Anda di halaman 1dari 111

Manual B o o k Dorintez

A p l i k a Design
s i SAS 2018 by DOR INT EZ Page 1
Manual Book Aplikas i SAS 2018 by DOR INT EZ Page 2
SAMBUTAN KEPALA KPPN METRO

Assalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh.

Syukur Alhamdulillah Segala puji milik Allah. Puji dan syukur kita panjatkan atas limpahan kasih sayang
dan rahmatNya kepada kita sekalian. Semoga Allah berkenan terus mencurahkan kasihNya kepada
kami, insan KPPN Metro, agar dapat menunaikan tugas pelayanan perbendaharaan secara amanah
memenuhi azas-azas pengelolaan keuangan negara yaitu : akuntabel, professional, proporsional dan
transparan.

Sesuai dengan Peraturan Menteri Keuangan Nomor : 262/PMK.01/2016 tanggal 30 Desember 2016
tentang Organisasi dan Tata Kerja Instansi Vertikal Direktorat Jenderal Perbendaharaan, KPPN Metro
merupakan KPPN dengan Tipe A1 merupakan instansil vertikal Ditjen Perbendaharaan di bawah Kantor
Wilayah Direktorat Jenderal Perbendaharaan Provinsi Lampung dengan wilayah pembayaran Kota
Metro, Kab. Lampung Tengah, dan Kab. Lampung Timur serta berkedudukan di jalan Seminung No. 5
Metro.

KPPN Metro mempunyai tugas melaksanakan kewenangan perbendaharaan dan bendahara umum
negara, penyaluran pembiayaan atas beban anggaran, serta menatausahaan penerimaan dan
pengeluaran anggaran melalui dan dari kas negara berdasarkan peraturan perundang-undangan. Dalam
rangka mendukung hal itu, kami terbitkan Buku Pintar SAS 2018 sebagai panduan mandiri bagi
seluruh satker mitra kerja KPPN Metro dalam rangka proses pelaksanaan anggaran sampai dengan
pelaporan pertanggungjawabannya.

Buku pintar ini kami susun bagi para pemangku kepentingan sebagai wujud tanggung jawab moral kami
selaku guru dan pelayan demi upaya peningkatan pelayanan KPPN Metro.

Besar harapan kami, buku pintar ini dapat bermanfaat dan menjadi panduan bagi pelaksanaan tugas
dalam pengelolaan APBN khususnya dalam pengoperasian Aplikasi SAS. Kami menyadari bahwa dalam
penyusunan buku ini masih jauh dari kesempurnaan, oleh karena itu segala kontribusi yang konstruktif
akan selalu kami respon dalam rangka perbaikan kualitas materi dan penyajian.

Demikian mudah-mudahan media ini bermanfaat buat stake holder maupun pihak-pihak yang
membutuhkan.

Wassalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh

Metro, 14 Desember 2017


Kepala KPPN Metro,

Tri Tenggo Sukmono


NIP. 196910271997031001

Manual Book Aplikas i SAS 2018 by DOR INT EZ Page 3


DAFTAR ISI
SAMBUTAN KEPALA KPPN METRO ............................................................................................ 3
DAFTAR ISI ................................................................................................................................ 4
MEMAHAMI APLIKASI SAS ........................................................................................................ 6
Modul Aplikasi SAS 2018 ......................................................................................................................... 6

INSTALASI SAS 2018 ................................................................................................................. 7


1. Instalasi Database SAS 2018 ............................................................................................................ 7
2. Instalasi Aplikasi SAS 2018 ............................................................................................................... 8
3. Login atau Masuk ke Aplikasi SAS 2018............................................................................................. 11
4. Cara Update Aplikasi SAS 2018 ........................................................................................................ 11

SETTING ADMIN SAS 2018 ..................................................................................................... 14


1. Transfer Pagu DIPA ........................................................................................................................ 14
2. Rekam Referensi (Referensi I) ......................................................................................................... 15
3. Import Data Supplier dari SAS 2017 ................................................................................................. 19
4. Rekam Supplier Manual................................................................................................................... 20
5. Pembagian Pagu PPK ...................................................................................................................... 23

SETTING DATA PPNPN ............................................................................................................ 24


1. Import Data PPNPN ........................................................................................................................ 24
2. Pembagian Pagu PPNPN.................................................................................................................. 26
3. Setting Referensi Data PPNPN.......................................................................................................... 26
4. Update Data PPNPN........................................................................................................................ 28

IMPOR DATA SUPPLIER DARI OMSPAN ................................................................................. 29


1. Ambil Data Supplier dari OMSPAN .................................................................................................... 29
2. Impor ADK Supplier ke Aplikasi SAS.................................................................................................. 31

MODUL PPK .............................................................................................................................. 32


1. Rekam SPP .................................................................................................................................... 32
2. Cetak SPP...................................................................................................................................... 35
3. Pengisian Kode dalam perekaman SPP .............................................................................................. 36
4. Pengisian Uraian SPP/SPM ............................................................................................................... 38

MODUL PPSPM ......................................................................................................................... 40


1. Catat SPM ..................................................................................................................................... 40
2. Cetak SPM ..................................................................................................................................... 41
3. Transfer ADK SPM .......................................................................................................................... 42

INJECT PIN PPSPM .................................................................................................................. 43


PEREKAMAN DATA KONTRAK .................................................................................................. 45
1. Merekam Nomor Alokasi Kontrak di SAS level Admin .......................................................................... 45
2. Merekam Data Supplier di SAS level Admin........................................................................................ 45
3. Merekam Data Kontrak di SAS level PPK/SPP ..................................................................................... 45
4. Pengisian Termin Kontrak dengan PERSENTASE ................................................................................ 47
5. Pengisian Termin Kontrak dengan RUPIAH (MANUAL) ........................................................................ 48
6. Pengisian Data Jaminan Uang Muka ................................................................................................. 50
7. Isi koordinat Otomatis dengan tombol Maps di perekaman kontrak ...................................................... 50

Manual Book Aplikas i SAS 2018 by DOR INT EZ Page 4


8. Isi koordinat Manual melalui Google Maps dari browser ...................................................................... 52
9. Mencetak Karwas Kontrak dan Realisasi Kontrak ................................................................................ 52
10. Transfer ADK Kontrak ..................................................................................................................... 52
11. Pengisian CAN pada Kontrak di SAS.................................................................................................. 53

PEMBAYARAN PPNPN .............................................................................................................. 54


1. Pengertian PPNPN .......................................................................................................................... 54
2. Input Data PPNPN .......................................................................................................................... 55
3. Input Status Kawin Untuk PTKP ....................................................................................................... 57
4. Input Nomor Urut PPNPN ................................................................................................................ 57
5. Input RUH Potongan DPP ................................................................................................................ 58
6. Membuat Daftar Pembayaran Penghasilan (DPP) PPNPN ..................................................................... 58
7. Ketentuan Lembur PPNPN ............................................................................................................... 61
8. Membuat Daftar Pembayaran Penghasilan (DPP) Lembur PPNPN ......................................................... 61
9. Penyempurnaan Perhitungan Pajak PPNPN ........................................................................................ 66
10. Kompensasi Pajak PPNPN ................................................................................................................ 67
11. Pembayaran Gaji Ketigabelas dan THR untuk PPNPN .......................................................................... 68
12. Perubahan terkait surat S-11015/PB/2016 ......................................................................................... 69
13. Pencetakan Daftar Pegawai & Keluarga dengan format excel............................................................... 69

MODUL LPJ BEND. PENGELUARAN .......................................................................................... 70


1. Membuat User SILABI Bendahara Pengeluaran .................................................................................. 70
2. Setting SILABI Bendahara Pengeluaran............................................................................................. 70
3. Rekam Saldo Awal .......................................................................................................................... 72
4. Transaksi pada SILABI Bendahara Pengeluaran ................................................................................. 73
5. Kode-kode dalam RUH Transaksi...................................................................................................... 83
6. Pencetakan Laporan SILABI Bendahara Pengeluaran .......................................................................... 84

MODUL LPJ KHUSUS BPP ........................................................................................................ 88


1. Perekaman SPM-UP dan SPM-GUP Isi ............................................................................................... 88
2. Perekaman SPM-TUP dan SPM-PTUP Nihil ......................................................................................... 88
3. Perekaman SPM-LS Bendahara melalui BPP ....................................................................................... 89
4. Penyusunan LPJ Bendahara Pengeluaran Pembantu (LPJ BPP)............................................................. 90

MODUL LPJ BEND. PENERIMAAN ............................................................................................ 91


1. Setting SILABI Bendahara Penerimaan.............................................................................................. 91
2. Transaksi SILABI Penerimaan (RUH Transaksi) .................................................................................. 91
3. Pembuatan LPJ Bendahara Penerimaan ............................................................................................ 96

PEREKAMAN SSBP SISA UP/TUP .......................................................................................... 100


1. Menu Monitoring UP/TUP .............................................................................................................. 100
2. Rekam SSBP sisa UP ..................................................................................................................... 102
3. Rekam SSBP sisa TUP ................................................................................................................... 104

PEMULIHAN PAGU DIPA ATAS SSPB..................................................................................... 106


1. Perekaman SSPB pada SAS ........................................................................................................... 106
2. Pemulihan Pagu DIPA ................................................................................................................... 108

Created by dorintez
Manual Book Aplikas i SAS 2018 by DOR INT EZ Page 5
BAB I
MEMAHAMI APLIKASI SAS
Installer Aplikasi SAS Tahun 2018 Versi 18.0.0 telah resmi diluncurkan oleh Direktorat Jenderal
Perbendaharaan Kementerian Keuangan. Aplikasi SAS 18.0.0 ini untuk sementara hanya bisa
digunakan untuk pengajuan Gaji Januari 2018 & SPM-UP awal tahun 2018. Apabila ingin membuat
SPM lainnya, maka harus mengupdate Aplikasi SAS sampai dengan versi terbaru.

Modul Aplikasi SAS 2018


Menu-menu pada SAS 18.0.0 tidak jauh berbeda dengan SAS tahun sebelumnya. Adapun modul-
modul yang terdapat dalam SAS 18.0.0 adalah:
#1. Modul Admin
Modul ini digunakan untuk transfer pagu, pengaturan user modul yang lain, referensi, dan melakukan
backup-restore aplikasi. Masih sama fungsinya dengan SAS sebelumnya.
#2. Modul PPK
Menu utamanya adalah untuk pembuatan SPP. Selain itu di dalamnya terdapat menu lain yaitu
Pembuatan daftar PPNPN (Pegawai Pemerintah Non Pegawai Negeri/Tenaga Honor yang dibayarkan
melalui APBN), kemudian ada menu untuk Konfirmasi Penerimaan.
#3. Modul PPSPM
Menu utama yaitu untuk mencatat SPM. Kemudian terdapat menu untuk perekaman Rencana
Penarikan Dana (RPD/APS) untu transaksi yang besar.
#4. Modul LPJ/Silabi Bendahara Pengeluaran
Modul yang dibuat untuk perekaman transaksi pembukuan bendahara, baik Bendahara Pengeluaran
dan Bendahara Pengeluaran Pembantu, serta pembuatan LPJ Bendahara.
#5. Modul LPJ/Silabi Bendahara Penerimaan
Modul yang dibuat untuk perekaman transaksi pembukuan Bendahara Penerimaan serta pembuatan
LPJ Bendahara.

Manual Book Aplikas i SAS 2018 by DOR INT EZ Page 6


BAB II
INSTALASI SAS 2018

Tahapan instalasi SAS (WAJIB URUT!!!) :

1. Instalasi Database SAS 2018


Klik kanan, pilih Run As Administrator pada Install_Database_SAS2018_v18.0.0.exe (install
aplikasi)

Pilih INSTAL

Gambar diatas menunjukkan proses instalasi akan membentuk folder pada C:\DBSAS17.

Manual Book Aplikas i SAS 2018 by DOR INT EZ Page 7


Gambar menunjukkan proses Install sedang berjalan, kemudian akan muncul gambar seperti
dibawah ini

Isikan checklist pada , pilih Selesai. Tunggu sampai jendela di bawah


tertutup dengan sendirinya. Instalasi database selesai.

2. Instalasi Aplikasi SAS 2018


- Selanjutnya melakukan instalasi database SAS 2018. Lakukan klik kanan & pilih Run As
Administrator pada Install_Aplikasi_SAS2018_v18.0.0.exe maka akan tampak tampilan :

Pilih Lanjut

Manual Book Aplikas i SAS 2018 by DOR INT EZ Page 8


Klik Instal

Akan muncul tampilan sebagai berikut :

Gambar tersebut diatas menunjukkan bahwa proses instalasi akan membentuk folder
C:\AplikasiSAS2018 pada C:\. Langkah selanjutnya pilih Selesai.

Manual Book Aplikas i SAS 2018 by DOR INT EZ Page 9


 Berikan tanda V pada kotak Jalankan Install ODBC MySQL jika pada komputer anda belum
ada aplikasi SAS yang sebelumnya
 Kosongkan kotak tanda V pada kotak Jalankan Install ODBC MySQL jika pada komputer
anda sudah ada aplikasi SAS yang sebelumnya

Klik tombol Next

Jika sudah pernah terinstall ODBC maka pilih “Repair”.


Jika belum pernah terinstall ODBC maka yang aktif pada pilihan paling atas adalan “Typical”.
Klik Next sampai proses instalasi selesai.

Manual Book Aplikas i SAS 2018 by DOR INT EZ Page 10


3. Login atau Masuk ke Aplikasi SAS 2018
User yang pertama kali digunakan untuk masuk pada aplikasi adalah “admin” dan Passwordnya
“admin”. User ini selanjutnya bisa diubah melalui menu referensi I pada modul Admin.

Gambar diatas adalah shortcut yang ada di desktop komputer untuk menjalankan aplikasi SAS. Klik
dua kali pada gambar untuk menjalankan aplikasi.

Maka akan masuk ke Aplikasi SAS 2018 Modul Admin seperti dibawah ini :

Nama Modul Login


Versi SAS

4. Cara Update Aplikasi SAS 2018


Aplikasi SAS versi 18.0.0 hanya untuk pembuatan SPM Gaji Induk Januari 2018 dan SPM-UP TA.
2018. Sehingga masih ada yang belum bisa diakses, misalanya untuk user LPJ Bendahara
Pengeluaran masih belum ada. Jika sudah tersedia Update SAS 2018 versi berikutnya, disarankan
melakukan update dahulu sampai versi terakhir, baru melakukan setting referensi pada
Admin.

Manual Book Aplikas i SAS 2018 by DOR INT EZ Page 11


1. Jalankan file Update_SAS_18.X.X.exe. Untuk Windows Vista atau Windows Seven dengan cara
klik kanan filenya lalu pilih ‘Run as administrator’.

