Anda di halaman 1dari 64

LAPORAN PRAKTIKUM

KLIMATOLOGI

Disusun Oleh :
Kelompok IVB

Rahma Nurmufiidah 23030115140045


Muhammad Rizka Firdaus 23030115140051
Muhammad Satria Mahendra 23030115130057
Silfareda Aulia 23030115130068
Sarah Paquita Ramadani 23030115130077

PROGRAM STUDI S-1 AGROEKOTEKNOLOGI


JURUSAN PERTANIAN
FAKULTAS PETERNAKAN DAN PERTANIAN
UNIVERSITAS DIPONEGORO
SEMARANG
2016

i
LEMBAR PENGESAHAN

Judul : LAPORAN PRAKTIKUM KLIMATOLOGI

Kelompok : IVB (EMPAT)B

Program Studi : SI-AGROEKOTEKNOLOGI

Tanggal Pengesahan : JUNI 2016

Menyetujui,

Koordinator Praktikum Asisten Pembimbing Praktikum


Klimatologi Klimatologi

Ir. Sutarno, M.S Eric Cantona


NIP. 19580611 198303 1 002 NIM. 23030114120024

ii
RINGKASAN

Kelompok VI AgroekoteknologiB. 2016. Laporan Praktikum Klimatologi.


(Asisten: Eric Cantona).

Kata kunci:

iii
KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan atas kehadirat Tuhan yang Maha Esa yang
telah memberikan rahmat, taufiq, dan hidayah-Nya, sehingga penulis dapat
menyelesaikan laporan praktikum Klimatologi. Tidak lupa penulis menyampaikan
terima kasih kepada Ir. Sutarno, M.S. selaku Koordinator Praktikum Klimatologi.
Penulis juga menyampaikan terima kasih kepada Eric Cantona selaku asisten
pembimbing praktikum Klimatologi, yang telah membimbing selama praktikum
berlangsung hingga penyusunan laporan Praktikum Klimatologi ini selesai.
Penulis menyadari laporan praktikum ini masih banyak kesalahan dan jauh dari
kata sempurna. Oleh karena itu, penulis sangat mengharapkan kritik dan saran
yang sifatnya membangun untuk perbaikan penyusunan laporan berikutnya.
Penulis berharap Laporan Praktikum Klimatologi ini dapat bermanfaat bagi semua
pihak khususnya bagi pembaca.
Demikian kata pengantar ini penulis sampaikan, penulis mengucapkan
terimakasih atas perhatiannya dan penulis memohon maaf apabila terjadi
kesalahan penulisan dalam penyusunan laporan praktikum ini.

Semarang, Mei 2016

Penulis

iv
DAFTAR ISI

Halaman

RINGKASAN ................................................................................................. iii


KATA PENGANTAR .................................................................................... iv
DAFTAR ISI ................................................................................................... v
DAFTAR TABEL ........................................................................................... viii
DAFTAR ILUSTRASI ................................................................................... ix
DAFTAR LAMPIRAN ................................................................................... x
ACARA I. ALAT-ALAT KLIMATOLOGI
BAB I. PENDAHULUAN .............................................................................. 1
BAB II. TINJAUAN PUSTAKA .................................................................... 2
2.1. Pengukur Radiasi Matahari .......................................................... 2
2.1.1. Gunn-Bellani ..................................................................... 2
2.1.2. Actinograph Bimetal.......................................................... 2
2.1.3. Solarimeter ....................................................................... 3
2.2. Pengukur Lama Penyinaran Matahari .......................................... 3
2.2.1. Campbell Stokes ................................................................ 3
2.3. Pengukur Suhu dan Kelembaban Udara ....................................... 4
2.3.1. Psikrometer Standar .......................................................... 4
2.3.2. Thermohigrograph ............................................................ 4
2.4. Pengukur Suhu dan Kelembaban Tanah ...................................... 5
2.4.1. Thermometer Tanah Bervegetasi ...................................... 5
2.4.2. Thermometer Tanah Gundul ............................................. 5
2.5. Pengukur Tekanan Udara ............................................................. 6
2.5.1. Barometer .......................................................................... 6
2.5.2. Barograph ......................................................................... 6
2.6. Pengukur Arah dan Kecepatan Angin .......................................... 7
2.6.1. Anemometer ...................................................................... 7
2.6.2. Wind Force ........................................................................ 8
2.7. Pengukur Curah Hujan ................................................................. 8
2.7.1. Ombrometer Observatorium.............................................. 8
2.7.2. Ombrometer tipe Hellmann .............................................. 9
2.7.3. Automatic Rain Sampler .................................................... 9
2.7.4. Automatic Rain Gauge ...................................................... 10
2.8. Pengukur Tingkat Penguapan Air ................................................. 10
2.8.1. Open Pan Evaporimeter .................................................... 10
2.9. Pengukur Tingkat Kualitas Udara ................................................ 11

v
2.9.1. High Volume Sampler ....................................................... 11

BAB III. MATERI DAN METODE ................................................................ 12


3.1. Materi ........................................................................................... 12
3.2. Metode .......................................................................................... 12

BAB IV. HASIL DAN PEMBAHASAN ....................................................... 13


4.1. Pengukur Radiasi Matahari .......................................................... 13
4.1.1. Gunn-Bellani ..................................................................... 13
4.1.2. Actinograph Bimetal.......................................................... 14
4.1.3. Solarimeter ....................................................................... 15
4.2. Pengukur Lama Penyinaran Matahari .......................................... 16
4.2.1. Campbell Stokes ................................................................ 16
4.3. Pengukur Suhu dan Kelembaban Udara ....................................... 17
4.3.1. Psikrometer Standar .......................................................... 17
4.3.2. Thermohigrograph ............................................................ 18
4.4. Pengukur Suhu dan Kelembaban Tanah ...................................... 19
4.4.1. Thermometer Tanah Bervegetasi ...................................... 19
4.4.2. Thermometer Tanah Gundul ............................................. 20
4.5. Pengukur Tekanan Udara ............................................................. 21
4.5.1. Barometer .......................................................................... 21
4.5.2. Barograph ......................................................................... 22
4.6. Pengukur Arah dan Kecepatan Angin .......................................... 24
4.6.1. Anemometer ...................................................................... 24
4.6.2. Wind Force ........................................................................ 25
4.7. Pengukur Curah Hujan ................................................................. 27
4.7.1. Ombrometer Observatorium.............................................. 27
4.7.2. Ombrometer tipe Hellmann .............................................. 28
4.7.3. Automatic Rain Sampler .................................................... 29
4.7.4. Automatic Rain Gauge ...................................................... 30
4.8. Pengukur Tingkat Penguapan Air ................................................. 30
4.8.1. Open Pan Evaporimeter .................................................... 30
4.9. Pengukur Tingkat Kualitas Udara ................................................ 32
4.9.1. High Volume Sampler ....................................................... 32
BAB V. SIMPULAN DAN SARAN .............................................................. 33
5.1. Simpulan ....................................................................................... 33
5.2. Saran ............................................................................................. 33
DAFTAR PUSTAKA ..................................................................................... 34
ACARA II. PENGAMATAN PERAWANAN
BAB I. PENDAHULUAN ..............................................................................

vi
BAB II. TINJAUAN PUSTAKA ....................................................................
2.1. Tipe-tipe Awan ..............................................................................
2.1.1. Awan Horizontal
2.1.1.1. Awan Rendah ...................................................
2.1.1.2. Awan Sedang ...................................................
2.1.1.3. Awan Tinggi ....................................................
2.1.2. Awan Vertikal
2.1.2.1. Awan Kumulonimbus ......................................
2.2. Pengaruh Awan terhadap Cuaca dan Iklim ...................................
BAB III. MATERI DAN METODE ...............................................................
3.1. Materi ...........................................................................................
3.2. Metode ..........................................................................................
BAB IV. HASIL DAN PEMBAHASAN .......................................................
4.1. Pengamatan Perawanan Minggu I ................................................
4.2. Pengamatan Perawanan Minggu II ..............................................
4.3. Perbandingan Pengamatan Minggu I dan II .................................

BAB V. SIMPULAN DAN SARAN ..............................................................


5.1. Simpulan .......................................................................................
5.2. Saran .............................................................................................
DAFTAR PUSTAKA .....................................................................................
LAMPIRAN ....................................................................................................

vii
DAFTAR TABEL

Nomor Halaman

1. Pengamatan Perawanan Minggu Ke-1 ............................................


2. Pengamatan Perawanan Minggu Ke-2 ............................................
3. Perbandingan Pengamatan Minggu ke -1 dan II ............................
4. Form Pengamatan Indikator Cuaca Iklim Harian ............................
5. Form Pengamatan Indikator Cuaca dan Iklim Minggu ke-I ...........
6. Form Pengamatan Indikator Cuaca dan Iklim Minggu ke-II ..........
7. Perbandingan Pengamatan Minggu ke-I dan II ..............................
8. Data Curah Hujan Pengamatan Minggu ke I dan II ........................
9. Hari Hujan pada Kurun Waktu Pengamatan Dua Minggu ..............

viii
DAFTAR ILUSTRASI

Nomor Halaman

1. Gunn-Bellani ................................................................................... 13
2. Actinograph Bimetal ........................................................................ 14
3. Solarimeter ..................................................................................... 15
4. Campbell Stokes .............................................................................. 16
5. Psikrometer Standar ......................................................................... 17
6. Thermohigrograph .......................................................................... 18
7. Thermometer Tanah Bervegetasi .................................................... 19
8. Thermometer Tanah Gundul ........................................................... 20
9. Barometer ........................................................................................ 21
10. Barograph........................................................................................ 22
11. Anemometer .................................................................................... 24
12. Wind Force ...................................................................................... 26
13. Ombrometer Observatorium ............................................................ 27
14. Ombrometer tipe Hellman ............................................................... 28
15. Automatic Rain Sampler .................................................................. 29
16. Automatic Rain Gauge .................................................................... 30
17. Open Pan Evaporimeter .................................................................. 31
18. High Volume Sampler ...................................................................... 32

ix
DAFTAR LAMPIRAN

Nomor Halaman

1. Data Pengamatan Perawanan di Tiga Lokasi dan Waktu yang


Berbeda ............................................................................................

x
1

BAB I

PENDAHULUAN

Klimatologi merupakan salah satu ilmu yang mempelajari tentang iklim.


Iklim merupakan rata-rata cuaca dalam suatu wilayah dalam jangka waktu yang
relatif lama. Informasi klimatologi digunakan untuk mengetahui keadaan suhu,
kelembaban udara, intensitas cahaya, curah hujan, dan angin di suatu wilayah.
Unsur – unsur tersebut memilki peranan penting di bidang pertanian. Klimatologi
yang mempelajari khusus di bidang pertanian disebut dengan agroklimatologi atau
sering disebut dengan klimatologi pertanian.
Iklim di bidang pertanian sangat berpengaruh dalam tumbuh dan
berkembangnya tanaman. Analisa iklim yang penting di bidang pertanian adalah
radiasi matahari, suhu dan kelembaban udara, suhu dan kelembaban tanah,
tekanan udara, angin, curah hujan, dan evaporasi. Pengukuran analisa iklim
dilakukan dengan menggunakan alat-alat klimatologi. Alat-alat klimatologi di
letakkan pada tempat tertentu yang memenuhi setiap persyaratan yang wajib
dipenuhi oleh alat-alat tersebut.
Tujuan dari praktikum Alat-Alat Klimatologi, mahasiswa mengenal alat-
alat klimatologi yang digunakan dalam menganalisis iklim di suatu wilayah.
Manfaat yang diperoleh, mahasisa mengetahui prinsip kerja dari setiap alat-alat
klimatologi beserta dengan fungsinya, mengetahui bentuk dan tipe awan serta
mengetahui indikator cuaca dan iklim, mengetahui tipe-tipe iklim yang diterapkan
di Indonesia dan langkah dalam pemetaan pola tanam berdasarkan iklim di daerah
tersebut.
2

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

2.1. Pengukuran Radiasi Matahari

2.1.1. Gunn-Bellani

Gunn-Bellanimerupakan salah satu alat pengukur radiasi matahari yang


masih bersifat manual, karena secara keseluruhan alat ini masih menggunakan
tenaga manusia dalam pengoperasiannya (Chotimah, 2010). Pengoperasian Gunn-
Bellani dilakukan dengan cara memasang alat di pagi hari dan pada sore hari
dibalik serta dikembalikan sehingga permukaan air dalam tabungGunn-
Bellanimendekati nol. Volume air dalam alat konstan, apabila terkena oleh cahaya
matahari akan menguap dan berkondensasi sehingga air akan turun ke
bawah.Gunn-Bellani sebagai alat pencatat intensitas matahari memiliki satuan
yaitu Calori/cm2(Stasiun Klimatologi Klas I Semarang, 2016).

