Anda di halaman 1dari 78

HUBUNGAN TINGKAT KECEMASAN MAHASISWA DENGAN HASIL

UJIAN OSCE PADA SEMESTER VII ANGKATAN 2013 DI FIK


UNIVERSITAS ISLAM SULTAN AGUNG SEMARANG

Skripsi
Untuk memenuhi persyaratan mencapai Sarjanan Keperawatan

Oleh:
Bagus Probo Sutejo
NIM: 30901301624

PROGRAM STUDI S1 KEPERAWATAN


FAKULTAS ILMU KEPERAWATAN
UNIVERSITAS ISLAM SULTAN AGUNG
SEMARANG
2016
LEMBAR PERSETUJUAN

Proposal Skripsi berjudul:

HUBUNGAN TINGKAT KECEMASAN MAHASISWA DENGAN HASIL


UJIAN OSCE PADA SEMESTER VII ANGKATAN 2013 DI FIK
UNIVERSITAS ISLAM SULTAN AGUNG SEMARANG

Oleh:
Nama : Bagus Probo Sutejo
NIM : 30901301624

Telah disahkan dan disetujui oleh Pembimbing pada :

Pembimbing I Pembimbing II
Tanggal : 25Oktober 2016 Tanggal: 25Oktober 2016

Ns.Hj Dwi Heppy R, M kep, Sp. KepJ. Ns. Wigyo S, SKep


NIDN. 0614087702 NUPN. 9940000008

ii
HALAMAN PENGESAHAN

Skripsi berjudul:

HUBUNGAN TINGKAT KECEMASAN MAHASISWA DENGAN HASIL


UJIAN OSCE PADA SEMESTER VII ANGKATAN 2013 DI FIK
UNIVERSITAS ISLAM SULTAN AGUNG SEMARANG

Disusun oleh:
Nama : Bagus Probo Sutejo
NIM : 30901301624

Telah disahkan dan dinyatakan memenuhi syarat oleh dewan penguji pada :

Penguji I
Tanggal:26 Oktober2016

Wahyu Endang Setyowati, SKM, M Kep


NIDN. 0612077404

Penguji II
Tanggal: 26 Oktober 2016

Ns. Hj. Dwi Heppy R, M Kep, Sp.Kep J


NIDN. 0614087702

Penguji III
Tanggal : 26 Oktober 2016

Ns. Wigyo S , S Kep


NUPN. 9940000008

iii
KATA PENGANTAR

Segala puji dan syukur bagi Allah SWT, yang telah memberikan rahmat,

dan karunianya, sehingga penulis telah diberi kesempatan untuk menyelesaikan

proposal skripsi dengan judul Hubungan Antara Tingkat Kecemasan Mahasiswa

Dengan Hasil Ujian Osce

Dalam penyusunan proposal skripsi ini, penulis mendapatkan bimbingan

dan saran yang bermanfaat dari berbagai pihak, sehingga penyusunan proposal

skripsi ini dapat terselesaikan sesuai dengan yang di rencanakan. Untuk itu, pada

kesempatan ini penulis ingin menyampaikan terima kasih pada:

1. Anis Malik Thoha, Lc., MA, Ph.d. Rektor Universitas Islam Sultan Agung

Semarang.

2. Ns. Iwan Ardian, SKM., M. Kep. Dekan Fakultas Ilmu Keperawatan

Universitas Islam sultan Agung Semarang.

3. Ns. Tutik Rahayu, M.Kep, Sp. Kep. Mat.Kaprodi S1 Keperawatan Fakultas

Ilmu Keperawatan Universitas Islam Sultan Agung Semarang.

4. Ns. Dwi Heppy R. M. Kep., Sp. Kep. J, Pembimbing I yang telah sabar dan

selalu meluangkan waktu serta tenaganya dalam memberikan bimbingan dan

memberikan ilmu serta nasehat yang bermanfaat dalam penyusunan skripsi

ini.

iv
5. Ns. Wigyo S, S.Kep,pembimbing II yang telah sabar dan selalu meluangkan

waktu dan tenaganya dalam memberikan bimbingan, ilmu dan nasehat yang

sangat berharga guna penyusunan skripsi ini.

6. Seluruh Dosen pengajar dan Staf Fakultas Ilmu Keperawatan Universitas

Islam Sultan Agung Semarang yang telah memberikan bekal ilmu

pengetahuan serta bantuan kepada penulis selama menempuh studi.

7. Ibunda Sulikah, yang cinta dan kasih sayangnya selalu tertanam didalam jiwa.

8. Ayahanda Nur Saidtercinta, yang selalu memberikan doa dan semua perhatian

dan kasih sayangnya.

9. Saudara dan semua keluarga tersayang,yang selalu memberikan perhatian,

Motivasi, Semangat dan nasehat.

Peneliti menyadari bahwa proposal skripsi ini masih banyak kekurangan,

sehingga sangat membutuhkan saran dan kritik demi kesempurnaannya. Peneliti

berharap proposal skripsi keperawatan ini nantinya dapat bermanfaat bagi banyak

pihak.

Semarang, 25 Oktober2016

Penulis

v
SURAT PERNYATAAN BEBAS PLAGIARISME

Saya yang bertanda tangan dibawah ini:

Nama : Bagus Probo Sutejo

Nim : 30901301624

Program studi : S1 Keperawatan

Dengan sebenarnya menyatakan bahwa skripsi yang berjudul


“HUBUNGAN TINGKAT KECEMASAN MAHASISWA DENGAN HASIL UJIAN
OSCE PADA SEMESTER VII ANGKATAN 2013 DI FIK UNIVERSITAS ISLAM
SULTAN AGUNG SEMARANG” ini disusun tanpa tindakan plagiarisme sesuai
dengan ketentuan yang berlaku di Fakultas Ilmu KeperawatanUNISSULA.
Jika dikemudian hari ternyata saya melakukan tindakan plagiarisme, Saya

bertanggung jawab sepenuhnya dan bersedia menerima sanksi yang dijatuhkan

oleh UniversitaIslam Sultan Agung Semarang kepada saya.

Demikian surat pernyataan ini saya buat dengan sebenar-benarnya.

Peneliti,

Bagus Probo Sutejo

vi
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL................................................................................................ i

HALAMANPERSETUJUAN ................................................................................. ii

HALAMAN PENGESAHAN ................................................................................ iii

KATA PENGANTAR ........................................................................................... iv

SURAT PERNYATAAN BEBAS PLAGIARISME ............................................. vi

DAFTAR ISI ......................................................................................................... vii

DAFTAR TABEL ................................................................................................... x

DAFTAR GAMBAR ............................................................................................. xi

DAFTAR LAMPIRAN ......................................................................................... xii

BAB IPENDAHULUAN ........................................................................................ 1

A. Latar BelakangMasalah ................................................................................ 1

B. Perumusan Masalah ..................................................................................... 4

C. Tujuan penelitian .......................................................................................... 4

D. Manfaat penelitian ........................................................................................ 5

BAB IITINJAUAN PUSTAKA .............................................................................. 6

A. Tinjauan Teori .............................................................................................. 6

1. Kecemasan ................................................................................................ 6

2. PengertianUjian ...................................................................................... 13

3. Pengertian OSCE .................................................................................... 15

B. Kerangka Teori........................................................................................... 17

C. Hipotesis..................................................................................................... 18

vii
BAB IIIMETODE PENELITIAN......................................................................... 19

A. Kerangka Konsep ....................................................................................... 19

B. Variabel Penelitian ..................................................................................... 19

C. Jenis dan Desain Penelitian ........................................................................ 20

D. Populasi dan Sampel Penelitian ................................................................. 20

1. Populasi .................................................................................................. 20

2. Sampel .................................................................................................... 20

3. Teknik pengambilan sampel ................................................................... 21

E. Tempat dan Waktu Penelitian .................................................................... 22

F. Definisi Operasional................................................................................... 22

G. Instrumen Penelitian / Alat Pengumpulan Data ......................................... 22

1. Instrumen Data ....................................................................................... 22

H. Metode pengumpulan Data ........................................................................ 23

I. Rencana Analisa Data ................................................................................ 24

1. Rencana Pengolahan data ....................................................................... 24

2. Analisa Data ........................................................................................... 25

J. Etika Penelitian .......................................................................................... 27

1. Lembar persetujuan responden ............................................................... 27

2. Kerahasiaan nama ................................................................................... 27

3. Kerahasiaan ............................................................................................ 27

BAB IVHASIL PENELITIAN ............................................................................. 28

A. Pengantar Bab ............................................................................................ 28

B. Karakteristik Reponden .............................................................................. 28

viii
1. Umur ....................................................................................................... 28

2. Jenis Kelamin ......................................................................................... 29

C. Analisa Univariat ....................................................................................... 29

1. Tingkat Kecemasan ................................................................................ 29

2. Nilai OSCE ............................................................................................. 30

D. Analisa Bivariat .......................................................................................... 30

BAB VPEMBAHASAN ....................................................................................... 32

A. Pengantar Bab ............................................................................................ 32

B. Interpretasi dan Diskusi Hasil .................................................................... 32

1. Karakteristik Responden ........................................................................ 32

2. Tingkat Kecemasan ................................................................................ 34

3. Hasil Ujian OSCE .................................................................................. 37

4. Hubungan Tingkat Kecemasan dengan Hasil ujian OSCE pada semester

VII angkatan 2013 FIK Universitas Islam Sultan Agung Semarang ........ 39

C. Keterbatasan Penelitian .............................................................................. 40

D. Implikasi Penelitian .................................................................................... 41

1. Implikasi terhadap masyarakat ............................................................... 41

2. Implikasi bagi perkembangan ilmu keperawatan ................................... 41

BAB VIKESIMPULAN DAN SARAN ............................................................... 42

A. Kesimpulan ................................................................................................ 42

B. Saran ........................................................................................................... 43

DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................... 44

ix
DAFTAR TABEL

Tabel 3.1 Definisi operasional ..............................................................................24

