Anda di halaman 1dari 63

LAPORAN RESMI

PRAKTIKUM TEKNOLOGI BAHAN ALAM


“Uji Aktivitas Antioksidan dan Antibakteri
Ekstrak Rhizophora mucronata”

NABILA MUNAA ABIYYAH


230210150067

UNIVERSITAS PADJADJARAN

FAKULTAS PERIKANAN DAN ILMU KELAUTAN


PROGRAM STUDI ILMU KELAUTAN

2017
NAMA : NABILA MUNAA ABIYYAH
NPM : 230210150067
JUDUL : UJI AKTIVITAS ANTIOKSIDAN DAN ANTIBAKTERI
EKSTRAK RHIZOPHORA MUCRONATA

Jatinangor, November 2017


Menyetujui

Yeni Mulyani S.Si., M.Si


NIP. 19790819 200801 2 016
KATA PENGANTAR

Segala puji syukur penulis sampaikan pada Tuhan yang Maha Esa, karena
atas berkat & rahmat-Nya penulis dapat menyelesaikan laporan resmi Praktikum
Teknologi Bahan Alam ini dengan judul “Uji Antioksidan dan Antibakteri Ekstrak
Rhizophora mucronata.”
Penyusunan laporan resmi ini dimaksudkan untuk melengkapi dan
memenuhi salah satu syarat kegiatan praktikum Teknologi Bahan Alam (TBA)
yang dilaksanakan di Ilmu Kelautan, FPIK, Universitas Padjadjaran. Pada
kesempatan ini penulis ingin mengucapkan banyak terima kasih kepada berbagai
pihak yang telah memberikan bantuan, bimbingan, saran-saran, dukungan baik
secara moril maupun materiil selama ini. Oleh sebab itu secara khusus, penulis
ingin mengucapkan terima kasih kepada:
1. Ibu Yeni Mulyani S.Si., M.Si, sebagai Dosen pengampu matakuliah
Teknologi Bahan Alam, yang telah memberikan ilmunya.
2. Dewi Oktaviani, S.Kel, sebagai Pranata Laboratorium Pendidikan, yang
telah memfasilitasi Laboratorium Bioproses dan Biopospeksi Bahan Alam.
3. Tim Asisten Laboratorium Teknologi Bahan Alam, yang telah membantu
dan mengarahi pada saat praktikum berlangsung.
4. Semua pihak yang tidak tersebutkan namanya satu persatu.
Semoga Tuhan Yang Maha Esa, membalas segala kebaikan serta
melimpahkan berkat dan rahmat-Nya kepada semua pihak yang telah membantu
penulis selama ini. Akhir kata, penulis berharap semoga laporan resmi Praktikum
Teknologi Bahan Alam ini dapat bermanfaat dan berguna bagi pengembangan
studi Ilmu Kelautan maupun dari segi pengaplikasiannya.

Jatinangor, Agustus 2017

Penulis

i
DAFTAR ISI

DAFTAR TABEL ....................................................................................................


DAFTAR GAMBAR ................................................................................................
DAFTAR LAMPIRAN ............................................................................................
BAB I PENDAHULUAN .........................................................................................
1.1 Latar Belakang ..............................................................................................
1.2 Tujuan Praktikum ..........................................................................................
1.3 Manfaat Praktikum ........................................................................................
BAB II TINJAUAN PUSTAKA..............................................................................
2.1 Mangrove Rhizophora mucronata ................................................................
2.1.1 Klasifikasi dan Morfologi ...................................................................
2.1.2 Habitat .................................................................................................
2.1.3 Potensi Senyawa Bioaktif ...................................................................
2.2 Ekstraksi ........................................................................................................
2.3 Fraksinasi ......................................................................................................
2.4 Rotary Evaporator ........................................................................................
2.5 Uji Fitokimia .................................................................................................
2.5.1 Uji Alkaloid ........................................................................................
2.5.2 Uji Flavonoid ......................................................................................
2.5.3 Uji Steroid/Tritepenoid .......................................................................
2.5.4 Uji Saponin .........................................................................................
2.5.5 Uji Fenolik ..........................................................................................
2.5.6 Uji Tanin ............................................................................................
2.6 Radikal Bebas ...............................................................................................
2.7 Antioksidan ...................................................................................................
2.7.1 Jenis-Jenis Antioksidan .......................................................................
2.7.2 Mekanisme Antioksidan .....................................................................
2.7.3 Uji Aktivitas Antioksidan DPPH ........................................................
2.8 Bakteri ...........................................................................................................
2.8.1 Bakteri Uji ...........................................................................................

ii
2.9 Antibakteri ....................................................................................................
2.9.1 Uji Aktivitas Antibakteri Kirby Bauer ................................................
BAB III METODOLOGI PRAKTIKUM ..............................................................
3.1 Waktu dan Tempat Penelitian ..............................................................................
3.2 Alat dan Bahan .....................................................................................................
3.2.1 Alat dan Bahan Ekstraksi ...........................................................................
3.2.3 Alat dan Bahan Fraksinasi .........................................................................
3.2.3 Alat dan Bahan Rotary Evaporator ...........................................................
3.2.4 Alat dan Bahan Uji Fitokimia ....................................................................
3.2.5 Alat dan Bahan Uji Aktivitas Antioksidan ................................................
3.2.6 Alat dan Bahan Uji Aktivitas Antibakteri ..................................................
3.3 Posedur Praktikum ...............................................................................................
3.3.1 Tahapan Ekstraksi ......................................................................................
3.3.2 Tahapan Fraksinasi ....................................................................................
3.3.3 Tahapan Rotary Evaporator ......................................................................
3.3.4 Tahapan Uji Fitokimia ...............................................................................
3.3.5 Tahapan Uji Aktivitas Antioksidan ...........................................................
3.3.6 Tahapan Uji Aktivitas Antibakteri .............................................................
BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN .................................................................
4.1 Hasil dan Pembahasan .........................................................................................
4.1.1 Ekstraksi .....................................................................................................
4.1.2 Fraksinasi ...................................................................................................
4.1.3 Evaporasi ....................................................................................................
4.1.4 Uji Fitokimia ..............................................................................................
4.1.5 Uji Aktivitas Antioksidan ..........................................................................
4.1.6 Uji Aktivitas Antibakteri ............................................................................
BAB V KESIMPULAN DAN SARAN ...................................................................
5.1 Kesimpulan ..........................................................................................................
5.2 Saran .....................................................................................................................
DAFTAR PUSTAKA ...............................................................................................

iii
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1 .........................................................................................................
Gambar 2 .........................................................................................................
Gambar 3 .......................................................................................................
Gambar 4 .......................................................................................................
Gambar 5 .......................................................................................................
Gambar 6 .......................................................................................................
Gambar 7 .......................................................................................................
Gambar 8 .......................................................................................................
Gambar 9 .......................................................................................................
Gambar 10 .......................................................................................................
Gambar 11 .......................................................................................................
Gambar 12 .......................................................................................................
Gambar 13 .......................................................................................................
Gambar 14 .......................................................................................................
Gambar 15 .......................................................................................................

iv
DAFTAR TABEL

Tabel 1 ............................................................................................................
Tabel 2 ............................................................................................................
Tabel 3 ............................................................................................................
Tabel 4 ............................................................................................................
Tabel 5 ............................................................................................................
Tabel 6 ............................................................................................................
Tabel 7 ............................................................................................................
Tabel 8 ............................................................................................................
Tabel 9 ............................................................................................................
Tabel 10 ............................................................................................................
Tabel 11 ............................................................................................................
Tabel 12 ............................................................................................................
Tabel 13 ............................................................................................................
Tabel 14 ............................................................................................................
Tabel 15 ............................................................................................................

v
DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1 .......................................................................................................
Lampiran 2 .......................................................................................................
Lampiran 3 .......................................................................................................
Lampiran 4 .......................................................................................................
Lampiran 5 .......................................................................................................
Lampiran 6 .......................................................................................................

vi
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Hutan mangrove di Indonesia sekitar 8,6 juta hektar, terdiri atas 3,8 juta
hektar di dalam kawasan hutan dan 4,8 juta hektar di luar kawasan hutan.
Kerusakan hutan mangrove di dalam kawasan hutan sekitar 1,7 juta hektar atau
44,73 persen dan kerusakan di luar kawasan hutan 4,2 juta hektar atau 87,50
persen, antara tahun 1982-1993 telah terjadi pengurangan hutan mangrove seluas
513.670 ha atau 46.697 ha per tahunnya (Gunawan dan Anwar, 2005). Menurut
Asian Wetland Bureau luas hutan mangrove Indonesia hanya tersisa 2,5 juta ha,
dan untuk pemulihan fungsi hutan mangrove diperlukan rehabilitasi atau restorasi.
Salah satu contoh senyawa bahan alam yaitu berasal dari tumbuh-tumbuhan.
Di ranah kelautan terdapat salah satu ekosistem pesisir yang memiliki manfaat
besar dan nilai ekonomis yang tinggi, yaitu ekosistem mangrove. Tumbuhan
mangrove diketahui merupakan salah satu sumber senyawa metabolit sekunder
(Mulyani dkk. 2013). Arumugam dkk. (2014) menyatakan bahwa Rhizophora
mucronata adalah tanaman bakau obat - obatan yang, umumnya dikenal sebagai
bakau merah. R. mucronata memiliki senyawa metabolit aktif yang penting yaitu
senyawa alkaloid, terpenoid, steroid, tanin, kuinon, saponin, flavonoid, glikosida,
dan fenol. Pemanfaatan kulit batang R. mucronata ini diharapkan dapat
memberikan informasi tentang senyawa yang terkandung di dalam kulit batang R.
mucronata yang berpotensi sebagai antimikroba.
Penggunaan ekstrak kulit batang R. mucronata sebagai antimikroba juga perlu
diketahui tingkat toksisitasnya untuk melihat ada tidaknya efek toksik dan batas
keamanan dalam kaitannya dengan penggunaan senyawa yang ada dalam
tumbuhan tersebut. Pengujian toksisitas dilakukan dengan menggunakanuji LC50
selama 48 jam. Selanjutnya ekstrak kulit batang R. mucronata Diujikan terhadap
bakteri E. tarda untuk melihat kemampuan senyawa bioaktif ekstrak kulit batang
R. mucronata dalam menghambat bakteri tersebut Senyawa bioaktif yang

1
2

terkandung dalam tanaman R. mucronata akan membantu untuk pengembangan


obat lebih lanjut (Arumugam dkk., 2014)

1.2 Tujuan Praktikum


Adapun tujuan dari dilaksanakannya praktikum teknologi bahan alam, yaitu:
1. Mengetahui potensi kebermanfaatan dan ekosistem mangrove serta
bioaktivitas pada Rhizopora mucronata
2. Mengetahui cara ekstraksi bahan alam dengan cara maserasi
3. Mengetahui kandungan senyawa metabolit sekunder pada Rhizopora
mucronata dengan uji fitokimia
4. Mengetahui cara pemisahan campuran dengan menggunakan dua pelarut
5. Mengetahui penggunaan alat Rotary Evaporator
6. Mengetahui potensi antioksidan pada Rhizopora mucronata
7. Mengetahui potensi antibakteri pada Rhizopora mucronata

