Anda di halaman 1dari 21

1

HISAB ‘URFI AWAL BULAN DAN PENGGUNAAN ILMU FALAK Ismail, S.Sy.,
2
M.A
Pada dasarnya kata-kata “Hisab dan Rukyah” di kalangan masyarakat Indonesia
adalah nama lain bagi ilmu falak atau ilmu astronomi Islam, artinya dalam pemahaman
masyarakat, ilmu falak sama halnya dengan ilmu hisab dan rukyah yaitu ilmu pengetahuan
yang mempelajari lintasan benda-benda langit seperti Bumi, Bulan dan Matahari untuk
mengetahui arah dan waktu di permukaan Bumi. Dinamakan “hisab” karena ilmu ini
menggunakan perhitungan dalam menyelesaikan rumus-rumus untuk mengetahui suatu
tujuan dalam bidang ibadah seperti, menghitung kapan masuk awal waktu salat, kemana
arah kiblat di suatu daerah dan kapan gerhana Bulan atau Matahari terjadi. Dinamakan
“rukyah” karena ilmu ini membutuhkan pengamatan setelah perhitungan dilakukan, seperti
perlunya pengamatan kapan terbenam Matahari di ufuk Barat yang merupakan awal masuk
waktu Magrib walaupun terbenam Matahari bisa diketahui dengan perhitungan saja.
Contoh lain pengamatan peristiwa gerhana, setelah dihitung dengan pendekatan rumus
matematis tetap harus melakukan pengamatan. Bagi para ilmuan yang membidangi bidang
hisab dan rukyah, rukyah ini diperlukan untuk mengetahui sejauh mana keakuratan rumus
yang digunakan dalam menghitung sebuah peristiwa astronomis.
Tetapi, yang dimaksut dengan hisab dan rukyah di sini bukanlah sebuah disiplin
ilmu pengetahuan sebagaimana dipahami di atas. Penggunaan kata-kata hisab dan rukyah
di sini, penekanannya lebih kepada system penentuan awal bulan Hijriah semata yang
akhir-akhir ini cenderung terjadi perbedaan dalam menentukan jatuh awal bulan hijriah
antara kelompak yang berpegang kepada system hisab dengan kelompok yang berpegang
dengan system rukyah. Perbedaan ini sangat terasa dan mengkhawatirkan bila kita masih
terikat dengan pemahaman yang sempit. Namun, bila dilihat dari segi perkembangan ilmu
pengetahuan dalam bidang ilmu falak, system hisab dan rukyah tidak bisa dipisahkan
karena kedua system ini saling mendukang dan saling melengkapi, bahkan sistematika
perhitungan dalam bidang ilmu falak hari ini, di awali dan lahir akibat dari sebuah uasaha
dalam pengamatan (rukyah) benda langit dan pergerakan benda-benda langit itu senderi,
kemudian karena keteraturan pergerakan benda-benda langit melahirkan system

1
Materi ini disampaikan pada acara bimbingan teknis (BIMTEK) Hisab Rukyah bagi penyuluh
agama dalam lingkungan Kementerian Agama Kabupaten Bireuen Selasa 1 Desember 2015 di Aula MAN
Bireuen.
2
Dosen Ilmu Falak Jurusan Syariah STAIN Malikussaleh Lhokseumawe.
perhitungan (hisab) yang dimodelkan dalam bentuk algoritma sebgaimana dipelajari hari
ini.
System hisab dan rukyah dalam menentukan awal bulan Hijriah adalah salah satu
bahagian dan ruang lingkup kajian dalam ilmu falak amaly dimana selama ini ruang
lingkup kajian ilmu falak amaly masih sebatas penentuan awal bulan Hijriah dan
miladiyah, penentuan awal waktu salat, penentuan arah kiblat dan penentuan gerhana.
Untuk lebih mudah memahami seputar problematika hisab dan rukyah yang merupakan
bahagian dari kajian ilmu falak, maka alangkah baiknya bila kita awali pembahasan ini
dari gambaran umum seputar ilmu falak, kemudian diselesaikan dengan pembahasan
secara khusus menyangkut hisab dan rukyah.

A. Pengertian dan Objek Kajian Ilmu Falak


1. Pengertian Ilmu Falak
Ilmu falak merupakan ilmu pengetahuan eksak yang objeknya berkaitan dengan
3
benda-benda langit seperti Bumi, Bulan dan Matahari. Secara etimologi, kata falak
berasal dari bahasa Arab yaitu ‫ كلف‬yang mempunyai arti lintasan benda-benda langit atau
4
bermakna orbit dalam bahasa Inggris.
Adapun secara terminologi, dapat dikemukakan beberapa definisi yang ada dalam
tulisan individu dan lembaga, antara lain sebagai berikut:
1. Kementerian Agama RI, ilmu falak adalah ilmu yang mempelajari tentang lintasan
5
benda-benda langit, di antaranya Bumi, Bulan dan Matahari.
2. Muhammadiyah, ilmu falak sepadan maknanya dengan ilmu haiah dan ilmu
astronomi, yaitu ilmu pengetahuan yang mengkaji posisi-posisi geometris benda-
6
benda langit guna menentukan penjadwalan waktu di muka Bumi.
3. Nur Hidayatullah Al-Banjari, ilmu falak adalah ilmu pengetahuan eksak yang
objeknya berkaitan dengan Bumi, Bulan, Matahari dan benda-benda langit
7
lainnya.

