Anda di halaman 1dari 11

LAPORAN PENDAHULUAN POST OP LAPARATOMY

A. Konsep Penyakit
1. Definisi
Laparatomy adalah prosedur pembedahan yang melibatkan suatu
insisi pada dinding abdomen hingga ke cavitas abdomen.
Laparatomy adalah pembedahan yang dilakukan pada usus akibat
terjadinya perlekatan usus dan biasanya terjadi pada usus halus, yang
mana tujuan prosedur tindakan pembedahan dengan membuka cavum
abdoment adalah untuk eksplorasi (Arif Mansioner, 2000).
Laparatomy adalah pembedahan perut, membuka selaput perut
dengan operasi .

2. Etiologi
Laparatomy dilakukan adalah karena disebabkan oleh beberapa hal :

1. Trauma abdomen (tumpul atau tajam)

Trauma abdomen didefinisikan sebagai kerusakan terhadap struktur


yang terletak diantara diafragma dan pelvis yang diakibatkan oleh
luka tumpul atau yang menusuk (Ignativicus & Workman, 2006).
Dibedakan atas 2 jenis yaitu :

 Trauma tembus (trauma perut dengan penetrasi kedalam


rongga peritonium) yang disebabkan oleh : luka tusuk, luka
tembak.
 Trauma tumpul (trauma perut tanpa penetrasi kedalam
rongga peritoneum) yang dapat disebabkan oleh pukulan,
benturan, ledakan, deselerasi, kompresi atau sabuk
pengaman (sit-belt).
2. Peritonitis

Peritonitis adalah inflamasi peritoneum lapisan membrane serosa


rongga abdomen, yang diklasifikasikan atas primer, sekunder dan
tersier. Peritonitis primer dapat disebabkan oleh spontaneous
bacterial peritonitis (SBP) akibat penyakit hepar kronis. Peritonitis
sekunder disebabkan oleh perforasi appendicitis, perforasi gaster
dan penyakit ulkus duodenale, perforasi kolon (paling sering kolon
sigmoid), sementara proses pembedahan merupakan penyebab
peritonitis tersier.

3. Sumbatan pada usus halus dan besar (Obstruksi)

Obstruksi usus dapat didefinisikan sebagai gangguan (apapun


penyebabnya) aliran normal isi usus sepanjang saluran usus.
Obstruksi usus biasanya mengenai kolon sebagai akibat karsinoma
dan perkembangannya lambat. Sebagian dasar dari obstruksi justru
mengenai usus halus. Obstruksi total usus halus merupakan
keadaan gawat yang memerlukan diagnosis dini dan tindakan
pembedahan darurat bila penderita ingin tetap hidup. Penyebabnya
dapat berupa perlengketan (lengkung usus menjadi melekat pada
area yang sembuh secara lambat atau pada jaringan parut setelah
pembedahan abdomen), Intusepsi (salah satu bagian dari usus
menyusup kedalam bagian lain yang ada dibawahnya akibat
penyempitan lumen usus), Volvulus (usus besar yang mempunyai
mesocolon dapat terpuntir sendiri dengan demikian menimbulkan
penyumbatan dengan menutupnya gelungan usus yang terjadi amat
distensi), hernia (protrusi usus melalui area yang lemah dalam usus
atau dinding dan otot abdomen), dan tumor (tumor yang ada dalam
dinding usus meluas kelumen usus atau tumor diluar usus
menyebabkan tekanan pada dinding usus).
4. Apendisitis mengacu pada radang apendiks

Suatu tambahan seperti kantong yang tak berfungsi terletak pada


bagian inferior dari sekum. Penyebab yang paling umum dari
apendisitis adalah obstruksi lumen oleh fases yang akhirnya
merusak suplai aliran darah dan mengikis mukosa menyebabkan
inflamasi.

