Anda di halaman 1dari 79

SUMBANGAN KEKUATAN OTOT LENGAN DAN KEKUATAN OTOT

TUNGKAI TERHADAP PRESTASI RENANG GAYA DADA PADA


MAHASISWA ILMU KEOLAHRAGAAN SEMESTER II
TAHUN AKADEMIK
2004/2005

SKRIPSI
Diajukan dalam rangka penyelesaian studi Strata 1
untuk mencapai gelar Sarjana Sain

Oleh:

Nama : Ismet Abdullah


NIM : 6250401002
Jurusan : Ilmu Keolahragaan
Fakultas : Ilmu Keolahraga

UNIVERSITAS NEGERI SEMARANG


2005

i
SARI

Penelitian ini berjudul “Sumbangan Kekuatan Otot Lengan dan Otot


Tungkai Terhadap Prestasi Renang Gaya Dada Pada Mahasiswa Ilmu
Keolahragaan Semester II Tahun Ajaran 2004/2005”. Masalah yang diangkat
dalamp [anelitian ini adalah apakah ada hubungan antara kekuatan otot lengan dan
otot tungkai terhadap prestasi renang gaya dada dan seberapa besar sumbangan
kekuatan otot lengan dan otot tungkai terhadap prestasi renang gaya dada. Tujuan
penelitian untuk mengetahui adakah hubungan antara kekuatan otot lengan dan
otot tungkai terhadap prestasi renang gaya dada serta mengetahui berapa besar
kekuatan otot lengan dan otot tungkai terhadap prestasi renang gaya dada.

Penelitian ini menggunakan metode survei dengan tehnik tes dan


pengukuran populasi dalam penelitian ini adalah mahasiswa jurusan ilmu
keolahragaan semester II Tahun akademik 2004/2005 yang berjumlah 41
mahasiswa. Tehnik sampling yang digunakan yaitu teknik total sampling. Analisis
data menggunakan teknik analisis regrsi dua prediktor atau analisis regresi ganda.
Dimana kekuatan otot lengan sebagai prediktor 1(X 1 ) dan kekuatan otot tungkai
sebagai prediktor 2 (X 2 ) serta prestasi renang gaya dada sebagai kriterium (Y).

Hasil penelitian F reg sebesar 0,38 dengan derajat kebebasan (db)=m


disbanding N-m-1 atau 2 dibanding 38 sehingga F hit < dari F t 5% =3,25 jadi tidak
signifikan.Sumbangan relatif oleh kekuatan otot lengan (SR%X 1 ) sebesar 34,73%
dan oleh kekuatan otot tungkai (SR%X 2 )sebesar 65,27%. Sumbangan efektif oleh
kekuatan otot lengan (SE%X 1 )sebesar 1,46%dan oleh kekuatan otot tungkai
(SE%X 2 ) sebesar 2,74%

Saran yang dapat dikemukakan dalam penelitian ini (1)prestasi renang


dapat ditingkatkan dengan peningkatan kemampuan tehnik disamping itu
pemahaman factor penunjang lain juga harus diperhatikan (2) Peningkatan
latihan-latihan yang dapat meningkatkan kekuatan otot lengan dan terutama otot
tungkai yang menghasilkan sumbangan dalam renang gaya dada (3) Hasil
penelitian ini dapat dijadikan pembanding untuk penelitian berikutya.

ii
HALAMAN PENGESAHAN

Telah dipertahankan dihadapan sidang Panitia Ujian Skripsi Jurusan Ilmu


Keolahragaan Fakultas Ilmu Keolahragaan Universitas Negeri Semarang, pada :
Pada Hari : Senin
Tanggal : 15 Agustus 2005

Ketua Panitia, Sekretaris,

Drs. Sutardji, MS Drs. Taufik Hidayah, MKes


Nip.130523506 Nip. 132050000

Dewan Penguji ;
Penguji I

Drs.Sahri, Mkes
Nip.132058080

Penguji II,

Drs. Hadi Setyo Subiyono, M Kes


Nip. 131803128

Penguji III,

Drs. Djanu Ismanto, MS


Nip. 131571558

iii
MOTO DAN PERSEMBAHAN

MOTO :

“Berusaha dan berdoa adalah jalan menuju sukses, sementara berserah diri dan

bersyukur atas segala karunia Tuhan adalah jalan menuju kebahagiaan

sesungguhnya”. ( Penulis )

PERSEMBAHAN :

Kupersembahkan skripsi ini kepada

1) Kedua orang tuaku tercinta ( bapak

Abdul Malik dan almarhumah ibu

Istirochah )

2) Adik tersayang ( Yunita Ratna Sari )

3) Keluargaku

4) Sahabat-sahabatkiu (Wahyu, Didik,

Anthon, Nila )

5) Teman-teman Banana Gank

6) Almamater IKOR FIK UNNES

iv
KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Tuhan Yang Maha Esa yang telah memberikan

rahmat dan hidayahnya kepada kita semua , sehingga penulis dapat menyelesaikan

penulisan karya ilmiah ini dengan baik.

Penulisan karya ilmiah ini tidak lepas dari bantuan dari berbagai pihak.

Oleh karena itu, penulis dengan tulus menyampaikan rasa terima kasih kepada

semua pihak yang telah membantu.

dan semua yang telah membantu penulisan karya ilmiah ini.

Semoga penulisan karya ilmiah ini dapat bermanfaat bagi perkembangan

ilmu pengetahuan sesuai disiplin ilmu pada saat ini dan saat yang akan datang.

Semarang , Maret 2005

Penulis

v
Tuhan Yang Maha Esa. Akhirnya penulis berharap semoga skripsi ini dapat

bermanfaat bagi para pembaca.

Semarang , Agustus 2005

Penulis

vi
DAFTAR ISI
HALAMAN JUDUL .................................................................................... I
SARI ............................................................................................................ ii
HALAMAN PENGESAHAN ....................................................................... iii
MOTO DAN PERSEMBAHAN ................................................................... iv
KATA PENGANTAR .................................................................................. v
DAFTAR ISI ................................................................................................. vii
DAFTAR TABEL ......................................................................................... ix
DAFTAR GAMBAR .................................................................................... x
DAFTAR LAMPIRAN ................................................................................. xi

BAB I PENDAHULUAN
1.1 Alsan Pemilihan Judul ............................................................... 1
1.2 Permasalahan ............................................................................. 4
1.3 Tujuan Penelitian ....................................................................... 5
1.4 Penegasan Istilah ....................................................................... 5
1.5 Manfaat Penelitian ..................................................................... 7

BAB II LANDASAN TEORI DAN HIPOTESIS


2.1 Landasan teori ........................................................................... 8
2.1.1 Otot Rangka .............................................................................. 8
2.1.2 Renang Gaya Dada .................................................................... 20
2.1.3 Kerangka Berfikir ...................................................................... 32
2.2 Hipotesis .................................................................................... 33

BAB III METODOLOGI PENELITIAN


3.1 Populasi ..................................................................................... 35
3.2 Sampel ...................................................................................... 35
3.3 Variabel ..................................................................................... 36
3.4 Metode Pengumpulan Data ........................................................ 36
3.5 Instrumen Penelitian .................................................................. 37

vii
3.6 Faktor-faktor yang mempengaruhi Penelitian ............................. 40
3.7 Analisis Data ............................................................................. 41

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN


4.1 Diskripsi Data ............................................................................ 43
4.2 Hasil Penelitian .......................................................................... 43
4.3 Pembahasan ............................................................................... 45
4.3.1 Prestasi Olahraga dan Faktor-faktor Pendukungnya ................... 47
4.3.2 Kekuatan Otot Lengan dan Kekuatan Otot Tungkai Terhadap
Prestasi Renang Gaya Dada ....................................................... 48

BAB V SIMPULAN DAN SARAN


5.1 Simpulan ................................................................................... 51
5.2 Saran ......................................................................................... 51

DAFTAR PUSTAKA ................................................................................... 52


LAMPIRAN ................................................................................................. 54

viii
DAFTAR TABEL
Tabel Halaman

Diskripsi Data Penelitian ................................................................................ 43

Hasil Penelitian .............................................................................................. 44

Daftar Sampel Penelitian ................................................................................ 55

Persiapan Analisis Regresi Dua Prediktor ...................................................... 56

ix
DAFTAR GAMBAR
Gambar Halaman

Struktur otot rangka ....................................................................................... 12

Tubulus – T dan sarkoplasma mengelilingi miofibril ...................................... 14

Teori sel bergerak dari kontraksi otot ............................................................. 18

Gerakan renang gaya dada 1 ......................................................................... 26

Gerakan renang gaya dada 2 .......................................................................... 26

Gerakan renang gaya dada 3 .......................................................................... 27

Gerakan renang gaya dada 4 ......................................................................... 27

Gerakan renang gaya dada 5 ......................................................................... 27

Gerakan renang gaya dada 6 ......................................................................... 28

Gerakan renang gaya dada 7 ......................................................................... 28

Gerakan renang gaya dada 8 .......................................................................... 28

Gerakan renang gaya dada 9 ......................................................................... 29

Gerakan renang gaya dada 10 ......................................................................... 29

Gerakan renang gaya dada 11 ........................................................................ 29

Gerakan renang gaya dada 12 ........................................................................ 30

Serangkaian renang gaya dada ........................................................................ 31

Tes dan pengukuran kekuatan otot lengan ...................................................... 38

Tes dan pengukuran kekuatan otot tungkai ..................................................... 39

Tes dan pengukuran prestasi renang gaya dada 20 meter ............................... 40

x
DAFTAR LAMPIRAN
Lampiran Halaman

Daftar sample penelitian ................................................................................ 54

Analisi regresi dua predictor .......................................................................... 55

Surat ijin penelitian ........................................................................................ 62

xi
Lampiran 1

Tabel persiapan analisis regresi

No. X1 X2 Y X 12 X 22 Y2 X1X2 X1 Y X2 Y
1 18 59 18.29 324 3481 334.5241 1062 329.22 1079.11
2 15 45 24.09 225 2025 580.3281 675 361.35 1084.05
3 28 52 39.12 784 2704 1530.374 1456 1095.36 2034.24
4 27 74 39.86 729 5476 1588.82 1998 1076.22 2894.88
5 22 69 20.3 484 4761 412.09 1518 446.6 1400.7
6 17 90 23.71 289 8100 562.1641 1530 403.07 2133.9
7 27 100 32.96 729 10000 1086.362 2700 889.92 3296
8 28 102 35.97 784 10404 1293.841 2856 1007.16 3668.94
9 25 63 21.17 625 3969 448.1689 1575 529.25 1333.71
10 22.5 92 22.09 506.25 8464 487.9681 2070 497.025 2032.28
11 30 83 32.28 900 6889 1041.998 2490 968.4 2679.24
12 23 117 39.33 529 13689 1546.849 2691 904.59 4601.61
13 15 82 17.17 225 6724 294.8089 1230 257.55 1407.94
14 32 105 19.9 1024 11025 396.01 3360 636.8 2089.5
15 28 96 26.43 784 9216 698.5449 2688 740.04 2537.28
16 19 70 36.25 361 4900 1314.063 1330 688.75 2537.5
17 14.5 91 26.61 210.25 8281 708.0921 1319.5 358.845 2421.51
18 12.5 90 28.22 156.25 8100 796.3684 1125 352.75 2539.8
19 29.5 95 38.86 870.25 9025 1146.5 2802.5 998.87 3216.7
20 30 81 20.52 900 6561 421.0704 3159 800.28 1662.12
21 16 60 29.56 256 3600 873.7936 960 472.96 1773.6
22 31 52 30.38 961 2704 922.9444 1612 941.78 1579.76
23 15 54 31.69 225 2916 1004.256 810 475.35 1711.26
24 21 68 22.64 441 4624 512.5696 128 475.44 1539.52
25 26 75 25.38 676 5625 644.1444 1950 659.905 1903.5
26 23.5 70 23.23 552.25 4900 539.6329 1645 545.905 1626.1
27 20.5 120 32.23 420.25 14400 1038.773 2460 660.715 3867.6
28 26.5 63 34.52 702.25 3969 1191.63 1699.5 914.78 2174.76
29 21 105 40.64 441 11025 1651.61 2205 853.44 4267.2
30 27 96 22.57 729 9216 509.4049 2592 609.35 2166.72
31 27 75 26.51 729 5625 702.7801 2025 715.77 1988.25
32 24.5 45 30.68 600.25 2025 941.2624 1102.5 751.66 1380.6
33 24.5 96 32.21 600.25 9216 1037.484 2352 789.145 3092.16

xii
34 15 82 21.55 225 6724 464.4025 1230 323.25 1767.1
35 20.5 71 21.97 420.25 5041 482.6809 1455.5 450.385 2303
36 15 86 30.46 225 7396 927.8116 1290 456.9 2619.56
37 22 70 32.9 484 4900 1082.41 1540 723.8 2303
38 29 93 23.76 841 8649 564.5376 2697 689.04 2209.68
39 25 110 35.62 625 12100 1268.784 2750 890.5 3878.6
40 29.5 100 39.09 870.25 10000 1528.028 2950 1153.16 3905
41 41 11 60 36.05 121 3606 1299.603 660 396.55 2163
∑ 933.5 3307 1186.77 22583.75 282055 35877.4869 75748.5 27291.83 96870.98

