Anda di halaman 1dari 23

TERBATAS

PENINGKATKAN LIMA KEMAMPUAN TERITORIAL


APARAT SATUAN KOWIL DALAM
PELAKSANAAN BINTER

BAB I
PENDAHULUAN

1. Umum.

a. Selaku penegak kedaulatan negara, TNI-AD mempunyai tugas pokok


mempertahankan keutuhan wilayah daratan bersama-sama dengan
komponen pertahanan negara lainnya. Sesuai Doktrin TNI AD “ Kartika Eka
Paksi “ salah satu fungsi organik militer TNI AD adalah teritorial, yang
implementasinya dilaksanakan melalui pembinaan teritorial. Dengan Binter,
TNI AD berupaya untuk mendayagunakan potensi wilayah menjadi kekuatan
wilayah yang mampu untuk menghadapi ancaman, gangguan, hambatan dan
tantangan yang mungkin timbul merongrong NKRI yang kita cintai.

b. Usaha, tindakan dan kegiatan dalam membina hubungan dengan


segenap lapisan masyarakat sehingga tercapai Kemanunggalan TNI - Rakyat
untuk didayagunakan semaksimal mungkin bagi kepentingan pertahanan
negara matra darat.

c. Upaya mencapai keberhasilan tugas-tugas pembinaan teritorial seperti


diuraikan di atas, aparat teritorial harus memiliki kemampuan dasar di
bidang teritorial. Kemampuan dasar tersebut yaitu ; “Kemampuan temu cepat
dan lapor cepat, Kemampuan manajemen teritorial, Kemampuan penguasaan
wilayah, Kemampuan pembinaan Wanra dan Kemampuan komunikasi sosial.”
Lima kemampuan tersebut dikenal dengan istilah “Lima Kemampuan
Teritorial”.

TERBATAS
2

/ 2. Maksud ...

2. Maksud dan Tujuan.

a. Maksud. Memberikan gambaran tentang pembinaan lima kemampuan


teritorial kepada aparat satuan komando kewilayahan.

b. Tujuan. Sebagai bahan masukan kepada komando atas tentang upaya


meningkatkan lima kemampuan teritorial bagi aparat satuan komando
kewilayahan dalam pelaksanaan Binter.

3. Ruang Lingkup dan Tata Urut. Karangan militer ini membahas masalah
lima kemampuan teritorial bagi aparat satuan Kowil khususnya Babinsa sebagai
ujung tombak Binter, yang meliputi latar belakang, kondisi saat ini, faktor yang
mempengaruhi, kondisi yang diharapkan dan upaya meningkatkannya, dengan tata
urut sebagai berikut :

a. Pendahuluan.
b. Landasan Pemikiran.
c. Kemampuan Teritorial Babinsa Saat ini.
d. Faktor yang Mempengaruhi Lima Kemampuan Teritorial.
e. Kemampuan Teritorial yang Diharapkan.
f. Upaya Meningkatkan Lima Kemampuan Teritorial.
g. Penutup.

4. Pengertian-pengertian.

a. Pembinaan Teritorial. Adalah usaha, tindakan dan kegiatan dalam


membina hubungan dengan segenap lapisan masyarakat sehingga tercapai
Kemanunggalan TNI - Rakyat untuk didayagunakan bagi kepentingan
pertahanan negara matra darat .
3

/ b. Teritorial ...
b. Teritorial.

1) Dalam arti luas. Bagian dari permukaan bumi atas daratan,


perairan dan ruang udara dengan batas-batas tertentu yang
ditetapkan oleh suatu negara sebagai wilayah nasionalnya dengan
seluruh isinya baik materiil, spiritual maupun tenaga manusia dalam
bentuk perikehidupan sosial sebagai suatu sistem.
2) Dalam arti sempit. Wilayah teritorial nusantara darat atau laut
ditinjau dari aspek pertahanan.
3) Dalam arti khusus. Sebagai fungsi organik militer TNI AD
adalah pembinaan teritorial di suatu wilayah tertentu.

c. Komunikasi Sosial.