3
Nur Hidayatullah Al-Banjary, Penemu Ilmu Falak: Pandangan Kitab Suci dan Peradaban Dunia,
Cet. I, (Yogyakarta: Pustaka Ilmu, 2013), hlm. 1.
4
Kementerian Agama RI, Ilmu Falak Praktik, Cet. I, (Jakarta: Sub. Direktorat Pembina Syariah dan
Hisab Rukyat Direktorat Urusan Agama Islam & Pembina Syariah, 2013), hlm. 1.
5
Kementerian Agama RI, Ilmu Falak Praktik…, hlm. 1.
6
Tim Majelis Tarjih dan Tajdid PP Muhammadiyah, Pedoman Hisab Muhammadiyah, Cet. II,
(Yogyakarta: Majelis Tarjih dan Tajdid Muhammadiyah, 2009), hlm. 3.
7
Nur Hidayatullah Al-Banjary, Penemu Ilmu Falak…,hlm. 1.
4. Susiknan Azhari, ilmu falak adalah ilmu pengetahuan yang mempelajari lintasan
benda-benda langit, seperti Matahari, Bulan, bintang-bintang dan benda-benda
langit lainnya, dengan tujuan untuk mengetahui posisi dari benda-benda langit itu
8
serta kedudukan dari benda-benda langit yang lain.
5. Muhyiddin Khazin, ilmu falak adalah ilmu pengetahuan yang mempelajari lintasan
benda-benda langit, khususnya Bumi, Bulan dan Matahari pada orbitnya masing-
masing dengan tujuan untuk diketahui posisi benda langit antara satu dengan yang
9
lainnya, agar dapat diketahui waktu-waktu di permukaan Bumi.
Dari beberapa definisi di atas dapat dipahami bahwa ada yang sudah membatasi
objek kajian ilmu falak pada lintasan Bumi, Bulan dan Matahari saja, ada juga yang masih
memperluas cakupannya hingga ke planet-planet lain. Bila dilihat dalam literatur modern,
materi ilmu falak khusus mengkaji tentang orbit benda-benda langit seperti, Bumi, Bulan,
Matahari dan bintang-bintang yang berkaitan dengan penentuan arah dan waktu di Bumi
untuk keperluan ibadah saja, seperti penentuan arah kiblat, awal waktu salat, awal bulan
dan perhitungan gerhana. Oleh karena itu, definisi ilmu falak yang relevan dengan kajian
ilmu falak selama ini adalah ilmu pengetahuan yang mempelajari tentang lintasan benda-
benda langit seperti, Bumi, Bulan, Matahari dan bintang-bintang agar dapat diketahui arah
dan waktu di permukaan Bumi untuk keperluan ibadah.
Dalam masyarakat Aceh, ilmu falak sering disamakan dengan ilmu nujum
(astrologi). Menurut mereka, ilmu falak adalah sebuah ilmu pengetahuan yang
mempelajari sesuatu yang berkaitan dengan alam semesta, tidak dibedakan antara ilmu
10
falak dalam pengertian sains dan ilmu falak dalam pengertian mitos (astrologi). Ini
mungkin salah satu penyebab kurangnya minat masyarakat Aceh dalam mempelajari dan
mendalami ilmu falak di masa-masa awal pasca kemerdekaan, karena ada penggabungan
asumsi antara makna ilmu falak sains dan ilmu falak mitos (ilmu nujum) dalam
masyarakat. Aktivitas kajian ilmu falak saat itu dapat dihentikan oleh pemahaman
11
pelarangan dalam mempelajari ilmu nujum. Peristiwa ini suatu hal yang wajar, karena
bila dilihat objek formal dan material antara ilmu falak dengan ilmu nujum sama. Objek

8
Susiknan Azhari, Ensiklopedi Hisab Rukyat, (Yogyakarta: Pustaka Pelajar, 2008), hlm. 66.
9
Muhyiddin Khazin, Ilmu Falak Dalam teori dan Praktik, (Yogyakarta: Buana Pustaka, t.tp), hlm.
1. Lihat juga tulisan T. Mahmud Ahmad, Ilmu Falak, Cet. I, (Banda Aceh: PeNA, 2013), hlm. 1.
10
Husna Tuddar Putri, Tesis: Pemikiran Syekh Abbas Kuta Karang Tentang Hisab Penentuan Awal
Bulan Hijriah, (Semarang: IAIN Walisongo, 2013), hlm. 14.
11
Abdullah Ibrahim, Peranan Ilmu Falak dengan Ibadah, 2011, hlm. 3.
material ilmu falak dan ilmu nujum adalah benda-benda langit, begitu pula objek formal
kedua ilmu ini juga sama, yaitu lintasan (orbit) benda-benda langit. Perbedaan yang
mendasar antara ilmu falak dengan ilmu nujum adalah, ilmu falak mempelajari lintasan
benda-benda langit untuk penentuan arah dan waktu di permukaan Bumi, sedangkan ilmu
nujum mempelajari lintasan benda-benda langit untuk penentuan peristiwa-peristiwa baik
12
dan buruk di Bumi, seperti bencana dan nasib baik buruk seseorang.
Ilmu ini juga memiliki beberapa sebutan, disebut dengan “ilmu falak”, sebab
mempelajari lintasan benda-benda langit. Disebut “ilmu hisab”, karena ilmu ini
13
menggunakan perhitungan. Disebut “ilmu rashd )‫”(دصصصرل‬, sebab ilmu ini memerlukan
14
pengamatan. Bila dilihat dari segi penamaan dan pengertian, ilmu falak perlu penelitian
khusus untuk menemukan format yang tegas, mengingat banyak literatur ilmu falak selama
ini belum ada perbedaan yang signifikan dalam memberi pengertian dan penamaan ilmu
falak dengan ilmu astronomi.
2. Objek Kajian Ilmu Falak
Setiap disiplin ilmu pengetahuan harus memiliki objek material dan formal. Objek
15
formal dan material menjadi syarat keilmuan untuk dapat disebut ilmu pengetahuan.
Dengan demikian, setiap ilmu pengetahuan harus memiliki objek material dan objek
formal, termasuk ilmu falak.
Objek material adalah sesuatu yang dijadikan sasaran kajian, penyelidikan atau
sesuatu yang diteliti, baik sesuatu yang konkrit atau yang abstrak. Sementara objek formal
adalah cara pandang dan perspektif yang digunakan oleh seorang peneliti dalam
mempelajari atau mengkaji objek material. Objek formal inilah yang membedakan cabang
ilmu yang satu dengan lainnya. Objek material suatu ilmu bisa sama, misalnya manusia,
namun perspektif yang digunakan untuk mengkaji dan memahami manusia bisa berbeda,
16
misalnya bisa psikologi, sosiologi, politik, ekonomi maupun antropologi. Dengan
demikian, dapat dipastikan bahwa objek material ilmu falak adalah benda-benda langit,
seperti Bumi, Bulan, Matahari dan bintang, karena benda-benda langitlah yang dijadikan
sasaran kajian atau penyelidikan atau penelitian dalam ilmu falak. Sedangkan objek

12
Abdullah Ibrahim, Peranan Ilmu Falak…, 2011, hlm. 3.
13
Untuk katagori sekarang, ada beberapa buku yang langsung diberi nama dengan ilmu hisab,
seperti buku Muchtar Yusuf, Ilmu Hisab dan Rukyah, 2010. Encup Supriatna, Hisab Rukyat dan Aplikasinya,
2007.
14
Nur Hidayatullah Al-Banjary, Penemu Ilmu Falak…, hlm. 2-3.
15
Danial, Seri Buku Daras Filsafat Ilmu, Cet. I. (Yogyakarta: Kaukaba, 2014), hlm. 5-6.
16
Danial, Seri Buku Daras Filsafat…, hlm. 5-6.
formalnya adalah lintasan atau orbit benda-benda langit, karena lintasan benda-benda
17
langitlah yang dijadikan cara pandang ilmu falak.
Bila dilihat dari sisi objek material, maka ilmu falak memiliki kesamaan dengan
ilmu lain, seperti astrofisika, astromekanik, kosmografi dan kosmologi, karena sama-sama
menjadikan benda-benda langit sebagai sasaran penyelidikan atau penelitian, tetapi objek
formalnya yang berbeda. Astrofisika melihat benda-benda langit dari segi ilmu alam dan
kimia. Astromekanik, dari segi ukuran dan jarak antara satu benda langit dengan lainnya.
Kosmografi, dari segi susunan dan gambaran umum terhadap benda-benda langit.
18
Kosmologi, dari segi asal-usul struktur dan hubungan ruang waktu dari alam semesta.