2.1.2. Actinograph Bimetal

Actinograph Bimetal merupakan alat yang berfungsi untuk mengukur


radiasi matahari sejak terbit hingga terbenam (Rottie, 2013). Alat ini juga dikenal
dengan sebutan mechanical pyranograph, dipergunakan untuk mengukur total
intensitas radiasi matahari langsung, radiasi matahari yang dipantulkan atmosfer,
dan radiasi difusi dari langit yang dapat dihitung (Yuliatmaja, 2009). Alat ini
dinamakan bimetal karena prinsip kerja dari Actinograph Bimetal. Prinsip kerja
alat ini terdiri dari dua buah lempeng logam yang berbeda warna sebagai sensor,
yaitulempengan berwarna putih mengkilat dan warna hitam gelap. Arah lempeng
logam dipasang searah dengan peredaran matahari yaitu arah timur-barat. Alat
ukur radiasi matahari ini digunakan untuk menghitung jumlah radiasi matahari
dalam satuan Btu/ft2h, dalam satuan kcal/m2h, atau dalam satuan Internasional
3

W/m2 (Siagian, 2013). Besarnya total radiasi matahari dapat diketahui dengan
menghitung luas lukisan pada kertas pias dengan menggunakan alat planimeter.

2.1.3. Solarimeter

Solarimeter merupakan suatu alat yang digunakan untuk mengukur


intensitas radiasi matahari (Sari et al., 2012). Solarimeter atau piranometer
memiliki sifat otomatis karena solarimeter menggunakan alat pencatat yang
dinamakan chart recorder, terletak pada kertas pias dan bekerja berdasarkan
sinyal listrik (Chotimah, 2010). Solarimeter memiliki kelemahan yaitu pengamat
harus memantau chart recorder yang ada di lapangan untuk mengetahui dan
menentukan besar intensitas cahaya pada saat itu.

2.2. Pengukur Lama Penyinaran Matahari

2.2.1. Campbell Stokes

Campbell Stokes merupakan alat yang digunakan untuk mengukur lama


penyinaran matahari (Sitompul, 2011). Lama penyinaran dapat mempengaruhi
cuaca dan iklim di suatu daerah, sehingga terdapat alat yang dinamakan Campbell
Stokes yang dapat merekam lama penyinaran matahari melalui kertas pias di
dalam alat tersebut. Tujuan dari alat perekam sinar matahari ini adalah untuk
memperoleh catatan penyinaran matahari secara terus menerus, sehingga harus
ditempatkan pada tempat yang tidak pernah terlindungi sedikitpun dari sinar
matahari (Yuliatmaja, 2009). Jadi, prinsip kerja dari alat Campbell Stokes adalah
dengan pembakaran pias. Panjang dari pias yang terbakar dinyatakan dalam jam.
Pias akan terbakar pada saat keadaan matahari terang, sehingga yang terukur
adalah lama penyinaran matahari. Sinar matahari yang datang, akan tepat jatuh di
sekeliling permukaan bola kaca pejal yang akan difokuskan ke atas permukaan
kertas pias yang telah di masukkan ke celah mangkuk. Sinar matahari akan
meninggalkan jejak bakar sesuai posisi matahari. Jumlah kumulatif dari jejak
4

bakar disebut sebagai lamanya penyinaran matahari dalam satu hari dengan
satuan jam/menit (Slamet, 2006).

2.3. Pengukuran Suhu dan Kelembaban

2.3.1. Psikrometer Standar

Psikrometer Standar merupakan alat yang berfungsi untuk mengukur


kelembaban udara. Alat ini terdiri dari dua thermometer, yaitu thermometer bola
kering dan thermometer bola basah. Thermometer bola kering dan thermometer
bola basah berfungsi untuk menentukan kelembaban udara, suhu udara, dan titik
embun (Hendayana, 2011).Thermometer bola basah memiliki fungsi khusus untuk
mencatat suhu uap air jenuh atau suhu titik embun. Teknik penggunaan
Psikrometer Standar dengan membaca thermometer bola kering terlebih dahulu
kemudian membaca thermometer bola basah. Hubungan antara kelembaban udara,
suhu thermometer basah, suhu thermometer kering, dan tekanan biasanya
dinyatakan dalam chart yang dikenal dengan psikrometri (Hasibuan, 2005).

2.3.2. Thermohigrograf

Thermohigrograf merupakan peralatan standar yang biasanya terdapat


pada Stasiun Meteorologi yang berfungsi untuk mencatat suhu dan kelembaban
dalam bentuk rekaman kertas pias secara grafik (Runtunuwu, 2012). Prinsip kerja
dari alat Thermohigrograf menggunakan sensor rambut untuk mengukur
kelembaban udara dan menggunakan bimetal untuk sensor suhu udara. Kedua
sensor dihubungkan dengan jarum penunjuk yang berfungsi sebagai pena di atas
kertas pias. Sensor suhu terbuat dari logam, bila udara panas logam memuai dan
menggerakan pena keatas, bila udara dingin mengkerut gerakan pena turun.
Sensor kelembaban udara terbuat dari rambut manusia, bila udara basah rambut
memanjang dan bila udara kering rambut memendek. Alat Thermohigrograf dapat
mencatat suhu dan kelembaban secara otomatis pada pias. Thermohigrograf dalam
5

mencatat suhu dan kelembaban udara memiliki satuan derajat celcius (C0) dan
prosentase (%) (Stasiun Klimatologi Klas I Semarang, 2016).

2.4. Pengukur Suhu dan Kelembaban Tanah

2.4.1. Thermometer Tanah Bervegetasi

Thermometer Tanah Bervegetasi merupakan alat yang berfungsi untuk


mengukur suhu tanah yang berumput (Stasiun Klimatologi Klas I Kediri, 2015).
Pengukuran suhu tanah di stasiun klimatologi umumnya dilakukan pada berbagai
kedalaman, yaitu 5, 10, 20, 50, dan 100 cm dari permukaan tanah. Thermometer
Tanah Bervegetasi dilengkapi dengan thermometer minimum rumput, berfungsi
untuk mengukur suhu minimum saat adanya embun di pagi hari. Suhu tanah
berpengaruh terhadap penyerapan air. Semakin rendah suhu, maka semakin
sedikit air yang dapat diserap oleh akar, sehingga penurunan suhu tanah dapat
menyebabkan tanaman menjadi layu (Silvika, 2013).

2.4.2. Thermometer Tanah Gundul

Thermometer Tanah Gundul merupakan alat yang digunakan untuk


mengukur suhu pada tanah gundul (Stasiun Klimatologi Klas I Kediri, 2015).
Perbedaan antara Thermometer Tanah Gundul dan Thermometer Tanah
Bervegetasi terletak pada ada tidaknya rumput di atas tanah (Sriworo, 2006).
Pengukuran suhu tanah dilakukan pada kedalaman yang berbeda-beda, yaitu 0, 2
cm, 5 cm, 10 cm, 20 cm, 50 cm, dan 100 cm. Thermometer dengan kedalaman 0
cm, 2 cm, 5 cm, 10 cm, dan 20 cm dipasang dengan sudut kemiringan 600.
Thermometer dengan kedalaman 50 cm dan 100 cm terdapat logam tembaga atau
kuningan yang berfungsi agar ketika alat dibaca maka suhu tidak berubah. Data
suhu tanah dari hasil pengamatan thermometer digunakan untuk kegiatan
pemupukan.
6

2.5. Pengukur Tekanan Udara

2.5.1. Barometer

Barometer merupakan salah satu alat ukur tekanan udarayang bekerja


berdasarkan prinsip perubahan kondisi sensor silikon terhadap perubahan tekanan
udara (Swastika et al., 2012). Barometer mengukur ketinggian dari kolom air
raksa yang ada di dalam sebuah tabung kaca. Barometer dilengkapi dengan
thermometer untuk mengetahui suhu udara dalam ruangan. Barometer tidak boleh
terkena sinar matahari dan angin secara langsung. Prinsip kerja dari Barometer,
salah satu ujung dari tabung air raksa dibiarkan terbuka untuk mendapatkan
tekanan dari atmosfer yang mendorong air raksa di dalam tabung (Lubis, 2015).
Pengukuran tekanan udara dengan barometer memiliki satuan milibar (mb).

2.5.2. Barograf

Barograf merupakan salah satu alat pengukur tekanan udarasecara


otomatis (Soekarno, 2005).Data didapat dari perubahan volume kotak yang
dihubungkan dengan tangki pena menggores di kertas pias yang kemudian data
perubahan volume diinput. Pada halaman input pias Barograf, observer bisa
menambahkan data harian tekanan udara yang tercatat pada pias Barograf. Pada
saat menambahkan data pasang surut observer terlebih dahulu memilih tanggal
data pias yang akan ditambahkan. Pada saat data pias Barograf disimpan, maka
sistem secara otomatis menyimpan atribut idsta kedalam tabel sesuai session dari
observer yang sedang login. Observer tidak diperkenankan menambahkan data
pias Barograf yang idsta, tanggal dan jam pengamatannya sama. Apabila observer
menambahkan data pias Barograf idsta yang sama, maka akan muncul pesan
kesalahan (Asynuzar, 2014).
7

2.6. Pengukur Arah Angin dan Kecepatan Angin

2.6.1. Anemometer

Anemometer adalah alat pengukur kecepatan angin yang banyak


digunakan dalam bidang meteorologi dan geofisika atau stasiun prakiraan cuaca.
Selain mengukur kecepatan angin, Anemometer juga dapat mengukur besarnya
tekanan angin itu. Angin bisa terjadi karena perubahan tekanan udara karena
kecepatan angin berbanding lurus dengan tekanan udara. Pola tekanan udara di
seluruh bumi menyebabkan pola angin permukaan horizontal karena udara
bergerak dari daerah bertekanan tinggi ke daerah bertekanan rendah, seandainya
bumi tidak berputar, angin akan bergerak dalam jalur lurus, tetapi karena bumi
berputar, angin berbelok arah. Angin bergerak secara spiral meninggalkan daerah
bertekanan tinggi dan berputar-putar masuk ke daerah bertekanan rendah sehingga
dibelahan bumi utara angin membelok ke kanan dan dibelahan bumi selatan
membelok ke kiri, ini disebut efek coriolis (Azwar, 2013). Anemometer yang
digunakan pada stasiun pengamatan cuaca adalah Anemometer jenis cup counter
yang menerapkan metode mekanik dalam pengukurannya, mangkuk/cup berfungsi
untuk menangkap angin yang melewati Anemometer. Sebagian besar
Anemometer ini umumnya tidak dapat merekam kecepatan angin dibawah 1
sampai 2 mil/jam karena ada faktor gesekan pada awal putaran. Cara kerja
Anemometer dilakukan berdasar studi refrensi dengan empat langkah optimasi.
Langkah optimasi yang pertama adalah menvariasikan diameter mangkuk
Anemometer untuk mendapatkan diameter mangkuk yang paling optimal. Kedua
divariasikan panjang lengan dengan diameter terbaik yang didapatkan dari
langkah pertama konstan. Ketiga, dengan diameter dan panjang lengan yang telah
didapat digunakan untuk mencari massa mangkuk optimum dengan cara
menvariasikan massa mangkuk tersebut. Keempat, penskalaan Anemometer untuk
mendapatkan hasil ukur dengan satuan yang diinginkan (As’ari, 2011).
8

2.6.2. Wind Force

Wind Force adalah alat yang digunakan untuk pengukuran kecepatan


angin dan pencatat arah angin dengan pengukuran data yang akurat. Salah satu
bagian dari Wind Forceyang menjadi indikator yaitu bagian yang dapat berputar
untuk melihat arah angin berdasarkan aliran udara dan gerakan lempeng untuk
menentukan kecepatan angin. Wind Force ditempatkan di stasiun meteorologi
sebagaimana Anemometer, di lokasi dimana aliran udara tidak terpengaruh
dampak local (Tabačková, 2014). Wind Force (wind vane) atau alat penunjuk
arah angin merupakan suatu objek tidak simetris berbentuk anak panah yang
menempel pada pusat gravitasinya sehingga panah ini dapat bergerak dengan
bebas di sekitar poros horizontal yang terhubung dengan vane/weather cock
sensor pada Anemometer (Premadi, 2014).

