Anda di halaman 1dari 46

BAB I

PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Nyamuk adalah serangga yang memiliki dua sayap yang bersisik. Sayap
ini mampu mengepak 1000 kali per menit, tubuh langsing dan mempunyai
enam kaki. Nyamuk memiliki ukuran yang berbeda-beda tetapi jarang sekali
ukurannya melebihi 15 mm. Dalam bahasa Inggeris, nyamuk dinamakan
“Mosquito”, yang berasal dari bahasa Sepanyol atau Portugis yang berarti lalat
kecil yang digunakan sejak tahun 1583. Di negeri Inggris nyamuk dikenal
sebagai gnats. Tercatat lebih dari tiga ribu spesies nyamuk yang beterbangan di
muka bumi ini, baik di tempat yang beriklim panas maupun beriklim dingin.
Meskipun mampu hidup di kutub, sebagian besar nyamuk lebih suka hidup di
daerah yang beriklim tropis dengan kelembaban tinggi seperti di Indonesia
(Sunaryo 2001).
Nyamuk betina dapat hidup kurang dari 3 minggu. Nyamuk jantan
biasanya hanya hidup sekitar satu minggu. Umumnya telur menetas di tempat
yang berisi air. Telur-telur menetas menjadi larva. Larva bernapas dengan
tabung di ujung ekornya Memakan organisme mikroskopis seperti bakteri.
Dengan demikian sebagian besar larva nyamuk membutuhkan air yang
mengandung bahan organik. Dalam waktu kurang dari satu minggu, larva dapat
tumbuh dan berkembang menjadi pupa berbentuk koma. Biasanya dalam waktu
tiga hari pupa akan berubah menjadi nyamuk dewasa. Hanya nyamuk betina
menghisap darah karena darah biasanya dibutuhkan untuk bertelur. Ketika
nyamuk menemukan mangsa, nyamuk ini menyuntikkan air ludahnya ke dalam
tubuh mangsa. Air ludah mengandungi antikoagulan yang menjamin
kelancaran darah dan kadang – kadang mengandungi parasit yang dapat
menyebabkan penyakit (Sunaryo, 2001).

1
B. Tujuan
1. Memahami jenis nyamuk Aedes sp
2. Memahami klasifikasi, morofologi dan siklus hidup Aedes sp
3. Memahami bionomi Aedes sp
4. Memahami penularan penyakit oleh Aedes sp
5. Memahami pengendalian Aedes sp

C. Rumusan Masalah
1. Apa pengertian nyamuk Aedes sp ?
2. Bagaimana klasifikasi, morofologi dan siklus hidup Aedes sp ?
3. Bagaimana bionomi Aedes sp ?
4. Bagaimana penularan penyakit oleh Aedes sp ?
5. Bagaimana pengendalian Aedes sp ?

2
BAB II
PEMBAHASAN
A. Pengertian
Aedes merupakan jenis nyamuk yang dapat membawa virus dengue
penyebab penyakit demam berdarah yaitu Aedes aegypti. Aedes sp tersebar luas
di wilayah tropis dan subtropis Asia Tenggara, terutama di sebagian besar
wilayah perkotaan. Penyebaran Aedes sp di pedesaan akhir-akhir ini relative
sering terjadi yang dikaitkan dengan pembangunan sistem persediaan air
pedesaan dan perbaikan sistem transportasi. Aedes sp dibagi menjadi dua, yaitu
Aedes aegypti dan Aedes albopictus.

B. Klasifikasi
1. Aedes aegyppti
Klasifikasi Aedes aegypti adalah sebagai berikut :
Domain : Eukaryota
Kingdom : Animalia
Phylum : Arthropoda
Class : Insecta
Ordo : Diptera
Subordo : Nematocera
Family : Culicidae
Genus : Aedes
Species : Aedes aegypti
2. Aedes albopictus
Klasifikasi Aedes albopictus adalah sebagai berikut :
Kingdom : Animalia
Phylum : Insecta
Ordo : Diptera
Familia : Culicidae
Genus : Aedes
Spesies : Aedes albopictus

3
C. Morfologi
Menurut Widya .W.H. tahun 2006, nyamuk Aedes sp sebagaimana
serangga yang lainnya, memiliki tanda pengenal sebagai berikut :
1. Tubuh dapat dibedakan secara jelas menjadi tiga bagian yaitu
:kepala,toraks, dan abdomen yang beruas-ruas.
2. Pada bagian kepala terdapat sepasang mata majemuk dan antenna yang
berbulu. Serta memiliki moncong yang panjang (proboscis)untuk menusuk
kulit hewan/manusia dan menghisap darahnya.
3. Kaki terdiri dari 3 pasang.
4. Sistem peredaran darah terbuka.
Aedes aegypti berbadan sedikit lebih kecil, tubuhnya sampai kekaki
berwarna hitam dan bergaris-garis putih. Nyamuk ini tidak menyukai tempat
yang kotor, biasa bertelur pada genangan air yang tenang dan bersih seperti
jambangan bunga, tempayan, bak mandi dan lain-lain yang kurang diterangi
matahari dan tidak dibersihkan secara teratur. Jarak terbang nyamuk dewasa
betina jenis ini berkisar antara 400 - 600 meter. Kesempatan berpindah tempat
secara pasif bagi Aedes albopictus lebih terbatas sebab spesies ini hidup di luar
rumah. Namun di sisi lain, kebiasaan mencari makan Aedes albopictus
memungkinkan spesies ini mentransmisikan virus dengue dari kera ke manusia
dan sebaliknya. Perkawinan terjadi di udara, satu kali kopulasi sudah cukup
untuk menyebarkan bibit telur. Perkawinan biasa terjadi sebelum/segera setelah
menghisap darah pertama kali.

4
D. Siklus Hidup
Nyamuk Aedes sp meletakkan telur pada permukaan air bersih secara
individual. Setiap hari nyamuk Aedes sp dapat bertelur rata-rata 100 butir.
Telurnya berbentuk elips berwarna hitam dan terpisah satu dengan yang lain.
Telur menetas dalam satu sampai dua hari menjadi larva.Terdapat empat
tahapan dalam perkembangan larva yang disebut instar. Perkembangan dari
instar satu ke instar yang empat memerlukan waktu selama lima hari. Setelah
mencapai instar keempat, larva berubah menjadi pupa di mana larva memasuki
masa dorman (inaktif, tidur). Telur Aedes sp tahan terhadap kondisi
kekeringan, bahkan bisa bertahan hingga satu bulan dalam keadaan
kering.Telur nyamuk Aedes sp di dalam air dengan suhu 20-40oC akan
menetas menjadi larva dalam waktu 1-2 hari. Kecepatan pertumbuhan dan
perkembangan larva dipengaruhi oleh beberapa faktor, yaitu temperatur,
tempat, keadaan air, dan kandungan zat makanan yang ada di dalam tempat
perindukan. Pada kondisi optimum, larva berkembang menjadi pupa dalam
waktu 4-9 hari, kemudian pupa menjadi nyamuk dewasa dalam waktu 2-3 hari.
Jadi pertumbuhan dan perkembangan telur, larva, pupa, sampai dewasa
memerlukan waktu kurang lebih 7-14 hari.Pupa bertahan selama dua hari
sebelum akhirnya nyamuk keluar dari pupa. Perkembangan dari telur hingga
nyamuk dewasa membutuhkan waktu tujuh hingga delapan hari, tetapi dapat
lebih lama jika kondisi lingkungan tidak mendukung.

Gambar 1. Siklus Hidup Aedes sp

5
1. Telur Aedes sp
Telur nyamuk Aedes berbentuk elips atau oval memanjang, warna
hitam, ukuran 0,5-0,8 mm, permukaan poligonal, telur diletakkan satu
persatu pada permukaan yang basah tepat di atas batas permukaan
air/tempat penampungan air (TPA) yang berbatasan langsung dengan
permukaan air. Perkembangan embrio biasanya selesai dalam 48 jam di
lingkungan yang hangat dan lembab. Begitu proses embrionasi selesai,
telur akan menjalani masa pengeringan yang lama (lebih dari satu tahun).
Telur akan menetas menjadi jentik dalam waktu ±2 hari setelah telur
terendam air, tetapi tidak semua telur akan menetas pada waktu yang sama.
Kapasitas telur untuk menjalani masa pengeringan akan membantu
mempertahankan kelangsungan spesies ini.
Telur Aedes albopictus, telur Aedes aegypti dapat tahan terhadap
pengeringan, intensitas dan durasi yang bervariasi, tetapi banyak spesies
nyamuk ini yang dapat tetap kering dan layak, selama berbulan-bulan.
Ketika banjir, beberapa telur dapat menetas dalam waktu beberapa menit,
yang lain mungkin memerlukan perendaman lebih lama dalam air,
kemudian menetas dan kemungkinan tersebar di beberapa hari atau
minggu sesudahnya. Di daerah panas Aedes albopictus bertahan dalam
bentuk stadium telur dan memerlukan peresapan air selama jangka waktu
tertentu sebelum dapat bertahan lama terhadap pengeringan dan temperatur
rendah. Telur yang berumur sama tidak menetas saat bersamaan. Telur
yang berumur sama dan diletakkan dalam suatu kontainer akan menetas
segera sesudah berkontak dengan air. Lama penetasan dan dalam siklus
hidup tergantung pada waktu yang dibutuhkan telur untuk menjadi masak
sesudah ditelurkan oleh induknya dan juga bergantung pada temperatur
masa perkembangan selanjutnya. Waktu bertelur sesudah menghisap darah
dipengaruhi oleh temperatur. Waktu terpendek antara menghisap darah dan
bertelur untuk pertama kali ialah 7 hari pada suhu 21ºC dan 3 hari pada
suhu 28ºC.

