Anda di halaman 1dari 6

PROFIL INDIKATOR MUTU

INSTALASI FARMASI RUMAH SAKIT MUTIARA HATI MOJOKERTO


TAHUN 2018

1. Waktu Tunggu Pelayanan Rawat Jalan


a. Kecepatan pelayanan resep obat jadi di Farmasi rawat jalan
b. Kecepatan pelayanan resep racikan di Farmasi rawat jalan

Judul Indikator Waktu Tunggu Pelayanan Rawat Jalan


a. Obat Jadi/ Paten (kurang dari 10 menit)
b. Obat 1 Racikan (kurang dari 30 menit)
Definisi Operasional Waktu tunggu pelayanan obat jadi /racikan adalah waktu
tunggu mulai pasien menyerahkan resep sampai dengan
menerima obat jadi / racikan.
Resep Paten = Resep yang terdiri dari obat yang tanpa
racikan
Resep Racikan = Resep yang terdiri obat yang dikemas
ulang/ produksi kembali menjadi puyer atau kapsul.
Bagian / Unit Instalasi Farmasi
Personal In Charge Ka Instalasi Farmasi
Kebijakan Mutu Profesionalitas untuk memberikan pelayanan yang cepat
dan berkualitas.
(Efektivitas, kesinambungan pelayanan dan efisiensi)
Rasionalisasi Mengukur kecepatan pelayanan resep pasien rawat jalan
Formula Kalkulasi Jumlah resep dengan waktu tunggu pelayanan obat
pasien yang disurvei dan tercapai dalam satu bulan /
Jumlah pasien yang disurvei dalam bulan tersebut x
100%
Numerator Jumlah resep dengan waktu tunggu pelayanan obat
pasien yang disurvei dan tercapai dalam satu bulan
Denomirator Jumlah pasien yang disurvei dalam bulan tersebut
Kriteria Inklusi Resep Paten / racikan
Kriteria Eksklusi Resep bukan Paten /racikan
Metodologi Pengumpulan Retrospective
Data
Tipe Pengukuran Proses
Sumber Data Buku pengerjaan waktu tunggu rawat jalan
Waktu Pelaporan Tanggal 5
Frekuensi Pelaporan 1 bulan

1
Target Kinerja 80%
Jumlah Sampel Total resep yang disurvei (resep paten, racikan)
Area Monitoring IFRS
Rencana Komunikasi ke Rapat Ruangan
Staf
Referensi Keputusan Direktur RS Mutiara Hati Mojokerto No
012/SK/DIR/VI/2017 Tentang Kebijakan Pelayanan
Farmasi

2
2. Tidak Adanya Obat Kadaluarsa

Judul Indikator Tidak adanya obat kadaluarsa


Definisi Operasional Obat kadaluarsa adalah obat yang sudah lewat masa
efektivitasnya sesuai dengan tanggal yang tertera di
kemasan obat.
Bagian / Unit Instalasi Farmasi
Personal In Charge Ka Instalasi Farmasi
Kebijakan Mutu Mengedepankan sistem mutu secara berkelanjutan
(Keselamatan & kenyamanan)
Rasionalisasi Mengukur adanya obat kadaluarsa
Formula Kalkulasi Jumlah obat kadaluarsa
Numerator Jumlah obat kadaluarsa
Denomirator -
Kriteria Inklusi Obat Kadaluarsa
Kriteria Eksklusi Bukan obat kadaluarsa
Metodologi Pengumpulan Retrospective
Data
Tipe Pengukuran Proses
Sumber Data Buku obat Kadaluarsa (ED)
Waktu Pelaporan Tanggal 5
Frekuensi Pelaporan 1 bulan
Target Kinerja 0
Jumlah Sampel Total obat kadaluarsa
Area Monitoring Farmasi Rawat Jalan
Rencana Komunikasi ke Staf Rapat Ruangan
Referensi Keputusan Direktur RS Mutiara Hati Mojokerto No
012/SK/DIR/VI/2017 Tentang Kebijakan Pelayanan
Farmasi