Dari hasil perhitungan didapat :

N = 41
∑X 1 = 933.5

∑X 2 = 3307

∑Y = 1181.77

∑X 1
2
= 22583.75

∑X
2
2 = 282055

∑Y 2
= 35877.4869

∑X X 1 2 = 74748.5

∑X Y 1 = 27291.83

∑X Y 2 = 96870.98

xiii
Lampiran 2

Perhitungan Analisis Regresi Dua Prediktor

Perhitungan dalam skor deviasi :


(∑ X ) 2

∑x ∑X
2 2 1
1 = 1 −
N
2
= 22583.75 −
(933.5)
41
∑x 1
2
= 1329.54878

(∑ X ) 2

∑ x2 ∑ X2 −
2 2 2
=
N

= 282055 −
(3307 )2
41
∑x
2
2 = 15317,21951

(∑ Y ) 2

∑y 2
= ∑Y − N
2

= 35877,4869 −
(1186,77 )2
41
∑y 2
= 1525,70561

(∑ X )(∑ X )
∑x x ∑X
1 2
1 2 = 1 X2 −
N
= 75748,5 −
(933,5)(3307 )
41
∑x x1 2 = 453,7560976

(∑ x )(∑ Y )
∑x y ∑x y−
1
1 = 1
N
= 27291,83 −
(933,5)(1186)
41
∑x y1 = 271,1032927

xiv
(∑ X )(∑ Y )
∑x 2 y = ∑X 2 Y−
N
2

= 96870,98 −
(3307 )(1189,77 )
41
∑x 2 y = 1147,848537

Persamaan simultan untuk menentukan a1 dan a 2 :

(1)∑ x1 y = a1 ∑ x 2 + a 2 ∑ x1 x2
(2)∑ x 2 y = a1 ∑ x1 x 2 + a1 ∑ x2 2

(1) 271,1032927 = a11329,5487 + a 2 453,7560976


(2) 1147,848537 = a1 453,7560976 + a 2 15317,21951

(1): 453,7560976 = (3)0,59746792 = 2,930095677a1 + a 2


(2): 15317,21951 = ( 4)0,07493844 = 0,02962392a1 + a 2
(3)-(4) = (5) 0,52252948 = 2,900471757a1
0,52252948
a1 =
2,900471757
a1 = 0,180153272

(4) 0,07493844 = (0,02962392)(0,180153272 + a 2


0,07493844 = 0,005336846 + a 2
a 2 = 0,07493844 − 0,005336846
a 2 = 0,069601594

Persamaan garis regresi dalam skor deviasi :

y = a1 x1 + a2 x 2

 −
  −

Y −Y = a1  X 1 − X 1  + a 2  X 2 − X 2 
   
 −
  −
 −
Y = a1  X 1 − X 1  + a 2  X 2 − X 2  + Y
   

xv
Dari pekerjaan di muka didapat :


X1 =
∑X 1
=
933,5
= 22,76829268
N 41

X2 =

∑ X2 =
3307
= 80,65853659
N 41

Y =
∑Y =
1186,77
= 28,94560976
N 41

Jadi persamaan garis regresi dalam skor deviasi adalah :

 −
  −
 −
Y = a1  X 1 − X 1  + a 2  X 2 − X 2  + Y
   
Y = (0,180153272 )( X 1 − 22,76829268) + (0,069601594 )( X 2 − 80,65853659) +
28,94560976
Y = 0,180153272X 1 − 4,101782424 + 0,069601594X 2 − 5,613962716 +
28,94560976
Y = 0,180153272 X 1 + 0,069601594 X 2 + 17,99634731
Y = 0,18 X 1 + 0,07 X 2 + 17,99 ( hasil pembulatan )

Menentukan Koefisien Korelasi :

a1 ∑ x1 y + a 2 ∑ x 2 y
R y (12) =
∑y 2

Ry =
(0,180153272)(271,1032927 ) + (0,069601594)(1147,848537 )
(12 )
1525,70561
128,7322331
=
1525,70561
= 0,084375538
Ry (12 ) = 0,290474677
2
R y (12 ) = 0,084375538

xvi
Menentukan F reg :
R 2 ( N − m − 1)
F reg =
(
m − 1− R2 )
0,084375538(41 − 2 − 1)
=
2 − (1 − 0,84375538)
3,206270444
=
1,831248924
F reg = 1,750865435

Menentukan sumbangan relatif dan sumbangan efektif :

JK reg = a1 ∑ x1 y + a 2 ∑ x 2 y
= a1 ∑ x1 y = (0,180153272)(271,1032927) = 48,84014532
= a 2 ∑ x 2 y = (0,069601594)(1147,848537) = 79,89208785 +
128,7322331
JK T = ∑y 2
= 1525,70561

JK reg
efektifitas garis regresi = x 100
JK T
128,7322331
= x 100% = 8,44%
1525,70561

sumbangan relatif :
48,84014532
SR% X 1 = x 100% = 37,94%
128,7322331

79,89208785
SR% X 2 = x 100% = 62,06%
128,7322331

Sumbangan efektif :
48,84044523
SE% X 1 = x 8,44% = 3,20%
128,7322331

79,89208785
SE% X 2 = x 8,44% = 5,24% +
128,7322331

Total sumbangan efektif = 8,44%

xvii
DAFTAR PUSTAKA

Pate , R.R ; Mc Clenaghan , B ; dan Rotella , R . 1984. Dasar-dasar Ilmiah


Kepelatihan. Terjemahan Kasiyo Dwijowinoto. Semarang : IKIP
Semarang Press.

Pearce , E.C . anatomi dan fisiologi untuk paramedis. Terjemahan Kartono


Mohamad. Jakarta : Gramedia

Armbruster , D.A ; Allen , R.H ; Billingsley , H.S. 1963. Swimming and Diving.
St Louis : The CV Mosby Company

Sukintoko dan Sukarno.1983. Renang dan Metodik. Departemen Pendidikan dan


Kebudayaan

Muhammad Murni. 2000. Renang. Departemen Pendidikan dan Kebudayaan

Sadoso Sumosardjuno. 1986. Pengetahuan Praktis Kesehatan Dalam Olahraga.


Jakarta : Gramedia

Engkos Kosasih. 1985. Olahraga Teknik dan Program Latihan. Jakarta : Akademi
Pressindo

Ucup Yusup dan Yadi Sunaryadi. 2000. Kinesiologi. Departemen Pendidikan dan
Kebudayaan

Suharsimi Arikunto. 2002. Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktek.


Jakarta : Rineka Cipta

Sudjana. 2002. Metoda Statistika. Bandung : Tarsito

Sutrisno Hadi. 2004. Analisis Regresi. Yogyakarta : Andi

Fakultas Ilmu Keolahragaan. 2002. Pedoman Penyusunan Skripsi Mahasiswa


Strata I Fakulta Ilmu Keolahragaan Universitas Negeri Semarang.
Semarang : FIK

Departemen Pendidikan Nasional. 2002. Kamus Besar Bahasa Indonesia. Jakarta:


Balai Pustaka

xviii
W. J. S Poerwadarminta. 2003. Kamus Umum Bahasa Indonesia. Jakarta : Balai
Pustaka

Nunung Setiawan. 2004. Korelasi Antara Kapasitas Vital Paru dan Prestasi
Renang Gaya Dada Pada Atlet PELATDA Jawa Tengah Tahun 2003.
SRIPSI. Universitas Negeri Semarang

xix
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Alasan Pemilihan Judul

Perkembangan ilmu pengetahuan serta teknologi modern seperti sekarang

ini menuntut setiap individu untuk selalu berbuat yang terbaik. Seseorang

berusaha berbuat yang terbaik untuk memenuhi tuntutan dari perkembangan,

sebagai awal untuk mencapai kebahagian hidup.

Olahraga memberi kesempatan yang sangat ideal untuk menyalurkan

tenaga dengan jalan yang baik (di dalam lingkungan persaudaraan dan

persahabatan untuk persatuan yang sehat dan suasana yang akrab serta gembira)

menuju kehidupan yang serasi, selaras dan seimbang untuk mencapai kebahagiaan

hidup yang sejati.

Olahraga telah mengalami perkembangan saat ini. Dunia olahraga bukan

hanya sebagai sarana untuk pencapaian hidup sehat saja, tetapi olahraga

berkembang menjadi sarana untuk bisnis. Olahraga dijadikan sarana untuk bisnis

dengan cara investasi atau penanaman modal dalam bidang olahraga, contoh

kecilnya ialah sebuah badan usaha atau semacamnya mempromosikan produknya

melalui olahraga dengan menjadi sponsor, baik itu sponsor utama maupun

sponsor pendukung.

Pekembangan olahraga dunia yang sedemikian pesat ini menuntut atlet

atau olahragawan untuk menghasilkan yang terbaik lewat prestasi yang maksimal.

1
2

Pencapaian prestasi yang tinggi melalui olahraga, dapat mengangkat nama

seseorang juga nama bangsa di dunia internasional. Namun demikian, prestasi

olahraga yang tinggi tidak didapat dengan mudah.

Meningkatnya prestasi olahraga, tidak hanya bergantung pada lamanya

seseorang melakukan latihan. Terdapat banyak faktor yang mempengaruhi

kenaikan prestasi seorang olahragawan (Sadoso Sumosardjuno, 1986:23). Seperti

halnya yang diungkapkan Engkos Kosasih (1985:26), dalam pembinaan prestasi

olahraga ada beberapa faktor yang harus mendapatkan perhatian besar antara lain:

(1) tingkat kesegaran jasmani yang diperlukan untuk setiap cabang olahraga

(2) keterampilan (teknik) dan taktik

(3) masalah lingkungan dalam arti yang luas

(4) keberuntungan.

Pendapat Engkos Kosasih di atas menerangkan bahwa dalam pembinaan

prestasi olahraga ada beberapa faktor yang mendapatkan perhatian besar. Penulis

beranggapan, faktor tingkat kesegaran jasmani mempunyai peranan yang penting

dalam penampilan olahraga tanpa mengesampingkan faktor lain. Dengan tingkat

kesegaran jasmani yang baik, seseorang dapat relatif lebih baik dalam pencapaian

prestasi dibanding seseorang yang tingkat kesegaran jasmaninya kurang baik.

Menurut Sadoso Sumosardjuno (1986:19), kesegaran jasmani adalah

kemampuan seseorang untuk menunaikan tugasnya sehari – hari dengan gampang

tanpa merasa lelah yang berlebihan dan masih mempunyai sisa atau cadangan

tenaga untuk menikmati waktu senggangnya dan untuk keperluan – keperluan

mendadak. Kesegaran jasmani merupakan kemampuan untuk menunaikan tugas


3

dengan baik walaupun dalam keadaan sukar, dimana orang yang kesegaran

jasmaninya kurang tidak akan dapat melakukannya.

Kesegaran jasmani terdiri atas ketahanan, kekuatan, kelincahan, tenaga,

keseimbangan, kecepatan, dan kelentukan (Engkos Kosasih,1985:27). Sedangkan

Sadoso Sumosardjuno (1986:19) menyatakan, kesegaran jasmani mempunyai

empat macam komponen yaitu ketahanan jantung dan peredaran darah

(cardiovascular endurance), kekuatan (strength), ketahanan otot (muscular

endurance), dan kelenturan (flexibility). Berbagai komponen kesegaran jasmani

yang ada, kekuatan dalam hal ini kekuatan otot merupakan komponen yang

penting dalam olahraga. Pate, Rotella, Mc Clenaghan (1993:300) menyatakan,

kekuatan otot adalah penentu penampilan yang penting pada banyak kegiatan

olahraga.

Kekuatan otot dalam olahraga renang mempunyai peranan yang penting.

Menurut Sukintoko dan Sukarno (1983:73), setiap kecepatan maju dalam

berenang adalah hasil dari dua kekuatan. Satu kekuatan cenderung untuk

menahannya disebut hambatan yang disebabkan oleh air yang harus didesak maju,

kekuatan yang kedua ialah kekuatan yang mendorongnya maju disebut dorongan

yang diperoleh dari gerakan atau tarikan lengan dan dorongan tungkai.