6
Penahanan telur yang sudah matang agaknya berhubungan dengan keadaan
dasar tempat bertelur.

Gambar 2. Telur Aedes sp

2. Larva Aedes sp
Larva nyamuk Aedes sp tubuhnya memanjang tanpa kaki dengan
bulu-bulu sederhana yang tersusun bilateral simetris. Larva ini dalam
pertumbuhan dan perkembangannya mengalami 4 kali pergantian kulit
(ecdysis), dan larva yang terbentuk berturut-turut disebut larva instar I, II,
III dan IV. Larva instar I, tubuhnya sangat kecil, warna transparan, panjang
1-2 mm, duri-duri (spinae) pada dada (thorax) belum begitu jelas, dan
corong pernafasannya (siphon) belum menghitam. Larva instar II
bertambah besar, ukuran 2,5-3,9 mm, duri dada belum jelas, dan corong
pernafasan sudah berwarna hitam. Larva instar IV telah lengkap struktur
anatominya dan jelas tubuh dapat dibagi menjadi bagian kepala (chepal),
dada (thorax), dan perut (abdomen).[15] Pada bagian kepala terdapat
sepasang mata majemuk, sepasang antena tanpa duri duri dan alat-alat
mulut tipe pengunyah (chewing). Bagian dada tampak paling besar dan
terdapat bulu-bulu yang simetris. Perut tersusun atas 8 ruas. Ruas perut ke-
8, ada alat untuk bernafas yang disebut corong pernafasan. Corong
pernafasan tanpa duri-duri, berwarna hitam dan ada seberkas bulu-bulu
(tuft). Ruas ke-8 juga dilengkapi dengan seberkas bulu-bulu sikat (brush) di
bagian ventral dan gigi-gigi sisir (comb) yang berjumlah 15-19 gigi yang
tersusun dalam 1 baris. Gigi-gigi sisir dengan lekukan yang jelas

7
membentuk gerigi. Larva ini tubuhnya langsing dan bergerak sangat lincah,
bersifat fototaktis negatif dan waktu istirahat membentuk sudut hampir
tegak lurus dengan bidang permukaan air. Berikut ini adalah ciri-ciri dari
larva Aedes aegypti :
a. Adanya corong udara (siphon) pada segmen terakhir. Pada corong
udara tersebut memiliki pecten serta sepasang rambut dan jumbai.
b. Pada segmen-segmen abdomen tidak dijumpai adanya rambut rambut
berbentuk kipas (palmate hairs).
c. Pada setiap sisi abdomen segmen kedelapan ada comb scale sebanyak 8
– 21 atau berjejer 1 – 3 .
d. Bentuk individu dari comb scale seperti duri.
e. Pada sisi thorax terdapat duri ang panjang dengan bentuk kurva dan
adanya sepasang rambut di kepala.

Gambar 3. Larva Aedes sp

3. Pupa
Larva instar akan berubah menjadi pupa yang berbentuk bulat
gemuk menyerupai tanda koma. Pada pupa terdapat kantong udara yang
terletak di antara bakal sayap nyamuk dewasa dan terdapat sepasang sayap
pengayuh yang saling menutupi sehingga memungkinkan pupa untuk
menyelam cepat dan mengadakan serangkaian jungkiran sebagai reaksi
terhadap rangsangan. Selama stadium pupa tidak memerlukan makanan.
Ketika Metamorfosis selesai dan nyamuk dewasa sepenuhnya terbentuk
dalam selongsong pupa, kemudian adanya gelembung udara dapat

8
meningkatkan tekanan internal, dan selongsong terbagi sepanjang garis
belahan dada. Nyamuk dewasa ini perlahan-lahan muncul dari sobeknya
selongsong pupa ke permukaan air. Kemudian secara skloretik nyamuk
dewasa mampu terbang dalam waktu 10-15 menit.
Pupa Aedes aegypti mempunyai bentuk tubuh bengkok dengan
bagian kepala–dada (Cephalothorax) lebih besar bila dibandingkan dengan
bagian perutnya, sehingga tampak seperti tanda baca “koma”. Pada bagian
punggung (dorsal) dada terdapat alat bernapas seperti terompet. Pada ruas
perut ke-8 terdapat sepasang alat pengayuh yang berguna untuk berenang.
Alat pengayuh tersebut berjumbai panjang dan bulu di nomor 7 pada ruas
perut ke-8 tidak bercabang. Pupa adalah bentuk tidak makan, tampak
gerakannya lebih lincah bila dibandingkan dengan larva. Waktu istirahat,
posisi pupa sejajar dengan bidang permukaan air. Stadium pupa tidak lama,
rata-rata berumur 2 ½ hari. Dalam percobaan penyelidikan di laboratorium
ternyata nyamuk dewasa dapat hidup maksimal selama 10 hari, umurnya di
alam tidak diketahui, tetapi pasti lebih pendek. Sepuluh hari setelah
nyamuk menghisap darah manusia yang kebetulan menderita infeksi
dengue, virus ditemukan dalam kelenjar induknya, sehingga dapat
dimengerti hanya nyamuk betina yang telah berumur 10 hari ke atas dapat
menyebarkan virus dengue.

Gambar 3. Aedes sp stadium pupa

9
4. Aedes sp Dewasa
a. Aedes aegypti
Nyamuk Aedes aegypti betina dewasa memiliki tubuh berwarna
hitam kecoklatan. Ukuran tubuh nyamuk Aedes aegypti betina antara 3-
4 cm, dengan mengabaikan panjang kakinya. Tubuh dan tungkainya
ditutupi sisik dengan garis-garis putih keperakan. Di bagian punggung
(dorsal) tubuhnya tampak dua garis melengkung vertikal di bagian kiri
dan kanan yang menjadi ciri dari nyamuk spesies ini. Sisik-sisik pada
tubuh nyamuk pada umumnya mudah rontok atau terlepas sehingga
menyulitkan identifikasi pada nyamuk-nyamuk tua. Ukuran dan warna
nyamuk jenis ini kerap berbeda antarpopulasi, bergantung pada kondisi
lingkungan dan nutrisi yang diperoleh nyamuk selama perkembangan.
b. Aedes albopictus
Aedes albopictus termasuk dalam subgenus yang sama dengan
Aedes aegypti.Spesies ini tersebar luas di Asia dari negara beriklim
tropis sampai yang beriklim subtropis. Selama dua dekade terakhir,
sepesies ini telah melebarkan sayapnya sampai ke Amerika Selatan dan
Utara, Karibia, Afrika, Eropa Utara dan beberapa kepulauan Pasifik.
Aedes albopictus merupakan nyamuk kebun (forest mosquito), nyamuk
yang bertelur dan berkembang di lubang pohon, ruas bambu dan
pangkal daun sebagai habitat hutannya serta penampung buatan di
daerah perkotaan. Nyamuk ini merupakan nyamuk yang bersifat
zoofilik (lebih memilih hewan). Jarak terbangnya bisa mencapai 500
meter.

Gambar 4. Nyamuk Aedes sp

10
E. Bionomi Nyamuk Aedes sp
Bionomi vektor meliputi kesenangan tempat perindukan nyamuk, kesenangan
nyamuk menggigit dan kesenangan nyamuk istirahat.
1. Kesenangan tempat perindukan nyamuk
Tempat perindukan nyamuk biasanya berupa genangan air yang
tertampung disuatu tempat atau bejana. Nyamuk Aedes tidak dapat
berkembangbiak di genangan air yang langsung bersentuhan dengan tanah.
Genangannya yang disukai sebagai tempat perindukan nyamuk ini berupa
genangan air yang tertampung di suatu wadah yang biasanya disebut
kontainer atau tempat penampungan air bukan genangan air di tanah.
Survei yang telah dilakukan di beberapa kota di Indonesia
menunjukkan bahwa tempat perindukan yang paling potensial adalah TPA
yang digunakan sehari-hari seperti drum,tempayan, bak mandi, bak WC,
ember dan sejenisnya. Tempat perindukan tambahan adalah disebut non-
TPA, seperti tempat minuman hewan, vas bunga, perangkap semut dan
lain-lainnya, sedangkan TPA alamiah seperti lubang pohon, lubang batu,
pelepah daun, tempurung kelapa, kulit kerang, pangkal pohon pisang,
potongan bambu dan lain-lainnya. Nyamuk Aedes lebih tertarik untuk
meletakkan telurnya pada TPA berair yang berwarna gelap, paling
menyukai warna hitam, terbuka lebar, dan terutama yang terletak di tempat-
tempat terlindung sinar matahari langsung. Tempat perindukan nyamuk
Aedes yaitu tempat di mana nyamuk Aedes meletakkan telurnya terdapat di
dalam rumah (indoor) maupun di luar rumah (outdoor). Tempat perindukan
yang ada di dalam rumah yang paling utama adalah tempat-tempat
penampungan air seperti bak mandi, bak air WC, tandon air minum,
tempayan, gentong tanah liat, gentong plastik, ember, drum, vas tanaman
hias, perangkap semut dan lain-lain. Sedangkan tempat perindukan yang
ada di luar rumah (halaman) seperti drum, kaleng bekas, botol bekas ban
bekas, pot bekas, pot tanaman hias yang terisi oleh air hujan, tandon air
minum dan lain-lain.

