Anda di halaman 1dari 2

TUGAS ESSAY KEBAKARAN HUTAN DI RIAU

Hampir dalam sepuluh tahun terakhir terjadi kebakaran hutan di indonesia, setiap tahun
menjelang musim kemarau selalu terjadi kebakaran dihutan-hutan indonesia. Belum adanya upaya
sistematis untuk menyelesaikan permasalahan ini adalah faktor utama yang menyebabkan
terjadinya rutinitas kebakaran hutan di Indonesia yaitu ulah dari tangan manusia.
Seharusnya pemerintah pusat selaku pengayom serta penentu kebijakan secara nasional
memikirkan hal ini.

Peristiwa kebakaran hutan dan lahan gambut yang baru-baru ini terjadi di Indonesia
terutama di Provinsi Riau yang meninggalkan kerusakan yang sangat dahsyat dan menelan korban
yang banyak. Di awal Maret 2014, kebakaran hutan dan lahan gambut di provinsi Riau melonjak
hingga titik yang tidak pernah ditemukan sejak krisis kabut asap Asia Tenggara pada Juni 2013
yang menghasilkan kabut asap berbahaya dalam jumlah yang sangat besar. Hal ini mengakibatkan
ditutupnya ratusan sekolah dan beberapa bandara local.

Sekarang ini, kebakaran hutan di Riau dan dibeberapa titik di Indonesia telah menyebabkan
adanya kabut asap yang tebal yang menyebar kedaerah-daerah sekitarnya bahkan sampai ke negeri
tetangga sehingga terganggunya sistem pernapasan, dan masih banyak penyakit-penyakit lain
akibat asap yang ditimbulkan bahkan banyak pula yang meninggal karena terlalu banyak
menghisap asap.

Penyebab kebakaran hutan sampai saat ini masih menjadi topik perdebatan, apakah karena
alami atau karena kegiatan manusia. Namun berdasarkan beberapa hasil penelitian menunjukkan
bahwa penyebab utama kebakaran hutan adalah ulah perbuatan manusia antara lain dalam sistem
perladangan tradisional dari penduduk setempat yang berpindah-pindah. Ada juga yang
memperdebatkan pembukaan hutan oleh para pemegang Hak Pengusahaan Hutan (HPH) untuk
industri kayu maupun perkebunan kelapa sawit dan adanya konflik antara hukum adat dan hukum
positif Indonesia.

Dampak negatif yang ditimbulkan oleh kebakaran hutan mengakibatkan turunnya


keanekaragaman hayati, merosotnya nilai ekonomi hutan dan produktivitas tanah, perubahan iklim
mikro maupun global, dan asapnya sangat mengganggu kesehatan masyarakat serta mengganggu
transportasi baik darat, sungai, danau, laut dan udara. Bencana ekologis yang diakibatkan oleh
kabut asap bukan terjadi sekali, tetapi rutin terjadi setiap tahunnya.
Sebagai manusia, kita tidak bisa melewatkan begitu saja bila terjadi sebuah bencana.
Bencana kabut asap di Provinsi Riau ini murni ulah tangan dan kejahatan manusia yang tidak
bertanggung jawab. teguran dan pelajaran dari Allah untuk semua warga dan masyarakat
Indonesia pada umumnya dan Riau pada khususnya jangan mengganggu keseimbangan alam.
Dalam Q.S Ar Ruum ayat 41 menjelaskan “Telah nampak kerusakan di darat dan di laut
disebabkan karena perbuatan tangan manusia, Allah menghendaki agar mereka merasakan
sebahagian dari (akibat) perbuatan mereka, agar mereka kembali (ke jalan yang benar).”

Dalam Al Qur’an bahwasannya bumi beserta isinya adalah amanah buat manusia agar
mereka dapat menjaga sebagai khalifah di muka bumi dan sesungguhnya Allah SWT sudah
memberikan semua yang ada di bumi dan memberikan kepada kita yang terbaik dan Allah tidak
pernah memberikan sesuatu yang buruk bagi kita, mungkin hanya saja kita sebagai manusia kurang
pandai untuk bersyukur, dengan menjaga apa yang sudah diamanahkan kepada kita. Dalam Q.S
Ibrahim ayat 7 menjelaskan “Sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah
(nikmat) kepadamu, dan jika kamu mengingkari (nikmat-Ku), Maka Sesungguhnya azab-Ku
sangat pedih”.

Dalam Al Qur’an dijelaskan bahwa manusia diciptakan sebagai khalifah di bumi.


Kewajiban manusia sebagai khalifah di bumi adalah menjaga dan mengurus bumi dan segala yang
ada di dalamnya untuk dikelola sebagaimana mestinya. Tugas kekhalifahanugas dari Allah untuk
mengurus bumi harus dijalankan sesuai dengan kehendak penciptaannya dan tujuan
penciptaannya. Tujuan Allah mensyariatkan hukumnya adalah untuk memelihara kemaslahatan
manusia, sekaligus untuk menghindari kerusakan.

Mar’atus Sholikhah

Psikologi-A

15320068