2.7. Pengukur Curah Hujan

2.7.1. Ombrometer Observatorium

Ombrometer Observatorium adalah sebuah alat instrumentasi yang


digunakan untuk mengukur dan mendapatkan jumlah curah hujan pada satuan
waktu tertentu(Permana, 2015). Ombrometer Observatorium merupakan alat
penakar hujan manual yang paling banyak digunakan. Alat ini terdiri dari corong
dan botol penampung yang berada di dalam suatu tabung silinder. Alat ini
ditempatkan pada tempat terbuka yang tidak dipengaruhi pohon-pohon dan
gedung-gedung yang ada di sekitarnya. Air hujan yang jatuh pada corong akan
tertampung di dalam tabung silinder. Mengukur volume air yang tertampung dan
luas corong akan dapat diketahui mengenai kedalaman hujan. Curah hujan kurang
dari 0,1 mm dicatat sebagai 0,0 mm; yang harus dibedakan dengan tidak ada hujan
yang dicatat dengan garis (-). Pengukuran dilakukan setiap hari. Biasanya
pembacaan pada pagi hari, sehingga hujan yang tercatat adalah hujan yang terjadi
selama satu hari sebelumnya,sering disebut dengan hujan harian. Alat ini tidak
9

dapat mengetahui kederasan(intensitas) hujan, durasi (lama waktu) hujan dan


kapan terjadi hujan (Petonengan, 2016). Air yang tertampung pada obrometer
observatorium kemudian dikeluarkan dan diukur menggunakan gelas ukur.
Pengukuran volume air yang tertampung dan luas corongdapat diketahui
kedalaman hujan (Pakpahan et al., 2013).

2.7.2. Ombrometer tipe Hellmann

Ombrometer tipe Hellmann (Hellmann-Ombrometers) merupakan alat


pengukur curah hujan dengan cara pengukuran melalui goresan pena tinta pada
kertas pias yang membentuk grafik besar (Begert, 2005). Prinsip kerja
Ombrometer tipe Hellmannseperti penakar hujan tipe observasi tetapi pada
penakar hujan ini dapat merekam berapa lama terjadinya hujan pada hari tersebut,
penghitungan tersebut dilakukan dengan menggunakan jam bekker yang di beri
pena dan memutar kertas pias (Permana, 2015).

2.7.3. Automatic Rain Sampler

Automatic Rain Sampler merupakan alat yang digunakan untuk


mengukur kualitas udara dari data yang didapat dari air hujan yang terkumpul.
Cara kerja alat Automatic Rain Sampleradalah air hujan mengisi ember yang ada
pada alat tersebut kemudian setelah hujan selesai barulah air yang terkumpul
tersebut diteliti kandungannya (Weerasinghe et al.,2015). Kualitas air hujan
dideteksi Automatic Rain Sampler dengan mengambil sampel air hujan yang diuji
kemasamannya di laboratorium (Stasiun Klimatologi Klas I Semarang, 2016).
10

2.7.4. Automatic Rain Gauge

Automatic Rain Gauge merupakan pengukur curah hujan secara otomatis.


Alat ini menampilkan data curah hujan dalam menit, jam, dan hari.Automatic Rain
Gauge dilengkapi dengan baterai yang harus dicek selama waktu tertentu agar
tidak terjadi terputusnya data yang terekam(Chairani dan Jayanti, 2013). Alat
Automatic Rain Gaugejuga mengindikasi tentang kenaikan dan penurunan curah
hujan (Nurromansyah dan Setyono, 2014).

2.8. Pengukur Tingkat Penguapa Air

2.8.1. Open Pan Evaporimeter

Open Pan Evaporimeter adalah suatu alat terdiri dari panci besar berisi
air serta tanaman yang tumbuh dengan kondisi iklim yang sama, untuk
mengetahui dari mana air menguap sebagai akibat dari kondisi iklim yang
dialami. Metode Open Pan Evaporimeter biasanya memberikan hasil yang dapat
diandalkan jika kalibrasi dibuat untuk daerah iklim yang berbeda. Open Pan
Evaporimeter dapat digunakan juga untuk menunjukkan tingkat penggunaan air
oleh tanaman. Namun, sangat penting untuk memilih koefisien panci dengan
tingkat akurasi yang lebih tinggi mengenai kelembaban relatif dan kecepatan
angin (Ertek, 2011). Prinsip kerjanya yaitu penguapan diukur setiap hari dengan
alat pengukuran yang digantung sebagai pengukur kedalaman air yang menguap
dari wajan. Panci diisi hingga 5 sampai 8 cm dari atas dan permukaan air
seharusnya tidak diperbolehkan untuk diisi lebih dari 7,5 cm di bawah tepi. Pada
akhir 24 jam, jumlah air untuk mengisi panci ke atas diukur. Jika curah hujan
terjadi pada periode 24 jam, maka kenaikan akibat hujan diperhitungkan dalam
perhitungan penguapan. Kadang-kadang curah hujan lebih besar dari penguapan,
dan air yang telah diukur kenaikannya harus dikeluarkan (Maldonado, 2006).
11

2.9. Pengukur Tingkat Kualitas Udara

2.9.1. High Volume Sampler

High Volume Sampler adalah alat untuk mengukur kualitas udara melalui
pemisahan partikel (Hodijah, 2014). Pengambilan sampel dilakukan dengan
metode gravimetri untuk debu (partikel) dengan menggunakan peralatan High
Volume Sampler. Prinsip kerja dari alat ini adalah menentukan konsentrasi debu
yang ada di udara dengan menggunakan pompa isap. Udara yang terhisap disaring
dengan filter, sehingga debu yang ada di udara akan menempel pada filter
tersebut. Berdasarkan jumlah udara yang terhisap dan berat debu yang menempel
pada filter, akan diketahui konsentrasi debu yang ada di udara (Prayudi, 2011).
12

BAB III

MATERI DAN METODE

Praktikum Klimatologi pengenalan alat - alat BMKG dilaksanakan pada


hari Rabu tanggal 16 Maret 2016 pada pukul 08.00 – 10.00 WIB di Kantor Badan
Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG), Jalan Siliwangi No. 291,
Semarang.

3.1. Materi

Materi yang digunakan dalam Praktikum Klimatologi dengan acara Alat-


Alat Klimatologi yaitu kamera untuk mendokumentasikan serta memfoto alat-alat
klimatologi dan alat tulis untuk mencatat penjelasan staff BMKG Semarang.
Bahan yang digunakan untuk Praktikum Klimatologi adalah alat-alat yang berada
di taman alat.

3.2. Metode

Metode yang dilakukan dalam Praktikum Klimatologi dengan acara Alat-


Alat Klimatologi adalah mendengarkan penjelasan dari perwakilan karyawan
BMKG tentang pengenalan alat-alat yang terdapat di taman BMKG, mahasiswa
melihat atau mengamati langsung alat-alat yang terdapat di taman alat BMKG,
dan mendokumentasikan alat-alat yang ada BMKG.
13

BAB IV

HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1. Pengukuran Radiasi Matahari

4.1.1. Gunn-Bellani

Berdasarkan praktikum yang telah dilakukan diperoleh hasil sebagai


berikut :

Sumber: Data Primer Praktikum Klimatologi,


2016
Ilustrasi 1.Gunn-Bellani

Berdasarkan praktikum yang telah dilakukan, dapat diketahuibahwa


Gunn-Bellani berfungsi untuk mengukur radiasi matahari dengan cara manual.
Hal tersebut sesuai dengan pendapat Chotimah (2010) yang menyatakan bahwa
Gunn-Bellani merupakan alat pengukur radiasi matahari yang masih bersifat
manual karena secara keseluruhan masih menggunakan tenaga manusia dalam
pengoperasiannya.Cara mengoperasikan alat Gunn-Bellani sendiri yaitu dengan
memasang alat tersebut di pagi hari dan pada sore hari dengan posisi dibalik
kemudian dikembalikan sehingga permukaan air dalam tabung Gunn-Bellani
mendekati nol. Volume air dalam alat konstan dan apabila terkena cahaya
14

matahari akan menguap dan berkondensasi sehingga air turun ke bawah. Menurut
Stasiun Klimatologi Klas I Semarang (2016), Gunn-Bellani merupakan alat
pencatat intensitas matahari yang memiliki satuan Calori/cm2.

4.1.2. Actinograph Bimetal

Berdasarkan praktikum yang telah dilakukan diperoleh hasil sebagai


berikut :

Sumber: Data Primer Praktikum Klimatologi,


2016
Ilustrasi 2.Actinograph Bimetal

Berdasarkan praktikum dapat diketahui bahwa alat Actinograph Bimetal


memiliki fungsi yang sama dengan Gunn-Bellani yaitu sebagai pengukur radiasi
matahari. Sesuai dengan pendapat Rottie (2013) yang menyatakan bahwa
Actinograph Bimetal merupakan alat yang berfungsi untuk mengukur radiasi
matahari sejak terbit hingga terbenam. Menurut Yuliatmaja (2009), Actinograph
Bimetal dikenal juga dengan sebutan mechanical Pyranograph, dipergunakan
untuk mengukur total intensitas radiasi matahari langsung, radiasi matahari yang
dipantulkan atmosfer, dan radiasi difusi dari langit yang dapat dihitung. Alat ini
memiliki dua buah lempeng logam yang berbeda warna sebagai sensor, yaitu
lempengan berwarna putih mengkilat dan warna hitam gelap. Cara pemasangan,
lempeng logam dipasang searah dengan peredaran matahari yaitu dari arah timur
15

ke barat. Besar total radiasi matahari dihitung berdasarkan luas lukisan pada
kertas pias menggunakan alat planimeter. Menurut Siagian (2013), Actinograph
Bimetal digunakan untuk menghitung jumlah radiasi matahari dalam satuan
Btu/ft2h, dalam satuan kcal/m2h, atau dalam satuan Internasional W/m2.

4.1.3. Solarimeter

Berdasarkan praktikum yang telah dilakukan diperoleh hasil sebagai


berikut :

Sumber: Data Primer Praktikum Klimatologi,


2016
Ilustrasi 3. Solarimeter

Berdasarkan praktikum yang telah dilakukan, dapat diketahuibahwa alat


solarimeter memiliki fungsi yang sama dengan Gunn-Bellani dan Actinograph
Bimetal yaitu untuk mengukur intensitas cahaya matahari. Hal terebut didukung
oleh pernyataan dari Sari et al. (2012) yang menyatakan bahwa solarimeter
merupakan alat yang berfungsi untuk mengukur intensitas radiasi matahari.
Perbedaannya, solarimeter bekerja secara otomatis. Hal tersebut sesuai dengan
pernyataan Chotimah (2010) bahwa solarimeter atau piranometer memiliki sifat
otomatis karena menggunakan alat pencatat yang dinamakan chart recorder yang
terletak pada kertas pias, bekerja berdasarkan sinyal listrik.
16

4.2. Pengukur Lama Penyinaran Matahari

4.2.1. Campbell Stokes

Berdasarkan praktikum yang telah dilakukan diperoleh hasil sebagai


berikut :

Sumber: Data Primer Praktikum Klimatologi,


2016
Ilustrasi 4.Campbell Stockes

Berdasarkanpraktikum dapat diketahui bahwa campbell


stockesmerupakan alatyang digunakan untuk mencatat lama penyinaran
mataharidengan satuan Jam/ Prosentase (%) pias harian. Hal tersebut didukung
oleh pendapat yang dinyatakan oleh Sitompul (2011) bahwa Campbell Stokes
merupakan salah satu alat yang digunakan untuk mengukur lama penyinaran
matahari. Menurut pendapat dari Yuliatmaja (2009), alat ini bertujuan untuk
memperoleh catatan penyinaran matahari secara terus menerus, sehingga harus
ditempatkan di tempat yang tidak pernah terlindungi sedikitpun dari sinar
matahari. Prinsip kerja dari alat Campbell Stokes adalah dengan pembakaran pias.
Panjang dari pias yang terbakardinyatakan dalam jam. Pias akan terbakar pada
saat keadaan matahari terang, sehingga yang terukur adalah lama penyinaran
matahari. Sinar matahari yang datang, akan tepat jatuh di sekeliling permukaan
bola kaca pejal yang akan difokuskan ke atas permukaan kertas pias yang telah di
17

masukkan ke celah mangkuk. Sinar matahari akan meninggalkan jejak bakar


sesuai posisi matahari. Hal tersebut sesuai dengan pendapat Slamet (2006) bahwa
jumlah kumulatif dari jejak bakar disebut sebagai lamanya penyinaran matahari
dalam satu hari dengan satuan jam/menit.