11
2. Kesenangan nyamuk menggigit
Nyamuk Aedes sp hidup di dalam dan di sekitar rumah sehingga
makanan yang diperoleh semuanya tersedia di situ. Boleh dikatakan bahwa
nyamuk Aedes aegypti betina sangat menyukai darah manusia
(antropofilik), sedangkan Aedes albopictus lebih menyukai darah hewan
(zoofilik). Kebiasaan menghisap darah terutama pada pagi hari jam 08.00-
12.00 dan sore hari jam 15.00-17.00. Nyamuk betina mempunyai kebiasaan
menghisap darah berpindah-pindah berkali-klali dari satu individu ke
individu yang lain. Hal ini disebabkan karena pada siang hari manusia yang
menjadi sumber makanan darah utamanya dalam keadaan aktif
bekerja/bergerak sehingga nyamuk tidak dapat menghisap darah dengan
tenang sampai kenyang pada satu individu. Keadaan inilah yang
menyebabkan penularan penyakit DBD menjadi lebih mudah terjadi.
Waktu mencari makanan, selain terdorong oleh rasa lapar, nyamuk Aedes
sp juga dipengaruhi oleh beberapa faktor, yaitu bau yang dipancarkan oleh
inang, temperatur, kelembaban, kadar karbon dioksida dan warna. Untuk
jarak yang lebih jauh, faktor bau memegang peranan penting bila
dibandingkan dengan faktor lainnya.
3. Kesenangan nyamuk istirahat
Kebiasaan istirahat nyamuk Aedes aegypti lebih banyak di dalam
rumah pada benda-benda yang bergantung, berwarna gelap, dan di tempat-
tempat lain yang terlindung, sedangkan nyamuk Aedes albopictus lebih
banyak di luar rumah di pepohonan di sekitar rumah. Di tempat-tempat
tersebut nyamuk menunggu proses pematangan telur. Setelah beristirahat
dan proses pematangan telur selesai, nyamuk betina akan meletakan
telurnya di dinding tempat perkembangbiakannya, sedikit di atas
permukaan air. Pada umumnya telur akan menetas menjadi jentik dalam
waktu ± 2 hari setelah telur terendam air. Setiap kali bertelur nyamuk
betina dapat mengeluarkan telur sebanyak 100 butir. Telur tersebut dapat
bertahan sampai berbulan-bulan bila berada di tempat kering dengan suhu -

12
2ºC sampai 42ºC, dan bila di tempat tersebut tergenang air atau
kelembabannya tinggi maka telur dapat menetas lebih cepat.

F. Peran Nyamuk Aedes sp dalam Penularan Penyakit DBD


Di negara-negara di Asia Tenggara, epidemi DBD terutama terjadi pada
musim penghujan. Di Indonesia, Thailand, Malaysia dan Filipina epidemi
DBD terjadi beberapa minggu setelah datangnya musim penghujan. Periode
epidemi yang terutama berlangsung selama musim penghujan erat kaitannya
dengan kelembaban tinggi pada musim penghujan yang memberikan
lingkungan optimal bagi masa inkubasi dan peningkatan aktivitas vektor
dalam menggigit. Kedua faktor tersebut meningkatkan aktivitas vektor dalam
mentransmisikan infeksi virus dengue.
Virus-virus dengue ditularkan ke tubuh manusia melalui gigitan nyamuk
Aedes yang terinfeksi, terutama Aedes aegypti, dan karenanya dianggap
sebagai arbovirus (virus yang ditularkan melalui artropoda). Bila terinfeksi,
nyamuk tetap akan terinfeksi sepanjang hidupnya, menularkan virus ke
individu rentan selama menggigit dan menghisap darah. Nyamuk betina
terinfeksi juga dapat menurunkan virus ke generasi nyamuk dengan penularan
transovarian, tetapi ini jarang terjadi dan kemungkinan tidak memperberat
penularan yang signifikan pada manusia. Manusia adalah penjamu utama
yang dikenai virus, meskipun studi telah menunjukkan bahwa monyet pada
beberapa bagian dunia dapat terinfeksi dan mungkin bertindak sebagai
sumber untuk nyamuk menggigit. Virus bersirkulasi dalam darah manusia
terinfeksi pada kurang lebih waktu dimana mereka mengalami demam, dan
nyamuk tak terinfeksi mungkin mendapatkan virus bila mereka menggigit
individu saat ia dalam keadaan viraemik. Virus kemudian berkembang di
dalam nyamuk selama periode 8-10 hari sebelum ini dapat ditularkan ke
manusia lain selama menggigit atau menghisap darah berikutnya. Lama
waktu yang diperlukan untuk inkubasi ekstrinsik ini tergantung pada kondisi
lingkungan, khususnya suhu sekitar.

13
Di dalam tubuh nyamuk, virus dengue akan berkembang biak dengan
cara membelah diri dan menyebar di seluruh bagian tubuh nyamuk. Sebagian
besar virus itu berada dalam kelenjar liur nyamuk. Dalam tempo 1 minggu
jumlahnya dapat mencapai puluhan atau bahkan ratusan ribu sehingga siap
untuk ditularkan/dipindahkan kepada orang lain. Selanjutnya pada waktu
nyamuk itu menggigit orang lain, maka setelah alat tusuk nyamuk (probosis)
menemukan kapiler darah, sebelum darah orang itu diserap, terlebih dahulu
dikeluarkan air liur dari kelenjar liurnya agar darah yang dihisap tidak
membeku.
Bersama dengan liur nyamuk inilah, virus dengue dipindahkan kepada
orang lain. Tidak semua orang yang digigit nyamuk Aedes sp yang membawa
virus dengue itu, akan terserang penyakit demam berdarah. Orang yang
mempunyai kekebalan yang cukup terhadap virus dengue, tidak akan
terserang penyakit ini, meskipun dalam darahnya terdapat virus itu.
Sebaliknya pada orang yang tidak mempunyai kekebalan yang cukup
terhadap virus dengue, dia akan sakit demam ringan atau bahkan sakit berat,
yaitu demam tinggi disertai pendarahan bahkan syok, tergantung dari tingkat
kekebalan tubuh yang dimilikinya. Penyakit DBD disebabkan 4 serotipe virus
dengue di Indonesia, yaitu DEN-1, DEN-2, DEN-3 dan DEN-4. Virus
tersebut termasuk group B Arthropoda borne viruses (arboviruses).

G. Pengendalian Nyamuk Aedes sp


Sebagaimana telah diketahui Aedes merupakan vektor penyakit DBD.
Untuk mengatasi penyakit DBD sampai saat ini masih belum ada cara yang
efektif, karena sampai saat ini masih belum ditemukan obat anti virus dengue.
Oleh karena itu perlu dipikirkan cara penanggulangan penyakit DBD dengan
melalui pengendalian terhadap nyamuk Aedes sp. Tujuan pengendalian vektor
adalah upaya untuk menurunkan kepadatan populasi nyamuk Aedes sp sampai
serendah mungkin sehingga kemampuan sebagai vektor menghilang.

14
Pengendalian nyamuk dapat dilakukan dengan menggunakan beberapa
metode yang tepat antara lain sebagai berikut :
1. Lingkungan
a. Pengendalian lingkungan
Pengendalian dilakukan dengan cara mengelola lingkungan yaitu
memodifikasi atau manipulasi lingkungan. Sehingga terbentuk
lingkungan yang tidak cocok (kurang baik) yang dapat mencegah atau
membatasi perkembangan vektor.
1) Modifikasi lingkungan
Cara ini paling aman dan terhadap lingkungan, yaitu tidak
merusak keseimbangan alam dan tidak mencemari lingkungan,
tetapi harus dilakukan terus menerus. Sebagai contoh misalnya :
a) Pengaturan sistem irigasi
b) Penimbunan tempat-tempat yang dapat menampung air dan
tempat-tempat pembuangan sampah
c) Pengaliran air yang menggenang menjadi kering
d) Pengubahan rawa menjadi sawah
e) pengubahan hutan menjadi tempat pemukiman

2) Manipulasi lingkungan
Cara ini berkaitan dengan pembersihan atau pemeliharaan sarana
fisik yang telah ada supaya tidak terbentuk tempat-tempat
perindukan atau tempat istirahat serangga. Sebagai contoh
misalnya :
a) Membersihkan tanaman air yang mengapung di danau
seperti ganggang dan lumut yang dapat menyulitkan
perkembangan Anopheles sundaicus.
b) Mengatur kadar garam di lagoon yang dapat menekan
populasi Anopheles subpictus dan Anopheles sundaicus.
c) Melestarikan kehidupan tanaman bakau yang membatasi
tempat perindukan Anopheles sundaicus.

15
d) Membuang atau mencabut tumbuh-tumbuhan air yang
tumbuh di kolam atau rawa yang dapat menekan populasi
Mansonia spp.
e) Melancarkan air dalam got yang tersumbat agar tidak
menjadi tempat perindukan Culex.
2. Biologi
Pelihara ikan pemakan jentik nyamuk seperti ikan adu/ikan cupang
dan bakteri thuringiensis H-14 yang akan merusak usus setelah memakan
bakteri.

3. Kimia
a. Fogging (Pengasapan)
Nyamuk Aedes sp dapat diberantas dengan fogging (pengasapan) racun
serangga yang dipergunakan sehari-hari. Melakukan pengasapan saja
tidak cukup, karena dengan pengasapan itu yang mati hanya nyamuk
dewasa saja. Selama jentiknya tidak di basmi setiap hari akan muncul
nyamuk yang baru menetas dari tempat perkembang biaknya, karena itu
cara yang tepat adalah memberantas jentiknya yang di kenal dengan
istilah Pembersihan Sarang Nyamuk Demam Berdarah Dengue (PSN
DBD).
b. Lakukan Larvasida
Membubuhkan bubuk pembunuh jentik (abate 1 g) ditempat yang sulit
dikuras atau didaerah yang sulit air.
c. Gunakan obat nyamuk (bakar, gosok (repellent) dll) untuk mencegah
gigitan nyamuk.

4. Fisik
a. Pemasangan kawat kasa di rumah.
b. Pencahayaan dan ventilasi memadai.
c. Jangan biasakan menggantung pakaian di dalam rumah, karena akan
menjadi tempat peristirahatan nyamuk.
d. Menggunakan kelambu pada saat tidur.

16
5. Terpadu
Pengendalian vektor terpadu adalah kombinasi metode pengendalian
yang ada dalam cara yang efektif, ekonomis dan cara yang aman untuk
mempertahankan populasi vektor pada tingkat yang diterima. Kampanye
pemusnahan Aedes aegypti tahun 1981 di Kuba dikombinasi dengan
penurunan habitat larva (sumber deduksi) dan modifikasi penyimpanan air
minum dengan berbagai intervensi lain, termasuk tindakan legislatif untuk
mendorong kepatuhan penghuni rumah tangga, pendidikan kesehatan,
pengendalian biologis dan pengendalian kimia. Upaya ini secara nyata
menurunkan kejenuhan vektor. Pengendalian terhadap Aedes sp dapat juga
dikombinasi dengan pengendalian terhadap vektor penyakit lain.
Penggunaan insektisida untuk program pencegahan dan pengendalian
vektor dengue harus dipadukan dengan metode lingkungan kapanpun jika
memungkinkan. Selama periode tidak ditemukannya atau hanya ada sedikit
aktifitas virus dengue, kegiatan pemberantasan sumber virus yang dilakukan
secara rutin dapat diwujudkan dengan memberikan larvasida dalam wadah
air yang tidak dapat dihilangkan, ditutupi, ditimbun ataupun dikelola. Untuk
tindakan pengendalian kedaruratan guna menekan epidemi virus dengue
atau guna mencegah Kejadian Luar Biasa (KLB) yang besar, sebuah
program pemberantasan populasi nyamuk Aedes sp yang cepat dan besar-
besaran harus dilakukan baik dengan penggunaan insektisida maupun
pengurangan sumber/habitat nyamuk menggunakan teknik dalam suatu cara
yang terpadu.

