Anda di halaman 1dari 20

MAKALAH KDPK 2

“PERAWATAN LUKA DALAM PRAKTIK


KEBIDANAN DAN ASUHAN PADA PASIEN PRE DAN
PASCA BEDAH”

OLEH : KELOMPOK 5

ICHA AFRHIORHITHA

ALVIRNA SEPTIANI BAHARUDDIN

DOSEN : ANDI KASRIDA DAHLAN, S.ST., M.Keb

AKBID MUHAMMADIYAH PALOPO

2017/2018
1|Page
KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan atas kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, karena atas rahmat
dan karunia-Nya kami dapat menyelesaikan makalah kami dengan judul “PERAWATAN
LUKA DALAM PRAKTIK KEBIDANAN DAN ASUHAN PADA PASIEN PRE DAN
PASCA BEDAH”.

Makalah ini kami sajikan dengan tujuan memberikan informasi secara singkat kepada
mahasiswa didalam menempuh pendidikannya, serta dapat dimanfaatkan sebagai salah satu
sumber utama kepada siapapun yang berminat untuk mengetahui secara mendetail tentang
standar pendidikan bidan. Kritik dan saran yang membangun kami harapkan demi
kesempurnaan makalah ini dimasa mendatang. Semoga makalah ini bermanfaat bagi kita
semua.

Palopo, 9 Maret 2018

Penulis

2|Page
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR .......................................................................................... i

DAFTAR ISI .......................................................................................... ii

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang .......................................................................................... 1


1.2 Rumusan Masalah .......................................................................................... 1
1.3 Tujuan Penulisan .......................................................................................... 1

BAB II PEMBAHASAN

2.1 Perawatan luka dalam praktik kebidanan .................................................................... 2


2.2 Persiapan dan perawatan (pre, intra, dan post OP) ..................................................... 4
2.3 Perawatan luka operasi ................................................................................................ 9

BAB III PENUTUP

3.1 Kesimpulan ........................................................................................... 12


3.2 Saran ........................................................................................... 12

DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................... 13

3|Page
BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Kulit merupakan bagian tubuh paling luar yang berguna melindungi diri dari
trauma luar serta masuknya benda asing. Apabila kulit terkena trauma, maka dapat
menyebabkan luka. Luka yaitu suatu keadaan terputusnya kontinuitas jaringan
tubuh.Luka merupakan suatu keadaan terputusnya jaringan tubuh yang dapat
menyebabkan terganggunya fungsi tubuh, sehingga dapat mengganggu aktivitas
sehari- hari. Merawat luka adalah suatu penanganan luka yang terdiri dari
membersihkan luka, menutup dan membalut luka sehingga dapat membantu proses
penyembuhan. Konsep Dasar Perawatan Luka dalam Praktik Kebidanan adalah
rusaknya struktur dan fungsi anatomis normal akibat proses patologis yang berasal
dari internal maupun eksternal dan mengenai organ tertentu.
Selanjutnya, luka yang sangat parah dapat ditangani dengan cara operasi.
Seperti, salah satu contohnya yaitu luka bekas operasi. Luka bekas operasi dapat
terjadi infeksi apabila tidak ditangani dengan serius. Adapun beberapa cara dalam
menangani luka bekas operasi akan dibahas di dalam materi ini. Sedangkan,
Asuhan pada pasien pre, intra dan post operasi merupakan suatu bantuan yang
diberikan oleh bidan kepada klien selama proses persiapan, proses pelaksanaan dan
proses pemulihan operasi untuk memenuhi kebutuhannya.
Selain itu, dalam melakukan perawatan luka operasi tindakan yang dilakukan
adalah merawat luka dan melakukan pembalutan. Hal itu bertujuan, untuk
mencegah infeksi dan mempercepat proses penyembuhan luka.
B. Rumusan Masalah
1. Apa saja tindakan yang dilakukan saat perawatan luka dalam praktik kebidanan?
2. Bagaimana persiapan dan perawatan luka pada pasien pre, intra, dan OP?
3. Bagaimana cara perawatan luka operasi
C. Tujuan Penulisan
1. Untuk mengetahui tindakan yang dilakukan saat perawatan luka dalam praktik
kebidanan.
2. Untuk mengetahui persiapan dan perawatan luka pada pasien pre, intra, dan OP.
3. Untuk mengetahui cara merawat luka operasi.

