Anda di halaman 1dari 7

BAB I

PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Banyak cara yang dapat ditempuh untuk menambah pengetahuan, salah
satunya yakni melalui kegiatan penelitian. Hal ini juga berlaku dalam bidang
mikrobiologi, mikroba sendiri memiliki ukuran tubuh yang sangat kecil dengan
kisaran 1 mikron 1/1000 mm atau 10-3 mm hingga 1 angstrom 1/10 mikro-mikron
atau 10-7 mm. Karena ukurannya yang sangat kecil menarik minat peneliti untuk
mengamati bagaimana bentuk dan ciri khas yang dimiliki makhluk yang satu ini.
Dalam mendukung keberhasilan pengamtan ini peneliti terlebih dahulu melakukan
isolasi terhadap mikroba yang ingin diamati yakni dengan cara mengambil
mikroorganisme dari lingkungannya dan kemudian ditumbuhkan dalam suatu
medium di laboratorium. Proses isolasi ini menjadi penting dalam mempelajari
identifikasi mikrobia, uji morfologi, fisiologi, dan serologi. Prinsip kerja isolasi
bakteri cukup sederhana yakni dengan menginokulasikan sejumlah kecil bakteri
pada suatu medium tertentu yang dapat menyusung kehidupan bakteria.
Mikroba memiliki populasi yang sangat besar dan kompleks. Spesiesnya yang
berjumlah ratusan juga terdapat di bagian-bagian tubuh manusia, makanan, hewan
dan lain-lain. Sebagian mikroba memiliki dampak buruk terhadap makhluk hidup
disekitarnya, terlebih lagi jika dapat menyebabkan penyakit tentu saja akan sangat
merugikan. Bentuknya yang sangat kecil dan mudah terbawa angin menyebabkan
beberapa jenis mikroba lebih mudah menginfeksi inang. Namun, kehadiran
mikroba ini juga dapat dimanfaatkan yakni dalam bidang penelitian mikrobiologi
sekaligus sebagai media pembelajaran. Teknik isolasi digunakan untuk
memisahkan atau memindahkan mikroba tertentu dari suatu lingkungan, sehingga
diperoleh kultur murni atau biakkan murni yang sel-sel mikrobanya berasal dari
pembelahan dari satu sel tunggal. Beberapa cara yang dilakukan untuk
mengisolasi mikrooraganisme antara cara goresan (streak plate), cara
taburan/tuang (pour plate), cara sebar (spread plate), cara pengenceran (dilution
plate) serta micromanipulator. Berdasarkan uraian diatas, maka dilakukanlah
praktikum mengenai Isolasi Mikroba ini.
B. Tujuan
Adapun tujuan dilaksanakannya kegiataan praktikum ini ialah:
1. Untuk memperoleh biakan murni
2. Mengetahui beberapa metode isolasi mikroba
C. Manfaat
Adapun manfaat yang dapat diperoleh dari kegiatan praktikum ini ialah
mengetahui metode-metode isolasi mikroba untuk memperoleh biakan
murni.
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