17
BAB III
PENUTUP
A. Kesimpulan
Aedes sp dikelompokkan menjadi dua jenis, yaitu Aedes aegypti
dan Aedes albopictus. Aedes aegypti merupakan nyamuk yang dapat
menjadi vektor penyakit Demam Berdarah Dengue. Sedangkan Aedes
albopictus merupakan nyamuk yang bersifat zoofilik (lebih memilih
hewan) daripada Aedes aegypti. Siklus hidup Aedes sp dimulai dari
pembentukan telr. Telur akan menetas menjadi larva setelah terendam
air sekitar dua hari. Kemudian larva mengalami pergantian berturut-
turut yang disebut larva instar dalam I, II, III, dan IV. Larva instar
tersebut akan berubah menjadi pupa. Lalu pupa akan berubah menjadi
nyamuk yang siap terbang setelah 10-15 menit selongsong pupa robek
di permukaan air.

B. Saran
Penyusun menyadari makalah ini masih jauh dari kata sempurna.
Untuk itu, pembaca diharapkan lebih banyak mencari referensi agar
lebih memahami tentang nyamuk Aedes sp secara detail.

18
BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Nyamuk adalah serangga tergolong dalam order Diptera; genera
termasuk Anopheles, Culex, Psorophora, Ochlerotatus, Aedes, Sabethes,
Wyeomyia, Culiseta, dan Haemagoggus untuk jumlah keseluruhan sekitar 35
genera yang merangkum 2700 spesies. Nyamuk mempunyai dua sayap
bersisik, tubuh yang langsing, dan enam kaki panjang; antarspesies berbeda-
beda tetapi jarang sekali melebihi 15 mm.Dalam bahasa Inggris, nyamuk
dikenal sebagai “Mosquito”, berasal dari sebuah kata dalam bahasa Spanyol
atau bahasa Portugis yang berarti lalat kecil. Penggunaan kata Mosquito
bermula sejak tahun 1583.
Kebiasaan makan nyamuk cukup unik karena hanya nyamuk betina
dewasa yang menusuk manusia dan hewan lainnya. Sedangkan Nyamuk
jantan hanya makan nektar tanaman..Beberapa nyamuk betina memilih untuk
makan hanya satu jenis binatang. Nyamuk betina mengigit manusia, hewan
peliharaan, seperti sapi, kuda, kambing, dan sebagainya; semua jenis burung
termasuk ayam; semua jenis binatang liar, termasuk rusa, kelinci, dan mereka
juga mengigit darah ular, kadal, katak, dan sebagainya. Kebanyakan nyamuk
betina harus mendapatkan darah yang cukup untuk makan sebelum ia dapat
mengembangkan telur. Jika mereka tidak mendapatkan makanan darah ini,
maka mereka akan mati tanpa meletakkan telur.
Pada nyamuk betina, bagian mulutnya membentuk probosis panjang
untuk menembus kulit mamalia (atau dalam sebagian kasus burung atau juga
reptilia dan amfibi untuk menghisap darah. Nyamuk betina memerlukan
protein untuk pembentukan telur dan oleh karena diet nyamuk terdiri dari
madu dan jus buah, yang tidak mengandung protein, kebanyakan nyamuk
betina perlu menghisap darah untuk mendapatkan protein yang diperlukan.
Nyamuk jantan berbeda dengan nyamuk betina, dengan bagian mulut yang

19
tidak sesuai untuk menghisap darah. Agak rumit nyamuk betina dari satu
genus, Toxorhynchites, tidak pernah menghisap darah. Larva nyamuk besar
ini merupakan pemangsa jentik-jentik nyamuk yang lain.
Nyamuk mengalami empat tahap dalam siklus hidup: telur, larva,
pupa, dan dewasa. Tempo tiga peringkat pertama bergantung kepada spesies –
dan suhu. Hanya nyamuk betina saja yang menyedot darah mangsanya. dan itu
sama sekali tidak ada hubungannya dengan makan. Sebab, pada kenyataanya,
baik jantan maupun betina makan cairan nektar bunga. sebab nyamuk betina
memberi nutrisi pada telurnya. telur-telur nyamuk membutuhkan protein yang
terdapat dalam darah untuk berkembang.
Fase perkembangan nyamuk dari telur hingga menjadi nyamuk dewasa
sangat menakjubkan. Telur nyamuk biasanya diletakkan pada daun lembab
atau kolam yang kering. Pemilihan tempat ini dilakukan oleh induk nyamuk
dengan menggunakan reseptor yang ada di bawah perutnya. reseptor ini
berfungsi sebagai sensor suhu dan kelembaban. setelah tempat ditemukan,
induk nyamuk mulai mengerami telurnya. telur-telur itu panjangnya kurang
dari 1 mm, disusun secara bergaris, baik dalam kelompok maupun satu
persatu. beberapa spesies nyamuk meletakkan telur-telurnya saling
menggabung membentuk suatu rakit yang bisa terdiri dari 300 telur. Selesai
itu, telur berada pada masa periode inkubasi (pengeraman). pada periode ini,
inkubasi sempurna terjadi pada musim dingin. Selesai setelah itu larva mulai
keluar dari telurnya semua hampir dalam waktu yang sama. sampai siklus
pertumbuhan ini selesai secara keseluruhan, larva nyamuk akan berubah
kulitnya sebanyak 2 kali. Selesai berganti kulit, nyamuk berada pada fase
transisi. Fase ini dinamakan “fase pupa”.
Pada fase ini, nyamuk sangat rentan terhadap kebocoran pupa. Agar
tetap bertahan, sebelum pupa siap untuk perubahan kulit yang terakhir kalinya,
2 pipa nyamuk muncul ke atas air. pipa itu digunakan untuk alat pernafasan .
Nyamuk dalam kepompong pupa yang cukup dewasa dan siap terbang dengan
semua organnya seperti antenaa, belalai, kaki, dada, sayap, perut, dan mata
besar yang menutupi sebagian besar kepalanya. lalu kepompong pupa disobek

20
di atas. Tingkat ketika nyamuk yang telah lengkap muncul ini adalah tingkat
yang paling membahayakan. Nyamuk harus keluar dari air tanpa kontak
langsung dengan air, sehingga hanya kakinyalah menyentuh permukaan air.
Kecepatan ini sangatlah penting, meskipun angin tipispun dapat menyebabkan
kematiannya. Akhirnya, nyamuk tinggal landas untuk penerbangan
perdananya setelah istirahatsekitar setengah jam.
Beragam jenis nyamuk berfungsi sebagai vektor atau pembawa
protozoa, virus, dan tidak sedikit pula pembawa larva cacing yang dapat
menimbulkan bermacam-macam penyakit pada manusia. Cara hidup dan cara
“menusuk”- nya pun berbeda-beda. Beberapa genus nyamuk yang mungkin
sudah tidak asing lagi ditelinga kita adalah Anopheles, Aedes, dan Culex.

B. Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang di atas, dalam penyusunan makalah ini
penyusun merumuskan permasalahan ke dalam beberapa point di bawah ini:
1. Bagaimana toxonomi, morfologi, dan epidemiologi nyamuk Anopheles ?
2. Bagaimana bionomik/prilaku nyamuk Anopheles ?
3. Bagaimana pengendalian nyamuk Anopheles?

C. Tujuan pembuatan makalah


Berdasarkan latar belakang dan rumusan permasalahan tersebut di
atas, penulisan makalah ini bertujuan untuk :
1. Mengetahui toxonomi, morfologi, dan epidemiologi nyamuk Anopheles
2. Mengetahui bionomik/prilaku nyamuk Anopheles
3. Mengetahui pengendalian nyamuk Anopheles

21
BAB II
PEMBAHASAN

A. Klasifikasi Nyamuk Anopheles


Nyamuk Anopheles sp adalah nyamuk vektor penyakit malaria. Di dunia
kurang lebih terdapat 460 spesies yang sudah dikenali, 100 diantaranya mepunyai
kemampuan menularkan malaria dan 30-40 merupakan host dari parasite
Plasmodium yang merupakan penyebab malaria di daerah endemis penyakit
malaria. Di Indonesia sendiri, terdapat 25 spesies nyamuk Anopheles yang
mampu menularkan penyakit Malaria.
Anopheles gambiae adalah paling terkenal akibat peranannya sebagai
penyebar parasit malaria dalam kawasan endemik di Afrika, sedangkan Anopheles
sundaicus adalah penyebar malaria di Asia.

a. Taksonomi
Kingdom : Animal
Phylum : Arthropoda
Kelas : Insecta
Ordo : Diphtera
Family : Culicidae
Sub Family : Anophelini
Genus : Anopheles
Spesies : Anopheles sp
Beberapa spesies Anopheles yang penting sebagai vektor malaria di Indonesia
antara lain :
a. Anopheles sundauicus
Spesies ini terdapat di Sumatra, Kalimantan, Jawa, Sulawesi, dan Bali. Jentiknya
ditemukan pada air payau yang biasanya terdapat tumbuh–tumbuhan
enteromopha, chetomorpha dengan kadar garam adalah 1,2 sampai 1,8 %. Di