1) Sebagai metode, komunikasi sosial adalah kegiatan yang


diselenggarakan TNI AD guna memelihara dan meningkatkan
hubungan dengan komponen bangsa lainnya agar terwujudnya saling
kebersamaan yang memungkinkan timbul keinginan masyarakat untuk
berpartisipasi di bidang pertahanan negara.
2) Sebagai kemampuan, komunikasi sosial adalah kemampuan
prajurit TNI AD dalam berinteraksi dengan masyarakat.

d. Lima Kemampuan Teritorial. Adalah serangkaian tuntutan


kemampuan dasar yang harus dimiliki oleh setiap prajurit TNI AD khususnya
aparat kowil baik secara individu maupun dalam hubungan satuan agar dapat
melaksanakan tugas secara profesioanal, efektif dan efisien.
4

BAB II
LANDASAN PEMIKIRAN

5. Umum. Pembinaan teritorial diselenggarakan sepanjang masa, baik


dalam keadaan damai, darurat sipil, darurat militer maupun perang, dengan tujuan
menyiapkan komponen cadangan dan komponen pendukung yang tangguh.
Pembinaan teritorial diselenggarakan secara rutin dan terus menerus dengan
menggunakan metode bhakti TNI, Bintahwil dan komunikasi sosial sesuai dengan
mekanisme dan tata laksana Binter.

6. Landasan Historis.

a. Komando teritorial yang sekarang dikenal dengan istilah komando


kewilayahan, dalam sejarahnya berasal dari bentuk pemerintahan darurat
militer yang bernama “tentara dan teritorium”. Bentuk pemerintahan tersebut
kemudian menjadi cikal bakal lahirnya Kodam pada tahun 1950-an.
b. Bentuk pemerintahan “tentara dan teritorium” itu sendiri berasal dari
bentuk pemerintahan gerilya ketika bangsa Indonesia berjuang merebut dan
mempertahankan kemerdekaan.
c. Di dalam sistem pertahanan semesta yang melibatkan seluruh
komponen bangsa, pembinaan teritorial dilaksanakan sepanjang masa.

7. Landasan Filosofis. Bangsa Indonesia yang memiliki falsafah hidup Pancasila


mempunyai cita-cita luhur, yaitu menjamin keutuhan dan tetap tegaknya NKRI
selanjutnya untuk mempertahankan kemerdekaan, menyatukan bangsa dan
menjamin keadilan wilayah NKRI.

8. Landasan Konstitusional.

a. UUD 1945. Di dalam UUD 1945 pasal 30 disebutkan bahwa setiap


warga negara berhak dan wajib ikut serta dalam upaya bela negara yang
diwujudkan dalam penyelenggaraan pertahanan negara. Salah satu wujud
keikutsertaan warga negara dalam upaya bela negara adalah pengabdian
sesuai profesinya, baik di lingkungan militer maupun lingkungan sipil.
5

b. Ketetapan MPR RI (TAP MPR RI Nomor VII/MPR/2000 tentang


Peran TNI dan Polri). TNI sebagai alat pertahanan negara bertugas pokok
menegakkan kedaulatan negara, keutuhan wilayah NKRI yang berdasarkan
Pancasila dan UUD 1945 serta melindungi segenap bangsa Indonesia dan
seluruh tumpah darah Indonesia dari ancaman dan gangguan terhadap
keutuhan bangsa dan negara.

9. Landasan Konsepsional.

a. Wawasan Nusantara. Adalah cara pandang bangsa Indonesia


dalam mengartikan wilayah Indonesia beserta segala isinya sebagai satu
kesatuan wadah dan sarana perjuangan hidup bangsa secara bulat dan utuh,
termasuk di dalamnya kesatuan pertahanan dan keamanan.

b. Ketahanan nasional. Bangsa Indonesia menyadari bahwa


berbagai aspek kehidupan bangsa tidak mungkin diselenggarakan secara
parsial ataupun terpisah-pisah, tetapi harus merupakan upaya terpadu
sehingga akan menghasilkan suatu sinergi kemampuan berupa peningkatan
ketahanan setiap aspek kehidupan bangsa secara selaras, serasi dan
seimbang.

10. Landasan Doktrin. Doktrin TNI AD Kartika Eka Paksi sebagai doktrin
tertinggi yang bersifat strategis di lingkungan TNI AD bersifat konseptual, digunakan
sebagai dasar dalam melaksanakan tugas pokok. Salah satu fungsi organik militer
TNI AD adalah teritorial, yaitu menyelenggarakan komunikasi dengan berbagai
komponen masyarakat dan aparat pemerintah dalam rangka pembinaan teritorial
untuk membangun kesadaran pertahanan aspek darat guna kepentingan pembinaan
dan penggunaan kekuatan TNI AD.
6

BAB III
KEMAMPUAN TERITORIAL BABINSA SAAT INI

11. Umum. Istilah kemampuan teritorial sebagai kemampuan pokok bagi


aparat satuan Kowil, menjadi tren setelah reformasi internal TNI digelar sejak kurun
waktu 1998. Babinsa sebagai ujung tombak pembinaan teritorial belum dapat
melaksanakan tugas dan fungsinya secara maksimal.