Tabel 4.1 Distribusi Frekuensi Menurut Umur Responden (N=126) ...................31

Tabel 4.2. Distribusi Frekuensi Menurut Jenis Kelamin Responden(N=126) ......32

Tabel 4.3 Distribusi Berdasarkan Tingkat Kecemasan Responden (N=126) .......32

Tabel 4.4 Distribusi Berdasarkan Nilai OSCE (N=126) .......................................33

Tabel 4.5. Hasil Crosstab hubungan kecemasan dengan nilai OSCE (N=126) ....33

x
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1. Rentang Respon Kecemasan ............................................................14

Gambar 2.2. Kerangka Teori .................................................................................19

Gambar 3.1 Kerangka Konsep ..............................................................................21

xi
DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1. Surat Ijin Penelitian

Lampiran 2 Surat Lolos Uji Konten Validity

Lmapiran 3 Surat Lolos Uji Etik

Lampiran 4 Permohonan Menjadi Responden

Lampiran 5 Informed Consent

Lampiran 6 Kuesioner Penelitian

Lampiran 7 Nilai OSCE

Lampiran 8 Data Responden

Lampiran 9 Hasil Penelitian

xii
BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah

6,8 juta remaja di Amerika yang berusia 18 tahun (3,1 %)

mengalami gangguan kecemasan. Menurut National Comorbidity Survey

prevalensi kecemasan pada laki-laki sebanyak 2% dan pada perempuan

4,3%. Dapat disimpulkan bahwa Wanita lebih banyak mengalami gangguan

kecemasan bila dibandingkan laki-laki.

Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas) tahun 2013 menunjukkan hasil

sebesar 6% usia 15 tahun keatas dengan kata lain 14 juta penduduk di

indonesia mengalami gangguan mental emosional yang ditunjukkan dengan

gejala-gejala kecemasan (Depkes, 2014).

Prevalensi gangguan kecemasan pada tahun 2008 di perkotaan

khususnya diwilayah DKI Jakarta cukup tinggi. Terdapat 39,8 % sampel

yang mengalami gejala kecemasan (anxiety) dan 28,4 % gejala depresi.

Kedua keluhan ini lebih banyak di jumpai pada perempuan dibanding pria

(Harry,2008).

Mahasiswa Universitas Islam Sultan Agung Semarang jurusan

keperawatan angkatan 2013 setiap akhir semester wajib mengikuti ujian

untuk mengukur pemahaman terhadap pengetahuan, keterampilan, yang

berhubungan dengan profesi perawat. Ujian ini bertujuan untuk memberikan

1
2

umpan balik bagi Institusi pendidikan tenagakesehatan sebagai bahan

kajian untuk melakukan perbaikan (Dinkes Jateng, 2008)

Objective Structured Clinical Examination (OSCE) merupakan salah

satu metode penilaian kompetensi klinis yang sudah teruji dan banyak di

gunakan terutama di bidang pendidikan kedokteran. Sejak osce di

perkenalkan oleh Harden et al. Tahun 1975, sejak itu terus berkembang dan

diadopsi oleh banyak institusi pendidikan tenaga kesehatan termasuk

pendidikan keperawatan(Mitchell, Henderson, Groves, Dalton, & Nulty,

2010).

Kecemasan sebagai akibat mahasiswa merasakan perasaan yang

berlebihan saat menghadapi ujian OSCE yang terwujud dalam bentuk

perasaan khawatir, gelisah dan takut (Tresna,2011). kecemasan muncul

apabila mahasiswa tidak lulus saat ujian OSCE, dia merasa malu atau

merasa bersalah terhadap orang tuanya. Mahasiswa mempersepsikan apa

yang di hadapinya tersebut dirasa sulit dan merasa tidak bisa menyelesaikan.

Beberapa penelitian terkait kecemasan dalam proses pendidikan yaitu

penelitian yang di lakukan Brand HS dan Schoonheim-Klein M (2009)

menunjukkan hasil mahasiswa keperawatan lebih cemas dalam menghadapi

ujian OSCE dibanding ujian tulis. Penelitian yang dilakukan Furlong et al.

Dalam Muldoon K, Biesty L, dan Smith V (2013) di temukan hasil OSCE

mengakibatkan kecemasan lebih tinggi dibandingkan jenis ujian lain.

Namun penelitian dari Erfanian dan Khadivzadeh dalam Muldoon K, Biesty

L, dan Smith V (2013) bahwa mahasiswa yang sedang melaksanakan


3

OSCE hanya mengalami kecemasan yang rendah . Menurut Zieder M dalam

Colbert-GetzJM et al. (2013) performa mahasiswa saat melaksanakan ujian

sangat dipengaruhi oleh tingkat kecemasan apabila mahasiswa tersebut

dengan tingkat kecemasan yang lebih rendah maka performa atau

penampilannya akan lebih baik begitu juga sebaliknya apabila mahasiswa

tersebut mempunyai kecemasan yang lebih tinggi maka permanya akan

menurun. namun pada peneliti lainnya Cassady JC dan johnson RE dalam

Colbert-Getz JM et al. (2013) menyatakan bahwa mahasiswa yang

mengalami kecemasan sedang mampu melaksanakan perfoma yang lebih

baik dalam ujian.

Hasil studi pendahuluan yang peneliti lakukan pada mahasiswa FIK

pada tanggal 25 agustus 2016 di Universitas Islam Sultan Agung Semarang

angkatan 2013. Berdasarkan hasil wawancara terdapat 15 mahasiswa dan 10

mahasiswa mengatakan bahwa OSCE sangat membuat mereka stres, karena

harus belajar ekstra untuk menghafal, memahami banyak materi agar bisa

lulus dengan mendapatkan nilai minimal 75. Melihat latar belakang di atas

baik teori maupun penelitian yang pernah di lakukan sebelumnya, penulis

tertarik untuk melakukan penelitian “hubungan tingkat kecemasan

mahasiswa dengan hasil ujian OSCE pada semester VII di Fik Universitas

Islam Sultan Agung Semarang”.


4

B. Perumusan Masalah

Adapun rumusan masalah pada penelitian ini adalah sebagai berikut:

“Adakah hubungan tingkat kecemasan mahasiswa dengan hasil ujian OSCE

pada semester VII di Fik Universitas Islam Sultan Agung Semarang”.

C. Tujuan penelitian

Tujuan dari penelitian ini sebagai berikut:

1. Tujuan Umum

Mengetahui adanya hubungan tingkat kecemasan mahasiswa dengan

hasil ujian OSCE pada semester VII di Fik Universitas Islam Sultan Agung

Semarang.

2. Tujuan Khusus

a. Mengidentifikasi karakteristik responden.

b. Mengidentifikasi tingkat kecemasan responden.

c. Mengidentifikasi hasil ujian responden.

d. Menganalisa hubungan antara tingkat kecemasan mahasiswa dengan

hasil ujian OSCE pada semester VII di Fik Universitas Islam Sultan

Agung Semarang.
5

D. Manfaat penelitian

Peneliti berharap dengan adanya penelitian tentang hubungan tingkat

kecemasan mahasiswa dengan hasil ujian OSCE pada semester VII di Fik

Universitas Islam Sultan Agung Semarang dapat membawa manfaat sebagai

berikut:

1. Bagi profesi keperawatan

Hasil penelitian ini dapatmenjadi informasi tambahan bagi tenaga

profesi keperawatan untuk meningkatkan pengetahuan, tentang adanya

hubungan tingkat kecemasan mahasiswa dengan hasil ujian osce

sehingga dapat memberikan masukan dalam rangka tindakan-tindakan

pencegahan.

2. Bagi institusi

Hasil penelitian ini di harapkan dapat berguna untuk menambah

pengetahuan mahasiswa, tentang pentingnya memahami hal-hal yang

menjadi penyebab tingkat kecemasan mahasiswa dengan keberhasilan

ujian OSCE di fik unissula.

3. Bagi masyarakat

Dengan penelitian ini di harapkan dapat menjadi sumber informasi

yang bermanfaat khususnya bagi mahasiswa tentang tingkat kecemasan

mahasiswa dengan hasil ujian OSCE di FIK UNISSULA Semarang


6

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

A. Tinjauan Teori

1. Kecemasan

a. Pengertian Kecemasan

Cemas adalah perasaan takut khawatir dan merasa tidak

nyaman terhadap suatu yang akan terjadi (Murwani,2008). Menurut

Stuart (2007), cemas adalah perasaan tidak jelas dan tidak pasti

terhadap suatu kejadian yang tidak diketahui penyebabnya.

Menurut Kaplan, Sadock, dan grebb (Fitri Fauziah &

JuliantiWiduri,2007) kecemasan adalah respon terhadap situasi

tertentu yang merupakan pengalaman yang baru saja dialami atau

yang belum pernah di lakukan. Kecemasan adalah perasaan yang

normal di rasakan oleh semua manusia, akan tetapi apabila

kecemasan tersebut berlebihan akan menghambat sfungsi seseorang

dalam kehidupannya.

Kecemasan adalah rasa khawatir, takut yang tidak jelas

sebabnya. Kecemasan juga dapat merubah perilaku seseorang, baik

perilaku yang menyimpang maupun perilaku yang baik. (Singgih

D. Gunarsa, 2008)
7

b. Gejala-gejala kecemasan

Karakteristik dari kecemasan antara lain muncul perasaan

takut, waspada yang berlebih. Akan tetapi karakteristik kecemasan

dapat muncul berbeda-beda dari tiap individu. Kaplan, Sadock, &

Grebb (Fitri Fauziah & Julianti Widury, 2007) menyebutkan bahwa

takut dan cemas itu perasaan yang berbeda. Perasaan takut adalah

perasaan yang muncul ketika terdapat ancaman yang jelas

sedangkan kecemasan muncul jika bahaya berasal dari dalam diri,

tidak jelas, atau menyebabkan konflik bagi individu.