Kekuatan dalam hal ini kekuatan otot lengan dan otot tungkai, secara

bersama berperan dalam menghasilkan gerakan maju dalam berenang. Tetapi

berdasarkan pengalaman penulis, secara tersendiri otot lengan dan otot tungkai

menghasilkan gerakan maju yang berbeda. Hal ini dapat dibuktikan secara

sedarhana yaitu dengan percobaan berenang dengan hanya menggunakan satu


4

variabel (tungkai / lengan ). Tetapi gambaran tersebut memerlukan pembuktian

secara ilmilah, untuk itu penulis merasa perlu untuk mengadakan penelitian

tentang masalah ini. Sehingga dapat diketahui dengan benar dan pasti, mana yang

lebih besar sumbangannya terhadap hasil prestasi renang, khususnya renang gaya

dada, dan adakah hubungan antara kekutan otot lengan dan kekuatan otot tungkai

terhadap prestasi renang gaya dada .

Uraian di atas memberikan dasar bagi penulis untuk menyampaikan

alasan mengapa penelitian ini dilakukan. Alasan dilakukan peneletian ini adalah :

(1) Kekuatan otot adalah penentu penampilan yang penting pada banyak kegiatan

olahraga (Pate, Rotella, Mc Clenaghan, 1993:300). Sebagai unsur penghasil

gerakan maju dalam berenang, lengan dan tungkai berkaitan dengan hal ini,

sehingga muncul pertanyaan apakah kekuatan otot lengan dan kekuatan otot

tungkai memberikan sumbangan yang signifikan terhadap prestasi renang gaya

dada. Oleh sebab itu perlu penelitian untuk mengetahui hal tersebut.

(2) Gerakan lengan dan tungkai memberikan hasil yang berbeda dalam gerakan

maju pada renang gaya dada, sehingga perlu diketahui seberapa besar sumbangan

tiap komponen dalam prestasi renang gaya dada.

(3) Sepanjang pengetahuan peneliti belum ada penelitian tentang hal tersebut di

atas pada perpustakaan Fakultas Ilmu Keolahragaan.

1.2 Permasalahan

Agar penelitian dapat dilaksanakan sebaik–baiknya, maka harus

merumuskan masalahnya sehingga jelas dari mana harus mulai, kemana harus

pergi, dan dengan apa (Suharsimi Arikunto, 2002:22).


5

Sesuai dengan uraian di atas, maka peneliti ingin meneliti tentang :

(1) Adakah hubungan antara kekuatan otot lengan dan kekuatan otot tungkai

terhadap hasil prestasi renang gaya dada pada mahasiswa ilmu keolahragaan

semester II tahun akademik 2004/2005 ?

(2) Manakah yang lebih besar sumbangannya antara kekuatan otot lengan dan

kekuatan otot tungkai terhadap prestasi renang gaya dada pada mahasiswa ilmu

keolahragaan semester II tahun akademik 2004/2005 ? ”

1.3. Tujuan Penelitian

Sesuai dengan permasalahan yang ada, tujuan dari penelitian ini ialah

(1) Untuk mengetahui apakah ada hubungan antara kekuatan otot lengan dan

kekuatan otot tungkai terhadap hasil prestasi renang gaya dada pada mahasiswa

ilmu keolahragaan semester II tahun akademik 2004/2005.

(2) Manakah yang lebih besar sumbangannya antara kekuatan otot lengan dan otot

tungkai terhadap hasil prestasi renang gaya dada pada mahasiswa ilmu

keolahragaan semester II tahun akademik 2004/2005

1.4. Penegasan Istilah

Penegasan istilah dimaksudkan sebagai pembatasan masalah agar

pemahaman masalah yang dikemukakan dalam judul penelitian menjadi jelas

batasan – batasannya.
6

1.4.1 Sumbangan

Sumbangan berarti pemberian bantuan atau sokongan (KBBI,

2002:1101). Sumbangan disini ialah seberapa besar kekuatan otot lengan dan

kekuatan otot tungkai berperan dalam menentukan prestasi renang gaya dada.

1.4.2 Kekuatan Otot Lengan

Kekuatan otot diartikan sebagai tenaga yang dapat dikerahkan

sekelompok otot pada usaha tunggal yang maksimal (Pate, Rotella, Mc

Clenaghan, 1993:299). Lengan adalah anggota badan dari pergelangan tangan

sampai ke bahu (KBBI, 2002:659).

Kekuatan otot lengan yang dimaksudkan dalam penelitian ini ialah

kemampuan otot lengan dalam satu kontraksi submaksimal pada saat menarik

(pull). Karena gerakan lengan pada renang gaya dada yaitu gerakan menarik dan

istirahat, gerakan mendorong ditiadakan karena pada akhir gerakan lengan

gerakan tungkai harus segera dimulai (Sukintoko dan Sukarno, 1983:113).

1.4.3 Kekuatan Otot Tungkai

Kekuatan otot diartikan sebagai tenaga yang dapat dikerahkan

sekelompok otot pada usaha tunggal yang maksimal (Pate, Rotella, Mc

Clenaghan, 1993:299). Tungkai adalah seluruh kaki dari pangkal paha ke bawah

(KBBI, 2002:1226).

Kekutan otot tungkai yang dimaksud dalam penelitian ini ialah

kemampuan otot tungkai dalam satu kontraksi submaksimal.


7

1.4.4 Prestasi Renang Gaya Dada

Prestasi adalah hasil yang telah dicapai dari apa yang dikerjakan

(KBBI, 2002:895). Renang gaya dada adalah renang dengan gaya yang sering

disebut dengan gaya katak, karena gerakan kaki dan tangannya hampir mirip

seekor katak berenang (Muhammad Murni, 2000:9).

Prestasi renang gaya dada yang dimaksud dalam penelitian ini ialah

prestasi terbaik atau tercepat yang dicapai dalam satuan second pada saat

berenang menggunakan gaya dada dengan jarak 20 meter.

1.4.5. Mahasiswa Ilmu Keolahragaan

Mahasiswa ilmu keolahragaan yang dimaksud dalam penelitian ini ialah

mahasiswa putra jurusan ilmu keolahragaan FIK UNNES semester II tahun

akademik 2004 / 2005 yang sedang mengikuti ujian tengah semester mata kuliah

renang, pada tanggal 9 Mei 2005.

1.5. Manfaat Penelitian

Sesuai dengan tujuan penelitian, manfaat penelitian ini ialah:

1.5.1 Sebagai dasar pertimbangan untuk penelitian berikutnya, bagi usaha

peningkatan prestasi renang pada umumnya, dan renang gaya dada khususnya.

1.5.2 Sebagai bahan pustaka bagi penelitian yang akan datang sesuai dengan

disiplin ilmu.
BAB II

LANDASAN TEORI DAN HIPOTESIS

2.1 Landasan Teori

Sebagai dasar acuan berfikir secara ilmiah untuk pemecahan masalah,

pada landasan teori dimuat beberapa pendapat para ahli. Selanjutnya untuk

dipelajari dan dianalisis sebagai dasar pengajuan hipotesis. Secara garis besar

akan disampaika tentang :

2.1.1 Otot Rangka

Otot rangka adalah jaringan yang mempunyai kemampuan khusus yaitu

berkontraksi, dan dengan jalan demikian maka gerakan terlaksana (Evelyn Pearce,

2002:15). Otot rangka atau otot lurik mempunyai peranan pokok dalam

menghasilkan gerak. Menurut Pate, Rotella, Mc Clenaghan (1993:150), gerakan

dari ruas badan terjadi karena kontraksi otot-otot rangka.

Untuk mencapai prestasi maksimal pada olahraga, otot rangka dituntut

untuk menghasilkan kekuatan dan daya tahan otot yang baik. Kekuatan otot

adalah penentu penampilan yang penting pada banyak kegiatan olahraga. Pate,

Rotella, Mc Clenaghan (1993:181), menyatakan kebanyakan penampilan olahraga

melibatkan gerakan-gerakan yang disebabkan oleh kekuatan, yang salah satunya

dihasilkan oleh kontraksi otot. Oleh sebab itu otot sebagai penghasil kekuatan

melalui kontraksi, sangat penting dalam menunjang prestasi olahraga yang

maksimal.

8
9

Menurut Sadoso Sumosardjuno (1986:20), kekuatan adalah kemampuan

maksimal seseorang untuk mengangkat suatu benda. Sedangkan menurut Pate,

Rotella, Mc Clenaghan (1993:300), kekuatan otot diartikan sebagai tenaga yang

dapat dikerahkan sekelompok otot pada usaha tunggal yang maksimal. Di bagian

lain ia menyatakan, kekuatan otot dapat pula didefinisikan sebagai kekuatan

maksimum yang dapat digunakan dengan satu kontraksi yang maksimal

(1993:150)

Menurut Evelyn Pearce (2002:17), ada faktor–faktor tertentu yang

mempengaruhi kekuatan kontraksi serabut otot. Kontraksi otot akan lebih kuat

bila sedang regang dan bila suhunya cukup panas, sedangkan kelelahan dan dingin

memperlemah kekuatan kontraksi. Sementara Pate, Rotella, Mc Clenaghan

(1993:300) menyatakan, kekuatan seikat otot sebagian tergantung pada

ukurannya. Tepatnya kekuatan otot sangat berhubungan dengan bidang lintas

bagiannya, yang berarti tergantung pada jumlah dan diameter serabut otot

tersebut. Kekuatan otot juga ditentukan oleh kemampuan sistem saraf dalam

mengerahkan unit gerak. Jadi kekuatan otot maksimal muncul bila jumlah unit

gerak dirangsang sesering mungkin.

2.1.1.1 Struktur Serabut Otot Rangka

Menurut Pate, Rotella, Mc Clenaghan (1993:150), satuan sel utama

dalam jaringan disebut serabut otot. Serabut tersebut panjang dan kecil dikelilingi

oleh suatu matriks jaringan ikat yang disebut endomisium. Serabut itu terletak

sejajar dan disusun dalam ikatan. Tiap ikatan dibungkus oleh perimisium, dan
10

ikatan-ikatan ini dibungkus dalam epimisium, yaitu lapisan jaringan yang

menutupi seluruh otot.

Serabut otot rangka dibentuk oleh sejumlah serat yang diameternya

berkisar dari 10 sampai 30 mikrometer. Masing–masing serat terbuat dari

rangkaian subunit yang lebih kecil (Guyton & Hall, 1997:91).

(1) Sarkolema

Sarkolema adalah membran sel dari serat otot. Sarkolema terdiri dari

membran sel yang sebenarnya, yang disebut membran plasma, dan sebuah lapisan

luar yang terdiri dari satu lapisan tipis bahan polisakarida yang mengandung

sejumlah serat kolagen tipis. Pada ujung serat otot, lapisan permukaan sarkolema

ini bersatu dengan serat tendon, dan serat – serat tendon kemudian berkumpul

menjadi berkas untuk membentuk tendon otot dan kemudian menyisip ke dalam

tulang.

(2) Miofibril

Setiap serat otot mengandung beberapa ratus sampai beberapa ribu

miofibril. Setiap miofibril terletak berdampingan, memiliki sekitar 1500 filamen

miosin dan 3000 filamen aktin, yang merupakan molekul protein polimer besar

yang bertanggung jawab untuk kontraksi otot.

Filamen miosin dan aktin sebagian saling bertauatan sehingga

menyebabkan miofibril memiliki pita terang dan pita gelap yang berselang seling.

Pita – pita terang hanya mengandung filamen aktin dan disebut pita I karena

mereka bersifat isotropik terhadap cahaya yang dipolarisasikan. Pita–pita gelap

mengandung filamen miosin, juga ujung–ujung filamen aktin tempat mereka


11

menumpang tindih miosin, dan disebut pita A karena mereka bersifat anisotropik

trhadap cahaya yang dipolarisasikan. Ada juga penonjolan -penonjolan kecil dari

asmping filamen miosin. Penonjolan ini merupakan jembatan penyebrangan.

Mereka menonjol dari permukaan filamen miosin sepanjang seluruh filamen

kecuali pada bagian tengah. Interaksi antara jembatan penyebrangan dan filamen

aktin menyebabkan kontraksi.

Ujung – ujung filamen aktin melekat pada lempeng Z. Dari lempeng ini,

filamen – filamen tersebut memanjang dalam dua arah untuk saling bertauatan

dengan filamen miosin. Lempeng Z, yang terdiri dari protein filamentosa, berbeda

dengan filamen aktin dan miosin, berjalan menyilang melewati miofibril dan juga

menyilang dari satu miofibril ke mofibril lainnya, melekatkan miofibril satu

dengan lain sepanjang serat otot. Oleh karena itu seluruh serat otot mempunyai

pita terang dan gelap, seperti yang terdapat dalam tiap–tiap miofibril.