12. Latar Belakang.

a. Secara kuantitas aparat satuan Kowil khususnya Babinsa, sampai saat


ini belum dapat memenuhi organisasi sehingga sangat berpengaruh terhadap
keberhasilan pelaksanaan tugas. Khususnya Babinsa yang seharusnya dijabat
oleh seorang bintara, di satuan tertentu ada yang dijabat oleh seorang
tamtama.

b. Secara kualitas, aparat satuan Kowil khususnya Babinsa sumber daya


manusianya masih jauh ketinggalan dibanding dengan tuntutan profesi.
Khususnya di perkotaan, eksistensi Babinsa sangat tidak seimbang dengan
masyarakat yang dibina yang rata-rata telah memiliki pendidikan di atas
sekolah menengah umum. Bahkan di wilayah pedesaan atau daerah terpencil,
Babinsa dijabat oleh seorang tamtama yang hanya lulusan sekolah dasar.

13. Kemampuan Temu Cepat dan Lapor Cepat.

a. Babinsa belum memahami makna temu cepat dan lapor cepat. Mereka
belum bisa mengambil sikap dengan cepat apabila mengetahui kejanggalan-
kejanggalan di wilayahnya.

b. Babinsa belum dapat mengantisipasi dan memperkirakan tentang


kemungkinan-kemungkinan yang akan timbul di suatu wilayah, karena belum
memiliki bekal pengetahuan yang memadahi.
7

c. Karena luasnya wilayah binaan, seorang Babinsa tidak dapat


menjangkau secara keseluruhan. Untuk mengatasi hal itu diperlukan jaringan
informasi, tetapi mereka belum memilikinya.

14. Kemampuan Manajemen Teritorial.

a. Babinsa belum memahami pengetahuan tentang manajemen teritorial


yang intinya adalah ketatalaksanaan Binter yang meliputi : pengumpulan
data, tabulasi data, klasifikasi wilayah dan laporan berkala.

b. Babinsa belum mampu mengorganisir tugas-tugasnya dengan anggota


maupun teman kerjanya.

c. Babinsa belum mampu melaksanakan koordinasi dengan aparat dan


instansi pemerintah serta lembaga lain dalam melaksanakan tugas.

15. Kemampuan Penguasaan Wilayah.

a. Babinsa kurang dapat mengimbangi perkembangan ilmu pengetahuan


dan teknologi yang sangat pesat dan berdampak kepada dinamika
masyarakat yang sangat cepat berubah.

b. Babinsa kurang mengenali secara mendalam setiap perubahan yang


terjadi di wilayahnya, sehingga tidak dapat mengantisipasi terhadap
kemungkinan masalah baik aspek geografi, demografi maupun kondisi sosial.

c. Paradigma baru peran TNI yang sudah beberapa tahun disosialisasikan


belum dipahami secara mendalam oleh anggota TNI AD.

d. Babinsa belum mampu berkomunikasi dan berkoordinasi dengan


instansi terkait untuk mendapatkan data guna mengikuti perkembangan
situasi di wilayahnya.
8

16. Kemampuan Pembinaan Wanra.

a. Aparat satuan Kowil khususnya Babinsa melum memahami makna


perlawanan rakyat sebagai kekuatan yang harus dibina sebagai kekuatan
pendukung dalam sistem pertahanan rakyat semesta. Mereka hanya
memahami bahwa perlawanan rakyat hanyalah sebagai suatu organisasi
seperti Hansip dan Kamra. Yang dimaksud perlawanan rakyat sebagai
kekuatan adalah kemampuan suatu wilayah dalam mengorganisir warganya
agar memiliki kemampuan daya tangkal dalam menghadapi kemungkinan
ancaman yang timbul.
b. Babinsa belum memahami tentang cara/teknik pembinaan Wanra,
sehingga tujuan pembinaan yang sebenarnya belum berhasil.
c. Babinsa belum memahami tentang prosedur pembinaan dan
mekanisme permintaan tenaga Wanra.
d. Babinsa masih beranggapan bahwa pembinaan Wanra hanya tugas
dan tanggung jawab TNI, padahal juga tugas instansi pemerintah yang
dilaksanakan secara terkoordinir.

