Anda di halaman 1dari 4

Nama : Desy Suryani

OFF/NIM : A/160721614464
Geografi Pengembangan Wilayah
Nailul Insani, S.Pd, M.Sc

Data Matrik Geografi Pendekatan HINCO


Analisis Strategi Pengembangan Wilayah Korea Selatan Berbasis Kebudayaan
(Studi Kasus Perbandingan Penerapan Pengembangan Pariwisata Kabupaten Banyuwangi)

Human Aspect
 Populasi:
Berdasarkan lembaga perencanaan ekonomi pemerintah, penduduk Korea Selatan akan
mencapai total antara 46 Juta – 48 Juta jiwa hingga akhir abad ke-2, dengan angka
pertumbuhan penduduk berkisar antara 0,9 – 1,2 persen. Provinsi yang memiliki tingkat
kepadatan penduduk tinggi daerah Gyeonggi dan kota-kota urban seperti Incheon dan
Suwon, sementara wilayah yang paling jarang penduduk berada di wilayah Provinsi
Gangwon.
 Karakteristik demografi:
Persentase populasi warga negara asing terdata berasal dari Cina, Jepang, Bangsa kulit
putih, Asia Tenggara, dan Asia Selatan. masyarakat Korea Selatan memiliki pandangan
berbeda mengenai program keluarga berencana. Keberadaan anak laki-laki lebih
diutamakan dibandingkan dengan anak perempuan akibat pengaruh dari ajaran
konfusianisme. Anak-anak dianggap sebagai pelindung orang tua dan penerus nama
keluarga. Komposisi suku bangsa di Korea Selatan cenderung homogeny, hampir
seluruhnya berasal dari etnis Korea
 Ketenagakerjaan:
Semangat kerja sebagai team dan loyalitas pekerja sangat berperan dalam meningkatkan
kinerja ekonomi negara. SDM yang berkualitas dengan etos kerja yang tinggi.
Institusional Aspect
 Pemerintah:
Disiplin pemerintah berdasarkan ajaran konfusius yang masih melekat kuat hingga
sekarang yaitu “keyakinan bahwa orang perlu bekerja untuk kebaikan kelompok dan
bangsa”. Bentuk pemerintahan Korea Selatan terbagi menjadi 3 lembaga yaitu eksekutif,
yudikatif, dan legislatif.
 Karakteristik aktivitas ekonomi:
Budaya Korea Selatan menjadi salah satu produk ekspor yang menghasilkan pendapatan
negara yang besar. Korean wave memiliki dampak signifikan diberbagai sektor negara
seperti kenaikan bidang pariwisata dan kuliner. Menurut Dator dan Seo, 2004
menyebutkan bahwa Korean Wave juga memiliki dampak yang positif dalam
meningkatkan PDB pariwisata dan industry budaya.
 Institusi:
Pemerintah Korea Selatan secara intensif mendorong peran universitas sebagai
universitas riset sehingga instiuti menjadi salah satu faktor kunci pembangunan ekonomi.
 Partisipasi institusi:
Studi Yang (2009) terdapat tiga tahapan periodisasi kebijakan pemerintah yang
mendukung kemitraan universitas – industri. Kebijakan pertama yaitu Industrial
Education and Industrial Academic Cooperation Promotion Act yang menekankan pada
aspek pendidikan dan pelatihan yang mendukung ketersediaan tenaga kerja industri.
Kebijakan kedua pemerintah mengeluarkan serangkaian mekanisme insentif dan
pembangunan infrastruktur guna mendorong kemitraan universitas – industri guna
kegiatan riset. Tahap kebijakan ketiga pemerintah berupaya memaksimalkan kerjasama
untuk menopang sistem inovasi industry regional.
Natural Aspect
 Sumber daya alam:
Sumber daya alam yang dimanfaatkan Korea Selatan meliputi batubara dan tenaga air.
Sumber daya logam juga ditemukan seperti tungsten, grafit, milibdenum, dan timbal.
 Topografi wilayah:
Wilayah timur memiliki topografi pegunungan yang menjadi hulu sungai-sungai besar
seperti sungai Han dan Naktong. Wilayah barat merupakan bagian rendah yang terdiri
dari daratan pantai berlumpur. Dibagian selatan memiliki banyak teluk yang
dimanfaatkan sebagai pelabuhan seperti Incheon, Gimhae, Yeosu, dan Busan. Gunung
Halla merupakan GunungApi tertinggi di Korea Selatan yang terletak di Pulau Jeju.
 Aset rekreasi:
Bangunan-bangunan sejarah pada masa kerajaan menjadi salah satu obyek wisata yang
menarik minat wisatawan. Pusat-pusat perbelanjaan, pasar tradisional, wisata kuliner, dan
keunikan urban site juga menjadi keunggulan Korea Selatan yang terus diperkenalkan
kepada dunia Internasional
 Aset pemandangan:
Korea Selatan memiliki kekayaan alam dengan gunung, lembah, pantai maupun
pegunungan yang indah seperti pegunungan Taebaeksan. Selain itu, Korea Selatan yang
memiliki empat musim (semi, gugur, panas dan dingin) yang menawarkan keindahan
tersendiri.
 Karakteristik wilayah:
70% daratan Korea Selatan merupakan pegunungan sehingga populasi penduduk
terkonsentrasi pada wilayah dataran rendah
 Zona sensitif:
Zona demiliterisasi Korea merupakan perbatasan wilayah antara Korea Selatan dan Korea
Utara yang berguna sebagai daerah penyangga dengan panjang 248 km dan lebar 4 km
(perbatasan militer terpadat di dunia).
 History:
Tahun 1960-an, majalah time menyatakan Korea Selatan merupakan negara miskin lebih
dari Irak, Liberia, dan Zimbabwe.
Capital Aspect
 Infrastruktur:
Korea Selatan membangun infrastruktur dalam hal transportasi dengan baik. Jaalur kereta
bawah tanah terbentang hingga sepanjang 508 kilometer melintasi sekitar 25 distrik yang
menjadikan masyarakatnya berangkat atau pulang dengan cepat dan tepat waktu. Akses
wifi dan jaringan internet di negara ini juga sangat cepat. Hal tersebut dipengaruhi oleh
perkembangan ICT yang melakukan peningkatan infrastruktur terkait informasi dan
teknologi dengan memperlus jaringan menggunakan high speed and high capacity
networking systems.
 Transportasi dan komunikasi:
Transportasi di Korea Selatan terdiri dari kereta api, bus, kapal ferry, dan penerbangan
udara. Jalur kereta api terdiri dari subway yang berada di enam kota: Seoul, Busan,
Daegu, Gwangju, Daejon, dan Incheon. Selain itu Korea Selatan memiliki 103 Bandar
Udara Internasional, dengan Bandara Udara International Incheon sebagai bandar udara
terbesar.
 Investasi publik:
Ekonomi Korea Selatan dipengaruhi pemimpin konglomerat berat yang dikenal sebutan
chaebol. Beberapa chaebol yang memiliki perusahaan besar antara lain Samsung
Electronics, Samsung Life Insurance, Hyundai Company, KB Financial Group, LG
Electronics, serta beberapa perusahaan besar di industri hiburan seperti SM Entertaiment,
YG, dan JYP.
 Perumahan:
Pemerintah secara berkelanjutan terus membangun perumahan untuk dijual dan
disewakan bagi warga berpenghasilan rendah dengan cara pinjaman kredit lunak dari
pemerintah. Selain proyek pembangunan rumah, pemerintah juga melakukan peningkatan
kualitas dari segi arsitektur serta pemeliharaan fasilitas publik.