4.3. Pengukuran Suhu dan Kelembaban

4.3.1. Psikrometer Standar

Berdasarkan praktikum yang telah dilakukan diperoleh hasil sebagai


berikut :

Sumber: Data Primer Praktikum Klimatologi,


2016
Ilustrasi 5.Psikrometer Standar

Berdasarkan praktikumdapat diketahui bahwaPsikrometer Standar


merupakan alat yang berfungsi untuk mengukur suhu udara dan kelembaban udara
yang terdiri dari dua thermometer, yaitu thermometer bola kering dan
thermometer bola basah. Menurut pendapat Hendayana (2011) thermometer bola
basah dan bola kering berfungsi untuk menentukan kelembaban udara, suhu
udara, dan titik embun. Teknik penggunaan psikometer standar dengan cara
membaca thermometer bola kering terlebih dahulu kemudian membaca
thermometer bola basah. Suhu yang ditunjukkan pada thermometer bola kering
18

lebih sering cepat berubah daripada thermometer bola basah. Menurut pendapat
Hasibuan (2005), hubungan antara kelembaban udara, suhu thermometer basah,
suhu thermometer kering, dan tekanan biasanya dinyatakan dalam chart yang
dikenal dengan psikrometri.

4.3.2. Thermohigrograf

Berdasarkan praktikum yang telah dilakukan diperoleh hasil sebagai


berikut :

Sumber: Data Primer Praktikum Klimatologi,


2016
Ilustrasi 6.Thermohigrograf

Berdasarkan praktikum dapat diketahuibahwa Thermohigrograf


merupakan alat yang berfungsi sebagai pengukur suhu dan kelembaban. Sesuai
dengan pendapat Runtunuwu (2012) yang menyatakan bahwa Thermohigrograf
merupakan peralatan standar yang biasanya terdapat pada Stasiun Meteorologi
yang berfungsi untuk suhu dan kelembaban dalam bentuk rekaman kertas pias
secara grafik. Prinsip kerja Thermohigrograf menggunakan sensor rambut untuk
mengukur kelembaban udara dan menggunakan bimetal untuk sensor suhu udara.
Kedua sensor dihubungkan dengan jarum penunjuk yang berfungsi sebagai pena
di atas kertas pias. Alat Thermohigrograf dapat mencatat suhu dan kelembaban
secara otomatis pada pias. Menurut Stasiun Klimatologi Klas I semarang (2016),
19

Thermohigrograf dalam mencatat suhu dan kelembaban udara memiliki satuan


derajat celcius (C0) dan prosentase (%).

4.4. Pengukur Suhu dan Kelembaban Tanah

4.4.1. Thermometer Tanah Bervegetasi

Berdasarkan praktikum yang telah dilakukan diperoleh hasil sebagai


berikut :

Sumber: Data Primer Praktikum Klimatologi,


2016
Ilustrasi 7. Thermometer Tanah Bervegetasi

Berdasarkan praktikum dapat diketahuibahwa alat Thermometer Tanah


Bervegetasi adalah alat pengukur suhu dan kelembaban tanah. Cara kerja dari
Thermometer Tanah Bervegetasi yakni dengan memasang Thermometer Tanah
Bervegetasi pada kedalaman yang berbeda-beda yakni5 cm, 10 cm, 20 cm, 50 cm,
dan 100 cm dari permukaan tanah. Pada Thermometer Tanah Bervegetasi
dilengkapi thermometer minimum rumput untuk mengukur suhu minimum saat
ada embun pada pagi hari. Hal ini sesuai dengan Stasiun Klimatologi Klas I
Kediri(2015) yang menyatakan bahwa Thermometer Tanah Bervegetasi
merupakan alat yang berfungsi untuk mengukur suhu tanah yang terdapat rumput.
20

Menurut pendapat dari Silvika (2013), semakin rendah suhu, maka semakin
sedikit air yang dapat diserap oleh akar, sehingga penurunan suhu tanah dapat
menyebabkan tanaman menjadi layu.

2.4.2. Thermometer Tanah Gundul

Berdasarkan praktikum yang telah dilakukan diperoleh hasil sebagai


berikut :

Sumber: Data Primer Praktikum Klimatologi,


2016
Ilustrasi 8. Thermometer Tanah Gundul

Berdasarkan praktikum dapat diketahuibahwa alat Thermometer Tanah


Gundul adalah alat untuk mengukur suhu dan kelembaban tanah. Cara kerja alat
ini hampir sama dengan Thermometer Tanah Bervegetasi, hanya terdapat
perbedaan seperti fungsinya yakni untuk mengukur suhu dan kelembaban tanah
yang tidak ditumbuhi rerumputan atau tanaman sehingga thermometer digunakan
untuk mengukur suhu tanah yang nantinya digunakan untuk kegiatan pemupukan.
Hal ini sesuai dengan pernyataan Stasiun Klimatologi Klas I Kediri(2015) yang
menyatakan bahwa Thermometer Tanah Gundul merupakan alat yang digunakan
untuk mengukur suhu pada tanah gundul.Pengukuran suhu tanah dilakukan pada
kedalaman yang berbeda-beda, yaitu 0 cm, 2 cm, 5 cm, 10 cm, 20 cm, 50 cm, dan
100 cm. Thermometer dengan kedalaman 50 cm dan 100 cm terdapat logam
21

tembaga atau kuningan yang berfungsi agar ketika alat dibaca maka suhu tidak
berubah. Data suhu tanah dari hasil pengamatan thermometer digunakan untuk
kegiatan pemupukan.

4.5. Pengukur Tekanan Udara

4.5.1. Barometer

Berdasarkan praktikum yang telah dilakukan diperoleh hasil sebagai


berikut :

Sumber: Data Primer Praktikum Klimatologi,


2016
Ilustrasi 9. Pengukur Tekanan Udara

Berdasarkan praktikum dapat diketahui bahwa barometer merupakan


alat pengukur tekanan udara. Cara kerja barometer yakni dengan sensor air raksa
dan thermometer untuk mengetahui suhu udara dalam ruangan, sehingga
barometer diletakkan ditempat yang tidak terkena cahaya matahari dan angin
secara langsung, diletakkan tegak lurus pada dinding. Hal ini sesuai dengan
pernyataan dari Swastika et al. (2012) yang menyatakan bahwa barometer
merupakan salah satu alat ukur tekanan udara yang bekerja berdasarkan prinsip
perubahan kondisi sensor silikon terhadap perubahan tekanan udara.
22

Menurutpendapat Lubis (2015),prinsip kerja dari barometersalah satu ujung dari


tabung air raksa dibiarkan terbuka untuk mendapatkan tekanan dari atmosfer yang
mendorong air raksa di dalam tabung.

4.5.2. Barograf

Berdasarkan praktikum yang telah dilakukan diperoleh hasil sebagai


berikut :

Sumber: Data Primer Praktikum Klimatologi,


2016
Ilustrasi 10. Barograf

Berdasarkan praktikum dapat diketahui bahwa Barografmerupakan alat


pengukur tekanan udara yang bekerja secara otomatis. Hal ini sesuai dengan
pendapat Soekarno (2005), yang menyatakan bahwa Barografmerupakan alat
pengukur tekanan secara otomatis. Cara kerja Barograf yakni dengan mendata
perubahan volume pada kotak yang terhubung dengan tangki pena, tangki pena ini
menggores kertas pias yang bekerja untuk menginput data perubahan volume.
Observer dapat menambahkan data harian tekanan udara yang sudah tercatat pada
pias Barograf, namun observer terlebih dahulu memilih tanggal data pias yang
akan ditambahkan saat akan menambahkan data pasang surut lalu data akan
tersimpan secara otomatis, Barograf tidak bekerja dan akan melakukan kesalahan
apabila observer memasukkan data pias Barograf pada tanggal dan jam
23

pengamatan yang sama. Hal ini sesuai dengan pendapat Asynuzar (2014) bahwa
apabila observer menambahkan data yang sama maka, akan muncul pesan
kesalahan. Pada saat data pias Barograf disimpan, maka sistem secara otomatis
menyimpan atribut idsta kedalam tabel sesuai session dari observer yang sedang
login. Observer tidak diperkenankan menambahkan data pias barograph yang
idsta, tanggal dan jam pengamatannya sama.

4.6. Pengukur Arah dan Kecepatan Angin

4.6.1. Anemometer

Berdasarkan praktikum yang telah dilakukan diperoleh hasil sebagai


berikut :

Sumber: Data Primer Praktikum Klimatologi,


2016
Ilustrasi 11. Anemometer

Berdasarkan praktikum dapat diketahuibahwa alat Anemometer


merupakan alat pengukur arah dan kecepatan angin. Hal ini sesuai dengan
pendapat Azwar (2013) yang menyatakan bahwa Anemometer adalah alat
pengukur kecepatan angin yang banyak digunakan dalam bidang meteorologi dan
geofisika atau stasiun prakiraan cuaca. Cara kerja Anemometer yakni dalam
pengukurannya melibatkan mangkuk atau cup yang berfungsi sebagai penangkap
24

angin yang melewati Anemometer. Pemakaian Anemometer diawali dengan


mengatur diameter mangkuk Anemometer sehingga didapatkan diameter paling
optimal dan mengatur panjang lengan, dengan diameter dan panjag lengan
tersebut dapat dicari massa mangkuk optimum dengan mengatur massa mangkuk
tersebut, dan yang terakhir mengatur skala Anemometer untuk mendapatkan hasil
ukur dengan satuan yang diinginkan.Selain mengukur kecepatan angin,
Anemometer juga dapat mengukur besarnya tekanan angin itu. Angin bisa terjadi
karena adanya perubahan tekanan udara, kecepatan angin berbanding lurus
dengan tekanan udara. Pola tekanan udara di seluruh bumi menyebabkan pola
angin permukaan horizontal karena udara bergerak dari daerah bertekanan tinggi
ke daerah bertekanan rendah. Hal ini didukung oleh pendapat As’ari (2011), yang
menyatakan bahwa Anemometer yang digunakan pada stasiun pengamatan cuaca
adalah Anemometer jenis cup counter yang menerapkan metode mekanik dalam
pengukurannya yang dimana mangkuk/cup berfungsi untuk menangkap angin
yang melewati Anemometer. Sebagian besar Anemometer ini umumnya tidak
dapat merekam kecepatan angin dibawah 1 sampai 2 mil/jam karena ada faktor
gesekan pada awal putaran Cara kerja Anemometer dilakukan berdasar studi
refrensi dengan empat langkah optimasi. Langkah optimasi yang pertama adalah
menvariasikan diameter mangkuk Anemometer untuk mendapatkan diameter
mangkuk yang paling optimal. Kedua divariasikan panjang lengan dengan
diameter terbaik yang didapatkan dari langkah pertama konstan. Ketiga, dengan
diameter dan panjang lengan yang telah didapat digunakan untuk mencari massa
mangkuk optimum dengan cara menvariasikan massa mangkuk tersebut. Langkah
keempat adalah penskalaan Anemometer untuk mendapatkan hasil ukur dengan
satuan yang diinginkan.