Isolasi bakteri merupakan suatu proses mengambil bakteri dari lingkungan


asalnya dan menumbuhkan dimedium buatan sehingga diperoleh biakan murni.
Biakan pertama hasil isolasi disebut isolat. Pembuatan isolat dilakukan dengan
cara mengambil sampel dari lingkungan baik dari air, udara maupun tanah
(Lestari, 2017). Menurut Hidayat (2015) dalam jurnal Imu-Ilmu MIPA, isolasi
bakteri ini dilakukan bertujuan untuk memisahkan dan membiakkan bakteri yang
terdapat di dalam campuran dengan menggunakan media kultur sehingga
diperoleh isolat bakteri atau biakkan bakteri murni dari bakteri tersebut. Isolasi
dilakukan dengan cara pengenceran bahan dan diinkubasi pada suhu 37°C selama
24 jam. Selanjutnya dilakukan penanaman menggunakan metode streak zig-zag
dengan mengambil 1 ose hasil inkubasi ditanam pada media padat yang baru dan
inkubasi pada suhu 37°C selama 24 jam.
Menurut Sasika, dkk (2010) pengambilan sampel (sampling) untuk isolasi
mikroorganisme perlu dilakukan dengan teknik yang dapat meminimalisir
kontaminasi dari mikroorganisme sekitarnya. Berikut prinsip teknik isolasi
mikroorganisme:
1. Teknik pengambilan sampel
a. Sampel padatan, misal tanah, bahan makanan dan lain-lain
Jika mikroorganisme yang diinginkan kemungkinan berada dalam tanah,
maka cara pengambilannya disesuaikan dengan tujuan dan kebutuhan.
Misal jika yang diinginkan adalah mikroorganisme rizhofer maka sampel
diambil dengan prosedur dibawah ini:
1) Sampel diambil dari sekitar perakaran dekat permukaan hingga ujung
perakaran.
2) Ambillah dalam jumlah secukupnya, minimal 100 gram.
3) Sampel dimasukkan dalam wadah steril atau aluminium foil, dan berikan
label lokasi dan tanggal pengambilannya.
4) Lakukan homogenisasi dengn penggerusan atau pengadukan sehingga
menjadi butiran dalam ukuran yang merata dan selanjutnya larutkan dalam air
fisiologis.
b. Sampel air
Pengambilan sampel air bergantung kepada keadaan air itu sendiri. Bila
pengambilan sampel dilakukan pada air yang tenang, botol dapat dicelupkan
dengan tali, jika ingin mengambil sampel dari air keran maka sebelumnya
keran dialirkan dulu beberapa saat dan mulut keran dibakar. Jika beraal dari air
sungai yang mengalir maka botol dicelupkan miring dengan bibir botol
melawan arus.
c. Sampel udara
Pengambilan sampel udara dapat dilakukan dengan menggunakan medium
padat dalam cawan petri (NA dan PDA) dengan penutup petri terbuka dengan
waktu tertentu.
2. Maseration (Pengancuran), sampel yang berbentuk padat dapat ditumbuk
dengan mortar dan pestle sehingga mikroorganisme yang ada di permukaan
atau di dalam dapat terlepas kemudian dilarutkan ke dalam air. Contoh
sampelnya adalah dari makanan antara lain bakso, biji, buah dll. Perbandingan
antara berat sampel dengan pengenceran pertama adalah 1:9 (w/v).
3. Teknik isolasi mikroorganisme dengan cara pengenceran bertingkat
Tujuan dari pengenceran bertingkat yaitu memperkecil atau mengurangi
jumlah mikroorganisme yang tersuspensi dalam cairan.penentuan besarnya
atau banyaknya tingkat pengenceran tergantung kepada perkiraan jumlah
mikroorganisme dalam sampel. Digunakan perbandingan 1:9 untuk sampel dan
pengenceran pertama dan selanjutnya, sehingga pengenceran berikutnya
mengandung 1/10 sel mikroorganisme dari pengenceran sebelumnya.
Teknik penanaman (Inokulasi) merupakan lanjutan dari pengenceran
bertingkat. Teknik penanaman dapat dilakukan dengan berbagai cara
diantaranya.
a. Spread Plate (agar tabur ulas), adalah teknik menanam dengan menyebarkan
suspensi bakteri dipermukaan agar diperoleh kultur murni. Adapun prosedur
kerja yang dapat dilakukan adalah sebagai berikut:
1) Ambil suspensi cairan sebanyak 0,1 mL dengan menggunakan pipet ukut
kemudia teteskan diatas permukaan Agar yang telah memadat.
2) Batang L atau batang drugal atau batang drigalski diambil kemudian
disemprotkan alkohol dan dibakar diatas bunsen bebrapa saat kemudian
didinginkan dan ditunggu beberapa detik.
3) Setelah itu disebarkan dengan menggosokkanya pada permukaan agar supaya
teten suspensi merata, penyebaran akan lebih efektif bila cawan ikut diputar.
4) Hal yang perlu diingat bahwa batang L yang terlalu panas dapat
menyebabkan sel-sel mikroorganisme dapat mati karena panas.
b. Pour Plate (agar tuang)
Teknik ini memerlukan agar yang belum padat (>45°C) untuk dituang
bersama suspensi bakteri ke dalam cawan petri lalu kemudian dihomogenkan dan
dibiarkan memadat. Hal ini akan menyebabkan sel-sel bakteri tidak hanya pada
permukaan agar saja melainkan sel terendam agar (di dalam agar) sehingga
terdapat sel yang tumbuh dipermukaan agar yang kaya O2 dan ada yang tumbuh di
dalam agar yang tidak banyak begitu banyak mengandung oksigen. Adapun
rposedur kerja yang dilakukan adalah sebagai berikut:
1) Siapkan cawan steril, tabung pengenceran yang akan ditanam dan medium
padat yang masih cair (>45°C).
2) Teteskan 1 ml secara aseptis suspensi sel kedalam cawan kosong.
Tuangkan medium yang masih cair ke cawan kemudian diputar untuk
menghimogenkan suspensi bakteri dan medium, kemudian diinkubasi.
c. Teknik penanaman dengan Goresan (Streak)
Bertujuan untuk mengisolasi mikroorganisme dari campurannya atau
meremajakan kultur ke dalam medium baru. Teknik goresan dapat dilakukan
dengan tiga cara yaitu cara goresan sinambung, goresan T, dan goresan kuadran.
1) Goresan sinambung, umunya digynakan untuk peremajaan ke cawan atau
medium baru dan bukan untuk mendapatkan koloni tunggal. Goresan
sinambung dilakukan dengan cara menyentuhkan inokulum loop pada koloni
dan gores secara kontinyu sampai setengah permukaan agar. Dengan tanpa
memijarkan jarum ose, cawan petri diputar, lalu putar 180°C lanjutkan
goresan sampai habis.
2) Goresan T, merupakan teknik pemurnian koloni bakteri dengan cara membagi
cawan petri menjadi tiga bagian. Inokulasi daerah 1 dengan streak zig-zag,
selanjutnya memanaskan jarum ose dan tunggu dingin, kemudian lanjutkan
streak zig-zag pada daerah 2. Cawan diputar untuk memeperoleh goresan
yang sempurna.
3) Goresan kuadran, juga merupakan teknik pemurnian koloni bakteri dengan
cara membagi cawan petri dalam empat bagian. Daerah 1 merupakan goresan
awal sehingga masih mengandung banyak sel mikroorganisme. Sebelum
digoreskan pada daerah dua, jarum ose yang digunakan digoresan dengan
disilangkan dari goresan pertama, begitu selanjutnya pada daerah tiga dan
empat, sehingga jumlah semakin sedikit dan akhirnya terpisah-pisah menjadi
koloni tunggal.
DAFTAR PUSTAKA
Lestari, Purwaning Budi dan Triasih Wahyu Hartati. 2017. Mikrobiologi
Berbasis Inkuiry. Malang. Gunung Samudera.
Sasika Novel, Sinta. 2010. Praktikum Mikrobiologi Dasar. Jakarta: CV. Trans
Info Media.
Hidayat, Habibi. 2015. Identifikasi Morfologi dan Uji Aktivitas Antimikroba
Terhadap Bakteri Escherichia coli Dari Fermentasi Buah Markisa (Passiflora sp.).
Jurnal Imu-Ilmu MIPA. p-ISSN: 1411-1047, e-ISSN: 2503-2364.