2. Akan muncul tampilan ini, lalu kik INSTAL.

3. Aplikasi akan terupdate, tunggu sampai selesai dan muncul seperti di bawah ini :

4. Setelah itu klik tombol SELESAI dan akan muncul tampilan login berikut :

5. Isikan user dan password : admin

6. Setelah login, akan muncul tampilan update referensi

Manual Book Aplikas i SAS 2018 by DOR INT EZ Page 12


7. Klik tombol UPDATE

8. Jika sudah selesai dan berhasil, tampilannya seperti di bawah ini

Manual Book Aplikas i SAS 2018 by DOR INT EZ Page 13


BAB III
SETTING ADMIN SAS 2018

1. Transfer Pagu DIPA


Pilih menu Pagu , Sub menu Transfer Pagu dan REVISI Pagu

Selanjutnya tampak menu untuk melakukan transfer pagu sebagai berikut :

Klik tombol berbentuk kotak untuk mencari ADK DIPA 2018 (folder tempat ADK DIPA tidak boleh
ada spasi)

Jalankan proses Transfer pagu pilih pagu yang tertera berikan tanda V dan isikan kode

Barcode/Digital Stamp pada DIPA 2018 lalu pilih

Klik tombol hingga keluar pesan “ Proses Restore Pagu Selesai “

Manual Book Aplikas i SAS 2018 by DOR INT EZ Page 14


2. Rekam Referensi (Referensi I)

Masuk ke Referensi I  Kode PPK seperti tampilan berikut :

Rekam data PPK pada masing-masing satker


1) Isikan kode PPK/Anak Satker sesuai jumlah DIPA : 01, 02 dst....
2) Pilih kode satker sesuai dengan Satker yang bersangkutan
3) Isikan Nama PPK/Anak Satker
4) Simpan

Manual Book Aplikas i SAS 2018 by DOR INT EZ Page 15


Selanjutnya masuk ke Referensi I  Satker. Isikan kode satker pada kolom pencarian dan
berikan tanda V pada Satker yang bersangkutan.

Selanjutnya adalah masuk ke Sub Menu Referensi I  Nomor SPP isikan data satker. Nomor
awal dimulai dari 00001 dan nomor akhir alokasi 99999, lalu klik SIMPAN :

Pilih Sub Menu Kode KPPN Pembayar seperti di bawah ini & pilih default nomor 126 untuk KPPN
Metro. Kosongkan kolom centang pada “Ada KCBI”

Manual Book Aplikas i SAS 2018 by DOR INT EZ Page 16


Selanjutnya pilih Sub Menu Referensi I  Pejabat seperti tampilan berikut :

Klik Rekam, lalu akan muncul tampilan berikut :

Isikan :
1) Kode Satker
2) Isikan NIP
3) Isikan Nama
4) Isikan Golongan (misal : IV/a diisi 41, gol III/b diisi 32, gol II/c diisi 23, dst)
5) Isikan Jabatan
6) Pilih Keterangan sesuai dengan Jabatannya
7) berikan tanda V pada kotak yang ada pada PPK dan PPSPM

Rekam semuanya dengan karwas 0001 lalu beri tanda centang Default pada kolom PPK &
PP-SPM :
 Kuasa Pengguna Anggaran (Ket : 1)  wajib direkam
 Pejabat Penandatangan SPM (Ket : 2)  wajib direkam
 Bendahara Pengeluaran (Ket : 3)  wajib direkam
 Pejabat Pembuat Komitmen (Ket : 4)  wajib direkam
 Pengantar SPM (Ket : 5)
 Bendahara Penerimaan (Ket : 6)  jika ada
 Operator (Ket : 0)

Manual Book Aplikas i SAS 2018 by DOR INT EZ Page 17


Selanjutnya pilih Sub Menu Referensi I  Nomor Kontrak seperti tampilan berikut :

Klik Rekam untuk merekam alokasi nomor kontrak

Selanjutnya pilih Sub Menu Referensi I  Alamat Kantor dan isikan data kantor Anda :

Rekam data alamat kantor lalu berikan centang DEFAULT

Manual Book Aplikas i SAS 2018 by DOR INT EZ Page 18


Selanjutnya pilih Sub Menu Referensi I  User seperti tampilan berikut :

Isikan :
1) Nama User
2) Isikan Password
3) Isikan NIP (masing-masing user harus beda NIP)
4) Pemilihan tipe user :
 Rekam SPP  Level 2 ( Operator ) ; menu 1 ( PPK ) : kode PPK 01, dst
 Catat SPM  Level 2 ( Operator ) ; menu 2 ( PPSPM )
 LPJ Bendahara Pengeluaran  Level 2 ( Operator ) ; menu 4 (LPJ Bend. Pengeluaran)
 LPJ Bendahara Penerimaan  Level 2 ( Operator ) ; menu 3 (LPJ Bend. Penerimaan)

Pada aplikasi SAS tahap awal (18.0.0), untuk user LPJ Bendahara Pengeluaran belum ada. Oleh
karena itu, jika anda mulai menggunakan SAS di tengah tahun maka setelah instalasi SAS, harus
melakukan update SAS dahulu sampai versi terakhir, baru mulai merekam user.

3. Import Data Supplier dari SAS 2017

Jika satker Anda merupakan satker lama (tiap tahun mendapatkan DIPA), maka supplier dapat
diimpor dari SAS versi 2017. Jika satker Anda adalah satker baru (baru mendapatkan DIPA di atas
tahun 2015), Anda harus melakukan perekaman supplier secara manual. Ambil data SUPPLIER
tahun 2017 agar anda tidak perlu merekam lagi supplier tahun sebelumnya untuk menghindari
penolakan pada SPAN.

Pastikan bahwa aplikasi dan database SAS 2017 ada pada PC/laptop yang sama. Caranya
melalui menu UTILITY --> Ambil Data Supplier 2017

Manual Book Aplikas i SAS 2018 by DOR INT EZ Page 19


Masukkan User dan password APLIKASI SAS 2017

Selanjutnya dari Referensi 1 masuk ke Sub Menu Supplier untuk memeriksa apakah data supplier
berhasil tertransfer :

4. Rekam Supplier Manual


Jika satker Anda adalah satker baru (baru mendapatkan DIPA setelah tahun 2018), maka Anda
harus melakukan perekaman supplier secara manual.

Manual Book Aplikas i SAS 2018 by DOR INT EZ Page 20


Pilih Sub Menu Referensi I  Supplier seperti tampilan berikut :

Klik Rekam, lalu isikan sebagai berikut :

Tipe Supplier :
 01 (satker) : untuk Bendahara Pengeluaran
 02 (penyedia barang & jasa) : untuk Rekanan/Pihak Ketiga
 03 (pegawai) : untuk penerima Para Pegawai PNS dengan Daftar Terlampir
 04 (BA 999) : khusus Kantor Pusat DJPb
 05 (transfer daerah) : khusus Ditjen Perimbangan Keuangan
 06 (penerusan pinjaman) : untuk penerima Non PNS atau Bansos dengan Daftar
Terlampir
 07 (lain-lain) : untuk SPM-KP Ditjen Pajak

Manual Book Aplikas i SAS 2018 by DOR INT EZ Page 21


Contohnya kita merekam supplier Bendahara Pengeluaran, maka :
 Kolom Bendahara/Supplier akan otomatis terisi 0001  jangan diubah
 Isikan NPWP Bendahara Pengeluaran Satker
 Email Satker diisi dengan email resmi satker (bukan email pribadi)
 Telepon diisi nomor telepon satker

Kemudian klik Tambah Alamat, maka akan muncul tampilan seperti ini :

 Kolom Alamat diisi Alamat Satker/Rekanan


 Kolom Kota diisi nama kota
 Kolom Provinsi diisi nama provinsi
 Kolom Negara diisi ID (Indonesia)
 Kolom Kode Pos diisi Kode pos

Kemudian klik Tambah Rekening, maka akan muncul tampilan seperti ini :

 Kolom Bank Pusat langsung tekan Enter, lalu pilih Bank Pusat letak rekening
 Kolom Nama Bank pertama dapat dikosongkan (jika tidak ditemukan daftar nama kantor
cabang bank), lalu kolom keduanya harus diketik manual Nama Kantor Cabang Bank
 Kolom Nama Rekening diisi sesuai dengan nama di rekening koran
 Kolom Nomor Rekening diisi nomor rekening tanpa tanda baca (hanya angka)
 Kolom Lokasi diisi kode lokasi sesuai lokasi :
12.00  Provinsi Lampung
12.02  Kab. Lamteng
12.07  Kab. Lamtim
12.51  Kota Bandar Lampung
12.52  Kota Metro
 Kolom NRS diisi dengan Nomor Register Supplier yang dapat dilihat pada OMSPAN

Manual Book Aplikas i SAS 2018 by DOR INT EZ Page 22


Setelah selesai, dapat klik Simpan Rekening  Simpan Alamat  Simpan

5. Pembagian Pagu PPK


Setelah melakukan Seting Referensi I selanjutnya Admin melakukan pembagian pagu melalui
menu Pagu  Pembagian Pagu agar pagu DIPA dapat muncul di user PPK

Isikan Kode PPK sesuai yang sudah direkam, lalu klik ENTER

Simpan dengan klik tombol bergambar disket di pojok kiri bawah

Manual Book Aplikas i SAS 2018 by DOR INT EZ Page 23


BAB IV
SETTING DATA PPNPN

1. Import Data PPNPN


Import data PPNPN dari 2016 ke 2018 dapat dilakukan secara otomatis tanpa harus merekam kembali
data PPNPN di SAS 2018. Tata caranya dalah sebagai berikut :

A) AMBIL DATA PPNPN TAHUN 2017

Masuk ke SAS 2017, lalu ke submenu PPNPN  Utiliti  Kirim Data PPNPN Lintas Tahun

Klik kolom Lokasi untuk meletakkan file hasil transfer ADK Lintas Tahun, misalnya ke
C:\AplikasiSAS2018

Klik Kirim, file ADK PPNPN Lintas Tahun akan terbentuk di C:\AplikasiSAS2018

Manual Book Aplikas i SAS 2018 by DOR INT EZ Page 24


File hasil kiriman akan berbentuk zip (WINZIP)

B) TRANSFER DATA PPNPN TAHUN 2017 KE SAS 2018

Login ke level PPK/SPP pada SAS 2018, lalu pilih submenu PPNPN  Utiliti  Terima Data
PPNPN Tahun Lalu

Klik Tombol Kotak untuk mencari ADK PPNPN Lintas Tahun yg tadi sudah ditransfer lalu klik Buka

Langsung klik Proses

Manual Book Aplikas i SAS 2018 by DOR INT EZ Page 25


2. Pembagian Pagu PPNPN
Masuk ke SAS 2018 level ADMIN lalu pilih menu pagu  Pembagian Pagu PPNPN

Pada jendela window Split Data Pagu PPNPN, isikan kode PPK satker (contoh : 01) kepada akun
dimana gaji PPNPN akan dibebankan (sesuaikan pembebanan akunnya) lalu tekan Enter. Pengisian
bisa di beberapa akun yang berbeda, sesuai dengan fungsi akun tersebut untuk pembayaran
PPNPN (misal : untuk honorer, satpam, komisioner, dll). Untuk mengecek kode PPK dapat dilihat
pada modul admin menu Referensi I  Kode PPK.

Setelah selesai, klik tombol simpan (gambar disket) di pojok kiri bawah jendela window

3. Setting Referensi Data PPNPN


Masuk ke SAS 2018 level PPK/SPP, lalu ke menu PPNPN  REFERENSI  IDENTITAS KANTOR

Manual Book Aplikas i SAS 2018 by DOR INT EZ Page 26


Rekam Identitas Kantor sesuai dengan data pada SAS 2018 lalu klik SIMPAN

lalu ke menu PPNPN  REFERENSI  SETTING ANAK SATKER

Beri tanda Centang Default pada NAMA SATKER, lalu klik SET DEFAULT, jika berhasil akan muncul
seperti gambar di bawah ini.

Tahap berikutnya, masuk ke menu PPNPN  REFERENSI  PENOMORAN DPP

Manual Book Aplikas i SAS 2018 by DOR INT EZ Page 27


Klik REKAM, lalu rekam Nomor DPP lanjutan dari 2017. Misalnya jika nomor DPP terakhir
tahun 2017 adalah 000014, maka untuk tahun 2018 disetting menjadi 000015 (ditambah 1)

Jika sudah, lalu klik SIMPAN

4. Update Data PPNPN


Jika setting sudah dilakukan, lanjutkan ke menu PPNPN  INPUT DATA  STATUS KAWIN
UNTUK PTKP

Klik tombol UPDATE, lalu kemudian klik tombol SIMPAN

Manual Book Aplikas i SAS 2018 by DOR INT EZ Page 28


BAB V
IMPOR DATA SUPPLIER DARI OMSPAN

1. Ambil Data Supplier dari OMSPAN


Tahapan import data Supplier dari OMSPAN dilakukan untuk menghindari penolakan data supplier
dari SPAN. Tahapannya sebagai berikut :

Masuk ke browser (Firefox atau Chrome) dan ketik alamat spanint.kemenkeu.go.id

Login dengan user satker, lalu masuk ke menu Modul Komitmen  Cari Data Supplier

Tipe-tipe supplier seperti sudah dijelaskan sebelumnya, yaitu :


 01 (satker) : untuk Bendahara Pengeluaran
 02 (penyedia barang & jasa) : untuk Rekanan/Pihak Ketiga
 03 (pegawai) : untuk penerima Para Pegawai PNS dengan Daftar Terlampir
 06 (penerusan pinjaman) : untuk penerima Non PNS atau Bansos (Daftar Terlampir)
 07 (lain-lain) : untuk SPM-KP Ditjen Pajak

Manual Book Aplikas i SAS 2018 by DOR INT EZ Page 29


Contihnya, untuk mencari data supplier rekanan/pihak ketiga, maka yang dibutuhkan cukup
memilih tipe supplier (dalam hal ini, tipe 02) dan mengisikan No Rekening Rekanan pada
kolom Nomor Rekening Penerima lalu klik Kirim

Akan muncul tampilan seperti di bawah ini :

Nomor Register
Supplier (NRS)

Jika sudah, berikan centang pada kolom Pilih (di paling kanan), lalu klik Unduh Txt pada bagian
bawah tengah untuk mendownload ADK Supplier dari OMSPAN. Hasil downloadnya akan seperti ini :

Manual Book Aplikas i SAS 2018 by DOR INT EZ Page 30


2. Impor ADK Supplier ke Aplikasi SAS
Login ke level Admin pada SAS 2018 dan ke Referensi I  Supplier lalu klik tombol Import

Pilih ADK supplier yang telah didownload sebelumnya, lalu klik AMBIL

Jika berhasil, akan muncul pemberitahuan “Proses Selesai” dan Data supplier sudah berhasil
diimport ke dalam aplikasi SAS 2018.