4.6.2. Wind Force

Berdasarkan praktikum yang telah dilakukan diperoleh hasil sebagai


berikut :
25

Sumber: Data Primer Praktikum Klimatologi,


2016
Ilustrasi 12.Wind Force

Berdasarkan praktikum dapat diketahuibahwa alat Wind Forcemerupakan


alat pengukur arah dan kecepatan angin. Hal ini sesuai dengan pendapat dari
Tabačková (2014) yang menyatakan bahwa Wind Force adalah alat yang
digunakan untuk pengukuran kecepatan angin dan pencatat arah angin dengan
pengukuran data yang akurat. Cara kerja dari Wind Force, alat ini terdiri dari
penunjuk arah angin berupa objek dan anak panah yang menempel pada pusat
gravitasinya, anak panah akan bergerak bebas pada porosnya yang terhubung
dengan vane/weather cock sensoryang terdapat padaAnemometer saat mendeteksi
arah dan mendeteksi kecepatan angin. Hal ini sesuai dengan pendapat dari
Premadi (2014) yang menyatakan bahwa Wind Force(wind vane) atau alat
penunjuk arah angin merupakan suatu objek tidak simetris berbentuk anak panah
yang menempel pada pusat gravitasinya sehingga panah ini dapat bergerak dengan
bebas di sekitar poros horizontal yang terhubung dengan vane/weather cock
sensor pada Anemometer. Salah satu bagian dari Wind Forceyang menjadi
indikator yaitu bagian yang dapat berputar untuk melihat arah angin berdasarkan
aliran udara dan gerakan lempeng untuk menentukan kecepatan angin. Alat Wind
Force ditempatkan di stasiun meteorologi sebagaimana Anemometer, di lokasi
dimana aliran udara tidak terpengaruh dampak lokal.
26

4.7. Pengukur Curah Hujan

4.7.1. Ombrometer Observatorium

Berdasarkan praktikum yang telah dilakukan diperoleh hasil sebagai


berikut :

Sumber: Data Primer Praktikum Klimatologi,


2016
Ilustrasi 13.Ombrometer Observatorium

Berdasarkan praktikumdapatdiketahuibahwaalat Ombrometer


Observatorium ini merupakan alat pengukur curah hujan yang paling sederhana.
Cara kerjanya adalah dengan membiarkan air hujan masuk ke dalam tabung yang
ada di dalam ombrometer. Air akan dikeluarkan lewat keran yang terdapat pada
ombrometer tersebut dan air akan diukur melalui gelas ukur. Hal ini sesuai dengan
pendapat Pakpahan et al. (2013) yang menyatakan bahwa air hujan yang telah
tertampung dalam ombrometer dikeluarkan dan diukur dengan tabung reaksi.
Pengukuran dapat dilakukan setiap 24 jam, dari pengukuran tersebut dapat
diketahui curah hujan harian. Hal ini sesuai pendapat Petonengan (2016) yang
menyatakan bahwa pengukuran menggunakan Ombrometer Observatorium dapat
mengambil data hujan satu hari sebelumnya.
27

4.7.2. Ombrometer tipe Hellmann

Berdasarkan praktikum yang telah dilakukan diperoleh hasil sebagai

berikut :

Sumber: Data Primer Praktikum Klimatologi,


2016
Ilustrasi 13.Ombrometer tipe Hellmann

Berdasarkan praktikum dapat diketahuibahwa alat Ombrometer tipe


Hellmannini merupakan alat pengukur curah hujan dan lama waktu hujan melalui
goresan pena tinta pada kertas pias yang membentuk grafik di dalam alat tersebut.
Hal ini sesuai dengan pendapat Beckert (2005) yang menyatakan bahwaobrometer
tipe hellmann menggunakan goresan pena tinta pada kertas pias yang membentuk
grafik besar. Cara kerjanya adalah membiarkan air hujan yang masuk ke dalam
ombrometer dan ditampung selama 24 jam, kemudian diukur menggunakan gelas
ukur. Ombrometer tipe Hellmann juga berfungsi sebagai pencatat lama waktu
hujan. Hal ini sesuai pendapat Permana et al. (2015) yang menyatakan
bahwaOmbrometer tipe Hellmannselain mencatat curah hujan juga mencatat lama
atau durasi curah hujan.
28

4.7.3. Automatic Rain Sampler

Berdasarkan praktikum yang telah dilakukan diperoleh hasil sebagai


berikut :

Sumber: Data Primer Praktikum Klimatologi,


2016
Ilustrasi 14.Automatic Rain Sampler

Automatic Rain Sampler merupakan alat yang digunakan untuk


mengukur kualitas udara dari data yang didapat dari air hujan yang
terkumpul.Menurut pendapat Weerasinghe et al. (2015), cara kerjanya adalah air
hujan mengisi ember yang ada pada alat tersebut kemudian setelah hujan selesai
barulah air yang terkumpul tersebut diteliti kandungannya. Menurut Stasiun
Klimatologi Klas I Semarang (2016), kualitas air hujan dideteksi alat Automatic
Rain Sampler dengan mengambil sampel air hujan yang akan diuji kemasamannya
di laboratorium.
29

4.7.4. Automatic Rain Gauge

Berdasarkan praktikum yang telah dilakukan diperoleh hasil sebagai


berikut :

Sumber: Data Primer Praktikum Klimatologi,


2016
Ilustrasi 15.Automatic Rain Gauge

Automatic run gaugemerupakan alat pengukur curah hujan otomatis.


Alat ini menampilkan data curah hujan dalam menit, jam, dan hari. Menurut
pendapat dari Nurromansyah dan Setyono (2014), alat ini juga mengindikasi
kenaikan dan penurunan curah hujan.

4.8. Pengukur Tingkat Penguapan Air

4.8.1. Open Pan Evaporimeter

Berdasarkan praktikum yang telah dilakukan diperoleh hasil sebagai


berikut :
30

Sumber: Data Primer Praktikum Klimatologi,


2016
Ilustrasi 16.Open Pan Evaporimeter

Open Pan Evaporimeter adalah suatu alat terdiri dari panci besar berisi
air serta tanaman yang tumbuh dengan kondisi iklim yang sama, untuk
mengetahui dari mana air menguap sebagai akibat dari kondisi iklim yang
dialami. Metode Open Pan Evaporimeter biasanya memberikan hasil yang dapat
diandalkan jika kalibrasi dibuat untuk daerah iklim yang berbeda. Open Pan
Evaporimeter dapat digunakan juga untuk menunjukkan tingkat penggunaan air
oleh tanaman. Menurut Ertek (2011), sangat penting untuk memilih koefisien
panci dengan tingkat akurasi yang tinggi mengenai kelembaban relatif dan
kecepatan angin. Prinsip kerjanya yaitu penguapan diukur setiap hari dengan alat
pengukuran yang digantung sebagai pengukur kedalaman air yang menguap dari
wajan. Panci diisi hingga 5 sampai 8 cm dari atas dan permukaan air seharusnya
tidak diperbolehkan untuk diisi lebih dari 7,5 cm di bawah tepi. Pada akhir 24
jam, jumlah air untuk mengisi panci ke atas diukur. Jika curah hujan terjadi pada
periode 24 jam, maka kenaikan akibat hujan diperhitungkan dalam perhitungan
penguapan. Menurut pendapat dari Maldonado (2006), kadang-kadang curah
hujan lebih besar dari penguapan, dan air yang telah diukur kenaikannya harus
dikeluarkan dari panci.
31

4.9. Pengukur Tingkat Kualitas Udara

4.9.1. High Volume Sampler

Berdasarkan praktikum yang telah dilakukan diperoleh hasil sebagai


berikut :

Sumber: Data Primer Praktikum Klimatologi,


2016
Ilustrasi 17.High Volume Sampler

High Volume Sampler adalah alat untuk mengukur kualitas udara melalui
pemisahan partikel. Hal ini sesuai dengan pendapat dari Hodijah (2014) bahwa
alat ini digunakan untuk mengukur kualitas udara. Pengambilan sampel dilakukan
dengan metode gravimetri untuk debu (partikel) dengan menggunakan peralatan
High Volume Sampler. Prinsip dari metode ini adalah menentukan konsentrasi
debu yang ada di udara dengan menggunakan pompa isap. Udara yang terhisap
disaring dengan filter, sehingga debu yang ada di udara akan menempel pada filter
tersebut. Menurut Prayudi (2011), melalui jumlah udara yang terhisap dan berat
debu yang menempel pada filter, akan diketahui konsentrasi debu yang ada di
udara.
32

BAB V

SIMPULAN DAN SARAN

5.1. Simpulan

Berdasarkan praktikum pengenalan alat-alat klimatologi yang telah


dilakukan, dapat disimpulkan bahwa di stasiun BMKG Semarang terdapat
berbagai macam alat-alat klimatologi.Alat-alat tersebut diantaranya adalah Gunn-
Bellani, Actinograph Bimetal, solarimeter, Campbell Stokes,Psikrometer Standar,
Thermohigrograf, Thermometer Tanah Bervegetasi, Thermometer Tanah Gundul,
barometer, Barograf, Anemometer, Wind Force, Ombrometer Observatorium,
Ombrometer tipe Hellmann n, Automatic Rain Sampler, Automatic Rain Gauge,
Open Pan Evaporimeter, High Volume Sampler. Pengetahuan tentang alat-alat
meteorologi dan klimatologi bertambah, setelah dilakukan praktikum alat-alat
klimatologi.

5.2. Saran

Berdasarkan hasil praktikum di BMKG Semarang disarankanmahasiswa


lebih aktif dalam menggali informasi tentang alat-alat klimatologi di taman alat.
Untuk teknologi alat-alat di BMKG Semarang sebaiknya dipertahankan dan
baiknya ditingkatkan sesuai dengan perkembangan zaman.
33

DAFTAR PUSTAKA

As'ari. (2011). Rancang Bangun Anemometer Analog.Jurnal Ilmiah Sains, 11(1),


19-22.

Asynuzar, N. (2014). Pengembangan Aplikasi Pengolahan Data Cuaca Pada


Stasiun Meteorologi Maritim Pontianak.Jurnal Sistem dan Teknologi
Informasi (JustIN), 3(1), 31-37.

Azwar, Thoriq, dan A. Kholiq. (2013). Anemometer Digital Berbasis


Mikrokontroler Atmega-16.Jurnal Inovasi Fisika Indonesia, 2(3), 41-45.

Begert, M., Thomas Schlegel, and Wlater Kirchhofer.(2005). Homogeneous


Temperature and Precipitation Series of Switzerland from 1864 to
2000.International Journal of Climatology, 25(1), 65-80.

BMKG. (2015). Alat-Alat Meteorologi di Stasiun Klimatologi Kendal. Kendal :


BMKG Stasiun Klimatologi Kelas I Kendal.

BMKG. (2016). Peralatan BMKG. Semarang : BMKG Stasiun Klimatologi Kelas


I Semarang.

Chotimah, S. (2010). Rancangan Bangun Stasiun Klimatologi Otomatis


Pendeteksi Intensitas Radiasi Matahari Menggunakan Telemetri Wi-Fi.
Universitas Diponegoro. Semarang (Skripsi).

Ertek, A. (2011). Importance of Pan Evaporation for Irrigation Scheduling and


Proper Use of Crop-pan Coefficient (Kcp), Crop Coefficient (Kc) and Pan
Coefficient (Kp). AfricanJournal of Agricultural Research, 6(32), 6706-
6718.

Hasibuan, R. (2005). Proses Pengeringan. E-USU Repository. Universitas


Sumatera Utara.

Hodijah, N. dan B. Amin.(2014). Estimasi Beban Pencemar Dari Emisi


Kendaraan Bermotor di Ruas Jalan Kota Pekanbaru.Dinamika Lingkungan,
2(1), 10-18.

Lubis, F. (2015). Pengaruh Tekanan Udara. Universitas Sumatera Utara. Medan


(Skripsi).

Maldonado, I., Quezada C, León L, Márquez L. (2006). Irrigation scheduling in


the sugar beet by pan evaporation and the Penman-Monteith equation.Cien.
Inv. Agr, 33(3), 201-210.
34

Nurromansyah, A. N., dan J. S. Setyono. (2014). Perubahan Kesiapsiagaan


Masyarakat DAS Beringin Kota Semarang dalam Menghadapi Ancaman
Banjir Bandang.Jurnal Wilayah dan Lingkungan, 2(3), 231-244.

Pakpahan, Y. C. L., S. E. Pakasi, J. E. Lengkong, dan J. Rondowunu. (2012).