17. Kemampuan Komunikasi Sosial.

a. Aparat satuan Kowil khususnya Babinsa belum memahami tentang


pengetahuan komunikasi sosial. Mereka menganggap bahwa komunikasi
sosial hanya sebatas berhubungan dengan masyarakat secara langsung,
padahal komunikasi sosial adalah suatu kemampuan yang harus dimiliki oleh
seorang Babinsa dengan segala aspek yang mendukungnya.
b. Dengan pengertian tersebut di atas, para Babinsa belum mampu
melaksanakan komunikasi sosial dengan masyarakat secara utuh.
c. Babinsa belum mampu mengenali lingkungan binaannya secara
maksimal, sehingga tidak dapat melaksanakan komunikasi sosial dengan baik.
Sebelum melaksanakan komunikasi sosial, terlebih dahulu harus mengenali
secara mendalam tentang kondisi sosial yang berkembang di wilayah
binaannya.
9

BAB IV
FAKTOR YANG MEMPENGARUHI LIMA KEMAMPUAN TERITORIAL

18. Umum. Dalam suatu sistem yang terdiri dari beberapa komponen yang
satu dengan yang lainnya saling berkaitan, tidak dapat lepas dari pengaruh, baik
dari dalam maupun dari luar.

19. Faktor Intern.

a. Bila dikaitkan dengan perkembangan situasi dewasa ini, dimana


banyak terjadi pemekaran wilayah mulai dari tingkat propinsi hingga tingkat
desa. Maka jumlah Babinsa masih kurang.

b. Secara kualitas, SDM Babinsa belum memadai dihadapkan dengan


perkembangan masyarakat, khususnya di perkotaan masih dijabat seorang
tamtama yang hanya lulusan sekolah dasar.

20. Faktor Ekstern.

a. Adanya pandangan masyarakat yang keliru menilai pembinaan


teritorial. Akhir-akhir ini muncul isu-isu yang dilontarkan seperti pada masa
orde baru. Sehingga muncul tuntutan agar komando teritorial dibubarkan .

b. Kepercayaan masyarakat terhadap TNI semakin menurun akibat ulah


segelintir oknum anggota TNI yang tidak melaksanakan tugas dengan baik.

BAB V
KEMAMPUAN TERITORIAL YANG DIHARAPKAN

21. Umum. Kemampuan teritorial yang meliputi : Kemampuan temu cepat


dan lapor cepat, Kemampuan manajemen teritorial, Kemampuan penguasaan
wilayah, Kemampuan pembinaan Wanra dan Kemampuan komunikasi sosial.
10

22. Kemampuan Temu Cepat dan Lapor Cepat.

a. Kemampuan temu cepat berkaitan dengan deteksi dini dan cegah dini.
Deteksi dini adalah kemampuan mencari dan menemukan terhadap berbagai
masalah yang timbul atau yang akan terjadi sebagai akibat dari perubahan
dan dinamika sosial yang terjadi.

b. Kemampuan cegah dini adalah kemampuan untuk mengantisipasi


segala masalah sebagai akibat dari perubahan seawal mungkin, sehingga
masalah tidak berkembang menjadi lebih besar.

c. Kemampuan lapor cepat adalah kemampuan untuk melaporkan secara


cepat kepada atasan yang berwenang terhadap kejadian yang sedang
berlangsung.

d. Deteksi dini, cegah dini dan lapor cepat merupakan kegiatan yang
dilaksanakan secara terus menerus oleh aparat satuan Kowil untuk
menemukan permasalahan atau segala bentuk kemungkinan ancaman.

e. Agar aparat satuan Kowil dapat melaksanakan Deteksi Dini, Cegah Dini
dan Lapor Cepat, harus memiliki kemampuan “3 DL dan SSK” , yaitu :

1) Deteksi dini :
a) Datangi dan dekati obyek kejadian.
b) Dengarkan dan lihat kejadian yang ada di sekitar obyek
kejadian.
c) Dapatkan informasi selengkap-lengkapnya.

2) Cegah dini :
a) Lokalisir kejadian agar tidak meluas.
b) Lakukan sesuatu sesuai kemampuan.
c) Laporkan kepada komando atas.
3) Lapor cepat :
a) Saring berita.
b) Sandi berita.
c) Kirim berita.
11

f. Aparat satuan Kowil harus dapat mencari berbagai permasalahan yang


timbul atau yang akan terjadi dengan cepat.

g. Khususnya kemampuan deteksi dini dan cegah dini, salah satu cara
yang efektif adalah dengan jalan membina mitra karib atau semacam badan
pengumpul keterangan yang dapat dipercaya sebagai sumber informasi.

i. Apabila informasi telah didapat, aparat satuan Kowil harus memiliki


kemampuan untuk melaporkan kepada satuan atas dengan cepat. Laporan
harus mengandung unsur “Si A Bi Di Me” (siapa, apa, bilamana, di mana dan
mengapa).