5. Tumor abdomen

6. Pancreatitis (inflammation of the pancreas)

7. Abscesses (a localized area of infection)

8. Adhesions (bands of scar tissue that form after trauma or surgery)

9. Diverticulitis (inflammation of sac-like structures in the walls of


the intestines)

10. Intestinal perforation

11. Ectopic pregnancy (pregnancy occurring outside of the uterus)

12. Foreign bodies (e.g., a bullet in a gunshot victim)

13. Internal bleeding

3. Manifestasi Klinik
Manifestasi yang biasa timbul pada pasien post laparatomy diantaranya
• Nyeri tekan pada area sekitar insisi pembedahan
• Dapat terjadi peningkatan respirasi, tekanan darah, dan nadi.
• Kelemahan
• Mual, muntah, anoreksia
• Konstipasi
4. Komplikasi
Syok
Digambarkan sebagai tidak memadainya oksigenasi selular yang
disertai dengan ketidakmampuan untuk mengekspresikan produk
metabolisme.
Manifestasi Klinis :
a. Pucat
b. Kulit dingin dan terasa basah
c. Pernafasan cepat
d. Sianosis pada bibir, gusi dan lidah
e. Nadi cepat, lemah dan bergetar
f. Penurunan tekanan nadi
g. Tekanan darah rendah dan urine pekat.
Hemorrhagi
a. Hemoragi primer : terjadi pada waktu pembedahan
b. Hemoragi intermediari : beberapa jam setelah pembedahan ketika
kenaikan tekanan darah ke tingkat normalnya melepaskan bekuan
yang tersangkut dengan tidak aman dari pembuluh darah yang tidak
terikat
c. Hemoragi sekunder : beberapa waktu setelah pembedahan bila
ligatur slip karena pembuluh darah tidak terikat dengan baik atau
menjadi terinfeksi atau mengalami erosi oleh selang drainage.
Manifestasi Klinis Hemorrhagi : Gelisah, , terus bergerak, merasa
haus, kulit dingin-basah-pucat, nadi meningkat, suhu turun,
pernafasan cepat dan dalam, bibir dan konjungtiva pucat dan pasien
melemah.

5. Pathofisiologi dan Pathway


Rongga abdoment memuat baik organ-organ yang padat maupun yang
berongga. Trauma tumpul kemungkinan besar menyebabkan
kerusakan yang serius bagi organ-organ padat, dan trauma penetrasi
sebagian besar melukai organ-organ berongga. Kompensasi dan
perlambatan dari trauma tumpul menyebabkan fraktur pada kapsula
dan parinkim organ padat. Sementara organ berongga dapat kolaps dan
menyerap energi benturan. Usus yang menempati sebangian besar
rongga abdoment rentan untuk mengalami trauma penetrasi. Secara
umum organ-organ padat berespon terhadap trauma dengan
perdarahan, organ-organ berongga pecah dan mengeluarkan isinya
kedalan rongga peritoneal menyebabkan peradangan dan infeksi.
Pasien memperlihatkan adanya cedera abdoment, penetrasi fasia dalam
peritoneal. Ketidak stabilan hemodinamik atau tanda-tanda dengan
gejala-gejala abdoment akut dilakukan eksplorasi dengan pembedahan.
Pada kebanyakan kasus abdomen lainnya dilakukan lavase peritoneal
diagnostik (LPD). LPD yang positif juga mengharuskan dilakukan
pembedahan eksplorasi pembedahan dan pasien-pasien trauma dengan
hasil negatif harus di observasi. Pengobatan nyeri ditunda sehingga
tidak mengaburkan tanda-tanda dan gejala yang potensial. Masukan
peroral juga ditunda untuk berjaga-jaga jika diperlukan pembedahan.
Pasien dikaji untuk mengetahuan tanda-tanda abdoment akut; distensi,
rigiditas, gurding, dan nyeri lepas. Eksplorasi pembedahan menjadi
perlu dengan adanya awitan setiap tanda-tanda dan gejala-gejala yang
menindikasikan cedera.