1.3 Manfaat Praktikum


Adapun manfaat dari dilaksanakannya praktikum teknologi bahan alam,
yaitu:
1. Praktikan mengetahui apa saja yang dipelajari dalam mata kuliah
Teknologi Bahan Alam.
2. Praktikan dapat mengetahui nilai manfaat pada ekosistem mangrove.
3. Praktikan dapat mengetahui kandungan metabolit sekunder yang terdapat
pada Rhizophora mucronata serta fungsinya sebagai penangkal substansi
berbahaya dari luar.
4. Praktikan memiliki keahlian dalam mengolah suatu bahan alam menjadi
produk bermanfaat, mulai dari tahap awal hingga tahap akhir.
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Mangrove Rhizophora mucronata
Hutan mangrove adalah hutan yang terdapat di daerah pantai yang selalu atau
secara teratur tergenang air laut dan terpengaruh oleh pasang surut air laut tetapi
tidak terpengaruh oleh iklim. Sedangkan daerah pantai adalah daratan yang
terletak di bagian hilir Daerah Aliran Sungai (DAS) yang berbatasan dengan laut
dan masih dipengaruhi oleh pasang surut, dengan kelerengan kurang dari 8%
(Departemen Kehutanan, 1994).
Menurut Nybakken (1982), hutan mangrove adalah sebutan umum yang
digunakan untuk menggambarkan suatu varietas komunitas pantai tropik yang
didominasi oleh beberapa spesies pohon-pohon yang khas atau semak-semak yang
mempunyai kemampuan untuk tumbuh dalam perairan asin. Hutan mangrove
dicirikan oleh: tumbuhan dari 9 genus (Avicennia, Snaeda, Laguncularia,
Lumnitzera, Conocarpus, Aegiceras, Aegialitis, Rhizophora, Bruguiera, Ceriops,
Sonneratia), memiliki akar napas (pneumatofor), adanya zonasi
(Avicennia/Sonnetaria, Rhizophora, Bruguiera, Ceriops, Nypa), tumbuh pada
substrat tanah berlumpur/nerpasir dan variasinya, salinitas bervariasi.
Rhizophora sp. merupakan salah satu jenis tanaman mangrove, yaitu
kelompok tanaman tropis yang bersifat halophytic atau toleran terhadap garam
(Irwanto, 2006). Mangrove memiliki kemampuan khusus untuk beradaptasi
dengan kondisi lingkungan yang ekstrim, seperti kondisi tanah yang tergenang,
kadar garam yang tinggi serta kondisi tanah yang kurang stabil. Kondisi
lingkungan seperti itu menyebabkan beberapa jenis mangrove mengembangkan
mekanisme yang memungkinkan secara aktif mengeluarkan garam dari jaringan,
sementara yang lainnya mengembangkan sistem akar napas untuk membantu
memperoleh oksigen bagi sistem perakarannya (Setyawan dkk, 2002).
2.1.1 Klasifikasi dan Morfologi
Rhizophora sp. termasuk dalam famili Rhizophorazceae. Ada tiga
jenis yang tergolong dalam Rhizophora sp., yaitu R. mucronata, R. apiculata
dan R. stylosa. Laut Daratan Avicennia & Sonneratia Rhizophora Bruguiera

3
4

Nypa sp. 6 Jenis-jenis ini dikenal dengan nama bakau, dan merupakan
jenis yang umum dan selalu tumbuh di hutan mangrove (Sukardjo, 1984).
Noor (2006) mengemukakan taksonomi jenis Rhizophora sp. adalah sebagai
berikut:
Divisi : Spermatophyta
Sub divisi : Angiospermae
Kelas : Dicotiledonae
Sub kelas : Dialypetalae
Ordo : Myrtales
Famili : Rhizophoraceae
Genus : Rhizophora
Spesies : Rhizophora sp.
2.1.2 Habitat
Meskipun habitat hutan mangrove bersifat khusus, setiap jenis biota
laut di dalamnya mempunyai kisaran ekologi tersendiri dan masing-masing
mempunyai relung khusus (Steenis 1958); Hal ini menyebabkan terbentuknya
berbagai macam komunitas dan bahkan zonasi, sehingga komposisi jenis
berbeda dari satu tempat ke tempat lain. Steenis (1958) mengemukakan
bahwa faktor utama yang mengakibatkan adanya ''Ecological Preference"
berbagai jenis adalah kombinasi faktor-faktor tersebut berikut ini:
1) Tipe tanah: keras atau lembek, kandungan pasir dan liat dalam
berbagai perbandingan.
2) Salinitas: variasi harian dan nilai rata-rata pertahun secara kasar
sebanding dengan frekuensi, kedalaman dan jangka waktu
genangan .
3) Ketahanan jenis terhadap arus dan ombak.
4) Kombinasi perkecambahan dan pertumbuhan semai dalam
hubungannya dengan amplitudo ekologi jenis-jenis terhadap tiga
faktor di atas.
2.1.3 Potensi Senyawa Bioaktif
5

Hampir semua bagian tanaman Rhizophora sp. mengandung senyawa


alkaloid, saponin, flavonoid dan tannin (Rohaeti dkk, 2010). Alkaloid bersifat
toksik terhadap mikroba, sehingga efektif membunuh bakteri dan virus (Sari,
2008). Senyawa saponin dapat bekerja sebagai antimikroba karena akan
merusak membran sitoplasma dan membunuh sel (Rahayu, 2007). Senyawa
flavonoid mekanisme kerjanya mendenaturasi protein sel bakteri dan merusak
membran sel tanpa dapat diperbaiki lagi (Rinawati, 2011). Tanin merupakan
senyawa fenolik komplek yang dapat menghambat aktivitas bakteri sehingga
tumbuhan yang mengandung tanin sering digunakan dalam bidang farmasi
karena tanin mengandung asam tanik yang telah digunakan sebagai antiseptik
(Trianto dkk, 2004).
2.2 Ekstraksi
Ekstraksi adalah pemisahan suatu zat dari campurannya dengan pembagian
sebuah zat terlarut antara dua pelarut yang tidak dapat tercampur untuk
mengambil zat terlarut tersebut dari satu pelarut ke pelarut yang lain. Ekstraksi
bertujuan untuk melarutkan senyawa-senyawa yang terdapat dalam jaringan
tanaman ke dalam pelarut yang dipakai untuk proses ekstraksi tersebut.Pada
ekstraksi cair-cair, pelarut tidak boleh (atau hanya secara terbatas) larut dalam
bahan ekstraksi, Terutama pada ekstraksi cair-cair, sedapat mungkin terdapat
perbedaan kerapatan yang besar antara pelarut dan bahan ekstraksi. Hal ini
dimaksudkan agar kedua fase dapat dengan mudah dipisahkan kembali setelah
pencampuran (pemisahan dengan gaya berat).
Maserasi merupakan cara penyarian yang sederhana. Maserasi dilakukan
dengan cara merendam serbuk simplisia dalam cairan penyari. Cairan penyari
akan menembus dinding sel dan masuk ke dalam rongga sel yang mengandung zat
aktif, zat aktif akan larut dengan karena adanya perbedaan konsentrasi antara
larutan zat aktif di dalam sel dengan yang di luar sel, maka larutan yang terpekat
didesak keluar. Peristiwa tersebut berulang sehingga terjadi keseimbangan
konsentrasi antara larutan di luar sel dan di dalam sel (Irwan 2010).
2.3 Fraksinasi
6

Fraksinasi adalah proses pemisahan suatu kuantitas tertentu dari campuran


(padat, cair, terlarut, suspensi atau isotop) dibagi dalam beberapa jumlah kecil
(fraksi) komposisi perubahan menurut kelandaian. Pembagian atau pemisahan ini
didasarkan pada bobot dari tiap fraksi, fraksi yang lebih berat akan berada paling
dasar sedang fraksi yang lebih ringan akan berada diatas. Fraksinasi bertingkat
biasanya menggunakan pelarut organik seperti eter, aseton, benzena, etanol,
diklorometana, atau campuran pelarut tersebut. Asam lemak, asam resin, lilin,
tanin, dan zat warna adalah bahan yang penting dan dapat diekstraksi dengan
pelarut organik, dalam metode fraksinasi juga pengetahuan mengenai sifat
senyawa yang terdapat dalam ekstrak akan sangat mempengaruhi proses
fraksinasi. Oleh karena itu, jika digunakan air sebagai pengekstraksi maka
senyawa yang terekstraksi akan bersifat polar, termasuk senyawa yang bermuatan
listrik. Jika digunakan pelarut non polar misalnya heksan, maka senyawa yang
terekstraksi bersifat non polar dalam ekstrak. Pada prakteknya dalam melakukan
fraksinasi digunakan dua metode yaitu dengan menggunakan corong pisah dan
kromatografi kolom (Adijuwana dan Nur 1989).

2.4 Rotary Evaporator


Evaporasi dapat diartikan sebagai proses penguapan daripada liquid (cairan)
dengan penambahan panas atau dapat juga didefinisikan sebagai evaporasi adalah
peristiwa menguapnya pelarut dari campuran yang terdiri atas zat terlarut yang
tidak mudah menguap dan pelarut yang mudah menguap. Dalam kebanyakan
proses evaporasi, pelarutnya adalah air. Tujuan dari evaporasi adalah memekatkan
konsentrasi larutan sehingga didapatkan larutan dengan konsentrasi yang lebih
tinggi. Panas dapat disuplai dengan berbagai cara, diantaranya secara alami dan
penambahan steam. Evaporasi atau penguapan juga dapat didefinisikan sebagai
perpindahan kalor ke dalam zat cair mendidih. Evaporasi dilaksanakan dengan
cara menguapkan sebagian dari pelarut pada titik didihnya, sehingga diperoleh
larutan zat cair pekat yang konsentrasinya lebih tinggi. Uap yang terbentuk pada
evaporasi biasanya hanya terdiri dari satu komponen, dan jika uapnya berupa
7

campuran umumnya tidak diadakan usaha untuk memisahkan


komponenkomponennya.
Dalam evaporasi zat cair pekat merupakan produk yang dipentingkan,
sedangkan uapnya biasanya dikondensasikan dan dibuang. Disinilah letak
perbedaan antara evaporasi dan distilasi. Perlu diperhatikan, bahwa penguapan
dapat terjadi karena adanya pemanasan menggunakan hot plate yang dibantu
dengan penurunan tekanan pada labu alas bulat “sampel” yang dipercepat dengan
pemutaran pada labu alas bulat “sampel”. Dengan bantuan pompa vakum yang
mengalirkan air dingin (es) dari suatu wadah kedalam kondensor dan dikeluarkan
lagi oleh kondensor kepada wadahnya lagi dan dimasukkan lagi dan seterusnya,
karena proses ini berjalan secara kontinyu. sehingga ketika uap dari pelarut
mengenai dinding-dinding kondensor, maka pelarut ini akan mengalami yang
proses yg dinamakan proses kondensasi, yaitu proses yang mengalami perubahan
fasa dari fasa gas ke fasa cair. Adapun demikian, proses penguapan ini dilakukan
hingga diperoleh pelarut yang sudah tidak menetes lagi pada labu alas bulat
penampung dan juga bisa dilihat dengan semakin kentalnya zat yang ada pada
labu alas bulat sampel dan terbentuk gelembung-gelembung pecah pada
permukaan zatnya (Rahayu, S.S. 2009).
Salah satu alat yang sering digunakan dari berbagai evaporator yaitu Rotary
evaporator diamana alat ini merupakan alat yang biasa digunakan di laboratorium
kimia untuk mengefisienkan dan mempercepat pemisahan pelarut dari suatu
larutan. Alat ini menggunakan prinsip vakum destilasi, sehingga tekanan akan
menurun dan pelarut akan menguap dibawah titik didihnya alat ini bekerja seperti
alat destilasi. Pemanasan pada alat ini menggunakan penangas air yang dibantu
dengan rotavapor akan memutar labu yang berisi sampel oleh rotavapor sehingga
pemanasan akan lebih merata. Selain itu, penurunan tekanan diberikan ketika labu
yang berisi sampel diputar menyebabkan penguapan lebih cepat. Dengan adanya
pemutaran labu maka penguapan pun menjadi lebih cepat terjadi. Pompa vakum
digunakan untuk menguapkan larutan agar naik ke kondensor yang selanjutnya
akan diubah kembali ke dalam bentuk cair (Ahyari, J. 2009).
8

2.5 Uji Fitokimia


Uji fitokimia merupakan suatu pemeriksaan golongan senyawa kimia yang
terdapat dalam suatu simplisia tumbuhan. Uji tersebut dapat digunakan untuk
membuktikan ada tidaknya senyawa kimia tertentu dalam tumbuhan untuk dapat
dikaitkan dengan aktivitas bioliginya sehingga dapat membantu langkah-langkah
fitofarmakologi (Farnsworth, 1966).
Metode skrining fitokimia dilakukan dengan melihat reaksi pengujian warna
dengan menggunakan suatu pereaksi warna. Hal penting berperan penting dalam
skrining fitokimia adalah pemilihan pelarut dan metode ekstraksi (Kristianti dkk.,
2008).
2.5.1 Uji Alkaloid
Terbentuknya endapan pada uji Mayer, Wagner dan
Dragendorff berarti dalam ekstrak metanol akar dalam Rhizophora mucronata
terdapat alkaloid. Tujuan penambahan HCl adalah karena alkaloid bersifat
basa sehingga biasanya diekstrak dengan pelarut yang mengandung asam
(Harbone, 1987). Hasil positif alkaloid pada uji Mayer ditandai dengan
terbentuknya endapan putih. Diperkirakan endapan tersebut adalah kompleks
kalium-alkaloid. Pada pembuatan pereaksi Mayer, larutan merkurium(II)
klorida ditambah kalium iodida akan bereaksi membentuk endapan merah
merkurium(II) iodida. Jika kalium iodida yang ditambahkan berlebih maka
akan terbentuk kalium tetraiodomerkurat(II) (Svehla, 1990). Alkaloid
mengandung atom nitrogen yang mempunyai pasangan elektron bebas
sehingga dapat digunakan untuk membentuk ikatan kovalen koordinat dengan
ion logam. Pada uji alkaloid dengan pereaksi Mayer, diperkirakan nitrogen
pada alkaloid akan bereaksi dengan ion logam K+ dari kalium
tetraiodomerkurat(II) membentuk kompleks kalium-alkaloid yang
mengendap. Perkiraan reaksi yang terjadi pada uji Mayer ditunjukkan pada
Gambar 1.
9

Gambar 1. Reaksi Alkaloid dengan Reagen Mayer


Hasil positif alkaloid pada uji Wagner ditandai dengan terbentuknya
endapan coklat muda sampai kuning. Diperkirakan endapan tersebut adalah
kalium-alkaloid. Pada pembuatan pereaksi Wagner, iodin bereaksi dengan ion
I- dari kalium iodide menghasilkan ion I3- yang berwarna coklat. Pada uji
Wagner, ion logam K+ akan membentuk ikatan kovalen koordinat dengan
nitrogen pada alkaloid membentuk kompleks kalium-alkaloid yang
mengendap.