B. Sejarah Perkembangan dan Ruang Lingkup Kajian Ilmu Falak.


1. Sejarah Perkembangan Ilmu Falak.
Ilmu falak termasuk cabang studi yang tua dan telah berkembang sejak zaman
Babilonia. Ilmu ini ditemukan dalam kurun waktu ±3000 tahun sebelum Masehi di
kerajaan Babilonia yang terletak di antara sungai Tighris dan sungai Eufrat dengan peletak
19
dasar-dasarnya adalah Nabi Idris As.
Dalam usia yang tidak senja, bisa dipastikan banyak hal yang dapat dikaji dalam
sejarah perkembangan ilmu falak ini, seperti teori apa yang pertama kali digunakan dalam
ilmu falak, ruang lingkup kajian ilmu falak, dan lain-lain. Namun penulis dalam hal ini
hanya ingin melihat dalam sejarah perkembangan ilmu falak tentang teori perhitungan
awal waktu salat yang berkembang di Indonesia hari ini berasal dari teori siapa.
Sejumlah pemikir Yunani kuno telah menaruh perhatian dan dianggap mempunyai
jasa kepada ilmu falak, walau mereka hanya mencoba menerangkan melalui pendekatan
naturalistik, belum secara ilmiah, sehingga kesimpulan dari sebuah pemikiran saat itu
disebut dengan ramalan, bukan perhitungan, namun penemuan mereka dianggap cikal
bakal lahirnya teori ilmu falak yang sempurna. Anaximandros (611-546 SM) murid Thales,
dianggap berjasa dalam ilmu falak dan juga dalam bidang geografi, karena dialah orang
pertama yang membuat peta Bumi. Menurut Anaximandros, Bumi berbentuk

17
Kesimpulan penulis tentang objek material dan objek formal ilmu falak berbeda dengan apa yang
telah disimpulkan oleh Susiknan Azhari, dimana benda-benda langit yang dijadikan objek formal dan
lintasan benda-benda langit dijadikan objek material. Lihat Susiknan Azhari, Ilmu Falak: Perjumpaan
Khazanah Islam dan Sains Modern, Cet. II, (Yogyakarta: Suara Muhammadiyah, 2007), hlm. 2. Lihat juga,
A, Kadir, Formula Baru Ilmu Falak, Cet. I, (Jakarta: Amzah, 2012), hlm. 23.
18
Kementerian Agama RI, Ilmu Falak Praktik…, hlm. 2
19
A, Kadir, Formula Baru Ilmu Falak, Cet. I, (Jakarta: Amzah, 2012), hlm. 5.
silinder, yang lebarnya tiga kali lebih besar dari tingginya, Bumi tidak bersandar di atas
sesuatu, Bumi tidak jatuh karena posisinya dalam jagat raya sama jauh terhadap
20
kedudukan semua benda lainnya.
Sementara Pythagoras (580-500 SM) yang mempunyai gagasan bahwa segala-
galanya adalah bilangan, merupakan orang pertama yang berpendapat Bumi bukan pusat
jagat raya. Menurut Pythagoras, pusat jagat raya adalah perapian (Hestia). Semua benda-
benda langit beredar di sekelilingi perapian tersebut, akhirnya langit selalu terlihat ada
bintang. Kemudian mazhab ini berkembang dengan sebutan Heliosentris dengan asumsi
21
Matahari merupakan perapian yang dimaksud oleh Pythagoras.
Di zaman Nabi Muhammad saw, masyarakat muslim tidak banyak menguasai ilmu
ini. Sebagaimana digambarkan oleh Nabi saw. mereka merupakan umat yang ummi, dalam
22
pengertian tidak banyak menguasai baca tulis dan perhitungan astronomis. Sebagaimana
dalam sebuah hadis Rasulullah saw.
ُ ‫هشلو ُب‬
‫سَعن‬ َ ُ‫كىَع ر‬
‫كىَ عو اذع ع‬
‫نعيٍ اذع ع ع‬
‫ست ةةُور ع ن‬
‫مَّ َع‬ َ ‫ةُع‬
‫شع وع ة ع‬َ ‫نينر‬،
‫و ع‬ ‫رم ع‬
‫حَّ ةةُ و ع‬
‫د ع‬‫حَّ ُمدآع اعنعثَ و‬
‫د ع‬‫ش اعنعثَ و‬ ٍ َّ‫ح‬ ‫ن‬
ُ ‫سيٍ عقَ َُنب ُدوع َسعلا اعنعثَودحَّع ُ عةُ َبع‬ ‫د ع‬‫سن ُووعنأَ ورٍ َمعع َُنب دينُعسع اعنعثَ و‬
‫نعع امهنع ال ىضر رع عمُع َعنبا عع ع‬
‫ن‬ ‫ن‬
َ

‫ ن‬23
‫لثَا‬
‫ينثَع ع‬.
‫ر) ع‬‫هاو ع‬
‫لقَ ُووعنأَ صلىَ ال عليه وسلم بّوننل (ىراخِعُبل ُ ع‬ ّ ‫ و‬، ‫كنعل‬
‫ةُ وُمأَ نوإ ع‬،َ‫ةُيَُّأ‬ ‫عل وع ُبُت َع‬
‫ن‬ ‫ن‬ ‫ن‬

Artinya: Adam telah memberitahukan kepada kami, Syu‟bah telah memberitahukan kami,
Aswad bin Kais telah memberitahukan kami, Sa‟id bin „Amrin telah memberitaukan kami
bahwa ia telah mendengarkan Ibnu „Umar ra. mengatakan bahwa Nabi saw bersabda,
“sesungguhnya kami adalah umat yang ummi, kami tidak bisa menulis dan tidak bisa
melakukan hisab. Bulan itu adalah demikian demikian.Maksudnya adalah kadang-kadang
dua puluh sembilan hari, dan kadang-kadang tiga puluh hari. (HR. Bukhari).
Sejalan dengan perkembangan peradaban Islam kemudian, pada abad ke-9 hingga
24
abad ke-13 M, kajian ilmu falak mengalami perkembangan pesat dalam dunia Islam.
Pada masa ini, ilmu falak sudah dikaji dalam sekala yang luas, bahkan melebihi dari kajian
ilmu astronomi pada masa kini. Objek kajian ilmu falak pada masa itu semua yang