23. Kemampuan Manajemen Teritorial.

a. Manajemen teritorial adalah ketatalaksanaan pembinaan teritorial


yang mencakup :
1) Pengumpulan data.
b) Pembuatan tabulasi data.
c) Klasifikasi wilayah.
d) Pembuatan laporan berkala tentang perkembangan situasi dan
hambatan pelaksanaan kegiatan.

b. Seorang Babinsa harus memiliki kemampuan untuk :

1) Mengorganisir kegiatan dengan cara membagi tugas kepada


anggota dalam menangani kegiatan di wilayahnya.
2) Menyelenggarakan ketatalaksanaan Binter.
3) Mampu membuat produk dasar Sisrendal Binter, meliputi Jukter,
Anpotwil, Anpothan, Renbinter, Telaahan Binter dan Program Binter.

c. Dalam rangka pengumpulan data teritorial Babinsa harus dapat


melaksanakan koordinasi dengan aparat terkait dan membentuk jaring
12

informasi. Salah satu cara yang paling mudah untuk mendapatkan data dan
informasi adalah dengan membina mitra karib.

d. Di dalam manajemen, hal mendasar yang harus dilakukan adalah :

1) Perencanaan (planning)
2) Pembagian tugas (organizing)
3) Pelaksanaan (actuating)
4) Pengawasan/pengendalian (controling)

24. Kemampuan Penguasaan Wilayah.

a. Kemampuan Penguasaan Wilayah. Adalah kecakapan dan


kesanggupan untuk mengenali secara mendalam tentang ciri-ciri dari unsur-
unsur Geografi, Demogarafi dan Kondisi Sosial suatu wilayah serta dapat
mengantisipasi hakekat ancaman yang mungkin timbul.

b. Penguasaan wilayah dapat dilakukan dengan berbagai cara, namun


cara yang paling mudah digunakan adalah :

1) Dilakukan dengan pengamatan (observasi) yang meliputi


kondisi geografi, demografi dan kondisi sosial).
2) Dilakukan melalui komunikasi dengan masyarakat, baik
langsung (wawancara) maupun tidak langsung (menggunakan sarana
komunikasi).

d. Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam penguasaan wilayah :

1) Penguasaan wilayah tidak diartikan sebagai mengambil


tugas/fungsi dari instansi lain, tetapi mengenali secara mendalam
setiap perubahan yang terjadi di wilayah tugas dan tanggung jawab
aparat satuan Kowil, sehingga dapat mengantisipasi kemungkinan
perkembangan yang akan terjadi.
13

2) Sikap dan perilaku simpati aparat satuan Kowil sebagai


penjabaran dari sapta marga, sumpah prajurit dan delapan wajib TNI.
3) Aparat satuan Kowil khususnya Babinsa harus trampil dalam
mencari dan memelihara data teritorial yang lengkap dan mutakhir
mengetahui permasalahan yang berkembang di wilayahnya.
4) Menentukan prioritas dan sasaran pembinaan yang diarahkan
untuk mengantisipasi permasalahan / ancaman yang timbul.

25. Kemampuan Pembinaan Wanra.

a. Kemampuan pembinaan Wanra adalah kemampuan untuk menyiapkan


masyarakat yang telah terpilih secara fisik dan mental untuk dilatih dan
diorganisir, sehingga memiliki motivasi, semangat dan kemampuan
perlawanan dan memiliki kekuatan daya tangkal dalam upaya bela negara.

b. Di dalam sistem pertahanan negara, salah satu komponen yang harus


dibina adalah komponen cadangan untuk mendukung komponen utama.
Pelaksanaannya dilakukan oleh Departemen Pertahanan dan TNI
berkoordinasi dengan pemerintah daerah dan lembaga fungsional pemerintah
yang terkait, disesuaikan dengan kebutuhan dan ketersediaan dukungan
anggaran pertahanan.

c. Salah satu keterlibatan warga negara dalam upaya pertahanan negara


yang diwadahi dalam komponen cadangan adalah rakyat terlatih (Ratih).

d. Dalam rangka mewujudkan tujuan pembinaan Ratih agar berhasil dan


berdaya guna dapat dilakukan melalui pentahapan sebagai berikut :

1) Tahap 1. Menanamkan pengertian, kesadaran dan


menumbuhkan motifasi serta keyakinan tentang peran serta fungsi
kewarganegaraan dalam kehidupan bernegara, baik dalam rangka
pembangunan maupun pembelaan kepentingan nasional.
14

2) Tahap 2. Mewujudkan atau mengarahkan sikap dan tingkah


laku masyarakat agar memiliki kesediaan berpartisipasi aktif dalam
upaya mengisi kemerdekaan dan membela kepentingan masyarakat.
3) Tahap 3. Mengorganisir partisipasi masyarakat ke dalam
wadah-wadah Ratih yang teratur dan terarah sehingga menjadi
kekuatan sosial yang berdaya guna.
4) Tahap 4. Membina dan mengembangkan organisasi Ratih
sesuai tujuan dan sasaran baik di bidang kesejahteraan maupun di
bidang pembelaan negara.
5) Tahap 5. Menyelenggarakan pengerahan dan pengendalian
kemampuan Ratih dalam bentuk karya dan pengabdian yang berguna
bagi masyarakat, bangsa dan negara.

g. Jenis dan Cara Pembinaan Ratih / Wanra.