Bagian miofibril yang terletak antara dua lempeng Z yang berurutan

disebut sarkomer. Bila serat otot berada dalam keadaan normal, panjang sarkomer

dalam keadaan istirahat teregang penuh kira–kira 2 mikrometer. Pada ukuran

panjang ini, filamen aktin bertumpang tindih dengan filamen miosin dan mulai

bertumpang tindih satu dengan lainnya.

(3) Sarkoplasma

Miofibril – miofibril terpendam dalam serat otot di dalam suatu cairan

matriks disebu sarkoplasma, yang terdiri dari unsur–unsur intra seluler. Cairan

sarkoplasma mengandung kalium, magnesium, fosfat, dan enzim protein dalam

jumlah besar. Juga terdapat mitochondria alam jumlah yang banyak terletak di
12

antara dan sejajar dengan miofibril, suatu keadaan yang menunjukan bahwa

miofibril–miofibril yang berkontraksi membutuhkan sejumlah besar adenosine

trifosfat (ATP) yang dibentuk oleh mitochondria.

Gambar 1
Struktur otot rangka. F, G, H, I,
adalah penampang melintang pada tingkat yang ditunjukkan
(Guyton & Hall, 1997:92)
13

Menurut Ucup Yusup dan Yadi Sunaryadi (2002:19), setiap otot

mempunyai badan otot di bagian tengahnya dan setiap ujung terdapat ujung otot

untuk melekat pada tulang, disebut tendo atau tendon yang terdiri dari origo dan

insertio.

Origo dianggap sebagai tempat darimana otot timbul, dan insertio

adalah tempat kearah mana otot berjalan. Tempat terakhir ini adalah struktur yang

menyediakan kaitan yang harus digerakkan oleh otot itu. Kecuali pada sebagian

otot setiap otot dapat menggerakkan baik origo maupun insertio-nya. Maka

dikatakan bahwa origo dan insertio berbalik fungsi (Evelyn Pearce, 2002:102).

Pate, Rotella, Mc Clenaghan (1993:223) menjelaskan struktur serabut

otot rangka sebagai berikut. Serabut otot adalah sel-sel yang teratur dengan baik

dan bersifat khusus yaitu penghasil kekuatan melalui kontraksi. Serabut otot

mempunyai selaput sel, dalam hal ini disebut sarkolemma, yang mengatur

jalannya zat-zat kimia ke dalam dan keluar sel. Dalam sarkolemma ada

sarkoplasma cairan matrik berisi garam dan protein dalam kepekatan terkendali.

Dalam sarkoplasma ada sejumlah susunan organellis yang bekerja bersama sama

selama kontraksi otot yaitu kontraksi sel protein. Sel protein ini aktin dan miosin,

yang terdapat dalam serabut otot tersusun secara berselang-seling tumpang tindih.

Seperangkat sub unit kontraktil protein di dalam serabut otot disebut miofibril

Miofibril adalah kontraktil unit utama dalam serabut otot. Tiap miofibril

terdiri dari sejumlah sel panjang aktin dan miosin,dan tiap-tiap kelompok disebut

sarkomere.
14

Miofibril dikelilingi seikat tubulus tipis yang membentuk sebuah

jaringan komunikasi dalam serabut otot disebut tubulus - T. Jaringan tubulus ini

berfungsi untuk membawa rangsangan dari sarkolemma ke pusat serabut dan

tubulus yang kedua yaitu retikulum sarkoplasma menerima rangsangan dari

tubulus – T dan membawanya secara memanjang melalui serabut.

Gambar 2
Tubulus – T dan Retikulum Sarkoplasma mengelilingi tiap miofibril
(Pate, Rotella, Mc Clenaghan, 1993:225)

Dapat dijelaskan secara singkat otot rangka tersusun atas serabut-

serabut otot (sel), masing-masing termasuk miofibril. Miofibril terdiri dari serat

panjang aktin dan miosin yang tersusun dalam sejumlah sarkomere.

Menurut Ganong (1995:60), otot rangka tersusun dari serat – serat otot.

Serat – serat otot tersusun atas miofibril yang terbagi menjadi filamen – filamen.

Susunan filamen tebal dan tipis, menimbulkan gambaran garis lintang. Filamen

tebal tersusun dari miosin, sedangkan filamen tipis tersusun dari aktin,

tropomiosin, dan troponinin.


15

2.1.1.2 Jenis Serabut Otot

Pada umumnya para ahli mengkatagorikan serabut otot menjadi dua

bagian. Menurut Sadoso Sumosardjuno (1986:224), otot dibentuk dari dua tipe

serabut otot, yaitu serabut otot merah (bergerak lambat) dan serabut otot putih

(bergerak cepat). Seadngkan Kasiyo Dwijowinoto (1993:228) menyatakan, otot

manusia tersusun atas dua jenis serabut, serabut–serabut tersebut dinamakan

serabut cepat dan serabut lambat.

Ucup Yusup dan Yadi Sunaryadi (2000:20) juga mengkatagorikan

serabut otot menjadi dua bagian:

(1) Serabut otot lambat (slow twich), ialah sreabut ototnya lebih kecil dan

berwarna merah dan kaya dengan suplai darah, banyak berisi myoglobin. Serabut

otot lambat relatif panjang, efisiensi kerja tinggi, dan tidak mudah lelah. Serabut

otot lambat lebih cocok untuk kehiatan olahraga yang memerlukan waktu yang

lama.

(2) Serabut otot cepat (fast twich), ialah serabut otot yang yang besar dan polos,

tetapi kurang dalam suplai darahnya. Serabut otot ini bertanggung jawab dalam

kegiatan olahraga yang cepat dan memerlukan power, namun serabut ini mudah

lelah, sehingga serabut otot cepat cocok untuk kegiatan olahraga yang

memerlukam waktu pendek.

2.1.1.3 Karakteristik Otot Rangka

Menurut Ucup Yusup dan Yadi Sunaryadi (2000:20), otot rangka

memiliki ciri – ciri sebagai berikut :

(1) Ekstenbility, dimana otot rangka dapat memanjang atau memendek


16

(2) Elasticity, dimana otot rangka dapat kembali ke panjang semula setelah

diregangkan atau pemendekan.

(3) Contractibility, dimana otot rangka memiliki kemampuan untuk memndek

atau memanjang, dan kemampuan menghasilkan tegangan.

2.1.1.4 Klasfikasi Otot Rangka

Klasifikasi otot rangka dibedakan menurut bentuk serabut otot, fungsi otot,

dan posisi otot (Ucup Yusup dan Yadi Sunaryadi, 2000:24).

a) berdasrakan bentuk otot, dibedakan menjadi :

(1) bentuk bulat panjang (fusiform)

(2) bentuk setengah kipas (penniform)

(3) bentuk kipas dua sisi (bipenniform)

(4) bentuk segi tiga (triangular)

(5) bentuk rhomboidal

(6) bentuk rectangular

b) berdasarkan fungsi otot, dibedakan menjadi :

(1) fleksor, otot yang berfungsi mengadakan gerakan fleksion

(2) ekstensor, otot yang berfungsi mengadakan gerakan extension

(3) abduktor, otot yang berfungsi mengadakan gerakan abduction

(4) adduktor, otot yang berfungsi mengadakan gerakan adduction

(5) supinator, otot yang berfungsi mengadakan gerakan supination

(6) pronator, otot yang berfungsi mengadakan gerakan pronation

(7) rotator, otot yang berfungsi mengadakan gerakan rotation


17

c) berdasarkan posisi kerja otot, dibedakan menjadi :

(1) sinergis, adalah otot atau sekelompok otot yang mengadakan kontraksi secara

bersama-sama.

(2) movers atau agonist, adalah otot atau sekelompok otot utama pada gerakan.

(3) antagonist, adalah otot atau sekelompok otot yang berlawanan dengan otot

agonist.

(4) fixator, adalah otot atau sekelompok otot untuk mengfiksasi gerak.

(5) stabilizing, adalah otot atau sekelompok otot untuk stabilisasi gerak.

(6) support muscle, adalah otot atau sekelompok otot yang membantu otot utama.

(7) neutralizer, adalah otot atau sekelompok otot untuk netralisasi gerak.

2.1.1.5 Kerja Kontraksi Otot

Mengutip tulisan Pate, Rotella, Mc Clenaghan (1993:225), teori sel

bergerak Huxly (1954) menganggap bahwa kontraksi otot adalah akibat interaksi

antara sel protein aktin dan miosin dalam miofibril. Interaksi itu terjadi

sedemikian rupa sehingga pada saat memanjang kedua fillamen bergerak yang

satu melewati yang lain, dengan demikian mengurangi panjang sarkomere.

Pemendekan secara bersama-sama pada beberapa sarkomere yang berdekatan

mengakibatkan kontraksi seluruh miofibril. Jika serabut otot mengerut secara

serempak, dihasilkan tenaga yang menyebabkan otot memendek secara

menyeluruh.
18

Gambar 3
teori sel bergerak dari kontraksi otot terjadi pemendekan bila miosin

menyilang gambar jembatan selaktin

menghampiri pusat sarkomer

(Pate, Rotella, Mc Clenaghan, 1993:2260)

Menurut Evelyn Pearce (2002:17), bila otot dirangsang maka timbul masa

latent yang pendek, yaitu sewaktu rangsang diterima. Kemudian otot berkontraksi

yang berarti menjadi pendek dan tebal, dan akhirnya mengendor dan memanjang

kembali. Kontraksi serabut otot berlangsung hanya dalam waktu sepersekian detik

dan setiap kontraksi terjadi atas rangsangan tunggal dari syaraf.

Pernyataan-pernyataan di atas menegaskan bahwa kontraksi otot terjadi

karena adanya interaksi antara filamen aktin dan miosin dalam miofibril yang ada

pada serabut otot. Juga dalam berkontraksi, otot dirangsang oleh sel-sel syaraf

atau dikendalikan sistem syaraf pusat tubuh. Jadi tingkatan koordinasi antara

sistem syaraf dan sistem otot marupakan satu hal yang penting bagi penampilan

olahraga.

Agar aktin dan miosin berinteraksi menyebabkan kontraksi otot, zat kimia

tertentu harus ada dalam sarkoplasma. Salah saatu zat penting adalah adenosin
19

triphospat (ATP). Menurut Pate, Rotella, Mc Clenaghan (1993:226), ATP

merupakan sumber energi langsung yang menyebabkan terjadinya kontraksi otot.

Selama kontraksi otot, ATP terpecah – pecah dan selama proses itu melepaskan

banyak sekali energi kimia. Energi kimia ini digunakan untuk menghasilkan

gerakan dalam jembatan silang miosin yang mendorong sel aktin menuju pusat

sarkomer.

Energi untuk kontraksi otot didapati dari perubahan adenosine trifosfat

(ATP)menjadi adenosin difosfat (ADP).Kemudian ADP segera berubah kembali

menjadi ATP oleh tenaga yang tersedia dari pemecahan glikogen. Dengan adanya

tambahan penyediaan oksigen maka pemecahan ini berlangsung aerobik dan

menghasilkan karbondioksida dan air. Jika tidak tersedia cukup oksigen maka

glikogen hanya dipecahkan menjadi asam laktat (glikolisis anaerobik) dan kadar

asam laktat dalam darah bertambah (Evelyn Pearce, 2002:18).

Sedangkan menurut Ucup Yusup dan Yadi Sunaryadi (2000:27), energi

untuk suatu kontraksi otot didapati dari proses penguraian senyawa kimia yang

disebut ATP. Proses ini terjadi di mitochondria serabut otot. Pada awal aktivitas

fisik ,energi untuk kontraksi otot berasal dari ATP yang tersedia di serabut

otot.pada proses selanjutnya apabila kegiatan fisik dilanjutkan maka energi

kontraksi otot dari ATP dibentuk melalui proses Glikolisis protein, dan lemak

serta resintesis asam laktat dan asam piruvik.

2.1.1.6. Sifat Kontraksi Otot

Kontraksi otot dapat bersifat isometric, isotonic, dan isokinetic (Pate,

Rotella, Mc Clenaghan,1993:300). Sementara Ucup Yusup dan Yadi Sunaryadi


20

(2000:26) menyatakan, kontraksi otot dapat dikelompokkan dalam kontraksi

isometric dan kontraksi isotonic.

Pernyataan kedua ahli tersebut di atas pada prinsipnya tidak jauh berbeda.