Kholil Lur Rochman, (2010) menyatakan beberapa

manifestasi dari kecemasan antara lain :

1) Adapun yang dapat mencemaskan hati, hampir setiap kejadian

menimbulkan rasa takut dan cemas. Kecemasan itu

menimbulkan wujud tidak mampu kepada sesuatu yang tidak

pasti.

2) Adapun amarah yang besar dan tidak seimbang. emosional

dan selalu merasa exited (heboh) yang meluap, sangat iritable,

sehingga selalu dihantui rasa depresi.

3) Diikuti oleh jenis-jenis gambaram, delusi, ilusi dan delusion of

persecution (delusi yang dikejar-kejar)

4) Biasanya muntah-muntah dan mual, gemetar, badan terasa

sangat capek, berkeringat, gemetar, dan biasanya merasa

mencret.
8

5) Timbul rasa khawatir dan ancaman yang kronis sehingga

sangat cepat atau hipertensi.

c. Tingkat kecemasan

Menurut Hawari (2008), ada empat tingkatan kecemasan

yang di alami oleh seseorang antara lain ringan, sedang, beratdan

panik.

1) Kecemasan Ringan.

Disertakan dengan tegang yang dialami sehari-hari, individu

masih waspada serta lapang pemikirannya luas, mempertajam

indra. Dapat memotivasi seseorang untuk belajar dan bisa

menyeleseikan masalahnya.

2) Kecemasan sedang

Seseorang untuk berpikir yang penting sehingga mengacuhkan

yang lain, cemas ini mempersempit pemikiran seseorang.

Dengan begitu seseorang tidak selektif tetapi masih bisa focus.

3) Kecemasan Berat

Pemikiran seseorang sangat kecil. seseorang terpaku pada hal

yang detail serta tidak merasa sekelilingnya. Semua tindakan

di perlihatkan untuk meminimalkan kecemasan. Seseorang itu

membutuhkan banyak pentunjuk untuk memikirkan pada

sekitarnya.
9

4) Panik

Berkaitan pada ancaman, dan teror. Hal yang detail terbelah

dari ukurannya. sehingga merasakan kehilangan kendali,

seseorang yang merasakan panik tidak bisa mewujudkan

bahkan dengan petunjuk. Panik meliputi disorganisasi perilaku

dan mencetuskan kenaikan kegiatan motorik.

d. Faktor –faktor yang mempengaruhi kecemasan

Suliswati, 2007 menyatakan ada 2 penyebab yang

menimbulkan kecemasan yaitu::

1) Faktor pencetus :

a) Peristiwa traumatik yang bisa menimbulkan kejadian

kecemasan berhubungan dengan minim yang terjadi

seseorang baik secara perkembangan atau kondisional.

b) Masalah emosio yang terjadi seseorang dan tidak

berakhir dengan baik. Masalah dengan id dan superego

atau antara kemauan dan kebenaran bisa menyebabkan

kecemasan dan seseorang.

c) Konsep diri terjadi masalah akan menyebabkan tidak

bisa seseorang merasa secara nyata oleh karena itu

menyebabkan kecemasan.

d) Depresi akan menyebabkan ketidakmampuan untuk

mengambil keputusan yang berefek ego.


10

e) Masalah fisik akan menyebabkan kecemasan karena

ancaman fisik yang bisa berdampak konsep diri

seseorang.

f) Pola mekanisme pertahana keluarga atau pola keluarga

mengobati kecemasan akan berdampak seseorang

dalam tanggapan kepada masalah yang terjadi karena

pola mekanisme pertahanan seseorang banyak dipahami

dalam keluarga

g) Riwayat gangguan kecemasan dalam keluarga akan

berdampak tanggapan seseorang dalam tanggapan

terhadap masalah dan mengatasi kecemasannya.

2) Faktor pendahulu:

a) Ancaman kepada anggota fisik, kecemasan yang

mengancam anggota fisik:

1) Factor dari dalam, ketidakmampuan mekanisme

fisiologi system imun, regulasi suhu tubuh,

pergantian biologis normal.

2) Factor dari luar, langsung kepada infeksi virus dan

bakteri, kecelakaan, tidak samakuat tempat rumah.


11

a) Ketakutan kepada harga diri dari sumber dalam dan luar.

1) Sumber dari dalam yaitu kesulitan dalam berhubungan

kepribadian di tempat tinggal dan di ruang kerja.

2) Sumber dari luar, meliputi kehilangan orang yang di cintai

e. Pengukuran kecemasan

Menurut Hawari, tingkat kecemasan dapat diukur dengan

Hamilton Rating Scale for Anxiety (HRS-A), yang meliputi dari 14

group gejala, antara lain :

1) Pikiran cemas : pikiran yang buruk, terancam akan pikiran

sendiri dan mudah sakit hati.

2) Ketegangan : merasa tegang, lemah, tidak mudah beristirahat

,gampang terkejut, gampang terharu, gelisah dan gemetar.

3) takut : takut gelap, pada orang yang tidak dikenal, pada

binatang buas, pada keramaian lalu lintas dan para banyak

orang

4) Gangguan tidur : sulit untuk terlelap, sering bangun di

malam hari, sulit terlelap, lemah, sering bermimpi jelek

5) Gangguan kepadaian : sulit berpikir, pola pikir menurun dan

pola pikir buruk.

6) Rasa depresi : hilangnya keinginan, lemahnya pada kegiatan

yang disenangi, terharu, sering bangun pada saat tengah

malam, dan perasaan brubah sepanjang hari.


12

7) Gejala somatik/ fisik (otot) : kleseo, kram, sprain, gigi

gemeruntuk dan suara tidak seimbang.

8) Gejala fisik : tintinus (telinga berdenging), mata kabur, muka

terlihat pucat, lesu dan seperti sesak napas.

9) Gejala kardiovaskuler (jantung dan pembuluh darah) : nadi

meningkat, nyeri di bagian dada, HR meningkat, mengalami

5L.

10) Gejala pernapasan : nyeri dibagian dada, rasa tercekik,

dispneu

11) Gejala pencernaan : tidak mudah menelan, perut terasa sakit,

nyeri saat makan, seperti terbakar di perut, perut terasa

sesek, mual dan muntah, fesesnya lembek, sulit buang air

besar.

12) Gejala perkemihan : sering buang air kecil dimalam hari,

tidak bisa menahan buang air kecil

13) Gejala autonom : bibir pecah-pecah, wajah merah, gampang

mengeluarkan keringat, pusing-pusing, kepala terasa berat,

kepala pusing.

14) Tingkah laku : tegang, tidak tenang, tremor, jidat berkerut,

wajah gelisah, nafas tersengal-sengal.


13

f. Rentang Respon Kecemasan

Menurut Hawari (2008), rentang respon individu kepada

cemas berfariasi terhadap respon adaptif dan maladaptif. Rentang

respon adaptif yaitu antsipasi bagaimana seseorang siap untuk

bersosialisasi dengaan cemas yang sekiranya muncul. Sedangkan

rentang maladaptif yaitu panik dimana seseorang tidak mampu

untuk berespon berbagai cemas yang di alami sehingga terjadi

gangguan fisik danpsikosial.

Rentang Respon Kecemasan

Respon Adaptif Respon maladaptif

Antisipasi Ringan Sedang Berat Panik

Gambar 2.1. Rentang Respon Kecemasan

2. PengertianUjian

a. Pengertian Ujian

Menurut Shadily (2009), ujian adalah suatu keahlian tentang

pemikiran, keahlihan atau intelektual individu untuk diperlihatkan

atau tidak mengikuti pembelajaran dalam tahap tertentu.


14

Menurut sudjana (2008) mengatakan bahwa ujian adalah

hasil pembelajaran siswa yang merupakan hasil dari suatu tahapan

belajar siswa yang menjalani tingkat pendidikan.

Ujian adalah beberapa bagian syarat untuk menilai hasil

belajar. Di pendidikan ujian di maksudkan untuk menilai taraf

pencapaian salah satu tujuan pengajaran oleh siswa atau mahasiswa

dapat menilai level keahliannya dalam memahami pembelajaran

yang di ambil.

Sebagai suatu penilaian, berarti ujian merupakan suatu

tindakan yang tepat bila siswa ingin menyeleiseikan proses

belajarnya. Senada dengan itu, Mahmud (2007) menjelaskan bahwa

penilaian merupakan bagian yang penting dari suatu proses belajar

mengajar, tidak ada proses belajar mengajar yang bebas dari

penilaian. Jadi penilaian itu tidak terelakkan kehadirannya, yang

dinilai adalah siswa dengan sarana tertentu seperti ujian.

b. Macam – macam ujian

Menurut Slameto (2007), sebagaimana tujuannya, ujian bisa

di bagi sebagai lima yaitu:

1) Formatif, dilakukan pada akhir progam dalam pembelajaran

untuk menilai tingkat proses belajar. Tujuan untuk menilai

bagaimana guru telah berhasil memberi bahan pelajaran pada

siswa , untuk mendapatkan timbal balik dari upaya pengajaran

yang telah diberikan oleh guru. diharapkan.


15

2) Sumatif, dilakukan pada akhir progam dengan akhir

semester. bertujuan untuk melihat hasil yang dituju oleh para

siswa.

3) Penempatan , dituju untuk keterampilan syarat yang di

perlakukan tentang progam belajar dan pemaahaman seperti

yang diprogamkan sebelum memulai kegiatan belajar untuk

progam itu.

4) Diagnostik, digunakan untuk mencari kekurangan yang

dipunyai oleh siswa, biasanya kekurangan itu bisa ditangani.

5) Selektif, bertujuan untuk memilih, seperti tes masuk

kelembaga pendidikan.

3. Pengertian OSCE

Objective Structure Clinical Examination (OSCE) adalah

pemeriksaan yang sering digunakan dalam ilmu kesehatan untuk

menguji kinerjaketerampilan klinis dan kompetensi dalam keterampilan

seperti komunikasi, pemeriksaan klinis, prosedur medis, menulis resep,

tehnik pemeriksaan, dan interprestasi hasil pemeriksaan. OSCE pertama

kali dijelaskan oleh harden et al, sebagai saran untuk menilai

keterampilan klinis akhir mahasiswa kedokteran(Watson, 2008). Sejak

perkembangannya, OSCE telah memperoleh penerimaan sebagai batasan

untuk menillai kompetensi klinis. Dan telah diadopsi oleh beberapa

profesi kesehatann termasuk keperawatan.