4|Page
BAB II

PEMBAHASAN

2.1 Perawatan Luka Dalam Praktik Kebidanan

1. Pengertian Perawatan Luka


Luka yaitu suatu keadaan terputusnya kontinuitas jaringan tubuh, yang dapat
menyebabkan terganggunya fungsi tubuh sehingga dapat mengganggu aktifitas sehari-
hari.Merawat luka adalah suatu penanganan luka yang terdiri dari membersihkan luka,
menutup dan membalut luka sehingga dapat membantu proses penyembuhan. Konsep
Dasar Perawatan Luka dalam Praktik Kebidanan adalah rusaknya struktur dan fungsi
anatomis normal akibat proses patologis yang berasal dari internal maupun eksternal
dan mengenai organ tertentu. (AK.dahlan&A.ST.Umrah, 2013)
2. Jenis Luka (http://www.oshigita.wordpress.com/)
A. Berdasarkan sifat kejadian
1) Luka di sengaja : Misalnya luka terkena radiasi atau luka bedah.
2) Luka tidak di sengaja : contohnya Luka karena trauma.
Dibagi menjadi :
a) Luka terbuka adalah luka yang jika terjadi robekan dan terlihat seperti
luka abrasi (luka akibat gesekan), luka puncture (luka akibat tusukan)
dan hautration (luka akibat alat-alat perawatan luka)
b) Luka tertutup adalah luka yang tidak terdapat robekan.
B. Berdasarkan penyebab
a. Luka mekanik :
a) Vulnus scissum (luka sayat akibat benda tajam)
b) Vulnus contusum (luka memar dikarenakan cedera pada jaringan
bawah kulit akibat benturan benda tumpul)
c) Vulnus laceratum (luka robek akibat terkena mesin)
d) Vulnus puncture (luka tusuk yang kecil dibagian luar dan membesar
dibagian dalam luka)
e) Vulnus sclopetorum (luka tembak akibat tembakan peluru)
f) Vulnus morsum (luka gigitan)
g) Vulnus abrasio (luka terkikis)
b. Luka non mekanik adalah luka akibat zat kimia, radiasi, atau serangan listrik.

5|Page
C. Berdasarkan tingkat kontaminasi
1) Clean wounds (lukabersih), yaitu luka bedah tak terinfeksi yang mana tidak
terjadi proses peradangan (inflamasi) dan infeksi pada system pernafasan,
pencernaan, genital dan urinary tidak terjadi, luka bersih biasanya
menghasilkan luka yang tertutup, jika diperlukan dimasukan drainase tertutup,
kemungkinan terjadinya infeksi luka sekitar 3%-5%.
2) Clean-contamined wounds (luka bersih terkontaminasi), merupakan luka
pembedehan dimana saluran respirasi, pencernaan, genital atau perkemihan
dalam kondisi terkontrol, kontaminasi tidak selalu terjadi, kemungkinan
timbulnya infeksi luka adalah 3%-11%.
3) Contamined wounds (luka terkontaminasi), termasuk luka terbuka fresh, luka
akibat kecelakaan dan operasi dengan kerusakan besar dengan teknik aseptic
atau kontaminasi dari saluran cerna. Pada kategori ini juga termasuk insisi
akut, inflamasi non purulen. Kemungkinan infeksi luka 10%-17%
4) Dirty of infected wounds (luka kotor atau infeksi), yaitu terdapatnya
mikroorganisme pada luka

D. Berdasarkan kedalaman dan luasnya luka

5) Stadium I : Luka superfisial (Non-BalanchingErithema) : yaitu luka yang


terjadi pada lapisan epidermis kulit.
6) Stadium II : Luka “Partial Thickness” : yaitu hilangnya lapisan kulit pada
lapisan epidermis dan bagian atas dari epidermis. Merupakan luka supercial
dan adanya tanda klinis seperti abrasi, blister atau lubang yang dangkal.
7) Stadium III : Luka ”Full Thickness” : Yaitu hilangnya kulit keseluruhan
meliputi kerusakan atau nekrosis jaringan subkutan yang dapat meluas sampai
bawah tapi tidak melewati jaringan yang mendasarinya. Lukanya pada sampai
pada lapisan epidermis ,dermis dan fasia tidak mengenai otot. Luka timbul
secara klinis sebagai suatu lubang yang dalam dengan atau tanpa merusak
jaringan sekitarnya.
8) Stadium IV : Luka “Full Thickness” yang telah mencapai lapisan otot, tendon
dan tulang dengan adanya destruksi/kerusakan yang luas.