1) Jenis Pembinaan dapat dilakukan dengan latihan fisik, latihan


dasar-dasar militer secara terbatas atau kegiatan non fisik berupa
ceramah tentang kesadaran bela negara.

2) Cara Pembinaan.

a) Memberi saran masukan kepada Pemda tentang


kebutuhan organisasi Ratih (kerangka tentang kebutuhan untuk
membentuk regu, peleton atau kompi Ratih).
b) Melakukan Rekruitmen / memilih calon Ratih (dilihat
fisiknya, kesehatannya dan latar belakang kepribadiannya).
c) Membuat rencana latihan, baik latihan fisik maupun
latihan non fisik.
d) Adakan koordinasi dengan Pemda untuk pelaksanaannya.
15

h. Hal-hal yang perlu diperhatikan.

1) Penyelenggaraan pembinaan Ratih merupakan penjabaran


tugas TNI AD, sesuai UUD 1945 Pasal 30 ayat 1 dan UU No. 3 / 2002
tentang pertahanan negara pasal 9 ayat (1) dan (2).
2) Dalam menyelenggarakan pembinaan, aparat satuan Kowil
harus terlebih dahulu menguasai peraturan perundang-undangan dan
buku-buku petunjuk yang mengatur tentang Ratih.
3) Menguasai prosedur dan mekanisme permintaan bantuan
tenaga Ratih.

26. Kemampuan Komunikasi Sosial.

a. Dalam melaksanakan komunikasi sosial dengan masyarakat, sebagai


aparat satuan Kowil harus memahami tentang sifat dan cara berkomunikasi.
Sifat komunikasi sosial adalah :

1) Persuasif. Artinya komunikasi sosial bersifat mengajak


komponen masyarakat lainnya agar memiliki kesadaran bernegara dan
bela negara, dalam rangka meningkatkan ketahanan wilayah.

2) Terkoordinir dan terencana. Artinya pelaksanaan komunikasi


sosial perlu dibuat rencana terlebih dahulu dan dikoordinir dengan baik
sehingga dapat mencapai tujuan yang diharapkan.

b. Komunikasi sosial dapat dilaksanakan dengan cara menyelami,


menghubungi, mempengaruhi dan mengajak (Lambungrujak) serta
memelihara hubungan dengan seluruh komponen.

c. Dalam melaksanakan komunikasi sosial, aparat satuan Kowil perlu


memperhatikan hal-hal sebagai berikut :
16

1) Kenali Lingkungan. Yaitu memahami adat istiadat, kebiasaan-


kebiasaan yang dilaksanakan serta keharusan-keharusan sesuai
peraturan yang berlaku di masyarakat.
2) Sikap Demokratis. Artinya mencerminkan sikap
menghargai dan menghormati pendapat orang lain, mendukung dan
mematuhi keputusan bersama dan tidak memaksakan kehendak.

3) Sikap Akomodatif. Artinya mencerminkan sikap mau


menerima dan menyalurkan aspirasi masyarakat yang disampaikan.
4) Terarah. Artinya pesan-pesan yang disampaikan hendaknya
tidak menyimpang dari kebijaksanaan dalam program pembinaan
teritorial yang telah direncanakan.
5) Sikap Santun. Artinya dapat menciptakan suasana yang
ramah, terbuka dan santai, sehingga memancarkan simpati rakyat.

BAB VI
UPAYA MENINGKATKAN LIMA KEMAMPUAN TERITORIAL

27. Umum. Agar penyelenggaraan fungsi teritorial TNI AD dapat berjalan


dengan baik dan mencapai hasil yang optimal, maka perlu adanya upaya konkrit
oleh aparat satuan Kowil dalam melaksanakan program Binter. Oleh karena itu,
kemampuan teritorial yang dimiliki oleh para Babinsa harus tetap dipelihara dan
ditingkatkan agar fungsi teritorial TNI AD yang intinya adalah kemanunggalan TNI
rakyat dapat terwujud.