Gambar 2. Reaksi Alkaloid dengan Reagen Wegner


Hasil positif alkaloid pada uji Dragendorff ditandai dengan
terbentuknya endapan coklat muda sampai kuning. Endapan tersebut adalah
kalium-alkaloid. Pada pembuatan pereaksi Dragendorff, bismut nitrat
dilarutkan dalam HCl agar tidak terjadi reaksi hidrolisis karena garam-garam
bismut mudah terhidrolisis membentuk ion bismutil (BiO+). Agar ion Bi3+
tetap berada dalam larutan, maka larutan itu ditambah asam sehingga
kesetimbangan akan bergeser ke arah kiri. Selanjutnya ion Bi3+ dari bismut
nitrat bereaksi dengan kalium iodide membentuk endapan hitam Bismut(III)
iodida yang kemudian melarut dalam kalium iodida berlebih membentuk
kalium tetraiodobismutat (Svehla, 1990). Pada uji alkaloid dengan pereaksi
10

Dragendorff, nitrogen digunakan untuk membentuk ikatan kovalen koordinat


dengan K+ yang merupakan ion logam. Reaksi pada uji Dragendorff
ditunjukkan pada Gambar 3.

Gambar 3. Reaksi Alkaloid dengan Reagen Dragendorff


2.5.2 Uji Flavonoid
Pada identifikasi flavonoid menggunakan uji Wilstater menunjukkan
warna jingga yang berarti positif adanya flavonoid. Magnesium dan asam
klorida pada uji Wilstater bereaksi membentuk gelembung-gelembung yang
merupakan gas H2, sedangkan Logam Mg dan HCl pekat pada uji ini
berfungsi untuk mereduksi inti benzopiron yang terdapat pada struktur
flavonoid sehingga terbentuk perubahan warna menjadi merah atau jingga
(Prashant, 2011 dalam Widiatuti 2014). Jika dalam suatu ekstrak tumbuhan
terdapat senyawa flavonoid akan terbentuk garam flavilium saat penambahan
Mg dan HCl yang berwarna merah atau jingga dengan reaksi seperti pada
Gambar 4.

Gambar 4. Mekanisme reaksi pembentukan garam flavilium (Achmad, 1986)


11

2.5.3 Uji Steroid/Tritepenoid


Identifikasi terpenoid dan steroid dalam percobaan ini menggunakan
uji Lieberman-Burchard (anhidrida asetat-H2SO4 pekat) yang memberikan
warna hijau-biru (Harbone, 1987). Identifikasi terpenoid dan steroid pada
ekstrak methanol akar dalam memberikan hasil positif baik pada terpenoid
atau steroid yaitu terbentuknya cincin coklat pada batas larutan saat ditambah
dengan H2SO4 serta terlihat warna hijau saat larutan diteteskan pada plat
tetes. Perubahan warna seperti disebutkan diatas dikarenakan terjadinya
oksidasi pada golongan senyawa terpenoid/steroid melalui pembentukan
ikatan rangkap terkonjugasi. Prinsip reaksi dalam mekanisme reaksi uji
terpenoid yang disajikan dalam Gambar 5 adalah kondensasi atau pelepasan
H2O dan penggabungan karbokation. Reaksi ini diawali dengan proses
asetilasi gugus hidroksil menggunakan asam asetat anhidrida. Gugus asetil
yang meupakan gugus pergi yang baik akan lepas, sehingga terbentuk ikatan
rangkap. Selanjutnya terjadi pelepasan gugus hidrogen beserta elektronnya,
mengakibatkan ikatan rangkap berpindah. Senyawa ini mengalami resonansi
yang bertindak sebagai elektrofil atau karbokation. Serangan karbokation
menyebabkan adisi elektrofilik, diikuti dengan pelepasan hidrogen.
Kemudian gugus hidrogen beserta elektronnya dilepas akibatnya senyawa
mengalami perpanjangan konjugasi yang memperlihatkan munculnya cincin
coklat (Siadi. K, 2012).

Gambar 5. Reaksi Umum pada Steroid


12

2.5.4 Uji Saponin


Identifikasi adanya saponin menggunakan uji Forth dibuktikan dengan
terbentuknya busa dan dapat bertahan tidak kurang dari 10 menit serta tidak
hilang setelah penambahan HCl 2M. Timbulnya busa pada uji Forth
menunjukkan adanya glikosida yang mempunyai kemampuan membentuk
buih dalam air yang terhidrolisis menjadi glukosa dan senyawa lainnya
dengan reaksi seperti pada Gambar 6 (Marliana, 2005).

Gambar 6 : Reaksi hidrolisis saponin dalam air


2.5.5 Uji Fenolik
Uji fenolik dilakukan dengan mereaksikan ekstrak metanol akar dalam
Rhizophora mucronata dengan larutan FeCl31%. Hasil ditunjukkan dengan
terbentuknya warna hijau, merah, ungu, biru tua, biru, biru kehitaman, atau
hijau kehitaman (Harborne, 1987).
2.5.6 Uji Tanin
Pada percobaan identifikasi tanin menggunakan pereaksi
besi(III)klorida. Hasil positif dari dari suatu bahan alam jika mengandung
tanin akan memberikan warna hijau kehitaman. Penambahan ekstrak dengan
FeCl3 1% dalam air menimbulkan warna hijua, merah, ungu atau hitam yang
kuat. Terbentuknya warna hijau kehitaman pada ekstrak setelah ditambahkan
FeCl3 1% karena tanin akan beraksi dengan ion Fe3+ membentuk senyawa
kompleks (Harbone, 1987 dalam Widiastuti 2014).
13

Gambar 7. Reaksi umum pada uji fenolik dan tanin

2.6 Radikal Bebas


2.6.1 Pengertian
Radikal bebas merupakan atom tunggal atau berkelompok yang
sedikitnya mempunyai satu orbit terluar yang mempunyai satu elektron
tunggal (tidak berpesangan) di mana seharusnya mempunyai elektron
berpasangan. Radikal bebas adalah molekul yang mengandung satu elektron
tidak berpasangan pada orbit terluarnya. Selama metabolisme oksidatif,
banyak oksigen yang dikonsumsi akan terkait pada hidrogen selama
fosforilasi oksidatif, kemudian membentuk air. Akan tetapi, diperkirakan
bahwa 4-5% oksigen yang dikonsumsi saat bernapas tidak diubah menjadi
air, tetapi akan membentuk radikal bebas. Maka, konsumsi akan meningkat
selama pelatihan, juga akan terjadi peningkatan produksi radikal bebas dan
peroksida lipid, yang kemudian radikal bebas tadi akan menimbulkan respon
inflamasi menyebabkan kerusakan otot setelah pelatihan.
Tubuh mempunyai sistem pertahanan antioksidan yang tergantung dari
asupan vitamin, antioksidan dan mineral dan produksi antioksidan endogen
seperti glutation. Vitamin A (betakaroten) ,C dan E adalah antioksidan dan
vitamin utama. Pada keadaan normal (saat istirahat) sistem pertahanan
antioksidan di dalam tubuh dapat secara mudah mengatasi radikal bebas yang
terbentuk. Selama waktu terjadi peningkatan pemakaian oksigen (contohnya
saat pelatihan) produksi radikal bebas diyakini berperan menyebabkan
penyakit kardiovaskuler, kanker, penyakit Alzheimer dan Parkinson.
14

Pemakaian oksigen meningkat banyak selama pelatihan, di mana


menyebabkan peningkatan terbentuknya radikal bebas. Tubuh akan melawan
peningkatan radikal bebas tersebut dengan sistem pertahanan antioksidan.
Ketika produksi radikal bebas melebihi kemampuan mengatasinya maka
kerusakan oksidatif akan terbentuk.
Radikal bebas yang terbentuk selama pelatihan kronik 7 dapat melebihi
kapasitas proteksi sistem antioksidan, akan membuat imunitas terhadap
penyakit menurun dan cidera. Karena itu dibutuhkan asupan vitamin sebagai
zat antioksidan. Radikal bebas menyerang membran dan merusak sel dimana
dibutuhkan sistem kekebalan untuk melawannya. Jika pembentukan radikal
radikal bebas dan penyerangannya tidak dikendalikan di dalam otot selama
pelatihan, maka otot dalam jumlah besar dapat dengan mudah menjadi rusak.
Kerusakan otot dapat mempengaruhi performa dikarenakan terjadinya
kelelahan.
2.6.2 Mekanisme Kerja
Mekanisme terbentuknya radikal bebas dapat dimulai oleh banyak hal,
baik yang bersifat endogen maupun eksogen. Reaksi selanjutnya adalah
peroksidasi lipid membran dan sitosol yang mengakibatkan terjadinya
serangkaian reduksi asam lemak sehingga terjadi kerusakan membran dan
organel sel.17
Peroksidasi (otooksidasi) lipid bertanggung jawab tidak hanya pada
kerusakan makanan, tapi juga menyebabkan kerusakan jaringan in vivo
karena dapat menyebabkan kanker, penyakit inflamasi, aterosklerosis, dan
penuaan. Efek merusak tersebut akibat produksi radikal bebas (ROO•, RO•,
OH•) pada proses pembentukan peroksida dari asam lemak. Peroksidasi lipid
merupakan reaksi berantai yang memberikan pasokan radikal bebas secara
terus-menerus yang menginisiasi peroksidasi lebih lanjut. Dalam kimia
organik, peroksida adalah suatu gugus fungsional dari sebuah molekul
organik yang mengandung ikatan tunggal oksigen-oksigen (R-O-O-R'). Jika
salah satu dari R atau R' merupakan atom hidrogen, maka senyawa itu disebut
hidroperoksida (R-O-O-H).16 Karena prekursor molekuler dari proses inisiasi
15

adalah produk hidroksiperoksida (ROOH), peroksidasi lipid merupakan


reaksi berantai yang sangat berpotensi memiliki efek menghancurkan. Untuk
mengontrol dan mengurangi peroksidasi lipid, digunakan senyawa yang
bersifat antioksidan.
2.6.3 Sumber
Radikal bebas dapat dibentuk dari dalam sel oleh absorpsi tenaga
radiasi (misalnya sinar ultra violet, sinar X) atau dalam reaksi reduksi
oksidasi yang selama proses fisiologi normal atau mungkin berasal dari
metabolisme enzimatik bahan-bahan kimia eksogen. Tenaga radiasi dapat
melisiskan air dan melepaskan radikal seperti ion hidroksil dan H+. Radikal
bebas lain ialah superoksida yang berasal dari reduksi molekul oksigen.
Oksigen secara normal direduksi menjadi air, tetapi pada beberapa reaksi
terutama yang menyangkut xantin oksidase, O2- dapat terbentuk.