20
A, Kadir, Formila Baru Ilmu…, hlm. 6.
21
A, Kadir, Formila Baru Ilmu…, hlm. 6
22
Syamsul Anwar, Diskusi dan Korespondensi Kalender Hijriah Global, Cet. I, (Yogyakarta: Suara
Muhammadiyah, 2014), hlm. 155.
23
Al Bukhari, Sahih al Bukhari, Juz. VII, (Bairut: Dar Ibnu Kasir al Yamamah, 1987), hlm. 200.
24 Syamsul Anwar, Diskusi dan Korespondensi Kalender…, hlm. 155.
berkaitan dengan benda-benda langit, tidak terpaku pada Bumi, Bulan dan Matahari saja,
tetapi benda-benda langit lain sepertibintang, meteor dan semua planet yang ada dalam tata
25
surya juga dikaji dengan pendekatan matematika dan fisika.
Tanda-tanda kemajuan ilmu falak telah dimulai pada abad ke-8, hal ini dibuktikan
dengan adanya tokoh ilmu falak Islam yang mewarisi penemuan yang gemilang, seperti al-
Khawarizmi (780-847 M) yang telah berhasil menyusun tabel trigonometri, menemukan
zodiak atau ekliptika berbentuk miring sebesar 23.5 derajat terhadap equator. Ahli falak
lain yaitu Ibnu Jabr al-Battani (858-929 M) yang telah berhasil membuktikan
kemungkinan terjadi gerhana Matahari cincin, menetapkan panjang tahun sideris dan tahun
26
tropis, adanya bulan mati dan fungsi sinus. Selain itu ada juga tokoh yang sangat berjasa
dalam perkembangan ilmu falak yaitu Ulugh Beik (1344-1449 M), nama lengkapnya
adalah Muhammad Taragai Ulugh Beik, di Barat dikenal dengan sebutan Tamerlane.
Ulugh Beik merupakan orang Turki yang menjadi matematikawan dan ahli falak, dikenal
sebagai pendiri observatorium terbesar di dunia saat itu. Data Matahari dan Bulan yang
dihasilkan oleh Ulugh Beik menjadi cikal bakal perkembangan ilmu falak di Indonesia,
data Ulugh Beik pada tahun 1650 diterjemahkan dalam bahasa Inggris oleh J. Greaves dan
27
Thyde. Simon New Comb (1835-1909 M) seorang astronom yang berhasil menyusun
data astronomi baru ketika ia berkantor di Nautical Almanac Amerika pada tahun 1857-
28
1861 yang sekarang jadwal ini dikenal dengan nama Almanac Nautica.
Setelah abad ke-13, kajian ilmu falak dalam Islam mengalami stagnasi dan
kemunduran hingga abad ke-20 M. Pada permulaan abad ke-20, tepatnya pada tahun 1910,
bangkit seorang astronom Barat bernama Fotheringham menghidupkan kembali studi falak
Islam, khususnya mengenai ru‟yah al-hilal. Setelah itu muncul banyak nama yang ikut
29
memperkaya studi ilmu falak, di antaranya, Mauder, Danjon, Frans Bruin dan lain-lain.
Ketertarikan Fotheringham dalam memilih kajian ilmu falak mengenai ru‟yah al-hilal
memang sangat beralasan, karena ini menyangkut dengan kalender umat Islam yang belum
mapan. Diskusi tentang ru‟yah al-hilal sampai sekarang masih mendominasi ketimbang
tema lain, seperti gerhana Bulan atau Matahari, awal waktu salat dan arah kiblat.

25
Nur Hidayatullah Al-Banjari, Penemu Ilmu Falak…, hlm. 1.
26
Muhyiddin Khazin, Ilmu Falak dalam…, hlm. 23-24.
27
Susiknan Azhari, Ensiklopedi Hisab Rukyat…, hlm. 223.
28
Kementerian Agama RI, Ilmu Falak Praktik, hlm. 10.
29
Syamsul Anwar, Diskusi dan Korespondensi Kalender…, hlm. 155.
Di Indonesia pada tahun 1992 berhasil mengklasifikasi sistem hisab kepada hisab
hakiki taqribi, hisab hakiki tahqiqi dan hisab hakiki kontemporer. Sistem hisab hakiki taqribi
dan hisab hakiki tahqiqi menggunakan data yang dihasilkan oleh Ulugh Beik, seperti yang
terdapat dalam kitab Sullamun Nayyirain dan dikenal sebagai tipologi ilmu falak klasik.
Sedangkan tipologi ilmu falak modern (hakiki kontemporer) semua sistem hisab yang
30
menggunakan data Almanac Nautica yang dihasilkan oleh Simon New Comb.
2. Ruang Lingkup Kajian Ilmu Falak
Setelah melihat sejarah pasang surut pengkajian ilmu falak, para pakar ilmu falak
menyimpulkan bahwa ruang lingkup kajian ilmu falak terbagi dalam dua macam, yaitu ilmu
31
falak ilmy (theoretical astronomy) dan ilmu falak amaly (practical astronomy). Ilmu falak
ilmy adalah ilmu yang membahas teori dan konsep benda-benda langit yang meliputi:
a. Cosmogoni, yaitu teori tentang asal usul benda-benda langit dan alam semesta.
b. Cosmologi, yaitu cabang astrologi yang menyelidiki asal-usul struktur dan
hubungan ruang waktu dari alam semesta.
c. Cosmografy, yaitu pengetahuan tentang seluruh susunan alam, penggambaran
umum tentang jagat raya termasuk Bumi.
d. Astrometrik, yaitu cabang astronomi yang kegiatannya melakukan pengukuran
terhadap benda-benda langit dengan tujuan mengetahui ukuran dan jarak antara
satu benda langit dengan benda langit lainnya.
e. Astromekanik, yaitu cabang astronomi yang mempelajari gerak dan gaya tarik
benda-benda langit dengan cara dan hukum mekanik.
f. Astrofisika, yaitu bagian astronomi tentang benda-benda angkasa dari sudut
32
ilmu alam dan ilmu kimia.
Ruang lingkup kajian ilmu falak ini sangatlah luas, bahkan melebihi ruang lingkup
kajian ilmu astronomi hari ini. Kajian ilmu falak dalam ruang lingkup ini masih dikaji
pada masa kejayaan Islam yaitu abad ke 8-13 M.
Ilmu falak amaly adalah ilmu yang melakukan perhitungan untuk mengetahui
posisi dan kedudukan benda-benda langit antara satu dengan yang lain, yang memiliki
keterkaitan dengan pelaksanaan ibadah umat Islam seperti:
1. Penentuan arah kiblat.

30
Kementerian Agama RI, Ilmu Falak Praktik, hlm. 10.
31
Kementerian Agama RI, Ilmu Falak Praktik, hlm. 2.
32
Kementerian Agama RI, Ilmu Falak Praktik, hlm. 2.
2. Penentuan awal waktu salat.
3. Penentuan awal bulan.
33
4. Penentuan gerhana.
Ruang lingkup kajian ilmu falak dalam kategori ini (ilmu falak ilmy) terlihat pada
era kebangkitan kajian ilmu falak, yaitu mulai dari abad ke 20 M sampai hari ini. Dalam
sejarah perkembangan ilmu falak, kajian ilmu falak ilmy hanya tinggal sebutan saja dalam
pembahagian ilmu falak, sedangkan dalam kajian pengembangan ilmu falak hari ini,
disiplin ilmu tersebut sudah dinamai dengan ilmu lain, sepert astronomi, astrofisik,
astromekanik, dan lain-lain. Ilmu falak hari ini identik dengan ruang lingkup kajian ilmu
falak amaly. Untuk mempercepat pengembangan aplikatif ilmu falak di era modern,
penulis merasa lebih cocok ruang lingkup kajian ilmu falak hanya pada penentuan arah dan
waktu di permukaan Bumi untuk berbagai macam keperluan.