Kontraksi isometrik adalah suatu kontraksi dimana panjang otot tidak berubah

sedangkan ketegangan otot berubah. Kontraksi isotonik adalah suatu kontraksi

dimana panjang otot berubah sedangkan ketegangan otot tidak berubah. Kontraksi

isokinetik jarang terjadi dalm gerakan sehari–hari maupun dalam gerak olahraga.

Menurut Pate, Rotella, Mc Clenaghan (1993:300), kontraksi isokinetik

ditampilkan pada kecepatan tetap terhadap beban dari luar yang beragam

sebanding dengan tenaga yang digunakan. Kontraksi isokinetik hanya terjadi

dengan penggunaan alat yang dirancang secara khusus.

2.1.2. Renang Gaya Dada

2.1.2.1. Prinsip Mekanika Dalam Berenang

Menurut Muhammad Murni (2000:13), dalam berenang orang bergerak

maju dengan dayungan lengan, tangan, dan kayuhan tungkai. Namun bila untuk

bergerak maju lebih cepat, tidak hanya memperhatikan dayunagn lengan, tangan,

dan kayuhan tungkai saja. Akan tetapi haruslah memperhatikan beberapa hal yang

berkaitan dengan stroke mechanic atu biomekanika dalam olahraga renang, yaitu

ditinjau dari segi hidrodinamika (hydrodinamic) dan aerodinamika (aerodynamic).

Sukintoko dan Sukarno (1993), di dalam bukunya menguraikan prinsip–

prinsip mekanika dalam berenang sebagai berikut :


21

a) prinsip hambatan

Ada tiga jenis hambatan air yaitu hambatan dari depan, gerakan kulit, dan

hambatan ekor atau pusaran air.

1) hambatan dari depan, ialah hambatan terhadap gerak maju yang disebabkan

oleh air yang ada di depan perenang atau di depan bagian badan.

2) geseran kulit, ialah geseran kulit degan air yang menyebabkan hambatan air

pada sisi badannya. Jenis hambatan ini dalam berenang hanya mempunyai

pengaruh yang sedikit.

3) hambatan ekor atau pusaran air, ialah hambatan yang disebabkan oleh air yang

tidak mampu mengisi bagian belakang badan yang tidak mendatar, sehingga

badan harus menarik sejumlah molekul – molekul air.

b) prinsip dorongan

Dorongan ialah kekuatan yang mendorong perenang untuk maju, yang

disebabkan oleh gerakkan lengan dan gerakan tungkai. Kekuatan ini diakibatkan

oleh lengan dan tungkai saat lengan dan tungkai mendorong air ke belakang.

Pada prinsipnya, prinsip–prinsip mekanika dalam berenang dimaksudkan

untuk mengefisiensi dan mengefektifkan gerakan dalam berenang.

2.1.2.2 Pengertian Renang Gaya Dada

Renang gaya dada sering disebut dengan renang gaya katak. Hal ini

dikarenakan renang gaya dada mirip sekali dengan gerakan katak pada waktu
22

berenang dan gaya dada merupakan salah satu gaya renang tertua (Sukintoko dan

Sukarno, 1983:107).

Menurut Dumadi dan Kasiyo (1992:71), renang gaya dada adalah suatu

renang yang sejak dimulainya dayungan lengan yang pertama sesudah start dan

sesudah pembalikan badan harus tetap menelungkup dan kedua bahu segaris

dengan permukaan air. Semua gerakan lengan selamanya harus serempak dan

dalam bidang horizontal yang sama, tanpa gerakan yang bergantian. Kedua lengan

harus didorong ke depan bersama-sama dari dada, lalu ditarik ke belakang, pada

atau di bawah permukaan air. Gerakan kedua tungkai selamanya harus serempak

dalam bidang horizontal yang sama. Pada waktu menendang tungkai, kedua

tungkai harus diarahkan ke luar pada saat gerakan ke belakang. Gerakan

tendangan beralun atau tendangan lumba-lumba tidak diperkenankan. Dalam satu

gerakan keseluruhan, sebagian kepala harus memecah permukaan air pada saat

kedua lengan ditari ke belakang.

Menurut Engkos Kosasih (1985:280), pada saat berenang gaya dada

kedua lengan harus didorongkan ke muka bersama dari arah dada ke

bawahpermukaan air, lalu dikembangkan ke samping dan dibawa ke belakang

kembali serempak. Badan harus tetap menelungkup, dan kedua bahu sejajar

dengan permukaan air. Kedua tungkai ditarik bersama-sama ke arah badan, lutut

ditekuk dan terbuka. Sesudah itu dilanjutkan dengan kedua tungkai digerakkan

melingkar ke luar dan dirapatkan kembali. Semua gerakan tungkai harus serempak

dan dalam bidang yang sama datar.


23

2.1.2.2. Teknik Renang Gaya Dada

a) Posisi Badan

Pada renang gaya dada posisi badan beserta seluruh anggota badan rileks

untuk mempermudah membuat badan terapung dipermukaan. Badan harus

sehorizontal mungkin supaya tahanan terhadap air kecil. Sewaktu meluncur ke

depan dengan badannya relatif datar, kepalanya kira-kira delapan puluh persen

dalam air, dengan mukanya agak terangkat sedikit ke depan.

b) Gerakan Lengan

Pada prinsipnya gerakan lengan pada renang gaya dada dibagi menjadi

dua yaitu gerakan menarik dan istirahat. Gerakan mendorong ditiadakan, karena

pada akhir tarikan lengan gerakan tendangan tungkai harus segera dimulai.

Gerakan tungkai tidak boleh ditunda, karena pada renang gaya dada tendangan

tungkai mempunyai dorongan maju (luncuran ke depan) lebih besar dibandingkan

dengan gerakan lengan. Urutan gerakan legan pada renang gaya dada ialah :

1) gerakan menarik

- menarik kedua telapak tangan ke luar ( ke samping) sampai berjarak kurang

lebih 30centimeter satusama lainnya

- bengkokkan kedua siku sedikit dan lengan bagian atas diputar sekedarnya,

kemudian tarik kedua telapak tangan ke belakang dengan kuat sampai segaris

bahu. Posisi siku yang tinggi tampak dengan nyata saat ini.

- Putar kedua telapak tangan ke arah dalam, sampai kedua telapak tangan bertemu

di bawah dada. Gerakan lengan dari awal sampai akhir dilakukan dengan kuat.
24

2) gerakan istirahat

setelah kedua telapak tangan dan kedua siku rapat di bawah dada, selanjutnya

kedua lengan didorong ke depan lurus. Usahakan kedua lengan rileks dan dalam

posisi horisontal. Geraka ini merupakan gerakan istirahat untuk lengan.

c) Gerakan Tungkai

Ada dua teori mengenai gerakan tungkai yaitu teori gerakan baji dan teori

gerakan cambuk. Teoti gerakan baji dikembangkan Davis Dalton dalam tahun

1907, yang menyatakan bahwa gerakan maju atau luncuran ke depan yang

diperoleh dari gerakan tungkai ialah karena gerakan meluruskan atau menyatukan

kedua tungkai dengan kuat. Akibat dari gerakan ini air ditekan dan dan

mendorong badan maju. Sedangkan teori gerakan cambuk oleh Chet Jastremski

tahun 1961, menyatakan bahwa gerakan maju atau luncuran ke depan yang

diperoleh dari gerakan tungkai adalah gerakan mendesak air ke belakang dengan

telapak kaki. Gerakan tungkai pada renang gaya dada sesuai dengan teori gerakan

cambuk ialah :

(1) lutut

pertama – tama ditarik ke bawah. Antara lutut yang satu dengan yang lain terpisah

selebar pinggul.

(2) tungkai bawah

- saat lutut sudah ditarik ke bawah usahakan tungkai bawah mendekati garis

vertikal yang melalui lutut.

- telapak kaki menghadap ke atas pada permukaan air dan sejajar dengan

permukaan air tersebut.


25

- Telapak kaki diputar ke samping luar semaksimal mungkin, dan ini tergantung

dari kelentukan pergelangan kaki setiap individu.makin lentuk persendian tersebut

makin baik. Ini dibutuhkan untuk membuat cambukan dari telapak kaki.

- Usahakan jarak dari kedua kedua pergelangan kaki selebar mungkin, tetapi

masih tetap dalam keadaan rileks.

(3) gerakan pukulan

Untuk mendapatkan tendangan cambuk dari telapak kaki haru diperhatikan

- usahakan agar lutut mencapai akhir tendangan .

- pada akhir tendangan usahan satu gerakan sirkulair yang ringan dari telapak

kaki yang diarahkan ke luar. Ini memungkinkan telapak kaki seakan–akan

memegang air, seperti sepasang telapak tangan, untuk selanjutnya melakukan

tendangan ke belakang.

- Selesai tendangan, kedua tungkai lurus, pergalangan kaki rapat dan badan dalam

posisi horisontal.

- Tungkai harus bergarak cepat tanpa berhenti.

d) Gerakan Pengambilan Nafas

Menghirup udara dilakukan pada akhir tarikan dari gerakan lengan, yaitu

pada saat lengan siap didorong kedepan, kepala diangkat sampai batas mulut

keluar permukaan air. Pada saat menghirup udara, badan harus tetap pada posisi

horizontal dan bahu jangan sampai keluar dari permukaan air. Sedangkan

mengeluarkan udara dilakukan pada saat recovery lengan yaitu pada saat tangan
26

didorong kedepan lurus, mulut dan hidung masuk kepermukaan air. segera setelah

itu udara dikeluarkan sedikit demi sedikit melalui mulut dan hidung .

e) Koordinasi Gerakan Renang Gaya Dada

Koordinasi gerakan keseluruhan renang gaya dada ialah koordinasi

antara gerakan tungkai, gerakan lengan, dan gerakan pengambilan nafas.

Serangkaian gerakan renang gaya dada (Sukintoko dan Sukarno,

1983:114 – 118):

Gambar. 4 a
1. kaki lurus ke belakang, lengan lurus ke dapan, dengan telapak tangan
miring ke luar dan kepala kira-kira 80% masuk ke dalam air

Gambar. 4 b
27

2. kaki masih lurus ke belakang, kedua tangan mulai dibuka ke sam ping
selebar bahu

Gambar. 4 c
3. kaki tetap lurus, kedua tangan mulai munarik. Jarak antara kedu tangan
sudah lebih lebar dari bahu dan telapak tangan menghadap ke belakang.
Nafas dikeluarkan dan delembung- gelembung udara ke luar dari mulut
dan hidung.

Gambar. 4 d
4. siku-siku mulai dibengkokkan dan lengan berputar, tangan menarik
dengan kuat

Gambar. 4 e
28

5. seperti nomor 4, telapak tangan mulai diputar ke dalam, dan kepala mulai
terangkat sedikit.

Gambar 4 f
6. mengambil nafas dilakukan pada saat tangan siap didorong ke depan.

Gambar 4 g
7. pengambilan nafas telah selesai dan mulut sudah tertutup. Tangan mulai
digerakkan ke depan

Gambar. 4 h
8. leher dilemaskan untuk merendahkan kepala ke dalam air kembali kaki
ditarik ke pantat sedangkan lengan terus bergerak ke depan sebagai akibat
diluruskannya siku-siku.
29

Gambar. 4 i
9. kepala terus menunduk karena pengandoran dari leher. Kaki berad dalam
posisi “plantar-flexed” dan lengan mendekati penyelesaian lurus.

Gambar. 4 j
10. kaki ditendangkan ke belakang melingkar. Nafas ditahan dan tidak akan
mulai mengeluarkannyasampai tarikan tarikan tanganyang berikutnya
dimulai.

Gambar. 4 k
11. seperti nomor 10, kaki mulai merapat.
30

Gambar. 4 l
12. lengan sudah lurus, perenang menyalesaikan tendangannya dan
memusatkan perhatiannya pada keseimbangan badannya agar supaya
terbentang lurus horizontal. Selanjutnya kembali dari sikap permulaan.