6|Page
3. Proses penyembuhan luka
Proses penyembuhan luka melalui empat tahap yaitu :
a. Tahap respon inflamsi akut terhadap cedera : tahap ini dimulai saat terjadinya luka.
Pada tahap ini terjadi proses hemostasis yang ditandai dengan pelepasan histamine
dan mediator lain lebih dari sel-sel yang rusak, disertai proses peradangan dan
migrasi sel darah putih ke daerah yang rusak.
b. Tahap destruktif : pada tahap ini terjadi pembersihan jaringan yang mati oleh
leukosit polimorfonuklear dan makrofag.
c. Tahap poliferatif: pada tahap ini pembulu darah baru diperkuat oleh jaringan ikat
dan mengfiltrasi.
d. Tahap maturasi : pada tahap ini terjadi repitelisasi, kontraksi luka, dan organisasi
jaringan.
4. Tujuan perawatan luka
a. Melindungi luka dari trauma mekanik
b. Mengabsorpsi drainase
c. Mencegah kontaminasi dari kotoran-kotoran tubuh (feses, urine)
d. Membantu hemostasis
e. Menghambat atau membunuh mikroorganisme
f. Memberikan lingkungan fisiologis yang sesuai untuk penyembuhan luka
g. Mencegah perdarahan
h. Meningkatkan kenyamanan fisik dan psikologis
5. Indikasi Perawatan Luka
a. Balutan kotor dan basah akibat eksternal
b. Ada rembesan eksudat
c. Ingin mengkaji keadaan luka
d. Dengan frekuensi tertentu untuk mempercepat debridement jaringan nekrotik.
6. Faktor yang Dapat Mempengaruhi Penyembuhan Luka
a. Vaskularisas dapat mempengaruhi luka karena lukamembutuhkan keadaan
peredaran darah yang baik untuk pertumbuhan atau perbaikan sel
b. Anemia dapat memperlambat proses penyembuhan luka mengingat perbaikan sel
membutuhkan kadar protein yang cukup. Oleh sebab itu orang yang mengalami
kekurangan kadar hemoglobin dalam darah akanmengalami proses penyembuhan
lama.

7|Page
c. Penyakit lain karna adanya penyakit seperti diabetes mellitus dan ginjal dapat
memperlambat proses penyembuhan luka.
d. Usia karna kecepatan perbaikan sel berlangsung sejalan dengan pertumbuhan atau
kematangan usia seseorang , proses penuaan dapat menurunkan system perbaikan
sel sehingga dapat memperlambat proses penyembuhan luka.
e. Nutrisi merupakan unsur utama dalam membantu perbaikan sel, karena kandungan
zat gizi yang terdapat di dalamnya, contoh vitamin A diperlukan untuk membantu
proses epitelisasi atau penutupan luka dan sintesis kolagen.
7. Perawatan luka (Uliyah, musrifatul, dkk. 2008)
Merupakan tindakan untuk merawat luka dan melakukan pembalutan, dengan tujuan
untuk mencegah infeksi silang (masuk melalui luka) dan mempercepat proses
penyembuhan luka.
Alat dan bahan yaitu :
a. Pinset anatomi
b. Pinset cirurghi
c. Gunting steril
d. Kapas sublimat / savlon dalam tempatnya
e. Larutan H2O2
f. Larutan boorwater
g. NaCl 0,9 %
h. Gunting perban
i. Plester/pembalut
j. Bengkok
k. Kasa steril
l. Mangkok kecil
m. Handskon steril
Prosedur kerja
a. Cuci tangan
b. Jelaskan prosedur yang akan dilaksanakan
c. Gunakan sarung tangan steril
d. Buka plester dan balutan dengan menggunakan pinset
e. Bersihkan luka dengan menggunakan savlon/sublimat, h2o2, boorwater atau
NaCL 0,9 % sesuai dengn keadaan luka. Lakukan hingga bersih.
f. Berikan obat luka