C. Dasar Hukum Hisab Rukyah Awal Bulan Hijriah


1. Dasar hukum dalam Alquran
a. Surat Al-Baqarah ayat 185.

“beberapa hari yang ditentukan itu ialah bulan Ramadhan, bulan yang di dalamnya
diturunkan (permulaan) Al Quran sebagai petunjuk bagi manusia dan penjelasan-
penjelasan mengenai petunjuk itu dan pembeda (antara yang hak dan yang bathil).
Karena itu, barangsiapa di antara kamu hadir (di negeri tempat tinggalnya) di bulan itu,
Maka hendaklah ia berpuasa pada bulan itu, dan barangsiapa sakit atau dalam
perjalanan (lalu ia berbuka), Maka (wajiblah baginya berpuasa), sebanyak hari yang
ditinggalkannya itu, pada hari-hari yang lain. Allah menghendaki kemudahan bagimu,
dan tidak menghendaki kesukaran bagimu. dan hendaklah kamu mencukupkan

33
Kementerian Agama RI, Ilmu Falak Praktik, hlm. 2.
bilangannya dan hendaklah kamu mengagungkan Allah atas petunjuk-Nya yang diberikan
kepadamu, supaya kamu bersyukur.” (Al-Baqarah: 185)
b. Surat yunus ayat 5:

“Dia-lah yang menjadikan matahari bersinar dan bulan bercahaya dan ditetapkan-Nya
manzilah-manzilah (tempat-tempat) bagi perjalanan bulan itu, supaya kamu mengetahui
bilangan tahun dan perhitungan (waktu). Allah tidak menciptakan yang demikian itu
melainkan dengan hak (hikmah). dia menjelaskan tanda-tanda (kebesaran-Nya) kepada
orang-orang yang Mengetahui.” (Yunus: 5).
c. Surat At-Taubat ayat 36:

“Sesungguhnya bilangan bulan pada sisi Allah adalah dua belas bulan, dalam ketetapan
Allah di waktu dia menciptakan langit dan bumi, di antaranya empat bulan haram. Itulah
(ketetapan) agama yang lurus, Maka janganlah kamu menganiaya diri kamu dalam bulan
yang empat itu, dan perangilah kaum musyrikin itu semuanya sebagaimana merekapun
memerangi kamu semuanya, dan Ketahuilah bahwasanya Allah beserta orang-orang yang
bertakwa.” (At-Taubat: 36).
d. Surat Al-baqarah ayat 189:

“Mereka bertanya kepadamu tentang bulan sabit. Katakanlah: "Bulan sabit itu adalah
tanda-tanda waktu bagi manusia dan (bagi ibadat) haji; dan bukanlah kebajikan
memasuki rumah-rumah dari belakangnya, akan tetapi kebajikan itu ialah kebajikan
dan masuklah ke rumah-rumah itu dari pintu-pintunya; dan orang yang bertakwa.
bertakwalah kepada Allah agar kamu beruntung.” (Al-Baqarah:
189). Dari beberapa ayat di atas dapat dipahami bahwa jumlah bulan dalam bulan Hijriah
juga 12 bulan, patokan waktu untuk awal bulan adalah bulat sabit (hilal), dan penentuan
awal bulan Hijriah, jumlah hari dan jumlah bulan dapat dihitung dengan pasti karena
pergerakan benda-benda langit yang ada kaitannya dengan waktu di Bumi yaitu Bulan dan
Matahari berjalan dengan pasti dan konstan sebagaimana terpahami dalam surat Yunus
.ayat 5 di atas
Dasar hukum dalam hadis .2
:a. Hadis dari Abu Hurairah Ra
‫حدثنا آدمَّ حدثنا شعبة حدثنا دمم بن زايد قال مسعت أاب ىريرةُ رضيٍ هلل عنو يقول‬

‫قال النيب صلىَ هلل عليو و سلم أو قال قال أبو القاسم صلىَ هلل عليو و سلم صوموا لرؤيتو وأفطروا لرؤيتو فإن غيب عليكم فأَكملوا عدةُ شعبان‬ :
34
‫ثالثَن‬

Dari Abi Hurairah r.a, ia berkata: nabi saw bersabda: Berpuasalah kamu ketika melihat “
,hilal dan beridulfitrilah ketika melihat hilal pula, jika hilal di atasmu terhalang awan
maka genapkanlah bilangan bulan Syakban tiga puluh h
:Hadis dari Ibnu Umar Ra
‫حدثنا عبد هلل بن مسلمة عن مالك عن انفع عن عبد هلل بن عمر رضيٍ هلل عنهما‬
35
‫ أن رسول هلل صلىَ هلل عليو و سلم ذكر رمضان فقال ( ال تصوموا حىت تروا اهللل وال تفطروا حىت تروه فإن غم عليكم فاقدروا لو‬:

Dari Ibn „Umar r.a. (diriwayatkan) bahwa Rasulullah Saw menyebut-nyebut Ramadhan, “
dan berkata: janganlah kamu berpuasa sebelum melihat hilal dan janganlah kamu
beridulfitri sebelum melihat hilal, jika hilal di atasmu terhalang awan, maka
.estimasikanlah (HR. al-Bukhari dan Muslim)

34
. Hadis ini ada dalam kitab, Sahih Bukhari, Nomor hadis 1810, Juz II , halaman, 674
35
. Hadis ini ada dalam kitab sahih Bukhari Juz II, halaman 674. Nomor hadis: 1807
:c. Hadis dari Ummu Salamah
‫وحدثي حجاج بن الشاعر حدثي حيىيٍ بن كثَري العنرب أبو غسان حدثنا شعبة عن مالك بن أنس عن عمر بن مسلم عن سعيد بن املسيب عن أمَّ سلمة‬
36
‫ أن النيب صلىَ هلل عليو و سلم قال ( إذا رأيتم ىالل ذي احجة وأراد أحدكم أن يضحيٍ فليمسك عن شعره وأظفاره‬:

Dari Ummu Salamah (diriwayatkan) bahwa Nabi Saw bersabda: Apabila kamu melihat “
hilal Zulhijjah, sementara seseorang kamu hendak berkurban, maka hendaklah ia
membiarkan (tidak mencabut) rambut dan kukunya. (HR. Muslim, Abu dawud dan
.Ahmad)

