin x dx  v   sin xdx = - cos x

x sin x dx = x2. (-cos x) -  ( cos x)2 xdx


2
sehingga diperoleh,
= x2. (-cos x) +  cos x.2 xdx
= - x2.cos x + 2 (x.sin x -  sin xdx )
= - x2. cos x + 2x. sin x +2 cos x + C

Selain cara di atas, dapat pula diselesaikan dengan cara sebagai berikut : untuk
menentukan integral parsial bentuk  udv, yang turunan ke-k dari u adalah 0 dan
integral ke- k dari v selalu ada.
Cara 2:
Diturunkan Diintegralkan

+ x2 sin x

- 2x - cos x

+ 2 - sin x

- 0 cos x

Deferensialkan sampai nol

x  sin xdx = - x2. cos x + 2x. sin x +2 cos x + C


2
Sehingga diperoleh,

D. Contoh Soal dan Jawaban

1. Jika diketahui maka carilah integralnya.!

Jawab :

5
2. Jika di ketahui maka tentukanlah integralnya .!

Jawab:

3. Jika diketahui maka tentukanlah integralnya.!

Jawab:

5. Ika Di Ketahui Maka Tentukanlah Integralnya.!

Jawab :

6. Jika diketahui (akar tiga) maka tentukanlah integralnya.!

Jawab :

6
7. Tentukan hasil dari ∫ sin 4x dx.

1
Jawab : ingat! sin ax dx = – cos ax + C
a
1
sin 4x dx = − cos 4x + C
4

8. Tentukan hasil dari ∫ (2 sin 4x + 3 cos 6x) dx.

1 1
Jawab : ingat! sin ax dx = – cos ax + C dan cos ax dx = sin ax + C
a a

7
BAB III

PENUTUP

A. Kesimpulan
Dari makalah diatas dapat kita ambil kesimpulan bahwa kalkulus
mempunyai cabang utama yaitu kalkulus differensial, dan kalkulus integral.
Sedangkan kalkulus integral terbagi atas dua macam lagi yaitu integral tertentu
dan integral tak tentu. Integral adalah antiturunan. Rumus integral adalah
𝑎
∫ 𝑎 𝑥 𝑛 𝑑𝑥 = 𝑛+1 𝑥 𝑛+1 + 𝐶 . Dalam menyelesaikan integral ada dua cara, yaitu
subtitusi dan parsial.

8
DAFTAR PUSTAKA

Irawan, Rully. 2014. Integral Tak Tentu. (online),


(http://soulmath4u.blogspot.co.id/2014/02/integral-tak-tentu.html), diakses
pada 5 Februari 2016.

Leithold, Louis. 1988. Kalkulus dan Ilmu Ukur Analitik. Jakarta : Erlangga

Nasution, Amaluddin. 2015. Soal Jawaban Integral Trigonometri. (online),


(http://bahanbelajarsekolah.blogspot.co.id/2015/04/soal-jawaban-integral-
trigonometri.html), diakses pada 8 Februari 2016.

Yasri. 2015. Rumus Integral Tak Tentu. (online),


(http://genggaminternet.com/rumus-integral-tak-tentu-serta-contoh-dan-
penyelesaiannya/), diakses pada 5 Februari 2016.