Anda di halaman 1dari 8

Anaerobakulum seluler sp. Nov.

, bakteri anaerobik anaerobik, moderat thermophilic, fermentasi


peptida yang menggunakan crotonate sebagai akseptor elektron, dan deskripsi genus
Anaerobaculum yang dimilikinya.

Bakteri fermentasi peptida anaerobik yang baru, sedang termofilik, strain NGAT
(Anaerobaculum mobile type strain (NGAT)), diisolasi dari kolam pengolahan air
limbah wol anaerob. Sel-sel itu Gram-negatif, batang lurus 0 <5-1 <0 ¬ 2 <0-4 <0 μm, motil
dengan satu floraum tunggal. Konten GMC DNA adalah 51 <5 mol%. Kisaran pH dan
suhu optimum untuk pertumbuhan masing-masing adalah 6 <6-7 <3 dan 55-60 SC.
Konsentrasi NaCl optimum adalah 0 <08 g lN1. Bakteri asam organik yang difermentasi
(malat, tartrat, piruvat, gliserol dan fumarat), beberapa karbohidrat (pati, glukosa,
fruktosa dan glukonat), asam Casamino, tryptone dan ekstrak ragi. Karbohidrat dan asam
organik diubah menjadi asetat, hidrogen dan CO2. Bakteri teroksidasi leusin menjadi
isovalerate dengan crotonate sebagai akseptor elektron, namun tidak dalam ko-kultur
dengan Methanothermobacter thermoautotrophicus DSM 3720T. Thiosulfat, sulfur dan
sistin dikurangi menjadi sulgr de dan crotonate dikurangi menjadi butiran dengan ekstrak
glukosa dan tryptone-yeast sebagai donor elektron. Analisis filogenetik gen 16S rRNA
menunjukkan bahwa strain NGAT berhubungan dengan Anaerobaculum thermoterrenum
(kesamaan 98%), satu-satunya spesies genus yang dijelaskan. Nilai hibridisasi DNA-DNA
untuk strain NGAT dan A. thermoterrenum ACM 5076T adalah 40 <8%. Berdasarkan
hasil ini, strain NGAT diusulkan sebagai spesies baru dari genus Anaerobaculum, yaitu
Anaerobaculum mobile sp. nov. Tipe strain adalah NGAT (¯DSM 13181T¯ATCC BAA-
54T)

PENGANTAR
Perlakuan biologis anaerobik adalah teknologi yang sering diterapkan untuk dekontaminasi
limbah cair agroindustri dengan mengubah senyawa organik menjadi metana dan karbon
dioksida. Penerapan perawatan ini dalam kondisi termofilik telah meningkat dalam beberapa
tahun terakhir. Namun, ketika protein merupakan penyusun utama limbah tersebut, degradasi
mereka seringkali tidak lengkap (McInerney, 1988; Hansen et al., 1998)

dan situasi yang sama muncul saat limbah kaya lemak diobati (Angelidaki et al., 1990). Isolasi dan
karakterisasi fisiologis strain baru akan membantu menjelaskan peran mereka dalam aliran karbon di
ekosistem anaerobik tersebut. Inanoxicenvironments, theoxidation ofcertainamino asam seperti
alanine, valine, leucine dan isoleucine, hasil dalam hubungan dengan hidrogen-scavenging organisme,
karena ∆G ° yang tidak menguntungkan dari langkah deaminasi awal, yang mengarah ke asam keto yang
sesuai (Stams, 1994). Namun, asetat (O> rlygsson et al., 1996), thiosulfate (Fardeau et al., 1997; Faudon
et al., 1995; Mechichi et al., 2000) dan crotonate (Girbal et al., 1997) juga telah dilaporkan bertindak
sebagai electronacceptorsforaminoacidutilizationinanaero- biosis. Dalam laporan ini, novel thermophilic,
peptida-fermentasi bakteri dalam genus Anaerobaculum, strain NGAT, dijelaskan. Selain itu, bukti
penggunaan crotonate sebagai akseptor elektron oleh Anaerobaculum thermoterrenum (Rees et al.,
1997), satu-satunya spesies yang dijelaskan saat ini dalam genus, dan strain NGAT disajikan.