22
Sumatra jentik ditemukan pada air tawar seperti di Mandailing dengan ketinggian
210 meter dari permukaan air laut dan Danau Toba pada ketinggian 1000 meter.
b. Anopheles aconitus
Di Indonesia nyamuk ini terdapat hampir di seluruh kepulauan, kecuali Maluku
dan Irian. Biasanya terdapat dijumpai di dataran rendah tetapi lebih banyak di
daerah kaki gunung pada ketinggian 400–1000 meter dengan persawahan
bertingkat. Nyamuk ini merupakan vector pada daerah–daerah tertentu di
Indonesia, terutama di Tapanuli, Jawa Barat, Jawa Tengah, dan Bali.
c. Anopheles barbirostris
Spesies ini terdapat di seluruh Indonesia, baik di dataran tinggi maupun di dataran
rendah. Jentik biasanya terdapat dalam air yang jernih, alirannya tidak begitu
cepat, ada tumbuh–tumbuhan air dan pada tempat yang agak teduh seperti pada
tempat yang agak teduh seperti pada sawah dan parit.
d. Anopheles kochi
Spesies ini terdapat diseluruh Indonesia, kecuali Irian. Jentik biasanya ditemukan
pada tempat perindukan terbuka seperti genangan air, bekas tapak kaki kerbau,
kubangan, dan sawah yang siap ditanami.
e. Anopheles maculatus
Penyebaran spesies ini di Indonesia sangat luas, kecuali di Maluku dan Irian.
Spesies ini terdapat didaerah pengunungan sampai ketinggian 1600 meter diatas
permukaan air laut. Jentik ditemukan pada air yang jernih dan banyak kena sinar
matahari.
f. Anopheles subpictus
Spesies ini terdapat di seluruh wilayah Indonesia. Nyamuk ini dapat dibedakan
menjadi dua spesies yaitu :
1) Anopheles subpictus subpictus
Jentik ditemukan di dataran rendah, kadang–kadang ditemukan dalam air
payau dengan kadar garam tinggi.
2) Anopheles subpictus malayensis

23
Spesies ini ditemukan pada dataran rendah sampai dataran tinggi. Jentik
ditemukan pada air tawar, pada kolam yang penuh dengan rumput pada
selokan dan parit.
g. Anopheles balabacensis
Spesies ini terdapat di Purwakarta, Jawa Barat, Balikpapan, Kalimantan
Timur, Kalimantan Selatan. Jentik ditemukan pada genangan air bekas tapak
binatang, pada kubangan bekas roda dan pada parit yang aliran airnya terhenti.

b.. Morfologi Anopheles


Morfologi nyamuk anopheles berbeda dari nyamuk culex.
a) Telur anopheles diletakkan satu persatu di atas permukaan air sehingga
seperti membentuk perahu yang bagian bawahnya konveks, bagian atasnya
konkaf dan mempunyai sepasang pelampung pada lateral.
b) Larva anopheles tampak mengapung sejajar dengan permukaan air, spirakel
pada posterior abdomen, tergel plate pada tengah sebelah dorsal abdomen
dan sepasang bulu palma pada lateral abdomen.
c) Pupa anopheles mempunyai tabung pernafasan berbentuk seperti trompet
yang lebar dan pendek , digunakan untuk mengambil oksigen dari udara
d) Nyamuk dewasa pada jantan memiliki ruas palpus bagian apikal berbentuk
gada (club form) pada betina ruasnya mengecil. Sayap bagian pinggir
(kosta dan vena I ) ditumbuhi sisik-sisik sayap berkelompok membentuk
belang hitam putih, ujung sayap membentuk lengkung. Bagian posterior
abdomennya melancip.
Malaria merupakan penyakit yang dapat bersifat akut maupun kronik,
malaria disebabkan oleh protozoa dari genus plasmodium ditandai dengan
demam, anemia dan splenomegali. Sampai sekarang dikenal 4 jenis
plasmodium, yaitu :
a. plasmodium falciparum sebagai penyebab Malaria Tropika.
b. plasmodium vivaks sebagai penyebab penyakit Malaria Tertiana.
c. plasmodium malariae sebagai penyebab penyakit Malaria Quartana.

24
d. plasmodium ovale yang menyebabkan penyakit Malaria yang hampir
serupa dengan Malaria Tertiana.
Dalam daur hidupnya Plasmodium mempunyai 2 hospes, yaitu
vertebrata dan nyamuk. Siklus aseksual didalam hospes vertebrata dikenal
sebagai skizogoni dan siklus seksual yang terbentuk sporozoit disebut sebagai
sporogoni.
1) Skizogoni
Sporozoit infektif dari kelenjar ludah nyamuk Anopheles, dimasukkan
kedalam aliran darah hospes vertebrata (manusia) melalui tusukkan nyamuk,
dalam waktu 30 menit memasuki sel parenkim hati, mulai stadium
eksoeritrositik dari daur hidupnya. Di dalam sel hati parasit tumbuh skizon.

2) Sporogoni
Sporogoni terjadi didalam nyamuk. Gemetosit yang masuk bersama darah,
tidak dicernakan bersama sel–sel darah lain. Pada Mikrogametosit jantan titik
kromatin membagi diri menjadi 6–8 inti yang bergerak ke pinggir parasit. Di
pinggir beberapa filament dibentuk seperti cambuk dan mempunyai gerakan aktif,
yaitu yang menjadi 6–8 mikrogametber inti tunggal, didesak keluar akhirnya lepas
dari sel induk. Proses ini disebut sebagai aksflagelasi.
Sementara makrogametosit betina menjadi matang sebagai makrogamet terdiri
atas sebuah badan dari sitoplasma yang berbentuk bulat dengan sekelompok
kromatin ditengah. Pembuahan (fertilisasi) terjadi karena masuknya satu
mikrogamet kedalam mikrogamet untuk membentuk Zigot.

c. Bionomik ( Perilaku Nyamuk )


Bionomik nyamuk mencakup pengertian tentang perilaku,
perkembangbiakan, umur, populasi, penyebaran, fluktuasi musiman, serta faktor-
faktor lingkungan yang mempengaruhi berupa lisan fisik (musim. kelembaban.
angin. matahari, arus air). lingkungan kimiawi (kadar gram, PH) dan lingkungan
biologik seperti tumbuhan bakau, gangang vegetasi disekitar tempat perindukan
dan musim alami.

25
Sebelum mempelajari aspek perilaku nyamuk atau makhluk hidup lainnya
harus disadari bahwa segala sesuatu yang berkaitan dengan biologik selalu ada
variasinya. Variasi tingkah laku akan terjadi didalam spesies tunggal baik
didaerah yang sama maupun berbeda. Perilaku binatang akan mengalami
perubahan jika ada rangsangan dari luar. Rangsangan dari luar misalnya
perubahan cuaca atau perubahan lingkungan baik yang alami manpun karena ulah
manusia.

a. Perilaku saat menghisap darah


Hanya nyamuk betina yang sering menghisap darah nyamuk Anopheles sering
menghisap darah diluar rumah dan suka menggigit diwaktu senja sampai dini hari
(Eksofagik) serta mempunyai jarak terbang sejauh 1,6 Km sampai dengan 2 Km.
Waktu antara nyamuk menghisap darah yang mengandung Gametosit sampai
mengandung sporozoit dalam kelenjar liurnya, disebut masa tunasekstrinsik.
Sporozoit adalah bentuk infektif.
Untuk terjadi penularan penyakit malaria harus ada empat faktor yaitu:
1. Parasit (agent / penyebab penyakit malaria)
2. Nyamuk Anopheles (vektor malaria)
3. Manusia (host intermediate)
4. Lingkungan (environment)

b. Perilaku pada waktu hinggap dan beristirahat


Istirahat bagi nyamuk mempunyai 2 macam artinya: istirahat yang
sebenarnya selama waktu menunggu proses perkembangan telur dan istirahat
sementara yaitu pada waktu nyamuk sedang aktif mencari darah. Meskipun pada
umumnya nyamuk memilih tempat yang teduh, lembab dan aman untuk
beristirahat tetapi apabila diteliti lebih lanjut tiap species ternyata mempunyai
perilaku yang berbeda-beda. Ada spesies yang halnya hinggap tempat-tempat
dekat dengan tanah (AnAconitus) tetapi ada pula species yang hinggap di tempat-
tempat yang cukup tinggi (An.Sundaicus). Pada waktu malam ada nyamuk yang

26
masuk kedalam rumah hanya untuk menghisap darah orang dan kemudian
langsung keluar. Ada pula yang baik sebelum maupun sesudah menghisap darah
orang akan hinggap pada dinding untuk beristirahat. Nyamuk Anopheles lebih
suka hinggap di batang-batang rumput, di alam atau luar rumah (Eksofilik) yaitu
tempat-tempat lembab, terlindung dari sinar matahari, gelap.

c. Perilaku pada saat berkembang biak (Breeding Place)


Nyamuk Anopheles betina mempunyai kemampuan memilih tempat
perindukan atau tempat untuk berkembang biak yang sesuai dengan kesenangan
dan kebutuhannya. Nyamuk Anopheles dapat berkembang biak ditempat-tempat
yang airnya tergenang seperti sawah, irigasi yang bagian tepinya banyak
ditumbuhi rumput dan tidak begitu deras airnya.

d. Epidemiologi
Untuk menentukan apakah nyamuk anophelini yang hidup di alam bebas
berfungsi sebagai vektor malaria adalah dengan jalan menemukan stadium
sporozoit dari plasmodium di kelenjar liur nyamuk. Cara untuk menemukan
sporozoit ini adalah dengan membedah nyamuk betina.
Untuk menentukan vektor di suatu daerah endemik malaria, perlu diketahui
beberapa faktor, antara lain:
- Kebiasaan nyamuk anophelini mengisap darah manusia.
- Umur nyamuk betina yang lebih dari 10 hari.
- Kepadatan nyamuk anophelini melebihi spesies lain.
- Hasil percobaan di laboratorium menunjukkan kemampuan
mengembangkan plasmodium menjadi stadium sporozoit bila nyamuk
betina diinfeksi.