Menurut Armbruster, D.A; Allen, R.H; dan Billingsley, H.S

(1963:157), Sebuah urutan ideal untuk melaksanakan renang gaya dada ialah

sebagai berikut :

a. Tungkai rapat, dan tarikan lengan dimulai

b. Mulut diangkat ke atas permukaan air untk mengambil udara (bernafas)

c. Kedua lengan dan kedua tungkai mulai pemulihan saat selesai mengambil udara

d. Lengan bersiap lurus ke depan, dan tungkai bersiap untuk menendang

e. Posisi yang tepat untuk memulai tendangan tungkai yaitu pada saat lengan lurus

ke depan

f. Posisi lengan di bawah permukaan air, dan tungkai menyelesaikan

tendangannya.
31

Gambar 5
Serangkaian gerakan renang gaya dada
(Armbruster, D.A; Allen,R.H; Billingsley, H.S : 1963 :157 )
32

2.1.3 Kerangka Berfikir

2.1.3.1 Hubungan Kekuatan Otot Lengan dan Kekuatan Otot Tungkai Dengan

Renang Gaya Dada

Sukintoko dan Sukarno (1983:73), menyatakan setiap kecepatan maju

dalam berenang adalah hasil dari dua kekuatan. Satu kekuatan cenderung untuk

menahannya yang disebut hambatan yang disebabkan oleh air yang didesaknya

atau dibawanya serta. Kekuatan yang kedua adalah kekuatan yang mendorongnya

maju disebut dorongan yang diperoleh dari gerakan atau tarikan lengan dan

gerakan tungkai.

Pada bagian lain Sukintoko dan Sukarno (1983:107) menyatakan,

dorongan atau luncuran ke depan diperoleh dari gerakan merapatkan kedua

tungkai dengan kuat sampai lurus, disamping dari gerakan lengan.

Sementara, Dumadi dan Kasiyo (1992:71) mendefinisikan renang gaya

dada adalah suatu renang yang sejak dimulainya dayungan lengan yang pertama

ssesudah start dan pembalikan, badan harus tetap menelungkup dan kedua bahu

segaris dengan permukaan air. Semua gerakan lengan selamanya harus serempak

dan dalam bidang horisontal yang sama, tanpa gerakan bergantian. Kedua lengan

harus didorong ke depan bersama–sama dari dada lalu ditarik ke belakang, pada

atau di bawah permukaan air. Gerakan kedua tungkai selamanya harus serampak

dalam bidang horisontal yang sama pada waktu menendang tungkai, kedua lengan

harus diarahkan keluar pada saat gerakan lengan ke belakang.

Secara umum pendapat para ahli di atas menegaskan bahwa gerakan

maju dalam berenang didapat dari gerakan lengan dan tungkai. Lengan dan
33

tungkai dalam menghasilkan gerakan disebabkan salah satunya oleh kontraksi

otot.

Pada saat berenang, kontraksi otot rangka dituntut untuk menghasilkan

kekuatan yang besar agar gerakan maju yang besar terjadi dalam berenang yang

dihasilkan dari gerakan lengan dan tungakai. Asumsi ini didasarkan pada hukum

Newton III yang menyatakan untuk setiap aksi selalu ada reaksi yang berlawanan.

2.2. Hipotesis

Hipotesis dapat diartikan sebagai suatu jawaban yang bersifat sementara

sampai terbukti melalui data yang terkumpul (Suharsimi Arikunto, 2002:64).

Untuk dapat dipakai sebagai suatu pedoman dalam penelitian ini, maka perlu

menentukan hipotesis yang perlu dibuktikan kebenarannya.

Menurut Suharsimi Arikunto (2002:66), ada dua jenis hipotesis yang

digunakan dalam penelitian. Hipotesis tersebut ialah hipotesis kerja atau hipotesis

alternatif (Ha) dan hipotesis nihil (Ho).

2.2.1 Hipotesis kerja atau hipotesis alternatif, disingkat Ha.

Berdasarkan teori yang dikemukakan, hipotesis alternatif (Ha) dalam

penelitian ini ialah:

1) Ada hubungan antara kekuatan otot lengan dan kekuatan otot tungkai terhadap

prestasi renang gaya dada 20 meter pada mahasiswa ilmu keolahragaan

semester II tahun akademik 2004/2005.


34

2) Ada sumbangan kekutan otot lengan dan kekuatan otot tungkai terhadap

prestasi renang gaya dada 20 meter pada mahasiswa ilmu keolahragaan

semester II tahun akademik 2004/2005.

2.2.2 Hipotesis nihil, disingkat Ho

Hipotesis nihil (Ho) dirumuskan agar penelitian bersifat obyektif. Menurut

Suharsimi Arikunto (2002:67), dalam pembuktian hipotesis alternatif (Ha) diubah

menjadi hipotesis nihil (Ho) agar penelitian tidak mempunyai prasangka.

Hipotesis nihil (Ho) dalam penelitian ini ialah :

1) Tidak ada hubungan antara kekuatan otot lengan dan kekuatan otot tungkai

terhadap prestasi renang gaya dada 20 meter pada mahasiswa ilmu

keolahragaan semester II tahun akademik 2004/2005

2) Tidak ada sumbangan kekuatan otot lengan dan otot tungkai terhadap prestasi

renang gaya dada 20 meter pada mahasiswa ilmu keolahragaan tahun akademik

2004/2005.
BAB III

METODOLOGI PENELITIAN

Metodologi penelitian berfungsi memberikan rambu-rambu atau

batasan yang cermat dan mengajukan syarat yang benar dalam suatu penelitian

agar tercapai tujuan penelitian, sesuai dengan harapan dan dapat dipertanggung

jawabkan secara ilmiah.

Sebagai syarat metodologi penelitian, akan penulis uraikan beberapa hal

yang berhubungan dengan metodologi penelitian sebagai berikut :

3.1 Populasi

Populasi adalah keseluruhan subyak penelitian (Suharsimi Arikunto,

2002:108). Salah satu sifat populasi di dalam suatu penelitian haruslah homogen.

Menurut Suharsimi Arikunto (2002:110), apabila subyek populasi tidak homogen,

maka kesimpulan penelitian tidak boleh diberlakukan bagi seluruh populasi.

Pada penelitian, ini populasi yang di maksudkan ialah mahasiswa ilmu

keolahragaan semester II tahun akademik 2004/2005 FIK UNNES, yang

berjumlah 41 mahasiswa.

3.2 Sampel

Sampel adalah wakil populasi yang diteliti (Suharsimi Arikunto

,2002:109). Menurut Sudjana (2002:6), sampel itu harus representatif dalam arti

segala karakteristik populasi hendaknya tercermin pula dalam sampel yang

diambil.

Pada penelitian ini menggunakan teknik total sampling dikarenakan

jumlah populasi kurang dari 100 (41mahasiswa). Menurut Suharsimi Arikunto

35
36

(2002:112), untuk sekedar ancer–ancer apabila subyeknya kurang dari 100, lebih

baik diambil semua sehingga penelitiannya merupakan penelitian populasi.

3.3 Variabel penelitian

Variabel adalah obyek, atau apa yang menjadi titik perhatian suatu

penelitian (Suharsimi Arikunto, 2002: 96).

3.3.1 Variabel bebas

Variabel yang mempengaruhi disebut variabel penyebab, variabel bebas

atau independent variable (Suharsimi Arikunto, 2002:97). Pada penelitian ini

variabel bebasnya ialah kekutan otot lengan dan kekuatan otot tungkai.

3.3.2 Variabel terikat

Variabel akibat atau yang dipengaruhi disebut variabel terikat atau

dependent variable (Suharsimi Arikunto, 2002:97). Pada penelitian ini

variable terikatnya ialah prestasi renang gaya dada.

3.4 Metode pengumpulan data

Metode pengumpulan data merupakan cara untuk memperoleh data yang

akan diperlukan dalam penelititan. Penelitian ini menggunakan metode survei

dengan teknik tes dan pengukuran, karena penelitian ini jenis pendekatannya non-

eksperimen dan untuk mengambil data diperlukan tes dan pengukuran.

Survei adalah suatu pendekatan penelitian yang pada umumnya

digunakan untuk pengumpulan data yang luas dan banyak (Suharsimi Arikunto,

2002:90). Sedangkan tes adalah serentetan pertanyaan atau latihan serta alat lain
37

yang digunakan untuk mengukur keterampilan, pengetahuan intelegensi,

kemampuan atau bakat yang dimiliki individu atau kelompok (Suharsimi

aaaaaArikunto, 2002:127).

3.5. Instrumen Penelitian

Instrumen adalah alat bantu yang dibutuhkan dalam pengumpulan data

(Suharsimi Arikunto,2002:194). Instrumen yang digunakan pada penelitian ini

ialah :

a. pull and push dynamometer, untuk mengukur kekuatan otot lengan

b. leg dynamometer, untuk mengukur kekuatan otot tungkai

c. tes renang gaya dada 20 m, untuk mengukur prestasi renang gaya dada, dengan

menggunakan instrumen pendukung yaitu stop watch untuk mengukur waktu

tempuh renang gaya dada.

3.5.1. pull and push dynamometer

3.5.1.1. Tujuan Tes dan Pengukuran

Tujuan tes dan pengukuran ini ialah mengukur kekuatan otot lengan

3.5.1.2. Pelaksanaan Tes dan Pengukuran :

a . Berdiri tegak posisi kaki terbuka kurang lebih 30 cm.

b. Alat dipegang kedua tangan berada di muka dada posisi dynamometer

menghadap ke depan, lengan atas dan bawah fleksi sejajar.

c. Lakukan gerakan pull (menarik) pada dynamometer oleh kedua lengan sekuat-

kuatnya dengan gerakan perlahan dan berdiri tegak

d. Pada saat melakukan dynamometer tidak boleh menyentuh dada.

3.5.1.3. Penilaian
38

Penilaian dapat langsung dibaca pada alat dalam satuan kg

Gambar 17

Tes dan pengukuran kekuatan otot lengan

(dokumentasi penelitian, 2005)

3.5.2. Leg dynamometer

3.5.2.1. Tujuan Tes dan Pengukuran

Tujuan tes dan pengukuran ini ialah mengukur kekuatan otot tungkai

3.5.2.2. Pelaksanaan Tes dan Pengukuran

a. Bardiri di atas leg dynamometer tanpa alas kaki. Kedua tangan masing-masing

memegang tongkat peganganalat, mata rantai diatur sedemikian rupa sehingga

membentuk sudut kurang lebih 120 derajat.

b. Tester membantu memasang tali sebagai sabuk yang melingkari punggung

yang telah dikaitkan dengan tongkat paganga.


39

c. testee melakukan gerakan meluruskan kedua tungkai sekuat-kuatnya secara

perlahan, tongkat tetap pada posisi semula dan tidak boleh bergeser, punggung

tetap tegak kedua tangan tidak boleh membantu menarik.

3.5.2.3. Penilaian

Penilaian dapat langsung dibaca pada alat dalam satuan kg.

Gambar 18

Tes dan pengukuran kekuatan otot tungkai

(dokumentasi penelitian, 2005)

3.5.3. Tes renang gaya dada 20 m

3.5.3.1. Tujuan Tes dan Pengukuran

Tujuan Tes dan Pengukuran ini ialah untuk menentukan hasil waktu

tempuh atau prestasi renang gaya dada 20 meter.


40

3.5.3.2. Pelaksanaan Tes dan Pengukuran

Tes renang gaya dada dengan jarak 20 m, kemudian diukur dengan stop

watch dan dicatat hasilnya.

3.5.3.3. Penilaian

Penilaian ialah waktu yang ditempuh dalam satuan second

Gambar 19

Tes dan pengukuran renang dengan jarak 20 meter

(dokumentasi penelitian, 2005)

3.6. Faktor – Faktor Yang Mempengaruhi Penelitian

Meskipun dalam penelitian penulis menghindari kemungkinan-kemungkinan

kesalahan selama pelaksanaan sehubungan dengan pengumpulan data. Namun

demikian, di luar kemampuan penulis dapat terjadi hal-hal yang dapat

mempengaruhi penelitian.
41

3.6.1. Kesungguhan subyek penelitian dalam melaksanakan tes dan pengukuran.

Kesungguhan subek penelitian dalam melaksanakan tes dan pengukuran

mempengaruhi hasil penelitian karena apabila subyek penelitian tidak sungguh-

sungguh dalam melaksanakan, tentunya hasil penelitian kurang maksimal seperti

apa yang telah diharapkan

3.6.2. Ketelitian alat dan tester

Ketelitian alat dan tester yang baik, diharapkan akan menghasilkan data

dan hasil penelitian yang valid.

3.7. Analisis Data

Analisis data dimaksudkan untuk memperoleh hasil penelitian dari data

yang telah terkumpul. Penelitian ini menggunakan analisis statistik regresi ganda.

Menurut Suharsimi Arikunto (2002 : 264), Regresi ganda (multiple regression)

adalah suatu perluasan dari teknik regresi apabila terdapat lebih dari satu variabel

bebas untuk mengadakan prediksi terhadap variabel terikat. Sementara Sutrisno

Hadi didalam bukunya menyebut ini dengan analisis regresi dengan dua prediktor.