3
3. Kejadian Penggunaan Antibiotika di Luar Formularium

Judul Indikator Kejadian Penggunaan AntibiotikdiluarFormularium


Definisi Operasional Kejadian Penggunaan AntibiotikdiluarFormularium adalah
penulisan resep oleh dokter kepada pasien, untuk obat
antibiotik yang tidak ada dalam daftar formularium.
Bagian / Unit Instalasi Farmasi
Personal In Charge Ka Instalasi Farmasi
KebijakanMutu Komitmen untuk memberikan Pelayanan yang bermutu
unggul dan profesional
Rasionalisasi Mengukur kepatuhan penulisan resep antibiotic sesuai
dengan formularium
Formula Kalkulasi Kejadian penggunaan antibiotika diluar formularium
Numerator Kejadian penggunaan antibiotika diluar formularium
Denomirator --
KriteriaInklusi Resep Antibiotik
KriteriaEksklusi Resep bukan Antibiotik
MetodologiPengumpulan Retrospective
Data
TipePengukuran Proses
Sumber Data Buku penulisan obat diluar formularium
WaktuPelaporan Tanggal 5
FrekuensiPelaporan 1 bulan
Target Kinerja 0
JumlahSampel Total resep antibiotik
Area Monitoring IFRS
Rencana Komunikasi ke Staf Rapat Ruangan
Referensi Keputusan Direktur RS Mutiara Hati Mojokerto No
012/SK/DIR/VI/2017 Tentang Kebijakan Pelayanan
Farmasi

4
4. Kejadian Kesalahan Pemberian Obat

Judul Indikator Kejadian kesalahan pemberian obat


Definisi Operasional Kejadiankesalahan memberikanobatmeliputi :
1. Salah dalam memberikan jenis obat
2. Salah dalam memberikan dosis
3. Salah orang/pasien
4. Salah jumlah obat
Bagian / Unit Instalasi farmasi
Personal In Charge Ka Instalasi Farmasi
Kebijakan Mutu Utamakan keselamatan pasien pasien dalam setiap
pelayanan (Keselamatan&kenyamanan)
Rasionalisasi Mengukur terjadinya kesalahan dalam pemberian obat
Formula Kalkulasi Kejadian kesalahan pemberian obat
Numerator Kejadian kesalahan pemberian obat
Denomirator Total staf klinis yang memberikan obat
Kriteria Inklusi Kejadian yang mengalami kesalahan pemberian obat
Kriteria Eksklusi Kejadian yang tidak terjadi kesalahan pemberian obat
Metodologi Pengumpulan Retrospective
Data
TipePengukuran Proses
Sumber Data Buku Kejadian
Waktu Pelaporan Tanggal 5
Frekuensi Pelaporan 1 bulan, sentinel event
Target Kinerja 0
Jumlah Sampel Jumlah pasien yang dilayani pemberian obat
Area Monitoring IFRS
Rencana Komunikasi ke Staf Rapat Ruangan
Referensi Keputusan Direktur RS Mutiara Hati Mojokerto No
012/SK/DIR/VI/2017 Tentang Kebijakan Pelayanan
Farmasi

5. Ketepatan Penulisan Resep

Judul Indikator Ketepatan penulisan resep


Definisi Operasional Kejadian kesalahan dalam penulisan resep yang berpotensi
menyebabkab pasien mendapatkan obat yang salah.
Bagian / Unit Instalasi farmasi
Personal In Charge Ka Instalasi Farmasi
Kebijakan Mutu Utamakan keselamatan pasien pasien dalam setiap

5
pelayanan (Keselamatan&kenyamanan)
Rasionalisasi Mengukur terjadinya kesalahan dalam penulisan resep
Formula Kalkulasi Ketepatan penulisan resep
Numerator Jumlah resep yang salah
Denomirator Total jumlah resep
Kriteria Inklusi Kejadian kesalahan penulisan resep
Kriteria Eksklusi Kejadian tidak terjadi kesalahan penulisan resep
Metodologi Pengumpulan Retrospective
Data
TipePengukuran Proses
Sumber Data Buku Kejadian
Waktu Pelaporan Tanggal 5
Frekuensi Pelaporan 1 bulan, sentinel event
Target Kinerja 0
Jumlah Sampel Jumlah resep dokter
Area Monitoring IFRS
Rencana Komunikasi ke Staf Rapat Ruangan
Referensi Keputusan Direktur RS Mutiara Hati Mojokerto No
012/SK/DIR/VI/2017 Tentang Kebijakan Pelayanan
Farmasi