Klik Ubah jika ingin memeriksa apakah data-data di dalamnya sudah benar.

Manual Book Aplikas i SAS 2018 by DOR INT EZ Page 31


BAB VI
MODUL PPK

1. Rekam SPP
Selanjutnya masuk ke Aplikasi SAS 2018 dengan level PPK untuk melakukan perekaman SPP.

- Isikan User dengan user yang sudah di rekam pada referensi user
- Isikan Password
- Klik Login

Masuk ke Aplikasi seperti di bawah ini lalu pilih Menu SPP  Sub Menu RUH SPP

Selanjutnya setelah masuk ke Sub Menu RUH SPP maka dapat dimulai melakukan perekaman SPP
Gaji 2018 seperti contoh di bawah ini :

Manual Book Aplikas i SAS 2018 by DOR INT EZ Page 32


Klik tombol Rekam untuk memulai perekaman,

1. Pilih ( 01 ) untuk Jenis SPM Gaji Induk


2. Pastikan SPP & SPM diberi tanggal 2 Januari 2018
3. Pilih tombol Import Data GPP untuk melakukan import data dari aplikasi GPP

4. Klik tombol untuk mencari file ADK GPP yang berextensi . RKP
5. Berikan tambahan keterang yang diperlukan
6. Pastikan Tahun Anggaran Diisi dengan tahun 2018
7. Pilih Cara Bayar : (2) Giro Bank
8. Pilih kegiatan yang terdapat Akun 51....untuk Gaji
9. Pilih kode Output untuk Gaji
10. Pilih Sub Output
11. Pilih Komponen
12. Pilih Sub Komponen
13. Pilih Jenis Pembayaran : (1) Pengeluaran Anggaran
14. Pilih Sifat Pembayaran : (4) Pengeluaran Langsung (LS)
15. Pilih Dasar Pengeluaran : (01) UU No 15 Tahun 2017
16. Pilih Jenis Dokumen : (01) DIPA
17. Nilai pada Kotak Jumlah Pengeluaran akan otomatis terisi jika dilakukan Proses import data GPP
18. Nilai pada Kotak Jumlah Pengeluaran akan otomatis terisi jika dilakukan Proses import data GPP
19. Nilai pada Kotak Jumlah Potongan akan otomatis terisi jika dilakukan Proses import data GPP
20. Selanjutnya pilih tombol Rekap Gaji

Manual Book Aplikas i SAS 2018 by DOR INT EZ Page 33


Setelah klik tombol rekap gaji maka selanjutnya masuk ke detail rincian gaji seperti di bawah ini ;

Klik kotak Kode Bendaharawan, lalu pilih Para Pegawai satker................. maka akan tampil
rincian supplier sesuai yang sudah kita isikan pada Referensi I. Selanjutnya pilih tombol Kembali dan
pilih tombol Supplier seperti tampilan dibawah ini :

Klik kotak Kode Bendaharawan , lalu pilih Para Pegawai satker................. , maka akan tampil
rincian supplier sesuai yang sudah kita isikan pada Referensi I.

Selanjutnya pilih tombol Kembali dan kemudian pilih tombol Akun

Manual Book Aplikas i SAS 2018 by DOR INT EZ Page 34


Maka akan tampak tampilan berikut

Setelah dipastikan nilai pada kotak jumlah Pengeluaran dan pada jumlah Potongan sudah betul
maka pilih tombol Kembali setelah itu klik Simpan untuk menyimpan SPP.

2. Cetak SPP
Selanjutnya adalah melakukan perekaman selanjutnya adalah melakukan proses cetak yaitu masuk
menu SPP  Sub Menu Cetak SPP

Klik Cetak SPP maka akan tampak tampilan sebagai berikut :

Berikan tanda V pada Kotak Proses lalu pilih cetak ke Layar atau langsung ke Printer maka akan
tampak cetakan SPP sebagai berikut :

Manual Book Aplikas i SAS 2018 by DOR INT EZ Page 35


3. Pengisian Kode dalam perekaman SPP

KODE-KODE
KATEGORI
Jenis Cara Jenis Sifat Akun Akun Pot. KELENGKAPAN
SPM
SPM Bayar Pbyrn Pbyrn Belanja
SPM-UP 10 2 4 1 825111 – · ADK SPM
(RM) · Surat Pernyataan UP
825113 · MP (untuk PNBP)
(PNBP)
SPM-GUP ISI 05 2 1 3 5xxxxx – · ADK SPM
· MP (untuk PNBP)
SPM-GUP NIHIL 05 5 1 3 5xxxxx 815111 · ADK SPM
(RM) · SSBP sisa UP
815113
(PNBP)
SPM-TUP 10 2 4 2 825511 – · ADK SPM
(RM) · Persetujuan TUP
825513 · MP (untuk PNBP)
(PNBP)
SPM-PTUP 05 5 1 6 5xxxxx 825511 · ADK SPM
(RM) · SSBP sisa TUP
825513
(PNBP)
SPM-LS GAJI 01 2 1 4 51xxxx Pajak, · ADK SPM
PFK, PNBP · ADK GPP
· ADK PRB
· Daftar Perubahan GPP
· SSP
· SPTJM (tentative)

Manual Book Aplikas i SAS 2018 by DOR INT EZ Page 36


KODE-KODE
KATEGORI
Jenis Cara Jenis Sifat Akun KELENGKAPAN
SPM Akun Pot.
SPM Bayar Pbyrn Pbyrn Belanja
SPM-LS 02 2 1 4 51xxxx Pajak, · ADK SPM
BELANJA 03 PFK, PNBP · ADK GPP
PEGAWAI (GPP) · ADK PRB
04 · Daftar Perubahan GPP
· SSP
· SPTJM (tentative)
SPM-LS 07 2 1 4 5xxxxx Pajak · ADK SPM
BELANJA · SSP
PEGAWAI (Non · SPTJM (tentative)
GPP)
SPM-LS PPNPN 07 2 1 4 5xxxxx Pajak · ADK SPM
· ADK NPN
· Daftar Pembayaran
Penghasilan (SAS)
· SSP (tentative)

SPM-LS NON 07 2 1 4 5xxxxx Pajak · ADK SPM


KONTRAKTUAL · SSP
· SPTJM (tentative)
· MP (untuk PNBP)
SPM-LS 07 2 1 4 5xxxxx Pajak · ADK SPM
KONTRAK · ADK Kontrak
(sekaligus · Resume Kontrak
lunas) · Karwas Kontrak
· SSP
· MP (untuk PNBP)
SPM-LS 07 2 1 4 5xxxxx Pajak · ADK SPM
KONTRAK · ADK Kontrak
(Uang Muka) · Resume Kontrak
· Karwas Kontrak
· Jaminan Uang Muka ASLI
· Surat Kuasa
· Surat Pernyataan Keabsahan
Jaminan
· SSP
· MP (untuk PNBP)

SPM-LS 07 2 1 4 5xxxxx Pajak · ADK SPM


KONTRAK · Resume Kontrak
(Termin · Karwas Kontrak
berjalan) · SSP
· MP (untuk PNBP)

SPM-LS 07 2 1 4 5xxxxx Pajak · ADK SPM


KONTRAK · Resume Kontrak
(Termin akhir · Karwas Kontrak
tanpa Retensi) · SSP
· MP (untuk PNBP)

Manual Book Aplikas i SAS 2018 by DOR INT EZ Page 37


KODE-KODE
KATEGORI
KELENGKAPAN
SPM Jenis Cara Jenis Sifat Akun
Akun Pot.
SPM Bayar Pbyrn Pbyrn Belanja
SPM-LS 07 2 1 4 5xxxxx Pajak · ADK SPM
KONTRAK · Copy Jaminan Pemeliharaan
(Retensi) · Resume Kontrak
· Karwas Kontrak
· SSP
· MP (untuk PNBP)

4. Pengisian Uraian SPP/SPM

KATEGORI SPM URAIAN SPM

SPM-UP Penyediaan Uang Persediaan sesuai SPP No…. Tanggal ……


SPM-GUP ISI Penggantian Uang Persediaan untuk Keperluan Belanja …. (Barang/Modal/Lain-lain)
sesuai SPP No…. Tanggal ……

SPM-GUP NIHIL Penggantian Uang Persediaan untuk Keperluan Belanja …. (Barang/Modal/Lain-lain)


sebagai pengesahan atas pertanggungjawaban UP tahun anggaran …… sesuai SPP No….
Tanggal ……

SPM-TUP Penyediaan Tambahan Uang Persediaan sesuai SPP No…. Tanggal ……


SPM-PTUP Pertanggungjawaban Tambahan Uang Persediaan untuk Keperluan Belanja ….
(Barang/Modal/Lain-lain) sesuai SPP No…. Tanggal ……
SPM-LS GAJI Pembayaran Belanja Pegawai berupa Gaji Induk … (PNS/POLRI/TNI) Sesuai Daftar Gaji
No …. Tanggal …., Untuk Bulan …. Tahun …. sesuai SPP No…. Tanggal ……

SPM-LS BELANJA Pembayaran Belanja Pegawai berupa … (Gaji Susulan/Gaji Terusan/Kekurangan Gaji)
PEGAWAI (GPP) Sesuai Daftar Gaji No …. Tanggal …., Untuk Bulan …. Tahun …. sesuai SPP No….
Tanggal ……
SPM-LS BELANJA Pembayaran Belanja Pegawai berupa … (Tunjangan Kinerja/Uang Makan/
PEGAWAI (Non Lembur/Vakasi) sesuai SK No …. Tanggal …. untuk Bulan …. sesuai SPP No…. Tanggal
GPP) ……
SPM-LS PPNPN Pembayaran Belanja Barang berupa Honorarium PPNPN bulan ……………… sesuai DPP
Nomor : …………… dan SPP No…. Tanggal ……
SPM-LS NON Pembayaran Belanja … (Barang/Modal/Bansos) berupa… (Honorarium/Perjalanan Dinas,
KONTRAKTUAL dll) sesuai …. (SK/ST/SPD) No …. Tanggal …. untuk Bulan …. sesuai SPP No…. Tanggal
……
SPM-LS KONTRAK Pembayaran Belanja …. (Barang/Modal) Sesuai …. (Kontrak/Nota Pesanan/Faktur)
(sekaligus lunas) Nomor …. Tanggal …., BAST Nomor …. Tanggal …. dan sesuai SPP No…. Tanggal ……

SPM-LS KONTRAK Pembayaran Belanja …. (Barang/Modal/Bansos/Lain-lain) sesuai …. Kontrak Nomor ….


(Uang Muka) Tanggal …., SPMK (Surat Perintah Mulai Kerja) Nomor …. Tanggal …., BAP Nomor ….
Tanggal …., Jaminan Uang Muka Nomor …. Tanggal …. dan sesuai SPP No…. Tanggal
……
SPM-LS KONTRAK Pembayaran Belanja …. (Barang/Modal/Bansos/Lain-lain) Termin ke … (I/II/III/dst.)
(Termin berjalan) sesuai …. (Kontrak/Nota Pesanan/Faktur) Nomor …. Tanggal …., BAP Nomor …. Tanggal
…. dan sesuai SPP No…. Tanggal ……

Manual Book Aplikas i SAS 2018 by DOR INT EZ Page 38


KATEGORI SPM URAIAN SPM

SPM-LS KONTRAK Pembayaran Belanja …. (Barang/Modal/Bansos/Lain-lain) Termin ke … (I/II/III/dst.)


(Termin akhir tanpa sesuai …. (Kontrak/Nota Pesanan/Faktur) Nomor …. Tanggal …., BAP Nomor …. Tanggal
Retensi) …., BAST Nomor …. Tanggal …. dan sesuai SPP No…. Tanggal ……

SPM-LS KONTRAK Pembayaran Belanja …. (Barang/Modal/Bansos/Lain-lain) sesuai …. (Kontrak/Nota


(Retensi) Pesanan/Faktur) Nomor …. Tanggal …., BAP Nomor …. Tanggal …., BAST Nomor ….
Tanggal …., Jaminan Pemeliharaan Nomor …. Tanggal …. dan sesuai SPP No…. Tanggal
……

Manual Book Aplikas i SAS 2018 by DOR INT EZ Page 39


BAB VII
MODUL PPSPM

1. Catat SPM
Setelah proses Cetak SPP maka jika seting Database yang dipilih adalah Gabung maka PPSPM bisa
langsung melakukan proses Catat, Ubah, Batal SPM

Setelah Proses perekaman SPP selesai maka PPSPM bisa langsung melakukan proses Catat, Batal
dan Hapus SPM dengan masuk ke Level SPM seperti tampilan di bawah ini :

Setelah masuk dengan user dan Password untuk PPSPM dan pilih Menu SPM  Sub Menu Catat,
Batal dan Hapus SPM

Lalu pilih tanggal SPP yang telah dibuat dan dicetak

Klik SPP yang akan di Catat lalu pilih tombol PILIH di kanan bawah

Manual Book Aplikas i SAS 2018 by DOR INT EZ Page 40


1. Isikan uraian Keterangan jika diperlukan
2. Isikan tanggal pembuatan SPM
3. Pilih tombol Simpan

2. Cetak SPM
Selanjutnya lakukan Proses Cetak SPM pada menu SPM dan Sub Menu Cetak SPM

Setelah klik Sub Menu Cetak SPM maka akan tampak tampilan berikut ini :

- Berikan tanda V pada kotak Proses


- Pilih cetak ke Layar ataukah langsung Printer
- Pilih tombol Proses

Berikut tampilan cetak SPM

Manual Book Aplikas i SAS 2018 by DOR INT EZ Page 41


3. Transfer ADK SPM
Selanjutnya PPSPM melakukan Proses Transfer SPM ke KPPN pada Menu Utiliti seperti tampilan
dibawah ini :

Dibawah ini contoh Proses Transfer SPM ke KPPN

1. Pilih Jenis SPM


2. Isikan Tanggal SPM yang akan ditransfer
3. browse lokasi penyimpanan ADK SPM

4. berikan tanda V pada kotak ADK yang akan ditranfer

Manual Book Aplikas i SAS 2018 by DOR INT EZ Page 42


BAB VIII
INJECT PIN PPSPM

Aplikasi Injeksi PIN PPSPM (Tanda Tangan Elektronik) adalah aplikasi yang dipakai untuk
menambahkan/memasukkan PIN PPSPM sebagai tanda tangan elektronik ke dalam ADK SPM sekaligus
sebagai sarana untuk melakukan encode PIN PPSPM sebelum dikirimkan dengan sarana SMS ke SMS
Gateway KPPN pada saat aktivasi atau perubahan PIN PPSPM.
ADK SPM yang ditransfer dari aplikasi SAS tidak dapat diajukan ke KPPN sebelum dilakukan inject
PINPPSPM pada ADK dimaksud. Sebelum ADK SPM di antar ke KPPN satker wajib melakukan Injeksi
tandatangan elektronik ke dalam ADK SPM yang mau di sampaikan ke KPPN, prosesnya yaitu :
Buka Aplikasi Inject PIN PPSPM

Pilih tab menu PPSPM dan klik menu Enter Pin .