Volume dan Koefisien Aliran Permukaan pada Aeral Pertanaman Wortel di
Kelurahan Rurukan Kecamatan Tomohon Timur.Cocos, 2(13), 1 - 5.

Permana, Ryan Galih, Endah Rahmawati, dan Dzulkiflih. (2015). Perancangan


dan Pengujian Penakar Hujan Tipe Tipping Bucker Dengan Sensor Photo-
Interrupter Berbasis Arduino.Jurnal Inovasi Fisika Indonesia, 4(3), 71-76.

Petonengan, Andriano, Jeffry S. F. Sumarauw, dan Eveline M. Wuisan. (2016).


Pola Distribusi Hujan Jam-Jaman di DAS Tondano Bagian Hulu.Jurnal
Sipil Statik, 4(1), 21-28.

Prayudi, Teguh dan Joko Prayitno Susanto.(2011). Kualitas Debu Dalam Udara
Sebagai Dampak Industri Pengecoran Logam Ceper.Jurnal Teknologi
Lingkungan, 2(2), 168-174.

Premadi, Aswir dan Andi M. Nur Putra.(2014). Perancangan Anemometer


Berbasis Internet.Jurnal Teknik Elektro ITP, 3(1), 57-61.

Rottie, Y.A. (2013). Perancangan Alat Pengukur Radiasi Matahari Berbasis PC.
Universitas Sumatera Utara. Medan (Skripsi).

Runtunuwu, E. (2012). Basis Data Iklim Pertanian Indonesia untuk Mendukung


Adaptasi Perubahan Iklim. Litbang Pertanian.

Sari, M.M. 2012.Kaji Eksperimental untuk Meningkatkan Performa Destilasi


Surya Basil Tiga Tingkat Menggunakan beberapa Bahan Penyimpanan
Panas.Jurnal Teknik Mesin, 2 (1) , 7–12.

Siagian, S.E.G. (2013).Rancangan Bangun Perangkat Lunak Analisis Penyerapan


Radiasi Matahari pada Selubung Bangunan. Jurnal ELKHA, 5(1), 49-56.
Sitompul, R. (2011). Agroklimatologi.Universitas Islam Sumatera Utara. Medan
(Jurnal Praktikum).

Sriworo, B. (2006). Tata Cara Tetap Pelaksanaan Pengamatan dan Pelaporan Data
Iklim dan Agroklimat.Badan Meteorologi dan Geofisika, Jakarta.

Swastika, C., Pariabti Palloan, dan Nasrul Insan.(2012). Studi Tentang Komparasi
Data Tekanan Udara pada Barometer Digital dan Automatic Weather
System (AWOS) di Stasiun Meteorologi Hasanuddin Makasar.Jurnal Sains
dan Pendidikan Fisika, 8 (3), 297 – 302.
35

Soekarno, Indratmo dan Dede Rohmat.(2005). Perbandingan Metoda Formulasi


Intensitas Hujan untuk Kawasan Hulu Daerah Aliran Sungai.Journal
Geografi GEA, 5(2), 1-9.

Tabačková, Martina and Katarína Draganová.(2014). Wind Speed and Direction


Measurement in Aeronautical Meteorology.Journal Acta Avionica, 16(30),
1-5.

Weerasinghe, R. M., A. S. Pannila, M. K. Jayananda, dan D. U. J. Sonnadara.


(2015). Automated Rain Sampler for Real time pH and Conductivity
Measurements.Proceedings of the Technical Sessions, 31(1), 39-44.

Yuliatmaja, M.R. (2009). Kajian Lama Penyinaran Matahari dan Intensitas


Radiasi Matahari terhadap Pergerakan Semu Matahari saat Solstice di
Semarang. Universitas Negeri Semarang. Semarang (Skripsi).
36

BAB I

PENDAHULUAN

Cuaca merupakan keadaan udara pada suatu wilayah yang sempit pada
jangka waktu yang singkat. Cuaca ditentukan oleh keberadaan awan disuatu
wilayah dimana awan mengalami siklus pembentukan berupa proses penguapan
yang mengalami kondensasi (Nicholson, 2005). Siklus diawali dengan evaporasi,
lalu dilanjutkan dengan penangkapan uap air oleh aerosol, lalu menjadi udara
yang mengandung titik-titik air yang kemudian mengalami kondensasi atau
pengembunan sehingga membentuk awan.
Awan merupakan penentu keadaan udara (cuaca) pada suatu wilayah.
Awan memiliki beberapa bentuk berdasarkan ketinggiannya dari permukaan
bumi, yakni digolongkan menjadi awan rendah yang terdiri dari awan Cumulus,
Stratus, Stratocumulus, dan Cumulonimbus. Awan menengah terdiri dari awan
Altostratus, Altocumulus, dan Nimbustratus. Awan tinggi terdiri dari awan Cirrus,
Cirrocumulus, dan Cirrustratus.
Tujuan dari praktikum ini yakni untuk mengetahui keadaan udara (cuaca)
diwilayah Tembalang Semarang, mengetahui suhu dan kelembaban udara pada
tiga waktu (pagi,siang, dan sore) ditiga tempat yang berbeda. Manfaat dari
praktikum ini yakni mampu memahami cara kerja alat Thermometer Bola kering
dan Bola Basah, serta mengetahu suhu dan kelembaban udara pada tiga waktu
yang berbeda ditiga wilayah yang berbeda.
37

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Tipe-tipe Awan

Awan memiliki dua tipe awan berdasarkan ketinggiannya, yaitu awan


horizontal yang meliputi awan rendah, awan sedang, dan awan tinggi, serta awan
vertikal yang salah satu contohnya adalah awan kumulonimbus yang berpotensi
menimbulkan hujan, kilat, dan petir.

2.1.1. Awan Horizontal

Awan horizontal merupakan awan yang terdiri dari awan rendah, awan
sedang, dan awan tinggi. Awan rendah memiliki ketinggian dibawah 4 km, awan
sedang memiliki ketinggian 4 – 8 km dan memiliki ketebalan kurang dari 1,5 km,
sedangkan awan tinggi memiliki ketinggian lebih dari 8 km dan ketebalannya tak
terbatas (McFarlane, 2013).

2.1.1.1. Awan Rendah

Awan rendah adalah jenis awan yang terletak paling dekat dengan bumi
dengan ketinggian dibawah 2000 meter. Awan rendah merupakan jenis awan yang
paling dominan dengan bagian stratokumulus dan kumulus yang terjadi secara
teratur (Wood, 2016). Selain stratokumulus dan kumulus, stratus dan nimbostratus
juga bagian dari awan rendah (Sendanayake, 2015).
Awan stratus merupakan awan kelabu yang menggantung rendah dilangit
(Untara, 2014). Awan tipe kumulus yaitu awan-awan kecil dan tebal dengan
pinggiran atas yang jelas bentuknya, bergumpal,dan bagian atasnya berbentuk
kubah dengan alas horizontal yang dapat disebut juga sebagai awan konvektif
(Syaifullah, 2011).
38

Awan bisa memiliki temperatur hangat dan dingin. Awan rendah juga
memiliki efek untuk radiasi gelombang pendek yang bertindak seperti reflektor
(pendinginan planet) karena awan rendah memancarkan pada suhu yang sama
seperti suhu permukaan sehingga mereka tidak memiliki efek gelombang panjang
yang besar (Gettelman dan Rood, 2016). awan rendah diduga terjadi di daerah
yang luas di tepi dari daerah kering subtropics (Shin dan HA, 2009).

2.1.1.2. Awan Sedang

Awan sedang merupakan jenis awan yang terdapat diantara jenis awan
tinggi dan awan rendah dengan ketinggian antara 2000 – 7000 meter, dimana
terdiri dari awan altocumulus dan altostratus (Sendanayake, 2015). Awan
altocumulus merupakan awan cumulus tinggi berwarna putih kelabu yang terdiri
atas unsur-unsur berbentuk bulatan pipih (Untara, 2014)
Altostratus adalah jenis awan sedang berbentuk lembaran atau berbentuk
satu struktur berserat berwarna abu-abu atau biru keabu-abuan dan menutupi
langit dengan sebaran yang luas, dimana cahaya matahari tidak dapat menembus
awan ini (Orr, 2012). Awan altostratus juga memiliki tanggung jawab terhadap
besarnya ketebalan optik awan yang menyelimuti awan stratus (Yu et al., 2004)

2.1.1.3. Awan Tinggi

Awan tinggi merupakan jenis awan yang terletak pada ketinggian 6-18
km, Awan yang tergolong ke dalam awan tinggi yakni seperti awan cirrus,
cirrocumulus, dan cirrostratus (Badan Litbang Pertanian, 2010). Awan cirrus
termasuk kategori awan tinggi, cirrus merupakan awan yang terlihat lembut dan
halus seperti bulu dan berwarna putih dan terkadang sering terlihat mempunyai
susunan seperti pita melengkung yang nampak bertemu pada satu maupun dua
titik horizon (Karin, 2005). Awan Cirrus mempunyai ketinggian lebih dari 5000
meter yang tidak menimbulkan hujan serta komponennya terdiri dari kristal es,
39

mempunyai suhu sangat dingin walaupun musim sedang panas atau kering
(Lakitan, 2002).
Cirrostratus (Cs) merupakan awan yang menyerupai selaput tipis yang
tembus cahaya, terdiri dari gugusan kristal es dan menyebar menutupi sebagian
atau bahkan seluruh permukaan langit sehingga langit tampak cerah. Cirrostratus
juga dapat terlihat seperti anyaman yang berbentuk tidak teratur, seringkali
terdapat cincin atau halo disekeliling matahari atau bulan. Terkadang terjadi hujan
yang tidak sampai pada permukaan bumi sehingga seolah-olah permukaan bumi
nampak cerah (Karin, 2005). Ketika siang hari apabila terdapat awan Cirrostratus
pada permukaan langit maka langit akan nampak putih silau (Nasir, 1990).
Cirrocumulus (Cc) merupakan jenis awan yang banyak mengandung
butiran air dengan suhu rendah sehingga terasa dingin, dan bercampur dengan
kristal es sehingga butiran air cepat membeku, dan awan Cirrocumulus nampak
berbentuk seperti sekelompok domba dan kerapkali menimbulkan bayangan,
dimana awan ini mempunyai umur yang singkat dan sangat cepat berubah menjadi
bentuk awan Cirrostratus, dan terkadang mengandung hujan yang tidak sampai
kepermukaan bumi lalu bercampur salju (Lakitan, 2002). Pada umumnya awan
Cirrocumulus berbentuk mengelompok, garis atau riak yang nampak dari hasil
getaran lembaran awan disebabkan karena letak awan Cirrocumulus jauh dari
mata penilik (Wahyuningsih, 2004).

2.1.2. Awan Vertikal

Awan vertikal merupakan awan yang tersusun secara vertikal yang terdiri
dari awan cumulus dan awan cumulonimbus. Awan cumulus adalah awan tebal
dengan pinggiran atas yang jelas bentuknya, bergumpal, dan bagian atas
berbentuk kubah dengan alas horizontal (Untara, 2014). Awan kumolonimbus
disebut juga awan hujan karena dapat menghasilkan petir dan hujan es dengan
ukuran butiran es mencapai 25.000 – 30.000 kaki seperti gunung. (Indunisi, 2010)
40

2.1.2.1. Awan Cumulonimbus

Cumulonimbus (Cb) merupakan jenis awan yang terletak pada ketinggian


sekitar 1.000 kaki dan memiliki puncak ketinggian lebih dari 3.500 kaki,
merupakan jenis awan yang tersusun secara vertikal dari kumpulan awan cumulus
yang menjadi satu dan awan cumulonimbus merupakan indikator terjadinya cuaca
buruk seperti hujan lebat disertai petir, kilat, bahkan dapat terjadi badai, serta
mempunyai perubahan kecepatan aliran udara yang sangat besar (Karin, 2005).
Jenis awan cumulonimbus merupakan jenis awan yang menimbulkan petir dan
berasal dari awan stratus yang berkembang menjadi awan cumulus dimana pada
saat fase cumulus terjadi gerak vertikal uap air keatas, lalu kemudian memasuki
fase matang dan keadaan fisik awan cumulonimbus menjadi tinggi menjulang dan
menggumpal yang dapat mencapai ketinggian 13 km dan masih terjadi pergerakan
keatas dengan kecepatan mencapai 1 – 1,5 km/menit dimana dapat terjadi petir
(Herlina dan Tongkukut, 2011).