METODE
Strain. Metanothermobacter thermoautotrophicus DSM 3720T diperoleh dari Deutsche
Sammlung von Mikroorganisme dan Zellkulturen, Braunschweig, Jerman (DSMZ) dan A.
thermoterrenum ACM 5076T berasal dari Koleksi Mikroorganisme Australia, Brisbane,
Australia. Kondisi media dan budaya. Pengayaan dan penanaman dilakukan dalam medium BC
yang dilengkapi dengan ekstrak ragi (0 ± 2gl - "; Difco). Medium basal (BC) mengandung (l -"):
0 ± 3 g KH # PO%, 0 ± 6 g NaCl, 0 ± 1 g MgCl # \ 6H # O, 0 ± 08 g CaCl # \ 2H # O, 2 mg
resazurin, 1 ± 0 g NH% Cl, 3 ± 6 g KHCO $, 11 ± 92 g HEPES dan 10 ml jejak elemen solusi
(Touzel & Albagnac, 1983). Media disiapkan secara anaerobik di bawah O # -free N #, fasa gas
diganti dengan N #} CO # (70:30, v} v), disesuaikan dengan pH 7 ± 0 dan diautoklaf selama 15
menit pada 121 ° C. Sebelum diinokulasi, 1 ml larutan vitamin (Touzel & Albagnac, 1983), 20
ml larutan saring-disterilkan larutan [1 ± 25% (w} v) Na # S \ 9H # O, 1 ± 25% (w} v) sistein \
HCl] dan substrat ditambahkan. Karakterisasi fisiologis. Studi substrat dilakukan duplikat dalam
tabung Hungate dengan 5 ml medium (atau dalam 125 ml botol dengan 20 ml medium). Substrat
ditambahkan dari larutan stok sterilisasi anaerobik. Substrat yang tidak larut ditambahkan ke
setiap tabung atau vial sebelum media dikeluarkan. Substrat terlarut diuji pada konsentrasi 5–10
mM dan substrat yang tidak larut pada 2-5 gl− ". Uji ini dianggap positif untuk pemanfaatan
substrat ketika peningkatan OD dideteksi dan dikonfirmasi oleh hasil akhir produksi substrat.
Forinsolublesubstrates, thetestwas dianggap positif ketika peningkatan produk akhir formasi
terdeteksi sehubungan dengan kontrol tabung tanpa substrat tambahan.Untuk mempelajari
degradasi substrat dalam kultur dengan metanogen, M. thermoautotrophicus DSM 3720T adalah
pra-tumbuh di BC di bawah 140 kPa H #} CO Setelah pertumbuhan, fase gas diganti dengan N
#} CO # (70:30, v} v), substrat ditambahkan dari larutan stok dan botol diinokulasi dengan strain
NGAT. penggunaan akseptor, pH, suhu dan penentuan rentang pertumbuhan NaCl dilakukan
dalam rangkap tiga dalam tabung Hungate yang berisi 10 ml kaldu PY termodifikasi - media
basal yang mengandung pepton (5 gl− "; Difco), tryptone (5 gl−"; Difco ) dan ekstrak ragi t (10 g
l- "; Difco) (Smibert & Krieg, 1994), tanpa sodium bicarbonate dan disiapkan di bawah atmosfir
N #. Untuk pemanfaatan akseptor elektron (pada konsentrasi akhir dari 10 mM, kecuali
forsulicwitch adalah 2 mM), PY dikurangi dengan 1 ± 25% (b} v) larutan cysteine \ HCl (20 ml
per l medium). Untuk percobaan pH, alat-alat berikut ditambahkan dari larutan stok ke
konsentrasi akhir 20 mM: asetat bu for er untuk pH 4 ± 0 dan 4 ± 8; fosfat buff er untuk pH 5 ±
8, 6 ± 2, 6 ± 8, 7 ± 2 dan 7 ± 8; dan Tris buff er untuk pH 8 ± 0 dan 8 ± 8 (Smibert & Krieg,
1994). Media padat disiapkan dengan penambahan agar-agar (2%, w} v). Semua
incubationswereperformedat55 ° Cunlessstatedotherwise.