28. Menumbuhkan Budaya Membaca.

a. Perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi berakibat pada


cepatnya arus informasi, seolah-olah dunia ini tanpa dibatasi oleh ruang dan
waktu. Apa yang terjadi di suatu tempat, dapat kita lihat dan kita dengar saat
itu juga melalui media komunikasi. Membaca adalah cara paling mudah untuk
mendapatkan informasi guna mengikuti perkembangan dan dinamika sosial.
17

b. Bahan bacaan dapat berupa buku, majalah, koran, brosur dan lain-
lain, baik yang bersifat umum maupun kedinasan yang dikeluarkan oleh
satuan atas berupa buletin, lembar penerangan, buku petunjuk, buku
perundang-undangan atau referensi lain yang berkaitan dengan tugas-tugas
TNI AD. Khusus bidang teritorial, Pusat Teritorial TNI AD dan Staf umum
teritorial Angkatan Darat telah mengeluarkan berbagai media komunikasi
berupa Buletin Teritorial, Petunjuk Praktis Aparat Teritorial, Petunjuk Praktis
Binter, Lembar Teritorial, Modul dan lain-lain yang dikeluarkan secara berkala
dan insidentil.

c. Apabila aparat satuan Kowil telah memiliki kesenangan membaca,


maka mereka akan mendapatkan informasi dan pengetahuan sebanyak-
banyaknya.

d. Di samping bahan bacaan tentang teritorial, bahan bacaan lain juga


sangat sangat menunjang pelaksanaan Binter di antaranya tentang budaya,
adat istiadat masyarakat, kondisi geografi dan demografi serta karakter
masyarakat. Dengan mengetahui kondisi masyarakat secara lengkap, maka
pelaksanaan Binter dapat optimal.

29. Kesempatan Mengikuti Pendidikan.

a. Di samping teritorial, salah satu fungsi organik militer TNI AD adalah


pendidikan, yaitu menyelenggarakan pembinaan pendidikan dalam rangka
pembinaan personel TNI AD yang profesional. Termasuk di dalamnya adalah
pendidikan di bidang teritorial sebagai upaya untuk meningkatkan
profesionalisme prajurit khususnya aparat satuan Kowil. Pendidikan teritorial
di lingkungan TNI AD dilaksanakan oleh Pusdikter (terpusat) dan Rindam
(tersebar). Jenis pendidikan yang dilaksanakan meliputi :

1) Susdanrem.
2) Susdandim.
3) Susfungter
18

4) Suspater.
5) Susdanramil.
6) Susbabinsa.
7) Susbatih Madya Ter.
8) Susbater.

b. Jenis pendidikan cukup banyak, namun alokasi peserta didik sangat


sedikit dibanding dengan kebutuhan personel satuan Kowil yang sangat
banyak. Khususnya pendidikan perwira yang dilaksanakan di Pusdikter,
alokasinya sangat tidak seimbang dengan kebutuhan personel. Demikian
halnya dengan pendidikan bintara yang dilaksanakan oleh Rindam, alokasi
sangat sedikit. Sebagai contoh; Susbabinsa, alokasi setiap Rindam hanya 20
orang. Padahal jumlah Babinsa di setiap satuan cukup banyak.

c. Dengan diberi kesempatan untuk mengikuti pendidikan, aparat satuan


Kowil akan mendapatkan ilmu pengetahuan. apabila alokasi peserta didik
ditambah, maka setiap prajurit yang bertugas di satuan Kowil akan mendapat
kesempatan untuk mengikuti pendidikan/kursus di bidang teritorial.

d. Disamping melalui pendidikan, TNI AD telah melaksanakan upaya


melalui penataran, baik terpusat maupun tersebar. Namun upaya inipun
belum dapat menjangkau seluruh personel karena keterbatasan alokasi.
Masih banyak prajurit yang belum mendapatkan kesempatan mengikuti
penataran. Apabila alokasi ditingkatkan untuk memberi kasempatan kepada
personel mengikuti penataran, maka kualitas/profesionalisme akan dapat
ditingkatkan guna mendukung pelaksanaan tugas.

30. Distribusi Bahan Bacaan.

a. Kita mengetahui bahwa upaya untuk meningkatkan kemampuan di


bidang teritorial telah banyak dilakukan, namun karena keterbatasan dan
kemampuan TNI AD, upaya tersebut belum dapat menjangkau kepada semua
19

prajurit. Demikian juga dengan pengadaan bahan bacaan (referensi), di


samping jumlahnya sangat terbatas, distribusinya juga tidak dapat
menjangkau kepada seluruh satuan terutama yang berada di wilayah
terpencil.

b. Kalaupun bahan bacaan dapat diterima oleh sebagian prajurit, tetapi


terlambat. Hal ini disebabkan karena distribusi yang kurang lancar akibat
keterlambatan pengiriman sampai ke alamat di mana satuan berada. Terlebih
dengan satuan yang berada di daerah terpencil seperti Trikora.