8|Page
g. Tutup luka dengan menggunakan kasa steril
h. Balut luka
i. Catat perubahan keadaan luka
j. Cuci tangan.
2.2 Persiapan dan Perawatan Pre, Intra, dan Post OP (AK.dahlan&A.ST.Umrah,2013)
1. Pre Operasi (Sebelum Operasi)
Pre operasi merupakan tahapan awal dari keperawatan perioperatif. Fase awalan
yang menjadi landasan untuk keberhasilan tahap selanjutnya. Persiapan pasien atau
kilen di ruang unit perawatan meliputi :
a. Konsultasi dengan tim bedah dan tim anestesi
Semua ibu yang akan dioperasi harus melalui pemeriksaan dokter bedah dan
dokter anestesi maupun anggota tim lain yang terlibat seperti fisioterapis. Hal
ini dikarenakan klien harus mengetahui bagaimana operasi akan dilakukan,
bagaimana pembiusan akan diberikan serta hal-hal lain yang menyangkut
dengan tindakan operasi.
b. Pra medikasi
Pra medikasi dalah obat yang diberikan sebelum operasi dilakukan sebagai
persiapan atau bagian dari anestesi. Pra medikasi dapat diberikan dalam
berbagai bentuk sesuai dengan kebutuhan, misalnya relaksan, antiemetic,
analgesic dan lain sebagainya.
c. Perawatan kandung kemih
Pemasangan kateter residu dipasang untuk mencegah terjadinya trauma pada
kandung kemih selama operasi serta untuk memudahkan pengontrolan
keseimbangan intake dan output.
d. Stoking kompresi
Diberikan pada pasien yang mempunyai resiko tinggi seperti pada ibu yang
obesitas atau yang memiliki varises untuk mencegah kematian akibat emboli
pulmoner (pembuluh darah buntu).
e. Mengidentifikasi protesis
Semua protesis seperti lensa kontak, gigi palsu, kaki palsu, perhiasan dan
lainnya harus dilepas sebelum pembedahan. Pada gigi hal ini untuk mencegah
terlepas dan tertelan saat operasi dimana pasien dalam kondisi tidak sadar.
Sedangkan untuk perhiasan, selain dikhawatirkan akan menjadi sarang kuman

9|Page
juga mencegah terjadinya reaksi perhiasan dengan alat atau medan listrik dan
magnet yang ada di ruang operasi.
f. Inform consent
Hal inisangat penting terkait dengan aspek hukum, tanggung jawab dan
tanggung gugat. Pasien dan keluarga harus mengetahui dan memahami bahwa
setiap tindakan medis, operasi sekecil apapun mempunyai resiko. Oleh karena
itu setiap tindakan medis wajib memberikan pernyataan persetujuan tindakan
medis. Setelah sebelumnya sudah mendapat informasi detail terkait segala
macam prosedur tindakan yang akan dilakukan
g. Persiapan fisik
Berbagai persiapan fisik harus dilakukan sebelum pasien operasi antara lain :
a) Status kesehatan fisik secara umum
Meliputi identitas, riwayat kesehatan, pemeriksaan fisik lengkap mulai
organ dalam dan luar tubuh. Selain itu pasien juga harus cukup istirahat
sehingga pasien tidak akan mengalami stress fisik dan tubuh lebih rileks.
b) Status nutrisi
Segala macam defisiensi nutrisi harus di koreksi sebelum pembedahan
agar tubuh mempunyai protein yang cukup untuk perbaikan jaringan.
Kondisi gizi yang buruk dapat mengakibatkan pasien mengalami
berbagai komplikasi pasca operasi dan mengakibatkan pasien menjadi
lebih lama dirawat di rumah sakit. Yang paling sering terjadi adalah
infeksi post operasi, demam, penyembuhan luka yang lama serta
dehisensi (terlepasnya jahitan sehingga luka tidak bisa menyatu).
c) Keseimbangan cairan dan elektrolit
Keseimbangan cairan perlu diperhatikan dalam kaitannya dengan input
dan output cairan. Demikian juga kadar elektrolit serum harus berada
dalam rentang yang normal, yang biasa diperiksa adalah kadar natrium
serum (N: 135-145 mmol), kalium serum (N: 3,5-5 mmol) dan kadar
kreatinin serum (N: 0,70-1,50). Keseimbangan cairan dan elektrolit
berhubungan erat dengan fungsi ginjal.
d) Kebersihan lambung dan kolon
Sebelum operasi pasien dipuasakan dalam waktu 6-8 jam dan dilakukan
pengosongan kolon dengan tindakan lavement (huknah) yang bertujuan
untuk menghindari aspirasi (masuknya cairan lambung ke paru) dan