27
BAB III
KESIMPULAN

A. Kesimpulan
Nyamuk Anopheles sp adalah nyamuk vektor penyakit malaria. Di dunia
kurang lebih terdapat 460 spesies yang sudah dikenali, 100 diantaranya mepunyai
kemampuan menularkan malaria dan 30-40 merupakan host dari parasite
Plasmodium yang merupakan penyebab malaria di daerah endemis penyakit
malaria. Di Indonesia sendiri, terdapat 25 spesies nyamuk Anopheles yang
mampu menularkan penyakit Malaria.
Morfologi nyamuk anopheles berbeda dari nyamuk culex.
- Telur anopheles diletakkan satu persatu di atas permukaan air sehingga seperti
membentuk perahu yang bagian bawahnya konveks.
- Larva anopheles tampak mengapung sejajar dengan permukaan air.
- Pupa anopheles mempunyai tabung pernafasan berbentuk seperti trompet yang
lebar dan pendek , digunakan untuk mengambil oksigen dari udara
- Nyamuk dewasa pada jantan memiliki ruas palpus bagian apikal berbentuk
gada (club form) pada betina ruasnya mengecil. Sayap bagian pinggir (kosta
dan vena I ) ditumbuhi sisik-sisik sayap berkelompok membentuk belang
hitam putih, ujung sayap membentuk lengkung. Bagian posterior abdomennya
melancip.
Bionomik nyamuk mencakup pengertian tentang perilaku,
perkembangbiakan, umur, populasi, penyebaran, fluktuasi musiman, serta faktor-
faktor lingkungan yang mempengaruhi berupa lisan fisik (musim. kelembaban.
angin. matahari, arus air). lingkungan kimiawi (kadar gram, PH) dan lingkungan
biologik seperti tumbuhan bakau, gangang vegetasi disekitar tempat perindukan
dan musim alami.
- Perilaku saat menghisap darah
Hanya nyamuk betina yang sering menghisap darah nyamuk Anopheles sering
menghisap darah diluar rumah dan suka menggigit diwaktu senja sampai dini

28
hari (Eksofagik) serta mempunyai jarak terbang sejauh 1,6 Km sampai dengan
2 Km.
- Perilaku pada waktu hinggap dan beristirahat
Istirahat bagi nyamuk mempunyai 2 macam artinya: istirahat yang sebenarnya
selama waktu menunggu proses perkembangan telur dan istirahat sementara
yaitu pada waktu nyamuk sedang aktif mencari darah.
- Perilaku pada saat berkembang biak (Breeding Place)
Nyamuk Anopheles betina mempunyai kemampuan memilih tempat
perindukan atau tempat untuk berkembang biak yang sesuai dengan
kesenangan dan kebutuhannya. Nyamuk Anopheles dapat berkembang biak
ditempat-tempat yang airnya tergenang seperti sawah, irigasi yang bagian
tepinya banyak ditumbuhi rumput dan tidak begitu deras airnya.
- Epidemiologi
Untuk menentukan apakah nyamuk anophelini yang hidup di alam bebas
berfungsi sebagai vektor malaria adalah dengan jalan menemukan stadium
sporozoit dari plasmodium di kelenjar liur nyamuk. Cara untuk menemukan
sporozoit ini adalah dengan membedah nyamuk betina.
Untuk menentukan vektor di suatu daerah endemik malaria, perlu
diketahui beberapa faktor, antara lain:
- Kebiasaan nyamuk anophelini mengisap darah manusia.
- Umur nyamuk betina yang lebih dari 10 hari.
- Kepadatan nyamuk anophelini melebihi spesies lain.
- Hasil percobaan di laboratorium menunjukkan kemampuan
mengembangkan plasmodium menjadi stadium sporozoit bila nyamuk
betina diinfeksi.

B. Saran
Pengendalian Nyamuk Anopheles dengan cara
menghindari/mengurangi kontak atau gigitan nyamuk Anopheles.
- Penggunaan kawat kasa pada ventilasi.
- Menggunakan kelambu pada waktu tidur.

29
- Menggunakan zat penolak (Repellent).
- Pengendalian dengan cara genetik dengan melakukan sterelisasi pada
nyamuk dewasa.
- Penimbunan tempat-tempat yang dapat menimbulkan genangan air.
- Pengeringan berkala dari satu sistem irigasi.
- Pengaturan dan perbaikan aliran air.
- Pembersihan tanaman air dan semak belukar.
- Pengaturan kadar garam misalnya pada pembuatan tambak ikan atau
udang.

30
DAFTAR PUSTAKA

Depkes RI. 2004. Perilaku Hidup Nyamuk Aedes Aegypti Sangat Penting
Diketahui dalam Melakukan Kegiatan Pemberantasan Sarang Nyamuk
termasuk Pemantauan Jenis Berkala. http://www.depkes.go.id. Diakses
pada 18 Oktober 2017.
Gandahusada, S., Ilahude, H. dan Pribadi, W. 1998. Parasitologi Kedokteran.
Jakarta : Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia.
Panca, N. 2012. Makalah Nyamuk Aedes sp. http://pancarahmat.blogspot.com.
Diakses pada 18 Oktober 2017.
Wirayogayoga, R. 2010. Ciri-ciri Nyamuk Aedes aegypti.
http://cluzterzz.wordpress.com/2010/01/21/ciri-ciri-nyamuk-aedes-
aegypti/. Diakses pada 18 Oktober 2017.

31
Culex Sp

Culex Quinquefasciatus adalah nyamuk yang dapat menularkan penyakit


kaki gajah (filariasis ). Hal ini terjadi saat nyamuk Culex menghisap darah
pengidap filariasis sehingga larva cacing filariasis masuk dan berkembang biak
ditubuhnya lalu nyamuk Culex menularkan larva tersebut kepada manusia dengan
cara menggigitnya. Kasus penyakit kaki gajah banyak ditemukan dibeberapa
daerah di Indonesia seperi Malang Selatan dan Kediri.
Nyamuk Culex memiliki kebiasaan yang berbeda dengan Aedes Aegepty,
bila Aedes aegepty suka hidup pada air bersih maka Culex menyukai air yang
kotor seperi genangan air, limbah pembuangan mandi, got ( selokan ) dan sungai
yang penuh sampah. Culex, nyamuk yang memiliki ciri fisik coklat keabu-abuan
ini mampu berkembang biak disegala musim. Hanya saja jumlahnya menurun saat
musim hijan karena jentik-jentiknya terbawa arus. Culex melakukan kegiatannya
dimalam hari.

A. Morfologi Nyamuk Culex Sp


Culex sp adalah genus dari nyamuk yang berperan sebagai vector penyakit
yang penting seperti West Nile Virus, Filariasis, Japanese enchepalitis, St Louis
encephalitis. Nyamuk dewasa dapat berukuran 4 – 10 mm (0,16 – 0,4 inci), dalam
morfologinya nyamuk memiliki tiga bagian tubuh umum yaitu kepala, dada, dan

32
perut. Nyamuk Culex yang banyak di temukan di Indonesia yaitu jenis
Culexquinquefasciatus.
Ciri Secara Umum :
• Telur : lonjong seperti peluru
• Larva : sifon panjang dan bulunya lebih dari satu pasang
• Fase dewasa : abdomen bagian ujung tumpul, warna cokelat muda
tanpa tanda khas
• Sayap : sisik sempit panjang dengan ujung runcing
• Peran medis : sebagai vektor filariasis dan penyakit Japanese B. encephalitis
• Perilaku : mengisap darah pada malam hari
• Habitat : air jernih dan air keruh

B. Klasifikasi
Klasifikasi Culex adalah sebagai berikut :
Kingdom : Animalia,
Phylum : Arthropoda
Class : Insecta
Ordo : Diptera
Family : Culicidae
Genus : Culex
Spesies : Culex sp

C. Siklus Hidup

1. Telur
Seekor nyamuk betina mampu meletakan 100-400 butir telur. Setiap
spesies nyamuk mempunyai kebiasaan yang berbeda-beda. Nyamuk Culex sp
meletakan telurnya diatas permukaan air secara bergelombolan dan bersatu
membentuk rakit sehingga mampu untuk mengapung.
2. Larva
Setelah kontak dengan air, telur akan menetas dalam waktu 2-3 hari.
Pertumbuhan dan perkembangan larva dipengaruhi oleh faktor temperature,

33
tempat perindukan dan ada tidaknya hewan predator. Pada kondisi optimum
waktu yang dibutuhkan mulai dari penetasan sampai dewasa kurang lebih 5 hari.
3. Pupa
Pupa merupakan stadium terakhir dari nyamuk yang berada di dalam air,
pada stadium ini tidak memerlukan makanan dan terjadi pembentukan sayap
hingga dapat terbang, stadium kepompong memakan waktu lebih kurang satu
sampai dua hari. Pada fase ini nyamuk membutuhkan 2-5 hari untuk menjadi
nyamuk, dan selama fase ini pupa tidak akan makan apapun dan akan keluar dari
larva menjadi nyamuk yang dapat terbang dan keluar dari air.
4. Dewasa
Setelah muncul dari pupa nyamuk jantan dan betina akan kawin dan
nyamuk betina yang sudah dibuahi akan menghisap darah waktu 24-36 jam.
Darah merupakan sumber protein yang esensial untuk mematangkan telur.[8]
Perkembangan telur hingga dewasa memerlukan waktu sekitar 10 sampai 12 hari.