2.7 Antioksidan
2.7.1 Jenis-Jenis Antioksidan
Berdasarkan mekanisme kerjanya, antioksidan diklasifikasikan
menjadi dua kategori, yaitu antioksidan pencegah dan antioksidan pemutus
rantai. Antioksidan pencegah bekerja dengan menghambat pembentukan
reactive oxygen species (ROS), seperti enzim katalase, peroksidase,
superoksida dismutase, dan transferin. Antioksidan pemutus rantai
merupakan senyawa yang menangkap radikal oksigen kemudian memutus
rangkaian rantai reaksi radikal, contohnya vitamin C, vitamin E, asam urat,
bilirubin, polifenol, dan sebagainya. Antioksidan pemutus rantai memiliki
dua jaul reaksi. Jalur pertama merupakan jalur transfer atom hidrogen dengan
mekanisme radikal oksigen menangkap hidrogen dari antioksidan sehingga
terbentuk kompleks antioksidan radikal yang bersifat stabil. Jalur kedua,
antioksidan mendeaktivasi radikal bebas dengan transfer elektron tunggal.
Transfer elektron tunggal sangat dipengaruhi oleh kestablilan pelarut pada
muatan tertentu (Ou, Huang, Woodill, Flanagan, dan Deemer, 2002).
2.7.2 Mekanisme Antioksidan
16

Antioksidan memiliki dua fungsi. Fungsi pertama merupakan fungsi


utama yaitu sebagai pemberi atom hidrogen. Antioksidan (AH) yang
mempunyai fungsi utama tersebut sering disebut sebagai antioksidan primer.
Senyawa ini dapat memberikan atom hidrogen secara cepat ke radikal lipid
(R•, ROO•) atau mengubahnya ke bentuk lebih stabil, sementara turunan
radikal antioksidan (A•) tersebut memiliki keadaan lebih stabil dibanding
radikal lipid.22 Fungsi kedua merupakan fungsi sekunder antioksidan, yaitu
memperlambat laju autooksidasi dengan berbagai mekanisme di luar
mekanisme pemutusan rantai autooksidasi dengan pengubahan radikal lipid
ke bentuk lebih stabil. Penambahan antioksidan (AH) primer dengan
konsentrasi rendah pada lipid dapat menghambat atau mencegah reaksi
autooksidasi lemak dan minyak. Penambahan tersebut dapat menghalangi
reaksi oksidasi pada tahap inisiasi maupun propagasi.
2.7.3 Uji Aktivitas Antioksidan DPPH
Metode DPPH merupakan metode yang cepat, sederhana, dan tidak
membutuhkan biaya tinggi dalam menentukan kemampuan antioksidan
menggunakan radikal bebas 2,2-diphenyl-1-Picrylhydrazyl (DPPH). Metode
inisering digunakan untuk menguji senyawa yang berperan sebagai free
radical scavengers atau donor hidrogen dan mengevaluasi aktivitas
antioksidannya, serta mengkuantifikasi jumlah kompleks radikal -antioksidan
yang terbentuk. Gugus kromofor dan auksokrom pada radikal bebas DPPH
memberikan absorbansi maksimum pada panjang gelombang 517 nm
sehingga menimbulkan warna ungu. Warna DPPH akan berubah dari ungu
menjadi kuning seiring penambahan antioksidan yaitu saat elektron tunggal
pada DPPH berpasangan dengan hidrogen dari antioksidan. Hasil dekolorisasi
oleh antioksidan setara dengan jumlah elektron yang tertangkap.

2.8 Pengertian Bakteri


Bakteri merupakan uniseluler, pada umumnya tidak berklorofil, ada beberapa
yang fotosintetik dan produksi aseksualnya secara pembelahan dan bakteri
mempunyai ukuran sel kecil dimana setiap selnya hanya dapat dilihat dengan
17

bantuan mikroskop. Bakteri pada umumnya mempunyai ukuran sel 0,5-1,0 µm


kali 2,0-5,0 µm, dan terdiri dari tiga bentuk dasar yaitu bentuk bulat atau kokus,
bentuk batang atau Bacillus, bentuk spiral. (Dwidjoseputro,1985).
Syarif dan Halid (1993) menyatakan bahwa : identifikasi jenis bakteri
berdasarkan sifat morfologi, biokimia, fisiologi dan serologi adalah sebagai
berikut :

a. Bakteri gram positif


1) Kokus
a) Katalase positif : Staphylococcus
b) Katalase negatif : Streptococcus, Leuconostoc, Pediococcus
2) Batang
a) Anaerobik atau Fakultatif Anaerobik : Clostridium botulinum,
Lactobacillus, Propionic bacterium
b) Aerobik : Bacillus
b. Bakteri Gram Negatif
1) Fermentatif (batang) :
Proteus, Eschericia coli, Enterobacter
2) Non Fermentatif (spiral/batang) :
Pseudomonas, Alcaligenes
Bakteri sebagai makhluk hidup tentu memiliki informasi genetik berupa DNA,
tapi tidak terlokalisasi dalam tempat khusus ( nukleus ) dan tidak ada membran
inti. Bentuk DNA bakteri adalah sirkuler, panjang dan biasa disebut nukleoi. Pada
DNA bakteri tidak mempunyai intron dan hanya tersusun atas akson saja. Bakteri
juga memiliki DNA ekstrakromosomal yang tergabung menjadi plasmid yang
berbentuk kecil dan sirkuler ( Jawetz, 2004)
Faktor-faktor yang mempengaruhi pertumbuhan bakteri adalah:
a. Sumber energi, yang diperlukan untuk reaksi – reaksi sintesis yang
membutuhkan energi dalam pertumbuhan dan restorasi, pemeliharaan
keseimbangan cairan, gerak dan sebagainya.
b. Sumber karbon
18

c. Sumber nitrogen, sebagian besar untuk sintesis protein dan asam-asam


nukleat.
d. Sumber garam-garam anorganik, khususnya folat dan sulfat sebagai anion
; dan potasium, sodium magnesium, kalsium, besi, mangan sebagai
kation.
e. Bakteri-bakteri tertentu membutuhkan faktor-faktor tumbuh tambahan,
disebut juga vitamin bakteri, dalam jumlah sedikit untuk sintesis
metabolik esensial (Koes Irianto, 2006).
2.8.1 Tinjaun Umum Vibrio Harveyi
Berdasarkan Bergey,s Manual of Determinative
Bacteriology dalamBreed et al. (1948) Vibrio harveyi diklasifikasikan
sebagai berikut :
Divisi : Protophyta
Kelas : Schizomycetes
Ordo : Eubacteriales
Famili : Pseudomonadaceae
Genus : Vibrio
Spesies : Vibrio harveyi
Secara umum ciri-ciri Vibrio yaitu berbentuk koma atau batang pendek,
bengkok atau lurus, bersel tunggal, mempunyai alat gerak
berupaflagella kutub tunggal (monotoric flagel), termasuk gram negatif,
ukuran sel 1-4 mm, tidak membentuk spora, oksidase positif, katalase positif,
serta proses fermentasi karbohidratnya tidak membentuk gas (Jawestz et al.,
1984). Bakteri ini selain didapatkan di air laut juga ditemukan di air payau,
hal ini dibuktikan dengan ditemukannya penyakit vibriosis pada ikan air
payau (Sunaryanto et al., 1987). Vibrio juga termasuk bakteri yang
bersifathalofil, yaitu tumbuh dengan rentang toleransi salinitas 5-80 ppt dan
tumbuh optimal pada salinitas 20-40 ppt (Taslihan, 1992).
Pada umumnya Vibrio dapat tumbuh dengan baik dan cepat dalam
medium kultur standar (Breed et al., 1948). Medium yang dapat digunakan
untukkultur Vibrio antara lain : ORI yang mengandung 0,1 % pepton, 0,2 %
19

protease, dan 0,2 % ekstrak khamir (Simidu et al., 1987); CEY yang
mengandung 20 gram/liter asam casamino, 6 gram/liter ekstrak khamir, dan
2,5 gram/liter NaCl (Krovacek et al., 1987); medium NaCl tanpa nutrien agar
(Farkas dan Malik, 1986); medium TGY (Tryptone Glucose Yeast) (Egidius
dan Andersen, 1978);10 medium BHI (Broth Hearth Infision), TSA (Tryptic
Soy Agar), TSB (Tryptic Soy Broth), NA (Nutrient Agar), NB (Nutrient
Broth), serta medium TCBS (Sunaryanto et al., 1987; Taslihan, 1988).

2.9 Antibakteri
Antibakteri adalah senyawa yang digunakan untuk mengendalikan
pertumbuhan bakteri yang bersifat merugikan. Pengendalian pertumbuhan
mikroorganisme bertujuan untuk mencegah penyebaran penyakit dan infeksi,
membasmi mikroorganisme pada inang yang terinfeksi, dan mencegah
pembusukan serta perusakan bahan oleh mikroorganisme (Sulistyo, 1971).
Antimikrobia meliputi golongan antibakteri, antimikotik, dan antiviral
(Ganiswara, 1995).
Mekanisme penghambatan terhadap pertumbuhan bakteri oleh senyawa
antibakteri dapat berupa perusakan dinding sel dengan cara menghambat
pembentukannya atau mengubahnya setelah selesai terbentuk, perubahan
permeabilitas membran sitoplasma sehingga menyebabkan keluarnya bahan
makanan dari dalam sel, perubahan molekul protein dan asam nukleat,
penghambatan kerja enzim, dan penghambatan sintesis asam nukleat dan protein.
Di bidang farmasi, bahan antibakteri dikenal dengan nama antibiotik, yaitu suatu
substansi kimia yang dihasilkan oleh mikroba dan dapat menghambat
pertumbuhan mikroba lain. Senyawa antibakteri dapat bekerja secara
bakteriostatik, bakteriosidal, dan bakteriolitik (Pelczar dan Chan, 1988).
Menurut Madigan dkk. (2000), berdasarkan sifat toksisitas selektifnya,
senyawa antimikrobia mempunyai 3 macam efek terhadap pertumbuhan mikrobia
yaitu:
1. Bakteriostatik memberikan efek dengan cara menghambat pertumbuhan
tetapi tidak membunuh. Senyawa bakterostatik seringkali menghambat
20

sintesis protein atau mengikat ribosom. Hal ini ditunjukkan dengan


penambahan antimikrobia pada kultur mikrobia yang berada pada fase
logaritmik. Setelah penambahan zat antimikrobia pada fase logaritmik
didapatkan jumlah sel total maupun jumlah sel hidup adalah tetap.
2. Bakteriosidal memberikan efek dengan cara membunuh sel tetapi tidak
terjadi lisis sel atau pecah sel. Hal ini ditunjukkan dengan penambahan
antimikrobia pada kultur mikrobia yang berada pada fase logaritmik.
Setelah penambahan zat antimikrobia pada fase logaritmik didapatkan
jumlah sel total tetap sedangkan jumlah sel hidup menurun.
3. Bakteriolitik menyebabkan sel menjadi lisis atau pecah sel sehingga
jumlah sel berkurang atau terjadi kekeruhan setelah penambahan
antimikrobia. Hal ini ditunjukkan dengan penambahan antimikrobia pada
kultur mikrobia yang berada pada fase logaritmik. Setelah penambahan zat
antimikrobia pada fase logaritmik, jumlah sel total maupun jumlah sel
hidup menurun.
2.9.1 Uji Aktivitas Antibakteri Kirby Bauer
Metode yang paling sering digunakan adalah metode difusi
agar.Cakram kertas saring berisi sejumlah tertentu obat ditempatkan pada
mediumpadat yang sebelumnya telah diinokulasi bakteri uji pada
permukaannya. Setelahdiinkubasi, diameter zona hambat sekitar cakram yang
dipergunakan mengukurkekuatan hambatan obat terhadap organisme uji.
Metode ini dipengaruhibeberapa factor fisik dan kimia, selain faktor antara
obat dan organisme(misalnya sifat medium dan kemampuan difusi, ukuran
molekular dan stabilitasobat). Meskipun demikian, standardisasi faktor-faktor
tersebut memungkinkanmelakukan uji kepekaan dengan baik (Jawetz et al
2005).
Salah satu uji sensitivitas dengan metode difusi agar menggunakan
teknik disc diffusion adalah metode Kirby Bauer, dalam uji sensitivitas
metodeKirby Baurer menggunakan media selektif, yaitu media Muller
Hinton(Pudjarwoto, 2008).
21