10 | P a g e
menghindari kontaminasi faeces di area pembedahan. Perkecualian pada
kasus pasien yang membutuhkan tindakan segera, seperti pada pasien
kecelakaan lalu lintas, maka pengosongan lambung dapat dilakukan
dengan memasang NGT.
e) Pencukuran daerah operasi
Ditujukan untuk menghindari terjadinya infeksi pada daerah yang akan
dilakukan tindakan pembedahan karena rambut dapat menjadi tempat
kuman bersembunyi serta menghambat proses penyembuhan luka dan
menyulitkan saat dilakukan perawatan luka.
f) Personal hygiene
Kebersihan tubuh sangat penting karena jika tubuh dalam keadaan kotor
akan menjadi sarang kuman dan meningkatkan resiko infeksi pada
daerah yang dilakukan tindakan operasi.
2. Intra dan Post
Aktivitas yang dilakukan pada tahap ini adalah segala macam aktivitas yang
dilakukan oleh petugas medis di ruang operasi. Secara umum anggota tim
dalam prosedur pembedahan dibagi menjadi tiga kelompok besar. Meliputi
ahli anestesi dan perawat anestesi yang bertugas memberikan agen analgetik
dan membaringkan pasien pada posisi yang tepat di meja operasi, berikutnya
ahli bedah dan asisten yang melakukan scrub (membersihkan anggota badan
yang akan dilakukan tindakan operasi), serta yang terakhir adalah perawat
intra operatif yang bertanggung jawab terhadap keselamatan dan kesejahteraan
pasien. (AK.dahlan&A.ST.Umrah,2013)
1. Prinsip umum meliputi :
a. Prinsip asepsis ruangan
Antisepsis dan asepsis merupakan suatu usaha untuk mencapai
keadaan yang memungkinkan tidak adanya kuman pathogen baik
secara kimiawi, mekanis maupun fisik. Untuk seluruh sarana dan
prasarana yang ada di ruang operasi.
b. Prinsip asepsis personel
Meliputi 3 tahap yaitu scrubbing (cuci tangan steril), gowning ( teknik
penggunaan gaun operasi) dan gloving (teknik pemakaian sarung
tangan steril). Seluruh anggota personal tim harus memahami konsep
ini untuk dapat melaksanakan operasi secara asepsis dan antiseptic

11 | P a g e
sehingga menghilangkan atau meminimalkan jumlah kuman. Serta
menghindarkan bahaya anggota tim dari penularan penyakit seperti
hepatitis dan HIV /AIDS.
c. Prinsip asepsis pasien
Dengan melakukan berbagai prosedur yang digunakan untuk
membuat medan operasi menjadi steril, seperti kebersihan pasien,
desinfeksi lapangan operasi dan tindakan drapping (menutupi anggota
badan dengan kain steril).
d. Prinsip asepsis instrument
Instrument bedah yang digunakan harus benar benar dalam kondisi
steril dengan perawatan alat dan teknik sterilisasi yang benar dan
mempetahankan kesterilan alat pada saat pembedahan.
2. Hal-hal yang dilakukan oleh petugas medis terkait dengan pengaturan
posisi pasien di ruang operasi meliputi :
a. Kesejajaran fungsional (RetnaEniAmbarwati, Tri Sunarsih.2011)
adalah memberikan posisi yang tepat selama dilakukan tindakan
operasi, karena setiap tindakan operasi membutuhkan posisi yang
berbeda beda, seperti :
1) Supine, untuk operasi hernia, laparotomy, appendectomy,
mastectomy dll.
2) Pronasi, untuk operasi pada daerah punggung dan spinal seperti
laminectomy.
3) Trendelenburg, untuk operasi pada daerah abdomen bawah atau
pelvis (panggul).
4) Lithotomy, mengekspose daerah perineal dan rectal biasa
digunakan untuk operasi vagina, dilatasi dan kuretase serta
pembedahan rectal seperti haemoroidectomy.
5) Lateral, digunakan untuk operasi ginjal, dada dan pinggul
b. Pemajangan area pembedahan
Maksudnya adalah daerah mana yang akan dilakukan tindakan
pembedahan, sehingga petugas dapat mempersiapkan daerah operasi
dengan teknik drapping (menutup dengan kain lokasi operasi).