Manual Book Aplikas i SAS 2018 by DOR INT EZ Page 43


Setelah di klik, akan terbuka form Entry Pin. Tahapan-tahapan yang harus dilakukan oleh PPSPM untuk
memasukkan PIN PPSPM ke ADK SPM adalah sebagai berikut :

1) Ambil ADK SPM yang akan dimasukkan PIN dengan cara klik tombol ADK SPM. Apabila ADK
berhasil dibaca, akan tampak seperti gambar di atas.

2) Lakukan pengecekan kesesuaian antara hardcopy dengan ADK SPM dengan cara memasukkan
kode barcode yang tercetak pada hardcopy SPM.

3) Kesesuaian antara hardcopy dengan ADK SPM dapat dilihat pada grid kolom valid. Tanda
berarti sesuai, sedangkan tanda silang merah berarti terdapat ketidaksesuaian atau belum
dilakukan validasi.

4) Masukkan PIN apabila semua SPM sudah divalidasi dan valid dengan cara klik tombol Inject
PIN. Inject PIN tidak bisa dilakukan apabila masih terdapat SPM yang belum divalidasi atau
tidak valid.

5) Masukkan PIN PPSPM pada form yang muncul setelah klik tombol inject PIN. Catatan: PIN
terdiri dari 6 digit angka tanpa huruf yang telah diaktifasikan

Manual Book Aplikas i SAS 2018 by DOR INT EZ Page 44


BAB IX
PEREKAMAN DATA KONTRAK

Merekam data kontrak pada Aplikasi SAS merupakan kewajiban sesuai PMK-190/PMK.05/2012 Pasal 35
ayat 1 yang berbunyi " Perjanjian/kontrak yang pembayarannya akan dilakukan melalui SPM-LS, PPK
mencatatkan perjanjian/kontrak yang ditandatangani ke dalam suatu sistem yang disediakan oleh
Direktorat Jenderal Perbendaharaan". Data kontrak wajib disampaikan ke KPPN paling lambat 5 hari
kerja setelah kontrak ditandatangani.
Berikut tahapan-tahapan perekaman data kontrak di aplikasi SAS :

1. Merekam Nomor Alokasi Kontrak di SAS level Admin


Cara merekam melalui menu Referensi I sub menu Nomor Kontrak. Nomor Kontrak ini hanya
direkam sekali saja pada saat merekam data kontrak yang pertama.

2. Merekam Data Supplier di SAS level Admin


Data Supplier ini direkam setiap ada kontrak dengan nama rekanan yang berbeda. Cara merekam
melalui menu Referensi I sub menu Bendahara/Supplier.
Yang perlu diperhatikan saat merekam supplier, pengisian tipe suplier harus menggunakan Tipe 02
(Penyedia Barang dan Jasa). Dan perlu diperhatikan setelah mengisi kode 02, pastikan uraian
penyedia barang dan jasa muncul di tampilan. Jika tidak muncul, maka akan bermasalah saat
pembuatan SPPnya.

3. Merekam Data Kontrak di SAS level PPK/SPP


Perekaman data kontrak terdapat pada menu Monitoring sub menu Data Kontrak.

Klik tombol rekam untuk memulai perekaman.

Manual Book Aplikas i SAS 2018 by DOR INT EZ Page 45


Isi data-data yang diminta sesuai dengan data yang terdapat dalam kontrak/SPK.

Saat mengisi pagu kontrak, jangan lupa melakukan pembebanan pagu. Caranya dengan mengklik
tombol ... disebelah pengisian rupiah pagu tahun XXXX. Data tidak akan bisa disimpan jika tahap ini
terlewat

Setelah masuk isikan pagu kontrak di kolom yang berwarna biru, lalu klik simpan dan pastikan ada
kotak informasi yang bertuliskan pagu kontrak disimpan.

Selanjutnya pengisian yang sering membuat bingung adalah pengisian cara pembayaran. Pada
pengisian cara pembayaran, setelah memilih pembayaran sekaligus atau bertahap. Klik kotak
disampingnya yang bertuliskan detil rincian dan realisasi.

Manual Book Aplikas i SAS 2018 by DOR INT EZ Page 46


4. Pengisian Termin Kontrak dengan PERSENTASE
Kemudian isikan tahapan-tahapan pencairan sesuai dengan dokumen kontrak.
Sebagai contoh pada kontrak ini akan ada pembayaran uang muka sebesar 20% dan pembayaran
akan dilakukan jika persentase pekerjaan mencapai 40%+30%+30%. Selain itu ada retensi 5 %
untuk jaminan pemeliharaan. Maka pengisian pada detail rincian adalah sebagai berikut :

Banyaknya tahapan diisi banyaknya termin pembayaran (contoh


diatas 40+30+30) ditambah uang muka dan retensi jika ada.
Pengisian termin pembayaran dijumlahkan sesuai prestasi .
Dalam contoh diatas :
pembayaran I : 40%
pembayaran II : (pmbyrn I + termin 2) = (40%+30%) = 70%
pembayaran III : (pmbayaran II + termin 3) = (70%+30%) = 100%

Setelah pengisian persentase pencairan, klik tombol rekam tanggal pembayaran untuk merekam
tanggal perkiraan pencairan. Perkirakan tanggal sesuai prestasi pekerjaan.

Klik tutup, kemudian klik tombol simpan. Maka akan kita dapatkan hasil perhitungan seperti berikut

Pada hasil diatas dapat kita lihat perhitungan rincian pembayaran. Uang muka dibayar sebesar 20
juta dan diangsur 3 kali dengan jumlah 20 juta. Jumlah pembayaran prestasi pekerjaan sebesar 95

Manual Book Aplikas i SAS 2018 by DOR INT EZ Page 47


juta karena 5 juta ditahan sebagai jaminan pemeliharaan. Jumlah nilai bruto adalah sebesar 100
juta yang berasal dari penjumlahan pembayaran prestasi pekerjaan dan retensi. Jumlah nilai bruto
ini sudah sesuai dengan nilai kontrak yaitu sebesar 100 juta.

5. Pengisian Termin Kontrak dengan RUPIAH (MANUAL)


Sebagai contoh pada kontrak senilai Rp. 10,000,000,- ini akan ada pembayaran :
Uang muka sebesar 20%
Termin I : 40% dikurangi angsuran uang muka 40%
Termin II : 55% dikurangi angsuran uang muka 60%
Termin III : 5% retensi
Maka pengisian pada detail rincian menggunakan penghitungan manual, karena persentase termin
II tidak sama dengan persentase pengembalian uang muka. Caranya adalah sebagai berikut :

Perhitungan termin dengan rupiah untuk nilai kontrak Rp. 10,000,000,- :


Uang muka : 20% = Rp. 2.000.000,-
Termin I : 40% - (40% x UM) = Rp.4.000.000 – Rp.800.000 = Rp. 3.200.000,-
Termin II : 55% - (60% x UM) = Rp.5.500.000 – Rp.1.200.000 = Rp. 4.300.000,-
Termin III : 5% = Rp. 500.000,-
Isi sesuai dengan nilai uang pada kolom RM untuk Rupiah Murni atau kolom BLN untuk Bantuan
Luar Negeri :
UM untuk Uang Muka
Ret untuk Retensi

Manual Book Aplikas i SAS 2018 by DOR INT EZ Page 48


Manual Book Aplikas i SAS 2018 by DOR INT EZ Page 49
6. Pengisian Data Jaminan Uang Muka
Pengisian rincian pembayaran/termin kontrak sudah selesai, klik Kembali kemudian lanjutkan
pengisian data-data berikutnya sampai selesai.

Klik tombol panah berwarna hijau untuk mengisi data Jangka Waktu, Sanksi, Data Jaminan, dan
data Lokasi/koordinat.

Khusus untuk Kontrak dengan Uang Muka, kolom Bank/Asuransi Penjamin UM (Uang Muka) sampai
dengan kolom tanggal berakhirnya Jaminan harus terisi.

7. Isi koordinat Otomatis dengan tombol Maps di perekaman kontrak


Khusus untuk perekaman proyek kontraktual, wajib diisikan lokasi proyek (lattitude dan longitude).
Oleh karena itu, diperlukan koneksi internet untuk mengisi lokasi kontrak. Ada dua cara
pengisian posisi (lattitude dan longitude) lokasi proyek kontrak saat merekam kontrak di SAS, yaitu
secara otomatis dan manual. Kalin ini kita bahas cara otomatis terlebih dahulu.
Pada saat perekaman kontrak, pastikan sudah terhubung ke internet, lalu klik tombol MAPS

Manual Book Aplikas i SAS 2018 by DOR INT EZ Page 50


Untuk mengisi koordinat :
o 1 → Ketik untuk mencari lokasi di maps;
o 2 → Untuk menampilkan tampilan peta atau satelit;
o 3 → Untuk memperbesar atau memperkecil peta;
o 4 → Klik pada lokasi proyek untuk mendapatkan posisi (lattitude dan longitude).

Setelah itu klik tombol Simpan

Manual Book Aplikas i SAS 2018 by DOR INT EZ Page 51


8. Isi koordinat Manual melalui Google Maps dari browser

Klik pada lokasi proyek/lokasi pelaksanaan pekerjaan untuk mendapatkan koordinat (lattitude
dan longitude), lalu klik kanan dan pilih “Ada Apa Disini?”

Akan muncul kotak seperti di bawah ini, lalu klik kode koordinat warna biru di bawahnya

Blok data koordinat di samping kiri browser lalu copykan ke kolom koordinat pada perekaman
kontrak Aplikasi SAS.

9. Mencetak Karwas Kontrak dan Realisasi Kontrak


Untuk kelengkapan penyampaian data kontrak ke KPPN, kita perlu mencetak Karwas kontrak dan
Realisasi Kontrak. Untuk mencetak, klik nomor kontrak yang akan di cetak, klik tombol cetak, klik 2x
Karwas kontrak, klik 2x nama PPK, cetak.

10. Transfer ADK Kontrak


Untuk mengirim ADK, klik nomor kontrak yang akan dikirim datanya, klik tombol transfer kontrak,
klik tombol ... dan kemudian pilih lokasi/folder penyimpanan ADK hasil transfer, klik proses.

Manual Book Aplikas i SAS 2018 by DOR INT EZ Page 52


11. Pengisian CAN pada Kontrak di SAS
Pengisian CAN (Contract Annual Number) atau nomor urut kontrak tahunan cukup berperan penting
untuk menghindari penolakan pengajuan SPM Kontraktual di SPAN. Penolakan biasanya disebabkan
nomor CAN tidak muncul pada aplikasi SPAN di petugas FO.
Tahapannya adalah sebagai berikut :

Manual Book Aplikas i SAS 2018 by DOR INT EZ Page 53


BAB X
PEMBAYARAN PPNPN

1. Pengertian PPNPN
Apa itu PPNPN? PPNPN (Pegawai Pemerintah Non Pegawai Negeri) adalah pegawai tidak tetap,
pegawai honorer, staf khusus, dan pegawai lain yang dibayarkan oleh Anggaran Pendapatan dan
Belanja Negara. PPNPN meliputi :
1) PPPK (Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja) » Pegawai yang diangkat berdasarkan
perjanjian kerja untuk jangka waktu tertentu dalam rangka melaksanakan tugas
pemerintahan;
2) Staf khusus/staf ahli non pegawai negeri pada Kementerian Negara/Lembaga;
3) Komisioner/pegawai non pegawai negeri pada lembaga non struktural;
4) Dokter/Bidan PTT;
5) Dosen/Guru Tidak Tetap;
6) Satpam, Pengemudi, Petugas Kebersihan, dan Pramubhakti pada Satker yang membuat
perjanjian kerja/kontrak dengan KPA/PPK untuk melaksanakan kegiatan operasional kantor
7) Pegawai non pegawai negeri lainnya yang penghasilannya bersumber dari APBN.
PPNPN yang dimaksud disini tidak termasuk :
1) Pegawai pada BLU yang penghasilannya dibayarkan dari pendapatan BLU;
2) Pegawai tidak tetap/penerima honorarium yang ditugaskan terkait output kegiatan.
Perekaman/perubahan elemen data pada Aplikasi SAS meliputi data identitas PPNPN, surat
keputusan/perjanjian kerja/kontrak PPNPN, jumlah penghasilan dan data keluarga dengan
ketentuan sebagai berikut :
a) Pembayaran penghasilan PPNPN setiap bulan dibuat dalam suatu Daftar Pembayaran
Penghasilan PPNPN dari Aplikasi SAS.
b) Penghasilan PPNPN dibayarkan setiap bulan sesuai keputusan/perjanjian kerja/kontrak dan
dibayarkan paling cepat pada hari kerja pertama dan paling lambat tanggal 10 (sepuluh)
bulan berikutnya.
c) Pembayaran penghasilan PPNPN harus tetap memperhatikan ketersediaan dana dalam DIPA
menggunakan akun 521111, artinya pagu tidak boleh minus. Jika pagu tidak mencukupi, harus
melakukan revisi DIPA;
d) Pembayaran penghasilan kepada PPNPN menggunakan SPM LS langsung kepada rekening
masing-masing PPNPN;
e) Satuan kerja menyampaikan SPM pembayaran Penghasilan PPNPN ke KPPN melampirkan :
 Daftar nominatif jika lebih dari satu penerima;
 SSP apabila ada potongan PPh pasal 21;
 ADK SPM dan ADK PPNPN.
f) Pengguna sangat disarankan untuk tidak menghapus data DPP yang sudah terbayar dengan
SP2D, karena data pembayaran bulanan (penghasilan dan pajak) akan digunakan sebagai dasar
perhitungan penyesuaian pajak pada akhir tahun atau pada saat pegawai berhenti bekerja. Data
yang tidak lengkap setiap bulan bisa mengakibatkan kesalahan perhitungan pajak.
g) Penghapusan data hanya boleh dilakukan untuk DPP yang memang salah dan tidak berlanjut
sampai dengan pencairan dana ke KPPN.

Manual Book Aplikas i SAS 2018 by DOR INT EZ Page 54


2. Input Data PPNPN
Login dengan level PPK pada Aplikasi SAS lalu ke menu PPNPN  RUH PPNPN/Keluarga/SK.

Klik Add, kemudian isi data PPNPN pada kolom yang tersedia.

Kolom pengisian terdiri dari 3 bagian :

Manual Book Aplikas i SAS 2018 by DOR INT EZ Page 55


 Bagian I adalah Data PPNPN (wajib diisi);
 Bagian II adalah data SK dan penghasilan PPNPN (wajib diisi);
 Bagian III adalah data keluarga PPNPN (wajib diisi jika statusnya Kawin);
Setelah melakukan perekaman pada ketiga bagian di atas, klik Open Data Rekening untuk
pengisian data rekening PPNPN.