Pada penelitian ini, kekuatan otot lengan sebagai prediktor 1(X 1 ),

kekuatan otot tungkai sebagau prediktor 2 (X 2 ), dan prestasi renang gaya dada

sebagai kriterium (Y). rumus yang dipakai pada penelitian ini ialah :

R 2 ( N − m − 1)
F reg =
(
m 1 − R2 )
42

Keterangan :

Freg = Harga F garis regresi


N = Cacah Kasus
m = Cacah prediktor
R = Koefisien korelasi antara kriterium dengan prediktor – prediktor
BAB IV

HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

Hasil penelitian didapat dari penghitungan data yang diperoleh dengan

menggunakan analisis regresi dua prediktor. Diskripsi data penelitian disajikan

dalam bentuk tabel. Sementara hasil penelitian disajikan dalam bentuk rangkuman

dan tabel.

4.1 Diskripsi Data

Data dalam penelitian ini dapat diketahui dengan dari tabel berikut ini :

Tabel 1

Diskripsi Data Penelitian

No Statistik Kekuatan Otot Kekuatan Otot Prestasi


Lengan Tungkai Renang Gaya
(Kg) (Kg) Dada (Kg)
1 Nilai terendah 11 45 17,17

2 Nilai tertinggi 32 120 40,64

3 Nilai rata-rata 22,77 80,66 28,82

N 41 41 41 41

(Sumber : hasil tes dan pengukuran pada penelitian)

4.2 Hasil Penelitian

Dari pelaksanaan tes dan pengukuran yang meliputi tes pengukuran

kekuatan otot lengan dan tes pengukuran kekuatan otot tungkai serta tes renang

gaya dada 20 meter didapat data, yang selanjutnya dianalisis dengan perhitungan

43
44

analisis dua prediktor untuk mengetahui ada atau tidaknya hubungan antara

kekuatan otot dengan dan kekuatan otot tungkai tehadap prestasi renang gaya dada

20 meter pada mahasiswa jurusan ilmu keolahragaan semester II tahun akademik

2004/2005 maka diperoleh hasil sebagai berikut :

Tabel 2

Hasil Penelitian

Sumber Variasi db JK RK

Regresi (reg) 2 76,04552802 38,02276401


Residu (res) 38 1738,505323 45,75014008
Total (T) 40 1814,550851 _

Dari perhitungan dengan analisis regresi dua prediktor diperoleh F hit <

Ft 5% atau F reg 0,83 lebih kecil dibanding F t 5% 3,25 sehingga tidak signifikan maka

hipotesis nihil (Ho) diterima, artinya tidak ada hubungan yang signifikan antara

kekuatan otot lengan dan otot tungkai terhadap prestasi renang gaya dada 20

meter pada mahasiswa ilmu keolahragaan semester II tahun akdemik 2004/2005.

Selanjutnya didapat sumbangan relatif oleh kekuatan otot lengan (SR%

X 1 ) sebesar 34,73% dan sumbangan relatif oleh kekuatan otot tungkai (SR% X 2 )

sebesar 65,27%, sedangkan sumbangan efektif oleh kekuatan otot lengan (SE%

X 1 ) sebesar 1,46% dan sumbangan efektif kekuatan otot tungkai (SE% X 2 )

sebesar 2,74% ,artinya ada sumbangan kekuatan otot lengan dan kekuatan otot

tungkai terhadap prestasi renang gaya dada 20 meter dan sumbangan kekuatan
45

otot tungkai lebih besar dibanding kekuatan otot lengan terhadap prestasi renang

gaya dada 20 meter pada mahasiswa ilmu keolahragaan semester II tahun

akademik 2004/2005.

4.3 Pembahasan

Berdasarkan hasil penelitian tidak ditemukan hubungan antara kekuatan

otot lengan dan otot tungkai terhadap prestasi renang gaya dada 20 meter pada

mahasiswa ilmu keolahragaan semester II tahun akademik 2004/2005. Hasil

penelitian ini mengungkapkan bahwa prestasi olahraga tidak hanya dipengaruhi

salah satu faktor, tetapi ada faktor – faktor lain yang mempengaruhi.

Sadoso Sumosardjuno (!986:23) mengatakan, terdapat banyak faktor

yang mempengaruhi kenaikan prestasi seorang olahragawan. Pendapat ini

dikuatkan lagi oleh Engkos Kosasih (1985:26) yang menyatakan, dalam

pembinaan prestasi olahraga ada beberapa faktor yang harus mendapatkan

perhatian besar antara lain:

(1) tingkat kesegaran jasmani yang diperlukan untuk setiap cabang olahraga

(2) keterampilan (teknik) dan taktik

(3) masalah lingkungan dalam arti luas

(4) keberuntungan.

Hasil penelitian pada mahasiswa ilmu keolahragaan semester II tahun

akademik 2004/2005, memang menunjukan tidak ada hubungan antara kekuatan

otot lengan dan kekuatan otot tungkai terhadap prestasi rennang gaya dada. Tetapi
46

kekuatan otot lengan dan kekuatan otot tungkai tidak dapat diabaikan begitu saja

dalam usaha peningkatan prestasi renang gaya dada.

Menurut Sukintoko dan Sukarno (1983) menyatakan, bahwa setiap

kecepatan maju dalam berenang adalah hasil dari dua kekuatan. Satu kekuatan

cenderung untuk menahannya disebut hambatan yang disebabkan oleh air yang

harus didesaknya, kekuatan yang kedua ialah kekuatan yang mendorongnya maju

disebut dorongan diperoleh dari gerakan atau tarikan lengan dan dorongan

tungkai. Pernyataan ini memberikan sebuah gambaran bahwa kekuatan otot

lengan dan kekuatan otot tungkai mempunyai peranan dalam usaha peningkatan

prestasi renang.

Hasil penelitian pada mahasiswa ilmu keolahragaan semester II tahun

akademik 2004/2005 juga menunjukan bahwa kekuatan otot lengan dan otot

tungkai memberikan peran yang berbeda dalam prestasi renang gaya dada.

Kekuatan otot tungkai memberikan sumbangan atau peran yang lebih besar

dibanding kekuatan otot lengan terhadap prestasi renang gaya dada. Hasil

penelitian ini mempertegas pernyataan Sukintoko dan Sukarno (1983) yang

menyatakan pada renang gaya dada tendangan tungkai mempunyai dorongan maju

(luncuran ke depan) yang lebih besar dibanding dengan gerakan lengan.

Berdasarkan pendapat Engkos Kosasih (1985:26) tentang faktor yang

harus mendapatkan perhatian besar dalam pembinaan prestasi olahraga, berikut ini

merupakan uraian mengapa antara kekuatan otot lengan dan kekuatan otot tungkai

tidak berhubungan dengan prestasi renang gaya dada, serta mengapa sumbangan
47

kekuatan otot tungkai lebih besar dibanding kekuatan otot lengan terhadap

prestasi renang gaya dada.

4.3.1 Prestasi Olahraga dan Faktor - Faktor Pendukungnya

Telah dibahas dan dibicarakan sebelumnya, bahwa kenaikan prestasi

sesorang dipengaruhi oleh banyak faktor, misalnya tingkat kesegaran jasmani,

ketrampilan, masalah lingkungan dalam arti yang luas, faktor latihan dan faktor –

faktor lainnya.

4.3.1.1 Tingkat Kesegaran Jasmani

Kesegaran jasmani merupakan kemampuan seseorang unutk menunaikan

tugas dengan baikwalaupun dalam keadaan sukar, dimana orang yang kesegaran

jasmaninya kurang tidak akan dapat melakukannya (Sadoso

Sumosardjuno,1986:19). Pertasi olahraga tidak akan kepas dari kesegaran

jasmani, karena ini merupakan dasar dari pengembangan kemampuan tiap

individu. Misalnya seseorang yang sama sama kurang menguasai tehnik tetapi

mempunyai kekuatan yang berbada pada olahraga tolak peluru, tiap orang

diberikan tugas untuk melemparkan peluru sejauh mungkin, tentunya orang yang

mempunyai kekuatan lebih baik akan menghasilkan tolakan yang jauh atau lebih

baik dibanding orang yang kurang kuat. Tetapi hal ini tidak mutlak .

Kesegaran jasmani tersendiri mempunyai bebrapa komponen, antara lain

ketahanan, kekuatan, kelincahan, tenaga atau power, keseimbangan, kecepatan,

dan kelentukan (Engkos Kosasih, 1985:27).jadi tiap – tiap komponen mempunyai

peranan tersendiri dalam satu kesatuan pada kegiatan olahraga. Pada renang

khususnya renang gaya dada, memerlukan beberapa komponen dari berbagai


48

komponen tersebut di atas, ebagai contoh misalnya kekuatan, tenaga atau power,

kecepatan, dan daya tahan.

Pada renang gaya dada otot dituntut untuk menghasilkan kekuatan dan

ketahanan karena gerakan pada renang ialah gerakan yang berulang-ulang.

Gerakan seperti ini tentu memerlukan ketahanan untuk menghasilkan gerakan

yang tetap baik dan teratur. Oleh sebab itu pada olahraga renang, tingkat kekuatan

yang diperlukan ialah submaksimal. Menurut Pate, Rotella, Mc Clenaghan

(1993:150), ketahanan mengacu pada kontraksi submaksimal yang ditampilkan

selama periode tertentu. Jadi otot dituntut untuk mempunyai daya tahan yang baik

di dalam olahraga renang selain kekuatan.

4.3.1.2. Keterampilan

Penguasaan teknik merupakan faktor penting dalam penampilan

olahraga karena dengan penguasaan teknik yang baik akan dapat mengefisiensi

gerakan. Sebagai contoh, seorang perenang akan berusaha untuk mempertahankan

posisi horisontal atau rata dengan permukaan air pada saat meluncur untuk

memperkecil hambatan dari air yang didesaknya.

4.3.2 Kekuatan Otot Lengan dan Keuatan Otot Tungkai Terhadap Prestasi

Renang Gaya Dada

Kekuatan otot lengan dan kekuatan otot tungkai secara bersama

menghasilkan gerakan maju dalam berenang. Tetapi secara tersendiri kekuatan

otot lengan dan kekuatan otot tungkai berbeda dalam peranannya menghasilkan

gerakan maju saat berenang .


49

Hasil penelitian menunujukkan, kekuatan otot tungkai menghasilkan

sumbangan yang lebih besar dibanding kekuatan otot lengan terhadap prestasi

renang gaya dada. Berikut ini akan penulis uraikan mengapa hal ini dapat terjadi.

4.3.2.1 Kekuatan Otot Lengan Dengan Prestasi Renang Gaya Dada

Data penelitian yang terkumpul, yang diperoleh dari tes dan pengukuran

menunujukkan, otot lengan menghasilkan kekuatan relatif kecil dibanding otot

tungkai dalam menghasilkan kekuatan. Pada saat lengan menarik untuk

menghasilkan gerakan maju dalam berenang, gerakan lengan hampir bersamaan

dengan gerakan saat pengambilan nafas. Pada saat demikian, posisi kepala naik ke

atas memecah permukaan untuk melakukan pengambilan udara. Posisi seperti ini

mengurangi posisi horisontal badan di dalam air, secara mekanika akan

memperbesar hambatan

4.3.2.2 Kekuatan Otot Tungkai Dengan Prestasi Renang Gaya Dada

Data penelitian yang terkumpul, yang didapat dari tes dan pengukuran

menunjukkan otot tungkai menghasilkan kekuatan relatif besar dibanding otot

lengan dalam menghasilkan kekuatan. Pada saat tungkai menendang untuk

menghasilkan gerakan maju dalam berenang, posisi lengan telah berada lurus ke

depan dan posisi kepala di dalam air rata dengan permukaan air. Posisi seperti ini

membuat posisi horisontal yang lebih maksimal, sehingga secara mekanika akan

memperkecil hambatan.

Uraian di atas menerangkan tiap –tiap otot dalam menghasilkan kekuatan,

serta gerakan secara teknis yang didukung prinsip–prinsip mekanikan dalam

berenang.
50

Data penelitian menunujukkan, otot tungkai dalam menghasilkan kekuatan

relatif besar dibanding otot lengan dalam menghasilkan kekuatan. Menurut Pate,

Rotella, Mc Clenaghan (1993:300), kekuatan seikat otot sebagian tergantung pada

ukurannya. Tepatnya kekuatan otot sangat berhubungan dengan bidang lintas

bagiannya, yang berarti tergantung jumlah dan diameter serabut otot.

Berdasarkan pernyataan Pate, Rotella, Mc Clenaghan diatas, peneliti

berasumsi bahwa otot tungkai mempunyai serabut otot yang jumlahnya relatif

banyak dan diameternya relatif besar dibandin otot lengan. Sementara secara

teknis dengan dasar prinsip mekanika dalam berenang, apabila hambatan besar

maka gerakan maju akan lebih kecil, sedangkan bila hambatan kecil maka gerahan

maju atau luncuran akan besar. Untuk memperoleh hasil yang maksimal dalam

berenang, perenang harus memperkecil hambatan dan memperbesr dorongan.