Metode difusi disk (tes Kirby Bauer) dilakukan untuk menentukan


aktivitas agen antimikroba. Piringan yang berisi agen antimikroba diletakkan
pada media agar yang telah ditanami mikroorganisme yang akan berdifusi
pada media agar tersebut. Area jernih mengindikasikan adanya hambatan
pertumbuhan mikroorganisme oleh agen antimikroba pada permukaan media
agar (Pratiwi, 2008). Keunggulan uji difusi cakram agar mencakup
fleksibilitas yang lebih besar dalam memilih obat yang akan diperiksa (Sacher
dan McPherson, 2004).
BAB III
METODOLOGI PRAKTIKUM
3.1 Waktu dan Tempat Praktikum
Praktikum Teknologi Bahan Alam dilaksanakan dari tanggal 10 0ktober
sampai 14 November 2017 setiap hari selasa pukul 08.00-12.00 WIB untuk shift 1
dan 2, hari rabu pukul 10.00-12.00 WIB untuk Shift 3 bertempat di Laboratorium
Bioproses dan Bioprospeksi Bahan Alam, Lt 3 Gedung 4 Pertanian dan Perikanan,
Universitas Padjadjaran.
3.2 Alat dan Bahan
3.2.1 Alat
Tabel.1 Alat yang digunakan pada praktikum
NO. Alat Fungsi
Digunakan untuk mencampurkan sampel dengan
1. Batang pengaduk
larutan
Digunakan untuk menimbang sampel dengan
2. Neraca analitis
ketelitian yang tinggi
Digunakan untuk mengukur volume larutan
3. Gelas ukur
yang diinginkan
4. Erlenmeyer Digunakan sebagai tempat ekstraksi
5. Pipet tetes Digunakan untuk mengambil sampel cair
6. Rotary evaporator Alat untuk destilasi
Digunakan sebagai tempat kertas saring untuk
7. Corong saring
menyaring
8. Kertas saring Digunakan untuk menyaring filtrat
Digunakan sebagai tempat untuk mereaksikan
9. Tabung reaksi
senyawa
Digunakan untuk memanaskan larutan atau
10. Bunsen
untuk menjadikan lingkurangan steril
11. Penjepit Digunakan untuk menjepit tabung reaksi
12. Saringan Digunakan untuk menyaring larutan ekstrak

22
23

Digunakan sebagai tempat menaruh zat padat


13. Kaca arloji
saat ditimbang
Digunakan untuk membantu dalam proses
14. Corong pisah
pemisahan larutan
15. Botol vial Digunakan sebagai tempat perlakuan uji larutan
Digunakan untuk mengukur nilai absorbansi
16. Spektrofotometer
sampel
17. Software M. Exel Digunakan untuk mencari nilai regresi linear
Digunakan sebagai tempat untuk mengkultur
18. Cawan petri
bakteri
19. Paper disc Digunakan
Digunakan untuk mengambil sampel cair
20. Pipet mikro
dengan ketelitian yang tinggi
21. Pinset Digunakan untuk meletakan paper disc
Digunakan untuk mengukur zona hambat yang
22. Jangka sorong
terbentuk
23. Vortex Digunakan untuk menghomogenkan larutan

3.2.2 Bahan
Tabel.2 Bahan yang digunakan pada praktikum
NO. Bahan Fungsi
Sampel bahan alam
1. Digunakan sebagai bahan ekstraksi
Rhizophora mucronata
2. n-heksan Digunakan sebagai pelarut
3. Etil asetat Digunakan sebagai pelarut
4. Metanol Digunakan sebagai pelarut
Pereaksi meyer
5. Digunakan sebagai senyawa dalam uji alkaloid
( Kl + HgCl2 )
6. Pereaksi Weghner Digunakan sebagai senyawa dalam uji alkaloid
7. Amonia 10 % Digunakan sebagai larutan dalam uji alkaloid
24

Digunakan untuk kestabilan busa dalam uji


8. HCL 1 N
saponin dan uji flavonoid
9. Magnesium Digunakan sebagai larutan dalam uji flavonoid
10. Amil alkohol Digunakan sebagai larutan dalam uji flavonoid
11. CHCl3 Digunakan sebagai pereaksi tambahan
12. HCL 2 % Digunakan sebagai senyawa pada uji saponin
13. FeCl3 Digunakan untuk uji tanin dan senyawa fenolik
14. Akuades Digunakan untuk menetralkan larutan
15. n-butanol Digunakan sebagai bahan pelarut
Digunakan sebagai radikal bebas yang akan
16. Larutan DPPH
bereaksi dengan senyawa antioksidan
17. Media (Nutrient Agar) Digunakan sebagai tempat pengujian antibakteri
Bakteri uji (Vibrio
18. Digunakan sebagai sampel bakteri uji
Harveyi)

3.3 Posedur Praktikum


3.3.1 Tahapan Ekstraksi
Metode yang dilakukan menggunakan ekstraksi maserasi tunggal dan
bertingkat.
1. Ekstraksi maserasi tunggal

Pada ekstraksi maserasi tunggal, sebanyak 30 gram sampel


dimasukkan kedalam botol aqua 600ml

Sebanyak 30 gram sampel dimasukkan kedalam botol aqua 600ml lalu

Dilarutkan dalam masing-masing 30ml pelarut metanol, dengan


perbandingan masing-masing 1:4 selama 24 jam, 1:4 selama 3x24 jam,
1:4 selama 3 hari tanpa diganti pelarutnya, 1:6 selama 1x24 jam, 1:6
selama 3x24 jam dan 1:6 selama 2x24 jam.
25

Setelah selesai perendaman sesuai perlakuan kemudian disaring untuk


memisahkan filtrat dan residu.

2. Ekstraksi maserasi bertingkat

Pada ekstraksi maserasi bertingkat. Sebanyak 30 gram sampel akar


dalam Mangrove Rhizophora Mucronata dilarutkan sebanyak masing-
masing 30ml

Hari pertama dilarutkan didalam 30ml pelarut N-Heksan, hari kedua


disaring kemudian dilarutkan didalam 30ml pelarut Etil Asetat dan hari
ketiga disaring kemudian dilarutkan didalam 30ml pelarut Metanol.

Hasil filtrat dari perlakuan terakhir yaitu perlakuan dengan Metanol


disaring dan dipisahkan untuk memisahkan filtrat dan residunya.

3.3.2 Tahapan Fraksinasi

Ditimbang 1 gram ekstrak, ditambahkan 100 ml aquades/metanol


(saring)

Fraksinasi pertama dilakukan dari non-polar hingga didapatkan fraksi


n-heksan dan aquades.

Fraksinasi kedua dilakukan dengan pelarut semi polar hingga


didapatkan fraksi etil asetat dan aquades

Fraksinasi ketiga dilakukan dengan pelarut polar hingga didapatkan


fraksi metanol dan aquades

Fraksinasi diuapkan dengan rotary evaporator


26

3.3.3 Tahapan Rotary Evaporator

disiapkan vakum dan air es, lalu diisi waterbath dengan


air, lalu dinyalakan vakum, rotary evaporator, kondensor
dan kompressor dengan menyolokkan setiap kabelnya pada
aliran listrik terlebih dahulu

Setelah itu diatur suhu pemanas sampai 60, disiapkan filtrat


dan dipasang pada rotor. Lalu kunci kondensor, dinyalakan
kompressor dan tunggu hingga tekanannya mencapai -40
dan -50atm

lalu dimulai proses rotate dengan ditekan tombol start yang


ada pada panel kontrol lalu diturunkan sampel sampai
mengenai air yang ada di waterbath. Ketika proses telah
selesai, dimatikan pemanas lalu dibuka pengunci kondensor
dan diambil ekstrak.

3.3.4 Tahapan Uji Fitokimia


a. Flavonoid

Ekstrak ditimbang sebanyak kurang lebih 1 gram


kemudian dilarutkan dalam kloroform

Kemudian sampel ditambahkan dengan beberapa


tetes larutan NH4OH. Larutan kemudian
dipisahkan antara filtrat dan residunya

Ekstrak kloroform yang terdapat dalam tabung


reaksi dikocok dengan 10 tetes H2SO4 2 M. Setelah
itu akan terbentuk dua lapisan yaitu lapisan asam
dan lapisan klorofom
27

Lapisan asam dipisahkan dan dimasukkan kedalam


lempeng tetes masing-masing 3 tetes. Kemudian
ditambahkan dengan 2 tetes pereaksi meyer dan
wagner pada masing-masing lempeng tetes tersebut

b. Uji Alkaloid

Ekstrak ditimba Sebanyak 1 gram ekstrak ditambahkan


masing-masing 5ml air suling dan kloroform, lalu dikocok
dan dibiarkan hingga terbentuk 2 fase ng sebanyak kurang
lebih 1 gram kemudian dilarutkan dalam kloroform
Dipindahkan sebagian lapisan air ke dalam tabung reaksi.
Dimasukkan 0,1gr bubuk magnesium dan beberapa tetes
larutan asam klorida pekat serta amil alkohol

Hasil positif ditunjukkan dengan terbentuknya warna


orange merah.

c. Uji Fenolik

Lapisan air dari hasil uji flavonoid dimasukkan kedalam


lempeng tetes lalu ditambahkan larutan FeCl3 1%

Hasil positif ditunjukkan dengan terbentuknya


warna biru-ungu.

d. Uji Senyawa Steroid dan Triterpenoid

Lapisan kloroform dari uji senyawa flavonoid diambil kurang


lebih 2 tetes, kemudian ditempatkan pada lempeng tetes dan
dibiarkan sampai kering

Setelah kering, ditambahkan satu tetes CH3COOH anhidrida dan


satu tetes pereaksi Lieberman Burchard
28

. Terbentuknya warna biru sampai ungu menunjukkan sampel


positif mengandung senyawa steroid sedangkan warna merah
menunjukkan sampel positif mengandung senyawa triterpenoid.

e. Uji Senyawa Saponin

Diammbil 1 gr sampel ekstrak lalu masukkan kedalam


erlenmeyer. Ditambahkan dengan 100 ml air panas

dididihkan selama 5 menit lalu disaring dalam keadaan


panas. Larutan diambil sebanyak 10 ml

dikocok kuat secara vertikal selama 10 detik, akan muncul


busa stabil tidak kurang dari 10 menit.

f. Uji Senyawa Tanin

Sampel diambil sebanyak 1 gram lalu ditambahkan air 5 ml


dan dididihkan selama 5 menit lalu disaring

Filtrat diambil sebanyak 2 ml lalu ditambahkan 1-2 tetes


pereaksi FeCl3 1%.

Akan terbentuk warna biru atau hijau kehitaman jika


terdapat senyawa Tanin.

3.3.5 Tahapan Uji Aktivitas Antioksidan

menyiapkan larutan stok sampel 1000 ppm yang dibuat dengan cara
melarutkan 0,01 g ekstrak dalam 10 ml pelarut metanol. Variasi
konsentrasi dibuat dengan cara pengenceran bertingkat yaitu 250 ppm,
100 ppm, 10 ppm dan 5 ppm.
29

Selanjutnya dibuat larutan blanko dengan cara mencampurkan antara


1ml larutan DPPH dengan 2ml metanol. Larutan ekstrak masing-
masing konsentrasi yang telah melalui proses pengenceran diambil
masing-masing 2ml dan diambahkan dengan 1ml larutan DPPH dalam
tabung reaksi.

Setelah itu dihomogenkan dengan vortex dan didiamkan selama


30 menit . Diukur nilai absorbansi dengan spektrofotometer UV-Visible
pada panjang gelombang 517 nm.

3.3.6 Tahapan Uji Aktivitas Antibakteri

Pembuatan Konsentrasi Ekstrak


Pertama dicari terlebih dahulu massa zat nya. Dengan rumus
dibawah ini:
𝑀𝑎𝑠𝑠𝑎 𝑧𝑎𝑡
ppm = 1000000
𝑉𝑜𝑙𝑢𝑚𝑒

Setelah itu dihitung pengenceran bertingkatnya dengan rumus:


V1 x N1 = V2 x N2

Hasil yang diperoleh lalu dilarutkan dengan akuades dan


dihomogenkan. Lalu dicelupkan 3 paper disc untuk masing masing
perlakuan selama 30 detik.