Semua media cair diinokulasi (1%) dengan kultur fase eksponensial akhir pada kaldu PY.
Pengayaan dan isolasi. Sampel lumpur dari kolam pengolahan air limbah wol anaerob di
Trinidad (Uruguay) diperkaya bakteri anaerobik, thermophilic, oleate-degrading. Sebuah
pengayaan crotonate-degrader kemudian diperoleh dari coneiderium oleate-degradasiinBCYT
(ekstrak basalBCmediumwithtryptoneandyeast, masing-masing pada 0 ± 5gl - "), dilengkapi
dengan crotonate (15 mM; Sigma) seperti yang dijelaskan sebelumnya (Menes et al., 2001).
Setelah tiga subkultur, budaya pengayaan stabil diperoleh yang tidak menghasilkan metana,
pengayaan puring ini digunakan untuk menginokulasi tabung agar BCYT yang dilengkapi
dengan crotonat (15 mM) dan diinkubasi selama 1 bulan. Pemurnian budaya dicapai dengan
agar- proses pengenceran kocok, kemurnian diperiksa dengan mikroskopi fase kontras
(Axioplan; Zeiss) Teknik analisis Produk fermentasi diukur dalam sampel media biakan yang
disentrifugasi (6000 g, 10 menit). Nilai dikoreksi dengan mengurangkan jumlah yang dihasilkan.
dalam kultur kontrol tanpa substrat, asam lemak volatile dan crotonate diukur dengan GC atau
HPLC GC (SRI) dilengkapi dengan kolom yang dikemas dengan 10% SP-1000} 1% H $ PO%
pada 100} 120 Chromosorb W AW (Supelco) terhubung ke FID. N # adalah gas pembawa
dengan laju rata-rata 24 ml min- "dan suhu oven 150 ° C. HPLC (Waters) dilengkapi dengan
kolom asam organik (Chrompack) yang terhubung ke detektor indeks UV dan bias (Waters,
Millipore) Fase gerak adalah 0 ± 005 MH # SO% pada laju rata-rata 0 ± 8 ml min- "dan suhu
kolom adalah 35 ° C. Sul fi de dihitung dengan metode biru metilen (Rand et al., 1975). Metana
dan hidrogen dikuantifikasi menggunakan GC (SRI) yang dilengkapi dengan detektor
konduktivitas termal dan kolom pengemasan molekuler 13X (80–100 mesh; Chrompack). Argon
digunakan sebagai gas pembawa pada laju aliran 20 ml min- "Suhu detektor adalah 100 ° C dan
temperatur kolom 35 ° C. Pertumbuhan diukur pada 660 nm dengan memasukkan H tabung
ungata ke dalam pemegang spektrofotometer Genesys 5 (Spectronic; Milton Roy). Mikroskop elektron.