6. Penatalaksanaan (medis dan keperawatan)


Menggurangi komplikasi akibat pembedahan, dengan perawatan pasca
operasi:
a. Monitor kesadaran, TTV, CVP, intake ooutput
b. Observasi dan catat produksi drain (warna dan jumlah produksi
drainage)
c. Dalam mengatur dan mengerakan posisi pasien harus hati-hati
jangan sampe drain tercabut
d. Perawatan luka operasi harus steril
B. Asuhan Keperawatan
1. Pengkajian
a. Pengkajian Primer
1) Airway
Hal pertama yang dinilai adalah kelancaran airway, meliputi
pemeriksaan adanya obstruksi jalan nafas yang dapat
disebabkan sumbatan atau penumpukan sekret. Adakah suara
wheezing atau krekles.
2) Breathing
Jalan nafas yang baik tidak menjamin ventilasi yang baik.
Pertukaran gas yang terjadi pada saat bernafas mutlak untuk
pertukaran oksigen dan mengeluarkan karbondioksida dari
tubuh. Ventilasi yang baik meliputi: fungsi yang baik dari paru,
dinding dada dan diagfragma dan perlu diperhatikan; sesak
dengan aktifitas ringan atau pada saat istirahat, RR lebih dari
24 x/menit, irama ireguler dangkal, adakah ronchi, krekles,
ekspansi dada tidak penuh, apakah menggunakan otot bantu
nafas.
3) Circulation
Observasi mengenai keadaan hemodinamik yaitu; kesadaran
pasien, gelisah, akral dingin, warna kulit pucat, sianosis,
adakah edema, TD meningkat atau menurun, nadi lemah atau
tidak teratur, takikardi, dan apakah output urine menurun.
4) Disability
Penilaian neurologis secara cepat yaitu tingkat kesadaran,
ukuran dan reaksi pupil.
5) Exposure
Dilakukan pemeriksaan fisik head to toe untuk pemeriksaan
lebih jelas, apakah ada nyeri dada spontan dan menjalar.
b. Pengkajian sekunder
1) Full Set Of Vital Sign
 Tekanan darah bisa normal atau naik turun (perubahan
postural dicatat dari tidur sampai duduk atau berdiri)
 Nadi dapat normal atau penuh atau tidak kuat atau lemah
atau kuat kualitasnya dengan pengisian kapiler lambat, tidak
teratur (disritmia).
 RR lebih dari 20 x/menit
 Suhu hipotermi atau normal
2) Give Comfort Measure
 Pemakaian otot pernafasan tambahan
 Nyeri dada
 Peningkatan frekuensi pernafasan, nafas sesak, bunyi
nafas (krekles, mengi) sputum
 Pelebaran batas jantung
 Bunyi jantung ekstra; S3 atau S4 mungkin menunjukan
gagal jantung atau penurunan kontraktilitas atau
komplain ventrikel

3) History and Head to Toe


a) Hystory
 S : keluhan nyeri dada
 A : obat-obat anti hypertensi apa ada alergi
 M : makan-makanan selama ini yang dikomsumsi
 P : adakah penyakit penyerta seperti DM, hypertensi
 L : makanan yang terakhir dicerna
 E : kapan terakhir masuk atau dirawat di RS
b) Head to Toe
 Leher : apakah ada peningkata vena jugularis.
 Dada : disritmia dapat menunjukan tidak
mencakupinya oksigen didalam miocard, bunyi
jantung S3 dapat menjadi tanda dini menjadi
ancaman gagal jantung
 Abdoment : kaji motilitas usus, trombosis arteri,
mesentrika merupakan potensial komplikasi yang
fatal
 Ekstremitas : periksa adanya edema pada
ekstremitas bawah dan refek untuk mengetahui
kelemahan pada ekstremitas.