Daur Hidup Nyamuk Culex sp


Sumber : North Dakota State Unyversity (1991)
Nyamuk Culex sp betina dapat meletakkan telur sampai 100 butir setiap
datang waktu bertelur. Telur – telur tersebut diletakkan diatas permukaan air
dalam keadaan menempel pada dinding vertical bagian dalam tempat – tempat
penampungan air . Nyamuk Culex sp betina lebih menyukai tempat penampungan
air yang tertutup longgar untuk meletakkan telurnya dibandingkan dengan tempat
penampunga air yang terbuka, karena tempat penampungan air yang tertutup
longgar tutupnya jarang dipasang dengan baik sehingga mengakibatkan ruang
didalamnya lebih gelap (Sumarmo,1988). Telur akan menetas dalam waktu 1-3
hari pada suhu 30o C, sementara pada suhu 16o C telur akan menetas dalam waktu
7 hari. Telur dapat bertahan tanpa media air dengan syarat tempat tersebut lembab
Telur dapat bertahan sampai berulan – bulan pada suhu -2o C sampai 42o
C. Stadium larva berlangsung selama 6-8 hari. Stadium larva terbagi menjadi 4
tingkatanperkembangan atau instar. Instar I terjadi setelah 1-2 hari telur menetas,
Instar II terjadi setelah 2-3 hari telur menetas, instar III terjadi setelah 3-4 hari

34
telur menetas dan instar IV terjadi setelah 4-6 hari telur menetas. Stadium pupa
terjadi seteah 6 -7 hari telur menetas. Stadium pupa berlangsung selama 2 -3 hari.
Lama waktu stadium pupa dapat diperpanjang dengan menurunkan suhu
pada tempat perkembangbiakan, tetapi pada suhu yang sangat rendah dibawah 10o
C pupa tidak mengalami perkembangan.(Upik Kesumawati Hadi dan Susi
Soviana ,2000). Stadium dewasa terjadi setelah 9 – 10 hari telur menetas.
Meskipun umur nyamuk Culex sp betina di alam pendek yaitu kira – kira2
minggu, tetapi waktu tersebut cukup bagi nyamuk Culex sp. Betina untuk
menyebarkan virus dengue dari manusia yang terinfeksi ke manusia yang lain.
(Soedarto, 1992)
PupaPupa merupakan stadium terakhir dari nyamuk yang berada di dalam
air, padastadium ini tidak memerlukan makanan dan terjadi pembentukan sayap
hingga dapatterbang, stadium kepompong memakan waktu lebih kurang satu
sampai dua hari.Pada fase ini nyamuk membutuhkan 2-5 hari untuk menjadi
nyamuk, dan selama faseini pupa tidak akan makan apapun dan akan keluar dari
larva menjadi nyamuk yangdapat terbang dan keluar dari air.d. DewasaSetelah
muncul dari pupa nyamuk jantan dan betina akan kawin dan nyamuk betina yang
sudah dibuahi akan menghisap darah waktu 24-36 jam. Darah merupakansumber
protein yang esensial untuk mematangkan telur. Perkembangan telur hingga
dewasa memerlukan waktu sekitar 10 sampai 12 hari.

D. Bionomik Nyamuk Culex sp


Nyamuk betina menghisap darah untuk proses pematangan telur, berbeda
dengan nyamuk jantan. Nyamuk jantan tidak memerlukan darah tetapi hanya
menghisap sari bunga. Setiap nyamuk mempunyai waktu menggigit, kesukaan
menggigit, tempat beristirahat dan berkembang biak yang berbeda-beda satu
dengan yang lain.
1. Tempat berkembang biak
Nyamuk Culex sp suka berkembang biak di sembarang tempat misalnya
di air bersih dan air yang kotor yaitu genangan air, got terbuka dan empang ikan.

35
2. Perilaku makan
Nyamuk Culex sp suka menggigit manusia dan hewan terutama pada
malam hari. Nyamuk Culex sp suka menggigit binatang peliharaan, unggas,
kambing, kerbau dan sapi. Menurut penelitian yang lalu kepadatan menggigit
manusia di dalam dan di luar rumah nyamuk Culex sp hampir sama yaitu di luar
rumah (52,8%) dan kepadatan menggigit di dalam rumah (47,14%), namun
ternyata angka dominasi menggigit umpan nyamuk manusia di dalam rumah lebih
tinggi (0,64643) dari nyamuk menggigit umpan orang di luar rumah (0,60135).
3. Kesukaan beristirahat
Setelah nyamuk menggigit orang atau hewan nyamuk tersebut akan
beristirahat selama 2 sampai 3 hari. Setiap spesies nyamuk mempunyai kesukaan
beristirahat yang berbeda-beda. Nyamuk Culex sp suka beristirahat dalam rumah.
Nyamuk ini sering berada dalam rumah sehingga di kenal dengan nyamuk
rumahan.
4. Aktifitas menghisap darah
Nyamuk Culex sp suka menggigit manusia dan hewan terutama pada
malam hari (nocturnal). Nyamuk Culex sp menggigit beberapa jam setelah
matahari terbenam sampai sebelum matahari terbit. Dan puncak menggigit
nyamuk ini adalah pada pukul 01.00-02.00.
E. Habitat
Nyamuk dewasa merupakan ukuran paling tepat untuk memprediksi
potensi penularan arbovirus.Larva dapat di temukan dalam air yang mengandung
tinggi pencemaran organik dan dekat dengan tempat tinggal manusia. Betina siap
memasuki rumah-rumah di malam hari dan menggigit manusia dalam preferensi
untuk mamalia lain.
F. Faktor Lingkungan Fisik
1. Suhu
Faktor suhu sangat mempengaruhi nyamuk Culex sp dimana suhu yang
tinggi akan meningkatkan aktivitas nyamuk dan perkembangannya bisa menjadi
lebih cepat tetapi apabila suhu di atas 350C akan membatasi populasi nyamuk.

36
Suhu optimum untuk pertumbuhan nyamuk berkisar antara 200C – 300C. Suhu
udara mempengaruhi perkembangan virus dalam tubuh nyamuk.
2. Kelembaban Udara
Kelembaban udara adalah banyaknya uap air yang terkandung dalam udara
yang dinyatakan dalam (%). Jika udara kekurangan uap airyang besar maka daya
penguapannya juga besar. Sistem pernafasan nyamuk menggunakan pipa udara
(trachea) dengan lubang-lubang pada dinding tubuh nyamuk (spiracle). Adanya
spiracle yang terbuka lebar tanpa ada mekanisme pengaturannya. Pada saat
kelembaban rendah menyebabkan penguapan air dalam tubuh sehingga
menyebabkan keringnya cairan tubuh. Salah satu musuh nyamuk adalah
penguapan, kelembaban mempengaruhi umur nyamuk, jarak terbang, kecepatan
berkembang biak, kebiasaan menggigit, istirahat dan lain-lain.
3. Pencahayaan
Pencahayaan ialah jumlah intensitas cahaya menuju ke permukaan per unit
luas. Merupakan pengukuran keamatan cahaya tuju yang diserap. Begitu juga
dengan kepancaran berkilau yaitu intensitas cahaya per unit luas yang dipancarkan
dari pada suatu permukaan. Dalam unit terbitan SI, kedua-duanya diukur dengan
menggunakan unit lux (lx)atau lumen per meter persegi (cd.sr.m-2). Bila dikaitkan
antara intensitas cahaya terhadap suhu dan kelembaban, hal ini sangat
berpengaruh. Semakin tinggi atau besar intensitas cahaya yang dipancarkan ke
permukaan maka keadaan suhu lingkungan juga akan semakin tinggi. Begitu juga
dengan kelembaban, semakin tinggi atau besar intensitas cahaya yang dipancarkan
ke suatu permukaan maka kelembaban di suatu lingkungan tersebut akan menjadi
lebih rendah.

G. Patologi dan Gejala Klinis


Culex sp adalah genus dari nyamuk yang berperan sebagai vektor penyakit
yang penting seperti West Nile Virus, Filariasis, Japanese enchepalitis, St Louis
encephalitis. Gejala klisnis filariasis limfatik disebabkan oleh microfilaria dan
cacing dewasa baik yang hidup maupun yang mati. Microfilaria biasanya tidak
menimbulkan kelainan tetapi dalam keadaan tertentu dapat menyebabkan occult

37
filariasis. Gejala yang disebabkan oleh cacing dewasa menyebabkan limfadenitis
dan limfagitis retrograd dalam stadium akut, disusul dengan okstruktif menahun
10 sampai 15 tahun kemudiam. Perjalanan filariasis dapat dibagi beberapa
stadium: stadium mikrofilaremia tanpa gejala klinis, stadium akut dan stadium
menahun. Ketiga stadium tumpang tindih, tanpa ada batasan yang nyata. Gejala
klinis filariasis bankrofti yang terdapat di suatu daerah mungkin berbeda dengan
dengan yang terdapat di daerah lain (Parasitologi Kedokteran, 2008).
Pada penderita mikrofilaremia tanpa gejala klinis, pemeriksaan dengan
limfosintigrafi menunjukkan adanya kerusakan limfe. Cacing dewasa hidup dapat
menyumbat saluran limfe dan terjadi dilatasi pada saluran limfe, disebut
lymphangiektasia. Jika jumlah cacing dewasa banyak dan lymphangietaksia
terjadi secara intensif menyebabkan disfungsi system limfatik. Cacing yang mati
menimbulkan reaksi imflamasi. Setelah infiltrasi limfositik yang intensif, lumen
tertutup dan cacing mengalami kalsifikasi. Sumbatan sirkulasi limfatik terus
berlanjut pada individu yang terinfeksi berat sampai semua saluran limfatik
tertutup menyebabkan limfedema di daerah yang terkena. Selain itu, juga terjadi
hipertrofi otot polos di sekitar daerah yang terkena (Pathology Basic of Disease,
2005).
Stadium akut ditandai dengan peradangan pada saluran dan kelenjar limfe,
berupa limfaadenitis dan limfagitis retrograd yang disertai demam dan malaise.
Gejala peradangan tersebut hilang timbul beberapa kali setahun dan berlangsung
beberapa hari sampai satu atau dua minggu lamanya. Peradangan pada system
limfatik alat kelamin laki-laki seperti funikulitis, epididimitis dan orkitis sering
dijumpai. Saluran sperma meradang, membengkak menyerupai tali dan sangat
nyeri pada perabaan. Kadang-kadang saluran sperma yang meradang tersebut
menyerupai hernia inkarserata. Pada stadium menahun gejala klinis yang paling
sering dijumpai adalah hidrokel. Dapat pula dijumpai gejala limfedema dan
elephantiasis yang mengenai seluruh tungkai, seluruh lengan, testis, payudara dan
vulva. Kadang-kadanag terjadi kiluria, yaitu urin yang berwarna putih susu yang
terjadi karena dilatasi pembuluh limfe pada system ekskretori dan urinary.
Umumnya penduduk yang tinggal di daerah endemis tidak menunjukan

38
peradangan yang berat walaupun mereka mengandung mikrofilaria (Parasitologi
Kedokteran, 2008).