Untuk studi mikroskopis elektron, kultur disentrifugasi pada 3000 g selama 6 menit pada suhu 4 ° C,
supernatan dibuang dan pelet dicelupkan pada glutaraldehida 2 ± 5% dan 2% paraformaldehida pada 0 ±
1 M fosfatase (pH7 ± 4) for2 h.Samples diisikan dalam 1 ± 0% osmium tetroxide, didehidrasi dalam gradi-
entofethanol naik (50,70,80,90 dan 95%) dan diregregasi dalam propilena oksida. Akhirnya, mereka
tertanam dalam Poly} Bed 812 resin (Polysciences 18976-2590). Bagian ultrathin dipotong dengan Super
Nova (Reichter-Jung) ultratome, diwarnai dengan uranil asetat dan timbal sitrat, dan diamati di bawah
JEM-1200 EX II (JEOL). Fotomikrograf pewarnaan negatif diambil di DSMZ. Ekstraksi DNA dan analisis
filogenetik. Sampel (10 ml) dari sel yang tumbuh di PY dipekatkan dengan sentrifugasi (6000 g, 15
menit), dicuci dengan larutan NaCl (0 ± 9gl - "dalam air) dan diberi resuspended dalam larutan lysozyme
500 μl (10 mg ml-" pada 120 mM sodium phosphate bu ff er, pH 8 ± 0). Setelah diinkubasi selama 15
menit pada suhu 37 ° C, SDS ditambahkan (konsentrasi akhir 1%, w} v) dan tiga siklus pembekuan pada
suhu 70 ° Cfor1 untuk mengingat lisis. Ekstraksi protein dan presipitasi asam nukleat dilakukan menurut
Van Elsas & Smalla (1995). Ampli fi kasi dan urutan 16S rDNA
analisis dilakukan seperti yang dilaporkan oleh Ferna! ndez et al. (1999), kecuali untuk penyejajaran data
urutan, yang dicapai dengan menggunakan paket (Thompson et al., 1994) dan dikoreksi
olehmanualinspeksi. Penentuan produk PCR yang dimurnikan dilakukan di Laboratorium Sekuensing
DNA Universitas DNA , menggunakan protokol sekuensing siklus ABI Prism Big Dye Terminator yang
dikembangkan oleh Applied Biosystems (Perkin-Elmer). Produk-produk ekstensi berlabel fluoresensi
dianalisis pada model Biomater Terapan 373 pereduksi DNA pereduksi atau 377 DNA Sequencer (Perkin-
Elmer). Oligo primer dirancang menggunakan 4.0 (National BioSciences) dan disintesis oleh
Gemini Biotech. Urutan nukleotida disejajarkan dan dirakit menggunakan program dalam paket
perangkat lunak 3.0 (GeneCodes). Urutan baru dibandingkan dengan urutan dirilis lainnya di
GenBankdatabasemenggunakanprogram tersebut (Altschuletal., 1997) .Farmefenetrikyangdibuat
kembali oleh metode tetanggapergabung (Saitou & Nei, 1987) dengan paket 3.5c menggunakan Kimura
model jarak (Felsenstein, 1993). Analisis resampling bootstrap untuk 100 ulangan dilakukan untuk
memperkirakan kepercayaan topologi pohon. Hanya posisi yang secara serempak disejajarkan
digunakan untuk analisis filogenetik (1229 posisi, posisi 101–1413 oleh penomoran Escherichia coli).
Komposisi dasar DNA dan hibridisasi DNA-DNA. Kandungan GC dari DNA ditentukan di DSMZ oleh
HPLCasdeskripsi olehMesbahetal. (1989) .Non-methylated λ DNA (Sigma) digunakan sebagai standar.
Hibridisasi strainNGAT danA.thermoterrenumACM5076T dibawa ke DSMZ.
HASIL DAN DISKUSI
Karakteristik morfologis dan fisiologis.Dalam penelitian sebelumnya, pengayaan thermophilic,
crotonate-merendaman stabil dipelihara untuk mengisolasi bakteri pengurang asam lemak rantai
panjang (Menes et al., A 10− (pengenceran pengayaan crotonat ini digunakan untuk
menginokulasi tabung agar BCYT yang dilengkapi dengan crotonate dan, setelah 1 minggu
inkubasi, dua jenis koloni berkembang. Koloni kecil (0 ± 5 mm) berwarna coklat muda dan
terdiri batang non-motil yang tidak menurunkan puring, koloni besar (1 ± 0-1 ± 5 mm) berwarna