:d. Hadis dari al-Hakam Ibn al-A‟raj


َّ‫ انتهيت إىل ابن عباس رضيٍ هلل عنو وىو متوسد رداءه يف زمزم‬: ‫وحدثنا أبو بكر بن أيب شيبة حدثنا وكيع بن اجراحَّ عن حاجب بن عمر عن احكم بن األعرج قال‬
37
‫فقلت لو أخِربي عن صومَّ عاشوراء فقال إذا رأيت ىالل حرمَّ فأَعدد وأصبح يومَّ التاسع صائما قلت ىكذا كان رسول هلل صلىَ هلل عليو و سلم يصومو ؟ قال نعم‬
Dari al-Hakam Ibn al-A‟raj (diriwayatkan bahwa) ia berkata: Saya pergi menemui Ibn “
„Abbas ketika ia berbaring beralaskan jubahnya di Zamzam. Saya berkata kepadanya:
Beritau aku tentang Puasa Asyura! Lalu ia menjawab: apabila engkau melihat
hilal Muharram, maka hitunglah harinya dan puasalah sejak subuh hari kesembilan. Saya
bertanya lagi: Apakah begini cara Rasulullah Saw melakukan puasa Asyura itu? Ia
.menjawab: ya! ” (HR. Muslim)
Dari beberapa hadis di atas dapat dipahami bahwa penentuan awal bulan Hijriah
berdasarkan pada bulan sabit (hilal) tidak hanya untuk awal dan akhir bulan Ramadhan dan
bulan Zulhijah saja, yang notabine bulan ini mengandung ibadah penting umat Islam yaitu
Puasa dan Haji, tetapi juga pada penentuan awal bulan lain, mulai dari bulan Muharram
sampai bulan Zulhijah. Hadis pertama secara jelas terkandung perintah berpuasa dan
beridulfitri ketika hilal bulan bersangkutan terlihat, dalam hadis ini tidak ada indikasi

36
. Hadis ini ada dalam kitab sahih Muslim, Juz III, Halaman, 1563. Nomor hadis: 41
37
. Hadis ini ada dalam kitab sahih Muslim, Juz II, Halaman 797, nomor hadis: 132
kondisi bulan itu memungkinkan untuk dilihat atau tidak mungkin terlihat. Hadis kedua
melarang berpuasa atau beridulfitri sebelum dapat melihat hilal bulan bersangkutan, hadis
ini secara tersirat mengakui pentingnya peran aktif teori sains dalam penetapan awal bulan
Hijriah yang hari ini dikenal denga visibilitas hilal.

D. Metode penentuan awal bulan Hijriyah


Berdasarkan pemahaman ayat dan hadis di atas, dalam mengawali dan mengakhiri
bulan Hijriyah khususnya bulan Ramadhan, Syawal dan Zulhijjah ada dua metode yang
digunakan, pertama dengan metode rukyah hilal (visibilitas hilal) dan kedua dengan
metode hisab (perhitungan).
1. Metode rukyah
Secara sederhana, pengertian metode rukyah adalah metode penentuan awal
bulan Hijriah berdasarkan keterlihatan bulal sabit (hilal) pada saat rukyah di hari ke 29
bulan yang sedang berjalan. Metode rukyah ini terdapat beberapa kelompok:
a. Islamic Crescent Observation (ICOP)
Menurut metode rukyah hilal atau teori visibilitas hilal terbaru yang telah dibagun
oleh para astronom dalam proyek pengamatan hilal global yang dikenal sebagai Islamic
Crescent Observation (ICOP) berpusat di Yordania berdasarkan pada 700 lebih data
observasi hilal yang dianggap valid. Teori visibilitas hilal ini menyatakan bahwa hilal
mungkin bisa dirukyah jika jarak sudut Bulan dan Matahari (sudut elogasi) minimal 6,4
derajat yang dikenal sebagai Limit Danjon.
b. visivilitas hilal LAPAN
Di Indonesia, teori visivilitas hilal telah dibangun oleh Lembaga Penerbangan
Antariksa Nasional (LAPAN) pada tahun 2011. Menurut teori ini, hilal bisa dirukyah bila
sudut elogasi minimal 6,4 derajat dan tinggi hilal minimal 4 derajat di atas ufuk mar‟i.
c. Rukyah qablal ghurub.
Rukyah qabla ghurub (RQG) ini adalah hasil modifikasi dari kriteria ijtima‟ qabla
ghurub. Di Indonesia, kriteria RQG digagas kembali oleh Ir. Agus Mustafa (lulusan sarjana
teknik nuklir) dengan kriteria bahwa: 1. Perhitungan ijtima‟, 2. Hilal terukyah pada hari itu
yang dilakukan mulai sebelum ijtima‟ sampai setelah ijtima‟ dengan alat bantu
berupa teleskop yang dilengkapi dengan perangkat cangggih yang bisa menangkap bentuk
38
hilal walau di siang hari.
d. Rukyag global
Rukyah global adalah salah satu system penentuan awal bulan Hijriah, dimana
awal bulan baru atau tanggal satu untuk awal bulan berikutnya ditetapkan bila hilal terlihat
di salah satu titik di permukaan Bumi. Di Indonesia, metode ini pernah diusulkan oleh
Teuku Muhammad Hasbi Ash-Shiddieqy, alasan metode ini diusulkan untuk kemaslahatan
umat Islam agas syiar Islam terasa baik dengan tidak ada perbedaan dalam mengawali
39
puasa dan berhariraya.
e. Metode hisab imkanur rukyah
Kriteria ini digunakan oleh Pemerintah Republik Indonesia melalui pertemuan
Menteri-menteri Agama Brunei Darussalam, Indonesia, Malaysia, dan Singapura
(MABIMS). Kriteria ini menyatakan bahwa hilal dianggap terlihat dan keesokannya
ditetapkan sebagai awal bulan Hijriyah apabila memenuhi syarat-syarat sebagai berikut. 1.
Ketika Matahari terbenam, ketinggian Bulan minimal 2 derajat di atas horizon dan 2. Jarak
sudut elogasi minimal 3 derajat atau 3. Ketika bulan terbenam, umur Bulan minimal 8 jam
setelah ijtimak. Kriteria inilah yang dijadikan pedoman Pemerintah Republik Indonesia
untuk menyusun kalender Hijriyah standar Indonesia yang digunakan dalam penentuan
hari libur nasional secara resmi. Belakangan ini, khusus untuk penentuan awal bulan
Ramadhan, Syawal dan Zulhijjah kriteria ini hanya dipakai oleh Indonesia dan Malaysia,
sedangkan Singapura menggunakan hisab wujudul hilal dan Brunei Darussalam sudah
menggunakan rukyah hilal berdasarkan teori visibilitas hilal.
2. Metode hisab
Secara sederhana, maksud dari metode hisab adalah menentukan awal bulan hanya
berpatokan pada hasil perhitungan saja, tidak mementingkan hasil dari rukyah. Ada
beberapa kelompok yang menggunakan metode hisab:
a. Hisab Hakiki Wujudul Hilal
Di Indonesia, metode hisab hakiki wujudul hilal ini dibangun oleh Muhammadiyah
dalam menyusun kalender Hijriyah untuk keperluan sosial maupun ibadah. kriteria ini
menyatakan bahwa awal bulan Hijriyah dimulai apabila telah terjadi ijtimak dan ijtimak