16

OSCE telah menawarkan cara baru dan menarik dalam dalam

membuat penilaian yang valid terhadap kinerja klinis mahasiswa

keperawatan. Sejak di perkenalkan oleh Dr. Harden pada tahun 1975,

teknik ini telah memperoleh penerimaan di seluruh dunia. Laporan dalam

literatur mengenai penggunaanya bersal dari Inggris, Skolatdia,

Australia, Afrika, Amerika Serikat. Tes tersebut meliputi pernyataan

tertulis, penggunaan model manekin, dan pemeriksaan pasien simulasi.

OSCE telah di terapkan di beberapa institusi menjadi instrumen yang di

gunakan untuk mengevaluasi keterampilan klinis, sikap dan perilaku

standar yang digunakan oleh praktisi dalam perawatan pasien.

Diharapkan bahwa kompetensi ini akan diwujudkan dalam kehidupan

sehari-hari mereka sebagai profesi medis yang terampil, berkualitas

tinggi dalam perawatan kesehatan yang kompeten(Mitchell, Henderson,

Groves, Dalton, & Nulty, 2010).

Dalam OSCE terdapat serangkaian stasiun penilaian, pada stasiun

ini memerlukan peserta ujian untuk melakukan sejumlah tugas

berdasarkan situasi klinis, di mana baik pasien atau pasien simulasi, atau

simulator, digunakan (Tresna, 2010). Para peserta ujian dinilai

berdasarkan stasiun yang sama dan skema penilaian ujian dalam jangka

panjang waktu yang sama. Penguji menilai aplikasi peserta ujian

berdasarkan pengetahuan untuk praktik, seperti anamnesis, pemeriksaan,

komunikasi, keterampilan interpersonal fisik, dan kinerja prosedur yang

tepat.
17

Pada ujian OSCE keterampilan mahasiswa dan mahasiswi akan di

uji pada setiap stasion dalam menghadapi suatu kasus dengan seorang

pasien. Soal OSCE dirancang bertujuan untuk menilai kemampuan

menafsirkan informasi dan berpikir kritis pada peserta ujian. Pertanyaan

pada soal ujian berhubungan dengan pemeriksaan 17iagnostic, rencana

17iagnostic dan manajemen dalam pengobatan pasien (Smith V, 2013).

Penilaian ujian OSCE ini berdasarkan check list yang tersedia, check list

tersebut berisi tentang prosedur tindakan medis dan non medis yang akan

dilakukan oleh mahasiswa keperawatan dalam menghadapi suatu kasus

yang akan di ujikan.

B. Kerangka Teori

Cemas :
Faktor yang mempengaruhi cemas
-ringan

-sedang

-berat Presdiposisi : presipitasi

-sangat berat -peristiwa trauma

-frustasi eksternal internal

-emosional

Hasil ujian OSCA

(Hawari, 2008, Suliswati, 2007 dan Shadily, 2009)


18

= Area yang tidak diteliti

= Area yang diteliti

Gambar 2.2. Kerangka Teori

C. Hipotesis

Dari uraian diatas dapat ditarik hipotesis sebagai berikut:

Ha : Ada hubungan tingkat kecemasan mahasiswa dengan hasil ujian

OSCE pada semester VII di Fik Universitas Islam Sultan Agung

Semarang.

Ho : Tidak ada hubungan tingkat kecemasan mahasiswa dengan hasil

ujian OSCE pada semester VII di Fik Universitas Islam Sultan Agung

Semarang
BAB III

METODE PENELITIAN

A. Kerangka Konsep

Tingkat kecemasan Hasil ujian OSCE

Variabel bebas Variabel terikat


Gambar 3.1 Kerangka Konsep

Keterangan :

: Variabel yang diteliti

: Adanya hubungan

B. Variabel Penelitian

1. Variabel bebas (independent)

Yaitu variabel yang di ambil peneliti untuk membuat suatu efek pada

dependent variabel. Variabel ini biasanya dilihat, diukur untuk diketahui

hubungannya dengan variabel lainnya (Setiadi, 2007). Variabel

independent dari penelitian ini adalah Tingkat Kecemasan

2. Variabel terikat (dependent)

Yaitu variable respon atau output. variabel respon berarti variabel ini akan

keluar sebagai akdibat dari membentuk suatu variabel independet (Setiadi,

2007). Variabel tergantung dari penelitian ini adalah Hasil Ujian OSCE

19
20

C. Jenis dan Desain Penelitian

Jenis penelitian yang digunakan adalah deskriptif analitik yaitu mencari

hubungan antara variabel bebas (Tingkat Kecemasan) dengan variabel terikat

(keberhasilan OSCE). Penelitian ini menggunakan pendekatan Cross

Sectional Study atau studi belah lintang, dimana dilakukan pengukuran dalam

waktu yang bersamaan variabel bebas dan variabel terikat pada obyek

penelitian yang diambil datanya (Sugiyono, 2008)

D. Populasi dan Sampel Penelitian

1. Populasi

Populasi merupakan semua atau objek dengan karakteristik yang akan

diteliti. Bukan hanya objek atau subjek yang dipelajari saja tetapi seluruh

karakteristik (Hidayat 2012). Populasi dalam penelitian ini adalah seluruh

mahasiswa Fakultas Ilmu Keperawatan Universitas Islam Sultang Agung

Semarang yang akan mengikuti ujian OSCE VII Tahun Ajaran 2013/2014

yang berjumlah 126 mahasiswa.

2. Sampel

Sampel penelitian adalah sebagian dari populasi yang dipilih dengan

cara tertentu sehingga dianggap mewakili populasinya. Sampling adalah

suatu cara dalam memilih sampel penelitian yang digunakan dari populasi

yang ada (Notoatmodjo,2012). Penelitian ini mengambil sampel pada

mahasiswa Fakultas Ilmu Keperawatan Universitas Islam Sultan Agung


21

Semarang yang akan mengikuti ujian osce VII 2013/2014 dengan jumlah

126 mahasiswa.

3. Teknik pengambilan sampel

Pengambilan sampel pada penelitian ini menggunakan teknik total

sampling merupakan seluruh dari populasi yang akan di teliti. (Nursalam

2013). Sampel yang digunakan adalah responden yang memenuhi criteria

inklusi dan eksklusi.

Kriteria inklusi merupakan kriteria dimana subjek penelitian

mewakili sampel penelitian yang memenuhi syarat sebagai sampel

(Hidayat, 2012).

a. Kriteria inklusi sampel dalam penelitian ini adalah :

1) Mahasiswa yang akan menghadapi ujian OSCE

2) Mampu berbahasa Indonesia atau bahasa Jawa

3) Mahasiswa yang bersedia menjadi responden.

Kriteria eksklusi merupakan kriteria dimana subjek penelitian tidak

dapat mewakili sampel karena tidak memenuhi syarat sebagai sampel

penelitian (Hidayat, 2012).

b. Kriteria ekslusi sampel dalam penelitian ini :

1) Adalah mahasiswa yang sakit atau atau tidak hadir ketika OSCE

2) Mahasiswa yang tidak bersal dari angkatan 2013/2014


22

E. Tempat dan Waktu Penelitian

Penelitian ini akan dilakukan di Universitas Islam Sultan Agung

Semarang Fakultas Ilmu Keperawatan. Pengumpulan data penelitian

dilakukan pada bulan November 2016.

F. Definisi Operasional

Tabel 3.1 Definisi operasional

No Variabel Definisi Operasional Instrumen Kategori Skala


1 Tingkat kekhawartiran yang tidak Kuesioner Hasil penelitian Ordinal
kecemasan pasti dan meluas. menggunakan dikategorikan menjadi :
HRSAdengan 1. Tidak cemas
memberikan apabila skor <14
penilaian skor : 2. Cemas ringan skor
Antara 0-4 14-20
0 : tidak ada 3. Cemas sedang
gejala apabila skor 21-27
1 : gejala ringan 4. Cemas
2 : gejala sedang beratapabila skor
3 : gejala berat 28-41
4 : panik 5. Panik apabila skor
42-56
2 Hasil ujian Hasil yang dicapai oleh -Lulus Hasil penelitian di nominal
daya kerja seseorang -Tidak lulus kategorikan menjadi:
osce
1. Lulus apabila
mendapatkan nilai
minimal 75
2. Tidak Lulus
apabila
mendapatkan hasil
kurang dari 75

G. Instrumen Penelitian / Alat Pengumpulan Data

4. Instrumen Data

Instrumen penelitian yang digunakan pada penelitian ini yaitu

kuesioner. Kuesioner yang harus diisi respondenyaitu:


23

a. Kuesioner A

Kuesioner A meliputi indentitas responden (jenis kelamin, usia)

b. Kuesioner B

Untuk mengetahui adanya tingkat kecemasan mahasiswa. Adapun skala

pengukuran yang di gunakan adalah HAMILTON RATING SCALE

ANXIETY (HRSA) yang telah diterjemahkan dan dimodifikasi terdiri dari

14 gejala dengan 5 alternatif jawaban sesuai gejala-gejala kecemasan

yaitu:

Nilai 0 = tidak ada gejala

1 = gejala ringan

2 = gejala sedang

3 = gejala berat

4 = gejala berat sekali

H. Metode pengumpulan Data

Penelitian dilaksanakan di FIK Universitas Islam Sultang Agung

Semarang dengan prosedur yaitu :

1. Peneliti mengajukan permohonan izin ke FIK Universitas Islam Sultang

Agung Semarang.

2. Peneliti mendatangi responden dan kemudian menyerahkan lembar

persetujuan untuk menjadi responden untuk di tandatangani.