Data rekening ini diperlukan untuk pembuatan SPM LS yang pembayarannya langsung ke rekening
PPNPN yang bersangkutan. Jika sudah, klik OK.
Setelah semua data sudah selesai diisi, klik tombol Save.
Keterangan :
Pada kolom kedudukan terdapat 3 (tiga) referensi kedudukan yaitu:
1. Aktif-BPJS :
Untuk pegawai berstatus aktif dan dikenakan potongan BPJS (baik yang sudah mempunyai
kartu BPJS maupun belum, baik yang menanggung BPJS ataupun tertanggung BPJS).
2. Aktif-nonBPJS :
Untuk pegawai berstatus aktif namun tidak dikenakan potongan BPJS (contoh: pensiunan
PNS yang kemudian menjadi PPNPN. Iuran BPJS sudah ditanggung oleh negara karena
statusnya pensiunan sehingga sebagai PPNPN dia tidak perlu membayar iuran BPJS).
3. Nonaktif :
Untuk pegawai yang diberhentikan atau tidak dimasukkan ke dalam daftar nominatif.
Khusus kasus dimana PPNPN terdiri dari satu keluarga (Nomor Kartu Keluarga sama) yang
sama-sama PPNPN, maka data keluarga yang perlu diisi lengkap hanya satu PPNPN saja
(contoh: suami), sedangkan PPNPN yang lain (istri/anak) dibuat status perkawinannya 1000
(tidak kawin) karena datanya sudah ada di data keluarga suami.
Pada kolom NPWP terdapat validasi 3 digit kode KPP pada NPWP digit ke 10-12. Untuk pegawai
yang tidak mempunyai NPWP silahkan kode NPWP silahkan kolom NPWP diisi angka 0 dengan
digit ke 10-12 diisi kode KPP NPWP bendahara kantor contoh : 000000000321000;
Pada field data rekening PPNPN, kolom kode swift dan dan kode iBan hanya perlu diisi oleh
PPNPN yang mempunyai rekening di bank asing.

Manual Book Aplikas i SAS 2018 by DOR INT EZ Page 56


3. Input Status Kawin Untuk PTKP
Dari Menu PPNPN  Input Data  Status Kawin Untuk PTKP.

Pada kotak dialog Status Kawin Awal Tahun, pilih tahun 2018 lalu klik tombol Update untuk
memunculkan data PPNPN yang baru direkam, kemudian klik Simpan.

Jika sudah, kemudian Keluar.

4. Input Nomor Urut PPNPN


Langkah selanjutnya adalah Input Nomor Urut PPNPN. Dari Menu PPNPN » Input Data » Nomor
Urut PPNPN.

Pada kotak dialog No Urut PPNPN akan terlihat nama PPNPN yang baru direkam. Status yang
berwarna merah artinya belum mendapatkan nomor urut. Klik tombol Cek » Urutkan, kemudian
Simpan dan Keluar

Manual Book Aplikas i SAS 2018 by DOR INT EZ Page 57


Kemudian klik OK untuk menyimpan.

5. Input RUH Potongan DPP


Dari Menu PPNPN » Input Data » RUH Potongan DPP.

Pada kotak dialog Perekaman Potongan Penghasilan Perbulan, pilih Bulan yang akan dipotong
terlebih dahulu, kemudian isi potongan pada kolom berwarna ungu.

Setelah selesai, klik Simpan.

6. Membuat Daftar Pembayaran Penghasilan (DPP) PPNPN


Dari Menu PPNPN » Input Data » RUH Daftar Pembayaran Penghasilan.

Manual Book Aplikas i SAS 2018 by DOR INT EZ Page 58


Klik Rekam,

kemudian pilih Bulan dan Jenis DPP yang akan dibayarkan.

Kemudian pilih pegawai yg dibuat DPP-nya dengan mencentang Checkbox di samping kanan.

Jika sudah, klik Proses DPP. Nomor DPP akan terbentuk.

Manual Book Aplikas i SAS 2018 by DOR INT EZ Page 59


Keterangan :
Terdapat tiga jenis DPP yang dapat dipilih:
#1. Bulanan : Untuk DPP pembayaran PPNPN secara reguler (tiap bulannya).
#2. Rapel Pertama Kali : Untuk DPP pembayaran PPNPN dimana saat pertama kali PPNPN
menerima penghasilannya dirapel selama lebih dari satu bulan.
Contoh : Kontrak kerja PPNPN saat pertama kali bekerja di kantor bersangkutan terhitung mulai
tanggal 01 Januari 2016, namun pembayarannya baru dilakukan bulan Maret 2016, maka pada
pembuatan DPP di bulan Maret pilih jenis 2 Rapel Pertama Kali dan masukkan bulan awal Januri
dan bulan akhir Februari.
#3. Rapel Bukan Pertama Kali : Untuk DPP pembayaran PPNPN dimana PPNPN menerima
penghasilannya secara rapel selama lebih dari satu bulan (bukan pertama kali bekerja di kantor
bersangkutan).
Contoh : Seorang PPNPN sudah mulai bekerja terhitung mulai tanggal 01 Januari 2016 dan
selanjutnya gajinya dibayarkan bulanan secara reguler sampai gaji bulan Maret yang dibayarkan
pada bulan April. Namun, kemudian karena suatu alasan gaji PPNPN tersebut untuk bulan April
dan Mei baru bisa dibayarkan bulan Juni. Maka dibuatkan DPP dengan jenis 3 Rapel Bukan
Pertama Kali kemudian masukkan bulan awal April dan akhir Mei.
Pemilihan bulan/tahun saat proses pembuatan DPP dibawah, dipilih dengan ketentuan:
 Untuk jenis DPP Bulanan, pilih bulan/tahun pembayaran DPP;
 Untuk jenis DPP Rapel Pertama Kali, pilih bulan/tahun proses pembuatan DPP seperti pada
contoh halaman sebelumnya nomor 2;
 Untuk jenis DPP Rapel Bukan Pertama Kali, pilih bulan/tahun proses pembuatan DPP seperti
pada contoh halaman sebelumnya nomor 3.
Langkah selanjutnya adalah mencetak Daftar/Rekap DPP.
Dari Menu PPNPN » Cetak » Cetak Daftar/Rekap Daftar Pembayaran Penghasilan.

Pilih Kode Satker, Bulan, Tampilkan. Selanjutnya centang Checkbox pada DPP yang akan
dicetak. Jangan lupa pilih Penandatangan kemudian klik tombol Cetak.

Manual Book Aplikas i SAS 2018 by DOR INT EZ Page 60


Daftar Pembayaran Penghasilan PPNPN telah siap untuk dicetak.

7. Ketentuan Lembur PPNPN


Dasar pembayaran lembur untuk PPNPN diatur dalam Peraturan Menteri Keuangan Nomor :
85/PMK.05/2017 tentang Tata Cara Pembayaran Uang Lembur dan Uang Makan Lembur bagi
Pegawai Non-ASN, Satuan Pengamanan, Pengemudi, Petugas Kebersihan, dan Pramubhakti.
Yang berhak menerima uang lembur dan uang makan lembur yang dibebankan pada APBN adalah :
#1. Pegawai Non ASN (Aparatur Sipil Negara)
Meliputi :
1. Staff Khusus/Staff Ahli Non ASN pada Kementerian/Lembaga;
2. Komisioner/Pegawai Non ASN pada Lembaga Non Struktural;
3. Dokter/bidan pegawai tidak tetap;
4. Dosen/guru tidak tetap;
5. Pegawai Non ASN Lainnya.
.. yang pengangkatannya ditetapkan berdasarkan surat keputusan pejabat yang berwenang.
Tidak termasuk yang bekerja pada BLU (Badan Layanan Umum) yang uang lembur dan uang
makan lemburnya dibayarkan melalui Pendapatan BLU (Badan Layanan Umum).
#2. Satpam, Pengemudi, Petugas Kebersihan, dan Pramubhakti
Yang pengangkatannya berdasarkan perjanjian kerja/kontrak kerja dengan kuasa pengguna
anggaran/PPK/kepala kantor/kepala satuan kerja untuk jangka waktu tertentu melaksanakan tugas
dalam rangka mendukung kegiatan operasional instansi pemerintah, dan dibiayai dari APBN.
Dengan syarat apabila ada klausul tentang pembayaran Uang Lembur dan Uang Makan Lembur
yang tercantum dalam perjanjian kerja/kontrak.
..tidak termasuk outsourcing dan Satpam, Pengemudi, Petugas Kebersihan dan Pramubakti pada
satker BLU.

8. Membuat Daftar Pembayaran Penghasilan (DPP) Lembur PPNPN


Pada SAS level PPK  menu PPNPN ada menu baru » Lembur

Sebelum membuat daftar perhitungan pembayaran lembur PPNPN, isi terlebih dahulu referensi

Manual Book Aplikas i SAS 2018 by DOR INT EZ Page 61


nomor lembur melalui menu PPNPN » Lembur » Nomor Lembur.
Klik Rekam kemudian isi kode satker dan nomor awal lembur.

Jika sudah, klik Simpan.


Selanjutnya lakukan pengaturan hari libur dan hari kerja pada menu Lembur  Hari Lembur.
Ini wajib dilakukan karena ada perbedaan tarif lembur antara hari kerja dengan hari libur. Setelah
masuk ke menu Hari Lembur, yang pertama kali harus dilakukan adalah membentuk tanggal di
tahun 2018.
Caranya, klik Generate Tanggal » Build.

Setelah pembentukan tanggal selesai, akan tampil daftar tanggal hari kerja dan hari libur. Segera
tentukan mana saja yang hari libur. Caranya, klik tombol Libur? pada bagian kanan tanggal-tanggal
yang seharusnya libur.

Contoh :

Manual Book Aplikas i SAS 2018 by DOR INT EZ Page 62


Tanggal 1 September 2017 adalah hari libur perayaan Idul Adha, maka pilih bulan September,
cari tanggal 01-09-2017, kemudian klik tombol Libur? pada bagian kanan hingga tulisan “Kerja”
menjadi “Libur“ dan berwarna merah.

Lakukan hal serupa pada tanggal-tanggal libur lainnya hingga bulan Desember 2018, agar tidak
lupa sehingga tidak mengakibatkan kurangnya pembayaran lembur karena ada hari yang seharusnya
libur tapi dianggap hari kerja. Setelah selesai, klik Keluar.
Saatnya melakukan perekaman daftar perhitungan lembur.
Masuk ke menu PPNPN » Lembur » Proses Lembur.

Lengkapi isian berikut…


 Tanggal » tanggal pembuatan daftar perhitungan lembur;
 Periode » periode pembayaran lembur;
 Keterangan » keterangan pembayara lembur, isi dengan “Pembayaran Lembur PPNPN
Bulan xxxxxx 2017”.
Kemudian akan muncul daftar PPNPN beserta tanggal.
Centang PPNPN mana saja yang melakukan lembur, kemudian isi jumlah jam lembur pada masing-
masing tanggal dimana PPNPN melakukan lembur.

Manual Book Aplikas i SAS 2018 by DOR INT EZ Page 63


Jika pada hari yang sama dan jumlah jam yang sama seluruh PPNPN melakukan lembur, klik
Set Jam Lembur.
Contoh :
Pada tanggal 18 Agustus, seluruh PPNPN melakukan lembur selama 4 jam, maka pada Set Jam
Lembur, isi angka 4 (jam) pada kotak 18 (tanggal) kemudian klik Pasang.
Lihat gambar..

Secara otomatis pada tanggal 18 Agustus 2017 terisi 4 jam lembur pada seluruh PPNPN.

Jika sudah melakukan pengisian jam lembur, selanjutnya klik Proses.


Pastikan angka yang tertera pada perhitungan lembur sudah benar.

Jika sudah benar, klik Tutup kemudian Simpan.

Manual Book Aplikas i SAS 2018 by DOR INT EZ Page 64


Kemudian akan muncul notifikasi nomor lembur. Klik OK.
Selanjutnya mencetak daftar perhitungan lembur PPNPN. Klik tombol Cetak kemudian centang
pada kolom Proses, kemudian klik OK.

Akan tampil Daftar Rekap Pembayaran Perhitungan Uang Lembur Dan Uang Makan
Lembur.

Klik tombol Printer seperti biasa untuk mencetak.

Manual Book Aplikas i SAS 2018 by DOR INT EZ Page 65


Selanjutnya operator satker tinggal membuat SPM LS (07 Langsung) non kontraktual dengan
menggunakan akun :
 521111 (Belanja Keperluan Perkantoran) atau
 521119 (Belanja Barang Operasional Lainnya) sesuai dengan pembayaran
honorarium/gaji bulanannya.
Bedanya, pada saat melakukan perekaman SPP LS dan masuk ke tombol Pilih,

Akan muncul pilihan tombol Lembur PPNPN.

Klik tombol Lembur PPNPN, kemudian pilih daftar perhitungan PPNPN yg akan dibuatkan SPM-nya.

Selanjutnya proses SPP LS menjadi SPM LS seperti biasa.

9. Penyempurnaan Perhitungan Pajak PPNPN


A) Bagi pegawai yang memulai bekerja tidak pada awal tahun (tidak pada bulan
Januari)
Tanggal mulai bekerja diambil dari pengisian tanggal aktif pada perekaman SK/Kontrak
Pegawai

Manual Book Aplikas i SAS 2018 by DOR INT EZ Page 66


 Penghasilan pajak setahun dihitung dari perkalian penghasilan sebulan dengan jumlah
bulan bekerja pada tahun tersebut. Pada contoh diatas penghasilan setahun (2018)
adalah: 10 x 11.573.000 (asumsi tidak dikurangi dengan potongan absen).
Diharapkan satker mengisi tanggal awal aktif SK/Kontrak dan tanggal akhir aktif SK/Kontrak
dengan benar
B) bagi pegawai yang berhenti bekerja tidak pada akhir tahun (tidak pada bulan
Desember).

Tanggal berakhir bekerja diambil dari pengisian tanggal akhir SK/Kontrak Pegawai

 Pada saat bulan terakhir SK/kontrak tidak diisi dengan bulan Desember, maka pada
bulan itu akan dihitung penyesuaian pajak (adjustment). Dalam keadaan normal,
penyesuaian pajak akan dilakukan pada bulan Desember.
Tanggal akhir SK/Kontrak wajib diisi dengan benar untuk menghindari kelebihan/kekurangan
perhitungan pajak.
Jika terjadi kasus pegawai berhenti bekerja sebelum tanggal berakhir SK/Kontrak, maka
sebelum pembuatan gaji terakhir (DPP), tanggal akhir SK/Kontrak harus disesuaikan dengan
bulan gaji terakhir tersebut. Misal :
1) Tanggal akhir SK/Kontrak awalnya terisi dengan 31-12-2018
2) Pegawai berhenti pada tanggal 31-10-2018
3) Pada saat akan membayar gaji bulan Oktober 2018, pada perekaman SK/Kontrak harus
disesuaikan tanggal akhir SK/Kontrak menjadi 31-10-2018 (Oktober 2018)
4) Hal ini dilakukan agar pada saat pembayaran gaji terakhir tersebut penyesuaian
perhitungan pajak disesuaikan.