38
Agus Mustofa, Mengintip Bulan Sabit Sebelum Magrib, (Surabaya: PADMA Pres, 2014), Hlm.
57-59.
39
Lihat Buku Teuku Muhammad Hasbi Ash-Shiddieqy, Awal dan Akhir Ramadhan Mengapa Harus
Berbeda?, (Semarang: PT. Pustaka Rizki Putra, 2001).
terjadi sebelum Matahari terbenam dan pada saat Matahari terbenam, piringan atas Bulan
berada di atas ufuk. Di ahir-ahir ini, Negara Singapure juga sudah menganut metode ini,
yang awal nya menggunakan metode rukyah MABIMS seperti yang dipakai oleh
kementerian Agama Republik Indonesia.
b. Hisab „Urfi
Hisab „urfi adalah suatu model perhitungan awal bulan yang didasari pada siklus
rata-rata pergerakan benda langit, yaitu matahari untuk kalender Miladiyah dan Bulan
40
untuk kalender Hijriah.
1) Tarikh Masehi
Tarikh masehi dimulai pada tahun lahirnya Nabi „Isa al-Masih yang tanggal 1-1-1
= hari Sabtu. Kalender masehi sebagaimana yang berlaku sekarang disusun berdasarkan
atas peredaran bumi mengelilingi matahari. Matahari yang tampak di langit bergerak setiap
hari disebabkan oleh perputaran bumi disekeliling ekliptika dalam satu tahun tepatnya
dalam waktu 365,242199074 hari atau 365 hari 5 jam 48 menit 46 detik yang dinamakan
satu Tropis dengan peredaran menurut arah dari barat ke timur. Oleh peredaran tahunan itu
kita melihat matahari seakan-akan bergerak di langit menurut arah dari barat ke timur.
Perhitungan penangalan (tarikh) Masehi adalah perhitungan yang didasarkan pada
peredaran semu matahari yang biasa disebut Solar Sistem, yang dimulai pada saat matahari
berada di titik Aries hingga kembali lagi ke titik tersebut. Menurut penelitian, matahari
berada di titik Aries setiap tanggal 21 Maret sedangkan waktu yang ditempuh satu kali
putaran dalam satu tahun adalah 365,25 hari.
Sebenarnya sistem penanggalan ini sudah berlangsung lama yaitu sebelum Nabi Isa AS
Lahir. Bahkan menurut catatan ahli sejarah bahwa tarikh yang disebut juga kalender
(penanggalan) Mesir Kuno tersebut termasuk tarikh yang tertua di dunia, disusun pertama kali
pada tahun 4240 SM. Saat itu bulan yang pertama adalah bulan Maret, bulan kedua April dan
bulan yang terakhir adalah Pebruari. Baru kemudian pada saat DPR Yunani bersidang untuk
yang pertama kalinya pada bulan Januari, maka bulan Januari dijadikan sebagai bulan yang
pertama (bulan bulan Maret) dan bulan yang terakhir adalah Desember.
Bukti-bukti dari kebenaran keterangan ini adalah bulan September, menurut bahasa
Yunani adalah 7 (tujuh) dan Oktober adalah 8 (delapan). Namun karena permulaan tahun
tidak lagi dihitung pada bulan Maret melainkan meju ke bulan Januari, maka bulan

40
Ahmad Musonnif, Ilmu Falak, Metode Hisab Awal Waktu Shalat, Arah Kiblat, Hisab „urfi dan
Hisab Hakiki Awal Bulan, Cet. I, (Yogyakarta: Teras, 2011), hlm. 99-111.
September berubah menjadi bulan yang ke-9 (sembilan) dan Oktober bulan yang ke 10
(sepuluh).
Setelah sistem ini berlaku 15 abad lamanya, maka timbullah keraguan atas kebenaran
sestem tersebut. Menurut keyakinan orang Masehi, bahwa Isa Al-Masih wafat pada hari
Minggu setelah bulan purnama yang terjadi setelah tanggal 21 Maret, tetapi pada saat itu
mereka tidak memperingatinya. Pada tanggal 4 Oktober 1582 M. oleh Paus Gregorius XIII
atas saran Klasius diperintahkan agar supaya.
1. Pada keesokan harinya tanggal 5 Oktober menurut Julius Caisar) diajukan 10 hari, yaitu
dijadikan tanggal 15 Oktober 1582 M.
2. berbeda dengan anggaran Julius Caisar, yaitu tahun 1700, tahun 1800, dan tahun 1900,
oleh Paus Gregorius XIII dijadikan tahun pendek, karena habis dibagi 4 tetapi tidak
habis dibagi 400, akan tetapi tahun 2000, da 2400 tetap sebagai tahun panjang
walaupun habis dibagi 44 dan habis dibagi 400.
3. Satu tahun tidak lagi ditentukan 365,25 hari mlainkan menjadi 365,2425 hari.
Nama-nama bulan tetap, demikian pula perhitungan harinya dimulai pada hari sabtu,
atas dasar inilah maka tiap-tiap 400 tahun akan terdapa selisih 3 hari dengan kalender
Julian. Selisih itu dapat diatasi dengan menetapkan bilangan tahun yang tidak habis dibagi
4 sebagai tahun pendek (basithah) dan yang habis dibagi 4 sebagai tahun panjang
(kabisah).
Dengan demikian dapat diketahui bahwa siklus tahun Masehi adalah tahun dengan
jumlah harinya 1461 hari, dan siklus besar adalah 400 tahun dengan jumlah harinya
146.097 hari. Bulan ke 1, 3, 5, 7, 8, 10 dan 12 masing-masing berumur 31 hari, sedangkan
bulan ke 4, 6, 9, dan 11 masing-masing berumur 30 hari kecuali bulan ke 2 (Pebruari)
berumur 28 hari untuk tahun pendek (basithah) dan berumur 29 hari untuk tahun panjang
(kabisah). Tahun pendek dalam satu tahun berumur 365 hari dan tahun panjang 366 hari.
Untuk menghindari perhitungan yang sulit, maka perlu dilakukan penyederhanaan
yaitu satu siklus kecil rata-rata 1461 hari, dengan demikian untuk memperoleh jumlah hari,
dapat dirumuskan sebagai berikut : Bilangan tahun dibagi 4 kemudian hasilnya dikalikan
1461 lalu dikurangi 13 hari. Angka 13 hari ini terdiri dari 10 hari akibat perubahan Paus
Gregorius XIII dan 3 hari sebagai ralat dari abad 17, 18, dan 19 yang semestinya tahun
pendek tetapi oleh Julius Caisar dianggap sebagai tahun panjang. Sedangkan untuk
mengetahui nama hari dan pasaran, maka jumlah hari dibagi 7 dan sisanya dihitung mulai
hari Sabtu.
2) Tarihk Hijriah
Sistem perhitungan bulan qamariyah ialah sistem perhitungan yang didasarkan pada
peredaran bulan mengelilingi Bumi yang biasa dikenal dengan istilah LUNAR SISTEM
(Sistem Qamariyah) yang lamanya dalam satu tahun 354 hari untuk tahun pendek
(basithah) dan 355 hari untuk tahun panjang (kabisah). Satu tahun qamariyah terdiri atas
12 bulan yaitu:
1. Muharram 7. Rajab
2. Shafar 8. Sya‟ban
3. Rai‟ul Awal 9. Ramadhan
4. Rabi‟ul Tsani 10. Syawal
5. Jumadil Ula 11. Dzil Qa‟dah
6. Jumadil Tsani 12. Dzil Hijjah

Lamanya bulan pada satu bulan didasarkan kepada waktu yang berselang antara 2
ijtimak, yaitu rata-rata 29 hari 12 jam 44 menit 2.8 datik, ukuran waktu tersebut
dinamakan satu periode Bulan Sinodis.