12 | P a g e
c. Mempertahankan posisi sepanjang prosedur operasi
1) Posisi pasien selama di meja operasi harus dipertahankan untuk
mempermudah proses pembedahan dan untuk menjaga
keselamatan pasien serta mencegah terjadinya injury.
2) Memasang alat grounding (menetralkan medan listrik ke badan
pasien).
3) Memberikan dukungan fisik dan psikologis pada klien.
4) Memastikan semua peralatan telah siap
d. Monitoring fisiologis, meliputi :
1) Melakukan balance cairan bertujuan untuk memenuhi kebutuhan
cairan pasien dan mengkoreksi jika ada ketidakseimbangan pada
balance cairan.
2) Memantau kondisi cardiopulmonal (jantung dan paru) yang
dilakukan secara terus menerus meliputi pemeriksaan tanda-tanda
vital.
e. Monitoring psikologis
Bisa diberikan dengan memberikan dukungan emosional dengan
berdiri dan memberikan sentuhan selama tindakan. Kemudian kondisi
emosional juga perlu dikaji dan menginformasikan kondisi emosional
tersebut pada tim bedah.
f. Tim operasi
Terbagi menjadi dua kelompok besar :
1) Steril terdiri dari ahli bedah, asisten bedah, perawat intrumentator
(scrub nurse).
2) Non steril terdiri dari ahli anestesi, perawat anestesi, circulating
nurse, teknisi (operator alat, laboratorium dll).
3. Komplikasi (AK.dahlan&A.ST.Umrah,2013)
Komplikasi yang paling sering muncul adalah :
1) Hipotensi
Hipotensi pada tindakan operasi memang diinginkan dan dibuat
dengan pemberian obat-obatan tertentu untuk menurunkan
jumlah perdarahan pada lokasi operasi. Petugas harus waspada
agar tidak terjadi malhipotensi dan segera dapat memberi kan
penanganan yang tepat.

13 | P a g e
2) Hipotermi
Merupakan keadaan suhu dibawah 36,5 derajat celcius. Bisa
dialami oleh pasien karena suhu rendah yang ada di ruang operasi
(25-26,6 derajat celcius), infuse dengan cairan yang dingin, obat
obatan dll. Pencegahan dapat dilakukan dengan mengatur suhu
kamar operasi pada suhu ideal, cairan infuse dibuat pada suhu 37
derajat celcius, baju dan selimut operasi yang basah segera
diganti. Hal ini dilakukan mulai pre operatif hingga pasca
operatif.
3) Hipertemi malignant
Angka kematian lebih dari 50%. Perlu penatalaksanaan yang
tepat. Terjadi akibat gangguan pada otot yang disebabkan oleh
obat obatan anestesi. Ketika obat anestesi dimasukkan dalam
tubuh, kalsium dalam plasma akan dilepas ke membrane luar
sehingga otot berkontraksi. Dalam kondisi normal, tubuh akan
memompa kembali kalsium ke dalam plasma, sehingga otot
kembali relaksasi. Jika tidak, pasien akan mengalami hipertemi
malignant dan mengalami kerusakan pada system syaraf pusat.
Untuk menghindari bisa dengan pemberian obat obatan serta
monitoring ketat terhadap tanda tanda vital.
3. Post Operasi (Setelah Operasi) (AK.dahlan&A.ST.Umrah,2013)
Post Operasi merupakan masa setelah dilaksanakan operasi, dimulai sejak
pasien memasuki ruang pemulihan sampai evaluasi selanjutnya.
Adapun hal-hal yang perlu di perhatikan setelah melakukan tindakan operasi,
yaitu :
a. Meningkatan proses penyembuhan luka
b. Mempertahankan respirasi
c. Mempertahankan sirkulasi udara
d. Mempertahankan keseimbangan cairan
e. Mempertahankan eliminasi
f. Melaksanakan latihan mobilitas/ gerakan
g. Mengurangi kecemasan