Uji Resistensi Bakteri


Disiapkan cawan petri yang telah diisi nutrient agar lalu dimasukkan
bakteri dari media cair sebanyak 100 mikroliter dan diratakan dengan
L-glass.
30

Dimasukkan 3 paper discyang telah dicelupkan pada ekstrak lalu


diinkubasi selama 1x24jam, yang kemudian akan diukur zona
hambatnya.

Uji Zona Hambat


Paper disc yang telah diletakkan didalam cawan petri kemudian diukur
zona hambat yang terbentuk di ketiga paper disc dengan jangka
sorong.

Kemudian dihitung rata-rata zona hambat yang terbentuk dari ketiga


paper disc.
BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN
4.1 Hasil dan Pembahasan
4.1.1 Ekstraksi
Tabel 3. Hasil Ekstraksi Tunggal Kelompok 4 Shift 3
Volume Volume
Kelompok Awal Perlakuan Durasi Filtrat Warna Filtrat
(mL) (mL)
4 30 mL Etil Asetat 1x24 jam 15 mL Hijau Pekat

Hasil ekstraksi daun mangrove yang diperoleh kelompok 4 shift 3


dengan volume awal 30mL dan setelah direndam selama 24 jam dan disaring,
menghasilkan filtrat sebanyak 15mL. Dari hasil tersebut dapat dianalisis
bahwa larutan simplisia yang ditambahkan pelarut etil asetat setelah disaring
berkurang setengahnya karena adanya penguapan etil asetat di dalam botol
dan menyerapnya etil asetat pada simplisia daun mangrove sehingga larutan
berkurang. Warna filtrat yang dihasilkan adalah hijau pekat karena simplisia
yang diektraksi berasal dari daun mangrove yang pada dasarnya mengandung
klorofil.

Tabel 4. Hasil Ekstraksi Shift 3


Volume Volume
Kelompok Awal Perlakuan Durasi Filtrat Warna Filtrat
(mL) (mL)
1 0 mL Etil Asetat x24 jam ,6 mL Hijau Pekat
2 0 mL Kloroform x24 jam 2 mL Hijau Pekat
3 0 mL Etil Asetat x72 jam mL Hijau Pekat
4 0 mL Etil Asetat x24 jam 5 mL Hijau Pekat
5 0 mL Kloroform x24 jam 6 mL Coklat Pekat
6 0 mL Etil Asetat x72 jam 9 mL Hijau Pekat

31
32

Bening
x24 jam 9 mL
Kehijauan
7 0 mL Bertingkat per 1mL
Coklat Pekat
pelarut 22 mL
Coklat Pekat
Hijau Pekat
x24 jam 9 mL
Bertingkat Merah Pekat
8 0 mL per 7 mL
Terbalik Bening
pelarut 8 mL
Kekuningan

Ket:
Bertingkat : n-heksan → kloroform → etil asetat
Bertingkat Terbalik : etil asetat → kloroform → n-heksan
Hasil ekstraksi dari seluruh kelompok shift 3 terlihat adanya
perbedaan pada setiap kelompok 1 dan 3 volume awal 20 mL dan
menggunakan jenis pelarut yang sama namun hasilnya berbeda karena
bedanya perlakuan, volume filrat kelompok 3 lebih sedikit karena waktu
perendamannya pun lebih lama yaitu 1 x 72 jam.
Terlihat perbedaan juga pada kelompok 4 dan 6 dengan volume awal
30mL dan pelarut yang sama yaitu etil asetat. Hasil yang diberikan pun
berbeda karena kelompok 6 lebih lama proses perendaman/maserasinya yaitu
1 x 72 jam.
Begitupun perbandingan kelompok 2 dan 5 yang menggunakan jenis
pelarut kloroform mengahsilkan volume filtrat yang berbeda dan cenderung
kelompok yang lebih lama proses maserasinya menghasilkan volume filtrat
yang lebih sedikit.
Perbandingan yang sangat terlihat ada pada kelompok 7 dan 8 dimana
dari perlakuannya pun berbeda dari kelompok lainnya yaitu menggunakan 3
jenis pelarut sekaligus dengan waktu maserasi 1 x 72 jam. Kelompok 7
mendapat perlakuan maserasi bertingkat dan kelompok 8 maserasi bertingkat
terbalik. Volume filtrat yang dihasilkan pada masing-masingg kelompok
tidak jauh berbeda, warna filtrat yang dihasilkan berbeda pada masing-masing
33

kelompok karena adanya pergantian warna oleh pelarut yang berbeda dalam
waktu 1 x 72 jam.
4.1.2 Fraksinasi
Tabel 5. Hasil Uji Fraksinasi akar dalam Rhizopora mucronata Shift 3
Kelompok 1-3 4-7

Pelarut awal n-heksan metanol

V awal 30 ml 30 ml

12,5 ml (warna bening


Fraksi (n-heksan) 29 ml (warna bening)
kekuningan)
29 (warna bening 75 ml (warna coklat
Fraksi (etil asetat)
kekuningan) kemerahan)
59 ml (warna jingga
Fraksi (metanol) -
bening)

Berdasarkan hasil praktikum di atas kelompok 1-4 dengan tahapan


pelarut dari non-polar ke polar menghasilkan fraksi yang berkurangnya tidak
jauh dari volume awal. Pada saat penambahan n-heksan untuk kelompok 1-4
dan penambahan pelarut polar yaitu metanol untuk kelompok 5-8 setelah di
pisahkan fraksinya menggunakan corong pisah volume fraksi yang di dapat
adalah 29 ml hanya berkurang 30 ml dari volume awal. Sedangkan pada
kelompok 5-8 menghasilkan volume fraksi sebesar 12,5 ml dan berwarna
bening kekuningan berkurang 47,5 dari volume awal karena menggunakan
pelarut awal yang polar terlebih dahulu sehingga senyawa non-polar dalam
kandungan akar dalam Rhizopora mucronata akan tertarik oleh pelarut polar.
Pengurangan volume yang terjadi disebabkan oleh adanya perubahan fasa
materi, dari cair (larutan) menjadi gas. Warna bening yang dihasilkan
mengindikasikan adanya kemungkinan tidak larutnya senyawa bahan aktif
yang terkandung dalam sampel ke dalam pelarut.
Pada saat penambahan tahap kedua menggunakan pelarut semi-polar
yaitu etil asetat terlihat perbedaan pada volume fraksi yang dihasilkan antara
34

kelompok 1-4 dan 5-8. Kelompok 1-4 menghasilkan volume fraksi sebanyak
29 ml dan berwarna bening kekuningan. Sedangkan kelompok 5-8
menghasilkan volume fraksi sebesar 75 ml dan berwarna coklat kemerahan.
Pada saat saat terakhir dimana kelompok 1-4 dengan perlakuan penambahan
pelarut polar yaitu metanol dan kelompok 5-8 menggunakan pelarut n-
heksan, hasil fraksi yang didapat kelompok 1-4 sebesar 59 ml dengan warna
jingga bening hanya berkurang 1 ml dibandingkan dengan pelarut awal. Hal
tersebut mengindikasikan senyawa metabolit sekunder yang ada pada sampel
memiliki sifat polar dan dapat larut dengan sempurna ke dalam pelarut
metanol yang memiliki kepolaran serupa. Sedangkan hasil fraksi yang didapat
oleh kelomok 5-8 habis pada saat uji fraksinasi tahap kedua saat
menggunakan pelarut semi-polar. Hal ini terjadi karena senyawa metabolit
sekunder yang besifat non-polar sudah tertarik semua saat penambahan
senyawa polar.
Terbentuknya 2 fasa pada corong pisah terbentuk akibat adanya sifat
kepolaran atau kelarutan dan perbedaan massa jenis. Massa jenis n-heksan
sebesar 0,6548 gr/mL, memiliki nilai yang lebih kecil jika dibandingkan
dengan massa jenis air, yaitu 1,0 gr/mL. Pelarut n-heksana dapat mengekstrak
senyawa kimia seperti lilin, lipid dan minyak yang mudah menguap
(Prihasetya dkk, 2013). Massa jenis dari pelarut etil asetat adalah 0.894 g/ml.
Menurut Sajuthi (2001), senyawa semi polar yang ada pada bahan alam
diantaranya adalah alkaloid. Alkaloid bersifat semipolar dan nonpolar.
Alkaloid memiliki tendensi untuk dapat larut ke dalam pelarut semi-polar
maupun pelarut polar. Pelarut metanol memiliki massa jenis sebesar 0.791
g/ml. Menurut Sajuthi (2001) pelarut metanol dapat melarutkan senyawa
polar seperti flavonoid, ataupun tanin. Baik flavonoid maupun tannin
memiliki sifat polar, yang memudahkan senyawa metabolit sekunder tersebut
untuk dengan mudah larut ke dalam pelarut metanol.
4.1.3 Evaporasi
Tabel 6. Hasil Ekstraksi dengan Metode Evaporasi Shift 1, 2, dan 3 Ilmu
Kelautan
35

Shift
Hasil
I II III
Sampel (gram) 30 30 30
Pelarut Metanol Metanol Metanol
Perbandingan 1:6 1:6 1:6
Filtrat (mL) 142 127 120
Ekstrak (gram) 6,5723 9,8534 6,9092
Titik didih (°C) 65 65 65
Lama Evaporasi
30 35 32
(menit)
Rendemen (%) 23,03

BeratEkstr
BeratEkstrak
ak 100%
Rendemen Shift 33 
RendemenShift 100%
BeratAwal
BeratAwal
6,9092
  100%
30
 23,03%
Dari data di atas dapat terlihat beberapa perbedaan volume filtrat,
lama evaporasi dan hasil ekstraksi yang di dapat oleh setiap shift dengan
pelarut yang sama yaitu, metanol.
Hasil ekstraksi dari akar Rizhipora mucronata yang didapat oleh shift
1 adalah sebesar 6,5723 gram dengan volume filtrat 142 mL dan lama
evaporasi 30 menit.
Hasil ekstraksi dari akar Rizhipora mucronata yang didapat oleh shift
2 adalah sebesar 9,8534 gram dengan volume filtrat 127 mL dan lama
evaporasi 35 menit.
Hasil ekstraksi dari akar Rizhipora mucronata yang didapat oleh shift
3 adalah sebesar 6, 9092 gram dengan volume filtrat 120 mL dan lama
evaporasi 32 menit.
Terlihat perbndingan yang cukup jauh pada hasil ekstraksi shift 1 dan
2 dimana volume filtrat lebih banyak shift 1 tapi hasil ekstraksi yang lebih
36

banyak adalah shift 2. Ini dapat disebabkan oleh mungkin kurangnya


ketelitian praktikan yang menumpahkan hasil dari ekstrak atau faktor lain.
Perbandingan hasil ekstraksi shift 2 dan shift 3 juga cukup jauh, ini
disebabkan karena praktikan yang kurang teliti sehingga menumpahkan hasil
ekstraksi jadi hasil yang di dapat juga berkurang.
4.1.4 Uji Fitokimia
Tabel 7. Hasil Uji Flavonoid Kelompok 4 Shift 3
Keterangan
Kelompok UJi Hasil
(Perubahan Warna)
Flavonoid + Larutan terbagi menjadi 2 fasa,
4 (-)
Amil alkohol bening dan kuning bening

Perlakuan yang dilakukan oleh kelompok 4 adalah uji flavonoid


dimana sebelumnya ekstrak sudah ditambahkan kloroform terlebih dahulu,
kloroform adalah senyawa semi polar yang cnderung non polar. Lalu setelah
lapisan airnya diambil ditambahkan pereaksi amil alkohol.
Hasil dari uji flavonid kelompok 4 menunjukan hasil yang negatif
basa karena ditandai oleh perubahan warna dan terdapatnya 2 fasa pada
larutan antara air/akuades dan mmetabolit sekunder berwarna bening dan
kuning bening. Hal ini menunjukkan bahwa pada daun mangwove ini tidak
terkandung senyawa flavonoid.
Perubahan warna ini terjadi kerena adanya reaksi antara larutan
ekstrak dengan pereaksi.