A. TARIHK (PENANGGALAN)
1. Rumus mencari hari Masehi
Rumus : JHM =INT ((TM-1)+XM-AG.
NH=JHM-INT(JHM/7)x 7
(Hasilnya dimulai dari hari sabtu)
Keterangan:
JHM = jumlah hari masehi.
JHH = jumlah hari hijriah
TM = tahun masehi.
XM = jumlah hari dalam tahun masehi yang dikehendaki, sampai dengan tanggal yang
dimaksud, dan ditambah 1 hari pada tiap-tiap tahun panjang (kabisah), sejak
tanggal 1 Maret samapai dengan 31 Desember.
XH = adalah jumlah hari dalam tahun hijriah yang dimaksud sampai dengan tanggal
yang dicari dalam bulan yang dikehendaki.
AG = adalah 10 hari, ditambah 1 (satu) hari untuk tiap-tiap abad yang tidak habis dibagi
dengan 400 sejak tanggal 15 Oktober 1582. (sekarang sudah mencapai 13).
NH = nama hari.
Contoh: hari apakah tanggal 01 Desember 2015 M
JHM = INT((2015-1) x 365,25) + 334 + 01 – 13
INT : ((2015-1) x 365,25) + 334 + 01 – 13= 735935,5
Jadi JHM adalah 735935.
NH = INT (735935 / 7) = 105133,4714
= 105133 x 7 = 735931
= 735935 – 735931 = 4
(Jadi tanggal 01 Desember 2015 adalah hari Selasa).

Tabel Day of Year


Tabel XM Tabel XH

0 Januari 0 0 Juli 181 0 Muharram 0 0Ra‟jab 177


0 Februari 31 0 Agustus 212 0 Shafar 30 0Sya‟ban 207
0 Maret 59 0 September 243 0 R.Awal 59 0Ramadhan 236
0 April 90 0 Oktober 273 0 R.Akhir 89 0Syawal 266
0 Mai 120 0 November 304 0 J.Awal 118 0Dhulqa‟dah 295
0 Juni 151 0 Desember 334 0 J.Akhir 148 0Dzuljijjah 325

2. Rumus mencari hari Hijriah Rumus :


JHH = ((TH-1) x 354,367) + XH.
NH = JHH – INT (JHH/7) x 7
(Hasilnya dihitung mulai dari hari Kamis)

Contoh : hari apakah tanggal 1 Ramadhan 1437 H


JHH = INT ((1437-1) x 354,367) + 236 + 1
= INT ((1437-1) x 354,367) =508871,012
= 508871 + 236 + 1= 509108

= 72729 x 7 = 509103
= 509108 – 509103 = 5
Jadi 1 Ramadhan 1437 H adalah hari Senin.
3. perbandingan tarikh Masehi ke Hijriyah
Rumus : JHH = JHM – 227015
TH = INT (JHH/354,367) + 1
XH = JHH- INT ((TH-1) x 354,367)

Contoh : Tgl 01 Desembe 2015, tgl berapakah kalau dengan tanggal Hijriyah..?
Untuk menjawab, cari dulu JHH, untuk mendapat JHH, cari dulu JHM dengan rumusnya :
JHM = INT((2015-1) x 365,25) + 334 + 01 – 13
INT : ((2015-1) x 365,25) + 334 + 01 – 13= 735935,5
JHM = 735935.
JHH = 735935 - 227015 =508920
JHH = 508920.
TH = INT (JHH/354,367) + 1
= INT (508920/354,367) = 1436,138241
= 1436 + 1 = 1437
Jadi TH adalah 1437 H
XH = JHH – INT ((TH-1) x 354,367)
= ((1437-1)x 354,367) = 508871,012
= 508920 – 508871 = 49- 30 = 19
Jadi 01 Desenber 2015 M = 19 Safar 1437 H.

4. Perbandingan tarikh Hijriyah ke Masehi


Rumus : JHM = JHH + 227015
TM = INT (JHM/365,25) + 1
XM = (JHM- INT ((TM-1) x 365,25)) + AG

Contoh : tgl 1 Ramadhan 1437 H, tgl berapakah kalau dengan tanggal Masehi..?
JHM = JHH + 227015
= INT ((1437-1) x 354,367)+ 236 + 1 = 509108,012
= 509108 + 227015 = 736123
JHM = 736123
TM = INT (JHM/365,25) + 1
= INT (736123/365,25) = 2015,394935
= 2015 +1 =
2016 TM = 2016
XM = (JHM-INT((TM-1) x 365,25)) + AG
= ((2016-1) x 365,25) = 735978,75
= 736123 – 735978 = 145+ 13 = 158 – 151 =07
Jadi tanggal 1 Ramadhan 1437 H = tanggal 07 Juni 2016 M.
DAFTAR RUJUKAN
Ahmad Musonnif, Ilmu Falak, Metode Hisab Awal Waktu Shalat, Arah Kiblat, Hisab „urfi
dan Hisab Hakiki Awal Bulan, Cet. I, (Yogyakarta: Teras), 2011.

Nur Hidayatullah Al-Banjary, Penemu Ilmu Falak: Pandangan Kitab Suci dan Peradaban
Dunia, Cet. I, (Yogyakarta: Pustaka Ilmu), 2013.

Kementerian Agama RI, Ilmu Falak Praktik, Cet. I, (Jakarta: Sub. Direktorat Pembina
Syariah dan Hisab Rukyat Direktorat Urusan Agama Islam & Pembina Syariah),
2013.

Tim Majelis Tarjih dan Tajdid PP Muhammadiyah, Pedoman Hisab Muhammadiyah, Cet.
II, (Yogyakarta: Majelis Tarjih dan Tajdid Muhammadiyah), 2009.

Susiknan Azhari, Ensiklopedi Hisab Rukyat, Cet. II, (Yogyakarta: Pustaka Pelajar), 2008.

Muhyiddin Khazin, Ilmu Falak Dalam Teori dan Praktik, Cet. II, (Yogyakarta: Buana
Pustaka), t.t.

Husna Tuddar Putri, Tesis: Pemikiran Syekh Abbas Kuta Karang Tentang Hisab
Penentuan Awal Bulan Hijriah, (Semarang: IAIN Walisongo), 2013.

Abdullah Ibrahim, Peranan Ilmu Falak dengan Ibadah, 2011.

Danial, Seri Buku Daras Filsafat Ilmu, Cet. I. (Yogyakarta: Kaukaba), 2014.

A, Kadir, Formula Baru Ilmu Falak, Cet. I, (Jakarta: Amzah), 2012.

SyamsulAnwar, Diskusi dan Korespondensi Kalender Hijriah Global, Cet. I, (Yogyakarta:


Suara Muhammadiyah), 2014.

Agus Mustofa, Mengintip Bulan Sabit Sebelum Magrib, (Surabaya: PADMA Pres), 2014.

Teuku Muhammad Hasbi Ash-Shiddieqy, Awal dan Akhir Ramadhan Mengapa Harus
Berbeda?, (Semarang: PT. Pustaka Rizki Putra), 2001.