14 | P a g e
4. Luka Perineum
Perawatan perineum adalah pemenuhan kebutuhan untuk menyehatkan daerah
antara paha yang dibatasi vulva dan anus pada ibu dalam masa kelahiran
plasenta sampai dengan kembalinya organ genetik seperti pada waktu sebelum
hamil.Tujuan perawatan perineum menurut Hamilton (2002), adalah
mencegah terjadinya infeksi sehubungan dengan penyembuhan jaringan.
2.3 Perawatan Luka Operasi (http://www.oshigita.wordpress.com/)
Luka adalah gangguan dari kondisi normal pada kulit (Taylor, 1997). Ketika luka
timbul, beberapa efek akan muncul :
a. Hilangnya seluruh atau sebagian fungsi organ
b. Respon stress simpatis
c. Perdarahan dan pembekuan darah
d. Kontaminasi bakteri
e. Kematian sel

Perawatan luka merupakan tindakan untuk merawat luka dengan tujuan meningkatkan
proses penyembuhan jaringan dan mencegah infeksi. Perawatan luka operasi adalah
Perawatan luka yang dilakukan pada pasien operasi dengan tujuan mencegah infeksi
dan merasa aman.

Bahan yang Digunakan dalam Perawatan Luka

1. Sodium Klorida 0,9 %


Sodium klorida adalah larutan fisiologis yang ada di seluruh tubuh karena
antiseptic ini tidak ada reaksi hipersensitivitas dari sodium klorida. Normal
saline aman digunakan untuk kondisi apapun (Lilley &Aucker, 1999).
Sodium klorida atau natrium klorida mempunyai Na dan Cl yang sama
seperti plasma. Larutan ini tidak mempengaruhi sel darah merah
(Handerson, 1992). Sodium klorida tersedia dalam beberapa konsentrasi,
yang paling sering adalah sodium klorida 0,9 %. Ini adalah konsentrasi
normal dari sodium klorida dan untuk antiseptic ini sodium klorida disebut
juga normal saline (Lilley &Aucker, 1999). Merupakan larutan isotonic
aman untuk tubuh, tidak irit dan, melindungi granulasi jaringan dari
kondisi kering, menjaga kelembaban sekitar luka dan membantu luka

15 | P a g e
menjalani proses penyembuhan serta mudah didapat dan harga antiseptic
lebih murah.
2. Larutan povodine-iodine.
Iodine adalah element non metalik yang tersedia dalam bentuk garam yang
dikombinasi dengan bahan lain, walaupun iodine bahan non metalik iodine
berwarna hitam kebiru-biruan, kilau metalik dan bau yang khas. Iodine
hanya larut sedikit di air, tetapi dapat larut secara keseluruhan dalam
antiseptic dan larutan sodium iodide encer. Iodide antiseptic dan solution
keduanya aktif melawan spora tergantung konsentrasi dan waktu
pelaksanaan (Lilley &Aucker, 1999).
Larutan ini akan melepaskan iodium anorganik bila kontak dengan kulit
atau selaput antiseptik, sehingga cocok untuk luka kotor dan terinfeksi
bakteri. Bahan ini agak irit dan antiseptic serta meninggalkan residu
(Sodikin, 2002). Studi menunjukan bahwa antiseptic seperti povodine
iodine toxic terhadapsel (Thompson. J, 2000). Iodine dengan konsentrasi
>3 % dapat memberi rasa panas pada kulit. Rasa terbakar akan Nampak
dengan iodine ketika daerah yang dirawat ditutup dengan balutan oklusif
kulit dapat ternoda dan menyebabkan iritasi dan nyeri pada sisi luka.
(Lilley &Aucker, 1999).
Luka insisi dibersihkan dengan alcohol dan larutan suci hama (larutan
betadine dan sebagainya), lalu ditutup dengan kain penutup luka, secara
penodik pembalut luka diganti dan luka dibersihkan. Dibuat pula catatan
kapan benang / orave kapan dicabut atau dilonggarkan. Diperhatikan pula
apakah luka sembuh perprinum atau dibawah luka terdapat eksudat.
3. Alat dan bahan
1. Pinset anatomi
2. Pinset cirurghi
3. Gunting steril
4. Kapas sublimat / savlon dalam tempatnya
5. Larutan H2O2
6. Larutan boorwater
7. NaCl 0,9%
8. Gunting perban (gunting tidak steril)
9. Plester / pembalut