Tabel 8. Hasil Uji Fitokimia Shift 3

Keterangan
Kelompok Uji Hasil
(Perubahan Warna)

Alkaloid (Meyer dan (+) Kuning Muda dan


1
Wegner) (+) Kuning Kejinggaan
37

2 Flavonoid + Mg (+) Terdapat endapan abu

3 Flavonoid + HCl (-) Tidak terjadi reaksi

Larutan terbagi
Flavonoid + Amil
4 (-) menjadi 2 fasa, bening
alkohol
dan kuning bening

5 Fenolik (-) Warna Kuning

6 Triterpenoid (-) Tidak terjadi reaksi

7 Saponin (-) Tidak berbusa, Bening

Tidak ada perubahan


8 Tanin (-)
warna

Dapat dilihat pada tabel hasil uji fitokimia shift 3 bahwa setiap
kelompok melakukan perlakuan yang berbeda-beda. Kelompok 1 melakukan
uji alkaloid dengan menggunakan pereaksi meyer dan wegnes dimana hasil
yang di dapatkan keduanya positif dengan bukti larutan mengalami perubahan
warna menjadi kuning dan kuning kejinggaan.
Kelompok 2, 3 dan 4 melakukan perlakuan yang sama yaitu uji
flavonoid tetapi dengan pereaksi yang berbeda-beda dan yang hasilnya positif
hanya kelompok 2 saja dengan terdapatnya endapan berwarna abu, untuk
kelompok 3 dan 4 hasilnya negatif tidak ada perubahan warna atau dapat
dikatakan tidak memiliki senyawa flavonoid.
Pada Kelompok 5, 6, 7 dan 8 di dapatkan hasil yang negatif dari
berbagai macam uji. Kelompok 5 melalukan uji fenolik yang menghasilkan
perubahan warna menjadi kuning, menunjukan bahwa pada sampel ini tidak
terdapat senyawa fenolik. Kelompok 6 melakukan uji triterpenoid yang tidak
menghasilkan reaksi apapun setelah dilakukan perlakuan, menunjukan bahwa
tidak terdapatnya senyawa triterpenoid pada sampel. Kelompok 7 hasil yang
di dapat pun negatif dengan melalukan uji saponin yang menghasilkan larutan
38

sampel tidak berbusa juga bening. Sama halnya dengan hasil sebelumnya
kelompok 8 pun negatif dengan melakukan uji tanin dan setelah diberi
perlakuan tidak terjadinya perubahan warna, menunjukan bahwa tidak adanya
senyawa tanin pada sampel.
4.1.5 Uji Aktivitas Antioksidan
Berdasarkan hasil pengamatan uji aktivitas antioksidan Rhizophora
mucronata didapatkan hasil berupa nilai absorbansi ekstrak dan vitamin C
dari masing-masing kelompok pada tabel 1.
Tabel 9. Hasil pengamatan uji aktivitas antioksidan shift 3
Nilai Absorbansi
No. Sampel Konsentrasi pada Bahan % Inhibisi
1 2 3
1 Blanko 0.113 0.076 0.275 -
2 5 0.141 0.096 0.077 48.72%
Akar
3 10 0.100 0.096 0.087 63.63%
dalam R.
4 100 0.329 0.076 0.074 72.36%
mucronata
5 500 0.097 0.594 0.098 64.3%
6 1000 0.13 0.131 0.206 52.73%
1 Blanko 0.13 0.17 0.138 -
2 1 0.072 0.074 0.071 80.1%
Vit. C /
3 2 0.067 0.188 0.067 81.98%
Asam
4 3 0.359 0.115 0.114 69.35%
askorbat
5 4 0.084 0.075 0.074 80.1%
6 5 0.110 0.117 0.103 72.31%

Tabel diatas merupakan data hasil nilai absorbansi dari ekstrak dan
dari vitamin C serta nilai inhibisi dari ekstrak dan vitamin C. Untuk
kelompok 1 sampai dengan 5 menggunakan ekstrak kulit batang Rhizo-phora
mucronata sedangkan kelompok 6 sampai dengan 8 menggunakan sumber
vitamin C yaitu asam askorbat.
39

Pembuatan konsentrasi ekstrak dilakukan dengan melakukan


pengenceran menggunakan larutan metanol. Untuk membuat larutan stok
1000 ppm dibuat dari ekstrak pekat sebanyak 0,01 gram dan 10 ml pelarut
metanol. Kelompok 4 mendapat perlakuan konsentrasi ekstrak sebesar 10
ppm. Untuk mendapatkan volume dengan konsentrasi larutan ekstrak yang
diinginkan maka digunakan rumus pengenceran.
V1 . N1 = V2 . N2
V1 . 1000 = 2 . 10
V1 = 0,02 ml
Volume larutan ekstrak yang didapatkan adalah sebesar 0,02 ml
sehingga volume pelarut metanol yang harus ditambahkan adalah sebanyak
1,98 ml, agar volume larutan setara seperti yang diinginkan yaitu sebanyak 2
ml. Setelah itu ditambahkan 1 ml larutan DPPH. Dilakukan hal yang serupa
untuk larutan konsentrasi 500 ppm, 10 ppm, dan 5 ppm.
Untuk konsentrasi vitamin C 5 ppm dan 4 ppm, untuk membuat
larutan dengan konsentrasi 5 ppm dibuat dari 0,00025 gram asam askorbat
ditambah 50 ml metanol. Untuk mengetahui volume yang digunakan pada
konsentrasi vitamin C 5 ppm dan 4 ppm digunakan rumus pengenceran.
V1 . N1 = V2 . N2
V1 . 5 = 2 . 4
V1 = 1,6 ml
Volume larutan ekstrak yang didapatkan adalah sebesar 1,6 ml
sehingga volume pelarut metanol yang harus ditambahkan adalah sebanyak
0,4 ml. Perlakuan dilakukan serupa pada kelompok yang membuat larutan
dengan konsentrasi 3 ppm, 2 ppm dan 1 ppm.
DPPH berfungsi untuk mengevaluasi potensi antioksidan dalam
meredam radikal bebas. Prinsip dari metode DPPH adalah interaksi
antioksidan dengan DPPH baik secara transfer elektron atau radikal hidrogen
pada DPPH akan menetralkan karakter radikal bebas dari DPPH. Jika semua
elektron pada radikal bebas dari DPPH menjadi berpasangan maka warna
40

larutan berubah dari ungu menjadi kuning dan absorbansi yang diukur pada
panjang gelombang 517 mm.
Penghitungan nilai absorbansi kedua ekstrak dilakukan dengan
menggunakan spektrofotometer dengan panjang gelombang 517 mm. Nilai
absorbansi sampel ekstrak dari Rhizophora mucronata adalah berkisar 0,2
sampai dengan 0,6 Å. Sedangkan untuk kelompok 3 nilai absorbansi yang
didapat adalah 0,100 Å dipilih nilai yang paling baik dari tiga kali
pengulangan yaitu sebesar 0,100 Å, 0,096 Å, 0,087 Å.
Setelah didapatkan nilai absorbansi maka dilakukan penghitungan
nilai % inhibisi. Nilai % inhibisi yang didapatkan kelompok 4 adalah 63,63 %
yang didapatkan dari perhitungan berikut:
(Å blanko - Å sampel)
% Inhibisi= . 100%
(Å blanko)
(0,275 - 0,100)
% Inhibisi= . 100 %
(0,275)
(0,175)
% Inhibisi= . 100%
(0,275)
% Inhibisi=0,6363 . 100%
% Inhibisi= 63,63%

Gambar 8. Hubungan Linier Konsentrasi Ekstrak sampel Rhizophora


mucronata dengan % inhibisi
41

Gambar 9. Hubungan Linier Konsentrasi Asam Askorbat dengan %


Inhibisi
Berdasarkan grafik di atas, dapat dihitung nilai IC50 masing-masing
ekstrak sampel dan vitamin C. Untuk menentukan IC50, diperlukan
persamaan kurva standar dari persen inhibisi sebagai sumbu y dan konsentrasi
fraksi antioksidan sebagai sumbu x. IC50 dihitung dengan cara memasukkan
nilai 50% ke dalam persamaan kurva standar sebagai sumbu y kemudian
dihitung nilai x sebagai konsentrasi IC50. Semakin kecil nilai IC50
menunjukkan semakin tinggi aktivitas antioksidannya (Molyneux, 2004).
Nilai IC50 didapatkan dari persamaan regresi dari kurva yang telah
dibuat, dimana x adalah nilai IC50.
1. Nilai IC50 ekstrak sampel Rhizophora mucronata
Y = -0,006x + 62,301
50 = -0,006x + 62,301
0,006x = 62,301 – 50
0,006x = 12,301
x = 2050,167
2. Nilai IC50 ekstrak Vitamin C
Y = -1,746x + 82,006
50 = -1,746x + 82,006
1,746x = 82,006 – 50
1,746x = 32,006
x = 18,33104
42

Setelah dilakukan perhitungan dapat diketahui bahwa semakin rendah


nilai IC50, maka akan semakin baik aktivitas antioksidan dari sampel hasil
pengujian. Suatu senyawa dikatakan sebagai antioksidan yang sangat kuat
apabila nilai IC50 kurang dari 50 ppm, kuat apabila nilai IC50 50–100 ppm,
sedang apabila nilai IC50 100–150 ppm, dan lemah bila nilai IC50 antara
150–200 ppm (Bios 1958 dalam Molyneux 2004).
Dari hasil diatas, nilai IC50 dari ekstrak Rhizophora mucronata lebih
besar yaitu 2050,167 ppm dibandingkan nilai IC50 asam askorbat yaitu
18,33104 ppm. Dapat diketahui asam askorbat memiliki aktivitas antioksidan
yang lebih besar dibandingkan dengan ekstrak sampel akar dalam Rhizophora
mucronata.
Namun dalam percobaan ekstrak akar dalam Rhizophora mucronata
tidak sesuai dengan literatur, karena seharusnya Rhizophora mucronata
sebagai tumbuhan mangrove memiliki kemampuan sebagai antioksidan
karena memiliki kandungan senyawa bioaktif metabolit sekunder. Tumbuhan
mangrove mengandung senyawa seperti alkaloid, flavonoid, fenol, terpenoid,
steroid dan saponin. Hal ini dapat disebabkan karena kesalahan praktikan,
konsentrasi DPPH yang digunakan tidak terlalu besar dan perbedaan
perbandingan konsentrasi larutan yang digunakan.
Semakin kecil nilai absorbansi larutan, semakin baik aktivitas
antioksidan dari sampel. Hal ini dikarenakan ketika elektronnya menjadi
berpasangan oleh keberadaan penangkap radikal bebas, maka absorbansinya
menurun secara stokiometri sesuai jumlah elektron yang diambil. Keberadaan
senyawa antioksidan dapat mengubah warna larutan DPPH dari ungu menjadi
kuning (Dehpour, Ebrahimzadeh, Fazel, dan Mohammad, 2009).
Perubahan warna dari larutan konsentrasi yang berasal dari ekstrak
tidak menunjukan warna kekuningan, namun warna ungu dari larutan DPPH
sedikit menghilang. Hal ini menunjukan ekstrak akar dalam mangrove
Rhizophora mucronata cenderung tidak memiliki aktivitas antioksidan.
4.1.6 Uji Aktivitas Antibakteri
43

Tabel 10. Hasil Pengamatan Zona Hambat Praktikum Uji Antibakteri Akar
Dalam Rhizophora mucronata terhadap Vibrio harveyi Shift 3
Diameter Zona
Nama Konsentrasi Rata-rata
No. Hambat (mm) Kategori Sifat
Sampel (ppm) (mm)
1 2 3