Other Aspect
 Rencana pengembangan dan perencanaan yang lebih tinggi:
Rencana dalam kebijakan pembangunan lebih berorientasi pada peningkatan bidang
industry. Pada tahun 2004 pemerintah Seoul mengusung sebuah konsep pengembang kota
berbasis Teknologi Informasi dan Komunikasi untuk mengatasi berbagai permasalahan
kota (ubiquitous city).
 Hubungan khusus dengan negara lain:
Korea Selatan menjalin hubungan erat dengan RRT. Uni Eropa menjadi mitra penting
perdagangan karena menjadi ekspor Korea Selatan.
 Informasi khusus tentang kegiatan keonomi:
Pengembangan industry kreatif Korea Selatan telah menghasilkan Korean Wave (Hallyu)
yang dijadikan sebagai soft diplomacy untuk menarik minat masyarakat internasional
serta mengubah citra internasional menjadi lebih baik.

 Potensi masalah:
Masalah yang dihadapi juga hampir sama dengan Indonesia yaitu pertumbuhan
urbanisasi. Kota Seoul merupakan salah satu kota utama yang menjadi tujuan para
masyarakat urban. Faktor utama masyarakat datang ke Seoul yaitu untuk mencari
perkejaan, tenaga kerja baru yang direkrut atau transfer kerja, bisnis, pendidikan, serta
menginginkan tempat tinggal yang nyaman. Selain itu masalah lingkungan juga menjadi
hal yang serius karena pabrik-pabrik yang terkonsentrasi di daerah pemukiman,
pertumbuhan kendaraan, dan pencemaran baik air maupun udara.
 Sumber energy:
Korea selatan memiliki 23 fasilitas pembangkit listrik tenaga nuklir dan dalam 10
tapehun mendatang pemerintah berencana membangun 9 pembangkit lagi. Selain itu
merintah Korea selatan juga berusaha untuk mengembangkan energy alternatif yang lebih
ramah lingkungan dan mendukung kenyamanan hidup masyarakatnya.

Anda mungkin juga menyukai