16 | P a g e
10. Bengkok
11. Kasa steril
12. Mangkok kecil
13. Handskon steril
4. Prosedur kerja
1. Mencuci tangan
2. Jelaskan prosedur yang akan dilaksanakan
3. Gunakan sarung tangan steril
4. Buka plester dan balutan dengan menggunakan pinset
5. Bersihkan luka dengan menggunakan savlon / sublimat, H2O2,
boorwater atau NaCl 0,9% sesuai dengan keadaan luka. Lakukan
hingga bersih
6. Berikan obat luka
7. Tutup luka dengan menggunakan kasa steril
8. Balut luka
9. Catat perubahan keadaan luka
10. Cuci tangan

17 | P a g e
BAB III

PENUTUP

A. Kesimpulan
1. Luka merupakan suatu keadaan terputusnya jaringan tubuh yang dapat
menyebabkan terganggunya fungsi tubuh, sehingga dapat mengganggu aktivitas
sehari- hari. Jenis Persiapan dan Perawatan adalah Pre Operasi (Sebelum Operasi),
Intra dan post, Operasi dan Luka Perineum.
2. Luka adalah gangguan dari kondisi normal pada kulit (Taylor, 1997). Luka adalah
kerusakan kontinuitas kulit, mukosa, membran dan tulang atau anggota tubuh lain
(Kozier, 1995).
3. Pre operasi merupakan tahapan awal dari keperawatan pre operatif. Fase awalan
yang menjadi landasan untuk keberhasilan tahap selanjutnya.
4. Aktivitas yang dilakukan pada tahap intra dan post operasi adalah segala macam
aktivitas yang dilakukan oleh petugas medis di ruang operasi. Secara umum
anggota tim dalam prosedur pembedahan dibagi menjadi tiga kelompok besar.
Meliputi ahli anestesi dan perawat anestesi yang bertugas memberikan agen
analgetik dan membaringkan pasien pada posisi yang tepat di meja operasi,
berikutnya ahli bedah dan asisten yang melakukan scrub (membersihkan anggota
badan yang akan dilakukan tindakan operasi), serta yang terakhir adalah perawat
intra operatif yang bertanggung jawab terhadap keselamatan dan kesejahteraan
pasien.
5. Post Operasi merupakan masa setelah dilaksanakan operasi, dimulai sejak pasien
memasuki ruang pemulihan sampai evaluasi selanjutnya.
6. Perawatan luka perineum adalah pemenuhan kebutuhan untuk menyehatkan
daerah antara paha yang dibatasi vulva dan anus pada ibu dalam masa kelahiran
plasenta sampai dengan kembalinya organ genetik seperti pada waktu sebelum
hamil.
7. Perawatan luka operasi adalah Perawatan luka yang dilakukan pada pasien operasi
dengan tujuan mencegah infeksi dan merasa aman.

18 | P a g e
B. Saran
Dalam melakukan tindakan perawatan luka, baik itu luka apa saja maupun luka
operasi sebaiknya dilakukan dengan hati-hati dan sesuai dengan standar operasional
prosedur untuk menghindari terjadinya infeksi. Disarankan juga bagi petugas
kesehatan dan pasien untuk lebih menjaga kesehatan dan jika terjadi luka pada kulit
untuk lebih dijaga kebersihannya agar tidak terjadi iritasi.

19 | P a g e
DAFTAR PUSTAKA

AK. Dahlan, Andi St. Umrah.2013. Buku Ajar Keterampilan Dasar Praktik Kebidanan.
Malang : Intimedia

Retna Eny Ambarwati, Tri Sunarsih.2011.KDPK Kebidanan Teori dan Aplikasi.


Jogjakarta : Nuha Medika

Uliyah Musrifatul,dkk.2008.Praktikum Keterampilan Dasar Praktik Klinik.


Jakarta:Salemba Medika

http://www.oshigita.wordpress.com/perawatan-luka-dalam-praktik-kebidanan.html,
diakses pada 15 maret 2018

20 | P a g e