1 Kontrol (+) 30 1,59 0,87 0,88 1,113 Lemah Statis

2 Kontrol (-) - 0,01 0,01 0,02 0,013 Lemah Statis

3 10 2,60 3,08 2,80 2,82 Lemah Statis

4 100 3,18 1,93 1,68 2,26 Lemah Statis

5 500 2,47 3,03 0 1,83 Lemah Statis

6 1000 2,12 0 2,77 1,63 Lemah Statis

7 5000 0,53 2,92 1,17 1,54 Lemah Statis

8 10000 1,57 1,84 0,84 1,41 Lemah Statis

9 100000 0,11 1,48 1,5 1,03 Lemah Statis

Berdasarkan hasil praktikum diatas, Berdasarkan hasil pengamatan


didapatkan hasil berupa zona hambat dari masing – masing kelompok.
Pengamatan dilakukan dengan menghitung zona hambat atau zona bening
menggunakan jangka sorong dari isolat bakteri yang telah di inokulasi selama
24 jam pada suhu 30o C.
pada perlakuan kontrol (+) yang dihasilkan oleh kelompok 1 dengan
konsentrasi ekstrak 30 ppm menghasilkan zona hambat sebesar 2,26 mm
dimana dapat dikatakan bahwa bakteri resisten karena zona hambat < 5 mm
dan sifat yang ditunjukan adalah senyawa yang dipakai dalam uji antibakteri
ini bersifat bakteriostatik.
Pada perlakuan kontrol (-) shift 3 terlihat bahwa aktivitas antibakteri
kurang baik karena bakteri resisten terhadap antibakteri. Zona hambat yang
dihasilkan tidak ada yang > 5 mm. Semakin banyak konsentrasi ekstrak yang
diberikan semakin menurun hasil dari zona hambat, sehingga daya hambat
yang dihasilkan lemah. Penyebab dari menurunnya zona hambat seiring
44

dengan semakin banyaknya konsentrasi ekstrak yang diberikan masih salah


satunya dapat disebabkan karena kurangnya waktu inkubasi.
Pada perlakuan kontrol (-) dengan berbeda-beda konsentrasi ekstrak
menghasilkan hasil yang berbeda-beda juga. Kelompok 4 tidak menggunakan
bakteri uji, hasil zona hambat yang didapat sebesar 0,01, bakteri sangat
resisten dan senyawa yang dipakai bersifat bakteriostatik.
Kekuatan antibakteri dapat diketahui dengan mengukur besarnya
diameter dari zona hambat yang terbentuk oleh ekstrak yang diuji.
Pengukuran diameter zona hambat dilakukan untuk menggolongkan kekuatan
antibakteri. Zona bening yang terdapat disekitar cakram kertas yang diuji
menandakan bahwa terjadi aktivitas daya hambat. Adanya zona bening
disekitar cakram kertas merupakan daerah difusi dalam mempengaruhi
pertumbuhan bakteri.
Adanya penurunan zona bening pada bakteri Vibrio harveyi pada
perlakuan ekstrak Rhizopora mucronata seiring bertambahnya konsentrasi
ekstrak yang digunakan. (Suwanto Dalam Purnama et al, 2010) aktivitas
antibakteri dikatakan paling baik apabila pada uji konsentrasi yang sama
besar dihasilkan aktivitas antibakteri yang lebih baik. Aktivitas antibakteri
kedua ekstrak dikarenakan adanya kandungan metabolit sekunder yang dapat
membunuh bakteri pada kedua ekstrak. Mekanisme penghambatan
mikroorganisme oleh senyawa antimikroba dapat disebabkan oleh beberapa
faktor, antara lain gangguan pada senyawa penyusun dinding sel, peningkatan
permeabilitas membran sel yang dapat menyebabkan kehilangan komponen
penyusun sel, menginaktivasi enzim, dan destruksi atau kerusakan fungsi
material genetik.
BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN
5.1 Kesimpulan
Kesimpulan yang didapat dari praktikum ini, diantaranya bahwa memang
benar Rhizophora mucronata memiliki potensi kandungan metabolit sekunder dari
batang maupun akarnya. Akan tetapi, masih dalam jumlah yang tidak cukup kuat
untuk menjadi antioksidan ataupun membunuh dan menghambat pertumbuhan
bakteri. Hal ini bertolak belakang dengan beberapa hasil penelitian lainnya yang
memiliki hasil positif.

5.2 Saran
Praktikum yang dilakukan hendaknya memiliki kejelasan umur sampel,
karena sangat berpengaruh dalam penentuan aktivitas metabolit sekundernya.

45
DAFTAR PUSTAKA

Ahyari, J. 2009. Proses dan Pengoperasian Rotary Evaporator. (Diakses pada


tanggal 30 Oktober 2017)
Blouis, M. S., 1958, Antioxidant Determinations By The Use Of a Stable Free
Radical, Nature, 1199-1200.
Demirezer, L.O., Kruuzum-Uz, A., Bergere, I., Schiewe, H.J., & Zeeck, A., 2001,
The Structures of Antioxidant and Cytotoxic Agents from Natural
Source : Antraquinones and Tannin from Roots of Rumex patientia,
Phytochemistry, 58: 1213-1217.
Dwidjoseputro, D. 1985. Dasar-dasar Mikrobiologi. Jakarta: Djambatan.
Ganiswara, S. G. 1995. Farmakologi dan Terapi, Edisi IV. Fakultas Kedokteran
Universitas Indonesia. Jakarta.
Halliwel, B. & Gutteridge, JMC., 1999, Free Radical in Biology and Medicine,
3th ed., pp.1-231, 353-425, Oxford University Press, Inc., New York.
Hanani, E, 2005, Hanani, E, A. Mun’im, R. Sekarini, Identifikasi Senyawa
Antioksidan Dalam Spons Callyspongia SP Dari Kepulauan Seribu,
Majalah Ilmu Kefarmasian, Vol II, No 3 (2005). Page 127-133.
Harbone, J.B. 1987. Metode Fitokimia: Penuntun Cara Modern Menganalisis
Tumbuhan. Bandung: Institut Teknologi Bandung.
Irwan. 2010. Ekstraksi Menggunakan Proses Infudasi, Maserasi, dan Perkolasi.
(Terhubung Berkala).http://www.irwanfarmasi.blogspot.com/2010. (11
Juni 2011).
Jawetz, Melnick, dan Adelberg’ s. 2004. Mikrobiologi Kedokteran, Ed 23,
Penerbit Buku Kedokteran EGC, Jakarta, page 233, 235.
Koes Irianto. 2006. Mikrobiologi Menguak Dunia Mikroorganisme. Jilid 2.
Jakarta.
Kwon, Y.S., & Kim, C.M., 2003, Antioxidant Constituent from the Stem of
Sorghum bicolor, Arch. Pharm. Res., 26 (7) : 535-539.
Madigan, M. T., Martinko, J. M., Parker, J., 2000, Brock Biology of
Microorganisms, Ninth Edition, Prentice-Hall, London.Maisuthisakul,

46
47

P., & Pasuk, S., 2007, Antioxidant Properties and Phenolic Phytochemicals From
Various Cultivars of Thai Mango Seed Kernels, laporan penelitian,
University of Thai Chamber of Comerce, Bangkok.
Marliana dkk. 2005. Skrinning Fitokimia dan Analisis Kromatografi Lapis Tipis
Komponen Kimia Buah Labu Siam (Sechium Edule Jacq. Swartz.)
dalam Ekstrak Etanol. Biofarmasi 3 (1): 26-31
Oktavia Hartini Dewi, 2017. “Uji Aktivitas Bakteri Menggunakan Metode
Cakramdisk (Kirby-Bauer)”. Skripsi. Jurusan Analisis Kesehatan,
Politeknik Kesehatan Banjarbaru.
Ou, B., Huang, D.J., Woodill, M.H., Flanagan, J.A., and Deemer, E.K., 2002,
Analysis of Antioxidant Activities of Common Vegetables Employing
Oxygen Radical Absorbance Capacity (ORAC) and Ferric Reducing
Antioxidant Power (FRAP) Assays: A Comparative Study, J. Agric.
Food Chem., 50, 3122-3128.
Pelczar, M.J. dan Chan, E. C. S., 1988, Dasar-dasar Mikrobiologi Jilid 1, UI
Press, Jakarta.
Permana, D.,N. Hj. Lajis, Faridah Abas, A. Ghafar othman, Rohaya Ahmad,
Mariko Kitajama, Hiromitsu Takayama, Nario Aimi, Cl, 2003,
Antioksidative Constituents Of Hedotis Diffusa Wild “., Natural
Product Sciences, 9(1), 7-9.
Prashant,et.al.2011.Phytochemical Screening and Extraction. Internationale
Pharmaceutica Sciencia. 1(1): 1-9.
Pratiwi, S.T., 2008. Mikrobiologi farmasi. Erlangga, Jakarta : 150 – 171.
Rahayu, S.S. 2009. Proses evaporasi. http://www.chem-is-try. (Diakses pada
tanggal 30 Oktober 2017)
Sacher, R.A, McPherson, R.A. 2004. Tinjauan Klinis atas Hasil Pemeriksaan
Laboratorium. Cetakan 1. Jakarta : EGC.
Siadi. K. 2012. Ekstrak Bungkil Biji Jarak Pagar (Jatropa curcas) Sebagai
Biopestisida yang Efektif dengan Penambahan Larutan NaCl. Jurnal
Mipa 35 (2): 77-83
Sulistyo, 1971, Farmakologi dan Terapi. Liberti. Yogyakarta.
48

Sunaryanto, Zafran, I. Koesharyani dan K. Yuasa. 1987. Parasit Pada Ikan Kerapu
di Panti Benih dan Upaya Penanggulangannya. Jurnal Penelitian
Perikanan Indonesia. Vol. III(4):16-23.
Syarif, R. dan Halid, H.1993.Teknologi Penyimpanan Pangan. Penerbit Arcan.
Jakarta. Kerjasama dengan Pusat Antar Universitas Pangan Dan Gizi
IPB.
Svehla, G. 1990. Buku Teks Analisis Anorganik Kualitatif Makro dan Semimikro.
Edisi kelima. Penerjemah: Setiono, L. dan A. H. Pudjaatmaka. Jakarta:
PT Kalman Media Pusaka.
Taslihan P. 1988. Kasus Penyakit Infeksi Bakteri Pada Ikan Kerapu Di 12
Karamba Jaring Apung Teluk Ekas, Desa Batunampar, Lombok Timur,
NTB. Laporan Hasil Penelitian Balai Besar Riset Perikanan Budidaya
Laut Gondol, Bali.
LAMPIRAN

1. Lampiran Ekstraksi

Penambahan etil Sampel telah


asetat pada sampel ditambahkan etil asetat

Filtrat yang dihasilkan Proses penyaringan setelah


setelah proses penyaringan didiamkan selama 24 jam

49
55

2. Lampiran Fitokimia

ekstrak Rhizopora pengambilan larutan yang


mucronata ditambahkan sudah dicampur (bagian
dengan kloroform dan air air yang diambil/bagian
(1:1) sebanyak 5mL bawah)

Hasil uji flavonoid dengan Proses penambahan amil


menggunakan amil alkohol, alkohol untuk uji flavonoid
terbentuk 2 fasa (atas kuning
bening dan bawah bening
55

3. Lampiran Rotary Evaporator

Ekstrak akan dalam Proses evaporasi


Rhizophora mucronata yang berlangsung
akan di evaporasi dengan
rotary evaporator

Hasil evaporasi
dipindahkan dalam
botol vial
55

4. Lampiran Fraksinasi

Melarutkan ekstrak pekat Penyaringan ekstrak pekat


kedalam pelarut 100 mL yang telah dilarutkan,
dengan kertas saring

Proses pengocokan atau Hasil ekstrak yang sudah


penghomogenan dari ekstrak disaring dimasukkan ke
dan pelarut yang sudah dalam corong pisah
dimasukkan

Terbentuk 2 fasa setelah Proses pemisahan 2 fasa


didiamkan beberapa saat dari larutan tersebut
setelah pengocokan
55

5. Lampiran Antioksidan

Pengambilan larutan DPPH Pembuatan larutan blanko


yaitu penambahan larutan
DPPH dengan methanol

Larutan telah melewati Larutan dihomogenkan


proses inkubasi pada suhu dengan Vortex
ruangan.

Mengukur nilai absorbansi


dengan spekrofotometer
55

6. Lampiran Antibakteri

memasukan bakteri meratakan bakteri


Vibrio harveyi kedalam dengan L-glass
cawan petri yang telah
berisi media NA

Menghomogenkan Menambahkan akuades


larutan dengan vortex kedalam ekstrak

paperdisk dicelupkan memasukan 3 paperdisk


pada ekstrak kedalam cawan petri.
55

Pengukuran zona hambat Proses diinkubasi 1 x 24


dengan jangka sorong jam.