Jadi kekuatan otot tungkai mempunyai sumbangan yang lebih besar

dibanding kekuatan otot lengan karana otot tungkai mempunyai kekuatan yang

lebih besar dibanding kekuatan otot lengan. Hukum Newton III mendasari

pernyataan ini, yang menyatakan untuk setiap aksi selalu ada reaksi yang sama.

Selain itu secara mekanika gerakan tungkai lebih efisien dibanding gerakan

lengan.
BAB V

SIMPULAN DAN SARAN

5.1 Simpulan

Sesuai dengan hasil penelitian, analisis, dan pembahasan dapat

disimpulkan :

5.1.1 Tidak ada hubungan antara kekuatan otot lengan dan kekuatan otot tungkai

terhadap prestasi renang gaya dada pada mahasiswa ilmu keolahragaan semester

II tahun akademik 2004/2005.

5.1.2 Sumbangan kekuatan otot tungkai lebih besar dibanding dengan kekuatan

otot lengan terhadap hasil prestasi renang gaya dada pada mahasiswa ilmu

keolahragaan semester II tahun akademik 2004/2005.

5.2. Saran

Atas dasar hasil penelitian dapat dikemukakan saran sebagai berikut :

5.2.1 Perbaikan teknik gaya dalam renang merupakan salah satu cara untuk

efektivitas kerja dalam berenang. Untuk mencapai berenang yang maksimal, harus

mencapai tingkat dorongan yang tinggi dan hambatan yang paling kecil saat

berenang.

5.2.2 Peningkatan kekuatan otot terutama otot yang dominan dalam kerja pada

renang gaya dada, akan dapat membantu pencapaian prestasi maksmal pada

renang gaya dada.

51
52

No. X1 X2 Y X 12 X 22 Y2 X1X2 X1 Y X2 Y
1 18 59 18.29 324 3481 334.5241 1062 329.22 1079.11
2 15 45 24.09 225 2025 580.3281 675 361.35 1084.05
3 28 52 39.12 784 2704 1530.374 1456 1095.36 2034.24
4 27 74 39.86 729 5476 1588.82 1998 1076.22 2949.64
5 22 69 20.3 484 4761 412.09 1518 446.6 1400.7
6 17 90 23.71 289 8100 562.1641 1530 403.07 2133.9
7 27 100 32.96 729 10000 1086.3616 2700 889.92 3296
8 28 102 35.97 784 10404 1293.8409 2856 1007.16 3668.94
9 25 63 21.17 625 3969 448.1689 1575 529.25 1333.71
10 22.5 92 22.09 506.25 8464 487.9681 2070 497.025 2032.28
11 30 83 32.28 900 6889 1041.998 2490 968.4 2679.24
12 23 117 39.33 529 13689 1546.8489 2691 904.59 4601.61
13 15 82 17.17 225 6724 294.8089 1230 257.55 1407.94
14 32 105 19.9 1024 11025 396.01 3360 636.8 2089.5
15 28 96 26.43 784 9216 698.5449 2688 740.04 2537.28
16 19 70 36.25 361 4900 1314.0625 1330 688.75 2537.5
17 14.5 91 26.61 210.25 8281 708.0921 1319.5 358.845 2421.51
18 12.5 90 28.22 156.25 8100 796.3684 1125 352.75 2539.8
19 29.5 95 33.86 870.25 9025 1146.4996 2802.5 998.87 3216.7
20 30 81 20.52 900 6561 421.0704 3159 615.6 1662.12
21 16 60 29.56 256 3600 873.7936 960 472.96 1773.6
22 31 52 30.38 961 2704 922.9444 1612 941.78 1579.76
23 15 54 31.69 225 2916 1004.256 810 475.35 1711.26
24 21 68 22.64 441 4624 512.5696 128 475.44 1539.52
25 26 75 25.38 676 5625 644.1444 1950 659.88 1903.5
26 23.5 70 23.23 552.25 4900 539.6329 1645 545.905 1626.1
27 20.5 120 32.23 420.25 14400 1038.7729 2460 660.715 3867.6
28 26.5 63 34.52 702.25 3969 1191.6304 1699.5 914.78 2174.76
29 21 105 40.64 441 11025 1651.6096 2205 853.44 4267.2
53

30 27 96 22.57 729 9216 509.4049 2592 609.39 2166.72


31 27 75 26.51 729 5625 702.7801 2025 715.77 1988.25
32 24.5 45 30.68 600.25 2025 941.2624 1102.5 751.66 1380.6
33 24.5 96 32.21 600.25 9216 1037.484 2352 789.145 3092.16
34 15 82 21.55 225 6724 464.4025 1230 323.25 1767.1
35 20.5 71 21.97 420.25 5041 482.6809 1455.5 450.385 2303
36 15 86 30.46 225 7396 927.8116 1290 456.9 2619.56
37 22 70 32.9 484 4900 1082.41 1540 723.8 1559.89
38 29 93 23.76 841 8649 564.5376 2697 689.04 2209.68
39 25 110 35.62 625 12100 1268.7844 2750 890.5 3918.2
40 29.5 100 39.09 870.25 10000 1528.0281 2950 1153.16 3905
41 11 60 36.05 121 3606 1299.6025 660 396.55 2163
933.5 3307 1181.77 22583.75 282055 35877.4858 75748.5 27107.165 96222.21

Dari hasil perhitungan didapat :

N = 41
∑ X1 = 933.5
∑X 2 = 3307
∑Y = 1181.77
∑X
2
1 = 22583.75
∑X 2
2
= 282055
∑Y 2
= 35877.4869
∑X X 1 2 = 74748.5
∑X Y 1 = 27107.165
∑X Y 2 = 96222.21
54

Perhitungan dalam skor deviasi :


(∑ X ) 2

∑x ∑X
2 2 1
1 = 1 −
N

= 22583.75 −
(933.5)2
41
∑x 1
2
= 1329.54878

(∑ X ) 2

∑x ∑X
2 2 2
2 = 2 −
N

= 282055 −
(3307 )2
41
∑x
2
2 = 15317,21951

(∑ Y ) 2

∑y 2
= ∑Y 2

N

= 35877,4858 −
(1181,77 )2
41
∑ y2 = 1814,550851

(∑ X )(∑ X )
∑x x1 2 = ∑X 1 X2 −
1

N
2

= 75748,5 −
(933,5)(3307 )
41
∑x x1 2 = 453,7560976

∑X Y − ∑ N∑
( X )( Y )
∑x y1 = 1
1
55

= 27107,165 −
(933,5)(1181,77 )
41
∑ x1 y = 200,2797561

(∑ X )(∑ Y )
∑x ∑X
2
2 y = 2 Y−
N
= 96222,21 −
(3307 )(1189,77 )
41
∑x 2 y = 902,3712195

Persamaan simultan untuk menentukan a1 dan a 2 :

(1)∑ x1 y = a1 ∑ x 2 + a 2 ∑ x1 x2
(2)∑ x 2 y = a1 ∑ x1 x 2 + a1 ∑ x2 2

(1) 200,2797561 = a11329,5487 + a2 453,7560976


(2) 902,3712195 = a1 453,7560976 + a215317,21951

(1): 453,7560976 = (3)0,44138196 = 2,930095677a1 + a2


(2): 15317,21951 = (4)0,058912207 = 0,02962392a1 + a2
(3)-(4) = (5) 0,382469753 = 2,900471757a1
0,382469753
a1 =
2,900471757
a1 = 0,13186467

(4) 0,058912207 = (0,02962392)(0,13186467) + a2


0,058912207 = 0,003906348 + a2
a 2 = 0,07493844 − 0,005336846
a2 = 0,055005859

Persamaan garis regresi dalam skor deviasi :

y = a1 x1 + a2 x 2

 −
  −

Y −Y = a1  X 1 − X 1  + a 2  X 2 − X 2 
   
56

 −
  −
 −
Y = a1  X 1 − X 1  + a2  X 2 − X 2  + Y
   

Dari pekerjaan di muka didapat :


X1 =
∑X 1
=
933,5
= 22,76829268
N 41

X2 =
∑ X2 =
3307
= 80,65853659
N 41

Y =
∑Y =
1181,77
= 28,82365854
N 41

Jadi persamaan garis regresi dalam skor deviasi adalah :

 −
  −
 −
Y = a1  X 1 − X 1  + a 2  X 2 − X 2  + Y
   
Y = (0,13186467)( X 1 − 22,76829268) + (0,055005859)( X 2 − 80,65853659) +
28,82365854
Y = 0,13186467 X 1 − 4,101782424 + 0,055005859 X 2 − 4,436692091 +
28,82365854
Y = 0,13186467 X 1 + 0,055005859X 2 + 21,38463305
Y = 0,13 X 1 + 0,05 X 2 + 21,38 ( hasil pembulatan )

Menentukan Koefisien Korelasi :

a1 ∑ x1 y + a 2 ∑ x 2 y
R y (12) =
∑y 2

Ry =
(0,13186467 )(271,1032927 ) + (0,055005859)(1147,848537 )
(12 )
1814,550851
76,04552802
=
1814,550851
= 0,041908733
Ry (12 ) = 0,204716225
2
R y (12 ) = 0,041908733
57

Menentukan F reg :
R 2 ( N − m − 1)
F reg =
(
m 1 − R2 )
0,041908733(41 − 2 − 1)
=
2(1 − 0,041908733)

1,592531854
=
1,916182534

F reg = 0,831096112

Menentukan sumbangan relatif dan sumbangan efektif :

JK reg = a1 ∑ x1 y + a 2 ∑ x 2 y
= a1 ∑ x1 y = (0,13186467 )(271,1032927 ) = 26,40982395
= a 2 ∑ x 2 y = (0,055005859 )(1147,848537 ) = 49,63570407 +
128,7322331
JK T = ∑y 2
= 1525,70561

JK reg
efektifitas garis regresi = x 100
JK T
76,04552802
= 1814,550851 x 100% = 4,20%

sumbangan relatif :
26,40982395
SR% X 1 = x 100% = 34,73%
76,04552802
49,63570407
SR% X 2 = x 100% = 65,27%
76,04552802

Sumbangan efektif :
26,40982395
SE% X 1 = x 4,20% = 1,46%
76,04552802
49,63570407
SE% X 2 = x 4,20% = 2,74% +
76,04552802
58

Toal sumbangan efektif = 4,20%


59

DAFTAR PUSTAKA

Armbruster , D.A ; Allen , R.H ; Billingsley , H.S. 1963. Swimming and Diving.
St Louis : The CV Mosby Company

Departemen Pendidikan Nasional. 2002. Kamus Besar Bahasa Indonesia. Jakarta:


Balai Pustaka

Engkos Kosasih. 1985. Olahraga Teknik dan Program Latihan. Jakarta : Akademi
Pressindo

Fakultas Ilmu Keolahragaan. 2002. Pedoman Penyusunan Skripsi Mahasiswa


Strata I Fakulta Ilmu Keolahragaan Universitas Negeri Semarang.
Semarang : FIK

Nunung Setiawan. 2004. Korelasi Antara Kapasitas Vital Paru dan Prestasi
Renang Gaya Dada Pada Atlet PELATDA Jawa Tengah Tahun 2003.
SRIPSI. Universitas Negeri Semarang

Pate , R.R ; Mc Clenaghan , B ; dan Rotella , R . 1984. Dasar-dasar Ilmiah


Kepelatihan. Terjemahan Kasiyo Dwijowinoto. Semarang : IKIP
Semarang Press.

Pearce , E.C . anatomi dan fisiologi untuk paramedis. Terjemahan Kartono


Mohamad. Jakarta : Gramedia

Sadoso Sumosardjuno. 1986. Pengetahuan Praktis Kesehatan Dalam Olahraga.


Jakarta : Gramedia

Sudjana. 2002. Metoda Statistika. Bandung : Tarsito

Suharsimi Arikunto. 2002. Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktek.


Jakarta : Rineka Cipta

Sukintoko dan Sukarno.1983. Renang dan Metodik. Departemen Pendidikan dan


Kebudayaan

Sutrisno Hadi. 2000. Analisis Regresi. Yogyakarta : Andi

Ucup Yusup dan Yadi Sunaryadi. 2000. Kinesiologi. Departemen Pendidikan


Nasional
60

W. J. S Poerwadarminta. 2003. Kamus Umum Bahasa Indonesia. Jakarta : Balai


Pustaka