putih, berbentuk lensa, dengan batang utuh utuh dan berukuran besar (0 ± 5¬2 ± 0–4 ± 0 µm)
batang motil. koloni-koloni ini dimurnikan dalam BCYT-crotonate agar dan budaya
representatif, ditunjuk NGAT, dipilih untuk karakterisasi lebih lanjut.Ukut NGAT adalah
variabel dalam ukuran dengan sel yang lebih panjang (4-8 µm) yang diamati pada kultur yang
lebih tua. -bagian negatif dan ultrathin

Mengungkapkan struktur dinding sel Gram-negatif yang khas (Gambar 1a). Mereka adalah motil dan
flavum tunggal, disisipkan di daerah lateral sel tubuh, diamati dalam mikrograf elektron bernoda negatif
(Gambar 1b). Selama fase pertumbuhan eksponensial, sebagian besar sel tumbuh berpasangan. Spora
atau pembentukan selubung tidak pernah diamati di bawah kondisi budaya kita. Strain NGAT adalah
anaerob yang ketat, seperti yang ditunjukkan oleh ketidakmampuannya untuk tumbuh di PY dalam
kondisi aerobik. Pertumbuhan terjadi pada konsentrasi NaCl hingga 15 g l− ", dengan optimal dalam PY
broth tanpa NaCl tambahan (0 ± 08 g l -"). Suhu optimum untuk pertumbuhan adalah 55–60 ° C; tidak
ada pertumbuhan yang diamati di atas 65 ° C (Gbr. 2). PH optimum untuk pertumbuhan adalah 6 ± 6–7 ±
3 dan pertumbuhan terjadi antara pH 5 ± 8 dan 8 ± 8. Strain NGAT fermentasi glukosa, asam organik
(piruvat, tartrat dan malat) dan gliserol menjadi asetat, hidrogen dan, mungkin, CO # (Tabel 1).
Penurunan glukosa dan malat ditingkatkan dalam ko-kultur dengan M. thermoautotrophicus. Selain itu,
tidak adanya produk reduksi selain hidrogen dan peningkatan pemanfaatan glukosa oleh peningkatan
rasio volume headspace ke volume menengah (Tabel 1), menunjukkan penghambatan hidrogen
pemanfaatan glukosa. Fermentasi fumarat tidak diamati pada kultur murni atau kultur dengan M.
thermoautotrophicus dalam 30 hari. Namun, setelah 90 hari inkubasi, fermentasi yang sangat lambat
dideteksi oleh produksi asetat dan metana (Tabel 1). Bakteri tidak memfermentasi crotonate, tapi bisa
menguranginya menjadi butiran dengan adanya ekstrak ragi dan tryptone, glukosa, asam Casamino dan
leusin (Tabel 2). Yang diamati
oksidasi stoikiometrik leusin ke isovalerat digabungkan untuk reduksi berkhasiat ke butirat (Tabel 2)
menunjukkan bahwa crotonate digunakan sebagai akseptor elektron, seperti yang telah dilaporkan
untuk Clostridium acetireducens. Namun, thelatter wassocapsableableingingin tanpa adanya donor
elektron (Girbal et al., 1997). Sepengetahuan kami, ini adalah bakteri pertama yang dilaporkan yang
menggunakan crotonate secara eksklusif sebagai akseptor elektron. Strain NGAT, seperti C.
acetireducens (Girbal et al., 1997), tidak dapat melakukan oksidasi leusin oleh transfer hidrogen antar
spesies. Penambahan klonat, sulfur, sistin dan tiosulfat juga meningkatkan pertumbuhan dari tryptone
dan ekstrak ragi (PY medium), asam Casamino dan glukosa, seperti yang ditunjukkan oleh peningkatan
OD dan dengan produksi senyawa reduksi (butirat dan sulfat, masing-masing) (Tabel 2) . Kemampuan
untuk mengurangi tiosulfat, sulfur dan sistin dapat mewakili suatu cara untuk menghilangkan
penghambatan oleh hidrogen, seperti yang telah disarankan untuk pengurangan tiosulfat oleh Thermo-
anaerobacter spp. (Faudon et al., 1995), anggota Thermotogales (Jeanthon et al., 1995), Copro-
thermobacter platensis (Etchebehere & Muxı!, 2000) dan A. thermoterrenum (Rees et al., 1997).
Fumarat, asetat, sulfat, sulfat dan nitrat tidak digunakan sebagai akseptor elektron dalam PY broth.