2.2 Pengaruh Awan terhadap Cuaca dan Iklim

Cuaca dan iklim pada suatu wilayah tertentu dapat ditentukan dari
keberadaan awan pada wilayah tersebut dalam waktu tertentu. Pada dasarnya
awan memiliki beberapa tipe yang mempengaruhi iklim dan cuaca, seperti jenis
awan vertikal yakni awan cumulonimbus yang merupakan indikasi terjadinya
cuaca buruk disuatu wilayah, dapat menyebabkan hujan deras dengan disertai
kilat, petir, angin kencang, bahkan badai besar (Herlina dan Tongkukut, 2011).
Suhu dan kelembaban juga berpengaruh terhadapm pembentukan awan.
Temperatur dan kelembaban berpengaruh terhadap ketersediaan uap air
permukaan untuk modal pembentukan awan (Husni, M 2010). Awan tinggi yang
merupakan tipe awan horizontal yakni yang terdiri dari awan cirrus, cirrocumulus,
dan cirrostratus merupakan tipe awan yang dapat menandakan cuaca cukup cerah
karena tidak mengandung hujan yang dapat turun kepermukaan bumi, dengan
41

adanya tipe awan tinggi tersebut permukaan langit nampak putih silau dan cerah
(Lakitan, 2002).
Awan horizontal yang terbagi menjadi awan rendah seperti awan
cumulus, stratus, stratocumulus yang merupakan jenis awan rendah yang
seringkali diduga terjadi di daerah yang luas di tepi dari daerah kering subtropis
(Shin dan HA, 2009). Selain tipe awan yang merupakan indikator cuaca cerah,
terdapat beberapa tipe awan yang dapat menjadi peningkat kejadian hujan dimana
peningkatan kejadian hujan mengindikasikan bahwa jumlah uap air dan
perawanan cenderung meningkat. Uap air merupakan penyerap dan pemancar
radiasi gelombang panjang yang baik. Uap air juga menyerap radiasi di bagian
inframerah dekat pada radiasi matahari sehingga mengurangi jumlah energi
radiasi yang sampai ke permukaan bumi pada siang hari. Dengan demikian,
temperature maksimum lebih rendah pada kondisi lingkungan yang lembab.
Kondisi perawanan juga dapat mempengaruhi nilai temperature maksimum karena
awan-awan adalah pemantul radiasi matahari. Oleh karenanya, banyaknya jumlah
awan menyebabkan temperatur dingin di siang hari dan temperatur hangat di
malam hari (DTR yang rendah) (Maslakah, 2015).
Radiasi matahari yang menuju ke bumi dalam bentuk radiasi gelombang
pendek akan dipantulkan kembali oleh permukaan bumi ke atmosfer. Semakin
banyak radiasi matahari yang terperangkap di atmosfer menyebabkan temperatur
di permukaan bumi semakin meningkat dan jumlah uap air diudara atau
kelembaban udara semakin tinggi akan menyebabkan semakin besarnya peluang
kejadian hujan baik itu dari intensitas rendah sampai dengan intensitas tinggi
walaupun pada kondisi dimana jumlah total curah hujan dalam satu tahun
berkurang (Maslakah, 2015). Terjadinya perubahan iklim dan besaran curah hujan
dipengaruhi oleh beberapa faktor yakni seperti posisi wilayah tertentu terhadap
ekuatorial, pengaruh monsunal, pengaruh lokal seperti topografi, penggunaan
lahan, serta sistem hidrologi (Estiningtyas dan Amien, 2006).
42

BAB III

MATERI DAN METODE

Praktikum klimatologi dengan materi Pengamatan Awan dilaksanakan


mulai dari tanggal 24 Maret 2016 hingga pada tanggal 5 April 2016 dalam kurun
waktu empat belas hari, dengan waktu pengamatan dibagi menjadi tiga yaitu pagi,
siang, dan sore. Lokasi pengamatan antara lain di Rusunawa Universitas
Diponegoro, Parkiran Fakultas Peternakan dan Pertanian, dan Widya Puraya
Universitas Diponegoro.

3.1. Materi

Materi yang digunakan dalam praktikum acara Pengamatan Perawanan


ini terdiri dari komponen alat dan bahan. Alat yang digunakan yakni thermometer
bola basah dan bola kering yang digunakan untuk mengukur suhu dan
kelembaban, kamera (handphone) digunakan untuk memfoto awan, buku
digunakan untuk mencatat hasil kelembaban dan curah hujan. Bahan yang
digunakan dalam praktikum ini adalah air yang digunakan untuk membasahi
thermometer.

3.2. Metode

Metode yang digunakan dalam acara Pengamatan Perawanan yaitu


memilih lokasi pengamatan pada pagi hari pukul 07.00, siang pukul 12.00, dan
sore pukul 17.00. Mendokumentasikan bentuk awan pada pagi, siang dan sore hari
selama 14 hari berturut-turut. Langkah selanjutnya yaitu mencari data pendukung
mengenai cuaca antara lain suhu, kelembaban, dan curah hujan menggunakan alat
thermometer bola basah dan bola kering. Menganalisa cuaca dari hasil data yang
diperoleh selama 7 hari pertama (minggu ke I) dan 7 hari kedua (minggu ke II),
kemudian membandingkan hasil pada minggu pertama dan minggu kedua.
43

BAB IV

HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1. Pengamatan Perawanan Minggu ke-I

Berdasarkan pengamatan awan, dan pencatatan indikator suhu,


kelembaban, dan curah hujan yang tampak pada minggu ke-I didapatkan
pengelompokan data berdasarkan tabel berikut:

Tabel 1. Pengamatan Awan Minggu ke-I


Waktu pengamatan Rata-rata
Hari Rata-rata
kelemba
ke- Pagi Siang Sore suhu
ban

1. 29,5°C 89,7°C
Awan Awan Awan
Cirrostratus Nimbostratus Nimbostratus
2.

29°C 84°C
Awan Cirrus Awan Awan
Cumulus Nimbostratus

3. 30,5°C 84°C
Awan Cirrus Awan Awan
Cumulus Cumulus

4. 29,4°C 79°C
Awan Cirrus Awan Awan
Cumulus Cumulus
44

5. 30,2°C 78,7°C
Awan Awan Awan Cirrus
Altocumulus Cumulus

6. 28,7°C 86,7°C
Awan Awan Awan
Altostratus Cumulus Nimbostratus

7. 28,8°C 89,4°C
Awan Awan Cirrus Awan Stratus
Altostratus
Rata-rata (Minggu ke-I) 29,44°C 84.5°C
Sumber : Data Primer Praktikum Klimatologi, 2016.

Berdasarkan pengamatan didapatkan hasil bahwa rata-rata suhu pada


minggu pertama yakni sebesar 29,44°C, rata-rata kelembaban pada minggu
pertama yakni sebesar 84,5°C, dan jenis awan yang paling sering muncul selama
satu minggu pengamatan adalah jenis awan cumulus yang merupakan tipe awan
rendah. Rata-rata suhu tersebut dikatakan sebagai suhu sedang karena kota
Semarang memiliki suhu antara 24 – 33°C. Berdasarkan hasil pengamatan, jenis
awan cumulus yang sering muncul selama satu minggu ini mempengaruhi rata-
rata suhu dan kelembaban yang dicatat karena pada dasarnya jenis awan cumulus
walaupun berada pada saat cuaca cerah namun berpotensi menghasilkan hujan.
Hal ini sesuai dengan pendapat Wood (2016) yang menyatakan bahwa awan
stratocumulus, cumulus, dan stratus merupakan jenis awan rendah dimana jenis
awan rendah merupakan jenis awan yang dominan. Diperkuat oleh pendapat
Gettelman dan Rood (2016) yang menyatakan bahwa keberadaan awan rendah
lebih dominan pada daerah kering subtropis yang luas.
Bentuk awan berpengaruh terhadap suhu dan kelembaban udara. Hal
tersebut sesuai dengan pernyataan Husni, M (2010) yang menyatakan bahwa
45

temperatur dan kelembaban berpengaruh terhadap ketersediaan uap air permukaan


untuk modal pembentukan awan. Awan cumulus merupakan jenis awan yang
mempunyai susunan menggumpal dan apabila kumpulan dari awan cumulus
bersatu akan menghasilkan awan cumulonimbus yang tebal menggumpal. Hal ini
sesuai dengan pendapat Syaifullah (2011) yang menyatakan bahwa awan tipe
cumulus merupakan tipe awan yang berbentuk awan-awan kecil yang disebut juga
awan konvektif yakni awan yang dihasilkan dari proses konveksi karena
pemanasan radiasi surya. Diperkuat oleh pendapat Untara (2014) yang
menyatakan bahwa awan cumulus merupakan awan tebal yang tersusun
bergumpal, dengan bagian atas dari awan ini berbentuk kubah dengan alas
horizontal.

4.2. Pengamatan Perawanan Minggu ke-II

Berdasarkan pengamatan awan, dan pencatatan indikator suhu,


kelembaban, dan curah hujan yang tampak pada minggu ke-II didapatkan
pengelompokan data berdasarkan tabel berikut:

Tabel 2. Pengamatan Perawanan Minggu ke-II


Waktu pengamatan Rata-rata
Hari Rata-rata
kelemba
ke- Pagi Siang Sore suhu
ban

1. 29,33°C 83°C
Awan Awan Awan Stratus
Nimbostratus Kumulus
2.

28,33°C 93°C
Awan Awan Awan
Altocumulus Cumulus Stratocumulus
46

3. 29°C 88,33°C
Awan Stratus Awan Awan
Cumulus Nimbostratus

4. 31°C 83°C
Awan Cirrus Awan Awan Stratus
Cumulus

5. 29,66°C 74°C
Awan Awan Awan Stratus
Altocumulus Cumulus

6. 29°C 89,66°C
Awan Stratus Awan Awan
Cumulus Altocumulus

7. 28,8°C 89,4°C
Awan Stratus Awan Awan Stratus
Altocumulus
Rata-rata (Minggu ke-I) 29,30°C 85.77°C
Sumber : Data Primer Praktikum Klimatologi, 2016.

Berdasarkan pengamatan didapatkan hasil bahwa rata-rata suhu pada


minggu pertama yakni sebesar 29,30°C, rata-rata kelembaban pada minggu
pertama yakni sebesar 85,77°C, dan jenis awan yang paling sering muncul selama
satu minggu pengamatan adalah jenis awan stratus yang merupakan tipe awan
rendah. Rata-rata suhu tersebut dikatakan sebagai suhu sedang karena kota
Semarang memiliki suhu antara 24 – 33°C. Berdasarkan hasil pengamatan, jenis
awan stratus yang sering muncul selama minggu kedua selama pengamatan ini
mempengaruhi suhu dan kelembaban udara. Hal tersebut sesuai dengan
47

pernyataan Husni, M (2010) yang menyatakan bahwa temperatur dan kelembaban


berpengaruh terhadap ketersediaan uap air permukaan untuk modal pembentukan
awan. Jenis awan stratus juga mempengaruhi rata-rata suhu dan kelembaban yang
dicatat karena pada dasarnya jenis awan stratus merupakan awan yang membawa
hujan gerimis sehingga kelembaban diwilayah pengamatan cukup tinggi. Hal ini
sesuai dengan pendapat Untara (2014) yang menyatakan bahwa awan stratus
merupakan awan kelabu yang menggantung rendah dilangit. Diperkuat oleh
pendapat Sendanayake (2015) yang menyatakan bahwa awan rendah selain terdiri
dari awan startocumulus dan cumulus, juga terdiri dari awan stratus dan
nimbostratus.

4.3. Perbandingan Pengamatan Minggu ke I dan II

Berdasarkan kedua kelompok pengamatan minggu ke-I dan II yang telah


dibahas, dapat dibandingkan hasil pengamatannya berdasarkan tabel dibawah ini:

Tabel 3. Perbandingan Pengamatan Minggu ke I dan II


Paramater Minggu ke I Minggu ke II
Suhu (°C) 29,4 °C 29,30°C
Kelembaban (%) 84,5 % 85.77°C
Hari hujan (hari) 3 4
Jenis awan yang paling Awan Cumulus Awan Stratus
sering muncul
Sumber : Data Primer Praktikum Klimatologi, 2016.