3. Peneliti menjelaskan kepada responden mengenai petunjuk pengisian

kuesioner.
24

4. Setelah responden selesai mengisi kuesioner, peneliti menarik kembali

kuesioner yang telah dibagikan dan diperiksa kelengkapan jawabannya,

bila ada pertanyaan yang belum dijawab, peneliti meminta responden

untuk melengkapinya.

I. Rencana Analisa Data

1. Rencana Pengolahan data

a. Editing

Peneliti mengoreksi data yang sudah diterima yang meliputi

kebenaran pengisian, kelengkapan jawaban, dan relevansi jawaban

terhadap kuesioner. Editing dilakukan dilokasi sehingga jika ada

kuesioner yang masih belum diisi maka saat itu juga responden

diminta mengisi kembali kuesioner yang belum lengkap.

b. Coding

Coding yakni mengubah data berbentuk kalimat atau huruf menjadi

data angka atau bilangan (Natoatmodjo, 2012). Setelah semua

kuosioner di edit atau disunting, selanjutnya di lakukan

peng”kodean” atau “coding”.

c. Scoring

Peneliti memberi nilai pada data sesuai dengan skor yang telah

ditentukan berdasarkan kuesioner yang tersusun. Scoring pada

penelitian ini adalah untuk mengetahui variable Tingkat

Kecemasan yang memiliki 14 pertanyaan dengan jawaban Nilai 0 =


25

tidak ada gejala (keluhan), Niali 1 = gejala ringan, Nilai 2 = gejala

sedang, Nilai 3 = gejala berat, Nilai 4 = gejala panik

1) < 14 = Tidak ada Kecemasan

2) 14 – 20= Kecemasan Ringan

3) 21 – 27= Kecemasan Sedang

4) 28 -41= Kecemasan Berat

5) 42 – 56= Kecemasan Berat sekali atau Panik

d. Tabulating

Peneliti memasukan data-data hasil penelitian ke dalam tabel sesuai

karakteristik yang telah ditentukan.

e. Data entry

Peneliti mengolah data menggunakan progam computer.sebelum

data diolah peneliti melakukan pengecekan.

f. Clearing

Peneliti melakukan pengecekan terhadap data yang sudah di entry.

2. Analisa Data

a. Analisa Univariat

Analisa yang digunakan untuk menganalisis setiap variabel dari

hasil penelitian. Analisa univariat di lakukan pada masing –

masing variabel yaitu analisa ini akan menghasilkan distribursi dan

proporsi berdasarkan variabel yang di analisa (Notoatmodjo, 2002).


26

b. Analisis bivariat

Analisa bivariat dilakukan terhadap dua variabel yang diperkirakan

terdapat berhubungan. Pada penelitian ini untuk mengetahui

hubungan tingkat kecemasan mahasiswa dengan hasil ujian osce di

FIK Unissula. Untuk mengetahui hubungan kedua variabel, peneliti

menggunakan statistik Non Parametrik dengan uji Chi Square

Rumus yang digunakan dalam analisis bivariat adalah chi Square

sebagai berikut :

{ f0 − fh }2
𝑋2 = ∑
fh

Keterangan :

X2 = Chi Square

f o = Frekuensi yang diobservasi

f h = Frekuensi yang diharapkan

Untuk mengetahui kekuatan atau keeratan hubungan dua variabel

pelaksanaan uji dengan menggunakan program statistik SPSS.

Korelasi Chi Square untuk mengetahui sebagai berikut :

1. Apabila koefisien 𝑝 <0.05, maka Ha diterima dan Ho ditolak

yang berarti ada hubungan antara variabel bebas dangan variabel

terikat.

2. Apabila koefisien 𝑝>0.05, maka Ha ditolak dan Ho diterima

yang berarti tidak ada hubungan antara variabel bebas dengan

variabel terikat.
27

j. Etika Penelitian

1. Lembar persetujuan responden

Lembar persetujuan dibagikan kepada responden yang menjadi sampel

penelitian. Peneliti akan menerangkan tujuan dari penelitian beserta

dampak yang kira – kira akan terjadi selama penelitian dan setelah

penelitian. Apabila calon responden siap untuk diteliti, maka mereka

harus menandatangani lembar persetujuan (Informed Consent)

tersebut. Dan apabila responden tidak mau untuk diteliti, maka peneliti

tidak akan memaksa dan tetap menghormati keputusan responden.

2. Kerahasiaan nama

Peneliti tidak akan mencamtumkan nama responden pada lembar

kuesioner dan hanya memberikan kode pada lembar kuesioner.

3. Kerahasiaan

Peneliti akan menjaga kerahasiaan hasil penelitian dan semua

informasi dari responden yang telah dikumpulkan.


BAB IV

HASIL PENELITIAN

A. Pengantar Bab

Dalam bab ini penelitian dilakukan untuk mengetahui hubungan

tingkat kecemasan dengan hasil nilai OSCE pada semester VII di FIK

Universitas Islam Sultan Agung Semarang. Responden pada penelitian ini

berjumlah 111 responden.

B. Karakteristik Reponden

1. Umur

Tabel 4.1 Distribusi Frekuensi Menurut Umur Responden (N=111)

Umur Frekuensi Persentase (%)


20 6 5,4
21 29 26,1
22 46 41,4
23 19 17,1
24 11 9,9
Total 111 100

Tabel 4.1. menunjukkan hasil penelitian bahwa sebagian besar

responden berusia 22 tahun sebanyak 46 responden (41,4%) sedangkan

yang paling sedikit responden berumur 20 tahun sebanyak 6 responden

(5,4%).

28
29

2. Jenis Kelamin

Tabel 4.2. Distribusi Frekuensi Menurut Jenis Kelamin Responden


(N=111)

Jenis Kelamin Frekuensi Persentase (%)


Laki-Laki 27 24,3
Perempuan 84 75,7
Total 111 100

Tabel 4.2. menunjukkan hasil penelitian bahwa sebagian besar

responden berjenis kelamin perempuan sebanyak 84 responden (75,7%)

sedangkan responden yang berjenis kelamin laki-laki sejumlah 27

responden (24,3%).

C. Analisa Univariat

1. Tingkat Kecemasan

Tabel 4.3 Distribusi Berdasarkan Tingkat Kecemasan Responden


(N=111)

Tingkat Kecemasan Frekuensi Persentase (%)


Tidak Ada Kecemasan 7 6,3
Kecemasan Ringan 77 69,4
Kecemasan Sedang 26 23,4
Kecemasan Berat 1 0,9
Total 111 100,0

Tabel 4.3 menunjukan hasil penelitian bahwa sebagian besar

responden memiliki tingkat kecemasan ringan dengan jumlah

responden 77 responden (69,4%), responden dengan tingkat kecemasan

sedang sebanyak 26 responden (23,4%), responden yang tidak merasa

cemas saat menjalani OSCE sebanyak 7 responden (6,3%) dan


30

responden yang mengalami kecemasan berat sebanyak 1 responden

(0,9%)

3. Nilai OSCE

Tabel 4.4 Distribusi Berdasarkan Nilai OSCE (N=111)

Nilai OSCE Frekuensi Persentase (%)


Lulus 110 99
Tidak Lulus 1 1
Total 111 100,0

Tabel 4.4 menunjukan hasil penelitian bahwa sebagian besar

responden lulus dalam OSCE sejumlah 110 responden (99%),

sedangkan responden yang tidak lulus OSCE terdapat sejumlah 1

reponden (1%).

D. Analisa Bivariat

Tabel 4.5. Hasil Crosstab hubungan kecemasan dengan nilai OSCE


(N=126)
Nilai OSCE
Total
Tingkat Kecemasan Tidak Lulus Lulus p
F % F % F %
Tidak Ada Kecemasan 0 0 7 100% 7 100%
Kecemasan Sedang 0 0 26 100% 26 100%
0,000
Kecemasan Ringan 0 0 77 100% 77 100%
Kecemasan Berat 1 100 0 0 1 100%
Total 1 0 110 99 100%
31

Tabel 4.5 menunjukan hasil penelitian bahwa mahasiswa lulus

dengan tidak ada rasa kecemasan sebanyak 7 responden (100%),

mahasiswa lulus dengan kecemasan sedang sedang sebanyak 26

responden (100%), mahasiswa lulus dengan tingkat kecemasan ringan

sebanyak 77 responden (100%) dan mahasiswa tidak lulus dengan

kecemasan berat sebanyak 1 responden (100%).

Berdasarkan hasil uji statistik hubungan tingkat kecemasan dengan

hasil ujian OSCE pada semester VII angkatan 2013FIK Universitas

Islam Sultan Agung Semarang menggunakan uji chi Square dengan

tingkat kesalahan (alpha) 5% diperoleh p value = 0,000 yang berarti p

value < 0,05 maka dapat disimpulkanHa diterima dan Ho ditolak yang

berarti ada hubungan antara tingkat kecemasan dengan hasil ujian

OSCE pada semester VII di FIK Universitas Islam Sultan Agung

Semarang
BAB V

PEMBAHASAN

A. Pengantar Bab

Dalam bab ini peneliti akan membahas hasil penelitian dengan judul

hubungan antara tingkat kecemasan dengan hasil ujian OSCE pada semester

VII di FIK Universitas Islam Sultan Agung Semarang

B. Interpretasi dan Diskusi Hasil

1. Karakteristik Responden

a. Umur

Berdasarkan hasil penelitian yang telah dilakukan diketahui

sebagian besar responden berusia 20 tahun sebanyak 6 responden

(5,4%), responden berusia 21 tahun sebanyak 29 responden (26.1%),

responden yang berusia 22 tahun sebanyak 46 responden (41,4%),

responden dengan usia 23 tahun sebanyak 19 responden (17,1%),

dan responden yang berusia 24 tahun sebanyak 11 reponden (9,9%).