Substrat lain yang diuji tetapi tidak digunakan oleh strain NGAT adalah: sorbitol, melibiose, adonitol,
cellobiose, arabinose, dextrin, polygalacturonate, xylan dan inulin. Crotonate, butyrate, oleate dan
benzoate tidak digunakan dalam ko-kultur dengan M. thermoautotrophicus DSM 3720T.
Analisis filogenetik
Urutan 16S rDNA (1367 bp) dari strain NGAT berhubungan dengan posisi 32–1413 dari 16S rDNA E. coli.
Urutan ini dibandingkan dengan semua urutan yang tersedia saat ini di basis data GenBank. Analisis
filogenetik (Gambar 3) mengungkapkan bahwa kerabat terdekat dari strain NGAT adalah A. thermo-
terrenum (Rees et al., 1997), dengan kesamaan urutan 98 ± 0%, dan Aminobacterium colombiense
(Baena et al., 1998). ), dengan persamaan yang mirip antara ± 4%. Yang jelas, strain NGAT berkerumun
dengan A. thermoterrenum, hasil yang didukung oleh nilai bootstrap yang tinggi (100% dari 100
ulangan). Karena tingkat kemiripan yang tinggi (98 ± 0%) dengan satu-satunya spesies yang
dideskripsikan dari genus Anaerobaculum, hibridisasi DNA-DNA dilakukan dan nilai 40 ± 8% telah
diperoleh. Pada saat itu, definisi filogenetik dari suatu spesies umumnya termasuk strain dengan 70%
atau hubungan DNA-DNA yang lebih besar (Wayne et al., 1987). Dari nilai 40 ± 8% yang diperoleh, oleh
karena itu disimpulkan bahwa strain NGAT milik spesies baru dalam genus Anaerobaculum. Selanjutnya,
perbedaan DNA
Kandungan GC antara strain NGAT (51 ± 5 mol%) dan A. thermoterrenum (44 mol%; Rees et al., 1997)
lebih besar dari 3%, rentang maksimum yang umumnya diterima untuk anggota spesies yang terdefinisi
dengan baik (Stackebrandt & Liesack, 1993).
Beberapa sifat fenotipik mendukung kesimpulan ini. Kedua strain mampu memanfaatkan tryptone,
asam Casamino, ekstrak ragi, pati, malat, tartrat, piruvat, gliserol, glukosa dan fruktosa, dan tidak dapat
tumbuh pada laktosa, xilosa, selulosa, CM-selulosa, gelatin, maltosa, sukrosa , galactose, rhamnose, ra ffi
nose, Gum arab, malonat, laktat atau suksinat. Mereka berbagi kemampuan untuk mengurangi tiosulfat,
sulfur dan sistin dengan tryptone dan ekstrak ragi sebagai donor elektron dan, seperti yang ditunjukkan
pada Tabel 2, A. thermoterrenum ACM 5076T juga dilarutkanbecrotonatetobutyrateinPymedium
dilengkapi dengankrotonat.Namun, theextent dan tingkat pengurangan crotonat dan peningkatan OD
adalah lebih rendah dari yang diamati untuk strain NGAT. Eksperimen dilakukan dengan jumlah yang
berbeda dari crotonate selalu menunjukkan bahwa NGAT adalah peredam crotonate yang lebih efisien
daripada ACM 5076T, bahkan menggunakan media dilengkapi dengan NaCl (10 g l− ") untuk yang
terakhir (data tidak ditampilkan).
Strain NGAT berubah dari A. thermoterrenum dalam motilitasnya (kehadiran satu flavum
tunggal), ketidakmampuannya memfermentasi sitrat, 2-oksoglutarat, glutamat, mannose dan
pektin, dan konsentrasi NaCl optimal (Tabel 3). Fermentasi sitrat dilaporkan sebagai
ciri khas untuk A. thermoterrenum (Rees et al., 1997), tetapi kemampuan ini tidak dapat
ditunjukkan untuk strain NGAT bahkan menggunakan media kultur yang berbeda: BC
menengah, Brackish bicarbonate-bu ff ered, sul fi de-reduced medium (Rees et al. , 1997) atau
dalam ko-kultur dengan M. thermoautotrophicus setelah 90 hari inkubasi. Habitat dari mana
kedua organisme diisolasi juga berbeda: A. thermoterrenum diisolasi

dari air produksi reservoir minyak bumi, dengan salinitas tinggi, yang dapat menjelaskan
NaClconcentration optimumnya yang optimum (Reeset al., 1997), sedangkan NGAT diperkaya dan
diisolasi dari laguna anaerobik yang memperlakukan kotoran wol.