10. Kompensasi Pajak PPNPN


a) Kompensasi pajak bisa dilakukan jika pada akhir tahun 2017 satker sudah menggunakan aplikasi
SAS dalam pembuatan PPNPN. Daftar pegawai yang memiliki piutang pajak bisa ditayangkan
melalui menu PPNPN-Cetak-Cetak Piutang Pajak Akhir Tahun (pilih tahun 2017). Jika memang
terdapat pegawai yang mempunyai piutang pajak, maka bisa dikompensasikan dengan pajak
yang harus dibayar pada DPP bulanan/rapel. Piutang pajak belum bisa dikompensasikan dengan
pajak pada gaji 13 dan THR

Manual Book Aplikas i SAS 2018 by DOR INT EZ Page 67


b) Proses kompensasi bisa dilakukan pada saat proses pembuatan DPP pada menu PPNPN-Input
Data- RUH DPP.

Kompensasi pajak hanya bisa dilakukan untuk pembayaran gaji mulai bulan April 2018.
Isikan checklist/tanda centang pada Kompensasi Pajak untuk memperhitungkan piutang pajak
dengan perhitungan pajak pada DPP bulan itu.
Contoh simulasi :

Pajak yg Nilai
Nilai Pajak April hasil
Pegaw Nilai terdapat piutang
piutang perhitungan
ai kompensasi dalam DPP pajak
akhir th 2016 normal April akhir
1 2 3 4 5 6
(3-4) (2-4)
Robin 2.000.000 300.000 300.000 0 1.700.000
Nami 100.000 220.000 100.000 120.000 0
Sanji 130.000 130.000 130.000 0 0

11. Pembayaran Gaji Ketigabelas dan THR untuk PPNPN


Pembuatan penghasilan ketigabelas dan THR bisa dilakukan dengan memilih jenis gaji 4 atau 5;

a) Pembayaran penghasilan ketigabelas akan mengambil dasar pembayaran penghasilan


bulanan Juni. Perhitungan pajak akan dihitung berdasarkan penghasilan dan pajak yang
terdapat pada DPP bulan Juni dengan sistem bonus.
b) Pembayaran THR akan mengambil dasar pembayaran penghasilan pada bulan yang dipilih

Manual Book Aplikas i SAS 2018 by DOR INT EZ Page 68


oleh satker. Misal satuan kerja membuat THR dengan mengisi bulan Juli, maka pajak akan
dihitung berdasarkan penghasilan dan DPP bulan Juli dengan sistem bonus.

12. Perubahan terkait surat S-11015/PB/2016


a) PPNPN baru dan belum terdaftar sebagai peserta jaminan kesehatan direkam dengan
kedudukan “aktif non BPJS”, sehingga belum dipotong iuran. Jika satuan kerja sudah
koordinasi dengan Penyedia Jaminan Kesehatan baru dilakukan pemotongan dengan
mengubah kedudukan menjadi “aktif BPJS”
b) Batas bawah pada penghasilan sebagai dasar pemotongan iuran tidak ditentukan

13. Pencetakan Daftar Pegawai & Keluarga dengan format excel


Penambahan pembuatan file excel pada Submenu Cetak Daftar/Rekap Daftar Pembayaran
Penghasilan;

Manual Book Aplikas i SAS 2018 by DOR INT EZ Page 69


BAB XI
MODUL LPJ BEND. PENGELUARAN

Modul LPJ Bendahara Pengeluaran adalah modul SAS yang dikhususkan bagi bendahara pengeluaran
dalam mengelola pembukuan, khususnya untuk pembukuan Uang Persediaan. Modul ini juga sering
disebut SILABI (Sistem Pelaporan Bendahara Instansi).

1. Membuat User SILABI Bendahara Pengeluaran


1) Pastikan bahwa aplikasi SAS 2018 sudah diupdate ke versi terakhir
2) Login ke ADMIN

3) Masuk ke Referensi I  User

Isikan :
Nama User
Isikan Password
Isikan NIP (masing-masing user harus beda NIP)
Pemilihan tipe user LPJ Bendahara Pengeluaran (SILABI) :
 Level : 2 ( Operator )
 Menu : 4 (LPJ Bend. Pengeluaran)
 Kode PPK : pilih sesuai kode BPP
Lalu Klik SIMPAN

2. Setting SILABI Bendahara Pengeluaran


1) Masuk ke modul LPJ Bendahara Pengeluaran dengan user yang tadi sudah dibuat

Manual Book Aplikas i SAS 2018 by DOR INT EZ Page 70


2) Tampilannya seperti di bawah ini

3) Masuk ke menu UTILITY  UPDATE REFERENSI, lalu klik UPDATE

4) Masuk ke menu REFERENSI  REKENING BENDAHARA

5) Rekam data rekening satker sesuai SAS 2016. Perekaman nomor rekening dilakukan secara
terpisah :
 Bendahara Penerimaan (jenis rekening : 10)

Manual Book Aplikas i SAS 2018 by DOR INT EZ Page 71


 Bendahara Pengeluaran (jenis rekening : 20)
 Bendahara Pengeluaran Pembantu (jenis rekening : 21)
 Rekening Lainnya (jenis rekening : 30)

Isian harus lengkap termasuk nomor surat persetujuan rekening dari KPPN. Kode BPP diisi
000. Lalu klik SIMPAN.

3. Rekam Saldo Awal


Perekaman saldo awal dilakukan apabila terdapat saldo di rekening Bendahara Pengeluaran yang
berasal dari dana Non UP atau Dana Lainnya

1) Masuk ke menu BENDAHARA PENGELUARAN  RUH SALDO AWAL

2) Rekam saldo awal dengan tanggal 1 Januari 2018 sesuai dengan saldo masing-masing Buku
Pembantu. Saldo masing-masing buku pembantu dapat dilihat/dicetak dari SILABI tahun 2017
dari menu Cetak Buku.

Manual Book Aplikas i SAS 2018 by DOR INT EZ Page 72


3) Jika sudah, klik SIMPAN

4. Transaksi pada SILABI Bendahara Pengeluaran


1. CATAT NOMOR SP2D untuk mencatat nomor SP2D (seperti pada level SAS). Agar
data SP2D dapat diambil/dibukukan oleh SILABI, maka statusnya harus sudah CATAT
NOMOR SP2D. Pencatatan nomor SP2D ini biasanya sudah dilakukan oleh operator pada
aplikasi SPP/SPP. Namun demikian dapat juga dilakukan di Aplikasi Silabi modul bendahara
pengeluaran dalam hal belum dilakukan pencatatan. Catat nomor SP2D ini terdapat dalam menu
Bendahara Pengeluaran  Catat Nomor SP2D.

Manual Book Aplikas i SAS 2018 by DOR INT EZ Page 73


Lalu akan muncul form dibawah ini

Isikan Nomor SP2D pada kolom No. SP2D (untuk SPAN ada 14 angka), Tanggal SP2D pada
kolom Tgl. SP2D, dan Bank/Pos Pada kolom Bank/Pos lalu centang pada kolom pilih dan
klik tombol SIMPAN untuk menyimpan nomor SP2D.
2. RUH SALDO AWAL untuk memindahkan saldo pembukuan manual/pembukuan
sebelumnya yang dilakukan oleh bendahara ke dalam SILABI. Perekaman saldo awal ini
terdapat dalam menu Bendahara Pengeluaran  R/U/H saldo Awal.

3. Pengisian saldo awal tersebut meliputi :


 Kode satker : kode satker (muncul otomatis setelah melakukan perekaman referensi )
 Kartu Pengawasan : nomor karwas (muncul otomatis setelah melakukan perekaman
ref. )
 Kode bendahara : kode BPP (muncul otomatis setelah melakukan perekaman referensi )
 Tanggal Saldo awal : tanggal saldo sampai dimulainya menggunakan aplikasi ini
 No Transaksi terakhir : nomor pencatatan transaksi terakhir dalam BKU

Manual Book Aplikas i SAS 2018 by DOR INT EZ Page 74


4. Pengisian SALDO PEMBUKUAN :
 Saldo Buku kas Umum (BKU) : Saldo Buku kas Umum (BKU)
 Saldo Buku Pembantu Kas : Saldo Buku Pembantu Kas
 Saldo Buku Pembantu Tunai : Saldo Buku Pembantu Tunai
 Saldo Buku Pembantu Bank : Saldo Buku Pembantu Bank
 Saldo Buku Pembantu Uang Persediaan : Saldo Buku Pembantu Uang Persediaan
 Saldo Buku Pembantu Pajak : Saldo Buku Pembantu Pajak
 Saldo Buku Pembantu Pembayaran LS : Saldo Buku Pembantu Pembayaran LS
 Saldo Buku Pembantu BPP : Saldo Buku Pembantu BPP
 Saldo Buku Pembantu Uang Muka : Saldo Buku Pembantu Uang Muka
 Saldo Buku Pembantu Lain : Saldo Buku Pembantu Lain
Ketentuan pengisian saldo awal adalah sebagai berikut :

Dilakukan hanya sekali, untuk


selanjutnya jangan diubah-ubah lagi

Buku Pembantu UP
Buku Pembantu +
Tunai Buku Pembantu Pajak
+

= + =
Buku Buku Pembantu LS
Kas +
Buku Pembantu
Buku Pembantu UM/BPP
Bank +
Buku Pembantu Lain

Manual Book Aplikas i SAS 2018 by DOR INT EZ Page 75


5. R/U/H Kuitansi digunakan untuk merekam kuitansi yang diperoleh dari penggunaan Uang
Persediaan. RUH kuitansi terdapat dalam menu Bendahara Pengeluaran  RUH kuitansi. Form
RUH kuitansi adalah sebagai berikut

Keterangan :
 Kode satker : berisi kode satker (default)
 Bendahara : berisi Kode BPP (default)
 Periode :
o Bulan : sebagai parameter untuk menampilkan kuitansi yang telah direkam
dalam Grid dalam periode bulan tertentu.
o Tanggal : sebagai parameter untuk menampilkan kuitansi yang telah
direkam dalam Grid dalam periode tanggal tertentu.
 Rekam : untuk merekam kuitansi baru
 Edit : Untuk mengubah kuitansi yang telah direkam
 Hapus : untuk menghapus kuitansi yang telah direkam
 Cetak : untuk mencetak kuitansi yang telah direkam
 Keluar : untuk keluar dari submenu RUH kuitansi

6. Klik rekam untuk merekam kuitansi

Manual Book Aplikas i SAS 2018 by DOR INT EZ Page 76


7. Langkah pengisian (SESUAI DENGAN NOMOR URUTAN) :
1) Isikan Mata anggaran dengan mengetik mata anggaran atau dengan mengklik

tombol untuk memilih mata anggaran yang tersedia


dalam pagu DIPA. Berikut tampilan memilih mata anggaran :

Manual Book Aplikas i SAS 2018 by DOR INT EZ Page 77


Beri tanda centang pada kolom Pilih (paling kiri) untuk memilih pembebanan akun lalu
Klik PROSES untuk memilih mata anggaran.
2) Isikan Jumlah Pembayaran pada kolom “Jumlah Uang”
3) Isikan Keterangan pembayaran “untuk pembayaran”
4) Isikan NIP Pejabat PPK atau tekan “enter” untuk memilih secara otomatis
5) Isikan nama Kota
6) Isikan Tanggal Kuitansi
7) Isikan Nama Jabatan / Nama Perusahaan/Rekanan penerima pembayaran
8) Isikan Nama Penerima pembayaran (Rekanan)
9) Isikan Nama penerima barang
10) Isikan NIP Pejabat Pemeriksa Barang atau Penerima barang.
11) Klik simpan untuk menyimpan perekaman kuitansi.

8. RUH Pajak. Submenu ini digunakan untuk merekam pajak yang dipungut oleh
bendahara yang berasal dari pajak atas pembelian barang melalui UP/TUP
maupun dari kekurangan pajak atas SAS LS bendahara yang belum dipotong di
SAS. Berikut tampilan dari submenu RUH Pajak.

Keterangan :
 Kode satker : berisi kode satker (default)
 Bendahara : berisi Kode BPP (default)
 Periode :
o Bulan : sebagai parameter untuk menampilkan kuitansi yang telah direkam
dalam Grid dalam periode bulan tertentu.
o Tanggal : sebagai parameter untuk menampilkan kuitansi yang telah direkam
dalam Grid dalam periode tanggal tertentu.
 Rekam : untuk merekam kuitansi baru
 Edit : Untuk mengubah kuitansi yang telah direkam
 Hapus : untuk menghapus kuitansi yang telah direkam
 Cetak : untuk mencetak kuitansi yang telah direkam
 Keluar : untuk keluar dari submenu RUH kuitansi
Manual Book Aplikas i SAS 2018 by DOR INT EZ Page 78
9. Klik rekam untuk merekam pajak maka akan tampil form sebagai berikut :

10. Perekaman pajak terdiri dari dua sumber yaitu :

A. SPBY/ Kuitansi
Syarat untuk melakukan perekaman pajak yang berasal dari SPBY/Kuitansi adalah
dengan melakukan perekaman kuitansi terlebih dahulu. Tanpa melakukan perekaman
kuitansi, maka tidak bisa melakukan perekaman pajak. Berikut adalah form perekaman
pajak yang berasal dari SPBY/Kuitansi :
Klik Rekam, lalu pilih yang KUITANSI

Centang pada kolom pilih lalu klik “pilih”, maka akan muncul tampilan sebagai berikut :

Manual Book Aplikas i SAS 2018 by DOR INT EZ Page 79


Pengisian jumlah pajak fleksibel :
Dapat memilih pajak mana yang dikenakan (kalau yg tidak dikenakan, bisa dihapus di
kolom
%, Rp, dan kdakun). Dapat berdasarkan persentase atau nilai setor.
Lalu klik “simpan” untuk menyimpan perekaman pajak.
B. Transaksi Bendahara
Syarat untuk melakukan perekaman Pajak yang berasal dari SAS LS Bendahara
adalah melakukan pencatatan SP2D pada modul Aplikasi SAS. Berikut adalah
tampilan dari perekaman pajak yang berasal dari Pembayaran LS bendahara :
Klik Rekam, lalu pilih yang TRANSAKSI BENDAHARA

Perekaman selanjutnya sama dengan yang dilakukan pada perekaman RUH Pajak
Transaksi

11. RUH Transaksi

Submenu ini merupakan inti dari modul aplikasi silabi modul bendahara pengeluaran
ini. Melalui submenu RUH Transaksi, transaksi yang terjadi mulai dibebankan dan mulai
dicatat. Sebelum memulai melakukan perekaman transaksi harus didahului dengan
perekaman pada submenu sebelumnya, yaitu submenu RUH kuitansi untuk melakukan
pencatatan kuitansi dan RUH pajak untuk melakuka Pencatatan Pajak dan SPM pada Modul
Aplikasi SPM sudah dilakukan pencatatan nomor SP2D.