I. Pengobatan
Biasanya kalau banyak ditemukan penderita yang didalam darahnya
ditemukan microfilaria akan dilakukan pengobatan missal dengan DEC ( Di Ethyl
Carbamazine ). Pengobatan massal sering menimbulkan masalah, bila beberapa
orang tidak tahan dengan pengobatan Single Dose yang diberikan hingga terjadi
efek samping yang tidak kita inginkan.
J. Pencegahan
Pencegahan nyamuk dapat dibagi menjadi tiga yaitu :
1. Pencegahan secara mekanik
Cara ini dapat di lakukan dengan mengubur kaleng-kaleng atau tempat-
tempat sejenis yang dapat menampung air hujan danmembersihkan lingkungan
yang berpotensial di jadikan sebagai sarang nyamuk Culex sp misalnya got dan
potongan bambu. Pengendalian mekanis lain yang dapat dilakukan adalah
pemasangan kelambu dan pemasangan perangkap nyamuk baik menggunakan
cahaya lampu dan
raket pemukul.
2. Pencegahan secara biologi
Intervensi yang di dasarkan pada pengenalan organisme pemangsa, parasit,
pesaing untuk menurunkan jumlah Culex sp. Ikan pemangsa larva misalnya ikan
kepala timah, gambusia ikan mujaer dan nila di bak dan tempat yang tidak bisa
ditembus sinar matahari misalnya tumbuhan bakau sehingga larva itu dapat di
makan oleh ikan tersebut dan merupakan dua organisme yang paling sering di
gunakan. Keuntungan dari tindakan pengendalian secara biologis mencakup tidak
adanya kontaminasi kimiawi terhadap lingkungan.Selain dengan penggunaan
organisme pemangsa dan pemakan larva nyamuk pengendalian dapat di lakukan
dengan pembersihan tanaman air dan rawa-rawa yang merupakan tempat
perindukan nyamuk, menimbun, mengeringkan atau mengalirkan genangan air
sebagai tempat perindukan nyamuk dan membersihkan semak-semak di sekitar

39
rumah dan dengan adanya ternak seperti sapi, kerbau dan babi dapat mengurangi
jumlah gigitan nyamuk pada manusia apabila kandang ternak di letakkan jauh dari
rumah.
3. Pencegahan secara kimia.

Penggunaan insektisida secara tidak tepat untuk pencegahan dan pengendalian


infeksi dengue harus dihindarkan. Selama periode sedikit atau tidak ada aktifitas
virus dengue, tindakan reduksi sumber larva secara rutin, pada lingkungan dapat
dipadukan dengan penggunaan larvasida dalam wadah yang tidak dapat dibuang,
ditutup, diisi atau ditangani dengan cara lain.

40
PEMBAHASAN

A. Habitat nyamuk mansonia

Nyamuk mansonia berasosiasi dengan rawa-rawa, sungai besar di tepi


hutan atau dalam hutan, larvae dan pupa melekat dengan sifonnya pada
akar - akar ranting tanaman air,seperti enceng gondok, teratai, kangkung,
dan sebagainya.

B. Perilaku nyamuk mansonia

Nyamuk Mansonia berada di wilayah hutan dan rawa endemik, lingkungan


kotor dan area peternakan ikan yang tidak terpakai. Nyamuk Mansonia
bersifat agresif dan menghisap darah saat manusia berada dalam aktivitas
malam hari khususnya di luar rumah.

C. Morfologi nyamuk mansonia

1. Telur mansonia saling berlekatan,berbentuk telur lancip seperti duri

2. Biasanya terletak dibalik dibalik permukaan tumbuhan air

3. Siphon berujung lancip dan berpigmen gelap (fase larva)

4. Corong pernafasan seperti duri (fase pupa)

5. Sisik sayap lebar dan asimetris.

Adapun ciri-ciri Nyamuk mansonia sebagai berikut:

a. Ciri-ciri jentik nyamuk Mansonia

1) Bentuk siphon seperti tanduk

2) Jentik nyamuk mansonia menempel pada akar tumbuhan air.

3) Pada bagian toraks terdapat stoot spine.

b. Ciri-ciri nyamuk Mansonia

1) Pada saat hinggap tidak membentuk sudut 90º

2) Bentuk tubuh besar dan panjang

3) Bentuk sayap asimetris.

41
4) Menyebabkan penyakit filariasis

5) Penularan penyakit dengan cara membesarkan tubuhnya.

D. Taksonomi nyamuk mansonia

Taksonomi Mansonia adalah sebagai berikut :

Kingdom : Animalia

Filum : Arthropoda

kelas : Insecta

Ordo : Diptera

Genus : Mansonia

E. Siklus hidup nyamuk mansonia

1. Telur diletakan saling berdekatan membentuk rakit dibawah


permukaan daun tanaman air

2. Larva memiliki kait (saw) untuk mengambil O2 pentil pernapasan

3. Pupa terompet runcing keras dan kuat untuk menusuk akar tanaman

4. Dewasa ada rambut (bristel) di depan spirakel femur hind dengan 3-5
gelang yang teratur urat-urat sayap dilengkapi dengan scale sayap yang
luas, asimetris gelap terang.

Gambar tahapan nyamuk mansonia:

Tahap Gambar Ciri - ciri

Telur •Dark brown, Berada


di bawah permukaan
daun atau tumbuhan.

42
Larva Mempunyai sifon
yang pendek, Sifon
bentuk kon yang
tajam, bergerigi di
hujung, Tiada gigi
pekten, Sepasang
comb teeth

Pupa Mempunyai trumpet


yang panjang dan
bergerigi

Nyamuk Sayap kaki dan


Dewasa badan dilitupi
susunan warna gelap.

F. Peranan nyamuk mansonia dalam bidang kesehatan

Nyamuk mansonia berperan penting sebagai pengganggu yaitu sifatnya


yang antropofilik, nokturnal, eksofagik, mengganggu tidur atau aktivitas
manusia di luar rumah sewaktu malam dan juga sebagai vektor filariasis:
Filariasis malayi, disebabkan oleh Brugia malayi.

43
Meski ukuran tubuhnya kecil dan berat badannya 2-2,5 miligram,
hingga kini nyamuk masih menjadi musuh yang belum
terkalahkan.

Setiap tahun, nyamuk penular penyakit masih dengan leluasa


menyebarkan virus dan parasit, menyebabkan sekitar 1,62 juta
orang terserang malaria klinis dan lebih dari 100.000 orang
menderita demam berdarah dengue di Indonesia.

Penyakit filariasis atau kaki gajah, chikungunya, dan radang akut


susunan saraf atau Japanese Enchepalitis juga belum bisa
terberantas tuntas karena serangga yang tergolong famili
Culicidae ini masih bisa berkembang biak dengan baik.

Menurut ahli parasitologi Prof Mohammad Sudomo, setidaknya


ada 29 spesies nyamuk dari genus Anopheles, Aedes, Culex, dan
Mansonia yang menjadi perantara penularan penyakit di
Indonesia.

"Ada 20 spesies nyamuk Anopheles, enam spesies nyamuk


Mansonia, dua spesies nyamuk Aedes dan satu spesies nyamuk
Culex," kata ayah dari empat anak yang dikukuhkan menjadi
Profesor Riset tahun 2008 itu.

Spesies nyamuk Anopheles, termasuk Anopheles balabacensis,


Anopheles maculatus, Anopheles barbirostris, dan Anopheles
sundaicus, menularkan penyakit malaria dengan memasukkan
protozoa dari genus Plasmodium ke dalam darah manusia melalui
gigitannya.

Nyamuk Aedes jenis Aedes aegypti memasukkan virus dengue


yang menyebabkan demam berdarah dengue. Nyamuk yang
dikenal dengan belang hitam putih pada badan dan kakinya ini
juga dapat menularkan penyakit chikungunya.

Sementara itu, nyamuk yang tergolong dalam genus Culex dan


Mansonia umumnya menularkan filariasis dengan memasukkan
cacing filaria ke dalam darah manusia melalui gigitannya.

"Nyamuk Culex quinquefasciatus menularkan filariasis yang

44
disebabkan oleh cacing filaria jenis Wucheraria bancrofti dan
nyamuk Mansonia annulifera menularkan filariasis yang
disebabkan cacing jenis Brugia malayi," kata Prof Sudomo.

Siklus hidup nyamuk-nyamuk penular penyakit tersebut,


menurut dia, secara umum hampir sama.

Masa pradewasa, dari telur, larva hingga pupa terjadi di air dan
berlangsung antara 7 dan 14 hari. Hal ini tergantung dari suhu
dan kondisi lingkungan sekitarnya.

Sementara itu, proses perubahan pupa atau kepompong menjadi


nyamuk, katanya, berlangsung lebih singkat, yakni antara dua
dan tiga hari.

"Nyamuk betina yang baru keluar dari pupa akan langsung


terbang, berputar-putar di sekitarnya untuk mencari nyamuk
jantan dan kawin," katanya.

Setelah perkawinan selesai, dia melanjutkan, nyamuk betina akan


beristirahat sebentar untuk kemudian terbang mencari darah
yang dibutuhkan untuk mematangkan telur-telurnya nanti.

"Nyamuk yang sudah berhasil mendapatkan darah dengan


menggigit hewan atau manusia akan kembali beristirahat di
tempat perindukan dan meletakkan telurnya pada tanaman air.
Seekor nyamuk betina bisa mengeluarkan 100-200 telur dan
menetaskan 75 hingga 150 di antaranya," kata dia.

Dalam hal ini, ada nyamuk yang menggigit pada siang hari dan
malam hari. Nyamuk yang menularkan virus dengue biasanya
menggigit pada siang hingga petang hari, sedangkan nyamuk
yang menularkan penyakit malaria dan kaki gajah biasa
menggigit pada malam hari.

Ia menjelaskan pula bahwa hanya nyamuk betina yang menggigit


manusia dan hewan untuk mendapatkan darah. "Nyamuk jantan
biasanya makan sari tumbuhan saja. Siklus hidupnya pun lebih
pendek," katanya.

45
46