Pada penelitian ini responden berumur diantara 20 sampai 24

tahun atau berada pada rentang usia dewasa awal (22-40 tahun)

menurut teori pembagian usia Hurlock (Choudary, 2014). Dimana

Hurlock (2007) mengemukakan bahwa masa dewasa awal

merupakan masa di mana pencarian kemantapan dan masa

reproduktif yaitu suatu masa yang penuh dengan masalah dan

ketegangan emosional, periode isolasi sosial, periode komitmen dan

32
33

masa ketergantungan, perubahan nilai-nilai, kreativitas dan

penyesuaian diri pada pola hidup yang baru.

Menurut peneliti sebagian besar responden berada dalam usia

dewasa awal dimana responden seharusnya beraktualisasi dan

bertannggung jawab sehingga hal ini dapat menyebabkan beban

masalah dan kecemasan terutama pada mahasiswa yang sedang

mengalami ujian dalam studinya.

Berdasarkan uraian diatas dapat disimpulkan bahwa faktor umur

responden berpengatuh terhadap kecemasan mahasiswa yang

menghadapi OSCE yang tentunya menambah masalah dan

ketegangan emosional yang bisa meningkatkan kecemasan dalam

dirinya. Dari penelitian ini dapat disimpulkan hasil bahwa responden

terbanyak berada pada usia 22 dengan jumlah 46 responden (41,4%)

b. Jenis Kelamin

Berdasarkan hasil penelitian menunjukkan hasil penelitian

bahwa sebagian besar responden berjenis kelamin perempuan

sebanyak 84responden (75,7%) sedangkan responden yang berjenis

kelamin laki-laki sejumlah 27 responden (24,3%).

Pada umumnya kecemasan lebih banyak dialami perempuan

daripada laki-laki. Hal ini tampaknya berhubungan dengan

kecenderungan bahwa perempuan lebih emosional dibandingkan

dengan laki-laki sehingga mudah untuk mengalami kecemasan. Hal

ini juga sesuai dengan penelitian yang telah dilakukan oleh Hashmat
34

dkk dan Farooqi dkk(2008) bahwa mahasiswa perempuan memiliki

kecemasan yang tinggi dibandingkan mahasiswa laki-laki.

Diperkuat dengan penelitian yang dilakukan oleh Sunaryo

(2014) di mana pada laki-laki umumnya mempunyai mental kuat

terhadap sesuatu hal yang dianggap mengancam dirinya

dibandingkan dengan perempuan. Hasil penelitian yang Myers

(1983) juga menyatakan bahwa perempuan lebih cemas dengan

ketidakmampuannya dibandingkan dengan laki-laki karena laki-laki

lebih eksploratif sedangkan perempuan lebih sensitif. Hasil yang

sama juga didapat dalam penelitian ini di mana terdapat perbedaan

kecemasan antara laki-laki dan perempuan.

Berdasarkan uraian diatas dapat disimpulkan bahwa faktor jenis

kelamin responden dapat berpengaruh terhadap tingkat kecemasan

mahasiswa. Jenis kelamin perempuan lebih emosional daripada laki

– laki sehingga dapat mempengaruhi tingkat kecemasan dan ini

sesuai data yang didapat di FIK Unissula yang jumlah

perempuannya lebih banyak dari pada laki – laki yaitu 82 responden

dengan presentase (75,7%).

4. Tingkat Kecemasan

Berdasarkan hasil penelitian didapatkan hasil bahwa sebagian besar

responden memiliki tingkat kecemasan ringan dengan jumlah

responden 77 responden (69,4%), responden dengan tingkat

kecemasan sedang sebanyak 26 responden (23,4%), responden dengan


35

kecemasan berat sebanyak 1 reponden (0,9%) dan responden yang

tidak merasa cemas saat menjalani OSCE sebanyak7 responden

(6,3%)

Kecemasan adalah reaksi yang dapat di alami siapapun. Namun

cemas yang berlebihan, apalagi yang sudah menjadi gangguan akan

menghambat fungsi seseorang dalam kehidupannya Namora

Lumongga Lubis (2009) menjelaskan bahwa kecemasan adalah

tanggapan dari sebuah ancaman nyata ataupun khayal. Individu

mengalami kecemasan karena adanya ketidakpastian dimasa

mendatang. Kecemasan dialami ketika berfikir tentang sesuatu tidak

menyenangkan yang akan terjadi.

Dari pembahasan diatas dapat disimpulkan bahwa kecemasan

mahasiswa dalam menyelesaikan tugas (uraian) merupakan suatu

dorongan yang dipelajari sebagai suatu reaksi dalam menyelesaikan

tugas yang dihadapi. Jika pada sebelumnya mahasiswa merasa

cemas, maka paada ujian selanutnya mahasiswa akan menjadikan

rasa cemas tersebut sebagai satu dorongan. Dengan kata lain, jika

mahasiswa yang awalnya teridentifikasi berkecemasan ringan tetapi

melakukan coping strategies negatif maka kecemasan yang

dialaminya tersebut akan menjadi lebih berat dan berakibat pada

buruknya hasil ujian. Sementara jika mahasiswa yang awalnya

teridentifikasi berkecemasan sedang tetapi melakukan coping

strategies yang positif mengakibatkan kecemasan yang dialaminya


36

menjadi lebih ringan dan memungkinkan mahasiswa tersebut untuk

memperoleh hasil ujian yang baik. Hal ini sesuai dengan hasil

penelitian yang telah dilakukan di mana sebagian besar mahasiswa

yang menghadapi ujian OSCE mempunyai tingkat kecemasan

ringan.
37

5. Hasil Ujian OSCE

Berdasarkan hasil penelitian menunjukan hasil bahwa sebagian

besar responden lulus dalam OSCE sejumlah 110 responden (99%),

sedangkan responden tidak lulus OSCE terdapat sejumlah 1 reponden

(1%).

Objective Structure Clinical Examination (OSCE) adalah

pemeriksaan yang sering digunakandalam ilmu kesehatan untuk

menguji kinerjaketerampilan klinis dan kompetensi dalam

keterampilan seperti komunikasi, pemeriksaan klinis, prosedur medis,

menulis resep, tehnik pemeriksaan, dan interprestasi hasil

pemeriksaan.Pada ujian OSCE keterampilan mahasiswa dan

mahasiswi akan di uji pada setiap stasion dalam menghadapi suatu

kasus dengan seorang pasien.

Soal OSCE dirancang bertujuan untuk menilai kemampuan

menafsirkan informasi dan berpikir kritis pada peserta ujian.

Pertanyaan pada soal ujian berhubungan dengan pemeriksaan

diagnostik, rencana diagnostik dan manajemen dalam pengobatan

pasien (Smith V, 2013). Penilaian ujian OSCE ini berdasarkan check

list yang tersedia, check list tersebut berisi tentang prosedur tindakan

medis dan non medis yang akan dilakukan oleh mahasiswa

keperawatan dalam menghadapi suatu kasus yang akan di ujikan.


38

Mahasiswa berkecemasan berat ialah mahasiswa yang memiliki

lapangan presepsi yang sangat sempit dibandingkan mahasiswa-

mahasiswa lainnya dimana pusat pemikirannya cenderung berfokus

pada suatu hal yang spesifik dan tidak dapat berpikir tentang hal-hal

lainnya. Kondisi kecemasan yang lebih buruk dibandingkan dengan

kondisi kecemasan ringan dan sedang ini membuat kecemasan berat

tidak dapat lagi memberi efek yang positif kepada mahasiswa tetapi

sebaliknya lebih mengarah pada efek yang negatif yang berisiko buruk

pada nilai ujian OSCE. Jika dilihat berdarkan hasil penelirian ini di

mana hanya terdapat 1 siswa yang mengalami kecemasan berat yang

mengakibatkan tidak lulus dalam ujian OSCE.

Berdasarkan uraian diatas dapat disimpulkan bahwa kecemasan

dapat mempengaruhi hasil dari ujian OSCE. Mahasiswa dengan

tingkat kecemasan rendah akan mendapatkan hasil ujian OSCE baik,

begitu pula dengan tingkat kecemasan mahasiswa yang tinggi akan

mendapatkan hasil ujian OSCE kurang baik.


39

6. Hubungan Tingkat Kecemasan dengan Hasil ujian OSCE pada

semester VII angkatan 2013 FIK Universitas Islam Sultan

Agung Semarang

Berdasarkan hasil penelitian menunjukan bahwa mahasiswa lulus

dengan tidak ada rasa kecemasan sebanyak 7 responden (100%),

mahasiswa lulus dengan kecemasan sedang, mahasiswa lulus dengan

tingkat kecemasan ringan sebanyak 77 responden (100%), mahasiswa

lulus dengan kecemasan sedang sedang sebanyak 26 responden

(100%),dan mahasiswa tidak lulus dengan kecemasan berat sebanyak

1 responden (100%).

Kecemasan adalah rasa khawatir, takut yang tidak jelas sebabnya.

Kecemasan juga merupakan kekuatan yang besar dalam

menggerakkan tingkah laku, baik tingkah laku yang menyimpang

ataupun yang terganggu kecemasan juga dirasakan oleh mahasiswa

pada semester VII FIK Universitas Islam Sultan Agung Semarang.

Terlebih saat mereka menjalani ujian seperti ujian OSCE. Rasa cemas

muncul karena mereka dituntut mendapatkan nilai minimail 75 untuk

dinyatakan lulus ujian OSCE. Objective Structure Clinical

Examination (OSCE) adalah pemeriksaan yang sering

digunakandalam ilmu kesehatan untuk menguji kinerja keterampilan

klinis dan kompetensi dalam keterampilan seperti komunikasi,

pemeriksaan klinis, prosedur medis, menulis resep, tehnik

pemeriksaan, dan interprestasi hasil pemeriksaan


40

Berdasarkan hasil uji statistik hubungan tingkat kecemasan dengan

hasil ujian OSCE pada semester VII angkatan 2013FIK Universitas

Islam Sultan Agung Semarang menggunakan uji chi Square dengan

tingkat kesalahan (alpha) 5% diperoleh p value = 0,000 yang berarti p

value < 0,05 maka dapat disimpulkanHa diterima dan Ho ditolak yang

berarti ada hubungan antara tingkat kecemasan dengan hasil ujian

OSCE pada semester VII di FIK Universitas Islam Sultan Agung

Semarang

Hasil penelitian ini sesuai dengan penelitian yang dilakukan oleh

Zieder M dalam Colbert-GetzJM et al. (2013)yang menyatakan bahwa

kecemasan yang timbul ketika menghadapi ujian) akan mempengaruhi

perfoma mahasiswa yaitu mereka dengan tingkat kecemasan yang

lebih rendah perfomanya akan lebih baik dibanding mereka yang

mengalami kecemasan sedang dan tinggi

C. Keterbatasan Penelitian

Dalampenyusunanpenelitian ini terdapat beberapa keterbatasan yang

diakui belum dapat terpenuhi dan menjadi kekurangan dalam penelitian ini.