Manual Book Aplikas i SAS 2018 by DOR INT EZ Page 80


Jenis Transaksi yang direkam meliputi :

Manual Book Aplikas i SAS 2018 by DOR INT EZ Page 81


Manual Book Aplikas i SAS 2018 by DOR INT EZ Page 82
5. Kode-kode dalam RUH Transaksi
KODE JENIS TRANSAKSI FUNGSI DASAR

02 SPM-LS Bendahara Rekam SP2D LS ke Bendahara


03 Pembayaran SPM-LS Bayar SP2D LS Bendahara kpd penerima
Bendahara
04 Setor SPM-LS Bendahara Setor kelebihan SP2D LS Bendahara ke
Bank
05 SPM UP/TUP Rekam SP2D-UP dan SP2D-TUP
06 Setor Sisa UP/TUP Setor sisa UP/TUP ke Bank SSBP
07 PU Bank Terbit Cek (tarik uang dengan Cek) Cek
08 Transaksi UP Bayar Kuitansi UP Harus rekam kuitansi
09 Pungut Pajak Pungut pajak UP Harus rekam pajak
10 Setor Pajak Setor pajak UP Harus pungut pajak
11 SPM GUP Rekam SP2D-GUP Rekam semua transaksi
UP
12 SPM GUP Nihil/PTUP Rekam SP2D-GU Nihil dan SP2D-PTUP Rekam semua transaksi
TUP
13 Bayar UM Bayar Uang Muka
14 Bukti UM SPJ Uang Muka Harus rekam kuitansi
15 Kekurangan UM Mencatat Kurang Bayar Uang Muka
16 Kelebihan UM Mencatat Pengembalian Uang Muka
17 Transfer ke BPP Transfer uang ke BPP Jika ada BPP
18 Tunai ke BPP Beri tunai ke BPP Jika ada BPP
19 Pengembalian Transfer BPP Terima uang dari BPP via transfer Jika ada BPP
20 Pengembalian Tunai BPP Terima uang dari BPP via tunai Jika ada BPP
21 Terima ADK LPJ dari BPP Terima ADK LPJ dari BPP Jika ada BPP
22 Terima Transfer BP Terima uang dari bend. Pengeluaran via Khusus menu BPP
Transfer
23 Terima Tunai BP Terima uang dari bend. Pengeluaran via Khusus menu BPP
Tunai
24 Terima Transfer Uang Lain- Catat terima uang di luar DIPA satker via
lain transfer
25 Terima Tunai Uang Lain-lain Catat terima uang di luar DIPA satker via
tunai
26 SPM LS Pihak 3 Rekam SP2D-LS Pihak Ketiga & SP2D-LS Termasuk SP2D Gaji
kepada terlampir (Para Pegawai, dll) Induk dan sejenisnya
27 Setor Bank Setor uang ke Rekening Bend. Pengeluaran Slip setoran bank
28 Transfer Keluar Uang Lain- Catat keluar uang di luar DIPA satker via
lain transfer

Manual Book Aplikas i SAS 2018 by DOR INT EZ Page 83


29 Keluar Tunai Uang Lain-lain Catat keluar uang di luar DIPA satker via
tunai
30 Setor Sisa SPM LS TA Lalu Rekam setoran sisa SPM-LS TA yang lalu SSBP
31 Pembayaran SPM LS Bayar SP2D LS Bendahara kpd penerima
bendahara (transfer) secara transfer langsung dari Rek.
Bendahara Pengeluaran
32 Transaksi UP (Transfer) Bayar kuitansi UP secara transfer langsung Harus rekam kuitansi
dari Rek. Bendahara Pengeluaran
33 Transfer SPM LS Bendahara Transfer SPM-LS ke BPP Jika ada BPP
ke BPP (transfer)
34 Transfer SPM LS Bendahara Bayar Tunai SPM-LS ke BPP Jika ada BPP
ke BPP (tunai)
35 Terima Transfer Transfer Terima SPM-LS dari Bend. Pengeluaran via Khusus menu BPP
SPM LS Bendahara dari BP Transfer
36 Terima Tunai Transfer SPM Terima SPM-LS dari Bend. Pengeluaran via Khusus menu BPP
LS Bendahara dari BP Tunai

6. Pencetakan Laporan SILABI Bendahara Pengeluaran


A) Posting

Setelah transaksi dianalisis dan dicatat ke dalam jurnal, langkah selanjutnya adalah mem-
posting (memindahkan-bukukan) setiap saldo akun yang terdapat pada jurnal ke dalam buku
besar untuk masing-masing akun. Intinya adalah bahwa setiap saldo akun yang masih “tercerai
berai” dalam jurnal akan diakumulasikan ke dalam buku besar sesuai masing-masing akun.
Nantinya, buku besar untuk masing-masing akun ini akan memperlihatkan secara terperinci
mengenai setiap perubahan (mutasi debet dan mutasi kredit) yang ditimbulkan dari seluruh
transaksi yang terjadi selama periode akuntansi. Submenu yang digunakan untuk melakukan
posting ini adalah posting pada menu bendahara pengeluaran

Form submenu posting seperti dibawah ini

Manual Book Aplikas i SAS 2018 by DOR INT EZ Page 84


Keterangan :
1. Isikan kode satker dan periode posting
2. Klik tombol posting
3. Tunggu sampai muncul pesan

B) Cetak Buku

Submenu ini digunakan untuk mencetak laporan BKU dan Buku Pembantu , antara lain :

Keterangan :
1. Pilih periode pelaporan
2. Pilih jenis laporan
3. Klik tombol cetak

C) Berita Acara

Submenu ini ada dalam menu bendahara pengeluaranberita acara

Manual Book Aplikas i SAS 2018 by DOR INT EZ Page 85


Klik rekam untuk mulai merekam berita acara

Keterangan :
1. Pilih jenis berita acara

Jenis berita acara ada tiga:

1) Berita Acara Pemeriksaan Kas Bendahara Pengeluaran


Digunakan apabila terdapat pemeriksaan sewaktu – waktu oleh atasan langsung atau
pejabat fungsional pemeriksa

2) Berita Acara Pemeriksaan Kas dan serah Terima Bendahara Pengeluaran


Digunakan apabila terdapat penggantian bendahara pengeluaran

Manual Book Aplikas i SAS 2018 by DOR INT EZ Page 86


3) Berita Acara Pemeriksaan Kas dan Rekonsiliasi Bendahara pengeluaran
Digunakan untuk keperluan rekonsiliasi dan pelaporan LPJ ke KPPN

2. Pilih periode
3. Klik hitung saldo
4. Isi Nomor Berita Acara
5. Isi Tanggal berita Acara
6. Isi Uang di Brankas
7. Isi Saldo Rekening
8. Isi Saldo Uakpa
9. Isi Penjelasan UP
Penjelasan UP hanya akan muncul jika terdapat selisih pada posisi kas dan UP
10. Klik simpan

D) LPJ

submenu ini digunakan untuk mencetak LPJ

Keterangan :
1. Isi periode
2. Klik tayang

Manual Book Aplikas i SAS 2018 by DOR INT EZ Page 87


BAB XII
MODUL LPJ KHUSUS BPP

Bendahara Pengeluaran Bendahara Pengeluaran


(BP) Pembantu (BPP)

1. Perekaman SPM-UP dan SPM-GUP Isi


SILABI-BP (Bend. Pengeluaran)
Jika setelah terbit SPM-UP dan dana akan diserahkan ke BPP, maka dari SILABI Bendahara
Pengeluaran (SILABI-BP) masuk ke menu RUH Transaksi :
Secara Tunai --- (05) SPM UP/TUP  (07) PU bank  (18) tunai ke BPP
Secara Transfer --- (05) SPM UP/TUP  (17) transfer ke BPP

SILABI-BPP
Dana UP dari Bendahara Pengeluaran tersebut direkan di SILABI-BPP melalui RUH
Transaksi dengan kode : (23) terima tunai BP atau (22) terima transfer BP
Kemudian BPP akan merekam kuitansi-kuitansi melalui : RUH Kuitansi (rekam semua
kuitansi) dan RUH Pajak (rekam semua pajak dari kuitansi)
Untuk pembukuan transaksi BPP melalui RUH Transaksi :
 (08) transaksi UP
 (09) pungut pajak
 (10) setor pajak
 (13) Bayar UM
 (14) Bukti rampung
 (15) kekurangan UM
 (16) kelebihan UM
Saat pengajuan SPM GUP isi :
 SILABI-BP : RUH transaksi  (11) SPM GU  (07) PU Bank  selanjutnya transaksi (18)
tunai ke BPP atau (17) transfer ke BPP.
 SILABI-BP : Kirim ke BPP adk SPM GU klik ADK, maka akan terbentuk file kirim dengan
nama GU, misal: GU622297_346723K.GU

 SILABI-BPP : RUH transaksi (11) terima ADK SPM GU pilih sesuai SPM GU BPP dan rekam
transaksi di BPP kembali seperti diatas

 SILABI-BPP : membuat DRPP diserahkan ke BP untuk dibuat SPP oleh PPK, DRPP berupa
cetakan dan ADK. DRPP dibuat perkegiatan output lokasi.

2. Perekaman SPM-TUP dan SPM-PTUP Nihil


SILABI-BP (Bend. Pengeluaran)
Jika setelah terbit SPM-TUP dan dana akan diserahkan ke BPP, maka dari SILABI Bendahara
Pengeluaran (SILABI-BP) masuk ke menu RUH Transaksi
Secara Tunai --- (05) SPM UP/TUP  (07) PU bank  (18) tunai ke BPP
Secara Transfer --- (05) SPM UP/TUP  (17) transfer ke BPP

Manual Book Aplikas i SAS 2018 by DOR INT EZ Page 88


SILABI-BPP
Dana UP dari Bendahara Pengeluaran tersebut direkan di SILABI-BPP melalui RUH
Transaksi dengan kode : (23) terima tunai BP atau (22) terima transfer BP
Kemudian BPP akan merekam kuitansi-kuitansi melalui : RUH Kuitansi (rekam semua
kuitansi) dan RUH Pajak (rekam semua pajak dari kuitansi)
Untuk pembukuan transaksi BPP melalui RUH Transaksi :
 (08) transaksi UP
 (09) pungut pajak
 (10) setor pajak
 (13) Bayar UM
 (14) Bukti rampung
 (15) kekurangan UM
 (16) kelebihan UM

Saat pengajuan GU Nihil/PTUP Nihil


 SILABI-BP : RUH transaksi  (12) SPM GU Nihil  (07) PU Bank  selanjutnya transaksi
(18) tunai ke BPP atau (17) transfer ke BPP.

 SILABI-BP : Kirim ke BPP adk SPM GU klik ADK, maka akan terbentuk file kirim dengan
nama GU, misal: GU622297_346723K.GU
 SILABI-BPP : RUH transaksi (11) terima ADK SPM GU pilih sesuai SPM GU BPP dan rekam
transaksi di BPP kembali seperti diatas

 SILABI-BPP : membuat DRPP diserahkan ke BP untuk dibuat SPP oleh PPK, DRPP berupa
cetakan dan ADK. DRPP dibuat perkegiatan output lokasi.

3. Perekaman SPM-LS Bendahara melalui BPP


a) Pembayaran uang atas SPM LS bendahara yang telah terbit SP2D dilakukan oleh
Bendahara Pengeluaran (uang langsung dibagikan oleh Bend. Pengeluaran tanpa melalui
BPP)

SILABI-BP  RUH Transaksi :


(02) SPM Ls Bendahara,
(07) PU Bank
(03) Pembayaran SPM LS Bendahara atau (31) Pembayaran SPM Ls Bendahara (Transfer)

b) Pembayaran uang atas SPM LS bendahara yang telah terbit SP2D dilakukan oleh
Bendahara Pengeluaran Pembantu (uang dibagikan kepada para penerima oleh BPP)
SILABI-BP  RUH Transaksi :
(02) SPM Ls Bendahara
(07) PU Bank
(33) Transfer SPM LS Bendahara ke BPP (Transfer) atau
(34) Transfer SPM LS Bendahara ke BPP (Tunai)

SILABI-BPP  RUH Transaksi :


(35) Terima Transfer SPM LS Bendahara dari BP (Transfer) atau
(36) Terima Transfer SPM LS Bendahara dari BP (Tunai)
(03) Pembayaran SPM LS Bendahara

Manual Book Aplikas i SAS 2018 by DOR INT EZ Page 89


4. Penyusunan LPJ Bendahara Pengeluaran Pembantu (LPJ BPP)
Maksimal 1 kali dalam 1 bulan, BPP wajib menyampaikan ADK LPJ ke BP agar data kuitansi di
BPP dapat tercatat pada SILABI di BP. Tahapannya adalah sebagai berikut :
1) Posting di BPP
2) Buat Berita Acara Rekon di BPP lalu cetak LPJ
3) BPP kirim ADK LPJ ke BP di menu Utility
4) BP terima LPJ dari BPP (21) Menerima LPJ BPP

Manual Book Aplikas i SAS 2018 by DOR INT EZ Page 90


BAB XIII
MODUL LPJ BEND. PENERIMAAN

1. Setting SILABI Bendahara Penerimaan


Login ke SILABI dengan user Bendahara Penerimaan yg sudah dibuat lalu isi Nomor rekening
Bendahara Penerimaan (jenis rekening : 10) dengan Kode BPP diisi 000 harus sudah direkam
pada Referensi --> Rekening Bendahara.

Setting tipe Bendahara Penerimaan melalui menu Bendahara Penerimaan --> Setting Bendahara
Penerimaan

Pilih salah satu dari pilihan tipe Bendahara Penerimaan yang ada sesuai dengan kriteria bendahara
penerimaan masing-masing, lalu klik SIMPAN.

2. Transaksi SILABI Penerimaan (RUH Transaksi)


Submenu ini merupakan inti dari modul aplikasi silabi modul Bendahara Penerimaan ini. Melalui
submenu RUH Transaksi, seluruh transaksi penerimaan yang terjadi mulai dicatat.