2. Diagnosa Keperawatan
1) Nyeri akut berhubungan dengan luka post operasi
2) Kerusakan mobilitas fisik berhubungan dengan nyeri dan ketidak
nyamanan
3) Resiko infeksi berhubungan dengan luka post operasi

3. Perencanaan Keperawatan
1) Nyeri berhubungan dengan luka post operasi
Setelah dilakukan tindakan keperawatan, nyeri berkurang sampai
dengan hilang dengan kriteria hasil;
NOC :
 Pasien mengatakan nyeri hilang atau berkurang
 Ekspresi wajah pasien rileks atau tenang
 Skala nyeri 0-3
 TTV dalam batas normal : TD: 120/80 mmHg, Nadi: 60-
100 x/menit, RR: 16-24 x/menit, Suhu: 36°-37°C
NIC :
 Pertahankan tirah baring dengan posisi yang nyaman
 Kaji tingkat nyeri klien (kwalitas, durasi, skala)
 Ajarkan tehnik relaksasi dengan menarik nafas panjang dan
mengeluarkannya pelan-pelan melalui mulut
 Monitor TTV tiap jam
 Berikan lingkungan yang tenang dan nyaman dengan
membatasi pengunjung
 Kolaborasi medis untuk pemberian analgetik
 Kolaborasi dalam pemberian oksigen

2) Kerusakan mobilitas fisik berhubungan dengan nyeri dan ketidak


nyamanan
NOC :
Setelah dilakukan tindakan keperawatan, Klien dapat
meningkatkan/mempertahankan mobilitas pada tingkat paling
tinggi dengan kriteria hasil:
1. dapat mempertahankan posisi fungsional meningkatkan
kekuatan/fungsi yang sakit
2. mengkompensasi bagian tubuh menunjukkan tekhnik yang
memampukan melakukan aktivitas
NIC :
1. Pertahankan pelaksanaan aktivitas rekreasi terapeutik (radio,
koran, kunjungan teman/keluarga) sesuai keadaan klien.
2. Bantu latihan rentang gerak pasif aktif pada ekstremitas yang
sakit maupun yang sehat sesuai keadaan klien.
3. Berikan papan penyangga kaki, gulungan trokanter/tangan
sesuai indikasi.
4. Bantu dan dorong perawatan diri (kebersihan/eliminasi) sesuai
keadaan klien.
5. Ubah posisi secara periodik sesuai keadaan klien.
6. Dorong/pertahankan asupan cairan 2000-3000 ml/hari.
7. Berikan diet TKTP.
8. Kolaborasi pelaksanaan fisioterapi sesuai indikasi.
9. Evaluasi kemampuan mobilisasi klien dan program imobilisasi.

3) Resiko infeksi berhubungan dengan luka post operasi


Setelah dilakukan tindakan keperawatan tidak terjadi resiko infeksi
pada luka post operasi
NOC :
 Immune status
 Knowledge : infection control
 Risk control
Dengan kriteria hasil :
 Klien bebas dari tanda dan gejala infeksi
 Mendiskripsikan proses penularan penyakit, faktor yang
mempengaruhi penularan sertapenatalaksananaannya
 Menunjukkan kemampuan untuk mencegah timbulnya
infeksi
 Jumlah leukosit dalam batas normal
 Menunjukan perilaku hidup sehat
NIC :
Infection control (kontrol infeksi)
 Bersihkan lingkungan setelah dipakai pasien lain
 Batasi pengunjung
 Instruksikan pada pengunjung untuk mencuci tangan saat
berkunjung dan setelah berkunjung meninggalkan pasien
 Cuci tangan sebelum dan sesudah melakukan tindakan
keperawatan
 Gunakan APD
 Pertahankan lingkungan aseptic selama pemasangan alat
 Monitor tanda dan gejala infeksi sistemik dan local
 Pantau hasil leukosit
DAFTAR PUSTAKA

Brunner & Suddarth. (2002). Keperawatan Medikal Bedah. Edisi 8. Volume 3.


Jakarta : EGC

Mansjoer,Arif. (2000). Kapita Selecta Kedokteran. Jakarta : Media Aesculapius

Muttaqin & Kumala. (2011). Gangguan Gastrointestinal : Aplikasi Keperawatan


Medikal Bedah. Jakarta : Salemba Medika

Nurarif & Kusuma. (2015). Aplikasi Asuhan Keperawatan Berdasarkan Diagnosa


Medis dan NANDA NIC-NOC. Edisi Revisi Jilid 3. Yogyakarta : Mediaction

Silvia A. Price. (2006). Patofisiologi Konsep Klinis Proses-Proses Penyakit. ECG


; Jakarta