Beberapa kekurangan yang dimaksud antara lain :

1. Penelitian ini berskala kecil, sehingga secara umum hasil penelitian

belum dapat menggambarkan keseluruhan populasi secara

komprehensif.
41

2. Rancangan penelitian menggunakan desain studi cross sectional,

dimana peneliti melakukan observasi atau pengukuran variabel pada

satu saat tertentu dan setiap objeknya hanya diobservasi satu kali saja

sehingga tidak dapat melihat hubungan sebab dan akibat.

3. Subjek penelitian mengetahui bahwa dirinya sedang menjadi

responden penelitian sehingga dapat mempengaruhi respons saat

dilakukan penelitian

D. Implikasi Penelitian

1. Implikasi terhadap masyarakat

Dapat dijadikan sumber informasi bagi masyarakat tentang pengaruh

tingkat kecemasan terhadap hasil ujian OSCE dan melakukan

penelitian lebih lanjut mengenai cara yang dilakukan mahasiswa

keperawanan dalam menanggulangi kecemasannya dalam menghadapi

ujian OSCE, menilai hubungannya dengan hasi lujian OSCE yang

diperoleh mahasiswa tersebut

2. Implikasi bagi perkembangan ilmu keperawatan

Dapat dijadikan sebagai sumber informasi dan dapat dijadikan data

dasar bagi penelitian selanjutnya di area keperawatan, khususnya

penelitian yang berhubungan dengan tingkat kecemasan dengan hasil

ujian OSCE

.
BAB VI

KESIMPULAN DAN SARAN

A. Kesimpulan

1. Sebagian besar responden berumur 22 tahun sebanyak 46 (41,4%), dan

sebagian besar berjenis kelamin perempuan sebanyak 84 (75,7%)

2. Sebagian besar responden memiliki tingkat kecemasan ringan dengan

jumlah responden 77 responden (68,8%), responden dengan tingkat

kecemasan sedang sebanyak 26 responden (23,4%), responden dengan

kecemasan berat sebanyak 1 reponden (0,8%) dan responden yang

tidak merasa cemas saat menjalani OSCE sebanyak 7 responden

(6,3%)

3. Sebagian besar responden mendapat nilai diatas 75 dan dinyatakan

lulus sebanyak 111 siswa (99%) dan hanya ada 1 (1%) siswa yang

tidak lulus ujian OSCE

4. Ada hubungan antara tingkat kecemasan dengan hasil ujian OSCE

pada semester VII di FIK Universitas Islam Sultan Agung Semarang

dengan nilai p value = 0,000

42
43

B. Saran

1. Hasil penelitian ini diharapkan dapat meningkatkan pengetahuan dan


pemahaman bagi profesi kesehatan tentang hubungan tingkat
kecemasan mahasiswa dengan hasil ujian OSCE pada mahasiswa
semester VII.
2. Institusi dan penelitian lebih lanjut
Hasil penelitian ini diharapkan dapat memberikan kontribusi bagi
institusi pendidikan dan dijadikan bahan masukan dalam
mengembangkan ilmu keperawatan yang berhubungan dengan
hubungan kecemasan dengan nilai ujian OSCE. Selain itu penelitian
ini diharapkan dapat digunakan sebagai dasar melakukan penelitian
lebih lanjut yang sejenis dan dilakukan observasi dan wawancara yang
lebih mendalam terhadap responden dan menambah jumlah responden
dan jumlah sampel yang lebih besar sehingga didapatkan data yang
lebih akurat dan signifikan.
3. Masyarakat
Hasil penelitian ini diharapkan dapat memberikan informasi yang
bermafaat khususnya bagi mahasiswa tentang hubungan tingkat
kecemasan dengan hasil ujian OSCE
4. Untuk penelitian selanjutnya disarankan agar dapat melakukan
penelitian lebih lanjut mengenai cara dilakukan mahasiswa
keperawanan dalam menanggulangi kecemasannya dalam menghadapi
ujian, menilai hubungannya dengan hasil ujian yang diperoleh
mahasiswa tersebut
44

DAFTAR PUSTAKA

Astuti Es, Resminingsih. (2010). Bahan Dasar Untuk Pelayanan Konseling Pada

Satuan Pendidikan Menengah Jilid Ke-1. Jakarta: Grasindo.

Colbert Getz JM, et al . (2013). How Do Gender an Anxiety Affect Student Self

Assement and Perfomance Cinical Skills Exhaminatin. Surabaya:

Academic Medicine.

D, H. (2008). Manajemen Stress, Cemas & Depresi. Jakarta: FKUI.

Dent JA, Harden RM A . (2006). Practical Guide For Medical Teacher.

Surabaya: Elsever.

Dinkes. (2013). Profil Kesehatan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2012. Semarang:

Dinkes Jateng.

Hawari D. (2009). Psikometri Alat Ukur (Skala) Kesehatan Jiwa. Jakarta:

Fakultas Kedktera Universitas Indonesia.

Hidayat A.A. (2007). Pengantar Kebutuhan Dasar Manusia Aplikasi Konsep dan

Proses Keperawatan. Jakarta: Salemba Medika.

Kaplan Hl, Sadock BJ, Greeb JA. (2008). Sinopsis Psikiatri Jilid Ke-2 Wiguna

IM. Jakarta: Binarupa.

Muwarni. (2008). Asuhan Keperawatan Jiwa. Jogjakarta: Mitra Cendik.

Notoadmodjo. (2010). Metodologi Penelitian Kesehatan. Jakarta: Rineka cipta.

Notoatmojo S. (2005). Metodelogi Penelitian Kesehatan . Jakarta: Rineka Cipta.

Nursalam. (2013). Metode Penelitian Ilmu Keperawatan : Pendekatan Praktis

Edisi 3. Jakarta : Salemba Medika.


45

RI, B. K. (2013). Riset Kesehatan Dasar : RISKESDAS. Jakarta: Balitbang

Kemenkes RI.

RI, D. (Riset Kesehatan Dasar). 2013. Jakarta: Badan Penelitian & Pengembangan

Kesehatan Kementrian Kesehatan RI.

Setiadi. (2007). Konsep Penulisan Riset Keperawatan. Yogyakarta: Graha Ilmu.

Stuart. (2006). Buku Saku Keperawatan Jiwa Edisi 5. Jakarta: EGC.

Stuart GW. (2015). Keperawatan Psikitrik; Buku Saku Keperawatan Jiwa, Edisi

5. Jakarta: ECG.

Sugiyono. (2008). Metode penelitian Pendidikan Kuantitatif, Kualitatif R & D.

Bandung: ALFABETA.

Sulistiawati. (2005). Konsep Konsep Dasar Keperawatan Jiwa. Jakarta: EGC.

Suliswati, Dkk. (2015). Konsep Dasar Keperawatan Jiwa. Jakarta: ECG.


LAMPIRAN

46
47

Lampiran 1. Surat Ijin Penelitian


48

Lampiran 2 Surat Lolos Uji Konten Validity


49

Lmapiran 3 Surat Lolos Uji Etik


50

Lampiran 4 Permohonan Menjadi Responden

PERMOHONAN MENJADI RESPONDEN

Kepada Yth.
Mahasiswa FIK Unissula angkatan 2013/2014
Di Universitas Islam Sultan Agung Semarang
Dengan Hormat,
Saya yang bertanda tangan dibawah ini dengan :
Nama : Bagus Probo Sutejo
NIM : 30901301624
Merupakan mahasiswa Program Studi S1 Keperawatan Fakultas Ilmu
Keperawatan Universitas Islam Sultan Agung Semarang akan mengadakan
penelitian dengan judul Hubungan tingkat kecemasan mahasiswa dengan hasil
ujian OSCE pada semester VII di Fik Universitas Islam Sultan Agung
Semarang”.
Penelitian ini tidak akan menimbulkan akibat yang merugikan bagi siapapun.
Kerahasiaan seluruh informasi akan dijaga dan hanya digunakan untuk
kepentingan penelitian. Tidak ada paksaan dalam keikutsertaan untuk menjadi
responden penelitian. Untuk itu saya mohon kesediaan Anda untuk berpartisipasi
menjadi responden dalam penelitian ini. Atas perhatian dan partisipasi Anda, saya
ucapkan terima kasih.
Semarang,.........................
Peneliti,

Bagus Probo Sutejo


51

Lampiran 5 Informed Consent

PERSETUJUAN MENJADI RESPONDEN

Yang bertanda tangan dibawah ini

Nama Inisial :

Jenis kelamin :

Umur :

Setelah mendapat penjelasan tentang maksud dan tujuan penelitian ini, dengan ini

saya menyatakan bersedia menjadi responden yang akan dilakukan oleh

saudaraBagus Probo Sutejo mahasiswa jurusan S1 Keperawatan Fakultas Ilmu

Keperawatan Universitas Islam Sultan Agung Semarang dengan penelitian yang

berjudul “Hubungan tingkat kecemasan mahasiswa dengan hasil ujian OSCE

pada semester VII di Fik Universitas Islam Sultan Agung Semarang”.

Saya memahami bahwa penelitian ini tidak akan berakibat buruk terhadap saya.

Oleh karena itusaya bersedia menjadi responden dalam penelitian ini.

Semarang,..............................