Manual Book Aplikas i SAS 2018 by DOR INT EZ Page 91


Tampilan form-nya seperti ini :

Klik REKAM, maka tampilan form-nya seperti ini :

Cara Bayar ada 2 pilihan, yaitu :


• KAS : untuk pembayaran tunai/setoran tunai ke Rekening Kas Negara
• BANK : untuk pembayaran setoran yang berupa transfer dari rekening Bendahara Penerimaan

Manual Book Aplikas i SAS 2018 by DOR INT EZ Page 92


Jenis Transaksi pada Bendahara Penerimaan ada 4 (empat), yaitu :

a) Target Penerimaan dalam DIPA : diisi target penerimaan (perkiraan penerimaan) per-akun
yang tertera pada halaman III DIPA

3 4 5

7 6

Keterangan :
1) Jenis Transaksi : pilih 01
2) Isi secara manual akun target penerimaan dalam DIPA di kolom AKUN TRAN
3) Isi jumlah rupiah target penerimaan di kolom NILAI TRAN
4) Klik tombol ADD (+) jika dalam target penerimaan DIPA terdapat lebih dari 1 akun
5) Klik tombol DEL (-) untuk menghapus akun yang salah rekam
6) Isi uraian transaksi/uraian akun
7) Klik SIMPAN, maka data Target Penerimaan sudah tersimpan

Manual Book Aplikas i SAS 2018 by DOR INT EZ Page 93


b) Surat Bukti Setor/SSPCP : diisi seluruh penerimaan satker yang dihimpun dan dibukukan oleh
Bendahara Penerimaan dan penerimaan tersebut masih berada di Rekening Bendahara Penerimaan

3
4 5

Keterangan :
1) Jenis Transaksi : pilih 02
2) Pilih cara bayar, lalu isi nomor dokumen setoran ke rekening Bendahara Penerimaan
3) Isi akun setoran di kolom AKUN TRAN & jumlah rupiah target penerimaan di NILAI TRAN
4) Klik tombol ADD (+) jika dalam target penerimaan DIPA terdapat lebih dari 1 akun
5) Klik tombol DEL (-) untuk menghapus akun yang salah rekam
6) Isi uraian transaksi/uraian akun
7) Pilih dahulu tab DETAIL di atas
8) Isi rincian setoran ke rekening Bendahara Penerimaan (jika ada)
9) Klik SIMPAN, maka data penerimaan sudah tersimpan

Manual Book Aplikas i SAS 2018 by DOR INT EZ Page 94


c) SSBP Setoran Bendahara : diisi SSBP yang digunakan Bendahara Penerimaan untuk menyetor
penerimaan satker ke Rekening Kas Negara melalui Bank Persepsi

3
4 5

Keterangan :
1) Jenis Transaksi : pilih 03
2) Pilih cara bayar, lalu isi nomor dokumen setoran ke rekening Bendahara Penerimaan
3) Isi akun setoran di kolom AKUN TRAN & jumlah rupiah target penerimaan di NILAI TRAN
4) Klik tombol ADD (+) jika dalam target penerimaan DIPA terdapat lebih dari 1 akun
5) Klik tombol DEL (-) untuk menghapus akun yang salah rekam
6) Isi uraian transaksi/uraian akun
7) Pilih dahulu tab DETAIL di atas
8) Isi rincian setoran ke rekening Bendahara Penerimaan sesuai dengan BPN (Bukti Penerimaan
Negara)/bukti setor yang diberikan oleh Bank Persepsi
9) Klik SIMPAN, maka data penerimaan sudah tersimpan

Manual Book Aplikas i SAS 2018 by DOR INT EZ Page 95


d) SSBP Setoran Langsung Wajib Setor : diisi SSBP yang dilaporkan Wajib Setor bahwa dia sudah
menyetor penerimaan secara langsung ke Rekening Kas Negara melalui Bank Persepsi

3 4 5

Keterangan :
1) Jenis Transaksi : pilih 04
2) Pilih cara bayar, lalu isi nomor dokumen setoran ke rekening Bendahara Penerimaan
3) Isi akun setoran di kolom AKUN TRAN & jumlah rupiah target penerimaan di kolom NILAI TRAN
4) Klik tombol ADD (+) jika dalam target penerimaan DIPA terdapat lebih dari 1 akun
5) Klik tombol DEL (-) untuk menghapus akun yang salah rekam
6) Isi uraian transaksi/uraian akun
7) Pilih dahulu tab DETAIL di atas
8) Isi rincian setoran ke rekening Bendahara Penerimaan sesuai dengan BPN (Bukti Penerimaan
Negara)/bukti setor yang diberikan oleh Bank Persepsi
9) Klik SIMPAN, maka data penerimaan sudah tersimpan

3. Pembuatan LPJ Bendahara Penerimaan

1. Posting
Setelah transaksi dianalisis dan dicatat ke dalam jurnal, langkah selanjutnya adalah mem- posting
(memindahkan-bukukan) setiap saldo akun yang terdapat pada jurnal ke dalam buku besar untuk
masing-masing akun. Intinya adalah bahwa setiap saldo akun yang masih “tercerai berai” dalam jurnal
akan diakumulasikan ke dalam buku besar sesuai masing-masing akun. Nantinya, buku besar untuk
masing-masing akun ini akan memperlihatkan secara terperinci mengenai setiap perubahan (mutasi
debet dan mutasi kredit) yang ditimbulkan dari seluruh transaksi yang terjadi selama periode akuntansi.
Submenu yang digunakan untuk melakukan posting ini adalah menu Bendahara Penerimaan  Posting

Manual Book Aplikas i SAS 2018 by DOR INT EZ Page 96


Form submenu posting seperti berikut ini :

Tampilan posting seperti di bawah ini :

Keterangan :
a) isikan kode satker dan periode posting
b) Klik tombol posting
c) Tunggu sampai muncul pesan “Proses Posting Selesai”

2. Cetak Buku
Submenu ini digunakan untuk mencetak laporan BKU dan Buku Pembantu

Manual Book Aplikas i SAS 2018 by DOR INT EZ Page 97


Keterangan :
a) Pilih periode pelaporan
b) Pilih jenis laporan
c) Klik tombol cetak

3. Berita Acara
Submenu ini ada dalam menu Bendahara Penerimaan  Laporan  Berita Acara

4. LPJ Bendahara Penerimaan


Submenu ini digunakan untuk mencetak LPJ

Keterangan :
a) Isi periode
b) Klik tayang

Manual Book Aplikas i SAS 2018 by DOR INT EZ Page 98


5. Utility dan Cetak LPJ Bendahara Penerimaan
Pilih menu UTILITY  Kirim ADK LPJ, maka akan tampil form seperti di bawah ini :

 Pilih lokasi file dengan mengklik di kotak berwarna biru muda


 Pilih BULAN periode LPJ
 Klik KIRIM

Manual Book Aplikas i SAS 2018 by DOR INT EZ Page 99


BAB XIV
PEREKAMAN SSBP SISA UP/TUP

Dalam membuat SPM GU Nihil/PTUP pada akhir tahun anggaran, apabila muncul penolakan karena
pagu tidak cukup padahal dari hasil pengecekan seharusnya pagu mencukupi, hal ini disebabkan
karena SSBP sisa UP/TUP yang telah disetor belum direkam ke aplikasi SAS.

Tahapan rekam SSBP ke dalam SAS :

1. Menu Monitoring UP/TUP


Login ke SAS level PPSPM terlebih dahulu sesuai user PPSPM yang telah dibuat masing-masing
satker

Tampilannya seperti di bawah ini

Masuk ke menu Monitoring >> Monitoring UP/TUP

Manual Book Aplikas i SAS 2018 by DOR INT EZ Page 100


Muncul peringatan seperti di bawah ini, lalu klik saja NO (TIDAK)

Jika sudah masuk, tampilan seperti di bawah ini

Manual Book Aplikas i SAS 2018 by DOR INT EZ Page 101


2. Rekam SSBP sisa UP
Selanjutnya masukkan kode satker pada kolom kode satker :

Pilih sumber dana sesuai UP, misalnya dalam hal ini kita pilih RM (Rupiah Murni)

Klik pada kolom nama satker di bawah, maka akan muncul rincian UP/TUP

Klik disini

Sisa UP

Sisa TUP

Misalnya, jika akan merekam SSBP sisa UP, pilih SP2D-UP yang tersedia pada kolom UP, lalu
klik tombol Rekam SSBP yang tersedia di bawah

Manual Book Aplikas i SAS 2018 by DOR INT EZ Page 102


Klik disini

Akan muncul tampilan sebagai berikut :

Rekam NTPN dan akun pengembalian sisa UP lalu klik SIMPAN.

Jangan sampai salah merekam, akun tersebut adalah :

 815111 untuk pengembalian sisa UP dana Rupiah Murni


 815113 untuk pengembalian sisa UP dana PNBP

Manual Book Aplikas i SAS 2018 by DOR INT EZ Page 103


Jika sudah berhasil, maka sisa UP yang direkam akan muncul di kolom UP seperti tampilan
berikut :

3. Rekam SSBP sisa TUP


Untuk SSBP sisa TUP, hampir sama cara dengan cara pada perekaman sisa UP, hanya yang
membedakan adalah kolom SP2D TUP.
Pastikan memilih SP2D TUP yang benar, jika memang pernah melakukan TUP lebih dari 1x.

Manual Book Aplikas i SAS 2018 by DOR INT EZ Page 104


Geser panah ke bawah untuk mencari SP2D TUP yang dimaksud

Scroll untuk
mencari
SP2D TUP

Jika sudah ditemukan, klik rekam SSBP

Pastikan merekam akun dengan benar

 815511 untuk pengembalian sisa TUP dana Rupiah Murni


 815513 untuk pengembalian sisa TUP dana PNBP

Jika sudah selesai, klik SIMPAN.

Setelah itu, Anda dapat merekam SPP GUP Nihil atau SPP PTUP seperti biasa.

Manual Book Aplikas i SAS 2018 by DOR INT EZ Page 105


BAB XV
PEMULIHAN PAGU DIPA ATAS SSPB

Sesuai dengan Per-21/PB/2014 tentang penyesuaian sisa pagu DIPA pada SPAN, pada pasal 5
disebutkan bahwa setoran pengembalian belanja mengurangi realisasi anggaran belanja dan dapat
menyesuaikan sisa pagu DIPA Satker bersangkutan. Hal ini merupakan kemajuan di bidang pengelolaan
keuangan negara karena di tahun-tahun sebelumnya pengembalian belanja tidak bisa digunakan lagi
oleh satker (seperti pada Per-1/PB/2013). Pada Peraturan Dirjen Perbendaharaan nomer 21 tahun 2014
tersebut di pasal 4 ayat 2 menyebutkan bahwa penyetoran pengembalian belanja dilakukan dengan
menggunakan SSPB yang dihasilkan dari aplikasi SAS.

1. Perekaman SSPB pada SAS


Untuk membuat SSPB (Surat Setoran Pengembalian Belanja) pada aplikasi SAS, kita perlu login sebagai
PPSPM. Untuk operator yang memiliki DIPA lebih dari satu, pastikan setingan satker pada user admin
sudah pada satker yang akan dikembalikan belanjanya. Untuk merekam SSPB pada aplikasi SAS ada
pada menu Pagu – RUH SSPB seperti gambar di bawah.

Setelah itu akan tampil gambar seperti di bawah ini, pilih rekam

Manual Book Aplikas i SAS 2018 by DOR INT EZ Page 106


Bila pengembalian belanja melibatkan lebih dari 1 SPM/SP2D maka kita bisa memilih data SPM/SP2D,
pada tombol gabungan SP2D dan akan muncul seperti gambar berikut.

Dalam merekam SSPB selain perlu mencantumkan nomor SP2D (data yang lain akan mengikuti secara
otomatis) kita perlu memasukkan data bendahara, akun yang dipilih akan dikembalikan, jumlah rupiah
pengembalian dan uraian pengembalian. Selain itu kita juga diminta memasukkan rekening Kas Negara.
Maka data rekening kas negara tiap bank berbeda-beda, karena yang kami ketahui adalah rekening kas
negara di bank mandiri (bisa kita ketahui pada pengembalian jasa giro pada rekening giro bendahara
pengeluaran) maka saya isi rekening kas negara seperti gambar di bawah dan tentu saja rencananya
SSPB ini akan kita setor melalui Bank Mandiri.

Manual Book Aplikas i SAS 2018 by DOR INT EZ Page 107


Setelah kita simpan, berikut ini data SSPB yang telah terekam pada aplikasi SAS :

2. Pemulihan Pagu DIPA


Sesuai dengan Per-21/PB/2014 tentang penyesuaian sisa pagu DIPA pada SPAN, pada pasal 5
disebutkan bahwa setoran pengembalian belanja mengurangi realisasi anggaran belanja dan dapat
menyesuaikan sisa pagu DIPA Satker bersangkutan. Berikut ini cara penyesuaian sisa pagu DIPA pada
aplikasi SPM agar mata anggaran tersebut dapat diajukan lagi (dicairkan lagi) dengan syarat pembuatan
SSPB menggunakan aplikasi SAS juga.

Langkah pertama setelah kita buat SSPB dengan aplikasi SAS, maka selanjutnya adalah
membayarkannya kepada negara (lewat Pos atau Bank), setelah itu kita akan mendapatkan NTPN atas
setoran pengembalian belanja tersebut. Maka kode NTPN dan NTB tersebut perlu kita masukkan pada
aplikasi SAS pada menu RUH SSPB seperti gambar di bawah :

Manual Book Aplikas i SAS 2018 by DOR INT EZ Page 108


Selanjutnya kita buat Surat di RUH Surat Pernyataan Pengembalian Belanja

Tampilan pembuatan surat pernyataan tersebut seperti gambar di bawah

Lalu kita tinggal mengisi nomer surat (agenda surat kantor), tanggal surat, memilih pejabat (PPK) dan
mengisi pertimbangan SSPB tersebut dilakukan

Manual Book Aplikas i SAS 2018 by DOR INT EZ Page 109


Hasil cetak surat pernyataan tersebut adalah seperti gambar berikut :

Lalu kita ajukan surat tersebut sesuai dengan Per-21/PB/2014 kepada Kepala KPPN c.q. Kepala
Seksi Vera (Verifikasi dan Akuntansi) dilampiri dengan Copy SSPB dan nota konfirmasi penerimaan
negara (validasi SSPB) dan adk (untuk KPPN yang belum melaksanakan SPAN, untuk KPPN dengan
SPAN dikirim tanpa adk seperti pengalaman kami pada KPPN Metro)

Setelah kita mendapat Surat Pemberitahuan dari KPPN beserta Berita Acara Penyesuaian Pagu, maka
kita tinggal memasukkan nomer surat dari KPPN beserta tanggal surat seperti gambar di bawah

Manual Book Aplikas i SAS 2018 by DOR INT EZ Page 110


Designed by dorintez

Manual Book Aplikas i SAS 2018 by DOR INT EZ Page 111

Anda mungkin juga menyukai