Karakteristik fenotipik dan hasil analisis sekuens 16S rDNA, kandungan DNA GC dan konfigurasi
hibridisasi DNA-DNA yang strain NGAT mewakili spesies baru di dalam genus Anaero-baculum, yang
mana nama Anaerobaculum mobile sp. nov. diusulkan.
Ringkasan deskripsi genus Anaerobaculum (Rees et al. 1997)
Anaerobe kemo-organotropik. Termodinamika sedang. Batang lurus ke batang yang agak melengkung.
Motil melalui satu selendang tunggal atau non-motil. Di media kompleks, beberapa strain tumbuh
dengan bahan seperti selubung yang melewati kutub sel. Tidak ada spora yang diamati. Gram negatif.
Fermentasi asam organik dan sejumlah kecil karbohidrat menjadi asetat, hidrogen dan CO #. Ekstrak
pepton dan ragi juga difermentasi. Memanfaatkan berbagai akseptor elektron: tiosulfat, sulfur dan sistin
direduksi menjadi sulfat dan crotonat direduksi menjadi butirat. Kandungan GC DNA adalah 44 ± 0-51 ±
5 mol%. Jenis spesiesnya adalah Anaerobaculum thermoterrenum.
Deskripsi dari Anaerobaculum mobile sp. nov. Anaerobaculum mobile (mo «bi.le. L. masc. Adj. Mobile
motile). Batang lurus, 0 ± 5–1 ± 0 2 2 ± 0–4 ± 0 µm, motil dengan menggunakan satu fl eksium yang
disisipkan di daerah lateral sel tubuh, terjadi secara tunggal atau berpasangan. Gram negatif. Strictly
anaerobic dan chemo-organotrophic. Tidak ada spora yang diamati. Cukup termofilik. Pertumbuhan
terjadi pada 35–65 ° C, dengan optimum antara 55 dan 60 ° C, danatpH5 ± 4-8 ± 7, dengan optimal
antara 6 ± 6 dan 7 ± 3. Konsentrasi NaCl optimum adalah 0 ± 08 g l− "(dalam media tanpa NaCl
tambahan), tetapi pertumbuhan terjadi hingga 15 g NaCl l−". Fermentasi malat, tartrat, piruvat, gliserol,
pati, glukosa, fruktosa, glukonat, asam Casamino, tryptone dan ekstrak ragi. Karbo hidrat dan asam
organik diubah menjadi asetat, hidrogen dan CO #. Mengoksidasi leusin menjadi isovalerate dengan
crotonate sebagai akseptor elektron, tetapi tidak dalam ko-kultur dengan mitra metanogenik. Thiosulfat,
belerang dan sistin dikurangi menjadi sulit. Crotonat direduksi menjadi butirat. Sulfat, sulfat, fumarat,
asetat, dan nitrat tidak berkurang. Tidak ada pertumbuhan yang terjadi pada sitrat, 2-oksoglutarat,
glutamat, mannose, pektin, laktosa, xilosa, galaktosa, maltosa, sukrosa, rhamnose, raffi, malonate,
laktat, suksinat, xilan, dextrin, inulin, melibiose, adonitol, selobiose, arabinosa, polimotoruronat,
selulosa, gelatin, butirat atau oleat. TheDNA GCcontent adalah51 ± 5 mol% .Typestrain adalah NGAT
(¯DSM 13181T¯ATCC BAA-54T). Iso-
Lated dari lumpur laguna anaerobik yang menangani air limbah wool-scouring dari Uruguay.