Responden

.............................................
52

Lampiran 6 Kuesioner Penelitian


53
54
55
Lampiran 7 Nilai OSCE

56
57
58
59
Lampiran 8 Data Responden

Tingkat Nilai
Responden Umur Jk
Kecemasan Osce
30901301602 21 L Kecemasan Ringan Lulus
30901301603 22 L Kecemasan Ringan Lulus
30901301604 23 P Kecemasan Ringan Lulus
30901301605 24 P Kecemasan Ringan Lulus
30901301607 22 P Kecemasan Ringan Lulus
30901301608 21 L Kecemasan Ringan Lulus
30901301609 21 P Kecemasan Ringan Lulus
30901301611 22 P Tidak Ada Kecemasan Lulus
30901301612 22 P Kecemasan Ringan Lulus
30901301614 21 P Kecemasan Ringan Lulus
30901301617 23 L Tidak Ada Kecemasan Lulus
30901301618 24 P Kecemasan Sedang Lulus
30901301619 22 P Kecemasan Sedang Lulus
30901301621 22 P Kecemasan Ringan Lulus
30901301622 22 P Kecemasan Ringan Lulus
30901301623 23 P Kecemasan Ringan Lulus
30901301624 24 L Kecemasan Ringan Lulus
30901301626 23 L Kecemasan Ringan Lulus
30901301627 21 L Kecemasan Ringan Lulus
30901301628 21 L Kecemasan Ringan Lulus
30901301632 22 P Kecemasan Ringan Lulus
30901301633 23 P Kecemasan Ringan Lulus
30901301634 24 P Kecemasan Ringan Lulus
30901301635 22 P Kecemasan Ringan Lulus
30901301636 21 P Kecemasan Sedang Lulus
30901301637 22 P Kecemasan Ringan Lulus
30901301638 21 P Kecemasan Ringan Lulus
30901301641 23 P Kecemasan Ringan Lulus
30901301642 22 P Kecemasan Ringan Lulus
30901301643 22 P Kecemasan Ringan Lulus
30901301644 21 P Kecemasan Ringan Lulus
30901301645 22 P Kecemasan Ringan Lulus
30901301648 21 L Tidak Ada Kecemasan Lulus
30901301649 22 P Tidak Ada Kecemasan Lulus
30901301650 23 L Kecemasan Ringan Lulus
30901301651 22 P Kecemasan Ringan Lulus
30901301653 20 P Kecemasan Ringan Lulus

60
61

30901301655 22 L Kecemasan Ringan Lulus


30901301656 23 P Kecemasan Ringan Lulus
30901301657 24 P Tidak Ada Kecemasan Lulus
30901301658 22 P Kecemasan Ringan Lulus
30901301659 21 L Kecemasan Berat Tidak Lulus
30901301662 21 P Kecemasan Ringan Lulus
30901301663 22 P Kecemasan Ringan Lulus
30901301664 23 P Kecemasan Ringan Lulus
30901301667 24 L Kecemasan Ringan Lulus
30901301668 22 P Kecemasan Sedang Lulus
30901301669 21 P Kecemasan Sedang Lulus
30901301671 22 P Kecemasan Ringan Lulus
30901301672 21 P Kecemasan Ringan Lulus
30901301673 23 P Kecemasan Sedang Lulus
30901301674 22 P Kecemasan Ringan Lulus
30901301675 21 P Kecemasan Ringan Lulus
30901301676 22 P Kecemasan Ringan Lulus
30901301677 21 L Kecemasan Ringan Lulus
30901301678 23 P Kecemasan Ringan Lulus
30901301679 22 P Kecemasan Ringan Lulus
309013011680 22 P Kecemasan Sedang Lulus
30901301681 21 P Kecemasan Sedang Lulus
30901301682 22 L Kecemasan Ringan Lulus
309013011683 21 L Kecemasan Sedang Lulus
30901301684 22 L Kecemasan Sedang Lulus
309013011685 23 P Tidak Ada Kecemasan Lulus
30901301686 22 L Kecemasan Ringan Lulus
30901301687 20 P Kecemasan Ringan Lulus
30901301688 22 P Kecemasan Ringan Lulus
30901301689 23 P Kecemasan Ringan Lulus
30901301690 24 P Kecemasan Sedang Lulus
30901301691 22 P Kecemasan Ringan Lulus
30901301694 21 L Kecemasan Sedang Lulus
309013011695 21 P Kecemasan Ringan Lulus
30901301696 22 P Kecemasan Ringan Lulus
30901301698 23 P Kecemasan Ringan Lulus
30901301700 24 L Tidak Ada Kecemasan Lulus
30901301701 22 P Kecemasan Ringan Lulus
30901301702 21 P Kecemasan Ringan Lulus
30901301703 22 P Kecemasan Ringan Lulus
30901301704 20 P Kecemasan Ringan Lulus
62

30901301705 23 L Kecemasan Sedang Lulus


30901301707 22 L Kecemasan Ringan Lulus
30901301709 24 P Kecemasan Ringan Lulus
30901301710 22 P Kecemasan Ringan Lulus
30901301711 23 P Kecemasan Ringan Lulus
30901301712 24 P Kecemasan Ringan Lulus
30901301713 22 P Kecemasan Sedang Lulus
30901301714 21 P Kecemasan Ringan Lulus
30901301716 21 P Kecemasan Sedang Lulus
30901301717 22 P Kecemasan Ringan Lulus
30901301718 23 P Kecemasan Sedang Lulus
30901301719 24 P Kecemasan Sedang Lulus
30901301720 22 P Kecemasan Sedang Lulus
30901301722 21 L Kecemasan Ringan Lulus
30901301723 22 P Kecemasan Sedang Lulus
30901301724 21 L Kecemasan Sedang Lulus
30901301725 22 P Kecemasan Sedang Lulus
30901301726 20 P Kecemasan Sedang Lulus
30901301728 24 P Kecemasan Ringan Lulus
30901301730 22 P Kecemasan Ringan Lulus
30901301731 21 L Kecemasan Ringan Lulus
30901301732 21 P Kecemasan Ringan Lulus
30901301733 22 P Kecemasan Ringan Lulus
30901301734 22 L Tidak Ada Kecemasan Lulus
30901301736 21 P Kecemasan Ringan Lulus
30901301737 23 P Kecemasan Sedang Lulus
30901301738 24 P Kecemasan Ringan Lulus
30901301739 20 P Kecemasan Ringan Lulus
30901301740 22 L Kecemasan Sedang Lulus
30901301741 20 P Kecemasan Ringan Lulus
30901301742 22 P Kecemasan Ringan Lulus
30901301743 21 P Kecemasan Sedang Lulus
30901301744 23 P Kecemasan Sedang Lulus
30901301745 22 L Kecemasan Ringan Lulus
30901301746 21 L Kecemasan Ringan Lulus
30901301747 22 P Kecemasan Ringan Lulus
30901301748 21 P Kecemasan Sedang Lulus
30901301750 23 P Kecemasan Ringan Lulus
30901301751 22 P Kecemasan Ringan Lulus
30901301752 22 P Kecemasan Sedang Lulus
30901301754 21 P Kecemasan Sedang Lulus
63

30901301755 22 P Kecemasan Ringan Lulus


30901301757 21 P Kecemasan Ringan Lulus
30901301758 22 P Kecemasan Ringan Lulus
30901301759 23 P Kecemasan Ringan Lulus
30901301760 21 P Kecemasan Ringan Lulus
30901301761 22 P Kecemasan Ringan Lulus
30901301762 21 P Kecemasan Ringan Lulus
64

Lampiran 9 Hasil Penelitian

HASIL OLAH BIVARIAT

JK

Cumulative
Frequency Percent Valid Percent Percent

Valid laki-laki 27 24,1 24,3 24,3

perempuan 84 75,0 75,7 100,0

Total 111 99,1 100,0


Missing System 1 ,9
Total 112 100,0

UMUR

Cumulative
Frequency Percent Valid Percent Percent

Valid 20,0 6 5,4 5,4 5,4

21,0 29 25,9 26,1 31,5

22,0 46 41,1 41,4 73,0

23,0 19 17,0 17,1 90,1

24,0 11 9,8 9,9 100,0

Total 111 99,1 100,0


Missing System 1 ,9
Total 112 100,0

kecemasan

Cumulative
Frequency Percent Valid Percent Percent

Valid tidak ada kecemasan 7 6,3 6,3 6,3

kecemasan ringan 77 68,8 69,4 75,7

kecemasan sedang 26 23,2 23,4 99,1

kecemasan berat 1 ,9 ,9 100,0

Total 111 99,1 100,0


Missing System 1 ,9
65

Total 112 100,0

Nilai OSCE

Cumulative
Frequency Percent Valid Percent Percent

Valid lulus 110 98,2 99,1 99,1

tidak lulus 1 ,9 ,9 100,0

Total 111 99,1 100,0


Missing System 1 ,9
5,Total 112 100,0

CROSSTAB

Case Processing Summary

Cases

Valid Missing Total

N Percent N Percent N Percent

kecemasan * Nilai OSCE 111 99,1% 1 0,9% 112 100,0%

kecemasan * Nilai OSCE Crosstabulation

Nilai OSCE
lulus tidak lulus Total

kecemasan tidak ada kecemasan Count 7 0 7

% within kecemasan 100,0% 0,0% 100,0%

kecemasan ringan Count 77 0 77

% within kecemasan 100,0% 0,0% 100,0%

kecemasan sedang Count 26 0 26

% within kecemasan 100,0% 0,0% 100,0%

kecemasan berat Count 0 1 1

% within kecemasan 0,0% 100,0% 100,0%


Total Count 110 1 111

% within kecemasan 99,1% 0,9% 100,0%

Chi-Square Tests
66

Asymp. Sig. (2-


Value df sided)

Pearson Chi-Square 111,000a 3 ,000


Likelihood Ratio 11,410 3 ,010
Linear-by-Linear Association 11,020 1 ,001
N of Valid Cases 111

a. 5 cells (62,5%) have expected count less than 5. The minimum


expected count is ,01.