Berdasarkan pengamatan didapatkan hasil bahwa pengamatan pada


minggu ke-I dan minggu ke-II signifikan, karena hasil yang tercatat dalam tabel
diatas menunjukkan bahwa rata-rata suhu dan rata-rata kelembaban pada minggu
ke-I dan minggu ke-II tidak berbeda jauh yakni pada minggu ke-I rata-rata suhu
yakni sebesar 29,4°C dan pada minggu ke-II rata-rata suhu yakni sebesar 29,30°C.
Rata-rata kelembaban pada minggu ke-I yakni sebesar 84,5°C, dan rata-rata
kelembaban pada minggu ke-II yakni sebesar 85,77°C, sedangkan jenis awan
yang paling sering muncul pada minggu ke-I yakni jenis awan cumulus dan pada
minggu ke-II yakni jenis awan stratus dimana kedua jenis awan ini merupakan
48

tipe awan rendah yang mengandung hujan walaupun dalam intensitas rendah
terbukti selama masa pengamatan yakni pada siang hari cuaca diwilayah
pengamatan cerah berawan namun seringkali iklim pada sore hari yakni turun
hujan dalam intensitas rendah seperti gerimis. Hal ini sesuai dengan pendapat
Shin dan HA (2009) yang menyatakan bahwa jenis awan cumulus, stratus, dan
stratocumulus merupakan jenis awan rendah yang termasuk kedalam tipe awan
horizontal dimana dijelaskan bahwa keberadaan awan rendah seringkali berada
pada daerah yang luas ditepi daerah kering subtropis. Diperkuat oleh pendapat
Gettelman dan Rood (2016) yang menyatakan bahwa pada dasarnya awan
memiliki temperatur hangat dan dingin, dimana awan rendah memiliki efek untuk
radiasi gelombang pendek yang berperan sebagai reflektor (pendingin planet)
karena awan rendah memancarkan suhu yang sama seperti suhu permukaan
sehingga tidak memiliki efek gelombang panjang yang besar.
Rata-rata suhu dan rata-rata kelembaban pada minggu ke-I dan ke-II
yang tidak jauh berbeda ini menandakan bahwa cuaca dan iklim pada minggu ke-I
dan ke-II saling berkesinambungan dikarenakan keberadaan awan yang sering
muncul mengandung hujan, serta terdapat beberapa faktor yang mempengaruhi
kondisi cuaca dan iklim pada wilayah pengamatan, terbukti dari hasil pengamatan
pada hari ke-1 dan ke-5 minggu ke-I, lalu hari ke-2 dan ke-5 pada minggu ke-II
apabila suhu tinggi maka kelembaban diwilayah pengamatan akan rendah,
begitupun sebaliknya. Sesuai dengan pendapat Estiningtyas dan Amien (2006)
yang menyatakan bahwa terjadinya perubahan iklim dan besaran curah hujan
dipengaruhi oleh beberapa faktor yakni seperti posisi wilayah tertentu terhadap
ekuatorial, pengaruh monsunal, pengaruh lokal topografi, penggunaan lahan, serta
sistem hidrologi. Diperkuat oleh pendapat Maslakah (2015) yang menyatakan
bahwa kondisi temperatur maksimum lebih rendah pada kondisi lingkungan yang
lembab dimana kondisi perawanan dapat mempengaruhi nilai temperatur
maksimum karena awan-awan adalah pemantul radiasi matahari. Oleh karenanya,
banyaknya jumlah awan menyebabkan temperatur dingin di siang hari dan
temperatur hangat di malam hari. Kelembaban udara berbanding terbalik dengan
suhu udara. Semakin tinggi suhu udara, maka kelembaban udaranya semakin
49

kecil. Hal ini dikarenakan dengan tingginya suhu udara akan terjadi presipitasi
(pengembunan) molekul air yang dikandung udara sehingga muatan air dalam
udara menurun.
50

BAB V

SIMPULAN DAN SARAN

5.1. Simpulan

Berdasarkan praktikum tentang pengamatan perawanan, dapat ditarik


kesimpulan bahwa jenis awan yang berbeda mempengaruhi indikator cuaca dan
iklim yang terjadi pada lokasi pengamatan. Jenis awan pada minggu ke-I dan ke-II
merupakan jenis awan yang berbeda namun termasuk dalam tipe yang sama yakni
tipe awan rendah yang merupakan tipe awan yang mengandung hujan dengan
intensitas rendah. Rata-rata suhu dan rata-rata kelembaban saling berkaitan satu
sama lain, apabila rata-rata suhu tinggi maka rata-rata kelembaban akan rendah,
dimana dapat diartikan bahwa semakin tinggu suhu suatu wilayah akibat
keberadaan awan maka semakin rendah kelembaban diwilayah tersebut.

5.2. Saran

Saran yang dapat diberikan untuk menunjang hasil praktikum yang lebih
baik adalah agar memperhatikan penggunaan alat thermometer bola kering dan
bola basah, karena seringkali tali yang berfungsi sebagai medium rambat bola
basah pada thermometer tidak berfungsi dengan baik sehingga mempengaruhi
keakuratan data yang dihasilkan.
51

DAFTAR PUSTAKA

Badan Penelitian dan Pengembangan Pertanian. (2010). Road map strategi sektor
pertanian menghadapi perubahan iklim. Kementerian Pertanian.

Estiningtyas, W., dan L. I. Amien. (2006). Pengembangan model prediksi hujan


dengan metode filter kalman untuk menyusun skenario masa tanam.
Jurnal Sumber Daya Lahan. 1(2), 1-12.

Gettelman, A dan Rood, R. B. (2016). Demystifying climate models. Earth


System Data and Models. 2(5), 61-85.

Herlina, S. J. Tongkukut. (2011). Identifikasi potensi kejadian petir di sulawesi


utara. Jurnal Ilmiah Sains. 11 (1), 41-47.

Husni, M. (2010). Kajian seeding dan hujan di das brantas bagian penerapan
teknologi modifikasi cuaca di sub das kali brantas. Jurnal Sains &
Teknologi Modifikasi Cuaca. 2(1), 95-100.

Indunisi, S. A. (2010). Kilauan mukjizat al-qur’an. Elex Media Komputindo,


Jakarta.

Karim, Kamarlis. (2005). Dasar-dasar klimatologi. UNSYIAH, Banda Aceh.

Lakitan, B. (2002). Dasar Klimatologi. Ragagrafindo Persada, Jakarta.

Maslakah, F. A. (2015). Tren temperatur dan hujan ekstrim di juanda surabaya


tahun 1981-2013. Jurnal Meteorologi dan Geofisika. 16(3), 135-143.

McFarlane, S.A., C.N. Long, dan J. Flaherty. (2013). A climatology of surface


radiative effects at the ARM tropical western pacific sites. J. Appl Meteor
Climatol, 52(1), 996-1013.

Nasir, A. A. dan Y. Koesmaryono. (1990). Pengantar ilmu iklim untuk pertanian.


Pustaka Jaya, Bogor

Orr, T. (2012). The clouds. Mitchell Lane Publisher, Hockessin.

Sendanayake, S., Miguntanna, N. P., dan Jayasinghe, M. T. R. (2015). Predicting


Solar Radiation for Tropical Islands from Rainfall Data. Journal of
Urban and Environmental Engineering. 9(2), 109-118.

Shin, S. H. dan K. J. Ha. (2009). Implementation of turbulent mixing over a


stratocumulus-tropped boundary layer and t’s impact in a GCM.
Advances in Atmospheric Sciences. 26(5), 995-104.
52

Syaifullah, D. (2011). Potensi atmosfer dalam pembentukan awan konvektif pada


pelaksanaan teknologi modifikasi cuaca di DAS kotopanjang dan DAS
singkarak 2010. Jurnal Sains & Teknologi Modifikasi Cuaca. 12(1), 9-
16.

Untara, W. (2014). Kamus sains. Redaksi IndonesiaTera, Yogyakarta.

Wood, R. (2016). Clouds, aerosol, and precipitation in the marine boundary layer
(CAP-MBL) final campaign report. Climate Research Facility,
Washington.

Wahyuningsih, Utami. (2004). Geografi. Pabelan, Jakarta.

Yu, R., B. Wang, dan T. Zhou. (2004). Climate effects of the deep continental
stratus clouds generated by the tibetan plateau. Journal of Climate. 17(2),
2702-2713.
53

LAMPIRAN

Lampiran 1. Data Pengamatan Perawanan di Tiga Lokasi dan Waktu yang


Berbeda

Tabel 4. Form Pengamatan Indikator Cuaca dan Iklim Harian


Hari Suhu (pukul) Rata- Kelembaban Rata- Terjadi hujan
ke- rata (pukul) rata (ya/tidak)
7 12 17 7 12 17
1 27 33,5 28 29,5 94 88 87 89,7 Tidak
2 26 35 26 29 91 62 99 84 Ya
3 28 35 28,5 30,5 90 72 90 84 Tidak
4 24,5 35 28,5 29,3 91 68 78 79 Ya
5 27,5 35 28 30,2 80 68 88 78 Tidak
6 26 32 28 28,7 96 78 86 86,7 Ya
7 28 31,5 27 28,8 93 81 94 89,3 Tidak
8 26 36 26 29,3 96 60 93 83 Ya
9 27 31 27 28,3 98 86 95 93 Tidak
10 28 31 30 29,6 88 86 91 88,3 Tidak
11 30 33,5 30 31,2 86 74 87 82,3 Ya
12 28 35 30 31 95 65 89 83 Ya
13 27,5 33 28,5 29,6 88 64 70 74 Tidak
14 28 33 26 29 90 80 99 92,3 Ya
Sumber: Data Primer Praktikum Klimatologi, 2016.

Tabel 5. Form Pengamatan Indikator Cuaca dan Iklim Minggu ke-I


Hari ke- Rata-
Parameter
1 2 3 4 5 6 7 rata
Suhu (°C) 29,5 29 30,5 29,3 30,2 28,7 28,8 29,4
Kelembaban
89,7 84 84 79 78 86,7 89,3 84,5
(%)
Sumber: Data Primer Praktikum Klimatologi, 2016.

Tabel 6. Form Pengamatan Indikator Cuaca dan Iklim Minggu ke-II


Hari ke- Rata-
Parameter
8 9 10 11 12 13 14 rata
Suhu (°C) 29,3 28,3 29,6 31,2 31 29,6 29 29,30
Kelembaban
83 93 88,3 82,3 83 74 92,3 85,77
(%)
Sumber: Data Primer Praktikum Klimatologi, 2016.
54

Lampiran 1. (Lanjutan)

Tabel 7. Perbandingan Pengamatan Minggu ke I dan II


Paramater Minggu ke I Minggu ke II
Suhu (°C) 29,4 29,30
Kelembaban (%) 84,5 85,77
Hari hujan (hari) 3 4
Jenis awan yang paling Awan Altostratus Awan Cumulus
sering muncul
Sumber: Data Primer Praktikum Klimatologi, 2016.

Tabel 8. Data Curah Hujan Pengamatan Minggu ke I dan II


Parameter Tanggal Intensitas
Hujan 23 Maret 2016 15.20 – 15.50
27 Maret 2016 18.29
6 April 2016 16.30
Gerimis 23 Maret 2016 17.20 – 23.57
31 Maret 2016 6.50 – 7.15
Sumber: Data Primer Praktikum Klimatologi, 2016.

Tabel 9. Hari Hujan pada Kurun Waktu Pengamatan Dua Minggu


Tanggal Intensitas Hujan Waktu Terjadinya Hujan (WIB)
25 Maret 2016 Deras 15.18 – 15.41
25 Maret 2016 Rendah 20.00 – 22.05
27 Maret 2016 Deras 18.31 – 19.25
29 Maret 2016 Deras 18.45 – 19.24
31 Maret 2016 Deras 15.25 – 16.14
3 April 2016 Deras 22.19 – 01.31
4 April 2016 Deras 21.02 – 21.44
6 April 2016 Deras 15.30 – 17.15
Sumber: Data Primer Praktikum Klimatologi, 2016.