31. Penugasan.

a. Penugasan prajurit di berbagai tempat berupa tour of duty maupun


tour of area dapat meningkatan dan menambah kemampuan Babinsa dalam
melaksanakan Binter.

b. Semakin bervariasi seorang babinsa melaksanakan tugas, akan


semakin memperkaya pengalaman dan wawasannya. Dengan berbagai
pengalaman, Babinsa akan lebih inovatif dan kreatif dalam melaksanakan
pembinaan teritorial.

32. Peningkatan Kesejahteraan.

a. Kesejahteraan merupakan faktor penting dalam meningkatkan kinerja


prajurit. krisis ekomomi tahun 1998, kebutuhan hidup semakin meningkat.
Meningkatnya kebutuhan hidup tersebut tidak diimbangi oleh peningkatan
pendapatan bagi prajurit, sehingga tingkat kesejahteraannya makin menurun,
sehingga akan mempengaruhi pelaksanaan tugas.

b. Apabila kesejahteraan prajurit terjamin, maka dalam kehidupan sehari-


hari para prajurit tidak lagi memikirkan bagaimana mencari penghasilan
tambahan untuk menyambung biaya hidupnya. Konsentrasi dalam
20

melaksanakan tugas akan lebih baik, yang ada dalam pikiran prajurit
hanyalah tugas dan tugas.

BAB VII
PENUTUP

33. Kesimpulan.

a. Teritorial merupakan salah satu fungsi organik militer TNI AD, yang
implementasinya dilaksanakan oleh satuan komando kewilayahan melalui
pembinaan teritorial. Dengan Binter, TNI AD berupaya untuk
mendayagunakan potensi wilayah menjadi kekuatan wilayah yang mampu
untuk menghadapi ancaman yang mungkin timbul.

b. Agar dapat melaksanakan tugas pembinaan teritorial, aparat satuan


Kowil khusunya Babinsa harus memiliki kemampuan dasar teritorial yaitu :
Kemampuan temu cepat dan lapor cepat, Kemampuan manajemen teritorial,
Kemampuan penguasaan wilayah, Kemampuan pembinaan Wanra dan
Kemampuan komunikasi sosial. Lima kemampuan tersebut dikenal dengan
istilah “Lima Kemampuan Teritorial”.

c. Para Babinsa belum memiliki kemampuan untuk menerapkan lima


kemampuan teritorial, sehingga tujuan pembinaan teritorial belum dapat
dicapai dengan maksimal. Oleh karena itu, perlu diadakan upaya untuk
meningkatkan lima kemampuan teritorial tersebut.

d. Peningkatan lima kemampuan teritorial lima dapat dilakukan oleh


satuan maupun perorangan.

35. Saran. Dalam rangka meningkatkan lima kemampuan teritorial bagi


aparat satuan Kowil khususnya Babinsa agar dapat melaksanakan tugas pembinaan
teritorial, disarankan hal-hal sebagai berikut :
21

a. Menumbuhkan budaya membaca bagi Babinsa. Dengan membaca,


seseorang dapat menambah wawasan ilmu pengetahuan.
b. Memberi kesempatan mengikuti pendidikan bagi para Babinsa, baik
pendidikan formal maupun non formal.
c. Mendistribusikan bahan bacaan yang berkaitan dengan masalah
teritorial kepada seluruh aparat satuan Kowil, khususnya Babinsa.
d. Memberika variasi penugasan kepada para babinsa, baik tour of duty
maupun tour of area.
e. Meningkatkan kesejahteraan aparat satuan Kowil, sehingga dapat
melaksanakan tugas dnegan baik tanpa dibebani dengan masalah
kesejahteraan keluarganya.

36. Demikian karangan militer ini dibuat sebagai bahan masukan bagi pimpinan
dalam upaya meningkatkan 5 kemampuan teritorial bagi aparat satuan kowil dalam
pelaksanaan binter.

MAGELANG, Mei 2016


PENULIS

SULISTRI ANURIA .
KAPTEN CBA (K) NRP 1930004370566
22
TERBATAS

PENINGKATKAN LIMA KEMAMPUAN TERITORIAL


APARAT SATUAN KOWIL DALAM
PELAKSANAAN BINTER

Diajukan Oleh :

Nama : SULISTRI ANURIA


Pangkat/Corps/NRP : 2920031180469

Magelang, Mei 2016


23

TERBATAS